Anda di halaman 1dari 12

STRUKTUR PELAPORAN KEUANGAN

Efisiensi, likuiditas, dan keamanan dari pasar keuangan, baik utang dan modal, telah terancam
oleh krisis ekonomi dunia. Ketidakstabilan ini secara signifikan telah meningkatkan
ketidakpastian dan volatilitas di pasar, yang pada gilirannya telah terpengaruh kepercayaan
investor.

Sistem Pelaporan Keuangan

Sistem pelaporan keuangan merupakan proses yang kompleks yang dipengaruhi oleh berbagai
faktor, termasuk teknologi, politik, budaya, ekonomi, dan lingkungan bisnis. Komisi Nasional
Pelaporan Penipuan Keuangan, lebih dikenal sebagai Komisi Treadway, telah mengeluarkan
sistem pelaporan keuangan menjadi tiga elemen dasar:

1. Perusahaan dan direksi dan pejabat mereka


2. Akuntan publik independen
3. Badan pengawasan
Bagan diatas menggambarkan hubungan dari tiga unsur mendasar dari sistem pelaporan
keuangan dan interaksi mereka dengan pengguna sistem tersebut. Sebuah perusahaan dan direksi
serta manajemen senior memainkan peran penting dalam sistem pelaporan keuangan dan proses.
akuntan publik yang independen, dengan keutamaan menjadi independen dan berpengetahuan,
yang terlibat untuk memberikan pendapat mengenai kewajaran penyajian laporan keuangan pada
posisi keuangan perusahaan dan hasil usaha sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum
(GAAP). akuntan publik yang independen meminjamkan kredibilitas dan obyektivitas laporan
keuangan yang diterbitkan dengan mengurangi risiko informasi. Risiko informasi adalah
probabilitas bahwa diterbitkan laporan keuangan mungkin tidak akurat, bias, palsu, tidak
lengkap, dan / atau menyesatkan. tanggung jawab auditor independen dalam opining pada kedua
laporan keuangan dan pengendalian internal atas pelaporan keuangan perusahaan publik di pos-
SOX didefinisikan dan diatur oleh standar audit yang dikeluarkan oleh Perusahaan Akuntansi
Dewan Pengawas Umum (PCAOB).

Pentingnya Informasi Keuangan

Keandalan, transparansi, dan kualitas informasi keuangan adalah sumber dari pasar modal.
Efisiensi pasar tergantung pada keandalan informasi tersebut, yang memungkinkan pasar untuk
bertindak sebagai sinyal mekanisme untuk alokasi modal yang tepat. WorldCom dan Enron, dua
perusahaan yang mengalami kebangkrutan terbesar dalam sejarah AS, meningkatkan
kekhawatiran serius tentang kegiatan nilai tambah dari etika perusahaan perusahaan publik dan
tata kelola serta akuntabilitas profesional dewan direksi, manajemen senior, auditor internal dan
eksternal, dan peserta tata kelola perusahaan lainnya.

Manajemen perusahaan publik yang besar diharapkan lebih bertanggung jawab untuk efektivitas
pengendalian internal dan integritas laporan keuangan melalui peraturan seperti SOX (misalnya,
sertifikasi eksekutif). Investor global disediakan dengan laporan keuangan dan pengendalian
internal yang terintegrasi (IFICRs) yang disiapkan oleh manajemen dan diaudit oleh auditor
independen. Laporan-laporan terpadu harus berguna untuk investor karena suatu ICFR efektif
sangat penting dalam mencegah dan mendeteksi salah saji keuangan, termasuk penipuan. Sebuah
IFICR meliputi lima elemen:

1. Laporan manajemen dan sertifikasi dari laporan keuangan


2. Laporan manajemen dan sertifikasi dari ICFR
3. Opini auditor independen pada presentasi yang adil dan benar Laporan keuangan
4. Pendapat independen auditor atas efektivitas ICFR yang
5. Ulasan komite audit laporan keuangan diaudit dan manajemen dan auditor laporan ICFR
yang

Efektivitas IFICR tergantung pada berikut:

