Anda di halaman 1dari 12

Landas Pacu Tunggal (Single Runway)

Konfigurasi landas pacu ini merupakan jenis paling sederhana, sebagian


besar lapangan terbang di Indonesia adalah landasan tunggal. Kapasitas landasan
pacu tunggal dalam kondisi Visual Flight Rule (VFR) antara 45-100 gerakan tiap jam,
sedangkan dalam kondisi IFR (Instrument Flight Rule) kapasitasnya berkurang
menjadi 40-50 gerakan tergantung kepada komposisi pesawat campuran dan
tersedianya alat bantu Navigasi.

Macam-macam bentuk runway :


1) Single runway. (contoh : di bandara Halim Perdana Kusuma)

2) Paralel runway (contoh : di bandara Soekarno Hatta)

3) V-Shaped runway

4) Cross runway (contoh: di Makassar)

Penentuan arah runway harus memperhatikan dari mana angin


berhembus dan dimana letak pantai. Karena angin laut dan angin darat
sangat mempengaruhi penerbangan.

b. Land Side (Kawasan Darat) yaitu kawasan atau bagian yang berhubungan
dengan persiapan penerbangan dan gerakan passengers di terminal area.
Land side terdiri dari :
Terminal Building (Gedung terminal)
Ticket Counter (Penjualan tiket)
Passenger and Baggage Check-in Counter
Security System (sistem keamanan)
Custom and immigration (Bea, Cukai dan imigran)
Passenger Waiting Room (Ruang Tunggu)
Shoping Area (tempat pertokoan)
Cargo Building (ruang kargo)
Airplane Boarding Room (ruang keberangkatan)
Gate (pintu-pintu)
Airplane offices (pertokoan maskapai penerbangan)
City Transportation Parking (Tempat parkir mobil umum)
Bandar Udara Internasional Toncontn (IATA: TGU, ICAO: MHTG) merupakan sebuah
bandar udara sipil dan militer yang melayani Tegucigalpa, Honduras. Letaknya 6 km dari
pusat kota Tegucigalpa.

Landasan pacu Toncontn

Landasan pacu tunggal bandara ini sepanjang 1870 m (6132 kaki) dan terletak di ketinggian
1090 m (3,297 kaki). Boeing 757 merupakan pesawat terbesar yang dapat mendarat di
Toncontn, dan menjadi salah satu landasan internasional terpendek di dunia.

Landas Pacu Parallel (Parallel Runways)


Konfigurasi landas pacu ini memungkinkan peningkatan kapasitas; semakin
banyak jumlah landas pacu semakin besar kapasitas bandar udara yang
bersangkutan. Kapasitas landasn sejajar terutama tergantung kepada jumlah
landasan dan pemisahan/penjarakan antara dua landasan. Penjarakan landasan
dibagi menjadi tiga:
1. Berdekatan (close) mempunyai jarak sumbu ke sumbu 213 m (untuk lapangan
terbang pesawat transport), minimum 1067 dalam kondisi IFR.
2. Landasan sejajar menengah (intermediate) dipisahkan dngan jarak 107 m 1524 m.
3. Landasan sejajar jauh (Far) dipisahkan dengan jarak 1310m atau lebih.

Bandara yang berkode CGK ini biasa juga disebut Soetta. Terletak sekitar 20 km
barat Jakarta, di Kabupaten Tangerang, Banten. Operasinya dimulai pada 1985,
menggantikan Bandar Udara Kemayoran (penerbangan domestik) di Jakarta
Pusat, dan Halim Perdanakusuma di Jakarta Timur. Bandar Udara Kemayoran
telah ditutup, sementara Bandar Udara Halim Perdanakusuma masih beroperasi,
melayani penerbangan charter dan militer. Terminal 2 dibuka pada tahun 1992.
Bandara ini memiliki luas 18 km, memiliki dua landasan paralel yang dipisahkan
oleh dua taxiway sepanjang 2,400 m. Bandara yang dirancang oleh arsitek
Perancis Paul Andreu ini merupakan bandara terbesar di Indonesia.
11. Bandara Udara Internasional Minangkabau, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat
(2.750 Meter)

Bandara berkode PDG ini mulai dioperasikan secara penuh pada 22 Juli 2005 menggantikan
Bandara Tabing. Memiliki luas total 4.27 km dengan satu bangunan terminal untuk
penerbangan Internasional dan domestik. Diberi nama Minangkabau sesuai dengan nama
suku yang mendiami provinsi ini, dan merupakan bandar udara pertama di dunia yang
memiliki nama sebuah suku atau etnis. Bandara ini berada di daerah Ketaping, Kabupaten
Padang Pariaman dan berjarak kurang lebih 19 km dari pusat kota Padang. Bandar udara ini
dibangun dengan arsitektur Minangkabau. Dengan landasan pacu sepanjang 2,750 meter,
bandara ini berada di posisi ke- 10.
10. Bandara Udara Internasional Sultan Iskandar Muda, Kota Banda Aceh, Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam (3000 Meter)

