Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN

PRAKTIK PERBAIKAN SISTEM REM TROMOL MOTOR


SUPRA X
PADA BENGKEL AHASS FAMILY MOTOR
Jl. Tumenggung Jogonegoro, NO.40
TAHUN PELAJARAN 2014/2015

Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas akhir dan sebagai syarat mengikuti
Ujian Nasional
Oleh :

Malik Amin Fadhilah


NIS : 3782

KOMPETENSI KEAHLIAN TEKNIK KENDARAAN RINGAN


BIDANG KEAHLIAN OTOMOTIF
SMK NEGERI 2 WONOSOBO
2014
LEMBAR PENGESAHAN
PRAKTIK PERBAIKAN REM TROMOL MOTOR SUPRA X
PADA BENGKEL AHASS FAMILY MOTOR
Jl. Tumenggung Jogonegoro No.40

Hari : ..............................................
Tanggal : ..............................................

Disetujui Oleh :

Pimpinan/ Kepala Bengkel/ Instansi Pembimbing


Praktik Kerja Industri

Fadhil Syamsudin Hidayat SP.d


NIP. NIP.
LEMBAR PENGESAHAN
PRAKTIK PERBAIKAN REM TROMOL MOTOR SUPRA X
PADA BENGKEL AHASS FAMILY MOTOR
Jl. Tumenggung Jogonegoro No.40

Hari : ..............................................
Tanggal : ..............................................

Disetujui Oleh :

Ketua
Komp. Keahlian TKR Guru Pembimbing

Syamsudin Hidayat S.pd


NIP. NIP.
Kata Pengantar

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan nikmat hidayah-Nya


terutama nikmat kesempatan dan kesehatan sehingga saya dapat menyelesaikan
Laporan Praktik Kerja Industri. Kemudian shalawat beserta salam kami
sampaikan kepada Nabi kami Muhammad SAW yang telah memberikan
pedoman hidup yakni Al-Quran dan sunnah untuk keselamatan umat di dunia.

Laporan ini merupakan salah satu tugas untuk memenuhi tugas akhir dan
sebagai syarat mengikuti Ujian Nasional . Selanjutnya saya mengucapkan terima
kasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak Sutrisno Kuncoro Spd. Selaku
pembimbing dalam pelaksanakan prakerin dan kepada segenap pihak yang telah
memberikan bimbingan serta arahan selama penulisan laporan ini.

Akhirnya saya menyadari bahwa banyak terdapat kekurangan-kekurangan


dalam penulisan laporan ini, maka dari itu sayamengucapkan banyak minta maaf
bila ada kesalahan maupun kekurangan dalam penyusunan laporan ini.

Wonosobo, 20 Oktober 2014

Malik Amin Fadhilah


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Praktek Kerja Industri


Praktik Kerja Indutri (PRAKERIN) adalah suatu bentuk
penyelenggaraan dari sekolah yang memadukan antara program
pendidikan di sekolah dan program pendidikan system ganda yang
diperoleh melalui kegiatan bekerja langsung di dunia kerja untuk
mencapai suatu tingkat keahlian profesional. Dimana keahlian
profesional tersebut hanya dapat dibentuk melalui tiga unsur utama yaitu
ilmu pengetahuan, teknik dan kiat.
Ilmu pengetahuan dan teknik dapat dipelajari dan dikuasai
kapan dan dimana saja kita berada, sedangkan kiat tidak dapat diajarkan
tetapi dapat dikuasai melalui proses mengerjakan langsung pekerjaan
pada bidang profesi itu sendiri. Pendidikan Sistem Ganda dilaksanakan
untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja yang profesional
dibidangnya.Melalui Pendidikan Sistem Ganda diharapkan dapat
menciptakan tenaga kerja yang profesional tersebut.Dimana para siswa
yang melaksanakan Pendidikan tersebut diharapkan dapat menerapkan
ilmu yang didapat dan sekaligus mempelajari dunia industri.Tanpa
diadakannya Pendidikan Sistem Ganda ini siswa tidak dapat langsung
terjun ke dunia industri karena kita belum mengetahui situasi dan
kondisi lingkungan kerja.

