Anda di halaman 1dari 21

Mengenal ICP untuk analisa Logam

Berbicara tentang ICP, tentu sudah tidak asing lagi bagi orang yang bekerja di
laboratorium, karena ICP sekarang banyak digunakan sebagai pengganti spektro
AAS dalam hal menganalisa logam, Pemakaian alat ini yang bekerja lebih efektif
serta efisien dalam hal waktu, jumlah sampel yang sedikit dapat mewakilinya
dan banyaknya jumlah item logam yang dapat dianalisa.

ICP singkatan dari Inductively Coupled Plasma adalah salah satu instrument
laboratorium yang berfungsi untuk menganalisa logam-logam pada larutan. ICP
termasuk dalam spektro atomik yaitu sebuah teknik yang digunakan untuk
mendeteksi jejak logam dalam sampel dan untuk mendapatkan karekteristik
unsur-unsur yang memancarkan gelombang tertentu. Alat ini menggunakan
metode spektrofotometer emisi yang artinya adalah metode analisis yang
didapat pada pengukuran intensitas emisi pada panjang gelombang yang khas
ada sekitar 80 unsur yang dapat dianalisa. Dari segi deteksi limit, ICP lebih bagus
deteksi limitnya dianding flame AAS, namun lebih besar deteksi limitnya kalau
dibandingkan dengan sistem Tungku Karbon. Sementara untuk gas yang dipakai
AAS menggunakan acetilene dan udara atau N2O. Semantara ICP manggunakan
argon sebagai gas pembakar, Pemakaian argon 1 tabung hanya bisa dipakai kira-
kira 4 jam.

Kesimpulannya AAS memang dapat digantikan dengan ICP, bedanya ICP bisa
untuk menganalisa beberapa logam sekaligus dan ketelitian nya juga lebih
akurat.

Ciri-ciri dari Spektrofotometer Atomik :

> Spesi : Atom

> Metode : Flame AAS, ICP, Elektrotermal AAS

> Suhu tinggi ( Proses pelepasan ikatan kimia )

> Fase Gas

Dan untuk Spektrofotometer Molekuler :

> Spesi molekul

> Metode : Spektro UV - Visible , Infra merah ( Sinar tampak )

> Suhu rendah

> Fase padat, gas dan cair


Bagian prinsip kerja :

1. Nebulisasi : Suatu proses pengubahan cairan menjadi aerasol

2. Atomisasi : Ikatan gas putus hanya ada atom, suhu plasma dan temperatur
sangat penting

3. Desolvasi : Pelarut dihilangkan sehingga terbentuk aerasol kering

Secara umumnya dapat saya jelaskan prinsip dari ICP :

Fase cair dari sampel diubah menjadi fase embun oleh gas argon dengan cara
dibakar yang menghasilkan uap, kemudian embun diteruskan masuk dalam
pembakaran dan menghasilkan atom-atom bewarna.

Atom-atom tersebut kemudian ditangkap oleh optik penangkap atom bewarna


yang akan dibaca nilainya dan tertera nilai masing-masing unsur logam dari
sampel.

Berikut saya juga akan jelaskan mengenai prosedur kerja dari alat ICP yang salah
satu jenis dari Spectro Genesis :

1. Pastikan alat telah tersambung power listrik, gas argon mulai dialiri dan
hidupkan, setelah itu dilakukan flushing (F)

2. Kemudian tekan tombol plasma yang berfungsi sebagai pembakaran

3. Cuci aliran air dengan nitrat agar aliran selang terbebas dari sisa-sisa logam
yang menempel

4. Lakukan E-Cal pada metode dan pilih referensi yang sesuai dengan analisa
jenis logam yang ingin dianalisa

5. Alat siap dioperasikan untuk menganalisa sampel


Inductively Coupled Plasma (ICP)
Oktober 13, 2011

Pendahuluan

Inductively Coupled Plasma (ICP) adalah sebuah teknik analisis yang digunakan untuk
deteksi dari trace metals dalam sampel lingkungan pada umumnya. Prinsip utama ICP dalam
penentuan elemen adalah pengatomisasian elemen sehingga memancarkan cahaya panjang
gelombang tertentu yang kemudian dapat diukur. Teknologi dengan metode ICP yang
digunakan pertama kali pada awal tahun 1960 dengan tujuan meningkatkan pekembangan
teknik analisis.

Sejak itu, ICP telah disempurnakan dan digunakan bersama-sama dengan prosedur preparasi
sampel untuk beragam matriks untuk analisis kuantitatif. Berikut adalah penjelasan
komponen, fungsi, cara kerja hingga menghasilkan data dari instrumentasi ICP dan
aplikasinya dalam analisis sampel lingkungan

ICP-Optical Emission Spectrophotometer

Prinsip Kerja dan Komponen ICP-OES

Perangkat keras ICP OES yang utama adalah plasma, dengan bantuan gas akan
mengatomisasi elemen dari energy ground state ke eksitasi state sambil memancarkan energy
cahaya hv.

Proses ini terjadi oleh Plasma yang dilengkapi dengan tabung konsentris yang disebut torch,
paling sering dibuat dari silika. Torch ini terletak di dalam water-cooled coil of a radio
frequency (r.f.) generator. Gas yang mengalir ke dalam Torch, r.f. diaktifkan dan gas di coil
region menghasilkan electrically conductive.
Pembentukan induksi plasma sangat bergantung pada kekuatan magnetic field dan pola yang
mengikuti aliran gas. Perawatan plasma biasanya dengan inductive heating dari gas mengalir.
Induksi dari magnetic field yang yang menghasilkan frekuensi tinggi annular arus listrik di
dalam konduktor. Yang mengakibatkan pemanasan dari konduktor akibat dari ohmic
resistance.

Untuk mencegah kemungkinan short-circuiting serta meltdown, plasma harus diisolasi dari
lingkungan instrumen. Isolasi dapat dilakukan dengan aliran gas-gas melalui sistem. Tiga
aliran gas melalui sistem outer gas, intermediate gas, dan inner atau carrier gas. outer gas
biasanya gas Argon atau Nitrogen. Outer gas berfungsi untuk mempertahankan plasma,
menjaga posisi plasma, dan osilasi panas plasma dari luar torch. Argon umumnya digunakan
untuk intermediate gas dan inner atau carrier gas. Fungsi carrier gas adalah untuk membawa
sampel ke plasma.

