Anda di halaman 1dari 15

APLIKASI INTEGRAL DALAM BIDANG

TEKNIK ELEKTRO

Disusun Oleh :
Zaqi Armanovandi (161910201069)
M. Fariz Azizi (161910201070)
Ardhiansyah Fany Ilhami (161910201071)
Mochammad Gorwantoro Putra (161910201072)

UNIVERSITAS JEMBER

JEMBER

2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas segala limpahan rahmat
dan karunia-Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan makalah yang
berjudul Aplikasi Integral Dalam Bidang Teknik Elektro ini.

Penulis menyadari bahwa di dalam pembuatan makalah ini tidak lepas dari
tuntunan Tuhan Yang Maha Esa dan juga bantuan berbagai pihak. Untuk itu,
dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada semua pihak yang telah memberikan dorongan dan sumbangan pikiran
yang bersifat positif terhadap penyelesaian makalah ini. Makalah ini ditulis dari
hasil penyusunan data-data yang penulis peroleh dari buku panduan yang
berkaitan dengan Kalkulus, serta infomasi dari media massa yang berhubungan
dengan Aplikasi Integral Dalam Bidang Teknik Elektro.

Penulis menyadari, bahwa dalam penulisan makalah ini masih jauh dari
kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Namun demikian, penulis
telah berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki
sehingga makalah ini dapat diselesaikan.

Akhir kata, penulis minta maaf atas segala kesalahan dan semoga makalah ini
dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Jember, 24 Mei 2017

Penulis

2
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................................................................1

KATA PENGANTAR............................................................................................2

DAFTAR ISI..........................................................................................................3

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang............................................................................................4

1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................5

1.3 Tujuan.........................................................................................................5

1.4 Manfaat.......................................................................................................5

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Sejarah Integral...........................................................................................6

2.2 Pengertian Integral......................................................................................7

2.3 Pengertian Arus Listrik...............................................................................8

2.4 Pengertian Daya Listrik..............................................................................9

2.5 Hubungan Integral dengan Arus dan Daya Listrik.....................................10

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan.................................................................................................15

3.2 Saran...........................................................................................................15

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................16

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kalkulus (Bahasa Latin: calculus, artinya "batu kecil", untuk menghitung)
adalah cabang ilmu matematika yang mencakup limit, turunan, integral, dan deret
takterhingga. Kalkulus adalah ilmu mengenai perubahan,
sebagaimana geometri adalah ilmu mengenai bentuk dan aljabaradalah ilmu
mengenai pengerjaan untuk memecahkan persamaan serta aplikasinya. Kalkulus
memiliki aplikasi yang luas dalam bidang-bidang sains, ekonomi, dan teknik;
serta dapat memecahkan berbagai masalah yang tidak dapat dipecahkan
dengan aljabar elementer.
Kalkulus memiliki dua cabang utama, kalkulus diferensial dan kalkulus
integral yang saling berhubungan melalui teorema dasar kalkulus. Pelajaran
kalkulus adalah pintu gerbang menuju pelajaran matematika lainnya yang lebih
tinggi, yang khusus mempelajari fungsi dan limit, yang secara umum
dinamakan analisis matematika.
Karena kalkulus ini mempunyai dua cabang utama, tapi disini saya ingin
membahas tentang kalkulus integralnya. Seperti yang kita ketahui bahwa kalkulus
integral juga memiliki banyak aplikasi, baik dalam kehidupan sehari-hari, dalam
dunia pendidikan ataupun dalam dunia kesehatan.
Namun disini saya tertarik untuk membahas tentang aplikasi kalkulus
integral dalam dunia pendidikan yaitu dalam sains yang khususnya fisika yaitu
arus listrik. Sehingga saya mengambil judul Aplikasi Kalkulus Integral dalam
Arus Listrik dalam Permukaan Tertutup dan Daya Listrik dalam Ruang.
Seiring pesatnya perkembangan teknologi dan kemajuan zaman, maka
diperlukan suatu produk dengan ketelitian dan akurasi tinggi, dan waktu
pengerjaan yang singkat. Begitu juga dengan permasalahan dalam bidang ilmu
pengetahuan fisika murni maupun terapan. Dalam suatu perhitungan dengan data
numerik membutuhkan ketelitian dan akurasi yang cukup baik.

4
Pada saat teknologi informasi belum maju pesat, para praktisi dan
profesional di bidang rekayasa teknik dan sains menganalisa dengan perhitungan
manual. Simplifikasi digunakan dimana struktur yang sangat kompleks
disederhanakan menjadi struktur yang lebih sederhana. Hal ini dilakukan untuk
menghindari kesulitan dalam analisa.

