Anda di halaman 1dari 30

DAFTAR ISI

HARI Ke-1
SESI 1 Memahami Tujuan & Konsep Pelatihan ................................................................................. 1
a. Keuntungan foto udara vertikal dibandingkan dengan foto udara condong................................ 1
b. Keuntungan foto udara condong dibandingkan dengan foto udara vertikal ............................... 1
c. Imagery Overlap.......................................................................................................................... 2
d. Jenis Lensa Kamera & Distorsi ................................................................................................... 3
e. Distorsi Grafis ............................................................................................................................. 4
f. Kalibrasi Koordinat Kamera ........................................................................................................ 5
g. Ground Control Point (GCP) ...................................................................................................... 5
h. Desain Rencana Penerbangan ..................................................................................................... 5
SESI 2 Perbedaan Satellite & Foto Udara RC/Drone ......................................................................... 6
SESI 3 Jenis RC/Drone ....................................................................................................................... 7
a. Komponen Dasar RC/Drone ....................................................................................................... 8
SESI 4 Melihat Prediksi Cuaca untuk Penerbangan Jarak Jauh (Presentasi Trainer)

HARI Ke-2
SESI 1 Manual Penggunaan Aplikasi Mission Planer...................................................................... 11
SESI 2 Pengolahan Data Drone Secara Offline ................................................................................ 14
SESI 3 Export Data Hasil Foto Udara .............................................................................................. 18
SESI 4 Pengolahan Data Drone Secara Online (Cloud Software) .................................................... 20
SESI 5 Melihat Kesehatan Tanaman Dengan Satellite ..................................................................... 24

HARI Ke-4
SESI 1 Layout Peta ....................................................................................................................... 25

HARI Ke-5
SESI 1 UJIAN PRAKTEK ............................................................................................................... 27
HARI Ke-1
SESI 1 Memahami Tujuan & Konsep Pelatihan
Aerial Fotografi : Aerial berarti udara. Aerial fotografi adalah pengambilan gambar (shoot) dari udara,
baik menggunakan pesawat, helicopter maupun helicam atau pesawat tanpa awak (UAV).
1. Vertical photography : sampai kemiringan 3o
2. Tilted Photography : > 3o kurang dari 30 o
3. Oblique photography : antara 35o sampai 55o

a. Keuntungan foto udara vertikal dibandingkan dengan foto udara condong


1. Skala foto vertikal kira-kira selalu tetap dibandingkan dengan skala foto condong. Ini menyebabkan
lebih mudah untuk melakukan pengukuran-pengukuran pada foto dan hasil yang diperoleh lebih teliti.
2. Untuk keperluan tertentu foto udara vertikal dapat digunakan sebagai pengganti peta.
3. Foto udara vertikal lebih mudah diinterpretasi dari pada foto udara condong. Ini dikarenakan skala dan
obyek-obyek yang lebih tetap bentuknya, tidak menutupi obyek-obyek lain sebanyak yang terjadi pada
foto udara condong.
b. Keuntungan foto udara condong dibandingkan dengan foto udara vertikal
1. Foto udara condong meliputi kawasan yang lebih luas dari pada kawasan yang diliput oleh suatu foto
udara vertikal.
2. Jika lapisan awan seringkali menutupi suatu daerah yang tidak memungkinkan dilakukan dengan
pemotretan vertikal, maka dapat dilakukan dengan pemotretan condong.
3. Beberapa obyek yang tidak dapat dilihat / tersembunyi dari atas pada foto udara vertikal, misalnya :
obyek dibawah bangunan tinggi, dapat terlihat pada pemotretan condong.

Pelatihan Tingkat Menengah | 1


Catatan : Untuk Penggunaan tertentu perekaman condong sampai dengan sejajar dengan horizon digunakan
untuk proses rekonstruksi suatu obyek, semisal patung, rumah, menara dsb.

c. Imagery Overlap
Foto udara yang digunakan untuk Fotogrametri diterbangkan dengan 2 tipe overlap, yaitu : Forward lap dan
Side lap. Forward lap adalah kemampuan kamera dalam melakukan potret yang owerlap pada saat satu kali
terbang di jalur track terbang yang sama, direkomendasikan adalah 70% area yang mengalami overlap dari
foto pertama.

Side lap merupakan overlap diantara 2 garis track penerbangan yang disebut dengan spasi. Nilai khas yang
diperlukan untuk proses fotogrametri adalah 30-60%, tetapi disarankan menggunakan sedikitnya 50% dari
sisi yg terambil.

