Anda di halaman 1dari 6

Artikel Asli

Tata laksana Metformin Diabetes Mellitus Tipe


2 pada Anak Dibandingkan dengan obat Anti
Diabetes Oral yang lain
Aryana Diani, Aman B. Pulungan
Departemen Ilmu Kesehatan Anak , RS Dr Cipto Mangunkusumo, Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia, Jakarta

Prevalens dan insidens diabetes mellitus tipe 2 (DMT2) pada anak terus mengalami peningkatan di seluruh
dunia. Data di Indonesia menunjukkan prevalens diabetes pada anak di daerah perkotaan Jakarta meningkat
dari 1,7% pada tahun 1982 menjadi 5,7% pada tahun 1995, namun sayangnya tidak ada data lebih lanjut
mengenai prevalens DMT2. Sampai saat ini, obat anti diabetik oral yang sudah disetujui penggunaannya
pada anak oleh oleh Food and Drug Administration (FDA) hanya metformin. Sedangkan obat anti diabetik
oral golongan lain masih dalam perdebatan. Dari penelusuran literatur didapatkan bahwa secara umum
mekanisme kerja obat-obat tersebut dalam mengontrol kadar gula darah yaitu dengan meningkatkan sekresi
insulin seperti obat golongan sulfonylurea, menurunkan resistensi insulin seperti obat golongan biguanid
dan menurunkan absorpsi glukosa postprandial seperti obat golongan inhibitorA-glucosidase. Keberhasilan
terapi dinilai berdasarkan kadar glukosa darah, kadar HbA1c, dan sindrom metabolik yang menyertainya
seperti obesitas, hipertensi dan hiperlipidemia. Sampai saat ini belum ada data mengenai efektitas dan
keamanan penggunaan obat anti diabetik oral selain biguanid metformin. Uji klinis mengenai penggunaan
obat-obatan anti diabetik oral selain metformin pada anak dengan DMT2 masih perlu dilakukan untuk
dapat dijadikan suatu rekomendasi terapi. Selain mengontrol kadar gula darah, tata laksana DMT2 juga
meliputi modikasi gaya hidup dan mengatasi gejala sindrom metabolik yang menyertainya. (Sari Pediatri
2010;11(6):395-400).

Kata kunci: diabetes mellitus tipe 2, metformin, anak

D
iabetes mellitus tipe 2 (DMT2) merupakan tidak cukup untuk mengatasi resistensi insulin perifer
penyakit multifaktorial yang terjadi akibat yang terjadi.1 Prevalensi dan insidens DMT2 pada
ketidakseimbangan antara sensitivitas dan anak terus mengalami peningkatan di seluruh dunia.
sekresi insulin. Pada DMT2 kadar insulin Studi di Arizona menunjukkan prevalensi DMT2
pada anak 2%-3% pada tahun 1987 dan meningkat
menjadi 4%-5% pada tahun 1996.2 Data di Indo-
Alamat korespondensi:
nesia menunjukkan prevalensi diabetes pada anak di
Dr. Aman B Pulungan, Sp.A(K). Departemen Ilmu Kesehatan Anak
FKUI/RSCM Jl. Salemba 6 Jakarta. Telp/fax 021-3915712 daerah perkotaan Jakarta meningkat dari 1,7% pada

