Anda di halaman 1dari 11

INSTRUMEN KEUANGAN :

PENGAKUAN DAN PENGUKURAN


A. PENDAHULUAN

9.1 Standar Akuntansi Instrumen Keuangan

IASB menerbitkan tiga buah standar akuntansi yang mengatur mengenai Instrumen Keuangan, yaitu IAS
32 Financial Instruments : Presentation yang berlaku efektif pada 1 Januari 1996, IAS 39 Financial
Instruments : Recognition and Measurement yang berlaku efektif 1 Januari 2001, dan IFRS 7 Financial
Instruments : disclosures yang berlaku efektif pada 1 Januari 2007.

Di Indonesia, perlakuan akuntansi atas instrumen keuangan dalam standar akuntansi keuangan diatur
dalam tiga PSAK, yaitu PSAK 50 Revisi 2010 tentang Instrumen Keuangan : Penyajian, PSAK 55 revisi
2011 tentang Instrumen Keuangan : Pengakuan dan Pengukuran, dan PSAK 60 revisi 2010 tentang
Instrumen Keuangan : Pengungkapan. Seluruh PSAK tersebut berlaku efektif untuk periode yang dimulai
atau setelah tanggal 1 Januari 2012.

9.2 Definisi Istilah

Instrumen keuangan memiliki ruang lingkup yang sangat luas. Dalam PSAK 50, instrument keuangan
didefinisikan sebagai setiap kontrak yang menambah nilai asset keuangan entitas dan liabilitas keuangan
atau instrument ekuitas entitas lain. Definisi tersebut secara implisit menyatakan bahwa aset keuangan,
liabilitas keuangan, dan instrument ekuitas merupakan bagian dari instrument keuangan.

9.3 Definisi Aset Keuangan

Aset keuangan adalah setiap aset yang berbentuk :


1. Kas;
2. Instrument ekuitas yang diterbitkan entitas lain;
3. Hak kontraktual;
4. Kontrak yang akan atau mungkin diselesaikan dengan menggunakan instrument ekuitas yang
diterbitkan oleh entitas.
9.4 Definisi Liabilitas Keuangan
Liabilitas keuangan adalah setiap liabilitas yang berupa:
1. Kewajiban kontraktual:
a. untuk menyerahkan kas atau asset keuangan lain kepada entitas lain; atau
b. untuk mempertukarkan asset keuangan atau liabilitas keuangan dengan entitas lain dengan
kondisi yang berpotensi tidak menguntungkan entitas tersebut;
2. Kontrak yang akan atau mungkin diselesaikan dengan menggunakan instrument ekuitas yang
diterbitkan entitas dan merupakan suatu :
a. Nonderivatif di mana entitas harus atau mungkin diwajibkan untuk menyerahkan suatu jumlah
yang bervariasi dari insrumen ekuitas yang diterbitkan entitas; dan
b, Derivatif yang akan atau mungkin diselesaikan selain dengan mempertukarkan sejumlah
tertentu kas atau aset keuangan lain dengan sejumlah tertentu insrumen ekuitas yang
diterbitkan entitas.

9.5 Definisi Instrumen Ekuitas

Instrument ekuitas adalah setiap kontrak yang memberikan hak residual atas aset suatu entitas setelah
dikurangi dengan seluruh liabilitasnya. Definisi ini sepertinya sederhana. Namun, dalam menentukan
sebuah kontrak merupakan instrument keuangan, entitas harus memastikan apakah kontrak tersebut
merepresentasikan kewajiban untuk menyerahkan sejumlah tertentu saham tanpa melihat nilai saham
pada tanggal penyerahan.

