Anda di halaman 1dari 90

TUGAS AKHIR

ANALISIS KARAKTERISTIK PARAMETER KOEFISIEN


RESAPAN DAERAH GENANGAN KECAMATAN
PANAKUKANG
KOTA MAKASSAR

DISUSUN OLEH :

ALLEEN V. M. PATANDUK

D111 09 326

JURUSAN SIPIL

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR

2013

ii
ii
ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas

segala berkat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir ini

yang berjudul Analisis Karakteristik Parameter Koefisien Resapan Daerah

Genangan Kecamatan Panakukang Kota Makassar dapat diselesaikan sebagai

salah satu syarat yang diajukan untuk menyelesaikan studi pada Jurusan Sipil

FakultasTeknikUniversitasHasanuddin.

Pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan terima kasih serta

penghargaan yang setinggi-tingginyakepada :

1. Drs. Isak Patanduk dan Marosniati Basongan, SE., selaku orang tua yang selalu

memberikan dukungan doa, moril dan materil demi kesuksesan tugas akhir ini.

2. Bapak Dr. Ir. Muhammad Ramli, MT., selaku Pembantu Dekan Fakultas Teknik

Universitas Hasanuddin.

3. Bapak Prof. Dr. Ir. H. Lawalenna Samang, MS.M.Eng., selaku ketua Jurusan

Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.

4. Bapak Dr. Ir. Johannes Patanduk, M.S., selaku dosen pembimbing I, yang telah

meluangkan waktunya untuk memberikan bimbingan dan pengarahan mulai dari

awal penelitian hingga selesainya penulisan ini.

5. Bapak Ir. H. Muh. Iskandar Maricar , MT., selaku dosen pembimbing II,atas

waktu yang telah diluangkan untuk memberikan bimbingan dan pengarahan.

6. Seluruh dosen, staf dan karyawan Fakultas Teknik Jurusan Sipil Universitas

Hasanuddin.

7. Ir. Yosrihard basongan, MT., dan Dra. Veryati Sanggona selaku orang tua selama

di Makassar yang selalu menasehati, membimbing dan memberi pengarahan.

iii
8. Saudara-saudariku Joy Patanduk, Bryan Patanduk, Itha Taborat, Angel Basongan

dan Rachel Basongan atas dukungan dan doa.

9. Teman-teman seperjuangan Bapak Hakim, Ezra Pontuluran, Angelina Lynda,

Jcein, Risyane, Rensi, Hery, Imam, Rusmadi, Tamsil, Risal, Siauw, Yusuf dan

Diaz.

10. Seluruh teman-teman angkatan 2009 anggota KMKO Teknik dan KMKO Sipil

khususnya angkatan 2009 yang telah memberikan dukungan dan doa kepada

penulis.

11. Y. Deril Salempang, ST,. yang selalu menemani, mendukung dan menemani

penulis.

Dan seluruh pihak lain yang turut membantu menyusun tugas akhir ini yang

tidak bisa penulis sebutkan satu-persatu, dengan dukungan dan doa akhirnya penulis

dapat menyelesaikan tugas akhir ini.

Penulis menyadari bahwa dalam tugas akhir ini terdapat banyak kekurangan,

mengingat adanya berbagai kendala dan keterbatasan yang ada. Oleh karena itu,

penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun.

Akhir kata, semoga Tuhan Yang Maha Kuasa melimpahkan Rahmat dan

Kasih-Nya kepada kita, dan tugas akhir ini dapat memberikan manfaat bagi para

pembaca, khususnya mahasiswa yang akan melakukan penelitian dalam bidang yang

serupa. Amin.

Makassar, November 2013

Penulis

Alleen V. M. Patanduk

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL .................................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................... ii

KATA PENGANTAR ............................................................................................... iii

DAFTAR ISI .............................................................................................................. iv

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. v

DAFTAR TABEL ...................................................................................................... vi

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 latar Belakang ......................................................................................... I-1

1.2 Rumusan Masalah.................................................................................... I-3

1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................... I-3

1.4 Batasan Masalah ...................................................................................... I-3

1.5 Sistematika Penulisan .............................................................................. I-4

BAB. II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Siklus Hidrologi ...................................................................... ................. II 1

2.2 Air Tanah.................................................................................................. II - 3

2.3 Permeabilitas .......................................................................................... II - 4

2.2.1 Faktor yang mempengaruhi Permeabilitas ..................................... II - 5

2.2.2 Faktor yang dipengaruhi Permeabilitas .......................................... II - 6

2.4 Titik Genangan Banjir Kec. Panakukang Kota Makassar ...................... II - 8

2.6 Koefisien Rembesan ................................................................................ II - 14

v
2.7 Kepadatan Tanah ..................................................................................... II 19

2.8 Sifat Fisik Tanah...................................................................................... II - 22

2.8.1 Berat Jenis (Specific Gravity) ......................................................... II - 22

2.8.2 Analisa Saringan dan Hidrometer ................................................... II - 23

2.8.3 Klasifikasi Tanah ............................................................................ II - 25

2.8.3.1. AASHTO ........................................................................... II - 23

2.8.3.2. USCS ................................................................................. II - 29

2.9 Perhitungan Resapan... ............................................................................ II - 30

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Kerangka Studi ...................................................................................... III - 1

3.2. Metode Pengumpulan Data .................................................................... III - 2

3.2.1 Data Sekunder .............................................................................. III -3

3.2.2 Data Primer .................................................................................. III - 3

3.3. Waktu dan Lokasi Penelitian .................................................................. III - 4

3.4. Peralatan Penelitian ............................................................................... III - 4

3.5. Prosedur dan Persiapan Penelitian ......................................................... III - 5

BAB IV. HASIL PEMBAHASAN

4.1. Hasil ........................................................................................................ IV - 1

4.2 Pembahasan ............................................................................................. IV - 2

4.2.1 Analisis Pengaruh Koefisien Resapan Terhadap

Laju Resapan dan Laju Limpasan ............................................. IV-10

4.2.2 Hasil Perbandingan dengan Peneliti Terdahulu ............................ IV-13

vi
BAB V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan............................................................................................... V1

5.2 Saran ........................................................................................................ V-1

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1. Siklus Hidrologi ......................................................... II - 1
Gambar 2.2. Lokasi Genangan Kota Makassar .............................. II - 9
Gambar 2.3. Lokasi Genangan di Daerah Panakukang ................. II - 10
Gambar 2.4. Lokasi Pengambilan Sampel ..................................... II - 11
Gambar 3.1. Bagan Pelaksanaan Penelitian .................................... III 2
Gambar 3.2 Alat Pengujian Permeabilitas (falling head) ..............
Gambar 3.3 Alat rainfall simulator modifikasi ............................. III - 13
Gambar 4.1. Grafik Distribusi Ukuran Partikel Tanah Jln. racing
Center ......................................................................... IV - 4
Gambar 4.2. Grafik Distribusi Ukuran Partikel Tanah
Jln. Pettarani III ......................................................... IV - 5
Gambar 4.3 Muka Air Tanah ....................................................... IV 9
Gambar 4.4 Sketsa Tinggi Muka Air Tanah di Lokasi Genangan . IV 9
Gambar 4.5 Grafik Hubungan Kadar Air dan
Berat Isi Kering Jln. Racing Center............................ IV 10
Gambar 4.6 Grafik Hubungan Kadar Air dan
Berat Isi Kering Jln. Pettarani III ............................... IV 11
Gambar 4.7 Grafik hubungan Laju resapan dan Waktu ................. IV 14
Gambar 4.8 Grafik hubungan Laju Limpasan dan Waktu IV 16

viii
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1. Volume Genangan Kota Makassar ................................. II - 12
Tabel 2.2. Nilai Tingkat Kerembesan (k)......................................... II - 16
Tabel 2.3. Nilai Koefisien Permeabilitas (k) Beberapa Peneliti ..... II - 16
Tabel 2.4. Spesifikasi Specific Gravity (Gs) .................................. II - 20
Tabel 2.5. Sistem Klasifikasi Tanah AASHTO .............................. II - 25
Tabel 2.6. Sistem Klasifikasi Tanah USCS ..................................... II - 28
Tabel 3.1. Waktu Pelaksanaan Penelitian ........................................ III - 4
Tabel 4.1. Rekap Hasil Pengujian Tanah Pada Lokasi
Jln. Racing center ........................................................... IV - 1
Tabel 4.2. Rekap Hasil Pengujian Tanah Pada Lokasi
Jln. Pettarani III .............................................................. IV - 2
Tabel 4.3. Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Karateristik Tanah
Jln. Racing center ........................................................... IV - 7
Tabel 4.4. Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Karateristik Tanah
Jln. Pettarani III ............................................................... IV - 8
Tabel 4.5. Hasil Perhitungan laju resapan pengujian tanah ............ IV - 12
Tabel 4.6. Hasil Perhitungan laju resapan pengujian tanah ............ IV - 14

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Pengujian Berat Jenis Spesifik (Gs)


Lampiran 2 Pengujian Kadar Air Tanah
Lampiran 3 Pengujian Berat Isi
Lampiran 4 Pengujian Batas Cair
Lampiran 6 Pengujian Batas Plastis
Lampiran 8 Pengujian Batas Susut
Lampiran 10 Pengujian Analisa Saringan dan Hidrometer
Lampiran 21 Pengujian Permeabilitas
Lampiran 23 Pengujian Kompaksi
Lampiran 28 Perhitungan Pemadatan Standar
Lampiran 29 Perhitungan Laju Resapan dan Laju Limpasan
Lampiran 30 Foto-Foto Dokumentasi

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Saat ini kota Makassar merupakan salah satu kota yang sangat berkembang di

Indonesia Timur, bahkan sering disebut sebagai kota Metropolitan. Kota Makassar

mengalami pertumbuhan ekonomi yang semakin berkembang sehingga jumlah

penduduk semakin meningkat dan berdampak pada pembangunan. Bertambahnya

jumlah penduduk dan meningkatnya pembangunan saat ini menyebabkan daerah

resapan air hujan di kota Makassar sangat sulit ditemukan, banyak lahan terbuka telah

beralih fungsi menjadi kawasan perumahan hingga areal pertokoan dan pusat-pusat

perkantoran. Hal ini menyebabkan muka air tanah menjadi dangkal, di atas muka air

tanah biasa dan juga dapat menyebabkan perubahan struktur tanah menjadi sulit

mengalirkan air.

Dengan keadaan yang demikian bila musim penghujan tiba, ada beberapa

wilayah yang tergenang. Beberapa titik rawan genangan, seperti di wilayah timur kota

yakni kecamatan Panakukang. Di kecamatan Panakukang, sebagian wilayahnya sering

tergenang air khususnya di Jln. Racing Centre dan Jln. Pettarani III. Secara umum

penyebab dari masalah genangan yang sering terjadi di Kecamatan Panakukang kota

Makassar meliputi pengalihan fungsi lahan merupakan dan perubahan muka air tanah

menjadi dangkal.

Berbagai macam upaya penanganan yang dilakukan pemerintah setempat

beserta jajarannya saat ini untuk mengatasi masalah diatas yakni normalisasi saluran

1
dan pembangunan kanal. Akan tetapi upaya ini belum dapat mengatasi permasalahan

yang terjadi di kota Makassar. Sehingga dilakukan alternatif lain dengan menganalisa

tanah di daerah genangan untuk mengetahui daya resapannya dan diadakan

pembuatan lubang resapan biopori atau lain sebagainya. Hal ini bertujuan untuk

meningkatkan daya atau kapasitas resapan lapisan tanah, sehingga limpasan

permukaan yang terjadi dapat diminimalisir karena air yang mengalir di permukaan

akan dimungkinkan berinfiltrasi ke dalam tanah dalam jumlah yang lebih banyak dan

dalam waktu yang lebih singkat. Untuk mendukung kegiatan tersebut maka

dilakukanlah penelitian terhadap tanah daerah genangan di laboratorium Mekanika

Tanah Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin. Berdasarkan latar

belakang tersebut dipilihlah judul :

Analisis Karateristik Parameter Koefisien Resapan Daerah Genangan

Kecamatan Panakukang Kota Makassar

1.2 Rumusan Masalah

Bedasarkan latar belakang yang telah diuraikan, dapat dirumuskan

permasalahan penelitian sebagai berikut:

1. Bagaimana karakteristik material tanah di daerah genangan?

2. Berapa besar nilai koefisien permeabilitas (k) jenis tanah di daerah genangan?

3. Apa pengaruh nilai koefisien permeabilitas (k) terhadap laju resapan dan laju

limpasan pada tanah?

