Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Di PT. PLN (Persero) P3B Sumatra


Transmisi Dan Gardu Induk Bukittinggi
Gardu Induk Padang Luar

IN SERVICE MEASUREMENT TRANSFORMATOR TENAGA


60 MVA DI GARDU INDUK PADANG LUAR
MENGGUNAKAN THERMOVISI

Disusun oleh :

INDRA ATMAJA
BP.1310951081

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2017
KATA PENGANTAR

Alhamdu lillahi rabbilalamin. Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah


Azza wa Jalla yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, atas berkat
rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan lapora kerja praktek di PT. PLN
(Persero) Gardu Induk Padang Luar dengan judul IN SERVICE
MEASUREMENT TRANSFORMATOR TENAGA 60 MVA DI GARDU
INDUK PADANG LUAR MENGGUNAKAN THERMOVISI. Shalawat serta
salam tak lupa penulis ucapkan kepada junjungan nabi Muhammad
shallahualaihiwasallam, Allahumma shalliala Muhammad waala ali
Muhammad. Selama lebih kurang satu bulan menjalani kerja praktek, banyak
pengetahuan dan wawasan baru yang penulis dapatkan yang tidak hanya ilmu di
bidang elektro, tetapi pengalaman tentang dunia kerja.
Selama kerja praktek dan penyusunan laporan kerja praktek, penulis
menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah banyak membantu
dalam penyelesaian Laporan Kerja Praktek ini, terutama kepada :
1. Kedua orang tua yang selalu memberikan doa, nasehat dan semangat yang
tiada hentinya demi keselamatan dan kesuksesan anaknya serta abang dan
kakak yang selalu memberikan semangat.
2. Bapak Ariadi Hazmi, Dr. Eng., selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Universitas Andalas Padang sekaligus dosen pembimbing kerja praktek.
3. Bapak Arif Wicaksono, selaku Manager Tragi Bukittinggi.
4. Bapak Alek Sanderheg, selaku pembimbing lapangan yang telah
memberikan arahan dan bantuan selama penulis menjalani kerja praktek.
5. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam penyusunan laporan
kerja praktek ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

Dalam penyusunan laporan kerja praktek ini penulis telah berusaha


menyelesaikannya dengan sebaik mungkin, akan tetapi penulis menyadari bahwa
masih adanya kekurangan dalam penyusunan laporan kerja praktek ini. Oleh
karena itu, penulis berharap kritik dan saran untuk menyempurnakan laporan kerja
praktek ini yang nantinya dapat dikirimkan ke email indraatmaja95@gmail.com

|1
Semoga laporan kerja praktek ini bermanfaat dan menambah pengetahuan serta
informasi bagi pembaca.

Padang, Maret 2017

Penulis

|2
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................................i
DAFTAR ISI.....................................................................................................................1
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................4
DAFTAR TABEL.............................................................................................................5
BAB I.................................................................................................................................6
PENDAHULUAN.............................................................................................................6
1.1. Latar Belakang................................................................................................6
1.2. Tujuan..............................................................................................................7
1.2.1. Bagi mahasiswa.......................................................................................7
1.2.2. Bagi institusi pendidikan........................................................................7
1.2.3. Bagi perusahaan......................................................................................8
1.3. Batasan Masalah.............................................................................................8
1.4. Waktu dan Tempat Pelaksanaan...................................................................8
1.5. Metode Pengumpulan Data............................................................................8
1.5.1. Observasi..................................................................................................8
1.5.2. Wawancara...............................................................................................8
1.5.3. Partisipasi.................................................................................................9
1.5.4. Studi literatur..........................................................................................9
1.6. Sistematika Penyusunan.................................................................................9
BAB II.............................................................................................................................10
TINJAUAN UMUM P3B SUMATRA..........................................................................10
2.1. Profil Perusahaan..........................................................................................10
2.2. Visi, Misi, Motto, dan Tugas P3B Sumatra.................................................11
2.2.1. Visi...........................................................................................................11
2.2.2. Misi.........................................................................................................12
2.2.3. Motto......................................................................................................12
2.2.4. Tugas P3B Sumatra.............................................................................122
2.3. Tata Nilai/Budaya Perusahaan..................................................................122
2.4. Lokasi P3B Sumatra.....................................................................................13
2.5. Wilayah Kerja...............................................................................................13
2.6. Struktur Organisasi P3B Sumatra..............................................................15
2.7. Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) P3B Sumatra Unit Pelayanan
Transmisi (UPT) Padang..............................................................................15
2.7.1. Struktur Organisasi UPT Padang........................................................15
2.7.2. Tugas Pokok...........................................................................................16

|1
BAB III............................................................................................................................18
TINJAUAN UMUM GARDU INDUK PADANG LUAR............................................18
3.1. Pengertian Umum Gardu Induk.................................................................18
3.2. Klasifikasi Gardu Induk...............................................................................18
3.3. Sejarah Singkat Gardu Induk Padang Luar..............................................20
3.3.1. Sistem Kelistrikan Gardu Induk Padang Luar..................................21
3.4. Peralatan Utama Gardu Induk Padang Luar............................................23
3.4.1. Transformator Tenaga..........................................................................23
3.4.2. Trafo Instrumen.....................................................................................28
3.4.3. Sakelar Pemutus Tenaga (PMT) atau Circuit Breaker (CB)............30
3.4.4. Sakelar Pemisah (PMS) atau Disconnecting Switch (DS).................33
3.4.5. Isolator....................................................................................................33
3.4.6. Ligthning Arrester.................................................................................34
3.4.7. Rel atau Busbar.....................................................................................36
3.4.8. Line Traps..............................................................................................37
3.4.9. Panel Kontrol.........................................................................................38
3.4.10. Panel rele Proteksi...............................................................................38
3.4.11. Baterai..................................................................................................38
3.5. Pengoperasian Gardu Induk........................................................................39
3.6. Pemeliharaan Gardu Induk.........................................................................43
BAB IV............................................................................................................................44
IN SERVICE MEASUREMENT TRANSFORMATOR TENAGA 60 MVA DI
GARDU INDUK PADANG LUAR MENGGUNAKAN THERMOVISI
4.1. Pengertian dan Fungsi Transformator........................................................44
4.2. Jenis-jenis Transformator............................................................................45
4.3. Konstruksi Transformator Tenaga..............................................................45
4.3.1. Electromagnetic Circuit (Inti besi)........................................................45
4.3.2. Current Carying Circuit (Winding).......................................................45
4.3.3. Bushing ..................................................................................................46
4.3.4. Pendingin................................................................................................49
4.3.5. Oil preservation & expansion (Konservator).....................................51
4.3.6. Dielectric ( Minyak isolasi transformator & Isolasi kertas ).............52
4.3.7. Tap Changer...........................................................................................53
4.3.8. NGR (Neutral Grounding Resistant)...................................................55
4.3.9. Proteksi Transformator........................................................................56
4.3.9.1. Rele Bucholz....................................................................................56

|2
4.3.9.2. Rele Jansen......................................................................................57
4.3.9.3. Rele Sudden Pressure.....................................................................57
4.3.9.4. Rele Thermal...................................................................................58
4.4. Pemeliharaan Transformator Tenaga.........................................................59
4.4.1. In Service Inspection..............................................................................59
4.4.2. In Service Measurement........................................................................59
4.4.3. Shutdown Testing/measurement............................................................60
4.4.4. Shutdown Function Check....................................................................60
4.5. Pemeliharaan Transformator Menggunakan Thermovisi........................60
4.5.1. Thermovisi/thermal image....................................................................61
BAB V.............................................................................................................................70
PENUTUP.......................................................................................................................70
5.1. Kesimpulan....................................................................................................70
5.2. Saran..............................................................................................................70
DAFTAR KEPUSTAKAAN..........................................................................................72
LAMPIRAN

|3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Unit bisnis PT. PLN (Persero)......................................................6


Gambar 2.2. Wilayah Kerja P3BS (s.d. Mei 2008)...........................................10
Gambar 3.1. Transformator Daya 30 MVA.......................................................21
Gambar 3.2. Tap Changer GI padang luar.........................................................23
Gambar 3.3. Transformator Arus 150 kV GI Padang Luar................................25
Gambar 3.4. Transformator Tegangan 150 kV GI padang Luar........................27
Gambar 3.5. PMT SF6 sisi 150 kV GI Padang luar...........................................28
Gambar 3.6. Pemisah ( PMS ) 150 kV..............................................................30
Gambar 3.7. Isolator pada sisi 150 kV..............................................................31
Gambar 3.8. Arrester.........................................................................................32
Gambar 3.9. Rel Tunggal pada sisi 150 kV.......................................................34
Gambar 3.10. Line Traps...................................................................................35
Gambar 3.11. Baterai GI Padang Luar..............................................................36
Gambar 4.1. Arus bolak balik mengelillingi inti besi........................................40
Gambar 4.2. Prinsip Kerja Transformator.........................................................40
Gambar 4.3. Inti Besi.........................................................................................41
Gambar 4.4. Belitan Trafo.................................................................................42
Gambar 4.5. Bagianbagian dari bushing.........................................................43
Gambar 4.6. Bushing.........................................................................................44
Gambar 4.7. Kertas isolasi pada bushing (oil impregnated paper bushing)......44
Gambar 4.8. Konduktor bushing dilapisi kertas isolasi.....................................45
Gambar 4.9. Gasket / seal antara flange bushing dengan body trafo................45
Gambar 4.10. Indikator level minyak bushing..................................................45
Gambar 4.11. Radiator.......................................................................................47
Gambar 4.12. Konservator.................................................................................47
Gambar 4.13. Silica Gel....................................................................................48
Gambar 4.14. Konstruksi konservator dengan rubber bag................................48
Gambar 4.15. Minyak Isolasi Transformator.....................................................49
Gambar 4.16. Tembaga yang dilapisi kertas isolasi..........................................50
Gambar 4.17. OLTC pada transformator...........................................................51

|4
Gambar 4.18. Kontak switching pada diverter switch.......................................51
Gambar 4.18. a. media pemadam arcing menggunakan minyak.......................51
Gambar 4.18. b. media pemadam arcing menggunakan kondisi vaccum.........51
Gambar 4.19. NGR (Neutral Ground Resistant)...............................................52
Gambar 4.20. Rele Bucholz...............................................................................53
Gambar 4.21. Rele sudden pressure..................................................................54
Gambar 4.22. Bagian-bagian dari rele thermal..................................................55
Gambar 4.23. Kamera thermovisi / thermal image camera..............................58
Gambar 4.24. Hasil pengukuran thermovisi pada maintank dan radiator.........59
Gambar 4.25. Hasil thermovisi di maintank......................................................59
Gambar 4.26. Hasil thermovisi pada OLTC......................................................60
Gambar 4.27. Hasil thermovisi pada tangki konservator..................................60
Gambar 4.28. Hasil thermovisi pada bagian atas bushing.................................61
Gambar 4.29. Hasil thermovisi pada bagian tengah bushing............................61
Gambar 4.30. Hasil thermovisi pada bagian bawah bushing............................62
Gambar 4.31. Hasil thermovisi pada bagian atas radiator.................................62
Gambar 4.32. Hasil thermovisi pada bagian tengah radiator............................62
Gambar 4.33. Hasil thermovisi klem sambungan..............................................63
Gambar 4.35. Hasil thermovisi pada bagian atas NGR.....................................63
Gambar 4.36. Hasil thermovisi pada bagian tengah NGR................................63
Gambar 4.37. Hasil thermovisi pada bagian bawah NGR.................................64

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Macam-macam pendingin pada Transformator.................................50


Tabel 4.2. Batasan nilai parameter minyak isolasi sebelum energize.................53
Tabel 4.3. Kategori Hasil Gambar Thermovisi...................................................62

|5
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


PT. PLN (Persero) merupakan perusahaan listrik negara yang melayani
penyaluran dan pendistribusian energi listrik ke masyarakat dan industri. Energi
listrik ini merupakan salah satu energi yang paling penting dan sangat dibutuhkan
oleh manusia dalam menunjang segala aspek kehidupan, terutama dipergunakan
manusia untuk mempermudah pekerjaan sehari-hari.
Untuk menyelaraskan ilmu pengetahuan yang telah di dapat di perkuliahan,
maka PT.PLN (Persero) membuka kesempatan untuk melakukan Praktek Kerja
Lapangaan atau Kerja Praktek yang mana Kerja Praktek merupakan salah satu
bentuk usaha yang dilakukan oleh pihak Jurusan Teknik Elektro, Universitas
Andalas yang bertujuan mempersiapkan sumber daya manusia yang profesional.
Dengan kerja praktek ini, mahasiswa Strata I (S1) Jurusan Teknik Elektro,
Universitas Andalas diharapkan dapat mengenal kondisi nyata di lapangan
sehingga menjadi sarjana-sarjana profesional yang siap pakai di dunia kerja
terutama di bidang keelektroan. Oleh sebab itu, penyusun merasa dengan adanya
kerja praktek ini mampu memahami dan menyelaraskan ilmu pengetahuan di
perkuliahan dengan apa yang di dapat selama Kerja Praktek, serta permasalahan
yang terjadi di lapangan.
Secara garis besar sistem tenaga listrik terdiri dari tiga bagian utama yaitu
proses pembangkitan, saluran transmisi dan jaringan distribusi. Dalam tiga bagian
itu diperlukan adanya pemeliharaan sistem tenaga listrik agar keberlangsungan
dan kontinuitas energi listrik tetap terjaga. Dalam proses keberlangsungan
penyaluran energi listrik memerlukan peralatan-peralatan yang digunakan untuk
menjaga keberlangsungan energi listrik. Salah satu peralatan yang digunakan
dalam proses penyaluran listrik adalah transformator tenaga, yang mana berfungsi
mengkonversikan daya dari yang besar menjadi lebih kecil agar dapat digunakan
oleh konsumen. Salah satu hal yang sangat diperhatikan adalah pemeliharaan
peralatan oleh pihak penyedia pelayanan energi listrik. Pemeliharaan dilakukan
untuk keandalan serta menjaga kondisi dari peralatan agar berfungsi dengan baik,
dan untuk meminimalisir tejadinya gangguan akibat keausan peralatan.

|6
Salah satu cara pemeliharaan transformator tenaga dapat dilakukan
menggunakan thermal image (thermovisi). Dengan menggunakan thermovisi
dapat dilihat hasil gradasi thermal image yang menunjukkan berapa temperatur
pada alat yang diambil menggunakan thermovisi. Sehingga, setelah diambil
thermal image dapat diketahui kondisi dari bagian-bagian transformator tenaga
tersebut dan apabila didapat perbedaan suhu yang sangat mencolok untuk dapat
diberikan tindakan lebih lanjut (treatment).

