Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN ANALISIS

MELATIH KEMANDIRIAN ANAK


MELALUI KEGIATAN MERAPIKAN PERMAINAN DI TPA
BINA CENDEKIA
KEDAUNG - PAMULANG

DISUSUN OLEH :
BINTSNG NURVITA YULIANA
NIM : 823950098

Program S1 Pendidikan Anak Usia Dini


Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Terbuka
2015.2
LAPORAN PENELITIAN DAN ANALISIS

Judul Penelitian : Memgembangkan Kemandirian Anak Melalui Kegiatan


Merapikan Mainan.
Waktu Pelaksanaan : Selasa, 18 April 2017
Tempat Penelitian : Taman Penitipan Anak / Day Care Bina Cendekia
Jl. H. Taip No. 104 Kedaung Pamulang
Tangerang Selatan

BAB I
Pendahuluan

A. Latar Belakang Penelitian


Pendidikan pada dasarnya adalah upaya yang disengaja atau
direncanakan dalam rangka mengembangkan berbagai potensi anak baik
psikis dan fisik yang meliputi moral dan nilai agama, sosial emosional,
kemandirian kognitif, bahasa, fisik atau motorik dan seni, yang semua
kemampuan tersebut diperlukan kematangannya untuk siap memasuki jenjang
pendidikan selanjutnya. Dimana di usia Golden Age merupakan masa peka
dan datang hanya sekali (Depdiknas, 2007).
Undang-undang No. 4 Tahun 1979 tentang Kesejahteraan Anak bahwa
orang tualah yang pertama-tama bertanggung jawab atas terwujudnya
kesejahteraan anak baik secara jasmani, rohani, maupun sosial. Namun,
seiring dengan meningkatnya kegiatan orang tua diluar rumah, telah
menimbulkan salah satu dampak kurang terpenuhi kebutuhan anak baik
pengasuhan, bimbingan sosial dan pendidikan, khususnya bagi mereka yang
memiliki anak balita.

Dalam masyarakat kita terdapat fakta antara lain masih rendahnya


angka partisipasi kasar masyarakat dalam mengikuti PAUD/TK serta
kurangnya perhatian pemerintah dalam mengembangkan pendidikan anak
usia dini. Program PAUD/TK masih didominasi oleh kesadaran beberapa
kelompok masyarakat dalam menyelenggarakan program PAUD/TK di
daerahnya, tentunya dengan berbagai kendala, baik dari pendanaan maupun
kualitas pembelajarannya.
Dengan dikeluarkannya Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang
Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas), maka pengembangan pendidikan
usia dini mulai dilakukan dengan baik. Baik peran pemerintah secara
langsung maupun peran pemerintah untuk mendorong pengembangan PAUD
yang lebih berkualitas. Dalam hal ini UU No, 20 Tahun 2003 tentang
Sisidiknas menyatakan bahwa yang dimaksud pendidikan usia dini adalah
suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai
dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan
pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan
rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut.
Salah satu jenis layanan pendidikan anak usia dini adalah Taman
Penitipan Anak (TPA) bagi anak usia 0-6 tahun. Layanan ini merupakan salah
satu bentuk Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) nonformal yang diarahkan
pada kegiatan pengasuhan anak bagi orang tua yang mempunyai kesibukan
kerja, sehingga memerlukan sebuah layanan pengasuhan anak yang selain
berfungsi untuk menjaga anak-anak mereka juga memberikan pendidikan
yang sesuai dengan usia anak-anak mereka.
Taman Penitipan Anak merupakan bentuk layanan Pendidikan Anak
Usia Dini (PAUD) Non-Formal yang keberadaannya terus berkembang
jumlahnya. Pada awalnya Taman Penitipan Anak telah dikembangkan oleh
Departemen Sosial sejak tahun 1963 sebagai upaya untuk mengisi
kesenjangan akan pengasuhan, pembinaan, bimbingan, sosial anak balita
selama ditinggal orang tuanya bekerja atau melaksanakan tugas. Sejak
dibentuknya Direktorat Pendidikan Anak Dini Usia (Dit PADU) tahun 2000,
maka pembinaan untuk pendidikan menjadi tanggung jawab Departemen
Pendidikan Nasional. Kebijakan Direktorat PAUD untuk seluruh bentuk
layanan PAUD termasuk TPA adalah memberikan layanan yang holistik dan
integratif. Holistik berarti seluruh kebutuhan anak (kesehatan, gizi,
pendidikan, perlindungan, berkembang dan mempertahankan kelangsungan
hidup) dilayani dalam lembaga penyelenggara TPA. Integratif berarti semua
lembaga TPA melakukan koordinasi dengan instansi-instansi Pembina.
Kajian yang lebih mendalam terhadap berbagai aspek dalam program
PAUD terutama TPA harus terus dilakukan. Dalam hal ini uraian yang
membahas hal itu diupayakan dengan tujuan mengembangkan pemahaman
terhadap TPA sebagai salah satu bentuk PAUD. baik melalui kajian
kepustakaan maupun pengalaman penulis dalam mengelola program PAUD.

Kebutuhan akan adanya Taman Penitipan Anak juga semakin penting


karena keberadaan lembaga tersebut dapat membantu orang tua membentuk
kepribadian, penanaman nilai-nilai agama, norma, budi pekerti, karakter,
kecerdasan, toleransi, etikan dan estetika dalam diri anak.
Keadaan lingkungan kehidupan saat ini banyak berakibat buruk
terhadap perkembangan dan kehidupan Sosial Emosional dan kemandirian
anak. Anak-anak seringkali menolak merapikan mainan ketika selesai bermain
selama di TPA. Sesuai dengan tahap perkembangannya maka anak harus
belajar tentang pembiasaan kemandirian. Kemandirian adalah perilaku
seseorang untuk hidup dengan usaha mandiri tidak bergantung pada orang
lain. Orang yang mandiri identik selalu memecahkan masalahnya sendiri tanpa
minta bantuan orang lain. Kemandirian juga hampir sama dengan kreatif yang
tidak bisa muncul begitu saja. Oleh karena itu sifat mandiri perlu dilatih sejak
dini.
Kemampuan anak dalam hal merapikan kembali alat bermain, dalam
melatih kemandiriannya menjadikan masalah fokus dalam keseharian di TPA
dikarenakan anak diharapkan mampu bersikap disiplin dan mengerti aturan
untuk mencapai tujuan yang sama agar mempunyai pembiasaan baik yang
akan mempengaruhi sikap anak dalam kesehariannya.
Day Care Bina Cendekia merancang Taman Penitipan Anak dimana
buah hati mendapatkan waktu yang berharga setiap hari dengan bermain,
belajar, bersosialisasi, beraktivitas sesuai dengan perkembangan usianya
dibawah bimbingan para guru dan pengasuh yang berpengalaman dan orang
tua pun dapat bekerja dengan tenang dan nyaman.

