Anda di halaman 1dari 34

IMUNISASI YANG DIWAJIBKAN PADA ANAK

Pendahuluan

Imunisasi berasal dari kata imun, kebal atau resisten. Anak diimunisasi, berarti diberikan
kekebalan terhadap suatu penyakit tertentu. Anak kebal atau resisten terhadap suatu
penyakit tetapi belum tentu kebal terhadap penyakit yang lain. Karena itu Imunisasi harus
diberikan secara lengkap.

Program imunisasi bertujuan untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian dari
penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi. Pada saat ini, penyakit-penyakit tersebut
adalah Difteri, Tetanus, Batuk Rejan (Pertusis), Campak (Measles), Polio dan
Tuberkulosa. 1

Pada dasarnya, imunisasi adalah proses merangsang sistem kekebalan tubuh dengan cara
memasukkan (baik itu melalui suntik atau minum) suatu virus atau bakteri. Sebelum
diberikan, virus atau bakteri tersebut telah dilemahkan atau dibunuh, bagian tubuh dari
bakteri atau virus itu juga sudah dimodifikasi sehingga tubuh kita tidak kaget dan siap
untuk melawan bila bakteri atau virus sungguhan menyerang.

Imunisasi yang diwajibkan oleh pemerintah kepada semua bayi (usia 0-11 bulan) adalah
BCG untuk mencegah penyakit tuberculosis, DPT untuk mencegah penyakit Diphteri,
Pertusis dan Tetanus, imunisasi campak untuk mencegah penyakit campak, imunisasi
polio untuk mencegah penyakit polio, plus Hepatitis B untuk mencegah penyakit
Hepatitis B (penyakit hati). Hasil penelitian dari sisi epidemiologis yang membuktikan
manfaat perlunya imunisasi dasar untuk bayi. Hal ini telah tertuang dalam Keputusan
Menteri Kesehatan RI tentang Program Imunisasi tersebut.1,9

Tuberkulosis, Tetanus dan Campak adalah penyakit penyebab kematian utama pada bayi.
Polio juga merupakan ancaman kematian dan kecacatan pada bayi. Penyakit ini belum
ada obatnya tetapi dapat dicegah dengan imunisasi. Sedangkan Hepatitis B adalah
penyakit yang dapat menyebabkan serosis (pengerasan) dan kanker hati. Vaksin yang
digunakan pada program imunisasi dasar tersebut sepenuhnya menggunakan vaksin

1
produksi dalam negeri yang telah memiliki izin edar dari Badan POM sehingga kualitas
dan mutunya terjamin, ujar Menkes.

Dengan capaian program Imunisasi dasar rutin lebih dari 80%, selama 10 tahun sejak
tahun 1995 sampai 2005, maka di Indonesia tidak ditemukan kasus polio. Tetapi pada
Maret 2005, ditemukan virus polio liar yang berasal dari Nigeria di desa Cidahu Jawa
Barat. Kemudian kasus polio menyebar ke beberapa propinsi. Untuk memutus rantai
penularan pemerintah segera melakukan imunisasi serentak pada daerah-daerah yang
terdapat kasus polio. Kemudian imunisasi dilanjutkan dengan 5 kali putaran Pekan
Imunisasi Nasional pada tahun 2005 dan 2006. Dengan dilakukannya upaya imunisasi
tersebut, sampai saat ini tidak ada lagi kasus polio liar di Indonesia.

Imunisasi BCG dikembangkan sejak 1973. Tahun 1976 mulai dikembangkan imunisasi
DPT di beberapa kecamatan di pulau Bangka. Tahun 1977 ditetapkan sebagai fase
persiapan Pengembangan Program Imunisasi (PPI), kemudian pada tahun 1980 program
imunisasi secara rutin terus dikembangkan dengan memberikan beberapa antigen, yaitu
BCG, DPT, Polio dan Campak. Mulai tahun 1992 diperkenalkan imunisasi Hepatitis B di
beberapa kabupaten di beberapa provinsi dan mulai tahun 1997 imunisasi Hepatitis B
dilaksanakan secara nasional. Sampai saat ini program imunisasi di Indonesia secara rutin
memberikan antigen BCG, DPT, Polio, Campak, dan hepatitis B. 5

Ada penyakit-penyakit yang berhasil dihilangkan dari muka bumi (eradikasi) dengan
melakukan imunisasi, contohnya penyakit cacar sehingga dunia dinyatakan bebas cacar
pada tahun 1976. Target penyakit berikutnya yang akan dieradikasi adalah penyakit
polio.

Vaksin BCG, DPT, Polio, Campak dan Hepatitis B dalam program imunisasi dasar
tersedia di Posyandu, Puskesmas dan sarana kesehatan lainnya. Vaksin-vaksin tersebut
gratis.

Menteri Kesehatan selanjutnya menyatakan, vaksin lain yang sudah beredar di Indonesia,
seperti Invasive Pneumococcal Disease (IPD), Haemophilus Influenza Tipe B (HIB) dan
vaksin kombinasi (MMR=Measles, Mumps and Rubella) walau telah memperoleh izin
edar dari Badan POM, belum ditetapkan sebagai program Imunisasi Nasional.

2
Gambar 1: Jadwal Imunisasi 2008 (IDAI) 12

MEKANISME IMUNISASI 2,3,4

Enam imunisasi- penyakit yang dapat dicegah (cacar, polio, difteri, pertusis, tetanus, dan
tuberkulosis) membunuh, membutakan, membuat cacat dan menyebabkan kerusakan
mental pada lebih kurang 10 juta anak setiap tahun. Imunisasi lengkap bagi seluruh anak
di dunia dan juga pemusnahan penyakit pada manusia menjadi prioritas internasional.
Program imunisasi meluas (PMI) (The Expanded Program on Immunization = EPI)
adalah usaha bersama WHO dan UNICEF untuk mencapai tujuan ini. 2,3

3
Rangkaian pendingin (cold chain) diperlukan untuk mengawet vaksin tidak tahan panas.
Evaluasi efektif dan teknik pengamatan untuk memastikan kelansungan hidup vaksin
telah diterapkan. Vaksin baru (HIB, HEP-B) telah siperkenalkan di beberapa bagian
dunia, dan lain-lain termasuk malaria dan demam dengue yang sedand dikembangkan.
Antigen ganda dan vaksin dosis-tunggal baru dan tahan-panas telah diperkenalkan atau
sedang dalam perkembangan tahap akhir. System penghantaran vaksin baru dan praktek-
praktek meminimalkan kehilangan kesempatan untuk bervaksinasi juga telah diterapkan.
Pendanaan sumber dan personil PIM diperluas. Teknik manajemen strategi permusnahan
global disempurnakan, system komunikasi, computer dan penelitian diperkenalkan, dan
tanggungjawab sebenarnya setiap bangsa di dunia diperkuat. 3

Komponen Penggunaan dan contoh


Pengawet, stabilisator, antibiotic Unsur-unsur yang dapat menghambat atau
mencegah pertumbuhan bakteri atau
menstabilkan antigen. Bahan-bahan seperti
air raksa atau antibiotic digunakan. Reaksi
alergi terhadap setiap aditif dapat terjadi.
Adjuvan Garam aluminium yang digunakan pada
beberapa vaksin untuk memperbesar
respons imun (missal toksoid, hepatitis B)
Cairan pelarut Air steril, salin, atau cairan yang lebih
kompleks yang berasal dari media
penumbuh atau system biologis di mana
agen dihasilkan (missal antigen telur, bahan
kultur sel, protein serum) digunakan
Tabel 1:Unsur-unsur pokok vaksin 3

Vaksinasi bererti pemberian setiap vaksin atau toksoid. Imunisasi menggambarkan proses
yang menginduksi imunitas secara artifisial dengan pemberian bahan antigenik, seperti
agen imunobiologis. Pemberian agen imunobiologis tidak dapat disamakan secara
automatis dengan perkembangan imunitas yang cukup.
Imunisasi aktif terdiri dari induksi tubuh untuk mengembangkan pertahanan terhadap
penyakit dengan pemberian vaksin atau toksoid yang meransang sistem imun untuk
menghasilkan antibodi dan respons imun seluler yang melindungi terhadap agen infeksi.
4
Imunisasi pasif terdiri dari pemberian proteksi sementara melalui pemberian antibodi
yang dihasilkan secara eksogen. Imunisasi pasif terjadi melalui pemindahan antibodi
transplasenta pada janin, yang memberikan proteksi terhadap beberapa penyakit selama
3-6 bulan pertama kehidupan. Dan injeksi globulin imun untuk tujuan pencegahan
spesifik. 3