1. Fungsi pengawasan oleh dewan direksi, khususnya komite audit


2. Sebuah fungsi manajerial yang bertanggung jawab dan akuntabel oleh eksekutif senior
3. Sebuah fungsi audit eksternal yang kredibel oleh auditor independen
4. Fungsi audit internal objektif oleh auditor internal

Proses Pelaporan Keuangan

Informasi dari perusahaan publik mengalir ke pasar dari tiga sumber mendasar:

1. Pengungkapan yang diatur


2. Pengungkapan sukarela
3. Laporan penelitian analis

Pengungkapan diatur termasuk pengajuan dengan SEC laporan keuangan yang telah diaudit
tahunan pada Form 10-K, Ulasan triwulanan laporan keuangan pada Formulir 10-Q, transaksi
yang luar biasa secara saat ini di Formulir 8-K (misalnya, perubahan auditor, pengunduran diri
atau kematian dari direktur atau pejabat, kebangkrutan), dan laporan pengendalian internal untuk
perusahaan publik besar (Bagian 302 dan 404).

Perusahaan publik sering secara sukarela melepaskan panduan laba mengenai proyeksi kinerja
serta informasi keuangan dan non keuangan lainnya selain pengungkapan mereka diamanatkan.
Laba pengumuman, meskipun tidak diperlukan, memberikan informasi berharga untuk pelaku
pasar dan memotivasi perusahaan untuk memenuhi harapan pendapatan mereka. panduan laba
secara sukarela dirilis diharapkan menghasilkan penilaian yang lebih tinggi, volatilitas yang lebih
rendah, dan likuiditas membaik.

Analis keuangan yang mengikuti dan laba masa depan perusahaan proyek dan mengevaluasi
kinerja kuartalan jangka pendek mereka merupakan sumber informasi yang penting dan sangat
penting untuk pasar modal yang transparan dan efisien. Analis memperkirakan untuk kedua
jangka panjang dan jangka pendek kualitas laba dan kuantitas. Fokus hanya pada analis jangka
pendek prakiraan dan bimbingan laba kuartalan ketika angka laba tersebut dapat dengan mudah
dimanipulasi melalui salah percepatan pengakuan pendapatan atau penundaan investasi
(misalnya, teknologi, penelitian dan pengembangan) dapat menyebabkan erosi kepercayaan
investor mengenai kualitas penghasilan rilis

Syarat Pelaporan Keuangan Tahunan

laporan tahunan Sebuah perusahaan biasanya sarana utama komunikasi dengan saat ini serta
calon investor dan kreditor. Dengan demikian, manajemen mencoba untuk menggunakan
kendaraan ini untuk menggambarkan perusahaan dengan cara yang baik dengan menambahkan
"gloss 'pada laporan tahunan sekaligus mematuhi persyaratan pelaporan yang ditetapkan oleh
SEC.

Peraturan 14a-3 dari Securities Exchange Act of 1934 mengharuskan laporan tahunan yang
diberikan kepada pemegang saham dalam rangka pertemuan tahunan pemegang saham adalah
sebagai berikut:

1. Laporan keuangan yang telah diaudit yang terdiri dari neraca per dua tahun fiskal terbaru
2. Laporan laba rugi
3. Arus kas untuk masing-masing tiga tahun terbaru

Selain itu, Peraturan 14a-3 mensyaratkan bahwa informasi berikut, sebagaimana tercantum
dalam Peraturan SK, dimasukkan dalam laporan tahunan kepada pemegang saham:

1. Dipilih data keuangan kuartalan


2. Ikhtisar data keuangan yang dipilih selama lima tahun terakhir
3. informasi segmen
4. diskusi manajemen, analisis kondisi keuangan, dan hasil usaha
5. pengungkapan kuantitatif dan kualitatif tentang risiko pasar
6. Harga pasar saham biasa perusahaan untuk setiap periode triwulan dalam dua tahun fiskal
terbaru
7. Deskripsi kegiatan usaha
8. Perbedaan pendapat dengan akuntan pada akuntansi dan pengungkapan keuangan