B. Fokus Penelitian
Setelah saya mengobservasi kegiatan-kegiatan di Taman Penitipan
Anak Bina Cendekia, saya tertarik dan memfokuskan analisis saya pada
Melatih Kemandirian Anak Melalui Kegiatan Merapikan Mainan di
TPA Bina Cendekia.

C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk :
1. Mengumpulkan data yang cukup akurat mengenai pengembangan sosial
emosional dalam melatih kemandirian anak melalui kegiatan merapikan
mainan.
2. Membuat Analisis Kritis ( Critical Analysis) mengenai kegiatan-kegiatan
tersebut.

D. Manfaat Penelitian
Penelitian ini bermanfaat untuk :
1. Melatih saya sebagai mahasiswa untuk melakukan Penelitian Kelas.
2. Dapat mengetahui pola / sistem Kegiatan Belajar Mengajar yang
dilaksanakan di Taman Penitipan Anak Bina Cendekia.
3. Mengembangkan kemampuan mahasiswa dalam menganalisis suatu
kegiatan anak di lembaga PAUD.
4. Menambah wawasan dan pengetahuan bagi saya selaku mahasiswa dan
Guru Taman Kanak-kanak.
BAB II
LANDASAN TEORI

A. Melatih Kemandirian
1. Pengertian Kemandirian
Kata kemandirian berasal dari kata dasar diri yang mendapatkan
awalan ke dan akhiran an yang kemudian membentuk suatu kata, keadaan
atau kata benda. Karena kemandirian berasal dari kata dasar diri,
pembahasan mengenai kemandirian tidak dapat dilepaskan dari pembahasan
mengenai perkembangan diri itu sendiri yang dalam konsep Carl Rogers
disebut dengan istilah Self oleh Branner dan Shostrom (1982). Karena diri
merupakan inti dari kemandirian (dalam Ali, 2006 hlm: 109).
Kemandirian (self-relience) adalah kemampuan untuk mengelola
semua yang dimilikinya sendiri yaitu mengetahui bagaimana mengelola
waktu, berjalan, dan berfikir secara mandiri disertai dengan kemampuan
dalam mengambil resiko dan memecahkan masalah. Dengan kemandirian
tidak ada kebutuhan untuk mendapat persetujuan orang lain ketika hendak
melangkah menentukan sesuatu yang baru.
Suryati Sidharto dan Rita Eka Izzaty (2007: 16) mengemukakan bahwa
salah satu ciri khas perkembangan psikologis pada anak usia pra sekolah
adalah mulai munculnya keinginan anak untuk mengurus dirinya sendiri atau
mandiri. Kemandirian merupakan salah satu sifat kebiasaan positif. Sikap
kemandirian ini juga merupakan salah satu komponen pembantukan social life
skill, yaitu kemampuan dasar yang harus dimiliki anak agar mampu
menyesuaikan diri dengan lingkungan sosialnya.
Kemandirian harus mulai dikenalkan kepada anak sedini mungkin.
Dengan kemandirian akan menghindarkan anak dari sifat ketergantungan pada
orang lain, dan yang terpenting adalah menumbuhkan keberanian dan motivasi
pada anak untuk mengeksploitasi pengetahuan-pengetahuan baru. Anak yang
mandiri adalah anak yang mampu mengurus dirinya sendiri tanpa bantuan
orang lain atau dengan sedikit bantuan tetapi tidak dilakukan secara terus
menerus.
Kemandirian anak dapat dibangun melalui interaksi dengan
lingkungan sekitarnya. Lingkungan yang dimaksud dimulai dari lingkungan
keluarga, teman maupun makluk hidup lainnya. Sentuhan-sentuhan nyata dari
interaksi dengan lingkungan ini sangat berhubungan dengan emosi, kemauan
untuk melakukan dan bertindak yang pada gilirannya akan menumbuhkan
sikap untuk suka mengamati dan meneliti yang bersifat alami. Tumbuhnya
pandangan dan keinginan sendiri pada anak akan mengurangi ketergantungan
anak kepada orangtua. Interaksi anak dengan lingkungan sosial yang lebih luas
akan memperkaya pengalamanpengalaman barunya berkenaan dengan orang-
orang di sekitarnya. Pada tahap ini anak membutuhkan hubungan emosional
yang kuat yang dapat memberikan rasa aman dan terlindungi dalam dirinya
(Sutrisno & Hary Soedarto Harjono, 2005: 25-26).
Menurut Rich (2008: 22), kemandirian anak dibentuk dari lingkungan
keluarga di mana anak tinggal dan dari kesempatan yang diberikan orangtua
kepada anaknya untuk melakukan sesuatu secara mandiri. Berawal dari
bawaan anak dari lingkungan keluarganya, maka hal tersebut menjadi sebuah
pembiasaan anak yang dibawa juga oleh anak ke sekolah. Pembiasaan
kemandirian dapat dilakukan melalui masalah sederhana misalnya mau
berusaha menyelesaikan tugas sendiri sampai selesai tanpa bantuan.
Kemandirian memberi anak-anak kepercayaan dan harga diri.
Adakalanya anak-anak menunjukkan ketergantungan seperti masa bayi,
misalnya ketika orangtua sedang sibuk dan dia butuh perhatian atau ketika dia
merasa tidak sehat dan tidak senang. Tetapi biasanya anak-anak dengan
senang hati bersikap mandiri jika diberi kesempatan (Einon, 2006: 204).
Herman Mujdjiono dan W Hisbaron dalam Retno Wulandari (2011:
27) menyatakan bahwa kemandirian adalah tidak mau bergantung kepada
orang lain (tidak mau tergantung kepada orang lain), tetapi bukan berarti tidak
mau memikirkan orang lain. Hal ini senada dengan pendapat Nana Sudjana
(2005: 22 25), kemandirian diartikan sebagai sifat atau sikap yang dimiliki
seseorang yang mampu mengenali dirinya sendiri sehingga mampu menolong
dirinya sendiri, mendorong dirinya untuk dapat mengaktualisasikan dirinya
dalam segala tindakan.
Sutrisno dan Hary Soedarto Harjono (2005: 25-26) menyatakan bahwa
tumbuhnya pandangan dan keinginan sendiri pada anak akan mengurangi
ketergantungan anak kepada orangtua. Interaksi anak dengan lingkungan
sosial yang lebih luas akan memperkaya pengalaman-pengalaman barunya
berkenaan dengan orang-orang di sekitarnya. Pada tahap ini anak
membutuhkan hubungan emosional yang kuat yang dapat memberikan rasa
aman dan terlindungi dalam dirinya. Dalam hal ini diharapkan, guru dapat
mengambil alih peran dan sekaligus mengarahkan kegiatan anak yang positif
terhadap lingkungan.
Dari pendapat-pendapat yang telah diuraikan tersebut, maka dapat
ditegaskan bahwa kemandirian anak merupakan suatu kemampuan untuk
berpikir, merasakan, melakukan sesuatu atas dorongan diri sendiri, dan
mampu mengatur diri sendiri sesuai dengan kewajibannya dalam kehidupan
sehari-hari tanpa dibantu oleh orang lain. Kemandirian dalam penelitian ini
mengacu pada empat aspek yaitu pertama, mampu mengerjakan tugas sendiri;
kedua, melaksanakan tugas yang diberikan sampai selesai; ketiga, anak
mengerjakan sesuai tugasnya; dan keempat, dapat bekerjasama dalam
menyelesaikan tugas. Hal tersebut akan menjadikan anak berpikir lebih maju
dan membuat anak lebih mandiri dalam bertindak dan menyelesaikan tugasnya
sendiri sampai selesai.
2. Perkembangan Kemandirian
Perkembangan kemandirian adalah proses yang menyangkut unsur-unsur
normatif. Ini mengandung makna bahwa kemandirian merupakan suatu proses
yang terarah. Karena perkembangan kemandirian sejalan dengan hakikat
eksistensi manusia, arah perkembangan tersebut harus sejalan dan
berlandaskan pada tujuan hidup manusia (Ali, 2006, hlm 112).
Kemandirian seperti halnya kondisi peikologis yang lain, dapat berkembang
dengan baik jika diberikan kesempatan untuk berkembang melalui latihan
yang dilakukan secara terus-menerus dan dilakukan sejak dini. Latihan
tersebut dapat berupa pemberian tuga-tugas tanpa bantuan yang tentunya
disesuaikan dengan usia dan kemampuan anak.
Mengingat kemandirian akan banyak memberikan dampak yang positif bagi
perkembangan individu, maka sebaiknya kemandirian diajarkan pada anak
sedini mungkin sesuai dengan kemampuannya. Seperti telah diakui segala
sesuatu yang dapat diusahakan sejak dini akan dapat dihayati dan akan
semakin berkembang menuju kesempurnaan. Latihan kemandirian yang
diberikan kepada anak harus disesuaikan dengan usia anak, contohnya
membiarkan anak memasang kaos kaki dan sepatu sendiri, membereskan
mainan setiap kali selesai bermain.
Menurut Parker tahap-tahap kemandirian bisa digambarkan sebagai berikut :
1. Tahap pertama, mengatur kehidupan dan diri mereka sendiri: misalnya,
makan, ke kamar mandi, membersihkan gigi, memakai pakaian.
2. Tahap kedua, melaksanakan gagasana-gagasan mereka sendiri dan
menentukan arah permainan mereka sendiri.
3. Tahap ketiga, bertanggung jawab dalam pekerjaan rumah, Misalnya,
menata kamar sendiri, meletakkan pakaian kotor di tempat pakaian kotor,
menata meja, mengelola uang saku sendiri.
4. Tahap keempat, mengatur diri mereka sendiri di luar rumah. Misalnya di
sekolah, menyelesaikan pekerjaan rumah, menyiapkan segala
keperluannya, kehidupan sosial mereka, aktivitas ekstra seperti pelajaran
music dan lain sebagainya.
5. Tahap kelima, menguru orang lain di dalam maupun di luar rumah.
Misalnya, menjaga saudara yang lebih muda ketika orangtua sedang
mengerjakan sesuatu yang lain.
3. Ciri-Ciri Kemandirian Anak Usia Dini