Sari Pediatri, Vol. 11, No. 6, April 2010 395


Aryana Diani dkk: Tata laksana metformin DM tipe 2 pada anak

tahun 1982 menjadi 5,7% pada tahun 1995, namun untuk rawat inap untuk eksplorasi dan edukasi lebih
sayangnya tidak ada data lebih lanjut mengenai pre- lanjut mengenai penyakitnya. Pasien mendapatkan
valensi DMT2.3 terapi gliquidone (golongan sulfonilurea) 1x15 mg
Terapi DMT2 meliputi edukasi kepada pasien per oral dan direncanakan pemeriksaan laboratorium
dan keluarga, modifikasi gaya hidup, dan terapi lengkap, edukasi modikasi gaya hidup, dan diet. Saat
medikamentosa. Sampai saat ini, obat anti diabetik oral perawatan hari pertama didapatkan kadar gula darah
yang sudah disetujui penggunaannya pada anak oleh puasa 112 mg/dL (80-100), gula darah postpandrial
Food and Drug Administration (FDA) hanya metformin, 228 mg/dL (<140), C-peptida 6,8 ng/nL (0,9-7,1),
sedangkan obat anti diabetik oral golongan lain masih kolesterol total 141 mg/dL (110-230), LDL 80 mg/dL
dalam perdebatan.4,5 Tujuan terapi DMT2 secara (<100), HDL 45 mg/dL (>40), trigliserida 236 mg/dL
keseluruhan adalah tercapainya kadar glukosa darah yang (<150), (SGOT 46 mg/dL, SGPT 48 mg/dL, ureum
normal, penurunan berat badan pada pasien obesitas, 23 mg/dL, kreatinin 1 mg/dL, dan albumin 4,4 g/
pengendalian faktor-faktor komorbid seperti hipertensi, dL), urinalisis lengkap: Ph 5, berat jenis 1025, leukosit
dislipidemia, nefropati, dan steatosis hepatik.6 0-5/LPB, eritrosit 0-1/LPB, protein positif 2, glukosa
normal, keton negatif. Pasien dipulangkan pada hari
perawatan kedua dan obat diganti menjadi metformin
Kasus 2x500 mg per oral. Satu minggu pasca rawat pasien
sudah tidak mengalami polidipsi, polifagi, poliuria dan
Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun datang ke bisa mengikuti anjuran diet yang diberikan. Kadar gula
poliklinik Departemen Ilmu Kesehatan Anak RSCM darah puasa 89 mg/dL dan gula darah 2 jam post-prandial
atas rujukan dari dokter umum dengan keterangan 140 mg/dL. Pasien mendapat terapi metformin 2x500
diabetes mellitus (DM). Sejak 3 bulan sebelum masuk mg po dan simvastatin 1x10 mg p.o, dan dianjurkan
rumah sakit pasien mengeluh sering mengantuk, nafsu untuk modikasi gaya hidup.
makan meningkat, sering merasa haus, dan sering buang
air kecil. Pasien berobat ke dokter umum setempat
dan diberikan surat pengantar ke laboratorium. Hasil Masalah klinis
pemeriksaan laboratorium menunjukkan gula darah
puasa 199 mg/dL, gula darah 2 jam post-prandial 225 Terapi medikamentosa DMT2 pada anak masih
mg/dL, urin reduksi +, urin reduksi post-prandial +2, diperdebatkan. Sampai saat ini pengetahuan mengenai
HbA1c 11% (4-6), trigliserida 301 mg/dL (60-150), efektivitas dan efek jangka panjang obat-obat anti
kolesterol total 208 mg/dL (150-200), HDL 37 mg/dL diabetik oral pada anak yang biasa digunakan pada
(30-75), LDL 111 mg/dL (66-178)., kemudian pasien pasien dewasa masih sedikit. Sejak tahun 1995
dirujuk ke RSCM. Pasien mulai terlihat gemuk sejak usia terdapat banyak obat anti diabetik oral yang telah
3 tahun. Ibu, kakek dan nenek pasien menderita DMT2 disetujui penggunaannya oleh Food and Drug
yang didiagnosis saat dewasa. Ibu pasien juga mengalami Administration (FDA) untuk terapi DMT2 pada
hiperkolesterolemia. Pasien adalah anak kedua dari dewasa namun hanya satu dari obat-obat tersebut yang
dua bersaudara, berasal dari keluarga golongan sosial disetujui penggunaannya pada anak yaitu metformin.
ekonomi menengah ke bawah. Riwayat kehamilan, Berdasarkan hal tersebut diajukan pertanyaan klinis
persalinan, dan tumbuh kembang normal. Imunisasi sebagai berikut: Pada anak DMT2, apakah pemberian
dasar lengkap, asupan nutrisi kesan berlebih. metformin dibandingkan dengan obat anti diabetik
Pada pemeriksaan sis, pasien kompos mentis, oral lain lebih efektif dalam hal mengontrol kadar gula
tidak sesak maupun sianosis, berat badan 95 kg dan darah dan memperbaiki gejala sindrom metabolik?
tinggi badan 165 cm dengan indeks massa tubuh
(IMT) 34,9 (>P97 CDC NCHS 2000). Tanda vital
berada dalam batas normal. Pada leher ditemukan Metode penelusuran
adanya akantosis nigrikans. Status pubertas pasien saat
itu sesuai dengan A2P4G4. Prosedur pencarian literatur untuk menjawab masalah
Saat itu ditegakkan diagnosis DMT2 dalam sindrom klinis tersebut adalah dengan menelusuri pustaka secara
metabolik, obesitas, dan dislipidemia serta direncanakan online dengan menggunakan instrumen pencari Pub-

