Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Permendiknas nomor 13 tahun 2007 tentang standar kepala sekolah juga mengamanatkan
tentang tugas pokok kepala sekolah pada semua jenjang mencakup tiga bidang, yaitu: (a) tugas
manajerial, (b) supervisi dan (c) kewirausahaan Tugas pokok tersebut dalam implementasinya
perlu dikawal oleh pemangku kepentingan untuk mengetahui keterlaksanaannya.
Permendiknas no.41 tahun 2007 tentang standar proses mengamanatkan bahwa setiap
guru wajib melaksanakan: perencanakan pembelajaran , melaksanakan pembelajaran
,melakukan penilaian dan adanya pengawasan oleh kepala sekolah dan pengawas satuan
pendidikan .Guru merupakan salah satu variable yang sangat menentukan mutu pendidikan di
sekolah.Untuk itu pelaksanaan standar prosesi harus dikawal oleh pemangku kepentingan
yaitu pengawas sekolah .Karena hal ini merupakan teknis pendidikan yang mendasar.
Kinerja guru dan kepala sekolah mewarnai kualitas pendidikan dan berujung pada mutu
pendidikan di sekolah .Untuk itu peraturan peratuturan yang telah ada wajib dikawal akan
implementasi di sekolah .
Eksistensi pengawas sekolah dinaungi oleh sejumlah dasar hukum. Undang-undang
Republik Indonesia No.20 Tahun 2003 dan PP No.19 Tahun 2005 adalah landasan hukum yang
terbaru yang menegaskan keberadaan pejabat fungsional itu. Selaian itu secara tegas dikatakan
dalam Keputusan Menpan No.118 / 1996 sebagai berikut :Pengawas sekolah adalah Pegawai
Negeri Sipil yang diberi tugas, tanggungjawab, dan wewenang secara penuh oleh pejabat
yang berwenang untuk melakukan pengawasan pendidikan di sekolah dengan melaksanakan
penilaian dan pembinaan dari segi teknis pendidikan dan administrasi pada satuan
pendidikan prasekolah, dasar, dan menengah.
Permendiknas nomor 12 tahun 2007 mengamanatkan bahwa seorang pengawas sekolah
harus mampu dan menguasai melakukan penilaian kinerja baik kinerja guru ,kepala sekolah
,dan staf (tenaga administrasi sekolah ) merupakan salah satu kompetensi yang harus dikuasai
pengawas sekolah/madrasah. Kompetensi tersebut termasuk dalam dimensi kompetensi
evaluasi pendidikan .
Dalam laporan ini, teknis pendidikan menyajikan penilaian kinerja guru dan kinerja
kepala sekolah hasil pengawasan ,sedangkan dalam administrasi pendidikan menyajikan
ketercapaian pelaksanaan 8 (delapan standar nasional Pendidikan ) , monitoring ulangan akhir
semester dan pelaksanaan peneriman peserta didik . Penulis berharap laporan semester ini
dapat memeberikan kontribusi kepada Dinas Pendidikan Kota Surakarta untuk memberikan
pertimbangan dalam membuat kebijakan yang lebih tepat untuk meningkatkan mutu
pendidikan di Kabupaten Pemalang .

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 1
B. FOKUS MASALAH
Sesuai latar belakang di atas ,maka focus permasalahan pada pengawasan ini adalah :
1. Apakah guru sudah merencanakan perispan pembelajaran berupa,;
a. Progran tahunan dan program semester?
b. Melakukan analisis SK/KD ?
c. Mnyususun Silabus dan RPP sesuai dengan Permendiknas nomor 41 tahun 2007
tentang standar Proses ?
d. Melakukan analisis KKM ?
e. Membuat buku absensi siswa?
f. Membuat buku penialain hasil belajar siswa?
g. Membuat kisi-kisi soal UH,UTS,dan UAS ?
h. Melakukan analisis Ulangan Harian?
i. Membuat program remedial dan pengayaan?
2. Apakah 8 standar Nasional pendidikan sudah terpenuhi di masing-masing sekolah ?
3. Apakah sekolah dalam penerimaan peserta didik obyektif , transparan dan akuntable ?
4. Apakah sekolah dalam melaksanakan ulangan akhir semester sesuai dengan permendiknas
nomor 20 tahun 2007 tentang standar penilaian ?