1.2. Tujuan
Pelaksanaan kerja praktek ini secara umum bertujuan untuk mengenalkan
penulis kepada dunia kerja yang ada di perusahaan dan menambah ilmu sekaligus
mengaplikasikan teori-teori yang diperoleh dari bangku kuliah terhadap kenyataan
yang ada di lapangan. Secara khusus, kerja praktek ini bertujuan:

1.2.1. Bagi mahasiswa


a. Memperoleh ilmu dan wawasan tentang dunia kerja di perusahaan,
khususnya di PT. PLN (Persero) Gardu Induk Padang Luar
b. Mengenal peralatan yang ada di perusahaan serta prinsip operasinya
dan mendapatkan pengalaman kerja dalam rangka pengembangan
pengetahuan melalui penerapan ilmu dan latihan kerja serta
pengamatan teknis di lapangan
c. Memperoleh pengetahuan mengenai gambaran sistem tenaga listrik di
Sumatra.
d. Mendapatkan pengalaman dalam menghadapi dan menganalisis
permasalahan yang terjadi berdasarkan ilmu yang telah diperoleh di
perkuliahan.
e. Mengenali sistem kerja dan organisasi perusahaan sehingga dihasilkan
sarjana yang terampil serta mampu memecahkan masalah yang
dihadapi dalam dunia kerja.

1.2.2. Bagi institusi pendidikan


a. Membangun kerja sama antara pihak institusi / universitas dengan
dunia industri.

|7
b. Mendapatkan umpan balik terhadap pengembangan proses pengajaran
dalam rangka pencocokan kebutuhan antara output dunia pendidikan
dan dunia kerja.

1.2.3. Bagi perusahaan


a. Menjaga hubungan baik dengan institusi pendidikan.
b. Sebagai bukti partisipasi dalam pengembangan dunia pendidikan di
Indonesia.

1.3. Batasan Masalah


Dalam laporan kerja praktek ini penyusun membatasi pembahasan masalah
tentang In Service Measurement Transformator Tenaga 60 MVA di Gardu Induk
Padang Luar Menggunakan Thermovisi.

1.4. Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Kerja praktek dilaksanakan tanggal 02 Januari 2017 s/d 02 Februari 2017 di
PT. PLN (Persero) P3B Sumatra Unit Pelayanan Transmisi Padang Gardu Induk
Padang Luar.

1.5. Metode Pengumpulan Data


Selama pelaksanaan dan penyusunan laporan kerja praktek, penyusun
berusaha mendapatkan informasi dan data yang diinginkan menggunakan metode:

1.5.1. Observasi
Penyusun melakukan peninjauan langsung ke lapangan bersama
pembimbing. Dimana bertujuan untuk mengetahui jenis peralatan, kegunaan
dan sistem kerja dari peralatan yang ada yang berhubungan dengan
permasalahan yang diangkat.

1.5.2. Wawancara
Wawancara yang penyusun lakukan berupa diskusi dengan
pembimbing dan staf-staf perusahaan sehingga menambah masukan ilmu
secara praktis di lapangan dan dapat dibandingkan dengan ilmu perkuliahan
yang teoritis. Serta diskusi dengan mahasiswa Kerja Praktek.

|8
1.5.3. Partisipasi
Penyusun mencoba berpartisipasi dengan melibatkan diri secara
langsung dalam kegiatan-kegiatan yang berlangsung di bawah bimbingan
pembimbing yang sedang bekerja di lapangan.

1.5.4. Studi literatur


Studi literatur dengan membaca buku-buku referensi, buku-buku
manual operasional, manual design pada ruangan pembimbing yang berguna
untuk melengkapi analisis teori.

1.6. Sistematika Penyusunan


Dalam penyusunan laporan kerja praktek ini, penyusun membagi dalam lima
bab, antara lain:
BAB I. PENDAHULUAN, Bab ini berisi latar belakang dan permasalahan,
maksud dan tujuan kerja praktek, waktu dan tempat pelaksanaan
kerja praktek, pembatasan permasalahan, metode pengumpulan data,
dan sistematika penyusunan laporan kerja praktek.
BAB II. TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN, Bab ini berisi mengenai
sejarah, struktur keorganisasian, dan tugas-tugas perusahaan serta
Visi dan Misi Perusahaan.
BAB III. TINJAUAN PUSTAKA, Bab ini berisi tentang definisi, klasifikasi,
sistem kelistrikan, peralatan dan fungsi-fungsinya, sistem
pengoperasian dan pemeliharaan Gardu Induk Padang Luar PT.
PLN (Persero) P3B Sumatra.
BAB IV. IN SERVICE MEASUREMENT TRANSFORMATOR TENAGA
60 MVA DI GARDU INDUK PADANG LUAR
MENGGUNAKAN THERMOVISI, Bab ini membahas tentang
konfigurasi dan pemeliharaan pada lightning arrester.
BAB V. PENUTUP, Bab ini berisi mengenai kesimpulan dari permasalahan
yang dibahas.

|9
BAB II
TINJAUAN UMUM P3B SUMATRA

2.1. Profil Perusahaan


Proses restrukturisasi pengusahaan tenaga listrik di Indonesia masih terus
berjalan. Salah satunya adalah dengan penyiapan PT PLN (Persero) Penyaluran
dan Pusat Pengatur Beban Sumatra (P3B Sumatra) sebagai salah satu unit PT.
PLN (Persero). P3B Sumatra nantinya akan memiliki tugas dan lapangan usaha
berupa pengoperasian dan pengelolaan aset penyaluran serta melakukan transaksi
energi listrik pada Sistem Interkoneksi Sumatra.
Organisasi PT PLN (Persero) P3B Sumatra dibentuk berdasarkan Keputusan
Direksi PT PLN (Persero) nomor No.179.K/DIR/010/2004. P3B Sumatra
bukanlah lembaga yang benar-benar baru sebab P3B Sumatra merupakan
penggabungan fungsi Penyaluran dari PT. PLN (Persero) Kitlur Sumbagut dan
fungsi Penyaluran PT PLN (Persero) Kitlur Sumbagsel. PT. PLN (Persero) Kitlur
Sumbagut dan PT. PLN (Persero) Kitlur Sumbagsel secara praktis organisasinya
akan dihapus.Terutama dengan rencana pembentukan PT. PLN Pembangkitan
Sumatra Bagian Utara (KSU) dan PT. PLN Pembangkitan Sumatra Bagian
Selatan (KSS), yang usahanya mengelola fungsi pembangkitan.[1]
Dengan demikian pengabungan ini akan semakin menempatkan posisi
organisasi P3B Sumatra pada posisi yang sentral. P3B Sumatra yang akan
membuat "hitam-putihnya" pasokan listrik di dalam Sistem Interkoneksi Sumatra
setelah energi listrik dibangkitkan oleh perusahaan pembangkit, baik itu yang
dikelola PT. PLN Pembangkitan Sumatra Bagian Utara (KSU) dan PT. PLN
Pembangkitan Sumatra Bagian Selatan (KSS) maupun swasta. Sebab, P3B lah
yang mengelola lalu-lintas energi listrik di Sistem Interkoneksi Sumatra.
Setidaknya pada proses pengelolaan energi inilah, menempatkan P3B Sumatra
sebagai pihak yang harus berperan aktif. Bahkan bertanggung jawab penuh
terhadap keandalan pasokan energi listrik yang disalurkan ke konsumen.
Pembentukan P3B Sumatra disadari betul kemanfaatannya oleh PT. PLN
(Persero). Setelah dipisahkannya fungsi pembangkitan sebagai anak perusahaan,
BUMN yang menangani pengusahaan tenaga listrik di tanah air ini menempatkan
fungsi operasi dan pengelolaan pernyaluran tenaga listrik (transmisi) sebagai

| 10
kegiatan yang perlu dipersiapkan untuk mendukung terciptanya efisiensi tenaga
listrik. Di wilayah interkoneksi Sumatra, P3B Sumatra akan menangani sektor
transmisi sejak perencanaan, konstruksi, hingga pemeliharaan.
Pengoperasian sistem tenaga listrik dilakukan melalui manajemen energi
dengan menggunakan mekanisme transaksi energi. Melalui transaksi energi,
memang memungkinkan didapatnya keuntungan dari selisih harga pembelian dari
pembangkit dengan penjualan energi listrik kepada konsumennya. Meskipun
demikian, sebagai penyelenggara transaksi energi P3B Sumatra wajib
memberikan pasokan listrik secara handal, ekonomis dan berkualitas kepada
konsumennya.

Gambar 2.1. Unit bisnis PT. PLN (Persero)

2.2. Visi, Misi, Motto, dan Tugas P3B Sumatra


Sesuai dengan Keputusan Direksi No.179.K/DIR/010/2004 tanggal 24
Agustus 2004, tentang pembentukan P3BS.

2.2.1. Visi
a. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bisnis lain terkait berorientasi pada
kepuasan pelanggan, anggota perusahaan, dan pemegang saham.
b. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.

| 11
c. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
d. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.2.2. Misi
a. Mengelola operasi sistem tenaga listrik secara andal.
b. Melakukan usaha penyaluran tenaga listrik tegangan tinggi secara efisien,
andal, dan akrab lingkungan.
c. Mengelola pasar tenaga listrik secara kompetitif, transparan, dan adil.
d. Melaksanakan pembangunan instalasi sistem tenaga listrik Sumatra.

2.2.3 Motto
Kesinambungan Penyaluran Listrik untuk Sumatra (Continuity of Electricity for
Sumatra).
2.2.4 Tugas P3B Sumatra
a. Mengoperasikan sistem tenaga listrik Sumatra.
b. Mengoperasikan dan memelihara instalasi sistem transmisi tenaga listrik
Sumatra.
c. Mengelola pelaksanaan jual beli tenaga listrik di sisi tegangan listrik
Sumatra.
d. Merencanakan pengembangan sistem tenaga listrik Sumatra.

2.3 Tata Nilai/Budaya Perusahaan


Salah satu aspek dari pengembangan sumber daya manusia dalam perusahaan
adalah pembentukan budaya perusahaan. Unsur-unsur budaya perusahaan P3BS
yaitu:
a. Saling Percaya
Kebiasaan saling menghargai dan keterbukaan di antara sesama anggota
yang dilandasi oleh itikad baik merupakan prasyarat bagi munculnya
kapabilitas terbaik yang dibutuhkan untuk mewujudkan kinerja perusahaan
yang melebihi harapan.
b. Integritas
Sikap moral yang mewujudkan tekad untuk memberikan yang terbaik kepada perusahaan.

c. Peduli
Tanggap, perhatian, dan peka terhadap kepentingan serta kebutuhan pelanggan, pemasok,
dan mitra kerja serta ikut memelihara lingkungan sekitar.

| 12
d. Pembelajar
Terus-menerus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan serta kualitas diri yang
mencakup fisik, mental, sosial, agama, dan kemudian berbagi dengan orang
lain.