ICP OES terdiri dari komponen berikut:

sampel introduction system (nebulizer)

ICP torch

High frequency generator

Transfer optics and spectrometer

Computer interface

Sampel yang akan dianalisis harus dalam larutan. Untuk sampel padatan diperlukan preparasi
sampel dengan proses digestion pada umumnya dengan acid digestion. Nebulizer berfungsi
untuk mengubah larutan sampel menjadi erosol. Cahaya emisi oleh atom suatu unsur pada
ICP harus dikonversi ke suatu sinyal listrik yang dapat diukur banyaknya. Hal ini diperoleh
dengan mengubah cahaya tersebut ke dalam komponen radiasi (hampir selalu dengan cara
difraksi kisi) dan kemudian mengukur intensitas cahaya dengan photomultiplier tube pada
panjang gelombang spesifik untuk setiap elemen. Cahaya emitted oleh atom atau ions dalam
ICP dikonversikan ke sinyal listrik oleh photomultiplier dalam spectrometer. Intensitas dari
sinyal dibandingkan intensitas standard yang diketahui konsentrasinya yang telah diukur
sebelumnya. Beberapa elemen memiliki lebih dari satu wavelengths spesifik dalam spektrum
yang dapat digunakan untuk analisis. Dengan demikian, pilihan wavelength yang paling
sesuai sangat mempengaruhi akurasi.

Kelebihan dan Kekurangan ICP-OES

Keuntungan dari ICP dengan kemampuan mengidentifikasi dan mengukur semua elemen
yang diukur dengan bersamaan, ICP cocok untuk mengukur semua konsentrasi elemen dari
ultratrace sampai ke tingkat komponen utama, batas deteksi pada umumnya rendah untuk
sebagian besar elemen khas dengan rentang dari 1 100 mg / L. ICP menyelesaikan
pembacaan berbagai elemen yang dianalisis dapat dilakukan dalam jangka waktu yang
singkat yaitu 30 detik dan hanya menggunakan 5 ml sampel. Walaupun secara teori, semua
unsur kecuali Argon dapat ditentukan menggunakan ICP,namun beberapa unsur tidak stabil
memerlukan fasilitas khusus untuk menanganinya. Selain itu, ICP memiliki kesulitan
menangani analisis senyawa halogens, optik khusus untuk transmisi wavelengths sangat
singkat sangat diperlukan.

Aplikasi OES

ICP dapat digunakan dalam analisis kuantitatif untuk jenis sampel bahan-bahan alam seperti
batu, mineral, tanah, endapan udara, air, dan jaringan tanaman dan hewan, mineralogi,
pertanian, kehutanan, peternakan, kimia ekologi, ilmu lingkungan dan industri makanan,
termasuk pemurnian dan distribusi anlisa elemen air yang tidak mudah dikenali oleh AAS
seperti Sulfur, boraks, fosfor, Titanium, dan Zirconium

ICP Mass Spectrometry

Prinsip Kerja dan Komponen ICP-MS

Efisiensi dari ICP dalam memproduksi singly-charged positive ions bagi sebagian besar
elemen menjadikannya sumber yang efektif untuk ionisasi spectrometry massa. ICP-
spectrometry massa memiliki kemampuan untuk membedakan antara massa dari berbagai
isotopes elemen yang mana lebih dari satu isotop stabil terjadi.

Proses yang terjadi pada alat spectrometer massa

Atom dapat dibelokkan dalam sebuah medan magnet (dengan anggapan atom tersebut diubah
menjadi ion terlebih dahulu). Karena partikel-partikel bermuatan listrik dibelokkan dalam
medan magnet dan partikel-partikel yang tidak bermuatan (netral) tidak dibelokkan.

Urutannya adalah sebagai berikut:

Tahap pertama : Ionisasi

Atom di-ionisasi dengan mengambil satu atau lebih elektron dari atom tersebut supaya
terbentuk ion positif. Ini juga berlaku untuk unsur-unsur yang biasanya membentuk ion-ion
negatif (sebagai contoh, klor) atau unsur-unsur yang tidak pernah membentuk ion (sebagai
contoh, argon). spektrometer massa ini selalu bekerja hanya dengan ion positif.

Tahap kedua : Percepatan

Ion-ion tersebut dipercepat supaya semuanya mempunyai energi kinetik yang sama.

Tahap ketiga : Pembelokan

Ion-ion tersebut dibelokkan dengan menggunakan medan magnet, pembelokan yang terjadi
tergantung pada massa ion tersebut. Semakin ringan massanya, akan semakin dibelokan.
Besarnya pembelokannya juga tergantung pada besar muatan positif ion tersebut. Dengan
kata lain, semakin banyak elektron yang ediambilf pada tahap 1, semakin besar muatan ion
tersebut, pembelokan yang terjadi akan semakin besar.

Tahap keempat : Pendeteksian

Sinar-sinar ion yang melintas dalam mesin tersebut dideteksi dengan secara elekt
Penjelasan tentang apa yang terjadi

Keadaan hampa udara

Penting bagi ion-ion yang telah dibuat dalam ruang ionisasi untuk dapat bergerak lurus dalam
mesin tanpa bertabrakan dengan molekul2 udara.

Ionisasi

Sampel yang berbentuk gas (vaporised sampel) masuk ke dalam ruang ionisasi. Kumparan
metal yang dipanaskan dengan menggunakan listrik melepaskan elektron-elektron yang ada
pada sampel dan elektron-elektron lepas itu menempel pada perangkap elektron (electron
trap) yang mempunyai muatan positif.

Partikel-partikel dalam sampel tersebut (atom atau molekul) dihantam oleh banyak sekali
elektron-elektron, dan beberapa dari tumbukan tersebut mempunyai energi cukup untuk
melepaskan satu atau lebih elektron dari sampel tersebut sehingga sampel tersebut menjadi
ion positif.

Kebanyakan ion-ion positif yang terbentuk itu mempunyai muatan +1 karena akan jauh lebih
sulit untuk memindahkan elektron lagi dari sampel yang sudah menjadi ion positif.

Ion-ion positif yang terbentuk ini ediajak keluarf dan masuk ke bagian mesin yang
merupakan sebuah lempengan metal yang bermuatan positif (Ion repellel).

Tambahan: Seperti yang anda akan lihat sebentar lagi, seluruh ruang ionisasi ini dilakukan
dengan menggunakan tegangan listrik positif yang besar (10.000 V). Ketika kita berbicara
tentang kedua lempengan bermuatan positif, berarti lempengan tersebut mempunyai muatan
lebih dari 10.000 V.

Percepatan

Ion-ion positif yang ditolak dari ruang ionisasi yang sangat positif itu akan melewati 3 celah,
dimana celah terakhir itu bermuatan 0 V. Celah yang berada di tengah mempunyai voltase
menengah. Semua ion-ion tersebut dipercepat sampai menjadi sinar yang sangat terfokus.

Pembelokkan

Ion yang berbeda-beda akan dibelokkan secara berbeda pula oleh medan magnet. Besarnya
pembelokan yang dialami oleh sebuah ion tergantung pada:

* Massa ion tersebut.


