Anda di halaman 1dari 136

LAPORAN

PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN I

PENGENALAN INSTANSI DAN INSTANSI YANG TERKAIT DENGAN


KESEHATAN DI DINAS KESEHATAN KABUPATEN LUMAJANG,
RSUD DR.HARYOTO KABUPATEN LUMAJANG DAN PT. KUTAI
TIMBER INDONESIA (KTI) KOTA PROBOLINGGO

Oleh :
KELOMPOK III

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS JEMBER
TAHUN 2017
LAPORAN
PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN I

PENGENALAN INSTANSI DAN INSTANSI YANG TERKAIT DENGAN


KESEHATAN DI DINAS KESEHATAN KABUPATEN LUMAJANG,
RSUD DR.HARYOTO KABUPATEN LUMAJANG DAN PT. KUT
KUTAI
TIMBER INDONESIA (KTI) KOTA PROBOLINGGO
Oleh:
KELOMPOK III
Ketua : Setyanto Andy P (142110101057)
Sekretaris : Niaputri Nilam S (142110101203)
Yuniar Rofiqotul M.
M (142110101104)
Anggota : 1. Shella Putri Permadani Hardi A. (142110101003)
2. Nur Lailiyah (142110101011)
3. Cindy Nevilona Yanuar (142110101049)
4. Rias Ekasari (142110101065)
5. Febri Diah Perwita (142110101071)
6. Dini Intan Mayasari (142110101080)
7. Izzania Oktaviani (142110101125)
8. Galuh Deviyanti Permata Putri (142110101132)
9. Rizqi Nurcahya A.F (142110101145)
10. Andriana Putri Wijaya (142110101163)
11. Rizqi Muthoharoh (142110101191)

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS JEMBER
TAHUN 2017

ii
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN
PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN I

PENGENALAN INSTANSI DAN INSTANSI YANG TERKAIT DENGAN


KESEHATAN DI DINAS KESEHATAN KABUPATEN LUMAJANG,
RSUD DR.HARYOTO KABUPATEN LUMAJANG DAN PT. KUTAI
TIMBER INDONESIA (KTI) KOTA PROBOLINGGO

Dosen Pendamping Instansi Dinas Dosen Pendamping Instansi RSUD. Dosen Pendamping Instansi PT.KTI
Kesehatan Lumajang Haryoto Kabupaten Lumajang Kota Probolinggo

Kurnia Ardiansyah A., S.KM.,M.KKK Yunus Ariyanto, S.K.M.,M.Kes Drs. Husni Abdul Gani, M.S.
NIP. 19890722 201504 1 001 NIP. 19790411 200501 1 002 NIP.19560810 198303 1 003

Mengetahui,

Wakil Dekan I Fakultas Kesehatan Masayarakat

Dr. Farida Wahyu Ningtyias, S.KM., M.Kes.


NIP. 19801009 200501 2 002

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat
dan ridho-Nya, kami dapat menyelesaikan laporan Pengalaman Belajar Lapangan
I (PBL I) yang diadakan di instansi kesehatan dan instansi yang terkait dengan
kesehatan di Dinas Kesehatan Lumajang, RSUD dr.Haryoto Lumajang dan PT.
KTI Probolinggo
Dalam Pengalaman Belajar Lapangan I (PBL I) ini kami dapat mengenal
profil, struktur organisasi, program kerja, unit pelayanan, serta pelaksanaan dan
evaluasi program yang terdapat di instansi kesehatan dan instansi yang terkait
dengan kesehatan.Kegiatan Pengalaman Belajar Lapangan I (PBL I) ini sangat
bermanfaat bagi kami, yaitu dapat menambah pengetahuan mengenai instansi
kesehatan dan instansi yang terkait dengan kesehatan serta memperoleh informas-
informasi baru mengenai kesehatan.
Terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu dalam
kegiatan PBL I ini:
1. Ibu Irma Prasetyowati, S.KM, M.Kes. selaku Dekan Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Jember,
2. Ibu Dr. Farida Wahyu Ningtyas, S.KM., M.Kes.selaku Wakil Dekan 1 Fakultas
Kesehatan Masyarakat,
3. Ibu Iken Nafikadini, S.KM.M.Kes. dan Ibu Reny Indriyani S.KM., M.KKK
selaku dosen Pengelola Pengalaman Belajar Lapang (PBL) Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Jember,
4. Bapak Kurnia Ardiansyah A., S.KM.,M.KKK, selaku dosen pembimbing
Instansi Dinas Kesehatan Lumajang
5. Bapak Yunus Ariyanto, S.KM.,M.Kes., selaku dosen pembimbing Instansi
RSUD dr. Haryoto Luamajang.
6. Bapak drs. Husni Abdul Ghani M.S, selaku dosen pembimbing Instansi PT.
KTI Probolinggo.
7. Semua staf dan karyawan/karyawati di seluruh instansi yang terkait.

iv
8. Teman-teman Fakutas Kesehatan Masyarakat Universitas Jember semester VI
yang telah membantu dalam pembuatan laporan ini.
Penyusunan laporan Pengalaman Belajar Lapang I Instansi telah disusun
seoptimal mungkin. Namun Apabila masih terdapat kekurangan, kami
mengharapkan saran yang membangun demi kesempurnaan laporan Pengalaman
Belajar Lapang I Instansi ini
Jember, 25 April 2017

Kelompok III

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii


KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................... 4
1.2.1 Tujuan Umum ........................................................................................ 4
1.2.2Tujuan Khusus ........................................................................................ 4
1.3 Manfaat ......................................................................................................... 5
1.3.1 Bagi Mahasiswa ..................................................................................... 5
1.3.2 Bagi Instansi ........................................................................................... 5
1.3.3 Bagi Fakultas Kesehatan Masyarakat .................................................... 5
BAB 2. HASIL KEGIATAN ................................................................................ 6
2.1 Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang ........................................................ 6
2.1.1 Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang ....................................... 6
2.1.2 Struktur Organisasi, Unit Pelayanan/ Kerja dan Pembagian Kerja Dinas
Kesehatan Kabupaten Lumajang........................................................ 10
2.1.3 Pembagian Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang................... 11
2.1.4 Program Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang....................... 16
2.1.5 Pelaksanaan Proram Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang .... 18
2.1.6 Program PHBS 5 tatanan dan Pondok Pesantren di Dinas Kesehatan
Kabupaten Lumajang ......................................................................... 22
2.1.7 Evaluasi Pelaksanaan PHBS di Tempat Kerja ..................................... 30
2.2 RSUD dr. HaryotoKabupaten Lumajang .................................................... 31
2.2.1 Profil Rumah Sakit Daerah (RSUD) Dr.Haryoto Kabupaten Lumajang
............................................................................................................ 31

vi
2.2.2 Struktur Organisasi RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang ............ 36
2.2.3 Pembagian Kerja di RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang ........... 37
2.2.4 Unit - Unit Pelayanan atau Kerja di Rumah Sakit Umum Dr.Haryoto
Kabupaten Lumajang ......................................................................... 38
2.2.5 Alur Pasien di RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang .................... 63
2.2.6 Rencana Kerja Tahun 2015 ................................................................ 66
2.2.7 Program Kerja Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit ........................ 77
2.3 Instansi PT. Kutai Timber Indonesia (KTI) ................................................ 80
2.3.1 Profil PT. Kutai Timber Indonesia (KTI) ............................................ 80
2.3.2 Struktur Organisasi .............................................................................. 85
2.3.3 Unit-Unit Pelayanan/Kerja .................................................................. 88
2.3.4 Program Kerja Instansi......................................................................... 94
2.3.5 Pelaksanaan Program Kerja ................................................................. 96
2.3.6 Matriks Program P2K3 ...................................................................... 106
BAB 3. PENUTUP............................................................................................ 107
3.1 Kesimpulan................................................................................................ 107
3.2 Saran .......................................................................................................... 109
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 110
LAMPIRAN 1. HASIL DISKUSI .................................................................... 111
LAMPIRAN 2. DOKUMENTASI ................................................................... 115

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Dinas Kesehaatan Kabupaten Lumajang .............. 9


Gambar 2. Struktur Organisasi RSUD dr. Haryoto .............................................. 36
Gambar 3. Alur Proses Pencucian Linen (Laundry) ............................................ 45
Gambar 4. Hubungan IPL-RS dengan Unit/Instalasi Lainnya .............................. 47
Gambar 5. Siklus Rekayasa Bahan Baku Penanaman .......................................... 94

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Fasilitas Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


2017 ...................................................................................................... 21
Tabel 2. Jumlah IRT-P Tahun 2016 Dan Jumlah Apotek Berdasarkan Puskesmas
.............................................................................................................. 22
Tabel 3. Program PHBS 5 Tatanan dan Pondok Pesantren .................................. 29
Tabel 4. Sumber Daya Manusia di RSUDdr. Haryoto Kabupaten Lumajang ...... 35
Tabel 5. Kewaspadaan Darurat Gempa Bumi ....................................................... 56
Tabel 6. Jenis-jenis Kode yang Digunakan di RSUD Haryoto ............................. 57
Tabel 7. Alat Pemadam Kebakaran ....................................................................... 58
Tabel 8. Program Utama dan Kegiatan RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun 2015
.............................................................................................................. 67
Tabel 9. Sasaran dan Indikator kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun 2015
.............................................................................................................. 70
Tabel 10. Sasaran dan Indikator kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun
2015 ...................................................................................................... 75
Tabel 11. Rencana Kegiatan Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS)
Rumah Sakit Umum Dearah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang ......... 80
Tabel 12. Matriks Program P2K3 ....................................................................... 106

ix
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan sekaligus investasi untuk
keberhasilan pembangunan bangsa.Untuk itu diselenggarakan pembangunan
kesehatan secara menyeluruh dan berkesinambungan, dengan tujuan guna
menyadarkan, meningkatkan kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap
orang agar terwujud derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.Untuk dapat
mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya perlu
diselenggarakan dengan berbagai upaya kesehatan untuk menghimpun seluruh
potensi Bangsa Indonesia. (Mukti dan Moertjahjo, 2008)
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Jember sebagai pencetak
Sarjana Kesehatan Masyarakat (S.KM) memegang peranan penting sebagai ujung
tombak terlaksananya pengembangan aspek promotif dan preventif kesehatan di
Masyarakat. Dalam menopang peranannya tersebut, Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Jember memiliki visi yaitu menjadi lembaga pendidikan
tinggi kesehatan masyarakat yang menghasilkan Sarjana Kesehatan Masyarakat
yang berkualitas, profesional, berwawasan lingkungan dan berbasis agro
community.Tujuannnya yaitu menghasilkan lulusan Sarjana Kesehatan
Masyarakat (S.KM.) yang memiliki kemampuan dibidang Epidemiologi,
Biostatistika dan Kependudukan, Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku,
Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Keselamatan Kerja (K3), Gizi Kesehatan
Masyarakat, dan Administrasi Kebijakan Kesehatan. Mampu berkomunikasi dan
bekerjasama dengan baik, memiliki kreativitas yang tinggi, mampu dan mandiri
dalam kegiatan pemecahan masalah kesehatan masyarakat secara terpadu dan
multidisiplin. Sebagai salah satu wujud dalam rangka pencapaian visi tersebut,
maka Fakultas Kesehatan Masyarakat dalam kurikulumnya telah marancang dan
mengembangankan suatu kegiatan lapangan yang langsung ditujukan pada
keadaan sebenarnya di masyarakat yaitu dengan kegiatan Pengalaman Belajar
Lapang (PBL). Kegiatan Pengalaman Belajar Lapang ini dalam pelaksanaanya
ada dua macam yaitu PBL I dan PBL I

1
2

Pada PBL I dilaksankan selama 3 hari di instansi kesehatan maupun


instansi non kesehatan yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat diantaranya
profil instansi termasuk visi dan misi, program kerja, struktur organisasi, unit-
unit pelayanan, pelaksanaan dan evaluasi programyang terdapat di instansi
kesehatan dan instansi yang terkait dengan kesehatan.Instansi Pertama yang
dikunjungi adalah Dinas Kesehatan Lumajang yang berada di Kabupaten
Lumajang. Kemudian kunjungan yang kedua di Instansi RSUD dr. Haryoto di
Kabupaten Lumajang dan instansi yang ketiga adalah PT. Kutai Timber Indonesia
(KTI) di Kabupaten Probolinggo.
Dinas Kesehatan merupakan unsur pelaksana otonomi daerah
di bidang kesehatan. Dinas Kesehatan dipimpin oleh seorang Kepala Dinasyang
berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Gubernur melalui
Sekretaris Daerah.Dinas Kesehatan dalam melaksanakan
tugasdan fungsinya dikoordinasikan oleh Asisten Kesejahteraan Masyarakat.Dinas
Kesehatan mempunyai tugas melaksanakan pelayanan, pembinaandan
pengembangan urusan kesehatan. Dalam struktur organisasi Dinas Kesehatan
Kabupaten Lumajang terdiri dari Kepala Dinas, Sekretariat, tiga subdinas,
kelompok jabatan fungsional dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) serta memiliki
tupoksi kerja sesuai dengan Peraturan BupatiLumajang Nomor 74 Tahun 2016.
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang memiliki beberapa jenis bidang,yaitu
Bidang Kesehatan Masyarakat, Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit,
Bidang Pelayanan Kesehatan, Bidang Sumber Daya Kesehatan.Bidang yang ada
tersebut mempunyai tugas untuk membantu kepala dinas dalam melaksanakan
pembinaan,koordinasi,monitoring dan evaluasi program serta menyusun strategi
dalam peningkatan pelayanan kesehatan dalam semua bidang.
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
tentang rumah sakit, rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang
menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah sakit
juga merupakan tempat menyelenggarakan upaya kesehatan yaitu setiap kegiatan
3

untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan serta bertujuan untuk


mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan
dilakukan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif),
pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan pemulihan
(rehabilitatif) yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu serta
berkesinambungan. Dalam pelaksanaan PBL1 di RSUD dr. Haryoto Kabupaten
Lumajang,Rumah sakit daerah (RSUD) Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
merupakan rumah sakit rujukan tipe B non pendidikan. RSUD Dr. Haryoto ini
juga merupakan lembaga teknis daerah yang secara struktural berada langsung di
bawah Bupati sejajar dengan Dinas Kesehatan (Dinkes). Susunan struktural ini
berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) no. 41 tahun 2004 tentang struktur
organisasi rumah sakit di kabupaten/ kota dan telah memiliki status Badan
Layanan Umum Daerah (BLUD). RSUD dr. Haryoto memiliki 19 unit, baik medis
maupun non medis dan memiliki 4 program utama yang tertuang dalam rencana
tahunan.
Selain dilaksanakan di Instansi kesehatan, PBL I ini juga berkunjung di
instansi non kesehtatan yang berkaitan dengan kesehtan yang erat kaitannya
dengan kesehatan dalam pelaksanaan Kesehtan dan Keselamatan Kerja (K3) di
PT. Kutai Timber Indonesia ( KTI ). PT.KTI ini berada di Kota Problinggo, Jawa
Timur merupakan pabrik kayu yang memproduksi beberapa hasil produksi
diantaranya Plywood Second Process, Floor Base, Plywood standart, Plywood
bangunan, Block Board dan lain-lain. Di PT. KTI ini terbagi menjadi 2 divisi,
yaitu Divisi Utama dan Divisi Penunjang. PT. KTI ini memiliki banyak unit salah
satu di antaranya adalah Divisi Keselamatan dan Lingkungan untuk melaksanakan
Sistem Manajemen Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lingkungan pada seluruh
proses bisnis di PT. Kutai Timber Indonesia (PT. KTI) termasuk pihak luar yang
bekerja untuk atau atas nama PT. KTI. Divisi ini memiliki banyak program salah
satu di antaranya adalah Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja atau
P2K3 yang dibentuk di suatu perusahaan untuk membantu melaksanakan dan
menangani usaha-usaha keselamatan dan kesehatan kerja yang keanggotaannya
terdiri dari unsur pengusaha dan tenaga kerja.
4

Dari PBL I ini dharapkan Fakultas Kesehtan Masyarakat dapat


Menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan Managerial, Innovator,
Researcher,Apprentice,Communitarian, Leader dan Educator (MIRACLE)
yang berkarakter dan berjiwa entrepreneur sesuai dengan tujuan program
pendidikan di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Jember

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Tujuan umum dari pelaksanaan PBL I instansi adalah mahasiswa
mengetahui dan memahami instansi kesehatan dan non-kesehatan yang berkaitan
dengan keilmuan Kesehatan masyarakat

1.2.2Tujuan Khusus
a. Tujuan khusus kunjungan Dinas Kesehatan Lumajang
1) Mempelajari dan mengetahui profil Instansi (visi dan misi, tujuan, struktur
organisasi, pembagian kerja, strategi dan kebijakan)
2) Memahami tugas pokok dan fungsi dari unit-unit instansi
3) Mengetahui pelaksanaan dan evaluasi program kerja Instansi
b. Tujuan khusus kunjungan RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
1) Mempelajari dan mengetahui profil Instansi (visi dan misi, tujuan, struktur
organisasi, pembagian kerja, strategi dan kebijakan)
2) Memahami tugas pokok dan fungsi dari unit-unit instansi
3) Mengetahui pelaksanaan dan evaluasi program kerja Instansi
c. Tujuan khusus kunjungan PT.Kutai Timber Indonesia (KTI) Kota
Probolinggo
1) Mempelajari dan mengetahui profil Instansi (visi dan misi, tujuan, struktur
organisasi, pembagian kerja, strategi dan kebijakan)
2) Memahami tugas pokok dan fungsi dari unit-unit instansi
3) Mengetahui pelaksanaan dan evaluasi program kerja Instansi
5

1.3 Manfaat

1.3.1 Bagi Mahasiswa


a. Menambah pengetahuan dan pengalaman tentang instansi kesehatan yang
memberikan pelayanan kesehatan bagi masyarakat dengan segala aktivitas
di dalamnya
b. Merupakan saran pelatihan dan penerapan teori yang telah di dapatkan
selama perkuliahan dengan praktek di lapangan

1.3.2 Bagi Instansi


Sebagai sarana untuk menjembatani antara instansi dan lembaga pendidikan
Universitas Jember khususnya Fakultas Kesehatan masyarakat sebagai bentuk
kerjasama lebih lanjut.

1.3.3 Bagi Fakultas Kesehatan Masyarakat


a. Menambah kajian tentang instansi yang berkaitan dengan kesehatan.
b. Memperkenalkan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Jember
kepada instansi kesehatan terkait.
c. Menjalin kerjasama antara Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Jember dengan instansi yang berkaitan dengan kesehatan .
BAB 2. HASIL KEGIATAN

2.1 Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang

2.1.1 Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


a. Sejarah Berdirinya Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
Pada waktu pertama ada di Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang masih
tergabung dengan rumah sakit, sekitar tahun 1970 baru Dinas Kesehatan
memisahkan diri dari rumah sakit.Dalam pelaksanaan tugasnya, bisa merata
menjangkau seluruh lapisan puskesmas yang terdapat di setiap kecamatan serta
puskesmas pembantu (Pustu).Hingga saat ini puskesmas yang terdapat di
Kabupaten Lumajang sebanyak 25 puskesmas, 52 puskesmas pembantu
(Pustu), 131 Polindes dan 1259 Posyandu. Pejabat yang pernah memimpin
kantor DinasKesehatan, antara lain :
1) dr. Oemar Saleh
2) dr. Sudiono
3) dr. Djoemadi Doeljadi
4) dr. Handoko Ruspandi
5) dr. Koeswandono, M.Kes
6) dr. Buntaran Suprianto, M.Kes
7) Sulsum Iswahyudi. S.KM
8) dr. Triworo Setyowati
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang terletak di Jalan Jend. S. Parman
No.13, Rogotrunan, Kecamatan Lumajang, Rogotrunan, Kec. Lumajang, Jawa
Timur, kode pos 67311. Untuk melaksanakan pembangunan di sector
kesehatan telah dibuat Peraturan Daerah Kabupaten Lumajang No. 76 Tahun
2016 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten
Lumajang.Dalam pasal 2 (dua) disebutkan bahwa Dinas Kesehatan adalah
unsur pelaksana otonomi daerah dibidang kesehatan yang dipimpin oleh
seorang Kepala Dinas yang berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab
kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah.

6
7

b. Visi Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang

Gambaran keadaan masyarakat Kabupaten Lumajang dimasa depan yang


akan dicapai melalui pembangunan kesehatan untuk menyabarkan Visi
Pemerintah Kabupaten Lumajang mewujudkan masyarakat Lumajang yang
sejahtera dan bermartabat yang akan dicapai melalui pembangunan kesehatan
diselaraskan tugas pokok yang diemban oleh Dinas Kesehatan Kabupaten
Lumajang, melalui Visi "Masyarakat Sehat yang Mandiri dan Berkeadilan.
c. Misi Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
Untuk mewujudkan visi yang telah ditetapkan, maka Dinas Kesehatan
Kabupaten Lumajang menetapkan Misi sebagai berikut :
1) Meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh
seluruh lapisan masyarakat. Peningkatan pelayanan kesehatan
yangdilakukan oleh Dinas Kesehatan melalui upaya kesehatan
masyarakat(UKM) dan upaya kesehatan perorangan (UKP), dengan
meningkatnyaupaya tersebut diharapkan dapat terselenggara dengan baik
dan dapatdicapai serta dapat dijangkau oleh masyarakat serta terjamin
mutunya.
2) Peningkatkan peran serta aktif masyarakatdalam pembangunan berwawasan
kesehatan. Peran aktif masyarakat sangat penting dan akan menentukan
keberhasilanpembangunan kesehatan, peran masyarakat diharapkan dapat
berpartisipasiaktif dalam melayani, melaksanakan advokasi serta
mengkritisipembangunan kesehatan baik secara individu maupun kelompok.
3) Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Sumber Daya Kesehatan.
Peningkatan sumberdaya kesehatan baik kualitas maupun kuantias
sangatpenting untuk standarisasi dinas kesehatan dan jaringannya agar
dapatmeningkatkan pelayanan yang sesuai standart.
d. Tujuan Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
Dalam rangka mencapai Misi pertama yaitu, Meningkatkan pelayanan
kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat,
ditetapkan tujuan :
8

1) Menurunkan angka mortalitas, dengan indikator kinerja :


a) Menurunnya Angka Kematian Bayi
b) Menurunnya Angka Kematian Balita
c) Menurunnya Angka Kematian Ibu
Dalam rangka mencapai Misi keduayaitu, Meningkatkan peran serta aktif
masyarakat dalam pembangunan berwawasan kesehatan, ditetapkan tujuan :
1) Menurunkan angka morbiditas, dengan indikator kinerja :
a) Menurunnya Angka Kesakitan DBD
b) Meningkatnya Angka Kesembuhan TB
c) Menurunnya Angka Kesakitan Kusta
d) Meningkatnya AFP rate per 100.000 penduduk < 15 tahun
2) Meningkatkan status gizi masyarakat, dengan indikator kinerja :
a) Menurunnya Persentase Balita Gizi Buruk
b) Meningkatnya Persentase Kecamatan Bebas Rawan Gizi
Dalam rangka mencapai Misi ketigayaitu, Meningkatkan Kualitas dan
Kuantitas Sumber Daya Kesehatan, ditetapkan tujuan :
1) Meningkatkan sarana dan prasarana kesehatan yang memadai
e. Sasaran Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
Sasaran yang hendak dicapai oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
adalah sebagai berikut :
1) Dalam rangka mencapai TujuanPertamaMenurunkan angka
mortalitasditetapkan sasaran :
a) Meningkatkan cakupan pelayanan ibu, dengan indikator kinerja :
(1)Peningkatan cakupan K4
(2)Linakes
(3)Komplikasi Kebidanan yang ditangani
(4)Ibu Nifas
b) Meningkatkan cakupan pelayanan bayi, dengan indikator kinerja :
(1)Peningkatan cakupan Kunjungan bayi
(2)Neonatus dengan komplikasi yang ditangani
9

c) Meningkatkan cakupan pelayanan balita, dengan indikator kinerja :


(1)Peningkatan cakupan anak Balita
d) Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan dasar, rujukan dan save
comunity bidang kesehatan, dengan indikator kinerja :
(1)Meningkatkan cakupan kunjungan rawat jalan dan rawat inap di
Puskesmas
2) Dalam rangka mencapai Tujuan Kedua, Menurunkan angka morbiditas
dengan indikator :
a) Melindungi masyarakat dari ancaman penyakit menular, dengan
indikator kinerja :
(1)Penderita DBD yang tertangani.
(2)Penderita TB paru BTA positif yang ditangani
(3)Meningkatkan cakupan penemuan dan penanganan penderita kusta
(4)Meningkatkan cakupan penemuan dan penanganan penderita AFP
b) Desa / kelurahan Universal Child Imunisation (UCI), dengan indikator
kinerja :
(1)Meningkatkan cakupan desa / kelurahan UCI
c) Desa / kelurahan mengalami KLB, dengan indikator kinerja :
(1)Penanganan desa / kelurahan mengalami KLB yang dilakukan
penyelidikan epidemiologi < 24 jam
d) Menurunkan angka kesakita diare, dengan indikator kinerja :
(1)Penderita diare yang ditangani
e) Desa Siaga dan Posyandu, dengan indikator kinerja :
(1)Meningkatkan cakupan desa siaga aktif serta Posyandu Puri
f) Rumah tangga sehat, Sekolah sehat dan Ponpes sehat, dengan indikator
kinerja:
(1)Meningkatkan capaian Rumah tangga sehat, Sekolah sehat dan Ponpes
sehat
3) Dalam rangka mencapai Tujuan Ketiga Meningkatkan status gizi
masyarakat denganindikator :
a) Meningkatkan Cakupan gizi buruk mendapat perawatan
10

b) Menurunkan prevalensi kekurangan energi protein (KEP)


c) Meningkatkan cakupan balita dapat vit A
d) Meningkatkan cakupan pemberian makanan pendamping ASI (MP ASI)
bagi bayi dan anak usia 6 -24 bln dari Gakin

f. Tugas Pokok dan Fungsi Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


Berdasarkan Peraturan Bupati Kabupaten Lumajang Nomor 74 Tahun
2016, terdaat tugas pokok dan fungsi Dinas Kesehatan, yakni sebagai berikut :
1) Tugas Pokok : melaksanakan urusan pemerintah yang menjadi kewenangan
daerah dibidang kesehatan
2) Fungsi :
a) Perumusan kebijakan dibidang kesehatan
b) Pelaksanaan kebijakan dibidang kesehatan
c) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan dibidang kesehatan
d) Pelaksanaan administrasi Dinas Kesehatan
e) Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati sesuai dengan tugas
dan fungsinya

2.1.2 Struktur Organisasi, Unit Pelayanan/ Kerja dan Pembagian Kerja Dinas
Kesehatan Kabupaten Lumajang
a. Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
Struktur Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang menurut Peraturan
BupatiLumajang Nomor 74 Tahun 2016 tentang Kedudukan, Susunan
organisasi, Uraiantugas dan Fungsi serta tata kerja Dinas Kesehatan Kabupaten
Lumajang yaitumempunyai 4 Kepala Bidang dan 1 Sekretaris yang masing-
masing mempunyai 3Kepala Seksi/Sub Bagian.Bagan Struktur Organisasi
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang berdasarkan Peraturan Bupati
Lumajang No. 74 tahun 2016,tanggal 10 November 2016 adalah sebagai
berikut :
9

Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang

Gambar 1. Struktur Organisasi Dinas Kesehaatan Kabupaten Lumajang


10

b. Unit Pelayanan/ Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


Unit pelayanan/ kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang adalah
sebagai berikut :
1) Kepala dinas sebagai pimpinan tertinggi di struktur organisasi.
2) Bagian Sekretariat
Terdiri dari tiga sub bagian, yaitu :
a) Sub Bagian Penyusunan Program
b) Sub Bagian Umum dan kepegawaian
c) Sub BagianKeuangan
3) Subdinas
a) Bidang kesehatan masyarakat, membawahi:
(1)Seksi kesehatan Keluarga dan Gizi
(2)Seksi Promosi dan Pemberdayaan Masyarakat
(3)Seksi Kesehatan Lingkungan,Kesehatan Kerja dan olahraga
b) Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, membawahi:
(1)Seksi Suerveilans dan Imunisasi
(2)Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular
(3)Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular dan
Kesehatan Jiwa
c) Bidang Pelayanan Kesehatan, membawahi:
(1)Seksi Pelayanan Kesehatan Primer
(2)Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan
(3)Seksi Pelayanan Kesehatan Tradisional
d) Bidang Sumber Daya Kesehatan, membawahi:
(1)Seksi Kefarmasian
(2)Seksi Alat Kesehatan dan Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga
(3)Seksi Sumber Daya Manusia Kesehatan
e) Unit Pelaksana Teknis
11

2.1.3 Pembagian Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


Dalam suatu organiasi, terdapat pembagian tugas dan wewenang
agarsetiapkegiatan dan program yang dicanangkan dapat dilaksanakan dengan
lebih efisien karenajelas siapa yang bertanggung jawab atas wewenang masing-
masing.Tiap-tiap bagian dalam Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang pun
demikian, memiliki tugas pokok dan fungsinya masing-masing. Berikut tugas dan
fungsi bagian-bagian Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang.
a. Kepala Dinas
Tugas :
1) Membantu bupati dalam melaksanakan desentralisasi bidang kesehatan;
2) Memimpin dan melaksanakan fungsi dinas kesehatan;
3) Memimpin dan mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan aparat pelaksana dan
staf.
Dalam melaksanakan tugasnya, kepala dinas berada dibawah naungan
bupati dan bertanggung jawab kepada bupati melalui sekretaris daerah.
Fungsi :
1) Pemimpin pelaksanaan tugas dan fungsi dinas kesehatan;
2) Penetapan rencana kerja dan program dinas kesehatan;
3) Pengkoordinasian rencana kerja dan program dinas kesehatan;
4) Penyelenggaraan pembinaan teknis kesehatan;
5) Penyelenggaraan pelayanan publik;
6) Penyusunan laporan kegiatan pelaksanaan tugas dinas kesehatan;
7) Pemberian saran dan pertimbangan mengenai langkah-langkah dan
tindakan-tindakan yang perlu diambil dibidangang tugasnya kepada bupati;
8) Pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai bidangang yang diberikan oleh bupati;
9) Lain-lain (pengkoordinasi, advokasi lintas sektor, pengarah pelaksana,
pemantauan dan pengendalian pelaksanaan kegiatan, penganalisaan,
penetapan surat).
b. Sekretariat
Tugas : Menyelenggarakan urusan umum, perlengkapan, kepegawaian,
program perencanaan, keuangan dan memberikan pelayanan teknis
12

administrasi dan fungsional kepada semua unsur dilingkungan dinas kesehatan


berdasarkan pedoman dan kebijakan yang ditetapkan kepala dinas kesehatan.
Fungsi:
1) Perumusan kegiatan operasional dan program-program kerja;
2) Pelaksanaan surat menyurat, kearsipan, kepustakaan serta pembinaan
ketatalaksanaan;
3) Penyusunan rencana kebutuhan perlengkapan dan peralatan serta
pelaksanaan keamanan, kebersihan;
4) Pelaksanaan proses kedudukan hukum pegawai, upaya peningkatan
kesejahteraan pegawai dan karir;
5) Penyiapan dan mengolah data dalam penyusunan program dan perencanaan;
6) Penyusunan rencana anggaran, pengelolaan keuangan serta
pertanggungjawaban pelaksanaannya;
7) Pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai bidangnya yang diberikan oleh kepala
dinas kesehatan.
c. Sekretaris
Tugas :
1) Memimpin dan melaksanakan tugas dan fungsi sekretariat;
2) Memimpin dan mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan aparat pelaksana dan
staf sekretariat.
d. Sub Bagian Umum
Tugas : Membantu sekretariat dalam melaksanakan urusan umum dan
memberikan layanan internal.
Fungsi :
1) Penyusunan rencana kegiatan dan program sub bagian umum;
2) Penyusunan dan pengelolaan urusan rumah tangga dinas kesehatan;
3) Pelaksanaan urusan rumah tangga, kearsipan dan persiapan penyelenggaraan
rapat dinas;
4) Pelaksanaan kebersihan, ketertiban dan keamanan di lingkungan kantor;
5) Penyiapan dan pengolahan data;
6) Pelaporan pelaksanaan tugas dan program kerja;
13

7) Pemberian saran dan pertimbangan mengenai langkah-langkah dan


tindakan-tindakan yang perlu diambil dibidangnya tugasnya kepada
sekretaris;
8) Pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai bidangnya yang diberikan oleh
sekretaris.
e. Sub Bagian Kepegawaian
Tugas : Membantu sekretariat dalam melaksanakan urusan kepegawaian
Fungsi :
1) Penyusunan rencana kegiatan dan program sub bagian kepegawaian;
2) Pengumpulan, pengolahan dan penyajian data pegawai dinas kesehatan;
3) Penyelenggaraan tata usaha kepegawaian;
4) Penyempurnaan formasi dan perencanaan pegawai;
5) Pelaksanaan pengajuan program dan pembinaan;
6) Pelaporan pelaksanaan tugas dan program kerja;
7) Pemberian saran dan pertimbangan mengenai langkah-langkah dan
tindakan-tindakan yang perlu diambil dibidang tugasnya kepada sekretaris;
8) Pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai bidangnya yang diberikan oleh
sekretaris.
f. Sub Bagian Keuangan
Tugas : Membantu sekretariat dalam melaksanakan urusan keuangan dan
melaksanakan penatausahaan administrasi keuangan.
Fungsi :
1) Penyusunan rencana kegiatan dan program sub bagian keuangan;
2) Pelaksanaan penatausahaan keuangan dan pembuatan anggaran pendapatan;
3) Penelitian dan pengoreksian kebenaran dokumen / bukti;
4) Pengamanan dan pemeliharaan dokumen;
5) Pembuatan laporan pelaksanaan tugas penyelenggaraan adm keuangan;
6) Pelaporan pelaksanaan tugas dan program kerja;
7) Pemberian saran dan pertimbangan mengenai langkah-langkah dan
tindakan-tindakan; yang perlu diambil dibidangnya tugasnya kepada
sekretaris;
14

8) Pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai bidangnya yang diberikan oleh


sekretaris.
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang memiliki beberapa jenis
bidang,yaitu Bidang Kesehatan Masyarakat, Bidang Pencegahan dan
Pengendalian Penyakit, Bidang Pelayanan Kesehatan, Bidang Sumber Daya
Kesehatan.Bidang yang ada tersebut mempunyai tugas untuk membantu kepala
dinas dalam melaksanakan pembinaan,koordinasi,monitoring dan evaluasi
program serta menyusun strategi dalam peningkatan pelayanan kesehatan
dalam semua bidang.setiap bidang mempunyai fungsi yang berbeda yaitu:
a. Bidang Kesehatan Masyarakat, mempunyai fungsi :
1) Perumusan dan penyusunan program Bidan Kesehatan Masyarakat sebagai
pedoman kerja
2) Perumusan kebijakan teknis di bidang kesehatan masyarakat dalam jangka
pendek, jangka menengah dan jangka panjang
3) Koordinasi pelaksanaan kebijakan bidang kesehatan masyarakat
4) Penyelenggaraan penyusunan SOP tentang upaya peningkatan kesehatan
keluarga dan program gizi,program promosi kesehatan dan pemberdayaan
masyarakat, program kesehatan lingkungan , kesehatankerja dan olahraga
5) Pelaksanaan koordinasi lintas bidang maupun lintas sektoral yang berkaitan
dengan bidang kesehatan masyarakat
6) Pelaksanaan pembinaan,monitoring dan evaluasi kegiatan bidang kesehatan
masyarakat
7) Penyajian dan visualisasi data yang akurat di Bidang Kesehatan
Masyarakat
8) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan tugas pokok dan fungsi bidang
Kesehatan Masyarakat
9) Pemberian saran dan pertimbangan kepada Kepala Dinas Kesehatan
10) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan.
b. Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, mempunyai fungsi :
1) Perumusan dan penyusunan rencana program Bidang Pencegahan dan
Pengendalian Penyakit sebagai pedoman kerja
15

2) Perumusan kebijakan teknis dalam mencegah dan mengendalikan penyakit


menular,penyakit tidak menular,kesehatan jiwa serta gangguan akibat
penyalahgunaan Narkotika,Psikotropika dan Zat Adiktif
3) Penyusunan SOP kegiatan dibidang pencegahan dan pengendalian penyakit
4) Pelaksanaan pembinaan, pengendalian,monitoring dan evaluasi kegiatan dan
program pencegahan dan pengendalian penyakit
5) Pengidentifikasikan dan analisa permasalahan terkait pencegahan dan
pengendalian penyakit
6) Penganalisaan hasil pelaporan kegiatan atau program pencegahan dan
pengendalian penyakit
7) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan tugas pokok dan fungsi bidang
pencegahan dan pengendalian penyakit
8) Memberikan saran dan pertimbangan kepada Kepala Dinas Kesehatan
9) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan.
c. Bidang Pelayanan Kesehatan, mempunyai fungsi :
1) Perumusan dan penyusunan rencana program kerja Bidang Pelayanan
Kesehatan sevagai Pedoman Kerja
2) Perumusan kebijakan teknis di bidang pelayanan kesehatan dalam jangka
pendek,jangka menengah dan jangka panjang
3) Penyusunan SOP upaya peningkatan pelayanan kesehatan
4) Perumusan dan penyusunan konsep strategi pembinaan dibidang pelayanan
kesehatan
5) Pelaksanaan koordinasi dengan lintas bidang maupun lintas sektoral yang
berkaitan dengan bidang pelayanan kesehatan
6) Penyusunan konsep dan pelaksanaan monitoring dan evaluasi di bidang
pelayanan kesehatan
7) Pelaksanaan pembinaan dan pemantauan mini lokakarya (mikro planing) di
puskesmas dan UPT
8) Penyajian dan visualisasi data yang akurat
9) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan tugas pokok dan fungsi bidang
pelayanan kesehatan
16

10) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan.
d. Bidang Sumber Daya Kesehatan, mempunyai fungsi :
1) Perumusan dan penyusunan rencana program kerja Bidang Sumber Daya
Kesehatan sebagai Pedoman Kerja
2) Perumusan kebijakan teknis dalam bidang sumber daya kesehatan dalam
jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang
3) Perumusan dan penyusunan konsep program Sumber Daya Kesehatan
4) Penyusunan pedoman,petunjuk pelaksanaan, petunjuk teknis serta prosedur
tetap pelayanan program kefarmasian,registrasi dan penyediaan alat
kesehatan serta perencanaan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia
kesehatan
5) Pengkoordinasian pelaksanaan kebijakan bidang sumber daya kesehatan
6) Pemberiaan saran dan pertimbangan Kepala dinas Kesehatan
7) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan.
e. UPT
UPT mempunyai tugas membantu Kepala Dinas dalam melaksanakan
operasional kesehatan di lapangan. UPT terdiri atas :
1) Puskesmas yaitu unit pemberi pelayanan kesehatan yang melaksanakan
pelayanan secara paripurna kepada masyarakat di wilayah kerja tertentu.
2) Gudang farmasi Kabupaten adalah unit pelakasana teknis dinas kesehatan
yang melaksanakan kegiatan tempat penyimpanan, pendistribusian dan
pengelolaan obat, alat kesehatan dan sarana kesehatan yang lain.

2.1.4 Program Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang memiliki beberapa program untuk
mencapai visi misi yang telah ditentukan. Program tersebut dianataranya adalah
sebagai berikut :
a. Bidang Kesehatan Masyarakat
1) Program Promosi Kesehatan
Merupakan suatu upaya pemberdayaan kepada masyarakat untuk
mencegah penyakit dan meningkatkan kesehatan setiap individu, keluarga serta
17

lingkungannya secara mandiri dan mengembangkan upaya kesehatan


bersumber masyarakat.
2) Gita Larasati
Gita Larasati atau gerakan ibu membangun desa dengan hati merupakan
salah satu upaya yang dilakukan dinas kesehatan kabupaten lumajang yang
berbasis masyarakat.Tujuannya antara lain adalah agar TP PKK kecamatan dan
desa menjadi garda terdepan dalam upaya UKBM atau upaya kesehatan
berbasis masyarakat menuju desa siaga aktif.
3) PHBS 151
Merupakan upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau
menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan
masyarakat, dengan membuka jalur komunikasi, memberikan informasi dan
melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku,
melalui pendekatan pimpinan (Advokasi), bina suasana (Social Support) dan
pemberdayaan masyarakat (Empowerment). Dengan demikian masyarakat
dapat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri, terutama dalam tatanan
masing-masing, dan masyarakat/dapat menerapkan cara-cara hidup sehat
dengan menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatannya.
4) Program Prioritas Kesga dan Gizi
Merupakan salah satu program pada bidang promosi kesehatan yang
bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan keluarga dan gizi di
masyarakat.
b. Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
1) Program P2P
Merupakan program yang bertujuan untuk menurunkan penyakit tidak
menular dan meningkatkan kesehatan jiwa.
c. Bidang Pelayanan Kesehatan
1) Program Penyelengaraan JKN di Lumajang
Pelayanan JKN di Kabupaten lumajang meliputi fasilitas yankes,
monev.kegiatan layanan, pengawasan dan pembinaan mutu pelayanan, serta
penanganan keluhan.
18

2) Program Indonesia Sehat


Program Indonesia Sehat dilaksanakan untuk meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat melalui pendekatan keluarga.
d. Bidang Sumber Daya Kesehatan
1) Program Pembinaan dan Pengawasan Keamanan Pangan dan Bahan
Berbahaya
Program tersebut dilaksanakan pada Industri Rumah Tangga Pangan (P-
IRT), distributor/ toko/ grosir pangan kemasan, obat tradisional, kosmetik, dan
sarana kesehatan yang meliputi optik, laboratorium, klinik, salon kecantikan,
apotek, toko obat dan tukang gigi.
2) Program Ketersediaan dan Sebaran SDMK
Program tersebut meliputi pemetakkan SDMK (berdasarkan jenis, jumlah
dan sebaran), merencanakan kebutuhan SDMK melalui analisa beban kerja &
standar kebutuhan pada setiap fasilitas kesehatan dan program dokter intersip.
3) Program Binawawasan dan Peningkatan Mutu SDMK
Program tersebut meliputi survey kebutuhan diklat, peningkatan
kapasitas Bimtek, diklat, ijin/ tugas belajar, pembinaan jabfung (trampil dan
ahli), pelayanan registrasi SIP/ SIK, nakes teladan, dan pembinaan institusi
pendidikan nakes.

2.1.5Pelaksanaan Proram Kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


Berikut merupakan pelaksanaan program kerja Dinas Kesehatan Kabupaten
Lumajang :
a. Bidang Kesehatan Masyarakat
1) Program Promosi Kesehatan
Arah kebijakan dalam peningkatan kapasitas promosi kesehatan adalah
dengan meningkatkan promosi kesehatan di 5 tatanan (PHBS), pengembangan
desa siaga dan UKBM, kemitraan dan kebijakan kesehatan berwawasan
kesehatan. Beberapa masalah yang terjadi dalam program ini adalah kurang
optimalnya pengembangan desi aktif, masih lemahnya koordinasi antar
program dan lintas sektor, kurang optimalnya pengembangan UKBM, dan
19

kurang berkembangnya kegiatan inovasi. Dari beberapa permasalahan tersebut


muncul beberapa tindakan penyelesaian yakni berupa advokasi penguatan
UKBM, inovasi PHBS dan pemberdayaan masyarakat, serta penambahan
tenaga promosi kesehatan.
2) Gita Larasati
Kegiatan yang dilakukan berupa kegiatan sosialisasi kepada sasaran yaitu
ibu ketua TP PKK tingkat kecamatan sedangkan dari tingkat desa sendiri ibu
TP-PKK Desa yang akan dijadikan percontohan bidang kesehatan dan Kepala
Puskesmas di masing-masing wilayah. Dengan lama pelaksanaan sosialisasi
selama dua hari yang dilakukan di kabupaten.Bentuk UKBM yang telah ada di
kabupaten lumajang adalah posyandu dan poskestren.
3) PHBS 151
Pada Rencana Strategis Akselerasi PHBS Tahun 2015-2017 terdapat
Program PHBS 151, yakni 1 desa inspiratoris PHBS, 5 sekolah unggulan
PHBS, dan 1 pondok pesantren unggulan PHBS.
4) Program Prioritas Kesga dan Gizi
Terdapat beberapa kegiatan pada program tersebut, yakni :
a) Dasolin adalah Dana Sosial Ibu Bersalin untuk masyarakat yang
pasangan usia subur, juga ibu yang mempunyai balita dianjurkan
menabung yang kegunaan untuk membantu ibu tersebut saat hamil lagi.
b) Tabulin hanya untuk ibu hamil saja. Namun, misalkan Tabulinnya
sedikit, bisa dibantu dengan Dasolin tersebut.
c) Donor Darah
d) Ayo Grebek 2T (Gerakan Bersama Kawal dan Kurangi 2T)
b. Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
1) Program P2P
Pelaksanaan dan strategi pencapaian dari program tersebut adalah :
a) Peningkatan surveilans epidemiologi faktor risiko dan penyakit;
b) Pelayanan kesehatan jiwa;
c) Pencegahan dan penanggulangan KLB/wabah;
d) Penatalaksanaan kasus dan pemutusan rantai penularan;
20

e) Peningkatan upaya preventif dan promotif termasuk pencegahan kasus


baru penyakit dalam pengendalian penyakit menular terutama TB, HIV,
dan malaria dan penyakit tidak menular;
f) Peningkatan pengendalian dan promosi penurunan faktor risiko biologi
(khususnya darah tinggi, diabetes, obesitas), perilaku (khususnya
konsumsi buah dan sayur, aktivitas fisik, merokok, alkohol) dan
lingkungan;
g) Peningkatan pemanfaatan teknologi tepat guna untuk pengendalian
penyakit Peningkatan kesehatan lingkungan dan akses terhadap air
minum dan sanitasi yang layak dan perilaku hygiene; dan
h) Pemberdayaan dan peningkatan peran swasta dan masyarakat dalam
pengendalian penyakit
c. Bidang Pelayanan Kesehatan
1) Program Penyelengaraan JKN di Lumajang
Penduduk Kabupaten Lumajang wajib mengikuti program pemerintah
tersebut, termasuk warga negara asing yang tinggal di Indonesia lebih dari
enam bulan. Untuk menjadi peserta JKN harus membayar iuran jaminan
kesehatan. bagi yang mempunyai upah/ gaji, besaran iuran berdasarkan
persentase upah/ gaji dibayar oleh pekerja dan pemberi kerja. Bagi yang tidak
mempunyai gaji/ upah besaran iurannya ditentukan dengan nominal tertentu,
sedangkan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu membayar iuran maka
iurannya dibayari oleh pemerintah. Kepesertaan BPJS di Kabupaten Lumajang
per maret 2017 adalah sebagai berikut :
a) Bukan Pekerja(16.142 jiwa) = 1,56 %
(1) Pekerja Bukan Penerima Upah(18.704 jiwa) = 1,08 %
(2) Pekerja Penerima Upah( 55.578 jiwa) = 5,4 %
(3) Kepesertaan Jaminan Kesehatan Penduduk Lmj = 1.036.800 jiwa (BPS
2016)Coverage Kabupaten = 53,4 %
(4) SK Mensos RI No. 351/HUK/2016PBI-APBN(451.864 jiwa) = 43,6 %
(5) PBI-Daerah (11.216 jiwa) = 1,08 %
21

Pelayanan JKN di Kabupaten lumajang meliputi fasilitas pelayanan


kesehatan, monev.kegiatan layanan, pengawasan dan pembinaan mutu
pelayanan, serta penanganan keluhan. Terdapat beberapa fasilitas pelayanan
kesehatan di Kabupaten Lumajang, yakni :
Fasilitas Pelayanan Kesehatan Di Kabupaten Lumajang,
Jenis Fasilitas Yankes Jumlah Jumlah yang
punya MOU
dengan BPJS-K
FKTP :
Puskesmas 25 25
Klinik 15 6
Dokter/ drg. 54 26
Praktek perorangan
(DPP)
FKTRL :
RS Rujukan 6 5
Sekunder (RS klas
B/ C/ D
RS Rujukan Tersier 0 0
(kelas A)
Tabel 1. Fasilitas Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang 2017

2) Program Indonesia Sehat


Pelaksanaan program Indonesia Sehat diselenggarakan melalui
pendekatan keluarga. Integrasi upaya kesehatan perorangan (UKP) dan upaya
kesehatan masyarakat (UKM) secara berkesinambungan, dengan target/ fokus
keluarga berdasarkan data dan informasi dari profil kesehatan keluarga.
d. Bidang Sumber Daya Kesehatan
1) Program Pembinaan dan Pengawasan Keamanan Pangan dan Bahan
Berbahaya
Berikut merupakan data jumlah IRT-P tahun 2016 dan jumlah apotek
berdasarkan puskesmas :
Jumlah IRT-P Tahun 2016 Dan Jumlah Apotek Berdasarkan Puskesmas
Nomor Nama Puskesmas Jumlah IRT-P Jumlah Apotek
tahun 2016
1. Tempusari 3 -
2. Pronojiwo 4 1
3. Candipuro 5 1
4. Penanggal - -
5. Pasirian 3 3
22

6. Bades - -
7. Tempeh 2 1
8. Gesang - 1
9. Lubruk 1 1
10. Rogotrunan 15 14
11. Pasrujambe 2 -
12. Senduro 3 1
13. Gucialit - -
14. Padang - -
15. Sukodono 4 2
16. Kedungjajang 3 1
17. Klakah 4 2
18. Ranuyoso 2 -
19. Randuangung 2 -
20. Tunjung - -
21. Jatiroto - 2
22. Tekung 5 2
23. Sumbersari 2 -
24. Yosowilangun 1 2
25. Kunir 3 1
Total 64 35
Tabel 2. Jumlah IRT-P Tahun 2016 Dan Jumlah Apotek Berdasarkan Puskesmas

Himbauan yang ditujukan kepada puskesmas adalah pembinaan dan


pengawasan pangan dan bahan berbahaya juga dilakukan oleh Puskesmas
dengan mengalokasikan anggaran untuk kegiatan dimaksud, menunjuk desa
binaan untuk kegiatan GKPD (Gerakan Keamanan Pangan Desa, melaporkan
data sarana kesehatan baik yang berizin maupun belum di wilayah kerja
Puskesmas tiap akhir tahun, pengadaan obat agar tidak dilaksanakan akhir
tahun karena banyak barang kosong, rawan tidak selesai, dimanfaatkan
terutama Bahan Medis Habis Pakai yang tidak didakan Dinas Kesehatan, serta
untuk puskesmas yang tidak di jalan raya provinsi, pengadaan oksigen melalui
Dinas Kesehatan.