396 Sari Pediatri, Vol. 11, No. 6, April 2010


Aryana Diani dkk: Tata laksana metformin DM tipe 2 pada anak

med, Highwire, Cochrane Library, Google, dan Yahoo. Mekanisme kerja metformin yang dapat me-
Kata kunci yang dipergunakan adalah diabetes mellitus nurunkan resistensi insulin dibuktikan oleh Srinivasan
type 2 in children, metformin, sulfonylurea, dan S dkk11 melalui penelitian uji klinis acak terkontrol
acarbose dengan menggunakan batasan, studi yang pada 28 anak usia 9-18 tahun selama 6 bulan (level of
dilakukan pada manusia, publikasi bahasa Inggris, evidence: 1b). Penelitian tersebut menunjukkan bahwa
publikasi 20 tahun terakhir, anak usia 0-18 tahun, kata dibandingkan dengan kelompok plasebo, metformin
kunci terdapat pada judul atau abstrak, serta jenis pub- secara bermakna dapat menurunkan berat badan,
likasi berupa uji klinis, uji klinis terandomisasi, meta- IMT, jaringan lemak subkutis abdomen dan kadar
analisis, dan review. Penelusuran lebih lanjut secara insulin puasa.
manual pada daftar pustaka yang relevan menghasilkan Hal serupa juga ditunjukkan oleh Freemark M
12
beberapa artikel di luar kurun waktu tersebut. dkk melalui studinya (level of evidence: 1b). Pada studi
Dengan metode penelusuran, pada awalnya dida- tersebut didapatkan bahwa metformin memberikan
patkan 110 artikel yang memenuhi kriteria. Penelusu- efek penurunan IMT, kadar leptin serum, kadar gula
ran lebih lanjut dilakukan secara manual pada daftar darah puasa, dan kadar insulin puasa lebih besar
pustaka yang relevan. Setelah penelusuran judul dan dibandingkan dengan kelompok plasebo. Metformin
abstrak artikel-artikel tersebut, didapatkan sebanyak dapat ditoleransi dengan baik pada sebagian besar
15 artikel yang relevan dengan masalah, terdiri dari subjek dan tidak terdapat efek samping bermakna.
tujuh artikel uji klinis acak terkontrol, tiga artikel ko- Penelitian yang dilakukan oleh Lustig RH dkk13(level
hort, dua artikel serial kasus, dan satu artikel review. of evidence: 2b), Burgert dkk14(level of evidence: 1b) dan
Levels of evidence ditentukan berdasarkan klasikasi Kay JP dkk15(level of evidence:1b) menunjukkan bahwa
yang dikeluarkan oleh Oxford Centre for Evidence-based dibandingkan dengan kelompok plasebo, kelompok
Medicine Levels of Evidence.7 dengan terapi metformin mengalami penurunan IMT
dan jaringan lemak subkutis yang lebih besar dan
kenaikan sensitivitas insulin dibandingkan dengan
Hasil penelusuran kelompok kontrol.
Diabetes mellitus tipe 2 pada anak sering disertai
Terdapat beberapa jenis obat anti diabetik oral dengan sindrom metabolik yang terdiri dari hipertensi,
untuk DMT2 yang biasa digunakan pada pasien dislipidemia, obesitas, hiperglikemia, dan resistensi
dewasa. Secara umum mekanisme kerja obat-obat insulin. Mengenai hal ini terdapat dua studi yang
tersebut dalam mengontrol kadar gula darah dengan meneliti peran metformin dalam tata laksana sindrom
meningkatkan sekresi insulin dengan pemberian obat metabolik yaitu studi yang dilakukan oleh Harden
golongan sulfonilurea, menurunkan resistensi insulin KA dkk16 dan Fu JF dkk.17 Pada kedua studi tersebut
dengan obat golongan biguanid dan menurunkan tampak bahwa kelompok yang mendapatkan intervensi
absorpsi glukosa postprandial dengan obat golongan berupa modifikasi gaya hidup dan metformin
inhibitor A-glucosidase.8 mengalami penurunan IMT, tekanan darah sistolik dan
diastolik, kadar gula darah postprandial, trigliserida,
serta kolesterol yang bermakna dibandingkan dengan
Biguanide kelompok yang hanya dilakukan modifikasi gaya
hidup. Selain itu metformin juga dapat pada seluruh
Efektivitas dan keamanan penggunaan biguanid subjek dan tidak didapatkan efek samping penggunaan
metformin pada anak telah dilaporkan dalam metformin (level of evidence: 1b).16,17
beberapa studi. Mekanisme kerja metformin adalah
menurunkan resistensi insulin. 9 Jones KL dkk 10
melakukan uji klinis acak terkontrol pada 82 subjek Sulfonilurea
DMT2 usia 10-16 tahun selama 16 minggu. Pada akhir
penelitian didapatkan subjek yang memakai metformin Studi mengenai penggunaan sulfonilurea untuk
mengalami penurunan kadar gula darah puasa dan DMT2 pada anak masih sangat terbatas. Gottschalk
HbA1c secara signikan sementara kelompok plasebo M dkk18 melakukan suatu penelitian untuk mem-
mengalami kenaikan (level of evidence: 1b). bandingkan efektivitas dan keamanan antara

