Anda di halaman 1dari 34

am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
PUTUSAN

si
No.01.K / Pid.HAM.AD.HOC / 2006
DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

ne
ng
MAHKAMAH AGUNG

memeriksa perkara pidana HAM dalam tingkat kasasi telah memutuskan

do
gu sebagai berikut dalam perkara Terdakwa :
Nama : BRIGJEN POL. Drs. JOHNY

In
A
WAINAL USMAN ;
Tempat lahir : Makassar ;
ah

lik
Tanggal lahir / umur : 11 Oktober 1954 / 49 tahun ;
Jenis kelamin : Laki-laki ;
Kebangsaan/Kewarganegaraan : Indonesia ;
am

ub
Tempat tinggal : Asrama BRIMOB, Jalan
Akses UI Kelapa Dua Jakarta;
ep
Agama : Islam ;
k

Pekerjaan / Jabatan : Anggota Polri (Mantan Dansat


ah

Brimob Polda Irian Jaya /


R

si
Papua di Jayapura) ;
Terdakwa berada di di luar tahanan :

ne
ng

yang diajukan dimuka persidangan Pengadilan Hak Asasi Manusia Ad Hoc


Pada Pengadilan Hak Azasi Manusia tersebut karena didakwa :

do
gu

KESATU :
Bahwa ia Terdakwa Superintendent, sekarang Brigadir Jenderal Polisi
Drs. Johny Wainal Usman selaku Atasan, yakni Komandan Satuan Brimob
In
A

Polda Irian Jaya / Papua di Jayapura, berdasarkan Surat Keputusan Kepala


Kepolisian Negara Republik Indonesia No.Pol.Skep-1343 / XI / 2000 tanggal 8
ah

lik

Nopember 2000, pada hari Kamis, tanggal 7 Desember 2000, kira-kira pukul
02.00 WIT atau setidak-tidaknya pada waktu lain dalam bulan Desember tahun
m

ub

2000, bertempat di Markas Komando Brimob Polda Irian Jaya / Papua di


Kotaraja Kepolisian Sektor Abepura atau setidak-tidaknya pada tempat-tempat
ka

lain yang masih termasuk dalam daerah hukum Pengadilan Hak Asasi Manusia
ep

(HAM) pada Pengadilan Negeri Makassar, tidak melakukan pengendalian


ah

secara patut dan benar terhadap bawahannya yang berada di bawah


R

kekuasaan dan pengendaliannya yang efektif, dimana Terdakwa mengetahui


es

atau secara sadar mengabaikan informasi yang secara jelas menunjukkan


M

ng

bahwa bawahannya sedang melakukan atau baru saja melakukan pelanggaran


on
gu

Hal. 1 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 1
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Hak Asasi Manusia yang berat, yaitu berupa pembunuhan. Bahwa perbuatan

si
pembunuhan tersebut dilakukan sebagai bagian dari serangan yang meluas
atau sistematik, yang diketahuinya bahwa serangan tersebut ditujukkan secara

ne
ng
langsung terhadap penduduk sipil, dan Terdakwa tidak mengambil tindakan
yang layak dan diperlukan dalam ruang lingkup kewenangannya untuk
mencegah atau menghentikan perbuatan tersebut atau menyerahkan pelakunya

do
gu kepada pejabat yang berwenang untuk dilakukan penyelidikan, penyidikan dan
penuntutan, yakni Terdakwa selaku Atasan, yakni Komandan Satuan Brimob

In
A
Polda Irian Jaya / Papua, yang mempunyai kekuasaan untuk mengendalikan
bawahannya secara efektif, namun dalam pelaksanaan operasi pengejaran dan
ah

lik
penyekatan terhadap orang-orang yang diduga sebagai pelaku penyerangan
Mapolsek Abepura, Terdakwa tidak melakukan pengendalian terhadap
bawahannya, yakni Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua yang
am

ub
dipimpin oleh Bripka Hans Fairnap, Bripka Zawal Halim, Iptu Suryo Sudarmadi
dan Brigpol John Fredrik Kamodi, sehingga mengakibatkan korban 1 (satu)
ep
orang penduduk sipil meninggal dunia atas nama Elkius Suhuniap, yang
k

dilakukan Terdakwa dalam keadaan dan dengan cara sebagai berikut :


ah

1. Bahwa pada hari Kamis, tanggal 7 Desember 2000, kira-kira pukul 01.30
R

si
WIT telah datang ke Mapolsek Abepura sekitar 30 (tiga puluh) orang Papua
dengan dalih mau melapor, tetapi ternyata mereka langsung menyerang

ne
ng

petugas jaga dengan menggunakan senjata tajam berupa kampak dan


parang, lalu mereka merampas 1 (satu) pucuk senjata api jenis Mauser yang

do
gu

dipegang oleh anggota Polsek Abepua-Sertu Darmo ;


2. Bahwa akibat penyerangan tersebut 1 (satu) orang anggota Polsek Abepura-
Serka Petrus Eppa meninggal dunia dan 3 (tiga) orang anggota Polsek
In
A

Abepura lainnya yaitu Sertu Darmo, Serka Mesak Kareni dan Serma Yoyok
Sugiarto menderita luka-luka. Selain itu, sebagian peralatan penjagaan
ah

lik

Polsek Abepura mengalami kerusakan ;


3. Bahwa sesudah kejadian penyerangan tersebut, kelompok orang-orang
m

ub

Papua tersebut pergi meninggalkan Mapolsek Abepura. Tidak lama


kemudian, terlihat kobaran api di daerah pertokoan di lingkaran / bundaran
ka

Abepura. Kelompok orang-orang Papua tersebut juga merusak dan


ep

membakar Gedung Kantor Otonomi Provinsi Papua serta membunuh


ah

seorang anggota Satpam Kantor tersebut yang bernama Markus Padama ;


R

4. Bahwa pada waktu terjadinya penyerangan tersebut salah seorang anggota


es

Polsek Abepura yang bernama Serka Mesak Kareni berhasil meloloskan diri.
M

ng

Kemudian dengan menumpang sebuah mobil yang lewat Serka Mesak


on
gu

Hal. 2 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 2
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Kareni diantar ke Markas Komando Brimob Polda Irian Jaya / Papua di

si
Kotaraja, untuk melaporkan bahwa Mapolsek Abepura diserang. Laporan
tersebut diterima oleh Perwira Piket yang bernama Abdul Rajak Hamid, yang

ne
ng
selanjutnya menyampaikan laporan tersebut kepada Komandan Satuan
Brimob Polda Irian Jaya / Papua, Terdakwa Superintendent Drs. Johny
Wainal Usman (sekarang Brigadir Jenderal Polisi) ;

do
gu 5. Bahwa Terdakwa setelah menerima laporan tentang penyerangan Mapolsek
Abepura tersebut, kira-kira pada pukul 02.00 WIT memerintahkan Perwira

In
A
Pengawas membunyikan sirine sebagai panggilan luar biasa kepada semua
Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua yang ada di Markas
ah

lik
Komando Brimob Polda Irian Jaya / Papua di Kotaraja untuk berkumpul di
lapangan, termasuk 1 (satu) kompi Anggota Satuan Brimob dari Resimen III
Kelapa Dua Jakarta, yang telah berada di Jayapura sejak tanggal 1
am

ub
Desember 2000, dengan pakaian seragam lengkap dengan membawa
senjata api jenis SS.1 lengkap dengan amunisi berupa peluru hampa, peluru
ep
karet dan peluru tajam ;
k

6. Bahwa pengendalian Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua pada
ah

waktu itu langsung ditangani oleh Terdakwa selaku Komandan Satuan


R

si
Brimob Polda Irian Jaya / Papua. Setelah mengkonsolidasikan anggota
satuannya di Markas Komando Brimob Polda Irian jaya / Papua di Kotaraja,

ne
ng

kemudian memerintahkan anggota satuannya untuk membantu Kapolsek


Abepura melakukan operasi pengejaran dan penyekatan terhadap orang-

do
gu

orang yang telah diduga melakukan penyerangan di Mapolsek Abepura


sebagai berikut :
Satuan Brimob irian jaya / Papua di bawah pimpinan Bripka Hans Fairnap,
In
A

pada kira-kira pukul 02.30 WIT melakukan operasi pengejaran dan


penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai, yakni orang-orang
ah

lik

Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di Asrama Ninmin di


Jalan Biak Abepura, dan menangkap 27 (dua puluh tujuh) orang
m

ub

penduduk sipil yang terdiri dari 18 (delapan belas) orang laki-kai, yakni :
1. Peneas Lokbere (Ketua Asrama) ;
ka

2. Pesut Lokbere ;
ep

3. Andrianus Gwijangge ;
ah

4. Selius Gwijangge ;
R

5. Erias Gwijangge ;
es

6. Amion Karunggu ;
M

ng

7. Joni Karunggu ;
on
gu

Hal. 3 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 3
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
8. Daniel Elopere ;

si
9. Rubus Kogeya ;
10. Ori Ndronggi ;

ne
ng
11. Nataniel Wesareak ;
12. Atni Wesareak ;
13. Ate Wesareak ;

do
gu 14. Elipanus Wesareak ;
15. Enius Ubruangge ;

In
A
16. Meki Kogoya ;
17. Elia Wandikbo ;
ah

lik
18. Simson Weya ;
Dan 9 (sembilan) orang perempuan, yakni :
1. Ebenia Wandikbo ;
am

ub
2. Lory Wandikbo ;
3. Tandina Gwijangge ;
ep
4. Yolince Gwijangge ;
k

5. Martina Gwijangge ;
ah

6. Iplena Kogoya ;
R

si
7. Raga Kogoya ;
8. Semina Tabuni ;

ne
ng

9. Irene Karunggu ;
Selanjutnya penduduk sipil tersebut dibawa ke Mapolsek jayapura ;

do
gu

Satuan Brimob Polda Irian jaya / Papua di bawah pimpinan Bripka Zawal
Halim, pada kira-kira pukul 05.30 WIT melakukan operasi pengejaran
dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai, yakni orang-
In
A

orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di Pemukiman


Warga asal Kotalima Memberamo dan Wamena Barat di Abe Pantai,
ah

lik

dan menangkap 4 (empat) orang penduduk sipil, yakni :


1. Matias Heluka ;
m

ub

2. Yapan Yokosam ;
3. Yonir Wanimbo ;
ka

4. Arnol Mondu Soklayo ;


ep

Selanjutnya penduduk sipil tersebut dibawa ke Mapolsek Abepura ;


ah

Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua di bawah pimpinan Iptu Suryo
R

Sudarmadi, pada kira-kira pukul 05.30 WIT melakukan operasi


es

pengejaran dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai,


M

ng

yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di


on
gu

Hal. 4 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 4
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Asrama Yapen Waropen (Yawa), dan menangkap 5 (lima) orang

si
penduduk sipil, yakni :
1. Yason Awori ;

ne
ng
2. Yedit Koromat ;
3. John Ayer ;
4. Djean Evick S. Mambrasar ;

do
gu 5. Timotius B. Sirami ;
Selanjutnya penduduk sipil tersebut dibawa ke Mapolsek Abepura ;

In
A
Pada hari itu juga, kira-kira pukul 08.00 WIT Iptu Suryo Sudarmadi
melanjutkan operasi pengejaran dan penyekatan terhadap penduduk
ah

lik
sipil yang dicurigai, yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis)
Wamena yang ada di Pemukiman Warga Suku Memberamo dan
Wamena Barat di jalan Baru Kotaraja, dan menangkap lebih kurang 48
am

ub
(empat puluh delapan) orang penduduk sipil, yakni antara lain :
1. Yuiles Kogoya ;
ep
2. Piter Kogoya ;
k

3. John Jakatio Wakur ;


ah

4. Beiles Enembe ;
R

si
5. Noki Wonda ;
6. Abenus Wonda ;

ne
ng

7. Yunus Kogoya ;
8. Kaben Wonda ;

do
gu

Selanjutnya penduduk sipil tersebut dibawa ke Mapolres Jayapura ;


