Anda di halaman 1dari 11

BAB 17 PEMERIKSAAN LIABILITAS JANGKA PANJANG (LONG TERM

LIABILITIES)

A. SIFAT DAN CONTOH KEWAJIBAN JANGKA PANJANG

Menurut PSAK (IAI, 2009 : 1.8)


Kewajiban berbunga jangka panjang tetap diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka panjang
walaupun kewajiban tersebut akan jatuh tempo dalam jangka waktu dua belas bulan sejak
tanggal laporan posisi keuangan, apabila :
a) Kesepakatan awal perjanjian pinjaman untuk jangka waktu lebih dari dua belas bulan
b) Perusahaan bermaksud membiayai kembali kewajibannya dengan pendanaan jangka panjang,
dan ;
c) Maksud tersebut pada huruf (b) didukung dengan perjanjian pembiayaan kembali atau
penjadwalan kembali pembayaran yang resmi disepakati sebelum laporan keuangan disetujui.

Menurut Sukrisno Agoes ( AUDITING Buku 2 : 2013)


Liabilitas jangka panjang adalah kewajiban perusahaan kepada pihak ketiga yang jatuh tempo
atau harus dilunasi dalam waktu lebih dari satu tahun.

Contoh Liabilitas Jangka Panjang :


1. Kredit Investasi (Long Term Loan)
Kredit Investasi yaitu pinjaman dari bank atau lembaga keuangan bukan bank, yang digunakan
untuk pembelian aset tetap, kecuali tanah, misalnya gedung dan mesin.

off-shore loan ialah pinjaman yang diperoleh dari bank atau lembaga keungan di luar negeri.
Tingkat bunga off-shore loan biasanya lebih rendah dari tingkat bunga pinjaman dalam negeri
yaitu satu atau dua persen di atas LIBOR (London Inter Bank Offered Rate) atau SIBOR
(Singapore Inter Bank Offered Rate). Hal ini disebabkan karena bunga di pasar internasional
lebih rendah dari indonesia, selain itu ada resiko kenaikan kurs dolar terhadap rupiah. Untuk
memperkecil risiko tersebut, biasanya perusahaan melakukan SWAP dengan bank devisa dengan
membayar premi tertentu.
Tingkat bunga kredit investasi biasanya lebih rendah dari tingkat bunga kredit modal kerja
(working capital loan)
Penyebabnya antara lain sebagai beikut :
- Jumlah kredit investasi biasanya jauh lebih besar dari jumlah kredit modal kerja.
- Kredit investasi biasanya digunakan untuk pembelian aset tetap, pada waktu perusahaan baru
akan beroperasi atau untuk perluasan (ekspansi) usaha, sehingga diperlukan beberapa tahun
untuk dapat menghasilkan pendapatan (revenue).
- Jangka waktu pengembalian kredit investasi biasanya lebih dari satu tahun, sehingga bagi bank
sebagai kreditur berarti dananya sudah pasti akan memberikan hasil, dalam bentuk pendapatan
bunga, dalam waktu yang panjang (lebih dari satu tahun).
- Untuk meringankan beban perusahaan sebagai debitur,biasanya bank memberikan grace period,
yaitu tenggang waktu di mana perusahaan belum perlu membayar cicilan pinjaman, kadang-
kadang belum perlu membayar bunga.

2. Utang Obligasi (Bond Payable)


Utang Obligasi yaitu pinjaman jangka panjang yang diperoleh suatu perusahaan dengan menjual
obligasi, di dalam negeri maupun di luar negeri.
Berikut jenis-jenis obligasi :
- Registered Bonds (Obligasi yang mencantumkan nama pemilik disertifikat obligasinya,
sehingga jika dipindahtangankan harus di-endorse di bagian belakangnya)
- Coupon Bonds atau Bearer Bonds (Obligasi atas unjuk yang tidak mencantumkan nama
pemilik di sertifikat obligasinya, sehingga tidak perlu di endorse pada saat dipindahtangankan)
- Term Bonds (Obligasi yang seluruhnya jatuh tempo pada suatu tanggal tertentu.
- Serial Bonds (Obligasi yang tanggal jatuh temponya bertahap pada beberapa tanggal tertentu)
- Convertible Bonds (Obligasi yang bisa ditukar dengan surat berharga)
- Callable Bonds (Obligasi yang memberikan hak kepada perusahaan yang mengeluarkan obligasi
tersebut, untuk melunasi obligasi tersebut sebelum tanggal jatuh temponya)
- Secured Bonds (Obligasi yang dijamin dengan harta perusahaan)