2.4 Lokasi P3B Sumatra


P3B Sumatra terletak di Kota Padang Propinsi Sumatra Barat yang tepatnya
berada di Jln. S. Parman No. 217.
2.5 Wilayah Kerja
P3B Sumatra merupakan Unit Bisnis Operasional PT. PLN (Persero) yang
dibentuk berdasarkan Keputusan Direksi PT. PLN (Persero)
No.179.K/010/DIR/2004 tanggal 24 Agustus 2004. Wilayah kerja P3BS meliputi
seluruh propinsi di Sumatra kecuali propinsi Bangka Belitung karena sistem
kelistrikannya masih isolated, sedangkan area pelayanannya meliputi :
a. PLN Wilayah Nanggroe Aceh Darussalam (NAD)
b. PLN Wilayah Sumatra Utara
c. PLN Wilayah Sumatra Barat
d. PLN Wilayah Riau
e. PLN Wilayah Sumatra Selatan, Jambi, dan Bengkulu (S2JB)
f. PLN Wilayah Lampung

Dalam melaksanakan tugasnya, P3BS didukung oleh unit pelaksana, yaitu :


a. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Aceh, sebagai unit pelaksana operasi
danpemeliharaan sistem tenaga listrik di Propinsi NAD.
b. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Medan, sebagai unit pelaksana operasi
dan pemeliharaan sistem tenaga listrik di sebagian Propinsi Sumatra Utara.
c. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Pematang Siantar, sebagai unit pelaksana
operasi dan pemeliharaan Sistem Tenaga Listrik di sebagian Propinsi
Sumatra Utara.
d. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Padang, sebagai unit pelaksana
operasidan pemeliharaan sistem tenaga listrik di Propinsi Sumatra Barat
dan Riau.
e. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Palembang, sebagai unit pelaksana
operasi dan pemeliharaan sistem tenaga listrik di sebagian Propinsi
Sumatra Selatan dan sebagian Propinsi Jambi.

| 13
f. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Tanjung Karang, sebagai unit pelaksana
operasi dan pemeliharaan sistem tenaga listrik di sebagian Propinsi
Lampung dan Bengkulu.
g. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Pekanbaru, sebagai unit pelaksana
operasi dan pemeliharaan sistem tenaga listrik di Propinsi Riau.
h. Unit Pelayanan Transmisi (UPT) Bengkulu, sebagai unit pelaksana operasi
dan pemeliharaan sistem tenaga listrik di PropinsiBengkulu.
i. Unit Pengatur Beban (UPB) Sumbagut di Medan, unit pelaksana operasi
sistem tenaga listrik Propinsi Sumatra Utara dan NAD.
j. Unit Pengatur Beban (UPB) Sumbagteng di Lubuk Alung, sebagai unit
pelaksana operasi sistem tenaga listrik Propinsi Sumatra Barat, Riau, dan
Jambi.
k. Unit Pengatur Beban (UPB) Sumbagsel di Palembang, sebagai unit
pelaksana operasi sistem tenaga listrik Propinsi Sumatra Selatan,
Lampung, dan Bengkulu.

Untuk lebih jelas mengenai wilayah kerja P3BS dapat dilihat pada gambar 2.2.
berikut ini

| 14
Gambar 2.2. Wilayah Kerja P3BS (s.d. Mei 2008)

2.6 Struktur Organisasi P3B Sumatra


Struktur organisasi merupakan suatu gambaran skematis yang menjelaskan
tentang hubungan kerja, pembagian kerja serta tanggung jawab dan wewenang
dalam mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan organisasi. Secara
struktural, P3BS dipimpin oleh seorang General Manager yang dibantu oleh
beberapa Manajer Bidang, dimana masing-masing Manajer Bidang
membawahibeberapa Deputi Manajer. Secara lengkap struktur organisasi P3BS
diperlihatkan pada lampiran.

2.7 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) P3B Sumatra Unit


Pelayanan Transmisi (UPT) Padang

2.7.1 Struktur Organisasi UPT Padang


a. Manager membawahi :
1) Asisten Manajer Enginering membawahi :
a) AM Rencana dan EvaluasiOperasi.
b) AM Rencana dan EvaluasiPemeliharaanSaluran.
c) AM Kerja dan SistemInformasi.

| 15
d) AM K3 Lingkungan Hidup dan Diklat.
2) Asisten Manajer Operasi dan Pemeliharaan membawahi :
a) Supervisor Pembinaan Operasi.
b) Supervisor Pemeliharaan RMK.
c) Supervisor Pemeliharaan Transmisi dan Gardu Induk.
3) Asisten Manajer Keuangan dan Administrasi membawahi :
a) Supervisor Sekretariat dan Umum.
b. Kepala tragi yang terdiri dari:
1) Tragi Padang
2) Tragi Pariaman
3) Tragi Bukuittinggi
4) Tragi Payakumbuh
5) Tragi Kiliran Jao
Dimana masing-masing kepala tragi membawahi:
1. Supervisor Pemeliharaan Jaringan/Operasi
2. Supervisor Gardu Induk

2.7.2 Tugas Pokok


1. Tugas umum
Tugas pokok yang dibebankan pada UPT Padang adalah :
a. Menyeleggaraan pengoperasian dan pemeliharaan instalasi
pembangkit dan penyaluran serta sarana pendukung sesuai pedoman
dan petunjuk.
b. Membuat usulan dan Rencana Anggaran Operasi dan Anggaran
Investasi.
c. Melakukan Uji Kompetensi online (Diklat) dalam rangka
terjaminnya pelayanan tenaga listnk yang optimum kepada
konsumen untuk mencapai Visi dan Misi perusahaan PLN.
Visi antara lain :
1) Mempertahankan posisi sebagai market leader,
2) Mewujudkan perusahaan sejajar kelas dunia,
3) SDM yang professional, dan
4) Aktivasi usaha akrab lingkungan.

| 16
Misi antara lain :
1) Memberikan kontribusi dalam pembangunan sosial,
2) Melakukan usaha sesuai kaidah ekonomi sehat,
3) Menjaga kualitas produk, dan
4) Memuaskan pelanggan.
2. Tugas khusus
a) Tugas Supervisor :
1) Mengkoordinir tugas-tugas operator dan pengawas line.
2) Mengkoordinir tugas satpam dan cleaning service untuk menjaga
keamanan dan kebersihan lingkungan.
3) Pemeriksaan daftar harian yang telah diisi oleh operator Gardu
Induk dan pengawas.
4) Melaporkan secara tertulis hasil pemeliharaan rutin bulanan/
mingguan/harian.
5) Melaporkan secara lisan dan tertulis bila kondisi instalasi tidak
normal.
b) Tugas Operator :
1) Menandatangani serah terima tugas operasi sesuai format
lampiran.
2) Mengisi Log Sheet data Pengusahaan sesuai format lampiran.
3) Mematikan bunyi sirine/ horn/ klakson.
4) Mengamati secara menyeluruh perubahan pada panel kontrol, dan
indikasi pada lemari proteksi.
5) Melaksanakan SOP gardu Induk yang berlaku.
6) Membebaskan peralatan Gardu Induk yang terganggu dan
tegangan ( jika memungkinkan).
7) Melakukan evakuasi untuk menyelamatkan diri.
8) Melaksanakan manuver pembebasan dan pemberian tegangan jika
ada pemeliharaan maupun gangguan.

| 17
BAB III

TINJAUAN UMUM GARDU INDUK PADANG LUAR

3.1. Pengertian Umum Gardu Induk


Gardu induk (GI) adalah suatu instalasi listrik mulai dari TET (Tegangan
Ekstra Tinggi), TT (Tegangan Tinggi) dan TM (Tegangan Menengah) yang terdiri
dari bangunan dan peralatan listrik. Gardu induk memiliki beberapa fungsi, antara
lain yaitu :[2]
1. Menyalurkan tenaga listrik (kVA, MVA) sesuai dengan kebutuhan pada
tegangan tertentu. Daya listrik dapat berasal dari Pembangkit atau dari
gardu induk lain.
2. Sebagai transformasi tenaga listrik tegangan tinggi ke tegangan menengah
atau sebaliknya.
3. Pengukuran, pengawasan operasi, serta pengaturan pengamanan dari
sistem tenaga.

3.2. Klasifikasi Gardu Induk


Gardu induk dapat dibagi atas beberapa klasifikasi antara lain yaitu menurut
pelayanan dan fungsinya, menurut penempatan peralatannya, dan menurut isolasi
yang digunakan. Menurut jenis pelayanan dan fungsinya, gardu listrik dapat
dibagi atas dua jenis, yaitu :
1. Gardu Induk Transmisi
Gardu listrik yang melayani tegangan ekstra tinggi dan tegangan tinggi untuk
kemudian menyalurkannya ke daerah beban seperti industri, kota, dan sebagainya
melalui saluran distribusi primer.
2. Gardu Induk Distribusi
Gardu listrik yang melayani tegangan menengah yang mendapat daya dari
saluran distribusi primer dan menyalurkan tenaga listrik ke konsumen melalui
jaringan tegangan rendah.

| 18
Menurut penempatan peralatannya, gardu listrik dapat dibagi atas :
1. Gardu Induk Pasang Dalam (Indoor Substation)
Merupakan gardu induk yang semua peralatannya seperti transformator utama,
peralatan penghubung (switchgear), dan peralatan kontrol terpasang di dalam
ruangan. Meskipun ada sebagian kecil peralatan yang terpasang di luar gardu
induk ini disebut juga sebagai jenis pasangan-dalam. Gardu induk jenis ini
dipakai di daerah perkotaan dimana harga tanah mahal dan di daerah pantai
dengan tujuan untuk menghindari pengaruh kontaminasi garam.
2. Gardu Induk Pasang Luar (Outdoor Substation)
Merupakan gardu induk yang peralatan-peralatan tegangan tinggi berupa
transformator utama, peralatan penghubung (switchgear) dan sebagainya
terpasang di luar ruangan (Switchyard). Namun, peralatan-peralatan kontrolnya
terpasang di dalam ruangan. Gardu induk jenis ini memerlukan tanah yang luas
namun biaya konstruksinya murah dan memiliki sistem pendingin yang mudah.
Gardu Induk jenis ini biasa dipakai di pinggir kota (sub urban) dimana harga
tanah murah.
3. Gardu Induk Setengah Pasang Luar (Semi-Outdoor Substation)
Pada gardu induk jenis setengah pasang luar ini sebagian dari peralatan
tegangan tingginya terpasang di dalam gedung dan sebagian lagi terpasang di
luar gedung. Gardu induk ini juga disebut sebagai Gardu Induk Jenis Setengah
Pasang Dalam. Pemakaian gardu induk jenis ini didasasrkan pada beberapa
pertimbangan-pertimbangan seperti: ekonomis, pencegahan kontaminasi
garam, pencegahan gangguan suara, pencegahan kebakaran dan sebagainya.
4. Gardu Induk Pasang Bawah Tanah (Under Ground substation)
Pada gardu induk jenis ini hampir semua peralatan terpasang dalam bangunan
bawah tanah. Alat pendingin terletak diatas tanah. Dan ruang kontrol terletak di
atas tanah. Gardu ini cocok untuk daerah perkotaan dimana sukar mendapatkan
bidang tanah sebagai instalasi gardu induk seperti di bagian kota yang sangat
ramai.
5. Gardu Induk Mobil (Mobile Substation)

| 19
Gardu induk jenis mobil dilengkapi dengan trailer. Gardu induk ini dipakai
dalam keadaan ada gangguan di suatu gardu induk guna pencegahan beban
lebih berkala dan berguna untuk pemakaian sementara di tempat pembangunan.
Gardu induk ini tidak dipakai secara luas melainkan sebagai transformator atau
peralatan penghubung yang mudah dipindah-pindahkan di atas trailer untuk
memenuhi kebutuhan dalam keadaan darurat.
6. Gardu Satuan dan Gardu Jenis Peti
Gardu satuan adalah gardu pasangan luar yang dipakai sebagai lawan (ganti)
transformator tiga-fasa dan sebagai lemari gardu distribusi. Gardu jenis peti
adalah gardu distribusi untuk tegangan dan kapasitas yang relatif rendah dan
sama sekali tidak dijaga. Ini dipakai untuk desa-desa pertanian atau nelayan
dengan kebutuhan listrik kecil.
Sedangkan menurut isolasi yang digunakannya, gardu induk dapat dikelompokkan
atas dua jenis, yaitu:
1. Gardu induk yang menggunakan udara sebagai media isolasi baik antar
bagian-bagian yang bertegangan maupun antara bagian yang bertegangan
dengan bagian yang tidak bertegangan. Model jenis ini bisanya digunakan
pada gardu induk jenis pasang luar (outdoor substation).
2. Gardu induk yang menggunakan gas sebagai media isolasi. Jenis gas yang
digunakan adalah gas SF6. Gardu induk ini dalam dikenal juga sebagai Gas
Insulated Switchgear (GIS).

3.3. Sejarah Singkat Gardu Induk Padang Luar


Sistem kelistrikan Kota Bukittinggi pada mulanya mendapat suplai dari PLTD
Central Padang Luar, Penyulang 20 KV di PLTA Maninjau serta Penyulang 20 KV
di PLTA Batang Agam. Untuk mengatasi peningkatan kebutuhan energi listrik dan
meningkatkan pelayanan terhadap konsumen maka dibangun Gardu Induk Padang
Luar yang terletak di Kecamatan Banuhampu Sei. Puar Bukittinggi dengan
klasifikasi sebagai berikut :
a. Luas Areal Gedung 300 m2.
b. Luas Areal Switchyard 18.792 m2.
c. Kapasitas daya Trafo Terpasang 1 x 20 MVA 150 / 20 KV
d. 1 Jurusan Serandang 150 KV rel tunggal

| 20
e. 4 Jurusan penyulang 20 KV rel tunggal : Penyulang Tanjung Alam,
Padang Panjang, Maninjau dan Bukittinggi
Sebagai Transmisi dan Gardu Induk yang Pertama dibangun di Sumatra barat
bagian Utara oleh PLN Pikitring Sumbar dan Riau yang mulai beroperasi mulai
tanggal 01 November 1989 dan diresmikan pada tanggal 24 Desember 1989
oleh Menteri Pertambangan dan Energi Prof.DR.Ginanjar Kartasasmita. Gardu
Induk Padang Luar merupakan salah satu Unit pengelola penyaluran Energi
Listrik dibawah PT PLN ( Persero ) Sumbagsel Sektor Bukittinggi, yang
berfungsi sebagai penerima dan penyalur energi listrik dari PLTA Maninjau
melalui SUTT 150 KV sepanjang 42 KMS. Pada tahun 1993 dibangun SUTT 150
KV sepanjang 32 KMS ke Gardu Induk Payakumbuh yang mulai beroperasi
tanggal 27 Maret 1993.
Dengan adanya peningkatan kebutuhan listrik masyarakat, maka dipasanglah
trafo daya yang berkapasitas 30 MVA yang mulai beroperasi pada tanggal 15
September 2000. Hingga saat ini 2 Unit Trafo tersebut memikul beban 8
penyulang 20 KV.