B. Tujuan Praktek Kerja Industri


Secara umum Praktek Kerja Industri bertujuan untuk
memberi gambaran kepada siswa pada saat bekerja, baik itu disuatu
perusahaan ataupun disuatu lembaga instansi. Sedangkan secara
khususnya antara lain :
1. Dapat menambah dan mengembangkan potensi ilmu
pengetahuan pada masing-masing siswa.
2. Melatih keterampilan yang dimiliki siswa sehingga dapat
bekerja dengan baik.
3. Melahirkan sikap bertanggung jawab, disiplin, sikap
mental, etika yang baik serta dapat bersosialisasi dengan
lingkungan sekitar.
4. Menambah kreatifitas siswa agar dapat mengembangkan
bakat yang terdapat dalam dirinya.
5. Memberikan motivasi sehingga siswa bersemangat dalam
meraih cita-cita mereka.
6. Melatih siswa agar dapat membuat suatu laporan yang
terperinci dari apa saja yang mereka kerjakan selama
Praktek Kerja Industri.

C. Manfaat Praktek Kerja Industri


Adanya manfaat Praktek Kerja Industri antara lain :
1. Menambah wawasan pada siswa.
2. Membina hubungan kerja sama yang baik antara pihak
sekolah dengan perusahaan atau lembaga instansi lainnya.
3. Mendapatkan pengalaman untuk bekal pada saat bekerja
nantinya.
4. Menumbuhkan rasa kebersamaan dan kekeluargaan antara
pihak sekolah dengan pihak perusahaan.
BAB II

GAMBARAN UMUM OBYEK PRAKTEK KERJA INDUSTRI

A. Sejarah Berdirinya

B. Struktur Organisasi

KEPALA BENGKEL
Bp. Fadhil

Montir Karyawan

Mas Mus Mas Hasan


Pak Mas Agus Mas Luthfi Mas Mas Heri Pak Supri Pak Sudiro
Wagiman Triyono Hasyim Musyafa'
BAB III

PELAKSANAAN

Dasar Teori

Sistem rem digunakan untuk memperlambat ataupun menghentikan sepeda


motor. Selain itu sistem rem juga berfungsi sebagai alat pengaman dan
menjamin pengendaraan yang aman. Prinsip rem adalah merubah energi
gerak menjadi energi panas. Umumnya,rem bekerja disebabkan oleh adanya
sistem gabungan penekanan melawan sistem gerak putar. Efek pengereman
(braking effect) diperoleh dari adanya gesekan yang ditimbulkan antara dua
objek / benda.

Pada sepeda motor sistem rem yang digunakan adalah rem tromol
atau rem cakram. Untuk pengoperasian rem tromol biasanya menggunakan
cara pengoperasian mekanikal atu menggunakan tuas. Sedangkan rem
cakram ada yang menggunakan mekanik dan ada yang menggunakan model
hidraulis.

- Rem tromol

Rem tromol merupakan sistem rem yang telah menjadi metode


pengereman standar yang digunakan sepeda motor kapasitas kecil pada
beberapa tahun belakangan ini. Alasannya adalah karena rem tromol
sederhana dan murah. Konstruksi rem tromol umumnya terdiri dari
komponen-komponen seperti: sepatu rem (brake shoe), tromol (drum),
pegas pengembali (return springs), tuas penggerak (lever), dudukan rem
tromol (backplate), dan cam/nok penggerak. Cara pengoperasian rem tromol
pada umumnya secara mekanik yang terdiri dari; pedal rem (brake pedal)
dan batang (rod) penggerak.

Pada saat kabel atau batang penghubung (tidak ditarik), sepatu rem
dan tromol tidak saling kontak. Tromol rem berputar bebas mengikuti
putaran roda.Tetapi saat kabel rem atau batang penghubung ditarik, lengan
rem atau tuas rem memutar cam/nok pada sepatu rem sehingga sepatu rem
menjadi mengembang dan kanvas rem (pirodo)nya bergesekan dengan
tromol. Akibatnya putaran tromol dapat ditahan atau dihentikan, dan ini juga
berarti menahan atau menghentikan putaran roda.
Rem tromol terbuat dari besi tuang dan digabung dengan hub saat
rem digunakan sehingga panas gesekan akan timbul dan gaya gesek dari
brake lining dikurangi. Drum brake mempunyai sepatu rem (dengan lining)
yang berputar berlawanan dengan putaran drum (wheel hub) untuk
mengerem roda dengan gesekan. Pada sistem ini terjadi gesekangesekan
sepatu rem dengan tromol yang akan memberikan hasil energi panas
sehingga bisa menghentikan putaran tromol tersebut. Rem jenis tromol
disebut internal expansion lining brake. Permukaan luar dari hub tersedia
dengan sirip-sirip pendingin yang terbuat dari aluminiumalloy (paduan
aluminium) yang mempunyai daya penyalur panas yang sangat baik. Bagian
dalam tromol akan tetap terjaga bebas dari air dan debu kerena tromol
mempunyai alur untuk menahan air dan debu yang masuk dengan cara
mengalirkannya lewat alur dan keluar dari lubang aliran.
Berdasarkan cara pengoperasian sepatu rem, sistem rem tipe tromol pada
sepeda motordiklasifikaskan menjadi dua, yaitu:

1. Tipe Single Leading Shoe

Rem tromol tipe single leading shoe merupakan rem paling


sederhana yang hanya mempunyai sebuah cam/nok penggerak untuk
menggerakkan dua buah sepatu rem. Pada ujung sepatu rem lainnya
dipasang pivot pin (pasak) sebagai titik tumpuan sepatu rem.

