Anda di halaman 1dari 8
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 Manisnya Berinvestasi di Reksa Dana

Manisnya Berinvestasi di

Reksa Dana

Reksa Dana
Reksa Dana
Reksa Dana
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 2 Mengenal Aset Konsumtif dan Aset Produktif Oleh Rudiyanto Head
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 2 Mengenal Aset Konsumtif dan Aset Produktif Oleh Rudiyanto Head

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

2

Mengenal Aset Konsumtif dan Aset Produktif

Oleh Rudiyanto Head Of Operation and Business Development Panin Asset Management

   

“Becoming wealthy is not a matter of how much you earn, who your parent are, or what you do…. It is a matter of managing your money properly”

Noel Whittaker, Australian Investment Planner of the Year 1988.

  • D alam masyarakat secara umum, gaji besar identik dengan kaya. Apakah benar demikian? Kutipan dari Noel Whittaker di atas me-

nyatakan tidak. Sebab menjadi kaya itu bukan perihal berapa penghasilan kita, siapa orang tua kita, atau apa yang kita lakukan. Kekayaan adalah bagaimana kita mengelola keuangan pribadi kita dengan baik.

Baru-baru ini sebuah media nasional baru saja mengumumkan peringkat orang terkaya di dunia dan Indonesia. Dalam laporan tersebut,

dibandingkan tahun sebelumnya.

Hal yang menarik dari publikasi tersebut adalah bahwa orang yang didefinisikan sebagai kaum “super kaya” atau disebut juga dengan Ultra High Net Worth Individual (UHNWI) tersebut ternyata tidak dinilai dari berapa besar peng- hasilan / gajinya. Namun yang menjadi ukuran superkaya atau tidak adalah seberapa besar aset yang mereka miliki. Acuan yang digunakan ada- lah total aset yang dimiliki yaitu minimal 30 juta USD.

Bagi anda-anda yang juga mau menjadi kaya,

Sebab jalan untuk menjadi kaya ternyata tidak dicapai dengan mendapatkan penghasilan setinggi-tingginya akan tetapi bagaimana memiliki aset sebanyak-banyaknya.

Sebab berapapun tingginya gaji anda, harus diingat bahwa ada seorang bos / pemilik pe- rusahaan yang menggaji anda, artinya peng- hasilan yang ia miliki lebih besar sehingga sanggup menggaji anda dengan tinggi. Meski demikian, memiliki aset sebanyak-banyaknya juga tidak harus identik dengan membuka usaha sendiri. Aset sendiri juga ada terdiri

wah namun hanya diparkir di rumah, maka itu menjadi aset konsumtif.

Membangun Aset Produktif Melalui In- vestasi Reksa Dana

Jika memiliki banyak aset produktif merupa- kan salah jalan membangun kekayaan, lang- kah selanjutnya adalah bagaimana cara untuk membangunnya? Apakah kita harus menjadi pengusaha memiliki banyak aset produktif? Jawabannya tidak.

Dewasa ini banyak berkembang produk-produk

jumlah orang “super kaya” di Indonesia disebutkan mencapai 865 orang atau meningkat 10.2%

maka fakta di atas bisa dijadikan sebagai acuan.

dari 2 macam, yaitu aset konsumtif dan aset produktif.

investasi yang memungkinkan bagi anda untuk

Secara sederhana, aset konsumtif adalah aset yang membuat kita bertambah miskin dari hari ke hari karena
 

Secara sederhana, aset konsumtif adalah aset yang membuat kita bertambah miskin dari hari ke hari karena harus mengeluarkan uang untuk memelihara aset tersebut dan aset produktif adalah aset yang membuat kita bertambah kaya dari hari ke hari karena aset tersebut memberikan penghasilan bagi kita.

Sebagai contoh, sebuah Smartphone yang canggih, multifungsi dan mahal jika kita gu- nakan hanya untuk main game, browsing dan internetan saja bisa dikategorikan sebagai aset konsumtif karena semakin banyak smartphone

yang kita miliki, bukannya bertambah kaya, malah setiap bulan bertambah miskin karena harus membayar tagihan internet, tagihan pembelian aplikasi dan pulsa telepon.