Langkah pertama dalam desain sebuah rute penerbangan adalah untuk menentukan resolusi area cakupan
(Ground Resolutin / GSD) dan akurasi (optional). Rumus dari GSD = (ukuran pixel X tinggi terbang) / focal
length. Akurasi posisi tergantung pada resolusi area cakupan (GSD), Overlap, akurasi GPS / IMU Foto geo-
tagging dan / atau penggunaan kontrol area cakupan. Jika mendapatkan data area cakupan (Geodetic Surveys)
maka bisa didapatkan akurasi geo-spasial mutlak satu pixel (GSD) horizontal dan 1-3 piksel vertikal. Setelah
dua persyaratan diketahui, maka proses selanjutnya adalah :
1. Merencanakan foto udara (mengembangkan rencana penerbangan)
2. Perencanaan (Geodetic Surveys)
3. Memilih Software, instrumen & prosedur yang diperlukan untuk menghasilkan produk akhir
4. Untuk rencana penerbangan, perencana perlu mengetahui informasi berikut :
A. Nilai focal length pada kamera B. Ketinggian terbang
C. Ukuran pixel 1x potret D. Ukuran Array CCD (berapa banyak piksel)
E. Ukuran & bentuk daerah yang difoto F. Jumlah akhir lap dan sisi lap
G. Skala peta penerbangan H. Kecepatan gerak pesawat

Pelatihan Tingkat Menengah | 2


Sekilas tentang Focal length, dinyatakan dalam besaran milimeter (mm) dan dalam fotografi diberi lambang f.
Untuk apa mengetahui focal length? focal length menentukan seberapa lebar sudut pandang lensa. Semakin
pendek panjang focal, makin lebar sapuan pandangan. Makin panjang focal length, makin sempit sapuannya.
Lensa dengan focal length pendek dalam dunia fotografi biasanya disebut lensa wide angle. Lensa dengan focal
length panjang bisanya disebut sebagai lensa tele. Untuk lebih memahami hubungan antara focal length dan
sudut pandang, lihat contoh dibawah :

d. Jenis Lensa Kamera & Distorsi


Lensa Kamera adalah merupakan sebuah mata dari kamera. Tanpa lensa kamera, kamera tidak bisa
digunakan. Lensa Kamera sepertihalnya mata manusia. Dalam aktifitas fotografi, lensa juga merupakan alat
vital selain kamera. Pemilihan lensa dalam aktivitas foto udara juga sangat penting. Sangat disarankan untuk
menggunakan lensa fix yang flat/datar.
1. Lensa Kamera Standar / Normal
Lensa kamera standar atau normal memilik focal length antara 35mm 70mm. Yang paling umum dari
lensa standar adalah lensa yang memiliki focal length 50mm (seperti lensa Fix canon 50mm f1.8).
Karena lensa yang focal length nya 50mm, pandangannya sama dengan mata manusia.
2. Lensa Kamera Medium Telephoto
Lensa kamera medium Telephoto memilik focal length antara 80mm 135mm. Jangkauan fokus antara
80-135mm hampir selalu digunakan oleh fotografer untuk memotret portrait atau model. karena pada
focal lengt tersebut tidak mungkin terjadi distorsi. Lensa kamera fix pada jenis lensa kamera medium
telephoto ini adalah kamera yang ideal untuk memotret portrait atau model. Karena seperti yang
dikatakan tadi tidak akan terjadi distorsi. Lensa Canon EF 100mm f/2.8 Macro USM adalah contoh dari
salah satu jenis lensa kamera medium telephoto.
3. Lensa Kamera Telephoto & Super Telephoto
Lensa kamera ini memilik focal length antara 135mm dan 300mm untuk Telephoto) dan >300mm untuk
super telephoto. Ciri lensa ini panjang, lensa ini memiliki jangkauan yang lumayan jauh. Sehingga
fungsi di buatnya kamera ini adalah untuk fotografi olah raga ataupun fotografi satwa liar. Kenapa lensa
telephoto digunakan untuk fotografi olah raga atau fotografi satwa liar, karena tidak mungkin jika kita
seorang fotografer olahraga ingin menggambil sebuah olah raga motogp misal dan kita memotret harus
mendekat sampai kelintasan atau pun jika kita di hutan ingin memotret singa dan kita harus mendekat
ke singa tersebut. Salah satu contoh dari lensa telephoto adalah Lensa Canon EF 200mm IS USM f/2L.
contoh dari lensa super telephoto adalah Lensa AF-S NIKKOR 300mm f/2.8G ED VR II.