Dalam konsep pendidikan nasional kita, kemandirian merupakan core


value pendidikan nasional. Kemandirian akan mengantarkan anak memiliki
rasa kepercayaan diri dan motivasi intrinsik yang tinggi.

Berikut adalah ciri-ciri kemandirian anak usia dini (wiyani, 2014):


a. Memiliki kepercayaan kepada diri sendiri Anak yang memiliki rasa percaya
diri memiliki keberanian untuk melakukan sesuatu dan menentukan pilihan
sesuai dengan kehendaknya sendiri dan bertanggung jawa terhadap
konsekuensi yang dapat ditimbulkan karena pilihanya.

b. Memiliki motivasi intrinsik yang tinggi Motivasi intrinsik merupakan


dorongan yang berasal dari dalam diri untuk melakukan suatu perilaku
maupun perbuatan. Motivasi yang datang dari dalam akan mampu
menggerakkan anak untuk melakukan sesuatu yang diinginkannya.

c. Mampu dan berani menentukan pilihanya sendiri Anak yang berkarakter


mandiri memiliki kemampuan dan keberanian dalam menentukan sendiri,
contoh memilih makanan atau mainan yang diinginkan.

d. Kreatif dan inovatif Kreatif dan inovatif pada anak usia dini merupakan
salah satu cirri anak yang memiliki karakter mandiri, seperti dalam melakukan
sesuatu atas kehendak sendiri tanpa disuruh orang lain dan selalu ingin
mencoba ha-hal yang baru.

e. Bertanggung jawab menerima konsekuensi yang menyertai pilihanya Anak


yang mandiri akan bertanggung jawab atas keputusan yang di ambilnya
apapun yang akan terjadi. Misalnya, tidak menangis ketika salah mengambil
alat mainan, lalu dengan senang hati menggantinya dengan alat mainan lain
yang di inginkannya.

f. Mampu menyesuaikan diri dengan lingkungannya Lingkungan maupun TK


merupakan lingkungan yang baru bagi anak usia dini. Sering sekali kita
menemukan dengan mudah anak yang menangis ketika pertama kali masuk
maupun TK. Bahkan, kebanyakan anak ditunggu oleh orangtuanya ketika
sedang belajar di kelas. Bagi anak yang memiliki karakter mandiri, dia akan
cepat menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru dan dapat belajar
walaupun tidak di tunggui oleh orangtuanya.
g. Tidak bergantung pada orang lain Anak yang memiliki karakter mandiri
selalu ingin mencoba sendiri dalam melakukan segala sesuatu, tidak
bergantung kepada orang lain dan dia tahu kapan waktunya meminta bantuan
orang lain.