Sari Pediatri, Vol. 11, No. 6, April 2010 397


Aryana Diani dkk: Tata laksana metformin DM tipe 2 pada anak

glimepiride (golongan sulfonilurea) dan metformin kadar gula darah puasa normal (kurang dari 126 mg/
(level of evidence: 1b). Pada akhir penelitian dL) dan kadar HbA1c <7%, mencapai berat badan
didapatkan penurunan kadar HbA1c yang signifikan ideal, hilangnya gejala-gejala hiperglikemia, dan
pada kedua kelompok baik kelompok yang men- mampu mengontrol gejala komorbid yang timbul
dapatkan glimepiride maupun kelompok yang seperti hipertensi dan hiperlipidemia. Tujuan akhir
mendapatkan metformin. Tidak terdapat perbedaan tata laksana DMT2 untuk mengatasi komplikasi akut
bermakna pada kedua kelompok dalam hal pe- dan kronis yang terjadi. Tidak banyak yang diketahui
nurunan kadar HbA1c, kadar gula darah, kadar mengenai tata laksana DMT2 pada anak, sebagian
lipid serum atau kejadian hipoglikemia. Terdapat besar pedoman tata laksana berasal dari studi kasus
perbedaan bermakna pada perubahan IMT 0,26 kg/ dewasa.1,10 Mengingat tingginya resistensi insulin pada
m2 pada kelompok glimepiride dan -0,33 kg/m2 pada DMT2, pemberian insulin sensitizers seperti biguanid
kelompok metformin (p=0,003). Rerata berat badan dapat dipertimbangkan. Obat hipoglikemik oral
meningkat 1,97 kg pada kelompok glimepiride dan yang disetujui penggunaannya pada anak oleh FDA
0,55 kg pada kelompok metformin (p=0,005). Dari sampai saat ini hanya golongan biguanid metformin.
hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa glimepiride Metformin bekerja dengan cara menurunkan kadar gu-
dapat menurunkan kadar HbA1c seperti metformin la darah melalui sel target insulin yang ada di hati, otot
dengan aman, namun terdapat efek peningkatan dan lemak dengan meningkatkan sensitivitas sel terse-
berat badan yang lebih besar. but terhadap insulin. Obat hipoglikemik metformin
juga bekerja dengan menurunkan glukoneogenesis
di hati, sehingga akan menurunkan kadar gula darah
Inhibitor A-Glucosidase puasa.1
Kasus kami, diberi terapi awal dengan gliquidone
Obat yang termasuk ke dalam golongan A-glucosidase yaitu obat golongan sulfonilurea, sambil menunggu
meliputi akarbose dan miglitol. Cara kerja obat hasil pemeriksaan SGOT, SGPT, ureum, dan kreatinin.
tersebut menghambat absorpsi karbohidrat di usus Mengingat efek samping biguanid metformin yaitu
halus sehingga akan menurunkan kadar gula darah asidosis laktat lebih sering terjadi pada pasien yang
postprandial. Sampai saat ini belum ada penelitian yang mengalami gangguan hati dan ginjal. Meskipun belum
mengkaji efektivitas dan keamanan penggunaannya banyak uji klinis mengenai efektitas dan keamanan
pada anak dengan DMT2.19 Beberapa penelitian yang penggunaan obat golongan sulfonilurea pada anak.
tidak dipublikasikan seperti yang dikutip oleh Kane Pilihan terapi yang tepat pada kasus DMT2 pada
MP dkk20 mendapatkan bahwa akarbose dapat diguna- anak adalah metformin karena telah banyak uji klinis
kan sebagai terapi diabetes mellitus tipe 1 (DMT1) mengenai efektitas dan keamanan penggunaannya
pada anak dan tidak menimbulkan efek samping yang pada anak. Efek samping obat golongan sulfonilurea
berat (level of evidence: 5). meliputi nyeri abdomen (yang bersifat sementara),
diare dan mual. Dampak gejala gastrointestinal terjadi
pada saat awal penggunaan metformin dan berkurang
Tiazolidin dalam pemakaian jangka panjang dengan dosis terbagi.
Efek samping utama yaitu asidosis laktat, lebih sering
Tiazolidin adalah golongan terbaru obat DMT2, terjadi pada anak yang telah mengalami gangguan hati
mekanisme kerja dengan meningkatkan sensitivitas dan ginjal.1,4,6
insulin di jaringan perifer dan hati. Sampai saat Pasien juga mengalami obesitas dan dislipidemia,
ini belum ada uji klinis mengenai efektivitas dan yang dapat diatasi dengan pemberian metformin. Sela-
keamanan penggunaan obat golongan tiazolidin pada in berfungsi menurunkan kadar gula darah, metformin
anak dengan DMT2.9,10 juga mempunyai efek lain yang menguntungkan yaitu
menurunkan kadar trigliserida plasma, very-low-density
lipoprotein (VLDL), dan kolesterol LDL serta sedikit
Pembahasan peningkatan kolesterol high-density lipoprotein (HDL).
Metformin juga mempunyai efek anoreksia sehingga
Tujuan terapi DMT2 pada anak untuk mencapai dapat membantu menurunkan berat badan.1,11