C. TUJUAN DAN SASARAN PENGAWASAN


1. TUJUAN PENGAWASAN
a. Untuk mengetahui kinerja guru dalam merencanakan persiapan pembelajaran
b. Untuk mengetahui kinerja guru dalam melaksnakan pembelajaran
c. Untuk mengetahui ketercapaian Standar Nasional Pendidikan di sekolah
d. Untuk mengetahui pelaksanaan penerimaan peserta didik

2. SASARAN PENGAWASAN
a. Teknis Pendidikan
Untuk focus masalah nomor 1 dan nomor 2 sasarannya adalah guru mata pelajaran
dalam merencanakan persiapan dan pelaksanaan pembelajaran di kelas
b. Administrasi pendidikan
Untuk focus masalah pada nomor 3, 4 dan nomor 5 sasaranya pada administrasi
pendidikan yang berupa bukti fisik .

D. RUANG LINGKUP PENGAWASAN


Sesuai tugas pokok dan fungsi pengawas sekolah ,ruang lingkup pengawasan semester ke-2
tahun pelajaran 2010/2011 meliputi :
1. Penilaian
Penilaian yang dimaksud yaitu
a. Penilaian terhadap kinerja guru.Penilaian kinerja guru mencakup menilai guru dalam
merencanakan proses pembelajaran (memmbuat silabus dan RPP serta pendukung
lainya) dan
b. Menilai guru dalam pelaksanaan proses pembelajaran .
Hal ini sesuai dengan isi pada Permendiknas nomor 41 tahun 2007.Dalam penilaian
kinerja guru ,pengawas sekolah menggunakan kemampuan yang dimiliki yaitu
kemampuan supervise akademik.

2. Pemantauan
Tujuan pemantauan yang dilakukan pengawas sekolah adalah

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 2
a. Untuk mengetahui ketercapaian program sekolah .Pemantauan tersebut adalah
pemantauan 8 standar Nasional pendidikan dan pemantauan penerimaan peserta didik .
b. Untuk mengetahui ketercapaian pelaksanaan 8 standar nasional pendidikan dan
c. Transparansi penerimaan peserta didik
(Pengawas sekolah menggunakan kemampuan supervise managerial) .

3. Pembinaan
Pembinaan yang dilakukan oleh pengawas sekolah terhadap sekolah adalah pembinaan
sekolah yg mencakup teknik educative dan administrative educative .

BAB II
KERANGKA BERPIKIR DAN PEMECAHAN MASALAH

A. KERANGKA BERPIKIR
Siklus Kerangka perpikir pengawasan dan pemecahan masalah yang ditemukan dalam pelaksanaan
pengawasan sekolah sebagai berikut .
a. Kegiatan pengawasan sekolah diawali dengan penyusunan program kerja yang
dilandasi oleh hasil pengawasan pada tahun sebelumnya. Dengan berpedoman pada
program kerja yang disusun, dilaksanakan kegiatan inti pengawasan meliputi
penilaian, pembinaan, dan pemantauan pada setiap komponen sistem pendidikan di
sekolah binaannya.
b. Pada tahap berikutnya dilakukan pengolahan dan analisis data hasil penilaian,
pembinaan, dan pemantauan dilanjutkan dengan evaluasi hasil pengawasan dari setiap
sekolah dan dari semua sekolah binaan.
c. Berdasarkan hasil analisis data, disusun laporan hasil pengawasan yang
menggambarkan sejauh mana keberhasilan tugas pengawas dalam meningkatkan
kualitas proses dan hasil pendidikan di sekolah binaannya.
d. Sebagai tahap akhir dari satu siklus kegiatan pengawasan sekolah adalah menetapkan
tindak lanjut untuk program pengawasan tahun berikutnya. Tindak lanjut pengawasan
diperoleh berdasarkan hasil evaluasi komprehensif terhadap seluruh kegiatan
pengawasan dalam satu periode.