Ion-ion yang bermassa ringan akan dibelokkan lebih daripada ion-ion yang bermassa berat.

* Muatan ion.
Ion yang mempunyai muatan +2 (atau lebih) akan dibelokkan lebih daripada ion-ion yang
bermuatan +1.
Dua faktor diatas digabungkan ke dalam Perbandingan Massa/Muatan. Perbandingan ini
mempunyai simbol m/z (atau m/e)

Sebagai contoh: Apabila sebuah ion mempunyai massa 28 dan bermuatan +1, maka
perbandingan massa/muatan ion tersebut adalah 28. Ion yang mempunyai massa 56 dan
bermuatan +2 juga mempunyai perbandingan massa/muatan yang sama yaitu 28.

Pada gambar diatas, sinar A mengalami pembelokkan yang paling besar, yang berarti sinar
tersebut terdiri dari ion-ion yang mempunyai perbandingan massa/muatan yang terkecil.
Sedangkan sinar C mengalami pembelokkan yang paling kecil, berarti ia terdiri dari ion-ion
yang mempunyai perbandingan massa/muatan yang paling besar.

Akan jauh lebih mudah untuk membahas masalah ini jika kita menganggap bahwa muatan
semua ion adalah +1. Hampir semua ion-ion yang lewat dalam spektrometer massa ini
bermuatan +1, sehingga besarnya perbandingan massa/muatannya akan sama dengan massa
ion tersebut.

Tambahan: Anda juga harus mengerti bahwa kemungkinan adanya ion bermuatan +2(atau
lebih), tetapi kebanyakan soal-soal akan memberikan spektrum massa dimana ion-ion nya
hanya bermuatan +1. Kecuali bila ada petunjuk dalam soal tersebut, anda bisa menganggap
bahwa ion yang sedang dibicarakan dalam soal tersebut adalah bermuatan +1

Jadi dengam menganggap semua ion bermuatan +1, maka sinar A terdiri dari ion yang paling
ringan, selanjutnya sinar B dan yang terdiri dari ion yang paling berat adalah sinar C. Ion-ion
yang ringan akan lebih dibelokkan daripada ion yang berat.

Pendeteksian

Pada gambar diatas, hanya sinar B yang bisa terus melaju sampai ke pendetektor ion. Ion-ion
lainnya bertubrukan dengan dinding dimana ion-ion akan menerima elektron dan
dinetralisasi. Pada akhirnya, ion-ion yang telah menjadi netral tersebut akan dipisahkan dari
spektrometer massa oleh pompa vakum.

Ketika sebuah ion menubruk kotak logam, maka ion tersebut akan dinetralisasi oleh elektron
yang pindah dari logam ke ion (gambar kanan). Hal ini akan menimbulkan ruang antara
elektron-elektron yang ada dalam logam tersebut, dan elektron-elektron yang berada dalam
kabel akan mengisi ruang tersebut.

Aliran elektron di dalam kabel itu dideteksi sebagai arus listrik yang bisa diperkuat dan
dicatat. Semakin banyak ion yang datang, semakin besat arus listrik yang timbul.

Mendeteksi ion-ion lainnya.

Bagaimana ion-ion lainnya dapat dideteksi padahal sinar A dan sinar B sudah tidak ada lagi
dalam mesin?

Ingat bahwa sinar A dibelokkan paling besar, berarti ia mempunyai nilai m/z yang paling
kecil(ion yang paling ringan bila bermuatan +1) Untuk membuat sinar ini sampai ke detektor
ion, anda perlu membelokkan sinar tersebut dengan menggunakan medan magnet yang lebih
kecil(gaya luar yang lebih kecil).
Untuk membuat ion-ion yang mempunyai nilai m/z yang besar(ion yang berat bila bermuatan
+1) sampai ke detektor ion, maka anda perlu membelokkannya dengan menggunakan medan
magnet yang lebih besar.

Dengan merubah besarnya medan magnet yang digunakan, maka anda bisa membawa semua
sinar yang ada secara bergantian ke detektor ion, dimana disana ion-ion tersebut akan
menimbulkan arus listrik dimana besarnya berbanding lurus dengan jumlah ion yang datang.
Massa dari semua ion yang dideteksi itu tergantung pada besarnya medan magnet yang
digunakan untuk membawa sinar tersebut ke detektor ion. Mesin ini dapat disesuaikan untuk
mencatat arus listrik (yang merupakan jumlah ion-ion) dengan m/z secara langsung. Massa
tersebut diukur dengan menggunakan skala 12C.

Tambahan: Skala 12C adalah skala dimana isotop 12C mempunyai berat tepat 12 unit.

Bagaimana bentuk output dari spektrometer massa

Hasil dari pencatat diagram disederhanakan menjadi diagram garis. Ini menunjukkan arus
listrik yang timbul oleh beragam ion yang mempunyai perbandingan m/z masing2.

Diagram garis Molybdenum (Mo) adalah sebagai berikut:

Garis tegak lurus itu menunjukkan besarnya arus listrik yang diterima oleh alat pencatat arus
yang berarti banyaknya ion datang ke detektor. Seperti yang anda bisa lihat dari diagram
diatas, ion yang paling banyak adalah ion yang mempunyai perbandingan m/z 98. Ion-ion
lainnya mempunyai perbandingan m/z 92,94,95,96,97 dan 100.

Ini berarti molybdenum mempunyai 7 macam isotop. Dengan menganggap bahwa semua ion
tersebut bermuatan +1 maka berarti massa dari ketujuh isotop tersebut adalah
92,94,95,96,97 ,98 dan 100.

Tambahan: Bila ada ion bermuatan +2 , maka anda akan tahu karena semua garis yang ada
pada diagram diatas akan mempunyai garis lain dengan besar 1/2 dari nilai m/z (karena,
sebagai contoh, 98/2=49). Garis-garis itu akan jauh lebih sedikit daripada garis ion +1 karena
kemungkinan terbentuknya ion +2 adalah jauh lebih kecil bila dibandingkan dengan
kemungkinan terbentuknya ion +1

Kelebihan dan kekurangan ICP-MS

Yang paling penting dari keuntungan ICP-MS termasuk kemapuan pembacaan multi-element,
sensitivitas tinggi, dan kemungkinan untuk memperoleh informasi mengenai isotopic elemen
bisa ditentukan. Kekurangan pada ICP-MS site, isobaric adanya gangguan yang dihasilkan
oleh polyatomic yang timbul dari plasma gas dan udara yaitu isotopes dari Argon, oksigen,
nitrogen, dan hidrogen dapat menggabungkan diri atau bersama dengan unsur lainnya untuk
menghasilkan isobaric gangguan. ICP-MS tidak berguna dalam deteksi dari nonmetals.