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah yang akan dibahas pada makalah ini adalah:
1. Bagaimana sejarah integral?
2. Apa pengertian integral?
3. Apa pengertian arus listrik?
4. Apa pengertian daya listrik?
5. Apakah hubungan integral dengan arus listrik dan daya listrik?

1.3. Tujuan
Adapun tujuan dari pembahasan makalah ini yaitu:
1. Mengetahui sejarah dari integral.
2. Mengetahui pengertian dari integral.
3. Mengetahui pengertian dari arus listrik.
4. Mengetahui pengertian dari daya listrik.
5. Mengetahui hubungan integral dengan arus listrik dan daya listrik.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat dari pembuatan makalah ini yaitu :
1. Mengetahui mengenai sejarah dari integral.
2. Mengetahui mengenai pengertian dari integral.
3. Mengetahui mengenai pengertian dari arus listrik.
4. Mengetahui mengenai pengertian dari daya listrik.
5. Mengetahui mengenai hubungan integral dengan arus listrik dan daya listrik.
6. Memenuhi tugas mata kuliah Kalkulus 2.

BAB II
PEMBAHASAN

5
2.1 Sejarah Integral
Hitung integral merupakan metode matematika dengan latar belakang
sejarah yang cukup unik. Banyak ilmuwan, baik matematika maupun non-
matematika, yang berminat terhadap perkembangan matematika hitung integral.
Sejarah perkembangan kalkulus bisa ditilik pada beberapa periode zaman,
yaitu zaman kuno, zaman pertengahan, dan zaman modern. Pada periode zaman
kuno. Beberapa pemikiran tentang kalkulus integral telah muncul, tetapi tidak
dikembangkan dengan baik dan sistematis. Perhitungan volume dan luas yang
merupakan fungsi utama dari kalkulus integral bisa ditelusuri kembali pada
Papirus Moskwa Mesir (c. 1800 SM). Pada papirus tersebut, orang Mesir telah
mampu menghitung volume piramida terpancung. Archimedes mengembangkan
pemikiran ini lebih jauh dan menciptakan heuristik yang menyerupai kalkulus
integral.
Pada zaman pertengahan, matematikawan India, Aryabhata, menggunakan
konsep kecil tak terhingga pada tahun 499 dan mengekspresikan masalah
astronomi dalam bentuk persamaan diferensial dasar. Persamaan ini kemudian
mengantar Bhskara II pada abad ke-12 untuk mengembangkan bentuk awal
turunan yang mewakili perubahan yang sangat kecil tak terhingga dan
menjelaskan bentuk awal dari "Teorema Rolle". Sekitar tahun 1000,
matematikawan Irak Ibn al-Haytham (Alhazen) menjadi orang pertama yang
menurunkan rumus perhitungan hasil jumlah pangkat empat, dan dengan
menggunakan induksi matematika, dia mengembangkan suatu metode untuk
menurunkan rumus umum dari hasil pangkat integral yang sangat penting
terhadap perkembangan kalkulus integral. Pada abad ke-12, seorang Persia Sharaf
al-Din al-Tusi menemukan turunan dari fungsi kubik, sebuah hasil yang penting
dalam kalkulus diferensial. Pada abad ke-14, Madhava, bersama dengan
matematikawan-astronom dari mazhab astronomi dan matematika Kerala,
menjelaskan kasus khusus dari deret Taylor, yang dituliskan dalam
teks Yuktibhasa.
Pada zaman modern, penemuan independen terjadi pada awal abad ke-17
di Jepang oleh matematikawan seperti Seki Kowa. Di Eropa, beberapa