Agen Definisi
Vaksin Suatu suspensi microorganism hidup yang
dilemahkan atau mati atau bagian antigenic
agen ini yang diberikan pada hospes
potensial untuk menginduksi imunitas dan
mencegah penyakit.
Toksoid Suatu toksin bakteri yang diubah yang telah
dibuat nontoksis tetapi mempertahankan
kemampuan untuk meransang
pembentukan antitoksin.
Globulin imun Suatu larutan yang mengandungi antibody
yang berasal dari darah manusia yang
diperolehi dengan fraksionasi etanol dingin
kumpulan besar plasma dan digunakan
terutama untuk mempertahankan imunitas
orang-orang defisiensi imun atau imunisasi
pasif; tersedia dalam preparat intramuscular
dan intravena.
Antitoksin Antibody yang berasal dari serum binatang,
dari ransangan binatang, dengan antigen
spesifik yang digunakan untuk memberikan
imunitas pasif.
Tabel 2:Agen pengimunisasi 3

Pendekatan utama imunisasi aktif adalah penggunaan agen infeksi hidup, biasanya
dilemahkan dan penggunaan agen yang diinaktifkan atau didetoksifikasi atau ekstraknya
atau produk-produk rekombinasi spesifik (hepatitis B). Kedua pendekatan telah
digunakan untuk banyak penyakit (misal influenza, poliomielitis). Vaksin hidup yang

5
dilemahkan, diduga menginduksi respon imunologis yang lebih menyerupai respons yang
ditimbulkan oleh infeksi alamiah daripada vaksin mati. Vaksin yang tidak diinaktifkan
atau vaksin mati terdiri atas seluruh organisme yang diinaktifkan ( misal, vaksin pertusis),
eksotoksin yang didetoksifikasi sahaja(misal toksoid tetanus) atau endotoksin terikat pada
protein pembawa, bahan kapsul yang dapat larut (misal polisakharida pneumokokus) atau
bahan kapsul gabungan (misal vaksin gabungan Hib) atau ekstrak beberapa komponen
(misal hepatitis B) atau komponen-komponen organisme (misal, subunit influenza).
Karena organisme hidup pada vaksin memperbanyak diri dalam resipien, produksi
antigen bertambah sampai organisme ini dikurangi oleh mulanya respons imun yang
dimaksudkan untuk diinduksi. Pada resipien yang mengambangkan respons, virus hidup
yang dilemahkan (misal, campak, rubella, parotitis epidemika) diduga memberikan
proteksi seumur hidup dengan satu dosis. Sebaliknya vaksin mati, kecuali antigen
polisakharida yang dimurnikan, tidak menginduksi imunitas permanen dengan satu dosis.
Vaksinasi yang diulang atau booster diperlukan untuk mengembangkan dan
mempertahankan kadar tinggi antibodi. Walaupun lebih banyak antigen yang dimasukkan
pada mulanya dalam vaksin yang tidak diaktifkan, multiplikasi organisme dalam hospes
mengakibatkan ransangan antigenik yang lebih besar oleh vaksin hidup. 3

Determinan respons imun 3


Karena respons imun terhadap antigen spesifik dikendalikan secara genetik, individu
tidak dapat diharapkan berespons sama baik terhadap vaksin yang sama.polimorfisme
yang luas kompleks histokompatibilitas mayor (MHC) pada populasi manusia
mengakibatkan pengenalan pelbagai epitop pada kompleks antigen protein pada berbagai
individu. Untuk memvaksinasi populasi secara efektif, vaksin harus berisi epitop yang
diproses dan diikat pada produk sekurang-kurangnya satu alel MHC pada setiap individu.
Sifat dan besarnya respons terhadap vaksin atau toksoid ditentukan oleh status kimia dan
fisika suatu antigen, cara pemberian, kecepatan katabolik antigen, sifat-sifat genetik
resipien, faktor hospes ( umur, nutrisi, jenis kelamin, status kehamilan, stres, infeksi yang
bersamaan) dan cara bagaimana antigen disajikan. Ada hubungan dosis-respons antara
kadar antigen dan respons puncak yang diperoleh di atas nilai ambang.
Vaksin diberikan secara oral, intradermal, subkutan atau intamuskuler. Rute pemberian
mempengaruhi kecepatan dan sifat respons imun terhadap vaksin atau toksoid. Secara

6
parentral, vaksin yang diberikan tidak dapat menginduksi IgA sekretorik mukosa.
Program imunisasi rutin berdasarkan umur didasarkan pada perbedaan tergantung umur
pada respons imun. Adanya kadar tinggi bahan antibodi pada umur beberapa bulan
pertama atau maturitas respons imun, mengganggu respons imuna awal pada beberapa
vaksin. 3

Respons imun terhadap vaksin 3


Antibodi protektif yang paling penting adalah antibodi yang mengaktifkan produk-
produk protein bakteri toksik larut (yaitu antitoksin) mempermudah fagositosis dan
digesti intraseluler bakteri (yaitu opsonin), berinteraksi dengan komponen-komponen
komplemen serum untuk merusakkan membran bakteri dengan akibat bekteriolisis(yaitu
lisin). Mencegah profilerasi virus yang infeksius(antibodi neutralisasi), atau berinteraksi
dengan komponen-komponen permukaan bakteri untuk mencegah adhesi terhadap
permukaan mukosa (yaitu anti-adhesin). Banyak dari unsur-unsur struktural
mikroorganisme dan eksotoksin adalah antigenik. Kebanyakan antigen memerlukan
interaksi sel B (tidak tergantung thimus) dan sel T (tergantung thimus) untuk
menghasilkan respon imun (misal campak) tetapi beberapa memulai proliferasi sel B dan
produksi antibodi tanpa pertolongan sel T (misal, polisakarida pneumokokus tipe III).
Langkah pertama dalam induksi respons antibodi tergantung thimus adalah aktivasi sel T
penolong dengan penyajian antigen pada fagosit mononuklear atau sel dendritik, suatu
langkah yang dapat dipermudah dengan penggunaan adjuvan. Penyajian antigen memicu
sekresi kaskade mediator, yang disebut sitokin, yang dibuat atau bekerja pada elemen
sistem imun untuk meransang maturasi sel T penolong yang tidak dibuat-buat dan untuk
menkomunikasikan antar leukosit, dengan menggunakan interleukin untuk mengatur
respons imun. 3
Antibodi yang dibentuk terhadap unsur-unsur pokok vaksin dapat merupakan salah satu
kelas immunoglobulin. Fungsi antibodi sendirian atau bersama dengan komponen-
komponen sistem imun yang lain (misal, komplemen, opsonin) dengan berperan serta
secara lansung dalam neutralisasi toksin (misal, difteria), dengan opsonisasi
virus(poliovirus), dengan memulai atau bergabung dengan komplemen dan menaikan
fagositosis(pneumokokkus); dengan bereaksi dengan limosit nonsensitisasi meransang
fagositosis atau dengan mensensitisasi makrofag meransang fagositosis.

7
Respons primer terhadap antigen vaksin memerlukan periode laten beberapa hari sebelum
imunitas humoral dan seluler dapat terdeteksi. Antibodi yang bersirkulasi tidak muncul
selama 7-10 hari. Kelas imunoglobulin berubah seiring waktu. Antibodi yang pertama
muncul biasanya adalah IgM, antibodi yang muncul kemudian biasanya IgG. Bila antigen
adalah tergantung thimus antibodi IgG dan IgM pada mulanya disekresikan sel B.
Antibodi IgM memfiksasi komplemen, menimbulkan lisis dan kemungkinan fagositosis.
titer IgM turun ketika titer IgG naik selama minggu ke 2. sesudah ransangan imunogenik.
Perubahan dari sintesis IgM ke sintesis yang didominasi IgG dalam sel B memerlukan
kerjasama sel T. Antibodi IgG dihasilkan pada kadar yang tinggi dan bergungsi pada
neutralisasi, presipitasi, dan fiksasi komplemen. Titer IgG mencapai puncak dalam 2-6
minggu. Respon humoral atau seluler yang dipertinggi diperoleh dengan pemajanan
kedua terhadap antigen yang sama. Respons sekunder terjadi dengan cepat, biasanya 4-5
hari. Respons sekunder tergantung pada memori imunologis yang diperantarai oleh sel B
dan sel T dan ditandai oleh proliferasi yang mencolok sel penghasil antibodi atau sel T
efektor. Vaksin polisakharida membangkitkan respons imun yang tidak tergantung sel T
dan tidak ditemukan pada pemberian ulangan. Ikatan polisakharida dengan protein,
mengubahnya menjadi antigen tergantung sel T yang menginduksi memori imunologis
dan respons sekunder terhadap revaksinasi. 3,4
Respons terhadap vaksin biasanya diukur dengan menggunakan kadar antibodi spesifik
dalam serum. Adanya antibodi yang bersirkulasi berkorealsi dengan proteksi klinis pada
beberapa vaksin virus. Titer antibodi berperan sebagai indikator imunitas yang dapat
dipercaya, tetapi sero-konversi hanya mengukur satu parameter respons hospes.
Walaupun antibodi akibat vaksin menurun lewat waktu, revaksinasi atau pemajanan pada
organisme menimbulakan respons sekunder yang terdiri atas antibodi IgG dengan sedikit
IgM atau IgM tidak dapat dideteksi. Respons anamnesis memberi kesan bahwa imunitas
menetap. Tidak adanya antibodi yang dapat diukur mungkin tidak berarti bahwa individu
tidak terproteksi. Sebaliknya ada antibodi saja tidak cukup untuk memaastikan proteksi
klinis sesudah pemberian beberapa vaksin atau toksoid.
Produksi antibodi bebas, ransangan sistem imun oleh vaksinasi dapat mendatangkan
respons yang tidak diharapkan, terutama reaksi hipersensitif. Vaksin campak mati
menginduksi imunitas humoral tidak sempurna dan hipersensitivitas seluler,

