Anda di halaman 1dari 13

DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT Makalah

FAKULTAS KEDOKTERAN Mei 2017


UNIVERSITAS HASANUDDIN

Pembiayaan Pelayanan Kesehatan

OLEH:

DISUSUN OLEH :

Steven Gosal
C11112150

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK


BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2017
Pembiayaan Pelayanan Kesehatan

Kesehatan adalah unsur vital dan merupakan elemen konstitutif dalam proses
kehidupan seseorang. Tanpa kesehatan, tidak mungkin bisa berlangsung aktivitas seperti biasa.
Dalam kehidupan berbangsa, pembangunan kesehatan sesungguhnya bernilai sangat investatif.
Nilai investasinya terletak pada tersedianya sumber daya yang senatiasa siap pakai dan tetap
terhindar dari serangan berbagai penyakit. Namun, masih banyak orang menyepelekan hal ini.
Negara, pada beberapa kasus, juga demikian.

Minimnya Anggaran Negara yang diperuntukkan bagi sektor kesehatan, dapat


dipandang sebagai rendahnya apresiasi akan pentingnya bidang kesehatan sebagai elemen
penyangga, yang bila terabaikan akan menimbulkan rangkaian problem baru yang justru akan
menyerap keuangan negara lebih besar lagi. Sejenis pemborosan baru yang muncul karena
kesalahan kita sendiri.

Konsepsi Visi Indonesia Sehat 2010, pada prinsipnya menyiratkan pendekatan


sentralistik dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, sebuah paradigma yang nyatanya
cukup bertentangan dengan anutan desentralisasi, dimana kewenangan daerah menjadi otonom
untuk menentukan arah dan model pembangunan di wilayahnya tanpa harus terikat jauh dari
pusat.
Sistem Kesehatan Nasional
Sistem Kesehatan Nasional (SKN) terdiri atas :
1.Upaya Kesehatan
2.Pembiayaan Kesehatan
3.Sumber Daya Manusia Kesehatan
4.Sumber Daya Obat dan Perbekalan Kesehatan
5.Pemberdayaan Masyarakat
6.Manajemen Kesehatan