SOX Section 301 dan peraturan pelaksanaan SEC terkait memerlukan laporan komite audit
yang akan diterbitkan setiap tahun dalam laporan proxy untuk pertemuan tahunan pemegang
saham. Laporan ini harus menyatakan apakah komite audit telah menyelesaikan kegiatan ini:

1. Ulasan dan membahas laporan keuangan yang diaudit dengan manajemen


2. Diterima dari auditor surat mengungkapkan hal itu, dalam penilaian auditor, wajar dapat
dianggap menanggung pada independensi auditor dari perusahaan dan dibahas dengan
auditor eksternal kemerdekaan mereka
3. Dianjurkan untuk dewan direksi yang laporan keuangan yang diaudit perusahaan
dimasukkan dalam laporan tahunan pada Form 10-K atau Bentuk 10-KSB

Laporan Keuangan Berkualitas Tinggi

Pernyataan Konsep Akuntansi Keuangan (SFAC) No. 1, "Tujuan Pelaporan Keuangan oleh
Business Enterprises," diumumkan oleh FASB pada tahun 1978, menyatakan bahwa:

Pelaporan keuangan harus menyediakan informasi yang berguna untuk


menyajikan dan calon investor dan kreditor dan pengguna lainnya dalam
membuat investasi rasional, kredit, dan keputusan serupa. informasi harus
dipahami bagi mereka yang memiliki pemahaman yang wajar dari kegiatan
bisnis dan ekonomi dan bersedia untuk mempelajari informasi dengan
ketekunan yang wajar. "

Model pelaporan keuangan yang telah ditetapkan melalui upaya lanjutan dari kedua sektor publik
dan swasta dirancang untuk menyediakan pengguna, terutama investor dan kreditur dengan
informasi yang berguna, handal, relevan, sebanding, konsisten, dan transparan yang diperlukan
untuk membuat informasi dan keputusan keuangan berpendidikan. Karakteristik tambahan
transparansi telah ditambahkan ke daftar sembilan karakteristik sebagai berikut:

1. Relevansi, yang meliputi konsep nilai prediksi, nilai umpan balik, dan ketepatan waktu,
menunjukkan bahwa informasi yang relevan ketika ia mampu membuat perbedaan dalam
keputusan.
2. Ketepatan waktu. Ketepatan waktu berarti informasi keuangan kepada pengambil
keputusan ketika mereka membutuhkan informasi tersebut dan sebelum informasi
tersebut kehilangan kapasitas dan kemampuan untuk mempengaruhi keputusan.
3. Keandalan. informasi keuangan yang handal ketika investor dan kreditor
mempertimbangkan informasi untuk mencerminkan kondisi ekonomi atau peristiwa yang
dimaksudkan untuk mewakili.
4. Pemastian. Pemastian adalah sejauh mana individu yang berbeda menggunakan bahan
pengukuran yang sama tiba di jumlah yang sama atau kesimpulan.
5. Kejujuran representasi, berarti tingkat korespondensi antara angka yang dilaporkan
akuntansi dan sumber daya atau peristiwa angka-angka dimaksudkan untuk mewakili.
kesetiaan representasional.
6. Netralitas. informasi keuangan berkualitas tinggi harus netral dalam arti bahwa ia bebas
dari bias terhadap hasil yang telah ditentukan.
7. Komparatif dan konsistensi. laporan keuangan berkualitas tinggi memerlukan
penggunaan standar akuntansi standar dan seragam dan praktek untuk mengukur,
mengakui, dan mengungkapkan transaksi keuangan yang sama atau peristiwa ekonomi.
8. Materialitas. Jumlah atau pengungkapan dianggap materi jika hal itu mempengaruhi atau
membuat perbedaan untuk pembuat keputusan.
9. Kelayakan atau biaya dan manfaat. informasi keuangan berkualitas tinggi atau
pengungkapan harus feasibly praktis dan biaya yang efektif.
10. Transparansi. informasi keuangan berkualitas tinggi harus transparan dalam arti bahwa ia
menyediakan pelaporan yang lengkap dan pengungkapan transaksi, yang
menggambarkan kondisi keuangan dan hasil operasional perusahaan sesuai dengan
GAAP.

