Anda di halaman 1dari 107

Song Byeong Joon seorang produser drama korea yang berjudul Boys Before Flower

Cerita yang paling disukai banyak orang menurut Song Byeong Joon adalah The story is

about ordinary girl. Girl is always ordinary not special and the view has to identify

themselves with her. But always the guys a very special has be always like succesfull,

handsome, rich, stuck up but not to the girl who has that special power to change his heart.

When I see an American dramas even the Japanese drama it involves a lot job specific issue

but in Korean like whatever we do everything bounds that to the romance, the relantionsip

between boy and the girl, I mean the women and the men artinya cerita tentang seorang

(karakter) perempuan yang biasa. Perempuannya yang selalu biasa bukan special dan apa

yang terlihat adalah ciri khasnya. Tetapi seorang (karakter) pria sangat special selalu saja

sukses, tampan, kaya dan menonjol. Tetapi tidak dengan wanitanya yang mempunyai

kekuataan spesial untuk merubah hati si pria. Ketika saya melihat drama Amerika maupun

drama Jepang mereka selalu melibatkan banyak isu pekerjaan yang spesifik, tetapi di drama

Korea seperti apapun yang kita lakukan, semuanya terhubung menjadi romantic, hubungan

antara laki-laki dan perempuan, maksud saya wanita dan pria.

10:32

Park yong woo

15 : 36

I heard there are many Korean films being remade in Hollywood these days. There is

something unique about Korean films that is causing this to happen. In my opinion, I feel that

its Korean emotions like Han and Jong. Jong and Love are different things.

Theres no English translation for the word, Han. Its not wound. See thats what I

mean. Han is a different kind of emotional expression. English words such as, sad or
sadly have direct Korean translations. But Han is something much deeper. I think

creatives in Hollywoodwood are finding these unique Korean qualities and mixing them with

their own content. artinya saya mendengar bahwa banyak film Korea yang di buat ulang di

Hollywood saat ini. Ada sesuatu yang unik mengenai film Korea yang menyebabkan itu

terjadi. Menurut opini saya, saya merasa emosi (pada film) Korea seperti Han dan Jong.

Jong dan cinta adalah hal yang berbeda. Tidak ada terjemahan bahasa inggris dari kata

Han. Artinya bukan luka. Perhatikan apa yang saya maksud. Han adalah sesuatu yang

berbeda di ekspresi emosional. Bahasa inggris dari sedih atau sangat sedih ada

terjemahan bahasa koreannya. Tetapi Han adalah sesuatu yang lebih dalam (dari sedih

atau sangat sedih)

Kata dalam kurung ditambahi oleh penulis

KARYA TULIS ILMIAH PENGARUH KPOP IDOL TERHADAP PELAJAR DI

INDONESIA

OLEH : RIZKA WISMA ANGGRAINI

25 / 9H
SMP NEGERI 4 MALANG

14 JANUARI 2015

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Tuhan yang Maha Esa, yang telah memberikan

berkat, rahmat, serta karunia-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah

sederhana ini dengan judul pengaruh kpop idol terhadap pelajar di indonesia.

Karya Ilmiah ini saya kerjakan untuk memenuhi nilai tugas untuk mapel Bahasa Indonesia.

Saya menyadari kalau karya ini masih memiliki banyak kekurangan dan jauh dari kata

sempurna. Ini dikarenakan kurangnya wawasan saya dalam mencari info yang berkaitan

dengan judul karya ini.

Saya sampaikan terima kasih untuk ibu Vina, selaku guru Bahasa Indonesia saya yang sudah

memberikan pengarahan dalam pembuatan karya ini. Saya juga mengucapkan terima kasih

untuk teman teman di akun sosial media yang mau membantu saya dalam mencari info terkait

karya ini. Untuk perhatiannya, saya ucapkan terima kasih.

Malang, 14 Januari 2015


Penulis

Rizka Wisma Anggraini

DAFTAR ISI :

KATA

PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

.2

BAB I

Pendahuluan
- Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

.4

- Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

.5

- Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

.5

- Manfaat

.................................................................6

BAB II

Kajian Materi

A. Definisi Budaya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7

B. Korean Pop Idol

- Sejarah Musik Korean Pop . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9

- Pelajar Indonesia yang sangat menggilai Korean Pop . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 10

BAB III

Pembahasan

- Awal Dari Kpop Masuk Indonesia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11

- Respon Orang Lain Terhadap Kpop Idol dan Tanggapan Kpopers . . . . . . . . . . . . . .

12

- Sisi Negatif dan Positif dari Kpop . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16

- Dampak Negatif dan Positif Kpop Idol Terhadap Pelajar Indonesia . . . . . . . . . . . . 18

- Kpop Idol bisa Mempengaruhi Perilaku Para Pelajar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20

- Cara Mengantisipasi Perilaku Negatif Pelajar yang Berstatus Kpopers . . . . . . . . . 21

BAB IV

Penutupan
- Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24

- Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24

DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . 25

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Indonesia merupakan Negara kepulauan di mana terdiri dari berpuluh-puluh pulau yang

tergabung menjadi satu dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. Indonesia juga terkenal

dengan beraneka macam kebudayaan yang terdapat di seluruh penjuru Nusantara Indonesia.

Walaupun dengan beragam kebudayaan ini tidak menjadikan Indonesia terpecah namun

Indonesia tetap menjadi satu dalam semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Bahkan, kita sebagai

rakyat Indonesia harus berbangga diri karena memiliki bermacam kebudayaan yang

menjadikan Negara kita kaya akan budaya asli daerah.


Seperti yang kita ketahui, bermacam tarian tradisional, rumah tradisional, bahasa tradisional,

bahkan sampai watak dan sifat yang sangat berbeda antar masyarakat di daerah berbeda di

Indonesia, misal watak antara orang aceh dan orang papua yang sangat bertolak belakang

tetapi perlu digaris bawahi kita semua masyarakat Indonesia tetap bersaudara dan menjaga

kekayaan kebudayaan yang kita miliki.

Karena perkembangan zaman dan dampak dari globalisasi, kebudayaan asing pun mulai

memasuki negara Indonesia. Bahkan kebudayaan asing tersebut mampu bersaing dengan

kebudayaan Indonesia hingga sedikit menggeser posisi kebudayaan lokal. Salah satu

kebudayaan asing yang sempat merajai negara kita adalah kebudayaan dari Korea Selatan.

Masuknya budaya dari negeri Gingseng ini ke Indonesia, terjadi sejak sekitar tahun 2002.

Tepatnya, dari pengenalan drama Winter Sonata yang ditayangkan di stasiun tv Indonesia.

Sebenarnya, tidak hanya drama Winter Sonata saja, tetapi drama lainnya seperti Full House,

Jewel of the Palace, Endless Love, 18 vs 29, Hello Miss, dan lain sebagainya juga

ditayangkan di stasiun tv Indonesia.

Siapa yang tidak mengenal Super Junior, SNSD, EXO, VIXX, 2Ne1, BTS dan SHINee?

Sudah tentu semua orang mengenalnya, terutama dikalangan remaja. Tapi, karena kehadiran

dari Kpop Idol yang mulai menjalar dan merajai dunia musik di kawasan Asia, remaja

Indonesia akan cenderung lebih memilih dan menyukai Kpop Idol dari kebudayaan negeri

Gingseng itu daripada memilih kebudayaan negara dalam negeri. Dan sebagian dari remaja

remaja itu yang masih berpredikat sebagai pelajar, rela menghabiskan waktu belajarnya untuk

meng-update info terbaru dari artis idolanya.


Bukan berarti kita tidak boleh menyukai budaya asing seperti kebudayaan dari Korea, tapi

alangkah baiknya kalau kita bisa menyelektif dan mengetahui latar belakang dari Idol yang

kita kagumi. Dan lebih baiknya lagi, kalau kita tetap melestarikan kebudayaan dalam negeri

daripada kebudayaan luar negeri (seperti meng-cover lagu atau dancenya).

Dan bukan berarti juga kita tidak boleh meng-update info terbaru dari Kpop idol. Tapi

sebaiknya kita hanya update minimal dua hari sekali. Mengapa? Hal itu harus dilakukan agar

remaja, khususnya para pelajar agar bisa meluangkan waktu untuk belajar. Karena, jika sekali

mereka mendapatkan info terbaru, mereka akan cenderung makin penasaran dengan info

lainnya sehingga mereka terus mencari ke berbagai web ataupun bertanya pada teman lewat

sosmed sehingga mereka melupakan tugas sekolah mereka.

Memang, rata rata dari remaja Indonesia adalah seorang Kpoppers. Dan rata rata dari

kebanyakan Kpoppers adalah seorang pelajar, terutama siswa SMP dan SMA. Dan para

pecinta Kpop itu sendiri ada laki laki (Fanboy) dan perempuan (Fangirl). Tapi,kebanyakan

dari mereka adalah perempuan.

Dikarenakan mereka yang terus mencari info terbaru mengenai Kpop Idol mereka, mereka

jadi kurang memperhatikan dan terkesan tidak peduli terhadap perkembangan budaya

Indonesia. Mereka juga sepertinya tidak terlalu ambil pusing saat tahu kalau hasil karya

Indonesia akan diambil negara tetangganya, Malaysia. Seperti kain batik, lagu daerah Bubuy

Bulan, dan lain sebagainya. Mereka terlalu bersemangat jika sudah bercerita tentang apa itu

Kpop idol.

Saat ada Super Junior Show 4 di Indonesia, SMTown goes to Jakarta, Music Bank, TLP INA,

banyak pelajar Indonesia yang rela membuang banyak uang dan waktu belajarnya untuk
menonton artis idola mereka. Biaya tiket masuknya saja berkisar 2 jutaan. Dan uang itu

biasanya mereka minta dari orang tua mereka. Sangat boros bukan?

Karya penelitian ini dibuat untuk menjelaskan dampak negatif maupun positif Kpop Idol

terhadap para pelajar Indonesia. Dan apa saja pengaruhnya untuk kalangan remaja, terutama

para pelajar.

B. Rumusan Masalah

1. Bagaimana awal dari Kpop Idol bisa masuk ke Indonesia?

2. Bagaimana respon orang lain terhadap Kpop Idol yang semakin marak di Indonesia? Dan

bagaimana tanggapan para pelajar Indonesia yang berstatus Kpopers terhadap komentar

orang lain yang mengatai idol mereka?

3. Bagaimanakah sisi negatif dan sisi positif dari Kpop Idol itu sendiri?

4. Bagaimana dampak negatif dan positif dari Kpop Idol yang masuk ke Indonesia terhadap

pelajar Indonesia?

5. Bagaimana bisa Kpop Idol memengaruhi tingkah pola dan cara berpikir pelajar Indonesia?

6. Bagaimana cara mengantisipasi perilaku negatif pelajar Indonesia karena pengaruh Kpop

Idol tersebut?

C. Tujuan

1. Mengetahui sejauh mana dampak Korea untuk pelajar Indonesia.


2. Menyadarkan remaja Indonesia agar bisa melestarikan kebudayaan dalam negeri.

3. Merubah pandangan para pelajar Indonesia kalau kebudayaan lokal sama hebatnya dengan

budaya asing diluar sana.

4. Mengingatkan pelajar Indonesia jika kita memiliki budaya sendiri yang tidak boleh

dilupakan.

5. Mengingatkan pelajar Indonesia kalau mereka harus lebih fokus pada pendidikan mereka.

D. Manfaat

1. Memberikan informasi kepada pelajar tentang dampak positif dan negatif dari kebudayaan

Korea yang memasuki Indonesia.

2. Memberikan penjelasan tentang maraknya budaya Kpop yang bisa merusak pemikiran

generasi muda dan penerus bangsa.

3. Mengerti dan tahu pengaruh budaya asing bagi kehidupan pelajar.

4. Bisa mengambil sisi positif dari Kpop idol.


BAB II

KAJIAN MATERI

A. DEFINISI BUDAYA

Budaya secara harfiah berasal dari Bahasa Latin yaitu Colere yang memiliki arti

mengerjakan tanah, mengolah, memelihara egati (menurut Soerjanto Poespowardojo 1993).

Selain itu Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa Sansekerta yaitu buddhayah, yang

merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang

berkaitan dengan budi dan akal manusia. Adapun menurut istilah Kebudayaan merupakan
suatu yang agung dan mahal, tentu saja karena ia tercipta dari hasil rasa, karya, karsa,dan

cipta manusia yang kesemuanya merupakan sifat yang hanya ada pada manusia.Tak ada

mahluk lain yang memiliki anugrah itu sehingga ia merupakan sesuatu yang agung dan mahal

Menurut Koentjaraningrat budaya adalah keseluruhan egati gagasan tindakan dan

hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan miliki diri manusia

dengan cara belajar.

Definisi kebudayaan menurut para ahli :

1. Edward B. Taylor

Kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang didalamnya terkandung

pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, egat, adapt istiadat, dan kemampuan-

kemampuan lain yang didapat oleh seseorang sebagai anggota masyarakat.

2. M. Jacobs dan B.J. Stern

Kebudayaan mencakup keseluruhan yang meliputi bentuk teknologi egati, egative, religi,

dan kesenian serta benda, yang kesemuanya merupakan warisan egati.

3. Koentjaraningrat

Kebudayaan adalah keseluruhan egati gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam

rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan relajar.

4. Dr. K. Kupper

Kebudayaan merupakan egati gagasan yang menjadi pedoman dan pengarah bagi manusia

dalam bersikap dan berperilaku, baik secara individu maupun kelompok.

5. William H. Haviland
Kebudayaan adalah seperangkat peraturan dan norma yang dimiliki bersama oleh para

anggota masyarakat, yang jika dilaksanakan oleh para anggotanya akan melahirkan perilaku

yang dipandang layak dan dapat di terima oleh semua masyarakat.

6. Ki Hajar Dewantara

Kebudayaan berarti buah budi manusia adalah hasil perjuangan manusia terhadap dua

pengaruh kuat, yakni zaman dan alam yang merupakan bukti kejayaan hidup manusia untuk

mengatasi berbagai rintangan dan kesukaran didalam hidup dan penghidupannya guna

mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang pada lahirnya bersifat tertib dan damai.

7. Francis Merill

Pola-pola perilaku yang dihasilkan oleh interaksi egati

Semua perilaku dan semua produk yang dihasilkan oleh sesorang sebagai anggota suatu

masyarakat yang ditemukan melalui interaksi simbolis.

8. Bounded et.al

Kebudayaan adalah sesuatu yang terbentuk oleh pengembangan dan transmisi dari

kepercayaan manusia melalui egati-simbol tertentu, misalnya egati bahasa sebagai rangkaian

egati yang digunakan untuk mengalihkan keyakinan budaya diantara para anggota suatu

masyarakat. Pesan-pesan tentang kebudayaan yang di harapkan dapat di temukan di dalam

media, pemerintahan, intitusi agama, egati pendidikan dan semacam itu.

9. Mitchell (Dictionary of Soriblogy)


Kebudayaan adalah sebagian perulangan keseluruhan tindakan atau aktivitas manusia dan

produk yang dihasilkan manusia yang telah memasyarakat secara egati dan bukan sekedar

dialihkan secara genetikal.

10. Robert H Lowie

Kebudayaan adalah segala sesuatu yang diperoleh individu dari masyarakat, mencakup

kepercayaan, adat istiadat, norma-norma artistic, kebiasaan makan, keahlian yang di peroleh

bukan dari kreatifitasnya sendiri melainkan merupakan warisan masa lampau yang di dapat

melalui pendidikan formal atau informal.

11. Arkeolog R. Seokmono

Kebudayaan adalah seluruh hasil usaha manusia, baik berupa benda ataupun hanya

berupa buah pikiran dan dalam penghidupan.

Kebudayaan adalah seperangkat peraturan dan norma yang dimiliki bersama oleh para

anggota masyarakat, yang jika dilaksanakan oleh para anggotanya akan melahirkan perilaku

yang dipandang layak dan dapat di terima oleh semua masyarakat.

B. KOREAN POP IDOL

K-pop, kepanjangannya Korean Pop ("Musik Pop Korea"), adalah jenis musik populer yang

berasal dari Korea Selatan. Banyak artis dan kelompok musik pop Korea sudah menembus

batas dalam negeri dan populer di mancanegara. Kegandrungan akan musik K-Pop

merupakan bagian yang tak terpisahkan daripada Demam Korea (Korean Wave) di berbagai

negara.

1. Sejarah Musik Korean Pop


Musik pop Korea pra-moderen pertama kali muncul pada tahun 1930-an akibat masuknya

musik pop Jepang yang juga turut memengaruhi unsur-unsur awal musik pop di

Korea. Penjajahan Jepang atas Korea juga membuat genre musik Korea tidak bisa

berkembang dan hanya mengikuti perkembangan budaya pop Jepang pada saat itu. Pada

tahun 1950-an dan 1960-an, pengaruh musik pop barat mulai masuk dengan banyaknya

pertunjukkan musik yang diadakan oleh pangkalan militer Amerika Serikat di Korea Selatan.

Musik Pop Korea awalnya terbagi menjadi genre yang berbeda-beda, pertama adalah genre

"oldies" yang dipengaruhi musik barat dan populer di era 60-an. Pada tahun 1970-an, musik

rock diperkenalkan dengan pionirnya adalah Cho Yong-pil. Genre lain yang cukup digemari

adalah musik Trot yang dipengaruhi gaya musik enka dari Jepang.

Debut penampilan kelompok Seo Taiji and Boys pada tahun 1992 menandakan awal mula

musik pop moderen di Korea yang memberi warna baru dengan aliran musik rap, rock,

techno Amerika. Suksesnya grup Seo Taiji and Boys diikuti grup musik lain seperti Panic,

dan Deux. Tren musik ini turut melahirkan banyak grup musik dan musisi berkualitas lain

hingga sekarang. Musik pop dekade 90-an cenderung beraliran dance dan hip hop. Pasar

utamanya adalah remaja sehingga dekade ini muncul banyak grup teen idol yang sangat

digilai seperti CLON, H.O.T, SECH, Kies, S.E.S, dan g.o.d. Kebanyakan dari kelompok

musik ini sudah bubar dan anggotanya bersolo-karier.