Sebagai subsistem penting dalam penyelenggaraan pembanguan kesehatan, terdapat


beberapa faktor penting dalam pembiayaan kesehatan yang mesti diperhatikan. Pertama,
besaran (kuantitas) anggaran pembangunan kesehatan yang disediakan pemerintah maupun
sumbangan sektor swasta. Kedua, tingkat efektifitas dan efisiensi penggunaan (fungsionalisasi)
dari anggaran yang ada.
Terbatasnya anggaran kesehatan di negeri ini, diakui banyak pihak, bukan tanpa alasan.
Berbagai hal bias dianggap sebagai pemicunya. Selain karena rendahnya kesadaran pemerintah
untuk menempatkan pembangunan kesehatan sebagai sector prioritas, juga karena kesehatan
belum menjadi komoditas politik yang laku dijual di negeri yang sedang mengalami transisi
demokrasi ini.
Ironisnya, kelemahan ini bukannya tertutupi dengan penggunaan anggaran yang efektif
dan efisien akibatnya, banyak kita jumpai penyelenggaraan program-program kesehatan yang
hanya dilakukan secara asal-asalan dan tidak tepat fungsi. Relatif ketatnya birokrasi di
lingkungan departemen kesehatan dan instansi turunannya, dapat disangka sebagai biang
sulitnya mengejar transparansi dan akuntabilitas anggaran di wilayah ini. Peran serta
masyarakat dalam pembahasan fungsionalisasi anggaran kesehatan menjadi sangat minim, jika
tak mau disebut tidak ada sama sekali.
Pembiayaan kesehatan yang kuat, stabil dan berkesinambungan memegang peranan
yang amat vital untuk penyelenggaraan pelayanan kesehatan dalam rangka mencapai berbagai
tujuan penting dari pembangunan kesehatan di suatu negara diantaranya adalah pemerataan
pelayanankesehatan dan akses (equitable access to health care) dan pelayanan yang berkualitas
(assured quality) . Oleh karena itu reformasi kebijakan kesehatan di suatu negara seyogyanya
memberikan fokus penting kepada kebijakan pembiayaan kesehatan untuk menjamin
terselenggaranya kecukupan (adequacy), pemerataan (equity), efisiensi (efficiency) dan
efektifitas (effectiveness) dari pembiayaan kesehatan itu sendiri.
Organisasi kesehatan dunia (WHO) sendiri memberi fokus strategi pembiayaan
kesehatan yang memuat isu-isu pokok, tantangan, tujuan utama kebijakan dan program aksi itu
pada umumnya adalah dalam area sebagai berikut:
1.meningkatkan investasi dan pembelanjaan publik dalam bidang kesehatan
2.mengupayakan pencapaian kepesertaan semesta dan penguatan permeliharaan kesehatan
masyarakat miskin
3.pengembangan skema pembiayaan praupaya termasuk didalamnya asuransi kesehatan sosial
(SHI)
4.penggalian dukungan nasional dan internasional
5.penguatan kerangka regulasi dan intervensi fungsional
6.pengembangan kebijakan pembiayaan kesehatan yang didasarkan pada data dan fakta ilmiah
7.pemantauan dan evaluasi.
Implementasi strategi pembiayaan kesehatan di suatu negara diarahkan kepada beberapa hal
pokok yakni; kesinambungan pembiayaan program kesehatan prioritas, reduksi pembiayaan
kesehatan secara tunai perorangan (out of pocket funding), menghilangkan hambatan biaya
untuk mendapatkan pelayanan kesehatan, pemerataan dalam akses pelayanan, peningkatan
efisiensi dan efektifitas alokasi sumber daya (resources) serta kualitas pelayanan yang memadai
dan dapat diterima pengguna jasa.
Tujuan pembiayaan kesehatan adalah tersedianya pembiayaan kesehatan dengan
jumlah yang mencukupi, teralokasi secara adil dan termanfaatkan secara berhasil-guna dan
berdaya-guna, untuk menjamin terselenggaranya pembangunan kesehatan guna meningkatkan
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Strategi Pembiayaan Kesehatan
Mekanisme pembayaran (payment mechanism), yang dilakukan selama ini adalah
provider payment melalui sistem budget, kecuali untuk pelayanan persalinan yang oleh bidan
di klaim ke Puskesmas atau Kantor Pos terdekat. Alternatif lain adalah empowerment melalui
sistem kupon. Kekuatan dan kelemahan alternatif-alternatif tersebut perlu ditelaah dengan
melibatkan para pelaku di tingkat pelayanan.
Informasi tentang kekuatan dan kelemahan masing-masing cara tersebut juga
merupakan masukan penting untuk melengkapi kebijakan perencanaan dan pembiayaan
pelayanan kesehatan penduduk miskin.Alternatif Sumber Pembiayaan: Prospek Asuransi
Kesehatan Dalam penyaluran dana JPS-BK tahun 2001, dicoba dikembangkan JPKM (Jaminan
Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat) sebagai wadah penyaluran dana JPS-BK. Upaya tersebut
umumnya tidak berhasil, karena dalam praktik yang dilakukan hanyalah pemberian jasa
administrasi keuangan yang dikenal sebagai TPA (Third Party Administration). Berdasarkan
pengalaman tersebut diketahui bahwa salah satu prinsip pokok asuransi tidak bisa diterapkan,
yaitu pooling of risk. Dalam prinsip ini risiko ditanggung peserta dari berbagai tingkatan,
tidak hanya oleh penduduk miskin. Selain itu, 4 pemberian premi sebesar Rp 10.000/Gakin
(dan dipotong 8% oleh Badam Pelaksana JPKM) tidak didasarkan pada perhitungan risiko
finansial mengikuti prinsip-prinsip aktuarial yang profesional.
Curative vs Preventive Care
1.Sebagian besar dana (pemerintah & swasta) dialokasikan ke program kuratif.
2.Pengalaman empiris menunjang bahwa kegiatan preventif lebih efektif meningkatkan status
kesehatan ketimbang curative care
3.Persepsi preventive, bisa ditunda karena tidak immediate needs- sering salah
Kenapa Preventive tidak menjadi Prioritas?
1.Negara berkembang cenderung alokasi lebih besar ke kuratif dibanding preventif
immediate needs
2.Tenaga kesehatan lebih terlatih untuk memberi pelayanan kuratif dari pada kuratif
3.Ukuran preventif tidak selalu berkaitan langsung dengan kesehatan, seperti diet, exercise, dll.
4.Pendapatan perkapita negara yang tinggi, tingkat pendidikan yang lebih tinggi , sadar untuk
alokasi preventif

