Anda di halaman 1dari 70

Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang

Tahun 2017

KATA PENGANTAR
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, lingkungan hidup
merupakan salah satu urusan Pemerintahan wajib yang tidak berkaitan dengan pelayanan dasar.
Lingkungan hidup merupakan salah satu urusan pemerintahan konkuren yang dibagi antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintah Daerah baik Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Kabupaten/Kota
sebagaimana termuat dalam Lampiran huruf k Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014. Salah satu sub
bidang yang dibagi pada Lampiran huruf k tersebut adalah sub bidang Perencanaan Lingkungan Hidup
bahwa Pemerintah Kabupaten/Kota memiliki kewenangan untuk menyusun RPPLH Kabupaten/Kota.
Ketentuan sebagaimana termuat dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tersebut terkait dengan
ketentuan Pasal 5 Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang mengatur
bahwa perencanaan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan melalui tahapan : a)
inventarisasi lingkungan hidup; b) penetapan wilayah ekoregion; dan c) penyusunan RPPLH.
Menurut Pasal 1 angka 4 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009, Rencana Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup yang selanjutnya disingkat RPPLH adalah perencanaan tertulis yang
memuat potensi, masalah lingkungan hidup, serta upaya perlindungan dan pengelolaannya dalam kurun
waktu tertentu. RPPLH disusun secara hirarki yang terdiri atas RPPLH Nasional, RPPLH Provinsi dan
RPPLH Kabupaten/Kota. RPPLH Kabupaten/Kota disusun berdasarkan: a) RPPLH provinsi; b)
inventarisasi tingkat pulau/kepulauan; dan c) inventarisasi tingkat ekoregion.
Kajian Penyusunan RPPLH Kota semarang Tahun 2017 Pemerintah Kota Semarang merupakan salah
satu bentuk pelaksanaan kewajiban Pemerintah dalam menyediakan informasi terkait lingkungan hidup
sesuai dengan Undang-Undang Nomor: 32 Tahun 2009 tentang tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.
data diharapkan dapat menjadi dasar pertimbangan bagi pengambil kebijakan serta bermanfaat bagi
publik dalam rangka pelaksanaan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup untuk pembangunan
yang berkelanjutan.
Semarang, 3 Juni 2017
KEPALA DINAS LINGKUNGAN HIDUP
KOTA SEMARANG

GUNAWAN SAPTOGIRI, SH., MM.

1
Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.....................................................................................................................................................i

DAFTAR TABEL.............................................................................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR........................................................................................................................................iv

BAB I PENDAHULUAN..................................................................................................................................1

1.1. LATAR BELAKANG......................................................................................................................1

1.2. MAKSUD DAN TUJUAN...............................................................................................................2

1.2.1. Maksud...............................................................................................................................2

1.2.2. Tujuan.................................................................................................................................2

1.3. SASARAN.....................................................................................................................................2

1.4. RUANG LINGKUP KEGIATAN.....................................................................................................2

BAB II GAMBARAN UMUM...........................................................................................................................1

2.1. Letak Gografis dan Administrasi Kota Semarang.........................................................................1

2.2. Topografi.......................................................................................................................................1

2.3. Geologi.........................................................................................................................................2

2.4. Hidrologi........................................................................................................................................4

2.5. Klimatologi....................................................................................................................................4

2.6. Ekoregion Kota Semarang...........................................................................................................5

2.7. Penggunaan Lahan di Kota Semarang........................................................................................6

BAB III KAJIAN TEORI DAN REGULASI.......................................................................................................1

3.1. TINJAUAN TENTANG LINGKUNGAN HIDUP.............................................................................1

3.1.1. Pengertian Lingkungan Hidup.............................................................................................1

3.1.2. Pencemaran Lingkungan.....................................................................................................2

3.2. TINJAUAN TENTANG HUKUM LINGKUNGAN...........................................................................3

3.2.1. Pengertian Hukum Lingkungan...........................................................................................3

3.2.2. Aspek-aspek Hukum Lingkungan........................................................................................3

2
Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

3.2.3. Penegakan Hukum Lingkungan...........................................................................................3

