Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Antimikroba atau antiinfeksi, termasuk antiparasit, adalah obat yang
digunakan untuk terapi kondisi patologi yang disebabkan oleh karena terjadi
infeksi mikroba atau invasi parasit. (ISO Indonesia, 2013) Antimikroba adalah
obat pembasmi mikroba, khususnya mikroba yang merugikan manusia.
Antibiotik adalah zat yang dihasilkan oleh suatu mikroba, terutama fungi,
yang dapat menghambat mikroba jenis lain. (Anonim, 2012). Banyak orang
mengira antibiotika diberikan untuk mengobati masuk angin atau flu. Memang
antibiotika dapat diberikan bersama-sama dengan obat flu, tetapi tujuannya
hanayalah untuk mencegah terjadinya infeksi bakteri sekunder seperti sakit
tenggorokan, bukan untuk mengobati masuk angin atau flu, yang disebabkan
oleh virus, bukan bakteri. (Harkness, 2005).
Salah satu dari masalah-masalah utama yang berkaitan dengan pemakaian
zat-zat kemoterapeutik (antimikroba) secara luas ialah terbentuknya resistensi
pada mikroorganisme terhadap obat-obatan ini. Dengan berkembangnya
populasi mikroba yang resisten, maka antibiotik yang pernah efektif untuk
mengobati penyakit- penyakit tertentu kehilangan nilai kemoterapeutiknya.
Terbentuknya resistensi, yang merupakan fenomena biologis yang
mendasar, menunjukkan bahwa di dalam pemakaian zat-zat kemoterapeutik
diperlukan kehati-hatian yang tinggi. Zat-zat tersebut tidak boleh digunakan
sembarangan atau tanpa pembedaan. Sejalan dengan hal tersebut, jelas bahwa
ada kebutuhan yang terus-menerus untuk mengembangkan obat-obat baru dan
berbeda untuk menggantikan obat-obat yang telah menjadi efektif. (Pelczar,
2007).
I.2 Rumusan Masalah
1. Apa pengertian mikrobiostatik dan mikrobiopsida?
2. Bagaimana interaksi hospes mikroba-antimikroba?
3. Apa senyawa-senyawa anti mikroba?
4. Bagaimana mekanisme kerja senyawa anti mikroba?
5. Bagaimana resistensi mikroba terhadap senyawa antimikroba?

BAB II
PEMBAHASAN

II.1 Pengertian mikrobiostatik dan mikrobiosida

Bahan kimia dan fisika memainkan peranan penting dalam pengendalian


mikroba. Bahan-bahan kimia dan fisika dapat dikelompokan berdasarkan atas
pengaruh yang ditimbulkannya terhadap mikroba. Jika bahan tersebut
menyebabkan hambatan atau penghentian pertumbuhan mikroba, bahan
tersebut disebut mikrobiostatik sedangkan bahan yang dapat mematikan
mikroba disebut mikrobiosida .

Dengan demikian bakteriosida merupakan bahan pembunuh bakteri


sedangkan bakteriostatik merupakan bahan penghambat pertumbuhan bakteri.
Bahan yang dapat membunuh virus disebut virusida , yang dapat membunuh
fungi disebut fungisida dan yang dapat membunuh alga disebut algasida .
Bahan antimikroba yang dapat membunuh berbagai macam mikroba disebut
germisida .
Keadaan jaringan yang sakit akibat adanya koloni dan pertumbuhan
mikroba patogen disebut septis. Untuk mencegah terjadinya septis digunakan
antiseptik dan disinfektan. Antiseptik adalah senyawa kimia yang dapat
menurunkan jumlah mikroba permukaan tubuh. Antiseptik sifatnya lebih lama
sehingga tidak merusak jaringan misalnya iodium tinktur, isopropil alkohol
merupakan antiseptik yang sering digunakan untuk mengobati luka pada kulit.