Pada tahun 2000-an pendatang-pendatang baru berbakat mulai bermunculan. Aliran musik

R&B serta Hip-Hop yang berkiblat ke Amerika mencetak artis-artis semacam MC

Mong, 1TYM, Rain, Super Junior, Big Bang yang cukup sukses di Korea dan luar negeri.

Beberapa artis underground seperti Drunken Tiger. Tasha (Yoon Mi-rae) juga memopulerkan

warna musik kulit hitam tersebut. Musik rock masih tetap digemari di Korea ditambah

dengan kembalinya Seo Taiji yang bersolo karier menjadi musisi rock sertaYoon Do Hyun

Band yang sering menyanyikan lagu-lagu tentang nasionalisme dan kecintaan terhadap
negara. Musik techno memberi nuansa moderen yang tidak hanya disukai di Korea saja,

penyanyi Lee Jung-hyun dan Kim Hyun-joong bahkan mendapat pengakuan di Cina dan

Jepang. Musik balada Korea umumnya dikenal dengan lirik sedih tentang percintaan, seperti

yang dibawakan oleh Baek Ji Young, KCM, SG Wannabe, dan sebagainya. Musik balada

umumnya digemari karena sering dijadikan soundtrack drama-drama televisi terkenal

seperti Winter Sonata, Sorry I Love You, Stairway to Heaven dan sebagainya.

Berbagai artis Korea menangguk kesuksesan di dunia internasional seperti BoA yang

menembus Jepang dan digemari di banyak negara. Kemudian artis-artis lain

seperti Rain,Se7en, Shinhwa, Ryu Shi-won, dan sebagainya berlomba-lomba untuk

menaklukkan pasar musik di Jepang. Rain tercatat sebagai artis Asia pertama yang

mengadakan konser internasional bertajuk RAINY DAY 2005 Tour, di Madison Square

Garden.

2. PELAJAR INDONESIA YANG SANGAT MENGGILAI KOREAN POP

Kehadiran Super Junior dan Exo beberapa waktu lalu berhasil mengguncang panggung

Jakarta dalam tiga hari berturut-turut. Ini membuktikan besarnya rasa suka masyarakat

terhadap musik K-Pop yang kini tengah booming dan menjamur, terutama di kalangan remaja

perempuan.

Berbagai kalangan remaja yang masih berstatus pelajar pun juga tidak tinggal diam untuk

menggilai Korean Pop. Mereka meramaikan perihal Korean Pop tersebut lewat akun

facebook, twitter, instagram, dan lain lain.


Kalau misalnya ada salah satu Kpop idol yang berulang tahun, maka pada hari itu juga, para

Kpopers Indonesia akan meramaikan twitter mereka dengan menggunakan hastag idola

mereka, semisal #HappyJonginDay. Bahkan, mereka juga rela menahan kantuk sampai pukul

10 malam (kalau di Korea sana sudah pukul 12 KST). Saat itu, Indonesia pernah

mendapatakan peringkat pertama dalam menggunakan hastag terbanyak di dunia (yang

bersangkutan dengan Korean Pop). Dan sebagian dari mereka bisa dipastikan adalah remaja

yang masih berstatus pelajar.

Tapi beruntung sekali kalau mereka hanya meramaikan ulang tahun idolanya melalui akun

media milik mereka. Karena, fans Kpop dari luar negeri meramaikan ulang tahun idolanya

dijalanan layaknya karnaval. Mereka membawa banner dan juga bendera yang bertuliskan

nama idola mereka. Lalu berjalan mengelilingi sebagian kota sambil mengangkat bendera

mereka masing masing.


Gambar 1.1 : Fans Kpop yang sedang meraykan hari ulang tahun Kai, anggota boyband

Korea, EXO. Rabu, 14 Januari 2015.

Itulah definisi dari kebanyakan Kpopers Indonesia. Tidak sedikit dari mereka yang menjadi

fanatik terhadap idola mereka yang di Korea. Mereka bahkan rela menahan kantuk hanya

untuk mengucapkan selamat ulang tahun kepada idola mereka melalui akun yang mereka

miliki.

Salah satu bukti kegilaan mereka yang lain adalah pada saat Indonesia menyelenggarakan

konser khusus untuk para kpopers dan mendatangkan beberapa artis langsung dari negeri

Gingseng, mereka (para kpopers) rela merogoh kantong hingga $50 - $200 . Dan itu puluhan

kali lipat jika dibandingkan harga tiket di negara asalnya yang hanya seharga $5 .
BAB III

PEMBAHASAN

A. Bagaimana awal dari Kpop Idol bisa masuk ke Indonesia?

Masuknya Korean Pop dari Korea ke Indonesia, terjadi sejak sekitar tahun 2002. Tepatnya,

dari pengenalan drama Winter Sonata yang ditayangkan di stasiun tv Indonesia.

Sebenarnya, tidak hanya drama Winter Sonata saja, tetapi drama lainnya seperti Full House,

Jewel of the Palace, Endless Love, 18 vs 29, Hello Miss, dan lain sebagainya juga

ditayangkan di stasiun tv Indonesia. Setelah itu, lebih dari 50 judul drama Korea memenuhi

industri hiburan di tanah air.

Populernya drama tersebut, membuat rakyat Indonesia, terutama para remaja untuk semakin

menyelami dan mengetahui bagaimana dan apa saja yang ada pada negara GIngseng tersebut.

Seperti apa budaya yang ada di Korea, brand macam apa saja yang mereka gunakan disana,

siapa saja artis artis lainnya yang disana, sampai musik apa saja yang berasal dari Korea pun

mereka selami dengan mem-browsing di internet.

Pada awalnya, mereka menyukai aktor aktor tampan seperti Rain, No Min Woo, maupun Ji

Hyun Woo. Lalu dilanjutkan dengan menelusuri nama nama aktris cantik seperti Go Ah Ra,

Yoon Eun Hye, dan Eugene. Dan pencarian mereka tidak sampai situ saja. Rupanya, dengan

melihat wajah tampan dari aktor Korea dan juga wajah cantik dari aktris Korea, membuat

mereka semakin penasaran dan mendalami tentang Korea Selatan.


Gambar 2.1 : Aktor dan Aktris Korea yang bermain dalam drama Korea 2000-an.

Sampai pada awal 2005, Super Junior, boyband asal Korea memulai debutnya. Dan hal itu

membuat pelajar Indonesia semakin menyukai negara Gingseng itu, karena anggota dari

Super Junior itu terdiri dari 13 lelaki tampan muda dan berbakat.

Pernah suatu kali saat awal tahun 2009, saya bertanya kepada teman saya yang Kpopers. Dan

jawabannya cukup ringan. Dia hanya menjawab, Mereka sangat tampan. Tentu saja hanya

itu jawabannya. Karena saat itu teman saya masih kelas 3 SD. Dan pahami hal itu. Kelas 3

SD? Dan sudah mengenal Kpop Idol? Bukankah itu luarbiasa?

Mungkin menurut sebagian orang, hal itu adalah hal biasa. Tetapi, jika kita meningat

umurnya yang baru menginjak 9 tahun, kita pasti akan terkejut dan muncul berbagai

pertanyaan, seperti darimana dia tahu mengenai Kpop Idol diumur sedini itu? Apakah dia
sudah bisa menggunakan handphone atau gadget lainnya untuk mem-browsing mengenai

Kpop Idol? Apakah dia masih bisa berkonsentrasi dalam belajar jika otaknya dipenuhi oleh

wajah idolnya? Mengapa anak sekecil dia sudah bisa memiliki rasa kagum terhadap orang

dewasa, yang bahkan dia sendiri belum tentu mengerti darimana mereka berasal? Dan masih

banyak pertanyaan lain yang mungkin ada di kepala kita.

Yah, sebagai seorang Kpopers, saya hanya bisa tersenyum menanggapi beberapa tanggapan

orang orang mengenai anak SD yang sudah mengidolakan orang Korea. Walaupun sebagian

dari mereka ada yang memuji anak itu yang bisa mengoperasikan gadgetnya dengan baik

untuk mencari foto ataupun berita terkini mengenai idolanya via internet, terkadang ada juga

beberapa orang yang malah menatap sinis jika sudah membicarakan mengenai Kpop Idol.

Salah satu dari mereka ada yang mengatakan kalau Kpop Idol sungguh merusak dan

menganggu konsentrasi belajar anak. Bahkan anak SD pun juga menjadi korbannya.

Bayangkan saja jika rata rata pelajar Indonesia adalah seorang Kpopers, maka otak para

pelajar akan terganggu dan otomatis, konsentrasi mereka hilang dan semangat belajar mereka

menurun.

Dari permasalahan di atas, memang benar jika Kpop bisa mengganggu konsentrasi belajar

anak dan menurunkan semangat belajar para pelajar. Tapi perlu diketahui, kalau hal itu adalah

dampak negatifnya saja.

Kembali ke inti mengenai awal masuknya Kpop ke Indonesia. Kita tidak bisa sepenuhnya

menyalahkan para pelajar yang menggilai Kpop Idol. Karena memang benar, itu tidak

sepenuhnya salah mereka. Dampak dari globalisasi lah yang membuat para pelajar itu
mengenal apa itu Kpop Idol. Dan sebagai salah satu rakyat dari negara berkembang, tentu

saja kita bisa merasakan adanya perubahan globalisasi.

Bayangkan saja, jika negara kita tidak memiliki perubahan globalisasi, maka kita tidak akan

mengenal apa itu Kpop Idol. Tapi, jika kita tidak mengalami perubahan globalisasi, maka

negara kita juga tidak akan disebut sebagai negara yang berkembang.

B. Bagaimana respon orang lain terhadapa Kpop Idol yang semakin marak di

Indonesia? Dan bagaimana tanggapan para pelajar Indonesia yang berstatus Kpopers

terhadap komentar orang lain yang mengatai idol mereka?

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya. Beberapa orang lain menganggap kalau budaya

Kpop membawa pengaruh buruk bagi generasi muda Indonesia. Mereka mengatakan kalau

budaya Kpop bisa mengganggu konsentrasi belajar bagi remaja yang masih berstatus pelajar.

Itu memang benar. Budaya Kpop bisa mengganggu, atau bahkan merusak konsentrasi belaja

para pelajar. Misalnya, saat mereka sedang mengerjakan ulangan harian, tiba tiba wajah dari

Kpop Idol terbayang bayang dipikiran mereka. Dan sudah jelas, mereka bisa tersenyum

senyum sendiri dan melupakan soal soal ulangan yang sedang mereka kerjakan. Atau bahkan,

mereka lupa rumus yang sudah mereka hafalkan semalaman suntuk.

Menurut Casey dalam Television Studies The Key Concepts (2002: 91), fans selalu

diasumsikan sebagai canggung secara sosial dan kumpulan orang tidak berguna yang

terbuai akan budaya populer, melalui sebuah media tertentu, dimana menawarkan mereka

kepuasan sintetis dan pelarian dari hidup mereka yang menyedihkan.


Tentu, pendapat Casey tersebut di tujukan untuk para fans yang mendekati fanatik. Tetapi,

tidak semua fans yang mengidolakan idolnya karena mereka berusaha lari dari kehidupan

mereka yang menyedihkan. Jika hidup para fans menyedihkan, untuk apa mereka menjadi

fans fanatik sedangkan hidupnya saja sudah menyedihkan?

Semua orang mempunyai berbagai pendapat yang berbeda mengenai Kpop.

Beberapa orang tua dan guru juga mengatakan kalau sebenarnya kita boleh mengidolakan

para Kpop Idol, asalkan jangan terlalu fanatik. Karena, jika sudah menjadi fans fanatik, maka

akan sulit terlepas dan kita akan terus terjerat dengan apa itu yang namanya Korean Pop.

Tidak hanya merugikan diri sendiri, tapi juga orang tua dan guru kita.

Orang lain yang berstatus non-Kpopers biasanya malah mem-bash dan mengolok-olok

kebudayaan Korea. Seperti, Semua laki laki disana berwajah cantik, tidak ada yang tampan.

, Kenapa harus Korea sih? Mereka hanyalah sekumpulan banci! atau Untuk apa menyukai

Kpop? Mereka hanya memamerkan hasil operasi plastik saja! dan masih banyak lagi dengan

komentar komentar pedas non-Kpopers.

Tidak hanya sampai sana saja, bahkan ada juga yang meramalkan kiamat Kpop di tahun

2015. Kemungkinan besar, orang itu adalah anti Kpop dan ingin agar kebudayaan Korea

benar benar hilang dari Indonesia. Dan kemungkinan lainnya adalah, orang itu ingin agar

Indonesia semakin maju dan generasi muda terbebas dari Korean Pop.
Gambar 2.2 : Akun instagram milik @Gyugldong15 yang memposting adanya berita

mengenai kiamat Kpop 2015.

Berita itu langsung menyebar luas di media sosial. Tidak hanya instagram, bahkan para

pengguna di twitter dan facebook juga ikut berkomentar dan membagikan postingannya. Dan

begitu para Kpopers mendengar berita itu, mereka langsung protes dengan membalas

postingan tersebut dan mention ke sumber pembawa berita itu.

Didalam postingan tersebut, Andre selaku ketua HSI (Hak Siar Indonesia) mengatakan kalau

kelakuan dan tingkah para Kpopers lebih parah dari anak punk. Tidak hanya itu, Andre juga

mengatakan kalau anak anak Kpopers memiliki masa depan yang suram dan menyedihkan.

Maka, inilah respon dari Kpopers lainnya yang menolak pendapat Andre.
Gambar 2.3 : Balasan dari postingan @Gyugldong15

Ada juga tweet dari @RiskaA_29 yang menuliskan, Eoh? Anak punk? Kenapa Kpopers

dibandingkan dengan anak punk? Mereka kan beda jauh! Kpopers masih inget solat, lah anak

punk?! Jangankan solat, inget Tuhan ama orang tua aja kagak-,- dan masih banyak lagi tweet

yang membandingkan anak punk dengan para Kpopers.


Gambar 2.4 : Screenshot dari beberapa tweet yang menolak pendapat Andre yang

mengatakan kalau Kpopers lebih parah dari anak punk

Begitulah respon dari para Kpopers untuk saat membaca berita yang dikemukakan oleh

Andre.
Dan itu juga merupakan bentuk protes para Kpopers yang tidak mau disamakan, atau bahkan

dikatakan lebih buruk dari anak punk yang moralnya sudah benar benar rusak. Tentu saja,

mereka sangat tidak setuju dengan pendapat Andre yang mengatakan kalau mereka lebih

parah dari anak punk.

C. Bagaimanakah sisi negatif dan sisi positif dari Kpop Idol itu sendiri?

Berbagai kalangan memiliki pandangan tersendiri terhadap bagaimana Kpop Idol itu. Setiap

orang memang memiliki pandangan yang berbeda, tapi alangkah baiknya jika kita hanya

diam tanpa mem-bash Kpop idol itu. Kenapa? Hal itu bisa membuat fanwar (perang antar

fans).

Walaupun semisal kalian bukanlah seorang Kpopers, tapi kalian membuat atau bahkan

menyebarkan berita hoax karena ketidak sukaan kalian pada Kpop, kalian telah membuat

kesalahan. Dan karena kesalahan kalian itulah, kalian telah memicu ada fanwar. Dan secara

otomatis, anda akan terkena bash dari para Kpopers itu sendiri. Perlu diingat, kalau Kpopers

tidak hanya ada disatu tempat, tetapi tersebar dipenjuru kota di Indonesia.

Seperti hoax yang disebarkan oleh Andre, ketua HSI (Hak Siar Indonesia) menyebabkan

fanwar yang dimulai pada awal Desember dan berlangsung selama 5 hari penuh (di

timeline).
Maka dari itu, sebelum kalian mengkritik mengenai Kpop Idol, kalian harus benar benar

mengenal dan mengetahui latar belakang Kpo Idol itu sendiri. Seperti apa sifat mereka, dan

seperti apa kebiasaan mereka. Dan apa sisi positif dan negatif dari Kpop Idol itu sendiri? Kita

bisa mengetahuinya setelah membaca fakta fakta dari mereka.

1. Sisi Negatif

a) G-Dragon Big Bang pernah mendapat peringatan dari kepolisian karena menghisap

mariyuana di Jepang pada bulan Mei 2011.

Kalau untuk masalah GD tersebut, memang tidak sepatutnya kita tirukan. Karena menghisap

mariyuana itu tidak boleh. Mariyuana adalah obat-obatan psikoaktif yang dibuat dari

tumbuhan Cannabis sativa atau yang biasa kita sebut ganja.

b) Ada beberapa drama yang menampilkan adegan kissing scene atau adegan ranjang.

Para Kpop Idol tidak hanya aktif didunia musik saja, tetapi juga didunia hiburan lainnya,

seperti drama. Namun, tidak semua drama Korea aman dan cocok untuk semua umur.

Kebanyakan drama Korea ini mengandung unsur kissing scene, atau bahkan adegan ranjang.

Seperti film laga Gangnam Blues (yang akan ditayangkan di Indonesia) yang diperankan oleh

aktor tampan, Lee Min Ho.

c) Gikwang B2ST semasa sekolah sering membolos, sehingga pengetahuan umumnya

sangat menyedihkan.

Sifat ini adalah sifat yang juga melekat pada kebanyakan siswa laki laki di Indonesia yang

sering membolos hanya dengan alasan, tidak menyukai mapel berikutnya. Tapi tentu saja

kita tidak boleh membolos satu haripun. Dan kita harus menambah dan memperluas
pengetahuan umum kita. Entah itu tentang sejarah dari dalam negeri, sejarah dari luar negeri,

atau bahkan beberapa fakta unik dari berbagai macam sumber

d) Dujun B2ST adalah anggota yang paling malas bersih bersih. Dia bahkan tak akan

membersihkannya sampai 1 minggu ke depan.

Jijik? Kalian memang boleh merasa jijik. Dan, kemalasan dari Dujun ini tidak boleh dicontoh

oleh fansnya. Ingat, mengagumi Kpop Idol, bukan berarti kita harus memiliki sifat yang sama

bukan? Apapun itu, ambil sisi positifnya saja.