Gambar 1.1. Siklus kerangka pikir pengawasan

PROGRAM

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 3
PENGAWASAN

TINDAL LANJUT PENILAIAN

LAPORAN PEMBINAAN

EVALUASI PEMANTAUAN

ANALISIS HASIL
PENGAWASAN

B. PEMECAHAN MASALAH
Optimalisasi pencapaian satuan pendidikan dapat terwujut jika seluruh proses yang mencakup
perencanaan ,pelaksanaan , monitoring , evaluasi dan pelaporannya dapat terlaksana secara
intens,komprehensif dan terjadwal .

Sekolah dan Dinas pendidikan seyogyanya memiliki kemampuan dalam membuat kebijakan dan
program yang terarah dan tepat sasaran dengan memaksimalkan kekuatan (strength) dan peluang
(opportunity) yang dimiliki serta menanggulangi kelemahan dan ancaman yang mungkin dapat menjadi
factor penghambat .Karena setiap satuan pendidikan haruslah memiliki team work yang kompak
,cerdas dan dinamis serta adanya partisipasi yang tinggi dari seluruh warga sekolah ./Setiap mereka
wajib membekali diri dengan pengetahuan dan keterampilan ,baik akademik maupun managerial yang
dapat mereka peroleh melalui pendidikan dan l;atian ,workshop maupun pengkajian dari pustaka dan
dokumentasi .

Sungguhpun demikian dalam kenyataannya tidak semua warga sekolah memiliki kemampuan dan
kesempatan untuk kegiatan yang dimaksud.Begitu pula dalam hal upaya pengembangan potensi diri
melalui studi pustaka pun ternyata belum dapat diharap banyak dan masih membutuhkan motivasi
eksternal .Dari rtealita di atas ,maka peran pengawas satuan pendidikan dalam menilai dan membina
warga sekolah memiliki arti yang teramat urgen .

Pemberia pembinaan,bimbingan dan motivasi yang dilakukan secara intensif berkesinambungan


merupakan solusi logis pencapaian program dan acuan dalam upaya mewujutkan target secara
maksimal .

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 4
BAB III
PENDEKATAN DAN METODE

A. PENDEKATAN
1. Kooperatif
Yaitu kegiatan yang dilakukan dalam suatu kelompok untuk kepentingan bersama
(mutual benefit)
2. Kolaboratif
Yaitu kerja sama dalam pemecahan masalah dan atau penyelesaian tugas dimana tiap
anggota melaksanakan fungsinya yang saling mengisi dan melengkapi .

B. METODE
Dalam melaksanakan program kepengawasan yang telah dibuat , pengawas sekolah menggunakan
berbagai metode yaitu :
1. Observasi
Observasi diartikan pengamatan dan pencatatan secara sistematik terhadap gejala
yang tampak pada objek penelitian. Keunggulan metode ini adalah banyak gejala yang
hanya dapat diselidiki dengan observasi, hasilnya lebih akurat dan sulit dibantah,
banyak objek yang hanya bersedia diambil datanya hanya dengan observasi.
Kelemahan metode ini adalah observasi tergantung pada kemampuan pengamatan dan
mengingat,
Metode tersebut oleh pengawas digunakan untuk melakukan supervise kunjungan
kelas untuk mengamati penampilan guru dalam pelaksanaan pembelajaran .

2. Studi dokument
Studi dokumenter merupakan suatu teknik pengumpulan data dengan menghimpun
dan menganalisis dokumen-dokumen, baik dokumen tertulis,gambar maupun
elektronik. Dokumen yang telah diperoleh kemudian dianalisis (diurai), dibandingkan
dan dipadukan (sintesis) membentuk satu hasil kajian yang sistematis, padu dan utuh.
Jadi studi dokumenter tidak sekedar mengumpulkan dan menuliskan atau
melaporkan dalam bentuk kutipan-kutipan tentang sejumlah dokumuen yang dilaporkan
dalam penelitian adalah hasil analisis terhadap dokumen-dokumen tersebut.

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 5
Metode tersebut digunakan untuk meneliti RPP untuk dianalisis dibandingkan
dengan aturan standar proses .