Bandara yang melayani Banda Aceh dengan kode BT terletak di wilayah Kecamatan Blang
Bintang, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Aceh. Bandara ini dikelola oleh PT Angkasa Pura II
untuk melayani rute domestik dan internasional. Saat ini sudah ada dua penerbangan
internasional, yaitu Air Asia ke Kuala Lumpur dan Firefly ke Penang. Bandara ini juga
pernah difungsikan sebagai basis pengiriman obat-obatan sesudah Gempa bumi Samudera
Hindia 2004, yang hilir mudik dari berbagai wilayah di Dunia, kepada para pengungsi yang
terisolir di berbagai wilayah yang dihantam Tsunami di Aceh
9. Bandara Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II, Kota Palembang,
Provinsi Sumatera Selatan (3000 Meter)

Bandara dengan kode penerbangan PLM ini terletak di wilayah KM.10 Kecamatan
Sukarame. Namanya ini diambil dari nama Sultan Mahmud Badaruddin II (1767-1862),
seorang pahlawan daerah yang pernah memimpin Kesultanan Palembang Darussalam.
Bandara ini telah resmi menjadi bandara bertaraf internasional dan bisa didarati oleh pesawat
yang berbadan besar pada 1 Januari 1970. Pengembangan bandara tersebut mulai dilakukan
pada 1 Januari 1990 dengan total biaya Rp367 Milyar. Saat ini bandara dapat didarati pesawat
Airbus A330 dan sejenisnya serta Boeing 747 . Setelah itu akan ada pembangunan jalan tol
Indralaya-Palembang-Bandara Sultan Mahmud Badarudin II untuk mempermudah akses ke
Bandara.

8. Bandara Internasional Polonia , Kota Medan, Provinsi Sumatera Utara (3000 Meter)
Kata Polonia merupakan kata dalam bahasa Latin yang artinya Polandia. Sebelum menjadi
bandar udara, kawasan tersebut merupakan lahan perkebunan milik orang Polandia bernama
Baron Michalsky. Tahun 1872 dia mendapat konsesi dari Pemerintah Belanda untuk
membuka perkebunan tembakau di Sumatra Timur di daerah Medan. Kemudian dia
menamakan daerah itu dengan nama Polonia, nama negeri kelahirannya. Bandara yang
berkode MES mempunyai luas sebesar 144 hektar. Dihitung dari jumlah arus penumpang,
Polonia adalah bandara terbesar ke-4 di Indonesia setelah Soekarno-Hatta, Ngurah Rai dan
Juanda. Dari tahun ke tahun arus penumpang cenderung mengalami peningkatan hingga 20
persen. Karena letaknya yang sangat dekat dengan pusat kota, yaitu sekitar 2 km,
mengakibatkan bangunan-bangunan di Medan dibatasi tingginya. Selain itu, bandara ini juga
diperkirakan sudah atau hampir melebihi kapasitasnya. Menurut rencana, pada tahun 2013
bandara Medan akan dipindahkan ke Kuala Namu, di Kabupaten Deli Serdang.

7. Bandara Udara Internasional Juanda, Kab. Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur (3000
Meter)

Bandara yang melayani Surabaya, Jawa Timur dan sekitarnya ini, terletak di Kecamatan
Waru, Kabupaten Sidoarjo, 20 km sebelah selatan kota Surabaya. Memiliki luas sebesar 51
ribu m, atau sekitar dua kali lipat dibanding terminal lama yang hanya 28 ribu m. Bandara
baru ini juga dilengkapi dengan fasilitas lahan parkir seluas 29 ribu m yang mampu
menampung lebih dari 3.000 kendaraan. Bandara ini diperkirakan mampu menampung 6 juta
hingga 8 juta penumpang per tahun dan 120.000 ton kargo/tahun. Bandara Juanda merupakan
bandara terbesar ketiga di Indonesia setelah Soekarno-Hatta dan Ngurah Rai.

6. Bandara Udara Internasional Ngurah Rai, Kota Denpasar, Provinsi Bali (3000
Meter)

Nama bandara ini diambil dari nama I Gusti Ngurah Rai, seorang pahlawan Indonesia dari
Bali. Bali merupakan destinasi utama wisata Indonesia, sehingga bandara ini juga dipadati
penerbangan dengan tujuan ke berbagai negara lain. Bandara berkode DPS ini dikenal juga
sebagai Denpasar International Airport. Terletak di sebelah selatan Bali, tepatnya di daerah
Tuban, Kuta, sekitar 13 km dari Denpasar. Bandara ini adalah bandara terbesar kedua setelah
bandara Soekarno-Hatta. Desain arsitektur Bali mewarnai terminal bandara.

