Anda di halaman 1dari 7

I.

Pendahuluan

Kecelakaan tambang adalah suatu kejadian yang tidak diinginkan/tidak dikehendaki yang
benar-benar terjadi dan membuat cidera pekerja tambang atau yang diizinkan di tambang oleh
kepala teknik tambang (KTT) sebagai akibat kegiatan pertambangan pada jam penambangan
(kerja) dan pada wilayah penambangan.

Dalam kegiatan penambangan, resiko terjadinya kecelakaan tambang cukup tinggi. Oleh
karena itu, dibutuhkan manajemen keselamatan kerja yang baik agar kecelakaan kerja bisa
dihindari maupun penanggulangan apabila terjadi kecelakaan. Manajemen keselamatan kerja
yang buruk dapat menyebabkan kerugian baik dari pihak karyawan maupun perusahaan.
Karyawan yang mengalami kecelakaan kerja menyababkan time loss bagi perusahaan yang
menyita waktu untuk evakuasi sehingga mengurangi produktifitas operasi.

Dalam menjalankan manajemen keselamatan kerja, harus diperhatikan prinsip-prinsip


manajemen keselamatan kerja. Adapun prinsip-prinsip manajemen keselamatan kerja adalah
sebagai berikut :

1. Diperlukan peraturan yang jelas dalam penanganan keselamatan kerja termasuk tindakan
penting dalam keadaan darurat.
2. Organisasi keselamatan kerja adalah keharusan dalam operasi pertambangan. Untuk itu
manajer keselamatan kerja harus membuat laporan rutin ke senior manajer.
3. Setiap supervisor harus bertanggungjawab atas keselamatan pegawai pada divisinya serta
harus memahami peraturan/prosedur keselamatan kerja. Oleh karena itu, training untuk
memahami keselamatan kerja merupakan suatu keharusan.
4. Rapat yang membahas masalah keselamatan kerja harus dilakukan secara berkala guna
menciptakan lingkungan kerja yang aman, serta pegawai tetap bekerja dengan prima.
Oleh karena itu, diperlukan cek keseharan pegawai secara berkala yang diikuti catatan
perkembangan kesehatan pegawai.
5. Kalkulasi performance kerja dilakukan untuk dapat sertifikat bebas kecelakaan dan
diberikan kepada perusahaan setiap 25000, 50000, 100000, dan 500000 jam kerja.

1
II. Pembahasan

a) Studi Kasus Kecelakaan Tambang San Jose, Chile


Kecelakaan pertambangan di San Jose, Chile terjadi pada 5 Agustus 2010, ketika
tambang tembaga-emas San Jos dekat Copiap, Chili runtuh, menjebak 33 pria di bawah
tanah. Para penambang bertahan di bawah tanah selama 69 hari. Seluruh 33 penambang
diselamatkan dan dibawa ke permukaan pada 13 Oktober 2010, dengan penambang
pertama keluar dari kapsul penyelamat Phoenix (Fnix 2) pukul 00.10 CLDT dan
penambang terakhir keluar pada pukul 21.55 CLDT. Presiden Chili Sebastian Pinera
beberapa kali terjun langsung ke lokasi memantau proses pengeboran.
Pada saat terisolasi/terjebak, pengawas penambang yang terjebak, Luis Urza (54),
mengenali situasi yang terjadi. Dia segera mengumpulkan para pekerja ke dalam sebuah
ruangan aman bernama "pengungsian" dan mengatur para pekerja dan sumber daya yang
menipis agar bisa selamat dalam jangka panjang. Penambang berpengalaman dikirim ke
luar untuk mempelajari situasi, pria dengan kemampuan penting diberi peran penting, dan
aturan-aturan lain diberlakukan untuk menjamin keselamatan penambang selama terjebak
dalam waktu yang lama.
Selain itu, terdapat dokter medis yang bernama Yonni Barrios (50) yang memonitor
kesehatan pekerja yang terjebak, melaporkan ke permukaan, dan memberi vaksin kepada
mereka. Ada juga yang menjadi pemimpin agama yaitu Mario Gmez, yang mengatur
sebuah kapel lengkap dengan ruangan berisi patung santa, dan membantu psikolog di
permukaan. Terakhir ada Mario Seplveda (40), berperan sebagai pembawa jurnal video
penambang yang dikirim ke permukaan untuk berkata kepada dunia bahwa mereka baik-
baik saja
Upaya penyelamatan penambang pertama, Florencio valos, dilakukan pada Selasa,
12 Oktober 2010 pukul 23.55 CLDT, dengan kapsul penyelamat Fnix 2 mencapai
permukaan 16 menit kemudian. Pukul 21.55 CLDT tanggal 13 Oktober 2010, kesemua
33 penambang berhasil diselamatkan, hampir semuanya dalam kondisi yang baik dan
dapat pulih sepenuhnya. Dua penambang menderita silikosis (salah satunya juga
menderita pneumonia), dan lainnya menderita infeksi gigi dan masalah pada kornea. Dua

