Anda di halaman 1dari 4

2.

2 Metode dan Sistem Transportasi Ikan


Transportasi ikan hidup pada dasarnya adalah memaksa menempatkan
ikan dalam suatu lingkungan baru yang berlainan dengan lingkungan asalnya dan
disertai perubahan-perubahan sifat lingkungan yang sangat mendadak (Hidayah
1998). Ada dua sistem transportasi yang digunakan untuk hasil perikanan hidup di
lapangan. Sistem transportasi tersebut terdiri dari transportasi sistem basah dan
transportasi sistem kering (Junianto 2003).

2.2.1 Metode Media Basah


Sistem transportasi menggunakan media basah adalah dengan
menggunakan air sebagai media selama pengangkutan. Media basah ini sendiri
terbagi menjadi dua, yaitu sistem terbuka dan sistem tertutup.
a. Transportasi Sistem Terbuka
Pada sistem ini ikan diangkut dalam wadah terbuka atau tertutup tetapi
secara terus menerus diberikan aerasi untuk mencukupi kebutuhan oksigen selama
pengangkutan. Biasanya sistem ini hanya dilakukan dalam waktu pengangkutan
yang tidak lama. Berat ikan yang aman diangkut dalam sistem ini tergantung dari
efisiensi sistem aerasi, lama waktu pengangkutan, suhu air, ukuran, serta jenis
spesies ikan. Transportasi ikan hidup sistem terbuka menurut (Purwaningsih
1998) mengatakan bahwa selama pengangkutan ikan, air dapat berhubungan
langsung dengan udara luar.

Gambar . Pengangkutan Ikan Sistem Terbuka


(Sumber: feed.com)

b. Transportasi Sistem Tertutup


Dengan cara ini ikan diangkut dalam wadah tertutup dengan suplai
oksigen secara terbatas yang telah diperhitungkan sesuai kebutuhan selama
pengangkutan. Wadah dapat berupa kantong plastik atau kemasan lain yang
tertutup. Menurut Junianto (2003), transportasi ikan hidup dengan sistem tertutup
merupakan cara pengangkutan ikan yang paling umum dilakukan. Pada sistem
tertutup ini, air sebagai media pengangkutan tidak berhubungan langsung dengan
udara terbuka dan sumber oksigen dipasok dalam jumlah tertentu.
Sebelum diangkut ikan sudah dikondisi dengan baik agar ikan tidak stress,
laju metabolismenya lambat dan konsumsi oksigennya rendah. Laju metabolisme
yang lambat akan mengurangi ekskresi ikan berupa amoniak dan karbondioksida
serta konsumsinya terhadap oksigen. Konsumsi oksigen juga dapat ditekan
dengan peningkatan umur dan ukuran berat tubuh ikan. Penurunan suhu air dan
pemberokan (dipusakan) ikan dilakukan sebelum diangkut. Pemuasaan membuat
metabolisme ikan turun sehingga ikan menjadi kurang aktif dan juga buangannya
berkurang. Benih ikan yang akan diangkut dipuasakan selama 24 jam dalam
penampungan.

Gambar . Pengangkutan Ikan Sistem Tertutup


(Sumber: www.fao.org)

Pengangkutan ikan diawali dengan mengisikan air ke dalam kantong


plastik sebanyak sepertiga kurang dari tinggi plastik. Ikan dimasukkan ke dalam
kantong sesuai berat/jumlah sudah ditetapkan. Kemudian kantong diisi dengan
oksigen dengan cara memasukkan selang plastik dari tangki oksigen. Sebelum
dihembuskan oksigen terlebih dahulu mengempeskan kantong plastik sampai
tinggal air dan ikan. Kemudian oksigen dapat dihembuskan ke dalam kantong
plastik secara perlahan sehingga volumenya berbanding 3 dan 1 (oksigen : air dan
ikan). Setelah penuh ujung plastik diikat dengan tali karet atau sejenisnya. Ikatan
diusahakan kuat dan tidak bocor. Kemudian kantong plastik dimasukkan ke dalam
kotak styrofoam.

2.2.2 Metode Media Kering


Pada transportasi sistem kering, media angkut yang digunakan adalah
bukan air, Oleh karena itu ikan harus dikondisikan dalam keadaan aktivitas
biologis rendah sehingga konsumsi energi dan oksigen juga rendah. Makin rendah
metabolisme ikan, terutama jika mencapai basal, makin rendah pula aktivitas dan
konsumsi oksigennya sehingga ketahanan hidup ikan untuk diangkut diluar
habitatnya makin besar .
Penggunaan transportasi sistem kering merupakan cara yang efektif
meskipun resiko mortalitasnya cukup besar. Untuk menurunkan aktivitas biologis
ikan (pemingsanan ikan) dapat dilakukan dengan menggunakan suhu rendah,
menggunakan bahan metabolik atau anestesi, dan arus listrik.
Pada kemasan tanpa air, suhu diatur sedemikian rupa sehingga kecepatan
metabolisme ikan berada dalam taraf metabolisme basal, karena pada taraf
tersebut, oksigen yang dikonsumsi ikan sangat sedikit sekedar untuk
mempertahankan hidup saja. Secara anatomi, pada saat ikan dalam keadaan tanpa
air, tutup insangnya masih mengandung air sehingga melalui lapisan inilah
oksigen masih diserap.
Transportasi ikan dengan media kering juga menggunakan prinsip
hibernasi. Hibernasi adalah suatu usaha untuk menekan metabolisme suatu
organisme sehingga dalam kondisi lingkungan yang minimum organisme tersebut
dapat bertahan hidup (Tobing 1996).
DAFTAR PUSTAKA

Junianto. 2003. Teknik Penanganan Ikan. Jakarta: Penebar Swadaya.


Purwaningsih, S. 1998. Sistem Transportasi Ikan Hidup. Buletin Teknologi Hasil
Perikanan. Fakultas Perikanan Dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian
Bogor, Bogor.
Tobing, B. H. 1996. Pengaruh ekstrak ubi ketela pohon varietas adira 2 terhadap
kelangsungan hidup benih ikan nila merah (Oreochromis niloticus L.)
dalam pengangkutan selama delapan jam. Skripsi. Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan. Universitas Padjadjaran. Jatinangor. (tidak dipublikasikan).