2. Tipe Two Leading Shoe

Rem tromol tipe two leading shoe dapat menghasilkan gaya


pengereman kira-kira satu setengah kali single leading shoe. Terutama
digunakan sebagai rem depan, tetapi baru-baru ini digantikan oleh disk
brake (rem cakram). Rem tipe ini mempunyai dua cam/nok dan ditempatkan
di masing-masing ujung dari leading shoe dan trailing shoe.
Cam tersebut bergerak secara bersamaan ketika rem digunakan
melalui batang penghubung yang bisa distel. Setiap sepatu rem mempunyai
titik tumpuan tersendiri pivot) untuk menggerakkan cam.

Rem tromol pada sepeda motor komponen utamanya adalah menggunakan


tromol atau drum yang di tekan oleh kanvas.
Komponen rem tromol :

- kanvas rem - anchor pen


- cam - per pembalik
- tromol/ drum

komponen rem tromol depan sepeda motor apabila di urutkan seperti


gambar di bawah :
Cara Kerja Rem Tromol Pada Sepeda Motor

1. Sebelum Rem Bekerja

Pada saat tuas rem belum di tarik / di injak maka rem belum bekerja.
Di antara tromol dan kanvas rem masih ada celah dan tidak bersinggungan.
Per pengembali kanvas masih belum meregang.

2. Setengah Pengereman
Apabila tuas rem ditarik setengah maka akan mulai terjadi
pergerakan pada komponen rem. Cam akn bergerak memutar dan kanvas
akan bergerak keluar sehingga akan mulai bergesekan dengan drum/
tromol. Terjadilah gesekan kecil dan rem bekerja sedikit.

3. Rem Bekerja Penuh

Pada saat rem tuas rem di tarik penuh maka akan terjadi gesekan yang kuat
antara tromol dan kanvas rem. Cam memutar maksimal dan penekanan pada
kanvas rem dengan tromol kuat sehingga dengan adanya gaya gesekan yang
kuat akan mampu menghentikan putaran tromol. Per Pengembali juga
meregang maksimal.

4. Pelepasan Rem
Saat pelepasan rem adalah dimana tuas dilepas dan kembali pada
posisi semula. Per pengembali kanvas bekerja untuk mengembalikan
kedudukan kanvas seperti pada saat belum bekerja. Gesekan antara kanvas
dan tromol tidak ada.

A. Proses Perbaikan

Cara Mengatasi Rem Sepeda Motor yang Tidak Pakem

1. Bersihkan Rem

Contoh cairan pembersih rem


kendaraan

Rem merupakan salah satu komponen terpenting pada sepeda motor.


Seperti halnya bagian lain di sepeda motor, rem juga perlu dibersihkan
secara berkala, minimal sebulan sekali, Bersihkan bagian-bagian rem dari
kotoran-kotoran yang menempel. Misalnya pada bagian kampas rem,
bagian yang bersentuhan dengan kampas rem seperti piringan cakram
(untuk diskbrake) atau rumah tromol rem (untuk rem tromol). Jangan
bersihkan menggunakan oli, karena dapat membuat rem menjadi lebih
licin, sebaiknya gunakan cairan alcohol untuk membersihkannya.

2. Ampelas Rem

Gunakan ampelas kasar untuk mengamplas kampas


rem kendaraan

Masih sama seperti pada tahap pembersihan rem. Kali ini yang
dilakukan adalah dengan mengamplas bagian rem. Ampelas bagian rem
seperti kampas rem dan bagian yang bersentuhan langsung dengan kampas
rem kecuali cakram. Jangan ampelas bagian selang rem-nya, gunakan
ampelas kasar untuk mengamplas kampas rem dan juga rumah tromol.
Untuk rem diskbrake sebaiknya tidak usah diampelas bagian piringannya
karena dapat membuat tampilannya tidak karuan (baret-baret), cukup
dibersihkan saja.

3. Lakukan Bleeding
Bleeding Rem Sepeda Motor

Mungkin masih banyak yang bingung dengan bleeding. Apa itu bleeding?