2.1.6ProgramPHBS 5 tatanan dan Pondok Pesantren di Dinas Kesehatan


Kabupaten Lumajang
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) adalah upaya untuk memberikan
pengalaman belajar atau menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga,
kelompok dan masyarakat, dengan membuka jalur komunikasi, memberikan
informasi dan melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan
23

perilaku, melalui pendekatan pimpinan (advocacy), bina suasana (social support),


dan pemberdayaan masyarakat (empowerment) sebagai suatu upaya untuk
membantu masyarakat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri, dalam
tatanan masing-masing, agar dapat menerapkan cara-cara hidup sehat, dalam
rangka menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatan.
Tujuan dari program ini adalah meningkatkan pengetahuan, perubahan
sikap dan perilaku serta kemandirian perorangan, keluarga dan masyarakat dalam
mengatasi masalah kesehatan agar dapat hidup bersih dan sehat.
Sasaran dan ruang lingkup gerakan PHBS dapat dilaksanakan melalui
perorangan, kelompok dan masyarakat yang dituju oleh program. Agar program
lebih mengena, sasaran perlu dikenali secara lebih khusus, rinci dan jelas. Untuk
itu, sasaran PHBS tersebut dikaitkan dalam tatanannya, yaitu di rumah tangga, di
sekolah, di institusi kesehatan, di tempat umum dan tempat kerja. Agar sasaran
lebih spesifik, maka dibagi menjadi sasaran primer, sekunder dan tersier. Dengan
mengaitkan sasaran dan tatanannya diharapkan pelaksanaan PHBS dapat lebih
efektif, karena pribadi-pribadi dalam tatanan tersebut akan berinteraksi sehingga
selain dapat mempercepat proses, juga dapat meningkatkan kualitas perilaku
sehat.
22

PHBS 5 Tatanan dan Pondok Pesantren

Kegiatan Pengertian Tujuan Sasaran Indikator Manfaat

PHBS DI upaya untuk Meningkatkan 1. Sasaran primer : 1. Pertolongan persalinan 1. Anggota keluarga meningkat
RUMAH memberdayakan pengetahuan, Ibu dan semua oleh tenaga kesehatan, kesehatannya dan tidak mudah
TANGGA anggota rumah perubahan anggota keluarga 2. Bayi diberi ASI sakit,
tangga agar tahu, sikap dan 2. Sasaran sekunder : Eksklusif, 2. Mampu mengupayakan
mau dan mampu perilaku Kepala Keluarga 3. Menimbang bayi dan lingkungan sehat,
mempraktikkan individu 3. Sasaran Tersier : balita, 3. Alokasi biaya penanganan
perilaku hidup anggota Kepala Desa dan 4. Mencuci tangan dengan masalah kesehatan dapat
bersih dan sehat keluarga di Tokoh Masyarakat air bersih dan sabun, dialihkan untuk pengembangan
serta berperan rumah tangga 5. Menggunakan air lingkungan sehat & penyedian
aktif dalam terhadap bersih, sarana kesehatan merata,
gerakan kesehatan diri bermutu & dan terjangkau,
6. Menggunakan jamban
kesehatan di dan keluarga 4. Anak tumbuh sehat & cerdas,
sehat,
masyarakat khususnya 5. Produktivitas anggota keluarga
melalui
7. Memberantas jentik di
rumah, meningkat,
program KIA,
8. Melakukan aktifitas 6. Memanfaatkan pelayanan
Gizi,
fisik setiap hari kesehatan yang ada,
Kesehatan
9. Makan sayur dan atau 7. Pengeluaran biaya dapat di
Lingkungan
buah setiap hari, dan alokasikan untuk pemenuhan
dan Gaya
10. Tidak merokok di dalam gizi keluarga ,pendidikan &
Hidup Sehat.
rumah. modal usaha untuk peningkatan
pendapatan,
8. Mampu mengembangkan upaya
kesehatan bersumber masyarakat
seperti Posyandu,JPKM,
tabungan bersalin, arisan
23

jamban, kelompok pemakai air,


ambulan desa.
PHBS DI sekumpulan Meningkatkan 1. Sasaran primer 1. Mencuci tangan dengan 1. Terciptanya sekolah yang bersih
SEKOLAH perilaku yang pengetahuan, : Seluruh siswa, orang air yang mengalir dan dan sehat sehingga siswa, guru
dipraktikkan oleh perubahan tua siswa dan menggunakan sabun dan masyarakat lingkungan
peserta didik, sikap dan masyarakat sekitar 2. Mengkonsumsi jajanan sekolah terlindungi dari berbagai
guru dan perilaku siswa sekolah sehat di kantin sekolah gangguan dan ancaman penyakit.
masyarakat dan guru di 2. Sasaran sekunder 3. Menggunakan jamban 2. Meningkatkan semangat proses
lingkungan sekolah : Guru, karyawan yang bersih dan sehat belajar mengajar yang
sekolah atas dasar khususnya sekolah dan OSIS 4. Olahraga yang teratur berdampak pada prestasi belajar
kesadaran terhadap 3. Sasaran Tersier dan terukur siswa
sebagai hasil program : Pimpinan sekolah 5. Memberantas jentik 3. Citra sekolah sebagai institusi
pembelajaran, Kesehatan dan pimpinan nyamuk pendidikan semakin meningkat
sehingga secara Lingkungan yayasan 6. Tidak merokok di sehingga mampu menarik minat
mandiri mampu dan Gaya sekolah orang tua.
mencegah Hidup Sehat. 7. Menimbang berat badan 4. Meningkatkan citra pemerintah
penyakit, dan mengukur tinggi badan daerah di bidang pendidikan
meningkatkan setiap bulan 5. Menjadi percontohan sekolah
kesehatannya, 8. Membuang sampah pada sehat bagi daerah lain.
serta berperan tempatnya
aktif dalam
mewujudkan
lingkungan sehat.
PHBS DI upaya untuk Meningkatkan a. Rumah Sakit 1. Menggunakan air bersih 1. Bagi Pasien/Keluarga
INSTITUSI memberdayakan pengetahuan, 1. Sasaran primer 2. Menggunakan Jamban Pasien/Pengunjung :
KESEHATAN pasien, perubahan : Petugas kesehatan 3. Membuang sampah pada Memperoleh pelayanan kesehatan
masyarakat sikap dan (baik medis/ non tempatnya di institusi kesehatan yang sehat,
pengunjung dan perilaku medis), pengunjung 4. Tidak merokok di Terhindar dari penularan penyakit,
petugas agar petugas Rumah institusi kesehatan Mempercepat proses penyembuhan
tahu, mau dan kesehatan di Sakit/Puskesmas, 5. Tidak meludah penyakit, dan
mampu untuk tatanan institusi masyarakat yang sembarangan peningkatan kesehatan pasien.
24

mempraktikkan kesehatan agar tinggal di sekitar 6. Memberantas jentik 1. 2. Bagi Institusi Kesehatan :
Perilaku Hidup mampu sarana kesehatan nyamuk Mencegah terjadinya
Bersih dan Sehat melakukan 2. Sasaran sekunder penularan penyakit di institusi
dan berperan pembinaan : Direktur Rumah kesehatan,
aktif dalam khususnya Sakit/ Kepala Meningkatkan citra institusi
mewujudkan program Puskesmas, dll kesehatan yang baik sebagai tempat
Institusi Kesehatan 3. Sasaran Tersier untuk memberikan pelayanan kesehatan
Kesehatan Sehat Lingkungan, : Bupati/ Walikota, dan pendidikan kesehatan bagi
dan mencegah Gaya Hidup, Bappeda, Kepala masyarakat.
penularan KIA dan Gizi. Dinas Kesehatan 3. Bagi Pemerintah Daerah :
penyakit di Kabupaten/ Kota, Peningkatan persentase Institusi
institusi Camat Kesehatan Sehat mnenunjukkan
kesehatan. b. Puskesmas kinerja dan citra pemerintah
1. Sasaran primer kabupaten/kota yang baik.
: Pengunjung Kabupaten/kota dapat dijadikan
Puskesmas, pusat pembelajaran bagi daerah
masyarakat yang lain dalam pembinaan PHBS di
tinggal di sekitar Insitusi Kesehatan.
Puskesmas
2. Sasaran sekunder
: Kepala Puskesmas
dan karyawan
Puskesmas
3. Sasaran Tersier
: Bupati/ Walikota,
Bappeda, Kepala
Dinas Kesehatan
Kabupaten/ Kota,
Camat, organisasi
profesi seperti: IDI,
PDGI, PPNI, IBI,
25

PERSI, IAKMI, dll.


PHBS DI upaya untuk Meningkatkan 1. Sasaran primer 1. Tidak merokok di tempat 1. Bagi Pekerja:
TEMPAT memberdayakan pengetahuan, : Pegawai/ karyawan, kerja Setiap pekerja meningkat
KERJA para pekerja agar perubahan para tamu dan 2. Membeli dan kesehatannya dan tidak mudah
tahu, mau dan sikap dan masyarakat sekitar mengkonsumsi makanan sakit.
mampu perilaku 2. Sasaran sekunder dari tempat kerja Produktivitas pekerja meningkat
mempraktikkan karyawan/ : Pengurus serikat 3. Melakukan yang berdampak pada
perilaku hidup pekerja dan kerja, pejabat atau olahraga/aktifitas fisik peningkatan penghasilan pekerja
bersih dan sehat pimpinannya di staf senior secara teratur dan ekonomi keluarga.
serta berperan tempat kerja 3. Sasaran Tersier 4. Mencuci tangan dengan Pengeluaran biaya rumah
aktif dalam khususnya : Pimpinan/ manajer air bersih dan sabun tangga hanya ditujukan
mewujudkan terhadap perusahaan/ pabrik 5. Memberantas jentik untuk peningkatan taraf
Tempat Kerja program nyamuk di tempat kerja hidup bukan untuk biaya
Sehat. Kesehatan 6. Menggunakan air bersih pengobatan.
Lingkungan 7. Menggunakan jamban 2. Bagi Masyarakat:
dan Gaya saat buang air kecil dan Tetap mempunyai lingkungan
Hidup Sehat. besar yang sehat walaupun berada di
8. Membuang sampah pada sekitar tempat kerja.
tempatnya Dapat mencontoh perilaku
9. Mempergunakan Alat hidup bersih dan sehat yang
Pelindung Diri (APD) diterapkan oleh tempat
sesuai jenis pekerjaan*) kerja setempat.
3. Bagi Tempat Kerja :
Meningkatnya produktivitas
kerja pekerja yang berdampak
positif terhadap pencapaian
target dan tujuan.
Menurunnya biaya kesehatan
yang harus dikeluarkan.
Meningkatnya citra tempat
26

kerja yang positif.


4. Bagi Pemerintah
Peningkatan Tempat Kerja Sehat
menunjukkan kinerja dan citra
pemerintah provinsi dan
kabupaten/kota yang baik.
Anggaran Pendapatan dan
Belanja Daerah dapat dialihkan
untuk peningkatan kesehatan
bukan untuk menanggulangi
masalah kesehatan.
Dapat dijadikan pusat
pembelajaran bagi daerah lain
dalam pembinaan PHBS di
Rumah Tangga.
Instansi Terkait:
Adanya bimbingan teknis
pelaksanaan pembinaan PHBS di
Tempat Kerja.
Dukungan buku panduan dan
media promosi.
PHBS DI upaya untuk Meningkatnya a. Tempat Ibadah 1. Menggunakan air bersih 1. Bagi Masyarakat
TEMPAT- memberdayakan pengetahuan, 1. Sasaran primer 2. Menggunakan jamban Masyarakat menjadi lebih sehat
TEMPAT masyarakat perubahan : Jamaah, pemelihara/ 3. Membuang sampah pada dan tidak mudah sakit
UMUM pengunjung dan sikap dan pengelola, remaja tempatnya Masyarakat mampu
pengelola tempat- perilaku tempat ibadah 4. Tidak merokok di tempat mengupayakan lingkungan sehat,
tempat umum masyarakat 2. Sasaran sekunder umum serta mampu mencegah dan
agar tahu, mau pengunjung/ : Pengelola/ 5. Tidak meludah mengatasi masalah-masalah
dan mampu untuk pengelola di pengurus, LSM sembarangan kesehatan yang dihadapi
mempraktikkan tempat-tempat agama, staf pemda 6. Memberantas jentik 2. Bagi Tempat Umum
PHBS dan umum 3. Sasaran Tersier nyamuk Lingkungan di sekitar tempat-
27

berperan aktif khususnya : Bupati/ walikota, tempat umum menjadi lebi


dalam terhadap ketua DPRD bersih, indah dan sehat, sehingga
mewujudkan program b. Warung Makan meningkatkan citra tempat
tempat tempat Kesehatan 1. Sasaran primer umum
Umum Sehat. Lingkungan : Jamaah, pemelihara/ Meningkatkan
dan Gaya pengelola, remaja pendapatkan bagi tempat-tempat
Hidup Sehat. tempat ibadah umum sebagai akibat dari
2. Sasaran sekunder meningkatnya kunjungan
: Konsumen, pengguna tempat-tempat umum.
pengelola/ pramusaji 3. Bagi Pemerintah Kabupaten/Kota
3. Sasaran Tersier peningkatan persentase tempat
: Bupati/ walikota, umum sehat menunjukkan
ketua DPRD kinerja dan citra pemerintah
c. Pasar kabupaten/kota yang baik
1. Sasaran primer Kabupaten/Kota dapat dijadikan
: Masyarakat pusat pembelajaran bagi daerah
pengunjung/ pembeli lain dalam pembinaan PHBS di
dan pedagang, tempat-tempat umum
petugas kebersihan,
keamanan pasar,
gelandangan/
pengemis
2. Sasaran sekunder
: Kepala pasar, kepala
keamanan, kepala
kebersihan dan semua
karyawan pasar
3. Sasaran Tersier
: Bupati/ walikota,
ketua DPRD, Kepala
Dinas Pasar
28

PHBS DI Upaya Meningkatkan 1. Sasaran primer 1. Kebersihan


PONDOK membudayakan pengetahuan, : Para santri dan perorangan (badan,
PESANTREN perilaku hidup perubahan pengunjung pesantren pakaian dan kuku)
bersih dan sehat sikap dan 2. Sasaran sekunder 2. Penggunaan air
masyarakat di perilaku para : Pengelola/pengurus, bersih
pondok pesantren santri, Pembina/pengajar 3. Kebersihan tempat
untuk mengenali pengurus dan 3. Sasaran Tersier wudhu
masalah dan pengajar di : Bupati/walikota, 4. Penggunakan
tingkat pesantren Ketua DPRD, jamban sehat
kesehatannya, khususnya Departemen Agama, 5. Kebersihan asrama
serta mampu terhadap LSM/LSOM
6. Kepadatan
mengatasi, program penghuni asrama
memelihara, Kesehatan
meningkatkan Lingkungan
7. Kebersihan ruang
belajar
dan melindungi dan Gaya
kesehatannya Hidup Sehat. 8. Kebersihan
sendiri. halaman
9. Adanya kader
Poskestren/santri
husada
10. Adanya kader
poskestren terlatih
11. Kegiatan kader
Poskestren
12. Bak penampungan
air bebas jentik
13. Penggunaan garam
beryodium
14. Makanan bergizi
seimbang
15. Pemanfaatan
29

sarana pelayanan
kesehatan
16. Gaya hidup tidak
merokok
17. Gaya hidup sadar
AIDS
18. Peserta JPKM atau
asuransi kesehatan
lainnya
Tabel 3. Program PHBS 5 Tatanan dan Pondok Pesantren
30

2.1.7Evaluasi Pelaksanaan PHBS di Tempat Kerja


Berperilaku hidup bersih dan sehat ( PHBS) ditempat kerja merupakan
salah satu budaya yang harus dikembangkan ditempat kerja. Karena semua orang
yang bekerja menghabiskan waktu 8 jam, tentunya ingin tetap sehat dan bugar
serta nyaman di tempat kerja. Dasar dari pelaksanaan evaluasi PHBS di tempat
kerja adalah karena hal ini merupakan tindak lanjut dari hasil rapat koordinasi
dengan semua satuan kerja perangkat daerah pada tanggal 17 februari 2015 yang
bertempat diruang rapat lantai III pemerintah kabupaten lumajang. Tujuan
dilaksanakan evaluasi tempat kerja ber-PHBS adalah mewujudkan tempat kerja
Badan/Dinas/Kantor/Bagian untuk melaksanakan berpola hidup bersih dan sehat.
Dari hasil rapat tersebut dilanjutkan di masing-masing SKPD dengan
membuat pernyataan ikut mendukung pola hidup bersih dan sehat di tempat kerja
masing-masing yang ditanda tangani oleh ketua SKPD. Dan pada hari kamis
tanggal 16 April 2015 Tim Penilai PHBS Kabupaten Lumajang mengadakan
penilaian di lingkungan Sekretariat Kabupaten Lumajang, yang terdiri dari unsur
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang, unsur Dharma Wanita Persatuan
Kabupaten Lumajang, unsur Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Lumajang dan
dari unsur Dinas Pemberdayaan Masyarakat Kabupaten Lumajang.
Adapun pelaksanaan penilaian ini dengan tujuan, apakah benar-benar
PHBS ini sudah dilaksanakan di masing-masing tempat kerjanya. Dari hasil
evaluasi yang dilaksanakan oleh Tim Penilai PHBS Kabupaten Lumajang, bahwa
sebagaian besar pola hidup bersih dan sehat di tempat kerja ini sudah ditrapkan
sesuai dengan petunjuk yang disampaikan, Cuma ada sedikit yang perlu dibenahi
adalah bahwa untuk tempat sampah yang berada didalam ruangan harus tersedia
dua, yaitu untuk tempat kering dan basah.
31

2.2RSUD dr. HaryotoKabupaten Lumajang

2.2.1Profil Rumah Sakit Daerah (RSUD) Dr.Haryoto Kabupaten Lumajang


a. Gambaran Umum

Rumah sakit daerah (RSUD) Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang


merupakan rumah sakit rujukan tipe B non pendidikan. RSUD Dr. Haryoto ini
juga merupakan lembaga teknis daerah yang secara struktural berada langsung
di bawah Bupati sejajar dengan Dinas Kesehatan (Dinkes). Susunan struktural
ini berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) no. 41 tahun 2004 tentang struktur
organisasi rumah sakit di kabupaten/ kota.
RSUD Dr. Haryoto telah memiliki status Badan Layanan Umum Daerah
(BLUD).Hal ini berkaitan dengan kredibilitas pengelolaan pendapatan rumah
sakit.Sebelum berstatus Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) pengelolaan
pendapatan RSUD Dr. Haryoto di pegang oleh pemerintah daerah
(Pemda).Setiap pendapatan yang dihasilkan oleh RSUD Dr. Haryoto harus di
setorkan ke kas daerah Pemda. Sehingga, setiap rumah sakit memerlukan dana
untuk keperluan rumah sakit harus mengajukan terlebih dahulu ke Pemda. Dan
untuk selanjutnya tergantung keputusan Pemda apakah permintaan dana
tersebut di setujui atau tidak, dan tentu itu memerlukan waktu yang cukup
lama. Sehingga hal ini tentu saja akan menjadi faktor penghambat bagi pihak
rumah sakit.
Setelah RSUD Dr. Haryoto menyandang status Badan Layanan Umum
Daerah (BLUD), pendapatan yang dihasilkan oleh rumah sakit tidak lagi
disetorkan ke kas Pemda melainkan masuk ke kas rumah sakit itu sendiri. Jadi
dengan adanya status BLUD ini, Pemda memberikan kepercayaan kepada
RSUD Dr. Haryoto untuk mengelola keuangannya sendiri. Dengan adanya
status BLUD ini, RSUD Dr. Haryoto tidak perlu lagi menunggu keputusan dari
Pemda terkait dengan pengeluaran dana.
b. Sejarah
Rumah sakit Haryoto Lumajang ini didirikan pertama kali oleh
Dr.Haryoto,seorang dokter yang terpandang. Dahulu nama RSUD Haryoto ini
32

adalah RSNararia Kirana.Karena keputusan Bupati Lumajang


No.188.45/308/427.12/2009, status RSUDDr.Haryoto sekarang adalah BLUD
(Badan Layanan Umum Daerah). Dengan berubahnya status menjadi BLUD,
maka:
1) RSUD dr. Haryoto boleh mengangkat tenaga kontrak
2) RSUD dr. Haryoto boleh melakukan utang piutang
3) RSUDdr. Haryoto boleh mengelola pendapatan, tapi sesuai dengan aturan.
c. Visi dan Misi
1) VisiRSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
Menjadirumah sakit pilihan utama masyarakat Lumajang dan sekitarnya.
2) MisiRSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
Meningkatkan pelayanan kesehatan dengan dukungan SDM, sarana
prasarana, dan prngrlolaan manajemen sesuai standart yang berorientasi
pada kepuasan pelanggan.
3) Motto RSUD dr. Haryoto
Pelayanan prima adalah tujuan kami.
d. StrategiRSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
Pelayanan SIM RS dalam rumah sakit Haryoto Lumajang ini
dipergunakan dengan baik tetapi tidak mempunyai ahli khusus TI.pembayaran
dalam rumah sakit ini sudah menggunakan Billing sistem.Strategi untuk
mencapai misi, dengan cara:
1) Nilai-nilai dasar (core values)
2) Keyakinan dasar (core beliefs)
3) Dengan diadakannya diklat-diklat
e. Sarana RSUD Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
1) Sarana Pelayanan Penunjang Medis ada 13 sarana
a) 7 instalasi, salah satunya IPS (Instalasi Pemeliharaan Sarana) yang
berfungsi mengelola limbah.
b) 3 ruang, salah satunya ruang pencucian linen yang berfungsi sebagai
tempat untuk mencuci sprei dan pakaian, dll serta ruang neonates untuk
bayi yang berusia 0-28 hari.
33

c) 2 unit, salah satunya unit pengolah data Elektronik yang berfungsi


sebagai sumber informasi.
d) Gas medis sentral
2) Sarana dan Prasarana
a) 2 ambulan 118 (peralatan lebih bagus) dan 5 ambulan biasa (alat-alat
seadanya seperti oksigen, infuse, dll)
b) Perkantoran
c) Komunikasi (telp, fax, radio medik)
d) Instalasi Pengolahan air limbah

f. Sumber Daya Manusia di RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang

Non
No Jenis ketenagaan Jumlah PNS
PNS
1 Dokter umum 9 6 3
2 Dokter umum (ppds) 6 6 -
3 Dokter gigi 2 2 -
4 Dokter spesialis penyakit dalam (sp.pd) 2 2 -
5 Dokter sp obstetri & ginekologi (sp.og) 4 1 3
6 Dokter spesialis anak (sp.a) 2 2 -
7 Dokter spesialis bedah (sp.b) 1 1 -
8 Dokter spesialis radiologi (sp.rad) 2 2 -
9 Dokter spesialis anastesiologi (sp.an) 2 2 -
10 Dokter spesialis patologi klinik (sp.PK) 1 1 -
11 Dokter spesialis patologi anatomi (spp. PA) 1 1 -
Dokter spesialis kedokteran fisik & rehab (spp.
12 1 1 -
KFR)
13 Dokter spesialis neorologi/saraf (sp.s) 1 - 1
14 Dokter sp orthopedi & traumatologi (sp.ot) 1 1 -
15 Dokter spesialis paru - pulmonologi (sp.p) 3 3 -
16 Dokter spesialis ilmu kesehatan tht kl (sp.tht-kl) 1 1 -
17 Dokter spesialis mata (sp.m) 1 - 1
18 Dokter spesialis penyakit kulit dan kelamin (sp.kk) 1 - 1
Dokter gigi spesialis bedah mulut dan
19 0 - -
maksilofasial (sp.BM)
20 Dokter gigi spesialis konservasi (sp.kg) 0 - -
34

21 Dokter gigi spesialis periodonsia (sp.perio) 1 1 -


22 Apoteker 9 4 5
23 Asisten apoteker 27 15 12
24 Perawat 264 146 118
25 Perawat gigi 3 2 1
26 Bidan 36 28 8
27 Penata anestesi 8 6 2
28 Fisioterapis 2 2
29 Perekam medis dan informasi kesehatan 12 2 10
30 Refraksionis optisien/optometris 1 1
31 Radiografer 8 7 1
Ahli teknologi laboratorium medik (patologi
32 17 7 10
klinik)
Ahli teknologi laboratorium medik (patologi
33 2 1 1
anatomi)
34 Dietisien 7 5 2
35 Sanitarian 6 5 1
36 Teknisi 4 2 2
37 Tenaga promosi kesehatan dan ilmu perilaku 1 1
38 Eselon ii 1 1
39 Eselon iii 7 7
40 Eselon iv 14 14
41 Asisten perawat / pembantu perawat 46 30 16
42 Pengadministrasi umum 41 13 28
43 Pengelola data kepegawaian 1 1
44 Juru mudi 1 1
45 Pengemudi operasional 2 1 1
46 Pengemudi ambulan 10 2 8
47 Caraka 1 1
48 Petugas keamanan 17 2 15
49 Juru masak 25 18 7
50 Penginventaris 7 7
51 Binatu / loundry 7 3 4
52 Pemegang buku 7 5 2
53 Verifikator keuangan 1 1
54 Bendahara 2 2
55 Bendahara pembantu/pum 4 4
56 Gaji dan umum 1 1
35

57 Pendokumentasi 1 1
58 Juru bayar / kasir 11 4 7
59 Pemulasaraan jenazah 5 1 4
60 Petugas kamar gelap 1 1
61 Pendata pasien / pendaftaran pasien 8 8
Pengelola sistem informasi dan basis data
62 3 0 3
(database)
63 Petugas kebersihan 61 0 61
JUMLAH 738 402 336
Tabel 4. Sumber Daya Manusia di RSUDdr. Haryoto Kabupaten Lumajang

g. KebijakanRSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang


Rumah sakit dr. Haryoto Lumajang ini sudah memiliki target pendapatan
dan sudah mempunyai planning untuk memajukan pelayanan rumah sakit.
Contohnya pada 2014 nanti tim RSUD dr. Haryoto mempunyai planning
sebuah unit tambahan pelayanan kesehatan yang anggaranya diusulkan
pertahun. Berbagai rencana peningkatan pelayanan yang dilakukan oleh pihak
rumah sakit seperti misalnya pengembangan pembangunan sarana dan pra
sarana tersebut diberi nama Master Plan.
36

2.2.2Struktur Organisasi RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang

Gambar 2. Struktur Organisasi RSUD dr. Haryoto


37

2.2.3 Pembagian Kerja di RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang


Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Lumajang Nomor 13 Tahun
2013, tanggal 30 Agustus 2013 maka struktur organisasi RSUDDr. Haryoto
Kabupaten Lumajang adalah sebagai berikut:
a. Direktur
b. Wakil Direktur Medis dan Keperawatan
c. Wakil Direktur Keuangan dan Pengembangan
d. Komite-komite
e. SPI
f. Bidang Medis
1) Sub bidang Pelayanan Medis
2) Sub bidang Pelayanan Penunjang
3) Sub bidang Rekam Medis
g. Bidang Keperawatan
1) Sub bidang Pelayanan Keperawatan
2) Sub bidang Mutu Yankep
h. Bagian Umum
1) Sub bagian tata usaha
2) Sub bagian rumah tangga
3) Sub bagian kepegawaian
i. Bagian Keuangan
1) Sub bagian anggaran dan perbendaharaan
2) Sub bagian akuntansi & verifikasi
3) Sub bagian pengelolaan pendapatan
j. Bagian Renbang
1) pengawas
2) Sub bagian perencanaan & evaluasi
3) Sub bagian pengiolah data elektronik
4) Sub bagian diklat & penelitiam
Dewan
38

2.2.4 Unit - Unit Pelayanan atau Kerja di Rumah Sakit Umum Dr.Haryoto
Kabupaten Lumajang
a. Unit Pelayanan Non Kesehatan
1) Bidang Tata Usaha
Bidang tata usaha Rumah Sakit dr.Haryoto Lumajang termasuk dalam
suatu unit pelayanan Non Kesehatan, bidang tata usaha Rumah Sakit
dr.Haryoto Lumajang di kepalai oleh Bapak Handoyo. Bidang tata usaha ini
berada dibawah tanggung jawab sekretaris Rumah Sakit dr.Haryoto
Lumajang.Kepala Sub Bagian Tata Usaha dalam melaksanakan tugas,
menyelenggarakan fungsi :
a) Penyiapan dan pelaksanaan pengkoordinasian penyusunan laporan kinerja
dan realisasi anggaran ketatausahaan, bidang program, evaluasi, umum,
kepegawaian dan keuangan ;
b) Pengelolaan urusan surat menyurat, kearsipan, rumah tangga, kehumasan,
keprotokolan, dan administrasi perjalanan dinas;
c) Pelaksanaan pengelolaan ketatausahaan;
d) Pelaksanaan dokumentasi bidang ketatausahaan;
e) Pengelolaan administrasi keuangan;
f) Pelaksanaan pembinaan, pemantauan, pengawasan dan pengendalian di
bidang ketatausahaan;
g) Pelaksanaan monitoring, evaluasi dan pelaporan dibidang ketatausahaan.
2) Bidang Keuangan
Bidang Keuangan Rumah Sakit Umum dr. Haryoto membawahi sub
bidang penyusunan anggaran dan mobilisasi dana serta sub bidang akuntansi
dan verifikasi.
a) Fungsi dari bidang keuangan, yaitu tertatanya sistem keuangan.
b) Tugas dari bidang keuangan yaitu menyusun laporan keuangan pokok,
menyusun tarif berdasarkan unit cost dan peningkatan kapasitas billing
sistem termasuk monitoring dan evaluasi pelaksanaan billing system.
Kepala Bidang Keuangan bertanggungjawab terhadap program/
kegiatan antara lain:
39

a) Melaksanakan pengelolaan pendapatan fungsional rumah sakit


b) Melaksanakan pengadaan barang/jasa aparatur & publik
c) Melaksanakan pemeliharaan barang/jasa aparatur & public
d) Melaksanakan pembayaran gaji aparatur & publik
e) Melaksanakan pengelolaan perjalanan dinas aparatur dan publik
f) Menyusun laporan keuangan pokok
g) Menyusun Unit Cost
h) Monitoring dan evaluasi pelaksanaan billing system
i) Melaksanakan pengembangan Sistem pengelolaan barang
j) Melaksanakan pengembangan sistem akuntansi
k) Menyediakan jaringan informasi manajemen on line
l) Melaksanakan pengembangan sistem remunerasi elektronik
3) Bidang Sarana dan Prasarana
a) Seksi Pemeliharaan dan Perbaikan Sarana
Seksi pemeliharaan dan perbaikan sarana dipimpin oleh kepala seksi
yang bertugas memimpin, membina dan mengawasi pelaksanaan tugas dan
fungsi seksi pemeliharaan sarana dengan kebijakan dan peraturan yang berlaku
di RSU dr. Haryoto Lumajang. Berikut tugas dan fungsi seksi pemeliharaan
sarana di RSU dr. Haryoto Lumajang.Seksi pemeliharaan sarana memiliki
tugas sebagai berikut:
(1)Melaksanakan pemeliharaan dan perbaikan sarana, prasarana dan
peralatan kesehatan.
(2)Melaksanakan tugas tugas lain yang diberikan oleh kepala bidang
khusus.
Untuk pemeliharaan sarana (bangunan) yaitu gedung dilakukan
secara rutin atau berkala meliputi :
(1) Pengecatan
(2) Perbaikan bagian bagian yang rusak
(3) Penggantian bagian bagian yang rusak
Jika bangunan sudah rusak berat maka dilakukan upaya rehabilitasi.
40

b) Pemeliharaan dan Perbaikan Prasarana (Televisi, Jaringan


Listrik,komputer dll)
Prasarana yang meliputi televisi, jaringan listrik, komputer dan
sebagainya untuk pemeliharaannya juga dilaksanakan secara berkala.
(1)Pemeliharan Rutin/berkala, meliputi :
(a) Mengecek fungsi alat
(b) Membersihkan komponen
(c) Mengganti bagian bagian yang aus
(2)Perbaikan Peralatan yang rusak, meliputi :
(a) Mengecek fungsi alat
(b) Memperbaiki alat yang rusak
(c) Mengganti suku cadang
c) Sarana dan Prasarana
Sarana dan Prasarana yang ada di RSU dr Haryoto Lumajang
meliputi:
(1)Sarana perkantoran
Sarana perkantoran terdiri dari ruang direksi dan ruang kabag.
(2)Sarana transportasi
Sarana transportasi berupa ambulance
(3)Sarana komunikasi
(a) Telepon
(b) Fax
(c) Radio medik
(4)Pengolah air limbah (IPAL) 100 m3
(5)Incenerator 20 kg/hari
(6)PDAM, Water treatment
(7)Sistem Informasi Manajemen RS (SIM-RS)
(8)Laundry (mesin cuci 25 kg & flat worker ironer)
(9)Genset kapasitas 500 kva
(10) Gas Medis Sentral
(11) Almari pendingin jenazah ( ada 4 buah)
41