Kesehatan sebagai barang Konsumsi dan Investasi


Sebagai barang konsumsi yang langsung akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat
(konsumsi), atau
Kesehatan sebagai kendaraan untuk meningkatkan output dalam perekonomian? (investasi)
Makna investasi dalam budget berbeda yaitu biaya pembelian barang fisik, alat untuk RS atau
fasilitas kesehatan lainnya.

Pendidikan dan Pelatihan


1.Pendidikan untuk tenaga kesehatan : dokter, spesialis, dokter gigi, apoteker, public health,
ada di bawah diknas
2.Pendidikan untuk tenaga kesehatan: perawat, tenaga analis, bidan, ada di bawah depkes
3.Pendidikan dan kesehatan militer: Pendidikan untuk pengobatan alternatif
4.Lebih rasional masuk ke sektor pendidikan

PEMBIAYAAN KESEHATAN DALAM SISTEM KESEHATAN NASIONAL

Subsistem pembiayaan kesehatan adalah bentuk dan cara penyelenggaraan berbagai upaya
penggalian, pengalokasian dan pembelanjaan dana kesehatan untuk mendukung
penyelenggaraan pembangunan kesehatan guna mencapai derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya.
Tujuan dari penyelenggaraan subsistem pembiayaan kesehatan adalah tersedianya pembiayaan
kesehatan dalam jumlah yang mencukupi, teralokasi secara adil, merata dan termanfaatkan
secara berhasilguna dan berdaya guna, untuk menjamin terselenggaranya pembangunan
kesehatan guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Unsur-unsur Pembiayaan Kesehatan
a. Dana
Dana digali dari sumber pemerintah baik dari sektor kesehatan dan sektor lain terkait, dari
masyarakat, maupun swasta serta sumber lainnya yang digunakan untuk mendukung
pelaksanaan pembangunan kesehatan. Dana yang tersedia harus mencukupi dan dapat
dipertanggung-jawabkan.
b. Sumber daya
Sumber daya pembiayaan kesehatan terdiri dari: SDM pengelola, standar, regulasi dan
kelembagaan yang digunakan secara berhasil guna dan berdaya guna dalam upaya penggalian,
pengalokasian dan pembelanjaan dana kesehatan untuk mendukung terselenggaranya
pembangunan kesehatan.
c. Pengelolaan Dana Kesehatan
Prosedur/Mekanisme Pengelolaan Dana Kesehatan adalah seperangkat aturan yang disepakati
dan secara konsisten dijalankan oleh para pelaku subsistem pembiayaan kesehatan, baik oleh
Pemerintah secara lintas sektor, swasta, maupun masyarakat yang mencakup mekanisme
penggalian, pengalokasian dan pembelanjaan dana kesehatan.

Prinsip Subsistem Pembiayaan Kesehatan:


A.Pembiayaan kesehatan pada dasarnya merupakan tanggung jawab bersama pemerintah,
masyarakat, dan swasta. Alokasi dana yang berasal dari pemerintah untuk upaya kesehatan
dilakukan melalui penyusunan anggaran pendapatan dan belanja, baik Pusat maupun daerah,
sekurang-kurangnya 5% dari PDB atau 15% dari total anggaran pendapatan dan belanja setiap
tahunnya. Pembiayaan kesehatan untuk orang miskin dan tidak mampu merupakan tanggung
jawab pemerintah.
Dana kesehatan diperoleh dari berbagai sumber, baik dari pemerintah, masyarakat, maupun
swasta yang harus digali dan dikumpulkan serta terus ditingkatkan untuk menjamin kecukupan
agar jumlahnya dapat sesuai dengan kebutuhan, dikelola secara adil, transparan, akuntabel,
berhasilguna dan berdayaguna, memperhatikan subsidiaritas dan fleksibilitas, berkelanjutan,
serta menjamin terpenuhinya ekuitas.