Contoh lain, sebuah mobil mewah dengan biaya perawatan dan pemeliharan yang ma- hal akan menjadi aset produktif apabila bisa kita sewakan untuk penjemputan VIP dan taksi premium. Semakin banyak mobil mewah yang anda miliki, tentu anda semakin kaya karena mendapatkan penghasilan dari mobil tersebut. Sebaliknya jika kita punya beberapa mobil me-

memiliki aset produktif sembari bekerja di pe- rusahaan anda. Mulai dari sektor usaha yang riil seperti waralaba hingga sektor usaha pasar modal yaitu melalui investasi saham.

Dengan berinvestasi pada saham pada saham suatu perusahaan, secara tidak langsung kita memiliki perusahaan yang sudah pasti masuk dalam kategori aset produktif karena meng- hasilkan untuk pemegang sahamnya.

Namun sayangnya investasi di pasar saham membutuhkan komitmen keahlian dan waktu. Dengan pemahaman kita akan cara berin- vestasi saham kurang bagus, tidak jarang in- vestornya mengalami kerugian.

Bagi anda yang ingin mengembangkan aset produktif melalui pasar modal namun tidak memiliki komitmen waktu dan keahlian yang memadai, sebetulnya dapat melakukannya melalui investasi reksa dana.

Reksa Dana sendiri adalah wadah untuk menghimpun dana dari masyarakat dan selan- jutnya diinvestasi di pasar modal oleh Manajer Investasi. Keuntungan dari investasi reksa dana antara lain dikelola oleh professional. Artinya

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 3 ada seorang professional khusus yang ker- janya hanya fokus

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

3

ada seorang professional khusus yang ker- janya hanya fokus pada pasar modal sehingga diharapkan dapat menghasilkan keuntungan bagi investor.

Keuntungan yang lain adalah hasil investasi reksa dana bukan merupakan objek pajak. Artinya atas semua keuntungan yang diterima investasi reksa dana, investor tidak dikenakan pajak lagi. Persyaratan untuk membuka reken- ing reksa dana juga sangat mudah dan mu- rah. Investor cukup memberikan fotokopi KTP, NPWP dan memiliki buku tabungan di bank. Minimum investasi juga sangat murah yaitu hanya dari Rp 250.000.

Jenis reksa dana sendiri juga terbagi men- jadi beberapa jenis tergantung kebutuhan dan profil risiko para investornya. Ada reksa dana pasar uang untuk investor yang sangat profil risikonya sangat konservatif dan jangka waktu investasinya kurang dari 1 tahun, reksa dana pendapatan tetap untuk yang profil risiko kon-

servatif dengan jangka waktu investasi 1-3 tahun, reksa dana campuran untuk yang profil risikonya moderat dengan jangka waktu investasi 3-5 tahun dan reksa dana saham untuk yang profil risikonya agresif dengan jangka waktu investasi lebih dari 5 tahun.

Data di bawah menunjukkan bahwa dalam jangka panjang (tahun 2002 hingga sekarang), hasil investasi reksa dana lebih baik dibanding kan in- flasi, dan untuk jenis reksa dana campuran dan saham, sama dan lebih baik dibanding kan dengan investasi emas.

Demikian artikel ini, semoga menjadi inspirasi bagi anda untuk membangun lebih banyak aset produktif yang mengkayakan dibandingkan memiliki banyak aset konsumtif tapi memiskin - kan.

Selamat berinvestasi.

Hasil investasi Rp 1 Juta Pada Berbagai Instrumen Investasi Dari Desember 2002 – Agustus 2013

ada seorang professional khusus yang ker- janya hanya fokus pada pasar modal sehingga diharapkan dapat menghasilkan

Sumber : Panin Asset Management dan www.infovesta.com, diolah

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 3 ada seorang professional khusus yang ker- janya hanya fokus
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 4 Melangkah Pasti dengan Investasi JAKARTA – Untuk menjamin hari
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 4 Melangkah Pasti dengan Investasi JAKARTA – Untuk menjamin hari

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

4

Melangkah Pasti dengan Investasi

JAKARTA – Untuk menjamin hari esok yang lebih baik, kita perlu berinvestasi. Dibanding tabungan atau deposito, investasi umumnya memberi im- bal hasil (keuntungan/return) yang lebih tinggi.