3. Wesel Bayar (Promissory Notes/Pronotes) yang jatuh temponya lebih dari satu tahun.
Yakni suatu pernyataan tertulis dari debitur bahwa ia berjanji untuk membayar sejumlah tertentu,
pada tanggal tertentu, dengan memperhitungkan tingkat bunga tertentu.

4. Utang kepada pemegang saham atau perusahaan induk (Holding Company) atau
Perusahaan Afiliasi (Affiliated Company)
Biasanya diberikan untuk membantu perusahaan anak atau perusahaan afiliasi yang baru mulai
beroperasi dan membutuhkan pinjaman (pinjaman tersebut bisa dikenakan bunga , bisa juga
tidak)

5. Utang Subordinasi (Subordinatde Loan)


Yakni utang dari pemegang saham atau perusahaan induk, yang mempunyai beberapa sifat:
a. tanpa bunga
b. baru dibayar kembali pada saat perusahaan telah mempunyai kemampuan untuk membayar
kembali utangnya
c. mempunyai kemungkinan untuk dialihkan sebagai setoran modal

6. Bridging Loan
Yaitu pinjaman sementara yang akan dikembalikan jika kredit investasi yang dibutuhkan
perusahaan sudah diperoleh. Tingkat bunga biasanya lebih tinggi dari tingkat bunga pasar dan
bisa berupa short term loan atau long term loan.
7. Utang Leasing (Utang dalam Rangka Sewa Guna)
Adalah utang yang diperoleh dari perusahaan leasing untuk pembelian aset tetap (dalam bentuk
capital lease atau sales and lease back) dan biasanya dicicil dalam jangka panjang.

B. TUJUAN PEMERIKSAAN (AUDIT OBJECTIVES) KEWAJIBAN JANGKA


PANJANG

Untuk menentukan apakah :

1. terdapat internal control yang baik atas liabilitas jangka panjang

2. liabilitas jangka panjang yang menjadi kewajiban perusahaan sudah dicatat


seluruhnya per tanggal laporan posisi keuangan (neraca) dan diotorisasi oleh
pejabat perusahaan yang berwenang

3. libilitas jangka panjang yang tercantum di laporan posisi keuangan (neraca) betul
betul merupakan kewajiban perusahaan

4. libilitas jangka panjang yang berasal dari legal claim atau aset yang dijaminkan
sudah diidentifikasi

5. libilitas jangka panjang dalam valuta asing per tanggal laporan posisi keuangan
(neraca) sudah dikonversikan ke dalam rupiah dengan kurs tengah Bank Indonesia
per tanggal laporan posisi keuangan (neraca) dan selisih kurs yang terjadi sudah
dibebankan atau dikreditkan pada laba rugi tahun berjalan

6. biaya bunga dan bunga yang terutang dari liabilitas jangka panjang serta
amortisasi dari premium/discount telah dicatat per tanggal laporan posisi
keuangan (neraca)

7. biaya bunga libilitaa jangka panjang yang tercatat pada tanggal laporan posisi
keuangan(neraca) betul telah terjadi, dihitung secara akurat dan merupakan beban
perusahaan

8. semua persyaratan dalam perjanjian kredit telah diikuti oleh perusahaan sehingga
tidak terjadi bank default

9. bagian dari liabilitas jangka panjang yang jatuh tempo dalam satu tahun yang
akan datang sudah direklasifikasikan sebagai kewajiban lancar

10. liabilitas jangka panjang berikut discount, premium, dan bunga yang timbul sudah
dicatat dengan akurat dan diklasifikasikan serta diungkapkan dalam laporan
keuangan, termasuk catatan atas laporan keuangn, sesuai dengan Standar
Akuntansi Keuangan ETAP/PSAK/IFRS
C. AUDIT PROSEDUR YANG DISARANKAN

1. Pelajari dan evaluasi internal control atas libilitas jangka panjang.

2. Dapatkan dan periksa ringkasan perubahan liabilitas jangka panjang berikut


discount, premium, dan bunga selama peiode yang diperiksa

3. Kirim informasi kepada bank yang antara lain menanyakan mengenai : plafon
kredit, saldo per tanggal laporan posis keuangan, tingkat bunga, jangka waktu
pinjaman dan jaminan kredit.

