Anda di halaman 1dari 29

TEORI AKUNTANSI

KELOMPOK 5
THE VALUE RELEVANCE OF ACCOUNTING
INFORMATION

Kelompok 5 :

Liya Faradila (123161062)

Lyn Hartanti (123161064)

Natasha (123161076)

Wening Sekarwulan (123161109)

Magister Akuntansi
Universitas Trisakti
Jakarta
2017

1
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat
dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyusun serta menyelesaikan makalah Teori
Akuntansi yang berjudul The Value Relevance Of Accounting Information ini dengan
baik.
Shalawat serta salam senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita Nabi besar
Muhammad SAW, yang telah menjadi suri tauladan bagi seluruh umat manusia.
Penulis berharap makalah ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan pembaca.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan. Untuk itu, penulis sangat
mengharapkan saran serta kritik yang membangun untuk penyempurnaan makalah ini. Atas
perhatiannya, penulis ucapkan terima kasih.

Jakarta, April 2017

Kelompok 5

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
1.2. Identifikasi Masalah
1.3. Tujuan Penulisan

BAB II PEMBAHASAN
2.1. Outline Of The Research Problem
2.2. The Ball And Brown Study
2.3. Earning Response Coefficients
2.4. Sebuah Peringatan Tentang Kebijakan Akutansi Terbaik
2.5. Informasi Nilai Nilai Kesimpulan Tentang Nilai Relevansi

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN


3.1. Kesimpulan
3.2. Saran

DAFTAR PUSTAKA

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Akuntansi telah menyatakan bahwa harga pasar saham memang merespon informasi
akuntansi. Bukti kuat pertama dari reaksi pasar saham pada pengumuman laba disediakan
oleh penelitian Ball dan Brown pada tahun 1968. Sejak itu telah banyak penelitian
empiris telah mendokumentasikan berbagai aspek dari respon pasar saham.
Tanpa keputusan beli/jual saham, tidak akan ada volume perdagangan atau pergerakan
harga saham. Informasi akuntansi dikatakan bermanfaat bila informasi ini mengarahkan
para investor untuk merubah keyakinan dan tindakan mereka. Selanjutnya tingkat
kebermanfaatan untuk para investor dapat diukur melalui peningkatan volume atau
perubahan harga mengikuti informasi yang dikeluarkan.
Persamaan dari kebermanfaatan isi informasi akuntansi disebut Pendekatan Informasi
untuk kebermanfaatan pengambilan keputusan dari pelaporan keuangan, suatu
pendekatan yang mendominasi teori akuntansi keuangan dan penelitian sejak 1968.
Sebagaimana disebutkan sebelumnya, riset-riset empiris telah menunjukkan bahwa paling
tidak sebagian dari informasi akuntansi dipersepsikan bermanfaat. Selanjutnya,
pendekatan informasi menegaskan bahwa riset-riset empiris dapat membantu akuntan
untuk lebih meningkatkan kebermanfaatan informasi dengan membiarkan respon pasar
menunjukkan informasi kepada mereka bukan dinilai oleh investor.
Latar belakang pembuatan dan penyusunan makalah ini untuk memenuhi tugas mata
kuliah Teori Akuntansi. Berdasarkan uraian diatas, penulis akan menganalisis makalah
yang berjudul The Value Relevance Of Accounting Information.

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas, maka identifikasi masalah yang akan dianalisis
adalah the value relevance of accounting information yaitu outline of the research
problem, the ball and brown study, earning response coefficients, sebuah peringatan
tentang kebijakan akutansi terbaik, informasi nilai nilai keuangan lainnya, kesimpulan
tentang nilai relevansi.

4
1.3 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah Teori Akuntansi.
2. Untuk menambah ilmu pengetahuan dan meningkatkan wawasan mahasiswa dan
mahasiswi mengenai the value relevance of accounting information.

5
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Tinjauan
Gambar 5.1 Organisasi Bab 5

Penelitian
Ball dan
Brown

Relevansi Nilai Sebuah peringatan:


menemukan Respon pasar
informasi akuntansi
bahwa pasar sebagai barang konsisten dengan
bereaksi publik. teori.
terhadap
informasi
Pendapatan

bereaksi terhadap
komponen tak
terduga laporan
pendapatan

Ada pepatah bahwa "cara membuktikan pudding adalah dengan memakannya" Jika
teori pasar yang efisien dan teori keputusan yang mendasarinya adalah deskripsi rata-rata
realitas yang wajar, kita harus mengamati nilai pasar dari sekuritas yang merespons
terhadap informasi berita.
Hal ini mengarah pada penelitian empiris dalam akuntansi. Terlepas dari kesulitan
dalam merancang eksperimen untuk menguji implikasi dari kegunaan keputusan,
penelitian akuntansi telah menetapkan bahwa keamanan harga pasar merespons
informasi akuntansi. Ketika keamanan harga merespon dengan cara ini, kita mengatakan
bahwa informasi akuntansi memiliki nilai relevansi. Bukti signifikan pertama dari reaksi
keamanan pasar terhadap pengumuman pendapatan diberikan oleh Ball and Brown pada
tahun 1968. Sejak saat itu, sejumlah studi empiris besar telah mendokumentasikan aspek
tambahan dari relevansi nilai tersebut.
Berdasarkan studi ini, nampaknya informasi akuntansi berguna bagi investor untuk
membantu mereka memperkirakan nilai dan risiko terhadap pengembalian dana yang
diharapkan. Kita hanya perlu merenungkan penggunaan teorema Bayes untuk melihat
bahwa jika informasi akuntansi tidak memiliki konten informasi, tidak akan ada revisi

6
keyakinan setelah menerimanya, oleh karena itu tidak ada pemicu keputusan pembelian /
penjualan. Tanpa keputusan buy / sell, tidak akan ada perubahan volume perdagangan
atau harga. Intinya, informasi berguna jika membuat investor mengubah kepercayaan dan
tindakan mereka. Selanjutnya, tingkat kegunaan bagi investor dapat diukur dengan
tingkat perubahan volume atau harga setelah pengumuman informasi akuntansi.
Pendekatan nilai relevansi mengambil pandangan bahwa investor ingin membuat
prediksi sendiri mengenai pengembalian keamanan masa depan (alih-alih membuat
laporan keuangan dilakukannya untuk mereka, seperti dalam kondisi ideal) dan mampu
"menelan" semua informasi bermanfaat untuk meningkatkan kegunaan lebih lanjut
dengan membiarkan respon pasar membimbing mereka mengenai informasi dan tidak
berguna bagi investor.
Kita harus berhati-hati, bagaimanapun, saat menyamakan kegunaan dengan tingkat
perubahan keamanan harga. Sementara investor, dan akuntan, dapat memanfaatkan
informasi yang berguna, tidak berarti masyarakat tentu akan lebih baik. Informasi
merupakan komoditas yang sangat kompleks, dan nilai privat dan sosialnya tidak sama.
Salah satu alasannya adalah biaya. Pengguna laporan keuangan biasanya tidak membayar
secara langsung informasi ini. Akibatnya, mereka mungkin menemukan informasi yang
berguna meskipun harganya lebih banyak bagi masyarakat (misalnya, dalam bentuk
harga produk yang lebih tinggi untuk membantu perusahaan membayar untuk pembuatan
dan pelaporan informasi) daripada kegunaan informasi yang meningkat itu layak
dilakukan. Selanjutnya, informasi mempengaruhi orang secara berbeda, membutuhkan
pengorbanan biaya-manfaat yang kompleks untuk menyeimbangkan kepentingan pesaing
dari berbagai daerah.
Pertimbangan sosial ini tidak membatalkan relevansi nilai. Akuntan masih dapat
berusaha untuk meningkatkan posisi kompetitif mereka di pasar informasi dengan
memberikan informasi yang lebih bermanfaat. Dan tetaplah benar bahwa pasar sekuritas
akan bekerja lebih baik untuk mengalokasikan modal langka jika keamanan harga
memberikan indikator yang baik untuk peluang investasi dan kinerja perusahaan yang
akan datang. Namun, apa yang tidak dapat dilakukan akuntan adalah mengklaim bahwa
kebijakan akuntansi terbaik adalah kebijakan yang menghasilkan respons pasar terbesar.