3.3. TINJAUAN TENTANG PERLINDUNGAN LINGKUNGAN HIDUP...............................................4

3.3.1. Pengertian Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup...........................................4

3.3.2. Peran Para Pihak dalam Pelaksanaan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
6

3.3.3. Instrumen Pencegahan dan/atau Kerusakan Lingkungan Hidup........................................8

3.3.4. Tujuan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup..................................................9

3.4. TINJAUAN UMUM TENTANG LIMBAH DAN PENGELOLAANNYA..........................................10

3.4.1. Pengertian limbah..............................................................................................................10

3.4.2. Pengelompokan Limbah....................................................................................................11

3.4.3. Pengelolaan Limbah..........................................................................................................11

3.5. TINJAUAN UMUM TENTANG PENGAWASAN.........................................................................12

3.5.1. Pengertian Pengawasan....................................................................................................12

3.5.2. Bentuk-Bentuk Pengawasan.............................................................................................14

3.5.3. Tujuan dan Dasar Hukum Pengawasan............................................................................15

3.6. TINJAUAN UMUM TENTANG TEORI BERKERJANYA HUKUM...............................................15

3.6.1. Tinjauan tentang Teori Berkerjanya Hukum.......................................................................15

3.7. KERANGKA PEMIKIRAN...........................................................................................................17

3.8. DASAR HUKUM.........................................................................................................................18

BAB IV METODOLOGI & RENCANA KERJA...............................................................................................1

4.1 RENCANA PEKERJAAN....................................................................................................................1

4.1.1 TAHAP PELAKSANAAN PEKERJAAN........................................................................................1

4.1.2 TAHAP PENYUSUNAN PEKERJAAN.........................................................................................1

4.1.3 TAHAP FAKTA DAN ANALISIS....................................................................................................2

4.1.4 TAHAP KELUARAN.....................................................................................................................3

4.2. TENAGA AHLI.....................................................................................................................................4

4.3 JADWAL PELAKSANAAN...................................................................................................................5

3
Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

4
Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

DAFTAR TABEL

5
Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

DAFTAR GAMBAR

6
Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah,


lingkungan hidup merupakan salah satu urusan Pemerintahan wajib yang tidak berkaitan dengan
pelayanan dasar. Lingkungan hidup merupakan salah satu urusan pemerintahan konkuren yang dibagi
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah baik Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah
Kabupaten/Kota sebagaimana termuat dalam Lampiran huruf k Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014.
Salah satu sub bidang yang dibagi pada Lampiran huruf k tersebut adalah sub bidang Perencanaan
Lingkungan Hidup bahwa Pemerintah Kabupaten/ Kota memiliki kewenangan untuk menyusun RPPLH
Kabupaten/Kota. Ketentuan sebagaimana termuat dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tersebut
terkait dengan ketentuan Pasal 5 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup yang mengatur bahwa perencanaan perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup dilaksanakan melalui beberapa tahapan meliputi inventarisasi lingkungan hidup,
penetapan wilayah ekoregion, dan penyusunan RPPLH.
Menurut Pasal 1 angka 4 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009, Rencana Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup yang selanjutnya disingkat RPPLH adalah perencanaan tertulis yang
memuat potensi, masalah lingkungan hidup, serta upaya perlindungan dan pengelolaannya dalam kurun
waktu tertentu. RPPLH disusun secara hirarki yang terdiri atas RPPLH Nasional, RPPLH Provinsi dan
RPPLH Kabupaten/Kota. RPPLH Kabupaten/Kota disusun berdasarkan RPPLH provinsi, inventarisasi
tingkat pulau/kepulauan, dan inventarisasi tingkat ekoregion. RPPLH disusun oleh Menteri, Gubernur,
atau Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangannya. Penyusunan RPPLH memperhatikan beberapa
aspek yang meliputi keragaman karakter dan fungsi ekologis, sebaran penduduk, sebaran potensi sumber
daya alam, kearifan lokal, aspirasi masyarakat, dan perubahan iklim. Sedangkan, RPPLH yang disusun
Walikota diatur dengan Peraturan Daerah dan memuat rencana yang meliputi tentang pemanfaatan
dan/atau pencadangan sumber daya alam; pemeliharaan dan perlindungan kualitas dan/atau fungsi
lingkungan hidup; pengendalian, pemantauan, serta pendayagunaan dan pelestarian sumber daya alam;
dan adaptasi dan mitigasi terhadap perubahan iklim.
RPPLH yang telah diatur dalam bentuk Peraturan Daerah tersebut menjadi dasar penyusunan
dan dimuat dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Hingga saat ini Pemerintah Pusat sedang menyusun
Rancangan Peraturan Pemerintah tentang RPPLH Nasional dan Kementerian Lingkungan Hidup
mendorong setiap Pemerintah Daerah untuk menyusun RPPLH sesuai kewenangannya. Oleh karena itu,

