Anda di halaman 1dari 43

TUGAS AKHIR

ANALISIS QUALITY OF SERVIVE (QoS) PADA JARINGAN


LONG TERM EVOLUTION (LTE) MENGGUNAKAN METODE
BENCHMARK DRIVE TEST

Diajukan Sebagai Salah Satu syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik
Pada Jurusan Teknik Elektro Fakultas Sains dan Teknologi
UIN Sunan Gunung Djati Bandung

Oleh :

Faisal Amir Sopyan

1127070025

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG

2017
LEMBAR PENGESAHAN
PROPOSAL TUGAS AKHIR

Analisis Quality Of Servive (Qos) Pada Jaringan Long Term Evolution


(LTE) Menggunakan Metode Benchmark Drive Test

Oleh :
Faisal Amir Sopyan
1127070025

Telah disetujui sebagai Proposal Tugas Akhir


Jurusan Teknik Elektro
Di Bandung, pada tanggal :
Menyetujui,
Pembimbing I Pembimbing II

Adam Faroqi, MT. Innel Lindra, MT.


NIP.197405162009121001

Mengetahui
Ketua Jurusan Teknik Elektro

Edi Mulyana, MT
NIP.197001062008011025

i
KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadirat allah SWT ataas segala rahmat dan hidayah-nya,
hingga proposal tugas akhir dengan judul Analisis Quality Of Service (Qos) Pada
Jaringan Long Term Evolution (LTE) Menggunakan Metode Benchmark Drive Test .

Proposal ini dapat diseesaikan berkan bantuan dari berbagai pihak, oleh karena itu
penulis menyampaikan trima kasih dan penghargaan kepada :

1. Bapak Edi Mulyana, M.T. selaku ketua jurusan Teknik Elektro Universitas
Islam Negri Sunan Gunung Djati Bandung.
2. Bapak Adam Faruqi, M.T. selaku dosen pembimbing I yang telah memberikan
bimbingan dan arahan kepada penyusun.
3. Ibu Innel Lindra, M.T. selaku dosen pembimbing II yang telah memberi
bimbingan, arahan serta masukan dalam menentukan topik yang di bahas dalam
penelitian ini.
4. Orang tua yang memberikan doa dukungan semanget beserta materi.
5. Semua pihak yang telah mendukung dan membantu selama penyelesaian
proposal penelitian ini.
Penyusun menyadari dengan segala kerendahan hati bahwa penyusunan proposal
penelitian ini baik dalam penyusunan baik dalam penyusunan maupun isinya yang
masih terdapat kekurangan, penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya
membangun untuk memperbaiki penyusunan proposal penelitian ini. Mudah mudahan
karya ini bermanfaat bagi pembaca.

Bandung, Maret 2017

Faisal Amir Sopyan

ii
DAFTAR ISI

PROPOSAL TUGAS AKHIR ................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ...............................................................................................v
DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi
BAB I .......................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang ...............................................................................................1
1.2 rumusan masalah ............................................................................................3
1.3 tujuan ..............................................................................................................3
1.4 batasan masalah..............................................................................................3
1.5 manfaat ...........................................................................................................4
1.6 State of The Art ..............................................................................................4
1.7 Kerangka Berfikir ..........................................................................................6
1.8 Sistematika Penulisan ....................................................................................7
BAB II ......................................................................................................................8
2.1 Dasar Sistem Komunikasi .............................................................................8
2.2 Pengenalan Konsep Seluler ............................................................................9
2.2.1. Teknologi Generasi Pertama (1G) .......................................................10
2.2.2. Teknologi Generasi Kedua (2G) ..........................................................10
2.2.3 Global System for Mobile Communication (GSM)...............................11
2.2.4 General Packet Radio Services (GPRS) ...............................................11
2.2.5 Teknologi Generasi Ketiga (3G) ...........................................................11
2.2.6 Teknologi Generasi Tiga Setengah (3.5G) ...........................................12
2.2.7 High-Speed Packet Access (HSPA) ......................................................12
2.2.8 High Speed Packet Downlink Acces (HSDPA).....................................13
2.2.9 Long Term Evolution (LTE) .................................................................13
2.3. Arsitertur LTE .............................................................................................14
2.3.1 eNodeB ..................................................................................................15

iii
2.3.2 Mobile Management Entity (MME)......................................................16
2.3.3. Serving Gateway (SGW) ......................................................................16
2.3.4. Packet Data Network Gateway (P-GW) ..............................................17
2.3.5. Home Subscriber Server (HSS) ...........................................................18
2.3.6. User Equipment (UE)...........................................................................18
2.4 Quality of Service (QoS) ..............................................................................19
2.5 Parameter Quality of Service (QoS) jaringan ...............................................19
2.5.1 Throughput ............................................................................................20
2.5.2 Received Signal Code Power (RSCP)...................................................21
2.5.3 Energy Carrier Per Noise (Ec/No ) ......................................................22
2.6 Jenis jenis layanan QoS.............................................................................23
2.6.1 Best-effort Service .................................................................................23
2.6.2 Integrated Service (IntServ) ..................................................................24
2.6.3 Differentiated Service (DiffServ) ..........................................................24
2.7 Map Info .......................................................................................................25
2.8 Drive Test .....................................................................................................27
2.9 Nemo ............................................................................................................28
2.9.1 Nemo Handy ..........................................................................................28
2.9.2 Nemo Analyze ........................................................................................29
2.10 Kepadatan Penduduk..................................................................................29
BAB III ..................................................................................................................32
3.1 Studi Literatur ..............................................................................................33
3.2 Perumusan Masalah .....................................................................................33
3.3 Penentuan perangkat simulasi dan perhitungan ...........................................33
3.4 Penentuan rute pengambilan data ................................................................35
3.5 Simulasi........................................................................................................34
3.6 Perbandingan hasil .......................................................................................35
3.7 Report dan Plotting Data..............................................................................35
3.8 Analisis.........................................................................................................35
DAFTAR PUSTAKA ........................................ Error! Bookmark not defined.

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Kerangka Berfikir ................................................................... 7
Gambar 2.1 Blog Diagram Sistem Komunikasi......................................... 10
Gambar 2.2 Arsitektur LTE ....................................................................... 16
Gambar 2.3 eNodeB ................................................................................... 16
Gambar 2.4 MME ...................................................................................... 17
Gambar 2.5 SGW ....................................................................................... 18
Gambar 2.6 P-GW ...................................................................................... 19
Gambar 3.1 Diagram Alir Tahapan Penelitian ........................................... 30

v
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Referensi .................................................................................... 4
Tabel 2.1 Klasifikasi Tipe Area ................................................................. 28

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring pesatnya perkembangan teknologi, terutama teknologi informasi dan
komunikasi memicu masyarakat untuk mendapatkan layanan yang praktis, mudah
dan efisien. Disamping kebutuhan yang terus meningkat bentuk pelayananpun
dituntut untuk memenuhi standar kebutuhan yang ada, munculnya beberapa
teknologi dengan kecepatan transfer data yang stabil dan cepat. Maka dibutuhkan
teknologi yang mampu menunjang standar kebutuhan tersebut.

Akses jaringan sebelumnya berbasis Wideband Code Division Multiple Access


(WCDMA), yaitu HSDPA yang memiliki kecepatan downlink sampai dengan 3,6
Mbps dan bandwidth 5 MHz. Dipandang tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan
masyarakat akan akses jaringan yang cepat dan mempunyai bandwidth yang lebih
besar. Oleh karena Long Term Evolution (LTE) merupakan generasi keempat dari
teknologi sistem komunikasi bergerak saat ini. LTE memiliki kecepatan yang tinggi
dibanding generasi sitem komunikasi bergerak pendahulunya dimana untuk
downlink bias mencapai 300 Mbps dan untuk uplink bisa mencapai 75 Mbps [1].
LTE memiliki latency yang kecil 5ms dalam akses jaringan radio. LTE merupakan
Single Frequency Network (SFN) yang merupakan bagian dari standar 3GPP LTE
(3rd Generation Partnership Project). LTE memungkinkan layanan komunikasi
yang lebih fleksibel dan rendah biaya penyebaran bila dibandingkan teknologi
seluler sebelumnya dengan cara meningkatkan Orthogonal frequency-Division
Multiple Access (OFDMA) dan memperbesar bandwidth LTE. Teknologi ini
sendiri sudah banyak diterapkan oleh operator-operator selular yang saling bersaing
dalam memenuhi kebutuhan masyarakat akan akses layanan data dengan bit rate
yang tinggi[1].