398 Sari Pediatri, Vol. 11, No. 6, April 2010


Aryana Diani dkk: Tata laksana metformin DM tipe 2 pada anak

Terapi awal DMT2 pada anak bervariasi tergan- Kesimpulan


tung dari gejala klinis yang timbul. Bila pasien
datang dengan hiperglikemia asimptomatik maka Sampai saat ini belum ada data mengenai efektivitas
dapat diberikan terapi awal berupa modikasi gaya dan keamanan penggunaan obat anti diabetik oral
hidup yang meliputi pengaturan diet dan aktivitas pada anak selain biguanid metformin. Uji klinis
sik. Jika pasien datang dalam keadaan ketosis atau penggunaan obat-obatan anti diabetik oral selain
ketoasidosis diabetikum maka terapi awal dengan metformin pada anak dengan DMT2 perlu dilakukan
insulin disertai pemberian cairan dan elektrolit yang untuk dapat dijadikan suatu rekomendasi terapi. Selain
adekuat dapat mengatasi keadaan hiperglikemia yang mengontrol kadar gula darah, tata laksana DMT2 pada
terjadi. Bila terapi awal dengan modikasi gaya hidup anak meliputi modikasi gaya hidup dan mengatasi
tidak berhasil, maka dapat ditambahkan obat anti dia- gejala sindrom metabolik yang menyertainya seperti
betik oral. Meskipun demikian, terapi DMT2 pada hipertensi, dislipidemia, dan obesitas.
anak sering sulit dicapai hanya dengan modikasi
gaya hidup. Oleh sebab itu, pasien dengan gejala
hiperglikemia ringan (gula darah puasa 126-200 Daftar Pustaka
mg/dL) dengan kadar HbA1c <8,5% dapat diterapi
dengan modikasi gaya hidup yang dikombinasi 1. Gungor N, Libman IM, Arslanian SA. Type 2 diabetes
dengan metformin sebagai terapi inisial.1,5-7 Pasien mellitus in children and adolescents. Dalam: Pescovitz
datang tidak dalam keadaan ketosis atau ketoasidosis OH, Eugster EA, penyunting. Pediatric endocrinology:
diabetikum sehingga tidak diperlukan terapi awal mechanism, manifestations, and management. Edisi
dengan insulin, namun dengan modikasi gaya hidup ke-2. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins;
dan pemberian metformin. 2004. h. 450-65.
Sulfonilurea bekerja dengan meningkatkan sekresi 2. Bloomgarden ZT. Type 2 diabetes in the young: the
insulin, sedangkan anak dengan DMT2 mengalami evolving epidemic. Diabetes Care 2004;27:998-1010.
hiperinsulinemia akibat resistensi insulin sehingga 3. Batubara RL. Audit of childhood diabetes control in