Kalau bunga tabungan dan deposito cenderung kalah dengan laju inflasi, investasi di pasar modal umumnya menjajikan potensi return lebih tinggi. Memulai investasi sejak dini, berarti merencana- kan masa depan lebih pasti, tanpa kuatir nilai uang yang dimiliki akan semakin berkurang.

Untuk mengoptimalkan investasi, sangat penting menetapkan tujuan, dan periode (jangka waktu) investasi. Misalnya dalam jangka waktu tertentu, seseorang ingin membeli mobil, melanjutkan ku- liah, naik haji atau yang lainnya. Sehingga bisa mulai memperhitungkan berapa alokasi dana yang harus diinvestasikan setiap bulannya untuk mencapai tujuan investasi.

“Investasi bukanlah laksana orang memakan cabe, yang saat itu ditanam, rasa pedesnya bisa langsung terasa. Investasi itu arahnya untuk jang- ka panjang, minimal tiga tahun,” kata Perencana Keuangan Financia Consulting Eko Endarto ke- pada Investor Daily di Jakarta, baru-baru ini.

Pasar modal cukup banyak menjanjikan potensi untuk investasi. Bahkan jika seseorang tidak terla- lu paham betul soal perhitungan imbal hasilpun, pasar modal bisa menjadi solusi.

Pasar modal punya berbagai varian produk in- vestasi, mulai dari saham, obligasi, dan rek- saa dana (RD). Namun bagi investor yang tidak memiliki banyak waktu untuk memantau pasar, lebih baik investasi di RD. “Lagi pula, dibanding instrument investasi lain, investasi RD lebih mu- dah, tidak perlu dana besar, juga ada pihak yang mengelolanya secara langsung, yaitu Manager Investasi (MI),” kata dia.

Investasi RD merupakan pilihan yang tepat bagi semua jenis investor, karena variannya banyak dan bisa disesuaikan dengan karakteristik inves- tornya. Investor dengan karakteristik agresif bisa memilih RD saham yang potensi returnnya lebih besar, namun risikonya sebanding dengan return- nya (high risk, high return).

Sementara yang karakternya lebih moderat bisa memilih RD campuran. Potensi return RD cam- puran cukup besar, namun risikonya tidak sebesar RD saham. Sedangkan bagi investor yang lebih konservatif dan cenderung hatii-hati, bisa memi- lih RD pendapatan tetap. Dengan investasi di RD campuran dan pendapatan tetap, investor juga secara tidak langsung memiliki asset obligasi, padahal untuk perolehan unit obligasi secara langsung umumnya perlu dana besar.

“Dana awal untuk investasi RD relatif murah, bisa mulai dari ratusan ribu, ada yang Rp 200 ribu atau Rp 500 ribu. Dengan investasi di reksa dana yang modal awalnya tidak terlalu besar, investor bisa memiliki saham-saham yang ada di Bursa secara tidak langsung, padahal kalau beli saham itu 1 lot (500 lembar) kan dananya besar,” ujar dia.

Strategi Investasi

Meski kondisi ekonomi saat ini tidak sebaik yang diperkirakan di awal tahun, Eko memperkirakan, rata-rata return reksa dana saham masih bisa mencapai sekitar 15% per tahun. Investasi di RD saham, dan RD campuran sangat dipengaruhi oleh pergerakan IHSG (indeks harga saham gabungan), yang cenderung fluktuatif, kadang naik (rebound), kadang turun (bearish)

Agar hasil investasi optimal, investor disarankan mereview hasil investasinya setiap empat bulan. Katakanlah dalam satu tahun, dari suatu reksa dana diharapkan returnnya 15%, maka untuk em- pat bulan diharapkan bisa menghasilkan return 5%. “Jika ternyata RD yang dipilih itu, returnnya tidak sesuai ekspektasi, investor bisa melakukan switching (peralihan) ke RD lain, yang potensi retrunnya lebih baik,” kata dia.

