Anda di halaman 1dari 22

Perjuangan Melawan Sistem Penjajahan

Setelah Makapahit mengalami keruntuhan pada awal abad ke XVI M, Agama islam
mulai berkembang pesat banyak kerajaan islam berdiri diantaranya kerajaan Demak,Pajang,
Mataram, Gowa, Makasar, Ternate, Tidore.

Bangsa-bangsa Eropa yaitu Portugis,Spanyol,Belanda, dan Inggris mulai berdatangan ke


Indonesia untuk berdagang mencari rempah-rempah untuk dibawa kembali ke negaranya.
Mereka meneruskan politik menumpas kerajaan Islam di Asia dan wilayah lainya. Motifasi
penjajahan ke wilayah Asia, Afrika, dan Amerika Latin adalah: Gospel (Penyebar Agam
Nasrani); Glory (kejayaan), Gold (emad dan harta benda) dan Gospel (Penyebaran Agama
Nasrani)

Pada Abad XIV, Belanda masuk ke Indonesia melalui Banten dibawah pimpinan Cornelis
de Hotman. Belanda berhasil mencapai negeri timur penghasil rempah rempah akibat
larangan untuk memasuki pelabuhan Lisboa oleh Portugis dan mendirikan
VOC1,perkumpulan dagang yang dikenal dengan nama Kompeni. Diantara Gubernur Jendral
yang memerintah selama tahan ekspansi adalah Antonio Van Diemen (1636-1645), Johan
Maestsuyeker (1653-1678), Rijklof Van Goens (1678-1681) DAN Cornelis Janszoon
Speelman (1681-1684)

VOC yang didukung kekuasaan politik Negeri Belanda dapat menguasai wilayah
Maluku, mengalahkan Portugis, dimana Ambon dikuasai (1605) Selat Sunda (1641), dan
juga menguasai Selat Malaka.

Mataram dikuasai VOC (1646), tanggal 13 Februari 1755 dilakukan pergantian Giyanti,
dimana VOC mengakui Mangkubumi sebagai Sultan Hamengkubuwana 1, penguasai
separuh wilayah Jawa tengah. Tahun 1755, Hamengkubuwana 1 pindah membangun istana
di Yogyakarta.

Kerajaan Mataram terpecah menjadi kerajaan Jogjakarta dibawah pimpinan raja Pangeran
Mangkubumi/ Hamengkubuwono 1 (1749-1792), dan digantikan oleh Hamengkubuwono II

1
Voc adalah Verenigde Oost Indische Compagnie(Pandji Setijo, Pendidikan Pancasila,Grasindo,Jakarta,2006,hal.22
hingga hamengkubuwono X (1988-sekarang) yang menjadi Gubernur Daerah Istimewa
Yogyakarta.

VOC dibubarkan pada permulaan tahun 1799 dan daerah Nusantara dikuasai oleh
pemerintah Hindia Belanda. Tahun 1811-1816, Inggris berkuasa di Indonesia dipimpin oleh
Thomas Standford Raffles,yang karena Kovensi London (1814),Inggris berkuasa di
Malaka,Singapura dan Belanda menguasai Indonesia kembali. Sejak tahun 1816 pemerintah
Belanda di Indonesia bernama Nederlandch Indie atau Hindia Belanda dan Van der Capellen
diangkat sebagai Gubernur Jenderal.
Perlawanan para pejuang terpatahkan,para pemimpinya dibuang keluar daerah asalnya.
Pemerintah Hindia Belanda juga menerapkan politik devide et emperia2. Selanjutnya
pemerintah pada zaman Hindia Belanda menerapkan system Culturstelsel atau yang lebih
dikenal dengan system tanam paksa.Hal ini dilakukan oleh pemerintah Hindi Belanda
karena:
1. Sistem pajak tanah yang diterapkan kurang berhasil
2. Diperlukan hasil tanah Ekspor untuk dijual di Eropa
3. Belanda mencari dana untuk menutup hutang
Dan Ciri-ciri dari Tanam paksa adalah:
1. Adanya keharusan bagi rakyat untuk menanam tanahaman yang laku di eropa
2. Keharusan untuk membayar pajak bentuk hasil bumi
3. Tanaman tersebut di kirim ke eropa untuk mendapatkan keuntungan besar

Yang mana angka kemiskinan,kemelaratan, kelaparan dan kebodohan semakin


bertambah karena rakyat harus menyerahkan hasil bumi yang nilainya sama dengan pajak
tanah.

Setelah dihapusnya tanam paksa Hindia Belanda mengeluarkan undang-undang


agraria dan membuka kesempatan masuknya modal asing .Eksploitasi bahan alam juga
dilakukan oleh pemerintah Hindia Belanda dalam bentuk mengizinkan pihan swasta untuk
melakukan eksploitasi minyak bumi dei berbagai tempat di Indonesia,sehingga pada tahun

2
Divide et impera adalah Politik pecah belah atau politik adu domba yang bertujuan mendapatkan dan menjaga
kekuasaan dengan cara memecah kelompok besar menjadi kelompok-kelompok kecil yang lebih mudah
ditaklukan(Pandji Setijo, Pendidikan Pancasila, Grasindo, Jakarta,2006,hal.22)
1920 ada 50 perusahaan antara lain Royal Dutch Shell, California Texas dan Borneo oil
company yang beroperasi di Sumatra,Jawa dan Kalimantan. Selain itu juga ekploitasi di
bidang perkebunankaret,tembakau,tebu,lada,cengkeh dll. Yang membawa lebih banyak
penderitaan kepada rakyat indonesia

Melihat kenyataan tersebut kalangan orang Belanda sendiri Eduard Douwes


Dekker/Multatuli, Baron Van Hoevell dan Mr. Theodore C.van Deventer yang
menganjurkan kepada pemerintah Belanda untuk memperbaiki nasib bangsa Indonesia
dengan memberi balas budi melalui pendidikan,perbaikan irigasi,dan emigrasi/transmigrasi.

Namun tidak selalu menguntungkan karena menguntungkan pihak perkebunan dan


transmigrasi dalam hal tenaga kerja tetapi edukasi melahirkan tokoh pimpinan pergerakan
kemerdekaan seperti Bungkarno,Bung Hatta, dr. Tjipto Mangunkusumo.

