Anda di halaman 1dari 6

ATAR BELAKANG

Pembinaan kesehatan lansia merupakan salah satu


kegiatan yang harus terus digalakkan untuk mewujudkan
lansia sejahtera, bahagia dan berdaya guna bagi kehidupan
keluarga dan masyarakat sekitarnya. Hal ini merupakan
suatu upaya menghadapi peningkatan status dan derajat
kesehatan rakyat Indonesia yang memberikan dampak pada
meningkatnya usia harapan hidup bangsa.

Menilik dari hal tersebut, warga RW IV Kelurahan


Bumiayu difasilitasi oleh mahasiswa Praktek Kerja
Lapangan (PKL) Program Studi Keperawatan Malang
Rukun Warga IV Kelurahan Bumiayu Kecamatan
Kedungkandang melaksanakan kegiatan pembinaan
kesehatan lansia di wilayahnya dengan berbagai rangkaian
kegiatan, salah satunya adalah pembentukan dan pelatihan
kader lansia serta pemeriksaan kesehatan bagi para lansia.

B. TUJUAN
Tujuan Umum

Meningkatkan status kesehatan dan kualitas kehidupan lansia agar dapat menikmati masa
tua yang sejahtera, bahagia dan berdaya guna bagi diri, kehidupan keluarga dan masyarakat
sesuai dengan lingkungannya.

Tujuan Khusus

1. Kader mampu melakukan administrasi Posyandu meliputi: KMS Lansia, buku registrasi,
pemberian makanan tambahan, buku kegiatan harian, buku kegiatan bulanan, buku tamu,
buku pengobatan, dan lain-lain.
2. Kader mampu memberikan informasi kesehatan pada lansia di RW IV Kelurahan Bumiayu.
3. Kader mampu melakukan kegiatan Posyandu Lansia sesuai dengan system kegiatan 5 meja.

C. NAMA KEGIATAN

Pembentukan dan Pelatihan Kader Posyandu Lansia RW.IV Kelurahan Bumiayu


Kecamatan Kedung kandang Malang

D. JENIS KEGIATAN

1. Sosialisasi tentang pentingnya posyandu lansia


2. Pembentukan kader posyandu lansia
3. Penjelasan tentang tugas 5 meja yang ada di posyandu lansia
4. Penjelasan tentang cara membaca dan mengisi KMS
5. Penjelasan tentang cara mengukur tekanan darah dan nadi
6. Praktek pelaksanaan posyandu lansia