Namun perlu diperhatikan, jika kondisi pasar tidak terlalu bagus (bearish), dan memang semua produk RD returnnya turun, dan investor punya dana besar, disarankan masuk dulu ke RD pasar uang, yang jangka waktunya lebih pendek. Setelah kondisi pasar mulai membaik, bisa kembali lagi ke RD saham atau campuran.

“Investasi itu kan sifatnya jangka panjang, mini- mal tiga hingga lima tahun. Meski kadang pasar naik atau turun, namun jika ditarik grafiknya dalam jangka panjang, kecenderungnnya akan naik,” kata dia.

Untuk hasil optimal, investor disarankan melaku- kan investasi secara disiplin dan berkala, yaitu autodebet sejumlah dana rutin setiap bulan. Se- hingga secara agregat investor tetap akan diun- tungkan. “Kalau rutin investasi dengan autedebet, tidak perlu terlalu pusing pasar naik atau turun, karena kan orientasinya jangka panjang, dan un- tuk jangka panjang pasti returnnya naik. Hanya saja, dalam kondisi bearish, investor umumnya tertantang untuk membeli di harga lebih murah, sehingga unit penyertaan (UP) RD yang peroleh bisa lebih banyak,” kata dia.

Sesuaikan Dengan Usia

Dia menyarankan selagi masih muda hendaknya pilihan investasi di RD saham lebih diperbanyak dengan jangka waktu yang lebih panjang. Untuk usia sekitar 20-30 tahun, porsi investasi jangka pendek hendaknya 10% dari total aset. Untuk usia 30-40 tahun, sebaiknya 15% porsi investasinya ditempatkan di RDPT (RD pendapatan tetap), se- dangkan sisanya 10% RD campuran, dan 75% nya di RD saham untuk jangka panjang.

Namun untuk usia 40-50 tahun, porsi RDPT (un- derlyingnya kebanyakan deposito), porsinya ditu- runkan jadi 10%, menengah (RD campuran) nya sekitar 25%, sisanya 65% untuk investasi jangka panjang di RD saham. Sementara untuk usia 50 tahun ke atas, investasi jangka pendeknya hen- daknya 15%, menengahnya 50% dan sisanya 35% untuk jangka panjang. “ (eli)

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 4 Melangkah Pasti dengan Investasi JAKARTA – Untuk menjamin hari
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 5 Return Optimal dari Panin Dana Maksima Ridwan menjelaskan, Panin

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

5

Return Optimal dari Panin Dana Maksima

Ridwan menjelaskan, Panin Dana Maksima telah

Saat ini, kata Ridwan, pertumbuhan IHSG sejak

12,01%.

Ingin untung besar dari investasi reksa dana? Dua produk dari Panin Asset Management (PAM) ini layak dicoba. Keduanya memiliki rekam jejak yang panjang dalam memberi- kan return tinggi bagi investornya, bahkan di atas rata-rata harga saham dan indeks. Kedua produk itu adalah Panin Dana Maksima dan Panin Dana Prima.

melewati dua kali krisis di Indonesia yakni pada 1998 dan 2008. “Kami melewatinya dengan baik dan tetap memberikan return maksimal bahkan melebihi pertumbuhan indeks di pasar modal,” ujar dia.

awal tahun sampai 23 September 2013 telah mencapai 5,7% sedangkan return Panin Dana Maksima tumbuh jauh melebih IHSG yaitu

Panin Dana Maksima adalah reksa dana ber- basis saham yang paling pertama diluncurkan yakni pada 1997. Setelah dikelola selama lebih dari 16 tahun, Panin Dana Maksima berhasil membukukan kinerja yang semakin memikat. NAB/unit (Nilai Aktiva Bersih per unit) Panin Dana Maksima pernah mencapai 75.000 atau

“Sebagai reksa dana unggulan yang sudah

Karena itu, tak heran bila reksa dana ini meraih banyak penghargaan sebagai produk investasi terbaik jangka menengah hingga panjang. Salah satu yang memberikan penghargaan adalah Ma- jalah Investor.

bertumbuh 75 kali lipat sejak pertama kali di- luncurkan, tertinggi dibandingkan reksa dana saham lainnya di Indonesia.

diluncurkan sejak 1997, Panin Dana Maksima memiliki rekam jejak (track record) yang pan- jang dan return yang menguntung bagi inves- tor,” kata Direktur Panin Asset Management (PAM) Ridwan Soetedja kepada Investor Daily di Jakarta, baru-baru ini.