Pelatihan Tingkat Menengah | 3


4. Lensa Kamera Wide Angle
Lensa kamera Wide Angel memilik focal length dibawah 20mm. Seperti namanya, Lensa kamera wide
angle ini memiliki daya tangkap yang lebar. Lensa ini akan menghasilkan distorsi gambar. Salah satu
contoh dari lensa wide angle adalah Lensa Tokina AT-X 116 Pro DX lens.
5. Lensa Kamera Fisheye
Lensa Kamera Fisheye merupakan lensa yang spesial. Lensa Kamera Fisheye biasanya memiliki focal
length antara/dibawah 10mm. Lensa fisheye ini akan menghasilkan gambar yang unik, sangat distorsi
sampai gambar melingkar yang menghubungkan antara sisi sisi gambar/foto. Karena lensa fisheye adala
lensa kamera yang spesial, digunakan juga yang spesial-spesial, contoh nya jika seorang fotografet ingin
menampilkan effek fisheye pada fotonya. Salah satu contoh dari lensa Fisheye adalah Lensa Canon EF
8-15mm f/4L fisheye USM.
e. Distorsi Grafis
Distorsi artinya adalah penyimpangan bentuk. Distorsi biasanya terjadi saat mengunakan lensa dengan jarak
fokus sangat lebar atau telefoto. Distorsi timbul akibat dari pembesaran yang berbeda dalam arah yang
menjauhi sumbu lensa, sehingga suatu benda yang tadinya berbentuk garis lurus akan berubah bentuknya
menjadi melengkung. Distorsi merupakan gejala pembentukan bayangan benda yang seharusnya berbentuk
bujur sangkar menjadi tidak berbentak bujur sangkar lagi. Distorsi mengakibatkan perubahan bentuk yang
tidak sempurna akibat tidak sesuainya ukuran dengan proporsi gambar pada awalnya, 2 jenis distorsi yaitu :
1. Distorsi horizontal. Distorsi ini terjadi bila diaphragma terletak di belakang lensa. Akibat distorsi jenis
ini gambar terlihat lebih panjang, atau pada potret wajah, wajah akan terlihat terlalu bulat atau gepeng
kesamping.
2. Distorsi vertical. Distorsi jenis ini mengakibatkan gambar terlihat lebih tinggi, atau pada potret wajah,
wajah akan terlihat terlalu lonjong atau gepeng keatas, biasanya terjadi saat mengunakan lensa dengan
jarak fokus lebar, antara 10-16mm.

Beberapa software yang digunakan untuk menghilangkan distorsi / memperkecil distorsi : Agisoft
Lens (Penjelasan Trainer)

Pelatihan Tingkat Menengah | 4


f. Kalibrasi Koordinat Kamera
Kebanyakan kamera memiliki peletak yang tepatnya berbeda dengan sumbu utama posisi (GPS) untuk itu
diperlukan kalibrasi. Proses ini disebut dengan self-callibration. Perhitungan ini bisa secara otomatis
dilakukan oleh software fotogrametri.

g. Ground Control Point (GCP)


Input GCP dilakukan untuk memberikan referensi koordinat 3D (XYZ) terhadap hasil operasi align photo,
sehingga model 3D yang terbentuk dapat diperbaiki kualitas geometriknya dan pada akhirnya mampu
menghasilkan DEM dan Orthofoto yang akurat sesuai dengan spesifikasi yang disyaratkan. Pada umumnya
input GCP dapat dilewati dalam pemrosesan data hasil drone, karena biasanya kamera yang terinstal di dalam
drone mempunyai built in GPS receiver yang dapat digunakan sebagai referensi koordinat. Hanya biasanya
built in GPS receiver di kamera Drone mempunyai spesifikasi navigation grade (akurasi 5 - 25 meter atau
lebih), sehingga kurang seimbang dengan kedetilan orthofoto yang dihasilkan. Oleh karena itu, untuk
memperoleh orthofoto yang dapat digunakan untuk pemetaan skala detil dengan baik, kita perlu memasukkan
GCP yang diperoleh antara lain dari GPS receiver Grade Mapping (1 meter sampai sentimeter) atau Grade
Geodetic (sentimeter sampai millimeter).
Biasanya koreksi GCP dibutuhkan pada pemetaan batas tanah/rumah yang menggunakan ketelitian sampai
millimeter. Untuk mendapatkan keakuratan posisi maupun nilai tinggi Geodetik yang nyata. Beberapa
pemetaan yang tidak memerlukan tingkat ketelitian tinggi (millimeter) seperti monitoring kesehatan tanaman
pada skala lebih dari 1:10.000 pilihan koreksi GCP menjadi bagian opsional dan bisa diabaikan.

h. Desain Rencana Penerbangan


Konsep perhitungan jumlah garis penerbangan, yang berwarna hitam putus adalah batas area yang difoto
sedangkan garis merah adalah route penerbangan. Jarak antara route penerbangan yang disebut dengan spasi
(SP). Langkah teknis perhitungannya ada di File Excel Bagian 1 . (Penjelasan trainer)