9.6 Definisi Derivatif

Instrumen derivatif merupakan salah satu jenis instrument keuangan yang diatur dalam PSAK 55.
Karakteristik dari instrumen derivatif adalah :

1. Nilainya berubah sebagai akibat dari perubahan variabel tertentu (underlying variable)contoh
suku bunga, harga instrumen keuangan, harga komoditas, kurs, indeks harga atau indeks suku
bunga, peringkat kredit atau indeks kredit, atau variable lain;

2. Tidak memerlukan investasi awal neto atau memerlukan investasi awal neto dalam jumlah yang
lebih kecil dibandingkan dengan jumlah yang diperlukan untuk kontrak serupa lain yang
diperkirakan akan menghasilkan dampak yang serupa sebagai akibat perubahan faktor pasar;
dan

3. Diselesaikan pada tanggal tertentu di masa depan

9.7 Definisi Derivatif Melekat

Ada beberapa jenis instrumen keuangan yang merupakan instrument campuran (hybrid instrument)atau
instrument gabungan (combined instrument). Sebagai contoh, obligasi yang dapat dikonversi
(convertible bond) merupakan instrument utang dengan opsi yang melekat untuk mengkonversi
instrument utang tersebut menjadi saham. Dari perspektif penerbit, instrument utang tersebut
merupakan liabilitas keuangan sementara opsi yang melekat dapat menjadi instrument ekuitas.
Sementara dari perspektif pembeli obligasi, komponen yang merupakan instrumen utang adalah aset
keuangan dan opsi yang melekat merupakan derivatif.

PENGAKUAN DAN PENGHENTIAN PENGUKURAN

9.8 Pengakuan

9.8.1 Pertimbangan Umum


Prinsip-prinsip dasar mengenai pengakuan dan pengukuran instrumen keuangan dalam laporan
keuangan diatur di PSAK 55. PSAK 55 diterapkan oleh semua entitas untuk seluruh jenis instrumen
keuangan, kecuali :

1. Penyertaan padaentitas anak, entitas asosiasi, dan ventura bersama (joint venture)yang diatur
dalam PSAK 65 :Laporan Keuangan Konsolidasian dan PSAK 15 : Investasi pada Entitas Asosiasi
dan Ventura Bersama. PSAK 15 mensyaratkan entitas harus mengukur penyertaannya
berdasarkan PSAK 55;
2. Hak dan liabilitas dalam sewa yang diatur dalam PSAK 30: Sewa;
3. Hak dan liabilitas pemberi kerja berdasalkan imbalan kerja yang diatur dalam PSAK 24 : Imbalan
Kerja;
4. Instrumen keuangan yang diterbitkan oleh entitas yang memenuhi definisi sebagai
instrumenekuitas dalam PSAK 50: Instrumen Keuangan: Penyajian (termasuk opsi dan waran)
atau yang disyaratkan untuk diklasifikasikan sebagai instrumen ekuitas menurut PSAK 50;
5. Hak dan liabilitas dalam kontrak asuransi sesuai dengan PSAK 62 : Kontrak Asuransi;
6. Kontrak antara pengakuisisi dan penjual dalam suatu kombinasi bisnis untuk menjual atau
membeli entitas terakuisisi (acquiree) di masa depan;
7. Komitmen pinjaman (loan commitment), kecuali beberapajenis komitmen pinjaman sesuia
dengan PSAK 55 paragraf03. Selebihnya, penerbit komitmen pinjaman mencatat komitmennya
dengan menggunakan PSAK 57 : Provisi, Liabilitas Kontinjensi, dan Aset Kontinjensi;
8. Instrumen keuangan yng diatur dalam PSAK 53 :Pembayaran Berbasis Saham; dan
9. Hak untuk menerima pembayaran beban entitas yang terkiat dengan penggantian liabilitas yang
diakui sebagai provisi sesuai dengan PSAK 57 : Provisi, Liabilitas Kontinjensi, dan Aset
Kontinjensi.

9.8.2 Akuntansi Tanggal Perdagangan dan Akuntansi Tanggal Penyelesaian

Tanggal perdagangan adalah tanggal di mana suatu entitas berkomitme untuk membeli atau menjual
sesuatu aset. Tanggal penyelesaian adalah tanggal dimana aset diserahkan kepada atau oleh entitas.
PSAK 55 secara spesifik menyatakan bahwa kontrak yang mensyaratkan atau mengizinkan penyelesaian
secara neto atau perubahan nilai kontrak (contohnya kontrak derivatif) bukan merupakan kontrak yang
lazim (reguler). Kontrak semacam itu akan diakui sebagai derivatif sejak tanggal perdagangan
(komitmen)hingga tanggal penyelesaian.