Dan kira-kira pada pukul 23.00 WIT, Iptu Suryo Sudarmadi melanjutkan
operasi pengejaran dan penyekatan lagi terhadap penduduk sipil yang
In
A

dicurigai, yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis) Wamema


yang ada di Asrama Ikatan Makasiswa Ilaga (IMI) di Komplek
ah

lik

Perumahan BTN Puskopad Abepura, dan menangkap lebih kurang 14


(empat belas) orang penduduk sipil, yakni antara lain :
m

ub

1. Amus Wakerkwa ;
2. Andreas Waker ;
ka

3. Atem Mom ;
ep

4. Timunius Wakerkwa ;
ah

5. Obet Wonda ;
R

6. Topilus Murib ;
es

7. Deni Degey ;
M

ng

Selanjutnya penduduk sipil tersebut dibawa ke Mapolres Jayapura ;


on
gu

Hal. 5 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 5
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua di bawah pimpinan Brigpol John

si
Fredrik Kamodi, pada kira-kira pukul 09.30 WIT melakukan operasi
pengejaran dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai,

ne
ng
yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di
Pemukiman Warga Suku asal Yali Anggruh di Daerah Skyline,
Kecamatan jayapura Selatan. Mereka mengepung rumah Elkius

do
gu Suhuniap dan seorang anggota Brimob langsung menembak Elkius
Suhuniap, yang mengenai punggung sebelah kiri tembus ke bagian

In
A
dada sebelah kanan, jantung dan pembuluh darah besar jantung robek,
yang mengakibatkan korban meninggal dunia sesuai dengan Visum Et
ah

lik
Repertum No.353 / 174 tanggal 13 Desember 2000 atas nama Elkius
Suhniap. Pada waktu itu, seorang anggota Brimob lainnya menembak
Agus Kabak, dan mengenai dada kanan tembus pada dinding perut,
am

ub
yang mengakibatkan terjadi perdarahan pada anggota dada kanan,
rongga perut dan terjadi luka robek pada hati. Namun Agus kabak
ep
masih sempat meloloskan diri dari kejaran Satuan Brimob tersebut ;
k

Kemudian Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua tersebut


ah

mengangkat korban Elkius Suhuniap ke atas mobil truck ;


R

si
7. Bahwa terhadap pelanggaran HAM yang berat berupa pembunuhan atas diri
Elkius Suhuniap, yang dilakukan oleh Anggota Satuan Brimob Polda Irian

ne
ng

Jaya / Papua yang dipimpin oleh Brigpol John Fredrik Kamodi tersebut,
Terdakwa sebagai Komandan Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua yang

do
gu

mempunyai kekuasaan dan pengendalian yang efektif terhadap bawahannya


dan Terdakwa mengetahui atau secara sadar mengabaikan informasi yang
secara jelas menunjukkan, bahwa bawahannya sedang melakukan atau
In
A

baru saja melakukan pelanggaran HAM yang berat, tidak melakukan


tindakan yang layak dan diperlukan dalam ruang lingkup kewenangannya,
ah

lik

untuk mencegah atau menghentikan perbuatan bawahannya tersebut atau


menyerahkannya kepada pejabat yang berwenang untuk dilakukan
m

ub

penyelidikan, penyidikan dan penuntutan ;


Perbuatan mana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 42 ayat (2)
ka

huruf a dan b jis, Pasal 7 huruf b, Pasal 9 huruf a dan Pasal 37 Undang-Undang
ep

No.26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Azasi Manusia ;


ah

Dan :
R

KEDUA :
es

Bahwa ia Terdakwa Superintendent, sekarang Brigadir Jenderal Polisi


M

ng

Drs. Johny Wainal Usman selaku Atasan, yakni Komandan Satuan Brimob
on
gu

Hal. 6 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 6
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Polda Irian jaya / Papua di Jayapura, berdasarkan Surat Keputusan Kepala

si
Kepolisian Negara Republik Indonesia No.Polisi : Skep-1343 / XI / 2000 tanggal
8 Nopember 2000, pada waktu dan tempat sebagaimana diuraikan dalam

ne
ng
Dakwaan Kesatu, tidak melakukan pengendalian secara patut dan benar
terhadap bawahannya yang berada dibawah kekuasaan dan pengendaliannya
yang efektif, dimana Terdakwa mengetahui atau secara sadar mengabaikan

do
gu informasi yang secara jelas menunjukkan bahwa bawahannya sedang
melakukan atau baru saja melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia yang

In
A
berat, yaitu berupa menganiayaan terhadap suatu kelompok tertentu atau
perkumpulan yang didasari persamaan paham politik, ras, kebangsaan, etnis
ah

lik
budaya, agama, jenis kelamin atau alasan lain yang telah diakui secara
universal sebagai hal yang dilarang menurut hukum internasional ;
Bahwa perbuatan penganiayaan tersebut dilakukan sebagai bagian dari
am

ub
serangan yang meluas atau sistematik, yang diketahuinya bahwa serangan
tersebut ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil, dan Terdakwa
ep
tidak mengambil tindakan yang layak dan diperlukan dalam ruang lingkup
k

kewenangannya untuk mencegah atau menghentikan perbuatan tersebut atau


ah

menyerahkan pelakunya kepada pejabat yang berwenang untuk dilakukan


R

si
penyelidikan, penyidikan dan penuntutan, yakni Terdakwa selaku Atasan, yakni
Komandan Satuan Brimob Polda irian Jaya / Papua, yang mempunyai

ne
ng

kekuasaan untuk mengendalikan kawahannya secara efektif, namun dalam


pelaksanaan operasi pengejaran dan penyekatan terhadap orang-orang yang

do
gu

diduga sebagai pelaku penyerangan Mapolsek Abepura, Terdakwa tidak


melakukan pengendalian terhadap bawahannya, yaitu Anggota Satuan Brimob
Polda Irian Jaya / Papua yang dipimpin oleh Bripka Hans Fairnap, Bripka Zawal
In
A

Halim, Iptu Suryo Sudarmadi dan Brigpol John Fredrik Kamodi, sehingga terjadi
penganiayaan terhadap beberapa kelompok atau perkumpulan penduduk sipil
ah

lik

yang mempunyai persamaan etnis (suku), yang dilakukan dalam keadaan dan
dengan cara sebagai berikut :
m

ub

1. Bahwa setelah Terdakwa selaku Komandan Satuan Brimob Polda Irian Jaya
/ Papua menerima laporan dari Perwira Piket di Markas Komando Brimob
ka

Polda Irian jaya / Papua di Kotaraja tentang terjadinya penyerangan


ep

sekelompok orang-orang Papua di Mapolsek Abepura, yang telah


ah

mengakibatkan korban 1 (satu) orang meninggal dunia atas nama Serka


R

Petrus Eppa, 3 (tiga) orang menderita luka-luka masing-masing atas nama


es

Sertu Darmo, Serka Mesak Kareni dan Serma Yoyok Sugiarto serta
M

ng

hancurnya sebagian peralatan penjagaan di Mapolsek Abepura, Terdakwa


on
gu

Hal. 7 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 7
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
segera memerintahkan Perwira Pengawas membunyikan sirine sebagai

si
panggilan luar biasa kepada semua Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya
/ Papua yang ada di Markas Komando Brimob Polda Irian Jaya / Papua di

ne
ng
Kotaraja untuk berkumpul di lapangan, termasuk 1 (satu) kompi Anggota
Satuan Brimob dari Resimen III Kepala Dua Jakarta, yang telah berada di
Jayapura sejak tanggal 1 Desember 2000, dengan pakaian seragam lengkap

do
gu dengan membawa senjata api jenis SS.1 lengkap dengan amunisi berupa
peluru hampa, peluru karet dan peluru tajam ;

In
A
2. Bahwa pengendalian Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua pada
waktu itu langsung ditangani oleh Terdakwa selaku Komandan Satuan
ah

lik
Brimob Polda Irian Jaya / Papua. Setelah mengkonsolidasikan anggota
satuannya di Markas Komando Brimob Polda Irian Jaya / Papua di Kotaraja,
kemudian memerintahkan anggota satuannya untuk membantu Kapolsek
am

ub
Abepura melakukan operasi pengejaran dan penyekatan terhadap orang-
orang yang telah diduga melakukan penyerangan di Mapolsek Abepura
ep
sebagai berikut :
k

Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua di bawah pimpinan Bripka Hans
ah

Fairnap, pada kira-kira pukul 02.30 WIT melakukan operasi pengejaran


R

si
dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai, yakni orang-
orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di Asrama

ne
ng

Ninmin di Jalan Biak Abepura. Mereka baik secara bersama-sama


maupun secara sendiri-sendiri melakukan penganiayaan terhadap 27

do
gu

(dua puluh tujuh) orang penduduk sipil, yang terdiri dari 18 (delapan
belas) orang laki-laki, yakni :
1. Peneas Lokbere (Ketua Asrama) ;
In
A

2. Pesut Lokbere ;
3. Andrianus Gwijangge ;
ah

lik

4. Selius Gwijangge ;
5. Erias Gwijangge ;
m

ub

6. Amion Korunggu ;
7. Joni Arunggu ;
ka

8. Daniel Elopere ;
ep

9. Rubus Kogeya ;
ah

10. Ori Ndronggi ;


R

11. Nataniel Wesareak ;


es

12. Atni Wesareak ;


M

ng

13. Ate Wesareak ;


on
gu

Hal. 8 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 8
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
14. Elipanus Wesareak ;

si
15. Enias Ubruangge ;
16. Meki Kogoya ;

ne
ng
17. Elia Wandikbo ;
18. Simson Weya ;
Dan 9 (sembilan) orang perempuan, yakni :

do
gu 1. Ebenia Wandikbo ;
2. Lory Wandikbo ;

In
A
3. Tandina Gwijangge ;
4. Yolince Gwijangge ;
ah

lik
5. Martina Gwijangge ;
6. Iplena Kogoya ;
7. Raga Kogoya ;
am

ub
8. Semina Tabuni ;
9. Irene Karunggu ;
ep
dengan cara antara lain memukul dan menendang mereka dengan
k

menggunakan popor senjata dan sepatu laras, pada waktu ditangkap,


ah

di atas mobil truck sampai mereka diserahkan ke Mapolres Jayapura,


R

si
yang mengakibatkan Saksi Korban Peneas Lokbere menderita luka
lecet pada kening, kepala bagian belakang, punggung dan kedua

ne
ng

tangan (kiri dan kanan), luka memar dan bengkak pada kedua mata,
hidung dan bibir atas, sesuai dengan Visum Et Repertum tanggal 5

do
gu

April 2002 atas nama Penias Lokbere, Saksi korban Pesut Lokbere
menderita pendarahan pada mata kiri dan hidung, luka memar pada
mata, hidung, mulut dan pipi kiri, lula lecet yang tidak beraturan pada
In
A

punggung dan luka robek pada bokong kanan, sesuai Visum Et


Repertum tanggal 5 April 2002 atas nama Pesut Lokbere, Saksi korban
ah

lik

Joni Karunggu menderita keluar darah dari telinga dan hidung, luka
robek pada alis kanan, di atas alis mata kiri, kelopak mata kiri dan
m

ub

telinga kanan, luka memar pada bibir atas kiri dan kepala bagian
belakang, luka lecet pada rusuk kanan dan lengan atas bagian
ka

belakang, pendarahan di bawah kulit kepala bagian belakang dan


ep

tulang kepala bagian belakang retak, sesuai dengan Visum Et


ah

Repertum No.353 / 173 tanggal 13 Desember 2000 atas nama Joni


R

Karunggu, Saksi korban Ori Ndronggi menderita keluar darah dari


es

telinga dan hidung, luka robek pada alis mata kanan, alis mata kiri, di
M

ng

bawah mata kanan, dahi dan kepala bagian belakang, luka memar
on
gu

Hal. 9 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 9
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
pada dahi, kepala bagian belakang, punggung tangan kanan dan

si
punggung tangan kiri, luka lecet di bawah mata kiri, kepala bagian
belakang, dada kanan, punggung kanan dan kiri, bahu kanan dan siku

ne
ng
kanan, pendarahan di bawah kulit kepala bagian belakang dan tulang
kepala bagian belakang retak, sesuai dengan Visum Et Repertum
No.353 / 175 tanggal 13 Desembeer 2000 atas nama Ory Ndronggi,

do
gu Saksi korban Enias Ubruangge menderita luka memar pada mata,
hidung dan bibir bawah, pendarahan dalam mata kiri, luka robek pada