Perlawanan terhadap Belanda tetap dilakukan yang berlangsung pada abad 17-20
secara fisik maupun politik yang ahirnya menibulkan pergerakan nasional Indonesia.

Faktor Intern:

1. Perasaan tidak puas dari bangsa Indonesia atas sikap dan penindasan mendapat reaksi
perlawanan dari Sultan Agung, Pangeran Diponegoro, Teuku Imam Bonjol, Cik Ditiro,dll
walaupun mengalami kegagalan
2. Kesadaran golongan pelajar yang mengakibatkan kebodohan bagi bangsa Indonesia
3. Adanya gerakan keturunan Tionghoa dengan mendirikan lembaga pendidikan bagi golongan
mereka sendiri.

Faktor Extern

1. Kekalahan Rusia oleh Jepang


2. Pergerakan bangsa India di bawah Mahatma Gandi lepas dari kekuasaan Inggris
3. Kemerdekaan Republik Rakyat Tiongkok (1911) dibawah pimpinan dr.Sun Yat Sen
4. Lahirnya republik Filipina dengan Tokohnya Jose Rizal yang lepas dari jajahan Spanyol

Didorong aktor tersebut maka berdirilah :

1. Boedi Oetomo
2. Serikat Dagang Islam
3. Indische Social Demokratische Partij (ISDP)
4. Partai komunis indonesia
5. Sumpah Pemuda

Pencetus dari Sumpah pemuda adalah himpunan Indonesi Nederland, Partai Nasional
Indonesia dan Pemuda Indonesia. Sumpah pemuda sangat berperan dalam mendorong
perjuangan kemerdekaan Indonesia dengan semakin tegas memperkuat persatuan nasional
sebagai bekal yang maik kuat dalam alam pikir bangsa indonesia menuju cita cita
kemerdekaan Indonesia.

2.3.Perjuangan Melawan Masa Penjajahan Jepang (1942-1945)

Alasan Jepang ikut dalam perang dunia II adalah, Pada saat itu Jepang ingin meluaskan
wilayah kekuasaannya di kawasan Asia Tenggara .Namun, negara-negara yang berada di
kawasan Asia Tenggara tersebut masih dalam kekuasaan negara-negara barat seperti Inggris,
Belanda, Perancis, dan Amerika Serikat.Akibatnya terjadi permusuhan antara negara-negara
tersebut.Pada saat itu Jepang berfikir bahwa Amerika Serikat merupakan musuh
tertangguhnya.Maka sebagai langkah awal Jepang berencana untuk melakukan serangan
terhadap Amerika Serikat. Latar Belakang Jepang Ikut Dalam Perang Dunia II

Admiral Isoroku Yamamoto, Panglima Angkatan Laut Jepang, mengembangkan strategi


perang yang sangat berani, yaitu mengerahkan seluruh kekuatan armadanya untuk dua
operasi besar. Seluruh potensi Angkatan Laut Jepang mencakup 6 kapal induk (pengangkut
pesawat tempur), 10 kapal perang, 18 kapal penjelajah berat, 20 kapal penjelajah ringan, 4
kapal pengangkut perlengkapan, 112 kapal perusak, 65 kapal selam serta 2.274 pesawat
tempur. Kekuatan pertama, yaitu 6 kapal induk, 2 kapal perang, 11 kapal perusak serta lebih
dari 1.400 pesawat tempur, tanggal 7 Desember 1941, akan menyerang secara mendadak
basis Armada Pasifik Amerika Serikat di Pearl Harbor di kepulauan Hawaii. Serangan ini
dipimpin oleh Admiral Chuici Nagumo yang diperkirakan akan selesai dalam 150 hari.
Serangan Jepang ke Pearl Harbour ( A.S )
Minggu pagi tanggal 7 Desember 1941 , 360 pesawat terbang yang terdiri dari pembom
pembawa torpedo serta sejumlah pesawat tempur diberangkatkan dalam dua gelombang.
Pengeboman Pearl Harbor ini berhasil menenggelamkan dua kapal perang besar serta
merusak 6 kapal perang lain. Selain itu pemboman Jepang tesebut juga menghancurkan 180
pesawat tempur Amerika. Lebih dari 2.330 serdadu Amerika tewas dan lebih dari 1.140
lainnya luka-luka. Namun tiga kapal induk Amerika selamat, karena pada saat itu tidak
berada di Pearl Harbor.Amerika Sangat terkejut dengan serang tersebut.Maka pada tanggal 8
Desember 1941, Kongres Amerika Serikat benar benar menyatakan perang terhadap Jepang.
Karena Amerika Serikat merupakan salah satu negara adi kuasa maka secara otomatis
Jepang benar-benar terjun dalam Perang Dunia II

Walaupun tengah ikut terjun dalam Perang Pasifik melawan negara sekutu, namun Jepang
juga bisa dengan cepat menyerbu dan menduduki negara negara di kawasan Asia yang
dikuasai Inggris, Perancis, dan Amerika Serikat seperti Indochina, Myanmar, Filipina dan
Malaysia. Kedudukan Belanda di Indonesia juaga Terancam oleh kedatangan Jepang. Pada
bulan Januari 1942 Jepang berhasil merebut dan menduduki daerah Balikpapan dan Tarakan
(Kalimantan Timur), Jepang sengaja datang dan merebut kedua daerah ini karena merupakan
daerah penghasil minyak bumi yang sangat penting dalam persenjataan Jepang untuk
perang. Kedatangan Jepang Di Indonesia

