Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KABUPATEN PASER

DINAS KESEHATAN
UPTD PUSKESMAS SULILIRAN BARU
Jl. Nusa Indah Telp. 0543-2705381 Suliliran Baru
Paser Belengkong 76271
Email : puskesmassuliliranbaru@yahoo.com

KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS SULILIRAN BARU


NOMOR : 800/ / PKM-SLB / 2017
TENTANG
IDENTIFIKASI HAMBATAN BAHASA, BUDAYA, BAHASA KEBIASAAN, DAN
PENGHALANG LAIN

Kepala UPTD Puskesmas Suliliran Baru,

Menimbang : a. bahwa untuk menjamin tercapainya hasil mutu pelayanan


yang sesuai harapan pasien, diperlukan komunikasi yang baik
antara petugas pemberi layanan dengan pasien maupun
keluarganya.
b. bahwa agar komunikasi antara petugas pemberi layanan
dengan pasien dapat berjalan optimal, dipandang perlu untuk
melakukan identifikasi hambatan budaya, bahasa, kebiasaan
dan hambatan lain dalam pelayanan.
c. bahwa berdasarkan pertimbangan pada huruf a dan b, perlu
menetapkan Keputusan Kepala UPTD Puskesmas Suliliran
Baru tentang tentang Kewajiban Mengidenfikasi Hambatan
Budaya, Bahasa, Kebiasaan dan Hambatan Lain Dalam
Pelayanan.

Mengingat : a. UU Nomor 29 Tahun 2004, tentang Praktik Kedokteran;


b. UU Nomor36Tahun 2009, tentang Kesehatan;
c. UU Nomor44Tahun 2009, tentangRumah Sakit;
d. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 128/Men.Kes/SK/II/
2004 tentang Kebijakan Dasar Puskesmas;
e. Peraturan MenteriKesehatan No.290/MENKES/PER/III/2008
Tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran;
f. Peraturan Menteri Kesehatan
No.1691/MENKES/PER/VIII/2011 Tentang Keselamatan
Pasien Rumah Sakit;
g. Permenkes No. 75 Tahun 2014 tentang Pusat Kesehatan
Masyarakat;.

MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS SULILIRAN BARU


TENTANG KEWAJIBAN MENGIDENTIFIKASI HAMBATAN
BUDAYA, BAHASA, KEBIASAAN DAN HAMBATAN LAIN
DALAM PELAYANAN

KESATU : Menentukan kewajiban mengidentifikasi hambatan budaya,


bahasa, kebiasaan dan hambatan lain dalam pelayanan menjadi
kewajiban bersama baik Kepala Puskesmas, petugas
pendaftaran maupun petugas pemberi layanan klinis.

KEDUA : Identifikasi hambatan budaya, bahasa, kebiasaan dan hambatan


lain dalam pelayanan sebagaimana diktum Pertama dilaksanakan
sekali dalam setahun dalam sebuah rapat koordinasi antara
Kepala Puskesmas dengan petugas pendaftaran dan petugas
pemberi layanan klinis.
Segala hambatan budaya, bahasa, kebiasaan dan hambatan lain
KETIGA : dalam pelayanan yang diidentifikasi pada saat rapat koordinasi,
dilakukan tindak lanjut untuk meminimalkan hambatan sehingga
proses pelayanan berjalan lancar.

KEEMPAT : Surat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan


ketentuan apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam
penetapan ini akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

DITETAPKAN DI : Suliliran Baru


PADA TANGGAL : 1 Februari 2017

KEPALA UPTD
PUSKESMAS SULILIRAN BARU

Kusnadi

Tembusan disampaikan kepada Yth :


1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Paser di Tana Paser.
2. Masing-masing yang bersangkutan untuk diketahui dan dipergunakan
sebagaimana mestinya
Lampiran : Surat Keputusan Kepala
Puskesmas Suliliran Baru
No. Surat :
Tentang : Kewajiban Mengidenfikasi
Hambatan Budaya, Bahasa,
Kebiasaan dan Hambatan
Lain Dalam Pelayanan.

KEWAJIBAN MENGIDENTIFIKASI HAMBATAN BUDAYA, BAHASA, KEBIASAAN


DAN HAMBATAN LAIN DALAM PELAYANAN

A. HAMBATAN BUDAYA:
1. Tidak boleh keluar rumah sebelum bayi berumur 40
hari
2. Anak-anak diare dianggap tambah pintar
3. Anak kejang demam dibawahk edukun
4. Orang sakit tidak boleh mandi

B. HAMBATAN BAHASA:
1. Boyok/pinggang dikatakan lambung
2. Ngimput artinya capek
3. Greges artinya demam
4. Gliyeng artinya pusing/sakit kepala

C. HAMBATAN KEBIASAAN :
1. Luka baka rdioles pasta gigi, kuningtelur, olie
2. Sakit typus diobati dengan cacing
3. Menggigil diselimuti dengang kain tebal
4. Pengambilan keputusan membutuhkan waktu yang
lama karnena melibatkan seluruh keluarga besar
sehingga pasien terlambat mendapat pertolongan
medis

D. HAMBATAN LAINNYA
1. Petugas Gizi dan Apotek hanya 1 orang
2. Petugas Loket bukan Perekam Medis
3. Dokter Umum hanya dua,
4. Pelimpahan tugas antara petugas belum maksimal
5. Alat dan bahan masih banyak kekurangan