In
A
kepala bagian belakang dan kaki kiri, luka lecet pada punggung dan
lengan kiri, sesuai dengan Visum Et Repertum tanggal 5 April 2002
ah

lik
atas nama Erias Ubruangge, Saksi korban Simson Weya menderita
luka lecet di atas mata kanan dan punggung, pendarahan dalam mata,
mulut dan hidung, luka bengkak pada tangan kanan dan kaki kiri,
am

ub
sesuai dengan Visum Et Repertum tanggal 5 April 2002 atas nama
Simson ;
ep
Satuan Brimob Polda irian jaya / Papua di bawah pimpinan Bripka Zawal
k

Halim, pada kira-kira pukul 05.30 WIT melakukan operasi pengejaran


ah

dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai, yakni oprang-


R

si
orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di Pemukiman
Warga asal Kotalima Memberamo dan Wamena Barat di Abe Pantai.

ne
ng

Mereka baik secara bersama-sama maupun secara sendiri-sendiri


melakukan penganiayaan terhadap 4 (empat) orang penduduk sipil,

do
gu

yakni :
1. Matias Heluka
2. Yapam Yokosam ;
In
A

3. Yonir Wanimbo ;
4. Arnol Mundu Soklayo ;
ah

lik

Dengan cara antara lain memukuli dan menendang mereka dengan


menggunakan popor senjata dan sepatu laras, baik pada waktu
m

ub

ditangkap, di atas mobil truck maupun pada waktu mereka diserahkan


ke Mapolsek Abepura, yang mengakibatkan saksi korban Arnol Mundu
ka

Soklayo menderita benjolan pada punggung kiri bawah setinggi


ep

processus spinosus vertebra thoracalis 10 sampai vertebra lumbalis 2


ah

bagian atas (dengan diameter + 10 x 10 x 11/2 cm3), nyeri tekan, lunak,


R

permukaan halus, kesan berkapsul, nyeri tekan pada processus


es

spinoses vertebra thoracalis 7 ke bawah sampai saerum, terutama


M

ng

lumbal 4-5 ;
on
gu

Hal. 10 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 10
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Hasil rontgen foto lumbo saeral processus antero pasterior dan lateral

si
didapatkan kesan faktur kompresi pada corpus vertebra lumbal 4,
sesuai Visum Et Repertum No.SV / 28 / IV / 2002 / RSAL tanggal 4

ne
ng
April 2002 atas nama Arnol Mundu Soklayo ;
Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua di bawah pimpinan Iptu Suryo
Sudarmadi, pada kira-kira pukul 05.30 WIT, melakukan operasi

do
gu pengejaran dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai,
yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di

In
A
Asrama Yapen Waropen (Yawa). Mereka baik secara bersama-sama
maupun secara sendiri-sendiri melakukan penganiayaan terhadap 5
ah

lik
(lima) orang penduduk sipil, yakni :
1. Yason Awori ;
2. Yedit Koromat ;
am

ub
3. John Ayer ;
4. Djean Evick S. Mambrasar ;
ep
5. Timotius B. Sirami ;
k

dengan cara antara lain memukuli dan menendang mereka dengan


ah

menggunakan popor senjata dan sepatu laras, baik pada waktu


R

si
ditangkap diatas mobil truk maupun pada waktu ditangkap, sampai
mereka diserahkan ke Mapolsek Abepura, yang mengakibatkan saksi

ne
ng

korban Yason Awori menderita luka bengkak dan memar pada hidung,
mata dan punggung, luka lecet pada punggung dan tangan, sesuai

do
gu

dengan Visum Et Repeertum tanggal 5 April 2002 atas nama Yason


Awori, saksi korban Yedit Koromat menderita pendarahan pada kepala
bagian belakang dan dalam mata kanan, luka memar pada mata kiri,
In
A

hidung, bibir, pipi dan rahang bawah, luka bengkak pada leher, luka
lecet tidak beraturan pada punggung dan luka robek pada kaki kiri,
ah

lik

sesuai dengan Visum Et Repertum tanggal 5 April 2002 atas nama


Yedid Koramat ;
m

ub

Pada hari itu juga, kira-kira pukul 08.00 WIT Iptu Suryo Sudarmadi
melanjutkan operasi pengejaran dan penyekatan terhadap penduduk
ka

sipil yang dicurigai, yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis)


ep

Wamena yang ada di Pemukiman Warga Suku Memberamo dan


ah

Wamena Barat di Jalan Baru Kotaraja dan menangkap lebih kurang 48


R

(empat puluh delapan) orang penduduk sipil yakni antara lain :;


es

1. Yuiles Kogoya ;
M

ng

2. Piter Kogoya ;
on
gu

Hal. 11 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 11
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
3. John Jakatio Wakur ;

si
4. Beiles Enembe ;
5. Noki Wonda ;

ne
ng
6. Abenus Wonda ;
7. Yunus Kogoya ;
8. Kaben Wonda ;

do
gu Dengan cara antara lain memukuli dan menendang mereka dengan
menggunakan popor senjata dan sepatu laras, pada waktu ditangkap,

In
A
di atas mobil truck, sampai mereka diserahkan ke Mapolres Jayapura.
Dan kira-kira pada pukul 23.00 WIT, Iptu Suryo Sudarmadi melanjutkan
ah

lik
operasi pengejaran dan penyekatan lagi terhadap penduduk sipil yang
dicurigai, yakni orang-orang Papua terutama suku (Etnis) Wamena
yang ada di Asrama Ikatan Mahasiswa Ilaga (IMIM) di Komplek
am

ub
Perumahan BTN Puskopad Abepura. Mereka baik secara bersama-
sama maupun secara sendiri-sendiri melakukan penganiayaan
ep
terhadap lebih kurang 14 (empat belas) orang penduduk sipil, yakni
k

antara lain :
ah

1. Amus Wakerkwa ;
R

si
2. Andreas Waker ;
3. Atem Mom ;

ne
ng

4. Timunius Wakerkwa ;
5. Obet Wonda ;

do
gu

6. Topilus Murib ;
7. Deni Degey ;
dengan cara antara lain memukuli dan menendang mereka dengan
In
A

menggunakan popor senjata dan sepatu laras, pada waktu ditangkap,


di atas mobil truck, sampai mereka diserahkan ke Mapolres Jayapura,
ah

lik

yang mengakibatkan saksi korban Andreas Waker menderita luka


memar pada bibir bagian dalam, luka lecet yang tidak beraturan pada
m

ub

punggung, luka robek pada bokong dan bengkak pada kedua tungkai,
sesuai dengan Visum Et Repertum tanggal 5 April 2002 atas nama
ka

Andreas Waker, saksi korban Aten Mom menderita pendarahan dalam


ep

mata dan hidung, luka robek pada alis mata kanan dan kening, sesuai
ah

dengan Visum Et Repertum tanggal 5 April 2002 atas nama Aten Mom;
R

Satuan Brimob Polda Irian jaya / Papua di bawah pimpinan Brigpol John
es

Fredrik Kamodi, pada kira-kira pukul 09.30 WIT melakukan operasi


M

ng

pengejaran dan penyekatan terhadap penduduk sipil yang dicurigai,


on
gu

Hal. 12 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 12
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
yakni orang-orang Papua terutama suku (etnis) Wamena yang ada di

si
Pemukiman Warga Suku asal Yali Anggruh di Daerah Skyline
Kecamatan Jayapura Selatan. Mereka baik secara bersama-sama

ne
ng
maupun secara sendiri-sendiri melakukan penganiayaan terhadap diri
Agus Kabak dengan cara menembaknya, yang mengenai dada kanan
tembus pada dinding perut, yang mengakibatkan terjadi pendarahan

do
gu pada rongga dada kanan, rongga perut dan terjadi luka robek pada hati,
sesuai Visum Et Repertum No.353 / 59 tanggal 18 April 2002 atas

In
A
nama Agus Kabak. Sedangkan Lilimus Suhuniap dianiaya dengan cara
antara lain dipukuli dan ditendang dengan menggunakan popor senjata
ah

lik
dan sepatu laras, baik pada waktu ditangkap, di atas mobil truck
maupun pada waktu ia diserahkan ke Mapolres Jayapura ;
3. Bahwa terhadap pelanggaran HAM yang berat berupa penganiayaan, yang
am

ub
dilakukan oleh Anggota Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua yang
dipinpin oleh Bripka Hans Fairnap, Bripka Zawal Halim, Iptu Suryo
ep
Sudarmadi dan Brigpol John Fredrik Kamodi tersebut, Terdakwa selaku
k

Komandan Satuan Brimob Polda Irian Jaya / Papua yang mempunyai


ah

kekuasaan dan pengendalian yang efektif terhadap bawahannya dan


R

si
Terdakwa mengetahui atau secara sadar mengabaikan informasi yang
secara jelas menunjukkan, bahwa bawahannya sedang melakukan atau

ne
ng

baru saja melakukan pelanggaran HAM yang berat, tidak melakukan


tindakan yang layak dan diperlukan dalam ruang lingkup kewenangannya,

do
gu

untuk mencegah atau menghentikan perbuatan bawahannya tersebut atau


menyerahkannya kepada pejabat yang berwenang untuk dilakukan
penyelidikan, penyidikan dan penuntutan ;
In
A

Perbuatan mana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 42 ayat (2)
huruf a dan b jis, Pasal 7 huruf b, Pasal 9 huruf h dan Pasal 40 Undang-Undang
ah

lik

No.26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia ;


Mahkamah Agung tersebut ;
m

ub

Membaca tuntutan Jaksa / Penuntut Umum Ad Hoc pada Kejaksaan


Agung RI tanggal 16 Juni 2005 sebagai berikut :
ka

1. Menyatakan Terdakwa Brigadir Jenderal Polisi Drs. Johny Wainal Usman


ep

secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana


ah

Pelanggaran Hak Asasi Manusia yang berat berupa kejahatan kemanusiaan


R

dengan cara pembunuhan dan penganiayaan sebagaimana didakwakan


es

pada Dakwaan Kesatu dan Dakwaan Kedua ;


M

ng

on
gu

Hal. 13 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 13
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
2. Menjatuhkan pidana terhadap Terdakwa dengan pidana penjara selama 10

si
(sepuluh) tahun ;
3. Menyatakan barang bukti tetap dilampirkan dalam berkas perkara, karena

ne
ng
akan dijadikan sebagai barang bukti dalam perkara lain ;
4. Menetapkan agar Terdakwa dibebani biaya perkara sebesar Rp.5.000,- (lima
ribu rupiah) ;

do
gu Menimbang, putusan Pengadilan Hak Azasi Manusia No.01 / Pid.HAM /
ABEPURA / 2004 / PN.Mks. tanggal 8 September 2005 yang amar lengkapnya

In
A
sebagai berikut :
1. Menyatakan bahwa Terdakwa Brigadir Jenderal Polisi Drs. Johny Wainal
ah

lik
Usman, tidak terbukti secara sah dan meyakinkan menurut hukum bersalah
melakukan Tindak Pidana Pelanggaran Hak Azasi Manusia yang Berat,
berupa Kejahatan Terhadap Kemanusiaan, sebagaimana yang didakwakan
am

ub
dalam dakwaan kesatu dan dakwaan kedua ;
2. Membebaskan Terdakwa Brigadir Jenderal Polisi Drs. Johny Wainal Usman,
ep
dari dakwaan kesatu dan dakwaan kedua tersebut diatas (vrijspraak) ;
k

3. Memulihkan hak Terdakwa dalam kemampuan, kedudukan dan harta serta


ah

martabatnya ;
R

si
4. Menyatakan alat bukti berupa surat-surat, yang diserahkan oleh Penuntut
Umum ad hoc supaya tetap dilampirkan dalam berkas perkara, karena akan

ne
ng

dijadikan sebagai bukti pada perkara lain ;


