Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam perkembangannya, bangsa Indonesia sebagai salah satu negara
berkembang untuk meningkatkan pembangunan di segala bidang termasuk
dari sektor industri. Pembangunan industri nasional diarahkan guna
meningkatkan daya saing secara kualitas dan kuantitas agar mampu
menembus pasar internasional dan mempertahankan pasar dalam negeri. Salah
satu perkembangan dalam pembangunan industri nasional adalah industri
kimia. Dengan adanya pembangunan tersebut diharapkan dapat memberikan
kontribusi yang besar bagi pendapatan egara dan mampu mengurangi
ketergantungan impor luar negeri. Dalam mengembangkan dan meningkatkan
industri ini diperlukan ilmu pengetahuan dan teknologi. Untuk itu Indonesia
harus bisa memanfaatkan potensi sumber daya manusia dan juga sumber daya
alamnya seefisien mungkin. Penguasaan teknologi juga sangat dibutuhkan di
sini, baik untuk teknologi yang sederhana maupun teknologi yang sudah
modern, sehingga bangsa Indonesia dapat meningkatkan eksistensi dan
kredibilitasnya sejajar dengan bangsa-bangsa lain yang telah maju.
Perkembangan industri kimia di Indonesia saat ini sedang mengalami
peningkatan. Industri kimia yang sedang berkembang dengan cukup baik di
Indonesia ialah industri petrokimia. Industri petrokimia merupakan penghasil
produk-produk strategis yang akan digunakan pada industri-industri hilir
seperti industri tekstil, plastik, karet sintetik, dan lain-lain. Oleh karena itu
untuk menunjang perkembangan industri hilir petrokimia maka diperlukan
adanya industri yang menyediakan bahan baku maupun bahan penunjang
untuk industri industri hilir. Etilen oksida merupakan salah satu bahan kimia
yang dalam pemenuhan kebutuhan dalam negerinya masih melakukan import.
Etilen oksida memiliki rumus molekul C2H4O dengan bahan bakunya
ialah etilen dan oksigen. Etilen oksida merupakan gas yang mudah terbakar,
mudah terlarut dalam air, alkohol, dan kebanyakan pelarut organik, tak
berwarna dengan aroma manis seperti ether pada konsentrasi yang tinggi.

1
Etilen oksida pertama kali dideskripsikan tahun 1859 oleh Wurtz dengan
mengeliminasi asam hidroklorik dari etilen klorohidrin menggunakan larutan
hidroksida. Produksi secara industri dimulai pada tahun 1914 dengan
menggunakan proses klorohidrin yang didasari penemuan Wurtz, sampai
kemudian produksi dan kebutuhan etilen oksida kian meningkat. Pada 1931
Lefort menemukan oksidasi katalitik langsung untuk produksi etilen oksida
dengan bahan baku etilen yang direaksikan dengan udara atau oksigen, proses
ini kemudian menggantikan proses klorohidrin hingga sekarang.
Etilen oksida dengan kapasitas yang besar diproduksi sebagai produk
intermediet digunakan untuk bahan baku pembuatan beberapa bahan kimia
lain, seperti etilen glikol yang merupakan bahan kimia yang digunakan untuk
pembuatan antifreeze dan polyester. Sejumlah kecil produksinya digunakan
sebagai insektisida pada produk pertanian seperti kacang-kacangan dan
rempah-rempah. Selain itu, etilen oksida juga digunakan dalam jumlah yang
kecil di rumah sakit untuk sterilisasi peralatan medis.
Dengan didirikannya pabrik etilen oksida di Indonesia diharapkan akan
mendorong kemajuan industri petrokimia, dapat memenuhi kebutuhan
industri hilir, mengurangi ketergantungan impor, dan menghemat devisa
Negara. Oleh karena itu, berdasarkan uraian di atas pabrik etilen oksida perlu
didirikan di Indonesia dengan pertimbangan sebagai berikut:
1. Memenuhi kebutuhan etilen oksida dalam negeri dan menurunkan
ketergantungan impor.
2. Membuka lapangan kerja baru sehingga menurunkan tingkat
pengangguran.
3. Menghemat devisa negara dari sektor industri dengan adanya pajak dan
kemungkinan untuk ekspor produk.
4. Membuka peluang dan memacu pengembangan industri-
industri baru yang menggunakan bahan baku etilen oksida,
sehingga menciptakan diversifikasi produk yang mempunyai nilai
ekonomi lebih tinggi.
5. Meningkatkan sumber daya manusia melalui proses alih teknologi.

2
1.2 Kapasitas Rancangan
Penentuan kapasitas rancangan pabrik etilen oksida ini berdasarkan
pertimbangan sebagai berikut, yaitu :
1. Proyeksi kebutuhan dalam negeri.
2. Ketersediaan bahan baku
3. Kapasitas dari pabrik etilen oksida yang telah ada.
I.2.1 Proyeksi Kebutuhan Etilen Oksida di Indonesia
Berikut merupakan data statistik kebutuhan impor etilen oksida
dalam negeri yang dikutip dalam beberapa tahun terakhir adalah sebagai
berikut :
Tabel 1.1 Data kebutuhan impor etilen oksida di Indonesia
Tahun Kebutuhan Impor (ton)
2010 40.621
2011 44.116
2012 74.497
2013 79.903
2014 162.63
2015 40.621
2016
(Kemenperin, 2016)
Kebutuhan etilen oksida di Indonesia semakin bertambah setiap tahun.
Sehingga pendirian pabrik etilen oksida di Indonesia dapat menjadi solusi
untuk memproduksi kebutuhan etilen oksida dan mengurangi impor.
1.2.2 Kebutuhan Bahan Baku
Bahan baku etilen oksida adalah etilen dan oksigen. Bahan baku
diperoleh dengan kerja sama antara dua pabrik yang berada di kawasan
Cilegon. Etilen dapat diperoleh dari PT. Chandra Asri Petrochemical Tbk yang
memiliki kapasitas produksi etilen sebanyak 600.000 ton per tahun dan akan
diekspansi menjadi 860.000 ton per tahun (ww.chandra-asri.com), dan cadangan
supply etilen dapat dilakukan kerjasama dengan Petrochemical Corporation of
Singapore, Pte. Ltd. yang mempunyai kapasitas produksi etilen sebanyak
1.100.000 ton/tahun (www.pcs.com.sg). Sedangkan oksigen diperoleh dari PT Air

