Anda di halaman 1dari 14

SATUAN ACARA PENYULUHAN

CARA MENYUSUI DENGAN BAIK DAN BENAR

Oleh

Kelompok 4

Afnis Tirtawidi 14631419

Budiman Saroni 14631424

Hery Nur Rochman 14631426

Sawitri 14631431

Nefri Arsinta Dewi 14631432

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO

FAKULTAS ILMU KESEHATAN

PRODI S1 KEPERAWATAN

2017
SATUAN ACARA PENYULUHAN

Pokok Bahasan : Cara Menyusui dengan Baik dan Benar

Sasaran : Ibu yang memiliki balita yang ada diposyandu belimbing 2

Jam : 09.00 09.35 WIB

Waktu : 35 menit

Hari/Tanggal : 15 Mei 2017

Tempat : Psyandu blimbing 2 Dusun Blimbing, Desa Sukorejo, Kec.

Sukorejo Ponorogo

Penyuluh : Mahasiswa S1 Keperawatan Universitas Muhammadiyah


Ponorogo

A. Tujuan Intruksional Umum


Setelah mengikuti penyuluhan selama 30 menit diharapkan peserta dapat memahami
tentang cara menyusui dengan baik dan benar.

B. Tujuan Intruksional Khusus


Setelah diberikan penyuluhan selama 30 menit peserta mampu menjelaskan tentang:
1. pengertian menyusui.
2. menyebutkan posisi menyusui yang baik dan benar
3. menyebutkan keuntungan menyusui dengan baik dan keugian tidak menyusui dengan
baik.
4. menjelaskan langkah-langkah/ cara memasukkan putting ibu kemulut bayi dengan
baik dan benar.
5. menyebutkan tanda-tanda menyusui dengan baik dan benar
6. menjelaskan teknik melepaskan hisapan bayi dan menyendawakan bayi.

C. Materi
1. Pengertian ASI dan Menyusui
2. posisi menyusui yang baik dan benar
3. Keuntungan menyusui dengan baik dan keugian tidak menyusui dengan baik
4. Langkah-Langkah / cara memasukkan putting ibu kemulut bayi menyusui dengan
baik dan benar
5. tanda-tanda menyusui dengan baik dan benar
6. Teknik Melepaskan Hisapan Bayi dan Menyendawakan Bayi

D. Metode
1. Ceramah
2. Tanya Jawab
E. Media Penyuluhan
1. Leaflet
2. PPT (Power Point)

F. Setting Tempat
Peserta penyuluhan duduk berhadapan dengan penyaji.

Keterangan :

: Penyuluh/Pemateri

: Fasilitator

: Observer

: Moderator

: Peserta penyuluhan

: layar

G. Pengorganisasian
Mahasiswa S1 Keperawatan FIK UNMUH Ponorogo
Moderator : Hery Nur Rochman
Penyaji : Sawitri, Afnis Tirtawidi
Observer : Nefri Arshinta Dewi
Fasilitator : Budiman Syahroni

H. Proses Kegiatan Penyuluhan


Kegiatan
No Tahapan Waktu
Penyuluh Sasaran
1. Pembukaan 5 menit 1. Memperkenalkan 1. Menjawab salam
diri 2. Mendengarkan
2. Menjelaskan 3. Peserta setuju
tujuan dari dengan kontrak
penyuluhan waktu
3. Melakukan 4. Kooperatif, peserta
kontrak waktu mengerti tujuan
4. Menyebutkan
materi penyuluhan
yang akan
diberikan
2. Kegiatan 20 menit Menjelaskan tentang : 1. Menyimak
inti 1. Pengertian ASI dan 2. Mendengarkan
Menyusui 3. Mencatat bila perlu
2. posisi menyusui
yang baik dan
benar
3. Keuntungan
menyusui dengan
baik dan keugian
tidak menyusui
dengan baik
4. Langkah-Langkah/
cara memasukkan
putting ibu kemulut
bayi dengan baik
dan benar
5. Tanda-tanda eknik
menyusui dengan
baik dan benar
6. Teknik melepaskan
hisapan bayi dan
menyendawakan
bayi