Kepuasan pelanggan pada teknologi jaringan baru LTE dapat diukur dengan
Quality of Services (QOS), sehingga penting untuk menjaga performansi jaringan

1
tetap baik[12]. Salah satu faktor utama yang dapat menjadikan turunnya kualitas
jaringan LTE adalah pada saat jaringan tersebut digunakan pada wilayah urban
(padat penduduk) dan cuaca yang ekstrem. Kepadatan penduduk adalah
perbandingan antara jumlah penduduk dengan luas area (Km2) pada suatu daerah.
Kota Bandung memiliki Jumlah penduduk sebanyak 2.481.469 jiwa pada tahun
2015. Peningkatan jumlah penduduk setiap tahunnya cukup besar. Meskipun
mengalami penurunan jumlah penduduk di tahun 2014, namun tercatat Laju
Pertumbuhan Penduduk (LPP) menurut data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota
Bandung mencapai 3,715%[17]. Kepadatan pengguna dalam suatu wilayah akan
mempengaruhi kecepatan koneksi yang di terima masing-masing pengguna karena
jumlah pengguna yang terkoneksi secara bersamaan, semakin banyak jumlah
pengguna yang terkoneksi dalam sebuah jaringan maka kecepatan koneksi yang
diterima masing-masing pengguna semakin menurun.

Metode drive test dapat mengukur kualitas jaringan, sehingga dapat dilakukan
perbaikan atau optimalisasi jaringan untuk meningkatkan QOS. Sejauh ini layanan
LTE sudah banyak diterapkan di kota-kota yang mempunyai kepadatan trafik yang
tinggi seperti gedung yang ramai pengunjung. QOS dari sebuah jaringan LTE
sangat dipengaruhi oleh Performansinya. Maka dari itu analisa Quality of Service
(QoS) dilakukan untuk menghasilkan informasi, berupa hasil analisis jaringan LTE
yang sesuai dengan standar QoS (Quality of Service) di Bandung. Pada QoS
terdapat 3 parameter utama yang diamati berdasarkan sudut pandang user yang
yaitu Received Signal Code Power (RSCP), Energy Carrier Per Noise (Ec/No) dan
throughput. Parameter parameter ini dibutuhkan untuk proses optimasi jaringan
yang nanti nya akan meningkatkan QOS, meyakinkan performance, mixing paket
data dan suara pada jaringan yang padat [3].

Drive test adalah metode pengukuran pada sistem komunikasi bergerak yang
bertujuan untuk mengumpulkan data hasil pengukuran kualitas sinyal suatu
jaringan dari arah Node B ke UE, sehingga dapat diketahui bagaimana performansi
dari jaringan tersebut. Drive test dilakukan di luar ruangan (outdoor) dan diterapkan
pada saat berkendara (drive) mobil yang dikemudikan pada sepanjang area cakupan

2
operator[2]. Nilai parameter dari hasil pengukuran menggunakan Drive Test
dibandingkan dengan hasil perhitungan untuk mengetahui validitas data. Metode
drive test yang digunakan pada penelitian ini dilakukan dengan melakukan proses
download file melalui Hyper Text Transfer Protocol (HTTP) dan melakukan
pengukuran parameter RSCP, Ec/No, dan throughput kemudian akan diketahui
kualitas nya berdasarkan dengan standar KPI.

Pada penelitian ini akan dilakukan perhitungan tentang analisis kualitas jaringan 4G
LTE pada beberapa operator telekomunikasi di kota Bandung. Tujuan dari
penelitian ini adalah untuk mengetahui seberapa besar hasil pengukuran kualitas
jaringan internet pada teknologi LTE berdasarkan parameter RSCP, Ec/No dan
throughput. Hasil pengukuran ini dapat digunakan untuk optimasi jaringan dengan
tepat.

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah yang ada dalam tugas akhir ini adalah:

1. Bagaimana analisis quality of service (QoS) pada jaringan long term


evolution (LTE) menggunakan metode benchmark drive test ?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan penulisan tugas akhir ini adalah:

1. Mengetahui nilai dan presentase yang dihasilkan dari simulasi drive test
benchmark pada operator operator telekomunikasi berdasarkan parameter
kualitas sinyal, level sinyal dan layanan data (throughput uplink dan
downlink) pada jaringan LTE 4G di wilayah kota Bandung

2. Mengetahui perbandingan kualitas sinyal, level sinyal dan layanan data


(throughput uplink dan downlink) yang dihasilkan pada simulasi drive test
benchmark pada operator operator telekomunikasi.

1.4 Batasan Masalah


Beberapa batasan masalah yang terdapat pada analisis teknologi 4G LTE ini adalah:

3
1. Penelitian dilakukan untuk wilayah dense urban di kota Bandung
2. Teknologi yang di analisis adalah teknologi jaringan 4G (LTE)
3. Parameter yang diteliti adalah Throughput, RSCP, dan Ec/no.
4. Menggunakan metode pengukuran drive test menggunakan software Nemo
Handy.
5. Standar kualitas parameter penelitian menggunakan KPI.

1.5 Manfaat
Manfaat dari penelitian ini bersifat praktis dan akademis. Adapun manfaat yang
ingin dicapai adalah :

1. Manfaat Akademis
Mampu mengaplikasikan bidang pengetahuan Jaringan Telekomunikasi,
Jaringan Pita Lebar dan Rekayasa Trafik yang sudah didapat pada
perkuliahan.

2. Manfaat Praktis
Hasil dari penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan acuan perusahaan
penyedia layanan telekomunikasi untuk mengetahui dan meningkatkan
kualitas pelayanan jaringan 4G khusus nya di wilayah kota Bandung.

1.6 State of The Art


1.1 Tabel Referensi
Judul Penelitian Peneliti Konsep Model
Analisis Quality of Rahmad Shaleh Analisis pengukuran paramater QoS yang
Sersive (QOS) Jaringan Lubis, Maksum terdiri dari Packet Loss, Delay, Jitter dan
Internet di SMK Pinem Throughput maka didapat nilai QoS untuk
Telkom Medan 2014 gedung A dengan indeks 93,81 dengan
kategori Memuaskan, nilai QoS untuk
gedung B dengan indeks 94,87 dengan
kategori Memuaskan, dan nilai QoS untuk
gedung C dengan indeks 94,60 dengan
kategori Memuaskan

4
Analisa Unjuk Kerja Heri Kiswanto, pengukuran di area Surabaya Tengah, Timur,
Jaringan Operator 3G Arifin Utara, Selatan, dan Barat dengan metode
(WCDMA-UMTS) normal(dapat menangkap sinyal GSM dan
Menggunakan Metode 3G/UMTS) dan metode lock(hanya menerima
Drivetest sinyal 3G/UMTS).
Implementasi dan QoS Rizal Broer Penelitian untuk memeriksa Quality of
Analisis Pada Sistem Bahaweres, Service (QoS) kelayakan Sistem Telecitologi
Teknologi Broadband Nge Beni menggunakan Wireshark, Essential NetTools
Yang Dinamis dan Pada Santoso dan Ping Plotter. Penelitian ini dilakukan di
Jaringan 3G/4G di Jabodetabek, Indonesia.
Indonesia
Analisis Kualitas Dista Narulina Hasil analisis didapatkan, jika semakin besar
Jaringan Internet Riyasa, Wahyu faktor utilisasi, maka semakin besar nilai
Berbasis High Speed Adi Priyono, delay end-to-end, hal tersebut ditunjukkan
Downlink Packet Gaguk Asmugi pada saat faktor utilisasi mengalami kenaikan
Access (HSDPA) Pada sebesar 88,89 %, maka nilai delay end-to-end
Wilayah Urban Di Kota mengalami kenaikan sebesar 27,78 %.
Malang Dengan Metode Semakin besar nilai pathloss, maka semakin
Drive Test besar nilai probabilitas packet loss yang
menyebabkan menurunnya nilai throughput,
hal tersebut ditunjukkan pada saat nilai
pathloss mengalami kenaikan sebesar 9,07 %,
maka nilai throughput mengalami penurunan
sebesar 56 %