3. Kuesioner tertutup
Kuesioner tertutup adalah pernyataan atau pertanyaan yang sudah disiapkan
jawabannya sehingga responden mengisi dengan memilih jawaban yang sudah
disiapkan .
Metode ini digunakan untuk menggali data tentang keterlaksanaan 8 (delapan standar
nasional pendidikan ) di sekolah yang diisi oleh stakeholder sekolah .
4. Wawancara
Metode tersebut digunakan untuk menggali data dari beberapa stakeholder sekolah
terhadap :
a. pemenuhan delapan standar nasional pendidikan .
b. penerimaan peserta didik
Dan data tersebut untuk cross check dengan data yang diperoleh dari pengisian
kuesioner tertutup .

Dari beberapa pendekatan dan metode diatas pada intinya digunakan untuk saling
melengkapi dalam upaya mendapatkan data yang valid dan akuntabel untuk dijadikan
dasar pembuatan pelaporan .

BAB IV
HASIL PENGAWASAN DAN PEMBAHASAN

A. HASIL PENGAWASAN

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 6
1. Penilaian Kinerja Guru
Data hasil penilaian kinerja guru matematika dan TIK disajikan dalam bentuk tabel
/matrik dan Diagram batang .
1.1. Penyajian Hasil dalam bentuk Tabel
a. SMAN 1 Dompu
No Nilai
Administrasi
Nama Guru Pelaksanaan
(Persiapan Nilai Kinerja Guru
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 89 89.4 89.16 A

b. SMAN 2 Dompu
No Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Nama Guru Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 78 83.8 81.36 B

c. SMA KOSGORO Dompu


No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 80 82.46 81.556 B

d. SMA PGRI Dompu


No Nama Guru Nilai

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 7
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata

e. SMAN 1 WOJA
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 85 83.725 84.235 B

f. SMAN 2 WOJA
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata

g. SMAN 1 PAJO
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 90 86.02 87.6 A

h. SMAN 1 HUU
No Nama Guru Nilai

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 8
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 80 77.5 78.496

i. SMAN 1 KEMPO
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 87 84.2 85.8 A

j. SMAN 2 KEMPO
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 84.4 82.424 83.214 B

k. SMAN 1 KILO
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 84.8 86.6 85.88 A

l. SMAN 1 PEKAT
No Nama Guru Nilai

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 9
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 80 77.6 78.16 B

m. SMAN 3 PEKAT
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 75 72.54 73.48 B

n. SMAN 1 MANGGELEWA
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 84 82.2 82.92 B

o. SMKN 1 WOJA
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Guru
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 76 74 74.8 B

p. SMKN 1 MANGGELEWA
No Nama Guru Nilai

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 10
Administrasi Nilai Kinerja Gurur
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 85 87.3 86.1 A

q. SMKN 1 DOMPU
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Gurur
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata 82 80.074 78.124 B

r. SMKN 1 HUU
No Nama Guru Nilai
Administrasi Nilai Kinerja Gurur
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata

s. Nama Sekolah : SMAN 1 Pemalang


No Nama Guru Nilai Nilai Kinerja Gurur
Administrasi
Pelaksanaan
(Persiapan
Pembelajaran
Pembelajaran)
1
2
3
4
5
Rata-Rata

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 11
1. Pemantauan
Pemantauan 8 (delapan) Standar Nasional Pendidikan
a. Nama Sekolah : SMAN 1 KEMPO
Nama Kepala Sekolah ;
Keadaan di Sekolah
Ada Tidak Nilai
No Komponen Keterangan
A B C D
Ada
1 Standar Isi dan SKL V V
2 Standar Proses V V
3 Standar Pendidik V V
4 Standar Sarpras V V
5 Standar Pengelolaan V V
6 Standar Pembiayaan V V
7 Standar Penilaian V V
8 Dukungan eksternal V V

b. Nama Sekolah : SMAN 2 KEMPO


Nama Kepala Sekolah ;
Keadaan di Sekolah
Ada Tidak Nilai
No Komponen Keterangan
A B C D
Ada
1 Standar Isi dan SKL V V
2 Standar Proses V V
3 Standar Pendidik V V
4 Standar Sarpras V V
5 Standar Pengelolaan V V
6 Standar Pembiayaan V V
7 Standar Penilaian V V
8 Dukungan eksternal V V

c. Nama Sekolah : SMA KOSGORO DOMPU


Nama Kepala Sekolah ;