3. Evaluasi 10 Menit 1. Tanya jawab 1. Bertanya hal-hal


2. Menyimpulkan yang belum jelas
hasil Penyuluhan 2. Menjawab
3. Memberikan salam pertanyaan
penutup pennyaji
3. Menjawab salam

I. Sumber Bacaan
Musbikin, Imam. 2005. Panduan Bagi Ibu Hamil dan Melahirkan. Jogjakarta : Metra
Pustaka
Prawiroharjo, Sarwono. 2008. Ilmu Kebidanan. Jakarta : PT Bina Pustaka Sarwono
Prawiroharjo

Suraji, S. 2011. panduan menyusui pas ibu. Bandung: Salemba Medika


Simkin, Penny. 2007. Panduan Lengkap Kehamilan Melahirkan dan Bayi. Jakarta :
Arcan

J. Evaluasi
1. Evaluasi Struktur
a. Kehadiran peserta 75 %
b. Persiapan alat dan media penyuluhan dan demonstrasi

2. Evaluasi Proses
a. Moderator, penyuluh, observer, fasilitator dan peserta mampu menjalankan fungsi
dan perannya dengan baik.
b. Peserta antusias dalam mendengarkan penyuluhan dengan kriteria : tidak
berbicara dengan peserta lainnya, menyimak penyaji dalam menyampaikan
materi, peserta aktif dalam diskusi dengan bertanya dan menjawab pertanyaan
yang diajukan penyaji.
c. Peserta mendengarkan penjelasan yang disampaikan penyaji dan bertanya tentang
hal-hal yang belum dimengerti.

3. Evaluasi Hasil
a. Minimal 60% yang mengikuti penyuluhan dapat menyebutkan pengertian
menyusui
b. Minimal 60 % yang mengikuti penyuluhan dapat menyebutkan 5 dari 9 langkah/
cara memasukkan putting ibu
c. Mnimal 60 % yang mengikuti penyuluhan dapat menyebutkan 4 dari 7 tanda
menyusui yang baik dan benar
d. Minimal 60 % yang mengikuti penyuluhan mampu menyebutkan melepaskan
hisapan bayi
e. Minimal 60 % yang mengikuti penyuluhan dapat menyebutkan menyendawakan
bayi
MATERI PENYULUHAN

