Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Sebagai negara sedang berkembang, Indonesia termasuk masih kekurangan
wirausahawan. Hal ini dapat dipahami, kerena kondisi pendidikan di Indonesia masih belum
menunjang kebutuhan pembangunan sektor ekonomi. Perhatikan, hampir seluruh sekolah masih
didominasi oleh pelaksanaan pendidikan dan pembelajaran yang konvensional. Mengapa hal itu
dapat terjadi? Di satu sisi institusi pendidikan dan masyarakat kurang mendukung pertumbuhan
wirausahawan. Di sisi lain, banyak kebijakan pemerintah yang tidak dapat mendorong semangat
kerja masyarakat, misalkan kebijakan harga maksimum beras, maupun subsidi yang berlebihan
yang tidak mendidik perilaku ekonomi masyarakat.
Sebagian besar pendorong perubahan, inovasi dan kemajuan suatu negara adalah para
wirausahawan. Wirausahawan adalah seorang yang menciptakan sebuah bisnis yang berhadapan
dengan resiko dan ketidakpastian bertujuan memperoleh profit dan mengalami pertumbuhan
dengan cara mengidentifikasi kesempatan dan memanfaatkan sumber daya yang diperlukan.
Dewasa ini banyak kesempatan untuk berwirausaha bagi setiap orang yang jeli melihat peluang
bisnis tersebut. Karier kewirausahaan dapat mendukung kesejahteraan masyarakat serta
memberikan banyak pilihan barang dan jasa bagi konsumen, baik dalam maupun luar negeri.
Meskipun perusahaan raksasa lebih menarik perhatian publik dan sering kali menghiasi berita
utama, bisnis kecil tidak kalah penting perannya bagi kehidupan sosial dan pertumbuhan
ekonomi suatu negara.
Oleh karena itu pemerintah mengharapkan para sarjana yang baru lulus mempunyai
kemampuan dan keberanian untuk mendirikan bisnis baru meskipun secara ukuran bisnis
termasuk kecil, tetapi membuka kesempatan pekerjaan bagi banyak orang. Pihak perguruan
tinggi bertanggung jawab dalam mendidik dan memberikan kemampuan dalam melihat peluang
bisnis serta mengelola bisnis tersebut serta memberikan motivasi untuk mempunyai keberanian
menghadapi resiko bisnis. Peranan perguruan tinggi dalam memotivasi para sarjananya menjadi
young entrepreneurs merupakan bagian dari salah satu faktor pendorong pertumbuhan
kewirausahaan.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian latar beakang di atas, maka penulis dapat menarik beberapa rumusan
masalah yang akan menjadi titik fokus dalam pembahasan makalah ini. Rumusan masalah yang
dimaksud adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana pengertian peluang usaha ?
2. Bagaimana unsur-unsur yang terdapat dalam peluang usaha ?
3. Bagaimana tips-tips dalam menemukan ide peluang uasaha ?
4. Bagaimana menghadapi masalah-masalah dalam berwirausaha ?
5. Bagaiman manfaat berwirausaha ?
C. Tujuan Penulisan
Di dalam makalah ini, kami memiliki beberapa tujuan yang hendak dicapai. Tujuan yang
dimaksud adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui esensi atau hakikat dari peluang usaha;
2. Untuk mengetahui unsur-unsur dalam peluang usaha yang nantinya dapat digunakan dalam
membuka peluang usaha;
3. Untuk mengetahui tips-tips dalam menemukan ide peluang usaha yang diharapkan dapat
diaplikasikan dalam membuka peluang usaha;
4. Untuk mengetahui masalah-masalah yang dihadapi dalam berwirausaha beserta dengan
solusinya;
5. Untuk mengetahui manfaat dari berwirausaha.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Peluang Usaha
Peluang usaha terdiri dari dua kata yaitu " peluang " dan " usaha ". Peluang yang dalam
bahasa Inggris di sebut dengan opportunity memiliki arti sesuai dengan KBBI adalah
kesempatan. Secara sederhana peluang di artikan sebagai kesempatan muncul atau terjadi pada
satu peristiwa. Sementara itu, usaha memiliki pengertian berbagai daya untuk mendapatkan apa
yang di inginkan. Sehingga secara terminologis pengertian peluang usaha adalah kesempatan
yang dapat dimanfaatkan seseorang untuk mendapatkan apa yang di inginkannya ( keuntungan -
kekayaan - uang ) dengan memanfaatkan berbagai faktor baik faktor eksternal maupun internal. 1

Jadi, Peluang usaha adalah kesempatan atau waktu yang tepat yang seharusnya di ambil atau
dimanfaatkan bagi seseorang wirausahawan untuk mendapat keuntungan.