4. Minta salinan perjanjian kredit untuk permanent file, lalu perhatikan apakah data
yang terdapat dalam perjanjian kredit tersebut sesuai dengan data yang tercantum
dalam kertas kerja pemeriksaan liabilitas jangka panjang.

5. Periksa apakah perolehan/penambahan bunga dan amortisasi discount/premium


dari obligasi. Tie-Up jumlah beban bunga dan amortisasi discount/premium
obligasi dengan jumlah yang tercantum pada laporan laba rugi. Discount/premium
yang belum diamortisasi harus dilaporkan sebagai pengurangan/penambahan dari
nilai nominal obligasi.

6. Periksa perhitungan bunga, pembayaran bunga dan amortisasi discount/premium


dari obligasi.

7. Periksa apakah ada liabilitas jangka panjang atau wesel bayar yang diperpanjang
(direnewed) setelah tanggal laporan posisi keuangan, untuk mengetahui apakah
utang tersebut harus tetap disajikan sebagai liabilitas jangka panjang atau sebagai
utang lancar.

8. Seandainya ada utang dari pemegang saham atau dari direksi atau dari perusahaan
afiliasi, harus dikirim konfirmasi dan periksa apakah ada pembebanan bunga atas
pinjaman tersebut.

9. Seandainya ada utang leasing, periksa apakah pencatatannya dan penyajiannya di


laporan keuangan sudah sesuai dengan standar akuntansi sewa guna usaha (PSAK
No. 30 Revisi 2007 tentang Sewa)

10. Periksa apakah ada bagian dari liabilitas jangka panjang yang jatuh tempo dalam
waktu satu tahun akan datang, sehingga harus direklasifikasi sebagai liabilitas
jangka pendek

11. Seandainya ada liabilitas jangka panjang yang harus dibayar kembali dalam mata
uang asing, periksa apakah per tanggal laporan posisi keuangan sudah
dikonversikan kedalam rupiah dengan menggunakan kurs tengah Bank Indonesia
per tanggal laporan posisi keuangan dan selisih kurs yang terjadi sudah
dibebankan/dikreditkan pada laba rugi tahun berjalan.

12. Lakukan penelaahan analitis (analytical review procedures) terhadap liabilitas


jangka panjang dan biaya bunganya, untuk melihat kemungkinan terjadinya
kesalahan dalam pencatatan biaya bunga

13. Tarik kesimpulan apakah penyajian liabilitas jangka panjang di laporan posisi
keuangan dan catatan atas laporan keuangan dilakukan sesuai dengan Standar
Akuntansi Keuangan ETAP/PSAK/IFRS

Dalam catatan atas laporan keuangan harus dijelaskan :


o nomor dan tanggal perjanjian kredit serta plafon kredit
o nama kreditur
o tingkat bunga dan jangka panjang waktu kredit
o mengenai jaminan, apakah berupa aset, jaminan pribadi atau corporate guarantee
o apakah pembayaran bunga dan pembayaran kembali pinjaman dalam rupiah atau mata uang
asing
o apakah ada bank default

BAB II
PEMBAHASAN
A. Sifat dan Bentuk Kewajiban Jangka Panjang
Kewajiban Jangka Panjang adalah kewajiban perusahaan kepada pihak ketiga, yang jatuh tempo atau
harus dilunasi dalam waktu lebih dari satu tahun yang akan datang.
Contoh:
1. Kredit Investasi (Long Term Loan) yaitu pinjaman dari bank/non bank untuk pembelian aktiva tetap,
kecuali tanah.
Jika pinjaman berasal dari luar negeri adalah off shore loan
Tingkat bunga off shore loan adalah lebih rendah dari tingkat bunga pinjaman dalam negeri
Tingkat bunga kredit investasi adalah lebih rendah dari tingkat bunga kredit modal kerja
Jumlah kredit investasi adalah lebih besar dari jumlah kredit modal kerja
Kredit investasi digunakan untuk pembelian aktiva tetap
Jangka waktu pengembalian kredit investasi adalah lebih dari satu tahun