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-1


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Pemerintah Kota Semarang memandang perlu untuk melaksanakan kegiatan KAJIAN PENYUSUNAN
RENCANA PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP (RPPLH) KOTA
SEMARANG.

1.2. MAKSUD DAN TUJUAN

1.2.1. Maksud
Maksud dari kegiatan ini adalah untuk menyusun dokumen RPPLH sebagai langkah awal bagi
Pemerintah Kota Semarang dalam merumuskan Peraturan Daerah yang mengatur tentang RPPLH Kota
Semarang.
1.2.2. Tujuan
Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk:
1) melakukan identifikasi dan analisis untuk memetakan kondisi lingkungan hidup sebagai dasar
penyusunan RPPLH Kota Semarang; dan
2) melakukan kajian yang memuat RPPLH Kota Semarang sebagaimana diatur di dalam Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2009 dengan berpedoman pada RPPLH yang sedang disusun oleh
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan pedoman yang diterbitkan oleh
Kementerian Lingkungan Hidup.

1.3. SASARAN

Sasaran yang ingin dicapai dalam pelaksanaan kajian penyusunan RPPLH Kota Semarang
adalah sebagai berikut :
1) Tersusunnya dokumen RPPLH Kota Semarang sebagai langkah awal Pemerintah Kota
Semarang dalam merumuskan Peraturan Daerah tentang RPPLH Kota Semarang;
2) Terlaksananya identifikasi dan analisis kondisi lingkungan hidup di Kota Semarang; dan
3) Terlaksananya kajian yang memuat RPPLH Kota Semarang.

1.4. RUANG LINGKUP KEGIATAN

Kegiatan KAJIAN PENYUSUNAN RENCANA PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN


LINGKUNGAN HIDUP (RPPLH) KOTA SEMARANG dilaksanakan sesuai ketentuan Undang-Undang
Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Berdasarkan ketentuan
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009, RPPLH adalah perencanaan tertulis yang memuat potensi,
masalah lingkungan hidup, serta upaya perlindungan dan pengelolaannya dalam kurun waktu
tertentu. RPPLH kabupaten/kota disusun berdasarkan: a) RPPLH provinsi; b) inventarisasi tingkat
pulau/kepulauan; dan c) inventarisasi tingkat ekoregion. Penyusunan RPPLH memperhatikan: a)
keragaman karakter dan fungsi ekologis; b) sebaran penduduk; c) sebaran potensi sumber daya alam; d)
kearifan lokal; e) aspirasi masyarakat; dan f) perubahan iklim. RPPLH Kota Semarang memuat rencana
tentang: a) pemanfaatan dan/atau pencadangan sumber daya alam; b) pemeliharaan dan perlindungan

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-2


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

kualitas dan/atau fungsi lingkungan hidup; c) pengendalian, pemantauan, serta pendayagunaan dan
pelestarian sumber daya alam; dan d) adaptasi dan mitigasi terhadap perubahan iklim. RPPLH yang akan
disusun menjadi dasar penyusunan dan dimuat dalam rencana pembangunan jangka panjang dan
rencana pembangunan jangka menengah Kota Semarang.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-3


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

BAB II GAMBARAN UMUM

2.1 Letak Gografis dan Administrasi Kota Semarang

Kota Semarang memiliki posisi astronomi di antara garis 6 o 50 7o 10 Lintang Selatan dan garis 109o
35 110o 50 Bujur Timur. Kota Semarang memiliki luas wilayah 373,70 km2. Secara administratif Kota
Semarang terbagi menjadi 16 Kecamatan dan 177 Kelurahan. Batas wilayah administratif Kota Semarang
sebelah barat adalah Kabupaten Kendal, sebelah timur dengan Kabupaten Demak, sebelah selatan dengan
Kabupaten Semarang dan sebelah utara dibatasi oleh Laut Jawa dengan panjang garis pantai mencapai 13,6
kilometer.