Inspirasi bisa muncul dari mana saja dan kapan saja. Faktor-faktor yang mempengaruhi:

Faktor Internal, yang berasal dalam diri seseorang sebagai subjek, antara lain:

1. Pengetahuan yang dimiliki:

2. Pengalaman dari individu itu sendiri;

3. Pengalaman saat ia melihat orang lain menyelesaikan masalah:

4. Instuisi yang merupakan pemikiran yang muncul dari individu itu sendiri.

Faktor eksternal, yaitu hal-hal yang dihadapi seseorang dan merupakan objek untuk
mendapatkan sebuah inspirasi bisnis, antara lain:

1. Masalah yang dihadapi dan belum terpecahkan;

2. Kesulitan yang dihadapi sehari-hari;

3. Kebutuhan yang belum terpenuhi baik untuk dirinya maupun orang lain;

4. Pemikiran yang besar untuk menciptakan sesuatu yang baru.

Resep Dr. D.J Schwartz tentang cara memanfaatkan peluang bisnis adalah sebagai berikut:

1. Percaya dan yakin usaha bisa dilaksanakan.

2. Janganlah hadiri lingkungan yang statis akan melumpuhkan pikiran wirausaha

1 Suryana,KEWIRAUSAHAAN:Salemba empat,Jakarta:2013.
3. Setiap hari bertanya pada diri sendiri bagaimana saya dapat melakukan usaha lebih baik.

4. Bertanya dan dengarkanlah

5. Perluas pikiran anda

Paul Charlap, mengemukakan 4 unsur yang harus dimiliki agar mencapai sukses:

1. Work hard (kerja keras)

2. Work smart (Kerja cerdas)

3. Enthusiasm (Kegairahan)

4. Service (pelayanan)

Analisis peluang usaha berdasar jenis produk/jasa

1. Minat sesorang, misalnya berminat dalam dunia perdagangan, jasa atau bidang lainnya

2. Modal, apakah sudah tersedia modal awal atau belum, baik dalam bentuk uang maupun
barang/mesin

3. Relasi, apakah ada keluarga atau teman yang sudah terlebih dahulu menekuni usaha yang
sama.

Disamping itu, memiliki bidang usaha juga harus mempertimbangkan hal berikut:

1. Pengaruh lingkungan sekitar

2. Banyak sedikitnya permintaan masyarakat terhadap jenis usaha yang akan kita pilih

3. Kecocokan anatara kebutuhan masyarakat dengan jenis usaha tertentu

4. Banyak sedikitnya pesaing

5. Adanya kemampuan untuk bertahan dan memenangkan persaingan


Peluang usaha di bidang jasa yang sangat dibutuhkan masyarakat, antara lain seperti berikut ini

1) Jasa servis

Banyak orang yang ingin mengikuti perkembangan teknologi sehingga banyak sekali dijumpai
alat canggih seperti televisi, VCD, Komputer, Vacuum cleaner, mesin cuci, sepeda motor, bahkan
mobil.

2) Jas Hiburan

Untuk mengurangi ketegangan pikiran karena kesibukan kerja, contoh bioskop, diskotik dan
karokean.

3) Jasa Transportasi

Contoh: menyediakan angkutan antar jemput anak sekolah, rental mobil dan sebagainya.

4) Jasa kesehatan

Contoh memberikan sarana kebugaran, kesehatan, dan kecantikan seperti finess, SPA, pijat
refleksi dan pengobatan alternative.

5) Jasa yang lain

Contoh jasa penitipan anak, catering, tenaga kebersihan, penulis atau pengetikan karya tulis
sebagainya.

Sedangkan pemiliha produk, berupa barang yang dapat menciptakan peluang usaha adalah
dengan mempertimbangkan produk-produk yang:

1. Mudah dalam pemakaian


2. Efisien dalam penggunaan

3. Kualitas produk terjamin

4. Hemat dalam pemakaian

5. Adanya jaminan keamanan dalam pemakaian

Analisis peluang usaha berdasar minat dan daya beli konsumen

Untuk mengetahui besar-kecilnya minat masyarakat terhadap usaha yang kita dirikan, kita bisa
melakukan observasi. Observasi ini bisa dilakukan dengan cara:

a) Mengadakan pengamatan langsung ke pasar

b) Melakukan wawancara

c) Memberikan angket untuk diisi oleh calon konsumen

Demikian juga untuk mengetahui seberapa besar kekuatan daya beli konsumen. Kita harus
meneliti siapa konsumen yang akan menggunakan produk kita:

1. Apakah mereka dari kalangan atas, menengah, atau bawah?

2. Apakah mereka berpenghasilan tinggi, sedang atau rendah?

3. Apakah mereka anak-anak, remaja atau dewasa?

4. Apakah mereka orang yang tinggal di kota, desa atau pesisir pantai?

B. Unsur unsur Peluang Usaha Baru

Sebelum memulai sebuah usaha, seorang wirausahaan haruslah memperhatikan beberapa hal.
Hal-hal tersebut diantaranya adalah:

1.Lihat karakter usaha Anda dan sesuaikan dengan karakter pribadi Anda
Anda perlu mengenali karakter bidang usaha Anda. Tujuannya adalah untuk melihat apakah
karakter dasar Anda sesuai dengan karakter usaha Anda.

2.Lihat apakah Anda menyukai usaha tersebut

Merupakan syarat mutlak bahwa seseorang harus menyukai usaha yang akan digelutinya.
Kenyataan menunjukkan bahwa rasa suka pada usaha akan membuat seseorang lebih giat, tekun,
dan pantang menyerah dalam menjalankannya sehingga nantinya akan membuahkan hasil yang
baik. Disini, memulai usaha dari hobi bisa menjadi pertimbangan Anda. Karena hobi biasanya
merupakan suatu hal yang disukai, maka hobi bisa berpotensi menjadi usaha yang berhasil.
Tentunya dengan berbagai tambahan analisa lainnya.

3.Lihat apakah Anda mampu menjalankan usaha tersebut

Sangat penting bagi kita untuk mengukur kemampuan diri dengan tujuan untuk melihat apakah
kita mampu menjalankan usaha tersebut. Kita bias mengukur kemampuan kita dengan
mengadakan beberapa analisa atau riset sederhana mengenai usaha tersebut, kemudian hasilnya
dibandingkan dengan kemampuan kita. Selain dari Unsur unsur diatas terdapat pula beberapa
unsur dalam peluang usaha baru yaitu :

4.Kebutuhan akan sumber penemuan

Sebelum memulai sebuah usaha, ada baiknya kita melakukan pengamatan tentang kebutuhan
pasar terhadap produk yang akan kita geluti. Pengamatan ini sangat berguna bagi panjang atau
tidaknya umur usaha yang akan digeluti.

5.Membuat inovasi baru

Hal yang sangat dan selalu perlu dilakukan oleh seorang wirausaha adalah melakukan inovasi
yang dapat dilakukan untuk sebuah produk yang akan dijalani.

6.Sesuai keahlian
Usaha yang dilakukan berdasarkan keahlian yang dimiliki hasilnya akan lebih memuaskan
seorang usahawan.

7.Menyesuaikan dengan kebutuhan sekitar

Menyesuaikan kondisi usaha yang akan dijalani dengan kebutuhan sekitar akan berpengaruh
pada permintaan pasar, khususnya pasar-pasar terdekat yang mudah digapai.

8.Memanfaatkan koneksi dan relasi

Koneksi dan relasi yang kita miliki juga sangat berguna, baik dalam hal promosi maupun
pengembangan usaha.

9.Mengamati kecenderungan-kecenderungan

Melakukan pengamatan terhadap kecenderungan-kecenderungan yang terjadi pada pasar juga


akan sangat membantu untuk memperbaiki kegiatan usaha yang baru saja dimulai.

10.Mengamati kekurangan-kekurangan produk dan jasa yang ada

Pengamatan terhadap produk atau jasa juga adalah hal terpenting yang harus dilakukan oleh
usahawan agar kekurangan pada produk atau jasa yang dihasilkan dapat diperbaiki. Sehingga
hasil yang memuaskan dapat dihasilkan.

11.Pemanfaat produk dari perusahaan lain

Memanfaatkan produk dari perusahaan lain juga dapat dilakukan untuk menjadi bahan pembantu
dalam produk atau jasa yang dihasilkan.

12.Usaha Warisan

Sebuah usaha juga dapat merupakan sebuah usaha yang dilakukan secara turun temurun.
13.Ikut-ikutan
Sebuah usaha yang ditekuni oleh seorang usahawan juga dapat merupakan joinan bersama
partner. Atau usaha yang diajak oleh partner lainnya untuk menekuninya bersama-sama.

14.Coba-coba

Usaha juga dapat ditemui dengan coba-coba pada mulanya.