Jadi berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan ciri-ciri kemandirian


anak usia dini adalah seorang anak yang memiliki rasa tanggung jawab dan
kepercayaan diri, mampu dan mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan,
memiliki rasa ingintahu yang tinggi dan selalu ingin mencoba sesuatu, tidak
bergantung lagi dengan orang dewasa, selalu berusaha untuk melakukan
sendiri selagi anak mampu, serta memiliki motivasi untuk memilih maupun
melakukan sesuatu yang anak inginkan.

4. Karakteristik Kemandirian Anak Usia Dini


Anita Lie dan Sarah Prasasti (2004: 4-5) mengemukakan bahwa
karakteristik kemandirian anak usia dini adalah:
a. Mampu mengurus diri sendiri, artinya anak tidak bergantung pada
pelayanan yang diberikan oleh orangtuanya untuk mengurus diri anak. Anak
mampu mengurus diri sendiri dengan mandiri dan tidak selalu meminta
bantuan.
b. Mampu menyelesaikan masalah yang dihadapi, artinya anak ketika
melakukan kesalahan dengan orang tuanya anak mampu meminta maaf
dengan kesadaran anak sendiri tanpa diminta dan diingatkan oleh orangtuanya
untuk meminta maaf.
c. Mampu bertanggung jawab atas barang-barang yang dimiliki, artinya anak
dapat mandiri ketika mempersiapkan diri sebelum sekolah dengan mengambil
tas sendiri dan memilih perlengkapan sendiri yang akan dibawa ke sekolah.
Senada dengan pendapat Anita Lie dan Sarah Prasasti, Fitri Ariyanti,
Lita Edia, dan Khamsa Noory (2007: 94-95) mengemukakan bahwa
perkembangan kemandirian anak usia 3-4 tahun adalah sebagai berikut:
a) Membantu diri berpakaian, yaitu terbagi dalam kemampuan di antaranya;
tertarik dan mampu melepaskan pakaian (masih memerlukan bantuan saat
mengenakan kaos atau sweater); memakai kaos kaki tetapi hasilnya belum
begitu baik karena bagian kanan dan kiri masih sering terbalik; memakai
sepatu sendiri tetapi masih tertukar antara kiri dan kanan; dapat melepas 24
kancing depan dan samping dengan mendorongnya masuk ke lubang kancing;
mengikat tali sepatu tetapi hasilnya belum begitu baik; mencuci dan
mengeringkan tangan sendiri tanpa bantuan; menggosok gigi (masih tetap
perlu pengawasan orang dewasa); memakai celana tetapi mungkin bagian
depan dan belakang masih sering tertukar.
b) Membantu diri makan, yaitu meliputi tertarik dan memiliki inisiatif untuk
menata meja makan sendiri dan menyiapkan makanan sendiri; mampu
menuangkan sendiri air ke dalam gelas; makan sambil berbicara; dapat
membersihkan dirinya sendiri setelah buang air kecil; mampu pergi ke toilet
dengan meminta ijin terlebih dahulu kepada guru.
Dari uraian karakteristik kemandirian yang telah dikemukakan oleh
Anita Lie dan Sarah Prasasti serta Fitri Ariyanti, dkk., maka dapat ditegaskan
bahwa karakteristik kemandirian anak adalah tidak bergantung pada orang lain
dalam mengurus dirinya sendiri, mampu menyelesaikan tugas sendiri sampai
selesai yaitu ketika anak dihadapkan pada permasalahan anak mampu
menyelesaikannya dengan mandiri, memiliki inisiatif diri sendiri untuk
meminta maaf dan minta ijin, dan adanya kemantapan dari dalam diri anak
untuk mencoba sendiri, berani mengerjakan tugas serta memiliki
keingintahuan yang besar dari dalam diri anak untuk melakukan sesuatu yang
baru dengan menyelesaikan secara mandiri.
5. Faktor-Faktor yang Mendorong Terbentuknya Kemandirian Anak
Usia Dini
Kemandirian merupakan salah satu karakter atau kepribadian seorang
manusia yang tidak dapat berdiri sendiri, kemandirian terkait dengan karakter
percaya diri dan berani. Ada dua faktor yang berpengaruh dalam mendorong
timbulnya kemandirian anak usia dini, yaitu faktor internal dan faktor
eksternal.
Berikut adalah deskripsi dari faktor-faktor yang mendorong timbulnya
kemandirian anak (Parker, 2005).
A. Faktor Internal
Faktor internal merupakan faktor yang berasal dari diri anak itu sendiri,
meliputi emosi, yaitu kemampuan mengontrol emosi dan intelektual, yaitu
kemampuan untuk mengatasi berbagai masalah yang dihadapi. Faktor internal
ini terdiri dari dua kondisi, yaitu kondisi fisiologi dan kondisi psikologi.
Berikut adalah penjelasan dari dua kondisi tersebut.
a. Kondisi Fisiologi Kondisi fisiologi yang berpengaruh antara lain keadaan
tubuh, kesehatan jasmani, dan jenis kelamin. Pada umumnya, anak yang sakit
lebih bersikap tergantung daripada orang yang tidak sakit, anak yang
menderita sakit mengundang rasa kasihan yang berlebihan sehingga sangat
berpengaruh terhadap kemandirian mereka. Jenis kelamin anak juga
berpengaruh terhadap kemandiriannya, anak perempuan dituntut untuk
bersikap pasif, berbeda dengan anak laki-laki yang agresif dan ekspansif,
akibatnya anak perempuan berada lebih lama dalam ketergantungan daripada
anak laki-laki.
b. Kondisi Psikologi Kecerdasan atau kemampuan berpikir seorang anak dapat
diubah atau dikembangkan melalui lingkungan, sebagian ahli berpendapat
bahwa faktor bawaan juga berpengaruh terhadap keberhasilan lingkungan
dalam mengembangkan kecerdasan seorang anak. Kemampuan bertindak dan
mengambil keputusan yang dilakukan oleh seorang anak hanya mungkin
dimiliki oleh anak yang mampu berpikir dengan seksama tentang tindakannya.
Dengan demikian, kecerdasan atau kemampuan kognitif yang dimiliki seorang
anak memiliki pengaruh terhadap pencapaian kemandirian anak.
B. Faktor Eksternal
Faktor eksternal yaitu faktor yang datang atau ada di luar anak itu
sendiri, faktor eksternal ini meliputi lingkungan, rasa cinta dan kasih sayang
orangtua kepada anaknya, pola asuh orangtua dalam keluarga, dan faktor
pengalaman dalam kehidupan.
a. Lingkungan
Lingkungan merupakan faktor yang sangat menentukan dalam
pembentukan kemandirian anak usia dini, lingkungan yang baik dapat
menjadikan cepat tercapainya kemandirian anak. Keluarga sebagai
lingkungan terkecil bagi anak merupakan kawah candradimuka dalam
pembentukan karakter anak, Kondisi lingkungan keluarga ini sangat
berpengaruh dalam kemandirian anak. Dengan pemberian stimulasi yang
terarah dan teratur di lingkungan keluarga, anak akan lebih cepat mandiri
disbanding dengan anak yang kurang dalam mendapat stimulasi.
b. Rasa Cinta dan Kasih Sayang
Rasa cinta dan kasih sayang orangtua kepada anak hendaknya diberikan
sewajarnya karena hal itu dapat mempengaruhi mutu kemandirian anak, bila
rasa cinta dan kasih sayang diberikan berlebihan, anak akan menjadi kurang
mandiri. Masalah tersebut dapat diatasi jika interaksi antara anak dan
orangtua berjalan dengan lancar dan baik. Pemberian rasa cinta dan kasih
sayang orangtua kepada anaknya juga dipengaruhi oleh status pekerjaan
orangtua. Apabila orangtua, khususnya ibu bekerja di luar rumah untuk
mencari nafkah, akibatnya itu tidak bisa melihat perkembangan anaknya
apakah anaknya sudah bisa mandiri atau belum. Sementara itu, ibu yang tidak
bekerja bisa melihat langsung perkembangan kemandirian anaknya dan bisa
mendidiknya secara langsung.
c. Pola Asuh Orangtua dalam Keluarga
Pola asuh ayah dan ibu mempunyai peran nyata dalam membentuk
karakter mandiri anak usia dini, toleransi yang berlebihan begitu pun dengan
pemeliharaan yang berlebihan dari orangtua yang terlalu keras kepada anak
dapat menghambat pencapaian kemandiriannya. Bila karena kasih sayang dan
rasa khawatir, seorang ibu tidak berani melepaskan anaknya untuk berdiri
sendiri, menjadikan anak tersebut harus selalu dibantu, anak akan selalu
terikat pada ibu. Pada akhirnya, karena dimanjakan anak menjadi tidak dapat
menyesuaikan diri dan perkembangan wataknya mengarah kepada keragu-
raguan. Sementara disisi lain, sikap ayah yang keras juga dapat menjadikan
anak kehilangan rasa percaya diri. Namun, pemanjaan dari ayah yang
berlebihan juga dapat menjadikan anak kurang berani menghadapi
masyarakat luas.
d. Pengalaman dalam Kehidupan
Pengalaman dalam kehidupan anak meliputi pengalaman di lingkungan
seolah dan masyarakat, lingkungan sekolah berpengaruh terhadap
pembentukan kemandirian anak, baik melalui hubungan dengan teman
maupun dengan guru. Interaksi anak dengan teman sebaya di lingkungan
sekitar juga berpengaruh tehadap kemandiriannya, begitu juga pengaruh
teman sebaya di sekolah. Dalam perkembangan sosial, anak mulai
memisahkan diri dari orangtuanya dan mengarah kepada teman sebaya,
dengan demikian melalui hubungan dengan teman sebaya anak akan belajar
berpikir mandiri.
Berdasarkan uraian di atas, faktor-faktor yang mendorong terbentuknya
kemandirian anak usia dini ada dua faktor yaitu faktor internal dan faktor
eksternal. Faktor internal merupakan faktor yang berasal dari diri anak itu
sendiri yang terkait dengan perbedaan jenis kelamin, kebutuhan dan
kesehatan anak itu sendiri serta kecerdasan kognitif anak yang mampu
mempengaruhi kemampuan anak terhadap kemandirian. Sedangkan faktor
eksternal adalah faktor yang datang dari luar anak, yang paling utama yaitu
lingkungan keluarga, dengan pemberian rasa cinta kasih sayang, serta pola
asuh yang baik kepada anak adalah kunci utama keberhasilan anak untuk
menjadi seorang anak yang disipin, memiliki rasa percaya diri dan mandiri.