Aplikasi ICP-MS dalam Kimia Lingkungan

Matriks sampel lingkungan, yang mungkin berisi konsentrasi rendah dan mengandung unsur
campur, sehingga pada sejarahnya ada kesulitan dalam menentukan analit dalam sampel yang
dianalisis. ICP-MS dikembangkan di tahun 1980-an dan telah digunakan dalam bidang
lingkungan karena sensitivitas yang tinggi dan kemampuan multi unsur. ICP-MS
menawarkan penetapan langsung dari beberapa elemen di tanah, seperti boraks, fosfor, dan
molybdenum, pada tingkat tidak dapat diakses oleh metode lain

References
1. Vela, N.P., Olson, L.K., and Caruso, J.A. Elemental speciation with plasma mass
spectrometry. Analytical Chemistry 65 (13) 585A-597A (1993).

2. Alcock, N.W. Flame, flameless, and plasma spectroscopy. Analytical Chemistry 67


(12) 503R-506R (1995).

3. Liu, H. and Montaser, A. Evaluation of a low sampel consumption, high efficiency


nebulizer for elemental analysis of biological sampels using ICP-MS. Journal of
Analytical Spectrometry 11 (4) 307-311 (1996).

4. Boonen, S., Vanhaecke, F., Moens, L., and Dams, R. Direct determination of Se and
As in solid certified reference materials using electrothermal vaporization ICP-MS.
Spectrochimica Acta 51(2) 271-278 (1996).

5. Boumans, P.W.J.M. Inductively coupled plasma-emission spectroscopy-Part 1. John


Wiley & Sons. New York. 584 pp.

6. Hoffman, E., Ludke, C., and Stephanowitz, H. Application of laser ICP-MS in


environmental analysis. Fresenius Journal of Analytical Chemistry355: 900-903
(1996).

7. http://www.chem-is-
try.org/materi_kimia/instrumen_analisis/spektrometer_massa1/bagaimana_spektromet
er_massa_bekerja/. Diakses tanggal 16 Agustus 2009
INDUCTIVELY COUPLED PLASMA (ICP) by Agung Wibawa Mahatva
Yodha feat Masriyanti

INDUCTIVELY COUPLED PLASMA (ICP)

by Agung Wibawa Mahatva Yodha feat Masriyanti

A. Latar Belakang

Spektroskopi merupakan cabang ilmu yang berhubungan dengan gelombang elektromagnetik


yang diterjemahkan ke dalam komponen-komponen panjang gelombang untuk menghasilkan
spectra, merupakan plot beberapa fungsi dari intensitas radian versus panjang gelombang atau
frekuensi. Peran Spektroskopi yaitu untuk membedakan struktur molecular,
mengindentifikasi molekul yang tidak diketahui, mendeteksi molekul yang sudah diketahui,
dan mengukur konsentrasi.

Terdapat dua macam instrument spektroskopi yang sering dipergunakan yaitu Spektroskopi
Molekuler dan Spektroskopi Atomik.Spektroskopi molekular adalah teknik yang digunakan
untuk mengidentifikasi senyawa organik dan anorganik dalam spesi molekular. Spektroskopi
molekuler berdasarkan atas radiasi ultraviolet, sinar tampak, dan infrared.Banyak digunakan
untuk identifikasi dari banyak spesies organik, anorganik, maupun biokimia.Spektroskopi
molekular adalah teknik yang digunakan untuk mengidentifikasi unsur organik dan anorganik
dalam spesi atom. Spektroskopi atomik digunakan untuk penentuan kualitatif dan kuantitatif
dari sekitar 70 elemen.Ciri khas Spektroskopi Atomik adalah bahwa dalam spektroskopi
atomik, sampel harus diatomkan terlebih dahulu

Perbedaan Spektroskopi Atomik dan SpektroskopiMolekuler dapat di ketahui dari spesi,


metode, suhu dan fasa zat yang di analisa.

Spektroskopimolekuler :

Spesi: molekul

Metode: Spektroskopi UV/visible dan Spektroskopi inframerah.


Suhu rendah

Fase padat, gas, cair

Spektroskopiatomik :

Spesi: atom

Metode: flame AAS, flame AFS, flame AES, elektrotermal AAS, elektrotermal AFS,
dll.

Suhu tinggi karena diperlukan untuk proses atomasi (pelepasan ikatan kimia)

Fase gas

Perbedaan besar lain antara Spektroskopi Atomik dengan Spektroskopi Molekuler terletak
pada spektrumnya. Spektrum Spektroskopi Atomik jauh lebih tipis dari spektrum
Spektroskopi Molekulel karena pada Spektroskopi Atomik hanya ada getaran elektronik dan
tidak ada getaran vibrasional

Induktif Coupled Plasma (ICP) yang termasuk ke dalam Spektroskopi Atomik adalah sebuah
teknik analisis yang digunakan untuk mendeteksi jejak logam dalam sampel dan untuk
mendapatkan karakteristik unsur-unsur yang memancarkan gelombang tertentu.Inductively
Coupled Plasma (ICP) merupakan instrumen yang digunakan untuk menganalisis kadar
unsur-unsur logam dari suatu sampel dengan menggunakan metode spektorfotometer emisi.
Spektrofotometer emisi adalah metode analisis yang didasarkan pada pengukuran intensitas
emisi pada panjang gelombang yang khas untuk setiap unsur. Bahan yang akan dianalisis
untuk alat ICP ini harus berwujud larutan yang hornogen. Ada sekitar 80 unsur yang dapat
dianalisa dengan menggunakan alat ini.

B. Prinsip Kerja

Langkah kerja ICP-OES:

1. Preparasi Sampel

Beberapa sampel memerlukan langkah preparasi khusus seperti penambahn asam,


pemanasan, dan desktruksi dengan mikrowave.

1. Nebulisasi

Cairan diubah menjadi aerosol.

1. Desolvasi/ Volatisasi
Pelarut dihilangkan sehingga terbentuk aerosol kering.

1. Atomisasi

Ikatan gas putus, dan hanya ada atom. Suhu plasma dan temperatur sangat penting pada tahap
ini.

1. Eksitasi/ Emisi

Atommemperoleh energi dari tumbukan dan memancarkan cahaya dari panjang gelombang
yang khas.

1. Deteksi/ Pemisahan

Grating mendispersikan cahaya yang dapat diukur secara kuantitatif.