5. Menyatakan barang bukti berupa Parang, Kampak, tombak bambu dan

do
gu

busur panah serta anak panah yang diserahkan dipersidangan oleh Team
Penasehat Hukum Terdakwa supaya dititipkan di Pengadilan Hak Azasi
Manusia Makassar untuk digunakan dalam perkara yang lain ;
In
A

6. Menolak permohonan ganti kerugian berupa kompensasi dan restitusi dari


Para Pemohon ;
ah

lik

7. Membebankan biaya yang timbul dalam perkara ini kepada Negara ;


Mengingat akan akta tentang permohonan kasasi No.40 / Pid / 2005 /
m

ub

PN.Mks. yang dibuat oleh Panitera Pengadilan Hak Asasi Manusia pada
Pengadilan Negeri Makassar yang menerangkan, bahwa pada tanggal 21
ka

September 2005 Jaksa/ Penuntut Umum Ad Hoc pada Kejaksaan Agung RI


ep

yang menerangkan bahwa mengajukan permohonan kasasi terhadap putusan


ah

Pengadilan Hak Asasi Manusia pada Pengadilan Negeri Makassar tersebut ;


R

Memperhatikan risalah kasasi tanggal 30 September 2005 dari Jaksa/


es

Penuntut Umum Ad Hoc sebagai Pemohon Kasasi yang diterima di


M

ng

kepaniteraan Pengadilan Hak Asasi Manusia pada tanggal 4 Oktober 2005 ;


on
gu

Hal. 14 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 14
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Membaca surat-surat yang bersangkutan ;

si
Menimbang, bahwa putusan Pengadilan Hak Azasi Manusia Ad Hoc
pada Pengadilan Negeri Makassar tersebut telah diberitahukan kepada

ne
ng
Jaksa/Penuntut Umum Ad Hoc pada tanggal 8 September 2005 dan
Jaksa/Penuntut Umum Ad Hoc mengajukan permohonan kasasi pada tanggal
21 September 2005 serta risalah kasasinya telah diterima di kepaniteraan

do
gu Pengadilan Hak Asasi Manusia pada Pengadilan Negeri Makassar pada tanggal
4 Oktober 2005 ;

In
A
Menimbang, bahwa Pasal 244 KUHAP menentukan bahwa terhadap
ah

lik
putusan perkara pidana yang diberikan pada tingkat terakhir oleh Pengadilan
lain selain dari pada Mahkamah Agung, Terdakwa atau Penuntut Umum dapat
mengajukan permohonan Kasasi kepada Mahkamah Agng, kecuali terhadap
am

ub
putusan bebas ;
Menimbang, bahwa akan tetapi Mahkamah Agung berpendapat bahwa
ep
selaku badan peradilan tertinggi yang mempunyai tugas untuk membina dan
k

menjaga agar semua hukum dan Undang-Undang diseluruh wilayah negara


ah

diterapkan secara tepat dan adil, Mahkamah Agung wajib memeriksa apabila
R

si
ada pihak yang mengajukan permohonan Kasasi terhadap putusan Pengadilan
bawahannya yang membebaskan Terdakwa, yaitu guna menentukan sudah

ne
ng

tepat dan adilkan putusan Pengadilan bawahannya itu ;


Menimbang, bahwa namun demikian sesuai Yurisprudensi yang sudah

do
gu

ada apabila ternyata putusan Pengadilan yang membebaskan Terdakwa itu


merupakan pembebasan yang murni sifatnya, maka sesuai ketentuan Pasal 244
KUHAP tersebut, permohonan Kasasi tersebut harus dinyatakan tidak dapat
In
A

diterima ;
Menimbang, bahwa sebaliknya apabila pembebasan itu didasarkan pada
ah

lik

penasiran yang keliru terhadap sebutan tindak pidana yang dimuat dalam surat
dakwaan dan bukan didasarkan pada tindak terbuktinya suatu perbuatan yang
m

ub

didakwakan, atau apabila pembebasan itu sebenarnya adalah meerupakan


putusan lepas dari segala tuntutan hukum, atau apabila dalam menjatuhkan
ka

putusan itu Pengadilan telah melampaui batas wewenangnya (meskipun hal itu
ep

tidak diajukan sebagai keberatan Kasasi), Mahkamah Agung atas dasar


ah

pendapatnya bahwa pembebasan itu bukan merupakan pembebasan yang


R

murni harus menerima permohonan Kasasi tersebut ;


es
M

ng

on
gu

Hal. 15 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 15
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Menimbang, bahwa alasan-alasan yang diajukan oleh Pemohon Kasasi

si
Jaksa/Penuntut Umum pada pokoknya sebagai berikut :
Bahwa Pengadilan Hak Azasi Manusia pada Pengadilan Negeri

ne
ng
Makassar yang telah menjatuhkan putusan yang amarnya berbunyi seperti
tersebut di atas, dalam memeriksa dan mengadili perkara tersebut tidak
menerapkan peraturan hukum atau menerapkan peraturan hukum tidak

do
gu sebagaimana mestinya (Pasal 253 ayat (1) huruf a KUHAP), yakni Majelis
Hakim keliru dalam menafsirkan tentang Kejahatan Terhadap Kemanusiaan

In
A
sebagaimana yang diatur dalam Pasal 9 Undang-Undang No.26 Tahun 2000
tentang Pengadilan Hak Azasi manusia, yang didakwakan kepada Terdakwa
ah

lik
Brigadir Jenderal Polisi Drs. Johny Wainal Usman ;
Pasal 9 berbunyi :
Kejahatan terhadap kemanusiaan sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal
am

ub
7 huruf b adalah satu perbuatan yang dilakukan sebagai bagian dari serangan
yang meluas atau sistematik yang diketahuinya bahwa serangan tersebut
ep
ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil, berupa.dstnya ;
k

penjelasan Pasal 9 menyatakan, bahwa yang dimaksud dengan serangan


ah

yang ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil adalah suatu


R

si
rangkaian perbuatan yang dilakukan terhadap penduduk sipil sebagai
kelanjutan kebijakan penguasa atau kebijakan yang berhubungan dengan

ne
ng

organisasi ;
bahwa pertimbangan Majelis Hakim Hak Azasi Manusia dalam menjatuhkan

do
gu

putusannya tersebut antara lain diuraikan pada halaman 266 sampai dengan
272 sebagai berikut :
Menimbang, bahwa apabila dicermati Penjelasan resmi dari Pasal 9 Undang-
In
A

Undang No.26 Tahun 2000 tersebut di atas, maka dapat ditemukan kalimat
yang berbunyi : rangkaian perbuatan sebagai kelanjutan kebijakan penguasa
ah

lik

atau kebijakan yang berhubungan dengan organisasi ;


Menimbang, bahwa dengan adanya penjelasan pasal tersebut di atas, maka
m

ub

menurut Majelis Hakim dapat menimbulkan polemik, apakah kata kebijakan


tersebut termasuk bagian inti / unsur dari delik atau bukan. Dan kalau
ka

kebijakan tersebut bukan merupakan bagian inti / unsur dari delik, lalu apa
ep

fungsinya / peranannya di dalam Pasal 9 Undang-Undang No.28 Tahun 2000


ah

tentang Pengadilan Hak Azasi Manusia ;


R

Menimbang, bahwa berkenaan dengan hal tersebut di atas, Majelis Hakim


es

berpendapat bahwa kebijakan bukanlah merupakan bagian inti / unsur dari


M

ng

delik, akan tetapi fungsinya lebih dari itu, yakni merupakan jiwa atau roh dari
on
gu

Hal. 16 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 16
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
serangan yang meluas atau sistematik dan scara langsung ditujukan kepada

si
penduduk sipil, kemudian disamping itu Majelis Hakim memahami kata
kebijakan dalam Pasal 9 Undang-Undang No.26 Tahun 2000 tentang

ne
ng
Pengadilan Hak Azasi Manusia aquo, adalah dalam ruang lingkup pengertian
policy, ide atau gagasan yang bersifat melawan hukum atau bercela ;
Menimbang, bahwa selanjutnya mengenai pengertian suatu rangkaian

do
gu perbuatan mempunyai makna adanya perencanaan sebelum perbuatan
tersebut dilakukan dan secara khusus memang ditujukan kepada penduduk

In
A
sipil. Jadi dalam hal ini ada unsur kesengajaan sebagai maksud (opzet als
oogmerk), yang mempunyai arti sebagai tujuan dari pelaku, atau dengan kata
ah

lik
lain bahwa terjadinya suatu dan / atau terjadinya suatu akibat tertentu adalah
betul-betul merupakan perwujudan dari maksud dan tujuan pelaku ;
Menimbang, bahwa dari fakta yang diperoleh di persidangan, Terdakwa
am

ub
memang ada mengerahkan lebih kurang satu pleton pasukan BRIMOB untuk
diperbantukan pada Polsek Abepura, dan hal itu dilakukan oleh Terdakwa
ep
setelah mendapat laporan dan / atau kabar dari Perwira Jaga pada saat itu
k

yang melaporkan kepada Terdakwa bahwa Mapolsek


ah

Abepura baru saja diserang oleh kelompok orang yang tidak dikenal, dan
R

si
informasi atau kabar itu menurut Wira Jaga diperoleh dari salah seorang
anggota Polsek Abepura yang bernama Mezhak Kareni yang datang ke

ne
ng

Markas BRIMOB Polda Papua / Irian Jaya di Kotaraja dalam keadaan luka
parah, yang melaporkan kepada Wira Jaga tentang Mapolsek Abepura telah

do
gu

diserang oleh kelompok orang yang tidak dikenal ;


Menimbang, bahwa berdasarkan laporan dari Wira Jaga itulah akhirnya
Terdakwa memerintahkan Wira Jaga untuk mengumpulkan anggota BRIMOB
In
A

yang masih ada di Markas BRIMOB Kotaraja Papua / Irian jaya, yang
kemudian diantar dan diserahkan langsung oleh Terdakwa kepada
ah

lik

KAPOLSEK Abepura untuk diperintahkan lebih lanjut, hal itu dilakukan


Terdakwa pada kira-kira pukul 03.00 WIT, dan kemudian pada kira-kira pukul
m

ub

06.00 WIT Terdakwa kembali ke rumah ;


Menimbang, bahwa di persidangan telah pula terungkap fakta bahwa pasukan
ka

BRIMOB yang ditugaskan untuk membantu Polsek Abepura tersebut telah


ep

bergabung dengan Anggota Polsek Abepura untuk melakukan pengejaran dan


ah

penangkapan di tempat kediaman warga masyarakat yang diduga sebagai


R

kelompok orang yang melakukan penyerangan terhadap Polsek Abepura dan


es

pembakaran ruko-ruko di Lingkungan Abepura serta pembakaran Gedung


M

ng

Otonomi Provinsi Papua, dan tempat-tempat kediaman tersebut antara lain


on
gu

Hal. 17 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 17
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
adalah : di Asrama NINMIN, Asrama IMI, Asrama YAWA, dan pemukiman

si
Kotalima memberamo serta di Abepantai, kemudian dari pengejaran dan
penangkapan tersebut pasukan gabungan tersebut telah menangkap lebih

ne
ng
kurang 99 (sembilan puluh sembilan) orang warga masyarakat dan / atau
penduduk sipil ;
Menimbang, bahwa dari fakta yang terungkap di persidangan, dalam

do
gu penangkapan yang dilakukan oleh pasukan Brimob / Anggota Polsek Abepura
telah terjadi perlawanan dari anggota masyarakat yang ditangkap tersebut,

