Anda di halaman 1dari 10

PEDOMAN

UPAYA KESEHATAN IBU ANAK DAN KELUARGA BERENCANA


DI PUSKESMAS PASAR IKAN

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan


kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat
yang setinggi-tingginya dapat terwujud. Pembangunan kesehatan diselenggarakan dengan
berdasarkan perikemanusiaan, pemberdayaan dan kemandirian, adil dan merata, serta
pengutamaan dan manfaat dengan perhatian khusus pada penduduk rentan antara lain ibu,
bayi, anak, manusia usia lanjut (manula), dan keluarga miskin.

Perhatian khusus harus diberikan terhadap peningkatan kesehatan ibu termasuk


bayi baru lahir, bayi dan balita dengan menyelenggarakan berbagai upaya terobosan yang
didukung oleh kemampuan manajemen tenaga pengelola dan pelaksana program KIA.

Dalam rangka meningkatkan kemampuan pengelola dan pelaksana program KIA


pada tingkat kabupaten/kota dan Puskesmas, pengelola program KIA harus mampu
mengolah data KIA guna memperkuat manajemen program, sebagai bahan perencanaan
dan monitoring program KIA di Kabupaten/ Kota. Untuk itu diperlukan penguatan
manajemen program KIA untuk memantau cakupan pelayanan KIA yaitu dengan
mereformasi Buku pedoman PWS-KIA yang telah ada, dalam rangka meningkatkan dan
memantapkan jangkauan dan mutu pelayanan KIA.

Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Neonatus (AKN), Angka Kematian Bayi
(AKB), dan Angka Kematian Balita (AKABA) merupakan beberapa indikator status
kesehatan masyarakat. Dewasa ini AKI dan AKB di Indonesia masih tinggi dibandingkan
dengan negara ASEAN lainnya. Menurut data Survei Demografi Kesehatan Indonesia
(SDKI) 2007, AKI 228 per 100.000 kelahiran hidup, AKB 34 per 1.000 kelahiran hidup, AKN
19 per 1.000 kelahiran hidup, AKABA 44 per 1.000 kelahiran hidup. Upaya untuk
mempercepat penurunan AKI telah dimulai sejak akhir tahun 1980-an melalui program Safe
Motherhood Initiative yang mendapat perhatian besar dan dukungan dari berbagai pihak
baik dalam maupun luar negeri. Pada akhir tahun 1990-an secara konseptual telah
diperkenalkan lagi upaya untuk menajamkan strategi dan intervensi dalam menurunkan AKI
melalui Making Pregnancy Safer (MPS) yang dicanangkan oleh pemerintah pada tahun
2000. Sejak tahun 1985 pemerintah merancang Child Survival (CS) untuk penurunan AKB.
Kedua Strategi tersebut diatas telah sejalan dengan Grand Strategi DEPKES tahun 2004.

1
B. Tujuan Pedoman

Pedoman dibuat dalam rangka untuk upaya menurunkan Angka Kematian Ibu, Angka
Kematian Bayi/Balita, dan meningkatkan kesehatan reproduksi bagi Wanita Usia Subur
sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

C. Ruang Lingkup Pelayanan

Upaya Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana menggunakan konsep pelayanan
Continuum of Care yaitu pelayanan yang dimulai dari persiapan sebelum terjadinya
kehamilan, pemeriksaan kehamilan, persalinan, nifas dan neonatal, pelayan bagi bayi dan
balita, anak sekolah SD, SMP, SMA dan Remaja.

D. Batasan Operasional

Upaya Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana di Puskesmas Nanggulan


bertujuan memantapkan dan meningkatkan jangkauan serta mutu pelayanan Kesehatan Ibu
Anak dan Keluarga Berencana secara efektif dan efisien. Pemantapan pelayanan
Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana dewasa ini diutamakan pada kegiatan pokok
sebagai berikut :

1. Peningkatan pelayanan antenatal sesuai standar bagi seluruh ibu hamil di semua
fasilitas kesehatan.
2. Peningkatan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan kompeten diarahkan ke
fasilitas kesehatan.
3. Peningkatan pelayanan bagi seluruh ibu nifas sesuai standar di semua fasilitas
kesehatan.
4. Peningkatan pelayanan bagi seluruh neonatus sesuai standar di semua fasilitas
kesehatan.
5. Peningkatan deteksi dini faktor risiko dan komplikasi kebidanan dan neonatus oleh
tenaga kesehatan maupun masyarakat.
6. Peningkatan penanganan komplikasi kebidanan dan neonatus secara adekuat dan
pengamatan secara terus-menerus oleh tenaga kesehatan.
7. Peningkatan pelayanan kesehatan bagi seluruh bayi sesuai standar di semua
fasilitas kesehatan.
8. Peningkatan pelayanan kesehatan bagi seluruh anak balita sesuai standar di
semua fasilitas kesehatan.
9. Peningkatan pelayanan KB sesuai standar.