2. Sisi Positif

a) Nilai sekolah Youngjae B.A.P selalu mendapat nilai rata rata 90.

Itu berarti, Kpop Idol tidak hanya bermodal tampang atau bakat non-akademik saja. Tapi

mereka juga bermodal nilai akademiknya. Tidak hanya Youngjae, tetapi aktor tampan

bernama Kim Woo Bin juga tidak kalah pintarnya dengan Youngjae.

b) Zelo B.A.P memiliki kecenderungan memikirkan keadaan orang lain dibandingkan

keadaan dirinya sendiri.

Selain pintar, mereka juga memiliki tingkat kepedulian tinggi. Jika biasanya kita memilih

untuk memikirkan kita sendiri, para Kpop Idol lebih memilih untuk memikirkan keadaan

teman temannya. Bisa dijadikan contoh untuk kita bukan?

c) Ken VIXX bisa menirukan suara ayam, nyamuk, dan anjing.


Semua orang memiliki kemampuan dan bakat khusus yang belum tentu dimiliki semua orang.

Ketika kita mendengar seseorang mencoba mengimitasikan suara hewan, maka kita akan

tertarik dan mencoba menirukannya juga. Dan berarti, kita mencoba mempelajarinya.

d) Para Kpop Idol pandai menari.

Salah satu daya tarik Kpopers terhadap Kpop adalah karena mereka pandai dalam hal menari.

Apa kalian pernah tahu dance cover? Dance cover adalah sekelompok orang yang mencoba

meniru koreografi dari idolanya tersebut. Biasanya, mereka akan terus mencoba berlatih

sampai mereka benar benar bisa menari dengan baik.

e) Yongguk B.A.P pernah mendukung penyelamatan harimau Sumatra yang hampir

punah melalui akun twitternya.

Ini adalah salah satu bentuk kepedulian mereka terhadap negara lain, dan mereka peduli

dengan lingkungan di sekitarnya.

f) Berawal dari grup yang masih baru dan belum dikenal banyak orang, menjadi sukses

bahkan sampai ke luar negeri.

EXO adalah boyband ternama dari Korea Selatan. Boyband ini sekarang sangat tenar di

AS. Papan iklan bergambar EXO yang berpose di sampul album Overdose berada di Times

Square. Itu adalah hasil dari jerih payah mereka sendiri yang terus berusaha. Sama halnya

dengan Super Junior (yang kehilangan 2 anggota) dan SNSD (yang kehilangan satu anggota)

mampu bertahan sampai sekarang. Jika dihitung, mereka sudah lebih dari 10 tahun menjadi

Kpop Idol yang masih poluler sampai saat ini.


D. Bagaimana dampak negatif dan positif dari Kpop Idol yang masuk ke Indonesia

terhadap pelajar Indonesia?

1. Sisi Negatif Kpop Idol

a) Menganggu Konsentrasi Belajar Para Remaja yang Berstatus Pelajar.

Pada dasarnya, semua musik atau apapun yang kita gemari, bisa mengganggu konsentrasi

belajar kita, tidak terkecuali para Kpopers. Saat mereka sedang konsentrasi untuk belajar, tiba

tiba sebuah lagu favorit kita mengalir dan seakan akan mengalun indah ditelinga kita. Dan

jika seperti itu, otomatis kita juga akan membayangkan wajah penyanyi itu. Dan lihat,

konsentrasi mereka buyar karenanya.

b) Menurunkan Prestasi Belajar.

Dikarenakan mereka yang tidak bisa fokus terhadap materi yang sedang mereka pelajari,

maka nilai tugas maupun ujian akan merosot jauh. Jika biasanya kita mendapatkan nilai 95

untuk mapel Fisika, kini kita hanya mampu meraih nilai 75. Cukup jauh bukan? Tapi

percayalah, jika kita terus menerus memikirkan Kpop Idol, prestasi yang sudah kita peroleh

dan kita pertahankan akan runtuh dan akhirnya prestasi kita menurun drastis.

c) Lupa Waktu Untuk Mengerjakan Tugas Rumah.

Jika sudah sampai dirumah, hal pertama yang dipikirkan para Kpopers adalah Idola mereka.

Jadi, setelah pulang sekolah mereka biasanya akan langsung mengambil gadget masing

masing dan membuka akun media sosial mereka. Karena menurut kita akun kita sedang

ramai, maka kita akan kecanduan dan terus menerus menggunakan gadget kita sampai kita

lupa waktu. Entah itu untuk makan, mandi, maupun mengerjakan tugas rumah.
d) Asyik Sendiri Hingga Kurang Bersosialisasi Dengan Dunia Luar.

Karena bawaannya gadget terus, kita akan terbiasa fokus dengan akun pribadi. Bahkan bisa

saja kita hanya memelototi gadget tanpa berbicara dengan saudara yang kebetulan sedang

berkunjung, atau menolak bermain dengan teman maupun tetanggamu. Itu artinya, otak

kalian memang sudah benar benar terkontaminasi dengan hal berbau Kpop sehingga kalian

kurang bersosialisasi dengan dunia luar yang sesungguhnya.

e) Rela Menghambur-hamburkan Uang Hanya Untuk Barang Berbau Kpop dan Tiket

Masuk Konser.

Menabung memang baik dan perlu dibiasakan dari kecil. Tapi bagaimana jika uang tabungan

itu ternyata untuk membeli barang barang kesukaan kita, maupun untuk biaya tiket masuk

konser Kpop. Tentu kalian tahu, kalau kebutuhan manusia akan selalu bertambah setiap

waktu dan keinginan mereka dalam memiliki suatu barang sangat besar. Jika kita

menghabiskan uang tabungan hanya untuk barang yang tidak berguna seperti itu, maka tidak

ada gunanya kita menabung.

f) Lebih menyukai budaya Korea daripada budaya lokal.

salah satu sifat Kpopers yang tidak seharusnya melekat pada diri mereka adalah, lebih

menyukai budaya Korea daripada budaya lokal. Budaya Korea memang sudah di akui oleh

berbagai negara dan mendapat berbagai pujian dari media internasional Billboard. Tetapi,

Indonesia juga memiliki kebudayaan yang tidak kalah kerennya dengan budaya Korea.

Seperti tarian reog ponorogo, tari jalaran, dan masih banyak lagi. Kita seharusnya bangga

dengan budaya kita sendiri, dan tidak membandingkannya dengan budaya dari negara lain.
2. Sisi Positif Kpop Idol

a) Dapat menjadi salah satu sarana hiburan untuk me-refresh otak dari kegiatan-

kegiatansekolah yang melelahkan.

Kpop termasuk dalam salah satu musik hiburan dari Korea. Dan yang namanya music, pasti

bisa merefreshkan otak kita dari kegitatan wekolah yang membuat kita lelah. Dengan

mendengarkan lagu, otak dan tubuh kita juga akan terasa rileks.

b) Menambah pengetahuan tentang kebudayaan negara lain.

Menyukai Kpop berarti menyukai budaya dari negara lain. Karena kita menyukai Kpop Idol

ataupun Korean Wave, berarti kita akan terus dan menerus brwosing tentang kebudayaan

disana. Seperti apa jenis makanan disana, sekolah disana, kegiatan yang mereka lakukan, dan

lain lain. Dengan membrowsing berarti kita telah menambah dan memperluas pengetahuan

umum kita, meskipun yang kita pelajari berasal dari negara lain.

c) Sebagai bahan pembelajaran kosakata bahasa Korea.

Jika kita berniat fasih bahasa Korea, kita tidak hanya bisa belajar lewat kamus atau mengikuti

les. Tetapi kita bisa melihat dan mendengar percakapan dari drama Korea. Karena,

mendengar secara langsung akan lebih mudah dihapal dan menancap di otak kita. Tapi ingat,

nonton dramanya, usahakan ada subtitlenya.

d) Meniru semangat dan sifat kerja keras Kpop Idol yang berusaha dari 0 sampai bisa

tenar seperti saat ini.

Pada awalnya, Kpop Idol adalah kumpulan grup yang tidak terkenal, bahkan masih belum

dikenal oleh masyarakat di Korea sendiri. Tapi, sejak mereka debut dan mengeluarkan single
lagu terbaru milik mereka, masyarakat jadi banyak yang mengenalnya. Oleh karena idola

tersebut memiliki fans, maka mereka akan bekerja keras dan berusaha dengan keras agar

mereka bisa menampilkan yang terbaik untuk para penonton, khususnya fans mereka. Sama

seperti Idol tersebut, kita juga harus selalu bekerja keras dan berusaha dari 0. Karena, semua

hal itu tidak ada yang tidak dimulai dari 0.

e) Menjadikan idolanya sebagai motivasi dalam hal yang positif.

Dalam menyukai apapun, kita hendaknya mengambil sisi positifnya saja. Namun, sisi

negatifnya jangan kita buang, tapi kita simpan didalam otak dan kita jadikan pelajaran. Sama

seperti halnya Kpop, bukankah Kpop itu memiliki banyak sisi positif? Ambil saja sisi

positifnya buat motivasi kamu dalam belajar. Misalnya, mereka jago menari, maka kamu

akan mempelajari koreografi mereka dan mencoba menirukannya. Bukankah itu adalah sisi

positif? Asalkan waktu latihan koreo itu tidak mengganggu atau bertubrukan dengan waktu

belajar kita.

f) Memiliki banyak teman dari berbagai negara melalui akun media sosial.

Para pecinta Kpop tidak hanya dari Indonesia saja, tapi banyak juga negara lainnya yang

penduduknya terserang demam Kpop. Bagi kita maupun mereka, jika mau tahu info terbaru

tentang idola dan mau menge-share nya, mau tidak mau mereka harus memiliki akun media

sosial. Dari akun media inilah fans dari berbagai negara berkontraksi. Seperti saling mention

via twitter, comment via instagram, chat via facebook, dan lain lain. Jadi para Kpopers patut

berbangga hati karena mereka memiliki teman dari luar negeri. Seperti Malaysia, Thailand,

Filipina, Korea, dan masih banyak lagi.


E. Bagaimana bisa Kpop Idol memengaruhi tingkah pola dan cara berpikir pelajar

Indonesia?

Kpop idol bisa memengaruhi tingkah laku dan cara berpikir para pelajar. Ada yang membuat

kita semakin maju dan termotivasi, namun ada juga yang bisa membuat kita jadi melenceng.

Seperti contohnya membaca fanfiction. Fanfiction adalah sejenis cerita fiksi yang dikarang

oleh para fans dan menggunakan nama idola favorit mereka sebagai tokoh dalam fanfiction

itu.

Terkadang para pelajar bisa senyum senyum sendiri, atau bahkan menangis tiba tiba saat

membaca fanfic tersebut. Tidak apa kalau kita membaca fanfic yang bergenre hurt, school-

life, comedy, fantasy, dan brother-ship, dan yang memiliki rating PG-17, K+ dan T. karena itu

semua tidak akan berpengaruh pada otak kita maupun kelakuan kita. Tapi, jika para pelajar

itu membaca fanfic bergenre yadong nc, bromance, lemon dan smut, itu sangatlah berbahaya.

Apalagi yang memiliki rating M. semua isi dari cerita fanfic itu bisa mempengaruhi cara

berpikir dan akhirnya mencemari otak pelajar itu sendiri. Dari fanfic itu juga, kita sudah

memiliki pikiran dewasa yang seharusnya belum boleh kita pikirkan dulu.

Kalaupun mereka menyukai genre yaoi atau yuri (gender switch) mereka akan menjadi

fujoshi dan fudashi. Mereka mengatakan kalau mereka sangat menggilai fanfic semacam itu

karena mereka suka membayangkan artis idolanya yang tampan ikut ambil peran didalamnya.

Tapi sungguh, jika misalnya mereka melihat yaoi atau yuri secara langsung, mereka akan

jijik! Kenapa? Karena hal itu memang menjijikkan, dan sebagai orang normal, harusnya kita

menghindari hal tersebut.


Menjadi seorang Kpopers bisa merubah tingkah laku kita, apalagi Kpopers fanatik. Seperti

contoh yang saya jelaskan tadi mengenai fanfiction. Bisa memengaruhi kinerja otak kita

bukan? Dan parahnya lagi, tidak hanya itu saja yang terjadi, tapi masih ada lagi.

a) Suka teriak teriak sendiri saat melihat foto terbaru Kpop idol.

Inilah salah satu kebiasaan Kpopers yang paling menonjol. Mungkin sebelum seorang pelajar

menjadi seorang Kpopers, mungkin dulunya mereka adalah orang pendiam. Sampai tiba tiba

mereka suka menjerit dan berteriak tidak jelas saat melihat foto terbaru Kpop. Lihat? Kpop

bisa merubah sifatmu dan sekaligus menganggu temanmu yang mendengarnya. Siapa yang

tidak merasa terganggu kalau tiba tiba teman dekatnya berteriak seperti orang gila?

b) Berambisi untuk bisa lebih fasih bahasa korea daripada bahasa inggris.

Karena kebanyakan Kpopers pelajar adalah fanatik, mereka sampai sampai berambisi bisa

fasih bahasa korea. Memang, tidak ada yang melarang kalau mereka mau belajar bahasa

korea. Tapi, akan lebih baik jika kita juga fasih berbahasa inggris. Karena, walaupun kita

fasih berbahasa korea, belum tentu cara berbicara mereka pas ditelinga orang Korea, atau

bahkan bisa saja mereka tidak tahu maksud dari pembicaraan orang Korea. Jadi, untuk was

was lebih baik kita juga harus fasih berbahasa inggris.

c) Tangan dan kaki akan ikut bergoyang saat mendengar musik Kpop.

Sifat Kpopers itu terkadang memang menyebalkan bagi orang lain. Seperti suka berteriak saat

melihat foto Kpop terbaru. Mereka juga suka ikut menari saat mendengar lagu Kpop.

Bukankah itu sangatlah menganggu? Kalau Kpopers itu ada dikamar mereka sih tidak apa

apa, karena tidak akan ada yang terganggu. Tapi kalau ditempat umum seperti saat disekolah
misalnya? Ah, itu sangat menganggu ketenangan teman sebangkumu yang masih fokus

belajar.

d) Memikirkan keadaan idola kapanpun dan dimanapun.

Para Kpopers sering memikirkan keadaan idola kapanpun dan dimanapun. Apalagi saat

mereka mendengar berita terbaru yang bersangkutan dengan idola mereka. Misalnya,

Sungmin dari Super Junior menikah tanggal 13 Desember 2014 lalu, dan tentu saja semua

fansnya merasa sedih dan kecewa. Beberapa fansite dari SUngmin langsung ditutu, termasuk

fansite utama di Korea. Adminnya bilang, kalau dia masih tidak bisa terima dengan kabar itu.

Walaupun Sungmin sudah meminta maaf berkali kali, tapi sepertinya rasa kecewa fans

mengalahkan semuanya. Saat ada berita Baekhyun EXO dan Taeyeon SNSD dating, fans

banyak yang menolak mereka karena mereka juga merasa kecewa dan sedih. Atas bentuk

kekecewaan mereka, remaja Indonesia (seorang Baekhyun Stan) bunuh diri dikamar mandi

karena merasa sangat tertekan oleh kabar tersebut.


Gambar 2.5 : info remaja Indonesia yang bunuh diri karena mendengar idolanya berpacaran

dengan gadis lain. 19 Juni 2014.

a) Mendengarkan lagu Kpop sebelum tidur.

Kebiasaan Kpopers yang tidak bisa dihilangkan. Yaitu mendengarkan lagu Kpop sebelum

tidur. Mendengarkan lagu Kpop sebelum tidur seperti menjadi sebuah keseharusan yang

dilakukan oleh para Kpopers tersebut.

b) Suka menghafal lirik lagu Kpop beserta terjemahannya.

Menghafal lirik lagu dan terjemahannya bisa merubah cara berpikir para pelajar. Bila mereka

memahami lirik dari lagu tersebut, cara berpikir mereka tidaklah sependek apa yang mereka

pikirkan sebelumnya. Contohnya, kita beranggapan kalau orang yang membenci kita selalu

mencari tahu tentang info kita (meskipun itu yang buruk) dan kita juga membencinya balik.

Tetapi, para Kpopers malah akan mengucapkan terimakasih kepada mereka karena sudah rela

mau menghabiskan waktu mereka untuk mengikuti mereka, layaknya seoran gartis yang di

kejar netizen. Bukankah pikiran positif itu bagus?


c) Terlalu update info Korea, sampai tidak tahu pengetahuan umum dari negara lain.

Walaupun rata rata Kpopers memiliki pengetahuan yang luas, tetapi kadang mereka juga

tidak tahu pengetahuan umum dari negara lain. Karena sebagian dari mereka hanya mencari

info mengenai Korea, Korea, dan Korea. Tidak adakah niatan untuk mempelajari

pengetahuan umum dari negara lain?

d) Menyebarkan hoax yang menjelekkan nama Indonesia.

ELF (sebutan untuk fans Super Junior) Indonesia pernah membuat onar di twitter, tidak

hanya sekali dua kali, namun berkali kali. Mereka menghina boy/girl grup lain beserta

fandomnya. Seperti pada suatu contoh, ELF Indo pernah menghina kemenangan 2Ne1 di

SBS Inkigayo pada Summer Concert tanggal 17 July 2011 dengan lagu I AM The Best. Dan

apa yang terjadi? Blackjack (sebutan untuk fans 2Ne1) sangat marah kepada ELF Indo. Tidak

hanya Black Jack saja, tetapi sesama fandom ELF di luar negeri sana sangatlah muak dengan

ELF Indo yang suka menyebarkan hoax (pertunangan Yesung tanggal 14 July 2012) dan

menghina fandom lain. Masihkah ingat kalau mereka membawa nama Indonesia? Hal itu

sungguh menjelekkan nama Indonesia menurut pandangan Kpopers luar negeri.

F. Bagaimana cara mengantisipasi perilaku negatif pelajar Indonesia karena pengaruh

Kpop Idol tersebut?

Hal hal yang bisa dilakukan untuk mencegah adanya perilaku kpopers, khususnya para

pelajar agar tidak berperilaku diluar batas adalah :


a) Orang tua harus membatasi keinginan anaknya yang berhubungan dengan Kpop

Idol.