2.2 Outline Of The Research Problem


A. Alasan Terhadap Respon Pasar
Prediksi perilaku investor dalam merespon informasi laporan keuangan yaitu :

7
1. Investor memiliki kepercayaan awal berkaitan dengan resiko dan return atas saham
perusahaan. Kepercayaan awal ini diperoleh berdasarkan informasi yang tersedia
untuk publik.
2. Setelah pengumuman laba bersih tahun bersangkutan, investor tertentu
memutuskan untuk mendapatkan informasi lebih dengan menganalisa jumlah laba.
3. Investor yang telah merevisi prediksi awal tentang profitabilitas dan return yang
akan datang upward cenderung untuk membeli saham perusahaan pada nilai pasar
saat ini dan begitu pula sebaliknya jika investor merevisi kepercayaan awalnya
downward.
4. Volume perdagangan saham meningkat saat perusahaan melaporkan laba
bersihnya.
Reaksi harga pasar dapat memberikan test yang lebih kuat atas decision usefulness
daripada reaksi volume. Beaver (1968) melalui suatu penelitian klasik menguji Reaksi
volume transaksi perdagangan saham. Beaver menemukan suatu peningkatan yang
dramatis dalam volume perdagangan pada minggu pelepasan informasi pengumuman
laba. Reaksi harga pasar dapat menyediakan suatu pengujian yang kuat atas
kebermanfaatan pengambilan keputusan dibandingkan reaksi volume saham.

B. Menemukan Respon Pasar


1. Teori pasar efisien mengimplikasikan bahwa pasar akan beraksi cepat terhadap
informasi baru. Jika pasar efisien bereaksi, seharusnya terjadi dalam narrow
window atau di sekitar tanggal pengumuman.
2. Good News (GN) atau Bad News (BN) yang dilaporkan dalam laba bersih biasanya
dievaluasi relatif berdasarkan apa yang diharapkan investor. Artinya, peneliti harus
memperoleh sampel dari apa yang diharapkan investor atas laba bersih.

3. Selalu ada peristiwa yang juga terjadi di seputar tanggal pengumuman yang
mempengaruhi volume dan harga saham perusahaan. Sehingga, respon pasar
terhadap laba bersih yang dilaporkan sulit untuk ditemukan.

C. Memisahkan Market-Wide dan Faktor-Faktor Spesifik Perusahaan


Model pasar secara luas digunakan untuk memisahkan ex post faktor-faktor
keseluruhan pasar atau spesifik pasar yang mempengaruhi hasil sekuritas. Selisih
antara expected return dengan actual return merupakan abnormal return. Hasil

8
abnormal juga diinterpretasikan sebagai rate of return saham perusahaan untuk hari ke
0 setelah meniadakan pengaruh faktor-faktor keseluruhan perusahaan.
Gambar 5.2 Memisahkan Pengembalian Keamanan Market-Wide dan Firm-
Specific dengan Menggunakan Model Pasar

R jt

Realisasi kembali 0.0015


Jt (pengembalian abnormal) = 0.0006

Hasil yang diharapkan 0,0009

Penurunan = j = 0.80
Harga yang ditahan = j = 0,0001
R Mt

Persamaan model pasar:

Rjt = j + jRMt + jt

Para peneliti akan memperoleh data yang lalu pada Rjt dan RMt dan menggunakan
analisis regresi untuk menentukan koefisien model. Misalnya ini menghasilkan j =
0,0001 dan j 0,080.

D. Membandingkan Return dan Income


Peneliti empiris saat ini dapat membandingkan abnormal return saham pada
tanggal publikasi dengan komponen yang tidak diharapkan atas laba bersih yang
dilaporkan perusahaan.
Jika laba bersih yang tidak diharapkan merupakan GN, yaitu pendapatan bersih
positif yang tidak terduga dalam pasar modal efisien, abnormal return positif
memberikan bukti bahwa investor secara rata-rata bereaksi secara menguntungkan
terhadap GN yang sebelumnya tidak diharapkan dalam earnings.
Begitu pula sebaliknya jika laba bersih yang diharapkan merupakan BN.
Abnormal return positif maupun negatif dapat berlanjut selama satu atau dua hari
setelah tanggal publikasi saat pasar mencerna informasi. Konsekuensinya,
menjumlahkan abnormal return selama 3 5 hari dalam narrow window di sekitar
tanggal publikasi terlihat lebih rasional jika dibandingkan hanya mengevaluasi
tanggal publikasi (hari 0) saja.

9
Jika abnormal return positif atau negatif di sekitar GN atau BN ditemukan dalam
sampel perusahaan, peneliti dapat menyimpulkan bahwa prediksi berdasarkan Teori
Keputusan dan Teori Pasar Modal Efisien didukung. Ini pada akhirnya ikut
mendukung Decision Usefulness Approach karena jika investor tidak menemukan
kegunaan dari informasi laba bersih, respon pasar akan sulit diobesrvasi.

2.3 The Ball And Brown Study


A. Metodologi dan Penemuan
Pada tahun 1968, Ball dan Brawn (BB) mulai melakukan penelitian pasar modal
secara empiris dalam bidang akuntansi. Mereka merupakan peneliti pertama yang
memberikan bukti ilmiah yang meyakinkan dimana pendapatan saham perusahaan
memberikan respon terhadap isi laporan keuangan. Tulisan BB memberikan panduan
dan dorongan terhadap para pihak yang ingin memiliki pemahaman yang lebih baik
terhadap manfaat keputusan dari laporan keuangan.
BB menguji sampel yang terdiri dari 261 perusahaan yang terdaftar di NYSE
selama sembilan tahun dari tahun 1957 sampai tahun 1965. Mereka memfokuskan diri
kepada isi informasi tentang pendapatan, dan mengeluarkan komponen-komponen
laporan keuangan lainnya seperti likuiditas dan struktur modal. Satu alasan mengapa
hal ini dilakukan, seperti disebutkan di awal, dalam pendapatan untuk perusahaan
NYSE secara khusus dipublikasikan melalui media sebelum dilakukannya penerbitan
akutal atas laporan tahunan sehingga relatif lebih mudah untuk menentukan informasi
sebelum go public.
BB konsentrasi pada isi informasi dari earnings, dengan mengeluarkan komponen
informasi potensial lainnya dari laporan keuangan seperti likuiditas dan struktur
modal. Tahapannya yaitu :
Tugas pertama yaitu mengukur isi informasi dari earnings, apakah earnings yang
dilaporkan merupakan GN (earnings yang dilaporkan lebih besar dari yang
diharapkan pasar) atau BN (earnings yang dilaporkan lebih kecil dari yang
diharapkan pasar). Sampel yang digunakan yaitu earnings aktual tahun lalu, yang
mana hal tersebut mengikuti bahwa earnings yang tidak diharapkan secara
sederhana merupakan perubahan dalam earnings.
Tugas selanjutnya yaitu mengevaluasi return saham pasar dari perusahaan sampel
di seputar waktu pengumuman laba. BB menggunakan return bulanan.
Hasilnya yaitu :

10
Sebanyak 1231 perusahaan yang tergolong GN dalam pengumuman
earnings. Abnormal return rata-rata pasar atas sekuritas dalam bulan dimana
pengumuman dilkukan adalah positif secara kuat.
Sebanyak 1109 perusahaan yang tergolong BN dalam pengumuman

earnings. Abnormal return rata-rata pasar atas sekuritas dalam bulan dimana
pengumuman dilkukan adalah negatif secara kuat.

BB mengulangi penelitian terhadap penghitungan abnormal return dengan


menggunakan wide-window (11 bulan sebelum bulan pengumuman dan 6 bulan
sesudah bulan pengumuman). Hasilnya yaitu bahwa Perusahaan yang termasuk GN
secara kuat outperformed dan perusahaan yang termasuk BN secara kuat
underperformed.