B.Dana Pemerintah ditujukan untuk pembangunan kesehatan, khususnya diarahkan untuk


pembiayaan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan dengan
mengutamakan masyarakat rentan dan keluarga miskin, daerah terpencil, perbatasan, pulau-
pulau terluar dan terdepan, serta yang tidak diminati swasta. Selain itu, program-program
kesehatan yang mempunyai daya ungkittinggi terhadap peningkatan derajat kesehatan menjadi
prioritas untuk dibiayai. Dalam menjamin efektivitas dan efisiensi penggunaan dana kesehatan,
maka sistem pembayaran pada fasilitas kesehatan harus dikembangkan menuju bentuk
pembayaran prospektif. Adapun pembelanjaan dana kesehatan dilakukan melalui kesesuaian
antara perencanaan pembiayaan kesehatan, penguatan kapasitas manajemen perencanaan
anggaran dan kompetensi pemberi pelayanan kesehatan dengan tujuan pembangunan
kesehatan.

C.Dana kesehatan diarahkan untuk pembiayaan upaya kesehatan perorangan dan masyarakat
melalui pengembangan sistem jaminan kesehatan sosial, sehingga dapat menjamin
terpeliharanya dan terlindunginya masyarakat dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan.
Setiap dana kesehatan digunakan secara bertanggung-jawab berdasarkan prinsip pengelolaan
kepemerintahan yang baik (good governance), transparan, dan mengacu pada peraturan
perundangan yang berlaku.

D.Pemberdayaan masyarakat dalam pembiayaan kesehatan diupayakan melalui penghimpunan


secara aktif dana sosial untuk kesehatan (misal: dana sehat) atau memanfaatkan dana
masyarakat yang telah terhimpun (misal: dana sosial keagamaan) untuk kepentingan kesehatan.

E..Pada dasarnya penggalian, pengalikasian, dan pembelanjaan pembiayaan kesehatan di


daerah merupakan tanggung jawab pemerintah daerah. Namun untuk pemerataan pelayanan
kesehatan, pemerintah menyediakan dana perimbangan (maching grant) bagi daerah yang
kurang mampu.

Penyelenggaraan Pembiayaan Kesehatan


Subsistem pembiayaan kesehatan merupakan suatu proses yang terus-menerus dan terkendali,
agar tersedia dana kesehatan yang mencukupi dan berkesinambungan, bersumber dari
pemerintah, swasta, masyarakat, dan sumber lainnya. Perencanaan dan pengaturan pembiayaan
kesehatan dilakukan melalui penggalian dan pengumpulan berbagai sumber dana yang dapat
menjamin kesinambungan pembiayaan pembangunan kesehatan, mengalokasikannya secara
rasional, menggunakannya secara efisien dan efektif.