B. Merapikan Permainan
1. Pengertian Bermain dan Permainan
Berdasarkan pendapat para ahli di atas maka dapat diuraikan beberapa
pengertian bermain :

1. Bermain adalah aktivitas yang khas yang menggembirakan,


menyenangkan dan menimbulkan kenikmatan.
2. Kesibukan yang dipilih sendiri oleh anak sebagai bagian dari usaha
mencoba-coba dan melatih diri.
3. Dunia Anak = Dunia Bermain, jadi bermain merupakan kegiatan pokok
dan penting untuk anak.
4. Bermain bagi anak mempunyai nilai yang sama dengan bekerja dan
belajar bagi orang dewasa.

Pada awalnya aktivitas bermain pada anak belum mendapatkan perhatian


yang khusus dari para ahli ilmu jiwa. Hal ini disebabkan karena masih
terbatasnya pengetahuan tentang perkembangan anak. Secara umum
perkembangan teori bermain terbagi menjadi dua yaitu teori-teori klasik dan
teori-teori modern. Berikut ini akan dijabarkan bagai tentang intisari teori-
teori perkembangan bermain tersebut.

a. Menurut teori Psikoanalitik oleh Sigmund Freud, Peran bermain dalam


perkembangan anak adalah untuk Mengatasi pengalaman traumatik,
coping terhadap frustasi.
b. Menurut teori Kognitif oleh Piaget, Peran bermain dalam perkembangan
anak adalah untuk Mempraktekan dan melakukan konsolidasi konsep-
konsep serta keterampilan yang telah dipelajari sebelumny.
c. Menurut teori Kognitif oleh Vygotsky, Peran bermain dalam
perkembangan anak adalah untuk Memajukan berpikir abstrak, belajar
dalam kaitan ZPD, pengaturan diri.
d. Menurut teori Kognitif oleh Bruner/Sutton-Smith Singer -Peran bermain
dalam perkembangan anak adalah untuk Memunculkan fleksibilitas
perilaku dan berpikir, imajinasi dan narasi. Juga untuk Mengatur
kecepatan stimulasi dari dalam dan dari luar.
e. Menurut teori Arousal Modulation, Peran bermain dalam perkembangan
anak adalah untuk Tetap membuat anak terjaga pada tingkat optimal
dengan menambah stimulasi.
f. Menurut teori Bateson, Peran bermain dalam perkembangan anak adalah
untuk Memajukan kemampuan untuk memahami berbagai tingkatan
makna.
2. Fungsi dan Manfaat Bermain Pada Perkembangan Usia Dini

1. Perkembangan Bahasa
Aktivitas bermain adalah ibarat laboratorium bahasa anak, yaitu memperkaya
perbendaharaan kata anak dan melatih kemampuan berkomunikasi anak.