B. Causation vs association
Jika reaksi pasar modal terhadap informasi akuntansi diobesrvasi selama narrow
window atau beberapa hari di sekitar pengumuman earnings, dapat disimpulkan
bahwa informasi akuntansi merupakan sebab dari reaksi pasar. Alasannya yaitu
dalam narrow window faktor-faktor lain yang mempengaruhi laba relatif lebih
sedikit.
Hubungan narrow window antara return sekuritas dan informasi akuntansi yaitu
bahwa pengungkapan akuntansi merupakan sumber dari informasi baru yang
diperoleh investor.
Evaluasi return dalam wide-window bagaimanapun membuka kemungkinan adanya
return yang diperoleh melalui faktor yang lain selain earnings.
Yang harus diperhatikan yaitu bahwa laba bersih dan return berhubungan. Tetapi,
bahwa laba bersih mengakibatkan abnormal return tidak dapat dipercaya labih
lanjut, terutama jika dalam window yang lebih lebar.
Hubungan dalam narrow window memberikan dukungan yang kuat terhadap
decision usefulness karena memberikan usulan bahwa informasi akuntansi yang
secara aktual mendorong revisi kepercayaan investor dan juga return sekuritas.

C. Tingkat Earnings VS Perubahan Earnings


BB mendefinisikan isi informasi besarnya earnings yang diterima oleh perbedaan
antara aktual dengan ramalan, dimana earnings yang diramalkan sebagai earnings
saktual tahun terakhir. Dalam Contoh 3.1, Bill Cautious menggunakan tingkat

11
earnings. Secara khusus GN dalam pendapatan akan muncul ketika pendapatannya
tinggi. Dengan demikian, kita memiliki dua konsepsi yang saling berseberangan
dalam mengukur GN dalam pendapatan:
Tinggi, seperti dicontohkan pada Contoh 3.1.

Tinggi daripada yang diramalkan.


Dan begitu pula sebaliknya untuk BN. Kedua konsepsi akan menyebabkan
terjadinya revisi kepercayaan investor.

D. Hasil-Hasil Penelitian BB
Pertanyaan seperti yang dikemukakan oleh Ohlson, salah satu output penting dari
BB adalah terbukanya sejumlah besar masalah pemanfaatan tambahan. Langkah logis
berikutnya adalah menanyakan apakah substansi pendapatan yang tak terduga
berkorelasi dengan substansi respon pasar sama atau tidak dinyatakan bahwa
analisis BB hanya didasarkan kepada tanda pendapatan yang tak diduga. Yaitu, isi
informasi pendapatan dalam penelitian BB diklasifikasikan hanya dengan GN dan
BN, yang tentu saja dianggap sebagai pengukuran yang luas.
Masalah substansi respon diteliti juga oleh Beaver, Clarke, dan Wright (BCW) pada
tahun 1979. Mereka menguji sampel yang terdiri dari 276 perusahaan NYSE dengan
akhir tahun usaha adalah 31 Desember, selama periode 10 tahun mulai 1965 hingga
1974. Untuk tiap-tiap perusahaan sampel, tiap-tiap tahun periode sampel, para peneliti
ini mengestimasi perubahan abnormal return.
Dalam perbandingan perubahan pendapatan yang tidak terduga dengan
pengembalian saham tidak normal, BCW menemukan bahwa semakin besar
perubahan dalam pendapatan yang tidak terduga maka akan semakin besar pula
respon pasar sahamnya. Hasil ini sejalan dengan CAPM (Sub-bab 4.3) dan dengan
pendekatan manfaat keputusan, karena semakin besar perubahan pendapatan yang
tidak terduga maka akan semakin besar pula kemungkinan investor untuk merevisi
estimasi mereka pada earning power perusahaan dan berdampak kepada hasil dari
investasinya, hal lain sama.
Selain itu, sejak tahun 1968, para peneliti akuntansi sudah meneliti respon pasar
sekuritas dengan pendapatan bersih pada bursa saham lain, di negara lain, dan untuk
laporan penerimaan triwulanan, dengan hasil yang sama. Pendekatan sudah diterapkan
untuk meneliti respon pasar untuk informasi yang dikandung dalam standar akuntasi
yang baru, perubahan auditor, dan lain sebagainya. Disini, kita akan menyoroti

12
tentang apa yang kemungkinan menjadi pengembangan paling penting bagi BB,
koefisien respon pendapatan.

2.4 Earning Response Coefficients


Mengapa pasar saham akan memberi respon lebih kuat terhadap berita baik/berita
buruk atas laba untuk satu perusahaan dan tidak untuk perusahaan lain? Bila jawaban
dari pertanyaan ini dapat dijawab maka para akuntan akan dapat meningkatkan
pemahaman mereka tentang bagaimana informasi akuntansi bermanfaat bagi investor.
Konsekuensinya satu arahan yang paling penting adalah penelitian empiris akuntansi
keuangan yang mengikuti Brown dan Ball telah mengidentifikasi dan menjelaskan
berbagai macam respon pasar yang berbeda terhadap informasi laba. Hal ini disebut
penelitian earning response coefficient (ERC).
ERC mengukur peningkatan abnormal return saham dalam merespon komponen
yang tidak diharapkan dalam pengumuman laba perusahaan yang mengeluarkan saham.
Penelitian ERC adalah identifikasi dan penjelasan dari respon pasar yang berbeda-
beda terhadap informasi earnings. ERC mengukur luas dari abnormal return sekuritas
dalam merespon komponen yang tidak diharapkan dari earning yang dilaporkan oleh
perusahaan yang menerbitkan sekuritas tersebut.
Umumnya dalam mengetahui kualitas laba yang baik dapat diukur dengan
menggunakan Earnings Response Coefficient, yang merupakan bentuk pengukuran
kandungan informasi dalam laba.
Pengertian Koefisien Respon Laba (Earnings Response Coefficient) menurut Cho
dan Jung (1991) adalah sebagai berikut : Koefisien Respon Laba didefinisikan sebagai
efek setiap dolar unexpected earnings terhadap return saham, dan biasanya diukur
dengan slopa koefisien dalam regresi abnormal returns saham dan unexpected earning.
Cho dan Jung ( 1991) mengklasifikasi pendekatan teoritis ERC menjadi dua
kelompok yaitu (1) model penilaian yang didasarkan pada informasi ekonomi
(information economics based valuation model) seperti dikembangkan oleh Holthausen
dan Verrechia (1988) dan Lev (1989) yang menunjukkan bahwa kekuatan respon investor
terhadap sinyal informasi laba (ERC) merupakan fungsi dari ketidakpastian di masa
mendatang. Semakin besar noise dalam system pelaporan perusahaan (semakin rendah
kualitas laba), semakin kecil ERC dan (2) model penilaian yang didasarkan pada time
series laba (time series based valuation model) seperti dikembangkan oleh Beaver,
Lambert dan Morse (1980).

13
A. Alasan Respon Pasar yang Berbeda
Alasan Respon Pasar yang Berbeda terhadap earnings yang didasarkan pada
historical-cost yaitu :
Beta
Karena investor melihat earnings saat ini sebagai indikator atas earnings power dan
future return, semakin beresiko future return maka semakai rendah reaksi investor
terhadap jumlah unexpencted earnings yang akan diberikan.
Struktur Modal
ERC untuk perusahaan yang memiliki leverage yang tinggi akan lebih rendah bila
dibandingkan dengan perusahaan yang memiliki sedikit atau tidak ada hutang.
Karena untuk perusahaan yang memiliki leverage tinggi, peningkatan dalam
perusahaan menambah kekuatan dan keamanan obligasi dan hutang lainnya
sehingga jika ada GN akan mengarah kepada kreditor.
Persistence
ERC akan semakin tinggi jika banyak GN atau BN dalam current earnings
diharapkan untuk bertahan lama sampai masa yang akan datang. Persistence
merupakan konsep yang berguna dan menantang. Karena komponen yang berbeda
dalam laba memiliki ketahanan yang berbeda. Aspek lain dari ERC yaitu bahwa
persistence bergantung pada kebijakan akuntansi perusahaan. Kemungkinan untuk
zero-persistence memberikan masukan bahwa diperlukan pengungkapan laporan
yang detail termasuk tentang kebijakan akuntansi.