Dalam hal pengaturan penggalian dan pengumpulan serta pemanfaatan dana yang
bersumber dari iuran wajib, pemerintah harus melakukan sinkronisasi dan sinergisme antara
sumber dana dari iuran wajib, dana APBN/APBD, dana dari masyarakat, dan sumber lainnya.
1.Penggalian dana
Penggalian dana untuk upaya pembangunan kesehatan yang bersumber dari pemerintah
dilakukan melalui pajak umum, pajak khusus, bantuan atau pinjaman yang tidak mengikat,
serta berbagai sumber lainnya; dana yang bersumber dari swasta dihimpun dengan menerapkan
prinsip public-private partnership yang didukung dengan pemberian insentif; penggalian dana
yang bersumber dari masyarakat dihimpun secara aktif oleh masyarakat sendiri atau dilakukan
secara pasif dengan memanfaatkan berbagai dana yang sudah terkumpul di masyarakat.
Penggalian dana untuk pelayanan kesehatan perorangan dilakukan dengan cara penggalian dan
pengumpulan dana masyarakat dan didorong pada bentuk jaminan kesehatan.
2..Pengalokasian Dana
Pengalokasi dana pemerintah dilakukan melalui perencanaan anggaran dengan
mengutamakan upaya kesehatan prioritas, secara bertahap, dan terus ditingkatkan jumlah
pengalokasiannya sehingga sesuai dengan kebutuhan.
Pengalokasian dana yang dihimpun dari masyarakat didasarkan pada asas gotong-royong
sesuai dengan potensi dan kebutuhannya. Sedangkan pengalokasian dana untuk pelayanan
kesehatan perorangan dilakukan melalui kepesertaan dalam jaminan kesehatan.
3..Pembelanjaan
Pemakaian dana kesehatan dilakukan dengan memperhatikan aspek teknis maupun
alokatif sesuai peruntukannya secara efisien dan efektif untuk terwujudnya pengelolaan
pembiayaan kesehatan yang transparan, akuntabel serta penyelenggaraan pemerintahan yang
baik (Good Governance).
Pembelanjaan dana kesehatan diarahkan terutama melalui jaminan kesehatan, baik yang
bersifat wajib maupun sukarela. Hal ini termasuk program bantuan sosial dari pemerintah untuk
pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu (Jamkesmas)
Pada era otonomi daerah yang disertai dengan desentralisasi bidang kesehatan sebagai
salah satu pelayanan dasar untuk mensejahterakan kesehatan masyarakat di daerah
pemerintahan. Hal tersebut sebagaimana termuat dalam Undang Undang No. 32 Tahun 2004
Tentang Pemerintahan Daerah disebutkan bahwa salah satu urusan wajib yang menjadi
kewenangan pemerintahan daerah provinsi, kabupaten/kota adalah urusan penanganan bidang
kesehatan.
BPJS Kesehatan mulai beroperasi menyelenggarakan Program Jaminan Kesehatan
pada tanggal 1 Januari 2014 dan merupakan transformasi kelembagaan PT Askes
(Persero).Pada saat yang bersamaan JKA juga berubah menjadi JKRA.
Dalam pelaksanaannya, asuransi kesehatan sosial di Indonesia harus menerapkan good
governce sebagai basis pelaksanaan, dan managed care sebagai upaya penjagaan mutu. Good
governance dalam asuransi kesehatan mengandung pengertian tata kelola yang baik dalam
system dan operasionalisasi asuransi kesehatan sosial. Tata kelola yang baik menjadi sangat
penting dan prasayarat kesuksesan pengembang asuransi kesehatan social dengan pendekatan
managed care.

Ada beberapa prinsip yang dianut pada Jaminan Kesehatan Nasional, yakni sebagai
berikut:
1. Prinsip gotong royong
Dalam SJSN, prinsip gotong royong berarti peserta yang mampu membantu peserta
yang kurang mampu, peserta yang sehat membantu yang sakit atau yang berisiko tinggi, dan
peserta yang sehat membantu yang sakit. Hal ini terwujud karena kepesertaan SJSN bersifat
wajib untuk seluruh penduduk tanpa pandang bulu. Dengan demikian, melalui prinsip gotong-
royong jaminan sosial dapat menumbuhkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
2. Prinsip nirlaba
Pengelolaan dana amanat oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) adalah
nirlaba bukan untuk mencari laba (for profit oriented). Sebaliknya, tujuan utama adalah untuk
memenuhi sebesar -besarnya kepentingan peserta. Dana yang dikumpulkan dari masyarakat
adalah dana amanat, sehingga hasil pengembangannya, akan dimanfaatkan sebesar -besarnya
untuk kepentingan peserta.
3. Prinsip keterbukaan, kehati-hatian, akuntabilitas, efisiensi, dan efektivitas.
Prinsip prinsip manajemen ini mendasari seluruh kegiatan pengelolaan dana yang
berasal dari iuran peserta dan hasil pengembangannya.
4. Prinsip portabilitas
Prinsip portabilitas jaminan sosial dimaksudkan untuk memberikan jaminan yang
berkelanjutan kepada peserta sekalipun mereka berpindah pekerjaan atau tempat tinggal dalam
wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
5.Prinsip kepesertaan bersifat wajib
Kepesertaan wajib dimaksudkan agar seluruh rakyat menjadi peserta sehingga dapat
terlindungi. Meskipun kepesertaan bersifat wajib bagi seluruh rakyat, penerapannya tetap
disesuaikan dengan kemampuan ekonomi rakyat dan pemerintah serta kelayakan
penyelenggaraan program. Tahapan pertama dimulai dari pekerja di sektor formal, bersamaan
dengan itu sektor informal dapat menjadi peserta secara mandiri, sehingga pada akhirnya
Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) dapat mencakup seluruh rakyat.
6. Prinsip dana amanat
Dana yang terkumpul dari iuran peserta merupakan dana titipan kepada badan-badan
penyelenggara untuk dikelola sebaik-baiknya dalam rangka mengoptimalkan dana tersebut
untuk kesejahteraan peserta.
7. Prinsip hasil pengelolaan Dana Jaminan Sosial
Dipergunakan seluruhnya untuk pengembangan program dan untuk sebesar-besar
kepentingan peserta.