2. Perkembangan Moral

Bermain membantu anak untuk belajar bersikap jujur, menerima kekalahan,


menjadi pemimpin yang baik, bertenggang rasa dan sebagainya.

3. Perkembangan Sosial

Bermain bersama teman melatih anak untuk belajar membina hubungan


dengan sesamanya. Anak belajar mengalah, memberi, menerima, tolong
menolong dan berlatih sikap sosial lainnya.

4. Perkembangan Emosi

Bermain merupakan ajang yang baik bagi anak untuk menyalurkan


perasaan/emosinya dan ia belajar untuk mengendalikan diri dan keinginannya
sekaligus sarana untuk relaksasi.

Pada beberapa jenis kegiatan bermain yang dapat menyalurkan ekspresi diri
anak, dapat digunakan sebagai cara terapi bagi anak yang mengalami
gangguan emosi.

5. Perkembangan kognitif

Melalui kegiatan bermain anak belajar berbagai konsep bentuk, warna,


ukuran dan jumlah yang memungkinkan stimulasi bagi perkembangan
intelektualnya. Anak juga dapat belajar untuk memiliki kemampuan problem
solving sehingga dapat mengenal dunia sekitarnya dan menguasai
lingkungannya.

6. Perkembangan Fisik

Bermain memungkinkan anak untuk menggerakkan dan melatih seluruh otot


tubuhnya, sehingga anak memiliki kecakapan motorik dan kepekaan
penginderaan.
7. Perkembangan Kreativitas

Bermain dapat merangsang imajinasi anak dan memberikan kesempatan


kepada anak untuk mencoba berbagai ideanya tanpa merasa takut karena
dalam bermain anak mendapatkan kebebasan.

3. Tahap-tahap perkembangan bermain anak usia dini

Menurut Mildred Parten melalui 6 tahap yaitu :

1. Unoccupied Behavior / Gerakan Kosong


Anak sepertinya belum melakukan kegiatan bermain, hanya
mengamati sesuatu sejenak saja. Misalnya bayi mengamati jari tangan
atau kakinya sendiri dan menggerakannya tanpa tujuan.
2. Onlocker Behaviour/Tingkah laku pengamat
Anak memperhatikan anak yang lain yang sedang melakukan suatu
kegiatan atau sedang bermain. Misalnya seorang anak yang
memperhatikan temannya sedang bermain petak umpat, tanap ia ikut
bermain tetapi ia turut merasa senang seolah ia ikut bermain.
3. Solitary Play / Bermain Soliter
Anak bermain sendiri mencari kesibukan sendiri, tanpa perduli dengan
orang lain/ teman lain yang ada disekitarnya.
4. Parraley Play /Bermain Paralel
Anak melakukan kegiatan bermain di antara anak yang lain tanpa ada
unsur saling mempengaruhi. Misalnya anak bermain puzzle dan anak lain
juga bermain puzzle, mereka ada bersama tetapi tidak saling
mempengaruhi.
5. Associative Play / Bermain Asosiatif
Anak melakukan kegiatan bermain bersama anak lain tetapi belum ada
pemusatan tujuan bermain. Misalnya beberapa anak bermain menepuk-
nepuk air di kolam bersama- sama.
6. Cooperative Play / Bermain Koperatif
Anak melakukan kegiatan bermain bersama-sama dengan teman secara
terorganisasi dan saling bekerja sama, ada tujuan yang ingin dicapai
bersama dan ada pembagian tugas yang disepakati bersama. Misalnya
bermain rumah-rumahan ada yang jadi bapak, ibu dan anak, masing-
masing memiliki tugas. Anak membuat rumah-rumahan tersebut dengan
kain atau balok-balok dan bermain peran dengan boneka.
4. Faktor yang Mempengaruhi Perkembangan Bermain Anak
Menurut Elizabeth Hurlock, jika diamati secara cermat, ada berbagai
variasi kegiatan bermain yang dilakukan anak, dan ini dipengaruhi oleh
beberapa faktor sebagai berikut :
1. Kesehatan
Anak yang sehat cenderung akan memilih berbagai jenis kegiatan
bermain aktif daripada pasif, karena banyaknya energi yang dimiliki
anak, membuatnya lebih aktif dan ingin menyalurkan energinya
tersebut. Sementara anak yang kurang sehat akan mudah lelah ketika
bermain sehingga lebih menyukai bermain pasif karena tidak
membutuhkan banyak energi.
2. Perkembangan Motorik
Kegiatan bermain aktif lebih banyak menggunakan keterampilan
motorik terutama motorik kasar. Sedangkan bermain pasif kurang
melibatkan keterampilan dan koordinasi motorik. Dengan demikian
anak yang memiliki keterampilan motorik yang baik akan lebih
banyak memilih kegiatan bermain aktif dan begitu pula sebaliknya
anak yang kurang terampil motoriknya cenderung memilih kegiatan
bermain yang pasif.
3. Inteligensi
Anak yang memiliki inteligensi yang baik (pandai/cerdas) cenderung
akan menyukai baik kegiatan bermain aktif maupun pasif. Karena
biasanya anak yang pandai akan lebih aktif daripada anak yang tidak
pandai.
Anak yang pandai juga akan lebih kreatif dan penuh rasa ingintahu,
sehingga mereka suka dengan permainan yang membutuhkan
kemampuan problem solving (misal puzzle) melibatkan daya fantasi
dan imajinasi (drama), permainan konstruktif (lego, balok) juga
permainan membaca buku, dan musik.
4. Jenis kelamin
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa terdapat kecenderungan
perbedaan antara anak laki-laki dan anak perempuan dalam memilih
kegiatan bermain. Perbedaan ini terjadi karena secara alamiah dan
ditentukan secara genetik.
Tetapi juga dapat muncul juga karena adanya perbedaan perlakuan
yang diterima oleh anak laki-laki dan anak permpuan sejak mereka
bayi. Anak laki-laki cenderung menyukai kegiatan bermain aktif tetapi
anak perempuan menyukai permainan konstruktif dan permainan
lainnya yang bersifat tenang.
Berbagai kecenderungan ini bersifat umum dan belum tentu terjadi
pada setiap anak, karena pasti akan terjadi perbedaan-perbedaan pada
setiap individu mengingat manusia adalah mahluk yang unik.
5. Lingkungan dan taraf sosial ekonomi
Lingkungan dan taraf sosial ekonomi akan mempengaruhi jenis
kegiatan bermain dan alat permainan yang digunakan oleh anak. Anak
kota dengan anak desa menggunakan alat permainan yang berbeda ,
misal anak kota biasa bermain dengan mobil-mobilan bertenaga
baterai, komputer dan video games, sedangkan anak desa bermain
dengan mobil-mobilan yang terbuat dari kulit jeruk bali, serta bermain
dengan daun, ranting kayu, kerikil dan bahan alam lainnya.
6. Alat permainan
Ketersediaan berbagai alat permainan yang dimiliki anak
mempengaruhi jenis kegiatan bermain. Perlu kiranya disediakan
berbagai variasi alat permainan anak sehingga memungkinkan anak
untuk bermain dengan berbagai cara dan jenis permainan. Hal ini akan
berdampak positif bagi semua aspek perkembangannya.
5. Tipe dan Jenis Kegiatan Bermain Anak
Berbagai jenis kegiatan bermain anak adalah sebagai berikut:
A. Bermain Aktif
Dalam kegiatan bermain aktif,anak melakukan aktivitas gerakan
yang melibatkan seluruh indera dan anggota tubuhnya. Diantara jenis
kegiatan bermain aktif adalah :
1. Tactile Play
Merupakan kegiatan bermain yang meningkatkan keterampilan jari
jemari anak serta membantu anak memahami dunia sekitarnya melalui
alat perabaan dan penglihatnnya.
2. Functional Play
Bermain Fungsional/Functional Play adalah kegiatan bermain yang
melibatkan panca indera dan kemampuan gerakan motorik dalam
rangka mengembangkan aspek motorik anak. (Charlotte Buhler)
Permainan yang mengutamakan anak untukmembangun atau
membentuk bangunan dengan media balok, lego dan sebagainya.
3. Creative Play
Permainan yang memungkinkan anak menciptakan berbagai kreasi
dari imajinasinya sendiri.
4. Symbolic /Dramatic Play
Permainan dimana anak memegang sustu peran tertentu.
5. Play Games