Earnings quality
Kita mengharapkan ERC yang lebih tinggi untuk high-quality earnings.
Kesempatan Tumbuh
ERC akan lebih tinggi untuk perusahaan dimana pasar menilai perusahaan tersebut
memiliki kesempatan tumbuh.
The Informativeness of Price
Semakin tinggi informasi atas harga semakin sedikit isi informasi dari earnings
saat ini. Proxy dari informativeness of price yaitu ukuran perusahaan.
Mengapa para akuntan seharusnya memperhatikan respon pasar terhadap informasi
akuntansi keuangan adalah karena pemahaman yang berkembang mengenai respon
pasar mengarahkan bahwa respon pasar dapat lebih meningkatkan kegunaan
pengambilan keputusan atas laporan keuangan.

14
B. Implikasi Penelitian ERC
Pada dasarnya, alasannya adalah bahwa pemahaman yang membaik tentang respon
pasar menunjukkan cara-cara bahwa mereka dapat memperbaiki lebih lanjut kegunaan
keputusan laporan-laporan keuangan. keadaan terus-menerus dan kualitas
penghasilan-penghasilan untuk ERC berarti bahwa penyingkapan komponen-
komponen pendapatan bersih adalah berguna bagi para investor.
Mengapa akuntan tertarik pada respons pasar terhadap informasi akuntansi
keuangan? Intinya, alasannya adalah bahwa pemahaman yang lebih baik tentang
respons pasar menunjukkan cara agar mereka dapat memperbaiki kegunaan laporan
keuangan secara lebih baik. Sebagai contoh, bukti empiris tentang hubungan positif
antara ERC dan kualitas laba menunjukkan bahwa kualitas pendapatan yang lebih
tinggi dinilai oleh modal investor.
Juga, menemukan bahwa ERC yang rendah untuk perusahaan yang memiliki
tingkat persediaan yang tinggi mendukung argumen untuk memperluas pengungkapan
sifat dan besaran instrumen keuangan, termasuk aset yang berada di luar neraca. Jika
ukuran relatif kewajiban perusahaan mempengaruhi respons pasar terhadap laba
bersih, maka diharapkan semua kewajiban diungkapkan. Ingat dari bagian 1.3 bahwa
kewajiban neraca dari lembaga keuangan merupakan faktor yang berkontribusi
terhadap krisis pasar 2007-2008.
Pentingnya peluang pertumbuhan bagi investor menyarankan, misalnya, keinginan
atas pengungkapan informasi segmen, karena informasi profitabilitas oleh segmen
akan memungkinkan investor untuk mengisolasi operasi perusahaan yang
menguntungkan dan tidak menguntungkan. MD & A juga memungkinkan perusahaan
untuk mengkomunikasikan prospek pertumbuhannya, seperti yang digambarkan pada
bagian 3.6.
Akhirnya, pentingnya ketetapan pendapatan terhadap erc berarti pengungkapan
komponen laba bersih bermanfaat bagi investor. Banyak sekali detail dalam laporan
laba rugi, di neraca, dan dalam informasi tambahan, membantu investor menafsirkan
ketetapan jumlah pendapatan saat ini. Argumen ini didukung oleh jones dan smith
(2011), yang mempelajari ketetapan keuntungan dan kerugian yang tidak biasa dan
tidak berulang (disebut item khusus oleh penulis), berdasarkan sampel perusahaan
A.S. selama periode 1986-2005. Mereka melaporkan bahwa barang-barang khusus
bertahan rata-rata selama paling sedikit lima tahun.

15
Jones dan smith juga memeriksa ketetapan pendapatan komprehensif lainnya.
Mereka melaporkan bahwa item oci bersifat sementara, bertahan rata-rata hanya
dalam satu tahun.
Alasan lain untuk pentingnya pengungkapan penuh item persistensi rendah adalah
bahwa pelaporan mereka sangat kompleks, terlepas dari kesederhanaan konsep
ketekunan. Misalnya, di bawah standar fasb (asc 225-20-45), barang luar biasa adalah
keuntungan atau kerugian yang direalisasikan yang tidak biasa dan jarang terjadi.
Dengan demikian, klasifikasi keuntungan atau kerugian sebagai item yang luar biasa
tunduk pada keputusan manajer. Sementara klasifikasi keuntungan dan kerugian
menjadi oci, yang diatur oleh asc 225, kurang tunduk pada penilaian, keuntungan dan
kerugian ini belum direalisasikan, mempersulit evaluasi perseptif mereka.
Selanjutnya menambah kompleksitas, item ketekunan yang rendah muncul di
berbagai bagian dalam laporan laba rugi. Item luar biasa berdasarkan standar fasb
ditunjukkan, setelah dikurangi pajak, di bawah pendapatan dari operasi yang
dilanjutkan. Item ketekunan rendah lainnya, seperti keuntungan dan kerugian yang
belum direalisasi dari penilaian wajar tertentu, dikelompokkan dalam.
Pengungkapan juga bervariasi antara standar iasb dan fasb. Ias 1 melarang
penggunaan istilah "barang luar biasa" untuk menggambarkan keuntungan dan
kerugian persisten yang rendah. Ini memerlukan pengungkapan terpisah dalam
laporan laba rugi, atau catatan, pembatalan material dan pembalikan mana pun,
ketentuan restrukturisasi dan pembalikan, keuntungan dan kerugian atas pelepasan,
dan item ketekunan lainnya yang rendah. Juga, seperti fasb, item ketekunan rendah
lainnya muncul di oci.
Mengingat kompleksitas ini, mungkin tidak mengherankan jika melaporkan
barang-barang kebahagiaan rendah dapat terganggu. Dalam hal ini, mc vay (2006)
melaporkan bukti penggolongan klasifikasi. Artinya, pada sampel besar perusahaan
kami selama periode 1989-2002, dia menemukan bahwa perusahaan yang melaporkan
penurunan pendapatan besar item luar biasa, seperti biaya restrukturisasi dan tuntutan
hukum, cenderung melaporkan biaya inti yang lebih rendah dari perkiraan (harga
pokok penjualan ditambah penjualan, Umum, dan administrasi). Alasannya, menurut
mc vay, adalah bahwa manajer meningkatkan jumlah item khusus dengan
mengalokasikan biaya inti kepada mereka (mis., Mengalokasikan biaya legal
departemen yang berkelanjutan menjadi biaya tuntutan hukum). Perhatikan bahwa
karena pengeluaran inti diharapkan oleh investor untuk memiliki ketekunan yang

16
tinggi sementara barang-barang khusus tidak, hasilnya adalah untuk meningkatkan
persistensi laba bersih. Mc vay melaporkan bukti yang konsisten dengan penafsiran
ini.
Penelitian tentang jones dan smith, dan mc vay, menyoroti argumen yang dibuat
oleh ramakrishnan dan thomas. Karena item laporan pendapatan sangat bervariasi
dalam ketekunan, pengungkapan penuh diperlukan jika investor dapat mengevaluasi
keseluruhan ketekunan pendapatan.
Hubungan Persistensi Laba dengan ERC. Definisi persistensi laba menurut
Scott (2003) adalah revisi laba yang diharapkan di masa mendatang (expected future
earnings) yang diimplikasikan oleh inovasi laba tahun berjalan sehingga persistensi
laba dilihat dari inovasi laba tahun berjalan yang dihubungkan dengan perubahan
harga saham. Semakin tinggi persistensi laba maka semakin tinggi ERC, hal ini
berkaitan dengan kekuatan laba. Persistensi laba mencerminkan kualitas laba
perusahaan dan menunjukkan bahwa perusahaan dapat mempertahankan laba dari
waktu ke waktu. Kormendi dan Lipe (1987) menunjukkan bahwa persistensi laba
berhubungan positif dengan ERC. Collins dan Kothari (1989) juga menemukan
hubungan yang positif antara estimasi ERC dan persistensi dengan menggunakan
perubahan laba sebagai proksi untuk unexpected earnings. Berbeda dengan Ali dan
Zarowin (1992) yang menemukan bahwa estimasi error pada ERC secara negatif
berhubungan dengan persistensi. Hal ini disebabkan beberapa analisa sebelumnya
terhadap hubungan antara ERC dan persistensi adalah berlebihan.
Hubungan Pertumbuham Laba terhadap ERC. Penelitian tentang pertumbuhan
laba dan koefisien respon laba telah dikemukakan oleh Collins dan Kothari (1989).
Pertumbuhan laba diukur dengan rasio nilai pasar terhadap nilai buku ekuitas. Hasil
penelitian tersebut menunjukkan bahwa pertumbuhan laba mempunyai hubungan
yang positif dengan koefisien respon laba. Collins dan Kothari (1989) menyatakan
bahwa kesempatan tumbuh berdampak pada laba masa depan dan begitu juga dengan
ERC. Dengan kata lain, semakin tinggi kesempatan suatu perusahaan untuk tumbuh
maka akan semakin tinggi ERC. Hal ini menunjukkan bahwa variabel pertumbuhan
mempunyai hubungan yang positif dengan ERC