obat pilihan pertama yang tepat adalah metformin. Indonesia. Paediatr Indones 2002;42:280-6.
Keunggulan metformin bila dibandingkan dengan sul- 4. Rosenbloom AL, Silverstein JH, Amemiya S, Zeitler P,
fonilurea yaitu dapat menurunkan kadar hemoglobin Klingensmith GJ. Type 2 diabetes mellitus in the child
yang terglikosilasi tanpa risiko hipoglikemia. 7 and adolescent. Pediatr Diabetes 2008;9:512-26.
Sulfonilurea dapat menyebabkan hipoglikemia dan 5. Hannon TS, Rao G, Arslanian SA. Childhood obesity
peningkatan berat badan, suatu efek samping yang and type 2 diabetes mellitus. Pediatrics. 2005;116:473-
dihindari pada anak.6 Obesitas pada kasus kami juga 80.
menjadikan pilihan terapi awal dengan sulfonilurea 6. Gabbay M, Cesarini PR, Dib SA. Type 2 diabetes in
menjadi kurang tepat. Obat anti diabetik oral golongan children and adolescents: literature review. J Pediatr
lain seperti tiazolidin dan inhibitor A-glucosidase 2003;79:201-8.
belum direkomendasikan penggunaannya pada anak 7. Oxford Centre of Evidence-based Medicine. Oxford
meskipun studi pada dewasa telah menunjukkan hasil Centre for evidence-based medicine levels of evidence
yang memuaskan. (March 2009). Diunduh dari: http://www.cebm.net/index.
Terapi dislipidemia pada DMT2 dimulai dengan asox?o=1025. Diakses tanggal 2 Juli 2009.
modifikasi diet dan peningkatan aktivitas fisik. 8. Sheehan MT. Current therapeutic options in type 2
Obat-obatan untuk menurunkan kadar lipid dapat diabetes mellitus: a practical approach. Clin Med Res
ditambahkan bila kadar LDL >100 mg/dL atau 2003;1:189-99.
trigliserida >150 mg/dL. 26 Obat golongan statin 9. Gungor N, Hannon T, Libman IM, Bacha F,Arslanian SA.
merupakan obat yang paling sering dipakai pada anak, Type 2 diabetes mellitus in youth: the complete picture to
dengan indikasi penggunaannya pada anak laki-laki date. Pediatr Clin N Am 2005;52:1579-609.
di atas usia 10 tahun dan perempuan pasca menarke 10. Jones KL, Arslanian S, Peterokova VA, Park JS, Tomlin-
dengan hiperkolesterolemia familial.6 Pada kasus kami son MJ. Effect of metformin in pediatric patients with
kadar LDL 111 mg/dL dengan kadar trigliserida 301 type 2 diabetes. Diabetes Care 2002;25:89-94.
mg/dL sehingga diberikan obat golongan statin. 11. Srinivasan S, Ambler GR, Baur LA, Garnett SP, Tepsa M,