8
mengakibatkan perkembangan sindroma campak atipik pada beberapa anak sesudah
tantangan sebelumnya. 3
Pada imunisasi perlu diingat bahwa 6
Hasil imunisasi bisa optimal jika diberikan tepat waktu sesuai jadwal.

Pada dasarnya imunsiasi aman untuk diberikan, namun ada beberapa kondisi
dimana imunisasi sebaiknya tidak diberikan atau ditunda pemberiannya :

-Sakit demam tinggi atau akut berat.


-Anak menderita gangguan kekebalan tubuh. Misalnya pada orang yang minum
obat yang penurun daya tahan tubuh dalam waktu lama contoh prednisone.
Kanker darah, infeksi HIV/AIDS

Imunisasi harus dilakukan dengan mempergunakan jarum dan alat suntik yang
baru.
Penyakit akan menyebar secara cepat saat orang berdekatan. Semua anak yang
tinggal di kondisi yang padat, khususnya di penampungan pengungsi atau saat
kondisi bencana alam, harus mendapatkan imunisasi sesegera mungkin6

Penggunaan Vaksin BCG untuk Pencegahan Tuberculosis 1,9,10

TBC atau dikenal juga dengan Tuberkulosis adalah infeksi yang disebabkan oleh basil
tahan asam disingkat BTA nama lengkapnya Mycobacterium Tuberculosis.

9
Walaupun TBC dapat menyerang berbagai organ tubuh ,namaun kuman ini paling sering
menyerang organ Paru. Infeksi Primer terjadi pada individu yang sebelumya belum
memiliki kekebalan tubuh terhadap M Tuberculosis. Basil TBC terhisap melalui saluran
pernapasan masuk kedalam paru ,kemudian basil masuk lagi ke saluran limfe paru dan
dari ini basil TBC menyebar ke seluruh tubuh melalui aliran darah. Melalui aliran darah
inilah basil TBC menyebar keberbagai Organ tubuh.10,9
Bagaimana mengetahui kita terserang TBC ? TBC dapat kita diagnosa melalui
pengkajian dari gejala klinis ,pemeriksaan fisik ,gambaran radiologi atau Rontgen Paru
dan pemeriksaan laboratorium klinis maupun bakteriologis. Gejala klinis yang sering
ditemui pada tuberculosis paru adalah batuk yang tidak spesifik tetapi progresif.
Pada pemeriksaan fisik kadang kita dapat menemukan suara yang khas tergantung
seberapa luas dan dan seberapa jauh kerusakan jaringan paru yang terjadi.
Pemeriksaan Rontgen dapat menunjukkan gambaran yang bermacam macam dan tidak
dapat dijadikan gambaran diagnostik yang absolut dari Tuberculosis Paru.
Pada pemeriksaan laboratorium ,peningkatan Laju Endap Darah dapat menunjukan
proses yang sedang aktif ,tapi laju endap darah yang normal bukan berarti menyingkirkan
adanya proses Tuberculosis. Penemuan adanya BTA pada Dahak , bilasan bronkus
,bilasan lambung ,cairan pleura atau jaringan paru adalah sangat penting untuk
mendiagnosa TBC Paru. Sering dianjurkan untuk pemeriksaan dahak sebanyak 3 kali
untuk dahak yang diambil pada pagi hari. 10

Vaksin BCG 1,15,16

Bacille Calmette-Guerin merupakan suspensi mikroorganisme yang dilemahkan atau


dimatikan yang diberikan untuk mencegah, meringankan, atau mengobati penyakit yang
menular. Vaksin BCG merupakan suatu attenuated vaksin yang mengandung kultur
strain Mycobacterium bovis dan digunakan sebagai agen imunisasi aktif terhadap TBC
dan telah digunakan sejak tahun 1921 16. Walaupun telah digunakan sejak lama, akan
tetapi efikasinya menunjukkan hasil yang bervariasi yaitu antara 0 80% di seluruh
dunia. Vaksin BCG secara signifikan mengurangi resiko terjadinya active tuberculosis
dan kematian. Efikasi dari vaksin tergantung pada beberapa faktor termasuk diantaranya
umur, cara/teknik vaksinasi, jalur vaksinasi, dan beberapa dipengaruhi oleh faktor
lingkungan. 15

10
Vaksin BCG sebaiknya digunakan pada infants, dan anak-anak yang hasil uji
tuberculinnya negatif dan yang berada dalam lingkungan orang dewasa dengan kondisi
terinfeksi TBC dan tidak menerima terapi atau menerima terapi tetapi resisten terhadap
isoniazid atau rifampin. Selain itu, vaksin BCG juga harus diberikan kepada tenaga
kesehatan yang bekerja di lingkungan dengan pasien infeksi TBC tinggi. Sebelum
dilakukan pemberian vaksin BCG (selain bayi sampai dengan usia 3 bulan) setiap pasien
harus terlebih dahulu menjalani skin test. Vaksin BCG tidak diindikasikan untuk pasien
yang hasil uji tuberculinnya posistif atau telah menderita active tuberculosis, karena
pemberian vaksin BCG tidak memiliki efek untuk pasien yang telah terinfeksi TBC.15

Vaksin BCG merupakan serbuk yang dikering-bekukan untuk injeksi berupa suspensi.
Sebelum digunakan serbuk vaksin BCG harus dilarutkan dalam pelarut khusus yang telah
disediakan secara terpisah. Penyimpanan sediaan vaksin BCG diletakkan pada ruang atau
tempat bersuhu 2 8oC serta terlindung dari cahaya. Perlindungan yang diberikan oleh
vaksin BCG dapat bertahan untuk 10 15 tahun. Sehingga re-vaksinasi pada anak-anak
umumnya dilakukan pada usia 12 -15 tahun.1,16

Beberapa contoh vaksin BCG yang tersedia di Indonesia adalah : Vaksin BCG kering
(Bio Farma) dan BCG Vaccine SSI (Statent Serum Institut Denmark).

IMUNISASI BCG 9,1

Ketahanan terhadap penyakit TB (Tuberkulosis) berkaitan dengan keberadaan virus


tubercle bacili yang hidup di dalam darah. Itulah mengapa, agar memiliki kekebalan
aktif, dimasukkanlah jenis basil tak berbahaya ini ke dalam tubuh, alias vaksinasi BCG
(Bacillus Calmette-Guerin).1

Jumlah Pemberian:

11
Cukup 1 kali saja, tak perlu diulang (booster). Sebab, vaksin BCG berisi kuman hidup
sehingga antibodi yang dihasilkannya tinggi terus. Berbeda dengan vaksin berisi kuman
mati, hingga memerlukan pengulangan. Dosis yang digunakan adalah sebagai berikut:

1. Untuk infants atau anak-anak kurang dari 12 bulan diberikan 1 dosis vaksin BCG
sebanyak 0,05ml (0,05mg).

2. Untuk anak-anak di atas 12 bulan dan dewasa diberikan 1 dosis vaksin BCG sebanyak
0,1 ml (0,1mg). 1,9

Usia Pemberian:

Di bawah 2 bulan. Jika baru diberikan setelah usia 2 bulan, disarankan tes Mantoux
(tuberkulin) dahulu untuk mengetahui apakah si bayi sudah kemasukan kuman
Mycobacterium tuberculosis atau belum. Vaksinasi dilakukan bila hasil tesnya negatif.
Jika ada penderita TB yang tinggal serumah atau sering bertandang ke rumah, segera
setelah lahir si kecil diimunisasi BCG 1,9

Lokasi Penyuntikan:

Lengan kanan atas, sesuai anjuran WHO. Meski ada juga petugas medis yang melakukan
penyuntikan di paha. Pemberian vaksin BCG biasanya dilakukan secara injeksi
intradermal/intrakutan (tidak secara subkutan) pada lengan bagian atas atau injeksi
perkutan sebagai alternatif bagi bayi usia muda yang mungkin sulit menerima injeksi
intradermal. 1,9

Efek Samping:

Umumnya tidak ada. Namun pada beberapa anak timbul pembengkakan kelenjar getah
bening di ketiak atau leher bagian bawah (atau di selangkangan bila penyuntikan
dilakukan di paha). Biasanya akan sembuh sendiri. Beberapa adverse reaction yang
mungkin terjadi setelah pemberian vaksin BCG antara lain:

Nyeri pada tempat injeksi, terjadi ulcer atau keloid karena kesalahan pada saat
injeksi.

