Anda di halaman 1dari 15

DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT MEI 2017

DAN KEDOKTERAN KOMUNITAS


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN

KEMATIAN IBU AKIBAT KEHAMILAN DAN


PERSALINAN

DISUSUN OLEH:
Nurul Rifqiani D. C11112157

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK


DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT DAN KEDOKTERAN
KOMUNITAS
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Saat ini dalam setiap menit, setiap harinya, seorang ibu meninggaldisebabkan oleh
komplikasi yang berhubungan dengan kehamilan, persalinan, dan nifas. Menurut data
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kematian ibu diperkirakan sebanyak 500.000 kematian
setiap tahun, 99% diantaranya terjadi di negara berkembang.
Menurut Millenium Development Goals (2004), dari lima juta kelahiran yang terjadi di
Indonesia setiap tahunnya, diperkirakan 20.000 ibu meninggal akibat komplikasi kehamilan
atau persalinan. Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia masih relatif lebih tinggi jika
dibandingkan dengan negara-negara anggota ASEAN. Risiko kematian ibu karena melahirkan
di Indonesia adalah 1 dari 65, dibandingkan dengan 1 dari 1.100 di Thailand
Menurut Depkes RI (2003) dalam Wayu (2009), kondisi derajat kesehatan di Indonesia
ini masih harus ditingkatkan antara lain ditandai dengan tingginya AKI yaitu 307 per 100.000
kelahiran hidup dan kematian bayi baru lahir 35 per1.000 kelahiran hidup. Menurut Survey
Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2003, Angka Kematian Ibu (AKI) adalah 307
per 100.000 dan turun menjadi 228 per 100.000 pada tahun 2007.
Komplikasi persalinan sebagian besar dapat dicegah, bila kesehatan ibu selama hamil
selalu terjaga melalui pemeriksaan antenatal care yang teratur dan pertolongan persalinan yang
bersih dan aman. Hal ini dilakukan untuk mencapai sasaran Millenium Development Goals
(MDGs), yaitu Angka Kematian Ibu (AKI) sebesar 102 per 100.000 Kelahiran Hidup (KH) dan
Angka Kematian Bayi (AKB) menjadi 23 per 1.000 KH pada tahun 2015.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

I. Kematian Ibu
1.1 Definisi Kematian Ibu
Kematian maternal menurut batasan dari The Tenth Revision of The International
Classification of Diseases (ICD-10) adalah kematian wanita yang terjadi pada saat
kehamilan, atau dalam 42 hari setelah berakhirnya kehamilan, tidak tergantung dari lama
dan lokasi kehamilan, disebabkan oleh apapun yang berhubungan dengan kehamilan, atau
yang diperberat oleh kehamilan tersebut atau penanganannya, tetapi bukan kematian yang
disebabkan oleh kecelakaan atau kebetulan.
Angka kematian ibu merupakan indikator kesehatan yang cukup penting. Angka
kematian ibu diketahui dari jumlah kematian karena kehamilan, persalinan danibu nifas per
jumlah kelahiran hidup di wilayah tertentu dalam waktu tertentu. Kematian-kematian yang
terjadi akibat kecelakaan atau kebetulan tidak dimasukkan ke dalam kematian maternal.
Untuk memudahkan identifikasi kematian maternal ICD-10 memperkenalkan kategori baru
yang disebut pregnancy related death (kematian yang dihubungkan dengan kehamilan)
yaitu kematian wanita selama hamil atau dalam 42 hari setelah berakhirnya kehamilan,
tidak tergantung dari penyebab kematian.