3.3.1. Sistem Kelistrikan Gardu Induk Padang Luar


Sistem kelistrikan pada Gardu Induk Padang Luar memiliki interkoneksi
dengan beberapa gardu induk lainnya dalam wilayah Tragi Bukittinggi,
diantaranya:
a. Gardu Induk Padang Luar
b. Gardu Induk Padang Panjang
c. Gardu Induk Simpang Empat
d. Gardu Induk Maninjau
Dengan pembagian tegangan sebagai berikut:
a. Sistem 150 kV
Sistem jaringan 150 kV merupakan sistem yang digunakan pada jaringan
transmisi antara satu gardu induk dengan gardu induk lain dan dengan
pusat pembangkit tenaga listrik.
b. Sistem 20 kV
Sistem 20 kV diperoleh setelah mentransformasikan tegangan 150
kV dari jaringan transmisi dengan menggunakan transformator

| 21
2x60 MVA yang terdapat pada Gardu Induk Padang Luar.
Selanjutnya sistem ini digunakan pada sistem jaringan distribusi
primer dan untuk pemakaian sendiri melalui beberapa feeder/
penyulang yang terdapat pada Gardu Induk Padang Luar. Feeder-
feeder 20 kV yang terdapat pada Gardu Induk Padang Luar terdiri
dari sepuluh feeder pada Transformator I, yaitu:
1. Feeder 3, untuk pendistribusian daya ke daerah Koto Baru
2. Feeder 4, untuk pendistribusian daya ke daerah Padang Panjang
3. Feeder 5, untuk pendistribusian daya ke daerah Matur
4. Feeder 6, untuk pendistribusian daya ke daerah Belakang Balok
5. Feeder 7, untuk pendistribusian daya ke daerah Jirek
6. Feeder 8, untuk pendistribusian daya ke daerah Lubuk Sikaping.
Transformator II terdapat 5 Feeder, yaitu:
1. Feeder 1, untuk pendistribusian daya ke daerah Tanjung Alam.
2. Feeder 2, untuk pendistribusian daya ke daerah Simp. Kangkung.
3. Feeder 9, untuk pendistribusian daya ke daerah Koto Tuo.
4. Feeder 10, untuk pendistribusian daya ke daerah Jambu Aia.
c. Sistem 380 V AC
Tegangan 380 V AC ini merupakan tegangan tiga fasa yang
diperoleh dengan mentransformasikan tegangan 20 kV pada sisi
feeder pemakaian sendiri. Tegangan 380 V AC ini digunakan pada
peralatan-peralatan yang membutuhkan suplai daya tiga fasa seperti
untuk rectifier, dan peralatan-peralatan lainnya.
d. Sistem 220 V AC
Tegangan 220 V AC merupakan tegangan satu fasa dari tegangan
380 V AC. Tegangan ini digunakan pada peralatan-peralatan seperti
komputer, radio komunikasi, charger baterai, dan peralatan-
peralatan lainnya.
e. Sistem 110 V DC
Tegangan 110 V DC ini diperoleh melalui rectifier dan baterai.
Tegangan ini umumnya digunakan sebagai suplai rele-rele proteksi
yang terdapat pada ruang kontrol gardu induk. Bila tidak ada

| 22
gangguan pada sistem kelistrikan di gardu induk, tegangan ini
diperoleh melalui rectifier namun jika terjadi gangguan yang
mengharuskan melakukan pemadaman maka tegangan diperoleh
melalui baterai sehingga suplai daya untuk beberapa peralatan
proteksi pada gardu induk tetap mengalir. Di samping itu baterai ini
juga digunakan sebagai suplai daya cadangan untuk radio
komunikasi.

3.4. Peralatan Utama Gardu Induk Padang Luar


Peralatan-peralatan utama yang terdapat di Gardu Induk Padang Luar antara lain
yaitu:
1. Transformator daya
2. Pemutus Tenaga (PMT)/ Power Circuit Breaker (PCB)
3. Pemisah (PMS)/ Disconnector Switch (DS)
4. Transformator instrumental
a. Transformator Arus/ Current Transformator (CT)
b. Transformator Tegangan/ Potential Transformator (PT)
5. Lightning Arrester
6. Busbar (Rel Daya)
7. Isolator
8. Kubikel
9. Rele
10. Peralatan kontrol
a. Panel pemakaian sendiri
b. Panel Rele
c. Alat ukur
11. Peralatan lainnya
a. Neutral Ground Resistor (NGR)
b. Static kapasitor
c. Baterai
d. Rectifier
e. Peralatan telekomunikasi (telephone, PLC, dan pemancar)

| 23
3.4.1. Transformator Tenaga
Transformator pada Gardu Induk Padang Luar terbagi atas 2 macam yaitu:
transformator daya dengan kapasitas terpasang 30 MVA dan transformator daya
dengan kapasitas terpasang 60 MVA. Transformator Daya adalah suatu peralatan
tenaga listrik yang berfungsi untuk menyalurkan tenaga atau daya listrik dari
tegangan tinggi ke tegangan rendah atau sebaliknya. Dalam operasi penyaluran
tenaga listrik transformator dapat dikatakan jantung dari Transmisi dan
Distribusi.
Transformator 150/20 kV disebut juga trafo step down. Titik netral
transformator ditanahkan sesuai dengan kebutuhan untuk sistem
pengamanan/proteksi, sebagai contoh transformator 150/70 kV ditanahkan
secara langsung di sisi netral 150 kV dan transformator 70/20 kV ditanahkan
dengan tahanan rendah atau tahanan tinggi atau langsung disisi netral 20 kV-nya.
Pada Gardu Induk Padang Luar saat ini digunakan trafo :
Pabrik : AREVA
Merek : UNINDO
Type : P030LEC599
Relasi hubung : YY
Phasa :3
Frekuensi : 50 Hz
Pendingin : ONAN/ONAF
Tahun : 2010
Berdasarkan fungsinya transformator daya dapat dibagi atas dua jenis, yaitu:
a. Transformator penaik tegangan (step up)
Transformator penaik tegangan umumnya digunakan di pusat pembangkit
yaitu untuk menaikkan tegangan dari tegangan keluaran generator menjadi
tegangan transmisi.
b. Transformator penurun tegangan (step down)
Transformator penurun tegangan umumnya digunakan pada gardu induk dan
gardu-gardu distribusi untuk mentrasformasikan energi listrik dari tegangan
transmisi ke tegangan distribusi primer. Disamping itu, transformator

| 24
penurun tegangan juga digunakan untuk pemakaian sendiri baik pada gardu
maupun pada pusat pembangkit.

Gambar 3.1. Transformator Daya 30 MVA


3.4.4.1. Bagian Bagian Transformator dan Fungsinya
Ada beberapa macam bagian pada transformator seperti peralatan utama dan
peralatan bantu :
1. Peralatan Utama
a. Inti Besi
Inti besi digunakan sebagai media jalannya fluks yang timbul akibat induksi arus
bolak balik pada kumparan yang mengelilingi inti besi sehingga dapat
menginduksi kembali ke kumparan yang lain. Dibuat dari lempengan-
lempengan besi tipis yang berisolasi untuk mengurangi panas (rugi-
rugi besi) yang ditimbulkan oleh Eddy Current.
b. Kumparan transformator
Kumparan transformator adalah beberapa lilitan kawat berisolasi yang membentuk
suatu kumparan atau gulungan. Kumparan tersebut terdiri dari
kumparan primer dan kumparan sekunder yang diisolasi baik
terhadap inti besi maupun terhadap antara kumparan dengan isolasi
padat seperti karton, pertinak dan lain-lain. Kumparan tersebut
sebagai alat transformasi tegangan dan arus.
c. Minyak Transformator

| 25
Di dalam sebuah transformator terdapat dua komponen yang secara aktif
membangkitkan energi panas, yaitu inti besi dan tembaga
(kumparan). Bila energi panas tidak disalurkan melalui suatu
sistem pendinginan akan mengakibatkan besi maupun tembaga akan
mencapai suhu yang tinggi, yang akan merusak nilai isolasinya.
Untuk maksud pendinginan itu, kumparan dan inti dimasukkan ke
dalam suatu jenis minyak, yang dinamakan minyak transformator.
Minyak itu mempunyai fungsi ganda,yaitu pendinginan dan isolasi.
Fungsi isolasi ini mengakibatkan berbagai ukuran dapat diperkecil.
Perlu dikemukakan bahwa minyak transformator harus memiliki mutu
yang tinggi dan senantiasa berada dalam keadaan bersih.
d. Bushing
Bushing merupakan sarana penghubung antara belitan dengan jaringan luar. Bushing
terdiri dari sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator. Isolator
tersebut berfungsi sebagai penyekat antara konduktor bushing dengan
body main tank transformator.
e. Tangki konservator
Saat terjadi kenaikan suhu operasi pada transformator, minyak isolasi akan memuai
sehingga volumenya bertambah.Sebaliknya saat terjadi penurunan
suhu operasi, maka minyak akan menyusut dan volume minyak akan
turun. Konservator digunakan untuk menampung minyak pada saat
transformator mengalami kenaikan suhu.
2. Peralatan Bantu
a. Alat pendingin transformator daya
Pada inti trafo dan kumparan akan timbul panas akibat rugi-rugi besi tembaga.panas
tersebut akan menimbulkan kenaikan suhu yang berlebihan dan akan
merusak isolasi.Untuk mengurangi hal tersebut suatu alat pendingin
untuk menyalurkan panas dari transformator.Media yang digunakan
berupa :
a. Udara
b. Minyak
c. Air

| 26
b. Tap Changer (Perubahan Tap)
Kestabilan tegangan dalam suatu jaringan merupakan salah satu hal
yang dinilai sebagai kualitas tegangan.Transformator dituntut
memiliki nilai tegangan output yang stabil sedangkan besarnya
tegangan input tidak selalu sama.Dengan mengubah banyaknya
belitan pada sisi primer diharapkan dapat merubah ratio antara belitan
primer dan sekunder dan dengan demikian tegangan output/sekunder
pun dapat disesuaikan dengan kebutuhan sistem berapapun tegangan
input/primernya. Penyesuaian ratio belitan ini disebut Tap changer.

Gambar 3.2. Tap Changer GI padang luar


Proses perubahan ratio belitan ini dapat dilakukan pada saat trafo
sedang berbeban (On load tap changer) atau saat trafo tidak berbeban
(Off load tap changer). Tap changer terdiri dari :
Selector Switch
Diverter Switch
Tahanan transisi
Dikarenakan aktifitas tap changer lebih dinamis dibanding dengan
belitan utama dan inti besi, maka kompartemen antara belitan utama
dengan tap changer dipisah. Selector switch merupakan rangkaian
mekanis yang terdiri dari terminal-terminal untuk menentukan posisi

| 27
tap atau ratio belitan primer. Diverter switch merupakan rangkaian
mekanis yang dirancang untuk melakukan kontak atau melepaskan
kontak dengan kecepatan yang tinggi.
c. Alat Pernapasan (Silicagel)
Karena pengaruh naik turunnya beban transformator maupun suhu
udara luar, maka suhu minyak pun akan berubah-ubah, sehingga
mengakibatkan adanya pemuaian dan penyusutan minyak
transformator. Menyusutnya minyak transformator mengakibatkan
permukaan minyak menjadi turun dan udara akan masuk ke dalam
tangki. Proses demikian disebut pernapasan transformator. Akibat
pernafasan tersebut maka minyak transformator akan bersinggungan
dengan udara luar. Untuk mencegah hal ini maka ujung pipa
penghubung udara luar dilengkapi dengan alat pernapasan berupa
tabung berisi kristal zat hygrokopis (silicagel).
d. Indikator
Untuk mendeteksi transformator yang beroperasi maka dilengkapi
dengan indikator suhu minyak, indikator suhu kumparan, indikator
level minyak, indikator sistem pendingin serta indikator kedudukan tap
changer.
e. Peralatan proteksi
Untuk mengamankan transformator dari gangguan yang mungkin
terjadi maka dipasang relai pengaman seperti; Rele differensial, rele
Bucholz, tekanan lebih, rele tangki tanah, rele hubung tanah,
relethermis, rele tekanan lebih, sudden pressure, rele jansen, arus lebih
dan Arrester.

3.4.2. Trafo Instrumen


3.4.2.1. Trafo Arus ( CT )
Trafo Arus digunakan untuk pengukuran arus yang besarnya ratusan
amper lebih yang mengalir pada jaringan tegangan tinggi..Disamping itu
trafo arus berfungsi juga untuk pengukuran daya dan energi, pengukuran
jarak jauh dan rele proteksi.

| 28
Berdasarkan penggunaan, trafo arus dikelompokkan menjadi dua kelompok
dasar yaitu:
a. Trafo Arus Metering
Trafo arus pengukuran untuk metering memiliki ketelitian tinggi pada
daerah kerja (daerah pengenalnya) antara 5%-120% arus nominalnya,
tergantung dari kelas dan tingkat kejenuhan.
b. Trafo Arus Proteksi
Trafo arus digunakan untuk pengukuran arus yang besarnya ratusan
amper dari arus yang mengalir dalam jaringan tegangan tinggi. Disamaping
untuk pengukuran arus, trafo arus juga digunakan untuk pengukuran daya
dan energi, pengukuran jarak jauh dan relay proteksi.Kumparan primer trafo
arus dihubungkan seri dengan jaringan atau peralatan yang akan diukur
arusnya,sedang kumparan sekunder dihubungkan dengan meter atau relay
proteksi.