Permainan yang dilakukan menurut aturan tertentu dan bersifat


kompetisi/ persaingan.

B. Bermain Pasif
Kegiatan bermain pasif tidak melibatkan banyak gerakan tubuh
anak, tetapi hanya melibatkan sebagian indera saja terutama
pendengaran dan penglihatan.
Kegiatan bermain pasif diantaranya adalah Receptive Play, yaitu
permainan dimana anak menerima kesan-kesan yang membuat
jiwanya sendiri menjadi aktif (bukan fisik yang aktif) melalui
mendengarkan dan memahami apa yang dia dengar dan ia lihat.

6. Syarat Bermain dan Permainan Edukatif Anak Usia Dini

a. Play Time

Anak harus memiliki waktu yang cukup dalam bermain. Masa usia dini
merupakan masa bermain, bukan masa anak untuk dipaksa belajar atau
bekerja. Saat yang tepat untuk anak bermain dapat disesuaikan dengan jenis
permainan.
Jika permainan di luar ruangan (gross motor/fungsional play) sebaiknya
dilakukan pada pagi hari atau sore hari, agar anak merasa nyaman dengan
udara yang sejuk dan tidak panas.
b. Play Things

Jenis alat permainan harus disesuaikan dengan usia anak dan taraf
perkembangannya. Alat permainan hendaknya memnuhi kriteria:

1. Aman bagi anak


2. Ukuran, bentuk dan warna sesuai usia anak dan taraf perkembangannya,
3. Berfungsi mengembangkan seluruh aspek perkembangan anak,
4. Dapat dimainkan secara bervariasi/cara
5. Merangsang partisipasi aktif anak, menurut DR. Fitzhugh Dodson
porsinya 90 % aktivitas anak dan 10% aktivitas alat permainan,
6. Sesuai kemampuan anak (tidak terlalu sulit atau terlalu mudah)
7. Menarik dari segi warna dan bentuk atau suara (jika bersuara)
8. Tahan lama/tidak mudah rusak
9. Mudah didapat dan dekat dengan lingkungan anak
10. Diterima oleh semua budaya
11. Jumlah alat permainan yang digunakan hendaknya cukup, dengan
kebutuhan anak, tidak terlalu sedikit atau tidak terlalu banyak.

c. Play Fellows

Anak harus merasa yakin bahwa ia mempunyai teman bermain jika ia


memerlukan. Teman bermain dapat ditentukan anak sendiri, apakah itu
orangtua, saudara atau temannya. Jika anak bermain sendiri, maka ia akan
kehilangan kesempatan belajar dari teman-temannya.

Sebaliknya kalau terlalu banyak bermain dengan anak lain, maka dapat
mengakibatkan anak tidak mempunyai kesempatan yang cukup untuk
menghibur diri sendiri dan menemukan kebutuhannya sendiri.

d. Play Space

Untuk bermain perlu disediakan tempat bermain yang cukup untuk anak
sehingga anak dapat bergerak dengan bebas. Luas tempat bermain dapat
disesuaikan dengan jenis permainan dan jumlah anak yang bermain.

e. Play Rules
Anak belajar bermain, melalui mencoba-coba sendiri, meniru teman-
temannya atau diberitahu caranya oleh orang lain (guru atau orangtua).
Cara yang terakhir adalah yang terbaik, karena anak tidak terbatas
pengetahuannya dalam menggunakan alat permainannya dan anak akan
mendapat keuntungan lebih banyak lagi. Jadi permainan yang baik adalah
permainan yang ada cara/aturan bermainnya.
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Subjek Penelitian
Subjek penelitian yang dilakukan ini adalah anak-anak, pendidik dan
pemimpin Taman Penitipan Anak ( Day Care ) Bina Cendekia
Jumlah Anak : 9 Orang
Tenaga Pendidik : 3 Orang
Pemimpin : 1 Orang

B. Metode Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode interpretatif yaitu
menginterpretasikan data mengenai fenomena / gejala-gejala yang diteliti di
lapangan.