1.2 Klasifikasi Kematian Ibu


Menurut ICD-X, WHO tersebut kematian ibu dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu
sebagai berikut:
1. Direct obstetric deaths, yaitu kematian ibu yang langsung disebabkan oleh
komplikasi obstetri pada masa hamil, bersalin, dan nifas atau kematian yang
disebabkan oleh suatu tindakan atau berbagai hal yang terjadi akibat tindakan
tersebut yang dilakukan selama hamil, bersalin, dan nifas.
2. Indirect obstetric deaths, yaitu kematian ibu yang disebabkan oleh suatu penyakit,
bukan komplikasi obstetri, berkembang atau bertambah berat akibat kehamilan
atau persalinan.
Prawirohardjo (2011) membedakan kematian ibu atas:
1. Kematian langsung, yaitu kematian yang terjadi sebagai akibat komplikasi
kehamilan, persalinan, nifas dan segala intervensi atau penanganan yang tidak
tepat dari komplikasi tersebut.
2. Kematian tidak langsung, yaitu kematian yang merupakan akibat dari penyakit
yang sudah ada atau penyakit yang timbul sewaktu kehamilan yang berpengaruh
terhadap kehamilan, misalnya malaria, anemia, tuberculosis, HIV/AIDS, dan
penyakit kardiovaskuler.
Secara global 80% kematian ibu tergolong kematian ibu langsung. Penyebab
langsung ini umumnya disebabkan oleh perdarahan, HDK, sepsis, partus macet, komplikasi
aborsi tidak aman, dan sebab-sebab lain.

1.3 Angka Kematian Ibu (AKI)


Indikator yang umum digunakan dalam kematian ibu adalah AKI atau Maternal
Mortality Ratio (MMR). Defenisi AKI adalah jumlah ibu yang meninggal selama
kehamilan, bersalin dan nifas yang dikarenakan oleh faktor kehamilannya per 100.000
kelahiran hidup. Angka ini mencerminkan risiko obstetri yang dihadapi seorang ibu
sewaktu dia hamil. Jika ibu hamil beberapa kali maka risikonya meningkat, dan
digambarkan sebagai risiko kematian ibu sepanjang hidupnya, yaitu probabilitas menjadi
hamil dan probabilitas kematian karena kehamilan sepanjang masa reproduksi. Selain hal
tersebut di atas, AKI juga mencerminkan keberhasilan pembangunan kesehatan suatu
negara, merefleksikan status kesehatan ibu selama hamil dan nifas, kualitas pelayanan
kesehatan serta kondisi lingkungan sosial dan ekonomi.