17
C. Extraordinary Item
Berdasarkan paragraph 3480.02 dari CICA handbook, item luar biasa yaitu:
Item yang dihasilkan dari transaksi atau kejadian yang memiliki seluruh karakteristik
berikut ini:
1. Tidak diharapkan terjadi secara frekuentif selama beberapa tahun.
2. Bukan merupakan tipe dari aktivitas bisnis normal dari entitas tersebut.
3. Tidak tergantung secara primer atas keputusan oleh manajemen atau pemilik.
Karakteristik terakhir baru ditambahkan tahun 1989 dalam revisi. Revisi ini terlihat
untuk menyelesaikan isu classificatory smoothing dimana manajemen dapat
meratakan atau memanage laba operasi dengan memilih untuk mengklasifikasikan
item yang tidak biasa diatas atau dibawah garis laba operasi. Dengan mensyaratkan
item yang tidak biasa tersebut harus secara konsisten dilaporkan sebagai bagian laba
operasi, maka classificatory smoothing dapat dieleminasi secara efektif. Dampak dari
revisi tahun 1989 menyebabkan sejumlah item yang tidak biasa yang low-persistence
berpindah dari extraordinary item menjadi bagian operasi dalam laporan laba/rugi.

D. Mengukur Ekspektasi Penghasilan Investor


Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, periset harus mendapatkan proxy untuk
pendapatan yang diharapkan, karena pasar yang efisien akan bereaksi hanya pada
bagian dari pengumuman pendapatan yang tidak diharapkannya. Jika proxy yang
masuk akal tidak diperoleh, peneliti mungkin gagal untuk mengidentifikasi reaksi
pasar saat ada, atau mungkin salah menyimpulkan bahwa ada reaksi pasar jika tidak
terjadi. Dengan demikian, mendapatkan perkiraan ekspektasi penghasilan yang masuk
akal merupakan komponen penting dari relevansi nilai penelitian.
Di bawah kondisi ideal dari Contoh 2.2, pendapatan yang diharapkan hanyalah
pertambahan harga pembukaan pada nilai pembukaan. Bila kondisi tidak ideal,
namun, harapan penghasilan lebih kompleks. Salah satu pendekatannya adalah
memproyeksikan deret waktu yang dibentuk oleh pendapatan bersih yang dilaporkan
perusahaan sebelumnya, untuk mendasari ekspektasi masa depan mengenai kinerja
masa lalu.
Proyeksi yang wajar, bagaimanapun, bergantung pada ketekunan pendapatan.
Untuk melihat ini, pertimbangkan ekstrem penghasilan 100% yang persisten dan
pendapatan yang tidak berarti. Jika penghasilan benar-benar bertahan, pendapatan
yang diharapkan untuk tahun berjalan hanyalah penghasilan aktual tahun lalu.

18
Kemudian, pendapatan tak terduga diperkirakan sebagai perubahan dari tahun lalu.
Pendekatan ini digunakan oleh bola dan coklat, seperti yang dijelaskan pada bagian
5.3. Jika pendapatan tidak berarti lagi, maka tidak ada informasi di tahun-tahun
terakhir tentang pendapatan masa depan, dan semua pendapatan saat ini tidak terduga.
Artinya, pendapatan tak terduga sama dengan tingkat pendapatan tahun berjalan.
Pendekatan ini digunakan oleh Bill dengan hati-hati pada contoh 3.1.
Yang ekstrem lebih dekat dengan kebenaran? Hal ini dapat dievaluasi dengan
tingkat korelasi antara tingkat pengembalian keamanan dan taksiran pendapatan tak
terduga, sebuah pertanyaan yang diperiksa oleh easton dan harris (1991). Dengan
menggunakan analisis regresi dari sampel besar perusahaan kami selama periode
1969-1986, mereka mendokumentasikan korelasi antara pengembalian keamanan satu
tahun dan perubahan laba bersih, konsisten dengan pendekatan bola dan coklat.
Namun, ini adalah korelasi yang lebih kuat antara tingkat pengembalian dan tingkat
laba bersih. Selanjutnya, ketika kedua perubahan dan tingkat pendapatan digunakan,
kedua variabel tersebut digabungkan secara signifikan memproyeksikan hasil yang
lebih baik daripada variabel secara terpisah. Hasil ini menunjukkan bahwa kebenaran
ada di tengah, yaitu perubahan dan tingkat pendapatan bersih merupakan komponen
harapan pendapatan pasar, di mana bobot relatif pada kedua komponen bergantung
pada ketekunan pendapatan.
Diskusi di atas hanya didasarkan pada pendekatan deret waktu. Sumber ekspektasi
penghasilan lainnya adalah perkiraan analis. Ini sekarang banyak tersedia untuk
sebagian besar perusahaan besar. Jika perkiraan analis lebih akurat daripada perkiraan
waktu, mereka memberikan perkiraan ekspektasi pendapatan yang lebih baik, karena
investor rasional mungkin akan menggunakan perkiraan yang paling akurat. Evidance
oleh brown, hagerman, griffin, dan zmijewski (1987), yang mempelajari kinerja
peramalan triwulanan dari satu organisasi peramalan (value line), menunjukkan
bahwa analis mengungguli model rangkaian waktu dalam hal akurasi. O'brien (1988)
juga menemukan bahwa perkiraan kuartalan kuartalan analis lebih akurat daripada
perkiraan time series. Hasil ini adalah apa yang kita harapkan, karena analis dapat
membawa informasi lebih dari yang terkandung dalam pendapatan masa lalu saat
membuat proyeksi pendapatan mereka.
Ketika lebih dari satu analis mengikuti perusahaan yang sama, tampaknya masuk
akal untuk mengambil konsensus, atau rata-rata, yang diperkirakan sebagai proxy
untuk ekspektasi pendapatan pasar, mengikuti alasan yang mendasari contoh

19
peramalan sepak bola dari bagian 4.2.2. O'brien menunjukkan, bagaimanapun, bahwa
usia aforecast memiliki efek penting pada keakuratannya. Dia menemukan bahwa
perkiraan penghasilan tunggal yang paling baru memberikan prediksi pendapatan
yang lebih akurat dalam sampelnya daripada perkiraan rata-rata semua analis yang
mengikuti perusahaan tersebut, di mana rata-rata mengabaikan berapa besar perkiraan
individu. Ini menunjukkan bahwa ketepatan waktu ramalan mendominasi pembatalan
hasil kesalahan perkiraan rata-rata.
Meskipun ada bukti bahwa perkiraan analis cenderung lebih akurat daripada
perkiraan berdasarkan deret waktu, bukti lain (easton dan sommers, 2007)
menunjukkan bahwa perkiraan analis bias optimis, terutama untuk perusahaan kecil.
Namun, studi terbaru tentang kandungan informasi pendapatan cenderung
mendasarkan ekspektasi pendapatan pada perkiraan analis.