12
Kelebihan dosis dan pemberian vaksin pada pasien dengan tuberculin positif.
Sakit kepala, demam, dan timbul reaksi alergi
BCG-itis diseminasi : jarang terjadi, biasanya berhubungan dengan
imunodefisiensi berat.. 1,9

Tanda Keberhasilan:

Muncul bisul kecil dan bernanah di daerah bekas suntikan setelah 4-6 minggu. Tidak
menimbulkan nyeri dan tak diiringi panas. Bisul akan sembuh sendiri dan meninggalkan
luka parut.

Jikapun bisul tak muncul, tak usah cemas. Bisa saja dikarenakan cara penyuntikan yang
salah, mengingat cara menyuntikkannya perlu keahlian khusus karena vaksin harus
masuk ke dalam kulit. Apalagi bila dilakukan di paha, proses menyuntikkannya lebih
sulit karena lapisan lemak di bawah kulit paha umumnya lebih tebal.

Jadi, meski bisul tak muncul, antibodi tetap terbentuk, hanya saja dalam kadar rendah.
Imunisasi pun tak perlu diulang, karena di daerah endemis TB, infeksi alamiah akan
selalu ada. Dengan kata lain, anak akan mendapat vaksinasi alamiah. 9

Indikasi Kontra:

Vaksin BCG dikontra-indikasikan untuk pasien yang mengalami gangguan pada kulit
seperti atopic dermatitis, serta baru saja menerima vaksinasi lain (perlu ada interval
waktu setidaknya 3 minggu). Vaksin BCG juga tidak diberikan untuk 1,9:

1. Pasien dengan gangguan imunitas (immunosuppressed) seperti pasien HIV, pasien


yang mengkonsumsi obat-obat kortikosteroid (immunosuppressan), atau baru saja
menerima transplantasi organ.

2. Wanita hamil dan menyusui, walaupun belum ada data yang menunjukkan efek bahaya
dari pemberian vaksin BCG terhadap wanita hamil dan menyusui. 1

3. reaksi tuberkulin >5 mm

4. anak menderita gizi buruk


13
5. menderita sakit kulit yang luas

6. pernah sakit tuberkulosis

Imunisasi Hepatitis B 1,6,9

14
Infeksi Hepatitis B merupakan masalah kesehatan terutama di negara berkembang dan
padat penduduknya. Salah satu upaya untuk mencegah infeksi tersebut adalah imunisasi
Hepatitis B yang diberikan sedini mungkin. Imunisasi Hepatitis B mulai diintegrasikan ke
dalam Program Imunisasi Nasional sejak tahun 1997 dan hasil cakupan imunisasi tahun
1998/1999 menunjukkan HB1 78,8%, HB2 63,7% dan HB3 71,7%. 6

HEPATITIS B 1
Hepatitis adalah suatu infeksi pada hati. disebabkan oleh virus hepatitis B.
Infeksi biasanya ditularkan dari ibu selama proses persalinan berlangsung. Hepatitis
biasanya tidak ditularkan selama bayi berada dalam kandungan karena virusnya tidak
mudah melewati plasenta (ari-ari). Sebagian besar bayi yang terinfeksi akan mengalami
hepatitis kronis (hepatitis menahun) yang biasanya baru menimbulkan gejala pada masa
kanak-kanak. Hepatitis pada bayi baru lahir merupakan suatu penyakit yang serius, 25%
dari penderita akhirnya meninggal. 1
Pada bayi yang terinfeksi kadang ditemukan gejala berikut:
- pembesaran hati (hepatomegali)
- ascites (penimbunan cairan di dalam perut)
- sakit kuning (jaundice) akibat peningkatan kadar bilirubin.

Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala, hasil pemeriksaan fisik dan hasil pemeriksaan
darah. Wanita hamil secara rutin diperiksa terhadap kemungkinan infeksi oleh virus
hepatitis B. Bayi biasanya baru terinfeksi pada saat persalinan, karena itu kepada bayi
baru lahir yang ibunya menderita hepatitis B, diberikan suntikan immunoglobulin
hepatitis B dalam waktu 24 jam setelah lahir, sebelum terjadinya infeksi. Suntikan ini
akan melindungi bayi untuk sementara. Pada saat yang sama juga diberikan vaksinasi
hepatitis B untuk perlindungan jangka panjang. 1

IMUNISASI HEPATITIS B

Lebih dari 100 negara memasukkan vaksinasi ini dalam program nasionalnya. Apalagi
Indonesia yang termasuk negara endemis tinggi penyakit hepatitis. Jika menyerang anak,
penyakit yang disebabkan virus ini sulit disembuhkan. Bila sejak lahir telah terinfeksi
virus hepatitis B (VHB), dapat menyebabkan kelainan-kelainan yang dibawanya terus

15
hingga dewasa. Sangat mungkin terjadi sirosis atau pengerutan hati (kerusakan sel hati
yang berat). Bahkan yang lebih buruk bisa mengakibatkan kanker hati.

Banyak jalan masuknya VHB ke tubuh si kecil. Yang potensial melalui jalan lahir. Bisa
sejak dalam kandungan sudah tertular dari ibu yang mengidap hepatitis B atau saat proses
kelahiran. Cara lain melalui kontak dengan darah penderita, semisal transfusi darah. Bisa
juga melalui alat-alat medis yang sebelumnya telah terkontaminasi darah dari penderita
hepatitis B, seperti jarum suntik yang tidak steril atau peralatan yang ada di klinik gigi.
Bahkan juga lewat sikat gigi atau sisir rambut yang digunakan antaranggota keluarga.

Malangnya, tak ada gejala khas yang tampak secara kasat mata. Bahkan oleh dokter
sekalipun. Fungsi hati kadang tak terganggu meski sudah mengalami sirosis. Tidak cuma
itu. Anak juga terlihat sehat, nafsu makannya baik, berat tubuhnya pun naik dengan bagus
pula. Penyakitnya baru ketahuan setelah dilakukan pemeriksaan darah. Gejala baru
tampak begitu hati si penderita tak mampu lagi mempertahankan metabolisme tubuhnya.

Upaya pencegahan adalah langkah terbaik. Jika ada salah satu anggota keluarga dicurigai
kena VHB, biasanya dilakukan screening terhadap anak-anaknya untuk mengetahui
apakah membawa virus atau tidak. Pemeriksaan harus dilakukan kendati anak tak
menunjukkan gejala sakit apa pun. Selain itu, imunisasi merupakan langkah efektif untuk
mencegah masuknya VHB. 1,9

Jumlah Pemberian:

Sebanyak 3 kali, dengan interval 1 bulan antara suntikan pertama dan kedua, kemudian 5
bulan antara suntikan kedua dan ketiga. 9

Usia Pemberian:

Sekurang-kurangnya 12 jam setelah lahir. Dengan syarat, kondisi bayi stabil, tak ada
gangguan pada paru-paru dan jantung. Dilanjutkan pada usia 1 bulan, dan usia antara 3-6
bulan. Khusus bayi yang lahir dari ibu pengidap VHB, selain imunisasi yang dilakukan
kurang dari 12 jam setelah lahir, juga diberikan imunisasi tambahan dengan
imunoglobulin antihepatitis B dalam waktu sebelum berusia 24 jam. 9

16
Lokasi Penyuntikan:

Pada anak di lengan dengan cara intramuskuler. Sedangkan pada bayi di paha lewat
anterolateral (antero = otot-otot di bagian depan; lateral = otot bagian luar). Penyuntikan
di bokong tak dianjurkan karena bisa mengurangi efektivitas vaksin. 9,1

Efek Samping:

Umumnya tak terjadi. Jikapun ada (kasusnya sangat jarang), berupa keluhan nyeri pada
bekas suntikan, yang disusul demam ringan dan pembengkakan. Namun reaksi ini akan
menghilang dalam waktu dua hari. 9

Tanda Keberhasilan:

Tak ada tanda klinis yang dapat dijadikan patokan. Namun dapat dilakukan pengukuran
keberhasilan melalui pemeriksaan darah dengan mengecek kadar hepatitis B-nya setelah
anak berusia setahun. Bila kadarnya di atas 1000, berarti daya tahannya 8 tahun; di atas
500, tahan 5 tahun; di atas 200, tahan 3 tahun. Tetapi kalau angkanya cuma 100, maka
dalam setahun akan hilang. Sementara bila angkanya nol berarti si bayi harus disuntik
ulang 3 kali lagi. 9

Tingkat Kekebalan:

Cukup tinggi, antara 94-96%. Umumnya, setelah 3 kali suntikan, lebih dari 95% bayi
mengalami respons imun yang cukup. 9

Indikasi Kontra:

Tak dapat diberikan pada anak yang menderita sakit berat.9

POLIO 1,9,14

17
Poliomielitis atau polio, adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang disebabkan oleh
virus. Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang dinamakan poliovirus (PV), masuk
ke tubuh melalui mulut, mengifeksi saluran usus. Virus ini dapat memasuki aliran darah
dan mengalir ke sistem saraf pusat menyebabkan melemahnya otot dan kadang
kelumpuhan (paralisis). 1,14

Poliovirus adalah virus RNA kecil yang terdiri atas tiga strain berbeda dan amat menular.
Virus akan menyerang sistem saraf dan kelumpuhan dapat terjadi dalam hitungan jam.
Polio menyerang tanpa mengenal usia, lima puluh persen kasus terjadi pada anak berusia
antara 3 hingga 5 tahun. Masa inkubasi polio dari gejala pertama berkisar dari 3 hingga
35 hari. 14

Anak-anak kecil yang terkena polio seringkali hanya mengalami gejala ringan dan
menjadi kebal terhadap polio. Karenanya, penduduk di daerah yang memiliki sanitasi
baik justru menjadi lebih rentan terhadap polio karena tidak menderita polio ketika masih
kecil. Vaksinasi pada saat balita akan sangat membantu pencegahan polio di masa depan
karena polio menjadi lebih berbahaya jika diderita oleh orang dewasa. Orang yang telah
menderita polio bukan tidak mungkin akan mengalami gejala tambahan di masa depan
seperti layu otot; gejala ini disebut sindrom post-polio. 14

Jenis polio: 1. Polio non-paralisis

2. Polio paralisis spinal

3. Polio bulbar

Tahun 1988, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mensahkan resolusi untuk
menghapus polio sebelum tahun 2000. Pada saat itu masih terdapat sekitar 350 ribu kasus
polio di seluruh dunia. Meskipun pada tahun 2000, polio belum terbasmi, tetapi jumlah
kasusnya telah berkurang hingga di bawah 500. Polio tidak ada lagi di Asia Timur,
Amerika Latin, Timur Tengah atau Eropa, tetapi masih terdapat di Nigeria, dan sejumlah
kecil di India dan Pakistan. India telah melakukan usaha pemberantasan polio yang cukup
sukses. Sedangkan di Nigeria, penyakit ini masih terus berjangkit karena pemerintah
yang berkuasa mencurigai vaksin polio yang diberikan dapat mengurangi fertilitas dan

18
menyebarkan HIV. Tahun 2004, pemerintah Nigeria meminta WHO untuk melakukan
vaksinasi lagi setelah penyakit polio kembali menyebar ke seluruh Nigeria dan 10 negara
tetangganya. Konflik internal dan perang saudara di Sudan dan Pantai Gading juga
mempersulit pemberian vaksin polio.14

Meskipun banyak usaha telah dilakukan, pada tahun 2004 angka infeksi polio meningkat
menjadi 1.185 di 17 negara dari 784 di 15 negara pada tahun 2003. Sebagian penderita
berada di Asia dan 1.037 ada di Afrika. Nigeria memiliki 763 penderita, India 129, dan
Sudan 112.

Pada 5 Mei 2005, dilaporkan terjadi ledakan infeksi polio di Sukabumi akibat strain virus
yang menyebabkan wabah di Nigeria. Virus ini diperkirakan terbawa dari Nigeria ke
Arab dan sampai ke Indonesia melalui tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Arab atau
orang yang bepergian ke Arab untuk haji atau hal lainnya.14

Imunisasi Polio9

Vaksin efektif pertama dikembangkan oleh Jonas Salk. Salk menolak untuk
mematenkan vaksin ini karena menurutnya vaksin ini milik semua orang seperti
halnya sinar matahari. Namun vaksin yang digunakan untuk inokulasi masal
adalah vaksin yang dikembangkan oleh Albert Sabin. Inokulasi pencegahan polio
anak untuk pertama kalinya diselenggarakan di Pittsburgh, Pennsylvania pada
23 Februari 1954. Polio hilang di Amerika pada tahun 1979. 9

Belum ada pengobatan efektif untuk membasmi polio. Penyakit yang dapat menyebabkan
kelumpuhan ini, disebabkan virus poliomyelitis yang sangat menular. Penularannya bisa
lewat makanan/minuman yang tercemar virus polio. Bisa juga lewat percikan ludah/air
liur penderita polio yang masuk ke mulut orang sehat.

Imunisasi polio memberikan kekebalan aktif terhadap penyakit poliomielitis. Polio bisa
menyebabkan nyeri otot dan kelumpuhan pada salah satu maupun kedua lengan/tungkai.
Polio juga bisa menyebabkan kelumpuhan pada otot-otot pernafasan dan otot untuk
menelan. Polio bisa menyebabkan kematian.

Terdapat 2 macam vaksin polio:


19
IPV (Inactivated Polio Vaccine, Vaksin Salk), mengandung virus polio yang telah
dimatikan dan diberikan melalui suntikan.
OPV (Oral Polio Vaccine, Vaksin Sabin), mengandung vaksin hidup yang telah
dilemahkan dan diberikan dalam bentuk pil atau cairan.1,9

Bentuk trivalen (TOPV) efektif melawan semua bentuk polio, bentuk monovalen
(MOPV) efektif melawan 1 jenis polio.Imunisasi dasar polio diberikan 4 kali (polio I,II,
III, dan IV) dengan interval tidak kurang dari 4 minggu. Imunisasi polio ulangan
diberikan 1 tahun setelah imunisasi polio IV, kemudian pada saat masuk SD (5-6 tahun)
dan pada saat meninggalkan SD (12 tahun). 1

Di Indonesia umumnya diberikan vaksin Sabin. Vaksin ini diberikan sebanyak 2 tetes
(0,1 mL) langsung ke mulut anak atau dengan menggunakan sendok yang berisi air gula.

Dosis pertama dan kedua diperlukan untuk menimbulkan respon kekebalan primer,
sedangkan dosis ketiga dan keempat diperlukan untuk meningkatkan kekuatan antibodi
sampai pada tingkat yang tertinggi. Kepada orang yang pernah mengalami reaksi alergi
hebat (anafilaktik) setelah pemberian IPV, streptomisin, polimiksin B atau neomisin,
tidak boleh diberikan IPV. Sebaiknya diberikan OPV. 1

Kepada penderita gangguan sistem kekebalan (misalnya penderita AIDS, infeksi HIV,
leukemia, kanker, limfoma), dianjurkan untuk diberikan IPV. IPV juga diberikan kepada
orang yang sedang menjalani terapi penyinaran, terapi kanker, kortikosteroid atau obat
imunosupresan lainnya. IPV bisa diberikan kepada anak yang menderita diare.