1.3 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan penelitian ini adalah:

1. Mengetahui karateristik material tanah di daerah genangan.

2. Menganalisis nilai koefisien permeabilitas (k) pada jenis tanah di daerah

genangan.

2
3. Menganalisis pengaruh koefisien permeabilitas (k) terhadap laju resapan dan

laju limpasan pada tanah.

1.4 Batasan Masalah

Untuk terarahnya penelitian ini, maka diberi batasan-batasan sebagai berikut:

a. Pengujian karateristik tanah mengacu pada standar ASTM dan SNI.

b. Material tanah yang dipergunakan adalah tanah yang diambil dari dua lokasi

genangan di kecamatan Panakukang yaitu Jln. Racing Centre dan Jln.Pettarani

III.

1.5 Sistematika Penulisan

Penulisan tugas akhir ini berbentuk penelitian eksperimental. Dimana terdiri

dari 5 bab yaitu:

BAB I. PENDAHULUAN, merupakan bab yang berisi uraian latar belakang

masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, dan batasan masalah serta sistematika

penulisan.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA, merupakan bab yang memberikan uraian tentang

siklus hidrologi, permeabilitas, faktor yang mempengaruhi permeabilitas, pergerakan

air dalam tanah, air tanah, genangan banjir pada tititk genangan di kecamatan

Panakukang kota Makassar, metode penentuan permeabilitas, perhitungan koefisien

rembesan, kepadatan tanah, karateristik tanah, struktur tanah, klasifikasi tanah, bahan

material pengganti yaitu bongkahan bangunan dan bongkahan batu gunung. Serta

beberapa penelitian terkait.

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN, merupakan bab yang menjelaskan

tentang sistematika penelitian, pelaksanaan penelitian yang dilakukan di laboratorium

jurusan Sipil fakultas Teknik Universitas Hasanuddin, seperti pengujian permeabilitas

tanah untuk mengetahui daya resapan, pengujian kepadatan, pengujian berat jenis,

3
pengujian analisa saringan dan hydrometer, pengujian batas-batas atterberg,

kompaksi.

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN, merupakan bab yang menganalisa dan

membahas hasil penelitian yang diperoleh dari analisa perhitungan yang dilakukan

sebelumnya.

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN, merupakan bab yang berisi kesimpulan

penulisan dan penelitian disertai dengan saran-saran.

4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Siklus Hidrologi

Siklus hidrologi adalah gerakan air dari laut dan danau ke udara mealalui

penguapan akibat radiasi matahari (evaporasi) dan kemudian bergerak dibawa oleh

angin, selanjutnya jatuhnya ke permukaan tanah lagi sebagai hujan atau bentuk

presepitasi (hujan, salju, hujan bongkahan es dan sebagainya), dan akhirnya mengalir

ke laut dan danau kembali. Presipitasi itu sebagian jatuh ke dalam tanah yang

membentuk limpasan permukaan (suface runoff) yang mengalir kembali ke danau dan

laut. (Prof. DR. Ir. H. Muh. Saleh Pallu, M. Eng.2011)

Gambar 2.1 Siklus Hidrologi (Sumber: unep.or.jp)

5
Air yang ada di bumi terdiri dari tiga bentuk yaitu cair, padat dan gas dengan

tingkat gerakan bervariasi. Penguapan dari badan air di laut dan danau, yang formasi

gerakannya seperti awan, hujan, salju, sungai dan air tanah, maka semua bentuk

gerakan ini merupakan aspek dinamik air.

Sebagian air masuk ke dalam tanah (infiltration) dan bergerak jauh menembus

jauh ke dalam tanah (percolation) menjadi air tanah (ground water). Sebagian air

yang jatuh tertahan oleh pohon, bangunan dan sebagainya disebut intersepsi

(interception) gerakan air dari laut dan danau ke udara mealalui penguapan akibat

radiasi matahari dan kemudian bergerak dibawa oleh angin, selanjutnya jatuhnya ke

permukaan tanah lagi sebagai hujan atau bentuk presepitasi (salju,es dan sebagainya),

dan akhirnya mengalir ke laut dan danau kembali ke atmosfir sebelum sampai ke laut

dan danau disebut transpirasi (transpiration). Siklus hidrologi dapat digambarkan

secara skema pada Gambar 2.1

Jadi siklus hidrologi merupakan alat yang baik untuk menggambarkan lingkup

hidrologi yang memisahakan antara presipitasi pada daratan dan kembalinya air ke

atmosfer atau lau. Siklus tersebut jg menunjukan 4 macam proses yang perlu

perhatian bagi seorang insinyur sipil yaitu:

- Presipitasi (precipitation)

- Evaporasi (evaporation)

- Infiltrasi (infiltration)

- Limpasan permukaan/air tanah (surface stream flow/ ground water)

6
2.2 Air Tanah

Air tanah di definisikan sebagai air yang terdapat di bawah permukaan bumi,

salah satu sumber utamanya adalah air hujan yang meresap ke bawah lewat ruang pori

di antara butir tanah. Air sangat berpengaruh pada sifat-sifat teknis tanah, khususnya

tanah berbutir halus. Lapisan yang mudah dilalui oleh air tanah di sebut permeable,

seperti lapisan yang terdapat pada pasir atau kerikil, sedangkan lapisan yang sulit

dilalui air tanah disebut lapisan impermeabel, seperti lapisan lempung atau geluh.

Terdapat tiga zona penting pada lapisan tanah yang dekat dengan permukaan

bumi, yaitu :

1. Zona jenuh air

2. Zona kapiler

3. Zona tak jenuh

Pada zona jenuh atau zona di bawah muka air tanah, air mengisi seluruh

rongga-rongga tanah. Pada zona ini tanah dianggap dalam keadaan jenuh sempurna.

Batas atas dari zona jenuh adalah permukaan air tanah atau permukaan freatis, karena

itu air yang berada di dalam zona ini di sebut air tanah atau permukaan freatis.

Zona kapiler terletak di atas zona jenuh, ketebalan zona ini tergantung dari

macam tanah. Akibat tekanan kapiler, air mengalami isapan atau tekanan negatif.

Zona tak jenuh yang berkedudukan paling atas, adalah zona di dekat permukaan

tanah, di mana air dipengaruhi oleh penguapan akibat sinar matahari dan akar

tumbuh-tumbuhan. ( Hary Christady Hardiyatmo, Maret 2010 )

7
2.3 Permeabilitas

Kemampuan tanah untuk dapat dirembesi air disebut daya rembesan

(permeability). Rembesan air dalam tanah hampir selalu berjalan secara linear yaitu

jalan atau garis yang ditempuh air merupakan garis dengan bentuk teratur (smooth

curve). Dalam hal ini kecepatan merembes adalah menurut suatu hukum yang disebut

Hukum Darcy (Darcys Law). Sebab utama rembesan terjadi adalah karena

kecenderungan air mengalir akibat gravitasi atau terdorong oleh suatu kondisi.

Permeabilitas didefinisikan sebagai sifat bahan berongga yang memungkinkan

air atau cairan lainnya untuk menembus atau merembes melalui hubungan antarpori.

(Djatmiko Soedarmo,dkk,2001)

Permeabilitas tanah merupakan salah satu karakteristik yang penting untuk

memperkirakan volume air rembesan pada pekerjaan galian sedalam muka air tanah

atau lebih dalam. Air yang merembes di dalam tanah, biasa mengalir mengikuti

keadaan aliran laminer. (Ir. L. Taula, dkk 2001)

Koefisien permeabilitas tanah (k) digunakan untuk mengetahui besarnya

rembesan pada permasalahan bendungan, saluran irigasi, tanggul utama, sumur

resapan dan lainnya.

Koefisien permeabilitas terutama tegantung pada ukuran rata-rata pori yang

dipengaruhi oleh distribusi ukuran partikel, bentuk partikel dan struktur tanah. Secara

garis besar, makin kecil ukuran partikel, makin kecil pula ukuran pori dan makin

rendah koefisien permeabilitasnya. Berarti suatu lapisan tanah berbutir kasar yang

mengandung butiran-butiran halus memiliki harga k yang lebih rendah dan pada tanah

ini koefisien permeabilitas merupakan fungsi angka pori. Kalau tanahnya berlapis-

lapis permeabilitas untuk aliran sejajar lebih besar dari pada permeabilitas untuk

8
aliran tegak lurus. Lapisan permeabilitas lempung yang bercelah lebih besar dari pada

lempung yang tidak bercelah (unfissured).

Untuk menghitung permeabilitas di laboratorium digunakan 2 metode yaitu:

Constan-Head Permeability Test

Constan-head permeability test atau tegangan tetap dilakukan apabila

dalam percobaan ini bila ada cukup banyak air dapat merembes ke dalam

contoh tanah dalam waktu tidak terlampau lama maka percobaan ini dapat

dilakukan.

Persamaannya adalah:


= . (2.1)

Dengan : k = koefisien permeabilitas (cm/dt)

Q = volume air yang terkumpul (cm3)

L = panjang sampel (cm)

h = tinggi tekanan (cm)

A = luas contoh bahan (cm2)

t = waktu pengujian (detik)

9
Falling Head Permeability Test

Falling head permeability test atau tegangan air yang menurun digunakan

apabila daya rembes tanah kecil, maka air yang merembes ke dalam

contoh tanah akan sangat sedikit.

Debit rembesan dihitung dengan persamaan :


q = kiA = =
h1
dari persamaan diatas diperoleh :



= ( )
0


= ln ()


= 2,303 ( ) () ........................................(2.2)

Dimana : k = koefisien permeabilitas (cm/detik)

a = luas potongan melintang (cm2)

l = panjang sampel (cm)

A = luas potongan melitang sampel (cm2)

hi = tinggi air mula-mula (cm)

hf = tinggi air akhir percobaan (cm)

t = waktu pengujian (detik)

10
Berikut harga koefisen permeabilitas beberapa jenis tanah:

Tabel 2.2 Nilai Tingkat kerembesan (k)

Koefisien Permeabilitas (k)


Jenis Tanah Keterangan
No. m/det

1. Kerikil >10-1 Permeabilitas tinggi

2. Kerikil halus/pasir 10-1 10-3 Permeabilitas sedang

3. Pasir sangat halus 10-3 10-5 Permeabilitas rendah

4. Pasir lanau - -

5. Lanau tidak padat - -

Permeabilitas sangat
6. Lanau padat 10-5 10-7
rendah

7. Lanau lempung - -

8. Lanau tidak murni - -

9. Lempung < 10-7 Rapat air (Impervious)

Sumber : Djatmoko S, Purnomo, 1993.

Koefisien permeabilitas secara empirik telah banyak diusulkan oleh beberapa

pakar antara lain seperti diuraikan pada Tabel berikut :

Tabel 2.3 Nilai Koefisien Permeabilitas (k) Beberapa Peneliti

Peneliti Karakteristik Nilai k (cm/detik)

Bowles (1991) Lanau kelempungan 10-4- 10-9

Lanau 0,001-0,00001
Das (1995)
Lempung Kurang dari 0,000001

Perlof & Baron (1976) Drainase buruk 10-3- 10-7

Casagrande (1938) Drainase buruk 10-3- 10-7

Sumber : Djatmoko S, Purnomo, 1993.