2. Hutang obligasi ( bond payable ) yaitu pinjaman jangka panjang dengan menjual obligasi, baik
didalam maupun di luar. Contoh : registered bonds, coupon bonds atau bearer bonds, term bonds, serial
bonds, convertible bonds, callable bonds, secured bonds, unsedured bonds.

3. Wesel Bayar ( Promissory Notes/Pronotes ) yang jatuh tempo lebih dari satu tahun, yaitu pernyataan
tertulis dari debitur bahwa ia berjanji untuk membayar jumlah, tanggal dan tingkat bunga tertentu.

4. Hutang kepada Pemegang Saham atau kepada Perusahaan Induk (Holding Company) atau kepada
Perusahaan Afiliasi (Affiliated Company)
Yaitu : pinjaman untuk membantu perusahaan anak atau perusahaan afiliasi yang baru mulai beroperasi
dan membutuhkan pinjaman.

5. Hutang Subordinasi (Subordinated Loan) yaitu hutang kepada pemegang saham atau perusahaan
induk, yang tanpa bunga, dibayar kembali pada saat perusahaan telah mempunyai kemampuan untuk
membayar kembali hutangnya.

6. Bridging Loan yaitu pinjaman sementara yang akan dikembalikan jika kredit investasi yang
dibutuhkan perusahaan sudah diperoleh
Tingkat bunga lebih tinggi dari tingkat bunga pasar
Dapat berupa short term loan atau long term loan

7. Hutang Leasing ( hutang dalam rangka sewa guna ) yaitu hutang yang diperoleh dari perusahaan
leasing untuk pembelian aktiva tetap ( dalam bentuk capital lease atau sales and lease back)
Dicicil dalam jangka panjang
Hutang leasing yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari 1 tahun dikelompokkan sebagai kewajiban
jangka pendek, dan sebaliknya.

B. Tujuan Pemeriksaan Kewajiban Jangka Panjang


Tujuan pemeriksaan hutang jangka panjang. Akuntan juga harus memperhatikan bahwa ketentuan-
ketentuan yang dicantumkan didalam perjanjian kredit itu ditaati oleh klien serta bunga juga telah
dihitung dengan benar dan dibukukan dengan tepat sebagai biaya untuk tahun yang bersangkutan.
Tujuan tersebut antara lain:

1. Menentukan Internal Control atas hutang jangka panjang apakah sudah cukup baik.
Ciri internal control yang baik antara lain :
Perolehan hutang jangka panjang harus mendapat persetujuan dari pejabat perusahaan yang berwenang
(Direksi, Dewan Komisaris, RUPS), biasanya dalam bentuk notulen rapat.
Hutang jangka panjang yang harus dibayar kembali dalam mata uang asing dicover dengan SWAP untuk
mencegah kerugian yang timbul jika terjadi devaluasi.
Perusahaan yang menjual obligasi sebaiknya menggunakan Independent Trustee (biro admenistrasi efek)
agar dapat mengadministrasikan obligasi yang beredar, mengurus pembayaran bunga obligasi, dan
mengurus pelunasan obligasi yang jatuh tempo.
2. Menentukan apakah hutang jangka panjang sudah dicatat seluruhnya per tanggal neraca dan
diotorisasi oleh pejabat yang berwenang. Aditor harus yakin bahwa seluruh kewajiban jangka panjang
perusahaan sudah dicatat dan dilaporkan di neraca per tanggal neraca dan jangan sampai ada yang
belum tercatat (unrecorded). Misalnya, jika ada hutang leasing untuk pembelian kendaraan, maka harga
perolehan kendaraan dan hutang leasing harus dicatat sebesar nilai tunainya.