Pelatihan Tingkat Menengah | 5


SESI 2 Perbedaan Satellite & Foto Udara RC/Drone
Foto udara merupakan hasil pemotretan pada satu daerah yang memiliki ketinggian tertentu menggunakan
sebuah kamera pada ruang lingkup atmosfer. Keuntungan menggunakan foto udara yaitu memberikan hasil
gambar atau menciptakan citra yang jauh lebih baik dan detail, tidak terkena awan, sistem
pengoperasiannya berada di bawah awan. Sedangkan untuk kelemahan dari foto udara adalah terbangun
atas berbagai kumpulan scene kecil yang sangat banyak, sistem pemotretan pada area yang jauh lebih luas
dengan yang lain. Sistem pengoperasian foto udara tergantung dengan faktor cuaca dan angin. Contohnya,
ketika menggunakan UAV memberikan hasil foto udara yang kurang stabil dan bagus jika dihempas tiupan
angin yang kencang, hasilnya pun kurang optimal dan stabil. Kelemahaan yang lain menggunakan foto
udara, foto udara harus disertai dengan pengambilan ground point control lapangan untuk melaksanakan
proses koreaksi geometrik. Jika tidak dilakukan seperti ini, hasilnya kurang akurat dan sangat rendah dari
sisi geogmetrik.
Citra satelit merupakan proses pemotretan pada satu daerah dengan menggunakan jenis wahana satelit yang
mana langsung dioperasikan di luar angkasa. Sekarang ini, citra satelit memiliki resolusi yang tinggi dan
resolusi spesial yaitu 50 cm dari hasil reampling. Seperti, citra WordView 2, WordView 1, Geo Eye 1,
Pleiades dan lain-lain. Hasil yang diberikan oleh citra satelit tidak sedetail foto udara. Keuntungannya
adaah tingkat akurasi proses geometrik jauh lebih baik walaupun tidak menggunakan sistem ikat pada
lapangan GCP. Ketika masuk di area yang luas, citra satelit tidak perlu scene yang beragam dan banyak
karena ukuran scene yang ada di citra satelit sangat luas sehingga tidak terlalu ribet. Hasil band dari foto
satelit sangat beragam dan bervariasi.
Sedangkan kekurangan ketika menggunakan citra satelit adalah sistem penggunaannya tergantung cuaca
yang ada, misalnya kabut, awan dan hujan. Karena sistem pengoperasian dilakukan langsung dari luar
angkasa dan proses pemotretan masih belum dapat menembus awan. Untuk daerah yang memiliki intensitas
hujan yang besar dan selalu dikelilingi kabut maka susah untuk mendapatkan hasil data citra satelit yang
akurat.
Citra satelit jika dilihat dari sistem penggunaannya dibedakan menjadi 4, antara lain:
1. Citra satelit sebagai penginderaan cuaca. Seperti yang ada di Amerika Serikat bernama NOAA,
Rusia : Meteor, Jepang : Himawari
2. Citra satelit sebagai penginderaan planet. Seperti yang ada di Rusia : Vanera dan Amerika Serikat
: Viking
3. Citra satelit sebagai penginderaan laut. Seperti yang ada di Jepang: Citra MOS dan di Amerika
Serikat : SEASAT
4. Citra satelit sebagai penginderaan sumber daya bumi. Seperti yang ada di Prancis : SPOT dan di
Amerika Serikat: Landsat.

Kiri : Data foto udara (DJI Phantom 3 Pro) ; Kanan : Citra Satellite WorldView-2

Pelatihan Tingkat Menengah | 6


SESI 3 Jenis RC/Drone
Drone Merupakan Pesawat jenis kecil yang dikendalikan dengan radio bukan untuk ditumpangi, pesawat
ini seperti pesawat terbang sesungguhnya, karena gerakan seperti berangkat terbang (Take off) naik,
gerakan turun, gerakan membelok ke kanan dan ke kiri serta apabila jenis pesawatnya untuk aerobatic dapat
bermanuver seperti gerakan rolling (berputar), terbang terbalik, membuat lingkaran (loops) dll.
RC Trainer : Pesawat yang paling sederhana, digunakan oleh orang yang baru belajar menerbangkan
pesawat. Dengan tenaga penggerak berupa engine (motor) berukuran kecil antara 1 hingga 7,5 cc dan
pengendalinya Radio antara 2-3 channel. Umumnya letak sayap diatas badan pesawat, gunanya untuk
memberikan keseimbangan yang sangat tinggi.
RC Aerobatic : Jenis pesawat yang dapat bergerak secara lincah untuk melakukan manuver yang lebih
sulit dengan gerakan mirip dengan pesawat tempur yang sesungguhnya, dapat melakukan gerakan yang
indah dan menarik. Engine atau motor penggerak berukuran 7,5 - 14 Cc dengan radio 4-6 channel.
RC Helicopter : mengambil prinsip sayap yang diputar untuk menghasilkan gaya angkat ini sehingga
dapat bergerak maju mundur, naik dan turun maupun gerakan aerobatik. Biasanya 3.5 - 9 channel, dan
untuk kalangan professional 6-9 channel.
Multicopter : Menggunakan lebih dari 2 motor penggerak (baling-baling) yang berfungsi untuk dapat
berhenti pada ketinggian dan posisi tertentu. 3 motor biasa disebut tri copter, 4 motor disebut quadcopter,
6 motor disebut hexacopter, dan 8 motor disebut octocopter. Diantara semua tipe, tipe copter ini yang paling
stabil untuk dapat berhenti pada ketinggian tertentu, biasanya untuk kebutuhan video dan fotografi pada
obyek yang dimungkinkan minimal adalah 4 channel.
RC Terbang Layang : Pesawat jenis ini pada saat menerbangkan ditarik dengan tali guna mencapai
ketinggian tertentu, setelahnya dikendalikan dengan radio untuk gerakan manuver, sulitnya pada pesawat
ini adalah seorang pilot harus mampu membaca kecepatan angina, karea pada pesawat ini tidak ada mesin
penggerak untuk menggerakannya.
RC Terbang Layang Bermotor : Bedanya adalah tidak ada tali penarik karena sudah menggunakan motor
untuk mencapai ketinggian tertentu dan setelahnya dapat langsung dikendalikan, biasanya pesawat ini 4
channel.
RC Elektro Motor : digerakkan dengan dynamo yang sumber tegangannya disuplai dari baterai, putaran
dynamo akan memutarkan baling baling pesawat yang membawanya bergerak maju. Model ini dapat
menggunakan radio 2-3 channel.
RC Model Skala : jenis pesawat terbang nyata yang dtiru dalam bentuk dan ukuran yang bersekala, jadilah
pesawat terbang mini yang sama dengan pesawat aslinya. Biasanya menggunakan multi channel.
RC Tenaga Jet : menggunakan mesin jet benaran yang berukuran mini. Prinsip kerjanya adalah
menempatkan udara diruang bakar mesin, kemudian menyemburkan udara panas ke belakang sehingga
timbul daya dorong yang kuat, yang menyebabkan pesawat maju pesat ke depan. Model ini seperti F-16
Fighting Falcon atau pesawat tempur Sukhoi dsb.
RC Balon Udara : Model ini meniru dari bentuk balon udara sebenarnya yang dapat melayang kesana
kemari, dengan pengendalian multi channel.
RC Model Unik : Berbagai bentuk pesawat model seperti Superman, Burung Elang, Kupu-kupu, pesawat
Siluman dsb digerakkan Multi channel.