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 12
Keadaan di Sekolah
Ada Tidak Nilai
No Komponen Keterangan
A B C D
Ada
1 Standar Isi dan SKL V V
2 Standar Proses V V
3 Standar Pendidik V V
4 Standar Sarpras V V
5 Standar Pengelolaan V V
6 Standar Pembiayaan V V
7 Standar Penilaian V V
8 Dukungan eksternal V V

B. PEMBAHASAN HASIL
1. Penilaian Kinerja Guru
Penilaian kinerja guru yang dimaksud adalah penilain kinerja guru dari sisi
pembuatan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan Penampilan Guru dalam
pelaksanaan pembelajaran . Hal ini sesuai dengan Permendiknas nomor 41 tahun 2007
tentang standar Proses yang mengamanatkan seorang guru wajib merencanakan proses
pembelajaran , melaksanakan proses pembelajaran , melakukan proses penilaian hasil
pembelajaran dan pengawasan proses pembelajaran .
Penilaian pada RPP difokuskan pada komponen :
a. Tujuan pembelajaran ,
b. bahan belajar ,
c. metode pembelajaran ,
d. media pembelajaran dan
e. evaluasi .
Sedangkan penilaian pada penampilan guru dalam pelaksanaan pembelajaran difokuskan
pada :
a. kemampuan membuka pembelajaran
b. sikap guru dalam proses pembelajaran
c. penguasaan bahan belajar
d. kegiatan belajar mengajar
e. kemampuan menggunakan media pembelajaran
f. evaluasi pembelajaran
Dari hasil penilaian kinerja 90 guru didapatkan hasil pengolahan data sebagai
berikut :
1. Nilai rata-rata pembuatan persipan pembelajaran guru adalah.. (kategori .),
dan
2. Nilai rata-rata dalam pelaksanaan pembelajaran guru adalah . (kategori )
.
(2 x Nilai Persiapan pemb) + (3 x Nilai pel pemb )
3. Nilai Rata-rata kinerja guru = =
5

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 13
Berikut disajikan dalam bentuk tabel / matrik diskripsi pembahasan.Hal tersebut
dimaksudkan agar mudah melihat permasalahan yang ada di setiap sekolah binaan dan
tindak lanjut apa yang dilakukan .

Diskripsi matrik pembahasan :

Nilai Persiapan Pelaksanaan


Kinerja Pebelajaran Pebelajaran
No Nama sekolah guru
Permasalahan Tindak lanjut

1 Pada RPP :
Ada bebrapa RPP Sosialisasi
,pada kegiatan Inti pemendiknas
belum tercantum nomor 41
proses tentang
Eksplorasi standar proses
,Elaborasi dan dan diberikan
Konfirmasi contoh-contoh
kegiatanyang
dapat
diterapkan
pada
eksplorasi
,elaborasi dan
konfirmasi

pembinaan
Dalam tentang
penyusunan RPP pemanfaatan
jarang yg computer
mencantumkan sebagai media
penggunaan media pembelajaran
pembelajaran misalnya
berbasis ICT. dengan aplikasi
program Power
Point .

Setelah
Guru dlm PBM: selesai PBM
Kemampuan pengawas
membuka pelajaran mengingatkan
guru sering lupa guru agar

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 14
menyampaikan : kemudian hari
1. motivasi menyampaikan
2.Tujuan motivasi
Pembelajaran ,tujuan
3.menyiapkan pembelajaran
psycis siswa untk dan
siap mengikuti menyiapkan
pembelajaran . psycis siswa.