E. TEKNIS KEGIATAN

1. Penyuluhan tentang pentingnya posyandu lansia pada kader yang akan dibentuk.
2. Membentuk kader posyandu lansia dengan cara musyawarah.
3. Menjelaskan tentang tugas 5 meja yang ada di posyandu lansia :
Pencatatan / registrasi data demografi dan data kesehatan lansia (Meja 1)
a. Lansia menuju meja 1 untuk dilakukan pencatatan / registrasi
b. Registrasi dilakukan oleh kader difasilitasi mahasiswa, bagian dari registrasi antara lain:
Nomor urut
Nomor register
Nama lansia
Jenis kelamin lansia
Umur lansia
Alamat lansia
c. Lansia diberikan kartu status kesehatan yang sudah berisi identitas lansia
d. Lansia menuju meja 2 untuk dilakukan pemeriksaan
Pemeriksaan status kesehatan dan indeks masa tubuh lansia (Meja 2)
a. Lansia dengan membawa kartu status kesehatan menuju meja 2 untuk dilakukan pemeriksaan
oleh mahasiswa dibantu kadek kesehatan anggota Pokjakes. Pemeriksaan yang dilakukan
meliputi:
Pengukuran tinggi badan dan penimbangan berat badan, sekaligus ditentukan IMT lansia
Pemeriksaan tekanan darah, denyut nadi dan suhu
Pemeriksaan fisik yang lain, misalnya gigi, mulut, paru, jantung, dll.
Anamnesa keluhan kesehatan lansia
b. Semua hasil pemeriksaan ditulis ke dalam kartu status kesehatan lansia di ikuti pembubuhan
tanda tangan pemeriksa
c. Dilakukan pengisian KMS oleh petugas
d. Lansia menuju meja 3 untuk dilakukan penilaian kemandiriannya dengan tetap membawa
kartu status kesehatan dan KMS.
Penilaian indeks katz / kemandirian lansia (Meja 3)
a. Lansia menuju meja 3 untuk dilakukan penilaian tingkat kemandiriannya oleh mahasiswa.
b. Dilakukan pencatatan tingkat kemandirian di kartu status kesehatan lansia
c. Diinformasikan kepada lansia akan ketidakmandiriannya di bidang tertentu untuk selanjutnya
diberikan HE untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
d. Lansia menuju meja ke 4 untuk dilakukan penyuluhan dan pemberian makanan tambahan
sambil tetap membawa kartu status kesehatan dan KMSnya..
Penyuluhan dan Pemberian Makanan Tambahan Lansia (Meja 4)
a. Lansia menuju meja 4 untuk dilakukan penyuluhan oleh mahasiswa dan pemberian makanan
tambahan oleh kader kesehatan anggota Pokjakes.
b. Penyuluhan atau Health Education yang dilakukan secara individual sesuai dengan
permasalahan lansia secara umum, khusus dan merujuk pada ringkat kemandirian lansia.
c. Lansia menuju meja 5 untuk diberikan pelayanan kesehatan yaitu pengobatan.
Pelayanan Kesehatan (Pengobatan) Lansia (Meja 5)
a. Lansia menuju meja 5 untuk diberikan pengobatan dengan menunjukkan kartu status
kesehatannya kepada dokter / petugas.
b. Dokter / petugas memberikan obat sesuai dengan keluhan lansia.
c. Kartu status kesehatan lansia disimpan oleh petugas sebagai data simpanan, sedangkan KMS
dibawa oleh Lansia.

MATERI-MATERI PELATIHAN KADER POSYANDU LANSIA

A.Pengertian Posyandu Lansia


Posyandu Lansia adalah pos pelayanan terpadu untuk masyarakat usia lanjut
di suatu wilayah tertentu yang sudah disepakati! yang digerakkan olehmasyarakat dimana
m e r e k a d a p a t m e m p e r o l e h p e l a ya n a n k e s e h a t a n . P o s ya n d u L a n s i a
m e r u p a k a n pengembangan dari kebijakan pemerintah melalui pelayanan kesehatan bagi
Lansia yang penyelenggaraannyamelalui program Puskesmas dengan melibatkan peran serta
para Lansia, keluarga,tokoh masyarakat dan organisasi sosial dalam penyelenggaraannya.
Posyandu Lansia - kelompok usia lanjut adalah merupakan suatu
b e n t u k pelayanan kesehatan bersumber daya masyarakat atau - KB* yang dibentuk oleh
masyarakat berdasarkan inisiati f dan kebutuhan itu sendiri khususnya pada
penduduk usia lanjut. Pengertian usia lanjut adalah mereka yang telah berusia &( tahun
keatas)

B.Tujuan Posyandu Lansia


Tujuan pembentukan posyandu Lansia secara garis
Besar antara lain :
a . m e n i n g k a t k a n j a n g k a u a n p e l a ya n a n k e s e h a t a n L a n s i a d i
m a s ya r a k a , s e h i n g g a t e r b e n t u k p e l a y a n a n k e s e h a t a n
yang sesuai dengan kebutuhan Lansia
b. Mendekatkan pelayanan dan meningkatkan peran serta masyarakat dan swasta
dalam pelayanan kesehatan disamping meningkatkan komunikasi antara masyarakat
usia lanjut.
C. Sasaran Posyandu Lansia
1. Sasaran langsung
a.Kelompok pra usia lanjut (49-59 tahun).
b.Kelompok usia lanjut (60 tahun keatas).
c.Kelompok usia lanjut dengan resiko tinggi (70 tahun ke atas ).
2. Sasaran tidak langsung
a.Keluarga dimana usia lanjut berada.
b. Organisasi sosial yang bergerak dalam pembinaan usia lanjut.
c.Masyarakat luas