Pelatihan Tingkat Menengah | 7


a. Komponen Dasar RC/Drone
Bagian Dasar Pesawat Terbang

1. AILERON
a. Terletak pada wing (sayap).
b. Merupakan bidang kendali pada saat pesawat melakukan roll.
c. Bergerak pada sumbu longitudinal (sumbu yang memanjang dari nose hingga ke tail).
d. Aileron dikendalikan dari cockpit dengan menggunakan stick control.
e. Jenis kestabilan yang dilakukan aileron adalah menyetabilkan pesawat dalam arah lateral.
f. Pergerakan aileron berkebalikan antara kiri dan kanan, berdefleksi naik atau turun.

Jika seorang pilot ingin melakukan roll atau bank atau berguling kekanan, maka yang dilakukan oleh pilot
adalah : menggerakan stick control atau tuas kemudi ke arah kanan, sehingga secara mekanik akan terjadi
suatu pergerakan di mana aileron sebelah kanan akan bergerak naik dan aileron kiri bergerak turun. Pada
wing kanan dimana aileron up akan terjadi pengurangan lift (gaya angkat) hal ini dikarenakan aileron yang
naik menyebabkan kecepatan aliran udara di permukaan atas wing berkurang (karena idealnya aliran udara
di atas airfoil lebih cepat daripada di permukaan bawah, sehingga timbul Lift) sehingga sayap kanan
kehilangan lift (gaya angkatnya) yang menyebabkan wing kanan turun. Sedangkan pada wing sebelah kiri,
aileron yang turun menyebabkan tekanan udara terakumulasi dan mengakibatkan wing kiri naik. Begitu
juga sebaliknya jika pilot menginginkan pesawatnya melakukan roll ke sebelah kiri.
2. ELEVATOR
a. Terletak pada horizontal stabilizer.
b. Merupakan bidang kendali pada saat pesawat melakukan pitch (pitch up or down).
c. Bergerak pada sumbu lateral (sumbu yang memanjang sepanjang wing).
d. Elevator dikendalikan dari cockpit dengan menggunakan stick control.
e. Jenis kestabilan yang dilakukan aileron adalah menyetabilkan pesawat dalam arah longitudinal.
f. Pergerakan elevator bersamaan antara kiri dan kanan, berdefleksi naik atau turun.

Pelatihan Tingkat Menengah | 8


Jika kita menginginkan pitch up (nose ke atas) maka pilot akan menggerakan stick control nya ke belakang
(menuju ke badan pilot) yang akan mendapat respon dengan naiknya elevator secatra bersamaan. Dengan
naiknya elevator maka terjadi penurunan gaya aerodinamika pesawat yang menekan tail ke bawah sehingga
nose akan raise atau naik. Kebalikannya jika pilot menginginkan pitch down, maka stick control akan di
gerakan ke depan yang akan membuat elevator bergerak ke bawah sehingga bagian tail mendapat gaya
yang menekan ke atas dan menyebabkan nose turun.
3. RUDDER
a. Terletak pada vertical stabilizer.
b. Merupakan bidang kendali pada saat pesawat melakukan yaw.
c. Bergerak pada sumbu vertical (sumbu memanjang tegak lurus terhadap Center of gravity dari
pesawat).
d. Rudder dikendalikan dari cockpit dengan menggunakan rudder pedal.
e. Jenis kestabilan yang dilakukan aileron adalah menyetabilkan pesawat dalam arah direksional.
f. Pergerakan rudder berdefleksi ke kiri atau kanan.

Rudder bekerja dengan perantara sistem mekanik yang bernama rudder pedal. Seperti halnya pedal rem
atau gas pada mobil. Terdapat dua pedal yaitu kiri dan kanan yang masing-masing untuk pergerakan yaw
kiri dan kanan.
Jika pilot menginginkan pesawatnya yaw ke kiri maka pilot akan menekan/menginjak rudder pedal sebelah
kiri, secara mekanik akan diartikan rudder akan berdefleksi ke kiri. Yang terjadi adalah timbul gaya
aerodinamik yang menekan permukaan rudder yang berdefleksi, sehingga tail akan bergerak ke kanan dan
nose akan bergerak ke kiri. Maka pesawat akan yaw ke kiri. Sebaliknya jika akan melakukan yaw ke kanan
maka yang diinjak adalah rudder pedal sebelah kanan.