4) Bidang Sanitasi dan Pengolahan Limbah


a) Unit Inchenerator dan TPS
(1)Inchenerator
RSUD dr. Haryoto memiliki 1 buah Inchenerator yang beroperasi
setiap hari, khususnya pada siang hari dengan kapasitas pembakaran 20
kg/hari. Inchenerator milik RSUD dr. Haryoto ini menggunakan
inchenerator jenis double chamber, yang terdiri dari bagian pembakaran dan
ruang sampah, inchenerator di RSUD ini juga dilengkapi penyemprot air di
ujung cerobong yang bertujuan agar debu hasil pembakaran tidak
beterbanganmelainkan langsung jatuh ke sekitar inchenerotor, hal ini
bermanfaat untuk mempermudah proses pembersihan debu, dan
menghindari debu berterbangan ke pemukiman warga.
Menurut kepala bagian pengelola unit inchenerator di RSUD dr.
Haryoto, setiap inchenarator juga harus dilengkapi dengan alat pengurangan
jelaga, agar asap yang dihasilkan tidak pekat. Setelah proses pembakaran
dilakukan, debu yang dihasilkan dimasukkan ke dalam tong. Dimana pada
tong tersebut tertera tanggal berapa debu tersebut disimpan dan dikeluarkan,
debu disimpan dalam tong selama 90 hari dari tanggal disimpannya debu
tersebut. Perawatan inchenerator sendiri cukup mudah, petugas hanya
melihat penuh atau tidaknya debu yang memenuhi ruang inchenerator. Jarak
antara inchenerator RSUD dr. Haryoto dengan rumah warga yakni 50
meter.
(2)TPS
TPS yang dimaksudadalah TPS untuk sampah sitotoksis dan
infeksius. TPS yang ada di RSUD dr. Haryoto ini sudah berizin, hal tersebut
dibuktikan dengan adanya titik koordinat sebagai titik TPS yang dipantau
langsung oreh Pemerintah:
b) Penyehatan ruang bangunan dan halaman RS
Pemeriksaan kualitas ruangan di Rumah Sakit Umum dr. Haryoto
meliputi:
(1)Kebisingan
42

(2)Pencahayaan
(3)Suhu
(4)Kelembaban
(5)Waktu Pemeriksaan : Setiap bulan
c) Persyaratan higiene dan sanitasi makanan minuman
Pemeriksaan higiene dan sanitasi makanan minuman dilakukan oleh
konsultan gizi yang sudah ditunjuk oleh rumah sakit untuk melakukan
pengawasan terhadap menu yang bergizi dan menggugah selera guna
menunjang kesembuhan pasien.
Pemeriksaan meliputi :
(1)Pemeriksaan makanan
(2)Pemeriksaan minuman
(3)Pemeriksaan penjamah makanan
(4)Waktu pemeriksaan : Setiap setahun sekali
d) Pengolahan air
Sumber air bersih yang digunakan untuk keperluan Rumah Sakit dr.
Haryoto berasal dari pengolahan sendiri yaitu dengan menggunakan water
treatment. Prosesnya yang digunakan untuk membuat sumber air baku atau air
limbah menjadi air yang dapat diterima bagi pengguna akhir sesuai dengan
standar yang dibutuhkan (diinginkan). termasuk air bersih, air minum, air
pengobatan dan air untuk keperluan lainnya. Tujuan dari semua proses
pengolahan air yang ada adalah menghilangkan Kontaminan dalam air, atau
mengurangi konsentrasi kontaminan tersebut sehingga menjadi air yang
diinginkan sesuai kebutuhan (pengguna akhir) tanpa merugikan dampak
ekologis. Pemeriksaan air yang telah diolah dilakukan secara rutin setiap 6
bulan sekali.
e) Pengelolaan limbah
(1)Limbah Padat
Limbah padat ini merupakan semua limbah rumah sakit yang
berbentuk padat sebagai akibat kegiatan rumah sakit yang terdiri dari limbah
medis padat dan non-medis. Limbah padat di Rumah Sakit dr. Haryoto
43

Lumajang dibagi menjadi 2 sampah medis dan sampah non medis (rumah
tangga). Limbah medis padat adalah limbah padat seperti limbah infeksius,
limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis,
limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah
dengan kandungan logam berat yang tinggi.
Pengelolaan sampah medis dilakukan dengan pengolahan memakai
incenerator (dengan cara dibakar). Sedangkan untuk pengelolaan limbah
non medis (rumah tangga) langsung diangkut dan dibuang ke tempat
pembuangan sampah.
(2)Limbah Cair
Limbah cair merupakan air buangan termasuk tinja yang berasal
dari kegiatan rumah sakit yang kemungkinan mengandung mikroorganisme,
bahan kimia beracun dan radioaktif yang berbahaya bagi kesehatan. Unit
IPAL bertugas untuk mengelola seluruh limbah cair RSUD dr. Haryoto baik
dalam bentuk black water, gray water, maupun limbah cair infeksius.
Limbah cair merupakan air buangan termasuk tinja yang berasal dari
kegiatan rumah sakit yang sangat mungkin mengandung mikroorganisme,
bahan kimia, dan radioaktif yang berbahaya bagi kesehatan. Untuk
penggunakan IPAL di RSUD dr. Haryoto sudah menggunakan IPAL
elektronik yang menggunakan panel otomatis dengan kapasitas 100 m3.
Tahapan pengolahan limbah sebagai berikut :
(a) Seluruh limbah cair dari seluruh unit masuk ke bak penampung
melalui saluran bawah tanah (limbah cair tidak dipisahkan
berdasarkan kategori)
(b) Limbah cair masuk ke liftstation (bak pengendap) untuk menyaring
dari partikel-partikel padat.
(c) Selanjutnya masuk ke proses penguraian bakteri oleh bakteri-bakteri,
serta dilengkapi dengan blower untuk menghidupkan bakteri (blower
tidak boleh mati lebih dari 5 jam sebab akan membunuh bakteri
pengurai)
44

(d) Setelah diuraikan limbah cair tersebut disaring terlebih dahulu


menggunakan screan untuk memisahkan dari limbah padat yang masih
tersisa agar tidak menyumbat.
(e) Selanjutnya limbah cair masuk pipa buffer basin, ditambahkan dengan
larutan penyangga agar kondisi air netral
(f) Selanjutnya masuk ke stettling sludge scraper yakni pemisahan limbah
padat dan cair.
(g) Untuk limbah padat masuk ke waste sludge untuk kemudian di
dewatering , diblander, di tetesi FeCl, dijemur, dibakar di Incenerator.
(h) Untuk limbah cair yang telah diolah masuk ke bak treated water.
(i) Kemudian limbah cair yang sudah diolah masuk ke Up flow filter
control panel untuk menjernihkan air serta penambahan kaporit.
(j) Limbah cair yang telah diolah dapat di buang ke sungai dekat RSUD
dr. Haryoto yang telah lolos uji Suhu, pH, BOD, COD, TSS (Total
Suspended Solid) sesuai dengan permen LH.
(k) Untuk uji sederhana yakni dengan mengembakbiakkan ikan pada
limbah cair yang telah terolah sebagai bioindikator.
f) Pengelolaan tempat cucian linen ( laundry)
Laundry rumah sakit dr. Haryoto merupakan tempat pencucian linen
yang dilengkapi dengan saradisinfektan, mesin uap (steam boiler), pengering,
meja dan meja setrika. Kapasitas laundry di rumah sakit dr. Haryoto sebanyak
25 kg, sehingga dengan adanya pengelolalaan tempat cucian ini dapat
mengurangi beban bagi karyawan dan dapat menjadikan fasilitas (spray,
slimut, gorden) di rumah sakit ini menjadi bersih dan wangi. Unit laundry di
RSUD dr. Haryoto merupakan tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan
saradisinfektan, mesin uap, pengering, dan setrika. Unit laundry ini berisi 8
karyawan, dan mulai beroperasi pukul 07.30-12.30. Para karyawan langsung
bekerja setelah melakukan apel pagi bersama karyawan lainnya. Alur kerja dari
unit laundry ini dimulai dengan pengambilan dan pemisahan linen antara yang
infeksius dan non infeksius, untuk linen yang infeksius dimasukkan ke dalam
wadah berwarna kuning, dan untuklinenyang noninfeksius dimasukkan ke
45

dalam wadah berwarna hitam.Sesampainya di unit laundry, linen ditimbang


terlebih dahulu sebelum dilakukan pencucian. Detergen yang digunakan untuk
pencucian linen juga berbeda antara linen yang infeksius dan noninfeksius.
Rata-rata dalam sehari unit laundry ini mencuci linen sebanyak 2,5
kuintal. Karyawan di unit laundry juga wajib menggunakan Alat Pelindung
Diri (APD)berupa sepatu boat tertutup, masker, dan sarung tangan.

Gambar 3. Alur Proses Pencucian Linen (Laundry)

g) Pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu


Pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu lainnya adalah
upaya untuk mengurangi populasi serangga, binatang pengganggu lainnya
sehingga keberadaannya tidak menjadi vektor penularan penyakit.
h) Dekontaminasi melalui desinfektan dan sterilisasi
Dekontaminasi adalah upaya mengurangi atau menghilangkan
kontaminasi oleh mikroorganisme pada orang, peralatan, bahan, dan ruang
melalui disinfeksi dan sterilisasi dengan cara fisik dan kimiawi. Disinfektan
adalah upaya untuk mengurangi atau menghilangkan jumlah mikroorganisme
patogen penyebab penyakit (tidak termasuk spora) dengan cara fisik dan
kimiawi. Sterilisasi adalah upaya untuk menghilangkan semua mikroorganisme
dengan cara fisik dan kimiawi.
Kegiatan tersebut diatas dikerjakan oleh instalasi farmasi yang perlu
disterilisasi adalah linen, alat medis dll.
i) Instalasi Radiasi
Unit radiologi adalah unit yang melakukan pembacaan hasil foto yang
dilakukan oleh dokter spesialis radiologi RSUD dr. Haryoto. Pada unit
radiologi upaya-upaya yang dilakukan untuk meminimalisir dampak dari
paparan radiasi yakni dengan mewajibkan pekerja menggunakan APD APRON
46

yang berisikan timbal untuk menghindari diri dari radiasi sinar X, selain itu
pekerja juga menggunakan kalung pengukur kadar radiasi untuk mengetahui
seberapa besar paparan yang diterima oleh radiolog, kalung tersebut dipantau
langsung oleh badan BVFK, apabila radiolog telah menerima paparan radiasi
lebih dari angka paparan maksimal maka akan diistirahatkan sementara selama
1 tahun untuk menghilangkan paparan radiasi tersebut. Selain itu, pada
tembok-tembok seluruh ruangan unit radiologi juga dilapisi dengan timbal agar
kedap radiasi dan dilengkapi dengan alat pengontrol suhu. Alat rontgen yang
dimiliki oleh RSUD dr. Haryoto ada yang menetap dan ada yang
moveable(dapat berpindah) digunakan untuk pasien yang mengalami keadaan
gawat daruratatautidak dapat berpindah posisi, biasanya untuk pasien yang
dirawat di ICU. Unit radiologi RSUD dr. Haryoto juga melayani pemeriksaan
USG, mammografi, rontgen, Hysterosalphinography (HSG), IVP dan Colon
Inloop. Untuk pengamanan radiasiPengawasan dan Pemantauan di RSUD dr.
Haryoto berupa adanya tulisan-tulisan mengenai peringatan untuk berhati-hati
jika memasuki ruang radiasi.
j) Promosi Kesehatan Rumah Sakit
Pada tahun 2010, PKRS ini belum aktif sepenuhnya karena terkendala
SDM selain itu, unit PKRS ini masih dipandang sebelah mata.Tetapi setelah
adanya peraturan baru, pada tahun 2014 unit PKRS ini mulai aktif.Unit ini
bertugas untuk memberikan promosi-promosi kesehatan kepada pasien atau
keluarga pasien, tetapi belum pernah dilakukan kepada tenaga kerja.Unit PKRS
ini membidangi usaha promotif berupa penyuluhan rutin, penyuluhan individu,
dan penyuluhan kelompok.Penyuluhan dibagi menjadi 3 jenis yakni pada
pasien rawat jalan, rawat inap, dan individu yang dilaksanakan setiap hari
selasa.Dan untuk hari kamis di isi oleh materi Gizi yang bekerjasama dengan
unit gizi.Pada unit ini petugas yang bekerja hanya 15 orang, yang terdiri dari
dokter, apoteker, nutrisionist, radiolog, promotor kesehatan. Adapun media
yang digunakan oleh RSUD dr. Haryoto ini ada yang membuat sendiri dan
sebagian dari Dinkes Kab. Lumajang berupa leaflet dan lembar balik. Unit
PKRS ini juga melakukan penyuluhan ekstern, berupa penyuluhan ke kampung
47

di sekitar RSUD dr. Haryoto. Penyuluhan tersebut dikemas dengan kegiatan


Bakti Sosial.Pada hari besar kesehatan juga dilakukan penyuluhan yang
bekerjasama dengan Dinkes Kab.Lumajang.Kendala yang sering dialami
adalah dari segi bahasa, sebab mayoritas pasien hanya bisa menggunakan
bahasa Madura. Sebenarnya unit ini hanya fokus pada penyuluhan dan promosi
kesehatan, tetapi karena RSUD dr. Haryoto kekurangan SDM tidak jarang para
promotor kesehatan yang ada di PKRS merangkap jabatan. Evaluasi yang
dilakukan untuk kegiatan penyuluhan ini berupa pretest dan posttest pertanyaan
kepada sasaran untuk mengukur keberhasilan dari penyuluhan tersebut, tetapi
tidak semua kegiatan dilakukan evaluasi karena keterbatasan SDM.
k) Instalasi Penyehatan Lingkungan
(1)Sanitasi (Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit)
(a) Sanitasi adalah suatu cara untuk mencegah berjangkitnya penyakit
menular dengan jalan memutuskan mata rantai dari sumber penularan.
(b) Kesehatan Lingkungan adalah suatu upaya perlindungan, pengelolaan,
dan modifikasi lingkungan yang diarahkan menuju keseimbangan
ekologi pada tingkat kesejahteraan manusia yang semakin meningkat.
(2)Hubungan IPL-RS dengan Unit/Instalasi Lainnya

Gambar 4. Hubungan IPL-RS dengan Unit/Instalasi Lainnya


48

(3)Pengelolaan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit


Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman
(a) Konstruksi ruang bangunan dan lingkungan (memenuhi syarat
kesehatan). Ruang bangunan dan halaman rumah sakit adalah semua
ruang/unit dan halaman yang ada di dalam batas pagar rumah sakit
(bangunan fisik dan kelengkapannya) yang dipergunakan untuk
berbagai keperluan dan kegiatan rumah sakit (Kepmenkes RI, 2004).
(b) Terbagi Zona yang jelas. Menurut Kepmenkes RI Nomor 1204 tahun
2004, penataan ruang bangunan dan penggunaannya harus sesuai
dengan fungsi serta memenuhi persyaratan kesehatan yaitu dengan
mengelompokkan ruangan berdasarkan tingkat risiko terjadinya
penularan penyakit sebagai berikut :
i. Zona dengan Risiko Rendah, meliputi ruang administrasi, ruang
komputer, ruang pertemuan, perpustakaan, ruang resepsionis, dan
ruang pendidikan/pelatihan.
ii. Zona dengan Risiko Sedang, meliputi ruang rawat inap bukan
penyakit menular, rawat jalan, ruang ganti pakaian, dan ruang
tunggu pasien.
iii. Zona dengan Risiko Tinggi, meliputi ruang isolasi, ruang
perawatan intensif, laboratorium, ruang penginderaan medis
(medical imaging), ruang bedah mayat (autopsy), dan ruang
jenazah.
iv. Zona dengan Risiko Sangat Tinggi, meliputi ruang operasi, ruang
bedah mulut, ruang perawatan gigi, ruang gawat darurat, ruang
bersalin, dan ruang patologi.
(c) Tercipta kualitas udara ruangan, penghawaan, pencahayaan, fasilitas
sanitasi yang sehat dan nyaman.
(4) Hygiene dan Sanitasi Makanan Minuman
Makanan, alat makan, dan penyimpanan makanan (Bebas Dari E. Coli).
Menurut Kepmenkes RI Nomor 1204 tahun 2004 adalah sebagai
berikut:
49

i. Angka kuman E.Coli pada makanan jadi harus 0/gr sampel


makanan dan pada minuman harus 0/100 ml sampel minuman.
ii. Kebersihan peralatan ditentukan dengan angka total kuman
sebanyak-banyaknya 100/cm2 permukaan dan tidak ada kuman
E.Coli.
iii. Makanan yang mudah membusuk disimpan dalam suhu panas lebih
dari 65,5 C atau dalam suhu dingin kurang dari 4 C.
iv. Makanan kemasan tertutup sebaiknya disimpan dalam suhu 10
C.
v. Penanganan makanan dan minuman (telah memenuhi syarat
kesehatan)
vi. Pengawasan tenaga penjamah, alat pelindung, dan kualitas
makanan.
(5) Penyehatan Air
i. Kualitas Air Kegunaan Khusus (IBS, HD, ICU, Farmasi).
ii. Pengelolaan Sistem Distribusi dan Instalasi.
iii. Pengawasan sumber, proses pengolahan, kualitas dan evaluasi
kinerja pengelolaan.
(6) Pengelolaan Limbah
i. Pengelolaan pada setiap
ii. Pemantauan dan Pencatatan
iii. Pelaporan
iv. Izin dan Sertifikasi
(7) Pengelolaan Tempat Pencucian Linen
i. Suhu air panas untuk pencucian 70C dalam waktu 25 menit atau
95C dalam waktu 10 menit.
ii. Penggunaan jenis detergen dan desinfektan untuk proses pencucian
yang ramah lingkungan agar limbah cair yang dihasilkan mudah
terurai oleh lingkungan.
iii. Standar kuman bagi linen bersih setelah keluar dari proses tidak
mengandung 6x103 spora spesies Bacillus per inci persegi.
50

(8) Pengendalian Serangga, Tikus, dan Binatang Pengganggu


i. Kepadatan jentik Aedes sp. Yang diamati melalui indeks kontainer
harus 0.
ii. Tidak ditemukannya lubang tanpa kawat kasa yang memungkinkan
nyamuk masuk ke dalam ruangan, terutama diruang perawatan.
iii. Semua ruang di rumah sakit harus bebas dari kecoa, terutama pada
dapur, gudang makanan, dan ruangan steril.
iv. Tidak ditemukannya tanda-tanda keberadaan tikus terutama pada
daerah bangunan tertutup (core) rumah sakit.
v. Tidak ditemukan lalat di dalam bangunan tertutup (core) rumah sakit.
vi. Di lingkungan rumah sakit harus bebas kucing dan anjing.
(9) Dekontaminasi Melalui Desinfeksi dan Sterilisasi
i. Desinfektan harus memenuhi kriteria tidak merusak peralatan maupun
orang, yang mempunyai efek sebagai detergen dan efektif dalam
waktu yang relatif singkat, tidak terpengaruh oleh kesadahan air atau
keberadaan sabun dan protein yang mungkin ada.
ii. Sterilisasi harus menggunakan desinfektan yang ramah lingkungan.
iii. Petugas sterilisasi harus menggunakan alat pelindung diri dan
menguasai prosedur sterilisasi yang aman.
iv. Hasil akhir proses sterilisasi untuk ruang operasi dan ruang isolasi
harus bebas dari mikroorganisme hidup.
(10) Pengamanan Radiasi
i. Peralatan Proteksi Radiasi. Rumah sakit menyediakan dan
mengusahakan peralatan proteksi radiasi, pemantauan dosis
perorangan, pemantauan daerah kerja dan pemantauan lingkungan
hidup, yang dapat berfungsi dengan baik sesuai dengan jenis sumber
radiasi yang digunakan.
ii. Pemantauan Dosis Perorangan. Pekerja memakai peralatan pemantau
dosis perorangan, sesuai dengan jenis instalasi dan sumber radiasi
yang digunakan.
51

iii. Pemeriksaan Kesehatan. Pihak rumah sakit menyelenggarakan


pemeriksaan kesehatan awal secara teliti dan menyeluruh, untuk setiap
orang yang akan bekerja sebagai pekerja radiasi, secara berkala
selama bekerja sekurang-kurangnya sekali dalam 1 tahun.
iv. Kalibrasi. Pihak rumah sakit wajib mengkalibrasikan alat ukur radiasi
secara berkala sekurang-kurangnya 1 tahun sekali.
(11) Promosi Kesehatan Aspek Kesehatan Lingkungan
Setiap Rumah Sakit harus melaksanakan upaya promosi hygiene
dan sanitasi yang pelaksanaannya dilakukan oleh tenaga atau unit
organisasi yang menangani promosi kesehatan lingkungan Rumah Sakit
l) K3 Rumah Sakit
Selain dituntut mampu memberikan pelayanan dan pengobatan yang
bermutu, Rumah Sakit juga dituntut harus melaksanakan dan mengembangkan
program K3 di Rumah Sakit (K3RS) seperti yang tercantum dalam buku
Standar Pelayanan Rumah Sakit dan terdapat dalam instrumen akreditasi
Rumah Sakit.
Rumah Sakit harus menjamin kesehatan dan keselamatan baik
terhadap pasien, penyedia layanan atau pekerja maupun masyarakat sekitar dari
berbagai potensi bahaya di Rumah Sakit. Oleh karena itu, Rumah Sakit dituntut
untuk melaksanakan upaya kesehatan dan keselamatan kerja yang dilaksanakan
secara terintegrasi dan menyeluruh sehingga risiko terjadinya Penyakit Akibat
Kerja (PAK) dan Kecelakaan Akibat Kerja (KAK) di Rumah Sakit dapat
dihindari.
(1) K3RS (Kesehatan dan Keselamatan Kerja Rumah Sakit)
K3RS merupakan salah satu upaya peningkatan mutu pelayanan
Rumah Sakit, khususnya dalam hal kesehatan dan keselamatan bagi SDM
Rumah Sakit, pasien, pengunjung/pengantar pasien, dan masyarakat sekitar
Rumah Sakit.
(2) Tinjauan Penerapan UU K3 di RS
52

Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No.1087 tahun 2010


tentang Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Rumah Sakit, objek
K3 yang seharusnya dalam Rumah Sakit adalah sebagai berikut :
(a) Kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Kebijakan yang berada di RS hanya merupakan kebijakan yang
secara umum, sedangkan untuk kebijakan yang khusus untuk K3RS
belum ada, akan tetapi secara pendanaan dari pihak manajemen sudah
menyediakan anggaran untuk keperluan yang berkaitan dengan K3RS,
dan fasilitas RS yang berkaitan dengan K3 sudah seperti safety sign,
APAR, dan APD. Untuk sistem keamanan tanggap darurat RS belum
menggunakan alarm, alarm akan direalisasikan bersama dengan adanya
K3RS. Hal ini dikarenakan RS masih baru sehingga dari manajemen RS
masih berfokus pada penetapan kelas untuk RS. Fasilitas RS terkait K3
yang diberikan belum lengkap, fasilitas akan dilengkapi sesuai anggaran
yang sudah dianggarkan untuk kegiatan yang berhubungan dengan K3.
(b) Pembudidayaan Perilaku Kesehatan dan Keselamatan Kerja
Pelaksanaannya harus diawali dengan komitmen dari semua pihak,
seluruh karyawan dibekali pengetahuan dan kompetensi, manajemen
membuka seluruh jaringan komunikasi, dan seluruh karyawan
bertanggung jawab, disiplin, proaktif, serta memiliki motivasi sebagai
pendorongnya.
(c) Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan dan Keselamatan
Kerja
i. Rumah Sakit Umum kelas A dan Rumah Sakit Khusus kelas A
(i) S3/S2 K3 minimal 1 orang dan mendapatkan pelatihan khusus
yang terakreditasi mengenai K3RS
(ii) S2 kesehatan minimal 1 orang, yang mendapatkan pelatihan
tambahan yang berkaitan dengan K3 secara umum serta
mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
(iii) Dokter Spesialis Kedokteran Okupasi (SpOk) dan S2 Kedokteran
Okupasi minimal 1 orang (optional)
53

(iv) Tenaga Kesehatan Masyarakat K3 Diploma III dan S1 minimal 2


orang dan mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi
mengenai K3RS
(v) Dokter/dokter gigi Spesialis dan dokter umum/dokter gigi
minimal 1 orang dengan sertifikasi dalam bidang K3 dan
mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
(vi) Tenaga paramedis dengan sertifikasi dalam bidang K3 (informal)
yang mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai
K3RS minimal 1 orang
(vii) Tenaga paramedis yang mendapatkan pelatihan khusus yang
terakreditasi mengenai K3RS minimal 2 orang
(viii) Tenaga teknis lainnya dengan sertifikasi dalam bidang K3 yang
mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai
K3RS minimal 1 orang
(ix) Tenaga teknis lainnya yang mendapatkan pelatihan khusus yang
terakreditasi mengenai K3RS minimal 2 orang.
ii. Rumah Sakit Umum kelas B dan Rumah Sakit Khusus kelas B
(i) S2 kesehatan minimal 1 orang, yang mendapatkan pelatihan
khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
(ii) Tenaga Kesehatan Masyarakat K3 Diploma III dan S1 minimal 1
orang dan mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi
mengenai K3RS
(iii) Dokter/dokter gigi Spesialis dan dokter umum/dokter gigi
minimal 1 orang dengan sertifikasi dalam bidang K3 dan
mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
(iv) Tenaga paramedis dengan sertifikasi dalam bidang K3 yang
mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
minimal 1 orang
(v) Tenaga paramedis yang mendapatkan pelatihan khusus yang
terakreditasi mengenai K3RS minimal 1 orang
54