Meskipun menawarkan reksa dana berbasis sa- ham, Panin Dana Maksima diunggulkan sebagai low risk high return. Ini tak lain karena pengelo- laannya yang bersifat aktif sehingga dapat mem- berikan kinerja yang baik. “Manajer investasi sangat profesional mengelola produk ini, sehingga asset under management (AUM) telah mencapai Rp 6,5 triliun pada pertengahan September 2013,” katanya.

Panin Dana Prima

Panin Dana Prima

Tak hanya itu, Panin Asset Management

memiliki satu lagi reksa dana berbasis saham berkinerja cemerlang yaitu Panin Dana Prima. Diluncurkan pada Desember 2007, Panin Dana Prima mampu bertahan dan memiliki return yang dikuat ditengah krisis finansial

2008.

Dia menambahkan, meskipun berusia lebih muda dari Panin Dana Maksima, tingkat keuntungan yang diberikan Panin Dana Prima sejak awal tahun sampai 23 September 2013 sebesar 12,81%, juga jauh lebih baik dari ke- naikan IHSG pada periode yang sama hanya naik 5,7%.“Panin Dana Prima menekankan pada portofolio saham yang bisa memberikan pertumbuhan yang tinggi,” jelas dia.

Sejak diluncurkan, Panin Dana Prima sudah membukukan NAB sebesar Rp 3.200 per sa- ham atau 3,2 kali. Sedangkan AUM tercatat Rp 1,9 triliun pada pertengahan September

2013.

“Ini karena profil risiko dan keuntun-

gannya lebih menarik untuk perusahaan. Ka- lau bisa mendapat return besar, risiko bisa di- minimalisasi melalui manager investasi yang berpengalaman,” tandas Ridwan.

Panin Dana Maksima

DANA KELOLAAN PER 3 0/08/2013

Tang gal Perdana

:

7 April 1997

: Rp 5,55 trilyun

:

Rp 5,55 trilyun

Total Unit penyertaan

:

97,11 juta

NAB/unit

:

Rp 57.186,27

DANA KELOLAAN PER 3 0/08/2013 Tang gal Perdana : 7 April 1997 : Rp 5,55 trilyun

As at 31 Aug 2013

BLOOMBERG: PTPDMAI IJ ID R

ISIN: IDN000016706

AWARDS 2013 RD Saham Terbaik periode 3,5,7 tahun Majalah Investor ed. Maret’13 2012 RD Saham Terbaik
AWARDS
2013
RD Saham Terbaik periode 3,5,7 tahun
Majalah Investor ed. Maret’13
2012
RD Saham Terbaik periode 1,3,5,7 tahun
Majalah Investor ed. Maret’12
2011
RD Saham Terbaik periode 1,3,5,7 tahun
Majalah Investor ed. Maret’11
2010
RD Saham Terbaik periode 3,5,7 tahun
Majalah Investor ed. Maret’10
2010
RD Saham Terbaik periode 3 tahun
Tabloid Kontan ed. Feb ’10
2010
RD Saham Terbaik
Tabloid Kontan ed. Feb ’10
2009
No. 2 RD Saham periode 28/12/07-30/12/08
Majalah Investor ed. Feb’09
2007
No. 2 RD Saham periode 3 tahun
Majalah Investor ed. 164
2006
No. 2 RD Saham
Majalah Prospektif ed.Feb’06
2005
RD Saham Terbaik
Tabloid Kontan ed. 46
2004
RD Saham Terbaik
2002-03 RD Saham Terbaik
Majalah Investor, ed. 95
Majalah Investor
Panin Dana Prima
DANA KELOLAAN PER 3 0/08/2013
Tang gal Perdana
:
27 Desembe r 2007
:
As at 31 Aug 2013
Total Unit penyertaan
NAB/unit
:
:
Rp 1.603,28 milyar
582,17 juta
Rp 2.753,98
BLOOMBERG: PTPPRMA IJ IDR
ISIN: IDN000054004
AWARDS
2013
RD Saham Terbaik periode 5 Tahun
Majalah Investor ed. Maret’13
2011
RD Saham Terbaik periode 1,3 tahun
Majalah Investor ed. Maret’11
2010
Peringkat ke-2 RD Saham
Tabloid Kontan ed. Feb ’10
2010
RD Saham Terbaik periode 1 tahun
Majalah Investor ed. Maret’10
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 5 Return Optimal dari Panin Dana Maksima Ridwan menjelaskan, Panin
Panin Dana Bersama Plus PT Panin Asset Management memiliki empat reksa dana (RD) campuran, mulai dari
Panin Dana Bersama Plus PT Panin Asset Management memiliki empat reksa dana (RD) campuran, mulai dari