E. Ringkasan
Relevansi nilai dari laba bersih yang dilaporkan dapat diukur dengan tingkat
perubahan harga sekuritas atau, lebih khusus lagi, dengan besarnya tingkat
pengembalian pasar abnormal yang abnormal, sekitar waktu pasar mempelajari
pendapatan bersih saat ini. Hal ini karena investor yang rasional dan terinformasi akan
merevisi ekspektasi mereka mengenai kinerja perusahaan masa depan dan tingkat
pengembalian berdasarkan informasi pendapatan saat ini. Kepercayaan yang direvisi
memicu keputusan beli / jual, karena investor bergerak untuk mengembalikan
pengorbanan kembali risiko dalam portofolio mereka ke tingkat yang diinginkan. Jika
tidak ada konten konten dalam laba bersih tidak akan ada revisi keyakinan, tidak ada
keputusan pembelian / penjualan yang dihasilkan, dan karenanya tidak ada perubahan
harga yang terkait.
Untuk jumlah tertentu dari laba bersih tak terduga, teori memprediksi bahwa
tingkat perubahan harga keamanan atau abnormal return bergantung pada faktor-
faktor seperti ukuran perusahaan, struktur modal, risiko, prospek pertumbuhan,
persistensi, kemiripan ekspektasi investor, dan kualitas laba.
Setelah studi perintis tentang bola dan coklat, penelitian empiris telah
menunjukkan respons pasar yang berbeda tergantung pada sebagian besar faktor ini.
Hasil empiris ini sungguh luar biasa. Pertama, mereka telah mengatasi masalah desain
statistik dan eksperimental. Kedua, mereka menunjukkan bahwa pasar rata-rata sangat
canggih dalam kemampuannya untuk menilai informasi akuntansi. Ini mendukung

20
teori efisiensi pasar sekuritas dan teori keputusan yang mendasari hal tersebut.
Akhirnya, mereka mendukung keputusan kegunaan pendekatan pelaporan keuangan.
Sebagai akuntan mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai respon investor
terhadap informasi laporan keuangan, kemampuan mereka untuk memberikan
informasi yang berguna kepada investor akan semakin meningkat.

2.5 Sebuah Peringatan Tentang Kebijakan Akutansi Terbaik


Sampai saat ini, kami berpendapat bahwa akuntan dapat dipandu oleh reaksi pasar
sekuritas dalam menentukan informasi akuntansi keuangan yang bermanfaat. Dari sini,
tergoda untuk menyimpulkan bahwa kebijakan akuntansi terbaik adalah kebijakan yang
menghasilkan respons harga pasar terbesar. Misalnya, jika laba bersih dilaporkan di
bawah akuntansi konservatif, apakah akuntansi nilai lancar tidak dapat dipilih? Sampai
batas tertentu, jawabannya adalah ya, karena, seperti yang telah kita lihat di bab ini,
respons pasar keamanan adalah ukuran kegunaan fulness terhadap investor.
Namun, kita harus sangat berhati-hati dengan kesimpulan ini. Akuntan mungkin
lebih baik sejauh mereka memberikan informasi yang berguna kepada investor, namun
tidak mengikuti masyarakat itu tentu akan lebih baik.
Alasannya adalah bahwa informasi memiliki karakteristik dari dewa publik. Barang
publik bagus sehingga konsumsi oleh satu orang tidak menghancurkannya untuk
digunakan oleh orang lain. Konsumsi barang pribadi - seperti apel - menghilangkan
kegunaannya bagi konsumen lain, investor dapat menggunakan informasi tersebut dalam
sebuah laporan tahunan tanpa menghilangkan jumlah ussefulnes-nya kepada investor
lain. Akibatnya, pemasok barang publik mungkin mengalami masalah dalam pengisian
produk ini, sehingga kita sering menyaksikannya dipasok oleh instansi pemerintah atau
kuasi-pemerintah-jalan dan pertahanan nasional, misalnya. Jika sebuah perusahaan
mencoba menagih investor untuk laporan tahunannya, mungkin tidak akan menarik
pelanggan, karena satu laporan tahunan, yang pernah diproduksi, dapat diunduh ke
banyak pengguna. Sebagai gantinya, kami mengamati pemerintah melalui undang-
undang sekuritas dan tindakan perusahaan, yang mengharuskan perusahaan
mengeluarkan laporan tahunan.
Tentu saja, laporan tahunan perusahaan tidak "bebas". Produksi laporan tahunan
mahal, biaya yang lebih signifikan, termasuk kemungkinan pengungkapan informasi
berharga kepada pesaing dan kemungkinan keputusan operasional manajer akan
terpengaruh oleh banyaknya informasi mengenai keputusan yang harus dikeluarkan.

21
Misalnya, manajer dapat mengurangi rencana ekspansi jika terlalu banyak informasi
tentang hal tersebut harus diungkapkan. Investor pada akhirnya akan membayar biaya
tersebut melalui harga produk yang lebih tinggi dan / atau harga saham yang lebih
rendah. Meskipun demikian, investor menganggap laporan tahunan sebagai gratis, karena
sejauh mana penggunaannya tidak akan mempengaruhi harga produk yang mereka bayar.
Selain itu, investor mungkin mengeluarkan biaya untuk diinformasikan kepada diri
mereka sendiri, secara langsung dengan membayar untuk segera menerima informasi
sesegera mungkin, atau secara tidak langsung dengan membayar analis atau layanan
informasi lainnya. Nevertheles, "bahan mentah" dasar dianggap bebas biaya, dan investor
akan melakukan apa yang konsumen rasional lainnya akan lakukan ketika harga rendah -
mengkonsumsi lebih banyak dari itu. Akibatnya, investor mungkin menerima informasi
akuntansi yang berguna bahkan dari sudut pandang masyarakat, biaya informasi ini lebih
besar daripada manfaatnya bagi investor.
Juga, seperti yang disebutkan di Bab 1, informasi memengaruhi orang yang berbeda
secara berbeda. Dengan demikian, informasi mungkin berguna bagi calon investor dan
persaingan, namun manajer dan pemegang saham saat ini dapat dilemahkan dengan
menyediakannya. Akibatnya, nilai sosial dari informasi semacam itu bergantung pada
bennefits kepada calon investor dan pesaing dan biaya manajer dan pemegang saham.
Pengorbanan biaya-manfaat semacam itu sangat sulit dilakukan.
Anggap informasi sebagai komoditas, dituntut oleh investor dan dipasok oleh
perusahaan melalui akuntan. Karena publik - aspek informasi yang baik, kita tidak dapat
mengandalkan kekuatan permintaan dan penawaran untuk menghasilkan produksi
"benar" atau produksi terbaik pertama, karena kita dapat untuk barang-barang pribadi
yang diproduksi di bawah persaingan. Alasan esensial adalah bahwa sistem bebas tidak,
dan mungkin tidak bisa, beroperasi untuk membebankan biaya penuh informasi kepada
investor. Oleh karena itu, dari perspektif sosial, kita tidak dapat bergantung pada tingkat
respons pasar sekuritas untuk memberi tahu kita kebijakan akuntansi mana yang harus
digunakan (atau, setara, "berapa banyak" informasi yang akan dihasilkan). Argumen
formal untuk mendukung kesimpulan ini diberikan oleh gonedes dan dopuch (1974).
Krisis pasar 2007-2008 memberikan ilustrasi dramatis tentang efek sosial informasi
akuntansi yang lebih luas. Setelah meltdowns, argumen muncul bahwa akuntansi nilai
wajar bersifat pro-siklis; Artinya, ini meningkatkan besarnya boom dan bust. Alasannya
adalah, pada saat yang tepat, akuntansi nilai wajar mengembang pendapatan mereka,
perusahaan didorong untuk berkembang, dan bank (yang berpenghasilan juga meningkat)