D. Mekanisma Pelayanan Posyandu Lansia


Berbeda dengan posyandu balita yang terdapat siste m 5meja, pelayanan yang
diselenggarakan dalam posyandu Lansia tergantung pada mekanisme dan
kebijakan pelayanan kesehatan di suatu wilayah kabupaten maupun kota penyelenggara.
Ada yang menyelenggarakan posyandu Lansia sistem 5 meja seperti posyandu
balita, ada juga hanya menggunakan sistem pelayanan 3meja,dengan kegiatan sebagai
berikut :
Meja 1 : pendaftaran Lansia, pengukuran dan penimbangan berat badan dan atau
tinggi badan.
Meja 2 : melakukan pencatatan berat badan, tinggi badan, indeks massa
tubuh (IMT). Pelayanan kesehatan seperti pengobatan sederhana dan
rujukan kasus juga dilakukan di meja 2 ini.
Meja 3 :Melakukan kegiatan penyuluhan atau konseling. Disini juga dapat
dilakukan pelayanan pojok gizi.
E. Kendala Pelaksanaan Posyandu Lansia
Beberapa kendala yang dihadapi Lansia dala mmengikuti kegiatan
p o s ya n d u antara lain :
a.Pengetahuan Lansia yang rendah tentang manfaat posyandu.
Pengetahuan Lansia akan manfaat posyandu ini dapat diperoleh dari pengalaman pribadi
dalam kehidupan sehari-harinya. Dengan menghadiri kegiatan posyandu, L a n s i a a k a n
m e n d a p a t k a n p e n yu l u h a n t e n t a n g b a g a i m a n a , c a r a h i d u p s e h a t dengan
segala keterbatasan atau masalah kesehatan yang melekat pada mereka. Dengan
pengalaman ini,pengetahuan Lansia menjadi meningkat, yang menjadi dasar
pembentukan sikap dan dapat mendorong minat atau motivasi mereka untuk selalu mengikuti
kegiatan posyandu Lansia
b.Jarak rumah dengan lokasi posyandu yang jauh atau sulit dijangkau
Jarak posyandu yang dekat akan membuat Lansia mudah menjangkau posyandu tanpa harus
mengalami kelelahan atau kecelakaan fisik karena penurunan daya tahan atau
kekuatan fisik tubuh. Kemudahan dalam menjangkau lokasi posyandu ini berhubungan
dengan faktor keamanan atau keselamatan bagi Lansia. Jika L a n s i a m e r a s a
a m a n a t a u m e r a s a m u d a h u n t u k m e n j a n g k a u l o k a s i p o s ya n d u tanpa harus
menimbulkan kelelahan atau masalah yang lebih serius, maka hal ini dapatmendorong minat
atau motvasi Lansia untuk mengikuti kegiatan posyandu. Dengan demikian, keamanan
ini merupakan faktor eksternal dari terbentuknya motivasi untuk menghadiri
posyandu Lansia.
c.Dukungan keluarga sangat berperan dalam mendorong minat atau
k e s e d i a a n Lansia untuk mengikuti kegiatan posyandu Lansia.
Keluarga dapat menjadi motivator kuat bagi Lansia apabila selalu menyediakan
d i r i u n t u k m e n d a m p i n g i a t a u m e n g a n t a r L a n s i a k e p o s ya n d u ,
m e n g i n g a t k a n L a n s i a j i k a l u p a j a d w a l p o s ya n d u , d a n b e r u s a h a
m e m b a n t u m e n g a t a s i s e g a l a permasalahan bersama Lansia.
d.Sikap yang kurang baik terhadap petugas posyandu.
Penilaian pribadi atau sikap yang baik terhadap petugas merupakan dasar atas
k e s i a p a n a t a u k e s e d i a a n L a n s i a u n t u k m e n g i k u t i k e g i a t a n p o s ya n d u .
D e n g a n sikap yang baik tersebut! Lansia , cenderung untuk selalu hadir atau
mengikuti kegiatan yang diadakan di posyandu Lansia. Hal ini dapat dipahami karena sikap
seseorang adalah suatu ,cermin kesiapan untuk bereaksi terhadap suatu obyek.
Kesiapan merupakan kecenderungan potensial untuk bereaksi dengan , cara-cara
tertentu apabila individu dihadapkan pada stimulus yang menghendaki adanya
suatu respons.