Panin Dana Bersama Plus

PT Panin Asset Management memiliki empat reksa dana (RD) campuran, mulai dari yang agresif, agak agresif, benar-benar seimbang (balance) dan kon- servatif. Panin Dana Bersama Plus (PDBP) merupa- kan RD campuran agresif.

Sesuai karakternya, umumnya RD campuran agresif memberi potensi keuntungan (return) lebih besar, namun juga risiko yang juga lebih besar dari yang lainnya. Agresif tidaknya suatu RD campuran ter- lihat dari besarnya penempatan portofolionya di asset saham.

“Benchmark (tolok ukur) dari RD ini sebagian besar di IHSG, karena sekitar 79% portofolionya ditem- patkan di saham, sisanya di obligasi, dan instru- ment pasar uang,” kata Head of Operation and Business Development Panin Asset Management (PAM) Rudiyanto kepada Investor Daily, di Jakarta, baru-baru ini.

Sebagian besar portofolionya ditempatkan di saham sektor perbankan, property, dan consumer goods. Sementara untuk pilihan instrument obligasinya pun sangat selektif, obligasi yang dipilih umumnya

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

6

Panin Dana Bersama plus

Panin Dana Bersama plus
Panin Dana Bersama plus

memiliki rating yang baik dan relatif likuid

Reksa dana campuran ini merupakan salah satu RD campuran yang cukup favorit, bukan hanya karena returnnya lebih besar. Namun, jumlah unit penyer- taan (UP) RD ini pun terus bertambah.

Sejak di-launching perdana 9 Desember 2011, RDBP ini berhasil menghimpun dana kelolaan sebesar Rp 1,02 triliun (per akhir Agustus 2013). Total UP-nya mencapai 903,84 juta UP.

Sementara kalau diperbandingkan dengan return IHSG, dimana Return 1 tahun terakhir per bulan Agustus Panin Dana Bersama Plus adalah 8.69%, lebih tinggi dibandingkan rata-rata reksa dana cam- puran dan IHSG yang sebesar 2.39% dan 3.32%

Pembelian untuk unit penyertaan untuk produk ini bisa dilakukan dengan autodebet melalui Panin Bank, BCA, CIMB Niaga, BRI dan Mandiri. Biaya pembelian atas RD ini maksimal 2% dari nilai tran- saksi. Sedangkan biaya penjualannya hanya 0,5% dari nilai transaksi, jika investasi atas produk ini kurang dari enam bulan. Namun jika investor telah berinvestasi selama lebih dari enam bulan atas RD, tidak dikenakan biaya penjualan.

Panin Dana Unggulan

Sebagai Manager Investasi yang sangat memahami karakteristik investornya, Panin Asset Management (PAM) juga menyediakan instrumen investasi cam- puran lain yang lebih moderat, agak (tidak terlalu) agresif, yaitu Panin Dana Unggulan (PDU). Meski tidak terlalu agresif, namun masih produk ini men- janjikan potensi return yang cukup besar.