Jika anak sedang menderita penyakit ringan atau berat, sebaiknya pelaksanaan imunisasi
ditunda sampai mereka benar-benar pulih. IPV bisa menyebabkan nyeri dan kemerahan
pada tempat penyuntikan, yang biasanya berlangsung hanya selama beberapa hari. Masa
inkubasi virus antara 6-10 hari. Setelah demam 2-5 hari, umumnya akan mengalami
kelumpuhan mendadak pada salah satu anggota gerak. Namun tak semua orang yang
terkena virus polio akan mengalami kelumpuhan, tergantung keganasan virus polio yang
menyerang dan daya tahan tubuh si anak. Imunisasi polio akan memberikan kekebalan
terhadap serangan virus polio. 1, 9

20
Jumlah Pemberian: 9

Bisa lebih dari jadwal yang telah ditentukan, mengingat adanya imunisasi polio massal.
Namun jumlah yang berlebihan ini tak akan berdampak buruk. Ingat, tak ada istilah
overdosis dalam imunisasi

Usia Pemberian:

Saat lahir (0 bulan), dan berikutnya di usia 2, 4, 6 bulan. Dilanjutkan pada usia 18 bulan
dan 5 tahun. Kecuali saat lahir, pemberian vaksin polio selalu dibarengi dengan vaksin
DTP. 9

Cara Pemberian:

Bisa lewat suntikan (Inactivated Poliomyelitis Vaccine/IPV), atau lewat mulut (Oral
Poliomyelitis Vaccine/OPV). Di tanah air, yang digunakan adalah OPV. 9

Efek Samping:

Hampir tak ada. Hanya sebagian kecil saja yang mengalami pusing, diare ringan, dan
sakit otot. Kasusnya pun sangat jarang. Dapat mungkin terjadi berupa kelumpuhan dan
kejang-kejang. 9

Tingkat Kekebalan:

Dapat mencekal hingga 90%.9

Indikasi Kontra:

Tak dapat diberikan pada anak yang menderita penyakit akut atau demam tinggi (di atas
380C); muntah atau diare; penyakit kanker atau keganasan; HIV/AIDS; sedang menjalani
pengobatan steroid dan pengobatan radiasi umum; serta anak dengan mekanisme
kekebalan terganggu.9

Imunisasi DTP 1,9

21
Dengan pemberian imunisasi DTP, diharapkan penyakit difteri, tetanus, dan pertusis,
menyingkir jauh dari tubuh si kecil. Kekebalan segera muncul seusai diimunisasi.

Usia & Jumlah Pemberian:

Sebanyak 5 kali; 3 kali di usia bayi (2, 4, 6 bulan), 1 kali di usia 18 bulan, dan 1 kali di
usia 5 tahun. Selanjutnya di usia 12 tahun, diberikan imunisasi TT9

Efek Samping:

Umumnya muncul demam yang dapat diatasi dengan obat penurun panas. Jika
demamnya tinggi dan tak kunjung reda setelah 2 hari, segera bawa si kecil ke dokter.
Namun jika demam tak muncul, bukan berarti imunisasinya gagal, bisa saja karena
kualitas vaksinnya jelek, misal. 9

Untuk anak yang memiliki riwayat kejang demam, imunisasi DTP tetap aman. Kejang
demam tak membahayakan, karena si kecil mengalami kejang hanya ketika demam dan
tak akan mengalami kejang lagi setelah demamnya hilang. Jikapun orangtua tetap
khawatir, si kecil dapat diberikan vaksin DTP asesular yang tak menimbulkan demam.
Kalaupun terjadi demam, umumnya sangat ringan, hanya sekadar sumeng. 9

Indikasi Kontra:

Tak dapat diberikan kepada mereka yang kejangnya disebabkan suatu penyakit seperti
epilepsi, menderita kelainan saraf yang betul-betul berat atau habis dirawat karena infeksi
otak, dan yang alergi terhadap DTP. Mereka hanya boleh menerima vaksin DT tanpa P
karena antigen P inilah yang menyebabkan panas. 9

Penyakit DTP yang berbahaya 1,9

1. Difteri

Penyakit yang disebabkan kuman Corynebacterium diphtheriae ini, gejalanya mirip


radang tenggorokan, yaitu batuk, suara serak, dan tenggorokan sakit. Namun, difteri tak
disertai panas sebagaimana yang terjadi pada radang tenggorokan. Gejala lain difteri

22
adalah kesulitan bernapas (leher seperti tercekik dan napas berbunyi), sehingga wajah dan
tubuh membiru, serta adanya lapisan putih pada lidah dan bibir.

Bakteri penyebab difteri ditularkan saat batuk, bersin, atau kala berbicara. Masa
inkubasinya 1-6 hari. Penderita harus mendapatkan perawatan di rumah sakit dalam
waktu cukup lama, sekitar 2-3 minggu, dan baru boleh pulang setelah penyakitnya benar-
benar hilang 100%. Soalnya, difteri bisa kambuh lagi kalau belum betul-betul sembuh. 1,9

2. Tetanus

Disebabkan oleh bakteri Clostridium Tetani, penyakit ini berisiko menyebabkan


kematian. Infeksi tetanus bisa terjadi karena luka, sekecil apa pun luka itu. Tetanus rawan
menyerang bayi baru lahir, biasanya karena tindakan atau perawatan yang tidak steril.

Gejala-gejala yang tampak antara lain kejang otot rahang, rasa sakit dan kaku di leher,
bahu atau punggung. Kejang-kejang secara cepat merambat ke otot perut, lengan atas dan
paha. Pengobatan dilakukan dengan pemberian antibiotik untuk mematikan kuman,
antikejang untuk merilekskan otot-otot, dan antitetanus untuk menetralisir toksinnya. 1,9

3. Pertusis

Disebut juga kinghoest, batuk rejan, atau batuk 100 hari lantaran batuknya memang
berlangsung lama, bisa sampai 3 bulan. Penyakit ini mudah sekali menular melalui udara
yang mengandung bakteri Bordetella pertussis. Masa inkubasinya 6-20 hari. 1,11

Gejala awalnya seperti flu biasa, yaitu demam ringan, batuk, dan pilek, yang berlangsung
selama 1-2 minggu. Kemudian, gejala batuknya mulai nyata dan kuat, batuk panjang
secara terus-menerus yang berbeda dengan batuk biasa. Tak jarang, karena kuatnya batuk
ini, anak bisa sampai menungging-nungging, muntah-muntah, mata merah, berair, dan
napasnya susah. Gejalanya sangat berat. Bahkan beberapa penderita bisa mengalami
perdarahan. Setelah 2-4 minggu berlalu, batuk mulai berkurang dan kondisi anak mulai
pulih. 1,9

23
Penderita akan diberi obat antibiotik untuk mematikan kuman, dan obat untuk
mengurangi/menghentikan batuknya. Istirahat yang cukup, banyak minum, dan konsumsi
makanan bergizi akan membantu mempercepat kesembuhan.1,9

24
CAMPAK (MORBILLI)1

Penyakit Campak (Rubeola, Campak 9 hari, measles) adalah suatu infeksi virus yang
sangat menular, yang ditandai dengan demam, batuk, konjungtivitis (peradangan selaput
ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit ini disebabkan karena infeksi virus
campak golongan Paramyxovirus

Sebelum vaksinasi campak digunakan secara meluas, wabah campak terjadi setiap 2-3
tahun, terutama pada anak-anak usia pra-sekolah dan anak-anak SD. Jika seseorang
pernah menderita campak, maka seumur hidupnya dia akan kebal terhadap penyakit ini.

Tidak ada pengobatan khusus untuk campak. Anak sebaiknya menjalani tirah baring.
Untuk menurunkan demam, diberikan asetaminofen atau ibuprofen. Jika terjadi infeksi
bakteri, diberikan antibiotik. Vaksin campak merupakan bagian dari imunisasi rutin pada
anak-anak. Vaksin biasanya diberikan dalam bentuk kombinasi dengan gondongan dan
campak Jerman (vaksin MMR/mumps, measles, rubella), disuntikkan pada otot paha atau
lengan atas. Jika hanya mengandung campak, vaksin dibeirkan pada umur 9 bulan.
Dalam bentuk MMR, dosis pertama diberikan pada usia 12-15 bulan, dosis kedua
diberikan pada usia 4-6 tahun. selain itu penderita juga harus disarankan untuk istirahat
minimal 10 hari dan makan makanan yang bergizi agar kekebalan tubuh meningkat.

Imunisasi Campak 7,8,13

Sebenarnya, bayi sudah mendapat kekebalan campak dari ibunya. Namun seiring
bertambahnya usia, antibodi dari ibunya semakin menurun sehingga butuh antibodi
tambahan lewat pemberian vaksin campak. Apalagi penyakit campak mudah menular,
dan mereka yang daya tahan tubuhnya lemah gampang sekali terserang penyakit yang
disebabkan virus Morbili ini. Untungnya, campak hanya diderita sekali seumur hidup.
Jadi, sekali terkena campak, setelah itu biasanya tak akan terkena lagi. 8

Imunisasi campak efektif untuk memberi kekebalan terhadap penyakit campak sampai
seumur hidup. Penyakit campak yang disebabkan oleh virus yang ganas ini dapat dicegah
jika seseorang mendapatkan imunisasi campak, minimal dua kali yakni semasa usia 6
59 bulan dan masa SD (6 12 tahun). 13

25
Upaya imunisasi campak tambahan yang dilakukan bersama dengan imunisasi rutin
terbukti dapat menurunkan kematian karena penyakit campak sampai 48%.13