(vi) Tenaga teknis lainnya dengan sertifikasi dalam bidang K3 yang


mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
minimal 1 orang
(vii) Tenaga teknis lainnya yang mendapatkan pelatihan khusus yang
terakreditasi mengenai K3RS minimal 1 orang
iii. Rumah Sakit Umum kelas C dan Rumah Sakit Khusus kelas C
(i) Tenaga Kesehatan Masyarakat K3 Diploma III dan S1 minimal 1
orang dan mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi
mengenai K3RS
(ii) Dokter/dokter gigi Spesialis dan dokter umum/dokter gigi
minimal 1 orang dengan sertifikasi dalam bidang K3 dan
mendapatkan pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3RS
(iii) Tenaga paramedis yang mendapatkan pelatihan khusus yang
terakreditasi mengenai K3RS minimal 1 orang
(iv) Tenaga teknis lainnya yang mendapatkan pelatihan khusus yang
terakreditasi mengenai K3RS minimal 1 orang
(d) Pengembangan Pedoman, Petunjuk Teknis dan Standard
Operational Procedure (SOP) K3RS
i. Penyusunan pedoman praktis ergonomi di Rumah Sakit
ii. Penyusunan pedoman pelaksanaan pelayanan kesehatan kerja
iii. Penyusunan pedoman pelaksanaan pelayanan keselamatan kerja
iv. Penyusunan pedoman pelaksanaan tanggap darurat di RS
v. Penyusunan pedoman pelaksanaan pencegahan dan
penanggulangan kebakaran
(e) Pemantauan dan Evaluasi K3
i. Pencatatan dan pelaporan K3 terintegrasi ke dalam sistem
pelaporan RS (SPRS), seperti pencatatan dan pelaporan K3.
ii. Inspeksi K3 di RS dilakukan secara berkala, terutama oleh petugas
K3 di RS sehingga kejadian PAK dan KAK dapat dicegah sedini
mungkin. Kegiatan lain adalah pengujian baik terhadap lingkungan
55

maupun pemeriksaan terhadap pekerja berisiko seperti biological


monitoring (pemantauan secara biologis).
iii. Melaksanakan audit K3.
iv. Tinjauan ulang dan peningkatan oleh pihak manajemen.
(f) Pelayanan Kesehatan Kerja Bagi Pekerja di Rumah Sakit
i. Melakukan pemeriksaan kesehatan sebelum kerja bagi pekerja di
RS baik secara medis maupun non medis.
ii. Melakukan pendidikan dan penyuluhan/pelatihan tentang kesehatan
kerja.
iii. Melakukan pemeriksaan berkala dan pemeriksaan khusus.
iv. Meningkatkan kesehatan badan, kondisi mental (rohani) dan
kemampuan fisik pekerja.
v. Memberikan pengobatan dan perawatan serta rehabilitasi bagi
pekerja yang menderita sakit.
vi. Melakukan pemeriksaan kesehatan khusus bagi pekerja di RS
yang telah mengalami kecelakaan atau penyakit yang
memerlukan perawatan yang lebih dari dua minggu.
vii. Dll.
(g) Pelayanan Keselamatan Kerja
Pelayanan keselamatan kerja erat kaitannya dengan keselamatan
fisik pekerja.Maka perlu adanya rehabilitasi, pengobatan dan perawatan
bagi pekerja RS yang menderita sakit.
(h)Pengembangan Program Pemeliharaan Pengelolaan Limbah Padat,
Cair, dan Gas
i. Penyediaan fasilitas untuk penanganan dan pengelolaan limbah
baik dalam bentuk padat, cair, ataupun gas.
ii. Pengelolaan limbah medis dan non medis.
(i) Pengelolaan Bahan Beracun dan Berbahaya (B3)
i. Pengelolaan bahan berbahaya perlu disertakan lembar data
keselamatan material safety data sheet (MSDS).
56

ii. Apabila terjadi kontaminasi bahan berbahaya dan beracun akibat


pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya, wajib dilakukan
penanggulangan terhadap risiko dengan cara atau ketentuan sesuai
yang telah ditentukan untuk setiap jenis bahan berbahaya dan atau
beracun.
(j) Pengembangan Manajemen Tanggap Darurat
i. Manajemen K3RS merupakan upaya terpadu dari seluruh SDM
Rumah Sakit, pasien, serta pengunjung atau pengantar orang sakit.
ii. SMK3 adalah bagian dari sistem manajemen yang meliputi struktur
organisasi, perencanaan, pelaksanaan, prosedur, sumber daya, dan
tanggung jawab organisasi. Tujuan dari SMK3 RS adalah
menciptakan tempat kerja yang aman dan sehat supaya tenaga kerja
produktif disamping dalam rangka akreditasi Rumah Sakit itu
sendiri.
iii. Kewaspadaan Darurat Lain (Gempa Bumi)
Kewaspadaan Darurat Gempa Bumi

Luar Gedung Dalam Gedung Di Dalam Lift


1) Cari titik aman jauh 1) Merunduk, dan 1) Tekanlah semua
dari pohon, bangunan, lindungi kepala. tombol.
dan kabel.
2) Rapatkan badan ke 2) Berlindung ke tempat 2) Ketika lift berhenti,
tanah. aman (dibawah meja, keluarlah, lihat
dll). keamanannya dan
mengungsilah.
3) Jangan menyebabkan 3) Pasien yang tidak bisa 3) Jika anda terjebak
kepanikan. mobilisasi, lindungi dalam lift, hubungi
kepalanya dengan petugas dengan
bantal. menggunakan alat
telepon yang tersedia.
4) Ikuti petunjuk satpam 4) Tetap dalam ruangan
atau security. sampai goncangan
berhenti.
Tabel5. Kewaspadaan Darurat Gempa Bumi

Jenis-jenis Kode yang Digunakan di RSUD Haryoto


Jenis Code Arti Code
Code Blue Kegawatdaruratan medis
Code Black Ancaman bom/benda menyerupai bom
57

Code Red Bahaya kebakaran


Code Puple Evakuasi
Code Grey Gangguan keamanan dalam bentuk apapun
Code Green Bahaya gempa bumi
Code Pink Penculikan bayi/kehilangan bayi
Code Orange Mengumumkan adanya insiden yang mengancam (bahkan
kematian) masal akibat bahan kimia, zat biologis, radio nuklear
dan sebagainya
Tabel 6. Jenis-jenis Kode yang Digunakan di RSUD Haryoto

iv. Manajemen Kebakaran


(i) Prosedur Evakuasi Saat Terjadi Kebakaran
(i) Tetap tenang dan jangan panik.
(ii) Segera menuju tangga darurat yang terdekat dengan berjalan
biasa dengan cepat namun tidak berlari.
(iii) Lepaskan sepatu hak tinggi karena menyulitkan dalam langkah
kaki.
(iv) Janganlah membawa barang yang lebih besar dari tas kantor/tas
tangan.
(v) Beritahu orang lain/tamu yang masih berada didalam ruangan
lain untuk segera melakukan evakuasi.
(vi) Bila pandangan tertutup asap, berjalanlah dengan merayap
pada tembok atau pegangan pada tangga, atur pernafasan
pendek-pendek.
(vii) Jangan berbalik arah karena akan bertabrakan dengan orang-
orang dibelakang anda dan menghambat evakuasi.
(viii) Segeralah menuju titik kumpul yang ada di tempat tersebut
untuk menunggu instruksi berikutnya.

v. Alat Pemadam Kebakaran


Alat Pemadam Kebakaran

Jenis kebakaran Jenis APAR


Kebakaran benda padat mudah terbakar bukan Kelas A
logam, misal kayu, kertas, kain, karet, plastic
Kebakaran benda cair mudah menyala Kelas B
Kebakaran yang melibatkan peralatan bermuatan Kelas C
58

listrik
Kebakaran yang melibatkan logam mudah Kelas D
terbakar
Kebakaran pada minyak memasak atau cooking Kelas K
oil
Tabel 7. Alat Pemadam Kebakaran

vi. Prosedur Penggunaan APAR (Alat Pemadam Api Ringan)


Tata cara (Prosedur) penggunaan APAR (Alat Pemadam Api
Ringan)/Tabung Pemadam Kebakaran adalah sebagai berikut :
(i) Tarik/lepas Pin pengunci tuas APAR/Tabung Pemadam.
(ii) Arahkan selang ke titik pusat api.
(iii) Tekan tuas untuk mengeluarkan isi APAR/Tabung Pemadam.
(iv) Sapukan secara merata sampai api padam.
Hal yang perlu diketahui dalam penggunaan APAR adalah
sebagai berikut:
(i) Perhatikan arah angin (usahakan badan/muka menghadap searah
dengan arah angin) supaya media pemadam benar-benar efektif
menuju ke pusat api dan jilatan api tidak mengenai tubuh
petugas pemadam.
(ii) Perhatikan sumber kebakaran dan gunakan jenis APAR yang
sesuai dengan klasifikasi sumber kebakaran.
(k) Pengumpulan, Pengolahan, Dokumentasi, Data dan Pelaporan
Kesehatan dan Keselamatan Kerja
i. Pencatatan dan pelaporan adalah pendokumentasian kegiatan K3
secara tertulis dari masing-masing unit kerja RS dan kegiatan
K3RS secara keseluruhan yang dilakukan oleh organisasi K3RS,
yang dikumpulkan dan dilaporkan/diinformasikan oleh organisasi
K3RS, ke Direktur Rumah Sakit dan unit teknis terkait di wilayah
Rumah Sakit.
ii. Pelaporan terdiri dari pelaporan berkala (bulanan, semester, dan
tahunan).
(l) Review Program Tahunan
59

i. Melakukan internal audit K3.


ii. Mengikuti akreditasi Rumah Sakit.
b. Instalasi pelayanan kesehatan
1) Instalasi Rawat Inap
Instalasi rawat inap memberikan pelayanan dengan 5-S (Senyum, Salam,
Sapa, Santun, Sopan).Semua pasien mulai kelas III sampai VIP dilayani oleh
dokter spesialis yang dibantu oleh dokter ruangan.Setiap ruang dikelilingi
taman-taman yang asri. Instalasi rawat inap melayani pasien Askes dan
Askeskin dengan biaya perawatan dibayar ketika hendak pulang melalui kasir
yang buka 24 jam (Billing System). Di instalasi ini juga terdapat pelayanan
kemoterapi (pengobatan kanker), memiliki kapasitas 209 TT (tempat tidur)
dan terbagi dalam kelas III, II, I dan VIP yang dilengkapi dengan ICU,
penunjang medis dan non medis yang buka 24 jam, dengan rincian sebagai
berikut :
a) Ruang VIP A : 22 TT
b) Ruang VIP B : 32 TT
c) Ruang Kelas Utama : 8 TT
d) Ruang Kelas I : 16 TT
e) Ruang Kelas II : 43 TT
f) Ruang Kelas III : 88 TT
2) Instalasi Rawat Jalan
Memiliki fasilitas gedung yang memadai serta pelayanan yang cepat,
mudah dan lancar.Fasilitas penunjang seperti laboratorium dan farmasi tersedia
24 jam. Intalasi rawat jalan dilengkapi dengan 14 klinik spesialis, antara lain :
a) Klinik Spesialis Anak
b) Klinik Spesialis Bedah Umum
c) Klinik Spesialis Bedah Orthopedi
d) Klinik Spesialis Penyakit Dalam
e) Klinik Spesialis Jantung
f) Klinik Spesialis Kebidanan dan Kandungan
g) Klinik Spesialis Mata
60

h) Klinik Spesialis THT


i) Klinik Spesialis Saraf
j) Klinik Spesialis Paru
k) Klinik Gigi dan Mulut
l) Klinik Psikologi
m) Klinik Fisioterapi
n) Instalasi Rawat Darurat (IRD)
3) IGD
Pelayanan yang diberikan oleh IGD adalah pelayanan yang cepat dan
profesional dengan layanan administrasi yang mudah dan efektif.Pelayanan
diberikan oleh dokter dan perawat yang terlatih bidang kegawat daruratan.Di
dalam IGD dilengkapi dengan sarana resusitasi, ECG, Ambulance 118, dokter
jaga dan konsultasi spesialis 24 jam, dan dua kamar operasi.
4) ICU
Di ruang ICU ini terdapat empat tempat tidur.
5) Instalasi Bedah Sentral
Melayani kasus-kasus bedah umum, bedah orthopedi, obstetri ginekologi,
bedah THT dan bedah mata.Pembedahan dilakukan oleh dokter spesialis yang
terlatih dan berpengalaman.Tersedia 5 unit kamar bedah dengan sarana dan
prasarana yang lengkap dan memadai serta tenaga-tenaga yang berpengalaman
dibidangnya.Instalasi Bedah Central mulai beroperasi pada tahun 2010.Di
dalam Instalasi bedah sentral terdapat Kamar Operasi dan Recovery Room
(RR).

6) Instalasi Penyelenggaraan Sarana


Merupakan instalasi yang bertugas untuk menyediakan sarana dan
prasarana yang dibutuhkan oleh rumah sakit selama kegiatan operasional
rumah sakit berlangsung.
7) Instalasi Penyehatan Lingkungan
61

Instalasi ini dilengkapi dengan fasilitas incinerator dan IPAL (Instalasi


Pengelolaan Air Limbah).
8) Unit Hemodialisa
Merupakan unit baru dalam pelayanan di RSUD dr. Haryoto ini.
9) Instalasi Pemulasaraan Jenasah
Dilengkapi dengan fasilitas yang sangat memadai dengan tiga tenaga
yang terampil dan ahli dibidangnya.Terdapat dua lemari es untuk
menempatkan dan menyimpan jenazah.
10) Instalasi Farmasi
Bertugas untuk mengendalikan obat dengan pelayanan cepat dan tepat
dengan ruang tunggu yang nyaman.Terdapat juga penggunaan obat generik
guna meringankan beban pasien serta melakukan konseling obat-obat TBC.
Instalasi farmasi juga melakukan penetapan formularium rumah sakit oleh tim
farmakoterapi secara periodik. Pelayanan dalam farmasi buka selama 24 jam.
11) Instalasi Laboratorium
Pelayanan dilakukan oleh tenaga terlatih dengan pengawasan dokter
Spesialis Pathologi Klinik.Instalasi laboratorium melayani berbagai
pemeriksaan fungsi sumsum tulang, pemeriksaan BMP, analisa sperma,
dll.Serta dilengkapi dengan ruang tunggu yang nyaman.
12) Instalasi Radiologi
Melakukan pembacaan hasil foto yang dilakukan oleh dokter spesialis
Radiologi.Instalasi radiologi juga melayani pemeriksaan USG, mammografi,
rontgen, Hysterosalphingography (HSG), IVP dan Colon Inloop.
13) Instalasi Gizi
Bertugas memenuhi kebutuhan gizi seluruh pasien dan
distribusinya.Instalasi gizi juga menyajikan menu yang bergizi dan menggugah
selera guna menunjang kesembuhan pasien serta melayani konsultasi
gizi.Instalasi gizi bertugas memenuhi kebutuhan gizi seluruh pasien dan
pendistribusiannya. Instalasi gizi juga menyajikan menu yang bergizi guna
menunjang kesembuhan dan kesehatan pasien, serta melayani konsultasi gizi
pasien rawat inap dan rawat jalan. Instalasi gizi memiliki 32 karyawan, 8 ahli
62

gizi, dan 4 pembantu ahli gizi. Pada instalasi gizi diberlakukan kerja sift, yang
pertama sift subuh bertugas untuk memasak subuh, distribusi pagi dan masak
makan siang. Sedangan sift siang bertugas untuk mempersiapkan makanan
(plating), masak sore, dan distribusi sore. Untuk standart makanan sajian dibagi
menjadi 4 jenis yakni biasa, lunak, cair, dan diet khusus yang keseluruhannya
dibedakan berdasarkan konsentrasi dan kandungan zat gizi dalam makanan.
Hal tersebut bertujuan untuk menyesuaikan dengan kondisi pasien, untuk
pasien yang memerlukan diet-diet khusus seperti gagal ginjal dan diabetes
diberikan jenis makanan yang berbeda disesuaikan dengan dietnya. Pada
bagian plating untuk penyakit menular digunakan kotak makan sekali pakai
guna meminimalisir penularan penyakit, untuk ruang VIP plating
menggunakan melamin, kelas 1 menggunakan scalmelamin, kelas 2 dan 3
menggunakan scal stenlis. Dengan pola makan sebagai berikut :
a) VIP : 3 kali makanan pokok, 2 kali snack
b) Kelas 1 dan 2 : 3 kali makanan pokok, 1 kali snack
c) Kelas 3 : 3 kali makanan pokok
d) Tetapi untuk diet khusus pasien dalam perawatan kelas 1, 2, dan 3, tetap
mendapatkan pola makan seperti kelas VIP.
Untuk kebutuhan bahan makanan basah unit instalasi gizi berbelanja
bahan makanan setiap hari, dan tidak pernah lebih dari 2 hari penyimpanan.
Untuk bahan kering unit instalasi gizi berbelanja bahan makanan satu bulan
sekali. Dalam instalasi gizi perubahan menu makanan dilakukan setiap 10 hari
sekali dan pada hari ke-11 (minggu terahir, apabila tanggal pada bulan tersebut
sampai dengan tanggal 31) diisi dengan menu special.
Pada instalasi gizi RSUD dr. Haryoto sangat terjaga kebersihan dan
kesehatan makanan nya, terlihat pada saat akan memasuki ruang proses
pengolahan sampai penyajian makanan setiap orang wajib menggunakan APD
seperti celemek, masker, dan sarung tangan. Instalasi gizi juga melakukan
penyuluhan kepada pasien dan bekerja sama dengan unit PKRS, mengecek
kebutuhan gizi pasien dan memberikan motivasi kepada pasien.
14) Instalasi Rekam Medik
63

Rekam medik di RSUD dr. Haryoto ini sudah dilakukan secara


komputerisasi. Hal ini berperan penting dalam peningkatan mutu rumah sakit
dalam beberapa aspek yaitu aspek administratif, aspek hukum, aspek riset dan
edukasi serta aspek dokumentasi.

2.2.5Alur Pasien di RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang


Terdapat enam alur pasien masuk ke rumah sakit untuk memperoleh
layanan kesehatan di RSUD dr. Hariyoto ini antara lain :
a. Pasien Umum
Pasien umum adalah pasien yang membiayai sendiri perawatan dan
pengobatannya serta memiliki hak untuk memilih kelas mana saja selama
mendapatkan perawatan.
b. Pasien ASKES (Asuransi Kesehatan)
Di dalam pelayanan Askes terdapat dua macam pelayanan, yaitu Askes
sosial dan Askes komersial.Yang termasuk Askes sosial antara lain TNI, Polri,
PNS baik yang masih bekerja ataupun yang sudah pensiun, sedangkan yang
termasuk Askes komersial adalah pegawai swasta.
c. Pasien JAMKESMAS (Jaminan Kesehatan Masyarakat)
Merupakan program pemerintah pusat yang ditujukan kepada masyarakat
miskin.Tidak semua masyarakat miskin dapat menjadi pasien
Jamkesmas.Terdapat 14 kriteria yang telah diterbitkan BPS untuk dapat
menjadi pasien Jamkesmas. Di Lumajang, sasaran yang dituju kurang lebih
207.000 penduduk. Hak yang didapat bagi pasien Jamkesmas adalah Kelas III
serta pelayanan kesehatan lainnya.Obat yang didapat bagi pasien Jamkesmas
merupakan obat yang telah ditetapkan oleh DPH Askes.

d. Pasien JAMKESDA (Jaminan Kesehatan Daerah)


Merupakan program kesehatan pemerintah daerah dan sumber dana
berasal dari pemerintah kabupaten dan provinsi.
e. Pasien JAMPERSAL (Jaminan Persalinan)
64

Merupakan program pemerintah pusat untuk menekan angka kematian


ibu dan angka kematian bayi. Sasaran yang dituju adalah ibu hamil, ibu
persalinan, ibu nifas (baik usiapostpartum sampai 42 hari) dan bayi neonatus.
Hak yang didapat bagi pasien Jampersal adalah Kelas III.
f. Pasien SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu)
Pasien yang mendapat pelayanan kesehatan dengan membawa surat
keterangan tidak mampu dari kelurahan tempat tinggalnya.
Alur pasien masuk ke rumah sakit untuk mendapatkan pelayanan terdiri
dari dua macam, antara lain :
a. Pasien di poli
Alur pelayanan pasien pada pasien poli adalah sebagai berikut :
1) Pasien menuju ke loket pendaftaran dan membayar biaya pendaftaran
sebesar Rp 6.000,00, selanjutnya dilakukan skrining pendaftaran pasien,
untuk mengetahui apakah pasien termasuk pasien umum, pasien
JAMKESMAS, pasien JAMPERSAL, atau pasien dengan ASKESKIN;
2) Setelah diketahui jenis pendaftaran pasien, pasien kemudian mendapatkan
pelayanan berupa pemeriksaan sesuai dengan keluhan yang dirasakan pasien
(anamnesa);
3) Selanjutnya, pasien langsung didistribusikan ke poli-poli sesuai dengan
penyakit yang diderita pasien;
4) Setelah pasien berada pada poli yang sesuai dengan penyakit yang
dideritanya, selanjutnya dilakukan pendataan ulang (cek tekanan darah,
keluhan, suhu) pasien oleh poli terkait;
5) Selanjutnya dilakukan pemeriksaan penunjang untuk mendukung hasil
pemeriksaan diagnosa tersebut. Hasil pemeriksaan tersebut mengindikasikan
apakah pasien harus ditempatkan pada rawat inap atau hanya rawat jalan;
6) Jika pasien hanya memerlukan rawat jalan maka pasien langsung diberikan
resep obat yang sesuai dengan penyakit yang dideritanya dan mengambil
obatnya di instalasi farmasi dan selanjutnya bisa langsung meninggalkan
rumah sakit;
65

7) Jika pasien ternyata memerlukan rawat inap maka pasien langsung


ditempatkan ke dalam ruang perawatan sesuai dengan fasilitas yang dipilih
dan mendapatkan visitasi dari dokter hingga sembuh, jika selama perawatan,
kondisi pasien tetap tidak membaik maka pasien di rujuk ke rumah sakit lain
atau masuk ICU (Intensive Care Unit). Surat rujukan dikeluarkan jika rumah
sakit belum mempunyai fasilitas pengobatan yang dibutuhkan oleh pasien
tersebut;
8) Setelah pasien dinyatakan sudah dapat meninggalkan rumah sakit, maka
pasien dapat meninggalkan rumah sakit setelah melunasi kewajiban-
kewajibannya.
b. Pasien IGD
Pada pasien IGD dapat dilakukan observasi atau pemeriksaan
menyeluruh terhadap keadaan kesehatan pasien karena kondisi pasien yang
bermacam-macam saat memasuki ruang IGD. Terdapat beberapa keadaan
pasien setelah dilakukan observasi dan tindakan yang perlu dilakukan terkait
hasil observasi tersebut, antara lain :
1) Jika setelah dilakukan observasi diperoleh hasil bahwa pasien berada dalam
kondisi kesehatan yang stabil, maka pasien hanya memerlukan rawat jalan
saja;
2) Jika hasil observasi mengindikasikan bahwa pasien berada dalam keadaan
stabil tetapi membutuhkan tindak lanjut, maka pasien dirujuk ke ICU atau
ruang rawat inap sesuai dengan fasilitas yang dipilih oleh pasien atau
keluarganya;
3) Jika rumah sakit mengalami keterbatasan dalam menangani pasien, maka
pasien tersebut dapat dirujuk ke rumah sakit lain yang lebih mampu
menangani kondisi pasien tersebut dengan menggunakan ambulan 118 atau
ambulan transportasi;
4) Setelah pasien dinyatakan sehat dan boleh meninggalkan rumah sakit, maka
pasien dapat segera meninggalkan rumah sakit setelah melunasi semua
kewajibannya;
66

5) Jika pasien ternyata meninggal maka pasien di bawa ke instalasi


pemulasaran jenazah.