6
matematikawan seperti John Wallis dan Isaac Barrow memberikan terobosan
dalam kalkulus. James Gregory membuktikan sebuah kasus khusus dari teorema
dasar kalkulus pada tahun 1668. Gottfried Wilhelm Leibniz pada awalnya dituduh
menjiplak dari hasil kerja Sir Isaac Newton yang tidak dipublikasikan, namun
sekarang dianggap sebagai kontributor kalkulus yang hasil kerjanya dilakukan
secara terpisah. Leibniz dan Newton mendorong pemikiran-pemikiran ini bersama
sebagai sebuah kesatuan dan kedua orang ilmuwan tersebut dianggap sebagai
penemu kalkulus secara terpisah dalam waktu yang hampir bersamaan.
Newton mengaplikasikan kalkulus secara umum ke bidang fisika sementara
Leibniz mengembangkan notasi-notasi kalkulus yang banyak digunakan sekarang.
Ketika Newton dan Leibniz mempublikasikan hasil merekauntuk pertama kali,
timbul kontroversi di antara matematikawan tentang mana yang lebih pantas
untuk menerima penghargaan terhadap kerja mereka. Newton menurunkan hasil
kerjanya terlebih dahulu, tetapi Leibniz yang pertama kali mempublikasikannya.
Newton menuduh Leibniz mencuri pemikirannya dari catatan-catatan yang tidak
dipublikasikan, yang sering dipinjamkan Newton kepada beberapa anggota dari
Royal Society. Pemeriksaan secara terperinci menunjukkan bahwa keduanya
bekerja secara terpisah, dengan Leibniz memulai dari integral dan Newton dari
turunan. Sekarang, baik Newton dan Leibniz diberikan penghargaan dalam
mengembangkan kalkulus secara terpisah. Adalah Leibniz yang memberikan
nama kepada ilmu cabang matematika ini sebagai kalkulus, sedangkan Newton
menamakannya "The science of fluxions". Sejak itu, banyak matematikawan yang
memberikan kontribusi terhadap pengembangan lebih lanjut dari kalkulus.
Kalkulus menjadi topik yang sangat umum di SMA dan universitas zaman
modern.

2.2 Pengertian Integral


Integral merupakan suatu objek matematika yang dapat diinterpretasikan
sebagai luas wilayah ataupun generalisasi suatu wilayah. Proses menemukan
integral suatu fungsi disebut sebagai pengintegralan ataupun integrasi. Integral
dibagi menjadi dua, yaitu: integral tertentu dan integral tak tentu. Notasi

7
matematika yang digunakan untuk menyatakan integral adalah, seperti huruf S
yang memanjang (S singkatan dari "Sum" yang berarti penjumlahan).
Integral dalam kehidupan sehari-hari sangatlah luas cangkupannya seperti
digunakan di bidang teknologi, fisika, ekonomi, matematika, teknik dan bidang-
bidang lain.
Integral dalam bidang teknologi diantaranya digunakan untuk
memecahkan persoalan yang berhubungan dengan volume, panjang kurva,
memperkirakan populasi, keluaran kardiak, usaha, gaya dan surplus konsumen.
Sedangkan dalam bidang ekonomi penerapan integral diantaranya ada 4 yaitu
untuk menentukan persamaan-persamaan dalam perilaku ekonomi, mencari fungsi
konsumsi dari fungsi konsumsi marginal, mencari fungsi asal dari fungsi
marginalnya dan mencari fungsi penerimaan total dari fungsi marginalnya.
Dalam bidang matematika dan fisika penerapan integral juga digunakan, seperti
dalam matematika digunakan untuk menentukan luas suatu bidang, menentukan
volume benda putar dan menentukan panjang busur. Sedangkan dalam fisika
integral digunakan untuk analisis rangkaian listrik arus AC, analisis medan
magnet pada kumparan, dan analisis gaya-gaya pada struktur pelengkung.
Penerapan integral dalam bidang teknik digunakan untuk mengetahui volume
benda putar dan digunakan untuk mengetahui luas daerah pada kurva.

2.3 Pengertian Arus Listrik


Arus listrik adalah banyaknya muatan listrik yang disebabkan dari
pergerakan elektron-elektron, mengalir melalui suatu titik dalam sirkuit listrik tiap
satuan waktu. Arus listrik dapat diukur dalam satuan Coulomb/detik atau Ampere.
Contoh arus listrik dalam kehidupan sehari-hari berkisar dari yang sangat lemah
dalam satuan mikroAmpere seperti di dalam jaringan tubuh hingga arus yang
sangat kuat 1-200 kiloAmpere (kA) seperti yang terjadi pada petir. Dalam
kebanyakan sirkuit arus searah dapat diasumsikan resistansi terhadap arus listrik
adalah konstan sehingga besar arus yang mengalir dalam sirkuit bergantung
pada voltase dan resistansi sesuai dengan hukum Ohm.
Arus listrik merupakan satu dari tujuh satuan pokok dalam satuan
internasional. Satuan internasional untuk arus listrik adalah Ampere (A). Secara

8
formal satuan Ampere didefinisikan sebagai arus konstan yang, bila
dipertahankan, akan menghasilkan gaya sebesar 2 x 10-7Newton/meter di antara
dua penghantar lurus sejajar, dengan luas penampang yang dapat diabaikan,
berjarak 1 meter satu sama lain dalam ruang hampa udara.
Arus listrik adalah perbandingan jumlah muatan(Q) yang mengalir pada
suatu titik dalam penghantar dengan waktu (t) yang ditempuhnya.
I = Q/t
I = arus listrik (Ampere)
Q = muatan yang dipindahkan
(Coulomb)
t = waktu (detik)
1 A = 1 Coulomb/detik