Berdasarkan pada tabel 1.1 diatas terdapat penelitian sejenis Analisis QoS pada
Jaringan Internet di SMK Telkom Medan oleh Rahmad Shaleh Lubis, Maksum Pinem. Lalu
pada penelitian selanjutnya yaitu Analisa Unjuk Kerja Jaringan Operator 3G (WCDMA-
UMTS) Menggunakan Metode Drivetest oleh Heri Kiswanto, Arifin. Rizal Broer
Bahaweres dan Nge Beni Santoso melakukan Penelitian untuk memeriksa Quality of
Service (QoS) kelayakan Sistem Telecitologi menggunakan Wireshark, Essential NetTools
dan Ping Plotter. Penelitian ini dilakukan di Jabodetabek, Indonesia. Pada referensi
penelitian terakhir yaitu Analisis Kualitas Jaringan Internet Berbasis High Speed

5
Downlink Packet Access (HSDPA) Pada Wilayah Urban Di KotaMalang Dengan Metode
Drive Test, oleh Dista Narulina Riyasa, Wahyu Adi Priyono, Gaguk Asmugi.

Beberapa penelitian tentang anlisis QoS dan kinerja jaringan HSDPA sudah
pernah dilakukan sebelum nya namun pada penelitian ini akan menggunakan
jaringan 4G LTE untuk kota Bandung. Penelitian ini akan membahas Simulasi
Pengukuran dan perhitungan QoS pada jaringan internet 4G LTEA yang meliputi
Received Signal Code Power (RSCP), Energy chips per Noise (Ec/No) dan
throughput dengan menggunakan metode drive test benchmark untuk
membandingkan kualitas jaringan operator-operator di kota Bandung yang akan
disimulasikan menggunakan software NEMO HANDY. Dengan demikian,
penelitian tentang Analisis Quality of Service (QoS) dengan menggunakan metode
benchmark drive test pada jaringan internet berbasis 4G LTE berdasarkan wilayah
urban di kota Bandung belum pernah dilakukan sebelumnya.

1.7 Kerangka Berfikir


Kerangka pemikira adalah dasar pemikiran dari penelitian yang disintesiskan dari
fakta-fakta, observasi dan telah kepustakaan. Oleh karena itu kerangka pemikiran
memenuhi teori atau konsep-konsep uang akan di jalankan dasar penelitian.
Kerangka yang akan dijalankan sebuah pemikiran untuk proses penyusunan kajian
dapat di lihat pada gambar dibawah ini :

6
Gambar 1.1 Kerangka Berfikir

1.8 Sistematika Penulisan


Pada proposal tugas akhir ini, tahapan penulisan terbagi menjadi tiga, yaitu:

BAB 1 Pendahuluan

Bab ini berisi latar belakang, rumusan masalah, tujuan, batasan masalah, manfaat,
kerangka pemikiran, state of the art , dan sistematika penulisan.

BAB 2 Tinjauan Pustaka

Bab ini berisikan teori yang menjadi dasar penelitian yang dilakukan dengan
melakukan studi pustaka. Bab ini membahas mengenai teori dasar dalam penelitian.

BAB 3 Metodologi Penelitian

Bab ini berisi tentang tahapan tahapan penelitian yang digunakan dalam
penyusunan proposal penelitian ini

7
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Dasar Sistem Komunikasi


Secara umum dasar komunikasi dapat dianalogikan sebagai penyampaian suatu
informasi dari satu pihak ke pihak yang lain. Penyampaian atau transfer informasi
ini dilakukan dengan memodulasikan informasi pada gelombang elektromagnetik
yang bertindak sebagai pembawa (carrier) sinyal informasi tersebut. Selanjutnya
setelah sampai di tujuan, untuk memperoleh data yang asli dilakukan suatu proses
demodulasi.

Suatu sistem komunikasi tidak hanya didukung oleh satu atau dua komponen atau
perangkat komunikasi saja. Di dalamnya pasti terdapat banyak paduan komponen-
komponen yang saling bekerja berkaitan satu dengan yang lainnya. Perpaduan dan
kerja sama tersebut akan menghasilkan banyak sekali manfaat bagi kelangsungan
transfer informasi sebuah komunikasi. Dengan demikian , jadilah sebuah sistem
telekomunikasi

Suatu sistem komunikasi terdiri dari Secara umum komponen sistem komunikasi
terdiri dari Pengirim (transmitter), Kanal transmisi (transmission channel), dan
Penerima (receiver) Pengirim (transmitter) berfungsi untuk memproses isyarat
input untuk menghasilkan isyarat yang ditransmisikan dalam bentuk sesuai
karakteristik kanal atau media yang digunakan. Proses yang terjadi pada pengirim
antara lain: isyarat asli diubah oleh transduser menjadi isyarat listrik, kemudian
disandikan oleh encoder dan dimodulasikan dengan isyarat pembawa oleh
modulator, setelah itu dikuatkan oleh amplifier. Setelah isyarat dalam bentuk sesuai
karakteristik kanal maka isyarat siap untuk dikirimkan. Kanal transmisi
(transmission channels) merupakan media elektris yang menghubungkan sumber
dengan tujuan, yang dapat berupa kabel koaksial, serat optik, gelombang radio, dan
lain-lain. Tiap-tiap kanal mempunyai sifat masing-masing mengenai bandwidth,
kapasitas kanal, kecepatan, rugi-rugi, kemudahan instalasi, dan lain-lain. Penerima
(receiver) pada dasarnya memproses isyarat yang datang sehingga menjadi isyarat
yang di inginkan. Proses yang terjadi pada penerima adalah kebalikan proses pada

8
pengirim. Proses yang terjadi antara lain adalah isyarat yang diterima diubah oleh
transduser menjadi isyarat listrik, kemudian di sandikan oleh decoder dan
didemodulasikan oleh demodulator serta dikuatkan kembali oleh amplifier. Setelah
isyarat dalam bentuk yang sesuai dengan yang diinginkan maka isyarat tersebut siap
untuk dinikmati oleh penerima [4].

Gambar 2.1 Blog diagram sistem komunikasi

2.2 Pengenalan Konsep Seluler


Seluler adalah suatu sistem komunikasi yang dapat memberikan layanan
telekomunikasi baik data, voice, maupun video dimana akses pelanggannya dapat
dilakukan dalam keadaan bergerak. Dengan adanya konsep seluler ini maka
pengguna dapat melakukan hubungan komunikasi dengan pengguna lain tanpa
harus bergantung pada media fisik (contoh : kabel) yang dapat membatasi kegiatan
mobilitas [17].

Seluler sendiri terbentuk dari kata cell yang berarti wilayah cakupan (sel) kecil-
kecil. Dengan adanya pembagian sel itu tadi maka pengguna dapat melakukan
komunikasi tanpa khawatir terjadisuatu pemutusan saat melakukan hubungan
komunikasi itu sendiri. Pembagian wilayah dalam beberapa seldisebut juga cluster,
dalam sistem komunikasi seluler cluster tersebut ada beberapa macam diantaranya
4, 7, dan 12 sel dalam cluster. Berikut ini adalah alur teknologi wireless yang
mengacu kepada konsep dasar cell [17].

Teknologi jaringan seluler berevolusi dari analog menjadi sistem digital, dari circuit
switching menjadi teknologi packet switching. Evolusi terbagi menjadi beberapa

9
generasi, yaitu generasi pertama (1G), generasi kedua (2G/2.5G), generasi ketiga
(3G/3.5G), dan generasi keempat (4G). Teknologi seluler generasi pertama masih
berbasis analog, tetapi seiring dengan perkembangan dan peningkatan jumlah
pengguna telekomunikasi, maka teknologi digital mulai diterapkan, mulai dari
penyandian digital sampai penggunaan sirkuit digital, untuk mendukung kecepatan
dan keandalan sistem telekomunikasi[9].