9.9 Penghentian Pengakuan

9.9.1 Penghentian Pengakuan Aset Keuangan


Bgan berikut ini mengilustrasikan proses evaluasi untuk menentukan apakah dan sejauh mana suatu
aset keuangan dihentikan pengakuannya.

Pertimbangan pengehnetian pada level konsolidasian (termasuk entitas bertujuan khusus) atau sebagian atau
seluruh aset keuangan ( atau sekelompok aset keuangan yang serupa)

Hak kontraktual untuk menerima arus kas dari


seluruh aset terseubut telah berakhir? Ya

Tidak

Ada transfer atas hak Ya


kontraktual untuk
menerima arus kas dari
seluruh aset terseubut?
Ya

Uji Tidak Entitas secarasubstantial mentransfer


Transfer seluruh risiko dan manafaat?
Aset Tidak
Entitas menanggung Tidak Uji risiko
kewajiban untuk
Ya dan manfaat
memabyara arus kas yang
diterima kepada pihaklain Entitas secara substansial memiliki
Ya seluruh risiko dan manfaat?
yang memenuhi kriteria
pass through? Tidak

Tidak Entitas masih memiliki pengendalian


atas aset etrsebut?
Uji

Ya Tidak pengendalian

9.9.2 Kriteria Umum Penghentian Pengakuan Aset Keuangan

Kriteria penghentian pengakuan berlaku untuk seluruh aset keuangan. Oleh karen aitu, kriteria yang
sama akan digunakan dalam mengevaluasi penghentian pengakuan aset keuangan berupa instrumen
utang dan juga instrumen ekuitas.

Secara umum, PSAK 55 menetapkan bahwa entitas harus mengentikan pengakuan aset keuangan atau
bagian dari aset keuangan jika dan hanya jika :

1. Hak kontraktual atas arus kas yang berasal dari aset keuangan tersebut berakhir;atau
2. Entitas mentransfer aset keuangan dan transfer tersebut memenuhi kriteria penghentian
pengakuan
9.9.3 Uji Transfer Aset Keuangan

Tidak semua transfer mengakibatkan penghentian pengakuan aset keuangan. Entitas harus melakukan
pengujian untuk menentukan apakah transfer itu mengakibatkan penghentian pengakuan. Entitas
dianggap telah memenuhi kriteria dalam uji transfer apabila entitas :

1. Mentransfer hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan;atau
2. Tetap memiliki hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan
namun juga menanggung kewajiban kontraktual untuk membayar arus kas yng diterima
tersebut kepada transferee melalui suatu kesepakatan (pass-through arrangement).

9.9.4 Uji Risiko dan Manfaat

Apabila transaksi telah memenuhi uji transfer aset keuangan, entitas diharuskan untuk mengevaluasi
sejauh mana entitas tetap memiliki risiko dan manfaat atas kepemilikan aset keuangan tersebut
sebelum entitas dapat memutuskan untuk menghentikan aset keuangan yang dimaksud. Transfer atas
risiko dan manfaat dievaluasi dengan membandingkan eksposur entitas, sebelum dan sesudah transfer
dilakukan, dengan variabilitas dalam jumlah dan waktu terjadinya arus kas neto yang berasal dari aset
yang ditransfer. Dalam hal ini :

1. Jika entitas secara substansial mentransfer seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan aset
keuangan, maka entitas menghentikan pengakuan aset keuangan tersebut;
2. Jika entitas secara substansial masih memiliki risiko dan manfaat atas kepemilikan aset
keuangan, maka entitas harus tetap mengakui aset keuangan tersebut.