22
didorong untuk mendukung ekspansi ini. Sebuah hasil ledakan ekonomi. Namun, saat
boom runtuh, seperti pada 2007-2008. Harga likuiditas dapat terjadi (bagian 1.30, dalam
hal ini nilai wajar aset keuangan berada di bawah nilai mereka di usse daripada modal
hukum bank terancam, mereka menghentikan pinjaman, dan ekonomi mengalami resesi,
dengan berkonsentrasi pada penyediaan keuntungan Informasi nilai wajar bagi investor,
stan standar rentan terhadap tuduhan bahwa mereka mengabaikan dampak sosial yang
lebih luas ini. Kami akan kembali menjadi pertanyaan tentang regulasi produksi
informasi dalam bab 12 dan 13. Untuk saat ini, intinya untuk menyadari adalah bahwa
hal itu masih benar. Bahwa akuntan dapat dipandu oleh pasar untuk informasi, juga benar
bahwa pasar sekuritas akan bekerja lebih baik sejauh harga sekuritas memberikan
indikasi yang baik mengenai peluang investasi riil yang mendasarinya. Krisis pasar 2007-
2008 memberikan ilustrasi dramatis tentang efek sosial informasi akuntansi yang lebih
luas. Setelah meltdowns, argumen muncul bahwa akuntansi nilai wajar bersifat pro-siklis;
Artinya, ini meningkatkan besarnya boom dan bust. Alasannya adalah, pada saat yang
tepat, akuntansi nilai wajar mengembang pendapatan mereka, perusahaan didorong untuk
berkembang, dan bank (yang berpenghasilan juga meningkat) didorong untuk
mendukung ekspansi ini. Sebuah hasil ledakan ekonomi. Namun, saat boom runtuh,
seperti pada 2007-2008. Harga likuiditas dapat terjadi (bagian 1.30, dalam hal ini nilai
wajar aset keuangan berada di bawah nilai mereka di usse daripada modal hukum bank
terancam, mereka menghentikan pinjaman, dan ekonomi mengalami resesi, dengan
berkonsentrasi pada penyediaan keuntungan Informasi nilai wajar bagi investor, stan
standar rentan terhadap tuduhan bahwa mereka mengabaikan dampak sosial yang lebih
luas ini. Kami akan kembali menjadi pertanyaan tentang regulasi produksi informasi
dalam bab 12 dan 13. Untuk saat ini, intinya untuk menyadari adalah bahwa hal itu masih
benar. Bahwa akuntan dapat dipandu oleh pasar untuk informasi, juga benar bahwa pasar
sekuritas akan bekerja lebih baik sejauh harga sekuritas memberikan indikasi yang baik
mengenai peluang investasi riil yang mendasarinya.

2.6 Informasi Nilai Nilai Keuangan Lainnya


Di bagian ini. Kami berangkat dari konsentrasi kami pada kandungan informasi dari
laba bersih untuk mempertimbangkan informan komponen laporan keuangan lainnya,
seperti neraca dan informasi pelengkap.
Secara keseluruhan, sulit menemukan bukti langsung tentang manfaat informasi
laporan keuangan lainnya, tidak seperti bukti reaksi pasar yang mengesankan terhadap

23
pendapatan yang dijelaskan sebelumnya. Misalnya, relevansi nilai RRA (bagian 2.4)
telah mendapat banyak perhatian penelitian. Terlepas dari relevansinya, studi oleh
magliolo (1986) dan doran, collins dan dhaliwal (1988) tidak dapat menemukan lebih
dari sekedar reaksi pasar yang lemah terhadap RRA, walaupun secara mendadak (2002)
melaporkan reaksi pasar yang lebih kuat terhadap informasi RRA daripada biaya historis-
Berdasarkan informasi. Dan berpendapat bahwa reaksi yang relatif lemah yang
dilaporkan sebelumnya disebabkan oleh masalah statistik dalam metodologi mereka.
Reabilitas rendah adalah salah satu penjelasan yang mungkin untuk hasil campuran
ini. Kemungkinan lain adalah bahwa RRA diprioritaskan oleh sumber informasi
cadangan yang lebih tepat waktu, seperti pengumuman penemuan, dan perkiraan analis.
Juga, pada titik di mana pasar pertama kali menyadari informasi RRA seringkali tidak
jelas. Untuk pendapatan bersih, pelaporan media atau conference call dari annotment
pendapatan memberikan tanggal peristiwa yang dapat disesuaikan. Namun, mengingat
sifat dasar informasi cadangan minyak dan gas bumi dan ketidakseimbangannya dengan
nilai perusahaan, analis dan lainnya mungkin secara khusus berusaha untuk
menemukannya sebelum laporan tahunan tersebut. Jika tanggal kejadian wajar untuk
pelepasan informasi laporan keuangan lainnya tidak dapat ditemukan, studi kembali
harus menggunakan jendela lebar, yang terbuka untuk sejumlah besar pengaruh harga
selain informasi akuntansi.
Namun ada pendekatan tidak langsung untuk menemukan bukti ussefulnes yang
menghubungkan informasi lain dengan kualitas pendapatan, untuk menggambarkan,
anggap bahwa sebuah perusahaan minyak melaporkan pendapatan yang tinggi tahun ini,
namun informasi RRA suplemental dalam laporan keuangan tidak menunjukkan bahwa
cadangan tersebut telah menurun. Substansial sepanjang tahun. Interpretasi dari
informasi ini adalah bahwa perusahaan telah menggunakan cadangannya untuk
meningkatkan penjualan dalam jangka pendek, jika demikian, kualitas pendapatan saat
ini berkurang, karena mereka menganggap adanya ponent non persisten yang akan hilang
jika cadangan baru tidak ditemukan . Maka, antisipasi pasar dari kabar buruk dalam
informasi RRA mungkin lebih mudah ditemukan di ERC yang rendah daripada dalam
reaksi langsung terhadap informasi cadangan itu sendiri. Sebaliknya, ERC yang lebih
tinggi akan diharapkan jika cadangan telah berkerut.
Pendekatan ini digeneralisasikan oleh lev dan thiagarazan (LT: 1993). Mereka
mengidentifikasi 12 "fundamental" yang digunakan oleh analis keuangan dan
mengevaluasi kualitas pembelajaran. Misalnya untuk satu fundamental adalah perubahan

24
persediaan, relatif terhadap penjualan. Jika persediaan meningkat, ini saya menyarankan
penurunan kualitas pendapatan - perusahaan mungkin memasukkan periode penjualan
rendah, atau hanya mengelola persediaannya, kurang efektif. Dasar-dasar lain termasuk
perubahan dalam belanja modal, simpanan pokok lainnya, dan, dalam kasus perusahaan
gas dan perubahan cadangannya.
Untuk masing-masing perusahaan dalam sampel mereka, LT menghitung ukuran
kualitas pendapatan dengan memberikan skor 1 atau 0 untuk masing-masing dari 12
fundamental perusahaan tersebut dan kemudian menambahkan skor misalnya, untuk
persediaan, 1 diberikan jika persediaan perusahaan tersebut relatif terhadap penjualan
Turun untuk tahun ini, menunjukkan perputaran persediaan dan kualitas pendapatan yang
lebih tinggi, dan nilai 0 diberikan jika persediaan naik.
Ketika LT menambahkan nilai fundamental ini sebagai variabel penjelasan tambahan
dalam analisis regresi ERC, terdapat kemampuan yang substansial untuk menjelaskan
dampak sekuritas abnormal di luar kekuatan penjelasan dari pendapatan tak terduga saat
ini saja. Hal ini menunjukkan bahwa antisipasi informasi neraca, dan informasi
pelengkap dalam catatan keuangan, muncul di ERC.
Lebih baru lagi, Defranco, Wong, Dan Zhou (2011) melakukan uji lebih cepat
terhadap relevansi nilai informasi dalam catatan atas laporan keuangan. Mereka
memeriksa sampel sebuah perusahaan besar di AS selama periode 2002- [2007, dan
melaporkan bahwa harga saham menanggapi informasi catatan keuangan dalam jendela
tujuh hari yang sempit yang mengelilingi perusahaan-perusahaan 10k laporan yang
diajukan dengan SEC24 (tanggal paling awal di mana informasi Dalam catatan menjadi
tersedia ke pasar). Contoh informasi dalam catatan termasuk RRA, kewajiban sewa guna
usaha, biaya pensiun yang ditagih kurang. Dari sekuritisasi neraca, dan im terbukti untuk
imformasi lainnya setelah mengendalikan informasi lain yang juga dapat mempengaruhi
harga saham seperti analis keuangan. Sesuai dengan saran ini, semakin besar informasi
tambahan dalam catatan tersebut relatif terhadap informasi dalam laba bersih dan
perkiraan revisi analis adalah wahana dimana informasi catatan menjadi serupa dengan
harga saham.