1.4 Epidemiologi Kematian Ibu


Setiap tiga menit, dimanapun di Indonesia, satu anak balita meninggal dunia. Selain
itu setiap jam, satu perempuan meninggal dunia ketika melahirkan atau karena sebab-sebab
yang berhubungan dengan kehamilan. Tahun 2010, sekitar 800 wanita meninggal setiap
harinya dengan penyebab yang berkaitan dengan kehamilan dan persalinan, hampir semua
kematian (99%) terjadi di negara berkembang, dimana mortalitas yang lebih tinggi di area
pedesaan, komunitas miskin dan berpendidikan rendah. Setengah dari kematian ibu terjadi
di sub-Sahara Afrika dan sepertiga lainnya di Asia Selatan. Negara maju melaporkan 16
kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup dan negara berkembang melaporkan 240
kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup.
Data tren AKI dari tahun 1990-2012 menunjukkan Indonesia masuk dalam daftar
AKI tertinggi diantara beberapa negara-negara ASEAN seperti Malaysia, Thailand,
Philipina, Vietnam, dan Myanmar. Lebih dari 9.500 ibu di Indonesia meninggal setiap
tahun, sebagai perbandingan, kematian ibu di Filipina sekitar 1.900, di Thailand sekitar
420, dan di Malaysia hanya sekitar 240 setiap tahunnya. Data WHO (2014) mengenai AKI
negara-negara ASEAN tahun 2010, menunjukkan AKI Indonesia (228 per 100.000
kelahiran hidup) jauh di atas AKI negara-negara ASEAN, dimana Malaysia 29 per 100.000
kelahiran hidup, Philipina 99 per 100.000 kelahiran hidup, Thailand 48 per 100.000 hidup,
Brunei 24 per 100.000 kelahiran hidup, dan Singapura 3 per 100.000 kelahiran hidup. 14
Secara global, lima penyebab utama kematian ibu adalah perdarahan,HDK, infeksi, partus
lama/macet dan abortus. Kematian ibu di Indonesia telah didominasi oleh tiga penyebab
utama kematian yaitu perdarahan, HDK, dan infeksi. Proporsi ketiga penyebab kematian
ini telah berubah dimana perdarahan dan infeksi semakin menurun, sedangkan HDK
proporsinya semakin meningkat, hampir 30% kematian ibu di Indonesia pada tahun 2011
disebabkan oleh HDK, sementara di dunia didominasi oleh perdarahan.
Masalah KIA di negara berkembang, seperti Indonesia antara lain adalah sebagian
besar kematian terjadi di rumah, sebagian besar (60%) kematian ibu terjadi setelah
persalinan, 50% kematian ibu terjadi pada masa nifas, sebagian besar kematian terjadi
tanpa pertolongan dari tenaga profesional, keterlambatan akses pada pelayanan berkualitas,
sebagian besar keluarga tidak mengetahui tanda bahaya bagi ibu dan bayi, terbatasnya
transportasi dan sumberdaya sebagai faktor yang berhubungan dengan keterlambatan akses
pelayanan kesehatan, sebagian besar komplikasi kehamilan mempengaruhi risiko pada ibu
dan bayi, status sosial dan budaya berhubungan dengan kematian ibu dan anak. Hasil Riset
Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013, yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan
ibu antara lain, terdapat 1.534 kematian ibu dengan jumlah kelahiran hidup adalah 49.605.
Masih dijumpai (23,9%) perempuan yang menikah pada umur risiko tinggi (20 minggu,
paritas 3-4, dan >4 terbanyak menyebabkan kematian ibu, pendidikan tidak sekolah/tamat
SD lebih banyak menyebabkan kematian, dan tempat ibu meninggal lebih banyak di RS
pemerintah.