E. Landasan Hukum

Beberapa Landasan Hukum terkait Upaya Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana:

2
- Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
- Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan
- Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2014 tentang Sistem Informasi
Kesehatan
- Peraturan Menteri Kesehatan nomor 001 Tahun 2012 tentang Sistem
Rujukan Pelayanan Kesehatan Perseorangan
- Surat Keputusan Kepala Puskesmas

BAB II
STANDART KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Adapun sumber daya manusia sebagai tenaga kompeten dalam upaya kesehatan Ibu Anak
dan Keluarga Berencana untuk kegiatan pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga
Berencana baik untuk kegiatan klinis maupun kesehatan masyarakat meliputi :
1. Dokter Umum dengan kualifikasi pendidikan S 1
2. Dokter Gigi dengan kualifikasi pendidikan S 1
3. Bidan dengan kualifikasi pendidikan minimal D 3
4. Perawat dengan kualifikasi pendidikan minimal SPK
5. Perawat gigi dengan kualifikasi pendidikan minimal SPRG
6. Tenaga kesehatan lain yang terkait ( Nutrisionis, Higiene Sanitasi,Laboratorian).

B. Distribusi Ketenagaan
Tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas Pasar Ikan
NO Tenaga Kesehatan Berdasar Peraturan Kondisi di Puskesmas
Menteri Kesehatan Pasar Ikan
1 Dokter Umum
2 Dokter Gigi
3 Perawat
4 Bidan
5 Tenaga Kesehatan Masyarakat
6 Tenaga Kesehatan Lingkungan
7 Tenaga analis
8 Tenaga Gizi
9 Tenaga farmasi

C. Jadual Kegiatan
No Kegiatan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
1
2 Pemeriksaan
kehamilan
3 Pemeriksaan
nifas
3
4 Pemeriksaan
neonatal/bayi
5 Pemeriksaan
balita
6 Pelayanan
Keluarga
Berencana
7 Pemeriksaan
anak sekolah
8 Pelayanan
remaja
9 Pemeriksaan
IMS dan HIV
10 Pelayanan
imunisasi
bayi dan
balita

BAB III
STANDART FASILITAS

A. Denah Ruang

B. Standar fasilitas
Sebagai pedoman tentang sarana dan prasarana ruang pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan
Keluarga Berencana mengacu pada Peraturan Menteri Kesehatan RI tahun 2014
No Jenis peralatan Berdasar Kondisi di
Peraturan Menteri Puskesmas