2.7 Kesimpulan Tentang Nilai Relevansi


Literatur empiris dalam akuntansi keuangan sangat luas, dan kita hanya melihat
bagian-bagian tertentu dari itu. Nevertheles kita telah melihat bahwa, sebagian besar,
pasar sekuritas menanggapi laba bersih yang dilaporkan sangat mengesankan dalam hal

25
sophistikasinya. Penelitian empiris pada umumnya mendukung teori pasar yang efisien
dan keputusan yang mendasari, namun para akuntan harus memastikan bahwa barang-
barang tidak biasa dan tidak berulang diungkapkan sepenuhnya, baik dalam laporan
keuangan yang sesuai atau catatannya, sebaliknya, membuat saya terlalu tinggi untuk
mempertahankan ketekunan saat ini. pendapatan.
Sampai saat ini, sulit untuk menemukan bukti respon pasar terhadap informasi
laporan keuangan lainnya sekuat informasi. Sejauh mana kesulitan metodologi, untuk
reabilitas rendah, untuk ketersediaan sumber informasi alternatif atau kegagalan teori
pasar yang efisien itu sendiri tidak sepenuhnya dipahami, meskipun menyeimbangkan
ERC daripada menggunakan informasi semacam itu secara langsung, dan / atau dipandu
oleh investor yang lebih canggih, Seperti analis keuangan, untuk memaksimalkan posisi
kompetitif sebagai pemasok informasi, akuntan dapat menggunakan respons pasar
keamanan yang masih ada terhadap berbagai jenis informasi akuntansi sebagai panduan
untuk kepentingannya bagi investor yang memotivasi minat mereka terhadap penelitian
empiris dan keputusan yang bermanfaat. Selanjutnya, semakin banyak informasi akuntan
yang bisa berpindah dari dalam ke luar perusahaan, semakin baik pasar modal bisa
memandu arus dana investasi langka.
Terlepas dari pertimbangan ini, akuntan harus berhati-hati untuk menyimpulkan
bahwa kebijakan akuntansi dan pengungkapan respon pasar terbesar adalah yang terbaik
untuk masyarakat. Hal ini disebabkan oleh sifat umum pelaku pasar informasi akuntansi,
investor tidak perlu menuntut "benar" jumlah informasi, karena tidak menanggung biaya
penuhnya. Ada kekhawatiran membatasi kemampuan riset keputusan udefulnes yang
tidak ditanggapi setter standar penuh.
Sebagian besar penelitian yang diuraikan dalam bab ini telah berorientasi pada
informasi laporan keuangan yang mengandung komponen biaya historis yang signifikan.
Sementara menemukan relevansi nilai dalam pendapatan berbasis biaya historis dalam
mendorong. Seukuran standar telah semakin beralih ke laporan keuangan berbasis nilai
lancar, yang berpotensi menangkap lebih banyak informasi untuk mempengaruhi nilai
perusahaan yang tersedia sepanjang tahun. Sejarah telah mendasari laporan keuangan
menangkap informasi ini hanya dengan lag. Mungkin stan standar merasa bahwa
akuntansi nilai saat ini akan semakin meningkatkan relevansi nilai. Pada bab berikutnya,
kita bisa mengeksplorasi kemungkinan alasan untuk ini lebih banyak.

26
CASE STUDY
1. Menjelaskan apa yang dimaksud dengan relevansi nilai informasi akuntansi. Apakah hal
itu bergantung pada dasar biaya historis akuntansi?
2. Seorang peneliti menemukan bukti bahwa reaksi keamanan harga terhadap item informasi
akuntansi sebagai gambaran selama tiga hari sesudah tanggal rilis informasi tersebut dan
klaim bahwa itu adalah informasi akuntansi yang menyebabkan reaksi keamanan harga.
Peneliti lain menemukan bukti reaksi keamanan harga untuk item yang berbeda informasi
akuntansi sebagai selama mulai dari 12 bulan sebelum rilis laporan keuangan yang berisi
item tersebut. Peneliti ini tidak mengklaim bahwa informasi akuntansi yang menyebabkan
reaksi harga keamanan tetapi hanya informasi dan reaksi harga pasar yang terkait.
Jelaskan mengapa salah satu dapat mengklaim penyebab gambaran tetapi tidak untuk
gambaran selama 12 bulan. Reaksi harga yang merupakan bukti kuat untuk kegunaan dari
informasi akuntansi? Jelaskan.

Jawaban:

1. Relevansi Nilai Informasi Akuntansi merupakan model reaksi pasar terhadap Informasi
Akuntansi perusahaan. Pasar melakukan pengamatan terhadap Informasi Akuntansi
berupa Laba perusahaan sesuai dengan yang diharapkan para investor sehingga mereka
dapat memutuskan untuk membeli atau menjual saham perusahaan tersebut. Selain itu,
pasar juga mengamati Informasi Berita Nasional yang dapat mempengaruhi keamanan
harga pasar saham. Apabila sebuah perusahaan mengumumkan Laba sedangkan pada hari
yang sama Pemerintah mengumumkan bahwa negara mengalami defisit, maka hal
tersebut dapat mempengaruhi harga pasar saham pada hari itu.
2. Seorang peneliti menemukan bahwa reaksi pasar terhadap laba bersih yang diumumkan
pada hari yang sama. Apabila laba bersih yang diumumkan perusahaan lebih dari yang
diharapkan, maka para investor dapat menentukan untuk membeli saham lebih banyak
atau tidak.
Sedangkan peneliti lain mengemukakan bahwa reaksi pasar terhadap sebelum dan
sesudah perusahaan mengumumkan informasi akuntansi berupa laba bersih dan
pendapatan. Harga saham positif atau negative tergantung dari informasi baik atau
buruknya informasi pendapatan. Peneliti memprediksi berdasarkan teori pengambilan
keputusan dan teori efisiensi pasar saham yang mendukung. Jika investor tidak tidak
menemukan bahwa laporan keuangan berguna atau sesuai dengan yang mereka harapkan
maka reaksi pasar akan sulit untuk ditebak.

27
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan dalam makalah ini dapat disimpulkan bahwa Relevansi
nilai dari laba bersih yang dilaporkan dapat diukur dengan tingkat perubahan harga
sekuritas atau, lebih khusus lagi, dengan besarnya tingkat pengembalian pasar abnormal
yang abnormal, sekitar waktu pasar mempelajari pendapatan bersih saat ini. Akuntan
harus berhati-hati untuk menyimpulkan bahwa kebijakan akuntansi dan pengungkapan
respon pasar terbesar adalah yang terbaik untuk masyarakat. Hal ini disebabkan oleh sifat
umum pelaku pasar informasi akuntansi, investor tidak perlu menuntut "benar" jumlah
informasi, karena tidak menanggung biaya penuhnya. Ada kekhawatiran membatasi
kemampuan riset keputusan udefulnes yang tidak ditanggapi setter standar penuh.

3.2 Saran
Dari makalah diatas, saran yang penulis sampaikan kepada pembaca agar pembaca
lebih memahami tentang nilai yang relevan terhadap informsi akuntansi, agar dapat
digunakan oleh pihak ketiga, yaitu investor dalam pengambilan keputusan.

28
DAFTAR PUSTAKA

Scott, William R., 2011, Financial Accounting Theory, Prentice-Hall International Toronto,
Canada (SCT) - Chapter 5
Ball, R. and Brown, P. 1968. An empirical evaluation of accounting income numbers. Journal
of Accounting Research 6 (2): 159177
http://msa15.blogspot.fr/2012/02/teori-kebermanfaatan.html

http://www.uchihiola.id/2013/10/mata-kuliah-teori-akuntansi-information.html

https://pustakaakuntansiku.wordpress.com/2009/08/17/earning-response-coefficient-erc/

29