Gambar 3.3. Transformator Arus 150 kV GI Padang Luar

| 29
3.4.2.2. Trafo Tegangan (PT)
Bekerja sama seperti trafo arus tetapi trafo tegangan ini
mentransformasikan harga tegangan (dari harga yang tinggi ke harga yang
rendah),untuk keperluan pengukuran dan pendeteksian. Klasifikasi
transformator tegangan dibedakan berdasarkan kontruksi dan
pemasangannya:
a. Type Trafo Tegangan Induktif
Terdiri dari lilitan primer dan lilitan sekunder dimana tegangan lilitan primer akan
menginduksi kelilitan sekunder.
b. Type Trafo Tegangan kapasitif
Terdiri dari rangkain kondensator yang berfungsi sebagai pembagi tegangan pada sisi
primer dari trafo yang menginduksikan tegangan kelilitan.

Gambar 3.4. Transformator Tegangan 150 kV GI padang Luar

3.4.3. Sakelar Pemutus Tenaga (PMT) atau Circuit Breaker (CB)


Pemutus tenaga (PMT) atau Circuit Breaker (CB) adalah suatu peralatan
listrik yang berfungsi sebagai saklar yang dapat digunakan untuk
menghubungkan dan memutuskan rangkaian pada saat berbeban maupun pada
saat terjadi gangguan. Ketika menghubungkan atau memutus beban, akan terjadi
tegangan recovery yaitu suatu fenomena tegangan lebih dan menyebabkan

| 30
timbulnya busur api. Oleh karena itu PMT dilengkapi dengan media peredam
busur api, seperti gas SF6.
Jenis PMT berdasarkan media pemadam busur apinya :
1) Pemutus Tenaga dengan media minyak ( Oil Circuit OCB )
2) Pemutus Tenaga Media Udara
PMT jenis ini dapat dibedakan tiga macam :
a) PMT udara hembus ( Air Ballast Circuit Breaker )
b) PMT udara ( Air Circuit Breaker )
c) PMT hampa udara ( Vacum Circuit Breaker )
PMT jenis ini menggunakan media hampa udara untuk
pemadaman busur api,hampa udara mempunyai kekuatan dielektrik
yang tinggi dan media pemadaman busur api yang baik.
3) Pemutus tenaga media gas ( gas circuit breaker )
Media gas yang digunakan pada PMT ini adalah gas SF6 (Sulfur
Hexaflouride ). Gas ini mempunyai sifat tidak bewarna,tidak berbau,tidak
beracun dan tidak mudah terbakar. Dari jenis PMT di atas, pada Gardu
Induk Padang Luar memakai Gas SF6 untuk Tegangan tinggi dan PMT
Hampa Udara (VCB) pada sisi 20 kV.

| 31
Gambar 3.5. PMT SF6 sisi 150 kV GI Padang luar
Syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu PMT agar dapat melakukan
hal-hal diatas, adalah sebagai berikut:
a. Mampu menyalurkan arus maksimum sistem secara terus-menerus.

b. Mampu memutuskan dan menutup jaringan dalam keadaan


berbeban maupun terhubung singkat tanpa menimbulkan
kerusakan pada pemutus tenaga itu sendiri.
c. Dapat memutuskan arus hubung singkat dengan kecepatan tinggi
agar arus hubung singkat tidak sampai merusak peralatan sistem,
membuat sistem kehilangan kestabilan, dan merusak pemutus
tenaga itu sendiri.

3.4.4. Sakelar Pemisah (PMS) atau Disconnecting Switch (DS)


Berfungsi untuk mengisolasikan peralatan listrik dari peralatan lain atau
instalasi lain yang bertegangan.PMS ini boleh dibuka atau ditutup hanya pada
rangkaian yang tidak berbeban. Saklar pemisah atau PMS adalah suatu saklar
yang digunakan untuk memisahkan atau menghubungkan bagian-bagian yang
bertegangan satu sama lain tanpa beban. Pada saat penyulangan mengalami
masalah, maka pemisah ini akan bekerja untuk memindahkan penyulang
tersebut ke rel yang lain,agar penyulang tersebut tetap teraliri arus listrik. PMS
ini ada yang bergerak secara otomatis dan manual. PMS tidak dilengkapi media
pemadam busur api,oleh sebab itu PMS tidak boleh diopersikan dalam keadaan
berbeban dengan kata lain hanya bisa dioperasikan pada beban nol.
Adapun keuntungan dari PMS adalah untuk keamanan bagi orang yang
bekerja pada instalasi, sedangkan kerugian dari PMS adalah tidak dilengkapi
dengan media pemadam busur api.
Menurut fungsinya pemisah pada Gardu Induk Padang Luar di bagi atas:
1) Pemisah peralatan
Berfungsi untuk mengamankan peralatan listrik dari peralatan atau instalasi
bertegangan.
2) Pemisah tanah

| 32
Berfungsi untuk mengamankan peralatan dari sisa tegangan yang di timbulkan sesudah
SUTT diputuskan.

Gambar 3.6. Pemisah ( PMS ) 150 kV

3.4.5. Isolator
Isolator SUTT Pada Gardu Induk Padang Luar berfungsi untuk
memisahkan konduktor daya dari bumi, antar fasa serta manusia dan benda-
benda yang berpotensi bisa membahayakan. Jenis isolator yang digunakan
pada saluran transmisi adalah jenis porselin atau gelas..Kegagalan suatu
isolator dapat terjadi karena bahan dielektrik isolator tembus listrik
(Breakdown) atau terjadinya lewat denyar (flashover) udara yang disepanjang
permukaan isolator.

| 33
Gambar 3.7. Isolator pada sisi 150 kV
Fungsi Isolator
1. Fungsi isolator dari aspek listrik
a. Mengisolasi antara kawat fasa dengan tanah.
b. Mengisolasi antara kawat fasa dengan tanah.

2. Fungsi isolator dari aspek mekanik


a. Mengatur jarak dan sudut antara kawat dan kawat
b. Menahan adanya perubahan kawat akibat perbedaan temperature
dan angin.

3.4.6. Ligthning Arrester


Lightning arrester adalah peralatan yang berfungsi untuk melindungi
atau mengamankan peralatan listrik dari bahaya gangguan tegangan lebik
baik yang disebabkan oleh surja petir (Lightning Surge) maupun surja hubung
(Switching Surge). Pada kondisi normal arrester akan bersifat sebagai isolator
namun ketika terjadi gangguan maka arrester akan bersifat sebagai pengalir
arus ke tanah. [3]
Alat pelindung terhadap gangguan surja ini berfungsi melindungi
peralatan sistem tenaga listrik dengan cara membatasi surja tegangan lebih
yang datang dan mengalirkannya ketanah. Arrester membentuk jalan yang
mudah untuk dilalui oleh arus kilat atau petir, sehingga tidak timbul tegangan
lebih yang tinggi pada peralatan. Selain melindungi peralatan dari tegangan

| 34
lebih yang diakibatkan oleh tegangan lebih external, arrester juga melindungi
peralatan yang diakibatkan oleh tegangan lebih internal seperti surja hubung,
selain itu arrester juga merupakan kunci dalam koordinasi isolasi suatu sistem
tenaga listrik. Bila surja datang ke gardu induk arrester bekerja melepaskan
muatan listrik serta mengurangi tegangan abnormal yang akan mengenai
peralatan dalam gardu induk. Persyaratan yang harus dipenuhi oleh arrester
adalah sebagai berikut :
a) Tegangan percikan (sparkover voltage) dan tegangan pelepasan
(discharge voltage), yaitu tegangan terminal pada waktu pelepasan harus
cukup rendah sehingga dapat mengamankan isolasi peralatan. Tegangan
percikan disebut juga tegangan gagal sela (gap breakdown voltage)
sedangkan tegangan pelepasan disebut juga tegangan sisa (residual
voltage) atau jatuh tegangan (voltage drop)
Jatuh tegangan pada arrester = I x R
Dimana :
I = arus arrester maksimum (A)
R = tahanan arrester (Ohm)
b) Arrester harus mampu memutuskan arus dinamik dan dapat bekerja terus
seperti semula. Batas dari tegangan sistem dimana arus susulan ini masih
mungkin, disebut tegangan dasar (rated voltage) dari arrester.

Gambar 3.8. Arrester


Prinsip kerja arrester
Pada prinsipnya arrester membentuk jalan yang mudah dilalui oleh
petir, sehingga tidak timbul tegangan lebih yang tinggi pada peralatan.
Pada kondisi normal arrester berlaku sebagai isolasi tetapi bila timbul surja
arrester berlaku sebagai konduktor yang berfungsi melewatikan aliran arus

| 35
yang tinggi ke tanah. Setelah itu hilang arrester harus dengan cepat
kembali menjadi isolator.

3.4.7. Rel atau Busbar


Busbar atau rel adalah suatu peralatan pada gardu induk yang berbentuk
konduktor yang menjadi penghubung antara satu saluran transmisi dengan
saluran transmisi lain ataupun dengan peralatan lain pada gardu induk seperti
transformator daya. Oleh karena fungsinya ini busbar harus mampu bekerja
pada kondisi tegangan tinggi dan arus yang besar. Pada umumnya busbar terbuat
dari bahan tembaga (Bar Copper atau Hollow Conductor), ACSR, Almalec, atau
Alumunium (Bar Alumunium atau Hollow Conductor).
Sistem busbar dapat dikelompokkan atas beberapa konfogurasi, seperti:
Single Busbar, Double Busbar, One half Busbar, atau Busbar Cincin. Sistem
busbar yang digunakan pada Gardu Induk Padang Luar adalah sistem double
busbar. Sistem double busbar ini digunakan pada sisi tegangan 150 kV dan 20
kV.
Rel berfungsi sebagai titik pertemuan saluran transmisi satu dengan yang
lainnya,menghubungkan tranformator-transformator tenaga dan peralatan
peralatan listrik lainya untuk menerima dan menyalurkan tenaga listrik. Sistem
rel pada dasarnya dibedakan menjadi 3 macam,yaitu :
1. Sistem Rel Tunggal
Sistem ini adalah yang paling sederhana dan murah serta biasa
dipakai untuk gardu induk kecil dan sedang.Kelemahan pada sistem ini
adalah apabila terjadi gangguan pada rel,maka pelayanan atau penyaluran
tenaga akan terputus sama sekali.
2. Sistem Rel Ganda
Pada sistem ini memakai dua rel dan biasanya juga dipasang PMT
Kopel (CB Coupling) untuk menghubungkan kedua rel tersebut.Sistem
rel ganda umumnya keandalan yang tinggi.
3. Sistem Rel Gelang
Sistem ini merupakan pengembangan dari sistem rel tunggal. Pada
sistem ini dilengkapi dengan PMT section.Hal ini diperlukan agar
penyaluran tenaga listrik tidak terganggu seluruhnya.

| 36
Gambar 3.9. Rel Tunggal pada sisi 150 kV

3.4.8. Line Traps


Line traps berfungsi untuk menahan gelombang frekuensi tinggi agar
tidak masuk ke daerah kerja frekuensi 50 Hz. Impedansi sebuah kumparan
adalah :
XL = WL = 2 f L
Jadi besar kecil nya impedansi tersebut tergantung pada kumparan ( Henry )
dan frekuensi yang melaluinya ( f ) dalam hertz. Line traps mempunyai
susunan mekanis:
a. Kumparan Reaktif ( L )
b. Kumparan Penala ( C )
c. Penangkal Petir ( A )

Gambar 3.10. Line Traps

| 37
3.4.9. Panel Kontrol
Panel kontrol adalah peralatan yang digunakan untuk mengontrol
peralatan-peralatan gardu induk. Pada panel kontrol Gardu Induk Padang Luar
terpasang saklar operasi dari PMT, PMS, serta lampu indikator posisi sakelar
dan diagram rel atau announciator. Diagram rel (mimic bus), sakelar, dan
announciator ini diatur letak dan hubungannya sehingga dapat menggambarkan
kondisi sebenarnya dari semua peralatan dan rangkaian yang ada. Pada Gardu
Induk Padang Luar juga terdapat panel kontrol yang berfungsi untuk panel rele.
Pada panel rele terpasang rele-rele proteksi yang digunakan oleh gardu induk.

3.4.10. Panel rele Proteksi


Pada panel rele ini, terpasang rele pengaman untuk trafo, feeder-feeder,
busbar, dan relai pengaman SUTT. Tergantung peralatan-peralatan tersebut pada
saat operasi dapat diketahui dari relerele itu sendiri serta pada indikator
gangguan yang ada pada panel kontrol.
Panel proteksi yang ada pada ruang kontrol Gardu Induk Padang Luar
terdapat panel proteksi untuk PHT Maninjau, Panel PHT Payakumbuh, Panel
Proteksi Transformator 20 MVA dan Transformator 30 MVA.