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

2. Pemantauan 8 (delapan) Standar Nasional Pendidikan


Pemantauan 8 standar nasional meliputi standar Isi dan SKL , standar Proses
,standar Pendidik dan tenaga kependidikan ,standar sarpras ,standar pengelolaan
,standar pembiayaan , standar penilaian dan Dukungan eksternal .Dari hasil
pemantauan tersebut telah dipaparkan di atas dan bisa kita lihat ketercapaian 8 standar
nasional pendidikan di setiap sekolah .
Berikut ini akan dibahas mengenai permasalahan atau kendala yang dihadapi sekolah
sekaligus memberi alternative untuk pemecahan masalah /tindak lanjut dalam upaya
tercapainya pemenuhan 8 standar nasional pendidikan .
a. Nama sekolah :
Nama Kepala sekolah :
Alternatif pemecahan
Komponen Nilai Permasalahan
masalah /tindak lanjut
Standar Isi & SKL B -Analisis konteks belum Kepala bersama komite
dibuat oleh sekolah sekolah sekolah agar
membuat MoU dengan
LPMP/P4TK yang

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 15
berisi tentang kontrak
pembimbingan PBM
- Dalam penerimaan
-Masih banyak mapel yg
peserta didik sekolah
KKM nya belum
memperhatikan input
mencapai 75 %
siswa.
- Tambahan jam
pelajaran
- Membentuk kelompok
belajar untuk semua
-Sekolah masih kesulitan
mapel
mengadakan PBKL - Sekolah mengadakan
workshop dengan
materi PBKL
- Adanya sumber dana
untuk mendanai
pelaksanaan PBKL

Standar proses B -Penerapan pembelajaran - Kepala Sekolah atas


berbasis TIK belum persetujuan komite
tersentuh semua guru sekolah membuat
karena kurangnya laptop perencanaan pembelian
dan LCD. Lap top dan LCD
-
dengan dana orang tua
siswa
Standar pendidik A - -
& Tendik
Standar sarpras B - Tidak memiliki Ruang - Kepala Dinas
bermain / olah raga Pendidikan mengajukan
- Jamban kurang
permohonan ke Bupati
- Kekurangan ruang kelas
untuk mengalihkan
SMP karena tanahnya
sempit.
-
Standar pengelolaan A - -
Standar pembiayaan A - -

Standar penilaian B - Belum semua mapel - Setiap 1 RPP yg sudah


mempunyai kumpulan selesai dibuat ,Kepala

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 16
soal ulangan harian sekolah wajib
meminta soal ulangan
untuk 1 KD tersebut
untuk
didokumentasikan
- Belum ada upaya kerja Kepala sekolah bersama
sama dengan lembaga dengan komite sekolah
pendidikan untuk agar membuat MoU kpd
penerbitan sertifikat ( Uji lembaga pendidikan untuk
kompetensi ) kontrak kerja sama
Dukungan B - Belum adanya dukungan - Sekolah agar
Eksternal dari PT dlm rangka melakukan kerja sama
pendampingan dan dengan PT dlm upaya
pembimbingan proses pembimbingan proses
pengembangan sekolah . pengembangan sekolah
b. Nama sekolah :
Nama Kepala sekolah :
Alternatif pemecahan
Komponen Nilai Permasalahan
masalah
Standar Isi & SKL A - Sekolah belum memiliki - Kepala Sekolah agar
dokumen analisis konteks melaksanakan
workshop tentang
analisis konteks

Standar proses B -Penerapan pembelajaran Kepala Sekolah atas


berbasis TIK belum persetujuan komite
tersentuh semua guru sekolah membuat
karena kurangnya laptop perencanaan
dan LCD. pembelian Lap top dan
LCD dengan dana
orang tua siswa
Standar pendidik & A - -
Tendik

Standar sarpras B - Jamban kurang -Kepala sekolah


- Kekurangan ruang kelas
membuat
perencanaan yang
disetujui komite
sekolah untuk
pemenuhan