Para pelajar Kpopers selalu menginginkan barang yang berhubungan dengan idolanya. Tidak

jarang mereka meminta uang kepada orangtua mereka untuk membeli barang barang itu. Saat

ada konser Kpop Idol di Indonesia, mereka juga selalu ingin melihatnya dan rela membayar

mahal untuk tiket masuknya, walau harganya sekita 2 jutaan. Masih ingatkah pada MAMA

2014 at Hongkong yang juga disiarkan di tv Indonesia pada tanggal 3 Desember 2014?

Bukankah saat itu mereka sedang ada ujian akhir semester? Tapi lihatlah, banyak pelajar

Indonesia yang rela begadang samapi pukul 3 pagi hanya untuk acara itu dan membuang

waktu belajar mereka. Sebagai orangtuan, seharusnya mereka bisa membatasi ank anaknya

yang sebegitu fanatiknya terhadap Kpop.

b) Hiatus sejenak saat akan mendekati hari ujian akhir.

Hiatus. Itu berarti tidak akan update di akun media sosial manapun. Ingatlah, hari ujian akhir

adalah hari dimana kalian akan ditentukan lulus tidaknya dari sekolah kalian. Jika kalian

update terus tanpa hiatus, maka nilai kalian akan mengalami penurunan dan kemungkinan

besar kalian tidak akan lulus.


Gambar 2.5 : Pesan Kai EXO untuk fans yang masih berstatus pelajar yang akan

melaksanakan ujian akhir.

a) Mengikuti bimbel sehingga pelajar bisa lebih fokus terhadap sekolahnya.

Agar lebih fokus belaja, ada baiknya kita mengikuti bimbel, mau didalam sekolah ataupun

diluar sekolah.

b) Mengikutkan pelajar Indonesia untuk ikut kegiatan sosial baik di sekolah maupun di

rumah.

Agar pelajar Kpopers tidak hanya sibuk dengan gadget masing masing, mereka lebih baik

diikutkan dalam kegiatan sosial di sekolah maupun di rumah. Agar mereka tidak hanya

bersosialisasi dengan teman temannya di dunia maya dan bisa bersosialisasi dengan teman

temannya yang lain yang jauh lebih nyata.


BAB IV

PENUTUPAN

KESIMPULAN

Dari rumusan masalah yang sudah saya bahas satu persatu, kita bisa menarik beberapa

kesimpulan. Pertama, sebagai seorang pelajar, kita hendaknya lebih mementingkan sekolah

dan jangan sampai lupa beribadah. Kedua, kita boleh saja mengidolakan Kpop Idol, tapi

jangan terlalu fanatik. Karena tahu sendiri akibatnya bukan? Karena rasa cinta yang

berlebihan, bisa saja kita nekat melakukan hal diluar batas saat mendengar idola kita

berpacaran, seperti kasus yang terjadi pada Tesa. Ketiga, tentu kita tahu, Kpop Idol tidak

selamanya memiliki sisi negatif seperti apa yang orang pikirkan dengan memandangnya

sebelah mata. Kpop Idol juga memiliki sisi positif yang bisa kita contoh dalam kehidupan

kita. Contohnya, mereka akan selalu berusaha keras tanpa menyerah terlebih dahulu dan juga
Kpop Idol yang semasa sekolah dulu memiliki nilai rata rata 90. Tentu kita akan termotivasi

untuk melakukan hal yang sama. Whatever it is, ambil nilai positifnya saja

SARAN

Sebagai pelajar, terutama sebagai generasi muda, hendaknya kita selektif dalam memilih

sesuatu. Kita harus melihat sisi positif dan negatifnya. Apa saja dampak dan pengaruh yang

diakibatkan dari sesuatu yang kita pilih. Termasuk Kpop. Kita harus pandai menyelektifnya.

Ambil sisi negatifnya untuk dijadikan pelajaran. Bukan untuk dijadikan contoh. Sebaliknya,

kita hendaknya mengambil sisi positifnya dan menjadikannya contoh untuk kita lakukan juga

di kehidupan kita.

DAFTAR PUSTAKA
http://tourismnews.co.id/category/music/asal-mula-demam-k-pop-di-indonesia

http://ukhtimahlil.blogspot.com/2014/05/k-pop-dan-remaja_8228.html

file:///E:/School%20Assigment/Sumber%20Pengetahuan%20%20D%20%20Karya%20Tulis

%20Ilmiah%20berjudul%20Pengaruh%20Budaya%20Korea%20terhadap%20Budaya

%20Nasional.html

https://chenzcassielf.wordpress.com/2011/08/21/%C2%A4-kelakuan-elf-indo-yang-patut-di-

renungkan-%C2%A4-elf-indo-must-read-this/

https://chenzcassielf.wordpress.com/2011/08/24/renungan-kedua-untuk-para-elf-elf-indo-

must-be-read-this/

https://twitter.com/ShareFakta_Kpop

https://www.facebook.com/EXOPlanetOfficial/posts/798277826882998
Karya Ilmiah PENGARUH DEMAM KOREA TERHADAP REMAJA

Kata Pengantar

Puji syukur kami ucapkan atas kehadrat ALLAH SWT, karena dengan rahmat dan karunianya

kami masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan Tugas Karya Ilmiah Bahasa Indonesia
ini. Tidak lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada Guru Bahasa Indonesia yaitu ibu

Rasdiana S.Pd yang telah membimbing kami agar dapat mengerti tentang bagaimana cara

menyusun karya ilmiah ini.

Karya ilmiah ini di susun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang PENGARUH

DEMAM KOREA TERHADAP REMAJA BAUBAU, yang kami sajikan berdasarkan

pengamatan dari berbagai sumber. Makalah ini disusun oleh kami dengan berbagai rintangan.

Baik itu yang datang dari diri kami maupun dari luar. Namun penuh kesabaran dan terutama

pertolongan dari tuhan akhirnya karya ilmiah ini dapat terselesaikan.

Semoga karya ilmiah kami dapat bermanfaat bagi teman-teman sekalian khususnya pada diri

kami dan semua yang membaca karya tulis ini dan mudah-mudahan juga dapat memberikan

wawasan yang lebih luas kepada pembaca. Walaupun karya ilmiah ini memiliki kelebihan

dan kekurangan kami mohon untuk saran dan kritiknya. Terima kasih

ABSTRAK

Karya tulis ini menjelaskan tentang bagaimana sekarang ini fenomena K-pop melanda

banyak remaja. Di mana fenomena ini cepat sekali tersebar ke seluruh dunia. Hal ini telah

menjadi hal yang cukup serius karena memiliki dampak positif dan negatif bagi remaja.

Namun semua itu kembali pada remaja iti sendiri bagaimana menyikapi fenomena ini.
Sebagai pusat utama kelangsungan negara, pemerintah harus dapat dengan bijak memutuskan

dan bertindak bagaimana penanganan kasus tersebut. Terutama kasus pada pembuatan bakso

dengan bahan pengawet boraks dan berbagai makanan seperti ikan asin serta tahu yang

diawetkan dengan menggunakan formalin dijalankan dengan hasil yang cepat dan ada

kemungkinan banyak faktor yang menyebabkan penyelesaian masalah ini tidak dapat

diselesaikan dengan baik. Karena masalah ini harus kembali lagi kepada masyarakatnya yang

terlibat langsung.. Berbagai solusi kami tuliskan di sini. Tetapi solusi tersebut tidaklah

semuanya dapat
Daftar isi

Bab I pendahuluan

a. Latar belakang.............................................................................................................

b. Perumusan masalah......................................................................................................

c. Tujuan............................................................................................................................

d. Hipotesis......................................................................................................................

e. Metode penelitian.....................................................................................................

Bab II Telaah Kepustakaan

a. Definisi remaja............................................................................................................

b. Apa itu kpopers...........................................................................................................

c. Perkembangan k-pop dari masa ke masa................................................................

d. Fakta sikap remaja yang menyukai k-pop..............................................................

e. Dampak positif dan negatif k-pop terhadap remaja di sekolah.....................

Bab III Metode penelitian

Bab IV Pembahasan Hasil Penelitian

Bab V Penutup

a. Kesimpulan...................................................................................................................

b. Saran............................................................................................................................
Daftar Pustaka .....................................................................................................................

Lampiran-lampiran ................................................................................................................

Riwayat Hidup .......................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Ciri-ciri musik Korea yang biasa dinikmati oleh masyarakat adalah penampilan, cara

bernyanyi, gerak tubuh, dan jenis musik. Penampilan yang dimaksud adalah pakaian yang

dipakai merupakan pakaian yang sedang trend saat ini. Cara bernyanyi yang enak didengar.

Gerakan tubuh yang keren dan sangat menghibur. Jenis musik beraliran pop, yang banyak

disenangi oleh anak muda.

Sejak musik Korea terdengar di telinga orang Indonesia, banyak yang berminat untuk

mendengarkannya, terutama remaja, begitu juga remaja Baubau .

Alasan menyukai musik Korea adalah irama lagu yang enak didengar, personelnya yang

ganteng dan cantik, menyanyikan lagu dengan gerakan tarian yang dinamis dan kompak.

Alasan-alasan itu merupakan alasanutama yang membuat masyarakat Indonesia

menyukainya.
Berdasarkan kenyataan di atas, kami megadakan penelitian yang berjudul Pengaruh K-pop

Terhadap Remaja Baubau

1.2 Perumusan Masalah

2. Definisi remaja !

3. Apa itu kpopers ?

4. Perkembangan k-pop dari masa ke masa !

5. Peranan dan pengaruh k-pop terhadap remaja !

6. Fakta sikap remaja yang menyukai k-pop !

7. Dampak positif dan negatif k-pop terhadap prestasi remaja di sekolah !

1.3 Tujuan

Tujuan karya tulis adalah sebagai berikut :

1. Untuk mendapatkan nilai pada mata pelajaran nilai Bahasa Indonesia

2. Untuk mengetahui perkembangan k-pop dikalangan remaja.

3. Memberikan informasi kepada remaja mengenai perkembangan k-pop

4. Memberikan informasi kepada remaja mengenai dampak budaya k-pop.

5. Memberikan gambaran kepada remaja mangenai pengaruh k-pop dalam kehidupan.


6. Menyajikan data mengenai remaja yang berkaitan dengan perkambangan k-pop

7. Menampilkan data yang dapat memberikan masukan pada remaja yang menyukai k-pop

1.4 Hipotesis

Dengan melihat fenomena K-pop yang sering muncul di layar televisi banyak remaja Baubau

yang menyukai K-pop.

1.5 Metode Penelitian

Metode penelitian yang kami lakukan dengan cara membagi angket sebanyak 15 lembar

secara acak di beberapa lokasi.


BAB II PEMBAHASAN

2.1 Definisi Remaja

Remaja dalam bahasa Latin adalah adolescence,yang artinya tumbuh atau tumbuh untuk

mencapai kematangan. Istilah adolescence sesungguhnya mempunyai arti yang luas,

mencakup kematangan mental,emosional, social, dan fisik (Hurlock, 1991). Pandangan ini

didukung oleh Piaget (Hurlock, 1991) yang mangatakan bahwa secara psikologis remaja

adalah suatu usia dimana individu menjadi terintegrasi ke dalam masyarakat dewasa, suatu

usia dimana anak tidak merasa bahwa dirinya berada di bawah tingkat orang yang lebih tua

melainkan merasa sama, atau paling tidak sejajar. Memasuki masyarakat dewasa ini

mengandung banyak aspek afektif, lebih atau kurang dari usia pubertas.

Masa remaja adalah waktu meningkatnya perbedaan di antara anak muda mayoritas, yang

diarahkan untuk mengisi masa dewasa dan menjadikannya produktif, dan minoritas yang

akan berhadapan dengan masalah besar. Masa remaja, menurut Mappiare (1982), berlangsung

antara umur 12 tahun sampai dengan 21 tahun bagi wanita dan 13 tahun sampai dengan 22

tahun bagi pria. Rentang usia remaja ini dapat di bagi menjadi dua bagian, yaitu usia 12 atau

13 tahun sampai dengan 17 atau 18 tahun adalah masa remaja awal dan usia 17 atau 18

sampai dengan 21 atau 22 tahun adalah masa remaja akhir.

Remaja sebenarnya tidak memiliki tempat yang jelas. Mereka sudah tidak termasuk golongan

anak-anak, tetapi belum juga dapat diterima secara penuh untuk masuk ke golongan orang

dewasa. Remaja berada di antara anak dan orang dewasa. Oleh karena itu remaja seringkali

dikenal dengan fase mencari jati diri atau fase topan dan badai. Remaja masih belum

mampu menguasai dan memfungsikan secara maksimal fungsi fisik maupun psikisnya.
Namun fase remaja merupakan fase perkembangan yang berada pada masa amat potensial,

baik dilihat dari aspek kognitif, emosi maupun fisik (Monks dkk; 1989).

Dari seluruh definisi remaja yang dikemukakan di atas dapat disimpulkan bahwa remaja

termasuk dalam kategori usia 12 tahun sampai 22 tahun, berada pada masa transisi antara

masa anak-anak dan masa dewasa yang mengalami fase perkembangan menuju kematangan

secara mental, emosi, fisik, dan sosial.

2.2 Apa itu K-pop ?

K-pop kepanjangan dari Korean Pop (Musik Pop Korea) merupakan jenis musik populer

yang berasal dari Korea Selatan. Jenis musik ini adalah jenis pop. Banyak artis dan kelompok

musik populer yang berasal dari Korea Selatan dalam negeri dan populer di mancanegara.

Kegandrungan akan musik K-pop merupakan bagian yang tak terpisahkan dari pada Demam

Korea (Korean Wave) diberbagai Negara, termasuk Indonesia. K-pop ada sejak tahun 1960-

an, pengaruh dari musik J-pop (Japan Pop). Menurut pengamatan dari pengamat musik

Indonesia, yaitu Bens Leo. Musik Korea bangkit karena adanya pengaruh dari kebangkitan

musik Jepang (J-Pop). Jika dalam beberapa waktu lalu musik Jepang bangkit dengan grup

musiknya masing-masing, Korea bangkit dengan kekuatan grup vokal, baik boyband maupun

gilrband. Bens Leo juga menjelaskan bahwa K-Pop sudah dipersiapkan dalam sejak waktu

lima tahun lalu, karena Korea Selatan ingin mendapatkan pengakuan atau kebudayaan

mereka. Musik Korea mempunyai dua unsur utama yaitu fashion dan musik itu sendiri.

Biasanya musik Korea mengusung musik dance, beraliran hiphop, serta unsur koreografi dan

kostum yang menarik. Disini kengunggulan dalam "ketampanan dan kecantikan" juga di

tonjolkan, selain kualitas pencipta musik oleh mereka sendiri.

2.3 Perkembangan K-pop Dari Masa Ke Masa


Musik pop Korea pra-moderen pertama kali muncul pada tahun 1930-an akibat masuknya

musik pop Jepang yang juga turut memengaruhi unsur-unsur awal musik pop di

Korea. Penjajahan Jepang atas Korea juga membuat genre musik Korea tidak bisa

berkembang dan hanya mengikuti perkembangan budaya pop Jepang pada saat itu. Pada

tahun 1950-an dan 1960-an, pengaruh musik pop barat mulai masuk dengan banyaknya

pertunjukkan musik yang diadakan oleh pangkalan militer Amerika Serikat di Korea Selatan.

Musik Pop Korea awalnya terbagi menjadi genre yang berbeda-beda, pertama adalah genre

"oldies" yang dipengaruhi musik barat dan populer di era 60-an. Pada tahun 1970-an, musik

rock diperkenalkan dengan pionirnya adalah Cho Yong-pil. Genre lain yang cukup digemari

adalah musik Trot yang dipengaruhi gaya musik enka dari Jepang.

Debut penampilan kelompok Seo Taiji and Boys di tahun 1992 menandakan awal mula musik

pop moderen di Korea yang memberi warna baru dengan aliran musik rap, rock, techno

Amerika. Suksesnya grup Seo Taiji and Boys diikuti grup musik lain seperti Panic, dan Deux.

Tren musik ini turut melahirkan banyak grup musik dan musisi berkualitas lain hingga

sekarang. Musik pop dekade 90-an cenderung beraliran dance dan hip hop. Pasar utamanya

adalah remaja sehingga dekade ini muncul banyak grup teen idol yang sangat digilai

seperti CLON, H.O.T, Sechs Kies, S.E.S, dan g.o.d. Kebanyakan dari kelompok musik ini

sudah bubar dan anggotanya bersolo-karier.

Pada tahun 2000-an pendatang-pendatang baru berbakat mulai bermunculan. Aliran musik

R&B serta Hip-Hop yang berkiblat ke Amerika mencetak artis-artis semacam MC

Mong, 1TYM, Rain, Big Bang yang cukup sukses di Korea dan luar negeri. Beberapa artis

underground seperti Drunken Tiger, Tasha (Yoon Mi-rae) juga memopulerkan warna musik

kulit hitam tersebut. Musik rock masih tetap digemari di Korea ditambah dengan

kembalinya Seo Taiji yang bersolo karier menjadi musisi rock serta Yoon Do Hyun

Band yang sering menyanyikan lagu-lagu tentang nasionalisme dan kecintaan terhadap
negara. Musik techno memberi nuansa moderen yang tidak hanya disukai di Korea saja,

penyanyi Lee Jung-hyun dan Kim Hyun-joong bahkan mendapat pengakuan di Cina dan

Jepang. Musik balada masih tetap memiliki pendengar yang paling banyak di Korea. Musik

balada Korea umumnya dikenal dengan lirik sedih tentang percintaan, seperti yang

dibawakan oleh Baek Ji Young, KCM, SG Wannabe, dan sebagainya. Musik balada

umumnya digemari karena sering dijadikan soundtrack drama-drama televisi terkenal

seperti Winter Sonata, Sorry I Love You, Stairway to Heaven dan sebagainya.

Berbagai artis Korea menangguk kesuksesan di dunia internasional seperti BoA yang

menembus Jepang dan digemari di banyak negara. Kemudian artis-artis lain

seperti Rain, Se7en, Shinhwa, Ryu Shi-won, dan sebagainya berlomba-lomba untuk

menaklukkan pasar musik di Jepang. Rain tercatat sebagai artis Asia pertama yang

mengadakan konser internasional bertajuk RAINY DAY 2005 Tour, di Madison Square

Garden.