2.2.1. Teknologi Generasi Pertama (1G)

Generasi pertama atau 1G merupakan teknologi handphone pertama yang


diperkenalkan pada era 80-an dan masih menggunakan sistem analog. Generasi
pertama ini menggunakan teknik komunikasi yang disebut Frequency Division
Multiple Access (FDMA). Teknik ini memungkinkan untuk membagi-bagi alokasi
frekuensi pada suatu sel untuk digunakan masing-masing pelanggan di sel tersebut,
sehingga setiap pelanggan saat melakukan pembicaraan memiliki frekuensi sendiri
(prinsipnya seperti pada stasiun radio dimana satu stasiun radio hanya menggunakan
satu frekuensi untuk siarannya), yang temasuk teknologi 1G ini adalah[13]:
1. AMPS (Advanced Mobile Phone Service)
2. NMT ( Nordic Mobile Telephony)
3. HICAP, di Jepang.
4. TACS (Total Access Communications System)
5. C-450
6. C-Netz

2.2.2. Teknologi Generasi Kedua (2G)

Tekn ologi generasi kedua muncul karena tuntutan pasar dan kebutuhan akan kualitas
yang semakin baik. Generasi ke-2 sudah menggunakan teknologi digital. Generasi ini
menggunakan mekanisme Time Division Multiple Access (TDMA) dan Code Division
Multiple Access (CDMA) dalam teknik komunikasinya [13]. Yang Termasuk
Teknologi 2G, yaitu[13]:

10
2.2.3 Global System for Mobile Communication (GSM)

GSM (Global System for Mobile Communications) mulai menggeser AMPS diawal
tahun 1995, PT.Telkomsel dan PT.Satelido (sekarang PT.Indosat) adalah dua
operator pelopor teknologi GSM di Indonesia. GSM menggunakan teknologi
digital. Ada beberapa keunggulan menggunakan teknologi digital dibandingkan
dengan analog seperti kapasitas yang besar, sistem security yang lebih baik dan
layanan yang lebih beragam[13].

Teknologi telekomunikasi seluler modern seperti 2G ini memungkinkan


komunikasi dua arah secara downlink dan uplink atau disebut sebagai duplex
transmission. Pada akhir tahun 2003, pengguna jaringan seluler GSM di seluruh
dunia telah mencapai 1 miliar[9].

2.2.4 General Packet Radio Services (GPRS)

GPRS merupakan teknologi overlay yang disisipkan di atas jaringan GSM untuk
menangani komunikasi data pada jaringan. Dengan kata lain dengan menggunakan
handset GPRS, komunikasi data tetap berlangsung di atas jaringan GSM dengan GSM
masih menangani komunikasi suara dan transfer data ditangani oleh GPRS.
Pengembangan teknologi GPRS di atas GSM dapat dilakukan secara efektif tanpa
menghilangkan infrastruktur lama, yaitu dengan penambahan beberapa hardware dan
upgrade software baru pada terminal/station dan server GSM. Kecepatan transfer data
GPRS dapat mencapai hingga 160 kbps[13].

2.2.5 Teknologi Generasi Ketiga (3G)

Teknologi 3G adalah teknologi komunikasi generasi ketiga yang menjadi standar


teknologi telepon bergerak (mobile phone), menggantikan 2.5G. Hal ini
berdasarkan International Telecommunication Union (ITU) dengan standar IMT-
2000. Jaringan 3G memungkinkan operator jaringan untuk menawarkan jangkauan
yang lebih luas dari fasilitas tingkat lanjut ketika mencapai kapasitas jaringan yang
lebih besar melalui peningkatan efisiensi penggunaan spektrum. Kemampuannya
meliputi komunikasi suara nirkabel dalam jangkauan area luas (wide-area wireless
voice telephony), panggilan video (video calls), dan jalur data kecepatan tinggi

11
nirkabel (broadband wireless data), dan semuanya itu berkerja dalam perangkat
bergerak (mobile). Fasilitas tambahan juga meliputi transmisi data HSPA yang
mampu untuk mengirim data dengan kecepatan sampai 14,4 Mbps untuk downlink
dan 5,8 Mbps untuk uplink [13].
Teknologi 3G diperkenalkan pada awalnya adalah sebagai berikut[13]:
1. Menambah efisiensi dan kapasitas jaringan
2. Menambah kemampuan jelajah (roaming)
3. Untuk mencapai kecepatan transfer data yang lebih tinggi
4. Peningkatan kualitas layanan.

2.2.6 Teknologi Generasi Tiga Setengah (3.5G)

Teknologi 3.5 G atau disebut juga super 3G merupakan peningkatan dari teknologi 3G,
terutama dalam peningkatan kecepatan transfer data yang lebih dari teknologi 3G (>2
Mbps) sehingga dapat melayani komunikasi multimedia seperti akses internet dan
video sharing[13].

2.2.7 High-Speed Packet Access (HSPA)

HSPA merupakan hasil pengembangan teknologi 3G gelombang pertama, Release 99


(R99). Sehingga HSPA mampu bekerja jauh lebih cepat bila dibandingkan dengan
koneksi R99. Terkait jaringan CDMA, HSPA dapat disejajarkan dengan Evolution
Data Optimized (EV-DO) yang merupakan perkembangan dari CDMA2000. Jaringan
HSPA sebagian besar tersebar pada spektrum 1900 MHz dan 2100 MHz namun
beberapa berjalan pada 850 MHz. Spektrum yang lebih besar digunakan karena
operator dapat menjangkau area yang lebih luas serta kemampuannya untuk refarming
dan realokasi spektrum UHF. HSPA menyediakan kecepatan transmisi data yang
berbeda dalam downlink dan uplink, terkait standar pengembangan yang dilakukan
Third Generation Partnership Project (3GPP)[13]. Karena adanya perbedaan
kemapuan (downlink dan uplink) tersebut HSPA di bagi menjadi 2 standar, yaitu [13]:

1. High Speed Downlink Packet Access (HSDPA)


Sisi kecepatan transfer downlinknya (dari jaringan ke handset) dapat
mencapai kecepatan downlink 7.2 Mbps dan secara teori dapat

12
ditinggkatkan sampai kecepatan 14.4 Mbps dengan maksimum uplink 384
kbps.
2. High Speed Uplink Packet Access (HSUPA)
Sisi kecepatan transfer uplinknya (dari handset ke jaringan) dapat mencapai
kecepatan uplink secara teori sampai kecepatan 5.76 Mbps.

2.2.8 High Speed Packet Downlink Acces (HSDPA)


HSDPA merupakan teknologi 3,5G yang merupakan pengembangan dari teknologi
3G atau biasa disebut dengan UMTS yang berbasis WCDMA. Pada teknologi
HSDPA mampu meningkatkan kecepatan transmisi data dengan peralatan jaringan
WCDMA yang telah ada sebelumnya. HSDPA mempunyai layanan berbasis paket
data dengan menggunakan prinsip WCDMA di mana pada kanal downlink memiliki
kecepatan akses data mencapai 3,6 Mbps dan bandwidth 10 MHz. HSDPA
merupakan pengembangan dari UMTS, sehingga arsitektur jaringan HSDPA tetap
menggunakan arsitektur jaringan UMTS. Secara umum arsitektur UMTS terdiri
dari tiga bagian yaitu user equipment, access network, dan core network[2].
Teknologi HSDPA selain dapat meningkatkan kecepatan akses data, juga
mengurangi latency dan packet loss. Kemampuan ini diperoleh berkat penambahan
kanal baru pada layer fisik, implementasi Adaptive Modulation and Coding (AMC),
Hybrid Automatic Repeat Request (HARQ), Fast Schedulling, dan Fast Cell
Selection (FCS) pada platform WCDMA[6].