3.4.11. Baterai
Suatu gardu induk dituntut selalu harus memiliki kendalan dan stabilitas
tinggi. Meskipun suplai listrik dari pusat pembangkit dimatikan, peralatan-
peralatan seperti relai proteksi dituntut harus tetap menyala agar dapat
langsung bekerja ketika suplai listrik dinyalakan kembali. Oleh karena itu
dibutuhkan suatu sumber tenaga cadangan, seperti baterai untuk pengoperasian
peralatan-peralatan ini. Pada Gardu Induk Padang Luar digunakan baterai
Alkaline type Nickle Cadmium (Ni-Cd).
Baterai adalah alat yang menghasilkan tenaga listrik dengan proses kimia.
Penempatan baterai pada Gardu Induk Padang Luar maupun pusat-pusat
pembangkit tenaga listrik digunakan untuk :
1. Sumber tenaga untuk relai proteksi
2. Sumber tenaga untuk PMT ,PMS dan Tap Changer.
3. Sumber tenaga untuk peralatan telekomonikasi

| 38
4. Sumber tenaga untuk penerangan darurat
5. Sumber untuk PLC
6. Sumber untuk SCADA
Ada dua jenis baterai yang dikenal,antara lain :
a. Baterai Timah Hitam (Lead Acid Storage Battery)
b. Baterai Alkali (Alkali Storage Battery)

Gambar 3.11. Baterai GI Padang Luar


Ket : Blue (Biru) Batterai 48 VDC untuk SCADA
Yellow (Kuning) Batterai 48 VDC untuk PLC
Red ( Merah ) Batterai 110 VDC untuk Sistem Proteksi

3.5. Pengoperasian Gardu Induk


Pengoperasian gardu induk menyangkut hal seperti : Supervisi , pencatatan,
control dan penyetelan kondisi operasi dari semua peralatan dan tindakan-
tindakan darurat waktu terjadi gangguan. Tujuan Operasi adalah untuk
memberikan atau mempertahankan pelayanan tenaga listrik yang baik dengan cara
mencegah pemutusan penyedian listrik sekecil mungkin.Untuk mencapai tujuan
tersebut diperlukan pedoman operasi yang harus ditaati oleh petugas Gardu Induk.
Untuk mendukung tugas yang dilaksanakan petugas Gardu Induk perlu
memahami hal-hal berikut :
1. Perlu dilakukan pencatatan operasi dengan berpedoman pada prosedur
yang ada
2. Mengerti mengenai cara pencegahan bahaya kebakaran pada peralatan
melalui prosedur operasi yang ada

| 39
3. Paham mengenai gambargambar, tabeltabel, dan formulirformulir,
single line diagram. Oleh karena itu, perlu dipelajari tentang diagram
sistem.
Berdasarkan petunjuk pengusahaan gardu induk, pengoperasian gardu induk
diawali dengan persiapan pengusahaan dengan tahap-tahap (Standard Operation
Procedure) sebagai berikut:
1. Pengoperasian gardu induk yang baru selesai dibangun
Sebelum gardu induk diberi tegangan dan dibebani, terlebih
dahulu harus dinyatakan oleh regu pemeliharaan bahwa gardu
induk telah siap dioperasikan, dengan ketentuan:
a. Semua peralatan (transformator daya, PMT, PMS, dsb.) telah
memenuhi syarat untuk dioperasikan.
b. Setting pada rele telah sesuai dengan ketentuan.
c. Sistem komunikasi yang ada harus dalam keadaan siap pakai.
d. Semua peralatan pemadam kebakaran apakah sudah memenuhi
syarat.
e. Pemeriksaan umum
1. Peralatan kerja tidak mengganggu operasi dan sudah disimpan
pada tempatnya.
2. Rambu-rambu peringatan telah dipersiapkan.

f. Laporan siap operasi. Setelah pemeriksaan persiapan dilakukan,


maka segera dilaporkan kepada piket bahwa gardu induk siap
untuk dioperasikan.
3. Pengoperasian kembali gardu induk yang trip (//) akibat gangguan.
a. Setelah gardu induk trip akibat gangguan segera dilaporkan ke
UPB.
b. Kabel, SUTT, beban, kapasitor (kalau ada) dan transformator
tenaga dikeluarkan.
c. Rel tegangan tinggi dibebaskan dari tegangan (bila perlu).
d. Rele-rele yang bekerja dicatat dan direset kembali.
e. Peralatan-peralatan yang ada di switchyard diperiksa secara visual.

| 40
f. Keadaan gardu induk dilaporkan ke UPB. Pemberian tegangan
kembali dilakukan setelah ada perintah dari UPB.
Apabila syarat-syarat di atas telah dipenuhi dan dengan perintah piket dapat
dilaksanakan sebagai berikut:
1. Memasukkan tegangan dari SUTT ke rel
a. Keluarkan PMS tanah
b. Masukkan PMS rel
c. Masukkan PMS penghantar
d. Masukkan PMT penghantar
e. Bila ada kelainan segera dilaporkan pada UPB
2. Pemberian tegangan dari rel ke SUTT
a. Keluarkan PMS tanah
b. Masukkan PMS penghantar
c. Masukkan PMS rel
d. Masukkan PMT penghantar
3. Interkoneksi dengan sistem lain
a. Paralel pada rel
Setelah rel I dan rel II bertegangan dari dua sistem yang berlainan (cara
pemasukkan tegangan masing-masing seperti cara I.) dan apabila
akan diparalel, sesuai dengan perintah UPB maka dilakukan
dengan urutan-urutan sebagai berikut:
1. Masukkan PMS rel I dari PMT kopel
2. Masukkan PMS rel II dari PMT kopel
3. Setelah syarat parale dipenuhi (tegangan, frekuensi, dan
urutan fasa sama) PMT kopel dimasukkan.
b. Paralel pada penghantar
Setelah rel I atau rel II bertegangan (cara pemasukkan tegangan
masing-masing seperti 1.) dari satu sistem dan salah satu
penghantar sudah bertegangan dari sistem lain, dan apabila akan
diparalel sesuai dengan perintah UPB , maka dilakukan dengan
urutan sebagai berikut:

| 41
i. Masukkan PMS rel I atau rel II dari PMT yang
bersangkutan.
ii. Masukkan PMS penghantar dari PMT penghantar di atas.
iii. Setelah syarat paralel dipenuhi PMT baru dimasukkan.
4. Pemberian tegangan pada transformator daya
a. Transformator daya dioperasikan
b. PMS rel tegangan menengah pada sisi penyulang dimasukkan
c. PMS rel tegangan menengah pada sisi transformator dimasukkan
d. PMT rel tegangan menengah dimasukkan
5. Pembebasan transformator daya
Setelah transformator daya diberi tegangan dan rel tegangan
menengah bertegangan pula, kabel-kabel urutan dimasukkan
sebagai berikut:
a. PMS tanah dikeluarkan
b. PMS tanah dimasukkan
c. PMS kabel dimasukkan
d. PMT kabel dimasukkan
e. Bila ada kelainan segera laporkan ke UPB.

3.6 Pemeliharaan Gardu Induk


Instalasi Gardu Induk terdiri dari berbagai peralatan listrik, maka pelaksanaan
pemeliharaan pada dasarnya terdiri dari pemeliharaan masing-masing peralatan
listrik yang terpasang. Oleh karena itu jadwal pemeliharaan instalasi Gardu Induk
disusun dengan kurun waktu Harian, Mingguan, Bulanan, Tahunan dan bahkan
lebih dari satu tahun.
Pemeliharaan gardu induk dilakukan dengan cara pemeriksaan dan
pengamatan dengan maksud untuk mencegah timbulnya gangguan penyaluran
tenaga listrik dan kerusakan peralatan. Adapun urutan langkah kerja dalam
pemeliharaan gardu induk adalah sebagai berikut:
a. Pengawasan secara cermat pada lokasi gardu induk yang sedang
beroperasi
Dengan tujuan mencegah terjadinya gangguan penyaluran tenaga listrik
dan kerusakan peralatan. Pengawasan ini mencakup:

| 42
1. Pengawasan gangguan faktor luar seperti gangguan yang
disebabkan oleh manusia, binatang, dan tanaman.
2. Pengawasan gangguan faktor dalam.
3. Sistem komunikasi selalu baik dan siap operasi.
4. Pengawasan sistem sumber arus searah seperti penyearah dan
baterai agar selalu bekerja dengan baik.
5. Pengawasan sistem pemadam kebakaran selalu dalam keadaan siap
kerja.
b. Pengamatan yang perlu pada gardu induk yang sedang beroperasi
Pengamatan harus dilakukan secara periodik dan disesuaikan dengan batas
waktu tertentu terhadap arus beban, tegangan, daya, faktor kerja, energi,
tegangan DC yang perlu dicatat.
1. Arus beban
2. Tegangan dan temperatur
3. Tinggi permukaan dan warna minyak transformator
4. Pencatat counter dari PMT, tap changer, dan lighting arrester.
5. Tekanan minyak hydrolik, gas SF6, dan udara untuk PMT

| 43
BAB IV

IN SERVICE MEASUREMENT TRANSFORMATOR TENAGA 60 MVA DI


GARDU INDUK PADANG LUAR MENGGUNAKAN THERMOVISI

4.1. Pengertian dan Fungsi Transformator


Transformator merupakan peralatan listrik yang berfungsi untuk menyalurkan
daya/tenaga dari tegangan tinggi ke tegangan rendah atau sebaliknya.
Transformator menggunakan prinsip hukum induksi faraday dan hukum lorentz
dalam menyalurkan daya, dimana arus bolak balik yang mengalir mengelilingi
suatu inti besi maka inti besi itu akan berubah menjadi magnet, dan apabila
magnet tersebut dikelilingi oleh suatu belitan maka pada kedua ujung belitan
tersebut akan terjadi beda potensial (Gambar 4.1.). [4]

Gambar 4.1. Arus bolak balik mengelillingi inti besi


Arus (current) yang mengalir pada belitan primer akan menginduksi inti besi
transformator sehingga di dalam inti besi akan mengalir flux magnet dan flux
magnet ini akan menginduksi belitan sekunder sehingga pada ujung belitan
sekunder akan terdapat beda potensial (Gambar 4.2)

Gambar 4.2. Prinsip Kerja Transformator

| 44
4.2 Jenis-jenis Transformator
Berdasarkan fungsinya transformator tenaga dapat dibedakan menjadi:
a. Trafo pembangkit
b. Trafo gardu induk / penyaluran
c. Trafo distribusi

Transformator tenaga untuk fungsi penyaluran dapat dibedakan menjadi:


a. Trafo besar
b. Trafo sedang
c. Trafo kecil

4.3. Konstruksi Transformator Daya


Beberapa bagian yang menjadi konstruksi dari transformator daya/tenaga adalah
sebagai berikut:
4.3.1. Electromagnetic Circuit (Inti Besi)
Inti besi digunakan sebagai media jalannya flux yang timbul akibat induksi
arus bolak balik pada kumparan yang mengelilingi inti besi sehingga dapat
menginduksi kembali ke kumparan yang lain. Dibentuk dari lempengan-
lempengan besi tipis berisolasi yang di susun sedemikian rupa.

Gambar 4.3. Inti Besi

| 45
4.3.2. Current Carrying Circuit (winding)
Belitan terdiri dari batang tembaga berisolasi yang mengelilingi inti
besi, dimana saat arus bolak balik mengalir pada belitan tembaga tersebut, inti
besi akan terinduksi dan menimbulkan flux magnetik.

Gambar 4.4. Belitan Trafo

4.3.3. Bushing
Bushing merupakan sarana penghubung antara belitan dengan jaringa
luar. Bushing terdiri dari sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator.
Isolator tersebut berfungsi sebagai penyekat antara konduktor bushing dengan
body maintank transformator.

| 46
Gambar 4.5. Bagian bagian dari bushing

| 47
Gambar 4.6. Bushing
Secara garis besar bushing dapat dibagi menjadi empat bagian utama yaitu
isolasi, konduktor, klem koneksi, dan asesoris. Isolasi pada bushing terdiri dari
dua jenis yaitu oil impregnated paper dan resin impregnated paper. Pada tipe oil
impregnated paper isolasi yang digunakan adalah kertas isolasi dan minyak
isolasi sedangkan pada tipe resin impregnated paper isolasi yang digunakan
adalah kertas isolasi dan resin.

Gambar 4.7. Kertas isolasi pada bushing (oil impregnated paper bushing)

| 48
Gambar 4.8. Konduktor bushing dilapisi kertas isolasi

Terdapat jenis-jenis konduktor pada bushing yaitu hollow conductor


dimana terdapat besi pengikat atau penegang ditengah lubang konduktor utama,
konduktor pejal dan flexible lead. Klem koneksi merupakan sarana pengikat
antara stud bushing dengan konduktor penghantar diluar bushing. Asesoris
bushing terdiri dari indikasi minyak, seal atau gasket dan tap pengujian. Seal
atau gasket pada bushing terletak dibagian bawah mounting flange.

Gambar 4.9. Gasket / seal antara flange bushing dengan body trafo

Gambar 4.10. Indikator level minyak bushing

| 49
4.3.4. Pendingin
Suhu pada transformator yang sedang beroperasi akan dipengaruhi oleh
kualitas tegangan jaringan, losses pada trafo itu sendiri dan suhu lingkungan.
Suhu operasi yang tinggi akan mengakibatkan rusaknya isolasi kertas pada
transformator. Oleh karena itu pendinginan yang efektif sangat diperlukan.