Pelatihan Tingkat Menengah | 9


Komponen Teknis Pesawat Untuk Pemetaan

Bagian Dasar Multi Copter / DJI Phantom 3 Proffesional

A. STANDARD PROP B. PUSHER PROP C. MOTOR


D. MOTOR MOUNT E. LANDING GEAR F. BOOM (Lengan Drone)
G. MAIN BODY (letak komponen utama)
H. ELECTRONIC SPEED CONTROLLER (ESC)
mengubah daya battery DC ke 3-phase AC guna menggerakkan motor pendorong
I. FLIGHT CONTROLLER J. GPS MODULE K. RECEIVER
L. ANTENNA M. BATTERY (disarankan Jenis Lithium polymer (LiPo))
N. BATTERY MONITOR
O. GIMBAL (rotasi kamera dan sensor lainnya, guna mereduksi getaran waktu pengambilan Gambar)
P. GIMBAL MOTOR (alat penggerak gimbal) Q. GIMBAL CONTROLLER
R. CAMERA

Pelatihan Tingkat Menengah | 10


HARI Ke-2
SESI 1 Manual Penggunaan Aplikasi Mission Planer
Mission Planer yang digunakan pada pelatihan ini adalah aplikasi PIX4D Capture, aplikasi ini free (tidak
berbayar) dengan catatan harus daftar menggunakan e-mail. Untuk E-mail standar penulis menyediakan :
Username : fajar_rahmawan@yahoo.com
Password : Ub0810860008
Atau registrasi melalui websites PIX4D (penulis sarankan untuk registrasi menggunakan e-mail sendiri).
Langkah registrasi dijelaskan trainer.
Install Aplikasi
1. Instal Aplikasi PIX4D Capture untuk Android atau iOS. Setelah di Install akan ada tampilan seperti
berikut. Pilih Sign up isikan Form Pendaftaran isikan E-mail yg aktif anda gunakan,
Password Sign Up
2. Install aplikasi PIX4D Ctrl+DJI

Membuat Mission Planer


1. Nyalakan GPS Handphone Nyalakan Wahana Nyalakan Remote Pastikan remote
menyala berwarna hijau Buka Aplikasi PIX4D Ctrl+DJI Pastikan wahana tersambung
dengan aplikasi (lihat dari Disconnected Connected) OPEN PIX4DCAPTURE (tulisan
pojok kanan bawah)

2. Ada 3 fitur di aplikasi ini :


A. Grid Mission : Aplikasi 1x terbang berdasarkan area perekaman objek (tracking otomatis)
B. Double Grid Mission : Aplikasi 2x terbang atau lebih dengan jalur terbang yang bertumpuk
di area perekaman objek (tracking otomatis)
C. Free Flight Mission : Aplikasi untuk user tingkat advance yang membuat jalur terbang sesuai
dengan keinginan, biasanya digunakan untuk mensimulasikan detail relief patung, menara
dsb.

Pelatihan Tingkat Menengah | 11


Fitur yang digunakan pada pelatihan ini adalah GRID MISSION
1. Buka GRID MISSION Setting SPEED pilih Fast Angel geser ke Vertical 90o
Overlap pilih 70% Setting

2. Pilih untuk mengetahui lokasi saat ini ganti basemap menggunakan tipe satellite
buatlah grid kotak sesuai dengan daerah perekaman yang anda inginkan (DJI Phantom 3
Pro maksimal 1x perekaman 50 Hektar) Perhatikan Tanda Hijau, Kuning, Merah
(specification flight) Pastikan tanda itu berwarna Hijau

Pelatihan Tingkat Menengah | 12


3. Start Tunggu sampai ada tulisan Connect to Drone Next > Tunggu Checklist sampai
berwarna hijau semua Tekan Selama 3 detik dan akan langsung take off otomatis
(Pastikan Remote dalam mode F)

4. Memonitor Jalur Terbang & Kecepatan Pesawat

= Pergerakan pesawat = Lokasi Pengendali Pesawat

= Mode Kamera untuk melihat cakupan tracking


ABORT = Pembatalkan proses pengambilan data, dan pesawat akan langsung menuju titik
awal secara otomatis

5. Memasukkan data ke Hp Android :


Pastikan kapasitas penyimpanan (SD Card Hp sesuai dengan yang dibutuhkan) kembali
kedalam home screen pilih Project List Copy images from drone COPY FROM
DRONE

Pelatihan Tingkat Menengah | 13


SESI 2 Pengolahan Data Drone Secara Offline
Aplikasi yang digunakan pada pelatihan ini adalah aplikasi APS Menci. Aplikasi ini dirasa sangat efisien
dalam mengolah data perekaman drone. Kelebihan aplikasi ini dibandingkan dengan yang lainnya adalah :