Sikap Bangsa Indonesia Terhadap Datangnya Jepang Pada mulanya Jepang sangat berhati
hati menghadapi bangsa Indonesia dan selalu menghargai masyarakat pribumi.Jepang
berusaha memikat hati bangsa Indonesia dengan propaganda dan jani-janji yang
muluk.Mereka selalu mengatakan bahwa kedatangan mereka untuk kemakmuran bersama,
yaitu kemakmuran bangsa-bangsa di Asia Timur Raya. Hal tersebut diperkuat dengan
tindakan tindakan baik yang diambil Jepang seperti, membebaskan para pemimpin yang
menjadi tahanan pada masa Belanda, memperbolehkan sang saka merah putih dikibarkan di
seluruh Indonesia, bahkan Jepang melarang penggunaan bahsa Belanda di Indonesia
sehingga Bahasa Indonesia dijadikan sebagai bahasa penghantar di sekolah . Pada awalnya,
perilaku Jepang terhadap bangsa Indonesia tersebut membuat bangsa Indonesia merasa
gembira dan penuh harap bebas dari penjajahan.Bangsa Indonesia tertarik dengan
propaganda dan janji yang dikeluarkan oleh Jepang sehingga bersedia untuk membantu
Jepang.Namun niat bangsa Indonesia ini lama-lama disalahgunakan oleh Jepang.Mereka
berubah total. Mereka juga menyiksa, menindas, dan bertindak kejam pada bangsa
Indonesia, sama seperti penjajah yang lain bahkan lebih kejam. Mereka juga memaksa
rakyat untuk melakukan kerja paksa Romusha yang menimbulkan kesengsaraan pada rakyat.

Dengan perlakukan kejam yang diterima bangsa Indonesia dari Jepang maka bangsa
Indonesia yang mulanya berharap pada Jepang kini berbalik berjuang mengusir Jepang.
Banyak terjadi perlawanan di banyak wilayah, di antaranya adalah: Peristiwa Cot Plieng,
Aceh 10 November 1942 Pemberontakan dipimpin seorang ulama muda Tengku Abdul Jalil
, guru mengaji di Cot Plieng Lok Seumawe. Usaha Jepang untuk membujuk sang ulama
tidak berhasil, sehingga Jepang melakukan serangan mendadak di pagi buta sewaktu rakyat
sedang melaksanakan salat Subuh. Dengan persenjataan sederhana/seadanya rakyat berusaha
menahan serangan dan berhasil memukul mundur pasukan Jepang untuk kembali ke
Lhokseumawe.Begitu juga dengan serangan kedua, berhasil digagalkan oleh rakyat.Baru
pada serangan terakhir (ketiga) Jepang berhasil membakar masjid sementara pemimpin
pemberontakan (Teuku Abdul Jalil) berhasil meloloskan diri dari kepungan musuh, namun
akhirnya tertembak saat sedang salat.

Perang pasifik dan kedatangan jepang ke indonesia Jepang membagi 3 wilayah pertahanan
di Indonesia Jawa dan Madura dikuasai Rikugun (AD Jepang) berpusat di Jakarta Sumatera
dan sekitarnya dikuasai Rikugun (AD Jepang) berpusat di Bukittinggi). Kalimantan,
Sulawesi, Maluku, Bali, dan Nusa Tenggara dikuasai Kaligun (AL Jepang) berpusat di
Makasar.

Masa pendudukan jepang dan akibatnya di indonesia Masa Pendudukan Jepang di Indonesia
awalnya disambut tapi akhirnya kecewas ebagai saudara tua, mau membebaskan dari
penjajahan barat ternyata pemerasan hasil pertanian dan peternakan hasil tambang, hutan,
perkebunan tanah pertanian untuk perkebunan jarak pengerahan sumber tenaga manusia
romusha : kerja paksa tanpa upah pembentukan organisasi semi militer keibodan : barisan
bantu polisi seinendan : barisan bantu polisi dan diberi dasar kemiliteran Fujinkai :
himpunan wanita Jawa Hokokai : perhimpunan kebaktian rakyat Jawa Sysintai : barisan
pelopor.
Masa Pendudukan Jepang di Indonesia ternyata pengerahan sumber tenaga manusia
pembentukan organisasi militer Heiho : pembantu prajurit Jepang, Peta : pembela tanah air.
Akibat Pendudukan Jepang di Indonesia bidang politik menerapkan sistem pemerintahan
militer sistem pemerintahan dibentuk gerakan 3 A membentuk Putera (16 April 1943) di
bentuk Jawa hokokai (Maret 1944) membentuk (Majlis Islam Ala Indonesia (MIAA)
bidang Ekonomi SDA di keruk Jepang cara pemerasan kekayaan bangsa Indonesia : menyita
peninggalan kekayaan Belanda mengawasi dan memonopoli penjualan teh, kopi, karet, kina
kampanye pengerahan barang-barang dan menambah bahan pangan mengganti perkebunan
dengan bahan pangan rakyat hanya meiliki 40 %, yang 60 untuk Jepang menanam pohon
jarak kekurangan pangan partisipasi ke romusha

Bidang sosial dan mentalitas masyarakat Akibat partisipasi ke romusha pembentukan


organisasi semi militer seinendan (Barisan Pemuda 9 Maret 1942 tujuan melatih pemuda
usia 14 22 tahun untuk mempertahankan tanah air Fujinkai (Barisan wanita usia 15 tahun)
Agustus 1943 tujuan memperkuat pertahanan dalam penyediaan makanan dan
mengumpulkan dana wajib berupa perhiasan dan ternak Keibodan (Barisan pembantu polisi
29 April 1943) Pemuda 23 25 tahun tujuan menghndari dari Seinendan (Barisan Pemuda 9
Maret 1942) Tujuan melatih pemi pengaruh kaum nasionalis Syuisintai (Barisan Pelopor)
14 september 1944 tujuan menyiapkan kesiagaan rakyat. Pembentukan organisasi militer
Heiho (Barisan pembantu prajurit Jepang) April 1943 Pemuda usia 18 25 tahun tujuan
membantu dalam pertempuran Jepang melawan Sekutu Peta (Pembela tanah air) 3 oktober
1943 Kekuatan inti tentara Jepang