9.9.5 Uji Pengendalian

Berdasarkan hasil uji risiko dan manfaat,apabila entitas menyimpulkan bahwa entitas tersebut secara
substansial tidak mentransfer serta tidak pula memiliki seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan aset
keuangan tersebut, maka entitas harus menentukan apakah entitas masih memiliki pengendalian atas
aset keuangan tersebut. Dalam hal ini :

1. Jika entitas tidak lagi memiliki pengendalian, maka entitas mengehntikan pengakuan aset
keuangan tersebut;
2. Jika entitas masih memiliki pengendalian, maka entitas tetap mengakui aset keuangan tersebut.

9.9.6 Perlakuan Akuntansi atas Berbagai Jenis Transfer


1) Transfer yang memiiliki kualifikasi penghentian pengakuan
Sesuai dengan PSAK 55 paragraf 26, pada saat penghentian pengakuan aset keuangan secara
keseluruhan, maka selisih antara (a) nilai tercatat dari aset yang ditransfer, dan (b) jumlah dari
(i) pembayaran yang diterima dari piutang dan (ii)setiap keuntungan atau kerugian kumulatif
yang telah diakui secara langsung dalam ekuitas harus diakui dalam laba rugi pada periode
tersebut.
2) Transfer yang tidak memenuhi kualifikasi penghentian pengakuan
Apabila entitas mentransfer aset keuangan tetapi secara substansial masih memiliki seluruh
risiko dan manfaat atas kepemilikan aset yang ditransfer, maka entitas tetap tidak diperkenakan
untuk menghentikan pengakuan aset yang ditransfer tersebut. Entitas harus :
1. Tetap mengakui aset yang ditransfer tersebut secara keseluruhan;dan
2. Mengakui liabilitas keuangan atas jumlah yang diterimanya (consideration given).
3) Keterlibatan Berkelanjutan
Apabila entitas tidak mentransfer dan juga secara substansial tidak memiliki seluruh risiko dan
manfaat atas kepemilikan aset yang ditransfer, serta memiliki pengendalian atas aset yang
ditrasnfer itu, maka entitas tetap mengakui aset yang ditransfer sebesar keterlibatan
berkelanjutan dengan aset keuangan tersebut. Secara bersamaan, entitas juga harus mengakui
liabilitas terkait.

9.9.7 Aset yang Ditransfer


PSAK 55 mensyaratkan bahwa entitas mengukur aset dan liabilitas terkait sejumlah perubahan nilai
wajar aset yang ditransfer hanya yang disebabkan oleh entitas tersebut.

9.9.8 Lialibilitas Terkait


Liabilitas terkait diukur dengan cara yang akan membuat nilai tercatat neto dari aset yang ditransfer dan
liabilitas terkiat merupakan :
1. Biaya perolehan diamortisasi dari hak dan kewajiban yang masih dimiliki entitas, jika set yang
ditransfer diukur pada biaya perolehan amortisasi;atau
2. Setara dengan nilai wajar dari hak dan kewajiban yang masih dimiliki entitas apabila diukur
secara terpisah, jika aset yang ditransfer diukur pada nilai wajar.

9.9.9 Dampak Selanjutnya


Entitas diharuskan untuk tetap mengakui setiap pendapatn yang timbul dari aset yang ditransfer selama
terdapat keterlibatan berkelanjutan dengan aset tersebut, dan harus mengakui setiap beban yang
timbul dari liabilitas terkait. Untuk tujuan pengukuran selanjutnya, pengakuan perubahan dalma nilai
wajar aset yang ditransfer dna liabilitas terkait dilaporkan secara konsisten sesuai dengan ketentuan
pengakuan keuntungan atau kerugian yang normal, dan tidak boleh saling hapus.

9.9.10 Ketentuan atas Seluruh Transfer


Jika aset yang ditransfer tetap diakui, maka aset dan liabilitas terkait tidak boleh saling hapus. Entitas
juga tidak boleh melakukan saling hapus atas setiap pendapatan yang berasal dari aset yang ditransfer
dengan setiap beban yang timbul dari liabilitas terkait.