1.5 Penyebab Kematian Ibu


Terjadinya kematian ibu melibatkan berbagai faktor. Faktor ini dibagi menjadi faktor
yang langsung dan tidak langsung.
a. Penyebab langsung
Persoalan kematian yang terjadi yang disebabkan oleh faktor obstetrik antara
lain terjadinya preeklamsia, perdarahan, infeksi, abortus, partus lama, emboli air
ketuban, komplikasi masa nifas, dan penyulit lain.
Perdarahan, yang biasanya tidak bisa diperkirakan dan terjadi secara
mendadak, bertanggung jawab atas banyak kematian ibu. Sebagian besar kasus
perdarahan dalam masa nifas terjadi karena retensio plasenta dan atonia uteri. Hal
ini mengindikasikan kurang baiknya manajemen tahap ketiga proses kelahiran dan
pelayanan emergensi obstetrik dan perawatan neonatal yang tepat waktu. Eklampsia
merupakan penyebab utama kedua kematian ibu. Pemantauan kehamilan secara
teratur sebenarnya dapat menjamin akses terhadap perawatan yang sederhana dan
murah yang dapat mencegah kematian ibu karena eklampsia.
b. Penyebab tidak langsung
Risiko kematian ibu dapat diperparah oleh adanya anemia dan penyakit
menular seperti malaria, tuberkulosis (TB), hepatitis, dan HIV/AIDS. Pada 1995,
misalnya, prevalensi anemia pada ibu hamil masih sangat tinggi, yaitu 51 persen,
dan pada ibu nifas 45 persen. Anemia pada ibu hamil mempuyai dampak kesehatan
terhadap ibu dan anak dalam kandungan, meningkatkan risiko keguguran, kelahiran
prematur, bayi dengan berat lahir rendah, serta sering menyebabkan kematian ibu
dan bayi baru lahir. Faktor lain yang berkontribusi adalah kekurangan energi kronik
(KEK). Pada 2002, 17,6 persen wanita usia subur (WUS) menderita KEK. Selain
penyebab obstetrik di atas, ternyata masih ada faktor lain yang juga cukup penting.
Misalnya, pemberdayaan perempuan yang tak begitu baik, latar belakang
pendidikan, sosial ekonomi keluarga, lingkungan masyarakat dan politik, kebijakan
juga berpengaruh. Kaum lelakipun dituntut harus berupaya ikut aktif dalam segala
permasalahan bidang reproduksi secara lebih bertanggung jawab. Selain
masalah medis, tingginya kematian ibu juga karena masalah ketidaksetaraan gender,
nilai budaya, perekonomian, serta rendahnya perhatian laki-laki terhadap ibu hamil
dan melahirkan. Oleh karena itu pandangan yang menganggap kehamilan dan
kelahiran adalah peristiwa yang alamiah perlu dirubah secara sosio kultural agar
perempuan mendapat perhatian dari masyarakat. Sangat diperlukan upaya
peningkatan pelayanan perawatan ibu, baik oleh pemerintah, swasta, maupun
masyarakat terutama suami dan keluarga.
Tingkat sosial ekonomi, tingkat pendidikan, faktor budaya, dan akses terhadap
sarana kesehatan dan transportasi juga berkontribusi secara tidak langsung terhadap
kematian dan kesakitan ibu. Situasi ini diidentifikasi sebagai 3 Terlambat (3T) dan
4 Terlalu (4T). Yang termasuk ke dalam 3 Terlambat antara lain:
1. Terlambat mengenal tanda bahaya dan mengambil keputusan
Pada tahap ini wanita berinteraksi dengan faktor-faktor tertentu sebelum
mencapai keputusan apakah akan mencari fasilitas perawatan kesehatan atau
tidak. Faktor faktor yang mempengaruhi pembuatan keputusan adalah :
faktor penyakit, sosial budaya (pendidikan, pendapatan, pemanfaatan tenaga
dukun, budaya kawin muda) , biaya yang tinggi dan rendahnya kualitas
perawatan.
Keterlambatan dalam mencari perawatan kesehatan dilakukan bila
penyakit telah mangakibatkan implikasi yang serius terhadap ibu. Penundaan
pencarian perawatan dipengaruhi oleh kurangnya pengetahuan dan kesadaran
tentang tanda bahaya obstetri. Rendahnya status perempuan dalam
masyarakat, budaya dan kepercayaan adalah faktor yang menyebabkan wanita
gagal untuk mengakses pelayanan kesehatan. Hambatan sosial ekonomi yang
dirasakan membuat ketidakmampuan bagi perempuan untuk mengambil
keputusan untuk mencari perawatan. Sebelum memutuskan, mereka
menghitung biaya yang dibutuhkan dalam perjalanan ke fasilitas kesehatan.
Penyebab utama persalinan dirumah adalah tersedianya dukun bayi dan
ketakutan yang tinggi terhadap biaya ketika dirujuk ke rumah sakit. Kualitas