2.4 Fakta sikap remaja yang menyukai k-pop

1. Suka teriak teriak sendiri saat ngeliat foto terbaru artis K-pop.

Orang yang terkena virus K-pop sering sekali kalau lagi melihat-lihat foto terbaru artis K-

pop, biasanya tidak hanya itu mereka juga sering menjadikan foto profil di jejaring sosial.

2. Tangan dan kakinya otomatis ikut bergoyang jika sudah mendengar lagu K-pop.

Lagu K-pop kebanyakan lagunya ngebeat dan pasti sudah ada dance khasnya, nah penderita

virus K-pop ini jika sedang mendengar lagu K-pop rasanya tangan dan badan ini refleks

untuk bergoyang ngikutin irama lagu.

3. Ingin tahu gosip gosip terbaru K-pop.

Sebagai K-pop lover pasti ingin tahu berita-berita tentang selebriti K-pop. Salah satu cara

untuk tahu gosip yang lagi heboh di Korea adalah lewat Internet. Biasanya selalu ada situs di
internet yg update sekali tentang dunia K-pop, mau dalam Bahasa Indonesia, Inggris, Thailad,

Prancis, atau yang lainya semua ada.

4. Menjadikan lagu favorit K-pop sebagai nada sambung pribadi

Supaya nada sambung tidak hanya tut tut tut terus para K-pop lover juga sering

menjadikan lagu favorit K-pop sebagai ringtone maupun nada sambung. Hal itu bisa

dijadikan salah satu cara untuk menyebarkan virus K-pop kepada orang-orang disekitarnya.

5. Tahu ungkapan ungkapan dalam Bahasa Korea

Sering mendengar lagu K-pop pastinya sudah tidak asing lasi dengan kosakata

dalam Bahasa Korea misalanya, Saranghae, Oppa, Kamshahamnida, Anyeonghaseyo.

Ternyata ada manfaatnya kita suka K-pop, otomatis bisa tahu kosakata Bahasa Korea

lumayan untuk menambah wawasan dalam belajar.

6. Mengoleksi segala hal tentang atribut Korea melalui online shop atau pergi ke Korea

Untuk menunjukan bahwa kita Fans mereka otomatis kita ingin mengoleksi semua

tentang idola kita. Mau itu lightstick, banner, cd, dan lain-lain, tidak jarang K-pop lover

memburu atributnya langsung hingga pergi ke Korea.

7. Tidak bisa tidur sebelum melihat poster artis K-Pop yang dipajang di dinding kamar

Kebiasaan unik yg dimiliki para kpop lover sebelum tidur, adalah tidak bisa tidur

sebelum melihat poster-poster artis K-pop yang ada di kamar.

8. Mendengarkan lagu K-pop sebelum tidur

Mendengarkan lagu K-pop sebelum tidur adalah hal yang wajib bagi K-pop lover.

9. Menjadikan foto idola K-pop di desktop background komputer

Karena cintanya pada K-pop, para K-pop lover menjadikan foto idola K-pop di

desktop background komputer.


10. Rela berjam-jam menghafalkan lirik lagu terbaru K-pop

Percuma saja kalau suka lagu K-pop tetapi tidak hafal dengan liriknya. K-pop lover

rela berjam-jam menghafalkan lirik lagu terbaru K-pop dari boyband atau girlband atau band

favoritnya.

3 Dampak positif dan negatif k-pop terhadap remaja di sekolah

Dampak Positif

1. Dapat menjadi salah satu sarana hiburan untuk me-refresh otak dari kegiatan-

kegiatan

sekolah yang penat.

2. Menambah pengetahuan tentang kebudaanyaan negara lain

3. Sebagai bahan pembelajaran bahasa Korea, dengan menghafalkan lirik lagu

Korea.

4. Menjadikan idolanya sebagai inspirasi dan motivasi dalam hal positif

5. Sarana untuk menambah teman dari berbagai tempat di seluruh penjuru dunia

secara

tidak langsung(melalui dunia maya).

Dampak Negatif

1. Jadi malas belajar dan nilai/prestasi menurun.

2. Bisa terpengaruh dengan budaya negatif korea seperti minum-minuman keras

yang

merupakan hal biasa di Korea.


3. Menghambur-hamburkan uang hanya untuk membeli album ataupun

mendownload di

internet.

4. Lupa waktu untuk mengerjakan tugas atau pekejaan rumahnya.

5. Asyik sendiri,hingga kurang bersosialisasi dengan dunia luar.

6. Lebih menyukai budaya korea dari pada budaya sendiri.

BAB III PENELITIAN


Pada bab 3 ini akan dijelaskan mengenai jenis penelitian, sumber data, teknik pengumpulan

data dan teknik analisa data.

3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang kami gunakan adalah penelitian korelatif. Yang di maksud dengan

penelitian korelatif adalah penelitian yang menghubungkan data-data yang ada. Sesuai

dengan pengertian tersebut kami menghubungkan data-data yang kami dapat antara yang satu

dengan yang lain. Selain itu kami juga menghubungkan data-data yang ada dengan landasan

teori yang kami gunakan. Sehingga diharapkan penelitian kami bisa menjadi penelitian yang

benar dan tepat.

3.2 Sumber data

Sumber data kami adalah beberapa siswa SMAN 1 Baubau, yang kira-kira kami ambil

sampel adalah 15 siswa.

3.3 Teknik Pengumpulan Data

Adapun teknik pengumpulan data yang kami gunakan dalam penelitian ini adalah dengan

angket. Dengan angket kami dapat menyimpulkan, melalui jumlah koresponden yang

menjawab pertanyaan tertentu dan membandingkan jumlah koresponden yang menjawab

dengan jawaban yang berbeda pada pertanyaan yang sama. Dan setiap dari pertanyaan itu

akan saling berkaitan.

3.4 Teknik Analisis Data

Cara kami dalam menganalisis data yang kami dapat yaitu dengan pertama-tama memastikan

bahwa semua data dan landasan teori yang diperlukan telah diperoleh dengan baik. Lalu kami

mulai menghitung jumlah data, setelah itu kami mengklasifikasikan jawaban-jawaban dari

tiap pertanyaan pada angket berdasarkan jumlah responden yang memilih. . Langkah
berikutnya, sesuai dengan jenis penelitian kami, kami menghubungkan data-data yang satu

dengan yang lain dan juga dengan landasan teori yang ada. Langkah terakhir, kami

menuangkannya dalam karya tulis ini.

BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

Untuk mendapatkan data yang mendukung karya tulis ini kami membuat daftar

pertanyaan mengenai Pengaruh K-pop Terhadap Remaja SMAN 1 Baubau yang disusun

dalam angket di bawah ini dan kami sebarkan pada siswa SMAN 1 Baubau khususnya kelas

X.10 disertai pula hasilnya.

ANGKET

Pertanyaan:

1. Apakah anda mengetahui K-pop?

2. Apa itu K-pop?

3. Sejak kapan anda menyukai K-pop?

4. Apa yang membuat anda tertarik pada K-pop?

5. Apakah anda termasuk dalam fandom(fans kingdom) tertentu?sebutkan

6. Apa yang membuat anda termasuk dalam fandom tersebut?

7. Dengan cara apa anda membuktikan bahwa anda adalah fendom tersebut?

8. Sebutkan lagu K-pop favorite anda!

9. Adakah dampak positif maupun negatif setelah anda menjadi seorang K-popers?

10. Dengan menjadi seorang K-popers masih adakah budaya lokal yang anda ketahui(khususnya

budaya Buton)?

4.1 Pengetahuan akan K-pop


Menurut hasil angket kami, didapatkan bahwa yang mengetahui apa itu K-pop secara secara

pasti adalah 14 orang dari total 15 angket yang dibagikan tetapi 1 orang tidak mengetahuinya

secara pasti.

Hal itu menunjukkan bahwa responden yang mengetahui secara persis apa itu K-pop, jika

dimasukkan dalam persen maka 93,34 % responden menyatakan mengetahui K-pop,

sedangkan 6,67 % lainnya tidak begitu mengetahui tentang K-pop.

Hasil ini menunjukkan bahwa remaja Baubau sebagian besar mengetahui secara persis apa itu

K-pop. Dengan demikian bahwa fenomena K-pop bukan hanya melanda remaja Indonesia

secara umum yang saat ini sering kita saksikan di layar telivisi seperti antrian pembelian tiket

SUPER JUNIOR (boyband asal Korea) tetapi juga melanda remaja Baubau secara khusus.

4.2 Alasan Ketertarikan Pada K-pop

Dari 15 angket yang telah kami bagikan hanya 13 orang yang mempunyai alasan ketertarikan

pada K-pop. Dari ke 13 responden tersebut mayoritas memiliki alasan lagunya enak didengar

dan artis Korea memiliki paras yang cantik dan tapan, serta sebagian kecil menyukai karena

dance atau tarian artis-artis tersebut bawakan.

Berikut daftar alasan ketertarikan :

Tabel 4.2.1

Alasan Jumlah orang


Lagu yang menarik 5
Lagu dan wajah para artisnya 3
Lagu dan tariannya 1
Wajah artisnya 2
Wajah, tarian, dan lagu 2
Jumlah 13

4.3 Dampak Pengaruh K-pop


Melalui hasil angket yang telah kami sebarkan sebelumnya, didapat hasil bahwa dari jumlah

15 responden yang mengerti akan dampak K-pop 9 orang sedangkan 6 responden lainnya

tidak memiliki dampak positif dan negatif dalam kehidupannya. Meskipun menyukai K-pop

semua responden masih mengetahui budaya lokal (Buton) hal ini dibuktikan dengan hafalnya

mereka terhadap lagu-lagu daerah bahkan 2 dari 15 responden menghafal Kabanti.

Berikut daftar dampak positif dan negatif :

Tabel 4.3.1

Dampak Jumlah orang


Positif 3
Negatif 0
Positif dan negatif 6
Jumlah 9
Jadi, persentase dari tabel di atas adalah sebagai berikut :

Dampak positif = 33,3 %

Dampak negatif =0%

Dampak positif dan negatif = 66,67 %

BAB V PENUTUP
Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai kesimpulan dan saran.

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan uraian pada bab IV dapat disimpulkan bahwa:

a. Sebagian besar dari remaja Baubau telah mengetahui tentang K-pop secara pasti, tetapi

ada juga sebagian kecil lainnya yang belum begitu mengetahui apa itu K-pop.

b. Masih ada sebagian dari kita yang belum mengetahui secara pasti dampak fenomena K-

pop, walaupun sebagian ada yang mengetahui secara pasti.

c. Menurut responden alasan ketertarikan pada K-pop yaitu lagunya yang menarik.

d. Walaupun menyukai K-pop remaja Baubau juga tidak melupakan budaya lokal (Buton).

5.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan dan keseluruhan makalah ini kami ingin memberikan beberapa saran

sebagai berikut:

Kita boleh saja terpengaruh dengan fenomena K-pop tetapi jangan melupakan tugas

utama kita sebagai seorang pelajar.

Sebagai warga negara Indonesia kita harus tetap menghargai dan mencintai budaya dan

produk dalam negeri.

DAFTAR PUSTAKA

http://id.post.yahoo.com/s?

s=QrqNBtqpT8Su9PstTbijlA/AkTCJg.yw.wSrVYp01THSkpRs9cizk4Q
http://indonesiaindonesia.com/f/94194-10-gejala-terkena-virus-kpop/

http://www.beritasatu.com/demam-korea/24937-k-pop-yang-dicinta-dan-mendunia.html

http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2011/12/19/banyak-jalan-menuju-korea/

http://www.kaskus.us/showthread.php?p=593257227

KARYA ILMIAH (PENGARUH K-POP TERHADAP SISWA SMA NEGERI 1 PANCA

RIJANG)

Kata Pengantar

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat ALLAH SWT, karena dengan rahmat dan

karunianya kami masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan tugas Karya Ilmiah Bahasa

Indonesia ini. Tidak lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada Guru Bahasa Indonesia

kami yaitu ibu Nawarah S.pd yang telah membimbing kami agar kami dapat mengerti tentang

bagaimana cara menyusun karya ilmaih ini. Karya ilmiah ini disusun agar pembaca dapat

memperluas wawasan dan ilmu tentang PENGARUH DEMAM KOREA TERHADAP

SISWA SMA NEGERI 1 PANCA RIJANG, yang kami dapatkan berdasarkan dari beberapa
sumber. Karya ilmiah ini disusun oleh kami dengan mendapatkan berbagai rintangan dan

kendala selama mengerjakan karya ilmiah ini. Baik itu yang datang dari diri kami sendiri

maupun dari luar, namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Tuhan

akhirnya karya ilmiah ini dapat terselesaikan.

Semuga karya tulis ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca.

Walaupun karya tulis ini masih terdapat beberapa kekurangan. Kami menyadari bahwa karya

tulis ini kurang sempurna. oleh karna itu, kritik dan saran yang membangun dari pembaca

sangat kami harapkan. Terimah kasih.

ABSTRAK
Karya tulis ini menjelaskan tentang bagaimana sekarang ini fenomena K-pop melanda

banyak kaum remaja. Dimana fenomena ini cepat sekali meyebar keseluruh dunia. Hal ini

sudah menjadi hal yang cukup serius karena memiliki dampak positif dan negatif bagi para

remaja.namun semua itu kembali kepada diri remaja itu sendiri bagaimana menyikapi

fenomena ini. K-pop hadir dengan lagu-lagu penuh semangat yang sangat mudah diterima

banyak kalangan di dunia walaupun musik korea juga banyak dipengaruhi musik pop

Amerika. k-pop mendapat sentuhan khas korea yang membuat sebuah tampilan yang kreatif

dan terkesan baru. Kesan kreatif yang ditampilkan k-pop memberikan daya tarik yang besar

mengingat saat ini sangat sulit mencari aliran musik yang menampilkan sisi kreatif.

Aksi penyanyi baik dalam video dan aksi diatas panggung memberikan kontribusi

besar bagi terkenalnya k-pop. Tanpa aksi menawan penuh energik sang artis, mungkin saat ini

k-pop tidak bisa setenar sekarang. K-pop. Kini Korea merupakan contoh yang baik untuk

negara-negara lain didunia terutama dilihat dari sisi kreatifitas. Bangsa Indonesia yang

memiliki beragam budaya kelak dapat menciptakan trendsenter bagi bangsa lain sekaligus

mempopulerkan budaya bangsa sendiri di mata internasional.


Daftar Isi

Bab I . Pendahuluan

Latar Belakang........................................................................................................ 1

Rumusan masalah.................................................................................................... 2

Tujuan Penelitian..................................................................................................... 2

Hipotesis.................................................................................................................. 2

Sumber Data............................................................................................................ 3

Metode Penelitian.................................................................................................... 3

Sistematika Penulisan.............................................................................................. 3

Bab II. Tinjauan Pustaka

Definisi Remaja...................................................................................................... 4

Definisi K-pop........................................................................................................ 5

Perkembangan k-pop dari Masa ke Masa............................................................... 6

Fakta Sikap Pelajar yang Menyukai K-pop............................................................ 7

Dampak Positif dan Dampak Negatif Demam K-pop............................................ 8

Bab III. Metode Penelitian.................................................................................. 9

Bab IV. Pembahasan Hasil Penelitian

Pengetahuan akan k-pop.................................................................................... 10

Alasan Ketertarikan Pada K-pop............................................................................ 11


Dampak Pengaruh K-pop........................................................................................ 12

Bab V. Penutup

Kesimpulan dan Saran........................................................................................... 13

Daftar Pustaka....................................................................................................... 14

III

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Belakangan ini budaya Korea atau yang biasa diistilahkan k-pop ini begitu mewabah

pada remaja di seluruh dunia. K-pop tidak hanya soal musik, akan tetapi lebih terasosiasikan

k-pop dengan semua budaya asal korea. Budaya korea sedang menjamur, bahkan cukup

banyak menggeser budaya lainnya, seperti budaya barat dan jepang atau j-pop yang juga

pernah menjangkit remaja dunia. Tentu hal ini banyak memberikan dampak bagi

pembentukan mental remaja indonesia. Bukan hanya dari segi musik saja yang menjadikan

Korea berpengaruh besar terhadap para remaja, namun terdapat juga dari sisi yang lain,

seperti; drama Korea, style Korea dan lain-lain.

Sering kita menemukan teman-teman kita begitu terobsesi dengan hal-hal yang berbau

korea. Sehingga mereka tidak mengetahui perkembangan dunia entertaiment Indonesia, justru

mereka lebih mengikuti dan antusias dengan perkembangan dunia entertaiment Korea,

banyak dari mereka memiliki gaya fashion ala Korea, mempelajari tulisan dan bahasa korea

tetapi tidak pernah mempelajari bahasa daerahnya sendiri. Bahkan di jejaring sosial seperti

facebook pun banyak dari mereka yang mencantumkan beberapa kota di Korea selatan
sebagai kota tempat tinggal atau kota asalnya, banyak juga yang menggunakan nama Korea

untuk nama jejaring sosial mereka.

Ciri-ciri musik korea yang biasa dinikmati oleh masyarakat pada umumnya adalah

penampilan, cara bernyanyi, gerak tubuh dan jenis musiknya. Penampilan yang dimaksud

adalah pakaian yang dipakai merupakan pakaian yang sedang trend saat ini. Cara bernyanyi

yang enak didengar. Gerak tubuh yang keren dan sangat menghibur. Namun disamping itu,,

mereka tidak menyadari dan mengetahui tentang dampak yang ditimbul dibalik itu semua.

Berdasarkan kenyataan di atas, kami sepakat mengadakan penelitian yang berjudul

PENGARUH DEMAM KOREA TERHADAP SISWA SMA NEGERI 1 PANCA RIJANG

1.2 Rumusan Masalah

Sesuai dengan Latar Belakang masalah yang telah di jelaskan di halaman sebelumnya.

Maka dalam karya tulis ini kami menyimpulkan rumusan masalah sehubungan dengan karya

tulis ini adalah sebagai berikut :

1. apa peranan dan pengaruh k-pop terhadap siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang ?