In
A
sehingga terjadi pemukulan dan bahkan penembakan yang mengenai dua
orang warga masyarakat dan / atau penduduk sipil yang tidak dikenal, karena
ah

lik
yang bersangkutan berusaha untuk melarikan diri, dan satu diantara yang
kena tembak tersebut meninggal dunia akibat kena tembakan peluru tajam,
yaitu almarhum ELKIUS SUHUNIAP ;
am

ub
Menimbang, bahwa meskipun dalam kenyataan ada perbuatan berupa
pengerahan pasukan BRIMOB sebanyak satu pleton yang diserahkan kepada
ep
Polsek Abepura, akan tetapi berdasarkan fakta hukum yang terungkap di
k

persidangan, tindakan tersebut dilakukan Terdakwa tidaklah berdasarkan


ah

perencanaan sebagaimana yang dimaksud dengan pengertian rangkaian


R

si
perbuatan seperti yang disebutkan dalam Penjelasan Pasal 9 Undang-
Undang No.26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Azasi Manusia. Kemudian

ne
ng

mengenai kegiatan pengerahan pasukan BRIMOB yang dilakukan oleh


Terdakwa adalah merupakan suatu tindakan reaktif, sebagai anggota

do
gu

Kepolsian yang memang ditugaskan untuk menjaga ketertiban dan keamanan


di Negara Republik Indonesia ini, dan khususnya di daerah Papua / Irian Jaya,
setelah terjadi penyerangan terhadap Mapolsek Abepura, pembakaran ruko-
In
A

ruko di Lingkungan Abepura dan pembunuhan satu orang Satpam dan


pembakaran Gedung Otonomi Provinsi Papua oleh sekelompok orang yang
ah

lik

tidak dikenal, kemudian perlu pula diketahui hal itupun dilakukan oleh
Terdakwa telah sesuai dengan standar operasi dan protap yang berlaku di
m

ub

Lembaga Kepolisian RI. ;


Menimbang, bahwa mengenai tindakan operasional yang dilakukan oleh
ka

pasukan BRIMOB, yakni berupa pengejaran dan penangkapan terhadap


ep

warga masyarakat itu semata-mata ditujukan hanya kepada orang-orang dan


ah

tempat-tempat yang dicurigai terlibat dalam penyerangan terhadap Mapolsek


R

Abepura dan pembakaran ruko-ruko di Lingkungan Abepura serta


es

pembunuhan Satpam dan pembakaran Gedung Otonomi Provinsi Papua,


M

ng

on
gu

Hal. 18 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 18
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
namun kebetulan saja tempat kediaman tersebut adalah termasuk tempat

si
kediaman penduduk sipil ;
Menimbang, bahwa mengenai sikap kecurigaan aparat keamanan in casu

ne
ng
pasukan BRIMOB terhadap orang-orang dan tempat-tempat yang menjadi
sasaran pengejaran dan penangkapan sebagaimana yang telah diuraikan di
atas, hal itu adalah bersumber dari informasi yang diperoleh berdasarkan

do
gu teknik inteljen yang berlaku pada Lembaga Kepolisian dalam melakukan
operasional untuk menghadapi kasus-kasus yang berintensitas tinggi seperti

In
A
halnya kasus penyerangan terhadap Mapolsek Abepura serta pembunuhan
dan pembakaran Gedung Otonomi Provinsi Papua yang terjadi pada tanggal 1
ah

lik
Desember 2000 ;
Menimbang, bahwa berdasarkan uraian tersebut di atas, kemudian
dihubungkan dengan fakta-fakta yang terungkap di persidangan, maka
am

ub
menurut hemat Majelis Hakim apa yang telah dilakukan oleh Terdakwa tidak
bersesuaian dengan Penjelasan Pasal 9 Undang-Undang No.26 Tahun 2000
ep
tentang Pengadilan Hak Azasi Manusia, sepanjang mengenai apa yang
k

dimaksud dengan serangan yang ditujukan secara langsung terhadap


ah

penduduk sipil, karena dalam Penjelasan Pasal 9 Undang-Undang No.26


R

si
Tahun 2000 a quo, menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan serangan
yang ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil adalah suatu

ne
ng

rangkaian perbuatan yang dilakukan terhadap penduduk sipil sebagai


kelanjutan kebijakan penguasa atau kebijakan yang berhubungan dengan

do
gu

organisasi. Sedengkan tindakan pengejaran dan penangkapan yang


dilakukan oleh pasukan BRIMOB / Polisi terhadap orang-orang yang diduga
telah melakukan peerbuatan pidana berupa penyerangan terhadap Mapolsek
In
A

Abepura, pembakaran ruko-ruko di Lingkungan Abepura dan pembunuhan


terhadap satu orang Satpam serta pembakaran Gedung Otonomi Provinsi
ah

lik

Papua itu merupakan tugas rutin yang dilakukan oleh pihak keamanan in casu
pasukan Brimob / Polisi. Kemudian mengenai peristiwa seperti penyerangan
m

ub

terhadap Mapolsek Abepura tersebut menurut Saksi Michael Eluway sudah


sering terjadi di Papua dan itu merupakan hal biasa di daerah Papua ;
ka

Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut di atas, maka


ep

menurut hemat Majelis Hakim apa yang telah dilakukan oleh Terdakwa, tidak
ah

dapat dikwalifikasikan sebagai perbuatan pelanggaran hak asasi manusia


R

yang berat, berupa kejahatan terhadap kemanusiaan, oleh karena itu maka
es

apa yang dimaksud dengan unsur sebagai bagian dari serangan yang meluas
M

ng

atau sistematik tidak terpenuhi dalam perbuatan Terdakwa ;


on
gu

Hal. 19 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 19
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Terhadap pertimbangan Majelis Hakim tersebut di atas kami berpendapat,

si
bahwa Majelis Hakim telah keliru dalam menafsirkan tentang Kejahatan
Terhadap Kemanusiaan tersebut, khususnya mengenai Penjelasan Pasal 9

ne
ng
Undang-Undang No.26 Tahun 2000 yang menyebutkan bahwa yang dimaksud
dengan serangan yang ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil
sebagai kelanjutan kebijakan penguasa dan kebijakan yang berhubungan

do
gu dengan organisasi ;
Bahwa seharusnya Majelis Hakim memahami bahwa adanya perintah

In
A
Wakapolda Papua / Irian Jaya (Drs. Moersoetidarno Moerhadi) kepada
Terdakwa Brigadir Jenderal Polisi Drs. Johny Wainal Usman selaku
ah

lik
Komandan Satuan Brimob Polda Papua / Irian Jaya pada waktu terjadinya
peristiwa Abepura tanggal 7 Desember 2000, untuk melakukan pengejaran
dan penangkapan terhadap orang-orang yang diduga sebagai penyerang
am

ub
Mapolsek Abepura adalah merupakan kebijakan penguasa atau kebijakan
yang berhubungan dengan organisasi, sehingga rangkaian perbuatan yang
ep
dilakukan oleh anggota pasukan Brimob yang dibawah kekuasaan dan
k

pengendalian yang efektif dari Terdakwa sebagai Dansat Brimob Polda Papua
ah

/ Irian Jaya, yang melakukan pembunuhan terhadap Elkuis Suhuniap di


R

si
pemukiman Skyline dan penganiayaan terhadap penduduk sipil di Asrama
Ninmin, Asrama Imi, Asrama Yawa, pemukian di Jalan Baru Kotaraja dan di

ne
ng

pemukiman Abepantai yang seluruhnya berjumlah 98 (sembilan puluh


delapan) orang tersebut adalah merupakan sebagai bagian dari serangan

do
gu

yang meluas atau sistematik, yang merupakan rangkaian perbuatan yang


dilakukan terhadap penduduk sipil sebagai kelanjutan kebijakan penguasa
atau kebijakan yang berhubungan dengan organisasi kemanusiaan, sehingga
In
A

dapat dikwalifisir sebagai pelanggaran hak asasi manusia yang berat berupa
kejahatan terhadap kemanusiaan, yang seharusnya dicegah oleh Terdakwa
ah

lik

tetapi hal tersebut tidak dilakukan atau gagal dilakukan, sehingga Terdakwa
sebagai Dansat Brimob Polda Irian jaya / Papua selaku seorang atasan Polisi
m

ub

harus bertanggung jawab secara hukum atas perbuatan bawahannya


tersebut;
ka

Pendapat Majelis Hakim yang menyatakan, bahwa kebijakan penguasa


ep

dimaksud harus merupakan suatu kebijakan yang berperan sebagai roh atau
ah

jiwa dari serangan yang meluas atau sistematik dan secara langsung
R

ditujukan kepada penduduk sipil. Dan kebijakan penguasa tersebut dalam


es

ruang lingkup pengertian policy, ide atau gagasan yang bersifat melawan
M

ng

hukum atau tercela, adalah bertentangan dengan kehendak dari ketentuan


on
gu

Hal. 20 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 20
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
yang diatur dalam Pasal 42 ayat (2) Undang-Undang No.26 Tahun 2000

si
tentang Pengadilan Hak Azasi manusia, yang justru menuntut seorang atasan
Polisi untuk melakukan pengendalian yang efektif tehadap bawahannya

ne
ng
secara patut dan benar, dengan cara melakukan pencegahan agar
bawahannya tidak melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang berat atau
menghentikan bawahannya yang sedang melakukan perbuatan tersebut atau

do
gu menyerahkan bawahannya itu kepada pejabat yang berwenang untuk
dilakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan ;

In
A
Bahwa berdasarkan uraian dan alasan-alasan tersebut diatas Penuntut Umum
Ad Hoc berpendapat, bahwa Majelis Hakim seharusnya menyatakan
ah

lik
Terdakwa Brigadir Jenderal Polisi Drs. Joh Ny Wainal Usman terbukti secara
sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana Pelanggaran Hak
Asasi manusia Yang Berat berupa Kejahatan Terhadap Kemanusiaan
am

ub
sebagaimana yang didakwakan pada Dakwaan Kesatu dan Dakwaan Kedua ;
Kesimpulan tersebut diatas kami dasarkan pada fakta-fakta hukum yang
ep
terungkap di persidangan sebagai berikut :
k

1. Adanya pasukan yang digerakkan dari Mako Brimob Polda Irian jaya di
ah

Kotaraja ke Mapolsek Abepura pada tanggal 7 Desember 2000 kira-kira


R

si
pukul 01.00 WIT dalam rangka melakukan pengejaran dan penangkapan
terhadap orang-orang yang diduga melakukan penyerangan Mapolsek

ne
ng

Abepura ;
2. Pasukan digerakkan dalam dua gelombang, gelombang pertama

do
gu

diperintahkan oleh Wira Piket Abdul Rajak Hamid yang kemudian


melaporkan hal tersebut kepada Terdakwa. Dan gelombang kedua dibawa
langsung oleh Terdakwa setelah dilakukan APP (setelah Terdakwa
In
A

menerima perintah langsung dari Wakapolda Drs. Moersoetidarno


Moerhadi) ;
ah

lik

3. Pasukan yang melakukan pengejaran dan penangkapan tersebut


dilengkapi dengan senjata SS1 dengan amunisi peluru hampa, peluru karet
m

ub

dan peluru tajam ;


4. Lokasi pengejaran dan penangkapan meliputi Asrama NINMIN, Asrama
ka

IMI, Asrama YAWA, pemukiman di Jalan Baru Kotaraja, pemukiman di


ep

Abepantai dan pemukiman di Skyline, yang penghuninya adalah penduduk


ah

sipil yang berasal Wamena ;


R

5. Penangkapan yang dilakukan oleh pasukan Brimob bawahan Terdakwa


es

tidak dilengkapi dengan surat perintah penangkapan ;


M

ng

on
gu

Hal. 21 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 21
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
6. Dalam pengejaran dan penangkapan di pemukiman Skyline telah jatuh

si
korban 1 (satu) orang penduduk sipil atas nama Elkius Suhuniap karena
terkena tembakan peluru tajam berdasarkan Visum Et Repertum No.353 /

ne
ng
174 tanggal 13 Desember 2000 dan sebanyak 98 (sembilan puluh
delapan) orang penduduk sipil menderita luka-luka pada bagian kepala,
muka, tangan, kaki dan badan karena penganiayaan, yang tersebar di

do
gu beberapa tempat pemukiman, yakni di Asrama NINMIN, Asrama IMI,
Asrama YAWA, pemukiman di Jalan Baru Kotaraja, pemukiman di