Tanpa imunisasi, penyakit ini dapat menyerang setiap anak, dan mampu menyebabkan
cacat dan kematian karena komplikasinya seperti radang paru (pneumonia); diare, radang
telinga (otitis media) dan radang otak (ensefalitis) terutama pada anak dengan gizi buruk.
Hingga kini penyakit campak masih menjadi penyebab utama kematian anak di bawah
umur 1 tahun dan Balita umur 1 4 tahun di Indonesia. Diperkirakan lebih dari 30.000
anak/tahun meninggal karena komplikasi campak. Selain itu, campak berpotensi
menimbulkan kejadian luar biasa (KLB) atau wabah. Imunisasi adalah jalan utama untuk
mencegah dan menurunkan angka kematian anak-anak akibat campak. 13

Selama satu bulan penuh mulai tanggal 10 Agustus sampai 10 September 2007,
Departemen Kesehatan memberikan imunisasi campak melalui kegiatan Kampanye
Imunisasi Campak. Program imuniasasi kali ini mencakup dua belas propinsi target,
meliputi Kalbar, Kalteng, Kalsel, Kaltim, Sulut, Gorontalo, Sulbar, Sulteng, Sulsel,
Sultra, Bali dan NTB. Demikian pernyataan Menkes Dr. dr. Siti Fadilah Supari, Sp.JP(K)
dalam Jumpa Pers 2 Agustus 2007 di Gedung Depkes mengenai kegiatan Kampanye
Imunisasi Campak. 13

Penularan campak terjadi lewat udara atau butiran halus air ludah (droplet) penderita
yang terhirup melalui hidung atau mulut. Pada masa inkubasi yang berlangsung sekitar
10-12 hari, gejalanya sulit dideteksi. Setelah itu barulah muncul gejala flu (batuk, pilek,
demam), mata kemerah-merahan dan berair, si kecil pun merasa silau saat melihat
cahaya. Kemudian, di sebelah dalam mulut muncul bintik-bintik putih yang akan
bertahan 3-4 hari. Beberapa anak juga mengalami diare. Satu-dua hari kemudian timbul
demam tinggi yang turun naik, berkisar 38-40,5C. Seiring dengan itu, barulah keluar
bercak-bercak merah yang merupakan ciri khas penyakit ini. Ukurannya tidak terlalu
besar, tapi juga tak terlalu kecil. Awalnya hanya muncul di beberapa bagian tubuh saja
seperti kuping, leher, dada, muka, tangan dan kaki. Dalam waktu 1 minggu, bercak-
bercak merah ini akan memenuhi seluruh tubuh. Namun bila daya tahan tubuhnya baik,
bercak-bercak merah ini hanya di beberapa bagian tubuh saja dan tidak banyak.7

26
Jika bercak merah sudah keluar, umumnya demam akan turun dengan sendirinya. Bercak
merah pun akan berubah jadi kehitaman dan bersisik, disebut hiperpigmentasi. Pada
akhirnya bercak akan mengelupas atau rontok atau sembuh dengan sendirinya.
Umumnya, dibutuhkan waktu hingga 2 minggu sampai anak sembuh benar dari sisa-sisa
campak. Dalam kondisi ini, tetaplah meminum obat yang sudah diberikan dokter. Jaga
stamina dan konsumsi makanan bergizi. Pengobatannya bersifat simptomatis, yaitu
mengobati berdasarkan gejala yang muncul. Hingga saat ini, belum ditemukan obat yang
efektif mengatasi virus campak. 7

Jika tak ditangani dengan baik campak bisa sangat berbahaya. Bisa terjadi komplikasi,
terutama pada campak yang berat. Ciri-ciri campak berat, selain bercaknya di sekujur
tubuh, gejalanya tidak membaik setelah diobati 1-2 hari. Komplikasi yang terjadi
biasanya berupa radang paru-paru (broncho pneumonia) dan radang otak (ensefalitis).
Komplikasi inilah yang umumnya paling sering menimbulkan kematian pada anak.7

Deskripsi8

Vaksin campak merupakan vaksin virus hidup yang dilemahkan. Setiap dosis (0,5 ml)
mengandung tidak kurang dari 1000 infective unit virus strain CAM 70, dan tidak
lebih dari 100 mcg residu kanamycin dan 30 mcg residu erythromycin. Vaksin ini
berbentuk vaksin beku kering yang harus dilarutkan hanya dengan pelarut steril yang
tersedia secara terpisah untuk tujuan tersebut. Vaksin ini telah memenuhi persyaratan
WHO untuk vaksin campak.

Indikasi8

Untuk Imunisasi aktif terhadap penyakit campak.

Komposisi8

Tiap dosis vaksin yang sudah dilarutkan mengandung :


Virus Campak >= 1.000 CCID50
Kanamycin sulfat <= 100 mcg
Erithromycin <= 30 mcg

27
Dosis dan Cara Pemberian8

Imunisasi campak terdiri dari dosis 0,5 ml yang disuntikkan secara SUBKUTAN,
lebih baik pada lengan atas. Pada setiap penyuntikan harus menggunakan jarum dan
syringe yang steril. Vaksin yang telah dilarutkan hanya dapat digunakan pada hari itu
juga (maksimum untuk 8 jam) dan itupun berlaku hanya jika vaksin selama waktu
tersebut disimpan pada suhu 2-8C serta terlindung dari sinar matahari. Pelarut harus
disimpan pada suhu sejuk sebelum digunakan.
Satu dosis vaksin campak cukup untuk membentuk kekebalan terhadap infeksi.Di
negara-negara dengan angka kejadian dan kematian karena penyakit campak tinggi
pada tahun pertama setelah kelahiran, maka dianjurkan imunisasi terhadap campak
dilakukan sedini mungkin setelah usia 9 bulan (270 hari). Di negara-negara yang
kasus campaknya sedikit, maka imunisasi boleh dilakukan lebih dari usia tersebut.
Vaksin campak tetap aman dan efektif jika diberikan bersamaan dengan vaksin-vaksin
DT, Td, TT, BCG, Polio, (OPV dan IPV), Hepatitis B, dan Yellow Fever. 9

Usia & Jumlah Pemberian:

Sebanyak 2 kali; 1 kali di usia 9 bulan, 1 kali di usia 6 tahun. Dianjurkan, pemberian
campak ke-1 sesuai jadwal. Selain karena antibodi dari ibu sudah menurun di usia 9
bulan, penyakit campak umumnya menyerang anak usia balita. Jika sampai 12 bulan
belum mendapatkan imunisasi campak, maka pada usia 12 bulan harus diimunisasi MMR
(Measles Mumps Rubella). 8

Efek Samping:

Umumnya tidak ada. Pada beberapa anak, bisa menyebabkan demam dan diare, namun
kasusnya sangat kecil. Biasanya demam berlangsung seminggu. Kadang juga terdapat
efek kemerahan mirip campak selama 3 hari. 8

Kontraindikasi

Terdapat beberapa kontraindikasi yang berkaitan dengan pemberian vaksin campak.


Walaupun berlawanan penting untuk mengimunisasi anak yang mengalami malnutrisi.
Demam ringan, infeksi ringan pada saluran nafas atau diare, dan beberapa penyakit
28
ringan lainnya jangan dikategorikan sebagai kontraindikasi. Kontraindikasi terjadi
bagi individu yang diketahui alergi berat terhadap kanamycin dan erithromycin.
Karena efek vaksin virus campak hidup terhadap janin belum diketahui, maka wanita
hamil termasuk kontraindikasi.
Individu pengidap virus HIV (Human Immunodficiency Virus). Vaksin Campak
kontraindikasi terhadap individu-individu yang mengidap penyakit immune
deficiency atau individu yang diduga menderita gangguan respon imun karena
leukimia, lymphoma atau generalized malignancy. Bagaimanapun penderita HIV,
baik yang disertai gejala ataupun tanpa gejala harus diimunisasi vaksin campak sesuai
jadual yang ditentukan. 8

Bagi anak-anak yang sedang sakit berat seperti diare dan demam tinggi, menurut Jane,
diinstruksikan tidak perlu diimunisasi campak. Para petugas cukup mencatat namanya.
Apabila anak tersebut telah sembuh, petugas akan mendatangi rumahnya untuk diberi
imunisasi.7

Kemasan

Vaksin tersedia dalam kemasan vial 10 dosis + 5 ml pelarut dalam ampul. 8

29
IMUNISASI YANG DIANJURKAN

Ada 7 jenis imunisasi yang non-PPI (Program Pengembangan Imunisasi) alias


dianjurkan. Meski tak wajib, tentu tak ada salahnya bila kita tetap mengimunisasikan si
buah hati, mengingat dampaknya yang berbahaya bila si kecil sampai terkena penyakit
yang seharusnya dapat dicekal oleh imunisasi ini. 1,9