2. apa dampak positif dan dampak negatif dari demam k-pop terhadap siswa

SMA Negeri 1 Panca Rijang ?


1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dari karya tulis kami adalah sebagai berikut :

1. Menambah wawasan pembaca tentang peranan dan pengaruh k-pop terhadap siswa SMA

Negeri 1 Panca Rijang

2. Memberikan informasi tentang dampak positif dan dampak negatif demam k-pop terhadap

siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang.

1.4 Hipotesis

Ada pengaruh k-pop terhadap siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang.

1.5 Sumber Data

Adapun sumber dari data yang kami peroleh adalah berasal dari Browsing di internet,

wawancara, mencari referensi dibeberapa blog, dan Angket.


1.6 Metode Penelitian

Metode penelitian yang kami lakukan adalah dengan cara membagi Angket penelitian

secara acak dibeberapa kelas di SMA Negeri 1 Panca Rijang.

1.7Sistematika Penulisan

Saat ini budaya Korea sangat mewabah di kalangan para pelajar. Banyak pelajar yang

terobsesi pada kebudayaan Korea, terutama dari segi musik dan style nya sehingga

melupakan kebudayaan bangsa sendiri, bahkan bisa dibilang telah kehilangan jati dirinya.

Keadaan seperti ini tidak bisa dibiarkan, segala pihak harusnya ikut berusaha untuk

menumbuhkan cinta akan budaya sendiri.

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Remaja

Remaja dalam bahasa latin adalah Adolescence, yang artinya tumbuh dan tumbuh

untuk mencapai kematangan. Istilah Adolescence sesungguhnya mempunyai arti yang luas,

mencakup kematangan mental, emosional, sosial, dan fisik (Hurlock, 1991) yang mengatakan

bahwa sevara psikologis remajaadalah suatu usia dimana individu menjadi terintegrasi ke

dalam mesyarakat dewasa. Suatu usia dimana anak tidak merasa bahwa dirinya berada

dibawah tingkat orang yang lebih tua melainkan merasa sama., atau paling tidak sejajar.

Memasuki masyarakat dewasa ini mengandung banyak aspek efektif, lebih atau kurang dari

usia puberitas.

Masa remaja adalah waktu meningkatnya perbedaan diantara anak muda meyoritas,

yang diarahkan untuk mengisi masa dewasa dan menjadikannya produktif, dan minoritas

yang akan berhadapan dengan masalah besar. Masa remaja, menurut Mappiare (1982),

berlansung antara umur 12 tahun sampai dengan 21 tahun bagi wanita dan usia 13 sampai

dengan 17 atau 18 tahun adalah masa remaja awal dan usia 17 atau 18 tahun sampai dengan

21 atau 22 tahun adalah masa remaja akhir. Remaja sebenarnya tidak memiliki tempat yang

jelas. Mereka sudah tidak termasuk golongan anak-anak, tetapi belum juga dapat diterima

secara penuh untuk masuk golongan dewasa. Remaja berada di antara anak-anak dan orang

dewasa. Oleh karena itu remaja sering sekali disebut dengan fase mencari jati diri atau fase

topan dan badai. Remaja belum mampu menguasai dan menfungsikan secara maksimal

fungsi fisik maupun psikisnya. Namun fase remaja merupakan fase perkembangan yang

berada pada masa amat potensial, baik dilihat dari aspek kognitif, emosi maupun fisik

(Monks dkk 1989).


Dari seluruh definisi remaja yang dapat disimpulkan bahwa remaja termasuk dalam

kategori usia 12 sampai 22 tahun. Berada pada masa transisi antara masa anka-anak dan masa

dewasa yang mengalami fase perkembangan menuju kematangan secara mental, emosi, fisik,

dam sosial.

2.2 Definisi K-pop

K-pop adalah kepanjangan dari korean pop (musik pop korea) yang merupakan jenis

musik populer yanga berasal dari korea selatan. Janis musik ini adalah jenis musik pop,

banyak artis dan kelompok musik populer yang berasl dari korea selatan salam negeri dan

populer di mancanegara. Kegandrungan alat musik k-pop merupakan bagian yang tak

terpisahkan dari pada demam k-pop (korean wave) diberbagai negara, termasuk indonesia. K-

pop ada sejak tahun 1960 an, pengaruh dari musik j-pop (japan pop). Menurut pengamatan

dari pengamat musik indonesia, yaitu Bens Leo, musik korea bangkit karena adanya

pengaruh dari kebangkitan j-pop. Jika dalam beberapa waktu lalu musik jepang bangkit

dengan grup musiknya masing-masing, korea bangkit dengan kekuatan grup vokal, baik

boyband maupun girlband. Bens Leo juga menjelaskan bahwa k-pop sudah dipersiapkan

dalam sejak waktu lima tahun yang lalu, karena korea selatan ingin mendapatkan pengakuan

atau kebudayaan mereka, musik korea mempunyai dua unsur utama yaitu fashion dan musik

itu sendiri. Biasanya musik korea mengusung musik dance, hip-hop, serta unsur koreografi
dan kostum yang menarik.Disini keunggulan dalam ketampanan dan kecantikan juga di

tonjolkan, selain kualitas pencipta musik oleh mereka sendiri.

Pengaruh musik pop barat mulai masuk dengan banyaknya pertunjukan musik yang

diadakan oleh pangkalan militer amerika serikatdi korea selatan. Musik pop korea awalnya

terbagi menjadi genre yang berbeda-beda, pertama adalah genre oldies yang dipengaruhi

musik barat dan populer di era 60-an. Pada tahun 1970-an, musik rock diperkenalkan

denganpionirnya adalah Cho Young Pil. Genre lain yang cukup digemari adalah musik yang

dipengaruhi gaya musik enka dri jepang.

Debut penampilan kelompok thailand boy di tahun 1992 menandakan awal mula

musik pop moderen di korea yang memberi warna baru dengan aliran musik rap, rock, techno

amerika. Suksesnya grup tersebut diikuti oleh musik-musik yang lain. Berbagi artik korea

menangguk kesuksesan didunia internasional, seperti SUPER JUNIOR yang menembus

jepang dan digemari di banyak negara. Kemudian arti-artis lainnya seperti Rain, Shinwa, dan

lain-lain, dan sebagai lomba untuk menaklukkan pasar-pasar di jepang.

2.3 Perkembangan K-pop dari Masa ke Masa

Perkembangan k-pop dari masa ke masa selalu berubah, musik pop korea pra-modern

pertama kali muncul pada tahun 1930-an akibat masuknya musik pop jepang yang juga turut
memengaruhi unsur-unsur awal musik pop korea. Penjajahan jepang diatas korea juga

membuat genre musik korea tidak bisa berkembang dan hanya mengikuti perkembangan

budaya pop jepang pada saat itu. Pada tahun 1950-an dan 1960-an. Pengaruh musik pop barat

mulai masuk dengan banyaknya pertunjukan musik yang diadakan oleh pangkalan militer

amerika serikatdi korea selatan. Musik pop korea awalnya terbagi menjadi genre yang

berbeda-beda, pertama adalah genre oldies yang dipengaruhi musik barat dan populer di

era 60-an. Pada tahun 1970-an, musik rock diperkenalkan denganpionirnya adalah Cho

Young Pil. Genre lain yang cukup digemari adalah musik yang dipengaruhi gaya musik enka

dri jepang.

Pada tahun 2000-an pendatang-pendatang baru berbakat mulai bermunculan. Aliran

musik R&B serta Hip-Hop yang berkiblat ke Amerika mencetak artis-artis semacam

MC Mong 1TYM, Rain,Super Junior,Big Bang yang cukup sukses di Korea dan luar negeri.

Beberapa artis underground seperti Drunken Tiger,Tasha (Yoon Mi-rae) juga memopulerkan

warna musik kulit hitam tersebut. Musik rock masih tetap digemari di Korea ditambah

dengan kembalinya Seo Taijiyang bersolo karier menjadi musisi rock serta Yoon Do Hyun

Band yang sering menyanyikan lagu-lagu tentang nasionalisme dan kecintaan terhadap

negara. Musik techno memberi nuansa moderen yang tidak hanya disukai di Korea saja,

penyanyi Lee Jung-hyundan Kim Hyun-joong bahkan mendapat pengakuan di Cina dan

Jepang.Musikbaladamasih tetap memiliki pendengar yang paling banyak di Korea.Musik

balada Korea umumnya dikenal.

Dengan lirik sedih tentang percintaan, seperti yang dibawakan oleh Baek Ji

Young, KCM,L SG Wannabe,dansebagainya. Musik balada umumnya digemari karena sering

dijadikan soundtrack drama-drama televisi terkenal seperti Winter Sonata, Sorry I Love You,

Stairway to Heaven dan sebagainya.Berbagai artis Korea menangguk kesuksesan di dunia

internasional seperti BoAyang menembus Jepang dan digemari di banyak negara.Kemudian


artis-artis lain seperti Rain,Se7en, Shinhwa,Ryu Shi-won, dan sebagainya berlomba-lomba

untuk menaklukkan pasar musik di Jepang.Rain tercatat sebagai artis Asia pertama yang

mengadakan konser internasional bertajuk RAINY DAY 2005 Tour, di Madison Square

Garden.

2.4 Fakta Sikap Pelajar yang Menyukai K-pop

1.) suka teriak-teriak sendiri saat ngeliat foto terbaru artis k-pop, orang yang terkena virus k-

pop sering sekali kalau lagi melihat foto terbaru artis k-pop, biasanya tidak hanya histeris,

mereka juga sering menjadikan foto profil mereka di jejaring sosial.

2.) ingin tahu setiap perkembangandan gossip artis k-pop. Sebagai K-pop lover pasti ingin

tahu berita-berita tentang selebriti K-pop. Salah satu cara untuk tahu gosip yang lagi heboh di

Korea adalah lewat Internet. Biasanya selalu ada situs di internet yg update sekali tentang

dunia K-pop, mau dalam Bahasa Indonesia, Inggris, Thailad, Prancis, atau yang lainya semua

ada.

3.) selalu ingin membeli barang-barang yang berhubungan dengan artis korea, seperti :

poster, baju, buku tulis dan lain-lain.

4.) K-pop lover juga sering menjadikan lagu favorit K-pop sebagai ringtone maupun nada

sambung. Hal itu bisa dijadikan salah satu cara untuk menyebarkan virus K-pop kepada

orang-orang disekitarnya.
5.) Tahu ungkapan ungkapan dalam Bahasa Korea.Sering mendengar lagu K-pop pastinya

sudah tidak asing lasi dengan kosakata dalam Bahasa Korea misalanya, Saranghae, Oppa,

Kamshahamnida, Anyeonghaseyo.Ternyata ada manfaatnya kita suka K-pop, otomatis bisa

tahu kosakata Bahasa Korea lumayan untuk menambah wawasan dalam belajar.

6.) Mengoleksi segala hal tentang atribut Korea melalui online shop atau pergi ke

KoreaUntuk menunjukan bahwa kita Fans mereka otomatis kita ingin mengoleksi semua

tentang idola kita.Mau itu lightstick, banner, cd, dan lain-lain, tidak jarang K-pop lover

memburu atributnya langsung hingga pergi ke Korea.

7.) Mendengarkan lagu K-pop sebelum tidur. Mendengarkan lagu K-pop sebelum tidur

adalah hal yang wajib bagi K-pop lover.

8.) Menjadikan foto idola K-pop di desktop background computer, Karena cintanya pada K-

pop, para K-pop lover menjadikan foto idola K-pop di desktop background komputer.

9.) Rela berjam-jam menghafalkan lirik lagu terbaru K-pop, Percuma saja kalau suka lagu K-

pop tetapi tidak hafal dengan liriknya.K-pop lover rela berjam-jam menghafalkan lirik lagu

terbaru K-pop dari boyband atau girlband atau band favoritnya.

2.5 Dampak Positif dan Dampak Negatif Demam K-pop

*Dampak Positif

1.) Dapat menjadi salah satu sarana hiburan untuk me-refresh otak dari kegiatan-kegiatan

sekolah yang penat.

2.) Menambah pengetahuan tentang kebudaanyaan negara lain


3.) Sebagai bahan pembelajaran bahasa Korea, dengan menghafalkan lirik lagu Korea.

4.) Menjadikan idolanya sebagai inspirasi dan motivasi dalam hal positif

5.) Sarana untuk menambah teman dari berbagai tempat di seluruh penjuru dunia secara

tidak langsung(melalui dunia maya).

6.) Dapat memperoleh inspirasi dari artis k-pop idola mreka.

*Dampak Negatif

1.) Jadi malas belajar dan nilai/prestasi menurun.

2.) Bisa terpengaruh dengan budaya negatif korea seperti minum-minuman keras yang

merupakan hal biasa di Korea.

3.) Menghambur-hamburkan uang hanya untuk membeli album ataupun mendownload di

internet.

4.) Lupa waktu untuk mengerjakan tugas atau pekejaan rumahnya.

5.) Asyik sendiri,hingga kurang bersosialisasi dengan dunia luar.

6.) Lebih menyukai budaya korea dari pada budaya sendiri.

BAB III

METODE PENELITIAN
Pada Bab ini akan dijelaskan mengenai jenis penelitian, sumber data, teknik

pengumpulan data dan teknik analisis data.

3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang kami gunakan adalah penelitian korelatif.Yang di maksud

dengan penelitian korelatif adalah penelitian yang menghubungkan data-data yang ada.

Sesuai dengan pengertian tersebut kami menghubungkan data-data yang kami dapat antara

yang satu dengan yang lain. Selain itu kami juga menghubungkan data-data yang ada dengan

landasan teori yang kami gunakan.Sehingga diharapkan penelitian kami bisa menjadi

penelitian yang benar dan tepat.

3.2SumberData

Sumber data kami adalah berasal dari hasil browsing dan wawancara sederhana,

serta beberapa siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang yangkami ambil sebagai sampel.

3.3Teknik Pengumpulan Data

Adapun teknik pengumpulan data yang kami gunakan dalam penelitian ini adalah

denganBrowsing, wawancara, dan angket. Dengan angket kami dapat menyimpulkan, melalui

jumlah koresponden yang menjawabpertanyaan tertentu dan membandingkan jumlah

koresponden yang menjawab dengan jawaban yang berbeda pada pertanyaan yang sama. Dan

setiap dari pertanyaan itu akan saling berkaitan.

3.4 Teknik Analisis Data

Cara kami dalam menganalisis data yang kami dapat yaitu dengan pertama-

tama mencari data dan referensi dengan browsing di internet dan dari wawancara sederhana

yang kami lakukan. Lalu kemudian memastikan bahwa semua data dan landasan teori yang
diperlukan telah diperoleh dengan baik. Lalu kami mulai menghitung jumlah data, setelah itu

kami mengklasifikasikan jawaban-jawaban dari tiap pertanyaan pada angket berdasarkan

jumlah responden yang memilih.Langkah berikutnya, sesuai dengan jenis penelitian kami,

kami menghubungkan data-data yang satu dengan yang lain dan juga dengan landasan teori

yang ada. Langkah terakhir, kami menuangkannya dalam karya tulis ini.

BAB IV

PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

Untuk mendapatkan data yang mendukung karya tulis ini kami membuat daftar

pertanyaan mengenai Pengaruh Demam Korea Terhadap Siswa SMA Negeri 1 Panca

Rijang yang disusun dalam angket di bawah ini dan kami sebarkan pada siswa

SMANegeri 1 Panca Rijang, disertai pula hasilnya.

ANGKET

Pertanyaan:

1. Apakah anda mengetahui K-pop?

2. Apa itu K-pop?

3. Sejak kapan anda menyukai K-pop?

4. Apa yang membuat anda tertarik pada K-pop?

5. Apakah anda termasuk dalam fandom(fans kingdom) tertentu?sebutkan

6. Apa yang membuat anda termasuk dalam fandom tersebut?

7. Dengan cara apa anda membuktikan bahwa anda adalah fendom tersebut?

8. Sebutkan lagu K-pop favorite anda!

9. Adakah dampak positif maupun negatif setelah anda menjadi seorang K-popers?
10. Dengan menjadi seorang K-popers masih adakah budaya lokal yang

andaketahui (khususnya lagu-lagu nasional) ?

10

4.1Pengetahuan akan K-pop

Menurut hasil angket kami, didapatkan bahwa yang mengetahui apa itu K-pop secara

secara pasti adalah 14 orang dari total 15 angket yang dibagikan tetapi 1 orang tidak

mengetahuinya secara pasti.

Hal itu menunjukkan bahwa responden yang mengetahui secara persis apa itu K-pop,

jika dimasukkan dalam persen maka 93,34 % responden menyatakan mengetahui K-pop,

sedangkan 6,67 % lainnya tidak begitu mengetahui tentang K-pop.Hasil ini menunjukkan

bahwa siswa SMA Negeri 1 panca Rijang sebagian besar mengetahui secara persis apa itu K-

pop

4.2 Alasan Ketertarikan Pada K-pop

Dari 15 angket yang telah kami bagikan hanya 13 orang yang mempunyai alasan

ketertarikan pada K-pop. Dari ke 13 responden tersebut mayoritas memiliki alasan lagunya

enak didengar dan artis Korea memiliki paras yang cantik dan tapan, serta sebagian kecil

menyukai karena dance atau tarian artis-artis tersebut bawakan.


Berikut daftar alasan ketertarikan :

Tabel 4.2.1

Alasan Jumlah orang


Lagu yang menarik 5
Lagu dan wajah para artisnya 3
Lagu dan tariannya 1
Wajah artisnya 2
Wajah, tarian, dan lagu 2
Jumlah 13

11

4.3 Dampak Pengaruh K-pop

Melalui hasil angket yang telah kami sebarkan sebelumnya, didapat hasil bahwa dari

jumlah 15 responden yang mengerti akan dampak K-pop 9 orang sedangkan 6 responden

lainnya tidak memiliki dampak positif dan negatif dalam kehidupannya. Meskipun menyukai

K-pop semua responden masih mengetahui budaya lokal (lagu nasional).hal ini dibuktikan

dengan hafalnya mereka terhadap lagu-lagunasional.