2
dari penambang yang diselamatkan langsung dioperasi dengan anestesi umum karena
abses akar gigi yang parah.

Berikut adalah kronologi kecelakaan tambang di Chile seperti yang dikutip oleh CNN
dan Telegraph seperti ditulis Senin (20/5/2013):

5 Agustus 2010 - mendekati waktu makan siang, lokasi pertambangan emas dan tembaga
San Jose di Chili runtuh dan 33 pekerja tambang terperangkap di ruang bawah tanah.
Belum bisa dipastikan kondisinya, karena tak ada alat komunikasi yang terhubung ke
dalam ruang bawah tanah.
6 Agustus 2010 - 130 tim penyelamat diturunkan dan mulai menggali lewat lubang
ventilasi terowongan. Menteri pertambangan Laurence Golborne membatalkan
kunjuangannya ke Ekuador dan langsung menuju lokasi tambang, memimpin aksi
penyelamatan.
7 Agustus 2010 - Lokasi terowongan berada 2.297 kaki di bawah tanah atau sekitar
setengah mil. Para penyelamat menghentikan penggalian di rute pertama.
8 Agustus 2010 - Para tim penyelamat mulai membor lubang selebar 5 inci, mencoba
menebak lokasi hilangnya para pekerja tambang.
19 Agustus 2010 - tim penyelamat mencapai lokasi tambang yang diyakini tempat para
pekerja berada. Sayangnya belum mencapai ruang bawah tanah dan belum ada tanda-
tanda para pekerja tambang.
22 Agustus 2010 - terdengar langkah kaki di penggalian sedalam 2.260 kaki. Ketika bor
ditarik keluar, ada sebuah catatan menempel yang bertuliskan "Kami, 33 orang di dalam
sini, baik-baik saja". Para pekerja tambang hanya punya ruang 1 km sepanjang
terowongan berbagi tempat makan dan tidur.
23 Agustus 2010 - makanan, air dan obat-obatan di turunkan berdama dengan tablet
dehidrasi dan gel glukosa penambah energi. Butuh waktu satu jam untuk menurunkan
makanan ke tempat para pekerja terperangkap.
27 Agustus 2010 - Video dari para pekerja tambang tentang bagaimana menghabiskan
hari-hari di sana disiarkan pada para keluarga dan kerabat.

3
31 Agustus 2010 - Para pekerja mulai membor lubang uji coba pertama dengan bor
seberat 31 ton.
2 September 2010 - Pengeboran ditunda beberapa jam karena adanya kesalahan geologim
dan para teknisi tetap optimis menyelamatkan para pekerja.
10 September 2010 - Bor minyak besar tiba di lokasi pengeboran. Tim penyelamat
mengupayakan 3 rencana.

Rencana A: Mengebor langsung di atas lokasi terjebaknya para pekerja tambang sedalam
2.300 kaki (701 meter)
Rencana B: Menggali lubang 80 derajat ke dalam area tambang yang digunakan untuk
workshop mesin. Jaraknya 2.034 kaki (620 meter) dari sana.
Rencana C : Pengeboran batu dan tanah lewat rute 1.969 kaki (600 meter).