2.2.6 Rencana Kerja Tahun 2015


a. Program Utama
Penyusunan Rencana Kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun
2015 mengacu pada Rencana Strategis Bisnis RSUD Dr. Haryoto
Kabupaten Lumajang Tahun 2015-2019. Sedangkan pelaksanaan untuk
mencapai sasaran adalah melalui kegiatan sebagaimana yang terurai di
bawah ini:

No Program/Kegiatan Sumber Dana Ket

1 Program Pengadaan, DAK/APBD


Peningkatan dan Perbaikan Sarana Provinsi
dan Prasarana RS/RSJ/RS
Paru/RSMata

Penyediaan Sarana, Prasarana, dan


Peralatan Kesehatan untuk
Pelayanan Kesehatan Rujukan

2 Program Peningkatan Mutu BLUD RSUD Dr.


Pelayanan KesehatanBLUD Haryoto

Peningkatan Pelayanan dan


Pendukung PelayananBLUD
3 Pembinaan Lingkungan Sehat DBHCHT

Peningkatan Derajat Kesehatan


Masyarakat dengan
Penyediaan Fasilitas
Perawatan Kesehatan bagi
Penderita Akibat Dampak
AsapRokok
67

4 Upaya Kesehatan Pajak Rokok


Masyarakat

5. Peningkatan Pelayanan dan


Penanggulangan Masalah Kesehatan

Tabel 8. Program Utama dan Kegiatan RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun 2015

Sebagai SKPD dengan tugas pokok dan fungsi memberikan


pelayanan kesehatan rumah sakit kepada masyarakat, peran masyarakat
sangat penting dalam mendukung semua program dan/atau kegiatan yang
telah ditetapkan.
Adapun pelayanan kesehatan lanjutan yang terkait dan dibutuhkan
oleh masyarakat serta diusulkan sebagai peran serta masyarakat untuk ikut
berkontribusi dalam pembangunan kesehatan/ pengembangan pelayanan
kesehatan di RSUD Dr. Haryoto dijabarkan dalam berikut :
1) Pelayanan kesehatan lanjutan di rumah sakit ditambah/diperluas
jenisnya dengan menyesuaikan kasus penyakit terbanyak yang dialami
masyarakat.
2) Tetap memberikan pelayanan kesehatan dengan baik kepada
masyarakatmiskin
3) Melibatkan masyarakat dalam sosialisasi dan informasi melalui dialog
interaktif tentang kesehatah dan rumahsakit
Usulan kegiatan sebagai aspirasi masyarakat tersebut secara
menyeluruh ditampung dan disinergikan dengan program dan kegiatan
pelayanan dan peningkatan pelayanan kesehatan rumahsakit.
Kebijakan rencana kerja diprioritaskan pada penyelenggaran
pelayanan kesehatan di RSUD Dr. Haryoto sebagai berikut :
1) Sebagai unit pelayanan publik, diberikan fleksibilitas dalam
pengelolaankeuangan yang bersumber dari pendapatan langsung fungsional
untukmeningkatkan kinerja pelayanan kesehatan rumah sakit sesuai
Keputusan Bupati Lumajang Nomor188.45/308/427.12/2009.
68

2) Sebagai SKPD yang menerapkan PPK-BLUD, dituntut lebih


professionaldengan menangkap peluang yang ada untuk pengembangan dan
ada inovasi baru yang berpihak kepada masyarakat dan berdampak pada
peningkatan kinerja rumah sakit. Kemampuan rumah sakit untuk dapat
membiayai operasional dari pendapatan fungsional yang
diperolehnyadituangkan dalam rencana kerja. Biaya gaji PNS dan belanja
modal (aset) rumah sakit serta biaya berobat bagi pasien masyarakat miskin
non kuota tetap menjadi tanggung jawab pemerintah Kabupaten Lumajang
untuk dapat memenuhi dan mewujudkannya, agar RSUD Dr. Haryoto tetap
dapat beroperasi dan menjadi rumah sakit pilihan utama masyarakat
Lumajang dansekitarnya.
3) Sesuai dengan fungsi RSUD Dr. Haryoto sebagai unsur pendukung
Pemerintah Kabupaten Lumajang dalam memberikan pelayanan publik
bidang kesehatan, dalam menjalankan fungsinya wajib berpedoman
pada peraturan yang berlaku. Masyarakat miskin dapat memperoleh
pelayanan kesehatan dengan kualitas sama dan sesuai dengan Standart
Pelayanan Minimal Rumah Sakit dengan beban biaya operasional
menjadi tanggung jawabPemerintah.
4) Kebijakan pelaksanaan program diprioritaskan pada Peningkatan Mutu
Pelayanan Kesehatan BLUD, dengan kegiatan Pelayanan dan
Pendukung PelayananBLUD.
b. Sasaran dan IndikatorKinerja
Sasaran dan Indikator kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun
2015 dapat dilihat sebagaimana di bawah ini:
69

Sasaran dan Indikator kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang


No Program/ Sasaran Indikator Target
Kegiatan Kinerja
1 Program - Penyelenggaraan Output : 100%
PeningkatanMu pelayanan medik rawat - Terpenuhinya
tu Pelayanan jalan, dan rawat darurat kebutuhan
Kesehatan yang prima - Tercapainya pelayanan
BLUD / - Penyelenggaraan dan pendukung
Peningkatan pelayanan medik rawat pelayananBLUD
Pelayanandan inap yang prima Outcomes :
Pendukung - Penyelenggaraan Terlaksananya pelayanan
PelayananBLU pelayanan penunjang dan pendukung pelayanan
D medik yang prima BLUD
- Penyelenggaraan
pelayanan administrasi
yang prima
- Akreditasi RS
2 Program - Penyelenggaraan Output : 100%
Pengadaan,Peni pelayanan penunjang Peningkatan pelayanan
ngkatandanPer medis lebih optimal penunjang medis RS
baikanSaranaPr Outcomes:
asarana Tersedianya sarana
RS/RSJ/RSPar prasarana dan peralatan
u paru dan kesehatanrujukan
RSMata /
Peningkatan
Sarana
danPrasarana
KesehatanBLU
D
3 ProgramPembi - Penyelenggaraan Output : 100%
naanLingkunga pelayanan rawat inap Penderita penyakit akibat
n Sosial/ penderita penyakit paru dampak rokok tertangani
PeningkatanDe dan jantung lebihoptimal lebih optimal
rajat Outcomes :
KesehatanMasy Tersedianya gedung rawat
arakatdenganPe inap penyakit paru dan
nyediaan jantung
Fasilitas
Perawatan
bagiPenderitaA
kibatDampak
AsapRokok
4 ProgramUpaya - Penyelenggaraan Output : Pelayanan di 100%
Kesehatan pelayanan RSUD Dr. Haryoto lebih
Masyarakat / untukmenanggulangi optimal
PeningkatanPel masalah kesehatan lebih Outcomes :
ayanandanPena optimal Tersedianya alat
nggulanganMas medis/kesehatan untuk
70

alahKesehatan peningkatan pelayanan di


RSUD Dr.Haryoto

Tabel 9. Sasaran dan Indikator kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun 2015

Program pemerintah bidang kesehatan baik pusat maupun provinsi


tertuang dalam pokok-pokok kebijakan pelayanan kesehatan nasional yang
pendanaannya bersumber dari pusat (APBN) maupun APBD Provinsi.
Penyelenggaraan kegiatannya diserahkan kepada kabupaten/ kota/ atau
langsung ke SKPD sesuai bidang danfungsinya.
Adapun program dan kegiatan pusat/provinsi yang dapat
diidentifikasi dan diproyeksikan pada kegiatan pelayanan kesehatan rumah
sakit yaitu :
1) Program Pembinaan Lingkungan Sosial dengan kegiatan Peningkatan
Pelayanan dan Penaggulangan Masalah Kesehatan (sumber Dana Bagi
Hasil Cukai Hasil Tembakau /DBHCHT).
2) Program Upaya Kesehatan Masyarakat dengan kegiatan Peningkatan
Pelayanan dan Penanggulangan Masalah Kesehatan (sumber Dana
Pajak Rokok).
Dalam pengukuran kinerja RSUD Dr. Haryoto, pelaporan disusun
dengan melakukan pendekatan terhadap kinerja baik secara kualitatif
maupun kuantitatif yang diharapkan dapat meberikan suatu gambaran
mengenai tingkat pencapaian tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan.
Penetapan indikator kinerja tersebut didasarkan pada kelompok
menurut masukan (input), keluaran (output), dan hasil (outcome),
sedangkan untuk indikator kinerja benefit dan impact belum
dikembangkan pengukurannya. Hal ini disebabkan karena kesulitan untuk
menetapkan secara tepat apa saja yang harus diukur.
Sesuai dengan tugas pokok RSUD Dr. Haryoto yaitu melaksanakan
upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan
mengutamakan upaya penyembuhan dan pemulihan yang dilaksanakan
71

secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan serta pencegahan serta
melaksanakan upaya rujukan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
c. Jumlah Anggaran yangDialokasikan
Jumlah anggaran yang direncanakan untuk mendukung pelaksanaan
Program dan Kegiatan di RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun 2015 sebesar
Rp. 86.965.538.000,- (Delapan Puluh Enam Milyar Sembilan Ratus Enam
Puluh Lima Juta Lima Ratus Tiga Puluh Delapan Ribu Rupiah) dengan
rincian sebagai berikut :
1) PendapatanBLUDRS : Rp.63.000.000.000,
2) DBHCHT : Rp.16.100.000.000,-
3) Dana Alokasi Khusus (DAK) : Rp.1.865.538.000,-
4) Dana PajakRokok :Rp. 6.000.000.000,-
72

Untuk perincian kegiatan sebagaimana lampiran RKT Tahun2015.

Rencana Kinerja RSUDdr. Haryoto Kabupaten Lumajang Tahun 2015


Urusanpemerintahan:1.02kesehatan
Organisasi : 1.02.02.00. RSUD dr.HARYOTO
Program/Kegiatan Rencana Anggaran
Program Rencana
Strategis Bisnis Tingkat Sumber
Kode Uraian Indikator Satuan Capaian/ Jumlah Dana
Target (Rp)

1.02.1.02.02.00 Program Peningkatan Mutu Pelayanan


.35 Kesehatan BLUD

Penyelenggaraan 1.02.1.02.02.0 Peningkatan Pelayanan Masukan: Dana Rp 63.000.000.000 63.000.000 BLUD-RS


PelayananMedik Rawat 0.35.01 dan Pendukung Keluaran: bln 12 .000
Jalan, dan Rawat Darurat Pelayanan BLUD Terlaksananya
yangPrima kegiatan untuk
Penyelenggaraan peningkatan
PelayananMedik Rawat pelayanan % 100
Inap yangPrima kesehatan BLUD
Penyelenggaraan Pelayanan Hasil:
Penunjang Medik Terpenuhinya
yangPrima kebutuhan
PenyelenggaraanPelay
operasional untuk
anan Administrasi peningkatan
yangPrima pelayanan kesehatan
AkreditasiRS
BLUD
73

1.02.1.02.02.00 Program Pengadaan,


.36 Peningkatan dan
Perbaikkan sarana dan
Prasarana RS/RSJ/RS
Paru-paru dan RS Mata

Pembangunan Gedung 1.02.1.02.02.0 Peningkatan Sarana dan Masukan: Dana Rp 1.865.538.000 1.865.538. DAK
Ruang Perawatan, ICU, 0.36.01 Prasarana Kesehatan Keluaran: bln 12 000
Instalasi Radiologi, IPS BLUD Terlaksananya
lengkap dengan kegiatan
Workshop, Garasi pemenuhan
Ambulans, dan Ruang kebutuhan barang % 100
PelayananUmum medis dan non
Pengadaan medis
KelengkapanPeralatan Hasil:
Medis, Penunjang Medis, Terpenuhinya
Penunjang Non Medis dan kebutuhan barang
OperasionalPelayanan medis dan non medis
untuk kegiatan
pelayanan dan
pendukung
pelayanan

1.02.1.02.02.00 Program Pembinaan


.16
74

Program/Kegiatan Rencana Anggaran

Program Tingk Sumber


Rencana Kode Uraian Indikator Satuan at Jumlah (Rp) Dana
Strategis Capai
Bisnis an/
Target

LingkunganSosial

1.02.1.02.02.00.16.1 Peningkatan Derajat Masukan: Dana Rp bln 16.100.000.00 16.100.000.000 DBHCT


1 Kesehatan Masyarakat Keluaran: % 0
dengan Penyediaan Fasilitas Pengadaan alat 12
Perawatan Kesehatan bagi kesehatan dan 100
Penderita Akibat Dampak pembangunan
Asap Rokok gedung rawat
inap/ICU
Hasil:
Penderita penyakit
internis mendapat
pelayanan lebih
optimal
75

Program Upaya
Kesehatan Masyarakat

Peningkatan Pelayanan Masukan : Dana Rp. 6.000.000.000 6.000.000.000 Pajak


dan Penanggulangan Keluaran : Bln 12 Rokok
Masalah Kesehatan Tersedianya alat % 100
medis/alat
kesehatan untuk
peningkatan
pelayanan di
RSUD Dr.
Haryoto
Lumajang Hasil :
Pelayanan di
RSUD Dr.
Haryoto lebih
optimal

TOTAL 86.965.538.0
00

Tabel 10. Sasaran dan Indikator kinerja RSUD Dr. Haryoto Lumajang Tahun 2015
76

Keterangan :

Total rencana anggaran sebesar Rp. 86.965.538.000 (Delapan Puluh Enam Milyar Sembilan Ratus Enam Puluh Lima Juta Lima
Ratus Tiga Puluh Delapan Ribu Rupiah) yang diproyeksikan dapat diperoleh dari :
a. Pendapatan BLUD RS : Rp. 63.000.000.000,-
b. DBHCT : Rp. 16.100.000.000,-
c. Dana Alokasi Khusus (DAK) : Rp. 1.865.538.000,-
d. Pajak Rokok : Rp. 6.000.000.000,-
77

2.2.7Program Kerja Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit


a. Visi
Menjadikan masyarakat di lingkungan Rumah Sakit Umum Daerah Dr.
Haryoto Kabupaten Lumajang mampu memelihara dan meningkatkan
kesadarannya sehingga mereka dapat hidup sehat, produktif, bahagia dan
sejahtera
b. Misi
1) Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan masyarakat Rumah Sakit
Umum Daerah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang di bidang promosi
kesehatan
2) Memberdayakan masyarakat Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Haryoto
Kabupaten Lumajang untuk berperilaku hidup bersih dan sehat
3) Mewujudkan SDM PKRS yang memiliki kompetensi unggul
c. Motto
Motto dari Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit di Rumah Sakit Umum
Daerah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang adalah :Sehat dan Bahagia Bersama
PKRS
d. Sasaran
1) Tersier (Direktur Rumah Sakit, Penyandang Dana),
2) Sekunder (Petugas Rumah Sakit, Kelompok Profesi, Organisasi
Sosial/Masyarakat),
3) Primer (Penderita akut, dalam penyembuhan, kronis, Keluarga pasien &
Penjaga, Masyarakat dilingkungan Rumah Sakit).
e. Tujuan
Tujuan dari Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit di Rumah Sakit
Umum Daerah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang adalah :
1) Untuk Pasien
a) Meningkatkan pengertian dan sikap pasien tentang penyakitnya sehingga
berkeinginan untuk mempercepat pemulihan serta berupaya agar
penyakitnya tidak kambuh lagi dengan cara konseling kepada pasien.
78

b) Mengembangkan pengertian dan sikap pasien tentang pemanfaatan


fasilitas kesehatan
2) Untuk Keluarga Pasien
a) Memberi penjelasan kepada keluarga pasien tentang pasien dan
penyakitnya yang bersifat mendukung baik secara moril maupun materiil
kepada pasien dalam upaya penyembuhan penyakitnya dengan metode
bina suasana / konseling agar keluarga pasien lebih leluasa untuk
menyampaikan keluhan / masalah mereka
b) Membantu upaya pencegahan agar keluarga yang lain tidak tertular
penyakit yang sama.
3) Untuk Masyarakat Lingkungan RS
a) Mempraktekkan perilaku hidup bersih dan sehat serta bersifat
mendukung upaya pencegahan penyakit menular
b) Untuk Petugas RS (dapat dilakukan dengan metode promosi kesehatan
berupa advoksi)
c) Mencegah terjadinya komplikasi
d) Menurunkan angka infeksi nosokomial
f. Rencana Kegiatan
Untuk mengembangkan Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit di
Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang, telah disusun
beberapa rencana kegiatan yang dilakukan dengan strategi promosi kesehatan
berupa pemberdayaan, bina suasana, advokasi, dan kemitraan dengan pihak-
pihak terkait. Adapun rencana kegiatan Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit
(PKRS) Rumah Sakit Umum Dearah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
diantaranya adalah :
Rencana Kegiatan Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS) Rumah
Sakit Umum Dearah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
Bulan
No Uraian
2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Ket
1. Membuat Rencana Kegiatan
Tahunan Unit PKRS
2. Melaksanakan advokasi /
koordinasi kepada petugas
79

Bulan
No Uraian
2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Ket
3. Mengidentifikasi kebutuhan
PKRS di instalasi sasaran
kegiatan dengan cara
observasi lingkungan dan
koordinasi dengan Kepala
Ruang / Poli / Instalasi
4. Analisa data

5. Mengembangkan strategi
PKRS
6. Mengembangkan media
PKRS
- Website PKRS
- Leaflet
- Radio Medis
- Poster / Banner
7. Melaksanakan uji coba media
PKRS
8. Melaksanakan upaya
perubahan perilaku
masyarakat RS melalui :
- Pemberdayaan
- Bina Suasana
- Advokasi
- Kemitraan
9. Mengevaluasi proses dan hasil
media PKRS
10. Melaksanakan kampanye
PHBS terkait dengan :
- Hari TBC
- Hari Diabetes Mellitus
- Hari Demam Berdarah
- Hari Imunisasi
- Hari Lansia
- Hari Tanpa Tembakau
- Hari Anti Narkoba
- Hari Anak
- Hari ASI
- Hari Cuci Tangan Pakai
Sabun
- Hari Kesehatan Nasioanal
- Hari Paru
- Hari AIDS/HIV
- Hari Kusta
11. Mengembangkan pedoman
PKRS
12. Membuat makalah kesehatan
80

Bulan
No Uraian
2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Ket
13. Mengikuti seminar / lokakarya
PKRS
14. Evaluasi Kegiatan

15. Membuat laporan PKRS

Tabel 11. Rencana Kegiatan Unit Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS) Rumah Sakit
Umum Dearah Dr. Haryoto Kabupaten Lumajang

g. Evaluasi Kegiatan
Evaluasi terhadap kegiatan yang dilakukan di Unit Promosi Kesehatan
RSUD dr. Haryoto diadakan setiap 3 (tiga) bulan sekali yaitu pada bulan Mei,
Agustus, dan November oleh Kasubag Tata Usaha. Tetapi tidak semua kegiatan
dilakukan evaluasi, karena sumber daya manusia pada unit Promosi Kesehatan
Rumah Sakit sangat terbatas. Adapun hal yang dievaluasi adalah output / capaian
kegiatan di tiap bulannya apakah kegiatan yang dilakukan tersebut sudah
memenuhi target yang telah ditentukan sebelumnya.

2.3 Instansi PT. Kutai Timber Indonesia (KTI)

2.3.1 Profil PT. Kutai Timber Indonesia (KTI)


a. Sejarah Berdirinya PT.KTI

PT. Kutai Timber Indonesia (KTI) bercikal bakal dari sebuah usaha Joint
Venture dua perusahaan di bumi Samarinda, Kalimantan Timur. Dua
perusahaan itu adalah Sumitomo Forestry Co. Ltd., Jepang dan FA Kaltimex
Jaya milik warga lokal, H.A. Rustam Effendi, seorang keturunan Raja Kutai.
Mulanya Sumitomo Forestry masuk ke Indonesia sebagai perusahaan asing
yang bergerak di bidang kehutanan dengan perusahaan asal jepang lainnya,
yaitu Shinnan Enterprise Ltd. Kemudian berubah nama perusahaan menjadi
Selatan baru. Perusahaan-perusahaan tersebut melakukan usaha transaksi kayu
bulat atau log dari hutan Indonesia. Kayu-kayu bulat atau log diekspor ke
Jepang. Sebagian melalui pelabuhan pemuatan di Sungai Mahakam dan di
81

lepas pantai (muara) Sungai Mahakam. Perusahaan KTI ini berdiri pada tahun
1970, pendiri perusahaan ini dilindungi oleh Undang-undang (UU), yaitu UU
nomor 1 tahun 1967 tentang penanaman modal asing (PMA). Selanjutnya
diperkuat dengan Surat Persetujuan Presiden Republik Indonesia tanggal 8 Mei
1970 dan surat keputusan Menteri Pertanian tanggal 2 Mei 1970 tentang izin
investasi dibidang kehutanan.
KTI terus berkembang pada tahun 1973, KTI ini memindahkan kantor
pusat ke Jakarta. Sesuai dengan akta notaries Eliza Pondaag nomor 36 tanggal
19 September 1973 dan surat dari Departemen Perindustrian Ringan dan
Kerajinan Rakyat Nomor 1700/DD/V/1973 tanggal 30 Mei 1973. Selain
memindah kantor pusat ke Jakarta, KTI kemudian mengambil keputusan besar,
yaitu mendirikan pabrik di kota Probolinggo. Ada dua prinsip besar di setiap
perusahaan mengapa KTI memilih kota Probolinggo yang pertama, karena
selalu mendekati pasar dan yang kedua karena mendekati bahan baku.
Kemudian pada tahun 1974, pabrik tersebut mulai beroperasi dan pada
tahun 1983 Divisi Loging di Samarinda ditutup.Selanjutnya pada tahun 1989
membangun kapal MV.Kutai Raya Dua untuk mengangkut log.Log di sini
adalah pohon-pohon besar.Pada tahun 1991, mulai diadakannya kerjasama riset
reforestrasi dengan Sumitomo.Setahun kemudian, Divisi Wood Working mulai
beroperasi, kemudian pada tahun 1993, PT. KTI mulai memproduksi plywood
jumbo. Pada tahun 1997, PT. KTI mendapatkan sertifikasi ISO 9001 mengenai
mutu produk dan pada tahun 2001 mendapatkan sertifikat ISO 14001 mengenai
lingkungan. Pada tahun 2008 pabrik particle board mulai beroperasi dan baru
pada tahun 2017, Divisi Penanaman dikukuhkan.
b. Lokasi Perusahaan
Pabrik kayu (Plywood) berada di desa Payangan, dekat pelabuhan
Probolinggo lebih tepatnya PT. Kutai Timber ini terletak di jl. Tanjung
Tembaga Baru atau pelabuhan Probolinggo, Kabupaten Probolinggo Propinsi
Jawa Timur
c. Tempat dan Kedudukan
82

1) Jakarta Head Office: Summitmas II 8th Floor, Jl. Jendral Sudirman


Kav.61-62 Jakarta Selatan 12190.
2) Surabaya Branch : Jl. Bukit Pakis Utara IV (Villa Bukit Mas
Monaco) Blok TB 32, Surabaya 60225. Jawa Timur
3) Probolinggo Factory: Jl. Tanjung Tembaga Baru Pelabuhan Probolinggo
67201, Jawa Timur
4) Samarinda Branch : Jl. Hasan Basri, Ruko Simpang Merak No.A6
Samarinda 75117, Kalimantan Timur
5) Plantation Laboratory-Nursery: Kedung Supit, Sepuh Gembol, Bremi-
Krucil, Probolinggo, Jawa Timur
d. Visi dan Misi
Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya, perusahaan
berpedoman pada visi dan misi perusahaan sebagai acuan dalam berusaha, antara
lain :
1) Visi
Menciptakan budaya kerja aman dengan lingkungan yang bersih
sehingga menghasilkan produk bermutu
2) Misi
a) Mesinku areaku
b) Tidak mau ada kecelakaan dan kebakaran
c) Bekerja sesua standar operasional prosedur
d) Memahami pekerjaan, bahaya dan resikonya
e) Konsentrasi dan hati-hati
f) Menciptakan kebersihan lingkungan kerja
e. Sertifikasi
1) ISO 9001 versi 2008 > 1997
2) ISO 14001 versi 2004 > 2001
3) JAS > 2002
4) Q-MARK > 2001
5) C.E Marking > 2004
6) CoC Chain Of Custody (lacak balak) > 2005
83

7) FSC Forest Stewardship council (hutan lestari) > 2008


8) CARB > 2008
9) OHSAS 18001 > 2012
10) Integrasi System > 2017
11) Ada 13 Sistem dan sertifikasi yang diadopsi oleh PT. KTI
f. Integritas dan Komitmen Perusahaan
1) PT. KTI dibangun dengan konsep integritas :
a) Persiapan Bahan Baku kayu Mandiri dengan melibatkan stakeholder.
b) Ketersediaan dan Pemanfaatan Bahan Baku secara optimal melalui
proses pabrikasi yang terintegrasi dari Plywood, Wood Working,
Particleboard dan Penanaman.
c) Target sasaran adalah menghasilkan produktifitas yang maksimal,
effisiensi yang tinggi.
d) Aktivitas Perusahaan dan Proses produksi yang mengacu kepada
standarisasi : keselamatan, baku mutu dan permintaan pelanggan.
2) Komitmen Perusahaan
Sebagai perusahaan yang bergerak dalam bidang perkayuan PT. Kutai
Timber Indonesia menggunakan bahan baku kayu yang lestari serta ramah
lingkungan dan berpartisipasi dalam mensejahterakan masyarakat, dengan
memproduksi, menjual produk perkayuan untuk bahan bahan bangunan.
g. Panduan, Pedoman, dan Tindakan
1) Kami mematuhi peraturan perusahaan dan pemerintah, dengan
mengutamakan keselamatan dan perilaku yang jujur.
2) Kami berkomitmen untuk menghasilkan produk yang berkualitas tinggi
untuk kepuasan pelanggan.
3) Kami menjalankan usaha dengan prinsip integritas & keputusan menajemen.
4) Kami menciptakan budaya perusahaan yang terbuka dan sederhana yang
memiliki rasa kebanggan yang kuat dan memotivasi karyawan.
5) Kami berpartisipasi untuk menjaga lingkungan dan masyarakat sekitar
sebagai bentuk tanggung jawab menjalankan usaha.
h. Spesifikasi Produksi dan Kapasitas
84

1) Luas Pabrik :
a) Plywood &Wood Working : 246.500. M2.
b) Particle Board : 110.000. M2.
2) Jenis Produk dan Kapasitas
a) Plywood capacity : 12.000 m3 / Bulan
b) Wood Working capacity : 4.600.m3 / Bulan
c) Particle Board capacity : 10.000 m3 / Bulan
i. Jumlah Karyawan (Maret 2017)
1) Karyawan Tetap KTI : 1816 Orang
2) Karyawan tidak tetap : 2198 Orang
3) Staff Jepang : 12 Orang
4) Total : 4026 Orang
j. Penjualan dan Pemasaran
1) 2011. Usd. $ 120.247,00,
2) 2012. Usd. $ 120.044,00,
3) 2013. Usd. $ 121.653,00,
4) 2014. Usd. $ 123.206,00,
5) 2015. Usd. $ 112.206,00,
k. Jaminan Ketenagakerjaan
1) Perusahaan melakukan :
a) Sosialisasi manfaat BPJS Kesehatan & Ketenagakerjaan.
b) Pendaftaran BPJS Kesehatan & Ketenagakerjaan untuk semua karyawan.
c) Pembayaran iuran jaminan.
d) Pengurusan klaim JKK/JKM/JHT.
e) Pemeriksaan karyawan baru dan berkala setiap tahun.
2) Jaminan Manfaat yang didapat :
a) Jaminan Kesehatan ; pelayanan kesehatan termasuk rawat inap & rawat
jalan karena sakit.
b) Jaminan Kecelakaan Kerja ; manfaat berupa uang tunai atau pelayanan
kesehatan karena kecelakaan kerja atau penyakit yang disebabkan oleh
lingkungan kerja.
85

c) Jaminan Kematian ; manfaat berupa uang tunai kepada ahli waris ketika
peserta meninggal dunia bukan akibat kecelakaan kerja.
d) Jaminan Hari Tua ; manfaat uang tunai yang diberikan kepada peserta
dengan kriteria mencapai masa pensiun, mengalami cacat total tetap,
meninggal dunia, PHK/berhenti kerja sebelum masa pensiun.
e) Jaminan Pensiun ; manfaat uang tunai yang diberikan kepada peserta
yang memasuki usia pensiun, mengalami cacat total tetap atau kepada
ahli waris bagi peserta yang meninggal dunia.