Berikut daftar dampak positif dan negatif :

Tabel 4.3.1

Dampak Jumlah orang


Positif 3
Negatif 0
Positif dan negative 6
Jumlah 9
Jadi, persentase dari tabel di atas adalah sebagai berikut :

Dampak positif = 33,3 %

Dampak negatif =0%

Dampak positif dan negatif = 66,67 %

12

BAB V

PENUTUP

Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai kesimpulan dan saran.

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan uraian pada bab IV dapat disimpulkan bahwa:

1.) Sebagian besar dari Siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang telah mengetahui tentang K-pop

secara pasti, tetapi ada juga sebagian kecil lainnya yang belum begitu mengetahui apa itu K-

pop.

2.) Masih ada sebagian dari siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang yang belum mengetahui

secara pasti dampak fenomena K-pop, walaupun sebagian ada yang mengetahui secara pasti.

3.) Menurut responden alasan ketertarikan pada K-pop yaitu lagunya yang menarik.
4.) Walaupun menyukai K-pop siswa SMA Negeri 1 Panca Rijang juga tidak melupakan

budaya lokal(lagu nasional)

5.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan dan keseluruhan karya ilmiah ini kami ingin memberikan

beberapa saran sebagai berikut:

Kita boleh saja terpengaruh dengan fenomena K-pop tetapi jangan melupakan tugas

utama kita sebagai seorang pelajar.

Sebagai warga negara Indonesia kita harus tetap menghargai dan mencintai budaya dan

produk dalam negeri.

13

DAFTAR PUSTAKA

http://id.post.yahoo.com/s?

s=QrqNBtqpT8Su9PstTbijlA/AkTCJg.yw.wSrVYp01THSkpRs9cizk4Q

http://indonesiaindonesia.com/f/94194-10-gejala-terkena-virus-kpop/

http://www.beritasatu.com/demam-korea/24937-k-pop-yang-dicinta-dan-mendunia.html
http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2011/12/19/banyak-jalan-menuju-korea/

http://www.kaskus.us/showthread.php?p=593257227
Pengaruh Hallyu di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Seiring dengan drama Korea yang semakin diterima publik Indonesia, muncul pula

kegemaran akan grup musik pria (boyband) seperti grup musik dari SM Entertainment,

seperti TVXQ dan Super Junior.[3] Penyanyi Rain mulai dikenal lewat serial drama Full

House yang ditayangkan di stasiun televisi Indonesia.[3] Sejak itu, penggemar K-pop dan

drama Korea mulai umum dijumpai.[3]

Pengaruh drama Korea[sunting | sunting sumber]

Populernya drama Korea di stasiun televisi Indonesia terjadi setelah drama negara Asia lain

seperti Taiwan dan Jepang diputar.[4]

Berbagai stasiun televisi Indonesia mulai menayangkan drama produksi Korea

Selatan setelah RCTI yang mempelopori pemutaran drama Endless Love (Autumn in My

Heart).[4]Para sineas drama di Korea mulai menyadari daya jual drama Korea sangat tinggi di

negara-negara tetangganya sehingga produksi serial mereka menjadi komoditas ekspor.


[4]
Puncaknya terjadi saat serial Winter Sonata diputar di Jepang, Tiongkok, Taiwan dan Asia

Tenggara.[4] Sejak saat itu istilah "Hallyu" atau "demam Korea" muncul.[4]

Dari tahun 2002-2005 drama-drama Korea yang populer di Asia termasuk Indonesia antara

lain Endless Love, Winter Sonata, Love Story from Harvard, Glass Shoes, Stairway to
Heaven, All In, Hotelier, Memories in Bali, dan Sorry I Love You yang merupakan serial

drama melankolis.[4] Drama komedi romantis muncul berikutnya, antara lain Full

House, Sassy Girl Chun Hyang, Lovers in Paris, Princess Hours, My Lovely Sam-soon, My

Girl, Hello Miss!, dan Coffee Prince.[4] Genre drama berlatar belakang sejarah ikut mencetak

rating tinggi, antara lain drama Dae Jang Geum, Queen Seon Deok, Hwang Jini,

hingga Jumong.[4] Tahun 2008-2009, drama Korea yang banyak mendapatkan perhatian

adalah Boys Before Flowers (BBF).[4]

Rupanya wabah dari hallyu atau korean wave ini kemudian berdampak pada pariwisata.

Lokasi syuting drama korea yang terkenal menjadi objek pariwisata yang digemari para turis

untuk dikunjungi. Tentu dengan semakin banyak turis yang mendatangi korea selain

berimplikasi terhadap bertambahnya devisa negara juga dapat sekaligus lebih mendekatkan

secara emosional antara korea dengan turis. Akan lebih banyak orang yang merasa dekat

dengan negara korea dan pelan-pelan akan memunculkan rasa sense of belonging.

Referens

Fenomena Hallyu Di Indonesia

MEI 17, 2012 LIUAN


Jika pada tahun 90an pengaruh Bollywood maupun telenovela menjadi tontonan wajib bagi

masyarakat Indonesia, lain halnya dengan sekarang. Selera tontonan maupun music

masyarakat Indonesia berubah dari tahun ke tahun. Siapa yang tak kenal Super Junior, Girls

Generation, atau Rain? Mereka adalah selebriti dari Negara gingseng korea, yang pasti sudah

tidak asing lagi di telinga sebagian besar masyarakat Indonesia, khususnya di kalangan

remaja. Tidak bisa dipungkiri, music maupun drama Korean menjadi sesuatu yang sangat

digemari di Indonesia saat ini, bahkan saking antusiasnya dengan hal-hal yang berbau korea,

banyak diantara kita yang mulai mencari tempat les bahasa Korea maupun budayanya. Korea

seakan telah membius masyarakat Indonesia dengan musik maupun drama. Drama Korea

seakan menjadi totonan wajib keluarga, bahkan bintang drama Korea telah menjadi idola baru

di kalangan masyarakat pencinta drama. Sekarang, hal tentang Korea tidak asing lagi bagi

masyarakat indonesia.

Piala Dunia 2002 telah sukses diselenggarakan di Korea Selatan dan jepang. Korea sebagai

tuan rumah sukses menempati urutan ke empat dan keluar sebagai kekuatan baru Asia dalam

dunia sepakbola yang semakin melambungkan nama Korea Selatan di mata dunia. Korea

selatan yang menjadi perhatian dunia pada penyelenggaraan piala dunia 2002 tentu membuat

Negara-negara di dunia banyak meliput tentang Negara ini. Setelah berakhirnya perhelatan

akbar piala dunia bukan berarti membuat Korea tidak lagi eksis di dunia, justru inilah titik

balik kebangkitan Korsel di dunia, khususnya di dunia hiburan. Beberapa waktu menjelang,

selama, maupun sesudah piala dunia diselenggarakan di Korsel, beberapa stasiun televisi

swasta tanah air gencar bahkan bersaing menayangkan drama maupun film Korsel.

Masyarakat Indonesia yang pada saat itu tengah jenuh dengan tayangan Bollywood,

telenovela, dan sinetron-sinetron Indonesia langsung menyambut baik masuknya drama serta

film Korea di Indonesia. Keberhasilan drama Korea mengambil hati masyarakat Indonesia

terbukti dengan tingginya minat penonton terhadap drama Korea yang pertama kali
ditayangkan saat itu, yaitu Endless love. Sukses Endless love membuat stasiun televisi local

lebih gencar mengimpor drama dari negeri gingseng. Drama seperti Winter Sonata, Full

House, Princess Hours sampai Boys Before Flower tak kalah suksesnya menarik perhatian

masyarakat. Bahkan, para pemain yang ada dalam drama-drama tersebut telah menjadi idola

baru di kalangan masyarakat Indonesia. Tidak hanya dramanya saja, Korea juga telah

menyerbu dunia hiburan lewat musik, boyband dan girlband yang menjadi ikon music korea

telah berhasil membius masyarakat Indonesia, khususnya kalangan remaja. K-Pop

atau Korean Popmenggema dimana-mana, bahkan bisa dibilang k-pop mampu menyaingi

ketenaran western pop di Indonesia. kini musik Korea sudah berkembang dan mulai akrab di

telinga kita. Lagu yang menjadi soundtrack atau backsound dalam drama Korea yang easy

listening dan ear-catching menjadi lebih gampang diterima oleh para pemirsa. Musik K-pop

juga sudah mulai dikenal di dunia. Mengusung genre musik dance atau pop yang berkiblat ke

barat diimbangi dengan kemampuan menari dan wajah yang menawan serta body yang

proporsional membuat mereka laku di pasaran. Penampilan mereka tentu didukung juga

dengan gaya berbusana yang Korea banget dengan memadukan warna-warna cerah dan

nuansa ceria yang membuat penampilan mereka modis dan memberi kesan imut. Orang

Korea sungguh sadar akan kecantikan, sikap ini membuat banyak label fashion dunia

melirik pasar Korea. Fenomena menyebar luasnya drama, music serta budaya korea secara

global inilah yang disebut Korean wave/gelombang korea atau dalam bahasa korea disebut

Hallyu. Istilah ini dicetuskan oleh seorang wartawan china yang melihat fenomena pada

zaman 90an di China, dimana serial/drama korea yang tayang disana mendapatkan apresiasi

yang luar biasa kemudian fenomena ini juga ditambah dengan perilaku para anak muda yang

mengikuti fashion-fashion di serial/drama yang mereka tonton. Pada umumnya, Korean wave

ini memicu orang orang di Negara yang terkena Korean wave atau Hallyu untuk mempelajari

bahasa serta budaya Korea.


Korsel tidak serta merta dengan mudah bisa menguasai dunia hiburan Asia. Korsel yang

notabenenya merupakan jajahan Jepang masih banyak terpengaruh oleh Negara ini pada

awal-awal kemerdekaannya. Selama hampir 50 tahun sejak Korea lepas dari pendudukan

Jepang, pemerintah Korea menerapkan larangan masuknya budaya Jepang. Hal ini

disebabkan masih adanya rasa sentimen atas 35 tahun penjajahan Jepang di Korea di awal

abad ke-20. Namun pada masa itu budaya Jepang dilarang masuk ke Korea, tidak sedikit

masyarakat Korea yang tetap bisa menerima dan menikmati berbagai produk budaya Jepang.

Pada tahun 1998 pemerintah Korea Selatan mencabut larangan itu dan mulailah dengan apa

yang disebut dengan maraknya pengaruh Jepang di Korea. Korea yang juga terkena pengaruh

Jepang yang sedang marak pada tahun 90an dianggap tertinggal. Namun, terlepas dari itu

semua, mulai masuknya budaya Jepang dengan kebebasannya sedikit banyak juga telah

mewarnai perubahan budaya pop Korea dalam hal ini musik dan film. Dan sekarang, bisa kita

lihat sendiri kenyataannya, keadaan sudah terbalik. Kini, Jepang dan Negara-negara Asia

lainnya, khususnya Asia Tenggara bahkan sampai ke Eropa dan Amerika, sedang menggilai

segala sesuatu yang berhubungan dengan Korea, khususnya drama dan K-pop.

Merebaknya demam Korea di berbagai negara-negara Asia Tenggara khususnya Indonesia

telah membuktikan begitu kuatnya Korea Selatan menyebarkan pengaruhnya di dunia

hiburan. Demam Korea memang suatu fenomena tersendiri dalam dunia industri hiburan

modern Korea. Dalam situasi dunia di mana pertukaran informasi terjadi hampir tanpa

halangan apa pun, Korea telah menjejakkan pengaruhnya di kawasan Asia. Melihat betapa

besarnya Demam Korea yang terjadi di Asia tenggara tak lepas dari pengaruh media massa.

Dukungan media massa yang memadai benar-benar dimanfaatkan oleh Korea untuk

menyiarkan berbagai program acaranya ke Negara tetangganya. Fenomena Korean Wae atau

demam Korea ini bukanlah hal yang bisa dipandang sebelah mata, Banyak hal yang bisa

dipelajari dari fenomena itu, terutama bagaimana semua pihak di dalam negeri bersatu padu
membuat fenomena tiba-tiba itu menjadi suatu komoditas yang berharga bagi

bangsa. Menyebarnya budaya kontemporer Korea dalam tren Korean Wave bagi negeri asal

Kimchi itu memang mendatangkan berkah tersendiri khususnya bagi total pendapatan negara

yang sedang beranjak menyaingi Jepang sebagai salah satu macan Asia yang disegani. Di

Indonesia dan Negara Asia lainnya terjangkit demam Korea karena dua hal, yaitu K-drama

dan Korean pop. Dua hal ini telah menjadi senjata yang ampuh bagi Korea untuk

menyebarkan pengaruhnya. Namun, perkembangan dari kedua hal ini memiliki waktu yang

sedikit berbeda.

Jauh sebelum drama Korea mengudara di Indonesia, masyarakat ndonesia telah disuguhi

sinetron maupun film import seperti Bollywood dan telenovela. Bollywood yang membawa

cirri khas India dengan nyanyian serta tarian di setiap filmnya telah lebih dahulu mengmbil

hati masyarakat. Muncullah idola Bollywood di kalangan masyarakat Indonesia seperti Shah

Rukh Khan, Kajol, dll. Dalam waktu yang hampir bersamaan, masuk pula sinetron-sinetron

dari Spanyol maupun Mexiko yang kita kenal dengan istilah Telenovela. Telenovela sendiri

tak kalah sukses dari Bollywood di pasaran. Selain itu, Indonesia juga banyak menayangkan

sinetron-sinetron yang bertema kolosal seperti Angling Dharma, Misteri Gunung Merapi,

Jaka Sembung, dll. Selain drama kolosal, Indonesia juga gemar menayangkan sinetron yang

bertemakan komedy takhayyul seperti Jin dan Jun, Tuyul dan Mbak Yul, Jinnie Oh Jinnie dan

masih banyak lagi. Sinetron maupun film yang disebutkan di atas sempat merajai layar kaca

di Indonesia. Namun seiring berjalannya waktu, masyarakat Indonesia menjadi bosan karena

disuguhi dengan tontonan yang kesannya itu-itu saja. Masyarakat Indonesia sudah capek akan

tarian bintang Bollywood, capek akan siron telenovela, serta capek akan sinetron buatan

dalam negeri yang kebanyakan bertema tidak masuk akal. Masyarakat Indonesia

menginginkan tontonan ringan namun berbobot yang cocok untuk keluarga. Di sat yang

sangat tepat inilah drama korea masuk ke Indonesia untuk pertama kalinya.
Drama Korea datang membawa tontonan ringan yang bertemakan keluarga dan berbagai

konflik di dalamnya, yang dibungkus sedemikian rupa sehingga menarik untuk ditonton.

Tentu drama Korea ini segera digandrungi masyarakat yang memang menginginkan sesuatu

yang baru. Dan memang kenyataannya, masyarakat sangat antusias menonton drama Korea.

Drama Korea Endless Love yang dtayangkan pada tahun 2002 menjadi awal penyebaran

Korean Wave. Sinetron produksi stasitun televisi KBS (Korean Broadcasting Station atau

televisi pemerintah Korea) yang di negara asalnya meraih sukses yang besar telah dibeli hak

siarnya untuk diperkenalkan kepada masyarakat Indonesia saat itu. Romantisme dan kisah

tragis yang menyedihkan senantiasa mewarnai drama ini sehingga Endless Love sukses

memikat hati para pemirsa yang sebagian besar kaum hawa. Selain itu drama ini juga

diperankan oleh aktor dan aktris yang good looking dan memiliki kemampuan akting yang

memukau. Berdasarkan survei AC Nielsen Indonesia, Endless Love rating-nya mencapai 10

(ditonton sekitar 2,8 juta pemirsa di lima kota besar), mendekati Meteor Garden dengan

rating 11 (sekitar 3,08 juta pemirsa) (Kompas, 14 Juli 2003). Bahkan stasiun televisi lain pun

juga mulai menayangkan sinetron Korea. Trans TV pada tahun 2002 yang lalu menayangkan

sinetron Glass Shoes dan Lover. TV7 pada tahun 2003 menayangkan Beautiful Days. Selain

Indosiar, Trans TV, dan TV7, SCTV pun selama kurun waktu 2002 -2003 juga menayangkan

beberapa sinetron Korea berjudul Invitation, Pop Corn, Four Sisters, Successful Bride Girl,

Sunlight Upon Me dan Winter Sonata. Namun, di antara sinetron-sinetron tersebut, yang

paling popular dan mendapatkan hati di masyarakat Indonesia adalah sinetron Winter

Sonata. Khusus sinetron yang disebut terakhir ini, SCTV telah menayangkannya pada tahun

2002 setiap Senin pukul 19.00. Sedangkan, sejak September 2004 ini, Indosiar juga

menayangkan ulang sinetron ini setiap Senin Kamis sore pukul 15.30. Melihat fenomena

seperti ini, satu hal yang bisa dilihat adalah besarnya keinginan sebagian masyarakat

Indonesia untuk menonton sinetron ini walaupun telah ditayangkan sebelumnya.


Pada saat itu, pengaruh Korea yang begitu besar belum terasa karena adanya persaingan

dengan drama asal Taiwan yang hampir bersamaan masuk ke Indonesia. Namun, sejak

kesuksesan drama Full House pada tahun 2004, drama Korea mulai mendominasi program

drama Asia di televisi. Kesuksesan ini telah mengundang begitu banyak lagi drama Korea

yang masuk ke Indonesia hingga mencapai puncaknya pada saat ini. Judul-judul drama

seperti Jewel in The Palace, Princess Hours, Coffee Prince, My Sassy Girl Chunhyang hingga

yang paling fenomenal Boys Before Flower menuai kepopuleran Di Indonesia. Adegan dalam

drama yang dibalut dengan kisah romantis banyak memikat hati penonton. Tidak hanya

romantis, seringkali adegan-adegan konyol juga mewarnai sebagian besar drama Korea

sehingga cerita yang disajikan menjadi tidak begitu berat dan menyedihkan. Adegan-adegan

yang ditayangkan juga tidak vulgar seperti film barat. Selain itu episode-nya juga tidak

sepanjang sinetron Indonesia, hanya sekitar 16 hingga 25 episode saja. Hal-hal tersebut tentu

saja membuat drama Korea langsung melejit di Indonesia.