pelayanan kesehatan yang merupakan halangan untuk mencari jasa pelayanan
kesehatan. Sikap yang buruk dari petugas kesehatan, tidak tersedianya tenaga
yang ahli, infrastruktur kesehatan yang buruk dan fasilitas yang kurang
menjaga privasi dan kerahasiaan, kurangnya obat-obatan, persediaan dan
peralatan adalah isu yang dapat menciptakan anggapan negatif dari pasien.
2. Terlambat mencapai fasilitas kesehatan
Ini terjadi pada tahap dimana seorang wanita diharapkan untuk
mengidentifikasi dan mencapai fasilitas medis. Tahap ini terutama didominasi
oleh faktor faktor sosio-ekonomik aktual yang memprediksi apakah seorang
wanita akan mengidentifikasi dan menjangkau fasilitas medis pada waktu
yang tepat.
Diantara hambatan ini meliputi : kurangnya jaringan transportasi,
kurangnya ongkos untuk transportasi, transportasi tidak teratur. Dari beberapa
hambatan diatas terlihat bahwa transportasi yang baik dan ketersediaan
ongkos untuk transportasi adalah faktor sosial ekonomi yang memungkinkan
perempuan untuk mengidentifikasi dan menjangkau pelayanan kesehatan. Di
negara berkembang, kebutuhan transportasi yang dapat diandalkan untuk
mencapai fasilitas kesehatan tidak memadai dan belum merata. Selain itu
infrastruktur dan geografis yang jelek menyebabkan tidak adanya akses ke
fasilitas pelayanan kesehatan.
3. Terlambat mendapatkan pelayanan di fasilitas kesehatan
Keterlambatan ketiga terjadi di fasilitas pelayanan kesehatan yang
berkaitan dengan kualitas teknis perawatan. Salah satu alasan mengapa wanita
tidak menerima perawatan yang mereka butuhkan adalah: ketidak sediaan alat
atau rendahnya kualitas pelayanan yang disediakan. Komponen keterlambatan
ketiga yang mempengaruhi kurangnya kualitas perawatan adalah keterampilan
staf termsuk tenaga kesehatan perempuan, tidak adanya komitmen dan
motivasi staf, lemahnya manajeman dan administrasi pelayanan kesehatan,
kekurangan dana, perlengkapan, obat-obatan dan peralatan, kurangnya privasi
dan kerahasiaan serta organisasi yang buruk dari pelayanan dan infrastruktur.
Menurut WHO (2009) sebagian kematian ibu yang terjadi dapat dihindari
apabila tersedia tenaga pertolongan persalinan yang terampil. Kompetensi
adalah prasyarat untuk praktek praktek terbaik dan memastikan peningkatan
kualitas pelayanan kesehatan ibu
Yang termasuk ke dalam 4 Terlalu antara lain:
1. Terlalu muda (<20 tahun)
2. Terlalu banyak (>3 anak)
3. Terlalu rapat (<2 tahun)
4. Terlalu tua (>35 tahun)
Selain faktor langsung dan tidak langsung yang menjadi penyebab kematian ibu, ada
juga faktor non medik yang melatarbelakanginya. Faktor-faktor tersebut antara lain adalah:
a. Pendidikan
Menurut Skiner dalam Notoatmojo (2010), perilaku kesehatan adalah respon
seseorang terhadap stimulus atau objek yang berkaitan dengan sehat-sakit, penyakit,
dan faktor-faktor yang mempengaruhi sehat-sakit (kesehatan seperti lingkungan,
makanan, minuman, dan pelayanan kesehatan. Dengan perkataan lain perilaku
kesehatan adalah semua aktivitas atau kegiatan seseorang baik yang dapat diamati
(observable) maupun yang tidak dapat diamati (unobservable) yang berkaitan dengan
pemeliharaan dan peningkatan kesehatan. Pemeliharaan kesehatan ini mencakup
mencegah atau melindungi diri dari penyakit dan masalah kesehatan lain,
meningkatkan kesehatan, dan mencari penyembuhan apabila sakit atau terkena
masalah kesehatan. Pendidikan yang ditempuh seseorang merupakan salah satu faktor
demografi yang sangat berpengaruh terhadap kondisi kesehatan individu dan
masyarakat. Seseorang dengan pendidikan yang tinggi diasumsikan dapat mencegah
atau melindungi dirinya dari penyakit dan masalah kesehatan lain, meningkatkan
kesehatannya, dan mencari penyembuhan apabila sakit. Biasanya orang yang
berpendidikan tinggi selalu berusaha mencari informasi yang berhubungan dengan
dirinya, dalam hal ini seorang ibu hamil dengan pendidikan yang tinggi apabila
mengalami suatu masalah dalam kehamilannya dapat segera mengatasi masalah
tersebut dan akhirnya dapat memperkecil risiko yang tidak diinginkan.
b. Pekerjaan
Tidak ada rekomendasi dalam asuhan kehamilan dimana ibu hamil sama sekali