Cara-cara Pemimpin Indonesia Mewujudkan Indonesia Merdeka Strategi kooperasi dan


memanfaatkan gerakan bentukan Jepang Gerakan 3 A : 29 April 1942 Ketua Mr.
Syamsudin Tujuan : Membantu Jepang menghadapi Sekutu, Isi : Nippon cahaya asia
Nippon pelindung Asia, Nippon pemimpin Asia, Pusat tenaga rakyat (Putera) Agustus 1942
diresmikan 1 Maret 1943 Pemimpin adalah 4 serangkai (Ir. Sukarno, Drs. Moh. Hatta, Ki
Hajar dewantoro, K.H. Mas Mansyur) Memusatkan kekuatan masyarakat untuk membantu
Jepang bagi Indonesia membela rakyat terhindar dari kekejaman menggembleng semangat
Syusintai (barisan pelopor) 25 september 1944 Tujuan menyiapkan kesigapan masyarakat
Pada masa pendudukan Jepang banyak Indonesia yang dipaksa menjadi Romusha Jepang
juga mengatur sistem stratifikasi sosial dalam masyarakat terdiri dari: Golongan teratas yaitu
golongan Jepang Golongan kedua yaitu golongan pribumi Golongan ketiga yaitu Timur
Asing

Bidang Budaya penghormatan kepada kaisar Jepang Seikerei yang dianggap sebagai
keturunan Dewa matahari dengan cara menghadap ke arah Tokyo (matahari terbit) dengan
membungkukkan badan Bahasa Indonesia diperbolehkan sebagai bahasa pengantar dan
bahasa resmi Kewajiban menggunakan tahun Jepang (Showa) Perayaan hari lahirnya Kaisar
Hirohito (Tencosestu) Kewajiban menggunakan waktu Tokyo

Bidang Pendidikan Pendidikan mengalami kemunduran sehingga peningkatan jumlah buta


huruf Jumlah sekolah menurun drastis Beberapa kegiatan pendidikan di perguruan tinggi
sempat diberhentikan Prose indoktrinasi Hakko I Chiu (delapan benang merah dalam satu
atap) yang intinya menerapkan lingkungan yang didominasi dengan pengaruh Jepang

Bidang Pendidikan Jepang membuka sekolah a) b) c) d) Sekolah rakyat 6 tahun Sekolah


Menengah 3 tahun Sekolah Menengah Tinggi 3 tahun sekolah Guru 2 tahun, 4 tahun, dan 6
tahun Perguruan tinggi a) b) c) d) Perguruan Tinggi Kedokteran di Jakarta Perguruan Tinggi
Teknik di Bandung Perguruan Tinggi kedokteran Hewan di Bogor Akademi Pamong Praja
di Jakarta

Bidang Militer Seinenden (Barisan Pemuda) Keibodan (Barisan Pembantu Polisi) Fujinkai
(Barisan Wanita) Heiho (pembantu prajurit Jepang) Peta (pembela tanah air)

Peristiwa Singaparna

Perlawanan fisik ini terjadi di pesantren Sukamanah Jawa Barat (Singaparna) di bawah
pimpinan KH. Zainal Mustafa, tahun 1943. Beliau menolak dengan tegas ajaran yang berbau
Jepang, khususnya kewajiban untuk melakukan Seikerei setiap pagi, yaitu memberi
penghormatan kepada Kaisar Jepang dengan cara membungkukkan badan ke arah matahari
terbit. Kewajiban Seikerei ini jelas menyinggung perasaan umat Islam Indonesia karena
termasuk perbuatan syirik/menyekutukan Tuhan.Selain itu beliaupun tidak tahan melihat
penderitaan rakyat akibat tanam paksa.

Saat utusan Jepang akan menangkap, KH. Zainal Mustafa telah mempersiapkan para
santrinya yang telah dibekali ilmu beladiri untuk mengepung dan mengeroyok tentara
Jepang, yang akhirnya mundur ke Tasikmalaya.

Jepang memutuskan untuk menggunakan kekerasan sebagai upaya untuk mengakhiri


pembangkangan ulama tersebut.Pada tanggal 25 Februari 1944, terjadilah pertempuran
sengit antara rakyat dengan pasukan Jepang setelah salat Jumat.Meskipun berbagai upaya
perlawanan telah dilakukan, namun KH. Zainal Mustafa berhasil juga ditangkap dan dibawa
ke Tasikmalaya kemudian dibawah ke Jakarta untuk menerima hukuman mati dan
dimakamkan di Ancol .

Peristiwa Indramayu, April 1944

Peristiwa Indramayu terjadi bulan April 1944 disebabkan adanya pemaksaan kewajiban
menyetorkan sebagian hasil padi dan pelaksanaan kerja rodi/kerja paksa/Romusha yang
telah mengakibatkan penderitaan rakyat yang berkepanjangan.

Pemberontakan ini dipimpin oleh Haji Madriyan dan kawan-kawan di desa Karang Ampel,
Sindang Kabupaten Indramayu.

Pasukan Jepang sengaja bertindak kejam terhadap rakyat di kedua wilayah (Lohbener dan
Sindang) agar daerah lain tidak ikut memberontak setelah mengetahi kekejaman yang
dilakukan pada setiap pemberontakan.

Pemberontakan Teuku Hamid

Teuku Hamid adalah seorang perwira Giyugun, bersama dengan satu pleton pasukannya
melarikan diri ke hutan untuk melakukan perlawanan.Ini terjadi pada bulan November 1944.
Menghadapi kondisi tersebut, pemerintah Jepang melakukan ancaman akan membunuh para
keluarga pemberontak jika tidak mau menyerah. Kondisi tersebut memaksa sebagian
pasukan pemberontak menyerah, sehingga akhirnya dapat ditumpas.

Di daerah Aceh lainnya timbul pula upaya perlawanan rakyat seperti di Kabupaten Berenaih
yang dipimpin oleh kepala kampung dan dibantu oleh satu regu Giyugun (perwira tentara
sukarela), namun semua berakhir dengan kondisi yang sama yakni berhasil ditumpas oleh
kekuatan militer Jepang dengan sangat kejam.

2.4. Sejarah Perumusan Pancasila


Awal kelahiranPancasila sebagai Dasar Negara dimulai pada saat terakhir zaman
pendudukan fasisme Jepang di Indonesia. Sekitar tahun 1942 kedudukan tentara Jepang di
Indonesia sudah mulai terdesak oleh perlawanan dari sekutu khususnya di daerah Asia
Tenggara yang sudah sangat terdesak dan sangat berbeda jauh dari tahun-tahun sebelumnya.
Akhirnya pada tahun 1943 kekuatan tentara Jepang sudah sangat rapuh, sehingga pihak
sekutu bisa dengan mudahnya memukul mundur kekuatan tentara Jepang.