Bangku Berkaki Enam dari Proses Pelaporan Keuangan

Laporan keuangan berkualitas tinggi, termasuk laporan keuangan yang handal bebas dari salah
saji material yang disebabkan oleh kesalahan dan penipuan, dapat dicapai bila ada sistem yang
berfungsi dengan seimbang pada tata kelola perusahaan. Sistem ini terdiri dari enam peserta:

1. Jajaran direktur
2. Komite Audit
3. Tim manajemen puncak
4. auditor internal
5. auditor eksternal
6. Badan pemerintah, termasuk SEC, PCAOB, American Institute Akuntan Publik (AICPA),
NYSE, dan National Association of Securities Dealers (NASD)

Peserta ini berkembang menjadi bangku berkaki enam yang mendukung tata kelola perusahaan
yang bertanggung jawab dan laporan keuangan yang dapat diandalkan. Meskipun tanggung
jawab peserta ini akan bervariasi mengenai penyusunan dan diseminasi laporan keuangan,
hubungan kerja koperasi didefinisikan dengan baik antara peserta ini harus mengurangi
kemungkinan penipuan laporan keuangan.
Laporan Keuangan Perusahaan

Perusahaan yang terdaftar di bursa efek diminta untuk mempublikasikan laporan keuangan
tahunan dan triwulanan, termasuk tiga laporan keuangan yang mendasar:

1. Laporan posisi keuangan, yang lebih dikenal sebagai neraca


2. Penghasilan
3. Laporan arus kas

laporan keuangan perusahaan biasanya terdiri dari:

1. Tiga laporan keuangan dasar


2. Laporan perubahan ekuitas
3. Catatan atas laporan keuangan
4. Laporan Auditor
5. Ringkasan lima tahun yang komparatif terhadap item keuangan utama
6. Diskusi manajemen dan analisis operasi
7. Harga saham tinggi dan rendah
8. Informasi keuangan dan non keuangan lainnya

Tantangan Pelaporan Keuangan Perusahaan

Beberapa tantangan pelaporan keuangan muncul yang dapat mengancam integritas dan kualitas
pelaporan keuangan disajikan antara lain:

1. Tekanan untuk mengelola laba.


2. Penggunaan keuangan berlebihan dan tidak wajar.

Penyajian Kembali Laporan Keuangan

Sekitar 10 persen dari perusahaan publik yang terdaftar US menyajikan kembali laporan
keuangan mereka pada tahun 2006. Penyajian kembali laporan keuangan ini mencapai rekor baru
pada tahun 2006, sebagai 1.356 perusahaan publik yang diajukan 1.538 penyajian kembali, yang
naik 13 persen dibandingkan tahun 2005.
Nilai Wajar

Lebih dari 40 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) membutuhkan atau mengizinkan
penggunaan langkah-langkah nilai wajar aset dan kewajiban dalam GAAP. Metode untuk
mengukur nilai wajar dalam standar akuntansi ini sebelum PSAK No. 157 yang beragam dan
tidak konsisten. Perubahan praktik akuntansi saat ini yang dihasilkan dari penerapan PSAK 157
melibatkan definisi nilai wajar, metode yang digunakan untuk mengukur nilai wajar, dan
pengungkapan diperpanjang mengenai pengukuran nilai wajar. PSAK No. 157 mendefinisikan
nilai wajar karena harga yang akan diterima untuk menjual aset atau dibayar untuk mentransfer
kewajiban pada tanggal pengukuran dalam transaksi biasa antara pelaku pasar (pembeli dan
penjual) di sekolah atau pasar yang paling menguntungkan.