5 Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin, Kota Makassar, Provinsi Sulawesi


Selatan (3,100 m).
Terletak 30 km dari Kota Makassar, provinsi Sulawesi Selatan. Meskipun berstatus bandara
internasional, sejak 28 Oktober 2006 hingga Juli 2008 sempat tidak ada rute internasional
kecuali penerbangan haji setelah rute internasional terakhir Hasanuddin, Makassar-Singapura
ditutup Garuda Indonesia karena merugi. Sebelumnya, Silk Air dan Malaysia Airlines telah
terlebih dahulu menutup jalur internasional mereka ke Hasanuddin. Air Asia membuka
kembali rute Makassar-Kuala Lumpur mulai 25 Juli 2008.

4. Bandar Udara Frans Kaisiepo, Pulau Biak, Provinsi Papua (3,571 m)


bandar udara yang terletak di Kecamatan Biak Kota, Kabupaten Biak Numfor, Papua.
Bandara ini menjadi pusat penerbangan pada masa penjajahan Belanda di Indonesia dan pada
masa pembebasan Irian Barat. Landasan pacu yang digunakan masih digunakan saat ini
merupakan peninggalan Belanda yang dibangun pada masa Perang Dunia II. Saat ini, bandara
ini dikelola oleh PT Angkasa Pura I. Bandara ini menempati posisi ketiga sebagai bandara
dengan landasan pacu terpanjang di Indonesia.

3. Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, Provinsi Banten


(3,660 m).
Bandara yang berkode CGK ini biasa juga disebut Soetta. Terletak sekitar 20 km barat
Jakarta, di Kabupaten Tangerang, Banten. Operasinya dimulai pada 1985, menggantikan
Bandar Udara Kemayoran (penerbangan domestik) di Jakarta Pusat, dan Halim
Perdanakusuma di Jakarta Timur. Bandar Udara Kemayoran telah ditutup, sementara Bandar
Udara Halim Perdanakusuma masih beroperasi, melayani penerbangan charter dan militer.
Terminal 2 dibuka pada tahun 1992. Bandara ini memiliki luas 18 km, memiliki dua
landasan paralel yang dipisahkan oleh dua taxiway sepanjang 2,400 m. Bandara yang
dirancang oleh arsitek Perancis Paul Andreu ini merupakan bandara terbesar di Indonesia.
Landas Pacu Jalur Garda (Dual Lane Runway)
Konfigurasi landas pacu ini merupakan dua landas pacu parallel yang saling
berdekatan dengan landas hubung keluar masing-masing. satu landas pacu untuk
kedatangan yaitu yang terjauh dari bangunan terminal dan yang terdekat dengan
bangunan terminal untuk pemberangkatan.

Landas Pacu Silang (Intersecting Runways)


Konfigurasi landas pacu ini terdiri dari dua atau lebih landas pacu yang
berbeda arah satu dari yang lainnya. Hal ini didasarkan atas kebutuhan untuk
mengatasi arah angin yang bertiup lebih dari satu arah dan berdampak pada angin
samping (cross winds) yang kuat jika menghandalkan satu.

Landas Pacu V-Terbuka (Open-V Runways)


Konfigurasi landas pacu memberi manfaat hampir sama dengan jenis
intersecting runways (jika angin bertiup kuat dari satu arah) hanya saja jika tiupan
angin tidak terlalu kuat, kedua landas pacu dapat digunakan bersama-sama.

Landasan pacu

Bandar Udara Melbourne memiliki dua landasan pacu yang saling bersilangan: satu ke arah
Utara-Selatan sepanjang 3,657 meter (11,998 ft) dan satu ke arah Barat-Timur sepanjang
2,286 meter (7,500 ft). Karena peningkatan lalu lintas, beberapa rencana perluasan landasan
pacu telah direncanakan. permasuk perpanjangan 843 meter (2,766 ft) landasan pacu Utara-
Selatan hingga mencapa panjang 4,500 meter (14,800 ft), dan perpanjangan 1,214 meter
(3,983 ft) landasan pacu timur-barat hingga mencapai 3,500 meter (11,500 ft).[68] Dua
landasan pacu baru juga telah direncanakan: Landasan pacu 3,000 meter (9,800 ft) sejajar
dengan landasan pacu utara-selatan[68] dan sebuah landasan pacu 3,000 meter (9,800 ft) di
seltan landasan pacu barat-timur saat ini.[68] Pergerakan pesawat diperkirakan akan mencapai
248.000 per tahun pada tahun 2017, yang sangat membutuhkan landasan pacu ketiga.[69]