14 September 2010 - rencana B diulang kembali setelah sempat dihentikan.


17 September 2010 - Rencana B, pengeboran berdiameter 12 inci mencapai lokasi
terjebaknya 33 pekerja tambang. Rencana A dihentikan. Rencana C segera dilakukan.
25 September 2010 - tiga kapsul pertama bernama Phoenix tiba di lokasi tambang.
Kapsul seberat 420 kg dilukis dengan warna bendera Chiil. Kapsul berdiameter 12 inci
ini dilengkapi ruang udara, alat komunikasi dan monitor.
30 September 2010 - para pekerja tambang berolahraga dipimpin oleh seorang trainer
lewat sistem konferensi video. Diet dan olahraga penting agar bisa dimuat masuk ke
dalam kapsul.
7 Oktober 2010, Hanya dalam waktu 12 jam, lewat rencana B, 53 meter ke dalam bisa
dibor. Hanya 89 meter lagi, jarak kapsul dan para pekerja yang terjebak.
13 Oktober 2010, Pekerja tambang pertama bernama Florencio Avalos berhasil
diselamatkan pukul 00.11 dini hari waktu setempat.
22,5 jam kemudian penambang terakhir berusia 54 tahun, Luis Urzua berhasil dievakuasi,
di sampingnya Presiden Chili, Pinera menyanyikan lagu kebangsaan Chili.

Dari hasil pemaparan diatas, dapat diketahui bahwa manajemen keselamatan kerja
tambang chile sangat terorganisir dengan sangat baik. Mulai dari pemimpin Negara, yaitu

4
presiden Sebastian Pinera yang turun untuk memantau operasi penyelamatan, Menteri
pertambangan Laurence Golborne yang membatalkan kunjuangannya ke Ekuador dan
langsung menuju lokasi tambang, memimpin aksi penyelamatan, sampai pada para
pekerja yang terjebak yang sangat disiplin mengikuti instruksi kepala teknik tambang
yang juga terjebak. Prinsip-prinsip keselamatan kerja sangat terlihat diterapkan langsung
pada kecelakaan tambang tersebut sehingga tidak menimbulkan korban jiwa. Proses
evakuasi 33 pekerja tambang berlangsung cukup lama yaitu 69 hari dikarenakan lokasi
terowongan yang berada cukup dalam yaitu berada 2.297 kaki di bawah tanah atau sekitar
setengah mil. Namun, evakuasi berhasil dilakukan tanpa ada satupun korban yang jatuh.
Pengawas penambang (KTT) yang terjebak dibawah tanah, Luis Urza melaksanakan
tugasnya dengan sangat baik dengan memberikan instruksi kepada pekerja lain sesuai
dengan keahliaannya. Dia terlihat sangat memahami prosedur keselamatan kerja pada
saat kecelakaan terjadi. Hal ini sesuai dengan prinsip manajemen keselamatan kerja
nomor 3 dimana supervisor bertanggung jawab terhadap keselamatan pegawai dan harus
mengetahui prosedur/peraturan keselamatan kerja.
Untuk masalah kesehatan pekerja, terdapat dokter medis yang bernama Yonni Barrios
yang terus memonitor kesehatan pekerja yang terjebak dibawah tanah serta melaporkan
ke permukaan sehingga para pekerja dapat diberikan vaksin untuk bertahan di bawah
tanah dalam jangka waktu lama.
Selain kedua orang diatas, ada dua orang lagi yang memegang peranan penting pada
saat 33 pekerja terjebak dibawah tanah. Mario Gmez bertindak sebagai pemimpin
agama untuk menjaga psikologis pekerja dan Mario Seplveda yang mengirimkan jurnal
video ke permukaan untuk menyatakan bagaimana keadaan dibawah tanah. Sehingga
dapat disimpulkan bahwa manajemen kecelakaan kerja pada 33 pekerja tambang yang
terjebak dibawah tanah di Chile sangat baik dan patut diberi apresiasi.

b) Studi Kasus Kecelakan Kerja Tambang Halmahera

Kecelakaan kerja di tambang Nusa Halmahera melibatkan seorang pekerja bernama


Mursalin yang terjebak di tambang emas bawah tanah di Gosowong yang runtuh.
Musibah itu terjadi pada Senin, 8 Februari 2016. Pada saat terowongan runtuh, pekerja
tersebut sedang membuat lubang bor untuk proses blasting.

5
Meskipun mengalami kerugian, pihak perusahaan langsung mengehentikan
produksinya dan memfokuskan untuk menyelamatkan seorang pekerja yang terjebak.
Para inspektur tambang dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM)
telah berada di site sejak 10 Februari 2016 untuk mengawasi proses penyelamatan.

Proses penyelamatan Mursalin dilakukan dengan cara mengebor tanah sampai pada
lokasi terjebaknya Mursalin. Diperkirakan pengeboran dilakukan sampai kedalaman 38
meter tempat Mursalin berada. Manajer Komunikasi PT Nusa Halmahera Mineral,
Herastuti Haryogyo, menyatakan bahwa ada opsi kedua untuk menyelamatkan Mursalin
yaitu dengan pembuatan terowongan horisontal baru dari akses utama menuju lokasi
Mursalin, yang juga telah dilakukan.

Selain itu, Tim penyelamat terus memonitor geoteknik guna memantau kondisi
batuan dan melakukan penilaian risiko-risiko dalam semua aspek operasi penyelamatan.
Memasuki hari kedelapan kesehatan Mursalin dilaporkan masih baik. Dia telah
berkomunikasi dengan keluarganya menggunakan saluran telepon yang baru dipasang.

Pada awalnya terdapat 50 pekerja yang terjebak dalam underground sedalam 300
meter tersebut, namun 49 orang berhasil di evakuasi dan hanya menyisakan 1 orang yaitu
Mursalin. Akhirnya Mursalin berhasil dievakuasi pada Selasa (16/2) pukul 10.30 WIT
setelah 8 malam terjebak di kedalaman 38 meter. Mursalin berhasil dievakuasi dengan
selamat karena tim penyelamat terus memberikan suplai air dan makanan kepada
Mursalin selama 8 hari tersebut.

Jika dilihat dari prinsip manajemen keselamatan kerja, maka perusahaan Nusa
Halmahera telah menerapkan prinsip tersebut dengan sangat baik. Sama halnya dengan
kecelakaan kerja di Chile, pihak perusahaan menghentikan kegiatan produksinya dan
memfokuskan untuk penyelamatan seorang pekerja yang terjebak pada kedalaman 38
meter dibawah tanah tersebut.

Perbedaan mencolok antara kecelakaan kerja di Chile dan Nusa Halmahera adalah
jumlah pekerja yang terjebak, lama hari evakuasi, dan kedalaman bawah tanah. Di Chile,
proses evakuasi 33 orang yang terjebak dilakukan selama 69 hari. Hal ini dikarenakan
kedalaman yang cukup dalam yaitu 2297 kaki dibawah tanah. Sedangkan pada Nusa

6
Halmahera, proses evakuasi seorang pekerja tambang yang terjebak hanya dilakukan 8
malam, namun dengan kedalaman yang lebih rendah dari Chile yaitu 38 meter.
Mengesampingkan perbedaan tersebut, kedua perusahaan tambang ini patut mendapatkan
apresiasi karena telah menerapkan prinsip-prinsip keselamatan kerja dengan sangat baik
dimana kelematan kerja dalam operasi tambang adalah yang utama.

III. Kesimpulan
Dari studi kasus diatas, dapat disimpulkan bahwa baik perusahaan dari Chile maupun
Nusa Halmahera di Indonesia sudah menerapkan prinsip-prinsip manajemen keselamatan
kerja dengan baik dimana proses evakuasi dilakukan secepat mungkin dan pembentukan
tim penyelamat kecelakaan tambang sehingga dapat menjadi contoh untuk perusahaan-
perusahaan tambang yang lain dalam menerapkan prinsip manajemen keselamatan kerja.

IV. Daftar Pustaka

Supriyadi, 2017. Catatan Manajemen Tambang. UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat Timur.

https://id.wikipedia.org/wiki/Kecelakaan_pertambangan_Copiap%C3%B3_2010 diakses
pada 11 Juni 21.30

http://bisnis.liputan6.com/read/590955/belajar-dari-chili-selamatkan-33-pekerja-tambangnya-
hidup-hidup 11 Juni 21.30

http://nasional.news.viva.co.id/news/read/735880-hari-kedelapan-mursalin-terperangkap-
tambang-runtuh 11 Juni 22.00

http://nasional.news.viva.co.id/news/read/735615-pekerja-terjebak-operasi-tambang-emas-
halmahera-dihentikan 11 Juni 22.00