Teknis penggunaan :
Buka Aplikasi APS Menci versi 8.1.0

New Add (pilih foto hasil perekaman) Camera (secara otomatis tereteksi) Sensor Type (pilih
sesuai dengan sensor kamera : RGB untuk Natural Color, NGB (NIR+Green+Blue) untuk False Color
OK Secara Otomatis masuk ke Flight Plane Selection OK akan kembali ke layer New Project

Pelatihan Tingkat Menengah | 14


Pilih Batch Process centang sesuai gambar (pada DTM gunakan Filtred sesuai dengan Sifat dan Ciri-
ciri lokasi ; contoh adalah : Suburban) tunggu proses hingga selesai (dalam Contoh Gambar sekitar
150 menghabiskan waktu 1,5 jam)
Country yang dimaksud adalah wilayah pedesaan yang memiliki zona hijau lebih dominan dibandingkan
dengan kelas pemukiman/perkantoran
Sub urban adalah daerah tempat atau area di mana para penglaju / commuter tinggal yang letaknya tidak
jauh dari pusat kota. penglaju atau kommuter adalah orang-orang yang tinggal di pinggiran kota yang
pulang pergi ke kota untuk bekerja setiap hari
Urban adalah daerah perbatasan antara kota dan desa yang memiliki sifat yang mirip dengan daerah
wilayah perkotaan. Urban adalah daerah yang penduduknya bergaya hidup modern
Metopolitan adalah wilayah dimana banyak pemukiman dan gedung-gedung modern dimana masyarakat
berada di dalam pusat perkotaan

Pelatihan Tingkat Menengah | 15


Pelatihan Tingkat Menengah | 16
Digital Elevation Model (DEM), Digital Surface Model (DSM) & Digital Terrain Model (DTM)
DSM merupakan model 3D yang masih memiliki objek permukaan seperti bangunan dan vegetasi yang
memiliki referensi tinggi terhadap ellipsoid. DEM adalah model 3D dalam bentuk bare earth atau sudah
tidak memiliki objek permukaan serta memiliki referensi tinggi terhadap ellipsoid. DTM adalah model 3D
yang memiliki tinggi fisis berupa topografi dan memiliki referensi tinggi terhadap tinggi rata-rata
permukaan air laut Mean Sea Level (MSL).

DEM adalah jenis raster lapisan GIS. Dalam DEM, setiap sel dari lapisan raster GIS memiliki nilai sesuai
dengan elevasi (z-nilai pada interval jarak teratur). DEM file data berisi ketinggian medan di wilayah
tertentu, biasanya pada interval grid yang tetap selama Bare Earth.Interval antara masing-masing titik
grid akan selalu direferensikan ke beberapa sistem koordinat geografis (lintang dan bujur atau UTM
(Universal Transverse Mercator) sistem koordinat (Easting Northing dan). Untuk lebih detil informasi
dalam DEM data file, perlu bahwa titik-titik grid lebih dekat bersama-sama. Rincian puncak dan lembah
di medan akan lebih baik dimodelkan dengan jarak grid kecil daripada ketika interval grid yang sangat
besar.Singkatnya: DEM digunakan untuk merujuk secara khusus untuk raster atau kotak biasa ketinggian
tempat.
DTM adalah singkatan dari Digital Terrain Model atau bentuk digital dari terrain (permukaan tanah, tidak
termasuk objek diatasnya) DTM menampilkan data yang lebih lengkap dari DEM. DTM digambarkan
sebagai tiga representasi dimensi permukaan medan yang terdiri dari X,Y, Z koordinat disimpan dalam
bentuk digital yang tidak hanya mencakup ketinggian dan elevasi unsur unsur geografis lainnya dan fitur
alami seperti sungai, jalur punggungan, dll DTM secara efektif DEM yang telah ditambah dengan unsur-
unsur seperti breaklines dan pengamatan selain data asli untuk mengoreksi artefak yang dihasilkan dengan

Pelatihan Tingkat Menengah | 17


hanya menggunakan data asli. Dengan meningkatnya penggunaan komputer dalam rekayasa dan
pengembangan cepat tiga dimensi grafis komputer DTM menjadi alat yang ampuh untuk sejumlah besar
aplikasi di bumi dan ilmu teknik.
DSM adalah digital surface model atau dapat diartikan sebagai model permukaan digital. DSM juga
merupakan model elevasi yang menampilkan ketinggian permukaan, jika DTM hanya menampilkan
ground (permukaan tanah tanpa apapun yang diatasnya) maka DSM menampilkan bentuk permukaan
apapun yang ada seperti ketinggian pohon, bangunan dan objek apapun yang ada diatas tanah.