9.9.11 Pengehentian Pengakuan Liabilitas Keuangan


Liabilitas keuangan (atau bagian dari liabilitas keuangan) dihentikan pengakuannya jika liabilitas
keuangan tersebut berakhir (yaitu dilepaskan, dibatalkan, atau kadaluwarsa). Hal ini dapat terjadi
apabila:
1. Debitur melakukan pembayaran kepada kreditur, contohnya apabila penerbit instrumen utang
menebus instrumen utang tersebut;
2. Debitur dibebaskan atas tanggung jawab utamanya atas liabilitas keuangan tersebut(atau bagian
liabilitas keuangan tersebut) , baik secara hukum maupun oleh kreditur. Kondisi ini tetap
terpenuhi walaupun debitur telah memberi jaminan penyelesaian; atau
3. Terdapat pertukaran di antara debitur dan kreditur atas instrumen utang dengan persyaratan
yang berbeda secara substansial atau terdapat modifikasi secara substansial atas ketentuan
liabilitas keuangan yang ada.

9.9.12 Modifikasi Ketentuan Liabilitas Keuangan


Apabila liabilitas keuangan direstrukturisasai dan ketentuannnya dimodifikasi secara substansial, maka
transaksi tersebut dianggap sebagai pelepasan liabilitas keuangan lama dan pengakuan liabilitas
keuangan baru. Transaksi ini dapat dianggap menimbulkan keuntungan atau kerugian, dimana liabilitas
keuangan baru akan dicatat pada nilai wajarnya. Apabila liabilitas keuangan baru tersebut tidak memiliki
kuotasi harga di pasar aktif, maka nilai wajarnya akan dihitung dengan menggunakan teknik penilaian.

9.9.13. Perlakuan Akuntansi atas Modifikasi Ketentuan Liabilitas Keuangan yang Substansial
Apabila modifikasi ketentuan liabilitas keuangan memenuhi kondisi penghentian pengakuan menurut
PSAK 55, maka selisih antara nilai tercatat liabilitas keuangan lama dengan nilai pembayaran yang
diterima diakui sebagai keuntungan atau kerugian dalam laporan laba rugi.

9.9.14 Perlakuan Akuntansi atas Modifikasi Ketentuan Liabilitas Keuangan yang Tidak Substansial
PSAK 55 tidak memberikan panduan mengenai perlakuan akuntansi nilai kini yang timbul dari modifikasi
ketentuan liabilitas keuangan yang tidak memenuhi kondisi penghentian pengakuan karena ketentuan
tersebut tidak berbeda secara substansial. Keuntungan atau kerugian baru dapat diakui apabila liabilitas
keuangan dihentikan pengakuannya.

PENGUKURAN
9.10 Pengukuran Awal
Pada pengakuan awal. Entitas mengukur aset keuangan atau liabilitas keuangan (kecuali untuk aset
keuangan atau liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi) pada:
1. Nilai wajarnya; ditambah atau dikurangi dengan
2. Biaya transaksi yang dapat didistribusikan secara langsung dengan perolehan atau penerbitan
aset keuangan atau laibilitas keuangan tersebut, contohnya fee dan komisi untuk agen,
penasihat, perantara efek (broker), pedagang efek (dealer), badan pengawas dan bursa efek,
pajak, dan biaya pengiriman.

9.11 Pengukuran Selanjutnya


9.11.1 Klasifikasi Aset Keuangan dan Liabilitas Keuangan
PSAK 55 mengklasifikasikan aset keuangan menjadi empat kategori:
1. Aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi;
2. Investasi dimiliki hingga jatuh tempo;
3. Pinjaman yang diberikan dan piutang; dan
4. Aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual
Terdapat dua kategori liabilitas keuangan yaitu:
1. Liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi;
2. Liabilitas keuangan lain

9.11.2 Aset Keuangan atau Liabilitas Keuangan yang Diukur pada Nilai Wajar Melalui Laporan Laba Rugi
Aset/liabilitas keuangan yang termasuk dalam kategori ini adalah:
1. Aset keuangan atau liabilitas keuangan yang diklasifikasi dalam kelompok diperdagangkan
2. Semua jenis derivarif yang bukan merupakan instrumen lindung nilai
3. Pembayaran kontinjensi yang diklasifikasikan sebagai liabilitas keuangan yang termasuk dalam
ruang lingkup PSAK 55; dan
4. Aset keuangan atau liabilitas keuangan yang pada pengakuan awal ditetapkan untuk diukur pada
nilai wajar melalui laba rugi