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 17
pembuatan ruang
kelas dan Jamban
Standar pengelolaan B - Belum memiliki tenaga -Kepala sekolah
khusus untuk pelayanan menyiapkan computer
SIM dan tenaga untuk
mengurusi SIM
Standar pembiayaan A - -
Standar penilaian A - -
Dukungan Eksternal B - Sekolah agar melakukan
kerja sama dengan PT dlm
upaya pembimbingan
proses pembelajaran
c. Nama sekolah :
Nama Kepala sekolah :
Alternatif pemecahan
Komponen Nilai Permasalahan
masalah
Standar Isi & SKL B -Analisis konteks belum - Kepala Sekolah agar
dibuat oleh sekolah melaksanakan
workshop tentang
analisis konteks

- Dalam penerimaan
-Masih banyak mapel yg
peserta didik sekolah
KKM nya belum
memperhatikan input
mencapai 75 %
siswa.
- Tambahan jam
pelajaran
- Membentuk kelompok
belajar untuk semua
mapel
-Sekolah masih kesulitan
Perlu adanya sosialisasi
mengadakan PBKL
PBKL kepada warga
sekolah oleh Dinas
Pendidikan /pengawas
sekolah
Standar proses B -Penerapan pembelajaran Kepala Sekolah atas
berbasis TIK belum persetujuan komite
tersentuh semua guru sekolah membuat
karena kurangnya laptop perencanaan pembelian
dan LCD. Lap top dan LCD
dengan dana orang tua

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 18
siswa
Standar pendidik & A - -
Tendik
Standar sarpras B - Jamban kurang
- Kekurangan ruang kelas
Standar pengelolaan B Keberadaan SIM belum
dapat dirasakan
pelayanannya oleh orang
tua siswa .
Standar pembiayaan A - -
Standar penilaian B Belum ada upaya kerja Kepala sekolah bersama
sama dengan lembaga dengan komite sekolah
pendidikan untuk penerbitan agar membuat MoU kpd
sertifikat ( Uji kompetensi ) lembaga pendidikan
untuk kontrak kerja
sama
Dukungan Eksternal B Dukungan dari Sekolah agar melakukan
LPMP/P$TK belum terlihat kerja sama dengan PT
dalam pembimbingan PBM /LPMP dlm upaya
pembimbingan proses
pembelajaran
/pengembangan sekolah

Standar pembiayaan A - -
Standar penilaian A - -
Dukungan Eksternal B Dukungan dari Sekolah agar melakukan
LPMP/P$TK belum terlihat kerja sama dengan PT
dalam pembimbingan PBM /LPMP dlm upaya
pembimbingan proses
pembelajaran
/pengembangan sekolah

BAB V
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

A. KESIMPULAN

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 19
Berdasarkan uraian pada bab sebelumnya dapat ditarik kesimpulan bahwa tupoksi pengawas
sekolah melakukan penilaian , pembinaan dan pemantauan yang dilaksanakan secara intens
dan berkesinambungan melalui pendekatan dan berbagai metode yang sesuai dapat
meningkatkan hasil kepengawasan baik akademik maupun managerial .
Peningkatan hasil pengawasan tersebut dapat dilihat dicapainya :
1. Nilai kinerja guru SMA
a. guru dalam penyusunan perencanaan penelajaran dari 75 guru yang memperoleh nilai
Baik sebanyak 69.33% atau 52 orang guru dan memperoleh nilai Amat baik sebanyak
30.67% atau 23 orang guru.
b. Guru dalam pelaksanaan pembelajaran dari 75 guru yang memperoleh nilai Baik
sebanyak 73.33% atau 55 orang guru dan memperoleh nilai Amat baik sebanyak
26.67% atau 20 orang guru.
Tabel 3:Nilai penyusunan perencanaan dan Pelaksanaan dalam pelaksanaan
pembelajaran
Nilai
No Komponen A B Jumlah Guru
1 Penyusunan perencanaan pemb 23 52 75
2 Pelaksanaan pembelajaran 20 55 75

2. Nilai kinerja guru SMK


c. guru dalam penyusunan perencanaan dari 20 guru yang memperoleh nilai Cukup
sebanyak 10% atau 2 orang guru ,memperoleh nilai Baik sebanyak 60% atau 10 orang
guru dan memperoleh nilai Amat baik sebanyak 30% atau 6 orang guru.
d. Guru dalam penampilan pelaksanaan pembelajaran dari 20 guru yang memperoleh
nilai Baik sebanyak 65% atau 13 orang guru dan memperoleh nilai Amat baik
sebanyak 35% atau 7 orang guru.