Dengan Pendudukan Pemerintahan Jepang yang demikian akhirnya Pemerintahan Jepang


melahirkan sikap politik terhadap negara yang telah dijajahnya termasuk bangsa
Indonesia.Politik yang diambil Pemerintahan Jepang ini adalah politik merangkul bangsa-
bangsa Asia diantaranya kapada bangsa Birma dan Philipina Pemerintahan Jepang
memberikan keduanya kemerdekaan dengan maksud agar kedua bangsa tersebut bersedia
mendukung Jepang dalam menghadapi kekuatan tentara Sekutu. Kesempatan ini
dimanfaatkan juga oleh bangsa Indonesai untuk memperoleh kemerdekaan dengan cara para
tokoh-tokoh bangsa Indonesia mendesak Pemerintaha Jepang agar bersedia untuk
memberikan kemerdekaan kepada bangsa Indonesia. Desakan seperti ini teryata ditanggape
secara positif oleh Pemerintah Jepang. Dan untuk mewujudkan kesedian tersebut, pada 7
September 1994 Perdana Menteri Koyso memberikan janji akan menghadiahkan
kemerdekaan kepada bangsa Indonesia suatu hari nanti. Dan untuk mempoersiapkan segala
sesuatunya yang berkaitan dengan janji tersebut, Pemerintahan Jepang yang ada di Jawa
membentuk sebuah badan yang diberi nama DOKURITSU ZYUNBI TYOSHAKAI atau
dalam bahasa indonesia adalah Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan
Indonesia (BPUPKI).
PEMBENTUKAN BPUPKI

BPUPKI ini beranggotakan enam puluh anggota yang diketuai oleh tiga ketua yaitu
Radjiman Wedyidiningrat dan Raden Suroso sebagai ketua dari bangsa Indonesia yang ada
dalam BPUPKI tersebut, sedangkan Pemerintahan Jepang menunjuk Iti Bangase sebagai
ketua dari perwakilan Pemerintahan Jepang. Dan tepat pada tanggal 28 Mei 1945,
bertepatan dengan hari kelahiran Kaisar Kerajaan Jepang yaitu Tenno Haika, BPUPKI
dilantik oleh seorang Panglima Tentara Keenam Belas Jepang di Jawa yang bernama Letnan
Jenderal Kumakici Harada. Dalam pelantikan tersebut BPUPKI memiliki tugas pokok yaitu
menyelenggarakan pemeriksaan dasar tentang hal-hal penting, rancangan-rancangan dan
penyelidikan yang berhubungan dengan usaha mendirikan negara Indonesia Merdeka yang
baru.

Selama masa tugasnya BPUPKI hanya mengadakan sidang dua kali. Sidang pertama
dilakukan pada tanggal 29 Mei sampai 1 Juni 1945 di gedung Chou Sang In di Jalan
Pejambon 6 Jakarta yang sekarang dikenal dengan sebutan Gedung Pancasila. Pada sidang
pertama, Dr. KRT.Rajiman Widyodiningrat selaku ketua dalam pidato pembukaannya
menyampaikan masalah pokok menyangkut dasar negara Indonesia yang ingin dibentuk
pada tanggal 29 Mei 1945.
Ada tiga orang yang memberikan pandangannya mengenai dasar negara Indonesia yaitu Mr.
Muhammad Yamin, Prof. Dr. Supomo dan Ir. Soekarno.Orang pertama yang memberikan
pandangannya adalah Mr. Muhammad Yamin.
Dalam pidato singkatnya, ia mengemukakan lima asas yaitu:
a. peri kebangsaan
b. peri kemanusiaan
c. peri ketuhanan
d. peri kerakyatan
e. kesejahteraan rakyat

Pada tanggal 31 Mei 1945, Prof. Dr. Soepomo dalam pidatonya mengusulkan pula lima asas
yaitu:
a. persatuan
b. kekeluargaan
c. keseimbangan lahir bathin
d. musyawarah
e.keadilan sosial
Pada sidang hari ketiga tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno mengusulkan lima dasar negara
Indonesia merdeka yaitu:
a. Kebangsaan Indonesia
b. Internasionalisme dan peri kemanusiaan
c. Mufakat atau demokrasi
d. Kesejahteraan social
e. Ketuhanan yang Berkebudayaan.
Kelima asas dari Ir. Soekarno itu disebut Pancasila yang menurut beliau dapat diperas
menjadi Tri Sila atau Tiga Sila yaitu:

a. Sosionasionalisme

b. Sosiodemokrasi

c. Ketuhanan yang berkebudayaan

Bahkan menurut Ir. Soekarno Trisila tersebut di atas masih dapat diperas menjadi Eka sila
yaitu sila Gotong Royong.

Meskipun sudah ada tiga usulan tentang dasar negara, namun sampai 1 Juni 1945 sidang
BPUPKI belum berhasil mencapai kata sepakat tentang dasar negara.Maka diputuskan untuk
membentuk panitia khusus yang diserahi tugas untuk membahas dan merumuskan kembali
usulan dari anggota, baik lisan maupun tertulis dari hasil sidang pertama. Panitia khusus ini
yang dikenal dengan Panitia 9 atau panitia kecil yang terdiri dari:

1. Ir. Soekarno (ketua)

2. Drs. Moh. Hatta (wakil ketua)

3. KH. Wachid Hasyim (anggota)

4. Abdoel Kahar Muzakar (anggota)


5. A.A. Maramis (anggota)

6. Abikoesno Tjokrosoeyoso (anggota)

7. H. Agus Salim (anggota)

8. Mr. Achmad Soebardjo (anggota)

9. Mr. Muhammad Yamin (anggota).

Pada tanggal 22 Juni 1945, Panitia Sembilan mengadakan pertemuan. Hasil dari pertemuan
tersebut, direkomondasikan Rumusan Dasar Negara yang dikenal dengan Piagam Jakarta
(Jakarta Charter) yang berisi :

1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya;

2. Kemanusiaan yang adil dan beradab;

3. Persatuan Indonesia;

4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan


perwakilan;

5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Setelah piagam Jakarta berhasil disusun, BPUPKI membentuk Panitia Perancang Undang-
Undang Dasar.Ini merupakan sidangnya yang ke-2 pada tanggal 10 16 Juli 1945.Panitia ini
diketuai oleh Ir. Soekarno dan beranggotakan 19 orang.Pada sidang tanggal 11 Juli 1945,
panitia Perancang UUD membentuk panitia kecil yang beranggotakan 7 orang.

a. Prof. Dr. Mr. Soepomo (ketua merangkap anggota)

b. Mr. Wongsonegoro

c. Mr. Achmad Soebardjo

d. A.A. Maramis
e. Mr. R.P. Singgih

f. H. Agus Salim

g. Dr. Sukiman.