C. Instrumen Penilaian
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
1. Observasi, yaitu sebuah pengamatan kritis yang sengaja dilakukan untuk
melihat fenomena yang unik / menarik yang akan dijadikan fokus bagi
penelitian ini.
2. Wawancara, yaitu untuk menggali informasi lebih mendalam mengenai
fokus penelitian.
3. Dokumentasi, yaitu untuk mengumpulkan bukti-bukti dan penjelasan
yang lebih luas mengenai fokus penelitian.
BAB IV
ANALISIS DATA

A. Hasil Pengamatan
1. Pemimpin Taman Penitipan Anak (TPA)
a. Tabulasi Data
Aspek Wawancara dengan Pemimpin TPA
Pemrakarsa Pendirian TPA Bina Cendekia ini diprakarsai oleh Ibu
Hj. Neneng Susilawati, M.Pd
Pendirian Tahun 2013 2014
Visi Terwujudnya lembaga pendidikan yang Islami, asri
dan mandiri
Misi 1. Menanamkan aqidah melalui pengalaman belajar
2. Menumbuhkan dan membiasakan cinta
lingkungan
3. Mengoptimalkan proses pembelajaran dan
bimbingan
4. Mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi
sesuai bakat, minat, dan potensi peserta didik
Tujuan Untuk membantu orang tua dalam melaksanakan
dibentuknya pengasuhan dan pendidikan anak usia 2-6 tahun.
TPA Untuk membangun tujuan pendidikan melalui :
1. Fokus dan arahan diri
2. Pengambilan sudut pandang
3. Komunikasi
4. Membuat hubungan
5. Berpikir kritis
6. Menangkap kesempatan
7. Arahan diri, Engaged Learning

Peraturan Tidak menerima usia bayi.


penerimaan Biaya pendaftaran uang pangkal
1. Anak baru
siswa Formulir : Rp. 100.000
Gedung : Rp. 5.000.000
SPP/bulan : Rp. 1.800.000
Harian : Rp. 150.000
2. Anak dari dalam
Formulir : Rp. 50.000
Aspek Wawancara dengan Pemimpin TPA
Gedung : Rp. 1.000.000
SPP/bulan : Rp. 1.000.000
Harian : Rp. 100.000
Extended Time : Rp 25.000
Usia peserta
Day Care : 2-6 Tahun
Fasilitas Ruang tidur ber-AC
Tempat tidur lengkap
Loker arena bermain indoor dan outdoor
Makan siang dan snack sore
Kegiatan sentra
Cek kesehatan (berat badan, tinggi badan, dan
lingkar kepala)
Pembimbing 4 berbanding 9 anak
Perlengkapan Alat mandi (sikat gigi, pasta gigi, sabun, shampo,
yang harus handuk)
dibawah anak Peralatan sesudah mandi (bedak, minyak telon,

TPA cologne)
1 stel baju ganti (pakaian main, pakaian muslim,
pakaian tidur)
Perlengkapan sholat (mukena, sarung, sajadah)
Sandal
Susu + sarapan pagi, snack pagi
Jumlah anak 9 orang
Bentuk TPA Bulanan
Bina Harian (full day)

Cendekia
Target TPA Terbuka untuk muslim
Bina Anak normal dan yang kurang normal

Cendekia
Klasifikasi Semua pengasuh bertanggung jawab dengan
usia semua anak Day Care
Keunggulan Waktu penyambutan yang ramah dan penuh
TPA kekeluargaan
Waktu penjemputan yang fleksibel
Harga terjangkau
Tidak ada pendaftaran ulang
Jumlah Jumlah pembimbing 3 orang dan koordinator TPA 1
Aspek Wawancara dengan Pemimpin TPA
pembimbing orang
Waktu Pukul 07.00 pagi s/d 05.00 sore. Penyambutan guru
operasional piket pukul 06.00 pagi
Pelatihan
Dilaksanakan secara rutin (berjalan)
pengasuh
Panduan/
Berpengalaman
pedoman
Jumlah staf Dokter 2 orang
pembimbing Dokter gigi dan umum

b. Analisa Data
Taman Penitipan Anak Bina Cendekia berdiri dengan tujuan yang
sangat baik dengan visi misi yang jelas. Keunggulan Taman Penitipan
Anak Bina Cendekia adalah anak yang dititipkan di TPA belajar dan
bermain sesuai program KBM yang berjalan seperti murid kelompok
bermain dan TK, adanya penyambutan dan pelayanan yang ramah,
kekeluargaan, pengasuhpun melayani dengan hati dan penuh kasih
sayang sehingga anak-anak merasa dirumah seperti dirumah.Selain itu
waktu yang fleksibel tidak ada penambahan administrasi ketika anak
dijemput terlambat.

2. Pendidik / Pengasuh TPA


a) Tabulasi Data
Wawancara
Observasi dengan Pendidik Dokumentasi
TPA
b) Analisis Data
Dari data diatas terlihat bahwa keseluruhan kegiatan yang ada di
TPA Bina Cendekia merupakan pelayanan setengan hari ( half
day ) dan sehari penuh ( full day). Anak mendapatkan tidak hanya
pengasuhan saja tetapi juga pemenuhan kebutuhannya akan
pendidikan khususnya aspek perkembangan Sosial Emosional
khusunya tentang kemandirian. Kenyamanan dan kebebasan anak
juga menjadi faktor yang diutamakan di TPA Bina Cendekia.

3. Kelengkapan dan Kualifikasi


a) Tabulasi Data

Pendidikan
No Jenis
Jml D1/2/ Lain-
. SDM
SD SMP SMA S1 S2
3 lain
1 Pemimpin
2 Petugas TU
3 Pendidik
4 Tenaga
Penunjang
5 Dokter/
Paramedis

b) Analisis Data
Data di atas menunjukkan bahwa TPA Bina Cendekia mempunyai
Sumber Daya Manusia yang cukup memadai untuk menjalankan
pengelolaan sebuah TPA. Pelatihan-pelatihan dan training yang
diberikan juga meningkatkan pengetahuan dan kemampuan para
pendidikan / pengasuh dalam menjalankan program.

4. Rasio Pengasuhan
a. Tabulasi Data

Jumlah
No Kategori Usia Anak Jumlah Anak
Pengasuhan
1 Bayi 2-12 bulan
2 Bayi 1-3 tahun
3 Anak 3-9 tahun

b. Analisis Data
5. Sarana Prasarana
a. Tabulasi Data

No Item Jumlah Anak Luas Ruang

1 Gedung Utama 500 m2


2 Tanah 1000 m2
3 Ruang Tidur Anak 36 m2
4 Ruang Bermain Anak 250 m2
Tempat bermain anak di
5
luar ruangan

b. Analisis Data
6. Kelengkapan Sarana Prasarana
a. Tabulasi Data
Jawaban
Kode Item
Ada Tidak Ket
A1
A2
A3
A4
A5
B1
B2
B3
B4
C1
C2
C3
D1
E1
E2
E3
E4
E5
E6
E7
F1
F2
F3
F4
F5

b. Analisis Data
7. Bidang Administrasi
a. Tabulasi Data
Ada
Kode Aspek Kuran Tidak
Baik Cukup
g
A1
A2
A3
A4
B1
B2
B3
B4
B5

b. Analisis Data