Anda di halaman 1dari 37

PERANCANGAN ALAT PROSES

SIMULASI HYSYS DESTILASI MULTIKOMPONEN

Disusun Oleh:
Annisa Tadya Nurlaila (03031381520056)
Aulia Gayendra Putri (03031381520068)
Ayu Risky Utami (03031381320030)
Isdianti Permata (03031381520054)
Muhammad Ridho Habibie (03031281520084)
Titi Lahanda Susanti (03031381520044)
Kelas B
Kampus Palembang

JURUSAN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2017
i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha atas segala berkat, rahmat, taufik,
serta hidayah-Nya yang tiada terkira besarnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
tugas yang berjudul PERANCANGAN ALAT PROSES SIMULASI HYSYS
DISTILASI MULTIKOMPONEN dengan sebaik-baiknya.
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Perancangan Alat
Proses di Fakultas Teknik Kimia Universitas Sriwijaya Palembang pada semester genap
tahun pelajaran 2017.
Ucapan terima kasih tidak lupa kami haturkan kepada Ibu Bazlina dan teman-
teman yang banyak membantu dalam penyelesaian tugas ini. Kami menyadari di dalam
penyusunan tugas ini masih jauh dari kesempurnaan. Masih banyak kekurangan yang
harus diperbaiki, baik dari segi tata bahasa maupun dalam hal pengkonsolidasian. Oleh
karena itu kami meminta maaf atas ketidaksempurnaannya dan juga memohon kritik
dan saran untuk kami agar bisa lebih baik lagi dalam membuat tugas-tugas berikutnya.
Harapan kami mudah-mudahan tugas yang kami susun ini bisa memberikan
manfaat untuk diri kami sendiri, teman-teman, serta orang lain.

Palembang, 29 Maret 2017

Penulis

ii
DAFTAR ISI

JUDUL .............................................................................................................................. i
KATA PENGANTAR ..................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang........................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................. 2
1.3 Tujuan ..................................................................................................................... 2
1.4 Manfaat ................................................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 3
2.1 Kolom Distilasi ....................................................................................................... 3
2.2 Distilasi Multikomponen ........................................................................................ 4
2.2.1 Key Components Pada Distilasi Multikomponen ......................................... 6
2.3 Reboiler .................................................................................................................. 6
2.3.1 Jenis-Jenis Reboiler ....................................................................................... 7
2.3.2 Sistem Kerja Reboiler.................................................................................... 8
2.4 Hidrokarbon ............................................................................................................ 8
2.4.1 Propana .......................................................................................................... 8
2.4.2 n-Butana ........................................................................................................ 9
2.4.3 n-Pentana ....................................................................................................... 9
BAB III METODE SIMULASI HYSYS ..................................................................... 10
3.1 Short Cut Distillation ............................................................................................ 10
3.2 Distillation Column .............................................................................................. 18
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................................... 28
4.1 Hasil Operasi Hysys ............................................................................................. 28
4.1.1 Soal .............................................................................................................. 28
4.1.2 Hasil ............................................................................................................. 28
4.2 Pembahasan .......................................................................................................... 29
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 30
5.1 Kesimpulan ........................................................................................................... 30
5.2 Saran ..................................................................................................................... 30

iii
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 31

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Pemisahan Tiga Komponen A, B, dan C ..................................................... 5


Gambar 2.2 Kettle Reboilers ........................................................................................... 7
Gambar 2.3 Thermosyphon Reboilers ............................................................................. 8
Gambar 3.1 Simulation Basis Manager......................................................................... 10
Gambar 3.2 Penambahan Komponen ............................................................................ 10
Gambar 3.3 Pemilihan Fluid Package ........................................................................... 11
Gambar 3.4 Pemilihan Peng-Robinson sebagai Fluid Package..................................... 11
Gambar 3.5 Enter Simulation Environment .................................................................. 11
Gambar 3.6 Penambahan Aliran Pertama dan Kondisinya ........................................... 12
Gambar 3.7 Penentuan Basis Komposisi Aliran Pertama ............................................. 12
Gambar 3.8 Penentuan Komposisi Aliran Pertama ....................................................... 13
Gambar 3.9 Penentuan Kondisi Aliran Pertama Selesai ............................................... 13
Gambar 3.10 Pemilihan Short Cut Distillation ............................................................. 14
Gambar 3.11 Pengisian Inlet Short Cut Distillation ...................................................... 14
Gambar 3.12 Pengisian Kondisi Connection Short Cut Distillation ............................. 15
Gambar 3.13 Pengisian Kondisi Parameter Short Cut Distillation ............................... 16
Gambar 3.14 Tampilan Short Cut Distillation .............................................................. 16
Gambar 3.15 Tampilan Worksheet Short Cut Distillation ............................................ 17
Gambar 3.16 Tampilan Composition Short Cut Distillation ......................................... 17
Gambar 3.17 Tampilan Kondisi Performance Short Cut Distillation........................... 18
Gambar 3.18 Pemilihan Alat Destilasi .......................................................................... 18
Gambar 3.19 Tampilan Distillation Column Input Expert ............................................ 19
Gambar 3.20 Pengisian Kondisi Kolom Distilasi.......................................................... 20
Gambar 3.21 Pengisian Kondisi Tekanan pada Kondensor dan Reboiler..................... 20
Gambar 3.22 Pengisian Kondisi Temperatur Optimal pada Kondensor dan Reboiler.. 21
Gambar 3.23 Pengisian Kondisi Rasio Refluks pada Kolom Destilasi ......................... 21
Gambar 3.24 Tampilan Kondisi Connection Kolom Destilasi ...................................... 22
Gambar 3.25 Pengisian Kondisi pada Monitor Kolom Destilasi .................................. 22
Gambar 3.26 Penambahan Spesifikasi pada Monitor.................................................... 23
Gambar 3.27 Pengisian Kondisi Spesifikasi pada Monitor ........................................... 23
Gambar 3.28 Pengisian Kondisi Spesifikasi Kondensor pada Monitor ........................ 24

v
Gambar 3.29 Penambahan Spesifikasi Kedua pada Monitor ........................................ 24
Gambar 3.30 Penambahan Kondisi Spesifikasi Reboiler pada Monitor ....................... 25
Gambar 3.31 Komponen Data Non-Active .................................................................... 25
Gambar 3.32 Komponen Data Active ............................................................................ 26
Gambar 3.33 Tampilan Simulasi Destilasi Selesai........................................................ 26
Gambar 3.34 Tampilan Kondisi Worksheet Kolom Destilasi ....................................... 27
Gambar 3.34 Tampilan Komposisi Hasil Kolom Destilasi ........................................... 27

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada industri-industri di Indonesia metode pemisahan merupakan suatu cara
yang digunakan untuk memisahkan atau memurnikan suatu senyawa atau sekelompok
senyawa yang mempunyai susunan kimia yang berkaitan dari suatu bahan, baik dalam
skala labolatorium maupun skala industri. Metode pemisahan bertujuan untuk
mendapatkan zat murni atau beberapa zat murni dari suatu campuran. Salah satu metode
pemisahan yang terdapat pada industi-industri kimia yaitu Destilasi.
Destilasi (penyulingan) merupakan salah satu metode pemisahan campuran yang
menggunakan prinsip perbedaan titik didih untuk pemisahannya. Destilasi merupakan
suatu proses yang berprinsip pada proses pemisahan komponen dari suatu campuran
yang berupa larutan cair-cair dimana karakteristik dari campuran tersebut adalah
mampu-campur dan mudah menguap, selain itu komponen-komponen tersebut
mempunyai perbedaan tekanan uap dan hasil dari pemisahannya menjadi komponen-
komponennya atau kelompok-kelompok komponen. Karena adanya perbedaan tekanan
uap, maka dapat dikatakan pula proses penyulingan merupakan proses pemisahan
komponen-komponennya berdasarkan perbedaan titik didihnya.
Dalam industri kimia, perancangan suatu pabrik harus dilakukan dengan tepat
agar pada saat pengaplikasiannya, tidak akan terjadi kecelakaan kerja yang
membahayakan pekerja. Maka dari itu digunakan sebuah program yang dapat
membantu seorang Engineers merancang pabrik, salah satunya bernama hysys untuk
mempermudah menyelesaikan suatu proses yang berkaitan dengan pengolahan pada
suatu pabrik industri kimia. Hysys sendiri merupakan singkatan dari Hyphothetical
System (sistem hipotesa). Hysys merupakan program yang dirancang untuk
mensimulasikan proses di dalam suatu pabrik. Dengan menggunakan program ini,
perhitungan-perhitungan untuk medesain suatu proses yang rumit dan memerlukan
waktu yang lama bila dikerjakan secara manual dapat dilakukan degan cepat. Simulasi
proses artinya membuat suatu proses produksi suatu bahan ke dalam diagram alir dan
mengitung neraca massa dan neraca energi/panas pada masing-masing peralatan yang
digunakan. Maka dari itu penyusun menulis makalah ini untuk memberikan contoh
suatu pemecahan masalah terkait proses distilasi dengan menggunakan program Hysys.

1
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan sebelumnya, dapat
dirumuskan permasalahan sebagai berikut:
1. Apa pengertian dari Kolom Destilasi?
2. Apa pengertian dari Destilasi Multikomponen?
3. Apa pengertian Key Component pada Destilasi Multikomponen?
4. Apa pengertian dari Reboiler?
5. Apa saja jenis-jenis dari Reboiler?
6. Bagaimana sistem kerja dari Reboiler?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini antara lain:
1. Mengetahui pengertian Kolom Destilasi
2. Mengetahui pengertian Destilasi Multikomponen
3. Mengetahui apa itu Key Component pada Destilasi Multikomponen
4. Mengetahui pengertian Reboiler.
5. Mengetahui jenis-jenis dari Reboiler.
6. Mengetahui sistem kerja dari Reboiler.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat dari penulisan makalah ini antara lain:
1. Mahasiswa dapat memahami mengenai pengertian Kolom Destilasi,
Destilasi Multikomponen dan Reboiler secara umum.
2. Mahasiswa dapat mengetahui sistem kerja dari Kolom Destilasi, Destilasi
Multikomponen dan Reboiler.
3. Mahasiswa dapat memperdalam pengetahuan mengenai penggunaan alat
bantu program Hysys.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kolom Distilasi


Kolom distilasi adalah sarana melaksanakan operasi pemisahan komponen-
komponen dari campuran fasa cair, khususnya yang mempunyai perbedaan titik didih
dan tekanan uap yang cukup besar. Perbedaan tekanan uap tersebut akan menyebabkan
fasa uap yang ada dalam kesetimbangan dengan fasa cairnya mempunyai komposisi
yang perbedaannya cukup signifikan. Fasa uap mengandung lebih banyak komponen
yang memiliki tekanan uap rendah, sedangkan fasa cair lebih banyak mengandung
komponen yang memiliki tekanan uap tinggi.
Kolom distilasi dapat berfungsi sebagai sarana pemisahan karena sistem
perangkat sebuah kolom distilasi memiliki bagian-bagian proses yang memiliki fungsi-
fungsi:
1. Menguapkan campuran fasa cair (terjadi di Reboiler)
2. Mempertemukan fasa cair dan fasa uap yang berbeda komposisinya (terjadi di
kolom distilasi)
3. Mengondensasikan fasa uap (terjadi di kondensor)
Kolom distilasi adalah kolom fraksionasi kontinu yang dilengkapi berbagai
perlengkapan yang diperlukan dan mempunyai bagian rektifikasi (enriching) dan bagian
stripping. Umpan dimasukkan di sekitar pertengahan kolom dengan laju tertentu. Tray
tempat masuk umpan dinamakan feed plate. Semua tray yang terletak di atas tray
umpan adalah bagian rektifikasi (enriching section) dan semua tray di bawahnya,
termasuk feed plate sendiri, adalah bagian stripping. Umpan mengalir ke bawah pada
stripping section ini, sampai di dasar kolom di mana permukaan ditetapkan pada
ketinggian tertentu. Cairan itu lalu mengalir dengan gaya gravitasi ke dalam Reboiler.
(Mc Cabe, 1978)
Secara garis besar sistem kontrol pada kolom distilasi terdiri dari pressure
control, reflux control, Reboiler control, pump arround control, feed control. Pressure
control sangat penting dalam kolom distilasi karena berguna untuk menjaga kestabilan
kondisi equilibrium material dalam kolom. Bila pressure kolom berubah-ubah maka
proses pemisahan menjadi tidak sempurna (upset). Pemilihan setpoint untuk pressure
control merupakan hasil kompromi dua kepentingan. Di satu sisi, pressure

3
harus diambil cukup tinggi agar proses kondensasi overhead vapor oleh condensor
(heat exchanger dengan medium pendingin) bisa terjadi, namun disisi lain pressure
harus cukup rendah agar proses vaporisasi bottom liquid oleh Reboiler (heat exchanger
dengan medium pemanas) juga bisa terjadi. Pemilihan pressure ini dilakukan pada saat
design karena akan menentukan ukuran/spec dari peralatan yang digunakan terutama
condensor dan Reboiler. (Wain, 2009)
Konfigurasi pressure control yang akan digunakan sangat bergantung pada jenis
phase product/stream yang dihasilkan dan bergantung juga pada kandungan
uncondensable materials (material yang tidak terkondensasi) dalam overhead vapor.
Dalam kolom distilasi terdapat beberapa variabel yang perlu dikendalikan
seperti level, temperatur, tekanan, aliran dan pH (tingkat keasaman). Variabel-variabel
tersebut berinteraksi satu sama lain. Interaksi diantara variabel berpengaruh terhadap
kestabilan kolom distilasi dan kemurnian komposisi yang diperoleh. (Perry, 1984)
Kolom distilasi terdiri dari banyak tray yang diasumsikan ideal. Jika
diperhatikan tray ke-n dari puncak kolom, maka tray yang langsung berada di atasnya
adalah tray ke n-1 dan tray yang langsung berada di bawahnya adalah tray ke-n+1. Ada
2 aliran fluida yang masuk ke dalam dan 2 arus keluar dari tray n. Aliran zat cair L n-1
(mol/jam) dari tray n-1 dan aliran uap Vn+1 dari tray n+1 (mol/jam) mengalami kontak
di tray n. Aliran uap Vn naik ke tray n-1 dan aliran cairan Ln turun ke tray n+1. Jika
konsentrasi aliran uap dalam fasa V ditandai dengan y, dan konsentrasi aliran cairan
ditandai dengan x, maka konsentrasi aliran yang masuk dan yang keluar tray n adalah:
uap keluar dari tray (yn), cairan keluar dari tray (xn), uap masuk ke tray (yn+1), dan
cairan masuk ke tray (xn-1). (Mc Cabe, 1978)
Faktor-faktor penting dalam merancang dan mengoperasikan kolom distilasi
adalah jumlah tray yang diperlukan untuk mendapatkan pemisahan yang dikehendaki,
diameter kolom, kalor yang dikonsumsi dalam pendidih, dan rincian konstruksi tray.
Sesuai dengan asas-asas umum, analisis unjuk kerja kolom distilasi tray didasarkan
pada neraca massa, neraca energi, dan kesetimbangan fasa. (Mc Cabe, 1978)

2.2 Distilasi Multikomponen


Pada umumnya, di industry proses pemisahan menggunakan distilasi melibatkan
lebih dari dua komponen. Secara umum, desain untuk menara distilasi multikomponen
sama dengan distilasi dua komponen (binary). Begitu pula dengan neraca massa, pada

4
distilasi multikomponen terdapat neraca massa untuk masing-masing komponen di
dalam campuran. (Geankoplis, 2003)
Pada distilasi dua komponen hanya digunakan satu menara untuk memisahkan
dua komponen A dan B menjadi komponen yang lebih murni. Komponen A mempunyai
sifat lebih volatile daripada komponen B, sehingga pada hasil proses distilasi komponen
A sebagai produk atas dan komponen B sebagai produk bawah. Berbeda dengan
distilasi dua komponen, pada campuran multikomponen yang terdiri dari n komponen,
akan dibutuhkan n-1 fractionator untuk memisahkan komponen-komponen tersebut.
Sebagai contoh, untuk memisahkan komponen-komponen tersebut. Sebagai contoh,
untuk memisahkan komponen A, B, dan C. A dan B merupakan komponen yang paling
mudah menguap dengan volatilitas berdekatan dan C merupakan komponen yang paling
sulit menguap. Untuk memisahkan ketiga komponen tersebut dibutuhkan dua buah
kolom seperti pada Gambar 2.1.
Umpan yang terdiri dari komponen A, B, dan C didistilasi di kolom 1. Produk
atas yang dihasilkan, yaitu komponen A dan B, sedangkan produk bawahnya
merupakan komponen C. di bottom masih dapat terkandung komponen A dan B dalam
jumlah yang sedikit (sering disebut trace component).

A, B A

Umpan
1 2
A, B, C

C B

Gambar 2.1 Pemisahan Tiga Komponen A, B, dan C

Pada kolom 2 terjadi pemisahan komponen A dan B. Distilat yang dihasilkan,


yaitu komponen A dengan sejumlah kecil komponen B, sedangkan pada bottom
dihasilkan komponen B yang juga mengandung sedikit komponen A dan C.
5
Pada campuran multikomponen, dengan mengetahui komposisi dari satu
komponen tidak dapat langsung mengetahui komposisi dari komponen lainnya. Selain
itu, jika umpan mengandung lebih dari dua komponen tidak dapat ditentukan komposisi
produk atas dan produk bawahnya secara langsung. Akan tetapi, hal tersebut dapat
diketahui dengan menentukan dua komponen kunci (Key Components). (Sinnot, 2005)

2.2.1 Key Components Pada Distilasi Multikomponen


Proses pemisahan dari campuran multikomponen pada menara distilasi
hanya akan terjadi pada dua komponen saja. Misalnya, untuk campuran A, B, C,
D, dan seterusnya, proses pemisahan dalam satu menara distilasi hanya dapat
terjadi antara komponen A dan B, atau B dan C, dan seterusnya. Misalnya, pada
distilasi multikomponen ini terjadi pemisahan antara komponen A dan B.
Komponen A merupakan light key component dan komponen B merupakan
heavy key component. (Geankoplis, 2003)
Light key component merupakan komponen yang lebih mudah menguap
(LK) yang akan dihasilkan pada distilat. Heavy key component merupakan
komponen yang lebih sulit menguap dan akan dihasilkan pada bottom.
Komponen-komponen yang lebih mudah menguap dari light key component
disebut dengan light components yang akan terdapat dalam jumlah yang sedikit
pada bottom. Untuk komponen-komponen yang lebih sulit menguap daripada
heavy key components akan terdapat pada distilat dalam jumlah yang sedikit.
(Geankoplis, 2003)

2.3 Reboiler
Reboiler adalah salah satu exchanger panas yang merupakan suatu penguap
(vaporizer) dengan pemansan uap (steam) yang dapat menghasilkan komponen uap
(vapor) dan mengembalikannya ke dasar kolom. Komponen uap tersebut lalu mengalir
ke atas sepanjang kolom. Pada ujung Reboiler terdapat suatu tanggul. Produk bawah
dikeluarkan dari kolam zat cair itu pada bagian ujung tanggul dan mengalir melalui
pendingin. Pendinginan ini juga memberikan pemanasan awal pada umpan melalui
pertukaran kalor dengan hasil bawah yang panas (Perry, 1984). Menurut (Rahman,
2013) bahwa tangki Reboiler vertikal dan horizontal bekerja dengan sirkulasi natural,

6
dimana aliran yang mengalir ke Reboiler disebabkan oleh ketidakseimbangan tekanan
hidrostatik antara cairan didalam tower dan campuran didalam tube Reboiler.

2.3.1 Jenis-Jenis Reboiler


Reboiler memiliki beberapa jenis, yaitu:
1. Kettle Reboilers
Dalam konfigurasi ini, jumlah vapor yang dihasilkan dikontrol
dengan cara mengatur aliran panas ke Reboiler, dalam hal ini aliran
steam/uap. Jumlah produk bawah (bottom product) yang diuapkan
menjadi vapor ditentukan dari besarnya setpoint steam flow control (FC).
Semakin besar setpoint FC, semakin banyak vapor yang
dihasilkan. Jumlah produk bawah yang dikeluarkan/dihasilkan dikontrol
dengan menggunakan level control (LC). (Wain, 2009)

Gambar 2.2 Kettle Reboilers

2. Thermosyphon Reboilers
Pada konfigurasi ini, produk bawah (residu) diambil/dikeluarkan
langsung dari kolom. Konfigurasi lainnya adalah aliran uap (steam flow)
diatur oleh Reboiler level control (LC), sedangkan aliran produk
dikontrol oleh flow controller (FC) seperti gambar berikut. (Wain, 2009)

7
Gambar 2.3 Thermosyphon Reboilers

3. Fired Reboilers
4. Forced Sirkulasi Reboiler

2.3.2 Sistem Kerja Reboiler


Reboiler digunakan untuk memanaskan sebagian produk bawah kolom
distilasi sehingga berubah menjadi gas. Gas yang terbentuk dipompakan kembali
menuju kolom distilasi sebagai pemanas untuk proses distilasi. Panas di suplai
ke Reboiler untuk menghasilkan uap. Sumber panas dapat berasal dari fluida,
tetapi kebanyakan juga digunakan steam. Pada penguapan, sumber panas di
dapat dari aliran keluar dari kolom lain. Uap terbentuk pada Reboiler diinput
kembali pada bagian bottom. Liquid dikeluarkan dari Reboiler dikenal sebagai
produk bottom. (Komariah, 2009).

2.4 Hidrokarbon
2.4.1 Propana
Propana adalah senyawa alkana dengan tiga karbon (C3H8) berwujud gas
dalam keaadaan normal, tetapi dapat dikompresi menjadi cairan yang mudah
dipindahkan dalam container yang tidak mahal. Senyawa ini diturunkan dari
produk petroleum lain pada pemrosesan minyak bumi atau gas alam. Propana
umumnya digunakan sebagai bahan bakar, untuk mesin, barbeque

8
(pemanggang), dan di rumah-rumah.. Propana memiliki titik didih sebesar -
42oC, titik lebur sebesar -188oC, densitas sebesar 2,01 kg/m3. (Anonim, 2017)

2.4.2 n-Butana
Butana, juga disebut n-butana, adalah alkana rantai lurus dengan empat
atom karbon CH3CH2CH2CH3. Butana juga digunakan sebagai istilah kolektif
untuk n-butana dan satu-satunya isomernya, isobutana (disebut juga
metilpropana), CH(CH3)3. Butana sangat mudah terbakar, tidak berwarna, dan
merupakan gas yang mudah dicairkan. Nama butana diturunkan dari nama asam
butirat. (Raymond Chang, 2005). Perubahan energi potensial akibat rotasi ikatan
C2-C3 pada butana. Konformasi anti butana mempunyai energi potensial yang
lebih rendah. (McMurry, 2001). Butana memiliki titik didih sebesar -0,5oC atau
setara dengan 272,6 K, titik lebur sebesar -138,4oC atau setara dengan 135,4 K,
densitas sebesar 2,48 kg/m3 untuk gas dan 600 kg/m3 untuk cairan . (Anonim,
2016)

2.4.3 n-Pentana
Pentana adalah sebuah senyawa oraganik dengan rumus kimia yaitu
alkane dengan 5 atom karbon. Rumus kimia ini dapat merujuk untuk ketiga
isomer strukturnya sesuai dengan tata nama IUPAC, tetapi, pentana yang
dimaksud di sini adalah hanya untuk isomer n-pentana saja, dua yang lain
disebut metil butana dan dimetil propana. Siklopentana bukanlah isomer
dari pentane. Pentana pada umumnya digunakan sebagai campuran bahan bakar
dan juga dipakai sebagai pelarut di laboratorium. Ciri-ciri senyawa ini sangat
mirip dengan butana dan heksana. Butana memiliki titik didih sebesar 36,1oC
atau setara dengan 308 K, titik lebur sebesar -129,8oC atau setara dengan 143 K,
densitas sebesar 0,626 g/mL untuk cairan .(Anonim, 2017)

9
BAB III
METODE SIMULASI HYSYS

3.1 Short Cut Distillation


Adapun metode simulasi hysys pada Short Cut Distillation sebagai berikut:
1. Ketika mulai program Hysys, akan muncul tampilan seperti di bawah ini, lalu klik
Add.

Gambar 3.1 Simulation Basis Manager

2. Kemudian akan muncul tampilan seperti di bawah ini, pilih komponen yaitu
Propane, n-Butane, n-Pentane, kemudian klik Add Pure untuk menambahkan
komponen tersebut ke dalam sistem.

Gambar 3.2 Penambahan Komponen

3. Setelah selesai, pindah dari tab Components menuju tab Fluid Pkgs untuk
memilih jenis Fluid Packages yang akan digunakan. Klik Add dan kemudian pilih
10
Peng-Robinson, lalu Exit tampilan Fluid Package: Basis-1 sehingga akan kembali
ke tampilan Simulation Basis Manager.

Gambar 3.3 Pemilihan Fluid Package

Gambar 3.4 Pemilihan Peng-Robinson sebagai Fluid Package

4. Kemudian klik Enter Simulation Environment untuk masuk ke dalam PFD


(Process Flow Diagram).

Gambar 3.5 Enter Simulation Environment

11
5. Hal pertama yang harus dilakukan adalah membuat aliran massa, yaitu yang
disimbolkan dengan tanda panah berwarna biru. Setelah itu klik 2x pada aliran yang
telah dibuat. Isi nama aliran pada baris Stream Name sesuai dengan yang
diinginkan. Lalu isi data temperature yaitu 50C dan tekanan 5 atm pada baris
Temperature dan Pressure.

Gambar 3.6 Penambahan Aliran Pertama dan Kondisinya

6. Kemudian klik Composition di sebelah kiri untuk menentukan komposisinya.


Lalu klik Basis untuk mengubah basisnya, dan klik Mole Flows agar basis yang
digunakan menjadi laju alir molar.

Gambar 3.7 Penentuan Basis Komposisi Aliran Pertama

12
7. Kemudian klik Edit untuk memasukkan data laju alir molarnya, yaitu propane 200
kmol/h, n-butane 150 kmol/h, dan n-pentane 100 kmol/h. Setelah itu klik Ok.

Gambar 3.8 Penentuan Komposisi Aliran Pertama

8. Setelah diklik Ok, warna baris di bagian bawah akan menjadi hijau yang berarti
bahwa data data pada aliran Feed telah terpenuhi.

Gambar 3.9 Penentuan Kondisi Aliran Pertama Selesai

9. Kemudian pilih Short Cut Distillation pada kolom yang berisi simbol simbol alat.
Tampilan Short Cut Distillation akan muncul seperti gambar di bawah ini.
13
Gambar 3.10 Pemilihan Short Cut Distillation

10. Kemudian klik 2x pada gambar Short Cut Distillation (kolom berwarna merah), dan
pilih inletnya yaitu nama aliran yang akan dijadikan umpan, dalam kasus ini adalah
Feed.

Gambar 3.11 Pengisian Inlet Short Cut Distillation

11. - Untuk aliran energi dan aliran keluaran, nama alirannya ditentukan sendiri. Dalam
kasus ini, nama-nama tersebut adalah Energi Kondensor, Produk Atas untuk
14
distilat yang keluar dari bagian atas kolom, Energi Reboiler, dan Produk Bawah
untuk produk yang keluar dari bagian bawah kolom.
- Produk keluaran dari bagian atas kolom diinginkan dalam fase cair, sehingga
pada bagian Top Product Phase dipilih Liquid.

Gambar 3.12 Pengisian Kondisi Connection Short Cut Distillation

12. Kemudian klik Parameters di sebelah kiri untuk mengisi data data yang
diperlukan pada Short Cut Distillation.
Berdasarkan soal:
- pada produk bagian atas kolom terdapat n-Butana sebesar 0.5%, sehingga pada
baris Heavy Key in Distillate diisi komponen n-Butane dengan Mole Fraction
0.005 (0.5%);
- pada produk bagian bawah kolom terdapat propana sebesar 0.5%, sehingga pada
baris Light Key in Bottoms diisi komponen propane dengan Mole Fraction
0.005 (0.5%);
- tekanan kondensor sebesar 4 atm, sehingga pada baris Condenser Pressure
diisi 4 atm;
- tekanan reboiler sebesar 6 atm, sehingga pada baris Reboiler Pressure diisi 6
atm;
- rasio refluks sebesar 2, sehingga pada baris External Reflux Ratio diisi dengan
nilai 2.
15
Setelah itu, warna baris di bagian bawah akan menjadi hijau yang berarti bahwa data
data pada Short Cut Distillation telah terpenuhi.

Gambar 3.13 Pengisian Kondisi Parameter Short Cut Distillation

13. Setelah semua data telah selesai, maka akan muncul tampilan seperti di bawah ini.

Gambar 3.14 Tampilan Short Cut Distillation

14. Untuk melihat semua kondisi operasi pada kolom distilasi, maka klik 2x pada
gambar Short Cut Distillation, dan klik tab Worksheet di bagian bawah, sehingga
akan muncul tampilan seperti di bawah ini.
16
Gambar 3.15 Tampilan Worksheet Short Cut Distillation

15. Kemudian klik Composition di sebelah kiri untuk melihat komposisi semua aliran
umpan (feed) dan produk.

Gambar 3.16 Tampilan Composition Short Cut Distillation

16. Untuk mengetahui rincian mengenai Tray, Temperatur, dan Aliran, klik tab
Performance pada bagian bawah. Pada bagian Tray dapat dilihat jumlah minimal
dan jumlah aktual tray / piringan di dalam kolom distilasi, serta pada tray / piringan
ke berapa umpan harus dialirkan agar optimal. Pada bagian Temperature dapat
dilihat temperatur pada kondensor dan reboiler.

17
Gambar 3.17 Tampilan Kondisi Performance Short Cut Distillation

3.2 Distillation Column


Short Cut Distillation sebenarnya dilakukan untuk mengetahui data data
krusial yang diperlukan untuk Distillation Column, yaitu jumlah minimum dan jumlah
aktual tray / piringan, piringan ke berapa umpan harus dialirkan agar optimal, serta
temperatur pada kondensor dan reboiler.
17. Langkah pertama adalah memilih Distillation Column pada kolom yang berisi
simbol simbol alat. Tampilan Distillation Column akan muncul seperti gambar di
bawah ini

Gambar 3.18 Pemilihan Alat Destilasi

18
18. Lalu klik 2x pada gambar kolom distilasi tersebut, dan akan muncul tampilan seperti
di bawah ini.

Gambar 3.19 Tampilan Distillation Column Input Expert

19. Pada bagian Inlet Stream, pilih aliran umpan (aliran bernama Feed dalam kasus
ini).
- Aliran energi dan aliran produk ditentukan sendiri nama alirannya.
- Pada bagian Condenser di bagian atas, pilih Total karena produk keluaran
atas kolom diinginkan dalam fase cairan dan semuanya terkondensasi.
- Pada bagian tengah gambar kolom, isi n = dengan jumlah piringan aktual
yang didapat dari Short Cut Distillation yang telah dilakukan. Jumlah piringan
aktual yang didapat adalah 21.899, sehingga diisi dengan nilai 22 (pembulatan
ke atas).
- Pada bagian Inlet Stream, terdapat kolom Inlet Stage. Maksudnya adalah
pada stage / piringan ke berapa aliran umpan akan dimasukkan / diumpankan
agar optimal. Data yang didapat dari Short Cut Distillation, nilai Optimal Feed
Stage adalah 10.879. Nilai tersebut dibulatkan ke atas sehingga didapat nilai
optimal feed stage sebesar 11. Berdasarkan data tersebut, maka pada kolom
Inlet Stage diisi dengan stage ke 11, atau 11_Main_Stage.
- Setelah itu klik Next >.

19
Gambar 3.20 Pengisian Kondisi Kolom Distilasi

20. Kemudian diisi data tekanan kondensor dan reboiler, yaitu 4 atm pada Condenser
Pressure dan 6 atm pada Reboiler Pressure. Setelah itu klik Next >.

Gambar 3.21 Pengisian Kondisi Tekanan pada Kondensor dan Reboiler

21. Lalu diisi data temperatur kondensor dan reboiler, yaitu -4.856C pada Optional
Condenser Temperature Estimate dan 71.04C pada Optional Reboiler
Temperature Estimate (berdasarkan data yang didapat dari Short Cut Distillation).
Setelah itu klik Next >.
20
Gambar 3.22 Pengisian Kondisi Temperatur Optimal pada Kondensor dan Reboiler

22. Kemudian diisi data rasio refluks yaitu 2 pada Reflux Ratio. Setelah itu klik
Done.

Gambar 3.23 Pengisian Kondisi Rasio Refluks pada Kolom Destilasi

23. Kemudian akan muncul tampilan seperti gambar di bawah ini. Terlihat bahwa warna
baris di bagian bawah masih berwarna merah. Hal tersebut berarti bahwa masih
terdapat data yang kurang pada kolom distilasi tersebut.

21
Gambar 3.24 Tampilan Kondisi Connection Kolom Destilasi

24. Kemudian klik Monitor di sebelah kiri untuk memberikan input data lebih rinci
pada kolom distilasi. Pada kasus ini, data yang akan dimasukkan adalah data fraksi
pengotor pada produk keluaran kolom distilasi.

Gambar 3.25 Pengisian Kondisi pada Monitor Kolom Destilasi

25. Selanjutnya klik Add Spec pada bagian bawah. Lalu pilih Column Component
Fraction dan klik Add Spec(s).

22
Gambar 3.26 Penambahan Spesifikasi pada Monitor

26. Akan muncul jendela baru mengenai fraksi yang akan diinput, seperti gambar di
bawah ini.

Gambar 3.27 Pengisian Kondisi Spesifikasi pada Monitor

27. Berdasarkan data dari soal, diketahui bahwa terdapat n-Butana sebesar 0.5% pada
produk bagian atas kolom. Sehingga pada jendela baru dari component fraction:
- Pada baris Stage dipilih Condenser, karena terdapat pada bagian atas kolom.
- Pada baris Components: dipilih komponen n-Butane.
- Pada baris Spec Value diisi 0.005 (5%).
Setelah semua data terpenuhi, klik Close.
23
Gambar 3.28 Pengisian Kondisi Spesifikasi Kondensor pada Monitor

28. Lalu untuk memberikan input data mengenai fraksi pada produk bagian bawah
kolom, harus ditambahkan lagi spesifikasinya. Klik Add Spec pada bagian
bawah. Lalu pilih Column Component Fraction dan klik Add Spec(s).

Gambar 3.29 Penambahan Spesifikasi Kedua pada Monitor

29. Berdasarkan data dari soal, diketahui bahwa terdapat propana sebesar 0.5% pada
produk bagian bawah kolom. Sehingga pada jendela baru dari component fraction:
- Pada baris Stage dipilih Reboiler, karena terdapat pada bagian bawah
kolom.
24
- Pada baris Components: dipilih komponen propane.
- Pada baris Spec Value diisi 0.005 (5%).
Setelah semua data terpenuhi, klik Close.

Gambar 3.30 Penambahan Kondisi Spesifikasi Reboiler pada Monitor

30. Akan muncul tampilan seperti gambar di bawah. Kemudian agar data yang telah
diinput (Comp Fraction dan Comp Fraction 2) dapat digunakan, maka pada
kolom Active harus dicentang untuk dua data tersebut.

Gambar 3.31 Komponen Data Non-Active

25
Namun terlebih dahulu harus dinonaktifkan Spec selain dua data tersebut. Sehingga
klik tanda centang yang terdapat pada kolom Aktif baris Reflux Ratio dan baris
Distillate Rate.

31. Setelah itu klik pada kolom Active dan baris Comp Fraction & Comp Fraction
2 agar dua Spec data tersebut dapat diaktifkan. Terlihat bahwa warna baris di
bagian bawah berubah menjadi hijau yang menandakan bahwa semua data yang
dibutuhkan pada kolom distilasi telah terpenuhi.

Gambar 3.32 Komponen Data Active

32. Setelah diklik Close maka akan muncul tampilan seperti gambar di bawah ini.

Gambar 3.33 Tampilan Simulasi Destilasi Selesai

26
22. Untuk mengetahui semua kondisi operasi pada kolom distilasi, maka klik 2x pada
gambar Distillation Column, dan klik tab Worksheet di bagian bawah, sehingga
akan muncul tampilan seperti di bawah ini.

Gambar 3.34 Tampilan Kondisi Worksheet Kolom Destilasi

23. Kemudian klik Composition di sebelah kiri untuk melihat komposisi semua aliran
umpan (feed) dan produk.

Gambar 3.34 Tampilan Komposisi Hasil Kolom Destilasi

27
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Operasi Hysys


4.1.1 Soal
Fresh feed pada 50oC dan 5 atm berupa (di KD)
a. Propane 200 kmol/h
b. n-Butane 150 kmol/h
c. n-Pentane 100 kmol/h
akan dipisahkan propana dari komponen pengotornya dimana kemurnian
propana hasil sebesar 99.5 % mol (dengan pengotor 0.5% mol n-Butane)
sedangkan propana pada bottom sebesar 0.5 %. Kondisi dalam KD sendiri
adalah 4 atm di kondensor, 6 atm di Reboiler dan memiliki refluks sebesar 2
atm. Tentukan:
a. Minimum dan actual tray
b. stage saat feed masuk
c. temperatur dikondensor dan di Reboiler
d. komposisi %mol di top dan bottom produk

4.1.2 Hasil
a. Minimum Number of Trays = 8,867 9
Actual Number of Trays = 21,899 22
b. Optimal Feed Stage = 10,879 11
c. Temperature Condenser = -4,856 oC
Temperature Reboiler = 71,04 oC
d. Komposisi %mol di top dan bottom produk
Top Propane = 99,5%
n-Butane = 0.5%
n-Propane = 0%
Bottom Propane = 0.5 %
n-Butane = 59,54%
n-Pentane = 39,96%

28
4.2 Pembahasan
Pada simulasi Hysys ini digunakan Fluid Package Peng-Robinson karena fluid
package ini telah dimutakhirkan sedemikian rupa sehingga kalkulasi kesetimbangan
fasa bisa mempunyai keberlakuan untuk system temperatur rendah kriogenik sampai
temperature tinggi di system reservoir, atau dengan kata lain Peng-Robinson memiliki
range tekanan dan temperatur yang paling lebar.
Minimum Number of Trays pada hasil Shortcut Distillation menunjukkan angka
8,867. Angka tersebut tidak akan ditemukan pada aplikasi Kolom Destilasi dikarenakan
number of trays pada pengaplikasiannya memakai angka bulat. Sehingga untuk
Destilasi selanjutnya, minimum number of trays dibulatkan ke atas menjadi 9.
Sedangkan Actual Number of Tray menunjukkan angka 21,899. Seperti pada minimum
numer of trays, angka tersebut tidak akan ditemukan pada aplikasi Kolom Destilasi
yang sebenarnya, karena pada pengaplikasiannya, penomoran Tray Kolom Destilasi
menggunakan angka bulat, sehingga Actual Number of Trays harus dibulatkan ke atas
menjadi 22 trays.
Optimal Feed Stage merupakan stage optimal pada kolom destilasi untuk
memasukkan feed. Pada hasil Shortcut Distillation, optimal feed stage menunjukkan
angka 10,879. Seperti pada Minimum Number of Trays dan Actual Number of Trays,
bahwa tidak ada penomoran pada kolom destilasi menggunakan angka di belakang
koma, sehingga nilai optimal feed stage dibulatkan menjadi 11 yang bearti, feed masuk
pada stage ke-11 di Kolom Destilasi.
Temperatur Condenser merupakan keadaan suhu di dalam Condenser.
Sedangkan Tempearature Reboiler merupakan keadaan suhu di dalam Reboiler. Hasil
Shortcut Distillation menunjukkan Temperatur Condenser dan Temperature Reboiler
berturut-turut sebesar -4,856oC dan 71,04oC.
Sebagai hasil dari proses destilasi, didapatkan distillate yang sering disebut top
product dan residu atau sering disebut bottom product. Hasil dari Shortcut Distillation
menunjukkan bahwa komposisi dari distillate terdiri dari 99,5% mol Propane dan 0,5%
mol n-Butane, sedangkan komposisi dari residu (bottom product) terdiri dari 0,5% mol
Propane, 59,54% mol n-Butane, dan 39,96% mol n-Pentane.

29
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
1. Destilasi atau penyulingan adalah suatu metode pemisahan bahan kimia
berdasarkan perbedaan kecepatan dan kemudahan menguap (volatilitas) bahan.
2. Penggunaan fluid package peng-robinson dikarenakan peng-robinson memiliki
range tekanan dan temperatur paling lebar.
3. Minimum Number of Trays dan Actual Number of Trays pada Destilasi
Multikomponen ini berturut-turut adalah 9 dan 22.
4. Optimal Feed Stage dimana feed diumpankan ke kolom destilasi yaitu pada
stage ke-11.
5. Kondisi Temperature pada Condenser dan Reboiler bertutut-turut adalah -
4,856oC dan 71,04oC.
6. Komposisi dari distillate (Top Product) terdiri dari 99,5% mol Propane dan 0,5%
mol n-Butane.
7. Komposisi dari residu (bottom product) terdiri dari 0,5% mol Propane, 59,54%
mol n-Butane, dan 39,96% mol n-Pentane.

5.2 Saran
Dalam merancang suatu industri kimia seorang engineer dituntut untuk cepat
dan tepat dalam melakukan perhitungan serta kondisi-kondisi peralatan yang akan
beroperasi. Maka sangat disarankan menggunakan software-software yang cocok untuk
perhitungan industri. Salah satu software tersebut adalah Hysys (Hyphothetical System)
yang merupakan program yang dirancang untuk mensimulasikan proses di dalam suatu
pabrik. Dengan menggunakan program ini, perhitungan-perhitungan untuk medesain
suatu proses yang rumit dan memerlukan waktu yang lama bila dikerjakan secara
manual dapat dilakukan degan cepat. Tidak hanya untuk simulasi proses destilasi,
Hysys juga dapat membantu engineer untuk mensimulasikan proses-proses yang lain

30
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2016. Butana. (Online). https://id.wikipedia.org/wiki/Butana. (Diakses pada


tanggal 17 Maret 2017)

Anonim. 2017. Pentana. (Online). https://id.wikipedia.org/wiki/Pentana. (Diakses pada


tanggal 17 Maret 2017)

Anonim. 2017. Propana. (Online). https://id.wikipedia.org/wiki/Propana. (Diakses pada


tanggal 17 Maret 2017)

Geankoplis, C. 2003. Transport Processes and Separation Process Principles Fourth


Ed. New Jersey: Prentice Hall International Inc.

Komariah, Leily Nurul, dkk. 2009. Jurnal Tinjauan Teoritis Perancangan Kolom
Distilasi untuk Pra-Rencana Pabrik Skala Industri No. 4 Vol. 16. Palembang:
Teknik Kimia Universitas Sriwijaya

Mc Cabe, W.L. 1978. Unit Operation of Chemical Engineering 3rd Edition. New York:
McGraw-Hill Book Co.

McMurry, J. dan R.C. Fay. 2001. McMurry Fay Chemistry 4th Edition. Belmont, CA:
Pearson Education International.

Perry, R., D.W Green. dan J.O Maloney. 1984. Perrys Chemichal Engineers
Handbook 6th Edition. Japan: McGraw-Hill

Raymond Chang. 2005. Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti Jilid 1 Edisi 3. Jakarta:
Erlangga.

Sinnot, R.K. 2005. Coulson & Richardsons Chemical Engineering Series, Chemical
Engineering Design Vol 6. New York: Pergamon Press.

Wain, Yosep Suban. 2009. Process Equipment Control. (Online).


https://asro.wordpress.com/2009/05/04/process-equipment-control-6-distillation-
column-control-pressure-control/ (Diakses pada tanggal 15 Maret 2017)

31