Imunisasi HIB
Sesuai namanya, imunisasi ini bermanfaat untuk mencekal kuman HiB (Haemophyllus
influenzae type B). Kuman ini menyerang selaput otak sehingga terjadilah radang selaput
otak yang disebut meningitis. Meningitis sangat berbahaya karena dapat merusak otak
secara permanen sampai kepada kematian. Selain mengakibatkan radang selaput otak,
kuman ini juga dapat menyebabkan radang paru dan radang epiglotis.1,9

Imunisasi PCV
Jenis imunisasi ini tergolong baru di Indonesia. PCV atau Pneumococcal Vaccine alias
imunisasi pneumokokus memberikan kekebalan terhadap serangan penyakit IPD
(Invasive Peumococcal Diseases), yakni meningitis (radang selaput otak), bakteremia
(infeksi darah), dan pneumonia (radang paru). Ketiga penyakit ini disebabkan kuman
Streptococcus Pneumoniae atau Pneumokokus yang penularannya lewat udara. Gejala
yang timbul umumnya demam tinggi, menggigil, tekanan darah rendah, kurang
kesadaran, hingga tak sadarkan diri. Penyakit IPD sangat berbahaya karena kumannya
bisa menyebar lewat darah (invasif) sehingga dapat memperluas organ yang terinfeksi.
Diperlukan imunisasi Pneumokukus untuk mencekal penyakit ini. 1,9

Imunisasi MMR
Memberikan kekebalan terhadap serangan penyakit Mumps (gondongan/parotitis),
Measles (campak), dan Rubella (campak Jerman). Terutama buat anak perempuan,
vaksinasi MMR sangat penting untuk mengantisipasi terjadinya rubela pada saat hamil.
Sementara pada anak lelaki, nantinya vaksin MMR mencegah agar tak terserang rubela
dan menulari sang istri yang mungkin sedang hamil. Penting diketahui, rubela dapat
menyebabkan kecacatan pada janin. 1,9

30
Imunisasi Influenza

Influenza merupakan penyakit infeksi saluran napas yang disebabkan virus. Penyakit ini
dapat menular dengan mudah karena virusnya bisa menyebar lewat udara yang bila
terhirup dan masuk ke saluran pernapasan kita langsung tertular.

Sebenarnya, influenza tergolong ringan karena sifatnya yang self-limiting disease alias
bisa sembuh sendiri tanpa diobati. Penderita hanya perlu beristirahat, banyak minum air
putih, dan meningkatkan daya tahan tubuh dengan konsumsi makanan bergizi seimbang.
1,9

Imunisasi Tifoid

Ada 2 jenis vaksin tifoid yang bisa diberikan ke anak, yakni vaksin oral (Vivotif) dan
vaksin suntikan (TyphimVi). Keduanya efektif mencekal demam tifoid alias penyakit
tifus, yaitu infeksi akut yang disebabkan bakteri Salmonella typhi. Bakteri ini hidup di
sanitasi yang buruk seperti lingkungan kumuh, dan makanan-minuman yang tidak
higienis. Dia masuk melalui mulut, lalu menyerang tubuh, terutama saluran cerna.

Gejala khas terinfeksi bakteri tifus adalah suhu tubuh yang berangsur-angsur meningkat
setiap hari, bisa sampai 400c. Basanya di pagi hari demam akan menurun tapi lalu
meningkat di waktu sore/malam. Gejala lainnya adalah mencret, mual berat, muntah,
lidah kotor, lemas, pusing, dan sakit perut, terkesan acuh tak acuh bahkan bengong, dan
tidur pasif (tak banyak gerak).
Pada tingkat ringan atau disebut paratifus (gejala tifus), cukup dirawat di rumah. Anak
harus banyak istirahat, banyak minum, mengonsumsi makanan bergizi, dan minum
antibiotik yang diresepkan dokter. Tapi kalau berat, harus dirawat di rumah sakit.
Penyakit ini, baik ringan maupun berat, harus diobati hingga tuntas untuk mencegah
kekambuhan. Selain juga untuk menghindari terjadi komplikasi karena dapat berakibat
fatal. 1,9

31
Imunisasi Hepatitis A

Penyebaran virus hepatitis A (VHA) sangat mudah. Penderita akan mengeluarkan virus
ini saat meludah, bersin, atau batuk. Bila virus ini menempel di makanan, minuman, atau
peralatan makan, kemudian dimakan atau digunakan oleh anak lain maka dia akan
tertular. Namun, untuk memastikan apakah anak mengidap VHA atau tidak, harus
dilakukan tes darah. 1,9

Imunisasi Varisela
Memberikan kekebalan terhadap cacar air atau chicken pox, penyakit yang disebabkan
virus varicella zooster. Termasuk penyakit akut dan menular, yang ditandai dengan
vesikel (lesi/bintik berisi air) pada kulit maupun selaput lendir. Penularannya sangat
mudah karena virusnya bisa menyebar lewat udara yang keluar saat penderita meludah,
bersin, atau batuk. Namun yang paling potensial menularkan adalah kontak langsung
dengan vesikel, yaitu ketika mulai muncul bintik dengan cairan yang jernih. Setelah
bintik-bintik itu berubah jadi hitam, maka tidak menular lagi. 1,9

32
DAFTAR PUSTAKA

1. Ranuh IGN, Hariyono S, Pedoman Imunisasi di Indonesia,Ikatan Dokter


Anak Indonesia, Edisi 2, Jakarta, 2005. hal7-120
2. Kim J Overby. Pediatric Health Supervision dalam Rudolphs Pediatric ,
Edisi 20, United States of America : 1996. hal 29-36.
3. Behrman, Kliegman, jenson: Nelson Textbook of Pediatrics, 17th edition,
Saunders. Hal 620-623
4. Forfar, Arneils : Textbook of pediatrics, 4th edition, EL-BS, hal 902
5. Lusie Wardani, Imunisasi Pada Bayi dan Balita [page on the Internet],
Berikanlah Imunisasi Tepat Waktu Sebagai Pencegah PD3I dalam Dinas
Kesehatan Kota Surabaya; [cited 2009 Aug 16]. Available from:
http://www.surabaya-ehealth.org/e-team/berita/imunisasi-pada-bayi-dan-
balita
6. Badan Litbang Kesehatan. Evaluasi Serologi Imunisasi Hepatitis B pada
Bayi yang telah Mendapat Imunisasi Lengkap di Propinsi Jabar dan
Lampung [abstract]. 2000 [cited 2009 Aug 18];. Available from:GDL
Digital Library. http://digilib.itb.ac.id/gdl.php?
mod=browse&op=read&id=jkpkbppk-gdl-res-2001-julitasari-250-
imunisasi&q=Anak.
7. Imunisasi Campak [page on the Internet], Pedoman gizi: [cited 2009 Aug
16]. Available from
http://vinadanvani.wordpress.com/2008/05/29/imunisasi-campak/
8. Vaksin Campak Kering [page on the Internet], Biofarma : [cited 2009 Aug
20]. Available from: http://www.biofarma.co.id/ind/product_measles.html
9. Imunisasi [page on the Internet]. Tahukah Bunda: 2009 March 12 [cited
2009 aug 20]. Available from:
http://tahukahbunda.wordpress.com/2009/03/12/imunisasi-wajib/
10. TBC [page on the Internet]. Nusaindah; 2009 May 19 [cited 2009 Aug
20]. Available from: http://nusaindah.tripod.com/kestbc.htm.
11. Depkes Percepat Imunisasi Campak di Mamuju. Sydney Kementerian
Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat [newspaper on the Internet].

33
2005 Feb 23 [cited 2009 Aug 20]; Available from:
http://www.menkokesra.go.id/content/view/2938/39/
12. Jadwal Imunisasi Anak - Rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia
(IDAI) 2008 [image on the Internet]. Jakarta: Ikatan Dokter Anak
Indonesia, 2008 [cited 2009 Aug 16]. Available from :
http://pediatricinfo.wordpress.com/2009/04/20/jadwal-imunisasi-2008-
idai/
13. Imunisasi Campak, 10 Agustus-10 September 2007 [page on the Internet],
Medicinenet, 2007 Aug 3 [cited 2009 Aug 18]. Available from:
http://www.indonesia.go.id/id/index.php?
option=com_content&task=view&id=5036&Itemid=698
14. Poliomielitis [page on the Internet], Wikipedia, 2008 Aug 19 [cited 2009
Aug 20].Acailable from: http://id.wikipedia.org/wiki/Poliomielitis
15. Bacillus Calmette-Gurin [page on the Internet], Wikipedia, 2009 [cited
2009 Aug 16]. Available from :
http://en.wikipedia.org/wiki/Bacillus_Calmette-Gu%C3%A9rin
16. BCG - the current vaccine for tuberculosis [page on the Internet], World
Health Organization 2009 [cited 2009 Aug 16] Available from:
http://www.who.int/vaccine_research/diseases/tb/vaccine_development/bc
g/en/

34