“Penempatan portofolio atas produk ini di saham tidak sebesar reksa dana Panin Dana Bersama Plus. Hanya sekitar 60-70% dari portofolio reksa dana Panin Dana Unggulan ini ditempatkan di saham, sisa portofolio lainnya ditempatkan di instrument surat utang dan instrument pasar uang,” kata Head of Operation and Business Development Panin As- set Management (PAM) Rudiyanto.

Meski demikian, RD PDU ini sangat diminati inves- tor. Produk RD campuran ini beberapa kali terpilih sebagai RD campuran terbaik oleh Majalah Inves- tor untuk dua kategori, yaitu kategori RD campuran Terbaik dengan Asset lebih dari Rp 100 Miliar Peri- ode Tiga Tahun, dan kategori RD Campuran Terbaik dengan Asset lebih dari Rp 100 Miliar Periode Lima Tahun.

“Jika IHSG turun, masih ada rebalancing di obli- gasi dan instrument pasar uang yang cukup besar yang bisa mengimbangi, sehingga penurunan re- turn tidak sebesar reksa dana lain yang portofolio sahamnya lebih besar,” kata dia.

“Produk ini ditujukan untuk memberikan hasil in- vestasi jangka menengah dan panjang yang op- timal, dengan tetap berupaya melindungi modal investasi secara jangka panjang,” kata dia.

Hingga akhir Agustus 2013 lalu, NAB/unit atas Pa- nin Dana Unggulan ini mencapai Rp 5.036,0775 per unit. Perdagangan perdana atas produk ini dimulai sejak 13 Juni 2005, dengan NAB/unit Rp 1.000 per unit.

Per Agustus 2013, total nilai aktiva bersih (NAB) atau dana kelolaan dari produk RD ini mencapai sebesar Rp 303,49 miliar. Sementara jumlah unit penyertaannya ada sebanyak 60,26 juta unit penyer- taan.

Untuk mulai investasi atas produk ini tidaklah ma- hal, cukup dengan Rp 250.000. Jumlah unit penyer- taan yang diperoleh bergantung pada NAB/unit di hari pembelian. Jika pembelian dilakukan di bawah pukul 12.00 WIB, NAB/unit di hari tersebut. Na- mun jika pembelian dilakukan setelah pukul 12.00 WIB, NAB/unit nya menggunakan .harga keesokan harinya.

Biaya pembelian maksial atas produk ini maksimal 2% dari nilai transaksi. Sementara untuk penjualan kembali sebelum waktu satu tahun dikenakan biaya 1%, namun jika kepemilikan sudah mencapai 1 ta- hun, tidak dikenakan biaya penjualan.

Pilihan instrumen obligasi untuk portofolio produk ini sangat selektif. Sementara pilihan sahamnya, sebagian besar ada di sektor perbankan, property dan consumer goods.

Pembelian untuk produk ini bisa dilakukan juga dengan autodebet melalui lima jasa perbankan yaitu Panin Bank, BCA, CIMB, BRI dan Mandiri. Au- todebet minimal bisa dilakukan mulai Rp 250.000.

Panin Dana Unggulan

Panin Dana Unggulan AWARDS 2011 RD Campuran Terbaik Kategori B periode 1 dan 3 tahun 2012

AWARDS

  • 2011 RD Campuran Terbaik Kategori B periode 1 dan 3 tahun

  • 2012 RD Campuran Terbaik Kategori B periode 3 dan 5 tahun

  • 2010 Peringkat ke-2 RD Campuran periode 3 tahun

  • 2010 RD Campuran Terbaik

Majalah Investor ed. Mar’13 Majalah Investor ed. Mar’12 Tabloid Kontan ed. Feb ’10 Tabloid Kontan ed. Feb ’10

Panin Dana Unggulan AWARDS 2011 RD Campuran Terbaik Kategori B periode 1 dan 3 tahun 2012
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

7

Panin Dana Syariah Saham

Selain produk reksa dana (RD) konvensional, Pa- nin Asset Management juga menyediakan produk reksa dana berbasis syariah yaitu Panin Dana Sya- riah Berimbang (produk campuran syariah), dan Panin Dana Syariah Saham (PDSS). Sesuai na- manya, Panin Dana Syariah Saham ini merupakan RD saham berbasis syariah, yang seluruh porto- folionya ditempatkan di saham-saham syariah.