2.3.2 Struktur Organisasi


Bentuk struktur organisasi pada PT. Kutai Timber Indonesia-Probolinggo
merupakan organisasi dimana perintah dan wewenang mengalir dari atas ke
bawah, disamping adanya sebagian karyawan yang menjalankan fungsi sebagai
staff. Adapun deskripsi pekerja atau pembagian tugas pada PT. KTI Probolinggo
adalah sebagai berikut :
a. Dep. General Manager
1) Bertanggung jawab dalam suatu perusahaan (menjadi pimpinan perusahaan)
2) Menjadi penanggung jawab dari sebuah perusahaan
3) Mengarahkan terhadap apa yang menjadi masa depan perusahaan
b. Manager
1) Memberi intruksi untuk melaksanakan pekerjaan
2) Mengawasi pegawai-pegawai dalam melaksanakan tugasnya
3) Melatih pegawai-pegawai untuk melaksanakan tugasnya
4) Mengembangkan metode-metode baru untuk melaksanakan pekerjaan
5) Bertugas mengawasi pegawai-pegawai yang bekerja
c. Marketing
Dalam tugasnya marketing atau pemasaran mempunyai peranan yang
penting dalam aktivitas usahanya yang merupakan proses kegiatan yang
menghubungkan antara produsen dengan konsumen sebagai pemakai produk.
d. Delivery and Warehouse Expor dan Domestic
1) Mengepalai dan mengatur jalannya pengiriman barang export dan domestik.
86

2) Bertanggung jawab untuk mengontrol semua bagian yang dipimpin oleh


divisi tersebut.
3) Bertanggung jawab kepada bagian marketing whare house domestic (export,
domestic, packing).
4) Bertugas untuk membuat PO dan membuat Sammy Order.
5) Menentukan jadwal pengepalan barang.
6) Bertugas untuk memesan countainer yang akan mengirim barang sesuai
dengan jadwal pengapalan.
e. Administrasi Marketing
Bertugas menyiapkan dan menyediakan segala keperluan administratif
marketing atau sales sesuai dengan SOP (Standart Operational Procedure)
yang berlaku di sebuah perusahaan. Hal yang dilakukan marketing di
perusahaan adalah menerima pesanan dari customer dengan menyesuaikan
ketersediaan stock barang di gudang export.
f. Export
1) Menyiapkan dan memeriksa dokumen-dokumen export.
2) Mencari dan memesan countainer termasuk kapalnya untuk tujuan expor.
3) Berkoordinasi deng team marketing tentang tujuan pengiriman, spesifikasi
barang, penerimaan barang dan tanggal penerimaan yang diharapkan.
4) Menyiapkan laporan kegiatan ekspor ke instansi terkait.
5) Memberikan solusi terhadap permasalahan yang timbul selama proses expor
berlangsung.
6) Mencari dan memesan trucking untuk pengiriman barang dari pelabuhan
sampai gudang penerimaan untuk keperluan expor.
g. Particle Board (PB)
1) Membuat rencana pengadaan bahan berdasarkan rencana dan kondisi stock
dengan menghitung kebutuhan material produksi menurut standart stock
yang berada di gudang.
2) Membuat evaluasi hasil produksi, hasil penjualan maupun kondisi
inventory.
3) Memantau semua inventory baik untuk proses produksi.
87

h. Domestik (Penagihan dan Pengiriman).


1) Mengurusi hutang piutang.
2) Melaporkan hasil pengiriman kepada marketing.
3) Mengapali bagian pengiriman barang domestik.
i. Domestik (Report atau laporan).
1) Mengapali bagian pengiriman barang domestik.
2) Membuat laporan pengiriman barang kepada marketing.
j. PPIC Marketing.
1) Membuat rencana produski dengan berpedoman rencana sales marketing.
2) Membuat rencana pengadaan bahan berdasarkan rencana dan kondisi stock
dengan menghitung kebutuhan material produksi menurut standart stock
yang berada di gudang.
3) Membuat evaluasi hasil produksi.
4) Memantau semua inventory baik untuk proses produksi.
k. Packing
1) Mengawasi dan melaksanakan pemeriksaan ulang pada barang-barang yang
telah diletakkan di gudang dan siap di kirim kepada pembeli.
2) Menginstruksikan tata letak barang-barang domestic yang siap di kirim.
3) Menangani pemindahan barang yang siap packing ke Handling Gudang.
l. Dokumen Export
Melakukan pembuatan dokumen epor seperti dokumen bea cukai, dan
dokumen yang berhubungan dengan instansi pemerintah.
m. Rencana Export
Membuat atau menyusun schedule stock barang dan melakukanpembuatan
data serta pengimputan barang.
n. Administrasi.
1) Bekerja untuk perusahaan yang mendukung kerja atasan dan bagian lainnya.
2) Bertanggung jawab kepada supervisor atau manager.
3) Memasukkkan data-data perusahaan ke dalam database.
4) Membat pembukuan dengan rapi.
5) Mengawasi dan menyimpan surat masuk.
88

6) Membuat surat keluar dengan sepengetahuan dari kepala bagian.


7) Mencatat apa yang dibutuhkan untuk kepentingan perusahaan.
o. Pengiriman Gudang Export.
1) Bertanggung jawab atas pengiriman barang export.
2) Melakukan staple atau disebut juga mengatur tata letak barang export.
p. Gudang Domestik
1) Bertanggung jawab atas pengiriman barang domestik.
2) Melakukan staple atau disebut juga mengatur tata letak barang domestik.
q. Gudang Particle Board (PB)
1) Bertanggung jawab atas pengiriman barang export.
2) Melakukan staple atau disebut juga dengan mengatur tata letak barang
export.

2.3.3Unit-Unit Pelayanan/Kerja
PT. Kutai Timber Indonesia ( KTI ) yang berada di Kota Problinggo,
Jawa Timur merupakan pabrik kayu yang memproduksi beberapa hasil produksi
diantaranya Plywood Second Process, Floor Base, Plywood standart, Plywood
bangunan, Block Board dan lain-lain. Di PT. KTI ini terbagi menjadi 2 divisi,
yaitu Divisi Utama dan Divisi Penunjang.Divisi Utama terdiri dari Plywood,
Woodworking, Particle Board, dan Penanaman.Sedangkan Divisi Penunjang ada
UMPER, Keselamatan dan Lingkungan (KL), QC, Maintenance, Log Ponds, PLJ,
R&D, Marketing, Purchasing, Shipping, Accounting.
a. Plywood
1) Luas area untuk divisi Plywood dan Wood Working seluas 246.500 m.
Kapasitas hasil produksi untuk divisi Plywood menghasilkan 12.000
m3/bulan.
2) Bahan Baku Produksi
Bahan baku yang digunakan oleh PT. Kutai Timber Indonesia
adalah kayu, yang mana disetiap produk atau disetiap proses bahan baku
yang digunakan tidak sama, disesuaikan berdasarkan masing-masing unit
produksi.Pada unit Plywood adalah kayu sengon putih.Kayu sengon
89

tersebut berasal dari luar pulau Jawa, yaitu berasal dari Kalimantan,
Sumatera dan Sulawesi.
3) Proses Produksi
a) Log Pond
Proses produksi pembuatan Plywood di PT. KTI bahan yang
datang dari kapal atau container diturunkan di tempat penampungan bahan
baku yang disebut Log Pond yaitu kayu berada di dalam kolam berisi air.
Dengan tujuan supaya kayu tahan lama sampai jangka waktu tahunan dan
pemudahan kayu dengan ukuran besar.
b) Log Cutting
Kayu tersebut kemudian dimasukkan Pada bagian ini, kayu
tersebut kemudian di masukkan kedalam mesin Life Role untuk dipotong
sesuai kebutuhan produksi dengan menggunakan alat Hose, lalu masuk ke
dalam mesin Barker untuk dikupas kulitnya agar kulit dan batang kayu
terpisah sehingga dapat diketahui kualitas dari kayu tersebut. Proses
selanjutnya adalah masuk ke dalam kolam untuk dibersihkan dan di cek
manual apakah bebas dari berbagai macam kotoran yang menempel pada
batang kayu seperti paku, besi dan batu pada kayutersebut.
c) Rotary
Sesudah Log Cutting, tahap selanjutnya masuk ke dalam mesin
Rotary dengan digeser menggunakan alat Hose dan atau Forklift. Didalam
mesin ini kayu yang bagus/lurus langsung diproses sehingga dihasilkan
kayu irisan yang disebut Venner.Sedangkan kayu yang tidak lurus
dimasukkan ke mesin Cliper untuk diluruskan dan diiris.
d) Dryer
Pada bagian ini kayu dipotong-potong agar masuk mesin Dryer
dengan mudah, didalam mesin ini Venner yang didapat kemudian

dipanaskan antara suhu 1700c 2000c dengan Venner rata-rata 40 m.


Apabila Venneryang keluar masihbasah maka Venner tersebut dimasukkan
kembali kedalam mesin Drayer sehingga didaptkan Venner yang kering.
e) ARR.Core dan F/B
90

Proses selanjutnya yaitu masuk kedalam mesin Jointer untuk


Venner yang tebal dan mesin Face Composer untuk yang tipis.Didalam
mesin ini dilakukan pemilihan antara yang bagus dan kurang bagus.Venner
yang bagus langsung menuju proses selanjutnya dan Venner yang kurang
bagus dilakukan perbaikan secara manual. Venner diseleksi dengan tenaga
manusia untuk dirapikan
f) Veneer Set/Shikumi
Dalam proses bagian ini produk sudah dalam bentuk Composer
(lembaran) namun masih belum berupa Plywood. Kemudian dilanjutkan
dengan proses pengeleman, dimana yang di lem adalah bagian Core.
g) Glue Spreader
Merupakan unit Assembling menggunakan mesin Glue Spreader
untuk membuat/merakit komposisi Plywood dengan cara mengelem kayu.
Tebal dan tipisnya Plywood disesuaikan dengan pesananproduksi.
h) Cold dan Hot Press
Selanjutnya yaitu masuk kedalam mesin Hot Press dengan suhu

berkisar2000c (tergantung ketebalannya), dilakukan agar rata, padat, dan


rapi. Baru setelah itu digeser ke mesin Hot Press dilakukan satu-satu dalam
jangka waktu tertentu.
i) Putty dan Double Saw
Selanjutnya masuk kedalam mesin Double Saw untuk dipotong
sesuai permintaan produksi dan dilanjutkan ke dalam ruang Putty untuk di
dempul, pendempulan dilakukan secara manual.
j) Sander
Proses selanjutnya masuk kedalam mesin amplas untuk
mendapatkan Plywood yang halus. Dengan menggunakan mesin sander
(amplas).
k) Selection
Selanjutnya masuk ke dalam ruang Quality Control untuk analisa
produk tersebut layak untuk dipasarkan dan dihitung yang sudah dalam
bentuk Plywood.Jika terlalu tebal diberi tanda X jika terlalu tipis diberi
91

tanda .
l) Packing
Merupakan tahap terakhir Plywood yang dibedakan berdasarkan
pesanan konsumen.Kemudian dipasarkan ke konsumen luar negri khusunya
Jepang Eropa, Amerika dan konsumen domestik.
Limbah dari proses pengupasan, double saw dan proses lain
digunakan untuk bahan bakar, jadi tidak terbuang sia-sia.
b. Wood Working
Pada unit Wood Working berasal dari kayu sengon yang berasal dari
dalam pulau jawa atau disebut dengan kayu sengon lokal.Luas area untuk divisi
Wood Working dan Plywood seluas 246.500 m. Kapasitas hasil produksi untuk
divisi Wood Working menghasilkan 4.600 m/bulan.
1. Bahan Baku Produksi
Bahan baku yang digunakan oleh PT. Kutai Timber Indonesia adalah
kayu, yang mana disetiap produk atau disetiap proses bahan baku yang digunakan
tidak sama, disesuaikan berdasarkan masing-masing unit produksi.Pada unit Wood
Working adalah kayu sengon dan gambus.

2. Divisi Wood Working pada area produksi 2 memiliki 5 bagian (Wood


working 1, Wood working 2, Wood Working 3, Wood Working 4 dan Wood
working 5).
1. Wood Working 1
Pada bagian Wood Working 1 di gunakan untuk penyimpanan dan
perawatan bahan baku yaitu kayu. Dengan jumlah pekerja sebesar 354
tenaga kerja.
2. Wood Working 2
Pada bagian ini memproduksi fingerboard laminating. Dengan
bahan baku dari kayu sengon, kayu pinus, kayu kayo dan kayu rimba dari
Kalimantan. Prosesnya dimulai dengan perataan kayu yang kemudian di
potong-potong ssuai kebutuhan.Setelah itu kayu dimasukkan kedalam mesin
penghubung untuk menyatukan kayu yang telah dipotong-potong. Hasil
92

produksi akan di eskpor ke Jepang, Inggris, dan Amerika. Jumlah tenaga


kerja pada bagian ini sekitar 134 orang.
3. Wood Working 3
Produk yang dihasilkan dari bagian ini adalah pintu (door blank).
Yang pintu tersebut akan di ekspor ke Inggris. Pintu tersebut telah memiliki
sertifikat tahan api selama 30-60 menit. Selain pintu yang telah tersertifikat
tahan api, produk pintu tersebut juga telah memiliki hak paten, dengan harga
Rp. 900.000,00. Pekerja pada area ini berjumlah 178 orang.

4. Wood Working 4
Bahan baku pada bagian ini adalah kayu jati, kayu sengon atau
rimba. Bagian ini merupakan bagian area produksi yang paling tinggi
menimbulkan bahaya kecelakaan kerja sehingga safety di area ini diterapkan
dengan lebih ekstra dan lebih diperhatikan.Hasil akhir/produk pada bgian ini
adalah diantaranya gitar Yamaha, Automotic CNC, panel dinding dan juga
water box untuk kapal nelayan.Proes produksi dimulai dengan memilih
kayu yang akan ditebang, kemudian kayu yang telah ditebang akan dipinir
dan dilakukan pemotongan. Setelah itu kayu akan di bawa ke plywood untuk
ditemple dan dijahit. Pada Wood Working 4 juga terdapat mesin
pengepresan kayu yaitu cold press dan hot press. Selain mesin pengepresan
terdapatpula ruang coating, pada ruangan tersebut terdapat proses produksi
akhir yaitu finish coating yang juga sebagai tempat pengecatan. Karena pada
area tersebut sangat panas maka pada area kerja terdapat kias angin untuk
meredam panas yang dihasilkan oleh mesin. Selain itu juga terdapat selang
pada mesin blower untuk menghisap serbuk kayu yang kemudian serbuk
tersebut akan ditransfer ke bagian belakang sebagai bahan bakar blower.
Jumlah tenaga kerja pada area ini sekitar 202 orang.
5. Wood Working 5
Hasil produksi dari bagian ini adalah furniture yang berupa
lemari,meja dan juga komponen dari piano. Komponen piano yang
diproduksi hanya merupakan piano Kawai dengan hasil produksi setengah
jadi.Selain itu juga komponen piano untuk Rolland dan Yamaha.
93

Untuk furniture sendiri bahan yang digunakan adalah kayu pinus


dan juga particle board.Furniture dengan bahan dari particle board sebainya
jangan ditempatkan atau disimpan pada tempat yang lembab karena particle
board dapat mengembang dan mudah lembab sehingga dapat dengan mudah
ditempeli jamur.Pembuatan lemari dengan bahan particle board, caranya
dengan sampah kayu dihancurkan dan disatukan dengan lem.Penjualan dari
furniture masih pada skala kecil karena bagian ini masih baru saja didirikan
sehingga angka produksinya juga masih kecil.Tenaga yang bekerja sekitar
68 orang pekerja.
Urutan harga dari produk yang paling mahal dalam pembuatan
furniture antara lain :
(1) Semua produk yang dihasilkan dari kayu asli tanpa campuran
(2) Turunan kayu / Plywood (Triplek)
(3) Turunan Plywood (Blockboard)
(4) Medium Density Fiberboard (MDF)
(5) Particle Board
(6) Grass Wood
6. Particle Board
Produk yang dihasilkan di area ini adalah partikel/pelet yang berasal dari
kayu.Kapasitas hasil produksi yang dihasilkan mencapai 10.000 m/bulan
dengan luas pabrik sebesar 110.000 m.Jumlah tenaga kerja pada area Particle
Board sebanyak 13 orang pekerja.
7. Penanaman
Untuk memperkuat suplai bahan baku, PT. KTI mendirikan Divisi
Penanaman pada tahun 2007. PT. KTI membangun kerjasama dengan semua
stakeholder, pemerintah dan berbagai lembaga untuk mengembangkan
penanaman kayu. PT. KTI telah menanam di atas lahan di Jawa Timur dengan
total seluas 22.798,92 Ha dan bibit yang disebar sejumlah 25.642.098 bibit dari
berbagai jenis bibit, misalnya jenis Sengon, Balsa, Jabon, Anggrung, Gmelina,
Waru dan lain-lain. Atas kerja keras ini Pemerintah telah memberikan sejumlah
94

penghargaan bertaraf nasional kepada PT. KTI. Berikut siklus rekayasa bahan
baku penanaman

Gambar 5. Siklus Rekayasa Bahan Baku Penanaman

2.3.4 Program Kerja Instansi


a. K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja)
1) Safety Patrol Safety Patrol Ass.Man Up, Piket Staff, safety patrol divisi
dan representatif KL.
2) Safety Induction Karyawan baru, Tamu, Kontraktor
3) Investigasi Kecelakaan (Permenaker No.03/MEN/1998)
4) Pengecekan APAR & Hydrant (Permenaker No.04/MEN/1980)
5) Pengecekan Instalasi Listrik (Permenaker No.12/2015) & Penyalur Petir
(Permenaker No.02/MEN/1989)
6) Fogging (2x setahun)
7) Safety Riding (Sidak keselamatan berkendara) berdasar UU No.22 Tahun
2009.
8) Visual Management
i. VM A untuk Informasi Laka baka dan Nearmiss
ii. VM B untuk Informasi K3
9) Pengecekan Alat Angkat & Angkut (Permenaker No.05/MEN/1985)
10) Training KYT (Kiken Yochi Training)
11) Pembaruan safety sign Cat Marka Jalan & Rambu-Rambu
12) Pengecekan kesesuaian APD (Permenakertrans No. 08/MEN/VII/2010)
13) Ijin Kerja (Kepdir Pembina Pengawasan Ketenagakerjaan
No.113/DJPPK/IX/2006 dan No.53/DJPPK/IX/2008)
14) Skill Up Member P2K3
15) Meeting P2K3 2x sebulan (serah terima piket P2K3 dan training P2K3)
95

16) Safety Management Meeting


b. P2K3 (Panitia Pembina K3) berdasarkan UU No. 1 Tahun 1970 BAB VI dan
Permenaker No. 04/MEN/1987.
1) Evakuasi Tanggap Darurat (Permenaker No.04/MEN/1987)
2) Pelatihan PMK (team pemadam) berdasarkan Kepmenaker RI No.
186/MEN/1999
3) Usulan piket P2K3
4) Usulan Piket P2K3 Tahun 2016
a) Usulan : 33 Usulan
b) Realisasi Perbaikan : 90 %
5) Usulan Piket P2K3 ( s/d bulan Maret 2017 )
a) Usulan : 15 Usulan
b) Realisasi Perbaikan : 50 %
c. Klinik (Kesehatan)
1) Penanganan orang sakit & rujukan
2) Kunjungan dokter perusahaan (Permenaker/Transkop No. 01/MEN/1976)
3) Pemeriksaan berkala & khusus (Permenaker No.02/MEN/1980)
4) Penanganan kecelakaan kerja (Permenaker No.03/MEN/1998)
5) Kegiatan Posyandu setiap bulan (CSR)
6) Kegiatan PROLANIS setiap bulan minggu ke-III
d. Lingkungan
1) Pengukuran Iklim Kerja Internal (Khusus dan Rutin) dan Eksternal (UPT.
K3 Balai Hiperkes) berdasarkan Permenaker RI No.13/MEN/X/2011 dan
Permen Perburuhan No.7 Tahun 1964.
2) Pengambilan sample air minum, air WWTP & Biota Air Laut (Permenaker RI
No.13/MEN/X/2011 dan Permen Perburuhan No.7 Tahun 1964)
3) Pengecekan Emisi Gas Buang Boiler (Syarat dan Baku Mutu Permen LH
No.13 Tahun 2009) dan Udara Ambien (Syarat dan Baku Mutu Pergub Jatim
No.10 Tahun 2009)
e. Restart , yaitu program K3 ( Keselamtan dan Kesehatan Kerja )
1) Usulan Re-Start Tahun 2016
96

Form yang masuk sebanyak:4000 kasus


Total Realisasi sebanyak:100 %
2) Usulan Re-Start Tahun 2017
Form yang masuk sebanyak: 2028 kasus
Total Realisasi sebanyak: 28 %

2.3.5 Pelaksanaan Program Kerja


Dalam divisi KL terdapat beberapa tanggung jawab yaitu k3 (kesehatan
dan keselamatan kerja), P2k3, kesehatan-klinik, dan lingkungan. Pada tanggung
jawab dan wewenang K3 terdapat beberapa kegiatan yaitu safety patrol, safety
induction, investigasi kecelakaan, pengecekan APAR dan hydrant, pengecekan
instalansi listrik dan petir, fongging, safety riding, visual management,
pengecekan alat angkat dan angkut, training KYT, pembaruan safety sign,
pengecekan kesesuaian APD, ijin kerja, skill up member P2K3, meeting P2K3,
safety management meeting.P2K3 (panitia pembinaan k3) terdapat kegiatan
evakuasi tanggap darurat, pelatihan PMK dan usulan piket P2K3.Lalu pada klinik
fokus terhadap penanganan orang sakit dan rujukan, kunjungan dokter
perusahaan, pemeriksaan berkala dan khusus, penanganan kecelakaan kerja,
posyandu, prolanis.Untuk lingkungan melakukan pengukuran iklim kerja,
pengambilan sample air minum, pengecekan emisi gas buang boiler dan udara
ambien.Kemudian Restartsebagai peringatan Hari Keselamatan Kerja PT. KTI.
a. K3 ( Keselamatan dan Kesehatan Kerja)
Program keselamatan dan kesehatan kerja (K3) adalah suatu sistem
program yang dibuat bagi pekerja maupun pengusaha sebagai upaya
pencegahan (preventif) timbulnya kecelakaan dan penyakit kerja akibat
hubungan kerja dalam lingkungan kerja dengan cara mengenali hal-hal yang
berpotensi menimbulkan kecelakaan dan penyakit kerja akibat hubungan kerja,
dan tindakan antisipatif bila terjadi hal demikian.
Didalam program K3 terdapat program yang dilakukan, dimana untuk
masing-masing kegiatan mempunyai sasaran dan waktu pelaksanaan yang
berbeda.
97

1) Safety Patrol
Safety patrol dilakukan oleh safety patrol ass.man u; piket staff
dimana pada hari libur seperti hari sabtu minggu staff yang mendapatan jadwal
piket bertugas untuk menjaga kondisi pabrik yang dimungkinkan timbul suatu
bahaya baik dari dalam maupun luar, piket staff bertugas menjaga kondisi
pabrik sebagai pengganti pimpinan tertinggi pada saat itu.
2) Safety Induction
Safety induction pengenalan dasar-dasar Keselamatan kerja dan
Kesehatan Kerja (K3) kepada karyawan baru; tamu; kontraktor, dimana
sebelum terjun kedalam proses produksi minimal sudah diberi safety
inductiondan mendapat id card, kalau tidak mendapat id card maka tidak
diperbolehkan untuk bekerja.
3) Investigasi Kecelakaan
Sesuai dengan permenaker No.03/MEN/1998, maka Setiap ada
kecelakaan maka wajib bagi divisi PL untuk menginvestigasi
4) Pengecekan APAR dan Hydrant
Untuk pengecekan APAR dan hydrant sesuai dengan permenaker
no.04/MEN/1980, maka dilakukan sebanyak 6 bulan sekali, namun pada
PT.KTI untuk pengecekan APAR dan hydrant lebih ketat, dilakukan sebanyak
sebulan sekali oleh divisi KL yang bertujuan proteksi. Diketahui bahwa
PT.KTI merupakan perusahaan dibidang perkayuan dimana sangat rentan
terhadap kebakaran, oleh karena itu setiap bulan alat-alat tersebut seperti
APAR dan Hydrant harus siap.
5) Pengcekan Instalasi Listrik dan Penyalur Petir
Pengecekan instalasi listrik dan penyalur petir telah dilaksananakan
sesuai dengan Permenaker No.12/2015 dan Permenaker No.02/MEN/1989
6) Fogging
Kegiatan fogging dilakukan sebanyak 2 kali dalam satu tahun,
dilakukan di area pabrik.
98

7) SafetyRiding (Sidak Keselamatan Berkendara)


Safetyriding merupakan pemberian pemahaman untuk berkendara
secara aman, sesuai dengan UU No.22 Tahun 2009. PT.KTI sempat meneliti
dalam 5 tahun terakhir banyak terjadi kecelakaan lalu lintas, letak PT.KTI jauh
dari rumah karyawan, dimana mengharuskan karyawan untuk berkendara, dan
pada akhirnya PT.KTI menyediakan bis bagi karyawan, yang tujuannya untuk
menekan terjadinya risiko kcelakaan lalu lintas, dan dampaknya kecelakaan
lalu lintas turun 40-50%. Dalam waktu 3 bulan sekali pihak PT.KTI
mendatangkan kepolisian polres kabupaten problinggo untuk melakukan
edukasi terhadap karyawan yang kebetulan tidak menggunakan bis angkutan
karyawan, dimana mereka membawa kendaraan sendiri.
8) Visual Management
Visual management disediakan dalam bentuk papan.
a) VM A untuk informasi laka baka (laporan kecelakaan dan kebakaran)
dan nearmiss (kejadian yang tidak diinginkan tetapi tidak menimbulkan
korban
b) VM B untuk informasi K3
9) Pengecekan Alat Angkat dan Angkut
Pengecekan alat angkat dan angkut dilakukan sesuai dengan
permenaker No.05/MEN/1985
10) Training KYT (Kiken Yochi Training)
Training KYT mempunyai tujuan agar karyawan bisa meramalkan
bahaya dari suatu kegiatan.
11) Pembaruan Safety Sign
Pembaruan Safety sign merupakan kegiatan pembaharuan rambu-
rambu dan marka.
12) Pencegahan Kesesuaian APD
APD disesuaikan dengan tingkat risiko dari pekerjannya.
13) Ijin Kerja
Terdapat ijin kerja api seperti pengelasan, lalu ijin kerja ketinggian,
dan ijin kerja ruang terbatas dan penggalian.
99

14) Skill Up Member P2K3


Setiap bulan P2K3 yang bertugas jika terdapat informasi baru maka
dilakukan skill up, dengan tujuan menambah wawasan pekerja
15) Meeting P2K3
Setiap bulan diadakan meeting berisi pelaporan tentanga adanya laka
baka dan evaluasi tentang kegiatan.
16) SafetyManagement Meeting
b. Klinik (Kesehatan)
1) Penanganan Orang Sakit dan Rujukan
2) Kunjungan Dokter Perusahaan
Dilaksanan berdasarkan Pemenaker/transkop No. 01/Men/1976,
dokter mengunjungi perusahaan sebanyak Satu minggu dua kali.
3) Pemeriksaan Berkala/Khusus
Dilaksanakan berdasarkan Permenaker No.02/MEN/1980, dimana
dilakukan pengecekan kesehatan apakah setiap tahunnya pekerja mengalami
penurunan kesehatan
4) Penanganan Kecelakaan Kerja
Dilaksanakan berdasarkan setiap ada kecelakaan lapor kepada klinik
5) Kegiatan Posyandu Setiap Bulan
Kegiatan yang dilakukan misalnya memberikan susu bagi masyarakat
sekitar PT.KTI
6) Kegiatan PROLANSI
Dilaksanakan setiap bulan minggu ke-3, jika terdapat indikasi
penyakit seperti jantung, dll.
c. Program Lingkungan
1) Pengukurang Iklim Kerja
Pengukuran iklim kerja di lingkungan kerja yang dilakukan secara
internal khusus dan rutin serta eksternal yang dilakukan oleh UPT.K3 Balai
Hiperkes.Kegiatan pengukuran iklim kerja bertujuan untuk mengetahui kondisi
suhu, kelembaban, kecepatan gerakan udara dan panas radiasi dilingkungan
kerja.Pada dasarnya iklim kerja sangat memperngaruhi produktifitas pekerja.
100