Minyak isolasi transformator selain merupakan media isolasi juga


berfungsi sebagai pendingin. Pada saat minyak bersirkulasi, panas yang berasal
dari belitan akan dibawa oleh minyak sesuai jalur sirkulasinya dan akan
didinginkan pada siripsirip radiator. Adapun proses pendinginan ini dapat
dibantu oleh adanya kipas dan pompa sirkulasi guna meningkatkan efisiensi
pendinginan serta radiator. Untuk gambar dari radiator dapat dilihat pada
Gambar 4.11.

Tabel 4.1. Macam-macam pendingin pada transformator

| 50
Gambar 4.11. Radiator

4.3.5. Oil preservation & expansion (Konservator)


Saat terjadi kenaikan suhu operasi pada transformator, minyak isolasi
akan memuai sehingga volumenya bertambah. Sebaliknya saat terjadi
penurunan suhu operasi, maka minyak akan menyusut dan volume minyak
akan turun. Konservator digunakan untuk menampung minyak pada saat
transformator mengalamui kenaikan suhu.

Gambar 4.12. Konservator


Seiring dengan naik turunnya volume minyak di konservator akibat
pemuaian dan penyusutan minyak, volume udara didalam konservator pun
akan bertambah dan berkurang. Penambahan atau pembuangan udara didalam
konservator akan berhubungan dengan udara luar. Agar minyak isolasi
transformator tidak terkontaminasi oleh kelembaban dan oksigen dari luar,
maka udara yang akan masuk kedalam konservator akan difilter melalui silica
gel. Untuk gambar silica gel dapat dilihat pada gambar 4.13.

| 51
Gambar 4.13. Silica Gel

Untuk menghindari agar minyak trafo tidak berhubungan langsung dengan


udara luar, maka saat ini konservator dirancang dengan menggunakan brether
bag/rubber bag, yaitu sejenis balon karet yang dipasang didalam tangki
konservator.

Gambar 4.14. Konstruksi konservator dengan rubber bag


4.3.6. Dielectric ( Minyak isolasi transformator & Isolasi kertas )
Dielektrik atau media isolasi pada transformator tenaga sendiri terdiri
atas minyak isolasi trafo dan isolasi kertas. Berikut penjelasan mengenai minyak
isolasi trafo dan isolasi kertas: [5]
a. Minyak Isolasi Trafo
Minyak isolasi pada transformator berfungsi sebagai media
isolasi, pendingin dan pelindung belitan dari oksidasi. Minyak
isolasi trafo merupakan minyak mineral yang secara umum terbagi
menjadi tiga jenis, yaitu parafinik, napthanik dan aromatik. Antara
ketiga jenis minyak dasar tersebut tidak boleh dilakukan
pencampuran karena memiliki sifat fisik maupun kimia yang
berbeda.

| 52
Gambar 4.15. Minyak Isolasi Transformator

Didalam standar IEC 60422 telah dicantumkan parameter-parameter minyak


isolasi dengan batasan-batasan minimum untuk minyak isolasi yang baru
dimasukan kedalam peralatan sebelum energize.

Tabel 4.2. Batasan nilai parameter minyak isolasi sebelum energize

| 53
b. Kertas isolasi trafo
Isolasi kertas berfungsi sebagai isolasi, pemberi jarak, dan
memiliki kemampuan mekanis.

Gambar 4.16. Tembaga yang dilapisi kertas isolasi

4.3.7. Tap Changer


Kestabilan tegangan dalam suatu jaringan merupakan salah satu hal
yang dinilai sebagai kualitas tegangan. Transformator dituntut memiliki nilai
tegangan output yang stabil sedangkan besarnya tegangan input tidak selalu
sama. Dengan mengubah banyaknya belitan pada sisi primer diharapkan
dapat merubah ratio antara belitan primer dan sekunder dan dengan demikian
tegangan output/sekunder pun dapat disesuaikan dengan kebutuhan sistem
berapapun tegangan input/primernya. Penyesuaian ratio belitan ini disebut Tap
changer. Proses perubahan ratio belitan ini dapat dilakukan pada saat trafo
sedang berbeban (On load tap changer) atau saat trafo tidak berbeban (Off
load tap changer). [6]
Tap changer terdiri dari :
a. Selector Switch
b. Diverter Switch
c. Tahanan transisi

Dikarenakan aktivitas tap changer lebih dinamis dibanding dengan


belitan utama dan inti besi, maka kompartemen antara belitan utama dengan
tap changer dipisah. Selector switch merupakan rangkaian mekanis yang
terdiri dari terminal terminal untuk menentukan posisi tap atau ratio belitan
primer. Diverter switch merupakan rangkaian mekanis yang dirancang untuk
melakukan kontak atau melepaskan kontak dengan kecepatan yang tinggi.
Tahanan transisi merupakan tahanan sementara yang akan dilewati arus primer
pada saat perubahan tap.

| 54
Keterangan :
1. Kompartemen
2. Diverter Switch
3. Selektor Switch

Gambar 4.17. OLTC pada transformator

Media pendingin atau pemadam proses switching pada diverter switch


yang dikenal sampai saat ini terdiri dari dua jenis, yaitu media minyak dan
media vaccum. Jenis pemadaman dengan media minyak akan menghasilkan
energi arcing yang membuat minyak terurai menjadi gas C2H2 dan karbon
sehingga perlu dilakukan penggantian minyak pada periode tertentu.
Sedangkan dengan metoda pemadam vaccum proses pemadaman arcing pada
waktu switching akan dilokalisir dan tidak merusak minyak.

| 55
.
a.
b.

Gambar 4.18. kontak switching pada diverter switch


a. media pemadam arcing menggunakan minyak,
b. media pemadam arcing menggunakan kondisi vaccum

4.3.8. NGR (Neutral Ground Resistant)


Salah satu metoda pentanahan adalah dengan menggunakan NGR. NGR
adalah sebuah tahanan yang dipasang serial dengan neutral sekunder pada
transformator sebelum terhubung ke ground/tanah. Tujuan dipasangnya NGR
adalah untuk mengontrol besarnya arus gangguan yang mengalir dari sisi neutral
ke tanah. [7]

Ada dua jenis NGR yaitu Liquid dan Solid

1. Liquid
Berarti resistornya menggunakan larutan air murni yang ditampung
didalam bejana dan ditambahkan garam (NaCl) untuk mendapatkan nilai
resistansi yang diinginkan

2. Solid
Sedangkan NGR jenis padat terbuat dari Stainless Steel, FeCrAl, Cast
Iron, Copper Nickel atau Nichrome yang diatur sesuai nilai tahanannya.

| 56
Gambar 4.19. NGR (Neutral Ground Resistant)

4.3.9. Proteksi Transformator


Trafo sendiri memiliki beberapa proteksi (pengaman) antara lain:
4.3.9.1. Rele Bucholz
Pada saat transformator mengalami gangguan internal yang
berdampak kepada suhu yang sangat tinggi dan pergerakan mekanis
didalam transformator, maka akan timbul tekanan aliran minyak yang
besar dan pembentukan gelembung gas yang mudah terbakar. Tekanan
atau gelembung gas tersebut akan naik ke konservator melalui pipa
penghubung dan rele bucholz.
Tekanan minyak maupun gelembung gas ini akan dideteksi oleh rele
bucholz sebagai indikasi telah terjadinya gangguan internal.

| 57
Rele Bucholz

Rele bucholz mengindikasikan Alarm


saat gas yang terbentuk terjebak di
rongga rele bucholz dengan
mengaktifkan satu pelampung

Rele bucholz mengindikasikan Trip saat


gas yang terbentuk terjebak di rongga
rele bucholz dengan mengaktifkan
kedua pelampung

Rele bucholz mengindikasikan Trip saat


muncul tekanan minyak yang tinggi ke
arah konservator

Gambar 4.20. Rele Bucholz


4.3.9.2. Rele Jansen
Sama halnya seperti rele Bucholz yang memanfaatkan tekanan
minyak dan gas yang terbentuk sebagai indikasi adanya
ketidaknormalan / gangguan, hanya saja rele ini digunakan untuk
memproteksi kompartemen OLTC. Rele ini juga dipasang pada pipa
saluran yang menghubungkan kompartemen OLTC dengan konservator.
4.3.9.3. Rele Sudden Pressure
Rele sudden pressure ini didesain sebagai titik terlemah saat
tekanan didalam trafo muncul akibat gangguan. Dengan menyediakan
titik terlemah maka tekanan akan tersalurkan melalui sudden pressure
dan tidak akan merusak bagian lainnya pada maintank.

| 58
Gambar 4.21. Rele sudden pressure

4.3.9.4. Rele Thermal


Suhu pada transformator yang sedang beroperasi akan
dipengaruhi oleh kualitas tegangan jaringan, losses pada trafo itu sendiri
dan suhu lingkungan. Suhu operasi yang tinggi akan mengakibatkan
rusaknya isolasi kertas pada transformator. Untuk mengetahui suhu
operasi dan indikasi ketidaknormalan suhu operasi pada transformator
digunakan rele thermal. Rele thermal ini terdiri dari sensor suhu berupa
thermocouple, pipa kapiler dan meter penunjukan.

Gambar 4.22. Bagian-bagian dari rele thermal

| 59
4.4. Pemeliharaan Transformator Tenaga
Pedoman pemeliharaan pada transformator sendiri terbagi atas:
1. In service inspection
2. In service measurement
3. Shutdown testing/measurement
4. Shutdown function check.

4.4.1. In Service Inspection


In Service inspection adalah kegiatan inspeksi yang dilakukan pada saat
transformator dalam kondisi bertegangan / operasi. Tujuan dilakukannya in
service inspection adalah untuk mendeteksi secara dini ketidaknormalan yang
mungkin terjadi didalam trafo tanpa melakukan pemadaman.
Subsistem trafo yang dilakukan in service inspection adalah
a. Bushing
b. Pendingin
c. Pernafasan
d. Sistem kontrol dan proteksi
e. OLTC
f. Struktur mekanik
g. Meter suhu / temperatur
h. Sistem monitoring thermal
i. Belitan
j. NGR (Neutral grounding Resistant)
k. Fire Protection

4.4.2. In Service Measurement


Pada saat trafo dalam keadaan operasi, bagian trafo yang dialiri arus
akan menghasilkan panas. Panas pada radiator trafo dan maintank yang
berasal dari belitan trafo akan memiliki tipikal suhu bagian atas akan lebih
panas dari bagian bawah secara gradasi. Sedangkan untuk bushing, suhu klem
pada stud bushing akan lebih panas dari sekitarnya.
In Service Measumement sendiri terdiri dari beberapa bagian yaitu:
a. Thermovisi/thermal image
b. Dissolved Gas Analysis(DGA)
c. Pengujian kualitas minyak
d. Pengujian furan
e. Pengujian Corrosive sulfur
f. Pengujian partial discharge
g. Vibrasi dan noise

| 60
4.4.3. Shutdown Testing/measurement
Shutdown testing / measurement adalah pekerjaan pengujian yang
dilakukan pada saat transformator dalam keadaan padam. Pekerjaan ini
dilakukan pada saat pemeliharaan rutin maupun pada saat investigasi
ketidaknormalan.
Shutdown testing sendiri terdiri dari beberapa pengujian yaitu:
a. Pengukuran tahanan isolasi.
b. Pengukuran tangen delta.
c. Pengukuran SFRA (Sweep Frequency Response Analyzer).
d. Ratio test.
e. Pengukuran tahanan dc (Rdc).
f. HV test.
g. Pengujian OLTC.
h. Pengujian rele bucholz.
i. Pengujian rele jansen.
j. Pengujian sudden pressure.
k. Pengujian indikator suhu.
l. Motor kipas pendingin.
m. Tahanan NGR.
n. Fire protection.

4.4.4 Shutdown Function Check


Shutdown function check adalah pekerjaan yang bertujuan menguji fungsi
dari rele rele proteksi maupun indikator yang ada pada transformator. Item
item yang harus di check pada saat inspeksi dan pengujian fungsi adalah:
a. Rele bucholz
b. Rele jansen
c. Rele sudden pressure
d. Rele thermal
e. Oil level

4.5. Pemeliharaan Transformator Menggunakan Thermovisi


Pada saat trafo dalam keadaan operasi, bagian trafo yang dialiri arus akan
menghasilkan panas. Panas pada radiator trafo dan maintank yang berasal dari
belitan trafo akan memiliki tipikal suhu bagian atas akan lebih panas dari bagian
bawah secara gradasi. Sedangkan untuk bushing, suhu klem pada stud bushing
akan lebih panas dari sekitarnya.

4.5.1. Thermovisi dan Evaluasi Hasil Thermovisi


Thermovisi atau termal image merupakan alat yang digunakan untuk
melihat temperature pada bagian-bagian trafo yang diambil menggunakan

| 61
thermovisi. Dengan begitu diketahui berapa temperatur pada bagian yang
diambil, dengan adanya thermovisi proses pemeliharan alat untuk kehandalan
trafo menjadi lebih terjamin.
Suhu yang tidak normal pada trafo dapat diartikan sebagai adanya
ketidaknormalan pada bagian atau lokasi tersebut. Metoda pemantauan suhu
trafo secara menyeluruh untuk melihat ada tidaknya ketidaknormalan pada
trafo dilakukan dengan menggunakan thermovisi.