Selain unsur-unsur di atas, terdapat pula beberapa unsur-unsur lain yang dianggap
penting dalam membuka peluang usaha. Berikut rinciannya:
1. Kebutuhan akan sumber penemuan. Sebelum memulai sebuah usaha, ada baiknya kita
melakukan pengamatan tentang kebutuhan pasar terhadap produk yang akan kita geluti.
Pengamatan ini sangat berguna bagi panjang atau tidaknya umur usaha yang akan digeluti.
2. Membuat inovasi baru. Hal yang sangat dan selalu perlu dilakukan oleh seorang wirausaha
adalah melakukan inovasi yang dapat dilakukan untuk sebuah produk yang akan dijalani.
3. Sesuai keahlian. Usaha yang dilakukan harus berdasarkan keahlian yang dimiliki sehingga
hasilnya akan lebih memuaskan seorang usahawan.
4. Menyesuaikan dengan kebutuhan sekitar. Menyesuaikan kondisi usaha yang akan dijalani
dengan kebutuhan sekitar akan berpengaruh pada permintaan pasar, khususnya pasar-pasar
terdekat yang mudah digapai. Menyesuaikan kondisi usaha yang akan dijalani dengan
kebutuhan sekitar akan berpengaruh pada permintaan pasar, khususnya pasar-pasar terdekat
yang mudah digapai.
5. Memanfaatkan koneksi dan relasi. Koneksi dan relasi yang kita miliki juga sangat berguna,
baik dalam hal promosi maupun pengembangan usaha.
6. Mengamati kecenderungan-kecenderungan. Melakukan pengamatan terhadap
kecenderungan-kecenderungan yang terjadi pada pasar juga akan sangat membantu untuk
memperbaiki kegiatan usaha yang baru saja dimulai.
7. Mengamati kekurangan-kekurangan produk dan jasa yang ada. Pengamatan terhadap produk
atau jasa juga adalah hal terpenting yang harus dilakukan oleh usahawan agar kekurangan
pada produk atau jasa yang dihasilkan dapat diperbaiki. Sehingga hasil yang memuaskan
dapat dihasilkan.
8. Pemanfaatan produk dari perusahaan lain. Memanfaatkan produk dari perusahaan lain juga
9. dapat dilakukan untuk menjadi bahan pembantu dalam produk atau jasa yang dihasilkan.
Usaha Warisan. Sebuah usaha juga dapat merupakan sebuah usaha yang dilakukan secara
turun temurun.
10. Ikut-ikutan. Sebuah usaha yang ditekuni oleh seorang usahawan juga dapat merupakan joinan
bersama partner. Atau usaha yang diajak oleh partner lainnya untuk menekuninya bersama-
sama.

11. Coba-coba. Usaha juga dapat ditemui dengan coba-coba pada mulanya yang pada akhirnya
dapat membawa pada kesuksesan.
Masalah dalam Peluang Usaha Baru adalah sebagai berikut:

a. Kurangnya obyektivitas
b. Kurangnya kedekatan dengan pasar
c. Pemahaman kebutuhan teknis yang tidak memadai
d. Diabaikannya kebutuhan finansial
e. Kurangnya diferensiasi produk

Contoh Peluang Bisnis yang menjanjikan :

Ketika yang dibicarakan adalah contoh peluang bisnis yang menjanjikan, maka usaha
tersebut haruslah memiliki potensi tumbuh menjadi bisnis yang besar walau awalnya misalnya
hanya bermodalkan gerobak!. Jadi dalam artikel ini tidak akan dibahas contoh usaha bisnis
yang iseng-iseng seperti : counter pulsa, rental ps, laundry kiloan dsj yang potensi bisnisnya
sulit untuk terjadi ekspansi. Yang akan dibahas tentu saja adalah bisnis yang bisa diawali dengan
modal kecil namun kemudian bisa tumbuh menjadi besar dan bisa membuat pelakunya
berpenghasilan signifikan.

Usaha Makanan

Amat sangat banyak orang yang berubah hidupnya menjadi jutawan hanya bermodalkan
jualan makanan. Tanpa pendidikan apapun, asal sajian menunya bisa menyeret orang untuk
datang lagi sekaligus merekomendasikan ke teman-temannya pasti bisa membuat bisnis makanan
tersebut menjadi lumbung uang. Untuk urusan makanan/kuliner, nggak dibutuhkan aspek
sampingan lain misalnya manajemen, lokasi yang strategis, tempat yang nyaman dll. Ada banyak
tempat wisata kuliner populer yang hanya, ya HANYA mengandalkan TASTE, dan terbukti
sangat ramai bahkan dikunjungi orang yang lokasi tempat tinggalnya jauh sekalipun.
Bisnis MLM/Network Marketing

Walau masyarakat terlanjur mencap negatif bisnis MLM, namun faktanya memang bisnis
ini bisa memberikan kualitas hidup yang sangat baik bagi mereka yang serius menekuninya.
Bisnis ini modalnya kecil juga, tapi bisa memberikan penghasilan yang unlimited juga. Yang
perlu diperhatikan sebenarnya adalah dalam pemilihan MLM yang benar. Karena ada banyak
juga bisnis yang seperti MLM tapi sebenarnya bukan network marketing. Dan biasanya bisnis
tersebut berujung pada SCAM.