Bleeding adalah cara yang dilakukan mengeluarkan udara yang


terjebak di dalam sistem rem (selang rem). Caranya adalah dengan
mengocok-ngocok tuas rem, lalu kemudian tahan. Sambil ditahan
kendorkan nipel yang ada di kaliper rem hingga minyak rem keluar.
Sebelumnya jangan lupa untuk memasang slang bening ke nipel terlebih
dahulu untuk menghindari minyak rem muncrat dan mengenai cat sepeda
motor anda. Setelah itu kencangkan kembali. Lakukan cara tersebut
berulang-ulang hingga tak ada udara yang keluar lagi. Jangan lupa juga
untuk mengisi minyak rem.

4. Setel Tuas/Pedal Rem

Penyetelan pedal rem sepeda motor

Inilah cara yang paling mudah, yaitu dengan menyetel tuas/pedal


rem. Setel rem dengan jarak bebas pengereman sekitar -1cm untuk tuas
rem dan 1-2cm untuk pedal rem. Jika malas untuk mengukur dengan
garisan, bisa gunakan feeling anda. Maksudnya jarak bebas adalah jarak
antara posisi pedal/tuas rem tidak tidak menekan hingga posisi pedal/tuas
rem menekan sistem rem sehingga rem mulai bekerja. Tujuannya agar
anda memiliki feeling yang bagus ketika melakukan pengereman.

Sangat mudah untuk menjadikan rem sepeda motor anda lebih


pakem seperti pada kondisi baru. Dengan keempat cara sederhana di atas,
anda sudah dapat mengatasi masalah yang biasanya timbul pada rem
sepeda motor.

MEMPERBAIKI KINERJA KAMPAS REM TROMOL SEPEDA


MOTOR

Brake drum, seperti yang ditemukan pada kebanyakan mobil,


digunakan oleh pabrikan untuk menjadi cara memperlambat sepeda motor.
Sejak 1970-an, sebagian besar produsen telah bergeser ke rem cakram,
karena lebih kuat dan dapat diandalkan. Brake Drum masih muncul pada
sepeda motor kecil dan moped, karena dengan kecepatan yang rendah
dibutuhkan sedikit tekanan pada pedal namun untuk kendaraan yang
memiliki bobot yang lebih besar drumbrake rentan terhadap overheating
dan mudah terjadi fading, fading ini disebabkan karena memuainya
diameter drum akibat panas sehingga berkurangnya permukaan kontak
antara permukaan drum dengan permukaan kampas rem sehingga akan
menurunkan brake effisiensi.Oleh karenanya drumbrake sudah tidak
dipakai lagi untuk mesin yang bertenaga besar. Untuk itu yang perlu
diperhatikan adalah :

1.Periksa lining / kampas rem dari brake shoe.


Salah satu masalah utama dari drum brake adalah cepat habisnya
lining /kampas rem. Jika anda mengalami tiba tiba kehilangan gaya
pengereman (braking force). Buka bagian tromol dan periksa ketebalan
lining atau kampas remnya jika sudah terlalu tipis maka ganti kampas rem
dengan yang baru. .

2. Periksa permukaan dan bentuk keseluruhan dari drum.


Permukaan dari drum harus berbentuk lingkaran sempurna, tidak
penyok atau terganggu dengan cara apapun. Jika drum yang rusak/oval,
kampas rem tidak akan bisa menapak sempurna pada permukaan drum saat
roda berputar dan pedal rem di injak sehingga bisa mengakibatkan suara
memekik, rem bergetar atau judder saat proses pengereman berlangsung.
Bahan brake shoe yang bisa menyerap panas secara radiasi akan
membuat kenerja drum menjadi yang terbaik, seperti almunium brake
shoe, roll steel sheet brake shoe untuk mobil, dan cast iron untuk
heavyduty truck. Jika drum terlalu panas akan mengakibatkan diameter
drum memuai dan semakin besar sehingga akan mengurangi gaya
pengereman saat dilakukkan pengereman Karena jarak antara kampas rem
dan permukan drum semakin membesar.(karena drum memuai).

3. Lepaskan panel ( tempat brake shoe menempel),


Periksa bagian cam yang menekan brakes shoe ketika bagian
lever/tuas ditarik.Periksa bagian tuas bengkok atau aus, tuas yang bengkok
atau aus akan mengurangi daya tekan yang digunakan untuk menekan brake
shoe. Bila itu terjadi ganti bagian tuas atu lever, tuas bisa diganti dengan
versi yang lebih panjang untuk mendapatkan gaya pengereman yang lebih
besar.