11
Secara umum untuk bahan drainase, nilai kerembesan (k) tanah yang cocok
adalah:

1. k > 10-4 cm/detik : drainase baik

2. 10-6 < k < 10-4 cm/detik : drainase baik

3. k < 10-6 cm/detik : impervious

Menurut Hukum Darcy kecepatan aliran air tanah sebanding dengan gradien
hidraulik yaitu:

= (2.3)

= (2.4)

= (2.5)

Dimana : Q = kuantitas air per satuan


v = kecepatan aliran
A = Luas penampang tanah
k = koefisien permeabilitas (coefficient of permeability)
i = gradient hidrolik

Teori rembesan yang dipelajari didasarkan pada analisis dua dimensi. Bila
tanah dianggap homogen dan isotropis, maka dalam bidang x-z hukum Darcy
dinyatakan sebagai berikut:

h
Vx = kix = -k
. (2.6)
x

h
Vz = kiz = -k
z .. (2.7)

(tinggi energi total h berkurang dalam arah Vxd an Vz)

12
Sebuah elemen tanah jenuh air memiliki dimensi dx, dy dan dz pada bidang x,y,

dan z, dengan aliran air hanya pada bidang x dan z. komponen-komponen kecepatan

aliran yang memasuki elemen-elemen tersebut adalah Vxd an Vz dan laju perubahan

kecepatan aliran tersebut dalam arah x dan z berturut-turut adalah Vx/x dan Vz/z.

Pori-pori tanah saling berhubungan antara yang satu dengan yang lain,

sehingga air dapat mengalir dari titik dengan energi tinggi ke titik dengan tinggi

energy yang lebih rendah. Untuk tanah, permeabilitas dilukiskan sebagai sifat tanah

ysng mengalirkan air melalui rongga pori tanah.

Tahanan terhadap aliran bergantung pada jenis tanah, ukuran butiran, bentuk

butiran, rapat massa, serta berbentuk geometri rongga pori. Temperatur juga

mempengaruhi tahanan aliran. Walaupun secara teoritis, semua jenis tanah lebih atau

kurang mempunyai rongga pori, dalam praktek, istilah mudah meloloskan air

(permeable) untuk tanah yang benar-benar mempunyai sifat meloloskan air.

Sebaliknya, tanah disebut kedap air (impermeable), bila tanah tersebut mempunyai

kemampuan meloloskan air yang sangat kecil. (Hary Christady Hardiyatmo, Maret

2010)

Hukum Darcy menunjukkan bahwa permeabilitas tanah ditentukan oleh

koefisien permeabilitasnya. Koefisien permeabilitas tanah bergantung pada berbagai

faktor. Setidaknya ada enam faktor utama yang mempengaruhi permeabilitas tanah,

yaitu:

1. Viskositas cairan, yaitu semakin tinggi viskositasnya, koefisien permeabilitas

tanahnya akan semakin kecil.

2. Distribusi ukuran pori, yaitu semakin merata distribusi ukuran porinya,

koefisien permeabilitasnya cenderung semakin kecil.

13
3. Distribusi ukuran butiran, yaitu semakin merata distribusi ukuran butirannya,

koefisien permeabilitasnya cenderung semakin kecil.

4. Void Ratio yaitu semakin besar void ratio, koefisien permeabilitas tanahnya

akan semakin besar.

5. Kekasaran partikel mineral, yaitu semakin besar partikel mineralnya,

koefisien permeabilitasnya akan semakin tinggi.

6. Derajat kejenuhan tanah, yaitu semakin jenuh tanahnya, koefisien

permeabilitas tanahnya akan semakin tinggi.

Jamulya dan Suratman Woro Suprodjo (1983), mengemukakan bahwa

permeabilitas adalah cepat lambatnya air merembes ke dalam tanah baik melalui pori

makro maupun pori mikro baik ke arah horizontal maupun vertikal. Tanah adalah

kumpulan partikel padat dengan rongga yang saling berhubungan. Rongga ini

memungkinkan air dapat mengalir di dalam partikel melalui rongga dari satu titik

yang lebih tinggi ke titik yang lebih rendah. Sifat tanah yang memungkinkan air

melewatinya pada berbagai laju alir tertentu disebut permeabilitas tanah. Sifat ini

berasal dari sifat alami granular tanah, meskipun dapat dipengaruhi oleh faktor lain

(seperti air terikat di tanah liat). Jadi, tanah yang berbeda akan memiliki permeabilitas

yang berbeda.

Koefisien permeabilitas terutama tergantung pada ukuran rata-rata pori yang

dipengaruhi oleh distribusi ukuran partikel, bentuk partikel dan struktur tanah. Secara

garis besar, makin kecil ukuran partikel, makin kecil pula ukuran pori dan makin

rendah koefisien permeabilitasnya. Berarti suatu lapisan tanah berbutir kasar yang

mengandung butiran-butiran halus memiliki harga K yang lebih rendah dan pada

tanah ini koefisien permeabilitas merupakan fungsi angka pori. Kalau tanahnya

berlapis-lapis permeabilitas untuk aliran sejajar lebih besar dari pada permeabilitas

14
untuk aliran tegak lurus. Lapisan permeabilitas lempung yang bercelah lebih besar

dari pada lempung yang tidak bercelah (unfissured).

Wordnetweb Pricenton mendefenisikan permeabilitas sebagai suatu benda

yang dapat dirembesi oleh cairan (melalui osmosis atau difusi).

2.2.1 Faktor Yang Mempengaruhi Permeabilitas

1. Tekstur, tekstur sangat mempengaruhi permeabilitas tanah. Hal ini

dikarenakan permeabilitas itu adalah melewati tekstur tanah. Misalnya

tanah yang bertekstur pasir akan mudah melewatkan air dalam tanah.

2. Struktur, struktur juga mempengaruhi permeabilitas. Semakin

banyak ruang antar struktur, maka semakin cepat juga permeabilitas

dalam tanah tersebut. Misalnya tanah yang berstruktur lempeng akan

sulit ditembus oleh air dari pada berstruktur lemah.

3. Porositas, porositas atau ruang pori adalah rongga antar tanah yang

biasanya diisi air atau udara. Pori sangat menentukan sekali dalam

permeabilitas tanah, semakin besar pori dalam tanah tersebut, maka

semakin cepat pula permeabilitas tanah tersebut.

4. Viskositas, viskositas sama juga dengan kekentalan air, semakin

kental air tersebut, maka semakin sulit juga air untuk menembus tanah

tersebut.

5. Gaya gravitasi, gaya gravitasi atau gaya tarik bumi juga sangat

menentukan permeabilitas tanah, karena permeabilitas adalah gaya

yang masuk ke tanah menurut gaya gravitasi.

15
2.2.2 Faktor Yang Dipengaruhi Permeabilitas

1. Drainase, apabila permeabilitas tanah baik, maka waktu dalam

pergerakan air akan semakin cepat, begitu pula sebaliknya.

2. Infiltrasi, penyerapan yang dilakukan tanah akan semakin cepat

apabila drainase tanah itu baik.

3. Pengolahan, apa bila drainase dalam tanah tersebut baik, maka

pengolahan dalam tanah akan semakin mudah.

4. Perkolasi, pergerakan air dalam tanah akan baik bila drainase dalam

tanah juga baik.

5. Erosi, pengikisan juga dipengaruhi oleh permebilitas, semakin baik

permeabilitas dalam tanah, maka erosi akan minimum.

6. Evaporasi, evaporasi akan semakin maksimal jika permeabilitas

tanah tersebut baik.

2.4 Pergerakan Air Dalam Tanah

Air yang dapat bergerak dalam tanah adalah air kapiler dan air gravitasi.

Melihat cara pergerakannya, air kapiler itu dapat dibagi dalam air kapiler yang

sesungguhnya berhubungan langsung dengan air tanah yang naik ke ruang-ruang

antara butir-butir karena kapilaritas.

Mengingat gaya menahan air itu dianggap bekerja sesuai dengan tekanan

maximum air yang naik, maka dalam penyelidikan pergerakan air kapiler, gaya itu

diperhitungkan sebagai tegangan kapiler atau potensial kapiler.

Tinggi kenaikan air yang disebabkan oleh tegangan kapiler adalah berbanding

balik terhadap diameter pipa kapiler. Jadi makin banyak tanah itu mengandung butir-

butir yang halus, makin tinggi kenaikan air dan makin besar butir-butir tanah makin

16
kecil kenaikan airnya. Sebaliknya makin kecil butir-butir tanah, makin kecil

kecepatan airnya, makin besar butir-butirnya makin besar kecepatan airnya.

Air adhesif tertahan di sebelah luar air higroskopis dengan tegangan kapilernya

sendiri dan tidak berhubungan dengan air tanah. Pergerakan air adhesif itu terutama

hanya terjadi pada permukaan butir-butir tanah untuk mengisi bagian-bagian kosong

antara butir-butir (disebut ruang-ruang sudut).

2.5 Titik Genangan Banjir Panakukang Kota Makassar

Lokasi titik genangan banjir pada kota Makassar pada umumnya berada pada

kawasan permukiman, di mana pada saat curah hujan yang tinggi menyebabkan aliran

permukaan tidak cepat diserap atau saluran pembuangan ada yang kurang dapat

menampung aliran air hujan yang ada. Kategori banjir atau genangan yang ada di

Kota Makassar termasuk dalam kategori banjir local.

Dari 14 kecamatan di Kota Makassar, kacamatan Panakukang diantaranya

masuk kategori rawan bencana, baik banjir, kebakaran dan angin kencang. Hal ini

dipengaruhi oleh kondisi geografis maupun pola tata ruang dan kepadatan penduduk

di kecamatan tersebut. MAKASSAR, BKM, Tahun 2004, Dinas Pekerjaan Umum

Kota Makassar, mencatat terdapat lebih dari 70 titik genangan yang tersebar di hampir

seluruh kecamatan. Tetapi pengambilan sampel hanya di ambil pada 2 lokasi

genangan karena terbatasnya biaya, tenaga, peralatan dan waktu.

17
Keterangan
Lokasi genangan
Lokasi Tidak Tergenang

Gambar 2.2 Lokasi Genangan Jln. Racing Center Kota Makassar


Sumber : Johannes Patanduk, 2011.

18
Keterangan
Lokasi genangan
Lokasi Tidak Tergenang

19
Pada wilayah Kecamatan Panakukang beberapa daerah banjir disebabkan karena

tidak adanya aliran drainase yang baik dan kondisi tanahnya tidak mampu menyerap

air dengan baik, seperti yang terjadi pada Jl. Pettarani III dan di sepanjang Jl. Racing

Centre, dapat dilihat pada gambar di bawah.

1
1

Gambar 2.4 Lokasi Pengambilan sampel (Jln. Racing Center dan Jln.Pettarani III).
Sumber : Johannes Patanduk, 2011.

Berdasarkan peta lokasi genangan di atas, terdapat 2 titik yang menjadi lokasi

pengambilan sampel yakni titik 1 (Sampel Jln. Racing Centre) dan titik 2 (Sampel Jln.

Pettarani III).

20
Tabel 2.1 Volume Genangan Kota Makassar

Ketinggian Luas area Volume

No. Lokasi genangan genangan genangan genangan

rata-rata (m) (m2) (m3)

1 Kompleks BTP 0,20 196.549 39,309,8

2 Jl. Bung 0,60 236.217 141,730,2

3 BTN Hamzy 0,40 1.164.812 465,924,8

4 Perumnas Antang 0,22 205.015 45,103,3

5 Jl. Racing Center 0,12 73.236 8,778

6 Jl. Adhiyaksa 0,12 21,797 2.615,64

7 Jl. Tamalate III 0,3 14.999 4.499,7

8 Jl. Talasalapang 0,18 16.920 3.045,6

9 Jl. A.P. Pettarani III 0,24 54.513 13.083,12

10 Jl. Gatot Subroto 0,18 15.057 2.710,26

11 Jl. Tinumbu 0,09 97.968 8.817,12

12 Jl. Kandea 0,13 66.657 8.665,41

13 Jl. Cumi-Cumi 0,4 102,772 41.108,8

14 Jl. Pelita Raya 0,45 166.402 74.880,8

15 Jl. Rs Faisal 0,4 419.504 167.801,6

16 Jl. Tanjung Alang 0,3 97.818 29.345,40

17 Jl. Onta Lama dan Onta Baru 0,15 21.043 3.156,45

18 Jl. Bawakaraeng & Karebosi 0,07 35.195 2.463,5

19 Jl. Tentara Pelajar 0,20 597.855 119.57

Sumber : Johannes Patanduk, 2011.