Jika terjadi perubahan aliran muatan (aliran muatan tidak konstan,


berubah-ubah), maka arus listrik yang mengalir adalah :
I = dQ/dt
I = arus listrik (Ampere)
dQ = perubahan aliran muatan (Coulomb)
dt = perubahan waktu (detik)

2.4 Pengertian Daya Listrik


Daya listrik didefinisikan sebagai laju hantaran energi listrik dalam
rangkaian listrik. Daya listrik, seperti daya mekanik, dilambangkan oleh
huruf P. Satuan SI yang dipakai adalah watt. Arus listrik yang mengalir dalam
rangkaian dengan hambatan listrik menimbulkan kerja. Peranti mengkonversi
kerja ini ke dalam berbagai bentuk yang berguna, seperti panas (seperti pada
pemanas listrik), cahaya (seperti pada bola lampu), energi kinetik (motor listrik),
dan suara (loudspeaker). Listrik dapat diperoleh dari pembangkit listrik atau
penyimpan energi seperti baterai.

2.5 Hubungan Integral dengan Arus dan Daya Listrik

9
Ternyata hubungan integral dengan arus dan daya listrik yaitu berkataian
dalam rumusnya dalam permukaan yang tertutup dan dalam rangan. Dan disini
kita akan membahasnya yaitu:
1. Arus Listrik dalam Permukaan Tertutup
Arus yang mengalir dalam suatu permukaan tertutup dengan kerapatan
arus J dapat ditentukan dengan perhitungan integral tertutup :
I = arus listrik dalam permukaan tertutup (A)
J = kerapatan arus (A/m2)
dA = komponen diferensial permukaan.
2. Perumusan daya listrik dalam ruang
Dalam kasus umum, persamaan P = VI harus diganti dengan perhitungan
yang lebih rumit, yaitu integral hasil kali vektor medan listrik dan medan magnet
dalam ruang tertentu.
Potensial Listrik dan Energi Potensial yang ditimbulkan oleh Muatan
Titik. Potensial listrik pada sebuah titik yang diletakkan sejauh r dari muatan q
dapat ditentukan dngan persamaan umum beda potensial

Dengan A dan B adalah dua titik sebarang sperti ditunjukkan pada gambar berikut.

Pada titik tertentu di dalam ruang, medan listrik yang ditimbulkan oleh muatan
titik adalah E = k q r[topi] / r[kuadrat], dengan r[topi] adalah vektor satuan yang
arahnya dari muatan ke titik tinjauan. Besaran E ds dapat dinyatakan dalam
bentuk.

10
Karena besar r[topi] adalah 1 maka hasil kali titik r[topi] ds = ds cos q,
dengan q adalah sudut antara r[topi] dan ds. Selanjutnya, ds cos q merupakan
proyeksi ds pada r, sehingga ds cos q = dr. Perpindahan ds sepanjang lintasan dari
titik A ke B menghasilkan perubahan dr sebagai nilai r, yaitu vector posisi titik
tinjauan relative terhadap muatan yang membentuk medan tersebut. Dengan
subtitusi, diperoleh
E ds = (k q /r2) dr
Sehingga pernyataan untuk beda potensial menjadi

Persamaan ini menunjukkan bahwa integral Eds tidak bergantung pada bentuk
lintasan antara titik A dan B. Dengan mengalikan muatan q o yang bergerak di
antara titik A dan B tampak pula bahwa integral q o E ds tidak bergantung pada
bentuk lintasan. Integral yang terakhir ini merupakan usaha yang dilakukan oleh
gaya listrik, yang menunjukkan bahwa gaya listrik bersifat konservatif. Berkaitan
dengan gaya konservatif ini didefenisikan pula medan konservatif. Dengan
demikian persamaan 25.10 menunjukkan bahwa medan listrik dari sebuah muatan
titik tetap bersifat konservatif. Lebih jauh lagi, persamaan 25.10 menyatakan
sebuah hasil penting bahwa beda potensial antara dua titik A dan B di dalam
medan yang dihasilkan oleh sebuah muatan titik hanya bergantung pada koordinat
radial rA dan rB. Pemilihan titik acuan potensial listrik untuk sebuah muatan titik
dapat disesuaikan, misalnya V = 0 pada r A = . Dengan pilihan acuan ini,
potensial listrik yang dihasilkan oleh sebuah muatan titik pada jarak r dari muatan
tersebut adalah

Potensial listrik total pada sebuah titik P yang dihasilkan oleh dua atau lebih
muatan dapat diperoleh dengan menerapkan prinsip superposisi pada persamaan

11
di atas. Potensial listrik total tersebut sama dengan jumlah dari potensial listrik
yang dihasilkan oleh masing-masing muatan, sehingga dapat ditulis

dengan ri adalah jarak titik P ke muatan qi. Persamaan ini menunjukkan bahwa
potensial akan bernilai nol pada titik jarak tak terhingga dari muatan. Perlu diingat
bahwa persamaan ini merupakan penjumlahan aljabar dan bukan penjumlahan
vektor. Dengan demikian, biasanya lebih mudah menghitung V dari pada
menghitung E.