3
Liquid Indonesia dengan kapasitas produksi lebih dari 2.000 ton/hari (TPD) gas
dan oksigen liquid, nitrogen serta argon (www.id.airliquide.com/).Sedangkan
katalis perak dengan penyangga alumina di impor dari Linyi Peace Precious Metal
Catalyst Co., Ltd., Cina.
1.2.3 Kapasitas Pabrik Etilen Oksida yang telah ada
Data kapasitas etilen oksida didunia yang dikutip dari Ullmanns
Encyclopedia of Industrial Chemistry (2012) adalah sebagai berikut :
Tabel 1.2 Kapasitas etilen oksida di dunia
Proses Kapasitas (103
Negara Perusahaan Lisensi
Oksidasi ton / tahun)
Jepang Nippon Shokubai - Japan Catalytic 240
Mitsubishi PC Oksigen Shell 90
Mitsubishi PC Oksigen Shell 240
Mitsui PC Oksigen Shell 120
Scientific
Nisso Murazen Oksigen 120
Design
Nisso Yuka Oksigen Shell 85
Semppoku EO
Oksigen Shell 130
Daesan
Scientific
Indonesia Polychem Indonesia Oksigen 175
Design
Belgia BASF Oksigen Shell 350
Ineos Oksigen Shell 350
Jerman BASF Oksigen Shell 215
Erdolchemie Oksigen Shell 200
Clariant Oksigen Shell 200
RWE/DEA Oksigen Huls, Shell 150
Perancis BP Oksigen Shell 200
Inggris UCC Oksigen Shell 300
Belanda Dow Oksigen Dow 150
Shell Oksigen Shell 250
Slovakia Slovnaft Oksigen Shell 40

4
Polandia Petrochemia Oksigen Shell 60
Korea
Honam PC Oksigen Shell 115
Selatan
Honam PC Oksigen Shell 100
Honam PC Oksigen Shell 100
Scientific
Hyundai PC Oksigen 90
Design
Scientific
Samsung Oksigen 80
Design
Singapura Ethylenegl. Sing Oksigen Shell 125
Scientific
Venezuela Pralca Oksigen 70
Design
Saudi
Sharq Oksigen Shell 360
Arabia
Sharq Oksigen Shell 360
Scientific
Yampet Oksigen 310
Design
Turki Petkim Petro Oksigen Shell 70
Scientific
Amerika Huntsman Udara 455
Design
(Ulmann, vol 12)
Total permintaan etilen oksida mengalami pertumbuhan 5,6% per tahun
selama 2005-2009 dan diproyeksikan tumbuh sebesar 5,7% pertahun selama
2009-2013. Negara-negara yang berada di Asia akan menghadapi
pertumbuhan permintaan mono etilen glikol dan etilen oksida di tahun-tahun
mendatang.
Penentuan kapasitas pendirian pabrik didasarkan pada kapasitas minimal
atau sama dengan kapasitas pabrik yang beroperasi. Berikut data kapasitas
pabrik etilen oksida di Asia dikutip dari Ullmanns Encyclopedia of Industrial
Chemistry (2012) adalah sebagai berikut :
Tabel 1.3 Kapasitas Pabrik Etilen Oksida di Asia
Negara Perusahaan Lokasi Lisensi Kapasitas (103

5
ton/tahun)
China CNPC Liaoyang Huls,l 60
Fushun 50
Jilian 40
Jilin SD 80
Duashanzi 30
Sinopec Maoming 80
Yanshan 65
Yangzi 240
Jinshan 130
Tianjin 55
Zhejiang Chem. Pet Zhejiang 20
Beijing 50
India Glycols India Kashipur 20
Kojali SD 20
Vadodana 5
Nagothane 45
SM Deyechem Ld, Pune SD/Toyo 20
Reliance Ind. Hazira 265
NOCIL Bombay Sheel,s 20
Indonesia O.T. Yasa Ganesha Merak SD,s 185
Putra
Japan Nippon Shokubai Kawasaki Japan 240
Catalytic
Mitsubishi PC Yokkaichi Sheel,s 90
Kahima Shell 240
Mitsui PC Chiba Sheel,s 120
Nisso Murazen Chiba SD,s 120
Nisso Yuka Yokkaichi Sheel,s 85
Semppoku EO Osaka Sheel,s 130
Daesan
North Puyangtang Japan 10

6
Korea Catalytic
South Honam PC Yeochon Sheel,s 115
Korea Yeochon Sheel,s 100
Yeochon Sheel,s 100
Hyundai Daesan SD,s 90
Daesan 160
Samsung Daesan SD,s 80
Singapura Ethyleneg. Sing. Merbau Sheel,s 125
Taiwan Orient. UCC Koahsiung UCC,s 190
CMFC Koahsiung SD 40
Koahsiung SD 60
Nan-Ya Mailiao 240
Sumber : Ullmannss (2012)
Kapasitas pendirian satu pabrik harus berada di atas kapasitas minimal,
atau paling tidak harus sama dengan kapasitas pabrik yang sedang berjalan.
Kapasitas pabrik yang menguntungkan berkisar antara 22.000-275.000
ton/tahun (Meyers, 1986). Penentuan kapasitas pabrik yang akan didirikan,
perlu mempertimbangkan kapasitas pabrik yang sudah ada, sehingga pabrik
dan alat alat proses yang akan dirancang sudah terbukti. Kapasitas pabrik
yang telah ada yaitu PT Polychem Indonesia sebesar 175.000 ton/tahun dan
seluruh produk etilen oksida digunakan sebagai bahan baku pembuatan etilen
glikol. Berdasarkan pertimbangan diatas, maka pabrik yang direncanakan akan
didirikan pada tahun 2020 memiliki kapasitas 90.000 ton/tahun. Diharapkan
perancangan pabrik ini dapat memenuhi kebutuhan dari kekurangan etilen
oksida di Indonesia dan sisanya dapat diekspor untuk dapat memenuhi
kebutuhan etilen oksida di dunia khususnya di wilayah Asia sehingga dapat
menambah devisa Negara.

1.3 Pemilihan Lokasi Pabrik


Lokasi suatu pabrik merupakan salah satu faktor penting dalam proses
pendirian sebuah industri. Pemilihan lokasi pabrik yang tepat, ekonomis, dan
menguntungkan dipengaruhi oleh banyak faktor, sehingga perlu

7
dipertimbangkan untuk melihat beberapa faktor sebelum pabrik didirikan.
Beberapa pertimbangan yang dijadikan dasar penentuan letak pabrik
antara lain adalah letak pabrik dengan sumber bahan baku maupun bahan
penunjang, transportasi, tenaga kerja, letak pabrik dengan pasar, kondisi
sosial politik dan kemungkinan pengembangan di masa yang akan datang.
Beberapa tempat ini memungkinkan dapat dijadikan sebagai salah satu
lokasi pendirian pabrik etilen oksida, yakni Cilegon, Bontang, Palembang,
Medan dan Gresik. Dari keempat lokasi tersebut akan dipilih satu lokasi
terbaik sebagai tempat pendirian pabrik ini. Berikut penjelasan dari masing-
masing lokasi tersebut:
Cilegon
Cilegon merupakan daerah yang berada di Provinsi Banten. Ada
banyak industri yang berdiri di kawasan ini diantaranya PT. Chandra
Asri Petrochemical, PT. Air Liquid Indonesia, dan berbagai jenis
industri lainnya yang terletak di kawasan Krakatau Industrial Estate
Cilegon (KIEC). Cilegon dipilih sebagai salah satu lokasi yang
memungkinkan untuk pendirian pabrik etilen oksida karena keberadaan
beberapa industri yang menyediakan bahan baku utama maupun
penunjang. Etilen sebagai bahan baku utama dapat diperoleh dari PT.
Chandra Asri Petrochemical dan Oksigen dapat diperoleh dari PT Air
Liquid Indonesia. Untuk lokasi dengan daerah pemasaran cukup baik
yakni produk dapat dipasarkan ke PT. Prima Ethycolindo dan PT. Yasa
Ganesha Putra terletak di kawasan Merak-Banten yang memproduksi
etilen glikol. Sementara untuk sisi penyediaan utilitas seperti pasokan
listrik maka dimungkinkan akan menggunakan pasokan listrik dari PLN
yang dipasok dari unit Suralaya dan dari generator pabrik sendiri
misalnya dengan batu bara sebagai bahan bakar. Untuk sisi transportasi,
kawasan Cilegon cukup baik dari transportasi darat yang menyediakan
jalan raya maupun jalan tol dalam kondisi memadai maupun transportasi
laut yang dekat dengan pelabuhan tanjung priuk. Sementara untuk tenaga
kerja yang tersedia sangat banyak misalnya tenaga kerja terampil.
Bontang

8
Bontang merupakan daerah yang berada di Provinsi Kalimantan
Timur. Banyak industri yang berdiri di kawasan ini diantaranya Pupuk
Kalimantan Timur (PKT) dan Badak LNG. Bontang dipilih sebagai salah
satu lokasi yang memungkinkan untuk pendirian pabrik etilen oksida
karena keberadaan beberapa industri yang menyediakan bahan baku
utama maupun penunjang. Oksigen sebagai bahan baku utama dapat
diperoleh dari PT. Surya Biru Murni Acetylene dan nitrogen sebagai
bahan baku penunjang dapat diperoleh dari Badak LNG. Namun, etilen
sebagai bahan baku utama masih belum ditemukan di kawasan industri
daerah Bontang. Sehingga untuk memdapatkan etilen maka harus
didatangkan dari industri di luar kawasan Bontang seperti dari PT.
Chandra Asri Pertochemical yang terletak di Cilegon. Tetapi hal ini
kurang baik dari segi letak, sebab jarak antara Cilegon dan Bontang
cukup jauh. Selain itu jauhnya lokasi dengan daerah pemasaran sebab
belum ada industri di Bontang yang menggunakan etilen oksida sebagai
bahan baku utama sehingga pemasaran harus dilakukan di luar kawasan
Bontang bahkan di luar Pulau Kalimantan di mana tentu saja hal ini akan
banyak mengeluarkan biaya transportasi. Sementara untuk sisi
penyediaan utilitas seperti pasokan listrik maka dimungkinkan akan
menggunakan pasokan listrik dari PLN dan dari generator pabrik sendiri
misalnya dengan batu bara sebagai bahan bakar. Untuk sisi transportasi
kawasan bontang cukup baik pada transportasi laut sebab memiliki
pelabuhan yang luas dan memadai. Sementara untuk tenaga kerja yang
tersedia masih kurang misalnya tenaga kerja terampil.
Medan
Medan merupakan daerah yang berada di Provinsi Sumatra Utara.
Medan dipilih sebagai salah satu lokasi yang memungkinkan untuk
pendirian pabrik etilen oksida karena keberadaan beberapa industri yang
menyediakan bahan baku utama maupun penunjang. Etilen sebagai bahan
baku utama dapat diperoleh dari PT. CMS Indonesia Medan dan tidak
ditemukan sumber oksigen di lokasi ini. Untuk lokasi dengan daerah
pemasaran cukup baik yakni produk dapat dipasarkan ke Petrochemical

9
Corporation of Singapore, Pte. Ltd terletak di negara Singapura yang
memproduksi etilen glikol. Sementara untuk sisi penyediaan utilitas
seperti pasokan listrik maka dimungkinkan akan menggunakan pasokan
listrik dari PLTU dan PLTG Belawan. Untuk sisi transportasi kawasan
Medan cukup baik pada transportasi laut sebab memiliki pelabuhan
Belawan yang luas dan memadai. Sementara untuk tenaga kerja yang
tersedia cukup banyak misalnya tenaga kerja terampil.
Palembang
Palembang merupakan daerah yang berada di Provinsi Sumatra
Selatan. Beberapa industri yang berdiri di kawasan ini diantaranya Pupuk
Sriwijaya (Pusri) dan MEDCO E&P, Chevron, dan lain - lain. Palembang
dipilih sebagai salah satu lokasi yang memungkinkan untuk pendirian
pabrik etilen oksida karena keberadaan beberapa industri yang
menyediakan bahan baku utama maupun penunjang. Etilen sebagai bahan
baku utama dapat diperoleh dari PT. Pertamina Plaju dan Oksigen dapat
diperoleh dari PT. Pupuk Sriwidjaja. Untuk lokasi dengan daerah
pemasaran cukup baik yakni produk dapat dipasarkan ke PT. Prima
Ethycolindo terletak di kawasan Merak-Banten yang memproduksi etilen
glikol. Sementara untuk sisi penyediaan utilitas seperti pasokan listrik
maka dimungkinkan akan menggunakan pasokan listrik dari PLN dan
dari generator pabrik sendiri misalnya dengan batu bara sebagai bahan
bakar. Untuk sisi transportasi kawasan Palembang cukup baik pada
transportasi laut sebab memiliki pelabuhan yang luas dan memadai.
Sementara untuk tenaga kerja yang tersedia cukup banyak misalnya
tenaga kerja terampil.
Gresik
Gresik merupakan daerah yang berada di Provinsi Jawa Timur.
Banyak industri yang berdiri di kawasan ini diantaranya PT. Petrokimia
Gresik, PT. Maspion Indonesia, Semen gresik, dan lain - lain. Gresik
dipilih sebagai salah satu lokasi yang memungkinkan untuk pendirian
pabrik etilen oksida karena keberadaan beberapa industri yang
menyediakan bahan baku utama maupun penunjang. Oksigen sebagai

10
bahan baku utama dapat diperoleh dari PT. Petrokimia Gresik dan
metana sebagai bahan baku penunjang dapat diperoleh dari PHE West
Madura Offshore. Namun, etilen sebagai bahan baku utama masih belum
ditemukan di kawasan industri daerah Gresik maupun sekitarnya.
Sehingga untuk memdapatkan etilen maka harus didatangkan dari
industri di luar kawasan Gresik seperti dari PT. Chandra Asri
Pertochemical yang terletak di Cilegon. Tetapi hal ini kurang baik dari
segi letak, sebab jarak antara Gresik dan Bontang cukup jauh. Selain itu
jauhnya lokasi dengan daerah pemasaran sebab belum ada industri di
Gresik yang menggunakan etilen oksida sebagai bahan baku utama
sehingga pemasaran harus dilakukan di luar kawasan Bontang bahkan di
luar Pulau Kalimantan di mana tentu saja hal ini akan banyak
mengeluarkan biaya transportasi. Sementara untuk sisi penyediaan
utilitas seperti pasokan listrik maka dimungkinkan akan menggunakan
pasokan listrik dari PLN Pembangkit Jawa Bali dan dari generator pabrik
sendiri misalnya dengan batu bara sebagai bahan bakar. Untuk sisi
transportasi kawasan Gresik cukup baik pada transportasi laut sebab
dekat dengan daerah Pelabuhan tanjung perak serta adanya jalur pantura.
Sementara untuk tenaga kerja yang tersedia sangat banyak misalnya
tenaga kerja terampil.
Dari berbagai lokasi di atas, maka pemilihan terhadap lokasi terbaik
dapat dilakukan dengan pemberian nilai yang ditinjau dari berbagai kriteria,
seperti dekatnya lokasi dengan bahan baku utama maupun penunjang,
dekatnya lokasi dengan daerah pemasaran, tersedianya utilitas yang baik di
sekitar lokasi, adanya jalur transportasi yang baik di dekat lokasi, serta
ketersediaan tenaga kerja di sekitar lokasi. Berikut tabel penilaian dari
lokasi-lokasi tersebut:
Tabel 1.4 Penilaian Lokasi Pendirian Pabrik Berdasarkan Berbagai Kriteria

Dekat Bahan Dekat Transportas Tenaga


Lokasi Utilitas
Baku Pemasaran i Kerja

Cilegon 10 10 10 9 10

11
Medan 7 8 9 9 9
Palembang 9 9 9 9 8
Bontang 7 7 8 9 7
Gresik 7 7 9 9 9

Dari tabel penilaian di atas maka lokasi terbaik untuk pendirian pabrik
etilen oksida ialah di daerah Cilegon, Provinsi Banten. Pabrik etilen oksida
direncanakan akan didirikan di Kawasan Industri Cilegon, tepatnya di
Krakatau Industrial Estate Cilegon (KIEC), Jalan Raya Anyer, Cilegon,
Banten.
Berikut beberapa faktor-faktor lainnya terhadap pemilihan daerah
Cilegon sebagai lokasi terbaik untuk pendirian pabrik etilen oksida sehingga
diharapkan mendapatkan keuntungan baik secara teknis maupun ekonomis,
diantaranya:
Penyediaan Bahan Baku
Bahan baku merupakan kebutuhan utama bagi kelangsungan
produksi suatu pabrik sehingga penyediaan bahan baku sangat
diprioritaskan. Bahan baku etilen direncanakan diperoleh dari PT.
Chandra Asri Petrochemical Center yang terletak di kawasan industri
Cilegon, sedangkan Oksigen dapat diperoleh dari PT. Air Liquid
Indonesia, di kawasan KIEC Cilegon dan nitrogen dapat diperoleh
dari PT. Air Gas Industries, Cikarang. Dengan letak antara pabrik dengan
bahan baku yang dekat, maka diharapkan penyediaan bahan baku dapat
tercukupi dengan lancar.
Proses produksi etilen oksida bersifat weight loss, yang mana jumlah
bahan baku yang digunakan lebih besar daripada produk yang dihasilkan.
Dengan letak antara pabrik dengan bahan baku yang dekat, maka
diharapkan penyediaan bahan baku dapat tercukupi dengan lancar.
Apabila terjadi kendala pasokan bahan baku sehingga harus diimpor dari
Petrochemical Corporation of Singapore, Pte. Ltd. Apabila bahan baku
harus diimpor dari luar negeri, pelabuhan yang ada di Cilegon cukup
dekat dengan lokasi pabrik.

12
Letak Pabrik Dengan Daerah Pemasaran
Pabrik etilen oksida terutama ditujukan untuk memenuhi
kebutuhan dalam negeri. Karena sebagian besar industri di Indonesia
masih terpusat di pulau Jawa, maka pasar potensial adalah pulau Jawa.
Hal ini didukung dengan adanya beberapa industri etilen glikol yang
memerlukan bahan baku Etilen Oksida, seperti PT. Prima Ethycolindo,
dan PT. Yasa Ganesha Putra di daerah Merak, yang berjarak tidak jauh
dari lokasi pabrik. Selain Etilen glikol, konsumen produk etilen oksida
juga berupa industri pembuatan detergen dan surfaktan, antara lain:
PT.Unilever Indonesia, PT.Wings Indonesia, PT. Kao Indonesia.
Sarana Tranportasi
Cilegon berada dalam jalur transportasi Merak-Jakarta, yang
merupakan pintu gerbang pulau Jawa dari Sumatera. Kawasan Industri
KIEC ini juga telah memiliki fasilitas jalan kelas satu, dengan demikian
transportasi darat dari sumber bahan baku, dan pasar tidak lagi menjadi
masalah. Untuk sarana transportasi laut, KIEC memiliki pelabuhan yang
dapat disandari kapal berukuran 100.000 DWT (Deadweight Tonnage)
atau tonase bobot mati. Posisi kawasan industri yang strategis juga akan
memudahkan transportasi laut, baik untuk kebutuhan pengiriman antar
pulau maupun untuk ekspor.
Tenaga Kerja
Tenaga kerja merupakan pelaku dari proses produksi. Ketersediaan
tenaga kerja yang terampil dan terlatih akan memperlancar jalannya proses
produksi. Pulau Jawa, khususnya provinsi Banten merupakan daerah
dengan kepadatan penduduk yang cukup tinggi sehingga penyediaan
tenaga kerja, baik tenaga kerja terlatih maupun kasar tidak akan menjadi
masalah. Selain itu penyediaan tenaga ahli juga akan lebih mudah karena
berdekatan dengan ibukota negara.
Utilitas
Kebutuhan sarana penunjang seperti listrik dapat dipenuhi dengan
adanya transmisi dari PLN unit Suralaya sebesar 3000 MW dan dengan
cadangan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) yang dimiliki oleh

13
Grup Krakatau Steel, sedangkan air dapat diperoleh dari Water
Treatment Plant pihak pengelola KIEC, sebesar 2000 liter/detik.
Selain dapat pula diperoleh dari sumber air tanah.
KIEC Web Site( http://www.kiec.com/)
Kondisi Tanah dan Daerah
Kondisi tanah relatif masih luas dengan struktur tanah yang kuat dan
datar. Sejak awal area ini memang direncanakan sebagai kawasan
industri, sehingga tanah di sekitarnya cukup stabil. Dengan didukung
iklim yang stabil sepanjang tahun, tentunya pemilihan lokasi di tempat ini
akan sangat menguntungkan.
Perluasan Area Pabrik
KIEC memiliki area kosong seluas 3300 hektar. Dengan areal yang
luas ini, maka masih memungkinkan untuk memperluas area pabrik
dimasa yang akan datang jika diinginkan.
Kebijakan Pemerintah
Kebijakan pemerintah, khususnya perhatian pemerintah daerah
Banten terhadap industri cukup baik. Hal ini ditandai dengan
kebijaksanaan pengembangan industri dalam hubungannya dengan
pemerataan kesempatan kerja dan hasil-hasil pembangunan yang berhasil
menumbuhkan iklim investasi yang baik di Banten.
Sarana Penunjang Lain
KIEC sebagai kawasan industri telah memiliki fasilitas terpadu
seperti perumahan, rumah sakit, sarana olah raga dan rekreasi, sarana
kesehatan, dan sebagainya. Sehingga walaupun perusahaan nantinya
harus membangun fasilitas-fasilitas untuk karyawannya sendiri, namun
beban perusahaan untuk membangun sarana penunjang jauh lebih rendah
dibanding membangun di kawasan tersendiri. Selain itu jaringan telepon,
drainase dan keamanan juga telah disediakan oleh pihak pengelola KIEC.
Oleh karena itu untuk menentukan lokasi yang tepat pada pendirian
pabrik, perlu adanya perbandingan lokasi berdasarkan ketersediaan bahan
baku, letak pasar, sarana transportasi, utilitas, dan tenaga kerja. Perbandingan
pemilihan lokasi pendirian pabrik dapat dilihat pada Tabel 1.5

14
Tabel 1.5 Pemilihan Lokasi Pendirian Pabrik

No Faktor Keadaan di Cilegon

1 Letak pasar Dekat dengan pasar seperti provinsi Banten, Jakarta,


dan Jawa Barat
2 Sarana Berada di jalur pantura, untuk transportasi laut dekat
transportasi dengan Pelabuhan Merak
3 Utilitas Penyedia listrik disuplai dari PLTU Suralaya dan
Krakatau Daya Listrik. Untuk penyedia air disuplai
dari Krakatau Tirta Industri dan sumur artesis
4 Tenaga kerja Mudah mendapatkan tenaga ahli karena dekat pusat
pendidikan
Dari kriteria penentuan letak pabrik di atas, maka dipilih daerah Industri
Cilegon. Tepatnya di daerah PT. Krakatau Industrial Estate Cilegon. Selain itu
kawasan Industri Cilegon juga memiliki fasilitas yang lengkap dan
mendukung operasional pabrik. Fasilitas Industri yang dimiliki PT. Krakatau
Industrial Estate Cilegon diantaranya adalah :
1. Pelabuhan Cigading (150.000 DWT)
2. Pembangkit Listrik (3.400 MVA)
3. Pabrik Pengolah Air Industri (2.000 l/s)
4. Jalan kelas Satu
5. Pemadam Kebakaran dan Keamanan
6. Jaringan Telekomunikasi
7. Rel Kereta Api
Pertimbangan lain pemilihan lokasi pabrik di kawasan Cilegon adalah
biaya pajaknya yang relatif rendah. Dengan semakin kecil pajak yang harus
dibayar, diharapkan dapat menurunkan biaya produksi sehingga harga dan
kualitas produk yang dihasilkan dapat bersaing di pasar nasional maupun
internasional (PP nomor 63 tahun 2003 tentang perlakuan pajak pertambahan
nilai dan pajak penjualan atas barang mewah di kawasan industri
berikat/bonded zone).

15
1.4 Tinjauan Proses
Macam-Macam Proses
Etilen oksida pertama kali disintesis oleh Wurtz tahun 1859 dan kemudian
dikenal dengan proses klorohidrin. Produksi pertama etilen oksida secara
komersial dimulai tahun 1914 hingga sekarang. Tahun 1931, Lefort
mengembangkan proses oksidasi langsung yang menggeser keberadaan proses
klorohidin hingga sekarang.
(Mc Ketta dan Cunningham, 1984)
a. Proses Klorohidrin
Proses klorohidrin terdiri atas dua reaksi utama yaitu reaksi
pembentukan etilen klorohidrin dan reaksi pembentukan etilen oksida dari
etilen klorohidrin.
Reaksinya adalah:
C2H4 + HOCl HOCH2CH2Cl (1. 1)
HOCH2CH2Cl + Ca(OH)2 C2H4O + CaCl + 2H2O (1. 2)
Reaksi pertama berlangsung dalam reaktor packed tower pada
tekanan 2-3 atm dan suhu 27 43oC dengan yield teoritis antara 85-90%.
Untuk mencegah terbentuknya pembentukan produk samping yaitu etilen
diklorida yang berlebih, dapat dilakukan dengan menjaga konsentrasi
klorohidrin dibawah 7 % berat total selama reaksi berlangsung.
Produk dari reaktor pertama yang berupa cairan etilen klorohidrin
yang keluar dari dasar reaktor selanjutnya direaksikan dengan slurry
Ca(OH)2 dalam reaktor hidrolisa pada 100oC. Yield reaksi kedua adalah
90 95%. Hasil reaktor kedua berupa uap etilen oksida yang kemudian
dikondensasikan untuk diembunkan dan kemudian dialirkan ke inti
pemurnian.
Proses pemurnian etilen oksida dari proses klorohidrin
sangat sulit. Dibutuhkan rangkaian menara distilasi yang rumit. Dari segi
faktor ekonomi, biaya produksi etilen oksida dengan proses klorohidrin
tinggi dikarena kan banyaknya kebutuhan klorin. Selain itu juga terdapat
masalah pada penanganan limbah cair dari proses klorohidrin yang

16
mengandung kalsium klorida dan hidrokarbon lain yang mengandung
klorin.
(Mc Ketta dan Cunningham, 1984)
b. Proses Oksidasi Langsung
Proses oksidasi katalitik etilen menjadi etilen oksida didasarkan pada
penemuan Lefort yang telah diterapkan untuk produksi skala besar.
(Mc Ketta dan Cunningham,
1984)
Oksidasi Langsung Dengan Udara
Dari segi reaksi, pada dasarnya sama dengan menggunakan
oksigen teknis, yaitu dijalankan pada temperatur 200300oC dan tekanan
1030 atm dengan katalis perak. Konversi perpass bisa lebih tinggi, yaitu
sekitar 65 % dengan selektivitas 80 %.
Dengan digunakannya udara dengan kadar nitrogen tinggi,
maka tidak memerlukan gas diluen khusus karena nitrigenerasi udara
berfungsi sebagai diluen untuk mencegah eksplosivitas dan juga
pendingin selama reaksi.
Namun demikian, dengan digunakannya udara sebagai oksidan
yang mengandung banyak nitrogen, maka diperlukan purging sebagian
reaktan yang tidak bereaksi sebelum direcycle dalam reaktor untuk
mencegah akumulasi nitrogen dalam reaktor.
Oksidasi Langsung Dengan Oksigen Teknis
Dalam proses ini terjadi reaksi utama yaitu pembentukan etilen
oksida dan reaksi samping menghasilkan karbon dioksida dan air.
Reaksi utama:
C2H4 + O2 C2H4O (1. 3)
Reaksi samping:
C2H4 + 3O2 2CO2 + 2H2O (1. 4)
Reaksi dijalankan dalam reaktor fixed bed multitube pada tekanan
1020 atm dan temperatur 220280oC dengan menggunakan katalis
perak. Konversi per pass dijaga rendah sekitar 15% untuk mendapatkan
selektivitas yang tinggi, yaitu 80-90 %. Selain terbentuk etilen oksida,

17
juga terbentuk produk samping berupa gas CO2 dan H2O dengan
kandungan CO2 yang tinggi. Hal ini menyebabkan diperlukannya
rangkaian CO2 absorber dan CO2 stripper untuk mengurangi kadar CO2
sebelum gas keluar dapat direcycle kembali ke dalam reaktor. Selain itu
untuk mencegah efek eksplosivitas etilen terhadap oksigen, maka perlu
penambahan nitrogen dalam siklus reaktor.
Pembentukan etilen oksida melalui proses oksidasi langsung dengan
oksigen teknis lebih sederhana. Dengan menggunakan oksigen teknis,
tidak diperlukan proses venting gas inert yang tidak bereaksi. Proses ini
hanya membutuhkan satu reaktor dengan selektivas yang lebih tinggi
daripada proses oksidasi langsung dengan udara.
Berdasarkan uraian macam-macam proses produksi etilen oksida
sebelumnya, berikut perbandingan macam-macam proses produksi etilen
oksida:
Tabel 1.6 Perbandingan Proses Produksi Etilen Oksida
Proses Kelebihan Kekurangan
Proses Khlorihidrin Tekanan operasi rendah Dibutuhkan rangkaian
(2-3 atm) menara distilasi yang rumit
Suhu Operasi rendah (27 Membutuhkan klorin
43 oC) dalam jumlah yang cukup
Yield teoritis besar antara banyak
85 90% Limbah cair harus diproses
terlebih dahulu karena
mengandung klorin
Proses Oksidasi Langsung Konversi yang dihasilkan Perlu adanya purging
dengan Udara tinggi (20-65%) untuk mengurangi jumlah
Tidak memerlukan nitrogen yang direcycle.
tambahan diluen Selektivitasnya lebih
(nitrogen) sebagai rendah (63-75%).
pendingin dan mencegah
eksplosivitas.
Konsentrasi etilen pada
umpan rendah (2-10%)

18
untuk jumlah oksigen
yang sama.
Proses Oksidasi Langsung Tidak memerlukan Konversi yang dihasilkan
dengan Oksigen Teknis venting gas inert. rendah (8-12%).
Selektivitas yang Memerlukan tambahan
dihasilkan lebih tinggi diluen (nitrogen) sebagai
(75-82%). pendingin dan mencegah
eksplosivitas selama
proses reaksi.
Konsentrasi etilen pada
umpan tinggi (20-35%)
untuk jumlah oksigen yang
sama.
Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan masing-masing
proses, maka perancangan pabrik etilen oksida ini menggunakan proses
oksidasi langsung dengan oksigen teknis. Dimana proses ini memiliki lebih
banyak keuntungan apabila dibandingkan dengan proses lainnya. Dari segi
ekonomi, proses ini lebih efisien daripada proses yang lainnya karena biaya
investasinya kecil dan sesuai untuk kapasitas pabrik yang tidak terlalu besar.
Tinjauan Proses Secara Umum
Proses pembuatan etilen oksida dengan bahan baku etilen dan
oksigen merupakan reaksi oksidasi dengan reaksi sebagai berikut :
Reaksi utama:
C2H4 + O2 C2H4O (1. 5)
Reaksi samping:
C2H4 + 3O2 2CO2 + 2H2O (1. 6)
Dalam industri kimia organik, proses oksidasi merupakan salah satu
sarana yang efektif dalam sintesa senyawa kimia. Proses oksidasi
didefinisikan sebagai suatu proses yang dihasilkan senyawa oksida. Secara
umum proses oksidasi dapat dikatakan sebagai proses pelepasan elektron,
dimana zat yang teroksidasi akan mengalami penambahan bilangan
oksidasi.
K K+ + e (1.7)