21
2.6 Kepadatan Tanah

Tingkat kepadatan suatu tanah diukur berdasarkan berat volume kering

(d) dari tanah yang bersangkutan. Apabila air ditambahkan ke dalam tanah

yang sedang dipadatkan, air tersebut berfungsi sebagai pelumas dari butiran tanah

sehingga butiran tanah tersebut akan mudah bergerak untuk mendekat satu sama lain

hingga keadaan yang paling padat dapat dicapai. Untuk tenaga pemadatan yang sama,

berat volume tanah yang dipadatkan meningkat seiring dengan meningkatnya kadar

air. Kadar air dimana kepadatan maksimum dicapai oleh suatu telah dinamakan

kadar air optimum.

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi kepadatan tanah adalah :

a. Tipe dari tanah yang dipadatkan yaitu :

- Pembagian dari ukuran butir tanah

- Spesifik gravity

- Bentuk butiran tanah

- Jumlah dan tipe dari mineral lempung yang dikandung

b. Kadar air

c. Tenaga (energi) yang dipakai untuk memadatkan.

Teori pemadatan menurut R.R Proctor, mendefinisikan empat variabel

Pemadatan tanah yaitu :

1. Usaha pemadatan (energi)

2. Jenis tanah (gradasi, kohesif atau tidak, ukuran butir, dan sebagainya)

3. Kadar air

4. Angka pori atau berat isi kering

Kepadatan tanah dapat dilihat dari nilai bulk densitas. Bulk densitas (berat isi)

merupakan kepadatan massa tanah utuh dibagi seluruh volume yang ditempati tanah,

22
air dan udara.

Persamaan yang digunakan dalam pengujian kepadatan tanah adalah :

Pengujian kadar air (w)

Kadar air didefinisikan sebagai perbandingan antara berat air dan berat butiran

padat dari volume tanah yang diselidiki:



= 100 (2.8)

Dimana: = Berat air

= Berat butiran padat

12
= 100% (2.9)
23

Dimana: = Kadar air (%)

W1 = Berat cawan + berat tanah basah (gram)

W2 = Berat cawan + berat tanah kering setelah dioven 24 jam

(gram)

W3 = Berat cawan kosong (gram)

W1 - W2 = Berat air (gram)

Pengujian berat volume tanah



= (2.10)


= (%) (2.11)
1+
100

Dimana : W = berat tanah (gram)

V = volume tanah (cm

= berat volume tanah basah (gram/cm)

d = berat volume tanah kering (gram/cm)

w = kadar air (%)

23
2.7 Sifat Fisik Tanah

2.7.1 Specific Gravity, Gs

Harga berat spesifik dari butiran tanah dibutuhkan dalam bermacam-macam

keperluan perhitungan dalam mekanika tanah. Harga-harga itu dapat ditentukan

secara akurat di laboratorium.

Specific Gravity contoh tanah dihitung dengan rumus :


21
= (41)(32)
(2.12)

Dimana : Gs = Specific Gravity, Gs

W1 = Berat piknometer (gram)

W2 = Berat piknometer + bahan kering (gram)

W3 = Berat piknometer + bahan kering + air (gram)

W4 = Berat piknometer + air (gram)

Tabel 2.4 Spesifikasi Specific Gravity (Gs)

Macam Tanah Berat jenis (Gs)

Kerikil 2,65 - 2,68


Pasir 2,65 - 2,68
Lanau anorganik 2,62 - 2,68
Lempung organik 2,58 - 2,65
Lempung anorganik 2,68 - 2,75
Humus 1,37
Gambut 1,25 - 1,80
Sumber: Hary Christady Hardiyatmo, 2006.

24
2.7.2 Analisa Saringan dan hydrometer

Analisis mekanis dari tanah adalah penentuan variasi ukuran partikel-partikel

yang ada pada tanah. Ada dua cara yang umum yang dilakukan untuk mendapatkan

distribusi ukuran-ukuran partikel tanah, yaitu analisis saringan dan analisis

hidrometer. Analisis saringan adalah mengayak dan menggetarkan contoh tanah

melalui satu ayakan dimana lubang-lubang ayakan tesebut makin kecil secara

berurutan. Hasil-hasil dari analisa saringan biasanya dinyatakan dalam persentase dari

berat total.

Ukuran dari partikel tanah sangat beragam dengan variasi cukup besar. Tanah

umumnya dapat disebut sebagai kerikil (gravel), pasir (sand), lanau (silt), atau

lempung (clay), tergantung pada ukuran partikel yang paling dominan pada tanah

tersebut. Untuk menerangkan tentang tanah berdasarkan ukuran-ukuran partikelnya,

beberapa organisasi telah mengembangkan batasan-batasan ukuran golongan jenis

tanah seperti pada tabel dibawah ini.

Kurva distribusi ukuran butiran dapat digunakan untuk membandingkan

beberapa jenis tanah yang berbeda-beda. Selain itu ada tiga parameter dasar yang

dapat ditentukan dari kurva tersebut, dan dapat digunakan untuk mengklasifikasikan

tanah berbutir kasar. Parameter-parameter tersebut adalah ukuran efektif (effective

size), koefisien keseragaman (uniformity coefficient), dan koefisien gradasi

(coefficient of gradation).

Koefisien keseragaman dihitung dengan rumus:


60
= (2.13)
10

25
Koefisien gradasi dihitung dengan rumus:

302
= (2.14)
6010

Dimana : Cu = koefisien keseragaman

Cc = koefisien gradasi

D10 = Diameter butiran yang berhubungan dengan 10% lolos (mm)

D30 = Diameter butiran yang berhubungan dengan 30% lolos (mm)

D60 = Diameter butiran yang berhubungan 60% lolos (mm)

Harga Cu bisa sampai dengan 1000. Apabila Cu semakin kecil maka

menjelaskan bahwa tanah tersebut semakin seragam. Cu sama dengan 1 berarti tanah

hanya mempunyai satu ukuran. Tanah dengan gradasi baik memiliki nilai Cu> 15 atau

lebih dan nilai Cc antara 1 dan 3. Tanah yang bergradasi sangat jelek misalnya, pasir

pantai dengan Cu= 2 atau 3.

2.7.3. Klasifikasi Tanah

Klasifikasi tanah adalah pemilihan tanah-tanah kedalam kelompok atau

subkelompok yang menunjukkan sifat atau kelakuan yang sama. Klasifikasi tanah

sangat membantu perancang dalam memberikan pengarahan secara empiris yang telah

ada dari hasil pengalaman yang telah lalu.

Sebagian besar sistem klasifikasi tanah yang telah dikembangkan untuk tujuan

rekayasa didasarkan pada sifat-sifat indeks tanah yang sederhana seperti ukuran

butiran dan plastisitas. Saat ini terdapat berbagai sistem klasifikasi tanah tetapi tidak

ada satupun yang benar-benar memberikan penjelasan yang tegas mengenai segala

26
kemungkinan pemakaiannya. Hal ini disebabkan karena sifat-sifat tanah yang

bervariasi.

Mendiskripsi suatu tanah dibutuhkan pengetahuan tentang sifat-sifat asli

tanah, formasi batuannya, ukuran butirnya, warna, tekstur dan konsistensi dari

tanah yang bersangkutan. Untuk memperoleh hasil klasifikasi yang obyektif,

biasanya tanah secara sepintas dibagi dalam tanah berbutir kasar dan berbutir halus

berdasarkan suatu hasil analisa mekanis. Ada 2 sistem klasifikasi yang paling

sering digunakan untuk menentukan klasifikasi tanah, yaitu sistem klasifikasi

AASHTO dan USCS.

2.7.3.1. Sistem Klasifikasi AASHTO

Sistem Klasifikasi yang di kembangkan oleh American Association Of State

Highway And Transportation (AASHTO), yang berguna untuk menentukan kualitas

tanah dalam perancangan timbunan jalan, subbase dan subgrade. Sistem klasifikasi

ini pertama kali di kembangkan oleh Hogentogler dan Terzaghi pada tahun 1929,

tetapi telah direvisi beberapa kali.

Sistem klasifikasi AASHTO membagi tanah ke dalam 7 kelompok, A-1 sampai

A-7 termasuk sub-sub kelompok. Tanah yang diklasifikasikan kedalam A-1, A-2, dan

A-3 adalah tanah berbutir dimana 35% atau kurang dari jumlah butiran tanah tersebut

lolos ayakan No. 200. Tanah dimana lebih dari 35% butiran lolos ayakan No. 200

diklasifikasikan kedalam kelompok A-4, A-5, A-6, dan A-7. Tanah-tanah dalam tiap

kelompoknya dievaluasi terhadap indeks kelompoknya yang dihitung dengan rumus-

rumus empiris. Pengujian yang digunakan hanya analisis saringan dan batas-batas

Atterberg.

27
Indeks kelompok (group indeks) (GI) digunakan untuk mengetahui lebih lanjut

tanah-tanah dalam kelompoknya. Indeks kelompok dihitung dengan persamaan:

GI = (F 35) [(0,2 + 0,005) (LL 40)] + 0,01 (F 15) (PI 10) .............................( 2.15)

Dimana:

GI = indeks kelompok (group indeks)

F = persen butiran lolos saringan no.200 (0,0075 mm)

LL = batas cair

PI = indeks plastisitas

Bila nilai indeks kelompok (GI) semakin tinggi, semakin berkurang ketepatan

penggunaan tanahnya. Tanah granuler diklasifikasikan ke dalam klasifikasi A-1

sampai A-3. Tanah A-1 granuler yang bergradasi baik, sedang A-3 adalah pasir yang

bergradasi buruk. Tanah A-2 termasuk tanah granuler (kurang dari 35% lolos saringan

no. 200), tetapi masih terdiri atas lanau dan lempung. Tanah berbutir halus

diklasifikasikan dari A-4 sampai A-7, yaitu tanah lempung-lanau. Sistem klasifikasi

ini didasarkan pada kriteria dibawah ini:

a. Ukuran butiran:

Kerikil: bagian tanah yang lolos ayakan dengan diameter 75 mm

(3 inci) dan yang tertahan pada ayakan No. 20 (2 mm)

Pasir: bagian yang lolos ayakan No. 10 (2 mm) yang tertahan

pada ayakan No. 200 (0,075 mm).

Lanau dan lempung: bagian tanah yang lolos ayakan No. 200

(0,075 mm).

28
b. Plastisitas:

Nama berlanau dipakai apabila bagian-bagian yang halus dari tanah

mempunyai indeks plstisitas (plasticity indeks, PI) sebesar 10 atau

kurang. Nama berlempung dipakai bilamana bagian-bagian yang halus

dari tanah mempunyai indeks plastis sebesar 11 atau lebih.

c. Apabila batuan (ukuran lebih besar dari 75 mm) ditemukan di dalam

contoh tanah yang akan ditentukan klasifikasi tanahnya, maka batuan-

batuan tersebut harus dikeluarkan terlebih dahulu. Tetapi, persentase

dari batuan yang dikeluarkan tersebut harus dicatat.

29
2.5 Tabel Sistem Klasifikasi AASTHO

30
2.7.3.2 Sistem Klasifikasi USCS (Unified Soil Classification System)

Sistem Klasifikasi USCS adalah sistem klasifikasi tanah yang di gunakan

pada pekerjaan pembuatan lapangan terbang. Sistem klasifikasi ini biasanya juga

digunakan untuk menggambarkan tekstur dan ukuran dari tanah.

Pada Tabel 2.2 Sistem Klasifikasi Tanah USCS mengelompokkan tanah ke

dalam dua kelompok besar, yaitu:

Tanah berbutir kasar (coarse-grained-soil), yaitu: tanah kerikil dan

pasir dimana kurang dari 50 % berat total contoh tanah lolos ayakan

No. 200. Simbol dari kelompok ini dimulai dengan huruf awal G atau

S. G adalah untuk kerikil (gravel) atau tanah berkerikil, dan S adalah

untuk pasir (sand) atau tanah berpasir.