Pengukuran iklim kerja dilakukan secara rutin oleh pihak internal untuk
mengetahui kondisi tempat kerja dan segera meakukan penanggulangan apabila
terdapat ketidaksesuaian yang akan berpengaruh terhadap kondisi tubuh
pekerja. Sedangkan pengukuran eksternal perusahaan yang dilakukan oleh
UPT.K3 Balai Hiperkes
2) Pengambilan Sampel Air Minum, Air Wwtp Dan Biota Air Laut.
Pengambilan sampel air putih bertujuan untuk mengetahui kualitas air
minum yang ada di tempat kerja atau perusahaan, sedangkan pengambilan
sampel air WWTP untuk mengetahui kondisi suatu IPAL masih dalam keadaan
baik atau tidak, karena pemeriksaan secara visual saja tidak cukup sehingga
akan diambil sampel untuk di periksa dengan beberapa parameter kimia.
Pengambilan sampel biota air laut dilakukan untuk mengetahui kualitas biota
air laut, karena PT.KTI berada di dekat pantai sehingga perlu adanya
pemeriksaan terkait biota air laut masih dalam kondisi baik atau sudah
tercemar.
3) Pengecekan Emisi Gas Buangan Boiler
Pengecekan emisi gas buangan bolier dilakukan untuk mengetahui
keluaran gas yang dihasilkan dari kegiatan produksi di PT.KTI. sampel Emisi
gas buangan boliler diambil untuk mendapatkan hasil apakah emisi gas boiler
sudah termasuk dalam tingkat aman untuk di lepas di udara bebas atau sudah
sesuai dengan baku mutu lingkungan atau masih jauh dari baku mutu
lingkungan yang dapat menimbulkan pencemaran udara.
d. Program Restart
Restart merupakan kegiatan evaluasi K3 yang diusulkan oleh para
karyawan/karyawati dengan mengumpulkan form kepada Divisi KL. Kegiatan
ini bertujuan untuk mengetahui usulan kasus yang berkaitan dengan K3 yang
seharusnya ditangani di tempat kerja agar pekerja merasa aman dan nyaman
pada saat bekerja.Kegiatan ini dilakukan setiap tahun di bulan Maret minggu
k2-3 (pada hari sabtu) sekaligus memperingati Hari Keselamatan Kerja.Pada
tahun 2016 terdapat 4000 usulan kasus dan berhasil 100%
101

terealisasi.Sedangkan pada tahun ini terdapat 2028 usulan kasus dan masih
28% dalam realisasi.
e. Program Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja P2K3
Adapun pembahasan mengenai P2K3 adalah sebagai berikut :
1) Pengertian
Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang kemudian
disebut sebagai P2KE ialah suatu badan yang dibentuk di suatu perusahaan
untuk membantu melaksanakan dan menangani usaha-usaha keselamatan dan
kesehatan kerja yang keanggotaannya terdiri dari unsur pengusaha dan tenaga
kerja.
2) Tujuan Pembentukan dan Pelaksanaan P2K3
Usaha keselamatan dan kesehatan kerja pada dasarnya mempunyai
tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan umum yaitu :
a) Perlindungan terhadap tenaga kerja yang berada ditempat kerja agar
selalu terjamin keselamatan dan kesehatannya sehingga dapat
diwujudkan peningkatkan produksi dan produktivitas kerja.
b) Perlindungan setiap orang lainnya yang berada ditempat kerja agar selalu
dalam keadaan selamat dan sehat.
c) Perlindungan terhadap bahan dan peralatan produksi agar dapat dipakai
dan digunakan secara aman dan efisien.
Sedangkan secara khusus antara lain :
a) Mencegah dan atau mengurangi kecelakaan, kebakaran, peledakan dan
penyakit akibat kerja.
b) Mengamankan mesin, instalasi, pesawat, alat kerja, bahan baku dan
bahan hasil produksi.
c) Menciptakan lingkungan dan tempat kerja yang aman, nyaman, sehat dan
penyesuaian antara pekerja dengan manuasi atau manusia dengan
pekerjaan.
3) Pembentukan
Syarat pembentukan P2K3 yang pertama adalah setiap tempat kerja
dengan kriteria tertentu, pengusaha atau pengurus wajib membentuk P2K3,
102

yang dimaksud dengan kriteria tersebut adalah tempat kerja dimana


dipekerjakan 50 (lima puluh) orang atau lebih, tempat kerja/perusahaan dimana
dipekerjakan kurang dari 50 (lima puluh) orang dengan tingkat bahaya sangat
besar, kelompok tempat kerja (centra industri kecil) dimana dipekerjakan
kurang dari 50 (lima puluh) orang tenaga kerja untuk anggota kelompok tempat
kerja/perusahaan. Kemudian syarat yang kedua adalah P2K3 dibentuk oleh
pengusaha atau pengurus dan disahkan oleh Menteri tenaga Kerja atau pejabat
yang ditunjuknya.
4) Syarat Keanggotaan P2K3 antara lain :
a) Keanggotaan Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja terdiri
atas unsur pengusaha dan tenaga kerja yang susunannya terdiri dari atas
ketua, sekretaris dan anggota.
b) Sekretaris Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja ialah Ahli
Keselamatan dan Kesehatan Kerja yg sudah mendapatkan penujukan dari
Menteri atau Petugas Keselamatan dan Kesehatan Kerja di peusahaan.
c) Ketua P2K3 ialah Pimpinan Perusahaan atau salah satu Pimpinan
Perusahaan yang ditunjuk (khusus untuk kelompok perusahaan/centra
industri).
d) Jumlah dan susunan Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja
adalah sebagai berikut :
(1) Perusahaan yang mempunyai tenaga kerja 100 (seratus) orang atau
lebih, jumlah anggota sekurang-kurangnya 12 (dua belas) orang terdiri
dari 6 (enam) orang mewakili pengusaha/pimpinan perusahaan dan 6
(enam) orang mewakili tenaga kerja.
(2) Pengusaha yang mempunyai tenaga kerja 50 (lima puluh) orang
sampai 100 (seratus) orang, jumlah anggota sekurang kurangnya 6
(enam) orang terdiri dari 3 (tiga) orang mewakili pengusaha/pimpinan
perusahaan dan 3 (tiga) orang mewakili tenaga kerja.
(3) Perusahaan yang mempunyai tenaga kerja 50 (lima puluh), dengan
tingkat risiko bahaya sangat berat jumlah anggota sekurang-kurangnya
6 (enam) orang terdiri dari 3 (tiga) orang mewakili
103

pengusaha/pimpinan perusahaan dan 3 (tiga) orang mewakili tenaga


kerja.
(4) Kelompok perrusahaan yang mempunyai tenaga kerja kurang 50 (lima
puluh) untuk setiap anggota kelompok, jumlah anggota sekurang-
kurangnya 6 (enam) orang terdiri dari 3 (tiga) orang mewakili
pengusaha/pimpinan perusahaan dan 3 (tiga) orang mewakili tenaga
kerja.
5) Struktur Organisasi
a) Bentuk Organisasi dan Kepengurusan
Suatu organisasi P2K3 dapat mempunyai banyak variasi tergantung
pada besarnya, jenisnya bidang, bentuknya kegiatan dari perusahaan dan
sebagainya.Kepengurusan dari pada organisasi P2K3 terdiri dari seorang
Ketua, Wakil Ketua, seorang atau lebih Sekretaris dan beberapa anggota
yang terdiri dari unsur pengusaha dan pekerja.
(1) Ketua dijabat oleh salah seorang Pimpinan
Perusahaan(Presdir/Direktur) yang mempunyai kewenangan dalam
menetapkan kebijaksanaan di perusahaan.
(2) Sekretaris dijabat oleh ahli K3/Petugas K3 (Safety Officer) atau calon
yang dipersiapkan untuk menjadi Petugas K3.
(3) Para anggota terdiri dari wakil unit-unit kerja yang ada dalam
perusahaan dan telah memahami permasalahan K3. (akan mendapat
pelatihan khusus dari Depnaker)
6) Tugas-tugas Pengurus P2K3
a) Ketua
(1) Memimpin semua rapat pleno P2K3 atau menunjuk anggota untuk
memimpin rapat pleno.
(2) Menentukan langkah, policy demi tercapainya pelaksanaan program-
program P2K3.
(3) Mempertanggung jawabkan pelaksanaan K3 di perusahaan kepada
Depnaker melalui perusahaan.
104

(4) Mempertanggung jawabkan program-program P2K3 dan


pelaksanaannya kepada Direksi.
(5) Memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan program-program K3 di
perusahaan.
b) Wakil Ketua
Sebagai wakil dari ketua dalam melaksanakan tugas-tugasnya
dalam hal ketua berhalangan.
c) Sekretaris
(1) Membuat undangan rapat dan membuat notulennya.
(2) Mengelola administrasi surat-surat P2K3.
(3) Mencatat data-data yang berhubungan dengan K3.
(4) Memberikan bantuan/saran-saran yang diperlukan oleh seksi-seksi,
demi suksesnya program-program K3.
(5) Membuat laporan ke departemen-departemen yang bersangkutan
mengenai adanya tindakan tidak aman (unsafe act) dan kondisi tidak
aman (unsafe condition) di tempat kerja.
d) Anggota
(1) Melaksanakan program-program dan bertanggung jawab hasil
pelaksanaan yang telah ditetapkan sesuai dengan lingkup
kerja/bagian/seksi masing-masing.
(2) Melaporkan kepada ketua atas kegiatan yang dilaksanakan.
(3) Memberikan masukan dan usulan program perlindungan dll
7) Peran dan Fungsi P2K3
a) Peran pokok Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3)
sebagai badan pertimbangan di tempat kerja ialah memberikan saran dan
pertimbangan baik diminta maupun tidak kepada pengusaha/pengurus
tempat kerja yang bersangkutan mengenai masalah-masalah keselamatan
dan kesehatan kerja.
b) Fungsi Panitia Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) ialah
menghimpun dan mengolah segala data dan atau permasalahan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di tempat kerja yang
105

bersangkutan, serta mendorong ditingkatkannya penyuluhan,


pengawasan, latihan dan penelitian Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
8) Kegiatan Evakuasi Tanggap Darurat
Ada 3 kegiatan yang dilakukan dalam program P2K3 yaitu evakuasi
tanggap darurat, pelatihan pemadaman kebakaran, usulan piket P2K3.
Evakuasi tanggap darurat ditujukan kepada seluruh penghuni yang berada di
PT. Kutai Timber Indonesia, Probolinggo, yang bertujuan untuk mengurangi
kecelakaan, meminimalkan kecelakaan pada manusia, mengamankan arsip atau
dokumen, melindungi harta benda dan bangunan. Evakuasi tanggap darurat
dilakukan di PT. KTI Probolinggo dan pada saat terjadi keadaan darurat,
pelatihan evakuasi tanggap darurat tentu saja dilakukan sebelum itu dan
dilakukan safety induction untuk memperingatkan dan mengingatkan kembali.
Pelaksana evakuasi tanggap darurat ini dilakukan oleh Divisi Keselamatan dan
Lingkungan pada program Pembentukan Panitia K3. Indikator keberhasilan
dapat dilihat dari tindakan cepat tanggap yang dilakukan oleh seluruh penghuni
pada saat terjadi kejadian gawat darurat.
106

2.3.6 MatriksProgram P2K3


Program Sasaran Tujuan Tempat Pelaksana Indikator Evaluasi
dan waktu
P2K3
-Kegiatan
1. Evakuasi Seluruh Tujuan umum : Tempat : Divisi Seluruh penghuni di PT. Saat pemaparan materi tidak
Tanggap penghuni 1. Keselamatan PT. Kutai Keselamatan KTI cepat tanggap ketika menjelaskan terkait evaluasi
Darurat 2. Menyelamatkan Timber dan terjadi keadaan darurat yang dilakukan.
jiwa Indonesia Lingkungan
3. Membatasi Probolingg
kerusakan o
Tujuan Khusus : Waktu :
1. Mengurangi Pada saat
dampak buruk, terjadi
misalnya keadaan
kecelakaan darurat
2. Meminimalkan
dampak terhadap
manusia
3. Melindungi harta
benda dan
lingkungan
Tabel 12. Matriks Program P2K3
BAB 3. PENUTUP

3.1 Kesimpulan
a. Dinas Kesehatan Lumajang
1) Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang memiliki visi, misi, tujuan dan
sasaran yang telah sesuai dengan tupoksinya sebagai pelaksana otonomi
daerah bidang kesehatan di Kabupaten Lumajang.
2) Secara garis besar struktur organisasi Dinas Kesehatan Kabupaten
Lumajang terdiri dari Kepala Dinas, Sekretariat, tiga subdinas, kelompok
jabatan fungsional dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) serta memiliki tupoksi
kerja sesuai dengan Peraturan BupatiLumajang Nomor 74 Tahun 2016.
3) Dalam mewujudkan visi dan misi, Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang
memiliki program-program kerja yang disesuaikan dengan bidangnya.
4) Pelaksanaan Program Promosi Kesehatan dengan meningkatkan promosi
kesehatan di 5 tatanan (PHBS), pengembangan desa siaga dan UKBM,
kemitraan dan kebijakan kesehatan berwawasan kesehatan, Program Gita
Larasati dengan sosialisasi kepada sasaran yaitu ibu ketua TP PKK tingkat
kecamatan sedangkan dari tingkat desa sendiri ibu TP-PKK Desa yang akan
dijadikan percontohan bidang kesehatan dan Kepala Puskesmas di masing-
masing wilayah, Program PHBS 151 dengan adanya 1 desa inspiratoris
PHBS, 5 sekolah unggulan PHBS, dan 1 pondok pesantren unggulan PHBS,
Program Prioritas Kesga dan Gizi dengan mengadakan beberapa kegiatan
yakni Dasolin, Tabuli, Donor Darah dan Ayo Grebek 2T, Program P2P
dengan melaksanakan surveilans epidemiologi faktor risiko dan penyakit,
pelayanan kesehatan jiwa dll, Program Penyelengaraan JKN di Lumajang
dengan cara mewajibkan membayarkan iuran jaminan kesehatan bagi
peserta JKN, Program Indonesia Sehat diselenggarakan melalui pendekatan
keluarga.
Program PHBS terdiri dari PHBS 5 Bidang dan Pondok Pesantren yang bertujuan
untuk meningkatkan pengetahuan, perubahan sikap dan perilaku

107
108

5) serta kemandirian perorangan, keluarga dan masyarakat dalam mengatasi


masalah kesehatan agar dapat hidup bersih dan sehat.
b. RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
1. RSUD dr. Haryoto telah mendapatkan izin BLUD sehingga dapat
mengelolah keuangan RS secara mandiri.
2. RSUD dr. Haryotomemilki 738 karyawan, diantaranya 402 PNS dan 306
pekerjakontrak.
3. RSUD dr. Haryotomemiliki 19 unit, baikmedismaupun non medis.
4. RSUD dr. Haryotomemiliki 322 tempattidur.
5. RSUD dr. Haryotomemiliki 4 program utama yang
tertuangdalamrencanatahunan.
c. PT. Kutai Timber Indonesia (KTI) Kota Probolinggo
PT. KTI bekerja di atas lahan industri seluas lebih kurang 35 Ha.dengan
3 Industri pengolahan kayu yang terintegrasi. PT. KTI bekerja dengan prinsip
lestari, membangun ketersediaan bahan baku yang mandiri dan jenis produk
yang dikerjakan adalah plywood, woodworking, particle board, penanaman
dengan menggunakan bahan baku kayu alam maupun kayu tanaman milik
rakyat seperti sengon atau balsa.
PT. KTI ini memiliki banyak unit salah satu di antaranya adalah Divisi
Keselamatan dan Lingkungan untuk melaksanakan Sistem Manajemen
Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lingkungan pada seluruh proses bisnis di
PT. Kutai Timber Indonesia (PT. KTI) termasuk pihak luar yang bekerja untuk
atau atas nama PT. KTI. Divisi ini memiliki banyak program salah satu di
antaranya adalah Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja atau
P2K3 yang dibentuk di suatu perusahaan untuk membantu melaksanakan dan
menangani usaha-usaha keselamatan dan kesehatan kerja yang keanggotaannya
terdiri dari unsur pengusaha dan tenaga kerja.
109

3.2 Saran
a. Dinas Kesehatan Lumajang
Untuk mewujudkan masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan,
maka Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang diharapkan dapat menekankan
pengawasan terhadap program yang berbasis UKBM sehingga dapat
mewujudkan kesadaran dan tanggung jawab moral dalam meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat.
b. RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang
1) Perubahanparadigma yang sebelumnyasakitmenjadisehat.
2) Penguatanlayananpreventifdanpromotif.
3) Sertakanevaluasi yang akuratuntuktiap-tiap unit.
c. PT. Kutai Timber Indonesia (KTI) Kota probolinggo.
Penerapan semua program maupun kegiatan telah dinilai cukup baik
pelaksanaannya, pelaksanaan pengecekan APD juga sudah baik, karyawan
menggunakan APD dengan baik dan benar seperti apron, penutup kepala,
pelindung kaki, sarung tangan. Namun ketika dilakukan pengecekan
kesesuaian APD diharapkan pihak management atau yang pihak yang terkait
seperti P2K3 dapat mengusulkan adanya pemakaian pelindung telinga,
meskipun kebisingan di lingkungan kerja tidak melebihi nilai ambang batas
karena apabila terpapar terus menerus bisa jadi kemungkinan terjadinya
gangguan pendengaran sehingga namun ada baiknya apabila menggunakan alat
pelindungtelinga.
DAFTAR PUSTAKA

http://dinkes.lumajangkab.go.id/phbs-5-tatanan-dan-pondok-pesantren . diakses
24 April 2017
http://dokumen.tips/documents/sejarah-perusahaan-ktidocx.htmldiakses 17 April
2017
KementerianKesehatan RI. 2010. KeputusanMenteriKesehatan RI No. 1087
tentangStandarKesehatan Dan KeselamatanKerja Di RumahSakit. Jakarta:
KementerianKesehatan RI.
Krisnoviati. 2015. Evaluasi Program Desa Siaga Aktif di Desa Kaliamok
Kecamatan Malinau Utara Kabupaten Malinau. e-Journal Pemerintah
Integratif. Volume 3 Nomor 1
Matrik Rencana Kerja Pembangunan Daerah Kabupaten Lumajang Tahun 2015.
diakses 17 April 2017 dari www.lumajangkab.go.id
MenteriKesehatan RI. 2004. KeputusanMenteriKesehatan RI No. 1204
tentangPersyaratanKesehatanLingkunganRumahSakit. Jakarta:
MenteriKesehatan RI.
Nuryadi, dkk. 2013. Perencanaan, Implementasi, dan Evaluasi Program Kesehatan
Masyarakat. Jember : UPT Penerbitan UNEJ
Permenaker No. 4 Tahun 1987 tentang Panitia Pembina Keselamatan dan
Kesehatan Kerja serta Tata Cara Penunjukan Ahli Keselamatan Kerja
PHBS.http://dinkes.lumajangkab.go.id/ . diakses 21 April 2017
Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang Tahun 2014. diakses 17 April 2017
dari www.depkes.go.id
Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit.

110
LAMPIRAN 1. HASIL DISKUSI

a. Hasil Diskusi Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang


1) Apabila ada salah satu program yang dinilai gagal, apakah langsung dilanjut
atau dilewati ataukah untuk program tahun depan atau menggunakan plan
B?
2) Dana UKBM 50% dibagi untuk setiap UKBM atau disesuaikan dengan
kebutuha? Lalu kegiatan apa yang dianggap berhasil mengalami
peningkatan?
3) Bagaimana kiat dan strategi agar masyarakat mendukung dan berperan serta
dalam setiap program?
Jawaban :
1) Untuk mengukur tingkat keberhasilan masih jauh, outcome atau dampak
tidak bisa diukur pada tahun ini juga, tetapi perlu waktu bahkan dapat
bertahun-tahun. Sedangkan saat ini ukuran keberhasilan program masih
menilai outputnya saja. Apabila ada program yang gagal maka tahun depan
dapt dianggarkan lagi dengan upaya yang berbeda, misalnya upaya promosi
atau dengan upaya proyek pembangunan dan dengan strategi pedekatan,
contohnya advokasi yaitu kerjasama dengan lintas sekotor, tokoh agama,
tokoh masyarakat dan lain-lain
2) Dana UKBM 50% dari 10% anggaran desa. Penggunaan dana tersebut
tergantung prioritas. Setiap tahun akan ada evaluasi, program-program
kemuadian diprioritaskan, dipilih dan dijadikan menu untuk program tahun
depan. Apabila terdapat program yang mendadak atau tidak terencana maka
akan diadakan revisi kemudian dibuat usulan melalui PAK sehingga dapat
meminta tambahan dana atau bisa menggeser anggaran lain. Kegiatan yang
dianggap berhasil mengalami peningkatan adalah Gerbang Mas Posyandu.
3) Salah satu cotoh program, misalnya Gerbang Mas Posyandu. Dalam
evaluasinya perlu waktu yang panjang dari posyandu. Pertama Madya
Purnama hingga Mandiri. Butuh strategi dan program yang memiliki daya

111
4) angkut tinggi atau membuat program-program intervensi dengan strategi
mencari mitra-mitrea yang cocok dan sesuai serta berlatih berkomunikasi
yang baik agar bisa mengajak masyarakat untuk berperan serta aktif dalam
setiap kegiatan program.

b. Hasil Diskusi RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang


1) Apa saja yang telah dilakukan oleh komite PPi di RSUd dr. haryot0? Dan
apakah insidensi infeksi nosocomial di RSUD dr. Haryoto sudah tergolong
aman ataukah masih diperlukan perbaikan?
2) Adanya system K3RS yang baru dilaksanakan, motivasi apa yang menjadi
landasan sehingga menumbuhkan upaya tersebut?
3) RSUD dr. Haryoto berstatus BLUD, sedangkan dalam Peraturan Menteri
Kesehatan No. 18 dijelaskan bahwa RSUD berstatus UPT yang berada
dibawah naungan Dinkes, apalah hal tersebut mempengarhui ruang gerak
RSUD ini?
4) Apakah RSUD dr. Haryoto mewajibkan BPJS ketenagakerjaan? Dan apakah
RSUD dr. Haryoto pernah melakukan kegiatan simualasi dan evaluasi
tanggap darurat?
Jawaban
1) Komite PPI ini didirikan pada tahun 2016 yang mana evaluasi akan
dilaksanakan 1 tahun kemudian, yang melaksanakannya yaitu fungsi
koordinasi. Insidensi infeksi nosocomial yang biasa terjadi yaitu luka akibat
pemasangan infus, sehinga masih perlu adanya upaya-upaya perbaikan guna
meminimalisir angka infeksi nosocomial di RSUD dr. Haryoto ini.
2) Sebenarnya prinsip K3 ini sudah sejak lama diterapkan, hanya saja
pengelolaannya belum baik/belum maksimal, K3RS belum bisa berjalan
sepenuhnya khususnya dalam pengumpulan data dan evaluasi, hal tersebut
dikarenakan kurangnya pekerja fungsional K3.
3) Dikarenakan belum adanya kepastian bentuk hubungan yang jelas tentang
hal tersebut, oleh sebab itu RSUD dr. Haryoto masih bersifat SKPD yang
langsung bertanggungjawab pada pemerintah Kabupaten Lumajang.

112
4) Pekerja yang berstatus PNS otomatis memiliki BPJS kesehatan, namun tidak
BPJS ketenagakerjaan.Simulasi pernah dilakukan dan pihak RSUD dr.
Haryoto telah bekerjasama dengan Damkar LUmajang/BPBD.

c. Hasil Diskusi PT. Kutai Timber Indonesia (KTI) Kota Probolinggo


1) Bagaimana bentuk komitmen dan kesejahteraan lingkungan? Bagaimana
cara penanganannya?
2) Langkah-langkah yang dilakukan ketika terjadi kecelakaan kerja serta
keadaan promotif dan preventif sehingga kemudian dapat memperkecil
angka kecelakaan.
3) Kepesertaan BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan yang diikutkan apakah
seluruh karyawan?
4) Proses identifkasi/HIRARC diperbarui berapa kali tiap berapa lama?
5) Apa yang dilakukan dalam pencegahan dan pengendalian dampak
lingkungan?
6) Apa saja safety behaviour di PT.KTI dan apakah ada rotasi pekerja serta ada
berapa toilet?
7) Kendala apa yang paling sering dialami di Divisi Kesehatan Lingkungan?
8) Bagian ilmu apa saja yang dibutuhkan di PT.KTI?
Jawaban
1) Kesejahteraan lingkungan dengan melakukan CSR (Corporate Sources
Responsibilty). Penanaman pemiliki saham 99% dari Sumitomo. Tidak
membatasi kelompok agar sesuai dengan visi dan misi perusahaan (tidak
berjalan sendiri)
2) Apabila terjadi kecelakaan maka secara normatif adalah pemenuhan atas
hak-haknya. Tindakan promotif dan preventifnya adalah memperbaiki
semua akses dan perbaikan terhadap kondisi-kondisi yang tidak aman.
3) BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan.
4) APPD, SOP, direvisi minimal 6 bulan sekali. Total HIRARC = 1000
aktivitas karena setiap mesin dan aktovotas memiliki IBRE yang berbeda.

113
5) Setiap penghasil serbuk ada masker khusus agar serbuk tidak kemana-mana,
agar tidak menyebar ke daerah pemukiman diberi proteksi misalnya diberi
filter dan tanaman secara alami.
6) Rotasi pekerja : ada, agar tidak jenuh dan lebih fresh dan dilihat dari aspek
keselamatan.
Dibuat 3 shift, 1 shift 1000 orang
Setiap 1000-2000 orang ada 100 jamban, sehingga 15 karyawan memiliki
1 WC/jamban.
7) Kendalanya adalah unsafe action
8) Teman-teman SKM selanjutnya akan sering dibutuhkan dan dicari, tetap
semangat.

114
LAMPIRAN 2. DOKUMENTASI

a. Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang

115
b. RSUD dr. Haryoto Kabupaten Lumajang

Gambar 1. Foto Bersama Kelompok 3

Gambar 2. Sambutan perwakilan dari RSUD dr. Haryoto

116
Gambar 3. Pemberian materi

Gambar 4. Kunjungan ke unit Radiologi

117
Gambar 5. Kunjungan ke unit Laundry

Gambar 6. Kunjungan ke unit Instalasi Gizi

118
Gambar 7. Kunjungan ke unit IPAL (Instalasi Pembuangan Air Limbah)

Gambar 8. Ruangan PKRS (Promosi Kesehatan Rumah Sakit)

119
Gambar 9.. Kunjungan ke unit TPS (Tempat Pembuangan Sampah)

Gambar 10. Penjelasan proses pengolahan sampah oleh kepala bagian TPS

120
c. Instansi PT. Kutai Timber Indonesia (KTI)

Gambar 1. Foto Bersama Kelompok 3

Gambar 2. Karyawan PT.KTI dan Dosen FKM UNEJ

121
Gambar3. Stasiun Kerja PT.KTI

Gambar 4. Dokumentasi PT.KTI

122
Gambar 6. Poster di PT.KTI

123