Proses pendispersian cahaya pada ICP

Perangkat keras ICP dirancang untuk menghasilkan plasma, yang merupakan gas di mana
terdapat atom dalam keadaan terionisasi.Dasar pengaturan suatu ICP terdiri dari tiga tabung
konsentris, yang sering dibuat dari silika.Tabung-tabung tersebut yaitu outer loop, loop
menengah, dan loop dalam, yang membentuk obor suatu ICP. Obor terletak dalam kumparan
pendingin air frekuensi (rf) generator radio. Sebagai gas mengalir diperkenalkan ke senter,
bidang rf diaktifkan dan gas di wilayah koil dibuat elektrik konduktif. Ini urutan kejadian
pembentukan plasma.Pembentukan plasma tergantung pada kekuatan medan magnet yang
cukup dan pola aliran gas mengikuti pola simetris rotationally tertentu. Plasma dikelola oleh
pemanasan induktif gas yang mengalir. Induksi medan magnet menghasilkan frekuensi tinggi
arus listrik yang melingkar dalam konduktor.Konduktor, pada akhirnya, dipanaskan sebagai
hasil dari tahanan tersebut.

Untuk mencegah kemungkinan arus pendek serta krisis, plasma harus terisolasi dari sisa
instrumen.Isolasi dicapai oleh aliran gas secara bersamaan melalui sistem.Tiga gas mengalir
melalui sistem - gas luar, gas menengah, dan gas dalam atau gas pembawa.Gas yang luar
biasanya adalah Argon atau Nitrogen.Gas luar digunakan untuk beberapa tujuan yaitu
memelihara plasma, memantapkan/ menstabilkan posisi plasma, dan memisahkan plasma dari
tabung luar pada suhu tinggi.Argon biasanya digunakan sebagai gas intermediate dan gas
pembawa.Tujuan dari gas pembawa adalah untuk menyampaikan sampel untuk plasma.

Sampel yang telah mengalami preparasi diantarkan pada plasma melewatinebulizer dan spray
chamber. Nebulizer berfungsi untuk mengubah cairan sampel menjadi aerosol. Sedangkan
spray chamber berfungsi untuk mentransportasikan aerosol ke plasma, pada spray chamber
ini aerosol mengalami desolvasi atau volatisasi yaitu proses penghilangan pelarut sehingga
didapatkan aerosol kering yang bentuknya telah seragam.

RF generator adalah alat yang menyediakan tegangan (700-1500 Watt) untuk menyalakan
plasma dengan Argon sebagai sumber gas-nya. Tegangan ini ditransferkan ke plasma melalui
load coil, yang mengelilingi puncak dari obor.Saat sampel gas masuk ke dalam plasma terjadi
eksitasi atom, Atom yang tereksitasi kembali ke keadaan dasar dengan memancarakan energi
pada panjang gelombang tertentu.Panjang gelombang setiap unsur memiliki sifat yang
khas.Intensitas energi yang dipancarkan pada panjang gelombang sebanding dengan jumlah
(konsentrasi) dari unsur dalam sampel yang dianalisis.Selanjutnya panjang gelombang
tersebut masuk ke dalam monokromator, dan diteruskan ke detektor.Lalu diubah menjadi
sinyal listrik oleh detektor dan masuk ke dalam integrator untuk diubah ke dalam sistem
pembacaan data.

Sebuah ICP mensyaratkan bahwa unsur-unsur yang harus dianalisis adalah larutan.Larutan
dalam bentuk pelarut air lebih disukai daripada pelarut organik, Untuk larutan organik
memerlukan perlakuan khusus sebelum injeksi ke dalam ICP.Sampel padat juga tidak
diperbolehkan, karena dapat terjadi penyumbatan pada instrumentasi.Nebulizer yang
mengubah larutan menjadi aerosol.Cahaya yang dipancarkan oleh unsur atom-atom dalam
ICP harus dikonversi ke sinyal listrik yang dapat diukur secara kuantitatif. Hal ini dilakukan
dengan memecahkan cahaya menjadi komponen radiasi (hampir selalu melalui suatu kisi
difraksi) dan kemudian mengukur intensitas cahaya dengan tabung photomultiplier pada
panjang gelombang yang spesifik untuk setiap baris elemen. Cahaya yang dipancarkan oleh
atom atau ion dalam ICP diubah menjadi sinyal-sinyal listrik oleh photomultiplier dalam
spektrometer. Setiap elemen akan memiliki panjang gelombang tertentu dalam spektrum yang
dapat digunakan untuk analisis.

C. Instrumentasi

1. Plasma

Plasma, sebuah gas terionisasi, ketika obor dinyalakan medan magnet yang kuat.

1. Medan magnet

Sebuah medan magnet adalah medan vektor yang dapat memberikan suatu gaya magnet pada
muatan listrik bergerak dan pada dipol magnetik. Ketika ditempatkan dalam medan magnet,
magnet dipol cenderung untuk menyelaraskan dengan medan magnet dari RF generator
dihidupkan. Argon gas yang mengalir melalui dinyalakan dengan satuan Tesla (biasanya
sebuah strip tembaga di luar tabung). Argon gas yang terionisasi dalam bidang ini dan
mengalir dalam suatu pola simetris rotationally ke arah medan magnet kumparan RF. Yang
stabil, suhu tinggi plasma sekitar 7000 K ini kemudian dihasilkan sebagai hasil dari
tumbukan inelastis dibuat antara atom argon netral dan partikel bermuatan.

1. Pompa peristaltik

Sebuah pompa peristaltik adalah jenis pompa perpindahan positif digunakan untuk memompa
berbagai cairan.Fluida yang terkandung dalam tabung fleksibel yang dipasang di dalam
casing pompa melingkar memberikan sebuah berair atau sampel organik menjadi nebulizer.

1. Nebulizer

Nebulizer berfungsi untuk mengubah cairan sampel menjadi aerosol.


1. Spray chamber

Spray chamberberfungsi untuk mentransportasikan aerosol ke plasma, pada spray chamber


ini aerosol mengalami desolvasi atau volatisasi yaitu proses penghilangan pelarut sehingga
didapatkan aerosol kering yang bentuknya telah seragam.

1. RF generator

RF generator adalah alat yang menyediakan tegangan (700-1500 Watt) untuk menyalakan
plasma dengan Argon sebagai sumber gas-nya. Tegangan ini ditransferkan ke plasma melalui
load coil, yang mengelilingi puncak dari obor.

1. Difraksi kisi

Dalam optik, kisi difraksi adalah komponen optik dengan pola yang teratur, yang terbagi
menjadi beberapa sinar cahaya perjalanan di arah yang berbeda di mana ia dipisahkan
menjadi komponen-komponen radiasi dalam spektrometer optik. Intensitas cahaya kemudian
diukur dengan photomultiplier.

1. Photomultiplier

Photomultiplier merupakan sebuah tabung vakum, dan lebih khusus lagi phototubes, dimana
alat ini sangat sensitif terhadap detektor cahaya dalam bentuk sinar ultraviolet, cahaya
tampak, dan inframerah.