Tanah berbutir halus (fine-grained-soil), yaitu: tanah dimana lebih

dari 50 % berat total contoh tanah lolos saringan No. 200. Simbol dari

kelompok ini dimulai dengan huruf awal M untuk lanau (silt)

anorganik, C untuk lempung (clay) anorganik, dan O untuk lanau

organic dan lempung-organik. Simbol PT digunakan untuk tanah

gambut (peat), muck dan tanah-tanah lain dengan kadar organik yang

tinggi.

Tanah berbutir kasar ditandai dengan symbol kelompok seperti: GW,

GP, GM, GC, SW, SP, SM, dan SC. Untuk klasifikasi yang benar,

factor-faktor berikut ini perlu diperhatikan:

1. Persentase butiran yang lolos ayakan No. 200 (ini adalah fraksi

halus)

31
2. Persentase fraksi kasar yang lolos ayakan No. 40

3. Koefisien keseragaman (uniformity coefficient, Cu) dan

koefisien gradasi (gradation coefficient, Cc) untuk tanah dimana

0 - 12% lolos ayakan No. 200

4. Batas cair (LL) dan indeks plastisitas (PI) bagian tanah yang

lolos ayakan No.40 (untuk tanah dimana 5% lebih lolos ayakan

No.200).

Bilamana persentase butiran yang lolos ayakan No. 200 adalah antara 5

12%, simbol ganda seperti GW-GM, GP-GM, GW-GC, GP-GS, SW-SM, SW-

SC, SP-SM, dan SP-SC diperlukan.

Klasifikasi tanah berbutir halus dengan simbol seperti ML, CL, OL, MH,

CH, dan OH didapat dengan cara menggambar batas cair dan indeks plastisitas

tanah yang bersangkutan pada bagan plastisitas (Casagrande, 1948) yang

diberikan dalam tabel 2.2. garis diagonal pada bagan plastisitas dinamakan garis

A, dan garis A tersebut diberikan dengan persamaan:

PI = 0,73 (LL 20) ............................................................................(2.16)

Dimana: PI = indeks plastisitas

LL = Batas Cair

32
Tabel 2.6 sistem klasifikasi tanah USCS

33
2.8 Peneliti Terdahulu

Berdasarkan hasil uji laboratorium peneliti terdahulu di dapatkan hasil pada

daerah genangan Perumahan Bung, BTN Hamzy, dan Kompleks BTP adalah sebagai

berikut :

1. Nilai koefisien permeabilitas (k) pada Perumahan Bung, BTN Hamzy, dan

Kompleks BTP secara berturut turut yaitu 1,38x104 cm/det, 1,23x104 cm/det, dan

1,02x104cm/det,menunjukkan bahwa tanah termasuk dalam jenis tanah yang

memiliki permeabilitas rendah. Berdasarkan pengujian berat jenis tanah (specific

gravity) hasil yang diperoleh yaitu 2,41, 2.35, dan 2,45, menunjukkan bahwa

tanah di ketiga lokasi genangan mengandung mineral halloysite lempung. Dan

hasil pengujian kepadatan (berat volume dan kadar air) menunjukkan bahwa

kondisi tanah ketiga lokasi dalam keadaan lembab.

2. Faktor- faktor yang mempengaruhi resapan adalah jenis tanah dan ukuran butiran

, nilai permeabilitas, kepadatan tanah, kadar air dalam tanah, dan tinggi muka air

tanah.

3. Salah satu cara penanggulangan banjir adalah dengan pembuatan sumur resapan

pada daerah pemukiman. Nilai debit (Q) pada sumur resapan dari ketiga lokasi

adalah Perumahan Bung sebesar 0,00168 cm/det , BTN Hamzy sebesar 0,00134

cm/det dan Kompleks BTP sebesar 0,00093 cm/det. Dengan melihat tinggi

muka air tanah yang kurang dari 3 m, maka pada tempat penelitian tidak dapat

direncanakan sumur resapan.

30
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

Metode penelitian yang digunakan dalam penulisan tugas akhir ini adalah penelitian

eksperimen laboratorium berupa pengujian sifat teknis dan sifat fisik tanah. Tanah diperoleh

dari daerah genangan banjir kemudian dilakukan beberapa pengujian di laboratorium

mekanika tanah. Penentuan lokasi genangan banjir yang akan diteliti didasarkan pada daerah

yang memiliki bebrapa titik genangan pada kecamatan yang sama pada kecamatan

Panakukang. Pada penelitian ini mengambil dua wilayah yaitu Jln. Racing Centre dan Jln.

Pettarani III.

Hal-hal yang dilakukan dalam penelitian ini adalah mempersiapkan material yang

akan digunakan dan alat yang akan digunakan dalam pengambilan sampel di lapangan dan

pengujian di laboratorium.

3.1. Kerangka Studi

Dalam penyusunan tugas akhir ini dilakukan langkah-langkah yang diurutkan

sebagai berikut:

a) Studi pendahuluan; terdiri dari pengumpulan bahan pustaka dan penyiapan peta

daerah genangan banjir kota Makassar.

b) Pengumpulan data primer dan data sekunder

c) Hasil pengujian koefisien resapan dan pemadatan material di laboratorium

31
Mulai

Pengambilan Sampel di
Lapangan

Pengujian laboratorium mekanika tanah:

Pengujian sifat teknis tanah yaitu rembesan


(permeabilitas)
Pengujian sifat fisik tanah yaitu distribusi butiran
tanah (Uji saringan), jenis tanah (Specific Gravity),
Kadar Air dan Berat Isi (Berat volume), batas-batas
Atterberg, kompaksi dan permodelan.

Analisa Hasil

Pembahasan

Kesimpulan

Selesai

Gambar 3.1 Bagan Pelaksanaan Penelitian

32
3.2 Metode Pengumpulan Data

3. 2. 1 Data Sekunder

Data sekunder merupakan data yang diperoleh melalui dokumentasi data

yang ada di lembaga atau instansi yang terkait dengan lokasi penelitian. Adapun data

sekunder yang digunakan adalah :

a) Peta lokasi genangan kota Makassar

b) Peta lokasi daerah-daerah yang tergenang kota Makassar yang pembagian

wilayahnya menurut PU Kotamadya.

c) Luas daerah genangan kota Makassar diperoleh dari penelitian pascasarjana

Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin yaitu: terdapat 19 titik

yang menjadi lokasi genangan yang ada di kota Makassar

3.2.2 Data Primer

Data primer merupakan data yang diperoleh secara langsung dari pengujian

tanah di laboratorium. Adapun data primer yang diperoleh adalah:

a) Nilai koefisien resapan tanah (permeabilitas)

b) Kadar Air dan Berat Isi (Berat volume)

c) Ukuran dan bentuk butiran (Uji saringan dan hidrometer)

d) Jenis tanah (Specific Gravity)

e) Batas-batas atterberg

f) Hubungan kadar air dan kepadatan tanah (Kompaksi)

g) Permodelan

33
3.3 Waktu dan Lokasi Penelitian

Waktu pelaksanaan mulai dari pengambilan sampel dilapangan hingga pengujian

di laboratorium dapat dilihat pada tabel .Penelitian dilaksanakan di Laboratorium

Mekanika Tanah Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.

Tabel 3.1 Waktu Pelaksanaan Penelitian

No Jenis Kegiatan Jadwal Pelaksanaan

1 Pengambilan sampel di lapangan 23 Mei 2013

(hand boring)

2 Pengujian permeabilitas 24 Mei 2013

3 Pengujian Kadar Air dan Berat Isi 25 Mei 2013

4 Pengujian Berat Jenis 25 Mei 2013

5 Pengujian analisa saringan dan 5 Juni 2013


hydrometer

6 Pengujian batas-batas atterberg 27 Mei 2013

7 Kompaksi 5 Juni 2013

8 Pengujian Permodelan 20 Juli 2013

34
3.4 Peralatan Penelitian

Alat yang digunakan dalam penelitian ini antara lain:

Pengambilan sampel (Hand boring)

a) Kepala pengambilan contoh tanah beserta kuncinya

b) Dua stang bor beserta stang dalamnya.

c) Pemutar stang bor (T stunk)

d) Tabung contoh tanah

e) Kantong contoh tanah

f) Pisau untuk memotong contoh tanah.

g) Kunci pipa

h) Pensil, kertas,tali dan lain-lain

Pengujian Permeabilitas (falling head)

a) Tabung permeabilitas

b) Batu berpori

c) Corong

d) Buret

e) Gelas ukur

f) Slang

g) Stopwatch

h) Aquades

i) Jangkas sorong

j) Ring contoh

35
Pengujian Kadar air dan Berat isi

a) Cawan Kadar Air

b) Timbangan ketelitian 0.01 gr

c) Oven

d) Desicator

e) Ring berat isi

f) Jangka sorong

g) Pan

Pengujian Berat Jenis

a) Oven

b) Saringan no.40

c) Piknometer dengan kapasitas 50 ml

d) Timbangan

e) Corong

f) Hotplate dan cawan yang berisi air

g) Cawan perendam dan thermometer

Pengujian analisa saringan

a) Timbangan

b) Talam

c) Oven

d) Palu karet

e) Kuas

f) Satu set saringan no.4,10,18,40,60,100,200 dan pan

36
g) Sieve shaker

Pengujian hydrometer

a) Timbangan dan Oven

b) Saringan no.200

c) Gelas silinder ukuran 1000ml

d) Gelas silinder ukuran 125ml

e) Karet penutup yang ukurannya sama dengan gelas ukur

f) Stopwatch

g) Bak air dengan temperature tetap

h) Alat ukur hydrometer

Pengujian batas-batas atterberg

a) Saringan no.40

b) Plat kaca

c) Spatula

d) Alat pengukur batas cair ciptaan casagrande

e) Grooving tool

f) Container

g) Timbangan

h) Oven

i) Monel (mangkuk shrinkage limit)

j) Mangkuk porselin

k) Mangkuk peluber

l) Plat kaca dengan 3 lubang

37
Pengujian Kompaksi

a) Standar proctor mold

b) Modified proctor mold

c) Standar proctor mammer

d) Modified proctor mammer

e) Alat pengeluar contoh

f) Square pan

g) Conatainer

h) Graduated cylinder

i) Scoop,trowel,pisau pemotong

j) Rubber mallet

k) Steel wire brush

Pengujian permodelan

a) Sampel tanah yang kondisi SSD

b) Sampel Tanah

c) Pipa PVC diameter 3/4 dan

d) Bak Penampungan Air

e) Kertas saring ( paper filter )

f) Satu set alat analisa saringan

g) Satu set alat permeabilitas

h) Satu set alat pengujian batas-batas atterberg

i) Satu set alat kompaksi

j) Kontainer/cawan

38
k) Plastik Penutup

l) Timbangan

m) Waterpass

n) Stopwatch

o) Seperangkat Simulasi Hujan (rainfall simulator)

3.5 Prosedur dan Persiapan Penelitian

Prosedur penelitian dilakukan dalam beberapa tahap, antara lain:

1. Penentuan lokasi pengambilan sampel.

Tiap daerah genangan ditentukan satu titik. Pengambilan sampel tanah tidak

terganggu dilakukan dengan cara handboring (manual) yaitu; Memasukkan

tabung hand boring berukuran 60 cm dan diameter 7,5 cm, kedalam titik yang

ditentukan dengan kedalaman 1 m. Sampel tanah yang telah diambil dari lubang

pengeboran disimpan dan dilindungi terhadap benturan, getaran dan perubahan

kelembaban air, dengan tujuan untuk menjaga struktur tanah dan komposisi fisik

sesuai dengan kondisi aslinya sampai dikeluarkan dari tabung untuk ditest di

laboratorium.