9.11.3 Investasi dalam Kelompok Dimiliki Hingga Jatuh Tempo


Investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo adalah aset keuangan nonderivatif dengan
pembayaran tetap atau telah ditentukan dan jatuh temponya telah ditetapkan, serta entitas mempunyai
intensi positif dan kemmapuan untuk memiliki aset keuangan tersebut hingga jatuh tempo.

9.11.4 Pinjaman yang Diberikan dan Piutang


Pinjaman yang diberikan dan piutang adalah aset keuangan nonderivatif dengan pembayaran tetap atau
telah ditentukan dan tidak mempunyai kuotasi di pasar aktif.

9.11.5 Aset Keuangan Tersedia untuk Dijual


Aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual adalah aset keuangan
nonderivatif yang ditetapkan sebagai tersedia untuk dijual atau yang tidak diklasifikasikan sebagai (a)
pinjaman yang diberikan dan piutang, (b) investasi yang diklasifikasikan sebagai aset yang dimiliki hingga
jatuh tempo, atau (c) aset keuangan yang diukur pada nilai wajar mealui laba rugi.

9.11.6 Liabilitas Keuangan Lain


Liabilitas keuangan lain merupakan kategori sisa seperti halnya aset keuangan tersedia untuk dijual.
Seluruh liabilitas yang bukan merupakan liabilitas dalam kategori diperdagnagkan, ditetapkan untuk
diukur pada nilai wajar melalui laba rugi, dan derivatif yang merupakan instrumen lindung nilai secara
otomatis akan masuk ke dalam kategori liabilitas keuangan lain. Contoh yang paling umum adalah utang
dagang, pinjaman, dan tabungan nasabah.

9.12 Pengukuran Selanjutnya Berdasarkan Klasifikasi


9.12.1 Pertimbangan Umum
Setelah pengakuan awal :
Derivatif diukur pada nilai wajar;
Pinjaman yang diberikan dan piutang dan investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo diukur pada
biaya perolehan diamortisasi dengan menggunakan suku bunga efektif;
Aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba rugi dan aset keuangan tersedia untuk
dijual diukur pada nilai wajar;
Liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba rugi diukur pada nilai wajar;dan
Liabilitas keuangan lain pada umumnya diukur pada biaya perolehan diamortisasi menggunakan
suku bunga efektif.

9.12.2 Derivatif
Derivatif diukur pada nilai wajar kecuali apabila derivatif tersebut dikaitkan dan harus diselesaikan
dengan menggunakan instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi harga di pasar aktif dan nilai
wajarnya tidak dapat diukur secara andal. Derivatif semacam itu akan diukur pada harga perolehannya.

9.12.3 Investasi dalam Kelompok Dimiliki Hingga Jatuh Tempo


Investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo, contohnya obligasi dengan jatuh tempo tetap,
diukur pada biaya perolehan diamortisasi dengan menggunakan suku bunga efektif.

9.12.4 Pinjaman yang Diberikan dan Piutang


Pinajman yang diberikan dan piutang diukur pada biaya perolehan diamortisasi menggunakan suku
bunga efektif. Pinjaman yang diberikan dan piutang yang sifatnya perpetual dan memiliki suku bunga
tetap atau suku bunga variabel akan diukur pada biaya perolehan.

9.12.5 Aset Keuangan Tersedia untuk Dijual


Aset keuangan tersedia untuk dijual diukur pada nilai wajarnya, kecuali jika nilai wajarnya tidak dapat
diukur secara andal. Pengecualian ini hanya berlaku bagi instrumen ekuitas yang tidak memiliki harga
kuotasi di pasar aktif dan kontrak derivatif yang dikaitkan dan diselesaikan dengan instrumen yang nilai
wajarnya tidak dapat diukur secara andal.