3. Menentukan hutang jangka panjang yang tercantum di neraca apakah merupakan


kewajiban perusahaan.
Auditor harus yakin bahwa hutang jangka panjang yang diperoleh benarbenar digunakan untuk
membiayai kegiatan operasi perusahaan, bukan digunakan oleh pihak lain, misalnya anak perusahaan.
Contoh: PT. Arif memperoleh kredit investasi dari Bank Setia sebesar Rp 10.000.000.000. Dari jumlah
tersebut, yang digunakan PT. Arif hanya Rp 5.000.000.000 yang lainnya digunakan oleh anak perusahaan,
yaitu PT. X (Rp 1.000.000.000), PT. Y (Rp 2.000.000.000) dan PT. Z (Rp 2.000.000.000).

4. Menentukan hutang jangka panjang yang berasal dari legal claim atau asset yang dijaminkan apakah
sudah diidentifikasi. Auditor harus yakin bahwa bila ada hutang yang berasal dari tuntutan hukum,
hutang tersebut sudah dicatat dan dilaporkan di neraca. Selain itu, jika ada aktiva perusahaan yang
dijadikan jaminan atas hutang jangka panjang tersebut sudah dicatat dan dilaporkan di neraca oleh
perusahaan.

5. Menentukan hutang jangka panjang dalam valuta asing per tanggal neraca apakah sudah
dikonversikan kedalam rupiah berdasarkan kurs tengah Bank Indonesia per tanggal neraca dan selisih
kurs yang terjadi sudah dibebankan/dikreditkan pada rugi laba tahun berjalan.

Misalnya : Tanggal 1 Desember 2007 PT. Arif memperoleh kredit investasi sebesar US$ 1.000.000, kurs
saat itu Rp 2.200 per 1 US$. Kurs tengah Bank Indonesia per 31 Desember 2007 adalah Rp 2.250 per 1
US$.
Jurnal umum yang seharusnya dibuat perusahaan adalah :
1 Desember 2007 :
Bank Rp 2.200.000.000
Hutang Jangka Panjang Rp2.200.000.000
31 Desember 2007:
L/R Selisih Kurs Rp 50.000.000
Hutang Jangka Panjang Rp 50.000.000
Untuk mencatat kerugian selisih kurs sebesar :
Rp 50 X Rp 1.000.000 = Rp 50.000.000

6. Menentukan apakah biaya bunga dan bunga yang terhutang dari hutang jangka panjang serta
amortisasi dari premium/discount obligasi telah dicatat per tanggal neraca. Kadang klien lupa untuk
mencatat biaya bunga yang terhutang, atau tidak menchek lagi pembebanan amortisasi
premium/discount obligasi. Karena itu auditor harus menchek perhitungan pembebanan bunga dan
amortisasi premium/discount
C. Prosedur Pemeriksaan Kewajiban Jangka Panjang
1. Pelajari dan evaluasi internal control atas hutang jangka panjang.
Dalam hal ini biasa digunakan internal control questionnaires atau penjelasan narative, tidak perlu flow
chart.

2. Periksa ringkasan perubahan hutang jangka panjang berikut discount, premium dan bunga selama
periode yang diperiksa.
Ringkasan tersebut harus menunjukkan perubahan selama setahun (periode yang diperiksa), baik untuk
hutang maupun bunganya. Perlu juga diminta perubahan discount dan premium dari obligasi selama
periode yang diperiksa.

3. Kirimkan konfirmasi kepada bank untuk menanyakan saldo per tanggal neraca, tingkat bunga, jangka
waktu pinjaman dan jaminan kredit. Surat konfirmasi bisa dibuat khusus untuk konfirmasi hutang jangka
panjang atau tergabung dalam konfirmasi bank yang standar.

4. Mintalah copy perjanjian kredit untuk permanent file dan perhatikan apakah data yang tersebut sesuai
dengan data yang tercantum dalam kertas kerja pemeriksaan hutang jangka panjang.
Buat excerpt (ringkasan) dari perjanjian kredit untuk permanent file untuk lebih memudahkan.