2. Pengujian tanah di laboratorium

Tanah yang diperoleh dari daerah penelitian diuji di laboratorium mekanika

tanah. Pengujian yang dilakukan yaitu:

Percobaan permeabilitas, dilakukan dengan metode falling head, ( ASTM

D2434- 68) Prosedurnya adalah sebagai berikut :

39
a. Mengeluarkan tanah percobaan dari tabung handboring dengan

menggunakan alat ekstruder kemudian memasukkannya kedalam tabung

permeabilitas dengan panjang sampel 6 cm.

b. Menutupi bagian atas tabung permeabilitas yang berisikan sampel tanah

dengan batu pori.

c. Menutup tabung permeabilitas dan menguncinya. Memberikan plastisin

agar air dari tabung tidak keluar.

d. Mengalirkan air kedalam alat permeabilitas melalui selang hingga aliran

air tersebut masuk ke dalam buret yg memiliki skala.

e. Mencatat tinggi hidrolik awal dan akhir air yg masuk ke dalam buret

dalam waktu 2 menit.

f. Melakukan percobaan tersebut sebanyak dua kali.

g. Mencatat hasil pengamatan kemudian menganalisisnya.

h
Luas pipa (a)
h0
Contoh tanah
h (Luas A)
h1

Gambar 3.2 Alat Pengujian Permeabilitas (falling head)

40
Percobaan Kadar air dan Berat Isi, dilakukan dengan cara pengujian kadar air

tanah dan berat volume tanah sesuai prosedur.

Prosedur pengujian kadar air (SNI 03-1965-1990 ) adalah sebagai berikut :

a. Menimbang kosong container sebanyak dua buah

b. Mengisi masing-masing container dengan sampel tanah

c. Menimbang berat container yang berisi tanah

d. Oven selama 24 jam container yang berisi tanah

e. Menimbang berat container yang berisi tanah setelah dioven.

f. Mencatat hasil pengamatan dan menganalisisnya.

Prosedur pengujian berat volume tanah (SNI 03-1965-1990 ) adalah

sebagai berikut:

a. Menimbang kosong cincin atau ring dengan diameter 6,35 cm dan tebal 2

cm.

b. Memasukkan ring pada tanah di lapangan sampai cincin terisi penuh oleh

tanah.

c. Mengambil cincin kemudian permukaannya diratakan dengan

menggunakan spatula.

d. Menimbang cincin yang berisi tanah. Hasil yang diperoleh dikurangi

dengan berat kosong cincin sehingga diperoleh berat tanah saja.

e. Mengoven selama 24 jam cincin yang berisi tanah untuk mengetahui

kadar airnya.

41
f. Menimbang berat cincin yang berisi tanah. Hasil yang diperoleh

dikurangi dengan berat kosong cincin sehingga diperoleh berat kering

tanah.

g. Mencatat hasil pengamatan dan menganalisisnya.

Pengujian berat jenis tanah (SNI 03-1964-1990) prosedurnya adalah sebagai

berikut :

a. Menimbang kosong piknometer dengan tutupnya yang berkapasitas 50ml

sebanyak dua buah.

b. Mengisi penuh piknometer dengan air suling kemudian menimbangnya

c. Memasukkan tanah yang lolos saringan no.4, 10 dan 40 sebanyak 12,5

gram.

d. Menambahkan air suling ke dalam piknometer yang berisi tanah hingga

piknometer terisi 2/3 tingginya.

e. Mendidihkan piknometer selam 10 menit untuk menghilangkan

gelembung-gelembung udara yang keluar.

f. Mengisi piknometer dengan air suling hingga penuh kemudiang

mendiamkannya.

g. Mengukur suhunya dengan menggunakan termometer.

h. Mencatat hasil pengamatan dan menganalisisnya.

Pengujian ukuran butir tanah (analisa saringan) .

Prosedur pengujian analisa saringan (ASTM D-1140)adalah sebagai berikut :

a. Menyiapkan sampel tanah sebanyak 500 gram. Sampel tanah dikeringkan

terlebih dahulu.

42
b. Menyiapkan satu set saringan (saringan 4, 10, 18, 40, 60, 100, 200 dan

pan)

c. Menimbang kosong masing-masing saringan.

d. Menyusun saringan kemudian memasukkan sampel tanah sebanyak 500

gram.

e. Menyalakan mesin shieve shaker selama 15 menit.

f. Mendiamkan selama 3 menit agar debu-debu mengendap.

g. Menimbang masing-masing saringan dengan contoh tanah yang

tertinggal.

h. Mencatat hasil pengamatan dan menganalisis.

Pengujian hidrometer (SNI 03-3423-1994). prosedurnya adalah sebagai

berikut :

a. Tanah dari hasil analisa saringan yang lolos saringan no.200 sebanyak 50

gram.

b. Memasukkan contoh tanah ke dalam gelas ukur skala 1000 ml.

c. Menambahkan larutan sodium silikat kemudian mendiamkannya selama

24 jam.

d. Menambahkan air suling ke dalam gelas ukur hingga volume 1000 ml.

e. Mengocok larutan dengan tangan agar larutan homogen.

f. Mendiamkan larutan dengan waktu ( 1,2,4,8,15,30,60,90,120,240, 1440 )

menit.

g. Mencatat hasil pengamatan dan menganalisisnya.

43
Percobaan batas-batas atterberg, dilakukan dengan cara pengujian batas cair,

batas plastis, batas susut sesuai prosedur.

Prosedur pengujian batas cair (ASTM D 3080-72) adalah sebagai berikut:

a. Siapkan 2 sampel tanah lolos saringan no.40.

b. Campur dengan air dengan kadar yang berbeda-beda.

c. Diuji dengan menggunakan alat casagrande, dengan cara sampel

tanah di tempatkan dalam cawan casagrande kemudian diratakan

bagian permukaannya.

d. Buat alur dengan jalan membagi dua benda uji dalam cawan,

menggunakan alat grooving tool.

e. Putar engkol casangrade dan hitung jumlah pukulan yang terjadi

sampai kedua tepi alur sampel tanah tersebut berimpit kembali

sepanjang 1/2(12,7 mm).

Prosedur pengujian batas plastis adalah sebagai berikut:

a. Siapkan sampel tanah yang lolos saringan no.40

b. Campur dengan air sampai homogeny, setelah itu ambil sekitar 10

gram dan buat gulungan tanah di atas plat kaca dengan diameter

mencapai 1/8 inci (3,2 mm) menjadi retak-retak dan terputus-putus

sepanjang 1 cm.

c. Ambil container timbang kosong, kemudian sample dan container

tersebut ditimbang untuk mencari kadar airnya.

44
Prosedur pengujian batas susut adalah sebagai berikut:

a. Pengujian ini dilakukan dengan menyiapkan sampel tanah yang lolos

saringan no.40 kemudian campur dengan air hingga rata/homogeny.

b. Siapkan mangkok porselin yang dilapisi dengan vaselin, kemudian isi

mangkok dengan tanah yang telah dicampur air kira-kira sepertiga

dari volume mangkok.

c. Getarkan mangkok yang telah terisi dengan cara mengetuk-ngetuk

mangkok pada permukaan yang keras (meja) secara perlahan-lahan

agar tanah dapat terisi secara merata.

d. Permukaan tanah didalam mangkok kemudian diratakan dengan

menggunakan spatula sesuai dengan tinggi mangkok.

e. Berat tanah basah didalam mangkok ditentukan, Tanah didalam

mangkok kemudian dikeringkan di dalam oven selama 24 jam.

f. Volume dari contoh tanah yang telah dikeringkan ditentukan dengan

cara menggunakan air raksa, isi mangkok dengan air raksa, ratakan

air raksa dengan menggunakan plat kaca yang mempunyai tiga

lubang.

Pengujian kompaksi (ASTM D 1560-77)prosedurnya adalah sebagai berikut :

a. Menyiapkan Sampel Tanah yang lolos saringan no.4.

b. Pisahkan 5 buah sampel tanah masing-masing seberat 2 kg kemudian

masukkan ke dalam kantong plastic.

c. Ambil salah satu sampel kemudian tambahkan dengan air sedikit demi

sedikit sambil diaduk-aduk dengan tangan sampai merata. Penambahan

45
air dilakukan sampai didapat campuran tanah bila dikepalkan dengan

tangan lalu dibuka, tidak hancur dan tidak lengket. Setelah di dapat

campuran tanah seperti ini, catat jumlah air yang ditambahkan tadi.

d. Simpan sampel tanah tersebut selama 24 jam dalam keadaan tertutup.

e. Timbang mold standar dalam keadaan bersih dan kosong, kemudian olesi

dengan oli.

f. Setelah itu masukkan tanah ke dalam mold lalu padatkan dalam tiga

tahapan dengan jumlah tumbukan tiap tahapan 25 kali tumbukan, lalu

timbang.

g. Keluarkan sampel tanah dari mold, kemudian ambil sebagian sampel

tanah di bagian intinya untuk menentukan kadar airnya.

Deskripsi langkah langkah penyiapan sampel pengujian pada permodelan

dengan volume (125x50x15)

a. Sebelum dilakukan pengujian pada sampel tanah, sebaiknya dilakukan

pengujian untuk kalibrasi alat dengn menggunakan pengujian Rainfall

simulator terlebih dahulu.

b. Sampel tanah yang telah disiapkan, di uji kadar airnya dengan cara

memasukkan sampel sebanyak 1000 gram ke dalam oven selama 24 jam.

c. Setelah 24 jam, sampel tanah dikeluarkan dari oven dan ditimbang,

kemudian dihitung kadar airnya.

d. Apabila kadar airnya kurang dari 38,71 % untuk sampel tanah Jln. Racing

Center dan 35,71 % untuk sampel tanah Jln. Petterani III, maka dilakukan

penambahan air sesuai dengan perhitungan kadar air 38,71 % dan 35,71

46
%, kemudian tanah didiamkan selama 24 jam sehingga air yang

ditambahkan masuk sepenuhnya ke dalam pori tanah.

e. Setelah 24 jam, tanah dimasukkan ke dalam alat uji sesuai dengan model

pengujian

f. Tanah yang akan digunakan sesuai dengan jumlah yang telah ditentukan /

dihitung volumenya.

g. Memasukkan tanah tiap sepertiga bagian dan dikompaksi dengan alat

kompaksi.

h. Kompaksi dilakukan dengan penumbukan tujuh kali untuk setiap titik

dengan ketinggian tumbukan 20 cm, untuk mendapatkan kepadatan yang

diinginkan sebesar 60 %.

i. Model pengujian resapan tanah dilakukan dengan intensitas 351,892

mm/jam, atau pada alat pengujian modifikasi rainfall simulator dengan

ketinggian air 5,3 cm sampaui konstan, dan dengan kepadatan tanah 60 %

serta kadar air optimum 38,71 % pada sampel tanah Jln. Racing Centre

dan pada Jln. Pettarani III 35,71%.

j. Selama proses pengujian (pemberian curah hujan), air resapan diamati

dan ditampung pada wadah yang disediakan di bawah bak uji.

Selanjutnya air limpasan (run off) ditampung pada wadah yang berbeda,

dan diukur besarnya setiap lima menit selama satu jam pengujian hingga

volume resapan maupun limpasan tetap (konstan).

47
k. Kemudian data yang diperoleh, akan dihitung laju limpasan dan

resapannya.