Sari Pediatri, Vol. 11, No. 6, April 2010 399


Aryana Diani dkk: Tata laksana metformin DM tipe 2 pada anak

Yap F, dkk. Randomized controlled trial of metformin for normoglycemic morbidly obese adolescents. Metabolism
obesity and insulin resistance in children and adolescents: 2001;50:1457-61.
improvement in body composition and fasting insulin. 16. Harden KA, Cowan PA, Patton SB. Effects of lifestyle
J Clin Endocrinol Metab 2006;91:2074-80. intervention and metformin on weight management and
12. Freemark M, Bursey D. The effects of metformin markers of metabolic syndrome in obese adolescents. J
on body mass index and glucose tolerance in obese Am Acad Nurse Pract. 2007;19:368-77.
adolescents with fasting hyperinsulinemia and a family 17. Fu JF, Liang L, Zou CC, Hong F, Wang CL, Wang XM,
history of type 2 diabetes. Pediatrics 2001;107:2-7. dkk. Prevalence of the metabolic syndrome in Zhejiang
13. Lustig RH, Snyder M, Bacchetti P, Lazar AA, Pedro Chinese obese children and adolescents and the effect
A, Mieyer V, dkk. Insulin dynamics predict body mass of metformin combined with lifestyle intervention. Int
index and Z-score response to insulin suppression or J Obes 2007;31.15-22.
sensitization pharmacotherapy in obese children. J 18. Gottschalk M, Danne T, Vlajnin A, Cara JF. Glimepiride
Pediatr 2006;148:23-9. versus metformin as monotherapy in pediatric patients
14. Burgert TS, Duran EJ, Goldberg-Gell R, Dziura J, with type 2 diabetes. Diabetes Care 2007;30: 790-94.
Yeckel CW, Katz S, dkk. Short term metabolic and 19. Modi P. Diabetes beyond insulin: review of the new drugs
cardiovascular effects of metformin in markedly obese for treatment of diabetes mellitus. Curr Drug Discov
adolescents with normal glucose tolerance. Pediatr Tech 2007;4:39-47.
Diabetes 2008;9:567-76. 20. Kane MP, Abu-Baker A, Busch RS. The utility of oral
15. Kay JP, Alemzadeh R, Langley G, Angelo L, Smith diabetes medication in type 2 diabetes of the young. Curr
P, Holshouser S. Benecial effects of metformin in Diab Rev 2005;1:83-92.

400 Sari Pediatri, Vol. 11, No. 6, April 2010