Karena investasinya berbasis saham syariah maka indeks yang digunakan sebagai acuan adalah in- deks syariah indonesia ( ISSI ) yang dipublikasi- kan oleh Bursa Efek Indonesia.

“Jika di saham-saham kami yang konvensional, portofolionya sebagian di saham perbankan, di

produk reksa dana dana syariah ini kami menghin- dari saham-saham perbankan, juga saham rokok. Sebagai gantinya kami memperbesar portofolio di saham sektor properti dan consumer goods,” kata Head of Operation and Business Development Pa- nin Asset Management (PAM) Rudiyanto.

Karena penempatan portofolionya lebih banyak ke kedua sektor tersebut, maka jika IHSG mengalami koreksi, maka kemungkinan koreksi atas NAB reksa dana ini akan lebih besar dibanding reksa dana konvensional. Namun dari sisi fundamental, porto- folio reksa dana ini jauh lebih sehat, karena saham syariah yang dijadikan underlying asset produk ini memiliki posisi keuangan yang sehat, dengan rasio utang tidak melebihi 45% dari total aset pe- rusahaanya. Sehingga dipastikan total modal lebih

besar dari utang perusahaan.

Reksa dana ini memang bertujuan memperoleh nilai investasi jangka panjang yang optimal, mela- lui penempatan dana pada mayoritas Efek Syariah, dalam bentuk ekuitas, dan dalam bentuk Instrumen Pasar Uang, sesuai dengan prinsip-prinsip Syariah Islam dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Efek syariah bersifat Saham minimal 80%, sampai dengan maksimum 95%, dan sisanya pada instrumen pasar uang.

Penawaran perdana produk PDSS ini dilakukan 2 Juli 2012, dengan harga penawaran Rp.1000 per unit. Hingga 19 September 2013, NAB/unit atas PDSS mencapai Rp 1.143,94 per unit. Total NAB atas produk ini mencapai Rp 186,4 miliar, dan jum- lah penyertaannya ada 190,6 juta unit penyertaan.

Biaya pembelian maksial atas produk ini mak- simal 2% dari nilai transaksi. Sementara untuk penjualan kembali sebelum waktu satu tahun dikenakan biaya 1%. Namun jika kepemilikan su- dah mencapai 1-2 tahun, biaya penjualan dike- nakan 0,5%. Tapi jika kepemilikan sudah lebih dari 2 tahun, tidak dikenakan biaya penjualan.

Pembelian untuk produk ini bisa dilakukan juga dengan autodebet melalui lima jasa perbankan yaitu Panin Bank, BCA, CIMB, BRI dan Mandiri. Autodebet minimal bisa dilakukan mulai Rp 250.000. Dibanding instrumen investasi lain, ter- masuk deposito, tabungan dan obligasi, produk ini memberi return cukup besar.

Panin Dana Syariah Saham

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)

Perbandingan Kinerja Reksa Dana Panin Asset Management Vs Benchmark 1 Januari 2013 – 23 September 2013

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)

Sumber: www.infovesta.com dan Panin Asset Management

PAM Goes To Office
PAM
Goes To Office

Bagi yang tertarik untuk menghadirkan Panin Asset Management dapat menghubungi :

Andriyanto 0817 177 380, 021 515 0595 ext 234 (Andriyanto@panin-am.co.id)

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 7 Panin Dana Syariah Saham Selain produk reksa dana (RD)
  • PAM Goes to Office adalah program edukasi dan sosialisasi yang diselenggarakan oleh Panin Asset Management langsung di kantor anda

  • Kegiatan sosialisasi dan edukasi dilakukan juga dengan menghadir- kan seorang Financial Planner independen agar peserta bisa menda- patkan insight dari ahli perencana keuangan

  • Topik yang pernah diselenggarakan seperti Sukses Finansial dengan Reksa Dana; Investasi Reksa Dana, Emas atau Properti ya

  • Acara ini tidak dipungut biaya

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 8
Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 8

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013

8

Investor Daily Suplemen Edisi September 2013 8