tidak boleh melakukan aktivitas pekerjaan rumah atau bekerja di luar rumah, yang
penting diperhatikan adalah keseimbangan dan toleransi dalam pekerjaan. Karena
pada kenyataannya pekerjaan selain berhubungan dengan pemeliharaan kesehatan
juga berhubungan dengan penghasilan keluarga. Hal-hal yang perlu diperhatikan
dalam pekerjaan bagi ibu hamil adalah apakah pekerjaan itu berisiko bagi ibu hamil.
Contoh aktivitas yang berisiko bagi ibu hamil adalah aktivitas yang meningkatkan
stress, berdiri lama sepanjang hari, mengangkat beban yang berat, paparan suhu yang
ekstrim, dan paparan radiasi. Perlu disampaikan bahwa ibu hamil tetap boleh
melakukan aktivitas pekerjaannya tetapi amati apakah aktivitas pekerjaan tersebut
berisiko atau tidak terhadap kehamilan dan kesehatan ibu. Nasehatkan apakah
keuntungan yang didapat lebih besar dari risiko pekerjaannya.
Seorang ibu hamil ikut membantu dalam menambah penghasilan keluarga
diasumsikan mereka lebih banyak mengeluarkan tenaga dan pikiran, yang mana hal
ini dapat mempengaruhi kesehatan janin dan ibu hamil. Pada kehamilan trisemester I
dan II, ibu yang bekerja tidak begitu mempengaruhi keadaan bayi tetapi pada
trisemester III hal ini dapat mempengaruhi terjadinya prematuritas.
c. Pendapatan Keluarga
Kemampuan ekonomi yang sering dinyatakan dalam pendapatan keluarga
mencerminkan kemampuan masyarakat dari segi ekonomi dalam memenuhi
kebutuhan hidupnya termasuk kebutuhan akan kesehatan. Pendapatan juga
mempengaruhi kemampuan dalam mengakses pelayanan kesehatan sehingga ibu
hamil dengan pendapatan yang tinggi dapat dengan teratur memeriksakan dirinya ke
fasilitas kesehatan yang diinginkannya sehingga kasus yang tidak diinginkan dapat
cepat ditangani.
d. Faktor Sosial Budaya
Fakta di berbagai kelompok masyarakat di Indonesia, masih banyak ibu-ibu yang
menganggap kehamilan sebagai hal yang biasa, alamiah, dan kodrati. Mereka merasa
tidak perlu memeriksakan kehamilannya secara rutin ke bidan atau dokter. Hal ini
mengakibatkan tidak terdeteksinya faktor-faktor risiko tinggi yang mungkin dialami,
risiko ini baru diketahui pada saat persalinan yang seringkali kasusnya sudah
terlambat dan dapat menyebabkan kematian.
Faktor-faktor sosial budaya yang mempengaruhi kehamilan dan persalinan antara
lain adalah adanya kepercayaan-kepercayaan terhadap konsep kehamilan, pantangan
makanan, pantangan perbuatan, dan dukungan suami. Di Jawa Tengah misalnya, ada
kepercayaan bahwa ibu hamil pantang makan telur karena dapat mempersulit
persalinan dan pantang makan daging karena dapat menyebabkan perdarahan yang
banyak. Di Jawa Barat, ibu yang kehamilannya memasuki bulan ke-8 dan 9 sengaja
harus mengurangi makanannya agar bayi yang dikandungnya kecil dan mudah
dilahirkan.
Pada masa persalinan, masih dijumpai perilaku, kebiasaan, dan adat istiadat yang
salah antara lain, mengolesi vagina dengan minyak kelapa dengan maksud untuk
memperlancar persalinan, memasukkan tangan ke dalam vagina dengan maksud
mengeluarkan plasenta, setelah persalinan ibu duduk dengan posisi bersandar dan
kaki diluruskan ke depan dimana hal tersebut dapat menyebabkan perdarahan. Pada
masa pasca persalinan, adanya perilaku mengurut perut yang diyakini dapat
mengembalikan rahim ke posisi semula, memasukkan ramuan-ramuan seperti daun-
daunan ke dalam vagina dengan maksud untuk membersihkan darah karena proses
persalinan, dan meminum jamu-jamu tertentu yang bertujuan untuk memperkuat
tubuh. Hal tersebut justru dapat menimbulkan terjadinya infeksi dan komplikasi pada
masa nifas. Pada kebudayaan Jawa, dalam menyambut kelahiran anak, orangtua
memasuki keadaan prihatin, terutama ibu akan mengurangi makan, melakukan
pantangan-pantangan lainnya dan melakukan slametan untuk menjamin kehamilan
dan proses kelahiran dengan baik. Pada masyarakat Batak, sering dijumpai
memberikan nira/tuak/bir hitam pada ibu pasca persalinan dengan anggapan untuk
mengembalikan tenaga ibu sehabis melahirkan sehingga ibu cepat sehat dan membuat
arang di bawah atau di samping ibu untuk menjaga ibu dan bayinya tetap hangat.