In
A
Abepantai dan pemukiman di Skyline, berdasarkan keterangan para saksi
korban yang dikuatkan dengan keterangan kesaksian dr. Markus L.
ah

lik
Sigana, dr. Evi Toriki dan dr. Widi Budianto ;
Telah membuktikan terjadinya kejahatan terhadap kemanusiaan, yakni adanya
penyerangan yang dilakukan oleh pasukan Brimob Polda Irian Jaya dengan
am

ub
cara kekerasan terhadap penduduk sipil secara meluas dengan bukti
terjadinya pembunuhan dan penganiayaan terhadap sejumlah penduduk sipil
ep
di Asrama NINMIN, Asrama IMI, Asrama YAWA, pemukiman di jalan Baru
k

Kotaraja, pemukiman di Abepantai dan pemukiman di Skyline, yang


ah

merupakan satu rangkaian perbuatan yang dilakukan terhadap penduduk sipil


R

si
sebagai kelanjutan kebijakan penguasa atau yang berhubungan dengan
organisasi ;

ne
ng

Kemudian berdasarkan fakta-fakta hukum berupa :


1. Adanya pasukan Brimob yang digerakkan dalam dua gelombang, yakni

do
gu

gelombang pertama diperintahkan oleh Wira Piket Abdul Rajak Hamid,


yang kemudian melaporkan hal tersebut kepada Terdakwa. Dan
gelombang kedua dibawa langsung oleh Terdakwa setelah dilakukan APP
In
A

(setelah Terdakwa menerima perintah langsung dari Wakapolda Irian Jaya


/ Papua (Drs. Moersoetidarno Moerhadi) ;
ah

lik

2. Penangkapan yang dilakukan oleh pasukan Brimob tidak dilengkapi


dengan surat perintah penangkapan ;
m

ub

3. Dalam pengejaran dan penangkapan di pemukiman Skyline telah jatuh


korban 1 (satu) orang penduduk sipil atas nama Elkius Suhuniap karena
ka

terkena tembakan peluru tajam berdasarkan Visum Et Repertum No.353 /


ep

174 tanggal 13 Desember 2000 dan sebanyak 98 (sembilan puluh


ah

delapan) orang penduduk sipil menderita luka-luka pada bagian kepala,


R

muka, tangan, kaki dan badan karena penganiayaan, yang tersebar


es

dibeberapa tempat pemukimannya, yakni di Asrama NINMIN, Asrama IMI,


M

ng

Asrama YAWA, pemukiman di Jalan Baru Kotaraja, pemukiman di


on
gu

Hal. 22 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 22
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Abepantai dan pemukiman di Skyline, berdasarkan keterangan, para saksi

si
korban yang dikuatkan dengan keterangan kesaksian dr. Markus L.
Sigana, dr. Evi Toriki dan dr. Widi Budianto ;

ne
ng
4. Pasukan tersebut adalah bawahan Terdakwa secara dejure berdasarkan
SK. Kapolri No.Skep / 1434 / XI / 2000 tanggal 8 Nopember 2000 sebagai
Komandan Satuan Brimob Polda Irian Jaya, dan secara de facto Terdakwa

do
gu berada di Mapolsek Abepura kira-kira pukul 03.00 sampai dengan 06.00
WIT, yakni pada waktu bawahan Terdakwa melakukan pengejaran dan

In
A
penangkapan ;
5. Tidak adanya pelaporan dari bawahan Terdakwa kepada Terdakwa selaku
ah

lik
Dansat Brimob tentang pelaksanaan tugas dalam rangka melakukan
pengejaran dan penangkapan, jumlah orang yang diangkap, keadaan
orang (penduduk sipil) yang ditangkap, berapa senjata dan amunisi yang
am

ub
digunakan (khususnya peluru tajam) setelah tugas penangkapan dan
pengejaran itu selesai dilaksanakan ;
ep
6. Tidak adanya upaya Terdakwa untuk mlakukan pencegahan terhadap
k

tindakan bawahannya pada saat pengejaran dan penangkapan dilakukan,


ah

yang mengakibatkan kematian seorang penduduk sipil di pemukiman


R

si
Skyline atas nama Elkius Suhuniap karena terkena tembakan peluru tajam
dan sejumlah penduduk sipil yang menderita luka-luka. Demikian pula

ne
ng

setelah kejadian tersebut, tidak ditemukan adanya upaya yang sungguh-


sungguh dari Terdakwa untuk menyerahkan bawahannya yang telah

do
gu

melakukan pelanggaran hak asasi yang berat kepada pejabat yang


berwenang untuk dilakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan ;
Membuktikan adanya rangkaian perbuatan yang dilakukan terhadap penduduk
In
A

sipil sebagai kelanjutan kebijakan penguasa atau kebijakan yang berhubungan


dengan organisasi, yang telah menimbulkan kematian dan sejumlah penduduk
ah

lik

sipil menderita luka-luka, yang dilakukan oleh bawahan Terdakwa sehingga


Terdakwa selaku Dansat Brimob Polda Irian Jaya / Papua atau sebagai
m

ub

seorang atasan Polisi harus bertanggung jawab secara pidana dan individual
terhadap bawahannya yang telah melakukan kejahatan terhadap
ka

kemanusiaan berupa pembunuhan dan penganiayaan tersebut ;


ep
ah

Bahwa terhadap alasan-alasan Kasasi tersebut, Pembaca I : H.


R

Dirwoto, SH. berpendapat pada pokoknya sebagai berikut :


es

Bahwa alasan-alasan tersebut di atas tidak dapat dibenarkan, oleh karena


M

ng

Judex Factie telah tepat dalam pertimbangan dan putusannya ;


on
gu

Hal. 23 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 23
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Dari rangkaian peristiwa yang terjadi, tindakan yang dilakukan oleh bawahan

si
Terdakwa bukanlah merupakan pelanggaran Hak Asasi Manusia yang berat.
Tindakan yang dilakukan bawahan Terdakwa berupa pengejaran,

ne
ng
penangkapan dan penahanan merupakan tindakan Kepolisian dalam rangka
pengamanan dari situasi penyerangan Polsek Abepura yang dilakukan oleh
sekelompok masyarakat ;

do
gu Sedangkan adanya korban-korban yang jatuh dalam pengejaran,
penangkapan dan penahanan bukanlah merupakan pelanggaran Hak Asasi

In
A
Manusia, hal tersebut merupakan ekses dari emosi para bawahan Terdakwa
yang berlebihan, sehingga tindakan para bawahan Terdakwa merupakan
ah

lik
tindakan yang harus dipertanggungjawabkan secara individu dan merupakan
kompentensi peradilan pidana biasa ;
Oleh karenanya Terdakwa tidak dapat dipertanggungjawabkan atas perbuatan
am

ub
yang dilakukan oleh para bawahannya, sehingga Terdakwa tidak terbukti telah
melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia yang berat ;
ep
Bahwa oleh karena Jaksa Penuntut Umum tidak dapat membuktikan bahwa
k

putusan Judex Factie bukan merupakan pembebasan yang murni dan telah
ah

R
ternyata tidak terdapat adanya penyalahgunaan wewenang oleh Judex Factie,

si
maka permohonan Kasasi dari Jaksa Penuntut Umum harus dinyatakan tidak

ne
dapat diterima ;
ng

Bahwa tentang keberatan - keberatan Kasasi tersebut, Pembaca II :

do
gu

Dr.H. Eddy Djunaedi Karnasudirdja, SH.M.CJ., pada pokoknya berpendapat


sebagai berikut :
In
bahwa atas keberatan-keberatan tersebut, Mahkamah Agung
A

berpendapat bahwa keberatan-keberatan itu tidak dapat dibenarkan, oleh


karena Judex Factie telah dengan tepat mempertimbangkan bahwa unsur-unsur
ah

lik

kejahatan, kemanusiaan seperti yang didakwakan dalam dakwaan Kesatu dan


Kedua tidak terbukti ;
m

ub

bahwa dengan dasar pertimbangan di atas, Judex Factie telah tepat pula
mempertimbangkan bahwa tidak terbukti adanya kebijakan (Policy) POLRI cq.
ka

Terdakwa selaku Dansat Brimob Papua di Jayapura untuk melakukan kejahatan


ep

kemanusiaan dengan cara membiarkan bawahannya melakukan kejahatan


ah

kemanusiaan ;
R

bahwa tindakan yang dilakukan oleh pasukan Brimob dan anggota Polres
es
M

merupakan pelaksanaan perintah yang syah sebagai tindakan reakif dan


ng

spontan yang tidak direncanakan sebelumnya dalam rangka pengamanan dan


on
gu

Hal. 24 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 24
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
ketertiban masyarakat di wilayah Abepura sehubungan dengan terjadinya

si
tindakan-tindakan kriminal dari para pengacau yang didatangi kaum separatis,
yang melakukan penyerangan, pembunuhan dan pembakaran Polsek Abepura,

ne
ng
ruko-ruko dan Gedung Otonomi Propinsi Papua di Abepura yang
mengakibatkan korban seorang anggota Polsek Abepura dan seorang Satpam
meninggal, sedang beberapa anggota Polsek lainnya luka-luka, disamping

do
gu kerugian material yang besar ;
bahwa pasukan Brimob yang didatangkan untuk mengamankan Abepura

In
A
telah diserang pula sehingga mengakibatkan seorang meninggal dunia dan
seorang lainnya (supir) luka-luka ;
ah

lik
bahwa tindakan kriminal mana telah mengakibatkan keresahan warga di
wilayah Papua umumnya dan di Abepura khususnya, dan kalau tidak ditindak
tegas dikhawatirkan akan meluas keberbagai tempat lainnya ;
am

ub
bahwa adanya sejumlah korban yang luka-luka dan dua orang meninggal
dari pihak tersangka yang terjadi waktu diadakan pengejaran, penangkapan dan
ep
pemeriksaan disebabkan adanya perlawanan dan usaha untuk melarikan diri ;
k

bahwa tindakan pengejaran dan penangkapan dilakukan dalam keadaan


ah

mendesak sesuai dengan prosedur yang berlaku, oleh pasukan Brimob dan
R

si
Polsek Abepura setelah adanya laporan dan permintaan bantuan dari Mezhak
Kareni anggota Polsek Abepura yang mendeerita luka-luka parah akibat

ne
ng

serangan terhadap Polsek tersebut, agar mereka yang disangka melakukan


tindakan kriminal itu tidak melarikan diri untuk ditangkap dan diusut serta tidak

do
gu

menghilangkan barang bukti ;


bahwa terjadi ekses tindakan terhadap para tersangka dari aparat Polri
sehubungan dengan adanya anggota Polri yang meninggal dan luka-luka waktu
In
A

dilakukan tindakan Kepolisian tersebut merupakan tanggungjawab oknum yang


bersangkutan oleh karena telah melanggar prosedur yang telah ditetapkan
ah

lik

(protap) dan bukan menjadi tanggung jawab Terdakwa ;


bahwa terjadinya ekses tindakan tersebut tidak menjadikan perbuatan itu
m

ub

menjadi kejahatan kemanusiaan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang


No.26 Tahun 2000 ;
ka

bahwa bagi para pelanggar oleh Polri telah diberikan hukuman disiplin ;
ep

bahwa penyerangan terhadap aparat keamanan dan pembakaran


ah

markas Polsek Abepura, ruko-ruko dan kantor pemerintah merupakan kejahatan


R

yang sangat serius oleh karena para aparat Polri tersebut justru mempunyai
es

tugas untuk menjaga keamanan dan ketertiban wilayah dan masyarakat


M

ng

on
gu

Hal. 25 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 25
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
setempat dari segala bentuk gangguan, yang dapat menganggu kedaulatan

si
Negara Indonesia ;
bahwa sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku

ne
ng
sudah merupakan kewajiban Terdakwa selaku Dansat Brimob Polda Papua di
Jayapura untuk melaksanakan tindakan-tindakan yang diperlukan dan wajar
sesuai dengan kewenangannya sehubungan dengan adanya serangan tersebut

do
gu demi untuk memulihkan dan menciptakan keamanan dan ketertiban di wilayah
hukumnya ;