Bentuk Pelayanan Posyandu Lansia

Pelayanan kesehatan di Posyandu lanjut usia meliputi pemeriksaan kesehatan fisik dan
mental emosional yang dicatat dan dipantau dengan Kartu menuju Sehat (KMS)
untuk mengetahui lebih awal penyakit yang diderita(deteksi dini) atau ancaman masalah
kesehatan yang dihadapi.
G.Jenis Pelayanan Kesehatan
Jenis Pelayanan Kesehatan yang diberikan kepada usia lanjut di Posyandu Lansia
seperti tercantum dalam situs Pemerintah Kota Jogjakarta adalah sebagai berikut:
a. Pemeriksaan aktivitas kegiatan sehari-hari meliputi kegiatan dasar dalam
kehidupan, seperti makan-minum, berjalan, mandi, berpakaian, naik turun tempat
tidur, buang air besar-kecil dan sebagainya.
b.Pemeriksaan status mental.
Pemeriksaan ini berhubungan dengan mental emosional dengan menggunakan
pedoman metode 2 (dua ) menit.
c.Pemeriksaan status gizi melalui penimbangan berat badan dan
p e n g u k u r a n t i n g g i badan dan dicatat pada grafik indeks masa tubuh (IMT)
d. Pengukuran tekanan darah menggunakan tensimeter dan stetoskop serta penghitungan
denyut nadi selama satu menit.
e. Pemeriksaan hemoglobin menggunakan talFuist, sahli atau cuprisulfat.
f.Pemeriksaan adanya gula dalam air seni sebagai deteksi awal adanya penyakit
gula(diabetes mellitus).
g . P e m e r i k s a a n a d a n ya z a t p u t i h t e l u r ( p r o t e i n ) d a l a m a i r s e n i s e b a g a i
d e t e k s i a w a l adanya penyakit ginjal.
h. Pelaksanaan rujukan ke Puskesmas bilamana ada keluhan dan atau ditemukan
kelainan pada pemeriksaan butir 1 hingga 7.

Penyuluhan Kesehatan.
Kegiatan lain yang dapat dilakukan sesuai kebutuhan dan kondisi setempat seperti
Pemberian makanan tambahan (PMT) dengan memperhatikan aspek kesehatan dan gizi
lanjut usia dan kegiatan olah raga seperti sena m lanjut usia,gerak jalan santai
untuk meningkatkan kebugaran. Untuk kelancaran pelaksanaan kegiatan di Posyandu
Lansia,dibutuhkan sarana dan prasarana penunjang, yaitu: tempat kegiatan (gedung,
ruangan atau tempat terbuka), m e j a d a n k u r s i , a l a t t u l i s , b u k u p e n c a t a t a n
k e g i a t a n , t i m b a n g a n d e w a s a , m e t e r a n pengukuran tinggi badan, stetoskop,
tensi meter, peralatan laboratorium sederhana, thermometer, dan Kartu Menuju Sehat
(KMS)Lansia.