II. Upaya Menurunkan Angka Kematian Ibu


Pada pembahasan sebelumnya telah diterangkan mengenai penyebab dari kematian ibu.
Dengan mengenali berbagai masalah utama terkait angka kematian ibu dan upaya-upaya
potensial yang efektif dalam menurunkannya, maka secara keseluruhan tidak hanya mengurangi
jumlah kematian, tetapi juga menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan bayi. Meskipun
intervensi kesehatan yang dilakukan hanya meliputi aspek yang terbatas, namun keberhasilan
dalam upaya perbaikan kesehatan maternal ini secara tidak langsung akan meningkatkan derajat
kesehatan bangsa. Di bawah ini adalah beberapa upaya pemerintah dalam menurunkan angka
kematian ibu di Indonesia

1. 5 Strategi Menurunkan Angka Kematian Ibu


Dalam rangka menurunkan angka kematian ibu (AKI) diIndonesia, Kementerian
Kesehatan menetapkan lima strategi operasional yaitu penguatan Puskesmas dan
jaringannya yang meliputi:
- penguatan manajemen program dan sistem rujukannya;
- meningkatkan peran serta masyarakat;
- kerjasama dan kemitraan;
- kegiatan akselerasi dan inovasi tahun 2011;
- penelitian dan pengembangan inovasi yang terkoordinir.
Hal itu disampaikan Menteri Kesehatan, dr. Endang Rahayu Sedyaningsih, MPH
Dr. PH dalam paparan yang berjudul Kebijakan Dan Strategi Pembangunan Kesehatan
Dalam Rangka Penurunan Angka Kematian Ibu kepada para peserta Rapat Kerja
Nasional (Rakernas) Pembangunan Kependudukan dan Keluarga Berencana di kantor
BKKBN Jakarta, 26 Januari 2011. Terkait strategi keempat yaitu kegiatan akselerasi
daninovasi tahun 2011, upaya yang dilakukan Kementerian Kesehatan yaitu:
a. Kerjasama dengan sector terkait dan pemerintah daerah
b. Pemberian Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)
c. Menetapkan Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat (IPKM)
d. Penempatan tenaga strategis (dokter dan bidan) dan penyediaanfasilitas kesehatan
di Daerah Terpencil, Perbatasan, Kepulauan (DTPK), termasuk dokter plus,
mobile team.
2. Penyediaan sarana pelayanan kesehatan
Untuk menunjang ketersediaan sarana pelayanan kesehatan bagi ibu pemerintah
mengusahakan adanya Rumah Sakit, Puskesmas (TT maupun non TT), Puskesmas
Pembantu, Polindes, Rumah Bersalin, Bidan Praktek Swasta, dan dokter praktek
spesialis.
3. Pembiayaan
Dalam rangka memperingan biaya kesehatan untuk ibu hamil maupun melahirkan,
pemerintah meluncurkan program seperti ANC ibu hamil gratis, jamkesmas, jamkesos,
serta jampersal.