5. Periksa apakah hutang jangka panjang yang diperoleh sudah disetujui direksi/dewan
komisaris/pemegang saham.

6. Periksa perhitungan bunga, pembayaran bunga dan amortisasi discount/premium dari obligasi. Tiap
jumlah beban bunga dan amortisasi dicount/premium obligasi dengan jumlah yang tercantum pada
laporan rugi laba.

7. Periksa apakah ada hutang jangka panjang atau wesel bayar yang direnewed (diperpanjang) setelah
tanggal neraca, untuk mengetahui apakah hutang tersebut harus tetap disajikan sebagai hutang jangka
panjang atau hutang lancar. Selain itu harus diperhatikan juga apakah ada hutang jangka panjang atau
wesel bayar yang (benar-benar telah) dilunasi setelah tanggal neraca, walaupun belum jatuh tempo.
Maksudnya untuk mengetahui apakah hutang jangka panjang tersebut harus direklafikasi sebagai hutang
jangka pendek atau tidak.

8. Jika ada hutang dari pemegang saham atau dari direksi atau dari perusahaan afiliasi, harus dikirim
konfirmasi dan diperiksa apakah ada pembebanan bunga atas pinjaman tersebut.

9. Jika ada hutang leasing, periksa apakah pencatatannya dan penyajiannya di neraca sudah sesuai
dengan standar akuntansi sewa guna usaha (PSAK no 30). PSAK No 30 mengatur perlakuan akuntansi
oleh penyewa guna usaha (lessee) sebagai berikut :

a. Transaksi sewa guna usaha diperlakukan dan dicatat sebagai aktiva tetap dan kewajiban pada awal
masa sewa guna usaha sebesar nilai tunai dari seluruh pembayaran sewa guna usaha ditambah nilai sisa
(harga opsi) yang harus dibayar oleh penyewa guna usaha pada akhir masa sewa guna usaha. Selama
masa sewa guna usaha setiap pembayaran sewa guna usaha dialokasikan dan dicatat sebagai angsuran
pokok kewajiban sewa guna usaha dan beban bunga berdasarkan tingkat bunga yang diperhitungkan
terhadap sisa kewajiban penyewa guna usaha.

b. Aktiva yang disewa guna usaha harus diamortisasi dalam jumlah yang wajar berdasarkan taksiran
masa manfaatnya.

c. Kewajiban sewa guna usaha harus disajikan sebagai kewajiban lancar dan jangka panjang sesuai
dengan praktek yang lazim untuk jenis usaha penyewa guna usaha.

d. Dalam hal dilakukan penjualan dan penyewaaan kembali (sales and leaseback) maka transaksi
tersebut harus diperlakukan sebagai dua transaksi yang terpisah yaitu transaksi penjualan dan transaksi
sewa guna usaha. Selisih antara harga jual dan nilai buku aktiva yang dijual harus diakui dan dicatat
sebagai keuntungan atau kerugian yang ditangguhkan. Amortisasi atas keuntungan atau kerugian yang
ditangguhkan harus dilakukan secara proporsional dengan biaya amortisasi aktiva yang disewa guna
usaha apabila leaseback merupakan capital lease atau secara proporsional dengan biaya sewa apabila
leaseback merupakan operating lease. Selain itu PSAK No 30 juga mengatur mengenai pelaporan dan
pengungkapan transaksi sewa guna usaha dalam bentuk capital lease oleh penyewa guna usaha sebagai
berikut :
1. Aktiva yang di sewa guna usaha dilaporkan sebagai bagian aktiva tetap dalam kelompok tersendiri.
Kewajiban sewa guna usaha yang bersangkutan harus disajikan terpisah dari kewajiban lainnya.
2. Pengungkapan yang layak harus dicantumkan dalan catatan atas laporan keuangan mengenai hal-hal
sebagai berikut :
Jumlah pembayaran sewa guna usaha yang harus dibayar paling tidak untuk dua tahun berikutnya.
Penyusutan aktiva yang disewa guna usahakan yang dibebankan dalam tahun berjalan. Jaminan yang
diberikan sehubungan dengan transaksi sewa guna usaha. Keuntungan atau kerugian yang ditangguhkan
beserta amortisasinya sehubungan dengan transaksi sales and leaseback. Ikatan-ikatan penting yang
dipersyaratkan dalam perjanjian sewa guna usaha (major covenants).