Tugas panitia kecil adalah menyempurnakan dan menyusun kembali rancangan UUD yang
telah disepakati.Selain panitia kecil di atas, adapula panitia Penghalus bahasa yang
anggotanya terdiri dari Prof. Dr. Mr. Soepomo, Prof. Dr. P.A.A. Hoesein Djayadiningrat.

Tanggal 13 Juli 1945 panitia perancang UUD yang diketuai Ir. Soekarno mengadakan
sidang untuk membahas hasil kerja panitia kecil perancang UUD.

Pada tanggal 14 Juli 1945 dalam rapat pleno BPUPKI menerima laporan panitia perancang
UUD yang dibacakan Ir. Soekarno. Dalam laporan tersebut tiga masalah pokok yaitu:

a. pernyataan Indonesia merdeka

b. pembukaan UUD

c. batang tubuh UUD.

Konsep pernyataan Indonesia merdeka disusun dengan mengambil tiga alenia pertama
piagam Jakarta.Sedangkan konsep Undang-Undang Dasar hampir seluruhnya diambil dari
alinea keempat piagam Jakarta.

Hasil kerja panitia perancang UUD yang dilaporkan akhirnya diterima oleh BPUPKI.
Kejadian ini merupakan momentum yang sangat penting karena disinilah masa depan
bangsa dan negara dibentuk.

PEMBENTUKAN PPKI

Pada tanggal 7 Agustus 1945 BPUPKI dibubarkan karena dianggap telah dapat menjalankan
tugasnya dengan baik, yaitu menyusun Rancangan Undang-Undang Dasar bagi Negara
Indonesia merdeka dan pada tanggal itu juga dibentuklah Panitia Persiapan Kemerdekaan
Indonesia atau PPKI, dengan ketuanya yaitu Ir.Soekarno. Tugas PPKI yang pertama adalah
meresmikan pembukaan (bahasa Belanda: preambule) serta batang tubuhUndang-Undang
Dasar 1945. Tugasnya yang kedua adalah melanjutkan hasil kerja BPUPKI, mempersiapkan
pemindahan kekuasaan dari pihak pemerintah pendudukan militer Jepangkepada
bangsa Indonesia, dan mempersiapkan segala sesuatu yang menyangkut masalah
ketatanegaraan bagi negara Indonesia baru.

PPKI atau Dokuritsu Junbi Inkai dibentuk dengan anggota berjumlah 21 orang yang terdiri
dari 12 orang dari Jawa, 3 orang dari Sumatra, 2 orang dari Sulawesi, 1 orang dari
Kalimantan, 1 orang dari Nusa Tenggara, 1 orang dari Maluku, 1 orang dari
Tionghoa. Badan ini bertugas menyiapkan segala sesuatu menyangkut masalah
ketatanegaraan menghadapi penyerahan kekuasaan pemerintahan dari Jepang kepada bangsa
Indonesia.

Ir. Soekarno ditunjuk sebagai ketua dan wakilnya adalah Drs. Moh.Hatta. Sebagai penasehat
ditunjuk Mr. Ahmad Subardjo, dan tanpa sepengetahuan pemerintah Jepang, PPKI
menambah lagi enam orang, yaitu Wiranatakusumah, Ki Hadjar Dewantara, Mr. Kasman
Singodimedjo, Sayuti Melik, Iwa Kusumasumantri, dan Ahmad Soebardjo. Badan ini
dibentuk untuk menarik simpati golongan-golongan yang ada di Indonesia agar bersedia
membantu Jepang dalam Perang Pasifik, yang kedudukannya semakin terdesak sejak
1943.Mereka juga berjanji memberi kemerdekaan pada Indonesia melalui 'Perjanjian Kyoto'.

Ketika Rusia bergabung dengan Sekutu dan menyerbu Jepang dari Manchuria, pemerintah
Jepang mempercepat kemerdekaan Indonesia, yang oleh BPUPKI direncanakan 17
September 1945. Tiga tokoh PPKI (Soekarno, Hatta, dan Radjiman) diterbangkan ke Dalath
(Saigon) bertemu Jenderal Terauchi yang akan merestui pembentukan negeri boneka
tersebut. Tanggal 14 Agustus 1945 ketiganya kembali ke Jakarta dan Jepang menghadapi
pemboman AS di Hirosima dan Nagasaki.Golongan tua dan golongan muda pejuang
kemerdekaan terlibat pro dan kontra atas peristiwa pemboman Jepang oleh AS.Golongan
muda melihat Jepang sudah hampir menemui kekalahan, tetapi golongan tua tetap
berpendirian untuk menyerahkan keputusan pada PPKI.

Sikap tersebut tidak disetujui golongan muda dan menganggap PPKI merupakan boneka
Jepang dan tidak menyetujui lahirnya proklamasi kemerdekaan dengan cara yang telah
dijanjikan oleh Jenderal Besar Terauchi dalam pertemuan di Dalath. Golongan muda
menghendaki terlaksananya proklamasi kemerdekaan dengan kekuatan sendiri lepas sama
sekali dari pemerintahan Jepang. Menanggapi sikap pemuda yang radikal itu, Soekarno-
Hatta berpendapat bahwa soal kemerdekaan Indonesia yang datangnya dari pemerintah
Jepang atau dari hasil perjuangan bangsa Indonesia sendiri tidaklah menjadi soal, karena
Jepang toh sudah kalah.Selanjutnya menghadapi Sekutu yang berusaha mengembalikan
kekuasaan Belanda di Indonesia.Oleh sebab itu untuk memproklamasikan kemerdekaan
Indonesia diperlukan suatu revolusi yang terorganisasi.Mereka ingin memperbincangkan
proklamasi kemerdekaan di dalam rapat Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia.