D. Interferensi

Pelarut, reagen, gelas, dan perangkat keras pengolahan sampel lain mungkin menghasilkan
artefak dan gangguan pada analisis sampel. Semua materi ini harus bebas dari gangguan dan
pada kondisi baik saat analisis.

Gangguan fisik yang berhubungan dengan sampel nebulization dan transportasi proses serta
efisiensi transmisi dengan-ion. Nebulization dan transportasi proses dapat terpengaruh jika
komponen matriks menyebabkan perubahan pada tegangan permukaan atau viskositas.
Perubahan komposisi matriks dapat menyebabkan penekanan sinyal yang signifikan atau
perangkat tambahan padatan terlarut dapat deposit di ujung nebulizer dari nebulizer
pneumatik dan di interface skimmer (mengurangi ukuran mulut dan kinerja instrumen).

Gangguan unsur isobarik dalam ICP-MS disebabkan oleh isotop yang berbeda unsur-unsur
membentuk ion atom dengan rasio muatan nominal massa-yang sama (m / z). Sebuah sistem
data harus digunakan untuk mengoreksi gangguan ini.Hal ini meliputi penentuan sinyal untuk
unsur campur dan mengurangkan sinyal yang sesuai dari analit. Walaupun jenis gangguan
biasa, tidak mudah dikoreksi, dan contoh yang menunjukkan masalah yang signifikan dari
jenis ini dapat meminta resolusi perbaikan, pemisahan matriks, atau analisis menggunakan
lain diverifikasi dan didokumentasikan isotop, atau penggunaan metode lain

Gangguan memori atau carry-over dapat terjadi bila ada perbedaan konsentrasi yang besar
antar sampel atau standar yang dianalisis secara berurutan.

E. Kelebihan Dan Kekurangan Metode ICP


Keuntungan menggunakan ICP mencakup kemampuan untuk mengidentifikasi dan
mengkuantifikasi semua elemen dengan pengecualian Argon; karena sensitivitas panjang
gelombang bervariasi untuk setiap penentuan suatu unsur. ICP cocok untuk semua
konsentrasi; tidak memerlukan sampel yang banyak; deteksi batas umumnya rendah untuk
elemen dengan jumlah 1 - 100 g / L. Keuntungan terbesar memanfaatkan suatu ICP ketika
melakukan analisis kuantitatif adalah kenyataan bahwa analisis multielemental dapat dicapai,
dan cukup cepat.

Analisis sempurna multielemen dapat dilakukan dalam waktu 30 detik, memakai hanya 0,5
ml larutan sampel. Meskipun dalam teori, semua unsur kecuali Argon dapat ditentukan
menggunakan ICP, unsur-unsur yang tidak stabil tertentu memerlukan fasilitas khusus dalam
penangananasap radioaktif plasma. Selain itu, sebuah ICP sulit menganalisis unsur halogen,
perlu optic husus untuk transmisi dari panjang gelombang yang rendah.

1. F. Aplikasi

Sebuah ICP dapat digunakan dalam analisis kuantitatif sebagai berikut:

Bahan alami seperti batuan, mineral, tanah, udara sedimen, air, dan tumbuhan dan jaringan
hewan; murni dan terapan geokimia, mineralogi, pertanian, kehutanan, peternakan, ekologi
kimia, dan industri makanan ilmu lingkungan, termasuk distribusi purificationand air analisis
dari unsur yang tidak mudah diidentifikasi oleh AAS seperti Sulfur, Boron, Fosfor, Titanium,
dan Zirkonium

Menggabungkan ICP dengan Atomic Emission Spektroskopi

Seringkali, ICP digunakan bersama dengan instrumen analitis lainnya, seperti Spektroskopi
Emisi Atom (AES) dan Spektroskopi Massa (MS).Ini merupakan praktek menguntungkan,
baik sebagai AES dan MS mengharuskan sampel berada dalam bentuk gas atau aerosol
sebelum injeksi ke dalam instrumen. Jadi, dengan menggunakan sebuah ICP bersama dengan
salah satu dari instrumen ini dapat mengurangi waktu persiapan sampel yang tidak diperlukan
dalam

Menggabungkan ICP dengan Spektrometri Massa

Efisiensi dari ICP dalam memproduksi dibebankan positif ion-tunggal untuk elemen yang
paling membuat sumber ionisasi efektif untuk spektrometri massa. ICP spektrometri massa
adalah cara unik di antara teknik spektroskopi api dan plasma dalam kemampuan untuk
membedakan antara massa berbagai isotop suatu unsur di mana lebih dari satu isotop stabil
terjadi.

Pelemahan Isotop, di mana perubahan rasio isotop untuk dua isotop yang dipilih dari unsur
diukur dalam larutan setelah penambahan kuantitas yang mengandung salah satu isotop,
sehingga memungkinkan perhitungan konsentrasi elemen. Isotop dilusi adalah metode yang
paling akurat dan dapat diandalkan dalam penentuan konsentrasi unsur.Metode konvensional
preparasi sampel untuk gabungan ICP-MS adalah dengan aspirasi, melalui nebulizer, menjadi
ruang semprot.Sebagian kecil dari aerosol yang dihasilkan tersapu oleh argon ke obor.Kira-
kira 1 mL sampel yang dibutuhkan per menjalankan analitis, sekitar 99% dari yang terbuang.
Saat ini, biaya rendah, tingkat penyerapan rendah, nebulizers efisiensi tinggi telah digunakan
untuk memerangi masalah ini. Nebulizer efisiensi tinggi beroperasi lebih efisien di min 10-
200 L. Batas deteksi dan presisi diperoleh dengan nebulizer efisiensi tinggi yang unggul
untuk nebulizers konvensional.

Yang paling memberikan keuntungan penting dari ICP-MS termasuk-unsur kemampuan


multi, sensitivitas tinggi, dan kemungkinan untuk memperoleh informasi isotop pada elemen
ditentukan.Kekurangan yang melekat pada sistem ICP-MS termasuk gangguan isobarik
diproduksi oleh spesies poliatom timbul dari gas plasma dan atmosfer.Isotop argon, oksigen,
nitrogen, dan hidrogen dapat menggabungkan dengan diri mereka sendiri atau dengan unsur
lainnya untuk menghasilkan interferensi isobarik.ICP-MS tidak berguna dalam deteksi unsur
bukan logam.

G. Aplikasi dalam Analisis Lingkungan

Matriks lingkungan, yang mungkin mengandung konsentrasi rendah dan mengandung unsur
campur, mempunyai penyajian yang sulit dalam penentukan analisis sampel. ICP-MS
dikembangkan pada tahun 1980-an dan telah digunakan di bidang lingkungan hidup karena
sensitivitas yang tinggi dan kemampuan multi-elemen. ICP-MS menawarkan kemungkinan
yang sederhana dan langsung menentukan beberapa unsur dalam tanah, seperti boron, fosfor,
dan molibdenum, yang tidak dapat analisis dengan metode lain.