4. Sumber Daya Manusia (SDM)


Kualitas dan kuantitas penolong kesehatan adalah hal yang sangat penting dalam
upaya penurunan angka kematian ibu. Dari segi kuantitas atau dalam hal ini adalah
ketenagaan diperlukan adanya bidan, dokter,baik dokter umum sebagai konsultan KIA di
tingkat Puskesmas maupun dokter spesialis di tinggat yang lebih tinggi. Secara kualitas,
perlu adanya refresing perkembangan ilmu terkini, pelatihan, tugas belajar dansosialisasi-
sosialisasi penemuan-penemuan terbaru kepada petugas kesehatan dan kader terkait.
5. Program kegiatan kesehatan ibu
a. P4K (Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi)
b. Pendampingan suami
c. Kemitraan bidan dan dukun
d. Pelatihan

6. Penanganan kesehatan ibu


a. PUS (Pasangan Usia Subur)
Pada fase ini ditentukan status kesehatan PUS, ada atau tidak penyakit yang
diderita, bagaimana perilaku reproduksi yang sehat dan persiapan kehamilan.
b. Kehamilan
Antenatal care sangat penting untuk menjaga kesehatan ibu maupun bayi. ANC
bermanfaat untuk melakukan perencanaan persalinan, perilaku sehat, frekuensi
kontak dengan petugas dan menentukan status kesehatan dalam kehamilan.
Pemeriksaan kehamilan dilakukan minimal 4 kali dengan minimal salah satunya
disertai suami. Pada setiap kunjungan diinformasikan tentang pengawasan tanda
kegawatan kehamilan. Pemeriksaan kehamilan dilakukan dengan pedoman standar
pelayanan minimal 7 T, yaitu:
1. Timbang berat badan dan ukur Tinggi badan
2. Ukur Tekanan darah
3. Ukur Tinggi fundus uteri
4. Nilai status imunisasi TT
5. Pemberian Tablet besi, minimal 90 hari selama kehamilan
6. Tes terhadap penyakit menular seksual, HIV/AIDS,malaria sesuai indikasi
7. Temu wicara/konseling dengan tenaga kesehatan
c. Persalinan
Komponen yang penting pada persalinan adalah tersedianyatenaga dan sarana
kesehatan yang memadai, siaga jika terjadikomplikasi dan system rujukan yang
baik
d. Nifas
DAFTAR PUSTAKA

1. Depkes RI, Dirjen Binkesmas. Prinsip Pengelolaan Program KIA. Dalam:


PedomanPemantauan Wilayah Setempat Kesehatan Ibu dan Anak (PWS-KIA). 2004. Hal. 1-11.

2. Coeytaux, Leonard A, Bloomer C, Aborsi. Dalam: Koblinsky M, Timyan J , Gay


Jeds.Kesehatan Wanita sebuah Perspektif Global, Gajah Mada University Press.1997.Hal. 193-
207.

3. Keselamatan ibu : Keberhasilan dan Tantangan.OutLook 1999; 16(Jan.).

4. Soemantri S dkk. Kajian Kematian Ibu dan Anak di Indonesia, Badan Litbangkes,Depkes, RI.
2004

5. Depkes RI, Dirjen Yanmedik. Derajat Kesehatan. Dalam : Morbiditas danMortalitas.2005.

6. Mencegah Perdarahan Pasca Persalinan : Menangani persalinan Kala tiga.OutLook. 2002;


19(Jun).

7. WHO. 2012. Kematian Ibu Akibat Kehamilan dan Persalinan