Bisnis Internet

Basis internet memungkinkan pengembangan bisnis melampaui keterbatasan waktu dan


geografis dua permasalah di bisnis offline. Sehingga potensi bisnis yang menggunakan internet
amat sangat baik, terlebih kini semua sudah serba online. Anda bisa mulai mempelajari berbagai
jenis bisnis internet dengan melakukan googling tentangnya. Semakin menarik, bisnis internet
umumnya bisa dilakukan dari mana saja, sehingga bisa digolongkan sebagai sebuah peluang
usaha rumahan

c. Pengertian dari peluang non bisnis

Kegiatan dari non bisnis adalah kegiatan yang tidak berhubungan dengan kegiatan bisnis atau
jual beli barang dan jasa.

Contoh dari kegiatan non bisnis yaitu kegiatan lembaga pendidikan, organisai nirbala,
keagamaan, dan lain sebagainya.

1. Kegiatan output yang tidak disebut bisnis


Organisasi nirbala atau organisasi non profit adalah suatu organisasi yang besasaran
pokok untuk mendukung suatu isu atau perihal di dalam menarik perhatian public untuk
suatu tujuan yang tidak komersil, tanpa ada perhatian terhadap hal-hal yang bersifat
mencari laba (moneter). Organisasi nirbala meliputi : gereja, sekolah negeri, dan lainnya.
2. Pertukaran tetapi tidak ada produk
Jasa adalah setiap kegiatan atau manfaat yang ditawarkan oleh suatu pihak pada pihak
lain dan pada dasarnya tidak berwujud serta tidak menghasilkan kepemilikan sesuatu.
Jasa pada dasarnya merupakan aktifitas-aktifitas yang tidak nyata yang memberikan
keinginan, kepuasan, yang tidak perlu melekat pada penjualan dari pada produk atau jasa
lainnya.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Peluang usaha baru adalah sebuah ruang kreasi yang independent dan mandiri. Bukanlah
sebuah kegiatan yang ikut-ikutan demi mengikuti sebuah trend dan gaya hidup semata.
Seorang wirausahawan harus memiliki pemikiran kreatif dan inovatif untuk mendapatkan
hasil yang maksimal supaya tidak ada kendala dalam membuka usaha dan pemilihan bisnis yang
tepat dengan modal yang dimiliki oleh calon wirausahawan.
Banyak peluang yang di siasiakan, sehingga berlalu begitu saja karena tidak semua orang
dapat melihat peluang dan yang melihatpun belum tentu berani memanfaatkan peluang tersebut.
hanya seorang wirausahawan yang dapat berpikir kriatif serta berani mengambil risiko itulah
yang dengan tanggap dan cepat memanfaatkan peluang.
Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa pengusaha adalah seseorang yang
memiliki ide baru untuk produk atau jasa dan mengambil tindakan dengan memulai bisnis
mereka sendiri. Mereka ambisius dan bersedia untuk memikul tanggung jawab untuk usaha,
termasuk modal yang dibutuhkan untuk start-up. Keberhasilan seorang wirausaha untuk
mengembangkan bisnisnya tergantung pada kecerdasan, imajinasi, dan kekuatan keinginan
individu yang bersangkutan. Sedikit keberuntungan diperlukan, tetapi dapat diargumentasikan
bahwa tidak ada keberuntungan mengubah visi menjadi realita lebih berupa kerja keras, di
samping imajinasi dan kemampuan yang mampu merubah karir individu menjadi sukses.
Peluang usaha yang telah di ambil tentu akan memiliki konsekuensi bagi pengambil
keputusan. jika berhasil dapat dikatakan mendapat keuntungan, namun jika gagal maka itu
bagian dari resiko yang harus di hadapi. Namun demikian, hal itu dapat dijadikan pengalaman
yang sangat berharga.

DAFTAR PUSTAKA
Kurniawan, Alan Lulu. Membaca Peluang Bisnis,
nisfia.wordpress.kewirausahaan
Suryana,KEWIRAUSAHAAN:Salemba empat,Jakarta:2013.
usaharumahan19.2014/07/pengertian-peluang-usaha-kewirausahaan