In
A
bahwa tidak berkelebihan untuk dipertimbangkan pula disini bahwa
berdasarkan hukum kemanusiaan internasional, sistematik berhubungan
ah

lik
dengan pola tingkat laku (patern of conduct) atau rencana yang terinci
(methodical plan), yaitu menurut rencana yang telah dipersiapkan sebelumnya
secara matang dan sungguh-sungguh, dan bahwa para pelaku harus menjadari
am

ub
bahwa tindakannya itu merupakan kelanjutan dari kebijakan penguasa atau
organisasi (lihat penjelasan Undang-Undang No.26 Tahun 2000 Pasal 9) ;
ep
bahwa serangan sistematik memprasyaratkan bahwa Negara atau
k

organisasi tersebut secara aktif menggalakkan / mempromosikan (promote)


ah

atau memprovokasikan (provoke) timbulnya serangan semacam itu terhadap


R

si
sekelompok penduduk sipil (lihat Pasal 7 butir 3 Elements of Crimes dari
Statuta International Criminal Court) ;

ne
ng

bahwa meluas berhubungan dengan adanya korban, yaitu harus bersifat


masal (massive) berulangkali (frequent), tindakan dalam skala besar (large

do
gu

scale action), dilakukan dengan sangat sungguh-sungguh (carried out


collectively with considerable serioesness) dan ditujukan terhadap sejumlah
korban penduduk sipil (directed against a multiplicity of victims) ;
In
A

bahwa unsur-unsur tersebut telah dengan tepat dipertimbangkan oleh


Judex Factie tidak terbukti, oleh karena merupakan tindakan Kepolisian yang
ah

lik

bersifat reaktif dan spontan yang tidak direncanakan secara sistematik atau
meluas sebelumnya ;
m

ub

bahwa pembentukan Mahkamah Pidana Internasional (International


Crmininal Court) dilatar belakangi peristiwa-peristiwa luar biasa waktu Perang
ka

Dunia II yaitu dengan terjadinya beraneka-ragam kejahatan kemanusiaan,


ep

kejahatan perang, dan genosida yang menelan korban meninggal sekitar 60 juta
ah

orang disamping yang luka-luka dan kerugian material yang luar biasa ;
R

bahwa Perang Dunia II itu meletus dengan adanya kebijakan (Policy)


es

rejim Pemerintahan Jerman yang dipimpin Adolf Hitler yang didukung


M

ng

on
gu

Hal. 26 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 26
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Organisasi NAZI dan seketunya untuk mengkopasi dan menganeksasi sejumlah

si
Negara Eropah dan bahkan Rusia yang dianggap musuh Jerman ;
bahwa setelah Perang Dunia II usai, peradilan bagi tokoh-tokoh penting

ne
ng
Jerman dilakukan oleh Pengadilan Militer Internasional (International Military
Tribunal) di Nuremburg ;
bahwa Perang Dunia II di kawasan Pasific dan Asia dicetuskan dengan

do
gu adanya kebijakan Pemerintah Jepang untuk menyerang Pearl Harbor dan
beberapa Negara di kawasan Asia dan Asia Tenggara ;

In
A
bahwa setelah Perang Dunia II usai, peradilan bagi tokoh-tokoh penting
Jepang dilakukan oleh Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh
ah

lik
(International Military Tribunal for Far East) di Tokyo ;
bahwa, kejahatan kemanusiaan, kejahatan perang dan genosida yang
terjadi di Rwanda (1994) yang menewaskan hampir satu juta manusia, yang
am

ub
diadili oleh International Criminal Tribunal for Rwanda terjadi oleh karena
adanya kebijakan (Policy) dari Pemerintah Rwanda dari suku Hutu yang
ep
dilaksanakan oleh aparatnya untuk menghabisi etnis Tutsi (lihat kaus Akeyashu
k

dan Kambanda) ;
ah

bahwa, kejahatan kemanusiaan, kejahatan perang dan genosida yang


R

si
terjadi di bekas Negara Yugoslavia (1991) yang menewaskan hampir 800 ribu
orang yang diadili oleh International Criminal Tribunal for Former Yugoslavia,

ne
ng

terjadi oleh karena adanya kebijakan (Policy) dari Pemerintah Serbia, antara
lain, untuk mengusir dan menghabisi golongan Muslim Bosnia (lihat kasus

do
gu

General Mlaldi yang membatai sekitar 8.000 orang sipil Muslim di daerah aman
Srebenica) ;
bahwa peristiwa-peristiwa yang terjadi di Rwanda dan bekas Negara
In
A

Yugoslavia tersebut telah melengkapi penyusunan pasal-pasal dalam statuta


Roma tentang pembentukan Mahkamah Pidana Internasional yang lebih
ah

lik

komprehensif yang kemudian disetujui sebagian besar negara peserta pada


tahun 1998 di Roma ;
m

ub

bahwa, oleh karena putusan Judex Factie adalah putusan bebas murni
(vryspraak), maka sesuai dengan asal 244 KUHAP permohonan Kasasi Jaksa
ka

Penuntut Umum harus dinyatakan tidak dapat diterima ;


ep
ah

Menimbang, bahwa tentang keberatan - keberatan Kasasi tersebut,


R

Pembaca III : Sakir Adiwinata, SH., berpendapat sebagai berikut :


es

bahwa tindakan yang dilakukan oleh bawahan Terdakwa adalah


M

ng

perbuatan yang spontan dan reaktif atas perbuatan yang telah dilakukan oleh
on
gu

Hal. 27 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 27
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
pengacau yang didalangi oleh kaum separatis yang telah melakukan

si
penyerangan dan pembunuhan, pembakaran Polsek Abepura, Ruko-Ruko dan
Gedung Otonomi yang mengakibatkan pula matinya anggota Polsek Abepura

ne
ng
dan seorang Satpam dan beberapa orang yang luka-luka ;
bahwa penyerangan dan pembakaran terhadap gedung Pemerintah,
aparat Kepolisian dan masyarakat adalah merupakan pelanggaran yang serius

do
gu dan menurunkan wibawa Pemerintah dan akan mengarah pada pecahnya
Negara Kesatuan RI ;

In
A
bahwa hal demikian merupakan tugas Polri untuk mengamankan
masyarakat dan menjaga ketertiban masyarakat, bahwa tindakan Terdakwa
ah

lik
yang memerintahkan untuk melakukan pengejaran, pengamanan, penertiban
adalah sesuai dengan tugas Polisi atau sesuai dengan aturan yang berlaku
adapun ekses dalam pengejaran tersebut terdapat orang yang luka, yang mati
am

ub
merupakan emosi dari anggota Polri sendiri yang merupakan tanggung jawab
peorangan bukan merupakan kebijakan dan Pemerintah, sehingga tindakan
ep
yang dilakukan oleh bawahan tersebut merupakan tanggung jawab pribadi, tidak
k

dapat dipertanggung jawabkan pada atasan ;


ah

maka aparat bawahan yang melakukan tindakan tidak disiplinpun pihak


R

si
Terdakwa telah memberikan hukuman disiplin ;
bahwa kami menilai tindakan dari anggota bawahan Terdakwa bukan

ne
ng

merupakan pelanggaran terhadap aturan yang diklasifikasikan pada Hak Asasi


Manusia Berat seperti yang diatur dalam Undang-Undang No.26 tahun 2000 ;

do
gu

bahwa berdasarkan hal tersebut, Jaksa Penuntut Umum tidak dapat


membuktikan putusan tersebut bukan bebas murni, sehingga Kasasi Jaksa
Penuntut Umum harus dinyatakan tidak dapat diterima ;
In
A

Menimbang bahwa terhadap alasan-alasan kasasi tersebut pembaca IV


H. Tomi Boestomi, SH berpendapat pada pokoknya sebagai berikut :
ah

lik

bahwa keberatan pemohon Kasasi tersebut tidak dapat dibenarkan


karena Judex Facti telah dengan tepat mempertimbangkan bahwa unsur-unsur
m

ub

kejahatan kemanusiaan seperti yang didakwakan dalam dakwaan ke satu dan


ke dua tidak terbukti
ka

Bahwa dengan dasar pertimbangan diatas, judex facti telah tepat


ep

mempertimbangkan bahwa tidak terbukti adanya kebijakan (policy) POLRI cq


ah

Terdakwa selaku DANSAT BRIMOB PAPUA di JAYAPURA untuk melakukan


R

kejahatan kemanusiaan dengan cara membiarkan bawahannya melakukan


es

kejahatan kemanusiaan;
M

ng

on
gu

Hal. 28 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 28
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
bahwa tindakan yang dilakukan oleh pasukan BRIMOB dan anggota

si
POLRES merupakan pelaksanaan perintah yang syah sebagai tindakan reaktif
dan spontan yang tidak direncanakan sebelumnya dalam rangka pengamanan

ne
ng
dan ketertiban masyarakat di wilayah ABEPURA sehubungan dengan terjadinya
tindakan kriminal dari para pengacau yang didalangi kaum separatis, yang
melakukan penyerangan, pembunuhan dan pembakaran POLSEK ABEPURA,

do
gu ruko-ruko dan Gedung Otonomi Propinsi Papua di Abepura yang
mengakibatkan korban seorang Anggota Polsek Abepura dan seorang Satpam

In
A
meninggal sedang beberapa Anggota Polsek lainnya luka-luka, disamping
kerugian material yang besar;
ah

lik
bahwa pasukan Brimob yang didatangkan untuk mengamankan Abepura
telah diserang pula sehingga mengakibatkan seorang meninggal dunia dan
seorang lainnya (supir) luka-luka;
am

ub
bahwa tindakan kriminal mana telah mengakibatkan keresahan warga di
wilayah Papua umumnya, dan Abepura khususnya, dan kalau tidak ditindak
ep
tegas dikhawatirkan akan meluas keberbagai tempat lainnya;
k

bahwa adanya sejumlah korban yang luka-luka dan orang meninggal dari
ah

pihak tersangka yang terjadi waktu diadakan pengejaran, penangkapan dan


R

si
pemeriksaan disebabkan adanya perlawanan dan usaha untuk melarikan diri;
bahwa tindakan pengejaran dan penangkapan dilakukan dalam keadaan

ne
ng

mendesak sesuai dengan prosedur yang berlaku, oleh pasukan Brimob dan
Polsek Abepura setelah adanya laporan dan permintaan bantuan dari MEZHAK

do
gu

KARENI anggota Polsek Abepura yang mengalami luka-luka parah akibat


serangan terhadap Polsek tersebut, agar mereka yang disangka melakukan
tindakan kriminal itu tidak melarikan diri untuk ditangkap dan diusut serta tidak
In
A

menghilangkan barang bukti;


bahwa terjadinya ekses tindakan terhadap para tersangka dari aparat
ah

lik

Polri sehubungan dengan adanya anggota Polri yang meninggal dan luka-luka
waktu dilakukan tindakan kepolisian tersebut merupakan tanggung jawab
m

ub

oknum yang bersangkutan oleh karena telah melanggar prosedur yang telah
ditetapkan (protap) dan bukan menjadi tanggung jawab terdakwa;
ka

bahwa terjadinya ekses tindakan tersebut tidak menjadikan perbuatan itu


ep

menjadi kejahatan kemanusiaan sebagaimana diatur dalam undang-undang


ah

nomor 26 tahun 2000;


R

bahwa bagi para pelanggar oleh Polri telah diberikan hukuman disiplin;
es

bahwa penyerangan terhadap aparat keamanan dan pembakaran


M

ng

markas Polres Abepura, ruko-ruko dan kantor Pemerintah merupakan kejahatan


on
gu

Hal. 29 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 29
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
yang sangat serius oleh karena para aparat Polri tersebut justru mempunyai

si
tugas menjaga keamanan dan ketertiban wilayah dan masyarakat setempat dari
segala bentuk gangguan yang dapat mengganggu kedaulatan negara

ne
ng
Indonesia;
bahwa sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku
sudah merupakan kewajiban Terdakwa selaku Dansat Brimob Polda Papua di

do
gu Jayapura untuk melaksanakan tindakan-tindakan yang diperlukan dan wajar
sesuai dengan kewenangannya sehubungan dengan adanya serangan tersebut