Desinfektan merupakan senyawa kimia yang dapat mengurangi atau


mematikan mikroba yang terdapat pada benda mati. Jadi disinfektan disini
sifatnya lebih keras sehingga tidak digunakan pada permukaan tubuh, senyawa
fenol merupakan disinfektan yang umum digunakan di rumah tangga,
laboratorium dan rumah sakit untuk membunuh mikroba pada meja dan
peralatan yang lain. Senyawa fenol sangat efektif membunuh berbagai jenis
mikroba tetapi penggunaannya harus hati-hati sebab dapat menyebabkan iritasi
pada kulit dan degenerasi pada sistem saraf. Kadang-kadang dengan
pengenceran yang tinggi disinfektan dapat digunakan sebagai antiseptik.
Disinfeksi adalah usaha untuk menghilangkan atau mengurangi mikroba
pada bahan dengan pemberian disinfektan. Sering istilah dekontaminasi
digunakan sebagai pengganti disinfeksi tetapi dekontaminasi juga
dipergunakan untuk menjelaskan pengurangan atau penghilangan kerugian
akibat zat-zat kimia dan substansi radioaktif.
Sanitasi adalah cara untuk mengurangi sejumlah mikroba sampai tidak
menimbulkan kerugian baik secara kimiawi dan fisikawi
Sterilisasi adalah suatu proses untuk menghilangkan atau mematikan
semua mikroba pada suatu bahan atau alat. Prosedur sterilisasi secara rutin
dilakukan di laboratorium untuk menghilangkan kontaminasi mikroba dari
media kultur dan bahan-bahan lain yang digunakan dalam isolasi dan kultivasi
mikroba. Prosedur ini juga dilakukan dirumah sakit pada peralatan bedah untuk
mencegah terjadinya sepsis pasca bedah.
Tehnik aseptik merupakan suatu prosedur yang digunakan untuk
mencegah kontaminasi dalam mempertahankan kemurnian kultur mikroba atau
pensterilan bahan.

II.2 Senyawa-senyawa Antimikroba

1. Sulfonamid dan kotrimoksazon


a.Sulfonamide

Sulfanomid adalah kemoterapeutik yang pertama digunakan secara sisitemik


digunakan untuk pengobatan dan pencegahan penyakit infeksi pada manusia.
Contohnya seperti sulfonamide

b. kotrimoksazon

Trimetropin dan sulfametoksazon menghambat reaksi enzimatik obligat


pada dua tahap yang berurutan pada mikroba, sehingga kombinasi kedua obat
memberikan efek sinergik. Kombinasi ini dikenal denga nama
kotrimoksazon.

2. Antiseptik saluran kemih

a. Metenamin

Metenamin aktif terhadap berbagai jenis mikroba seperti kuman gram


negative kecuali proteus karena kuman dapat mengubah urea menjadi
ammonium hidroksida yang menaikkan ph sehingga menghambat perubahan
metenamin menjadi formal dehid.

b. Asam Nalidiksat

asam Nalidiksat bekerja dengan menghambat enzim DNA girase bakteri dan
biasanya bersifat bakterisid terhadap kebanyakan kuman pathogen penyebab
infeksi saluran kemih. Obat ini menghambat E.coli, proteus spp dan kuman
Coloform lainnya.

c. Nitrofurantoin
Nitrofurantoin adalah antiseptic saluran kemih derivat furan. Obat ini efektif
untuk kebanyakan kuman penyebab infeksi saluran kemih seperti Ecoli,
Proteus sp, Entero bakter dan B. sutilis.

d. Fosfomisin Trometamin

obat ini bekerja dengan menghambat tahap awal sintesis dinding sel kuman.
Fosfomisin aktif terhadap kuman gram positif maupun gram negative.

3.Tuberculostatik

Obat yang digunakan untuk tubercolosis di golongkan atas dua kelompok


yaitu kelompok obat lini pertama dan obat lini ke dua. Kelompok obat lini
pertama memperlihatkan efektivitas yang tinggi dengan toksisitas yang dapat
diterima. Sebagian besar pasien dapat disembuhkan dengan obat obat ini.
Walaupun demikian , kadang terpaksa digunakan obat lain yang kurang
efektif karena pertimbangan resistensi pada pasien.