Stock Option Accounting

Opsi saham backdating adalah praktek pilihan yang tanggal sebelum tanggal hibah yang
sebenarnya pemberian. Praktek ini telah mengangkat beberapa pemerintahan, hukum, akuntansi,
pajak, dan kekhawatiran audit. Pemberian Opsi saham diskon kepada karyawan serta rekaman
yang tidak tepat dan pengajuan dengan SEC adalah ilegal. Di bawah 1.992 aturan SEC, eksekutif
secara hukum bisa menunda pelaporan hibah opsi untuk waktu yang lama, yang membuatnya
sulit untuk menentukan apakah opsi sedang dihitung sejak. Berdasarkan Bagian 409 A dari
Internal Revenue Code, setiap opsi saham dihitung sejak dianggap sebagai opsi saham diskon
dan dikenakan tambahan pajak dan denda di vesting. Hal ini juga harus dicatat bahwa masalah
hukum yang berkaitan dengan praktek-praktek backdating mungkin terjadi ketika perusahaan
memalsukan dokumen yang diserahkan kepada regulator atau investor untuk menyembunyikan
praktek mereka. Dalam periode pasca-SOX, opsi hibah untuk eksekutif senior harus dilaporkan
dalam waktu dua hari dari tanggal hibah, dibandingkan dengan setidaknya 45 hari dalam periode
pra-SOX. periode pelaporan yang lebih pendek ini diharapkan untuk secara substansial
mengurangi kesempatan bagi manajemen untuk terlibat dalam praktek opsi backdating.

Laporan Keuangan yang Dihasilkan XBRL


XBRL memungkinkan sistem komputer untuk merakit data yang secara elektronik dalam hal
dokumen (dokumen yang mengandung unsur XBRL), mengambil data langsung dari contoh
dokumen XBRL, dan mengkonversi data laporan keuangan yang dapat dibaca manusia. XBRL
diharapkan:

1. Mengurangi secara substansial upaya manual yang terlibat dalam penyusunan laporan
keuangan
2. Memperkuat ICFR yang
3. Meningkatkan pernyataan banding keuangan
4. Tingkat lapangan bagi investor untuk mendapatkan akses ke real-time, informasi
keuangan online

Konversi ke Standar Pelaporan Keuangan Internasional

Selama beberapa tahun terakhir, lebih dari 100 negara telah mengadopsi Standar Pelaporan
Keuangan Internasional (IFRS) sebagai standar akuntansi untuk tujuan pelaporan keuangan
mereka. Tampaknya momentum menuju satu set standar akuntansi yang berlaku secara global,
seperti US GAAP pada akhirnya akan digantikan oleh IFRS. Beberapa tantangan yang perlu
diatasi untuk memfasilitasi konvergensi menuju IFRS adalah sebagai berikut:

1. interpretasi yang konsisten dan penerapan IFRS di seluruh wilayah hukum


2. Kelayakan adopsi IFRS oleh US perusahaan multinasional, terutama perusahaan-
perusahaan AS
3. Mendidik pelaku pasar mengenai perbedaan antara US GAAP dan IFRS
4. Pengaruh beralih dari standar akuntansi nasional untuk IFRS untuk tujuan aturan yang
berlaku dan audit

Manfaat konvergensi adalah sebagai berikut:

1. Memfasilitasi banding laporan keuangan perusahaan di negara yang berbeda dan


sehingga memberikan kesempatan yang lebih besar untuk investasi dan diversifikasi
2. Mitigasi risiko bahwa investor global mungkin tidak sepenuhnya memahami nuansa
kebijakan dan praktik akuntansi nasional yang berbeda, yang membuat mereka mencapai
kesimpulan yang tidak benar dan berpotensi menyesatkan dari analisis komparatif
3. Mengaktifkan perusahaan audit internasional untuk standarisasi pelatihan staf mereka dan
memberikan kualitas audit yang lebih baik di seluruh dunia
4. Meningkatkan konsistensi dan efisiensi praktek audit yang global dalam mengatasi
kebijakan akuntansi global dan praktek dan kekurangan potensi mereka
5. Mengurangi kebingungan terkait dengan harus memahami berbagai rezim pelaporan
Penerapan Antifraud kedalam Praktik

Lingkungan Antifraud

Pengendalian antifraud biasanya dilaksanakan oleh organisasi untuk menentukan, mencegah, dan
memberikan deteksi penipuan dini. Kontrol meliputi:

1. Menetapkan nada yang tepat di bagian atas


2. Mempertahankan sistem yang memadai dan efektif checks and balances
3. Mengembangkan tata kelola perusahaan yang efektif
4. Pastikan papan bertanggung jawab dan akuntabel direksi
5. Menyewa sebuah firma audit obyektif dan independen
6. Membangun sistem whistle-blower independen
7. Mempertahankan audit internal yang independen dan efektif

Irama Manajemen Puncak dan Hotline Whistle-Blower

Irama pada manajemen puncak mengacu pada suasana yang tercipta di tempat kerja oleh
pimpinan organisasi. Teorinya adalah bahwa nada manajemen akan menetes ke bawah melalui
organisasi. Untuk mengatur nada, manajer harus mengikuti empat langkah: "

1. Mengkomunikasikan harapan etika organisasi


2. Menurut contoh
3. Menyediakan mekanisme yang aman untuk pelanggaran pelaporan
4. integritas reward

Mengkomunikasikan Harapan Organisasi yang Etis

Untuk menciptakan budaya perilaku etis, organisasi perlu berkomunikasi komitmennya berulang
kali dan melalui berbagai mekanisme. The Institute of Internal Auditors (IIA), AICPA, dan
Asosiasi Certified Fraud Examiners (ACFE) di "Mengelola Risiko Bisnis Penipuan: Sebuah
Panduan Praktis 'menyarankan beberapa metode komunikasi terus menerus dan penguatan:'

1. poster
2. Brosur di gaji, pembayaran vendor, faktur pelanggan
3. Artikel di newsletter perusahaan
4. rilis baru - perubahan program
5. pelatihan antipenipuan dan kesadaran
Berikan Contoh

Karakteristik kunci dari kesuksesan terkait dengan memastikan bahwa setiap level organisasi
hidup, bernafas, makan, minum, dan tidur nada di bagian atas. "Top 'adalah keterangan relatif.
Misalnya, beberapa pelanggaran perilaku etis tradisional meliputi: '

1. perilaku kasar atau mengintimidasi dari atasan terhadap karyawan


2. Berbohong kepada karyawan, pelanggan, vendor, atau masyarakat
3. Situasi yang menempatkan kepentingan manajer atas kepentingan organisasi
4. Pelanggaran peraturan keselamatan
5. Salah melaporkan waktu yang sebenarnya atau jam kerja
6. E-mail dan penyalahgunaan Internet
7. Diskriminasi atas dasar ras, warna kulit, jenis kelamin, usia, atau kategori yang sama
8. Mencuri, pencurian, atau penipuan terkait
9. Pelecehan seksual
10. Penjualan barang atau jasa yang tidak memenuhi spesifikasi
11. Penyalahgunaan informasi rahasia
12. Penetapan harga
13. Memberi atau menerima suap, suap, atau hadiah yang tidak pantas

Menyediakan Mekanisme untuk Melaporkan Kecurangan: Hotline Whistle-Blower

Beberapa atribut kunci dari hotline whistle-blower meliputi:

1. 24 jam sehari / 7 hari per minggu (24/7) ketersediaan


2. Terlatih dan pewawancara yang terampil
3. pewawancara multibahasa
4. Sebuah cara untuk menangani tipsters internasional yang budaya dan sistem nilai
mungkin berbeda dari yang di kantor pusat
5. Sebuah mekanisme untuk keterangan rahasia untuk memanggil hotline lagi di masa
depan untuk memberikan rincian tambahan dan informasi baru (misalnya, nomor unik)
6. Ketersediaan untuk melaporkan jenis perilaku yang tidak tepat
7. Anonimitas nyata / asli, jika diminta oleh keterangan rahasia yang
8. Tidak ada pembalasan atau retribusi terhadap mereka yang melaporkan
9. Reaksi yang sesuai dan tepat waktu terhadap informasi

Penghargaan Terhadap Integritas

Perusahaan, jika bisa, harus menghargai mereka yang menyoroti perilaku yang tidak tepat.
Tipsters, termasuk karyawan, pelanggan, vendor, dan pemasok, dapat diberikan pengakuan
publik dan penghargaan atas upaya mereka, serta penghargaan moneter, pada saat yang tepat.