Perbedaan pendapat ini melatarbelakangi peristiwa penculikan Soekarno dan Hatta ke


Rengasdengklok tanggal 16 Agustus 1945 pukul 04.00 WIB.Tindakan itu diambil
berdasarkan keputusan rapat terakhir pemuda pejuang yang diadakan pukul 24.00 WIB
menjelang tanggal 16 Agustus 1945 di Jl. Cikini, 71 Jakarta. Selain dihadiri pemuda-
pemuda yang sebelumnya rapat di Lembaga Bakteriologi, Pegangsaan Timur, Jakarta, juga
dihadiri oleh Sukarni, Jusuf Kunto, dan dr. Muwardi dari Barisan Pelopor, serta Shodanco
Singgih dari Daidan Peta Jakarta syu. Mereka bersama Chaerul Saleh sepakat melaksanakan
keputusan rapat, antara lain "menyingkirkan Soekarno dan Hatta ke luar kota" dengan tujuan
menjauhkan mereka dari segala pengaruh Jepang. Shodanco Singgih mendapat kepercayaan
melaksanakan rencana itu. Di Rengasdengklok, akhirnya Soekarno setuju
memproklamasikan kemerdekaan tanpa campur tangan pihak Jepang. Pukul 23.00 WIB
rombongan tiba di Jakarta dan menuju kediaman Laksamana Maeda di Jl. Imam Bonjol
No.1, dan di tempat tersebut naskah proklamasi disusun.

Pada tanggal 17 Agusus 1945, tepatnya pukul 10.00 WIB, Soekarno membacakan
pernyataan kemerdekaan Indonesia.Bendera merah putih dikibarkan dan berkumandanglah
lagu Indonesia Raya.

Setelah proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 fungsi dan peranan PPKI


berubahmenjadi:
a.wakil seluruh rakyat Indonesia
b. badan resmi yang berwenang mengesahkan UUD Negara
c. badan yang memilih presidan dan wakil presiden
d. badan pendiri negara Republik Indonesia
e. badan tertinggi Negara Republik Indonesia.

Proses Penetapan Dasar Negara dan Konstitusi Negara

Pada tanggal 18 Agustus 1945, PPKI mengadakan sidangnya yang pertama.Pada sidang ini
PPKI membahas konstitusi negara Indonesia, Presiden dan Wakil Presiden Indonesia, serta
lembaga yang membantu tugas Presiden Indonesia.PPKI membahas konstitusi negara
Indonesia dengan menggunakan naskah Piagam Jakarta yang telah disahkan BPUPKI.
Namun, sebelum sidang dimulai, Bung Hatta dan beberapa tokoh Islam mengadakan
pembahasan sendiri untuk mencari penyelesaian masalah tujuh kata pada kalimat
.dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya. Tokoh-tokoh
Islam yang membahas adalah Ki Bagus Hadikusumo, Kasman Singodimejo, K.H. Abdul
Wachid Hasyim, dan Teuku Moh. Hassan. Mereka perlu membahas hal tersebut karena
pesan dari pemeluk agama lain dan terutama tokoh-tokoh dari Indonesia bagian timur yang
merasa keberatan dengan kalimat tersebut. Mereka mengancam akan mendirikan negara
sendiri apabila kalimat tersebut tidak diubah. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, dicapai
kesepakatan untuk menghilangkan kalimat dengan kewajiban menjalankan syariat Islam
bagi pemeluk-pemeluknya dan diganti menjadi Ketuhanan yang Maha Esa. Hal ini
dilakukan untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Kita harus menghargai
nilai juang para tokoh-tokoh yang sepakat menghilangkan kalimat . dengan kewajiban
menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya. Para tokoh PPKI berjiwa besar dan
memiliki rasa nasionalisme yang tinggi.Mereka juga mengutamakan kepentingan bangsa dan
negara di atas kepentingan pribadi dan golongan.Adapun tujuan diadakan pembahasan
sendiri tidak pada forum sidang agar permasalahan cepat selesai.Dengan disetujuinya
perubahan itu maka segera saja sidang pertama PPKI dibuka.

Perbedaan dan Kesepakatan yang Muncul dalam Sidang PPKI

Pada sidang pertama PPKI rancangan UUD hasil kerja BPUPKI dibahas kembali.Pada
pembahasannya terdapat usul perubahan yang dilontarkan kelompok Hatta. Hasil perubahan
yang kemudian disepakati sebagai "pembukaan (bahasa Belanda: "preambule") dan batang
tubuh Undang-Undang Dasar 1945", yang saat ini biasa disebut dengan UUD '45adalah :
Pertama, kata Mukaddimah yang berasal dari bahasa Arab, muqaddimah, diganti dengan
kata Pembukaan.

Kedua, anak kalimat "Piagam Jakarta" yang menjadi pembukaan Undang-Undang


Dasar 1945, diganti dengan, Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa.

Ketiga, kalimat yang menyebutkan Presiden ialah orang Indonesia asli dan beragama
Islam, seperti tertulis dalam pasal 6 ayat 1, diganti dengan mencoret kata-kata dan
beragama Islam

Keempat, terkait perubahan poin Kedua, maka pasal 29 ayat 1 dari yang semula berbunyi:
Negara berdasarkan atas Ketuhananan, dengan kewajiban menjalankan Syariat Islam bagi
pemeluk-pemeluknya diganti menjadi berbunyi: Negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang
Maha Esa

Sistematika UUD 1945 itu terdiri atas hal sebagai berikut.

Pembukaan (mukadimah) UUD 1945 terdiri atas empat alinea.Pada Alinea ke-4 UUD 1945
tercantum Pancasila sebagai dasar negara yang berbunyi sebagai berikut.