10. Periksa apakah ada bagian dari hutang jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun
yang akan datang, sehingga harus direklasifikasi sebagai hutang jangka pendek.
11. Jika ada hutang jangka panjang yang harus dibayar kembali dalam mata uang asing, periksa apakah
per tanggal neraca sudah dikonversikan kedalam rupiahdengan menggunakan kurs tengah Bank
Indonesia per tanggal neraca dan selisihkurs yang terjadi sudah dibebankan/ dikreditkan pada rugi laba
tahun berjalan.

12. Lakukan penelaahan analitis (analytical review procedures) terhadap hutang jangka panjang dan
biaya bunganya, untuk melihat kemungkinan terjadinya kesalahan dalam pencatatan biaya bunga.
Contoh : 2007 2006 Naik (Turun) Hutang Jangka Panjang Rp 1.500 juta Rp 500 juta Rp 1.000 juta 200%
Bunga Rp 150 juta Rp 75 juta Rp 75 juta 100%. Kalau dilihat sekilas, bunga tahun 2007 terlalu kecil,
kemungkinan ada kesalahan. Tetapi mungkin saja benar apabila :
Pinjaman tahun 2007 dilakukan tidak pada awal tahun. Tingkat bunga pinjaman tahun 2007 lebih kecil
dari tahun 2006.

13. Buatlah kesimpulan, apakah penyajian hutang jangka panjang di neraca dan catatan atas laporan
keuangan dilakukan sesuai dengan SAK.

Program Pemeriksaan
1. Minta dari langganan daftar mengenai utangutang jangka panjang. Daftar ini harus mengandung
informasiinformasi dalam perjanjian yang telah disetujui.

2. Pelajari perjanjian kredit dan cocokkan keteranganketerangan yang terdapat dalam perjanjian kredit.
Lihat keungkinan terjadi default.

3. Lakukan pengiriman konfirmasi bank.


4. Lakukan perhitungan atas bunga dan lihat bahwa pembayaran bunga telah dibukukan secara tepat.
5. Hubungkan pemeriksaan ini dengan pemeriksaan atas persediaan, piutang, aktiva tetap, dan lain-lain
yang dijadikan jaminan. Didalam neraca aktivaaktiva tersebut harus diungkapkan (discloser) agar
pembaca mengetahui bahwa barang-barang itu dijadikan jaminan.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Kewajiban Jangka Panjang adalah kewajiban perusahaan kepada pihak ketiga, yang jatuh tempo atau
harus dilunasi dalam waktu lebih dari satu tahun yang akan datang.
Contoh :
1. Kredit Investasi (Long Term Loan)
2. Hutang obligasi ( bond payable )
3. Wesel Bayar ( Promissory Notes/Pronotes )
4. Hutang kepada Pemegang Saham atau kepada Perusahaan Induk (Holding Company)
5. Hutang Subordinasi (Subordinated Loan)
6. Bridging Loan
7. Hutang Leasing ( hutang dalam rangka sewa guna )
Tujuan pemeriksaan hutang jangka panjang. Akuntan juga harus memperhatikan bahwa ketentuan-
ketentuan yang dicantumkan didalam perjanjian kredit itu ditaati oleh klien serta bunga juga telah
dihitung dengan benar dan dibukukan dengan tepat sebagai biaya untuk tahun yang bersangkutan.
B. Saran
Adapun saran yang ingin penulis sampaikan adalah keinginan penulis atas partisipasi para pembaca,
agar sekiranya mau memberikan kritik dan saran yang sehat dan bersifat membangun demi kemajuan
penulisan makalah ini. Kami sadar bahwa penulis adalah manusia biasa yang pastinya memiliki
kesalahan. Oleh karena itu, dengan adanya kritik dan saran dari pembaca, penulis bisa mengkoreksi diri
dan menjadikan makalah ke depan menjadi makalah yang lebih baik lagi dan dapat memberikan manfaat
yang lebih bagi kita semua.