Golongan obat lini pertama seperti :

1) Isoniasid

2) Rifamfisin

3) Etabutol

4) Steptomisin

5) Pirazinamid

Golongan obat lini ke dua seperti :

1) Golongan fluorokuinolon

2) Sikloserin
3) Etionamid

4) Amikasin

5) Kanamisin

6) Kapreomisin

7) Paraaminosalisilat

4. Antimikrobakteria Atipik

Contoh obat dari antimikrobakteria Atipik yaitu Klaritromisin dan Ajitromisin


merupakan obat yang penting untuk pengobatan infeksi mycobacterium
avium complek ( MAC ) Klaritomisin infitro lebih aktif dibandingkan
ajitromisin , tetapi secara klinis tidak berpengaruh karena kadar ajitromisin di
jaringan jauh melebihi kadar dalam darah.

5. Leprostatik

a. Sulfon

mekanisme kerja sulfon dengan sulfonamid sama. Kedua golongan obat ini
mempunyai spectrum antibakteri yang sama dan dapat di hambat aktifitasnya
oleh PABA secara bersaing.

b. Rifampisin

farmakologi obat ini kalau di tinjau sebagai antitubercolosis. Walaupun obat


ini mampu menembus sel dari saraf, dalam pengobatan yang berlangsung
lama masih saja di temukan kuman hidup.

c. KLofazimin
Klofazimin merupakan turunan fenazin yang efeftif terhadap basil lepra. Obat
ini tidak saja efektif untuk lepra jenis lepromatosis, tatapi juga memiliki efek
anti radang sehingga dapat mencegah timbulnya eritema nodosum.

d.Amitiozon

obat turunan tuosemikarbazon ini lebih efektif terhadap lepra jenis tuberkuloit
di bandingkan terhadap jenis lepro matosis. Resisitensi da[pat terjadi selama
pengobatan sehingga pada tahun ke dua pengobatan perbaikan melambat dan
pada tahun ke tiga penyakit mungkin kambuh.
II.3 Mekanisme Kerja Senyawa Antimikroba

Pemusnaan mikroba dengan antimikroba yang bersifat bakteriostatik


masih tergantung dari kesanggupan reaksi daya tahan tubuh hospes. Peranan
lamanya kontak antara mikroba dan antimikroba dalam kadar efektif juga
sangat menentukan untuk mendapatkan efek khususnya pada tuberculostatik.

Berdasarkan mekanisme kerjanya, antimikroba dibagi dalam lima kelompok :

1. Yang menganggu metabolism sel mikroba.

Antimikroba yang termasuk dalam kelompok ini adalah


sulfonamide,trimetropim,asam p-aminosalisilat dan sulfon. Dengan
mekanisme kerja ini diperoleh efek bakteriostatik.

Mikroba membutuhkan asam folat untuk kelangsungan hidupnya.


Berbeda dengan mamalia yang mendapatkan asam folat dari luar,kuman
pathogen harus mensintesis sendiri asam folat dari asam amino benzoate
(PABA) untuk kebutuhan hidupnya. Apabila sulfonamide atau sulfon menang
bersaing dengan PABA untuk diikutsertakan dalam pembentukan asam
folat,maka terbentuk analog asam folat yang nonfunsional.
Akibatnya,kehidupan mikroba akan terganggu. Berdasarka sifat
kompetisi,efek sulfonamide dapat diatasi dengan meningkatkan kadar PABA.

2. Yang menghambat sintesis dinding sel mikroba.

Obat yang termasuk dalam kelompok ini adalah


penisilin.sefalosporin,basitrasin,vankomisin dan sikloserin. Dinding sel
bakteri terdiri dari polipeptidoglikan yaitu suatu kompleks polimer
mukopeptida. Sikloserin menghambat reaksi yang paling dini dalam proses
sintesis dinding sel,diikuti berturut-turut oleh basitrasin,vankomisin dan
diakhiri oleh penisilin dan sefalosporin yang menghambat reaksi terakhir
dalam rangkaian reaksi tersebut. Oleh karena tekanan osmotic dlam sel
kuman akan menyebabkan terjadinya lisis,yang merupakan dasar efek
bakterisidal pada kuman yang peka.