ICP-AES telah banyak digunakan sejak tahun 1970-an untuk analisis multi-elemen secara
simultan dan biologis sampel lingkungan setelah dilakukan pemisahan.Sensitivitas sangat
baik dan jangkauan kerja yang luas untuk banyak jenis elemen yang digabungkan dengan
rendahnya tingkat gangguan, membuat sebuah metode ICP-AES hampir sangat ideal.Laser
sampling, dalam hubungannya dengan ICP adalah cara untuk menghindari prosedur pelarutan
sampel padat sebelum penentuan elemen.

ICP-AES telah disetujui untuk penentuan logam.Metode ini telah disetujui untuk sejumlah
besar logam dan limbah. Semua matriks, termasuk air tanah, sampel air, ekstrak EP, limbah
industri, tanah, lumpur, sedimen, dan limbah padat lainnya, memerlukanproses sebelum
analisis. Limit deteksi, sensitivitas, dan kisaran optimum logam akan bervariasi dengan
matriks dan model spektrometer. Data yang disajikan dalam tabel berikut ini memberikan
rentang konsentrasi untuk sampel air bersih.Penggunaan metode ini dibatasi untuk
spektroskopi yang berpengetahuan di analisis spektral, kimia, dan gangguan fisik.
Elemen Panjang Gelombang (nm) Estimasi Deteksi Batas (mg/L)
Alumunium 308,215 45
Antimony 206,833 32
Arsen 193,696 53
Barium 455,403 2
Berilium 313,042 0,3
Boraks 249,773 5
Cadmium 226,502 4
Kalsium 317,716 10
Khrom 267,716 7
Kobalt 228,616 7
Tembaga 324,754 6
Besi 259,940 7
Lead 220,353 42
Magnesium 279,079 30
Mangan 257,610 2
Molobdenum 202,030 8
Nikel 231,604 15
Kalium 766,491 Tergantung kondisi plasma
Selenium 196,026 75
Silicon 288,158 58
Perak 328,068 7
Sodium 588,995 29
Thalium 190,864 40
Vanadium 292,402 8
Seng 213,856 2
Panjang gelombang yang terdaftar direkomendasikan karena kepekaan dan penerimaan
keseluruhan. Panjang gelombang lain dapat diganti jika dapat memberikan sensitivitas yang
diperlukan dan diperlakukan dengan teknik-teknik perbaikan yang sama untuk interferensi
spektral. Dalam waktu, unsur-unsur lain dapat ditambahkan sebagai informasi lebih lanjut
tersedia dan diperlukan.Estimasi deteksi batas instrumental dapat ditampilkan sebagai
panduan bagi batas instrumental.Batas-batas deteksi metode yang sebenarnya adalah
tergantung sampel dan dapat berbeda-beda sebagai sampel matriks yang bervariasi.
Limit Deteksi Spektroskopi Atomik untuk unsur-unsur tertentu
Unsur AAS Flame AAS Elektrotermal AES Flame AES ICP
Al 30 0,005 5 2
As 100 0,02 0,0005 40
Ca 1 0,02 0,1 0,02
Cd 1 0,0002 800 2
Cr 3 0,02 4 0,3
Cu 2 0002 10 0,1
Fe 5 0,005 30 0,3
Hg 500 0,1 0,0004 1
Mg 0,1 0,00002 5 0,05
Mn 2 0,0002 5 0,06
Mo 30 0,005 100 0,2
Na 2 0,0002 0.1 0,2
Ni 5 0,02 20 0,4
Pb 10 0,002 100 2
Sn 20 0,1 300 30
V 20 0,1 10 0,2
Zn 2 0,00005 0,0005 2
H. Contoh Analisis Menggunakan ICP

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang


Inductively Coupled Plasma Spectrometry (ICP) adalah metoda yang berdasarkan ion yang
tereksitasi dan memancarkan sinar. Intensitas cahaya yang terpancar pada panjang gelombang
tertentu dan mempunyai karakteristik unsur tertentu yang terukur berhubungan dengan
konsentrasi dari tiap unsur dari sampel.Inductive couple plasma(ICP) adalah induksi yang
diperoleh dari arus bolak-balik pada frekuensi radio melalui kumparan. Berguna untuk
mendeteksi kandungan logam dalam sampel dari lingkungan.

Prinsip utama dari ICP adalah medapatkan unsur-unsur yang memancarkan karakteristik
cahaya pada panjang gelombang yang bisa di ukur.ICP perangkat keras dirancang untuk
menghasilkan plasma, yang mana atom dalam berbentuk gas hadir dalam keadaan
terionsasi..susunan dasar dari ICP adalah terdiri dari 3 tabung, terbuat dari silika. Tabung ini
yaitu : termed outer loop, intermediate loop, and inner loop, yang bersama menyusun obor
ICP. Obor di posisikan dalam water-colled coil dari suatu frekuensi radio generator. Gas di
alirkan dalam obor, freuensi radio bidang di aktifkan, dan gas di daerah coil di buat secara
elektris. Urutan peristiwa ini membentuk plasma. Pembentukan plasma bergantung pada
cukup kuatnya intensitas medan magnet dan pola arus gas mengikuti pola putaran simetris
tertentu. Plasma dijaga dengan induksi dari pengaliran gas.

Bagian yang harus ada pada ICP :

ICP torch

Sampel introduction system (nebulizer)

High frequency generator

Transfer optics and spectrometer

Computer interface

Unsur-unsur yang akan di analisa dengan ICP harus dalam bentuk larutan. Larutan yang
mengandung air lebih di suka daripada larutan organik sebab larutan organik memerlukan
perlakuan khusus sebelum penyuntikan kedalam ICP.Begitu juga dengan sampel
padat.Cahaya yang di pancarkan oleh atom dari unsur dalam ICP di konversi menjadi sinyal
elektrik yang dapat di ukur jumlahnya (kuantitasnya). Hal ini terpenuhi dengan komponen
radiasinya oleh kisi difraksi, dan kemudian di ukur intensitas cahayanya dengan tabung
photomultiplier pada panjang gelombang yang spesifik untuk masing-masing garis unsur.

Cahaya yang dipancarkan oleh atom atau ion di dalam ICP dikonversi ke isyarat elektrik oleh
photomultiplier.Intensitas sinyal ini kemudian di bandingkan dengan intensitas yang telah di
ketahui, sehingga konsentrasi dapat di hitung. Masing-masing Unsur akan mempunyai
banyak panjang gelombang spesifik di dalam spektrum yang bisa digunakan untuk analisa.