B. REKLASIFIKASI
9.13 Reklasifikasi Aset Keuangan
Ke: Pinjaman yang
Nilai wajar melalui Tersedia untuk Dimiliki hingga
Dari: diberikan dan
laba rugi dijual jatuh tempo
piutang
Nilai wajar melalui
laba rugi (non- Diperkenankan Diperkenankan Diperkenankan
derivatif yang dalam kondisi dalam kondisi dalam kondisi
dimiliki untuk N/A tertentu tertentu tertentu
diperdagangkan)
Nilai wajar melalui
laba rugi (derivatif
yang ditetapkan
Tidak Diperkankan Tidak Diperkankan Tidak Diperkankan
untuk diukur pada N/A
nilai wajar melalui
laba rugi)
Diperkenankan Diperkenankan
Tersedia untuk
Tidak Diperkankan N/A dalam kondisi dalam kondisi
dijual
tertentu tertentu
Diperkenankan
Dimiliki hingga
Tidak Diperkankan dalam kondisi N/A Tidak Diperkankan
jatuh tempo
tertentu

9.14 Reklasifikasi Liabilitas Keuangan

PSAK 55 melarang reklasifikasi liabilitas keuangan dari atau ke dalam kategori diukur pada nilai wajar
melalui laba rugi setelah pengakuan awal. Entitas juga tidak diperkenankan mereklasifikasi komitmen
pinjaman yang pada pengakuan awal ditetapkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laba rugi
ataumerupakan derivatif.

9.15 Pertimbangan dalam Pengukuran Nilai Wajar

Sesuai dengan PSAK 68 : Pengukuran Nilai Wajar, nilai wajar didefinisikan sebagai harga yang akan
diterima untuk menjual suatu aset atau harga yang akan dibayar untuk mengalihkan suatu liabilitas
dalam transaksi teratur antara pelaku pasar pada tanggal pengukuran.

9.15.1 Pasar Aktif Tersedia Harga Kuotasi di Pasar Aktif

Bukti terbaik dari nilai wajar adalah harga kuotasi di pasar yang aktif. Instrumen keuangan dianggap
memiliki kuotasi di pasar aktif jika harga yang dikuotasikan tersedia sewaktu-waktu dan dapat diperoleh
secara rutin dari bursa, pedagang efek (dealer) , perantara efek (broker), kelompok industri, badan
pengawas (pricing service or regulatory agency), dan harga tersebut mencerminkan transaksi pasar yang
aktual dan rutin dalam suatu transaksi yang wajar (arms length).

9.15.2 Pasar Aktif Tidak Tersedia- Teknik Penilaian

Jika pasar untuk suatu instrumen tidak aktif, maka entitas menentukan nilai wajar dengan menggunakan
teknik penilaian. Teknik penilaian mencakup hal-hal berikut ini :

1. Penggunaan transaksi pasar terkini yang dilakukan secara wajar oleh pihak-pihak yang
berkeinginan dan memahami ;
2. Penggunaan nilai wjaar terkini dari instrumen lain yang secara substansial sama (apabila
tersedia);
3. Penggunaan analisis arus kas yang didiskonto (discounted cash flow analysis);dan
4. Penggunaan model penetapan harga opsi (option pricing models)
9.15.3 Instrumen Ekuitas Pengecualian dalam Pengukuran Nilai Wajar
PSAK 55 menjelaskan lebih jauh bahwa nilai wajar instrumen ekuitas yang tidak mempunyai kuotasi
harga di pasar aktif dan derivatif yang dikaitkan pada instrumen tersebut yang diselesaikan melalui
penyerahan instrumen ekuitas dpaat diukur secara andal jika :
1. Keragaman dalam kisaran estimasi nilai wajar yang realistis tidak signifikan bagi instrumen
tersebut; atau
2. Probabilitas berbagai estimasi dalam kisaran tersebut dapat dinilai secara wajar dan digunakan
untuk mengestimasi nilai wajar.