4
Kesehatan Pasar Ikan
I. Set Pemeriksaan Kesehatan Ibu
1 klem kocher 1 buah
2 Anuskop 3 buah
3 Bak instrumen dengan tutup 1 buah
4 Baki logam temapat alat steril bertutup 1 buah
5 Doppler 1 buah
6 Guntung benang 1 buah
7 Gunting verband 1 buah
8 Kocher tang 1 buah
9 Mangkok untuk larutan 1 buah
10 Meja istrumen/alat 1 buah
1 Meja periksa ginekologi dan kursi pemeriksa 1 buah
12 Palu refleks 1 buah
3 Pen lancet 1 buah
14 Pinset anatomi panjang 1 buah
15 Pinset anatomi pendek 1 buah
16 Pinset bedah 1 buah
17 Silinder korentang steril 1 buah
18 Sonde mulut 1 buah
19 Spekulum vagina (cocor bebek) besar 3 buah
20 Spekulum vagina (cocor bebek) kecil 2 buah
21 Spekulum vagina (cocor bebek) sedang 5 buah
22 Spekulum vagina (Sims) 1 buah
23 Sphygmomanometer dewasa 1 buah
24 Stand lamp untuk tindakan 1 buah
25 Stetoskop dewasa 1 buah
26 Stetoskop janin/fotoscope 1 buah
27 Sudip lidah logam/spatula lidah logam panjang 2 buah
12 cm
28 Sudip lidah logam/spatula lidah logam panjang 2 buah
16,5 cm
29 Tampon tang 1 buah
30 Tempat tidur periksa 1 buah
31 Termometer dewasa 1 buah
32 Timbangan dewasa 1 buah
33 Tornikuet karet 1 buah
II. Set Pemeriksaan Kesehatan Anak
1 Alat pengukur panjang bayi 1 buah
2 Flowmeter anak (high flow) 1 buah
3 Flowmeter neonatus (low flow) 1 buah
4 Lampu periksa 1 buah
5 Pengukur lingkar kepala anak 1 buah
6 Pengukur tinggi badan anak 1 buah
7 Sphygmomanometer dan manset anak 1 buah -
8 Stetoskop pediatric 1 buah
9 Termometer anak 1 buah
10 Timbangan anak 1 buah
11 Timbangan bayi 1 buah
III. Set Pelayanan KB
1 Baki logam tempat alat steril bertutup 1 buah
2 Implant kit 1 buah
3 IUD kit 1 buah
IV. Set Imunisasi
1 Vaccine carrier 1 buah
2 Vacccine refrigerator 1 buah
5
V. Bahan habis pakai
1 Alkohol Sesuai kebutuhan
2 Benang chromic cutgut Sesuai kebutuhan
3 Cairan desinfektan Sesuai kebutuhan
4 Disposable syringe 1 cc Sesuai kebutuhan
5 Disposable syringe 2,5 3 cc Sesuai kebutuhan
6 Disposable syringe 5 cc Sesuai kebutuhan
7 Kain steril Sesuai kebutuhan
8 Kapas Sesuai kebutuhan
9 Kasa non steril Sesuai kebutuhan
10 Kasa steril Sesuai kebutuhan
11 Lidi kapas steril Sesuai kebutuhan
12 Lubrikan gel Sesuai kebutuhan
13 Masker Sesuai kebutuhan
14 Pofidone tincture 25% Sesuai kebutuhan
15 Sabun tangan atau antiseptik Sesuai kebutuhan
16 Sarung tangan Sesuai kebutuhan
VI. Perlengkapan
1 Aer timer 1 buah
2 Bantal 1 buah
3 Baskom cuci tangan 1 buah
4 Celemek plastik 1 buah
5 Duk lobang, sedang 2 buah
6 Kasur 1 buah
7 Kotak penyimpan jarum bekas 1 buah
8 Lemari alat 1 buah
9 Lemari obat 1 buah
10 Meteran 1 buah
11 Perlak 2 buah
12 Pispot 1 buah
13 Pita pengukur lila 1 buah
14 Pompa payudara untuk ASI 1 buah
15 Sarung bantal 2 buah
16 Selimut 1 buah
17 Seprei 2 buah
18 Set tumbuh kembang anak 1 buah
19 Sikat untuk membersihkan peralatan 1 buah
20 Tempat sampah tertutup 2 buah
21 Tirai 1 buah
22 Toples kaca / kasa steril 1 buah
23 Tromol kasa / kain steril 1 buah
24 Waskom bengkok kecil 1 buah
VII. Meubelair
1 Kursi kerja 4 buah
2 Lemari arsip 1 buah
3 Meja tulis biro 1 buah
VIII. Pencatatan dan Pelaporan Kesehatan Ibu dan KB
1 Buku KIA Sejumlah ibu
hamil
2 Buku kohort ibu 1 buah
3 Buku register ibu 1 buah
4 Formulir dan surat keterangan lain sesuai Sesuai kebutuhan
kebutuhan pelayanan yang diberikan
5 Formulir informed consent Sesuai kebutuhan
6 Formulir laporan Sesuai kebutuhan
7 Formulir rujukan Sesuai kebutuhan
6
IX. Pencatatan dan Pelaporan Kesehatan Anak
1 Bagan dinding MTBS 1 buah
2 Bagan MTBS 1 buah
3 Buku register bayi 1 buah
4 Formulir deteksi dini tumbuh kembang anak Sesuai kebutuhan
5 Formulir kuesioner pra skrining perkembangan Sesuai kebutuhan
(KPSP)
6 Formulir laporan kesehatan anak balita dan Sesuai kebutuhan
prasekolah
7 Formulir laporan kesehatan bayi Sesuai kebutuhan
8 Formulir pencatatan balita sakit umur 2 bulan Sesuai kebutuhan
sampai 5 tahun
9 Formulir pencatatan bayi muda umur kurang 2 Sesuai kebutuhan
bulan
10 Formulir rekapitulasi laporan kesehatan anak Sesuai kebutuhan
balita dan prasekolah
11 Formulir rekapitulasi laporan kesehatan bayi Sesuai kebutuhan
12 Register kohort anak balita Sesuai kebutuhan
13 Register kohort bayi 1 buah
X. Pencatatan dan Pelaporan Imunisasi
1 Formulir lain sesuai kebutuhan pelayanan yang Sesuai kebutuhan
diberikan
2 Formulir laporan Sesuai kebutuhan