Budaya Korea menyebar berkembang dengan banyaknya penonton drama Korea. Tidak

jarang mahasiswa jurusan bahasa Korea mengaku memilih jurusan tersebut karena

kegemarannya pada drama Korea dan ingin mempelajari bahasa dan budayanya secara

mendalam. Tidak sedikit pula penggemar drama Korea tergiur mencicipi makanan Korea

karena sebelummnya melihat makanan tersebut dalam drama. Sekarang di ndonesa sudah

sangat banyak restoran yang menyajikan menu makanan khas Korea setelah menggemanya

Korean Wave. Drama-drama Korea juga telah terbukti mampu menarik minat penggemarnya

untuk berwisata ke korea untuk melihat kebudayaan Korea secara langsung. Masyaraka yang

mempunyai uang lebih merasa tidak puas sebelum mengunjungi lokasi pengabilan gambar

dalam drama. Pengaruh Korea yang semakin besar ini bahkan telah membuat China terusik,

China merasa Korea telah berhasil mencitrakan kebudayaannya yang superior melalui drama.

Sedangkan China, sebagai sumber asli kebudayaan Korea, terkesan sebagai inferior.
K-pop atau Korean pop adalah faktor terbesar dari adanya Korean wave. Musik pop Korea

terdiri atas Hip Hop, pop, rock, R&B dan eletrik. Lagu yang menjadi soundtrack atau

backsound dalam drama Korea yang easy listening dan ear-catching menjadi lebih gampang

diterima oleh para pemirsa. K-pop tidak hanya popular karena menjadi soundtrack drama

Korea, namun K-pop bisa menggema di seluruh dunia termasuk Indonesia karena dibawakan

oleh Boyband dan Girlband. Korea yang memang menjadikan boyband dan girlband sebagai

ikon K-popnya telah berhasil memasarkan musik popnya. Boyband dan girlband Korea tidak

hanya menyajikan lagu yang easy listening, namun juga mengiringinya dengan dance yang

sesuai dengan irama lagunya. Para anggota boyband maupun girlband memang sudah di

rekrut saat usia mereka masih sangat muda dan dikarantina selama bertahun-tahun sebelum

debut. Jadi memang semua anggota sudah sangat terlatih. Tidak hanya itu, wajah para

anggota boyband maupun girlband mampu memikat hati para penikmat musik K-pop.

menggunakan baju dan aksesoris yang memang fashionable. berbagai alasan itu menjadikan

musik Kpop di tanah air Indonesia menjadi sangat digemari. Di Indonesia begitu banyak

penggemar dari boyband dan girlband Korea. Nama Super Junior, Girls Generation, Shinee,

2PM, dan Wonder Girls adalah boyband dan girlband yang sudah sangat terkenal di

Indonesia, terutama di kalangan remaja. penjualan tiket konser boyband dan girlband Korea

yang tampil di Indonesia selalu sold out. 2PM yang menggelar konser tanggal 11 November

di JITEC Mangga Dua Square mampu membuat penonton mengantre dari lantai 3 sampai

lantai 8 tempat konser digelar, tiket yang berjumlah 5000 terjual habis dengan harga tiket

mulai dari RP. 500.000 sampai RP. 2.000.000. Sementara itu, acara Korean Idols Music

Concert Hosted in Indonesia (KIMCHI) yang mendatangkan Super Junior sebagai pengisi

acara telah berhasil menjual tiketnya walaupun dengan harga yang tidak murah. Berikut

daftarnya
VIP : Rp.2.500.000.,00 Numbered seating.

Festival 1 : Rp.2.000.000.,00 Free standing.

Festival 2 : Rp.1.500.000.,00 Free standing.

Tribune 1 : Rp.2.000.000,00 Free seating.

Tribune 2 : Rp.550.000,00 Free seating.

K-pop yang hadir membawakan dance yang energik dan seirama dengan lagunya menjadi

perhatian tersendiri di masyarkat. Hal ini menciptakan komunitas yang membawakan atatu

meng-cover dance dari boyband maupun girlband Korea. Para remaja yang gemar dance

ramai-ramai menirukan dance ala boyband dan girlband. Pencinta K-pop juga sering

menggelar flash mob dengan lagu boyband dan girlband yang mereka gemari yang kemudian

di upload ke situs jejaring sosial untuk menggambarkan besarnya cinta mereka untuk

idolanya. Hal ini membuktikan betapa digandrunginya musik pop Korea ini.

Drama Korea yang masuk ke Indonesia pada awal tahun 2000-an tidak hanya menjadi

sekedar tontonan di waktu istirahat, namun drama Korea sedikit banyak telah memberikan

pengaruh di Indonesia. Dalam dunia sinetron sendiri,drama Korea telah mulai diadaptasi gaya

dan cara penceritaan sinetronnya terhadap sinetron dalam negeri. Sinetron dengan judul

Cewekku Jutek dengan pemain utama Agnes Monica disebut-sebut mengadaptasi film

komedi romantis Korea berjudul My Sassy Girl yang sukses besar di Korea dengan 5 juta

penonton dalam satu bulan (Cinebus, No. 53, September 2001). Namun, karena persentase

yang diadaptasi terlalu besar sehingga membuat sinetron Indonesia disebut menjiplak drama-

drama Korea. Misalnya sinetron Cinta Cenat Cenut yang dibintangi oleh personil Boyband

SM*SH disebut-sebut telah menjiplak drama Korea yang berjudul Boys Over Flower.

Meskipun Boys Over Flower sendiri adalah adaptasi dari komik Jepang yang kemudian telah

diangkat terlebih dahulu menjadi drama oleh Taiwan dan Jepang sendri, namun tetap saja
sinetron yang dibintangi oleh SM*SH ini disebut menjiplak. Ini bisa dilihat dari kesamaan-

kesamaan peran tokoh, alur bahkan dialognya.

Dunia musik Indonesia yang didominasi oleh band yang memainkan alat music dan

mempunyai satu vokalis kini mulai beralih ke boyband yang membawakan lagu diiringi

dance. Boyband dan girlband mulai marak di Indonesia setelah K-pop masuk dan digemari di

Indonesia. Grup seperti SM*SH, 7Icon, Cherrybelle menjadi sangat terkenal di masyarakat

karena menampilkan sesuatu yang baru di dunia musik tanah air. Dengan suksesnya SM*SH

dan grup lain yang mengusung tema boyband membuat stasiun tv banyak membuka

pencarian bakat untuk debut sebagai boyband atau girlband.

Maraknya K-pop sangat disadari oleh pihak media massa. Stasiun tv yang dulu hanya

menyiarkan drama Korea kini juga mulai menyiarkan acara musik dari negeri Gingseng

tersebut. Stasiun tv Indosiar kini menyangkan acara Music Bank milik stasiun tv Korea KBS.

Acara musik Indonesia juga mulai memasukkan chart music Korea, seperti acara Derings di

Trans TV. Tidak hanya di stasiun tv, banyak majalah ataupun tabloid yang membahas tentang

hal-hal yang berbau Korea. Tabloid Gaul setiap minggunya membahas tentang drama Korea

dan K-pop yang sedang tren, bahkan berita tentang artis korea lebih banyak dibahas

ketimbang artis Indonesia. Majalah Asian Plus yag khusus membahas tentang artis Asia kini

mulai didominasi oleh artis Korea.

Karena banyaknya drama serta k-pop yang ditonton di Indonesia melalui stasiun tv maupun

melalui website membuat para pebisnis VCD dan DVD memanfaatkan fenomena Korean

Wave. Begitu banyak VCD maupun DVD drama dan musik Korea yang dijual di pasaran.

Cr: http://wiwinnurwindays.wordpress.com/2012/03/17/fenomena-korean-wave-di-indonesia/
Sistematika karya ilmiah

Inilah yang menjadi inti dalam membuat karya tulis ilmiah. Apa saja dan bagaimana

sistematika penulisan sebuah karya ilmiah :

A. BAGIAN PEMBUKA

1. Halaman Sampul/cover

2. Halaman Judul

3. Halaman Pengesahan

4. Abstraksi

5. Kata Pengantar

6. Daftar Isi

7. Daftar Tabel, Gambar, Grafik, dll.

B. BAGIAN ISI

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

1.2 Rumusan masalah

1.3 Tujuan Penelitian


1.4 Manfaat Penelitian

1.5 Batasan masalah

1.6 Definisi Istilah (Boleh ada dan boleh tidak)

1.7 Hipotesis

BAB II KAJIAN TEORETIS DAN METODOLOGI PENULISAN

2.1 Kajian Teoretis

2.2 Kerangka Pemikiran

2.3 Metodologi Penulisan

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian

3.3 Populasi dan Sampel Penelitian

3.4 Metode Pengumpulan Data

3.5 Teknik Analisis Data

3.6 Desain Penelitian

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil penelitian

4.2 Pembahasan

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan

5.2 Saran
Selain beberapa aturan diatas ada juga sistematika tambahan dalam penulisan karya tulis

ilmiah yaitu:

1. Sistematika diatas harus ditulis secara lengkap dan runtut.

2. Penulisan BAB ditulis menggunakan huruf Times News Roman bold dengan ukuran

14, bagian sub BAB di tulis dengan huruf Times News Roman di cetak bold/tebal ukuran

font 12, sedangkan bagian di luar sub BAB dan BAB ditulis dengan jenis huruf yang

sama dengan ukuran huruf 12 tanpa style bold.

3. Menggunakan kertas A4 dengan margin top, left, right, bottom = 4,4,3,3 cm.

4. Pada bagian pembuka menggunakan halaman dengan huruf romawi kecil seperti :

I,ii,iii dan seterusnya.

5. Selanjutnya untuk halaman isi sampai bagian terakhir menggunakan halaman 1,2,3

dan seterusnya.

6. Tabel dan gambar dalam teks di tulis sesuai letak BABnya kemudian diikuti dengan

nmor tabelnya.

Contoh:

Gambar II.1 berarti gambar pada BAB II yang pertama

Tabel II.2 berarti Tabel BAB II yang ke dua


Begitu seterusnya.

7. Istilah asing dalam teks di cetak miring.

8. Menggunakan spasi 2, terkecuali halaman abstrak menggunakan spasi 1.

K-Pop saat ini diidentikkan dengan grup idola (boyband dan girlband) dan penyanyi solo

yang menjadi icon atau wajah dari Hallyu itu sendiri. Tingginya popularitas yang diterima

oleh mereka berdampak pada penyebaran Hallyu dalam skala yang lebih luas. Hallyu tidak

hanya dikenal di kawasan Asia Timur saja tetapi telah menyebarluas ke hampir semua negara

di benua Asia, Australia, Eropa bahkan Amerika. Fenomena K-Pop terus berlanjut pada tahun

2012 dimana industri musik mulai menjadi bisnis yang menjanjikan karena pencapaian

popularitas tinggi di berbagai negara. Selain itu tingginya ketertarikan terhadap K-Pop

menjadikannya sebagai konten kebudayaan Hallyu yang selalu ada pada setiap

penyelenggaraan festival kebudayaan Korea Selatan. Seperti penyelenggaraan Hallyu Dream

Festival7 yang merupakan festival musik tahunan yang diselenggarakan oleh Korea Selatan.

Popularitas yang diraih oleh K-Pop pada dasarnya terdiri dari beberapa faktor. Pertama, K-

Pop memiliki karakteristik unik yaitu didominasi oleh para grup idola seperti; boyband dan

girlband yang menjadi daya tarik bagi para penggemarnya. Kedua, K-Pop yang berasal dari

musik tradisional memiliki nilai jual lebih sekaligus menjadi kharakteristik yang

membedakan dengan musik lainnya. Ketiga, para anggota grup idola memiliki figur tubuh

yang bagus serta wajah yang tampan dan cantik menjadi daya tarik dalam penyebaran Hallyu.

Hal inilah yang menyebabkan para anggota grup idola dijadikan sebagai wajah Hallyu yang

menggambarkan kecantikan dan keunikan budaya Korea Selatan. Keempat, kemampuan


vokal dan tari yang dimiliki oleh anggota grup idola atau penyanyi solo lainnya juga menjadi

karakteristik K-Pop. Popularitas K-Pop di level internasional dapat dilihat melalui media

sosial seperti Youtube, contohnya; penyanyi solo Psy dengan lagunya yang berjudul

Gangnam Style menarik perhatian masyarakat internasional dan langsung meraih

popularitasnya di berbagai negara serta termasuk ke dalam kategori video musik yang paling

banyak ditonton di Youtube yang mencapai angka 1.843.002.708 milyar kali penayangan

sejak 15 Juli 2012.8

6 Kim, Youna, 2006. Rising East Asia Wave: Korean Media Go Global, in Thussu, Daya

(ed.). Media on the Move: Global Flow and Contra Flow, London: Routledge, pp. 135-152,

hlm.142

7 Hallyu Dream Festival merupakan festival musik terbesar yang diselenggarakan setiap

tahunnya. Acara ini tediri dari tiga acara utama, yaitu; K-Pop Cover Dance Festival, Hallyu

Star Meeting Event dan Hallyu Dream Concert. K-Pop Cover Dance Festival merupakan

acara perlombaan dance yang menirukan gerakan tari grup idola Korea. Dilanjutkan dengan

Hallyu Star Meeting Event yaitu wawancara para grup idola dan fans sign. Hallyu Dream

Concert adalah acara inti yang merupakan pertunjukan musik para grup idola.

8 Psy Gangnam Style MV on YouTube lihat <http://www.youtube.com/watch?

v=9bZkp7q19f0> diakses pada 09 Desember 2013

Proses penyebaran budaya Korea ke dunia internasional tidak bisa dilepaskan dari

keberadaan media masa seperti internet, Facebook, twitter, youtube, dan sebagainya, bahkan
bisa dikatakan bahwa media masa adalah saluran utama penggerak Korean Wave (Wijayanti,

2012:2).

Meningkatnya popularitas budaya populer Korea di dunia internasional banyak

mempengaruhi kehidupan masyarakat dunia, tidak terkecuali masyarakat Indonesia.

Fenomena Korean Wave atau Hallyu yang saat ini sedang melanda Indonesia banyak

mempengaruhi kehidupan masyarakat khususnya kawulan muda atau anak remaja.

(Wijayanti, 2012:3).

Budaya Korea berkembang begitu pesatnya hingga meluas dan diterima publik dunia, sampai

menghasilkan sebuah fenomena demam budaya Korea ditingkat global, yang diistilah Korean

Wave. Hallyu atau Korean Wave adalah sebuah istilah yang diberikan untuk tersebarnya

budaya Pop Korea atau gelombang Korea secara global di berbagai negara di dunia termasuk

negara Indonesia, atau secara singkat mengacu pada globalisasi budaya Korea. Di Indonesia

saat ini, fenomena golombang Korea melanda generasi muda terutama remaja Indonesia yang

umumnya menyenangi drama atau disebut K-Drama dan Musik Pop korea atau yang lebih

dikenal dengan K-Pop (Korean Pop) (Nastiti, 2010:2).

Seperti globalisasi budaya yang dibangun oleh Korea Selatan melalui industri hallyu.

Intensitas kepopuleran Hallyu ini begitu besar di kalangan Asia, bahkan saat ini sudah

menjadi semacam influence global. Di Indonesia, influence yang dibawa Hallyu sangat

terasa. Akan tetapi dampak positif dari industri hallyu yang dirasakan oleh Korea Selatan ini

berdampak negatif bagi negara seperti, hilangnya identitas budaya negara karena pengaruh

industri hallyu, berkurangnya minat terhadap produk dalam negeri, Masyarakat khususnya

anak muda sebagai penerus bangsa banyak yang lupa akan identitas diri, karena gaya

hidupnya cenderung meniru budaya KPOP yang oleh masyarakat dunia dianggap sebagai

kiblat serta membuat pergeseran budaya lokal.


Komunikasi Massa

BJGJ

Dalam perkembangan saat ini masuknya Industri Hallyu ke Indonesia menimbulkan efek

Spillover khususnya pada kalangan remaja, yaitu membawa pengaruh negatif. Masuknya

berbagai macam produk kultural dari Korea Selatan ini, mengakibatkan para remaja

Indonesia mengalami pergesaran dari budaya asli Indonesia kemudian berbalik dan tertarik

dalam mempelajari budaya asing yaitu negara Korea. Budaya Korea adalah salah satu budaya

yang cukup banyak memberikan pengaruhnya kepada para remaja Indonesia. Salah satu

dampak kebudayaan Korea yang sangat terlihat di Indonesia adalah dengan kemunculan

Boyband dan Girlsband. Dampak negatif saat ini yang bisa terlihat adalah dengan adanya

beberapa kebiasaan dari Korea yang sebenanrnya tidak bisa diterapkan di Indonesia, namun

banyak ditiru oleh remaja Indonesia.

Dalam literatur asing, efek samping mempunyai istilah seperti :


external effects
,
externalities
,
neighboorhood effects
,
side effects
,
spillover effects
(Mishan, 1990). Efek samping dari suatu kegiatan atau transaksi ekonomi bisa positif (
positive external effects
,
external economic
) maupun negatif (
negative external effects
,
external diseconomic
). Dalamkenyataannya, baik dampak negatif maupun efek positif bisa terjadi secara
bersamaan dansimultan. Dampak yang menguntungkan misalnya seseorang yang
membangun sesuatu pemandangan yang indah dan bagus pada lokasi tertentu mempunyai
dampak positif bagiorang sekitar yang melewati lokasi tersebut. Sedangkan dampak negatif
misalnya polusiudara, air dan suara. Ada juga ekternalitas yang dikenal sebagai eksternalitas
yang berkaitandengan uang (
pecuniary externalities
) yang muncul ketika dampak eksternalitas itudisebabkan oleh
meningkatnya harga. Misalnya, suatu perusahaan didirikan pada lokasitertentu atau kompleks
perumahan baru dibangun, maka harga tanah tersebut akan melonjak tinggi. Meningkatnya
harga tanah tersebut menimbulkan dampak external yang negatif terhadap konsumen lain
yang ingin membeli tanah disekitar daerah tersebut