Ada 2 (dua) jenis pelayanan yang akan diperoleh oleh Peserta JKN, yaitu berupa
pelayanan kesehatan (manfaat medis) serta akomodasi dan ambulans (manfaat non medis).
Ambulans hanya diberikan untuk pasien rujukan dari Fasilitas Kesehatan dengan kondisi
tertentu yang ditetapkan oleh BPJS Kesehatan.
Peserta yang memerlukan pelayanan kesehatan pertama-tama harus memperoleh
pelayanan kesehatan pada fasilitas kesehatan tingkatpertama. Bila peserta memerlukan
pelayanan kesehatan tingkat lanjutan, maka hal itu harus dilakukan melalui rujukan oleh
fasilitas kesehatan tingkat pertama, kecuali dalam keadaan kegawatdaruratanmedis.
Bila di suatu daerah belum tersedia fasilitas kesehatan yang memenuhi syarat guna memenuhi
kebutuhan medis sejumlah Peserta, BPJS Kesehatan wajib memberikan kompensasi, yang
dapat berupa: penggantian uang tunai, pengiriman tenaga kesehatan atau penyediaan fasilitas
kesehatan tertentu. Penggantian uang tunai hanya digunakan untuk biaya pelayanan kesehatan
dan transportasi.
Penyelenggara pelayanan kesehatan meliputi semua fasilitas kesehatan yang menjalin
kerja sama dengan BPJS Kesehatan baik fasilitas kesehatan milik pemerintah, pemerintah
daerah, dan swasta yang memenuhi persyaratan melalui proses kredensialing dan
rekredensialing.
Manfaat Jaminan Kesehatan Nasional mencakup pelayanan promotif, preventif, kuratif,
dan rehabilitatif termasuk pelayanan obat dan bahan medis habis pakai sesuai dengan
kebutuhan medis. Manfaat pelayanan promotif dan preventif meliputi pemberian pelayanan:
Penyuluhan kesehatan perorangan, meliputi paling sedikit penyuluhan mengenai penge
lolaan faktor risiko penyakit dan perilaku hidup bersih dan sehat.
Imunisasi dasar, meliputi Baccile Calmett Guerin (BCG), Difteri, Pertusis Tetanus dan
Hepatitis B (DPT HB), Polio, dan Campak.
Keluarga berencana, meliputi konseling, kontrasepsi dasar, vasektomi, dan tubektomi
bekerja sama dengan lembaga yang membidangi keluarga berencana. Vaksin untuk
imunisasi dasar dan alat kontrasepsi dasar disediakan oleh Pemerintah dan/atau
Pemerintah Daerah.
Skrining kesehatan, diberikan secara selektif yang ditujukan untuk mendeteksi risiko
penyakit dan mencegah dampak lanjutan dari risiko penyakit tertentu.