B. Proses Pengujian
1. Keadaan diam
a. Posisikan motor pada tempat yang rata, kemudian motor di
standar tengah.
b. Putar roda belakang searah dengan jalannya motor ( ke depan ),
kemudian injak rem belakang perlahan-lahan hingga roda
belakang berhenti.
c. Putar lagi roda lebih cepat, injak rem secara mendadak.
d. Jika setelah rem di injak roda berputar melambat ataupun roda
berhenti, maka penggantian rem berhasil ( baik ).
2. Keadaan berjalan
a. Nyalakan mesin, dan berjalan lah di jalan yang rata.
b. Tambah kecepatan motor. Kemudian injak rem secara perlahan
, bila kecepatan motor melambat maka rem dalam keadaan baik.
Tambah lagi kecepatan motor. Kemudian injak rem secara tiba-tiba, bila
motor berhenti maka rem dalam keadaan baik.
BAB IV
PENUTUP

A. Simpulan
Kesimpulan dalam pembuatan laporan ini adalah saya dapat
menyimpulkan apa yang saya dapatkan dari pelaksanaan prakerin dan juga
dapat menjelakan tentang apa yang saya praktekan di bengkel. Laporan ini
saya buat untuk melengkapi tugas akhir sebagai syarat dalam
melaksanakan ujian praktik.

B. Saran saran
1. Saran untuk industri
Bengkel yang digunakan untuk prakerin sudah baik hanya
perlu diperbaiki dalam bidang keselamatan kerja dan perawatan
alat. Ada juga yang harus diperbaiki adalah ketepatan waktu dalam
pengerjaan perbaikan sehingga konsumen/pelanggan akan lebih
puas.
2. Saran untuk pelaksanaan kegiatan prakerin
Penyelenggaraan prakerin ini sangat bermanfaat bagi peserta
didik. Yang harus diperhatikan adalah pembimbing sebaiknya
melakukan pengontrolan yang rutin agar dapat melihat
perkembangan dari para siswa.
Lampiran Lampiran

A. Gambar Objek Kerja


A. Proses Perbaikan
1. Kerusakan/gangguan
Kerusakan yang timbul adalah pengereman yang kurang pakem
2. Analisa kerusakan
a. Penyetelan kurang tepat
b. Keausan pada tromol
c. Keausan pada kanvas
d. Pemasangan kanvas rem tidak benar
e. Kabel rem macet
f. Terjadi kontraminasi pada tromol
g. Terjadi kontraminasi pada kanvas
3. Alat-alat yang di gunakan
a. Kunci ring 14, 17, dan 19
b. Kunci pas 10, 12, dan 14
c. Kunci T 12 dan 14
d. Tang
4. Perbaikan
4.1. Pembongkaran
a. Pesisikan sepeda motor pada tempat yang rata,
selanjutnya motor di standar tengah.
b. Buka pegangan tutuk tromol ( penahan ), dengan
menggunakan kunci T 12.
c. Buka baut setelan rem dengan menggunakan kunci
pas 14.
d. Buka baut as roda belakang dengan menggunakan
kunci ring 14 dan 17.
e. Lepas rantai dari gear, as roda, dan roda belakang
f. Lepas kanvas rem, dengan menarik kedua sepatu rem
secara berlawanan dan lepaskan kanvas rem dari
dudukannya.
4.2. Pemeriksaan
a. Periksalah kanpas rem dan tromol rem, terdapat
banyak debu/kotoran bersihkan dengan
menggunakan sikat atau sejenisnya.
b. Periksa keausan pasa tromol, hasilnya tromol masih
bagus dan tromol masih bisa digunakan.
c. Periksa ketebalan kampas rem. Ternyata kampas rem
sudah habis(aus), karena ketebalan kanpas rem sudah
melewati batas ketebalan kampas yang dianjurkan,
maka gantilah kanpas rem lama dengan kanpas rem
yang baru.
4.3. Pemasangan
a. Pasang terlebih dahulu pegas pengembali dari
masing-masing kampas rem.
b. Kemudian, tarik kampas rem secara berlawanan arah
dan pasangkan satu persatu kampas rem ke
dudukannya.
c. Pasang kampas rem dengan tromo l(pada roda).
d. Tempatkan roda ke dudukannya, kemudian pasang as
roda.
e. Pasang mur as roda ( jangan di kencangkan dulu),
kemudian pasang penyetel rem.
f. pasang pegangan tutup tromol/penahan dan
kencangkan dengan kunci T 12
g. kemudian kencangkan mur as roda dengan
menggunakan kunci ring 14 dan 17.
h. Setel rem.