Tabel 4: Nilai penyusunan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran


Nilai
No Komponen A B C Jumlah Guru
1 Penyusunan perencanaan 6 12 2 20
2 Penampilan pelaksanaan pembelajaran 7 13 - 20

Keterangan : 86 A 100 , 71 B 85 dan 56 C 70

1. Pemantauan (delapan standar nasional pendidikan )


Pemantauan ketercapaian 8 standar nasional pendidikan dari 15 SMP sangat memanggakan
, karena nilai minimal dari masing-masing standar yaitu B.Berikut rekap kesimpulan dalam
bentuk tabel :
Kesimpulan untuk SMP:

NO KOMPONEN NILAI JUMLAH


SMK
A B C
1 Standar Isi & SKL 5 10 -

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 20
2 Standar proses 4 10 1
3 Standar pendidik & Tendik 7 8 -
4 Standar sarpras 4 7 4
5 Standar pengelolaan 5 9 1
6 Standar pembiayaan 9 5 1
7 Standar penilaian 5 9 1
8 Dukungan Eksternal 2 12 1

Kesimpulan untuk SMA :

NO KOMPONEN NILAI JUMLAH


SMA
A B C
1 Standar Isi & SKL 2 2 - 4
2 Standar proses 2 2 - 4
3 Standar pendidik & Tendik 4 - - 4
4 Standar sarpras 4 - - 4
5 Standar pengelolaan 4 - - 4
6 Standar pembiayaan 3 1 - 4
7 Standar penilaian 3 1 - 4
8 Dukungan Eksternal 2 2 - 4

B. REKOMENDASI
Bagi Pemangku kepentingan di tingkat Kabupaten :
1. Untuk Peningkatan kinerja guru :
a. Untuk meningkatkan kinerja guru , pemangku kepentingan tingkat Kabupaten perlu
membuat kebijakan tentang pemenuhan standar sarana dan prasarana .Seperti yang
segera dipenuhi RKB,Ruang multi media ,Lap Top , LCD .
b. Sosialisasi Permendiknas no.41 th.2007 tentang standar proses terus dilakukan selama
penyusunan RPP belum mengacu ke sana .
c. Adanya pelatihan pemanfaatan computer mikro sebagai alat bantu / media
pembelajaran .Misal dengan aplikasi software : power point ,Ms word dan Exel atau
yang lain selama membantu guru dalam PBM.
2. Untuk Pemenuhan 8 (delapan standar nasional pendidikan )
a. Dinas pendidikan dalam upaya pemberian grant/bentuk bantuan apapun ke sekolah
agar melibatkan pengawas sekolah. Karena Pengawas sekolah yang lebih mengetahui
kondisi sebenarnya di sekolah .Hal ini sangat penting karena banyak sekolah yang
semestinya wajib mendapat bantuan ternyata bantuan itu diberikan ke sekolah yang
mestinya tidak perlu .

Bagi Kepala sekolah


1. Meningkatkan intensitas pemeriksaan perencanaan pembelajaran yang disusun oleh guru
2. Meningkatkan intensitas supervise akademik /kunjungan kelas untuk mengetahui
penampilan pelaksanaan pembelajaran yang dilakukan guru sebagai bentuk implementasi
penyusunan RPP.

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 21
C. Sasaran Guru Binaan adalah .. yang menjadi daerah binaan , yaitu :
NO NAMA GURU Asal Sekolah KECAMATAN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 22
18
19
20

A. Sasaran Guru Binaan adalah .. yang menjadi daerah binaan , yaitu :


NO NAMA GURU Asal Sekolah KECAMATAN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
B. Sasaran Sekolah Binaan adalah .. yang menjadi daerah binaan , yaitu :
NO NAMA Sekolah Status Sekolah KECAMATAN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Laporan Kepengawasan semester ke-2 Th.2010/2011 @ Disdikpora Kab.Dompu by. Suaidin,Drs.. Page 23