3. Yang menganggu permaebilitas membrane sel mikroba.

Obat yang termasuk kelompok ini adalah polimiksin,golongan polien


serta berbagai antimikroba kemoterapeutik,umpanya antiseptic surface active
agents. Polimiksin sebagai senyawa ammonium-kuartener dapat merusak
membrane sel setelah bereaksi dengan fosfat pada fosfolipid membrane sel
mikroba. Polimiksin tidak efektif terhadap kuman garam positif karena
jumlah-jumlah fosfor bakteri ini rendah. Bakteri tidak sensitive terhadap
antibiotic polien,karena tidak memiliki struktur sterol pada membrane selnya.

4. Yang menghambat sintesis protein sel mikroba .

Obat yang termasuk dalam kelompok ini adalah golongan


aminoglikosit,makrolit,linkomisin,tetrasiklin dan kloramfenikol. Untuk
kehidupannya,sel mikroba perlu mensintetis berbagai protein. Sintesis protein
berlangsung di ribosom,dengan bantuan mRNA dan tRNA. Pada
bakteri,ribosom terdiri dari 2 sub unit,yang berdasarkan konstanta
sedimentasi di nyatakan sebagi ribosom 3OS dan 5OS. Untuk berfungsi pada
sintesis protein,kedua komponen ini akan bersatu pada pangkal rantai mRNA
menjadi ribosom 7OS. Penghambatan sintesis protein terjadi dengan berbagai
cara.

5. Yang menghambat sintesis atau merusak asam nukleat sel mikroba.

Antimikroba yang termasuk dalam kelompok ini adalah


rifampisin,dan golongan kuinolon. Yang lainnya walaupun bersifat
antimikroba,karena sifat sitotoksisitasnya,pada umumnya hanya digunakan
sebagai obat antikanker; tetapi beberapa obat dalam kelompok terakhir ini
dapat pula digunakan sebagai antivirus. Yang akan dikemukakan disini hanya
kerja obat yang berguna sebagai antimikroba,yaitu rifampisin dan golongan
kuinolon.

Rifampisin,salah satu derivate rifamisin,berikatan dengan enzim


polymerase-RNA (pada subuni0 sehingga menghambat sintetis RNA dan
DNA oleh enzim tersebut. Golongan kuinolon menghambat enzim DNA
girase pada kuman yang fungsinya menata kromosom yang sangat panjang
menjadi bentuk spiral hingga bisa muat dalam sel kuman yang kecil.
II.4 Resistensi Mikroba terhadap Senyawa Antimikroba

Problem resistensi mikroorganisme terhadap antibiotik mula-mula


ditemukan pada tahun 1980-an dengan ditemukannya kasus multipel resisten
pada strain bakteri Streptococcus pneumoniae, Mycobacterium tuberculosis,
Staphylococcus aureus, dan Enterococcus faecalis. Semakin tinggi
penggunaan antibiotik, semakin tinggi pula tekanan selektif proses evolusi
dan proliferasi strain mikroorganisme yang bersifat resisten. Mikroorganisme
patogen yang resisten terhadap antibiotik sangat sulit dieliminasi selama
proses infeksi, dan infeksi oleh beberapa strain bakteri dapat berakibat letal
(kematian). (Pratiwi, 2008). Secara garis besar kuman dapat menjadi resisen
terhadap suatu Antimikroba melalui 3 mekanisme:

1. Obat tidak dapat mencapai tempat kerjanya di dalam sel mikroba. Pada
kuman Gram-negatif, molekul antimikroba yang kecil dan polar dapat
menembus dinding luar dan masuk ke dalam sel melalui lubang-lubang
kecil yang disebut porin. Bila porin menghilang atau mengalami
mutasi maka masuknya antimikroba ini akan terhambat. Mekanisme
lain ialah kuman mengurangi mekanisme transpor aktif yang
memasukkan antimikroba ke dalam sel. Mekanisme lain lagi ialah
mikroba mengaktifkan pompa efluks untuk membuang keluar
antimikroba yang ada dalam sel.
2. Inaktivasi obat. Mekanisme ini sering mengakibatkan terjadinya
resistensi terhadap golongan aminoglikosida dan beta laktam karena
mikroba mampu membuat enzim yang merusak kedua golongan
antimikroba tersebut.
3. Mikroba mengubah tempat ikatan antimikroba. Mekanisme ini terlihat
pada S.aureus yang resisten trhadap metisilin. Kuman ini menguban
Penicillin Blinding Protein sehingga afinitasnya menurun terhadap
metisilin dan antibiotik beta laktam yang lain.
BAB III

PENUTUP

III.1 Kesimpulan

Antimikroba (AM) ialah obat pembasmi mikroba, khususnya mikroba


yang merugikan manusia. Dalam pembicaan di sini, yang dimaksud dengan
mikroba terbatas pada jasad renik yang tidak termasuk kelompok parasit.

Antibiotika yang ideal sebagai obat harus memenuhi syarat-syarat berikut:

Mempunyai kemampuan untuk mematikan atau menghambat


pertumbuhan mikroorganisme yang luas (broad spectrum antibiotic)
Tidak menimbulkan terjadinya resistensi dari mikroorganisme pathogen
Tidak menimbulkan pengaruh samping (side effect) yang buruk pada
host, seperti reaksi alergi, kerusakan syaraf, iritasi lambung, dan
sebagainya
Tidak mengganggu keseimbangan flora yang normal dari host seperti
flora usus atau flora kulit.

III.2 Saran

Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca terutama bagi
para mahasiswa dalam proses belajar mengajar.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.academia.edu/8741499/Antimikroba

https://utamiderlauw.wordpress.com/2010/06/09/antimikroba/

http://melvadoile.blogspot.co.id/2010/07/antimikroba.html

http://yayanajuz.blogspot.co.id/2012/04/pengendalian-mikroba-part-1.html

http://andadwihandayani.blogspot.co.id/2013/01/antimikroba.html

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan

Yang Maha Esa atas limpahan rahmat dan karunia-Nya, sehingga kami dapat

menyelesaikan makalah mengenai Agen Antimikroba ini dengan lancar.

Penulisan ini bertujuan untuk memenuhi salah satu tugas yang diberikan oleh

dosen matakuliah Mikrobiologi serta agar menambah ilmu pengetahuan) tentang

Mikrobiologi dan Mikroorganisme.

Kami harap makalah ini dapat memberi manfaat bagi kita semua.Memang

makalah ini masih jauh dari sempurna, maka kami mengharapkan kritik dan saran

dari pembaca demi perbaikan menuju arah yang lebih baik.

Palu,9 Mei 2017

Penulis

MAKALAH
AGEN ANTIMIKROBA
(Untuk melengkapi tugas Mikrobiologi)

Disusun Oleh :
Kelompok 1
1. Mohammad Adhin Nugraha (G 701 15 092)
2. Widiyastuti Darwis (G 701 15 234)

JURUSAN FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKADAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS TADULAKO
PALU
2017

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang .................................................................................
I.2 Rumusan Masalah.............................................................................
BAB II PEMBAHASAN
II.1 Pengertian mikrobiostatik dan mikrobiosida ..................................

II.2 Senyawa-senyawa Antimikroba ....................................................

II.3 Mekanisme Kerja Senyawa Antimikroba ......................................

II.4 Resistensi Mikroba terhadap Senyawa Antimikroba .....................

BAB III PENUTUP


III.1 Kesimpulan ....................................................................................
III.2 Saran ..............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA