Anda di halaman 1dari 4

PERSAUDARAAN SETIA HATI TERATE ( PSHT )

DASAR DAN TUJUAN PSHT

I. DASAR :
Dalam PSHT kita tidak hanya belajar pencak silat atau berorganisasi tapi lebih dari itu
maka dari kita mengenal Adanya 5 dasar ( PANCA DASAR PSHT ) , meliputi :
1. Persaudaraan.
2. Olahraga
3. Beladiri
4. Kesenian.
5. Kerohanian/KeSHan.

1. Persaudaraan :
Persaudaraan adalah suatu hubungan batin antara manusia dengan manusia yang sifatnya
seperti saudara kandung dan ini di tanamkan sejak siswa mulai mengecap pelajaran
PSHT.Dengan persaudaraan, manusia di akui dan di perlakukan sesuai dengan harkat
martabatnya sebagai makhluk Tuhan yang sama derajatnya. Perlakuan ini tanpa
membedakan hak dan kewajiban azasinya, kedudukan sosial ekonomi, keturunan , agama &
kepercayaan, jenis kelamin dll . Yang mana Persaudaraan dalam PSHT bersifat kekal dan
abadi.

2. Olahraga:
Pengertian olahraga di sini adalah mengolah tubuh / raga dengan gerakan2 pencak silat yang
terdapat dalam PSHT. Adapun manfaat bermain pencak silat:
Memperbaiki suasana hati.
Menumbuhkhan rasa percaya diri
Mengurangi stress
Menguatkan otot tubuh .
Membantu proses metabolisme dalam tubuh.
Membina kekuatan, kecepatan, ketepatan dan keseimbangan .

3. Beladiri :
Dengan pencak silat yang di jiwai oleh pengenalan kepada sang pencipta dan diri pribadi
maka pencak silat berfungsi sebagai alat membela diri untuk mempertahankan kehormatan.
PSHT tidak mengajarkan beladiri asing, karena pencak silat yang berakar pada budaya asli
Indonesia yang tidak kalah mutunya dengan beladiri asing. Dengan demikian PSHT ikut
mempertahankhan dan mengembangkan kepribadian bangsa Indonesia.
4. Kesenian
Seni adalah keindahan, dimana kesenian dalam pencak silat dapat berbentuk permainan
tunggal , ganda atau massal .
Adapun tujuan seni dalam pencak silat :
Memelihara kaidah pencak silat yang baik dengan menumbuhkan kelenturan,
keluwesan dan keindahan gerakan yang di hubungkan dengan keserasian irama.
Sebagai latihan dalam pengembangan aspek keserasian dan keselarasan yang
diharapkan dapat berpengaruh dalam sikap dan perilaku hidupnya.

5. Kerohanian/KeSHan:
Di dalam PSHT, kerohanian sering di sebut dengan ke SH- an . kerohanian merupakan
sumber azasi Tuhan YME untuk mencapai Manusia yang berbudi luhur guna kesempurnaan
hidup. Adapun tujuan kerohanian dalam PSHT adalah untuk mendidik anggota PSHT yang
berjiwa setia hati agar di dalam menempuh kehidupan ini memperoleh kebahagian dan
kesejahteraan lahir batin dunia dan akhirat .

II. TUJUAN PSHT :


1. Mempertebal Rasa Ketuhanan Yang Maha Esa.
2. Membentuk Manusia yang berbudi Luhur, tahu benar dan tahu salah.
3. Menanamkan jiwa kesatria, cinta tanah air dan bangsa Indonesia
4. Mempertinggi seni Pencak silat dengan berpedoman wasiat SH Terate
5. Mempertebal rasa cinta sesama
6. Memperkuat mental spiritual dan fisik warga PSHT khususnya dan bangsa Indonesia
pada umumnya.
7. Mempertebal kepercayaan diri bagi setiap warga PSHT atas dasar Kebenaran.

Ajaran PSHT
Lewat konsep pembelajaran yang terangkum dalam Panca Dasar tersebut PSHT berupaya
membimbing warganya untuk memiliki lima watak dasar yaitu :
a. Berbudi luhur tahu benar dan salah serta bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
b. Pemberani dan tidak takut mati.
c. Berhadapan dengan masalah kecil dan remeh lebih baik mengalah, baru bertindak jika
menghadapi masalah prinsip yang menyangkut harkat dan martabat kemanusiaan.
d. Sederhana.
e. Mamayu Hayuning Bawana (berusaha menjaga kelestarian, kedamaian, dan ketentraman
hati) .

III. TRI BHAKTI PSHT:


Berbhakti kepada Tuhan YME
Berbhakti kepada orangtua
Berbhakti kepada Guru atau Pelatih
Melengkapi eksistensi sebagai organisasi cinta perdamaian, PSHT memformat warganya
lewat beberapa butir falsafat perjuangan hidup, antara lain:

BERBUDI LUHUR TAHU BENAR DAN SALAH SERTA BERTAQWA TERHADAP


TUHAN YANG MAHA ESA.

IV. TRI TUNGGAL PSHT :


1. Cerdas : apabila diberi materi senam,jurus dll..cepat nyambung/tanggap.
2. Tangkas : Apabila di beri tekhnik beladiri dipergunakan dengan baik dan benar pada
waktu sambung.
3. Tabah : Apabila mendapat cobaan kita terima dengan tabah dan ikhlas.

V. LARANGAN-LARANGAN SH TERATE
Tidak boleh mendirikan latihan tanpa se izin pelatih sesepuh atau pengurus.
Tidak boleh sombong
Tidak boleh merusak pager ayu
Tidak boleh merusak pupus ijo/Turus ijo
Tidak boleh berkelahi sesama warga sh terate
VI. KEWAJIBAN SH TERATE TERHADAP LINGKUNGAN DAN MASYARAKAT.
1. PEMBERANI DAN TIDAK TAKUT MATI BERHADAPAN DENGAN
MASALAH REMEH/KECIL MENGALAH DAN BARU BERTINDAK KALAU
MENGHADAPI MASALAH YANG PRINSIP YANG MENYANGKUT HARKAT
DAN MARTABAT KEMANUSIAAN

2. SEDERHANA

3. MEMAYU HAYUNING BAWONO. (BERUSAHA MENJAGA KELESTARIAN


DAN KETENTRAMAN DUNIA )

4. SEPIRO GEDENE SENGSORO YEN TINOMPO AMUNG DADI COBA.


(SEBAIK BAIKNYA SESEORANG JIKA MEMBERIKAN PERTOLONGAN
DENGAN IKHLAS TANPA PAMRIH, DAN TIDAK PERLU DIKETAHUI OLEH
ORANG LAIN )

5. OJO WATON NGOMONG YEN NGOMONG NGANGGO WATON ( JANGAN


ASAL BERBICARA TAPI BERBICARALAH DENGAN DASAR OJO GAWE
LARANE ING LIYAN ,OPO OLONE GAWE SENENGE ING LIYAN (JANGAN
SUKA BERBUAT JELEK DENGAN SESAMA, BERBUAT KEBAJIKAN PADA
SESAMA )

6. OJO SOK RUMONGSO BISO, NANGING SING BISO RUMONGSO (JANGAN


MERASA DIRI PALING SUPER,TAPI SADAR DIRI DAN SADAR AKAN
KEBERADAAN ORANG LAIN )

7. NGUNDUH WOHING PAKARTI, SOPO NANDUR MESTI NGUNDUH


( SEGALA DARMA PASTI AKAN BERBUAH, APAPUN PERBUATAN YANG
KITA LAKUKAN PASTI AKAN KEMBALI PADA DIRI KITA SENDIRI

Bertaqwa kepada tuhan yme menjaga nama baik organisasi sh terate bersikap kesatria &
teguh pendiriannya dalam kebenaran. Merendah diri, ( lembah manah ) bersikap ramah
tamah & sopan santun tenggang rasa/tepo seliro memberi contoh baik kepada masyarakat
berani karena benar takut karena salah bertanggung jawab atas perbuatannya sendiri suka
menolong, kepada masyarakat yang membutuhkan bantuannya. Tidak membuat orang lain
merasa sakit hati, resah, gelisah, was-was dll. Menjaga lingkungannya agar masyarkat
merasa, aman, tenteram, terlindungi dengan keberadaan kita.

VII. SIFAT-SIFAT ORANG/WARGA SH TERATE :

SUSILA, SETIA, SENTOSA, SABAR DAN BENAR


ORA SAMARAN, ORA GUMUNAN, ORA KAGETAN TIDAK TAKUT RESIKONYA
BILA BERLANDASKAN KEBENARAN. TABAH DALAM SEGALA COBAAN DAN
PENDERITAAN. PERAMAH, MENCINTAI SESAMANYA. BERJIWA BESAR,
KESATRIA, DAN BERBUDI LUHUR.

Catatan :
SUSILA, artinya : Sopan santun, Ramah tamah dimanapun, menghormati sesama
manusia dan tidak melanggar Hukum
SETIA, artinya : Harus setia pada janji yang diucapkan, setia kejujurannya serta
bertanggung jawab atas segala perbuatan yang dilakukannya.
SENTOSA artinya : Kuat lahir batinnya, tidak gentar menghadapi cobaan terhadap
dirinya, dan Teguh pendiriannya.
SABAR artinya : Tidak tergesa-gesa dalam segala hal, pikir masak-masak sebelum
dilakukan dalam menghadapi persoalan yang besar, rumit, kita lakukan dengan kepala
dingin.
BENAR artinya :Sebelum melakukan/mengerjakan sesuatu pikir dahulu kebenarannya,
diyakini, dilihat dengan panca indera.
VIII. BUKTI PERSAUDARAAN :

Berjabatan tangan, bila berjumpa dengan warga / siswa dimana saja. Hormat menghormati
sesama warga muda dan tua untuk menjaga kesopanan. Saling Tolong menolong sesame
tidak membeda-bedakan demi persaudaraan. Adanya sambung anggota/warga, demi
mempererat persaudaraan di PSHT. Tidak boleh DENDAM lahir batin.

IX. TUJUAN MASUK PSHT :


1. Ingin menjadi Warga PSHT yang sesungguhnya.
2. Ingin mengetahui/belajar lebih dalam tentang Pencak silat yang diajarkan di PSHT
3. Ingin mengetahui seperti yang sudah menjadi warga PSHT yang sesungguhnya.,