Pancasila

1. Ketuhanan yang Maha Esa.

2. Kemanusiaan yang adil dan beradab.

3. Persatuan Indonesia.

4.Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam


permusyawaratan/perwakilan.

5.Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Batang tubuh UUD 1945 terdiri dari 16 bab, 37 pasal, 4 pasal aturan peralihan, dan 2 ayat
aturan tambahan Penjelasan UUD 1945 yang terdiri atas penjelasan umum dan penjelasan
pasal demi pasal.
Susunan dan rumusan Pancasila yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945 merupakan
perjanjian seluruh bangsa Indonesia.Oleh karena itu, mulai saat itu bangsa Indonesia
membulatkan tekad menjadikan Pancasila sebagai dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia.

PPKI juga mengambil beberapa keputusan penting diantaranya yaitu :

1. Mengesahkan Undang-Undang Dasar 1945

2. Memilih Ir. Soekarno debagai presiden dan Drs. Moh Hatta sebagai wakil presiden secara
aklamasi atas usul dari Otto Iskandardinata.

3. Membentuk Komite Nasional untuk membantu tugas presiden sebelum DPR/MPR


terbentuk.

2.5. Konsep Rumusan Pancasila


Pada sidang pertama dalam kata pembukaannya, Ketua BPUPKI, Dr. Radjiman meminta
para anggota mengenai dasar Negara Indonesia yang akan dibentuk itu. Usulan tentang dasar
Negara, baik yang berasal dari golongan Kebangsaan ataupun Dari golongan Islam secara
berturut-turut disampaikan di muka sidang Badan Penyelidik pada tanggal 29 Mei sampai
dengan Bung Karno mendekritkan kembali berlakunya UUD 1945 yang terjadi pada tanggal
5 Juni 1994 ditemukan tujuh rumusan. Ada tiga anggota sidang yang saat itu menyanggupi
permintaan ketua tersebut, yaitu Mr. Muhammad Yamin, Prof. Mr. Soepomo dan Ir.
Soekarno.Di dalam pidatonya mereka menyampaikan konsep-konsep dasar Negara sebagai
berikut.

1. Mr. Muhammad Yamin (29 Mei 1945):


a. Peri Kebangsaan
b. Peri Kemanusiaan
c. Peri Ketuhanan
d. Peri Kerakyatan
e. Kesejahteraan Rakyat

Ini dikemukakan beliau secara lisan, kemudian secara tertulis mengajukan rumusan
yang lain, yaitu:
a. Ketuhanan Yang Maha Esa
b. Kebangsaan Persatuan Yang Adil Dan Beradab
c. Ras Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab
d. Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan
Dan Perwakilan
e. Keadilan Social Bagi Seluaruh Rakyat Indonesia
2. Prof. Mr. Soepomo (31 Mei 1945)
a. Persatuan
b. Kekeluargaan
c. Keseimbangan Lahir dan Batin
d. Musyawarah
e. Keadilan Rakyat

3. Ir. Soekarno (1 Juni 1945)


a. Kebangsaan
b. Internasionalisme atau Peri Kemanusiaan
c. Mufakat Sosial
d. Ketuhanan Yang Maha Esa
Rumusan ini oleh beliau atas petunjuk ahli bahasa dinamakan Pancasila
Pansila ini lalu oleh beliau dapat diperingkas menjadi Trisila, yaitu :
a. Socio Nationalisme
b. Socio Demokratie
c. Ke-Tuhanan

Selanjutnya oleh beliau Trisila dapat diperas menjadi Ekasila, yaitu: Gotong
Royong.

Rumusan Piagam Jakarta (Jakarta Charter)

Setelah selesai sidang pertama BPUPKI, 38 anggota melanjutkan pertemuan. Kemudian


mereka membentuk panitia kecil yang mengadakan sidang pada tanggal 22 Juni 1945 untuk
mengolah dan merumuskan kembali secara bersama-sama konsep Pancasila dari usulan
Bung Karno. Sembilan tokoh ini mewakili golongan kebangsaaan dan golongan Islam.
Rumusannya sebagai berikut:
1. Ketuhanan. Dengan kewajiban menjalankan syaruat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab.
3. Persatuan Indonesia.
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan
perwakilan.
5. Keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia.

5. Rumusan dalam Konstitusi RIS

Dalam kosntitusi RIS Pancasila tetap ditanyakan sebagai Dasar Negara RIS
sekalipun rumusannya disederhanakan sebagai berikut:

1. Ketuhanan Yang Maha Esa


2. Peri Kemanusiaa
3. KEbangsaan
4. Kerakyatan
5. Keadilan Sosial
6. Rumusan dalam Mukadimah UUD-S 1950

Rumusan Pancasila yang terdapat dalam UUD-s 50 sama dengan yang ada di dalam
Konstitusi RIS, yaitu:

1. Ketuhanan Yang Maha Esa


2. Peri Kemanusiaa
3. Kebangsaan
4. Kerakyatan
5. Keadilan Sosial

7. Rumusan dalam Pembukaan UUD 45 setelah Dekrit 5 Juli 59 adapun rumusan Pancasila
yang terdapat dalam Undang-Undang Dasar 1945 yang dihidupkan kembali lewat Dekrit
Presiden 5 Juli 1959 adalah sebagai berikut:
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan
Perwakilan
5. Kedailan Social Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

DAFTAR PUSTAKA
Budiyono, Kabul (2009). Pendidikan Pancasila. Alfabeta: Jakarta.
M.S, Daelan (2005). Pendidikan Pancasila. Paradigma: Jakarta.
Hudiarini, Sri (2014). Pendidikan Pancasila. Aditya media publishing: Malang.
http://wilyhikaru22.blogspot.com/2013/11/sejarah-perumusan-dasar-negara-repunlik.html
http://witaoctaviani.blogspot.com/2013/11/kronologis-perumusan-pancasila-sebagai.html
Maarif, Syafi (2003). Pancasila.Citra Karsa Mandiri: Yogyakarta.

Setijo, Pandji (2006). Pendidikan Pancasila. Grasindo: Jakarta.