Gambar 4.23. Kamera thermovisi


Lokasi-lokasi pada trafo yang dipantau dengan thermovisi adalah:
1. Maintank
2. Tangki OLTC (On Load Tap Changer)
3. Radiator
4. Bushing
5. Klem-klem pada setiap bagian yang ada
6. Tangki konservator
7. NGR (Netral Ground Resistant)

Pada setiap pengukuran menggunakan thermovisi / thermal image camera,


secara umum dilakukan pengukuran suhu pada tiga titik (atas, tengah, dan
bawah). Pada display / tampilan alat, objek yang di monitor akan terlihat
tertutupi sebuah lapisan gradasi warna atau gradasi hitam putih. Warnawarna
yang muncul akan mewakili besaran suhu yang terbaca pada objek. Disamping
kanan tampilan / display dilengkapi dengan batang korelasi antara warna
dengan suhu sebagai referensi warna-warna yang muncul pada tampilan.
Pengukuran pada bushing trafo adalah dengan melihat titik yang paling
panas dalam sebuah bushing dan membandingkan karakteristik suhu terhadap
fasa lainnya. Untuk pengukuran konservator dan NGR dilihat tiga titik secara
vertikal untuk mengetahui karakteristik suhu peralatan. Contoh hasil gambar
menggunakan thermovisi dapat dilihat pada Gambar 4.24.

| 62
Gambar 4.24. Thermovisi pada maintank dan radiator
Hasil thermovisi sendiri dikelompokkan ke dalam tiga kategori kelompok,
kategori ini mengacu pada Standart Pada NETA MTS-1997 : SK Dir 114,
dapat dilihat pada tabel 4.3.
Tabel 4.3. Kategori hasil gambar thermovisi
KATEGORI HASIL KONDISI TREATMENT
UKUR (t)
I < 5C Awal kondisi Dimungkinakan
panas ada
berlebih ketidaknormalan,
(overheating) perlu investigasi
lanjut.
II 530C Peningkatan Mengindikasikan
panas adanya
berlebih defesiensi, perlu
(overheating) dijadwalkan
perbaikan.
III > 30C Panas Ketidaknormalan
berlebih Mayor, perlu
(overheating) dilakukan
akut perbaikan segera

Berdasarkan pada tabel 4.3. di dapatlah informasi bahwa apabila hasil


t(perbedaan temperatur) yang tidak lebih dari 30C, yang bearti bahwa bagian
tersebut masih dalam keadaan kerja normal dan apabila t(perbedaan temperatur)
pada titik bagian yang dipantau lebih dari 30C maka diperlukan tindakan
(treatment) oleh pihak pemeliharaan gardu induk padang luar.
In Service Measurement menggunakan thermovisi merupakan kegiatan
pemeliharaan inspeksi level dua yang rutin dilakukan setiap bulan pada saat
beban puncak (pukul 20:00-24:00). Berikut ini hasil dari gambar thermovisi
serta evaluasi hasil gambar bagian-bagian yang dipantau menggunakan
thermovisi:
a. Maintank

| 63
Maintank merupakan tangki utama yang melapisi bagian dari
lilitan trafo sendiri. Pengecekan menggunakan kamera thermovisi
sangat berguna untuk melihat kondisi temperatur dari maintank
sendiri, apabila terlalu over heat, maka proses penyaluran listrik akan
terganggu. Untuk hasil gambar thermovisi pada maintank dapat dilihat
pada gambar 4.25.

Gambar 4.25. Hasil thermovisi di maintank


Pada gambar 4.25. dapat dilihat bahwa temperatur pada maintank berkisar pada
36,6C, ini dapat diartikan bahwa kondisi pada maintank masih dalam
keadaan temperatur kerja normal. Apabila suhu pada maintank
melebihi dari 50C maka maintank perlu dilakukan perawatan oleh
pihak pemeliharaan gardu induk.
b. Tangki OLTC (On Load Tap Changer)

Tangki OLTC merupakan tangki yang yang digunakan untuk


melakukan perubahan tegangan disisi sekunder pada keadaan disisi
primer yang berubah-ubah, di dalamnya terdapat kompartemen
diverter, selector switch. Pemantauan menggunakan thermovisi
diperlukan untuk mengetahui suhu dari tangki OLTC.

| 64
Gambar 4.26. Hasil thermovisi pada OLTC
Pada gambar 4.26. dapat dilihat bahwa suhu hasil thermovisi pada OLTC
maksimalnya 28C, dapat diartikan tangki OLTC berada pada suhu
kerja normal dan apabila melebihi 45C OLTC mengalami kelebihan
panas dan harus segera diberikan treatment.
c. Tangki Konservator
Tangki konservator merupakan tangki yang digunakan untuk
menampung kenaikan minyak trafo pada saat pemuaian dan agar
minyak trafo tidak terkontaminasi dengan udara luar (oksigen) maka
sebelumnya minyak trafo difilter menggunakan silica gel. Untuk
gambar thermovisi pada tangki konservator ditunjukkan oleh gambar
4.27.

Gambar 4.27. Hasil thermovisi pada tangki konservator


Pada gambar 4.27. di atas dapat dilihat bahwa suhu pada tangki konservator berkisar
pada 27.4C dan dapat diartikan bahwa suhu pada tangki masih dalam
keadaan kerja normal dan belum mengalami peningkatan suhu.
d. Bushing
Pada bushing sendiri dilakukan pemantauan pada tiga titik, disini
dilakukan pada tiga titik agar pemantauan lebih akurat dan bushing
merupakan lokasi yang riskan terjadinya failure (kegagalan kerja),
umumnya apabila terjadi overload atau unbalance voltage.

| 65
Gambar 4.28. Hasil thermovisi pada bagian atas bushing

Pada gambar 4.28. hasil thermovisi pada bagian atas bushing


memiliki suhu 25C, ini mengindikasikan bahwa pada bagian atas
bushing masih dalam keadaan kondisi kerja normal.

Gambar 4.29. Hasil thermovisi pada bagian tengah bushing

Pada gambar 4.29. dapat dilihat suhu pada bagian tengah bushing berkisar pada
25.9C, suhu pada bagian tengah ini memiliki perbedaan suhu sekitar
0.9C dengan bagian atasnya, sehingga suhu masih dalam keadaan
kondisi normal.

Gambar 4.30. Hasil thermovisi pada bagian bawah bushing


Pada gambar 4.30. dapat dilihat bahwa suhu bagian bawah bushing trafo 30C,
perbedaan suhu pada bagian atas, tengah dan bawah bushing sendiri
tidak lebih dari 5C, sehingga kondisi bushing trafo masih dalam
keadaan normal.
e. Radiator
Radiator digunakan untuk mempercepat proses sirkulasi heat
transfer pada trafo, dengan adanya radiator panas akan dengan cepat

| 66
dikeluatkan ke lingkungan luar. Pada radiator juga dilakukan
pemantauan pada tiga titik yaitu atas, tengah dan bawah. Untuk
gambar radiator ditunjukkan pada gambar 4.31.

Gambar 4.31. Hasil thermovisi pada bagian atas radiator


Pada gambar di atas dapat dilihat suhu maksimal pada bagian atas radiator adalah
48.1C, suhu pada bagian atas ini bernilai cukup besar (panas)
dikarenakan trafo berada dalam keadaan beban yang cukup tinggi.

Gambar 4.32. Hasil thermovisi pada bagian tengah radiator


Pada gambar di atas merupakan hasil thermovisi pada bagian tengah radiator, dapat
dilihat suhu pada bagian tengah radiator maksimal 43.7C, pada
bagian tengah radiator memiliki perbedaan suhu yang masih dalam
keadaan wajar dengan bagian atas radiator.

| 67
Gambar 4.33. Hasil thermovisi pada bagian bawah radiator
Pada gambar di atas menunjukkan bahwa suhu pada bagian bawah radiator
maksimalnya 39.2C, perbedaan suhu pada bagian atas, tengah dan
bawah radiator sendiri tidak terlalu jauh, sehingga dapat disimpulkan
bahwa radiator masih dalam keadaan normal dan belum mengalami
peningkatan suhu yang cukup signifikan.
f. Klem sambungan
Klem sambungan merupakan klem tempat pertemuan antara konduktor jaringan 3
fasa 150 KV dengan bushing trafo, klem sambungan tempat keluaran
tegangan 20 KV. Disini yang ambil hanya pada klem sambungan
konduktor fasa 150 KV.

Gambar 4.34. Hasil thermovisi pada klem sambungan


Pada gambar di atas dilihat bahwa suhu pada klem sambungan konduktor tegangan
150 KV maksimalnya 22.9C,suhu pada klem sambungan ini sendiri
dapat dikatakan masih dalam keadaan normal dan belum terjadi
peningkatan panas yang signifikan.

g. NGR (Neutral Ground Resistant)


NGR (Neutral Ground Resistant) merupakan salah satu jenis pentanahan, NGR
berfungsi untuk mengontrol arus gangguan pada yang mengalir dari
sisi neutral ke tanah. NGR dipasang serial ke neutral sekunder
sebelum terhubung ke tanah. Untuk hasil gambar pemantauan
thermovisi dapat dilihat pada gambar 4.35.

| 68
Gambar 4.35. Hasil thermovisi pada bagian atas NGR

Pada gambar 4.35. merupakan gambar thermovisi pada bagian atas


NGR, pada bagian atas NGR ini umumnya lebih panas dari pada
bagian tengah dan bawah NGR, suhu pada bagian atas NGR 47.6C,
ini menandakan bahwa bagian atas mengalami pemanasan yang
cukup berlebih tetapi, belum sampai pada level yang cukup parah.

Gambar 4.36. Hasil thermovisi pada bagian tengah NGR


Pada gambar 4.36. merupakan gambar pada bagian tengah NGR, suhu
pada bagian tengah berkisar 42.5C, perbedaan suhu pada bagian atas
dan tengah ini sekitar 5C, perbedaan ini tidak terlalu signifikan dan
belum menandakan terjadinya peningkatan panas berlebih.

Gambar 4.37. Hasil thermovisi pada bagian bawah NGR


Pada gambar di atas merupakan thermovisi pada bagian bawah NGR,
pada bagian bawah berkisar pada 38.3C, perbedaan suhu pada bagian
bawah ini tidak terlalu besar dibandingkan dengan bagian tengah dan
bawah NGR, dan disimpulkan bahwa kondisi NGR masih dalam
keadaan normal.

| 69
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari pelaksanaan kerja praktek ini penulis dapat menarik kesimpulan
sebagai berikut :
1. Gardu Induk Padang Luar merupakan Gardu Induk Jenis Pemasangan
Luar (Outdoor Substation) berdasarkan letak dari peralatan hubung
(switchgear) dan penempatan transformator yang terletak di luar ruangan.
2. Transformator merupakan peralatan yang berfungsi menurunkan atau
menaikkan level tegangan.
3. Untuk gardu induk padang luar sendiri menggunakan dua unit
transformator daya yang mana berkapasitas 30 MVA dan 60 MVA
4. Pemeliharaan transformator tenaga(inspeksi level dua) menggunakan
thermovisi dilakukan rutin secara berkala setiap satu bulan sekali untuk
melihat keadaan dari trafo tersebut dan pemeliharaan dilakukan sesuai
dengan SOP(Standart Operatioanl Procedure) yang berlaku.

| 70
5. Pemantauan menggunakan gambar thermovisi di dapatlah hasil bahwa t
yang tidak lebih dari 30 C, yang berarti bahwa bagian masih dalam
keadaan normal.

5.2 Saran
1. Setiap mahasiswa yang akan melakukan kerja praktek diharapkan untuk
dapat membekali diri dengan materi yang berkaitan dengan bidang tempat
kerja praktek sebelum melaksanakan kerja praktek.
2. Setiap mahasiswa dituntut aktif dalam menggali dan berbagi ilmu
pengetahuan selama kerja praktek.
3. Mahasiswa dituntut untuk mengikuti peraturan yang telah ditetapkan oleh
perusahaan yang terkait.
4. Pada saat melakukan setiap kegiatan di area Gardu Induk hendaknya
memperhatikan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) untuk
menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.
5. Untuk mempertahankan kondisi peralatan-peralatan maka harus dilakukan
pemeliharaan dan pemeriksaan berkala serta perencanaan yang baik,
sebelum melakukan kegiatan.
6. Kerja praktek seharusnya dilakukan dengan baik dan dengan begitu
mahasiswa nantinya dapat menyelesaikan permasalahan yang ada.
7.

| 71
DAFTAR KEPUSTAKAAN

[1] Petunjuk Batasan Operasi dan Pemeliharaan Peralatan. Transformator Tenaga.


PT.PLN (PERSERO) P3B Sumatra, Unit Pelayan Transmisi (UPT)
Padang.

[2] PT. PLN (Persero) P3B, Nomor : 7-22/HARLUR-PST/2009. Buku Petunjuk


Batasan Operasi dan Pemeliharaan Penyaluran Tenaga. PT. PLN
(Persero) P3B: Jakarta.

[3] L. Tobing, Bonggas. 2003. Peralatan Tegangan Tinggi. PT Gramedia Pustaka


Utama: Jakarta.

[4] Arismunandar, A. 1979. Teknik Tenaga Listrik Jilid III. PT PRADNYA


PARAMITA: Jakarta.

[5] Rijono, Yon. 1997. Dasar Teknik Tenaga Listrik. Andi Yogyakarta: Jakarta.

[6] Kind, Dieter.1993. Pengantar Teknik Eksperimental Tegangan Tinggi. ITB.


Bandung.

[7] Zuhal.1992. Dasar Teknik Tenaga Listrik dan Elektronika Daya. Cetakan Ke-
3. PT. Gramedia Jakarta.

| 72
LAMPIRAN

| 73