CARA MENYUSUI DENGAN BAIK DAN BENAR

A. Pengertian
1. ASI
ASI adalah Air Susu Ibu (ASI) adalah suatu emulsi lemak dalam larutan protein,
laktosa dan garam-garam anorganik yang sekresi oleh kelenjar mamae ibu, yang
berguna sebagai makanan bagi bayinya.Sedangkan ASI Ekslusif adalah perilaku
dimana hanya memberikan Air Susu Ibu (ASI) saja kepada bayi sampai umur 6 bulan
tanpa makanan dan ataupun minuman lain.
ASI dalam jumlah cukup merupakan makanan terbaik pada bayi dan dapat
memenuhi kebutuhan gizi bayi selama 6 bulan pertama. ASI merupakan makanan
alamiah yang pertama dan utama bagi bayi sehingga dapat mencapai tumbuh
kembang yang optimal. ASI merupakan makanan alamiah yang baik untuk bayi,
praktis, ekonomis, mudah dicerna untuk memiliki komposisi, zat gizi yang ideal
sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan pencernaan bayi (Musbikin, 2005).
ASI Eksklusif adalah peberian ASI (Air Susu Ibu) sedini mungkin setelah
persalinan, diberikan tanpa jadwal dan tidak diberi makanan lain walaupun hanya air
putih sampai bayi berusia 6 bulan. Setelah 6 bulan bayi mulai dikenalkan dengan
makanan lain dan tetapdiberi ASI sampai bayi berusia 2 tahun.
Pemberian ASI eksklusif merupakan faktor penunjng kecerdasan bayi, memang
tidak mudah karena sanh ibu harus memberikannya selama 6 bulan, masa 6 bulan
inilah yang disebut ASI eksklusif. Pada masa 6 bulan bayi memang belum diberi
makanan selain susu, untuk itu ibu harus memberikan perhatian yang ekstra pada
bayi (Sarwono, 2008).
2. Menyusui
Menyusui yang benar adalah cara memberikan ASI kepada bayi dengan
perlengkatan dan posisi ibu dan bayi dengan benar (Suradi , 2004). Memberikan ASI
dalam suasana yang santai bagi ibu dan bayi. Buat kondisi ibu senyaman mungkin.
Selama beberapa minggu pertama, bayi perlu diberi ASI setiap 2,5-3 jam seklai.
Menjelang akhir minggu ke enam, sebagian besar kebutuhan bayi akan ASI setiap 4
jam sekali. Jadwal ini baik sampai bayi berumur antara 10-12 bulan. Pada usia ini
sebagian besar bayi tidur sepanjang malam sehingga tidak perlu lagi member makan
di malam hari (Sarwono, 2008).

B. Keuntungan menyusui dengan Baik dan Benar dan kerugian tidak menyusui
dengan Baik dan Benar
1. Keuntungan menyusui dengan baik dan benar
a. Puting tidak lecet
b. Bayi merasa puas dan nyaman karna perlekatan menyusu pada bayi kuat
c. Bayi menjadi tenang
d. Bayi tidak gumoh atau muntah
e. Nutrisi pada bayi tercukupi
2. Kerugian tidak menyusui dengan baik dan benar
a. Puting menjadi lecet
b. ASI tidak keluar secara Optimal sehingga mempengaruhi produksi ASI
c. Bayi enggan menyusu
d. Perut bayi kembung

C. Posisi Menyusui yang benar


Posisi Menyusui yang benar:
a. Tubuh bagian depan menempel bayi menempel pada tubuh ibu.
b. Dagu bayi menempel pada payudara.
c. Dagu bayi menempel pada dada ibu yang berada didasar payudara (bagian
bawah).
d. Telinga bayi berada dalam satu garis dengan leher dan lengan bayi.
e. Mulut bayi terbuka dengan bibir bawah yang terbuka.
f. Sebagian besar areola tidak tampak.
g. Bayi menghisap dalam dan perlahan.
h. Bayi puas dan tenang pada akhir menyusui.
i. Terkadang terdengar suara bayi menelan.
Putting susu tidak terasa sakit atau lecet (Handayani, dkk, 2011).
Dari macam-macam posisi tadi ada dua posisi yang benar bagi ibu dan bayi ketika
menyusui, yaitu:

1. Berbaring miring miring, ini posisi yang amat baik untuk pemberian ASI yang
pertama kali atau bila ibu merasa lelah atau nyeri
2. Duduk, penting untuk memberikan topangan atau sandaran pada pungung ibu, dalam
posisinya tegak lurus (90 derajat) terhadap pangkuanya. Ini mungkin dapat dilakukan
dengan duduk bersila diatas tempat tidur, di lantai, atau duduk dikursi.

D. Langkah / cara memasukkan putting ibu kemulut bayi dengan Baik dan Benar
1. Cuci tangan dengan air bersih yang mengalir.
2. Perah sedikit ASI dan oleskan ke puting dan areola sekitarnya.
3. Manfaatnya adalah sebagai desinfektan dan menjaga kelembaban puting susu.
4. Ibu duduk dengan santai kaki tidak boleh menggantung.
5. Posisikan bayi dengan benar
a. Bayi dipegang dengan satu lengan. Kepala bayi diletakkan dekat lengkungan siku
ibu, bokong bayi ditahan dengan telapak tangan ibu.
b. Bayi dipegang dengan satu lengan. Kepala bayi diletakkan dekat lengkungan siku
ibu, bokong bayi ditahan dengan telapak tangan ibu.
c. Perut bayi menempel ke tubuh ibu.
d. Mulut bayi berada di depan puting ibu.
e. Lengan yang di bawah merangkul tubuh ibu, jangan berada di antara tubuh ibu
dan bayi. Tangan yang di atas boleh dipegang ibu atau diletakkan di atas dada
ibu.
f. Telinga dan lengan yang di atas berada dalam satu garis lurus.
g. Bibir bayi dirangsang dengan puting ibu dan akan membuka lebar, kemudian
dengan cepat kepala bayi didekatkan ke payudara ibu dan putting serta areola
dimasukkan ke dalam mulut bayi.
6. Cek apakah perlekatan sudah benar
a. Dagu menempel ke payudara ibu.
b. Mulut terbuka lebar.
c. Sebagian besar areola terutama yang berada di bawah, masuk ke dalam mulut
bayi.
d. Bibir bayi terlipat keluar.
e. Pipi bayi tidak boleh kempot (karena tidak menghisap, tetapi memerah ASI).
f. Tidak boleh terdengar bunyi decak, hanya boleh terdengar bunti menelan.
g. Ibu tidak kesakitan.
h. Bayi tenang.
i. Apabila posisi dan perlekatan sudah benar, maka diharapkan produksi ASI tetap
banyak (Penny. 2008).
E. Tanda-tanda menyusui yang baik dan benar
Menyusui dengan teknik yang tidak benar dapat mengakibatkan puting susu menjadi
lecet, ASI tidak keluar optimal sehingga mempengaruhi produksi ASI selanjutnya atau
bayi enggan menyusu. Apabila bayi telah menyusui dengan benar maka akan
memperlihatkan tanda-tanda sebagai berikut :
1. Mulut bayi terbuka lebar dan bibir terlipat keluar
2. Dagu dan hidungnya menempel payudara
3. Bayi telah memasukkan sebanyak mungkin bagian areola kedalam mulutnya
4. Bayi menyusu dengan teratur dan mendalam, sebentar-sebentar berhenti sesaat
5. Bayi menelan susu yang diminum secara teratur.
6. Putting susu terasa nyaman setelah beberapa kali pemberian susu pertama

F. Teknik Melepaskan Hisapan Bayi dan Menyendawakan Bayi


1. Teknik Melepaskan Hisapan Bayi
Setelah selesai menyusui kurang lebih selama 10 menit, lepaskan hisapan bayi
dengan cara :
1. Masukkan jari kelingking ibu yang bersih kesudut mulut bayi
2. Menekan dagu bayi ke bawah
3. Dengan menutup lubang hidung bayi agar mulutnya membuka
4. Jangan menarik putting susu untuk melepaskan.

2. Cara menyendawakan bayi setelah minum ASI


Setelah bayi melepaskan hisapannya, sendawakan bayi sebelum menyusukan dengan
payudara yang lainnya dengan cara :

1. Sandarkan bayi dipundak ibu, tepuk punggung nya sampai bayi bersendawa
2. Bayi ditelungkupkan dipangkuan ibu sambil di gosok punggungnya.
DAFTAR PUSTAKA

Musbikin, Imam. 2005. Panduan Bagi Ibu Hamil dan Melahirkan. Jogjakarta : Metra
Pustaka
Prawiroharjo, Sarwono. 2008. Ilmu Kebidanan. Jakarta : PT Bina Pustaka Sarwono
Prawiroharjo

Simkin, Penny. 2007. Panduan Lengkap Kehamilan Melahirkan dan Bayi. Jakarta :
Arcan
Suraji, S. 2011. Panduan menyusui pas ibu. Bandung: Salemba Medika