Gambar 3.3 Gambar alat rainfall simulator modifikasi

48
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan di Laboratorium Mekanika Tanah Jurusan

Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin, diperoleh karakteristik tanah genangan di

dua lokasi sebagai berikut :

Tabel 4.1 Rekap Hasil Pengujian Tanah pada Lokasi Jln. Racing Center

No Jenis Pengujian Hasil

1 Specific Gravity, Gs 2,373

Kadar air dan berat isi


2 a. Kadar air 40,74 %
b. Berat volume basah (w) 1,850 gr/cm
c. Berat volume kering(d) 1,300 gr/cm
73,6 % berbutir kasar
3 Analisa saringan dan hidrometer
dan 17,4 % berbutir
halus
4 Permeabilitas 2,099 x 10-4 cm/det

Batas-batas atterberg
5 a. Batas cair 40,49 %
b. Batas plastis 26,62 %
c. Batas susut 23,57 %
d. Indeks plastis 14,32 %
6. Kompaksi
a. Kadar air optimum 38,71 %
b. Berat isi kering 1,23 gr/cm3

49
Tabel 4.2 Rekap Hasil Pengujian Tanah pada Lokasi Jln. Pettarani III

No Jenis Pengujian Hasil

1 Specific Gravity, Gs 2,491

Kadar air dan berat isi


2 a. Kadar air 35,00 %
b. Berat volume basah (w) 1,740 gr/cm
c. Berat volume kering(d) 1,300 gr/cm
64,8% berbutir kasar
3 Analisa saringan dan hidrometer
dan 35,2 % berbutir
halus
4 Permeabilitas 2,856 x 10-4 cm/det

Batas-batas atterberg
5 a. Batas cair 41,44 %
b. Batas plastis 25,83 %
c. Batas susut 22,02 %
d. Indeks plastisitas 15,61 %
6 Kompaksi
c. Kadar air optimum 35,71 %
d. Berat isi kering 1,23 gr/cm3

4.2 Pembahasan

Banjir banyak terjadi pada daerah dataran rendah dan daerah dekat sungai. Seperti

pada daerah penelitian yaitu pada Jln. Racing Center dan Jln. Pettarani III. Dari hasil

pencatatan koordinat pada kedua tempat penelitian diperoleh:

a. Jln. Racing Center

Lintang Selatan = 05 08' 46,74"

Bujur Timur = 119 27' 00,52"

b. Jln. Pettarani III

Lintang Selatan = 05 08' 50,30"

Bujur Timur = 119 26' 28.03"

50
Pada kedua lokasi tergolong sebagai wilayah dataran rendah dan datar sehingga

rentan terhadap bencana banjir. Genangan banjir terjadi akibat kurangnya kemampuan tanah

dalam meloloskan air. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu:

1. Jenis Tanah dan Ukuran Butiran

Berdasarkan pengujian berat jenis tanah lokasi genangan diperoleh berat

jenis (specific gravity) antara 2,373- 2,491. Dimana untuk Jln. Racing Center

nilai Gs sebesar 2,373, untuk Jln. Pettarani III sebesar 2,491. Hal ini

menunjukkan bahwa kedua jenis tanah lokasi genangan tersebut mengandung

mineral halloysite. Dimana kedua jenis tanah genangan termasuk dalam salah

satu mineral lempung. Jenis tanah lempung menurut USCS memiliki ukuran

butiran < 0,075 mm. Suatu jenis tanah berbutir halus, bila terkena air dan

menjadi basah akan mengembang. Pengembangan tersebut mengakibatkan

berkurangnya volume pori, sehingga infiltrasinya akan mengecil.

Dari hasil pengujian analisa saringan diperoleh grafik distribusi ukuran

partikel tiap daerah penelitian. Menurut AASHTO dan USCS klasifikasi tanah

kurang dari 35% seluruh contoh tanah lolos ayakan No.200 mengandung

material granuler. Berdasarkan pengujian analisa saringan tanah lokasi genangan

diperoleh tanah yang lolos ayakan No.200 antara 2,2-5,4 %. Dimana untuk Jln.

Racing Center sebesar 2,2 %, untuk Jln. Pettarani III sebesar 5,4 %. Hal ini

menunjukkan bahwa kedua jenis tanah lokasi genangan tersebut berjenis A-2-7

yaitu tanah Sand Clay atau Pasir Berlempung Campuran Pasir Lempung.

51
No. 4
Nomor Saringan
110 No. 10 No. 18 No. 40 No. 60 No. 100 No. 200
100
90
80
Persen Lolos (%)

70
60
50
40
30
20
10
0
10 1 0.1 0.01
Diameter Saringan (mm)

Gambar 4.1 Grafik Distribusi Ukuran Partikel Tanah Jln. Racing Center

Nomor Saringan
110
100
No. 4 No. 10 No. 18 No. 40 No. 60 No. 100 No.
90
80
70
Persen Lolos (%)

60
50
40
30
20
10
0
10 1 0.1 0.01
Diameter Saringan (mm)

Gambar 4.2 Grafik Distribusi Ukuran Partikel Tanah Jln. Pettarani III

52
2. Permeabilitas

Untuk perhitungan koefisien permeabilitas diperoleh nilai k untuk Jl.

Racing Center sebesar 2,099 x 10-4 cm/det, untuk Jl. Pettarani III ,.856 x 10-4

cm/det, dimana kedua nilai koefisien permeabilitas tersebut menunjukkan bahwa

tanah lokasi penelitian termasuk dalam klasifikasi jenis tanah dengan

permeabilitas rendah. Dimana tanah dengan permeabilitas rendah jika terjadi

hujan akan cepat terjadi genangan karena sulit mengalirkan air.

3. Konsitensi Tanah

Kadar air dinyatakan dalam persen dimana terjadi transisi dari keadaan

padat ke keadaaan semi padat didefinisikan sebagai batas susut (shrinkage limit).

Keadaan transisi dimana keadaan dari semi-padat ke keadaan plastis disebut

batas plastis (plastic limit). Dan dari keadaan plastis ke keadaan cair disebut

batas plastis (liquid limit).

Dari keadaan di atas maka hasil pengujian di laboratorium untuk sampel

tanah Jln. Racing Center dan Jln. Pettarani III didapatkan:

Batas Cair : 40,49 dan 41,44

Batas Plastis : 23,67 dan 52,83

Batas Susut : 28,59 dan 22,02

4. Kepadatan Tanah

Kepadatan pada tanah dapat mengurangi porositas tanah sehingga bulk

density (berat volume tanah) semakin bertambah. Bulk density merupakan

53
petunjuk kepadatan tanah. Makin padat suatu tanah makin tinggi bulk density,

yang berarti makin sulit meneruskan air.

Semakin tinggi kepadatan tanah pada suatu lahan maka rembesan yang

terjadi akan semakin kecil. Hal ini disebabkan pada tingkat kepadatan yang

semakin tinggi maka ruang antar pori di dalam tanah juga semakin rapat.

Dimana partikel-partikel tanah akan saling berimpit satu sama lain. Hal ini

mengakibatkan air hujan yang jatuh akan semakin cepat berubah menjadi aliran

permukaan karena kesulitan meresap kedalam tanah. Aliran permukaan juga

terjadi ketika tanah sudah mencapai titik jenuh atau tanah sudah terendam

seluruhnya oleh air.

5. Kadar Air dalam Tanah

Pada hasil pemeriksaan kadar air tanah di laboratorium diperoleh, Jln.

Racing Center 40,74 % dan Jln. Pettarani III 35,00 %. Dari nilai kadar air di

atas dapat dikatakan tanah dalam kondisi lembab.

Jika tanah dalam kondisi lembab maka infiltrasi akan lebih rendah

dibanding tanah dalam kondisi kering. Ini disebabkan tanah yang lembab

memiliki volume pori yang rendah akibat terisi oleh air.

Dari karakteristik material tanah diatas (yaitu plastisitas dan distribusi

ukuran partikel) dapat disimpulkan bahwa tanah tersebut adalah:

Campuran Pasir Berlempung

Sifat plastisitas sedang

54
6. Sifat Indeks dan Klasifikasi Tanah

Tabel 4.3 Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Karakteristik Tanah Jln. Racing Center

Jenis pemeriksaan Hasil pemeriksaan

1. Kadar air asli 40,74 %

2. Berat jenis spesifik 2,373

3. Gradasi butiran Lempung (lolos saringan 200) = 2,2 %

Batas Cair (LL) = 40,49 %


Batas Plastis (PL) = 23,67 %
4. Batas-batas atterberg
Batas Susut (SL) = 28,59 %
Indeks Plastis (PI ) = 17,27 %
USCS SC
5. Klasifikasi Tanah AASHTO A-2-7 yaitu tanah Sand Clay atau Pasir
Berlempung Campuran Pasir Lempung

Tabel 4.4 Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Karakteristik Tanah Jln. Pettarani III

Jenis pemeriksaan Hasil pemeriksaan

1. Kadar air asli 35,00 %

2. Berat jenis spesifik 2,491

3. Gradasi butiran Lempung ( lolos saringan 200) = 5,4 %

Batas Cair (LL) = 41,44 %


Batas Plastis (PL) = 25,83 %
4. Batas-batas atterberg
Batas Susut (SL) = 22,02 %
Indeks Plastis (PI ) = 15,61 %
USCS SC
5. Klasifikasi Tanah AASHTO A-2-7 yaitu tanah Sand Clay atau Pasir
Berlempung Campuran Pasir Lempung

55
7. Tinggi Muka Air Tanah

Dari lokasi pada saat pengambilan sampel terlihat bahwa muka air tanah

lokasi hampir mendekati permukaan ini sehingga ketika hujan tanah menjadi

jenuh dan air hujan tidak mampu meresap ke lapisan tanah karena itu terjadi

genangan di sekitar daerah lokasi penelitian.

(a) (b)

Gambar 4.3 Muka Air Tanah

(a) Jln. Racing Center (b) Jln.Pettarani III

Muka air tanah untuk dua lokasi :

Jln. Racing Center

40 cm

120 cm

56
Jln. Pettarani III

80 cm

120 cm

Gambar 4.4 Sketsa Tinggi Muka Air Tanah di Lokasi Genangan

8. Karakteristik Tingkat Kepadatan

Pengujian kompaksi Proctor standar dilakukan untuk mengetahui

karakteristik pemadatan dari sampel sehingga dapat diketahui berat tanah

gembur untuk kepadatan tanah yang diinginkan.

Grafik Hubungan Kadar Air dengan Berat Isi Kering


1.70

1.60

1.50
Berat Isi Kering (gr/cm3)

1.40

1.30

1.20
W opt = 38.71 %
1.10
gdry= 1,215 gr/cm3
1.00

0.90

0.80
30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55
Kadar Air (%)

Gambar 4.5 Grafik Hubungan Kadar Air dan Berat Isi Kering Jln. Racing Center

57
Grafik Hubungan Kadar Air dengan Berat Isi Kering
1.70

1.60

1.50
Berat Isi Kering (gr/cm3)

1.40

1.30

1.20

1.10

1.00

0.90

0.80
24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48

Kadar Air (%)

Gambar 4.6 Grafik Hubungan Kadar Air dan Berat Isi Kering Jln. Pettarani III

4.2.1 Hasil Perbandingan dengan Peneliti Terdahulu

Hasil uji Laboratorium dari peneliti terdahulu diperoleh daerah genangan

Perumahan Bung, BTN Hamzy, dan Kompleks BTP mengandung mineral

halloysite yaitu termasuk dalam mineral lempung, keadaan daerah genangan

lembab yang menyebabkan infiltrasi sangat rendah dan berdasarkan hasil

pengujian permeabilitas diperoleh jenis tanah lanau dimana jenis tanah ini lambat

meloloskan air maka sangat mudah terjadi genangan. Peneliti terdahulu tidak

membuat pengolompokkan tanah berdasarkan klasifikasi tanah AASTHO dan

USCS.

Hasil penelitian peneliti terdahulu dengan penulis tidak jauh berbeda

dimana hasil yang didapatkan penulis di daerah genangan Jln. Racing Center dan

Jln. Pettarani III mengandung mineral halloysite, keadaan daerah genangan

58
lembab, dan berdasarkan pengujian permeabilitas jenis tanah genangan lambat

meloloskan air atau memiliki nilai koefisien permeabilitas yang sangat rendah.

Dari perbandingan di atas dapat disimpulkan bahwa jenis tanah di daerah

genangan Perumahan Bung, BTN Hamzy, Kompleks BTP, Jln. Racing center,

dan Jln. Pettarani III memiliki jenis tanah yang hampir sama.

4.2.2 Analisis Pengaruh Koefisien Resapan Terhadap Laju Resapan dan Laju

Limpasan

Pengujian permeabilitas dilakukan dengan Metode Constant Head untuk

mengetahui kemampuan material tanah untuk dapat dirembesi oleh air. Dari hasil

pengujian di laboratorium mekanika tanah menunjukkan bahwa permeabilitas

tanah pada daerah genangan Jln. racing center 2,099 x 10-4 cm/detik. Daerah

tergenang memiliki kadar air tanah 40,74 %, berat volume basah tanah 1,850

gr/cm3 dan berat volume kering tanah 1,300 gr/cm3. Pada daerah genangan Jln.