19
Pada proses oksidasi langsung dengan udara bebas, etilen dalam fase
dan udara diumpankan secara langsung ke dalam reaktor fixed bed
multitube pada temperatur 239 oC dan tekanan 15 atm. Produk yang keluar
dari reaktor berupa gas yang terdiri dari etilen oksida, etilen, oksigen,
nitrogen, karbondioksida, dan uap air yang selanjutnya diiumpankan ke
dalam absorber untuk dipisahkan.
Di dalam absorber terjadi proses absorbsi fisik dengan absorben air,
yang mana umpan absorber masuk pada temperatur 30 oC dan tekanan 2,5
atm. Hasil atas absorber ini kemudian sebagian diumpankan ke absorber
CO2 dan sebagiannya di buang melalui purging. Sedangkan untuk hasil
bawah absorbsi, dialirkan ke dalam menara distilasi untuk dipisahkan
antara etilen oksida dan gas-gas lainnya.
Kondisi operasi menara distilasi, yang merupakan unit pemurnian
etilen oksida yaitu temperatur 9 oC dan tekanan 1 atm. Hasil bawah menara
distilasi berupa air dengan sedikit etilen oksida yang kemudian sebagian di
alirkan ke unit pengolahan limbah dan sebagian diumpankan sebagai
absorben di dalam unit absorbsi. Sedangkan, hasil atas menara distilasi
berupa campuran gas etilen oksida, air, oksigen, nitrogen, dan
karbondioksida yang mana akan dipisahkan di dalam kondensor parsial.
Gas-gas fraksi ringan tersebut akan dilepas menjadi hasil atas kondensor
(gas) dan etilen oksida beserta air fase cair diperoleh sebagai produk
dengan kemurnian 99,8% disimpan di dalam tangki penyimpanan
temperatur 30 oC dan tekanan 3.539 atm.
Di dalam absorber CO2 terjadi proses absorbsi kimia dengan
absorben larutan benfield, yang mana umpan absorber masuk pada
temperatur 75 oC dan tekanan 1.5 atm. Hasil atas absorber ini kemudian di
recycle ke dalam reaktor. Sedangkan untuk hasil bawah absorbsi, dialirkan
ke dalam stripper untuk dipisahkan antara CO2 dan larutan benfield.
Kegunaan Produk
Etilen oksida umumnya digunakan sebagai bahan baku pembuatan
etilen glikol berdasarkan gambar 1.4. Dalam kehidupan sehari-hari
digunakan untuk mensterilkan bahan-bahan seperti pakaian perabot

20
rumah tangga, dan bahkan bulu binatang. Etilen oksida juga digunakan
dalam bidang pertanian yaitu sebagai pestisida. Di bidang kesehatan,
etilen oksida dikenal luas sebagai desinfektan peralatan bedah, bahan-
bahan plastik, dan alat-alat lain yang tidak tahan panas sehingga tidak
dapat disterilkan dengan uap pada suhu tinggi (McKetta,1980).

Gambar 1.1 Penggunaan Etilen Oksida


Sumber : Ullmanns Encyclopedia of Industrial Chemistry
Berikut penggunaan etilen oksida sebagai bahan baku produk dalam
berbagai bidang, yaitu :
- Industri Migas
Trietilen Glycol, merupakan agen humectant yang juga digunakan
sebagai solven, pernis dan pengering gas. Sering digunakan sebagai
drying agent pada pengolahan gas alam.
Etilen Glycol Ether, dihasilkan dari reaksi etilen oksida dengan
alkohol. Digunakan sebagai minyak rem, detergen, solven cat.
Sering juga digunakan untuk bahan pengekstrak bagi SO2, H2 S, CO2,
dan merkaptan dari gas alam.
- Industri Penerbangan
Dietilen Glycol, merupakan agen pelunak yang digunakan pada
gabus, lem, dan kertas. Juga digunakan sebagai solven dan agen de-
icing pada pesawat terbang maupun bandara.
- Industri Kimia, Kosmetik dan Farmasi
Monoetilen Glycol, dihasilkan dari reaksi etilen oksida dengan air,

21
merupakan agen antibeku yang digunakan pada mesin-mesin, Juga
digunakan untuk bahan baku produksi polietilen terephthalate
(PET), dan sebagai cairan penukar panas
Polietilen Glycol, digunakan sebagai bahan baku pembuatan
kosmetik, farmasi, pelumas, solven, bahan penunjang pembuatan
keramik dan bahan pembuat perekat maupun tinta cetak.
Ethanolamine, dihasilkan dari reaksi etilen oksida dengan amonia.
Digunakan sebagai bahan kimia dalam proses akhir tekstil, kosmetik,
sabun, detergen dan pemurnian gas alam.
Nonionic Surfactant, dihasilkan dari reaksi etilen oksida dengan
alkilphenol, alkilmerkaptan atau polipropilen glikol. Digunakan
sebagai bahan pengemulsi pada proses polimerisasi, bahan dasar
industri surfaktan, pembuatan kertas dan daur ulang.
Turunan Lain, misalnya akrilonitril yang dihasilkan dari reaksi
etilen oksida dengan etilen cyanohidrin atau urethane yang dihasilkan
dari reaksi etilen oksida dengan propilen oksida (McKetta, 1980).
- Bidang Pertanian
Polietilen oksida (Polyox), dihasilkan dengan reaksi polimerisasi
dengan melibatkan logam golongan IIA dan IIIA. Digunakan dalam
bidang pertanian, agen koagulasi dan bahan pengemas.
Berdasarkan penjelasan diatas, maka hasil produksi dari proyeksi
pabrik etilen oksida ini ditujukan sebagai bahan baku pada industri
etilen glikol, industri surfaktan, dan industri deterjen. Sehingga etilen
oksida yang diproduksi akan memiliki spesifikasi seperti etilen oksida
yang digunakan untuk pembuatan etilen glikol, surfaktan, dan deterjen.

22