Manfaat yang dijamin dalam JKN bersifat komprehensif, namun masih ada manfaat yang
tidak dijamin meliputi:
Tidak sesuai prosedur
Pelayanan di luar fasilitas kesehatan yang bekerja sama dengan BPJS
Pelayanan bertujuan kosmetik
General check up, pengobatan alternatif;
Pengobatan untuk mendapatkan keturunan, pengobatan impotensi;
Pelayanan kesehatan pada saat bencana
Pasien Bunuh Diri /Penyakit yang timbul akibat kesengajaan untuk menyiksa diri
sendiri/ Bunuh Diri/Narkoba.

Masyarakat cenderung memilih asuransi kesehatan untuk menanggung resiko


kesehatan yang mungkin terjadi pada dirinya, dan jenis asuransi konvensional yang dipilih
berdasarkan keinginan masing-masing. Kemudian muncul permasalahan, perusahaan-
perusahaan asuransi tersebut mempengaruhi masyarakat untuk memilih pelayanan kesehatan
yang tidak sesuai dengan seharusnya. Managed care dibentuk sebagai suatu solusi dari
permasalahan tersebut.
Asuransi kesehatan untuk penduduk Indonesia tersedia dari berbagai sumber. Askes
merupakan asuransi kesehatan untuk pegawai negeri sipil yang tertua dan terbesar di Indonesia
diperkenalkan pada tahun 1968. Asuransi ini menanggung seluruh pegawai negeri sipil,
pensiunan pegawai negeri sipil, pesiunan anggota militer, veteran dan keluarganya. Premi yang
ditetapkan adalah 2% dari gaji bulanan dan langsung dipotong. Asuransi kesehatan kedua
terbesar adalah Jamsostek yang menanggung pegawai swasta yang dimulai pada tahun 1992.
Tanggungan asuransi kesehatan di Indonesia sangat rendah. Data yang berasal dari Susenas
tahun 1998 menunjukkan hanya 14% dari seluruh populasi di Indonesia yang memiliki asuransi
kesehatan dengan jenis apapun. Susenas tahun 2001 menunjukkan 20% dari seluruh populasi
memiliki asuransi kesehatan, tetapi 6% di antaranya merupakan jaminan kesehatan yang
diberikan pemerintah untuk masyarakat miskin.
Proporsi dari penduduk Indonesia yang memiliki asuransi kesehatan relatif stabil dalam
10 tahun. Dapat disimpulkan bahwa perkembangan asuransi kesehatan berbanding lurus
dengan pertambahan populasi.
Setelah krisis ekonomi, pertumbuhan perusahaan asuransi swasta berkembang pesat
karena peningkatan pelayanan kesehatan di sektor swasta. Hal ini menimbulkan tekanan bagi
pemerintah, sehingga disusun suatu sistem finansial yang adil untuk pelayanan kesehatan. PT
Persero yang berbasis profit-oriented, PT Askes dan PT Jamsostek ditransformasi menjadi
korporasi publik non-profit. Jaminan Kesehatan Nasional akan menggunakan asset dari PT
Askes dan PT Jamsostek. Pemerintah akan membayar kontribusi untuk rakyat miskin.
DAFTAR PUSTAKA

1. Suryono, A. (2009). Asurasi Kesehatan Berdasarkan Undang-Undang Nomor Tiga


Tahun 1992. 214.
2. Kasim, F. (2010). Indonesian Journal of Health Service Management. Manajemen
Pelayanan Kesehatan, 100.
3. Kebijakan Asuransi Kesehatan Bagi Masyarakat Miskin: Saatnya Untuk Melakukan
Evaluasi Menyeluruh. (2007). 55.
4. Astiena, Dr. Adila Kasni, MARS. 2009. Materi Kuliah Pembiayaan Pelayanan
Kesehatan. Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas
5. Depkes RI. Sistem Kesehatan Nasional. 2009. Jakarta : Depkes RI.
6. Pembiayaan Pelayanan Kesehatan dikutip
dari http://diankusuma.files.wordpress.com. 14 November 2009. 20:15 WIB.
7. Pembiayaan Kesehatan dikutip dari http://www.jpkmonline-.net/. 14 November
2009. 21:00 WIB