In
A
demi untuk memulihkan dan menciptakan keamanan dan ketertiban di wilayah
hukumnya ;
ah

lik
bahwa tidak berkelebihan untuk dipertimbangkan pula disini bahwa
berdasarkan hukum kemanusiaan internasional, sistematik berhubungan
dengan pola tingkah laku (patern of conduct) atau rencana yang terinci
am

ub
(methodical plan), yaitu menurut rencana yang telah dipersiapkan sebelumnya
secara matang dan sungguh-sungguh, dan bahwa para pelaku harus menyadari
ep
bahwa tindakannya itu merupakan kelanjutan dari kebijakan penguasa atau
k

organisasi (lihat penjelasan Undang-Undang No.26 Tahun 2000 Pasal 9) ;


ah

bahwa serangan sistematik memprasyaratkan bahwa Negara atau


R

si
organisasi tersebut secara aktif menggalakkan / mempromosikan (promote)
atau memprovokasikan (Provoke) timbulnya serangan ancaman-ancaman

ne
ng

terhadap sekolompok penduduk sipil (lihat Pasal 7 butir 3 Elements of Crimes


dari Statuta International Criminal Court) ;

do
gu

bahwa meluas berhubungan dengan adanya korban yaitu harus bersifat


masal (Massive), berulangkali (frequent), tindakan dalam skala besar (large
scale action), dilakukan dengan sangat sungguh-sungguh (carried out
In
A

collectively with considerable seriousness) dan ditujukan terhadap sejumlah


korban penduduk sipil (directed against a multiplicity of victims) ;
ah

lik

bahwa unsur-unsur tersebut telah dengan tepat dipertimbangkan oleh


Judex Facti tidak terbukti oleh karena merupakan tindakan Kepolisian yang
m

ub

bersifat reaktif dan spontan yang tidak direncanakan secara sistematik atau
meluas sebelumnya ;
ka

menimbang bahwa pembentukan Mahkamah Pidana Internasional


ep

(International Criminal Court) dilatar belakangi peristiwa luar biasa waktu Perang
ah

Dunia II yaitu dengan terjadinya beraneka ragam kejahatan kemanusiaan,


R

kejahatan perang, dan genosida yang menelan korban meninggal sekitar 60 juta
es

orang disamping yang luka-luka dan kerugian material yang luar biasa ;
M

ng

on
gu

Hal. 30 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 30
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
bahwa Perang dunia II itu meletus dengan adanya kebijakan (policy)

si
rejim Pemerintahan Jerman yang dipimpin Adolf Hitler yang didukung
Organisasi NAZI dan seketunya untuk mengokupasi dan menganeksasi

ne
ng
sejumlah Negara Eropa dan bahkan Rusia yang dianggap musuh Jerman ;
bahwa setelah Perang Dunia II usai, peradilan bagi tokoh-tokoh penting
Jerman dilakukan oleh Pengadilan Militer Internasional (International Military

do
gu Tribunal) di Nuremburg ;
bahwa Perang Dunia II dikawasan Pasific dan Asia dicetuskan dengan

In
A
adanya kebijakan Pemerintah Jepang untuk menyerang Pearl Harbor dan
beberapa Negara di kawasan Asia dan Asia Tenggara ;
ah

lik
bahwa setelah Perang Dunia II usai peradilan bagi tokoh-tokoh penting
Jepang dilakukan oleh Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh
(International Military Tribunal for the Far East) di Tokyo ;
am

ub
bahwa kejahatan kemanusiaan, kejahatan perang dan genosida yang
terjadi di Rwanda (1994) yang menewaskan hampir satu juta manusia, yang
ep
diadili oleh International Criminal Tribunal for Rwanda terjadi oleh karena
k

adanya kebijakan (Policy) dari Pemerintah Rwanda dari suku Hutu yang
ah

dilaksanakan oleh aparatnya untuk menghabisi etnis Tutsi (lihat kasus


R

si
Akeyashu dan Kambanda) ;
bahwa kejahatan kemanusiaan, kejahatan perang dan genosida yang

ne
ng

terjadi di bekas Negara Yugoslavia (1991) yang menewaskan hampir 800 ribu
orang yang diadili oleh International Criminal Tribunal for Former Yugoslavia,

do
gu

terjadi oleh karena adanya kebijakan (Policy) dari Pemerintah Serbia, antara
lain, untuk mengusir dan menghabisi golongan muslim Bosnia (lihat kasus
General Mlaldi yang membantai sekitar 8000 orang sipil Muslim didaerah aman
In
A

Srebenica) ;
bahwa peristiwa-peristiwa yang terjadi di Rwanda dan bekas Negara
ah

lik

Yugoslavia tersebut telah melengkapi penyusunan pasal-pasal dalam statuta


Roma tentang pembentukan Mahkamah Pidana Internasional yang lebih
m

ub

komprehensif yang kemudian disetujui sebagian besar Negara peserta pada


tahun 1998 di Roma ;
ka

Menimbang, oleh karena putusan Judex Facti adalah putusan bebas


ep

murni (vryspraak) maka sesuai dengan Pasal 244 KUHAP permohonan Kasasi
ah

Jaksa Penuntut Umum harus dinyatakan tidak dapat diterima


R

es

Menimbang, bahwa terhadap alasan-alasan Kasasi yang diajukan


M

ng

Pemohon Kasasi / Jaksa Penuntut Umum, Ketua Majelis Dr. H. Parman


on
gu

Hal. 31 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 31
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Soeparman, SH.MH. sebagai Pembaca V, adalah sependapat dengan

si
Pembaca I sampai dengan Pembaca IV dan setelah bermusyawarah Majelis
Hakim Agung berpendapat sebagai berikut :

ne
ng
bahwa alasan-alasan yang diajukan oleh Pemohon Kasasi / Jaksa
Penuntut Umum tersebut tidak dapat dibenarkan, oleh karena judex factie tidak
salah menerapkan hukum, lagi pula mengenai penilaian hasil pembuktian yang

do
gu bersifat penghargaan tentang suatu kenyataan, keberatan semacam itu tidak
dapat dipertimbangkan dalam pemeriksaan pada tingkat Kasasi, karena

In
A
pemeriksaan dalam tingkat Kasasi hanya berkenaan dengan tidak diterapkan
suatu peraturan hukum atau peraturan hukum tidak diterapkan sebagaimana
ah

lik
mestinya, atau cara mengadili tidak dilaksanakan menurut ketentuan Undang-
Undang, dan atau Pengadilan telah melampaui batas wewenangnya,
sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 253 Kitab Undang-Undang Hukum
am

ub
Acara Pidana (Undang-Undang No.8 tahun 1981) ;
Menimbang, bahwa berdasarkan alasan-alasan tersebut, Mahkamah
ep
Agung berpendapat bahwa ternyata Pemohon Kasasi tidak dapat membuktikan
k

bahwa ptuusan tersebut adalah merupakan pembebasan yang tidak murni,


ah

karena Pemohon Kasasi tidak dapat mengajukan alasan-alasan yang dapat


R

si
dijadikan dasar pertimbangan mengenai dimana letak sifat tidak murni dari
putusan bebas tersebut ;

ne
ng

Menimbang, bahwa disamping itu Mahkamah Agung berdasarkan


wewenang pengawasannya juga tidak dapat melihat bahwa putusan tersebut

do
gu

dijatuhkan oleh Pengadilan Negeri dengan telah melampaui batas


wewenangnya, oleh karena itu permohonan Kasasi Jaksa / Penuntut Umum /
Pemohon Kasasi berdasarkan Pasal 244 Undang-Undang No.8 tahun 1981
In
A

(KUHAP) harus dinyatakan tidak dapat diterima ;


Menimbang, bahwa oleh karena Permohonan Kasasi/Jaksa Penuntut
ah

lik

Umum dinyatakan tidak dapat diterima dan Terdakwa tetap dibebaskan, maka
biaya perkara dalam semua tingkat peradilan dibebankan kepada Negara ;
m

ub

Memperhatikan Pasal 42 ayat (1) huruf a dan b, Pasal 9 huruf h, Pasal 37


dan Pasal 40 Undang-Undang No.26 tahun 2000, Pasal-Pasal dari Undang-
ka

Undang No.8 tahun 1981, Undang-Undang No.39 tahun 1999 dan Undang-
ep

Undang Nomor 5 tahun 2004 yang bersangkutan ;


ah

es

MENGADILI
M

ng

on
gu

Hal. 32 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 32
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
Menyatakan tidak dapat diterima permohonan kasasi dari Pemohon

si
Kasasi : Jaksa / Penuntut Umum Ad Hoc pada Kejaksaan Agung Republik
Indonesia tersebut ;

ne
ng
Membebankan biaya perkara ini dalam semua tingkat peradilan kepada
Negara ;
Demikianlah diputuskan dalam rapat permusyawaratan Mahkamah

do
gu Agung pada hari Kamis, tanggal 25 Januari 2007 oleh Dr. H. Parman
Soeparman, SH.MH. Ketua Muda yang ditetapkan oleh Ketua Mahkamah

In
A
Agung sebagai Ketua Majelis, H. Dirwoto, SH. Hakim Agung pada Mahkamah
Agung RI sebagai anggota, Dr.H. Eddy Djunaedi Karnasudirdja, SH.M.CJ.,
ah

lik
Sakir Adiwinata, SH., dan H.T. Boestomi, SH., Hakim Agung Ad Hoc pada
Mahkamah Agung RI sebagai Anggota, dan diucapkan dalam sidang terbuka
untuk umum pada hari itu juga oleh Dr. H. Parman Soeparman, SH.MH.
am

ub
sebagai Ketua Majelis beserta H. Dirwoto, Hakim Agung Pada Mahkamah
Agung RI sebagai Hakim Anggota, Dr.H. Eddy Djunaedi Karnasudirdja,
ep
SH.M.CJ., Sakir Adiwinata, SH., dan H.T. Boestomi, SH. Hakim Agung Ad
k

Hoc pada Mahkamah Agung RI sebagai Hakim anggota, dan dibantu oleh
ah

Torowa Daeli, SH.MH. Panitera Pengganti dan tidak dihadiri oleh Pemohon
R

si
kasasi : Jaksa/Penuntut Umum Ad Hoc dan Terdakwa.

ne
ng

Hakim-Hakim Anggota, K e t u a,
ttd./ H. Dirwoto, SH. ttd.,

do
gu

ttd./ Dr.H.Eddy Djunaedi Karnasudirdja,SH.M.CJ. Dr. H. Parman Soeparman, SH.MH.


ttd./ Sakir Adiwinata, SH.,
ttd./ H.T. Boestomi, SH.
In
A

Panitera Pengganti,
ttd.,
ah

lik

Torowa Daeli, SH.MH.

Untuk Salinan
MAHKAMAH AGUNG RI
m

ub

an. Panitera
Plt. Panitera Muda Perkara Pidana,
ka

ep

ZAROF RICAR, SH., S.Sos., M.Hum.


ah

NIP.220.001.202
R

es
M

ng

on
gu

Hal. 33 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 33
am

u b
Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia

ep
putusan.mahkamahagung.go.id
hk

a
R

si
ne
ng

do
gu

In
A
ah

lik
am

ub
ep
k
ah

si
ne
ng

do
gu

In
A
ah

lik
m

ub
ka

ep
ah

es
M

ng

on
gu

Hal. 34 dari 33 hal. Put. No.01 K/Pid.HAM.AD.HOC/2006


d
In
A

Disclaimer
Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia berusaha untuk selalu mencantumkan informasi paling kini dan akurat sebagai bentuk komitmen Mahkamah Agung untuk pelayanan publik, transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan fungsi peradilan. N
h

Dalam hal Anda menemukan inakurasi informasi yang termuat pada situs ini atau informasi yang seharusnya ada, namun belum tersedia, maka harap segera hubungi Kepaniteraan Mahkamah Agung RI melalui :
ik

Email : kepaniteraan@mahkamahagung.go.id
Telp : 021-384 3348 (ext.318) Halaman 34