SESI 3 Export Data Hasil Foto Udara

1. OrthoPhoto
Klik OrtoPhoto pilih Yes Klik Setup Tiles Gunakan fasilitas Pick dan Preview
untuk mengatur area yang akan di eksport (jika dirasa sudah di tengah) OK

Pelatihan Tingkat Menengah | 18


Klik Export as RGB berikan nama file Save OK OK

2. Digital Surface Model (DSM) & Digital Terrain Model (DTM)

Pelatihan Tingkat Menengah | 19


3. Garis Kontur (Contour Line)
Pilih Contour Lines Export berikan nama file (format vector .shp) Save

SESI 4 Pengolahan Data Drone Secara Online (Cloud Software)


Salah satu penyedia jasa pengolahan secara online (cloud server processing) adalah DroneDeploy,
DroneDeploy memiliki feature yang sangat baik didalam menghasilkan produk dari perekaman udara
yang meliputi : Orthophoto, simulasi 3D (.obj), DTM, NDVI dari Natural Color (menggunakan Blue
Filter dan Red Filter). Sangat baik untuk mengolah data multispektral.
Langkah Teknis ;
1. Registrasi Account
Buka https://www.dronedeploy.com/ pilih Sign Up Create My Account

2. Proses Upload Data


Pilih Upload Map Name (masukkan nama project anda) Map Type (masuk kedalam tipe
banyaknya lahan terbangun, contoh : Structures) jika anda memiliki refensi koordinat anda
bisa klik di : Upload Your GeoTIFF here Select Photo (upload foto udara hasil perekaman)

upload hanya 3 foto saja OKAY (bawah) Tekan di pojok kanan bawah tunggu
Upload selesai

Pelatihan Tingkat Menengah | 20


Pada Menu Dashboard pilih Resume Select Photos (pilih semua photo dengan menekan
Ctrl+A) FINISH

Pelatihan Tingkat Menengah | 21


Jika selesai aka ada tulisan Complete
Proses Download Data : Klik Nama Project (Contoh : Data Pelatihan)

A. OrthoPhoto : Pilih 2DMap Export Export dikirim link download ke e-mail


B. 3D Model : Pilih 3D Export Export dikirim link download ke e-mail
(pilihan bisa format .obj untuk 3D Model atau .las untuk Point Cloud)
C. Elevation (DSM) : Pilih Elevation Export Pilih Raw Elevation Value Export
dikirim link download ke e-mail

Pelatihan Tingkat Menengah | 22


D. Kesehatan Tanaman : Pilih Plant Health Filter Type pilih RGB Algorithm : ENDVI
File Type pilih GeoTIFF Export dikirim link download ke e-mail
Konsep perhitungan kesehatan tanaman pertanian :
Salah satu metode yang digunakan adalah menggunakan Normalized Difference Vegetation
Index (NDVI). Indeks ini merupakan ukuran sehat vegetasi hijau. Kombinasi formulasi
perbedaan normalisasi dan penggunaan tertinggi penyerapan dan pantulan daerah klorofil
membuatnya terlihat atas berbagai kondisi atmosfer. Indeks ini bernilai -1 sampai 1. Kisaran
umum untuk vegetasi hijau 0,2-0,8.
Hubungan Kesehatan Tanaman & Kepadatan Tanaman

Pelatihan Tingkat Menengah | 23


SESI 5 Melihat Kesehatan Tanaman Dengan Satellite
Satelit yang dirancang untuk memonitoring ksesehatan tanaman salah satunya adalah EO-1
Hyperion. Perangkat lunak seperti ENVI menawarkan tools bernama
; tools ini berfungsi untuk memetakan daerah yang terindikasi
adanya hama dan pembusukan pada daun, aplikasi ini berguna untuk mengetahui kayu-kayu yang
akan dipanen. Biasanya hutan dengan kondisi stress yang rendah adalah hutan yang sehat dan
hutan dengan kondisi stress yang tinggi menunjukkan tanda-tanda tanaman mati, kanopi yang
jarang dan cahaya matahari yang tidak effisien.
harus menggunakan index vegetasi :
1. Saluran Kehijauan dan Saluran Menengah (Near InfraRed) : menunjukkan distribusi
vegetasi
2. Pigmen Daun : menunjukkan konsentrasi carotenoids dan pigmen antosianin yang
dapat mendeteksi tingkat setres
3. Kadar Air : untuk menunjukkan kadar air
4. Efisiensi Penggunaan Cahaya, menunjukkan tingkat pertumbuhan hutan
Hasil analisa dari dibagi menjadi 9 kelas, dari hutan yang lemah
(Least healthy) sampai hutan paling sehat (Most healthy).

Cara Akses Data EO-1 Hyperion :


http://glovis.usgs.gov/ Dataset EO-1 EO-1 Hyperion pilih data Go Add Send
to Cart Username : FajarRahmawan ; pass : fajar120190 (jangan dirubah ya!) tekan icon
download pilih L1T product in GeoTiff format

Pelatihan Tingkat Menengah | 24


HARI Ke-4
SESI 1 Layout Peta
Komponen Standar Peta

Contoh Layout

Pelatihan Tingkat Menengah | 25


Pelatihan Tingkat Menengah | 26
HARI Ke-5
SESI 1 UJIAN PRAKTEK
Diketahui Data Perekaman Drone (salah satu perekaman miik peserta trainer) ;
1. Pilihan :
A. Jika menggunakan metode offline :
Hasilkan OrthoPhoto, DEM, DSM dan Kontur dengan interval 1 meter
B. Jika menggunakan metode online :
Hasilkan Othophoto, dan Kesehatan Tanaman
2. Layoutlah salah satu data yang anda hasilkan dengan format layout :

Pelatihan Tingkat Menengah | 27