Pettarani III nilai permeabilitasnya adalah 2,856 x 10-4 cm/detik. Daerah

tergenang memiliki kadar air tanah 35,00 %, berat volume basah tanah 1,740

gr/cm3dan berat volume kering tanah 1,300 gr/cm3.

a. Laju Resapan dan Laju Limpasan Pada Tanah

Contoh perhitungan laju resapan material tanah Jln. Racing Centre dengan

ketinggian 15 cm :

Perhitungan laju resapan pada menit ke - 10

Resapan (Q) = 80 ml/5 menit

59
= 16 ml/menit

= 16 cm3/menit

Luas Tangkapan (A) = pxl

= 125 cm x 50 cm

= 6250 cm2

Laju Resapan = Q/A

= 16/6250

= 0.00256 cm/menit

= 0.025 mm/menit

Dari hasil perhitungan laju resapan pada tanah dapat diperlihatkan pada

tabel 4.5, sebagai berikut :

Tabel 4.5 Hasil perhitungan laju resapan pada pengujian tanah

Sampel Tanah Jln. Racing Centre Sampel Tanah Jln. Pettarani III
Waktu Resapan Laju Resapan Waktu Resapan Laju Resapan
(menit) (ml) (mm/menit) (menit) (ml) (mm/menit)
5 0 0 5 0 0
10 80 0,0256 10 95 0,0304
15 125 0,04 15 225 0,072
20 455 0,145 20 520 0,1664
25 650 0,208 25 725 0,232
30 855 0,274 30 975 0,312
35 952 0,305 35 1045 0,3344
40 1150 0,368 40 1190 0,3808
45 1255 0,402 45 1275 0,408
50 1270 0,41 50 1305 0,4176
55 1285 0,411 55 1305 0,4176
60 1285 0,411 60 1305 0,4176

60
0.45
0.4
0.35

Laju Resapan (mm/menit)


0.3
0.25
0.2
0.15
0.1
0.05
0
5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60
Waktu (menit)

Sampel tanah jl. Racing centre Sampel tanah jl. Pettarani III

Gambar 4.7 Grafik Hubungan Laju Resapan dan Waktu

Hasil perhitungan laju resapan sampel tanah Jln. Racing center dengan

ketebalan lapisan tanah 15 cm terjadi pada menit ke-10 dengan laju resapan

sebesar 0,0256 mm/menit. Resapan konstan terjadi pada saat menit ke-55, berarti

tanah sudah jenuh terhadap resapan. Sedangkan hasil perhitungan laju resapan

sampel tanah Jln. Pettarani III dengan ketebalan lapisan tanah 15 cm terjadi pada

menit ke-10 dengan laju resapan sebesar 0,0304 mm/menit. Resapan konstan

terjadi pada saat menit ke-50, berarti tanah sudah jenuh terhadap resapan. Hal ini

menunjukkan bahwa sampel tanah dengan nilai permeabilitas yang kecil akan

memungkinkan terjadinya resapan yang kecil dan lebih lambat apabila terjadi

hujan.

Grafik laju resapan terhadap waktu berawal dari bawah dan terus meningkat

diakibatkan karena pada saat waktu awal volume air hujan yang diterima masih

sedikit dibandingkan dengan volume air hujan pada saat akhir percobaan. Seiring

61
berjalannya waktu, volume air hujan semakin bertambah banyak sehingga

membuat tekanan yang lebih besar sehingga laju resapan akan semakin

meningkat. Namun, pada saat tanah mencapai titik jenuh kemampuan resapan

semakin sangat kecil sehingga dapat diperkirakan dalam waktu lebih dari 60

(menit ke-65,70,75dst.) laju resapan akan menurun kemudian pada kondisi

tertentu tidak terjadi lagi resapan tetapi akan terjadi genangan. Maka dapat

diperoleh grafik dari data resapan tidak akan terus meningkat tetapi akan kembali

menurun akibat poro-pori tanah yang telah terisi air (kondisi tanah jenuh) yang

nantinya akan menyebabkan genangan. Dan dengan jenis tanah yang tergolong

tanah pasir berlempung dimana pada saat kering kondisi tanah keras, namun

pada saat basah kondisi tanah menjadi lengket atau disebut memiliki sifat plastis

dan pada pengujian karakteristik tanah, tanah termasuk dalam kondisi tanah

lembab. Dari kedua kondisi tanah di atas secara tidak langsung menyebabkan

laju resapan pada waktu awal menjadi sama dengan waktu berikutnya karena

volume pori tanah dan jenis tanah yang awalnya telah di aliri air.

Dari hasil perhitungan laju limpasan dengan intensitas curah hujan sebesar

351,892 mm/jam atau dengan ketinggian 5,3 cm didapatkan dari simulasi hujan

yang telah dilakukan di laboratorium mekanika tanah Jurusan Sipil Fakultas

Teknik Universitas Hasanuddin Makasssar.

Contoh perhitungan laju limpasan material tanah Jln. Racing centre dengan

ketebalan 15 cm :

Contoh perhitungan laju limpasan pada menit ke 15

Limpasan (Q) = 7,8 liter/5 menit

62
= 1,56 liter/menit

= 1560 cm3/menit

Luas Tangkapan (A) = pxl

= 125 cm x 50 cm

= 6250 cm2

Laju Limpasan = Q/A

= 1560/6250

= 0,2496 cm/menit

= 2,496 mm/menit

Pada Tabel 4.6 diperlihatkan rekapitulasi hasil perhitungan laju limpasan

sampel tanah dengan ketebalan lapisan tanah 15 cm sebagai berikut ini

Tabel 4.6. Hasil perhitungan laju limpasan pada pengujian tanah

Sampel Tanah Jln. Racing Centre Sampel Tanah Jln. Pettarani III
Laju Laju
Waktu Limpasan Waktu Limpasan
Limpasan Limpasan
(menit) (liter) (mm/menit) (menit) (liter) (mm/menit)
5 0 0 5 0 0
10 0 0 10 0 0
15 7,8 2,496 15 6,5 2,080
20 10,25 3,280 20 9,5 3,040
25 12,5 4,000 25 10,4 3,328
30 13,3 4,256 30 12,5 4
35 14,6 4,672 35 13,5 4,320
40 14,9 4,768 40 14,1 4,512
45 15,25 4,888 45 14,5 4,640
50 15,85 5,072 50 14,9 4,768
55 15,85 5,072 55 15,3 4,896
60 15,85 5,072 60 15,3 4,896

63
6

Laju Limpasan (mm/menit)


5

0
5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60
Waktu (menit)

Sampel tanah jl. Racing centre Sampel tanah jl. Pettarani III

Gambar 4.8 Grafik hubungan Laju limpasan dan Waktu

Dari hasil perhitungan laju limpasan sampel tanah sampel Jln. Racing

centre dengan ketebalan lapisan tanah 15 cm memperlihatkan waktu yang

digunakan akan terjadi limpasan pada menit ke-15 dengan laju limpasan sebesar

2,496 mm/menit dan limpasan konstan pada menit ke-50 dengan laju limpasan

sebesar 5,072 mm/menit. Ini berarti bahwa genangan terjadi pada menit ke-50.

Hasil perhitungan laju limpasan sampel tanah Jln. Pettarani III dengan ketebalan

lapisan tanah 15 cm memperlihatkan waktu yang digunakan terjadi limpasan

pada menit ke-15 dengan laju limpasan sebesar 2,080 mm/menit dan limpasan

konstan pada menit ke-55 dengan laju limpasan sebesar 4,896 mm/menit. Ini

berarti bahwa genangan terjadi pada menit ke-55. Hal ini menunjukkan bahwa

sampel tanah dengan nilai permeabilitas yang kecil akan memungkinkan

terjadinya genangan dan limpasan yang besar dan lebih cepat apabila terjadi

hujan.

64
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian laboratorium mengenai karakteristik koefisien resapan

di dua lokasi tanah genangan di kota Makassar dapat disimpulkan bahwa :

4. Berdasarkan hasil pengujian berat jenis (specific gravity) menunjukkan bahwa

tanah di kedua lokasi genangan mengandung mineral halloysite lempung. Dari

hasil Analisa Saringan menunjukkan bahwa kedua jenis tanah lokasi genangan

tersebut berjenis A-2-7 yaitu tanah Sand Clay atau Pasir Berlempung

Campuran Pasir Lempung. Dimana sampel mengandung sedikit mineral

lempung.

5. Nilai koefisien permeabilitas (k) pada Jl. Racing Center sebesar 2,099 x 10-4

cm/det cm/det, untuk Jl. Pettarani III 2,856 x 10-4 cm/det, menunjukkan bahwa

tanah termasuk dalam jenis tanah yang memiliki permeabilitas rendah, sulit

mengalirkan air. Mengakibatkan jika terjadi hujan sangat cepat menyebabkan

genangan.

6. Berdasarkan hasil pengujian Laju resapan dan Laju limpasan Jln Racing Center

genangan terjadi pada menit ke-50 dan pada Jln. Pettarani III genangan terjadi

pada menit ke-55. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi tanah dengan nilai

permeabilitas yang kecil akan memungkinkan terjadinya genangan dan

limpasan yang besar dan lebih cepat apabila terjadi hujan.

65
5.2 Saran

Untuk mendapatkan koefisien permeabilitas yang lebih akurat dapat dilakukan

secara langsung dilapangan.

Untuk penelitian selanjutnya sebaiknya dilakukan pengujian pada semua titik daerah

genangan di kota Makassar.

66
DAFTAR PUSTAKA

Das, Braja M. 1988. Mekanika Tanah (Prinsip-Prinsip Rekayasa Geoteknis).


Penerbit Erlangga .,Jakarta

Fahmansyah, R . 2007. Analisis Rembesan di Bawah Bendungan Dengan Cutoff Sheetpile


Melalui Percobaan Laboratorium. Program Pascasarjana Universitas Hasanuddin.
Makassar
Hardiyatmo, Christady, Hary. 2010. Mekanika Tanah 1, Edisi kelima, Penerbit Gadjah
Mada University Press. Yogyakarta

Imran, A Widiasari M, Meny S, Gebion L, Nusbih I, Dina , Amrin, Fatmawaty, Abd Azis,
Hadir A, 2010 Tugas Makalah Konsep Penanggulangan Genangan Kota Makassar.
Pascasarjana Universitas Hasanuddin. Makassar.

Patanduk Johannes. 2011. Thesis Efektifitas Resapan Tipe Trapesium Berpori Fungsi
Kendali Banjir Pada Lahan Marginal Perkotaan (STUDI KASUS : KOTA
METROPOLITAN MAKASSAR). Makassar

Pallu Saleh, Bambang B.2011. Rekayasa Hidrologi . Makassar

Soedarmo, G.Djatmiko S. 1993. Mekanika Tanah 1 . Penerbit Kanisius . Yogyakarta

Sosrodarsono S., Takeda K., 1985, Hidrologi Untuk Pengairan, PT. Pradnya Paramita,
Jakarta.

Tim penyusun 2009 Penuntun Praktikum Laboratorium Mekanika Tanah. Jurusan Sipil
Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin. Makassar

67
LAMPIRAN A
Tabel Perhitungan Karakteristik Tanah

JC-KIDS
68
LAMPIRAN A
Dokumentasi

JC-KIDS
69
DOKUMENTASI
1. Lokasi Pengambilan Sampel

Titik pengambilan sampel tanah Titik pengambilan sampel tanah


daerah tergenang Jln. Racing centre daerah tergenang Jln. Pettarani III

2. Hand Boring

Titik Hand Boring Titik Hand Boring


Jln. Racing Center Jln. Pettarani III
70
3. Pengujian Berat Jenis Tanah

Pengujian Spesifik gravity Jln. Racing

Center dan Jln. Pettarani III


4. Analisa Saringan dan Hidrometer

Jln. Pettarani III


Jln. Racing Center
71
5. Batas Batas Atterberg

72
6. Pengujian Permeabilitas

73
7. Pengujian Kadar Air Berat Isi

74
8. Pengujian Kompaksi

9. Pengujian Permodelan Tanah

75