Keuntungan dengan menggunakan suatu ICP meliputi : Kemampuan nya untuk


mengidentifikasi dan mengukur semua unsur-unsur kecuali Argon, batas pengukurannya
adalah 1-100 g/L, analisa kuantitatif dapat di lakukan dengan cepat, dan tidak memerlukan
sampel yang banyak

ICP-AES
Inductively Coupled Plasma-Atomic Emission Spectroscopy (ICP-AES) adalah salah satu
dari beberapa teknik analisa atomik spektroskopi. ICP-AES menggunakan plasma sebagai
sumber atomisasi dan eksitasi dan kemudian pancaran yang di hasilkan unsur di ukur
intensitasnya . Plasma adalah suatu gas ionisasi yang terdiri dari ion,atom dan elektron.

Total Dissolved Solid (TDS)

Total dissolved solids (TDS) adalah padatan dalam air yang dapat menerobos saringan.TDS
adalah suatu ukuran jumlah dalam air. material ini dapat meliputi karbonat, bikarbonat,
klorid, sulfat, fosfat, nitrat, zat kapur, magnesium, sodium, ion organik, dan ion lain. suatu
tingkatan tertentu ion ini didalam air sangat penting berhubungan dengan kehidupan dalam
air. konsentrasi TDS dapat menentukan alir air ke dalam dan ke luar dari suatu sel organisma
(Mitchell and Stapp, 1992). Bagaimanapun, jika konsentrasi TDS terlalu tinggi atau terlalu
rendah, pertumbuhan dari banyak kehidupan dalam air,dan kematian bisa terjadi. konsentrasi
TDS yang tinggi dapat mengurangi kejernihan air, berperan suatu penurunan fotosintesis,
kombinasi dengan logam berat,dan mendorong peningkatan temperatur air. TDS dapat
dihitung dengan mengukur konduktans yang spesifik dari air.

1.2 Tujuan

Mempelajari level polusi air akibat kandungan material dari sungai lalomita. Dambovita area
dengan metoda ICP dan TDS.

Metodologi Percobaan

2.1 Alat dan Bahan

Sampel diambil pada sungai Ialomita, di ambil pada titik-titik tertentu yang merupakan
sumber polutan dari industri (tabel 1) :

Alat :

Peralatan ICP AES Spektrometer Baird ICP 2070 (gambar 1)

Peralatan Konduktmeter Hach CO 150

2.2 Cara Kerja

Peralatan ICP-AES (inductively Coupled Plasma-Atomic Emission Spectroscopy),


terdiri atas sistem pengenalan sampel, plasma torch, plasma power supply, dan sistem
pengukuran optis.

Sampel dimasukkan dalam sistem pengenalan, kemudian oleh sistem diubah menjadi
titik-titik air kecil seperti embun

Obor Plasma membatasi plasma dengan garis tengah sekitar 18 mm. atom dan ion
dalam plasma tereksitasi dan memancarkan cahaya.
Gas yang digunakan pada plasma adalah gas argon serta generator frekuensi radio
40.68 Hz.

Atom atau ion yang tereksitasi kemudian memancarkan sinar pada panjang
gelombang tertentu sesuai komposisi sampel

Kemudian sinar dideteksi dengan sistem deteksi monokromator berurutan dengan


range panjang gelombang 160-800 nm

Spektrum dibuat dengan menggunakan computer

Hasil Dan Diskusi

3.1 Pengukuran Dengan Menggunakan ICP

Konsentrasi (ppm) unsur-unsur dalam sampel dari sungai iaolomita yang diperoleh
menggunakan metoda ICP

Konsentrasi dari elemen seperti S, Cl, K, Fe, Zn, Br dan Sr. unsur yang paling banyak
terdapat dalam sampel adalah S dan Cl,sedangkan yang paling sedikit adalah Br dan Sr.

3.2 Penentuan TDS, salinity dan kondutivitas dengan CO 150 Conduktometer

Konductivity,salinity ,dan TDS yang paling besar pada titik p7 dan p8 yaitu targoviste yang
merupakan daerah industry.
Peningkatan total padatan mempunyai pengaruh yang sama dengan tingkat kekeruhan dimana
kejernihan air menurun,temperatur air akan meningkat, tingkat oksigen akan turun yang
menyebabkan proses fotosintesis menurun, material padat tersebut juga dapat zat-zat toxic
dan logam-logam berat. Jadi hasil dari percobaan yang diperoleh pada kerja ini disiaapkan
untuk program penelitian yang selanjutnya pada monitor permukaaan air.

Kesimpulan

Pengukuran dengan ICP didapatkan unsur yang paling banyak terdapat dalam sampel
adalah S dan Cl

Kandungan S paling besar ada pada titik P5 yaitu Puciosa yang disana terdapat pabrik
tekstil sebesar 58,24 ppm

Kandungan Cl yang paling tinggi yaitu pada titik P3 (Pietrosita) yang merupakan
daerah pegunungan.

Menggunakan conduktometer didapatkan daerah yang memiliki conductivity, salinity,


TDS yang paling tinggi adalah P7 dan P8 yang merupakan daerah industry.

DAFTAR PUSTAKA

Vela, NP, Olson, LK, dan Caruso, JA Elemental spesiasi dengan spektrometer massa plasma.
Analytical Chemistry65 (13) 585A-597A (1993).
Alcock, NW Flame, flameless, and plasma spectroscopy.Analytical Chemistry67 (12) 503R-
506R (1995).

Liu, H. and Montaser, A. Evaluation of a low sample consumption, high efficiency nebulizer
for elemental analysis of biological samples using ICP-MS. Journal of Analytical
Spectrometry11 (4) 307-311 (1996).

Boonen, S., Vanhaecke, F., Moens, L., and Dams, R. Direct determination of Se and As in
solid certified reference materials using electrothermal vaporization ICP-MS. Spectrochimica
Acta51 (2) 271-278 (1996).

Boumans, PWJM Inductively coupled plasma-emission spectroscopy-Part 1.

John Wiley & Sons.John Wiley & Sons. New York. New York. 584 pp. 584 hlm

Hoffman, E., Ludke, C., and Stephanowitz, H. Application of laser ICP-MS in environmental
analysis. Fresenius Journal of Analytical Chemistry 355: 900-903 (1996).

Inductively Coupled Plasma. ICP newsletter published since 1975.

EPA Method 6010. Revision date: September 1986.

R. W. J. M. Bouman, Inductively Coupled Plasma Emission Spectroscopy, John Wiley and


Sons, New York, 1987.

CO150 Conductivity Meter Instruction Manual.

Wu, Koch, Hamer and Kay, Review of electrolytic conductance standards. J. Soln. Chem,
1987, 16, 985997.

http://journals.springer-ny.com/chedr