2.2.9 Long Term Evolution (LTE)


Teknologi Long Term Evolution (LTE) merupakan teknologi generasi ke empat
(4G), evolusi dari teknologi Global System For Mobile Communications (GSM)
dengan peak data rate sebesar 150 Mbps untuk downlink pada release 8. Long Term
Evolution (LTE) merupakan generasi keempat dari teknologi sistem komunikasi
bergerak saat ini. LTE memiliki kecepatan yang tinggi disbanding generasi sitem
komunikasi bergerak pendahulunya dimana untuk downlink bias mencapai 300
Mbps dan untuk uplink bisa mencapai 75 Mbps [1]. LTE memiliki latency yang
kecil 5ms dalam akses jaringan radio. LTE merupakan Single Frequency Network
(SFN) yang merupakan bagian dari standar 3GPP LTE (3rd Generation Partnership

13
Project). LTE memungkinkan layanan komunikasi yang lebih fleksibel dan rendah
biaya penyebaran bila dibandingkan teknologi seluler sebelumnya dengan cara
meningkatkan Orthogonal frequency-Division Multiple Access (OFDMA) dan
memperbesar bandwidth LTE.

LTE hanya bekerja pada spektrum frekuensi tertentu seperti spectrum standar IMT-
2000 (450, 850, 900, 1800, 1900, 2100 MHz) ataupun pada spektrum baru seperti
700 MHz dan 2,5 GHz [2].

LTE merupakan teknologi pertama yang diratifikasi sebagai teknologi radio Next
Generation oleh Aliansi NGMN, dimana teknologi ini memenuhi persyaratan
Aliansi NGMN berupa latency yang kurang dari 5ms dan pengaturan panggilan 100
ms disamping syarat lain seperti kepadatan panggilan dan kecepatan
laju bit maksimum. Dengan bergabungnya LTE dengan varian Frequency Division
Duplex (FDD) dan Time Division Duplex (TDD), maka terjadi evolusi dari UMTS,
HSPA, dan TD-SCDMA. Jaringan Core yang berasosiasi dengan LTE juga
memberikan jalan bagi jaringan CDMA-2000 untuk berintegrasi, sehingga dapat
menjadikan LTE evolusi yang sesuai bagi banyak operator [1].

2.3. Arsitertur LTE


Jaringan LTE dibagi menjadi dua jaringan dasar, yaitu Evolved Universal
Teresterial Radio Access Network (E-UTRAN) dan Evolved Packet Core (EPC).
Dalam arsitektur jaringan LTE, terdapat empat level utama, yakni User Equipment
(UE), Evolved UTRAN (E-UTRAN), Evolved Packet Core Network (EPC), dan
Service domain. Dibawah ini merupakan arsitektur dari jaringan LTE [1].

14
Gambar 2.2 Arsitektur LTE

2.3.1 eNodeB
eNodeB merupakan jaringan akses dari LTE. eNodeB memiliki fungsi untuk
mengawasi dan mengontrol pengiriman sinyal yang dibawa oleh sinyal radio dan
berperan dalan authentikasi atau mengontrol kelayakan data yang melewati
eNodeB.

2.3. Gambar eNodeB

15
2.3.2 Mobile Management Entity (MME)
Mobile Management Entity berfungsi selayaknya MSC pada teknologi GSM. MME
berfungsi sebagai inti (core) dari teknologi LTE. MME berfungsi untuk:

1. Mengontrol handover antar MME

2. Memiliki info tentang profil user

3. Mengatur handover antar eNodeb

4. Mengatur handover dengan jaringan 2G/3G.

2.4. Gambar MME

2.3.3. Serving Gateway (SGW)


SGW terdiri dari dua bagian, yakni 3GPP Anchor dan SAE Anchor. 3GPP Anchor
berfungsi sebagai gateway paket data yang berasal dari jaringan 3GPP. Sedangkan
SAE Anchor berfungsi sebagai gateway dari jaringan non 3GPP.

16
2.5. Gambar SGW

2.3.4. Packet Data Network Gateway (P-GW)


P-GW merupakan edge router antara EPS dan external packet data network. Ia
memiliki level tertinggi dari system dan bertindak sebagai pelengkap IP Point pada
User Equipment. Secara khusus P-GW mengalokasikan IP address ke User
Equipment, dan User Equipment dapat melakukan komunikasi dengan IP host lain
pada external network, seperti internet.

2.6. Gambar P-GW

17
2.3.5. Home Subscriber Server (HSS)
HSS merupakan database utama pada jaringan LTE. HSS sama halya dengan HLR
pada teknologi komunikasi GSM dimana HLR berfungsi untuk menyimpan
database pelanggan secara permanen. HSS adalah kombinasi antara HLR dan AuC
untuk autentikasi.

2.3.6. User Equipment (UE)


User Equipment merupakan perangkat di sisi pelanggan yang berfungsi untuk
melakukan komunikasi. UE terdiri atas suatu Universal Subscriber identity Module
(USIM). USIM digunakan sebagai identifikasi dan authentikasi perangkat
pelanggan dan sebagai kunci keamanan yang dapat bergerak untuk melindungi
interface transmisi radio. UE berfungsi sebagai platform aplikasi komunikasi,
dimana sinyal dan jaringan dapat disetting, maintenanance, dan remove link
komunikasi yang diperlukan oleh end user.

2.4. Parameter Drivetest LTE


Drive test merupakan suatu kegiatan untuk mengambil data ( collecting ) sebuah
jaringan network dengan menggunakan software dan hardware tertentu. Dari data
yang telah diperoleh tersebut kita dapat mengetahui kondisi jaringan di suatu
daerah. fungsi dari drive test ini selain mengetahui performansi jaringan juga
mengetahui throughput values ( kecepatan upload dan download ).

4G LTE merupakan jaringan yang sedang berkembang saat ini sebagai penerus dari
jaringan 3G WCDMA dan EVDO. jaringan LTE ini mampu menawarkan speed
hingga 100Mbps dengan menggunakan teknik modulasi OFDM. Untuk mengukur
kualitas dari jaringan 4G LTE ada beberapa parameter yang paling utama yaitu :

2.4.1 Reference Signal Received Power (RSRP)


Merupakan sinyal LTE power yang diterima oleh user dalam frekuensi tertentu.
semakin jauh jarak antara site dan user, maka semakin kecil pula RSRP yang
diterima oleh user. RS merupakan Reference Signal atau RSRP di tiap titik
jangkauan coverage. user yang berada di luar jangkauan maka tidak akan
mendapatkan layanan LTE. parameter ini merupakan parameter spesifik pada drive

18
test 4G LTE dan digunakan oleh perangkat untuk menentukan titik handover. Pada
teknologi 2G parameter parameter ini bisa dianalogikan seperti RxLevel,
sedangkan pada 3G dianalogikan sebagai RSCP.

2.4.2 Reference Signal Received Quality (RSRQ)


Merupakan parameter yang menentukan kualitas dari sinyal yang diterima. RSRQ
sangat berhubungan dengan RSRP dan RSSI. Received Signal Strength Indication
(RSSI) adalah ukuran power bandwidth termasuk serving cell power, Noise, dan
interference power. RSRQ didefinisikan sebagai ratio antara jumlah N RSRP
terhadap RSSI atau bisa ditulis sebagai berikut :

2.4.3 Signal to Interference Noise Ratio (SINR)


Merupakan rasio perbandingan antara sinyal utama yang dipancarkan dengan
interferensi dan noise yang timbul ( tercampur dengan sinyal utama ) .

2.5 Quality of Service (QoS)


QoS (Quality of Service) adalah kemampuan suatu jaringan untuk menyediakan
layanan yang baik dengan menyediakan bandwith, mengatasi jitter dan delay.
Untuk menganalisis QoS, tidak semua parameter digunakan dan pada umumnya
parameter yang digunakan adalah delay, jitter, throughput, packet loss dan Mean
Opinion Source (MOS)[4]. Namun dalam menentukan kualitas jaringan HSDPA,
hanya 3 parameter yang diamati yaitu delay, packet loss dan throughput.

Untuk menjaga dan meningkatkan nilai QoS, diperlukan teknik untuk menyediakan
utilitas jaringan, yaitu dengan mengklasifikasikan dan memprioritaskan setiap
informasi sesuai dengan karakteristiknya masing-masing. QoS sangat ditentukan
oleh kualitas jaringan yang digunakan. Terdapat beberapa faktor yang dapat
menurunkan nilai QoS, seperti : redaman, distorsi, dan noise[3].

2.6 Parameter Quality of Service (QoS) jaringan


Beberapa gangguan yang terjadi pada network wire dan wireless dapat terjadi dan
sukar dihindari. Gangguan tersebut dapat menurunkan performa suatu network.
Sebuah network yang sehat dapat diketahui berdasarkan parameter yang

19
mempengaruhi performa network tersebut. Berikut ini beberapa parameter yang
digunakan untuk mengetahui performa suatu network yaitu[8]:

2.6.1 Throughput
Throughput merupakan kecepatan data pada data session untuk melihat sesi test
yang dilakukan saat melakukan upload atau download file ke server dan nilai
maksimum dari kedua test tersebut dan untuk mengetahui troughput yang sedang
berlangsng selama sesi tersebut dapat amati pada WCDMA, dalam sesi ini yang
diamati adalah kecepatan dari transfer data tersebut[2]. Throughput memiliki satuan
dan rumus yang sama dengan bandwidth, tetapi throughput lebih pada
menggambarkan bandwidth yang sebenarnya (aktual) pada suatu waktu tertentu dan
pada kondisi dan jaringan internet tertentu yang digunakan untuk mendownload
suatu file dengan ukuran tertentu. Faktor-faktor yang menentukan throughput
adalah piranti jaringan, tipe data yang ditransfer, topologi jaringan, banyaknya
pengguna jaringan, spesifikasi komputer client/server dan beberapa faktor lainnya.
Faktor - faktor yang mempengaruhi Throughput, diantaranya adalah[7]:

1. Perangkat jaringan (misalnya, sudah terlalu tinggi loadnya, setting yang


kurang tepat, dll)
2. Topologi jaringan.
3. Jumlah pengguna.
4. Spesifikasi komputer pengguna atau server.
5. Interferensi.

1 (1 tot)
= = (2.1)
t t1 [1 ( 1) tot]

Keterangan :
= throughput (paket/s)
t = waktu rata-rata transmisi untuk mengirimkan paket yang benar (s)
t1 = waktu transmisi sebuah paket data atau frame (s)

tot = probabilitas packet loss total

= konstanta perbandingan

20
Presentase nilai throughput dirumuskan dalam persamaan berikut:

(%) = x 100% (2.2)
C UE

Keterangan :
= throughput
CUE = kecepatan yang ditawarkan oleh operator

Tabel 2.2 Kategori throughput voice data HSDPA


Kualitas Throughput % Indeks
Sangat bagus 75 < 100 4
Bagus 50 < 75 3
Sedang 25 50 2
Jelek > 25 1
Sumber : TIPHON

2.6.2 Delay
Delay adalah waktu yang dibutuhkan data untuk menempuh jarak dari asal ke
tujuan. Delay dapat dipengaruhi oleh jarak, media fisik, kongesti atau juga waktu
proses yang lama[4]. Media fisik jaringan yang sesuai dengan memperhatikan jarak
antara server dan client, sehingga penentuan media transmisi yang cocok
disesuaikan dengan jarak dapat mengatasi delay. Tentu saja delay dipengaruhi oleh
throughput, karena semakin besar throughput maka delay semakin kecil[7].

net = ED + W + + (2.3)

Keterangan :

net = delay jaringan (s)

ED =delay enkapsulasi dekapsulasi (s)

W = delay antrian (s)

T = delay transmisi (s)

21
P = delay propagasi (s)

Tabel 2.3 Kategori delay voice data HSDPA

Kategori latensi Besar delay Indeks


Sangat bagus <150 ms 4
Bagus 150 s/d 300 ms 3
Sedang 300 s/d 450 ms 2
Jelek >450 ms 1
Sumber : TIPHON

2.6.3 Packet Loss


Merupakan suatu parameter yang menggambarkan suatu kondisi yang
menunjukkan jumlah total paket yang hilang, dapat terjadi karena collision dan
congestion pada jaringan[4]. Hal ini berpengaruh pada semua aplikasi karena
retransmisi akan mengurangi efisiensi jaringan secara keseluruhan meskipun
jumlah bandwidth cukup tersedia untuk aplikasi aplikasi tersebut. Untuk mengatasi
packet loss antara lain dengan tidak mengirimkan silence packet (terutama dalam
network dengan kecepatan rendah atau kongesti), teknik redudancy (paket n diberi
tambahan header, yaitu paket (n-1) dengan stream audio yang resolusinya lebih
rendah dari paket n sebagai informasi redudant)[7].

[
tot = 1 (1- net) (1 TCP/IP)] (2.4)

dengan:
tot = probabilitas packet loss total
net = probabilitas packet loss pada jaringan HSDPA
TCP/IP = probabilitas packet loss TCP/IP
Sedangkan untuk menghitung persentase probabilitas packet loss digunakan
persamaan berikut:

tot (%) = tot 100 (2.5)

22
Keterangan :

tot = probabilitas packet loss total

Tabel 2.4 Rekomendasi nilai packet loss voice data HSDPA

Packet loss Kualitas


0<3 Sangat baik
3 < 15 Baik
15 25 Sedang
> 25 Buruk
Sumber : TIPHON

2.7 Jenis jenis layanan QoS


Terdapat 3 teknik atau metode QoS yang umum dipakai, yaitu: Best-effort service,
Integrated service,dan Differentiated service [7].

2.7.1 Best-effort Service


Sesuai dengan namanya, model QoS Best-Effort merupakan model servis yang
dihantarkan kepada penggunanya akan dilakukan sebisa mungkin dan
sebaikbaiknya tanpa ada jaminan apa-apa. Jika ada sebuah data yang ingin dikirim,
maka data tersebut akan dikirim segera begitu media perantaranya siap dan tersedia.
Data yang dikirim juga tidak dibatasi, tidak diklasifikasikan, tidak perlu
mendapatkan ijin dari perangkat manapun, tidak diberi policy, semuanya hanya
berdasarkan siapa yang datang terlebih dahulu ke perangkat gateway. Dengan kata
lain model Best-Effort ini tidak memberikan jaminan apa-apa terhadap reliabilitas,
performa, bandwidth, kelancaran data dalam jaringan, delay, dan banyak lagi
parameter komunikasi data yang tidak dijamin. Data akan dihantarkan sebisa
mungkin untuk sampai ke tujuannya. Jika hilang ditengah jalan atau tertunda
dengan waktu yang cukup lama di dalam perjalanannya, maka tidak ada pihak
maupun perangkat yang bertanggung jawab [12].

23
Model Best-Effort ini sangat cocok digunakan dalam jaringan dengan koneksi lokal
(LAN) atau jaringan dengan koneksi WAN yang berkecepatan sangat tinggi. Model
ini sangat tepat jika digunakan dalam jaringan yang melewatkan aplikasi dan data
yang bermacam-macam dengan tingkat prioritas yang sama. Jadi semua aplikasi
didalamnya memiliki kualitas yang sama. Contohnya misalnya penggunaan internet
di rumah atau perkantoran yang digunakan untuk browsing, email, chatting, banyak
aplikasi lain. Untuk membuat QoS model Best-Effort ini, biasanya antarmuka
router atau perangkat jaringan berkemampuan QoS dikonfigurasi dengan
menggunakan metode queing First In First Out (FIFO). Dengan begitu data yang
masuk pertama kali akan keluar pertama kali juga, maka terciptalah servis model
Best-Effort yang sangat adil dalam hal perlakuannya di perangkat QoS[7].

2.7.2 Integrated Service (IntServ)


Integrated Service Model atau disingkat IntServ merupakan sebuah model QoS
yang bekerja untuk memenuhi berbagai macam kebutuhan QoS berbagai perangkat
dan berbagai aplikasi dalam sebuah jaringan. Dalam model IntServ ini, para
pengguna atau aplikasi dalam sebuah jaringan akan melakukan request terlebih
dahulu mengenai servis dan QoS jenis apa yang mereka dapatkan, sebelum mereka
mengirimkan data. Request tersebut biasanya dilakukan dengan menggunakan
sinyal-sinyal yang jelas dalam proses komunikasinya. Dalam request tersebut,
pengguna jaringan atau sebuah aplikasi akan mengirimkan informasi mengenai
profile traffic mereka ke perangkat QoS. Profile traffic tersebut akan menentukan
hak-hak apa yang akan mereka dapatkan seperti misalnya berapa bandwidth dan
delay yang akan mereka terima dan gunakan[7].

2.7.3 Differentiated Service (DiffServ)


Model QoS ini merupakan model yang sudah lama ada dalam standarisasi QoS.
Model QoS ini bekerja dengan cara melakukan klasifikasi terlebih dahulu terhadap
semua paket yang masuk kedalam sebuah jaringan. Pengklasifikasian ini dilakukan
dengan cara menyisipkan sebuah informasi tambahan yang khusus untuk keperluan
pengaturan QoS dalam header IP pada setiap paket. Setelah paket diklasifikasikan
pada perangkat-perangkat jaringan terdekatnya, jaringan akan menggunakan

24
klasifikasi ini untuk menentukan bagaimana traffic data ini diperlakukan, seperti
misalnya perlakuan queuing, shaping dan policing nya. Setelah melalui semua
proses tersebut, maka akan didapat sebuah aliran data yang sesuai dengan apa yang
dikomitmenkan kepada penggunanya [7].

2.8 Map Info


Map Info adalah software pengolah Sistem Informasi Geografi (SIG). Map Info
diminati oleh pemakai SIG karena mempunyai karakteristik yang menarik, seperti
mudah digunakan,harga relatif murah, tampilan interaktif, user frendly dan dapat di
customized menggunakan bahasa skrip yang dimiliki. Pembentukan peta di
MapInfo dapat diilustrasikan secara analog. Dalam MapInfo suatu table dapat
digambarkan sebagai satu lembar (sheet) dari suatu film dan suatu komposisi peta
di MapInfo merupakan gabungan dari beberapa lembar (sheet) film tersebut yang
disusun secara bertumpuk. Istilah yang umum digunakan untuk susunan tersebut
adalah layering. Setiap lembar (sheet) merupakan layer yang dapat digabungkan
dan di-matchkan untuk membentuk suatu peta, sehingga dapat dilakukan analisis
dari peta yang terbentuk tersebut. Satu hal yang perlu diingat adalah ketika MapInfo
melakukan redraw peta, MapInfo akan melakukan redraw dari layer yang
tersusun paling bawah kemudian ke layer di atasnya, dan sebaliknya jika ingin
diketahui informasi dari suatu peta[5]. Untuk melihat coverage sinyal, Operator
dapat membuat, menampilkan, serta mengadakan perubahan terhadap data spasial
atau peta. Selain itu, untuk mem-plot hasil data di lapangan agar terlihat kualitas
sinyal dan coverage jaringan dapat dilakukan dengan metode drive test pada kondisi
idle mode, dedicated mode, Idle Lock karena pada proses tersebut dapat terlihat
seberapa jauh dan seberapa baik Base Transceiver Station (BTS) dapat mengcover
Mobile Station[12].

Karakteristik MapInfo[5]:

a. Graphical User Interface (GUI) yang bersifat umum


User interface dari GUI versi MapInfo adalah identik dan dapat terbaca pada
semua platformyang disupport oleh MapInfo. Sehingga user dapat dengan
leluasa membuka data pada sistem(platform) yang berlainan.

25
b. Table structure
Struktur data binary MapInfo adalah identik dengan semua platform yang
disupport olehMapInfo. Data dapat dibuka dan dibaca oleh platform yang
berbeda, dan dapat didstribusikan melalui network ke user lain tanpa
diterjemahkan terlebih dahulu.
c. Grafik yang dintegrasikan dengan basis data
Istilah yang paling tepat untuk menggambarkan MapInfo adalah
geographic or graphic database. MapInfo menggunakan basis data
tekstual yang diintegrasikan dengan data grafiknya.

26
2.9 Drive Test
Drive test adalah metode pengukuran pada sistem komunikasi bergerak yang
bertujuan untuk mengumpulkan data hasil pengukuran kualitas sinyal suatu
jaringan dari arah Node B ke UE secara real di lapangan, sehingga dapat diketahui
bagaimana performansi dari jaringan tersebut[18]. Drive test dapat dilakukan
dengan menggunakan sebuah mobil berkecepatan rendah yang di dalamnya telah
dipasang perlengkapan untuk drive test, atau dapat dilakukan secara manual atau
walk test yang biasa nya dilakukan dalam sebuah bangunan atau area di dekat BTS.
Untuk melakukan drive test baik dengan mobil ataupun secara manual diperlukan
beberapa perlengkapan, yaitu[1]:

1. Mobile Stasion (MS) yang di dalamnya telah terintegrasi program untuk


drive test
2. Komputer atau netbook yang di dalamnya terdapat program khusus untuk
drive test
3. GPS untuk mengetahui koordinat suatu lokasi

Terdapat tiga jenis pengamatan drive test yang di bagi mejadi mode pengukuran
dan cara pengambilan data. Pada mode pengukuran yaitu[1]:

a. Drive Test Idle Mode


Pengamatan level sinyal yang di terima MS dalam keadaan tidak melakukan
panggilan apapun dilakukan hanya untuk mengetahui kekuatan sinyal.

b. Drive Test Dedicated Mode


Pengamatan kulitas sinyal diikuti dengan pendudukan kanal, untuk
mengidetifikasi kualitas voice dan data.

c. Drive Test QOS Mode


Pengamatan kualitas sinyal diikuti dengan pendudukan kanal dengan
metode call set up dan call end dengan command sequence tertentu.

Pengambilan data drive test dapat di bagi menjadi empat yaitu[1]:

a. Single Site Verification (SSV), merupakan drive test untuk memverifikasi

27
sebuah site bagus atau tidak.

b. Cluster, merupakan drive test yang mengamati setiap daerah yang terdiri
dari beberapa site namun hanya untuk satu operator saja.

c. Benchmark, merupakan drive test yang membandingkan beberapa operator


dalam satu cluster.
d. Optimasi, merupakan bagian analisa gangguan pada site yang sudah jadi.
Perangkat drive test menggunakan MS untuk mensimulasikan masalah yang
dialami pelanggan ketika akan/saat melakukan panggilan. Sistem drive test
melakukan pengukuran, menyimpan data di komputer, dan menampilkan
data menurut waktu dan tempat. Sistem drive test diterapkan dalam
kendaraan dan dikendalikan sepanjang area cakupan operator[12].

Fungsi dari kegiatan drive test adalah sebagai berikut[1]:

1. Untuk mengetahui kondisi Radio suatu BTS

2. Informasi level daya terima, kualitas sinyal terima, mengatahui jarak antara
BTS dan MS, interferensi, serta melihat proses serta kualitas handover

3. Dengan adanya hasil pengukuran maka bias dilihat apakah keadaan radio
suatu BTS masih layak atau perlu dilakukan suatu perbaikan.

2.10 Nemo

Nemo adalah perangkat lunak yang digunakan untuk pengukuran kualitas sinyal
suatu jaringan dari arah Node B ke UE secara real atau lebih dikenal dengan Drive
Test. Nemo terbagi ke dalam 2 jenis yaitu Nemo Outdor (Handy), yang digunakan
monitoring interface jaringan dan Nemo Analyze yang digunakan untuk pengolah
data hasil drive test.

2.10.1 Nemo Handy

Nemo Handy adalah Software berbasis Android untuk mengukur dan memonitor
interface jaringan GSM, CDMA, EVDO, WCDMA, HSDPA, HSUPA, HSPA +,
LTE / LTE Cat 6, dan WiFi (HetNet) jaringan nirkabel, dan aplikasi mobile QoS /

28
QoE. Nemo fitur Handy-A meliputi POLQA dan PESQ pengujian kualitas suara,
pengukuran dalam ruangan, fitur memaksa, YouTube video streaming, dan
monitoring jaringan outdoor dengan ikon BTS. Nemo Handy-A dapat memberikan
visualisasi pengkuran real time di pada ponsel android. Nemo Handy-A
menawarkan fitur pengujian aplikasi bersifat metrik tingkat aplikasi penuh pada
panggilan suara, kualitas suara, FTP / HTTP transfer data, IPERF, browsing
HTML, YouTube streaming, pengujian Facebook, pengujian LinkedIn, pengujian
Twitter, pengujian Instagram, SMS & MMS , dan ping [15].

2.10.2 Nemo Analyze

Nemo Analyze merupakan software pengolah data hasil drive test yang biasa
digunakan untuk menganalisa logfile dari Tems atau juga software lain khususnya
software drive test Nemo outdoor atau indoor yang digunakan untuk melakukan
drive test. Selain untuk memplotting hasil drive test juga dapat digunakan untuk
melihat Key Performance Indicator (KPI) yang dapat langsung diproses dengan
software tersebut sehingga memudahkan dalam melihat hasil[12].

2.11 Kepadatan Penduduk


Kota Bandung memiliki Jumlah penduduk sebanyak 2.481.469 jiwa pada tahun
2015. Peningkatan jumlah penduduk setiap tahunnya cukup besar. Meskipun
mengalami penurunan jumlah penduduk di tahun 2014, namun tercatat Laju
Pertumbuhan Penduduk (LPP) menurut data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota
Bandung mencapai 3,715%. Berikut ini adalah tabel kepadatan penduduk Kota
Bandung di masing-masing kecamatan berdasarkan luas wilayah serta kepadatan
penduduknya[4]. Berikut adalah tabel klasifikasi berdasarkan tipe area[4].

29
Tabel 2.1 Klasifikasi tipe area

Kepadatan Penduduk Tipe Area


0 300 penduduk/Km2 Rural
300 3000 penduduk/Km2 Sub urban
3000 6500 penduduk/Km2 Urban
6500 penduduk/Km2 Dense Urban

Kepadatan penduduk diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, antara lain:

1. Dense Urban merupakan wilayah yang memiliki banyak gedung tinggi dan
kegiatan ekonomi, sinyal komunikasi tidak dapat berdifraksi dari atap
gedung.
2. Sub Urban merupakan wilayah yang dekat dengan kota dengan memiliki
gedung-gedung dengan ketinggian rendah dan kerapatan kurang.
Daerah Sub-Urban memiliki ciri-ciri antara lain[9]:
a. Tingkat halangan lebih rendah dibanding daerah urban, sehingga
propagasi sinyal radio relatif lebih baik dan median kuat sinyal
tinggi.
b. Gedung-gedung relatif rendah, sehingga sinyal radio mengalami
difraksi oleh puncak gedung.
c. Jalan-jalan lebar.
d. Kecepatan pergerakan (mobilitas) kendaraan lebih tinggi di
bandingkan wilayah urban.
e. Daerah bisnis rendah.

3. Urban merupakan wilayah dimana sinyal dapat berdifraksi dari atap ke


gedung-gedung dengan ketinggian rendah dan jalan-jalan yang lebar.
Daerah Urban memiliki ciri-ciri antara lain[9]:
a. Gedung-gedung yang terdapat didaerah tersebut berkerangka logam
dan beton nya tebal, sehingga membatasi propagasi radio melalui
gedung.

30
b. Gedung-gedungnya tinggi, sehingga kemungkinan terjadinya
difraksi pada propagasi sinyal sangat kecil.
c. Sinyal radio dalam perambatannya mengalami pantulan dengan
redaman tertentu.
d. Redaman oleh pepohonan (foliage loss) diabaikan, karena
pepohonan sangat jarang.
e. Kendaraan yang bergerak banyak, sehingga menyebabkan perubahan
karakteristik kanal secara kontinyu.

31
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

Metodologi yang digunakan pada penelitian ini meliputi berbagai tahapan, berikut
tahapan tahapan penelitian nya:

Gambar 3.1 Diagram alir tahapan Penelitian

32
3.1 Studi Literatur
Pada tahap kajian literatur dilakukan proses pengkajian terhadap bahasan dalam
penelitian, yaitu mengenai QoS jaringan LTE. Dalam tahapan ini berbagai
referensi dikumpulkan sebagai dasar penelitian dan penunjang pelaksanaan
penelitian sekaligus sebagai tinjauan dalam pemecahan masalah yang akan ditemui
nantinya. Bahan-bahan studi literatur ini berasal dari hasil penelitian - penelitian
yang telah dilakukan maupun jurnal-jurnal ilmiah dan buku.

3.2 Perumusan Masalah


Perumusan masalah berhubungan erat dengan beberapa persoalan yang muncul
serta perencanaan dan konsep untuk menyelesaikan masalah tersebut baik masalah
secara teoritis maupun analisis. Dalam tahapan ini, masalah dirumuskan dalam
beberapa pokok permasalahan.

3.3 Penentuan perangkat simulasi dan perhitungan


Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan perangkat keras dan perangkat
lunak. Perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan dalam perbandingan
kuat sinyal antara lain:

1. Hardware
a. Laptop/netbook
Perangkat keras ini adalah alat dimana software Nemo Analyzer
yang akan di install.
b. Handset (Handphone)
Digunakan untuk melihat output dan log file data hasil parameter
parameter yang muncul ketika proses dan sesudah simulasi Drive
Test.
c. Kabel data
Kabel data untuk menghubungkan antara laptop dengan ponsel.
Kabel data yang digunakan adalah USB serial.
d. Global positioning system (GPS) external
Perangkat untuk mengetahui koordinat suatu lokasi

33
e. Aksesoris
Perangkat yang mendukung dalam pengamatan menggunakan
Nemo Handy, seperti USB Hub, Inverter, sim card telkomsel dan
Charger Ponsel.

2. Software
a. Nemo Handy
Perangkat lunak ini digunakan untuk drive test atau sebagai media
pengambilan data QoS jaringan 3G dan HSDPA.
b. Nemo Analyzer
Perangkat lunak ini digunakan untuk melakukan report data hasil
drive test
c. Google Earth Pro
Perangkat lunak ini digunakan untuk visualisasi titik dimana kuat
sinyal diambil
d. Map Info
Perangkat lunak untuk output rute yang telah dibuat pada google
earth
e. Global mapper
Perangkat lunak yang digunakan untuk media rute simulasi drive test
f. Microsoft excel
Perangkat lunak ini digunakan untuk mengolah data kuat sinyal
dengan persamaan matematis.

3.5 Simulasi
Tahapan simulasi dan perhitungan ini dilakukan dengan mensimulasi parameter
percobaan pada drive test seperti workspace, cell file, map dan lain sebagainya serta
perhitungan untuk mengolah data kuat sinyal dengan persamaan matematis. Pada
tahapan ini juga dilakukan penyesuaian parameter parameter yang di dapat untuk
menghasilkan hasil yang optimal.

34
3.4 Penentuan rute pengambilan data
Salah satu tahapan penelitian QoS jaringan LTE yang penting adalah menentukan
daerah yang akan diteliti. Dalam penelitian ini penentuan daerah didasarkan
berdasarkan kepadatan penduduk, aktivitas masyarakat yang paling banyak, serta
daerah perkantoran dengan menggunaakan alat bantu software google Earth.

3.6 Perbandingan hasil


Perbandingan dilakukan pada hasil simulasi dan perhitungan yang telah dilakukan
sehingga kemudian dapat diketahui bagaimana kualitas jaringan internet melalui
tabel standar yang dikeluarkan oleh TIPHON.

3.7 Report dan Plotting Data


Report dilakukan untuk mengolah data hasil simulasi drive test yang masih
berbentuk log file sehingga dapat terlihat data data hasil simulasi yang diperlukan
dalam hal ini RSCP, Ec/no dan throughput untuk mempermudah proses analisis.

3.8 Analisis

Hasil perencanaan yang telah di dapat melalui simulasi lalu di analisis untuk
mendapatkan kesimpulan yang tepat dari penelitian yang telah dilakukan.
Kemudian hasil analisis tersebut dimuatkan dalam bentuk laporan penelitian.

35
36