Selanjutnya akan dibahas energi potensial sebuah sistem yang terdiri dari dua
partikel bermuatan. Jika V2adalah potensial listrik di titik P yang yang ditimbulkan
oleh muatan q2, maka usaha yang harus dilakukan oleh pengaruh luar untuk
membawa muatan kedua q1 dari jarak tak terhingga menuju P tanpa percepatan
adalah q1V2. Usaha ini merepresentasikan sebuah perpindahan energi ke dalam
sistem dan energi tersebut timbul di dalam sistem sebagai energi potensial U jika
kedua partikel terpisah sejauh r12.
Dengan demikian energi potensial sistem adalah

Jika kedua muatan bertanda sama, maka U positif. Hal ini sesuai dengan
kenyataan bahwa usaha positif harus dilakukan oleh sebuah pengaruh luar
terhadap sistem untuk membawa kedua muatan mendekat satu sama lain (karena
muatan yang bertanda sama tolak-menolak). Jika kedua muatan berlawanan tanda,
U negatif; ini berarti bahwa usaha negatif dilakukan oleh pengaruh luar melawan
gaya tarik di antara kedua muatan yang berlawanan tanda tersebut ketika dibawa
saling mendekati sebuah gaya harus diberikan dalam arah yang berlawanan
dengan perpindahan untuk mencegah terjadinya percepatan q1 menuju q2.

12
Pada gambar berikut, muatan q1 dihilangkan. Pada posisi awal muatan
q1, yaitu titik P, persamaan 25.2 dan 25.13 dapat digunakan untuk
mendefenisikan potensial yang ditimbulkan oleh muatan q2, yaitu V = U/q 1 = k
q2/r12. Pernyataan ini sesuai dengan persamaan 25.11.

Jika sistem terdiri dari lebih dari dua partikel bermuatan, energi potensial totalnya
dapat ditentukan dengan menghitung U untuk setiap pasangan muatan dan
menjumlahkannya secara aljabar. Sebagai contoh, tinjau gambar berikut.

Secara fisis, dapat diinterpretasikan sebagai berikut : andaikan posisi q 1tetap


seperti pada gambar tetapi q2 dan q3 berada di jarak tak terhingga. Usaha total
yang harus dilakukan oleh pengaruh luar untuk membawa muatan q 2 dari jarak tak
terhingga ke posisi di dekat q1 adalah k q1q2/r12, yang merupakan suku pertama

13
pada persamaan 25.14. Dua suku terakhir menggambarkan usaha yang
diperlukan untuk membawa q3 dari jarak tak terhingga mendekati q1 dan q2.

BAB Ill
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dari makalah diatas dapat kita ambil kesimpulan bahwa kalkulus tersebut
mempunyai cabang utama yaitu kalkulus differensial, dan kalkulus integral.
Sedangkan kalkulus integral terbagi atas dua macam lagi yaitu integral tertentu
dan integral tak tentu. Dan cabang-cabang dari kalkulus ini mempunyai banyak
aplikasi baik dalam kehidupan sehari, dalam dunia pendidikan ataupun kesehatan.

Seperti yang dibahas dalam makalah ini ternyata integral memiliki aplikasi
dalam dunia pendidikan sains yaitu dalam bidang fisika arus dan daya listrik pada
permukaan tertutup dan dalam ruang.

3.2 Saran
Semoga penulis dan pembaca dapat mengetahui dan memahami aplikasi
integral dalam bidang teknik elektro yaitu dalam arus dan daya listrik pada
permukaan tertutup dan dalam ruang. Jika ada kesalahan dalam penulisan makalah
ini penulis mengharapkan kritikan atau saran dari pembaca.

14
DAFTAR PUSTAKA

Cekmas Cekdin. 2005. Teori dan Contoh Soal Teknik Elektro. Andi ; Yogyakarta.
Duane Hanselman & Bruce Littlefield. 2000. MATLAB Bahasa Komputasi Teknis.
Andi ; Yogyakarta.
Hamdhani, Mohamad. 2005. Rangkaian Listrik. STTTELKOM ; Bandung.

15

Anda mungkin juga menyukai