BAB IV
TATALAKSANA PELAYANAN

Tatalaksana pelayanan/alur pelayanan upaya Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana
di Puskesmas Pasar Ikan adalah :

1. Klien / sasaran mendaftar di ruang pendaftaran.


2. Klien / sasaran akan mendapatkan nomor antrian poli KIA & KB, PKPR
3. Klien / sasaran menunggu didepan poli KIA & KB, Reproduksi.
4. Petugas pendaftaran mengantarkan Rekam Medis ke poli KIA & KB,
Reproduksi, dengan mengurutkan sesuai nomor antrian.
5. Petugas poli KIA & KB, PKPR memanggil klien / sasaran sesuai nomor antrian.
6. Petugas poli KIA & KB, PKPR mengklarifikasi ulang kebenaran Rekam Medis
dengan identitas klien / sasaran

7
7. Petugas poli KIA & KB, PKPR memberikan pelayanan / asuhan kebidanan yang
meliputi anamnese / untuk mendapatkan data subyektif, melakukan pemeriksaan
fisik / untuk mendapatkan data obyektif, melakukan koordinasi / kolaborasi dengan
laboratorium / poli lain yang dianggap perlu ( poli Umum, poli Gigi, poli Gizi),
membuat diagnosa kebidanan, memberikan asuhan kebidanan, memberikan resep
jika diperlukan
8. Petugas poli KIA & KB, PKPR memberikan rujukan ke RS / PPK tk II apabila
diperlukan penanganan lebih lanjut.
9. Klien / sasaran selesai diberikan pelayanan di poli KIA & KB, PKPR

Mulai / Pendaftaran

Memanggil pasien sesuai nomor urut

Melakukan pengecekan Rekam Medis

Tidak
Pendaftaran
Sesuai/Tidak

Laboratorium
Poli Umum/Gigi/Gizi
Asuhan Kebidanan

Selesai

RS / PPK tk II

BAB V
LOGISTIK

Untuk kebutuhan logistik yang diperlukan dalam pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan
Keluarga Berencana disediakan oleh Dinas Kesehatan Kota Bengkulu. Sedangkan untuk
pembiayaan dalam rangka pelaksanaan pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga
Berencana menggunakan anggaran dari semua penganggaran yang diterima oleh
Puskesmas Pasar Ikan diantaranya BOK, BPJS.

8
BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan
Kelarga Berencana perlu diperhatikan keselamatan sasaran dengan melakukan identifikasi
risiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan.
Upaya pencegahan risiko terhadap sasaran harus dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan yang
akan dilaksanakan.

BAB VII
KESELAMATAN KERJA

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan
Kelarga Berencana perlu diperhatikan keselamatan kerja karyawan puskesmas/pelaksana
dan lintas sektor terkait dengan melakukan identifikasi risiko terhadap segala kemungkinan
yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan. Upaya pencegahan terhadap risiko
harus dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan yang akan dilaksanakan

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Kinerja pelaksanaan pelayanan Kesehatan Ibu Anak dan Kelarga Berencana dimonitor dan
dievaluasi dengan menggunakan indikator sebagai berikut:

1. Ketepatan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan prosedur


2. Tercapainya indikator cakupan PWS KIA-KB dan Imunisasi
3. Tercapaianya indikator SPM
4. Supervisi fasilitatif

Hasil monitoring dan evaluasi serta permasalahan yang dihadapi dibahas pada pertemuan
lokakarya mini bulanan, triwulan dan tahunan serta dalam kegiatan koordinasi lintas
program maupun lintas sektor yang lainnya.

BAB IX
PENUTUP

Pedoman ini sebagai acuan bagi karyawan puskesmas/pelaksana dan lintas sektor terkait
dalam pelaksanaan upaya Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana dengan tetap
memperhatikan prinsip proses pembelajaran dan manfaat.

Keberhasilan pelaksanaan upaya Kesehatan Ibu Anak dan Keluarga Berencana tergantung
pada komitmen yang kuat dari semua pihak terkait dalam upaya meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat.

9
10