2.2 Pemerintah Kota Semarang

2.3 Topografi

Secara topografi terdiri atas daerah pantai, dataran rendah dan perbukitan, sehingga memiliki wilayah
yang disebut sebagai kota bawah dan kota atas. Pada daerah perbukitan mempunyai ketinggian 90,56 - 348
mdpl yang diwakili oleh titik tinggi yang berlokasi di Jatingaleh dan Gombel, Semarang Selatan, Tugu, Mijen, dan
Gunungpati, dan di dataran rendah mempunyai ketinggian 0,75 mdpl. Kota bawah merupakan pantai dan
dataran rendah yang memiliki kemiringan antara 0% sampai 5%, sedangkan dibagian Selatan merupakan
daerah dataran tinggi dengan kemiringan bervariasi antara 5%-40%. Kota bawah merupakan pantai dan dataran
rendah yang memiliki kemiringan antara 0% sampai 5%, sedangkan dibagian Selatan merupakan daerah
dataran tinggi dengan kemiringan bervariasi antara 5%-40%. Secara lengkap ketinggian tempat di Kota
Semarang dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 2.1. Ketinggian Tempat Di Kota Semarang
No Bagian Wilayah Ketinggian (Mdpl)
1. Daerah Pantai 0,75
2. Daerah Dataran Rendah
- Pusat Kota (Depan Hotel Dibya Puri Semarang) 2,45
- Simpang Lima 3,49
3. Daerah Perbukitan
- Candi Baru 90,56
- Jatingaleh 136,00
- Gombel 270,00
- Mijen (Bagian Atas) 253,00
- Gunungpati Barat 259,00
- Gunungpati Timur Laut 348,00
Sumber : Kota Semarang dalam Angka BPS, 2016
Berdasarkan pada bentuk topografi dan kemiringan lerengnya, morfologi daerah Semarang dapat
dibagi menjadi lima satuan morfologi, yaitu :

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-4


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

1) Dataran Dataran Bergelombang; merupakan daerah dataran aluvial pantai dan sungai, setempat di bagian
barat daya merupakan punggungan lereng perbukitan, bentuk lereng umumnya datar hingga sangat landai
dengan kemiringan lereng medan antara 0 8%, ketinggian tempat di bagian utara antara 0 50 m dpl dan
di bagian selatan ketinggiannya antara 225 300 m dpl. Penyebarannya terdapat di Mangkang, Genuk,
Gayamsari, Pedurungan, Mijen, Ngaliyan, Gunungpati, Banyumanik dan Tembalang.
2) Pebukitan Berelief Halus; Satuan morfologi ini umumnya merupakan punggungan, kaki bukit dan lembah
sungai, mempunyai bentuk permukaan bergelombang halus dengan kemiringan lereng medan 8 15%,
ketinggian tempat antara 50 250 m dpl. Penyebarannya terdapat di Ngaliyan, Mijen, sekitar Banyumanik,
dan Gunungpati.
3) Pebukitan Berelief Sedang; satuan morfologi ini merupakan kaki dan punggungan perbukitan, mempunyai
bentuk permukaan bergelombang landai berkemiringan lereng 15 25%, dan ketinggian wilayah 50 450 m
dpl. Penyebarannya antara lain terdapat di sekitar Ngaliyan, sebelah utara dan timur Gunungpati,
Banyumanik, Tembalang, dan di bagian selatan Gajahmungkur.
4) Pebukitan Berelief Kasar; satuan morfologi ini merupakan lereng dan puncak perbukitan dengan lereng yang
agak terjal, mempunyai kemiringan lereng antara 25 40%, ketinggian tempat antara 75 450 m dpl.
Penyebarannya terdapat di Candisari, utara Gajahmungkur.
5) Perbukitan Berelief Sangat Kasar Curam; satuan morfologi ini merupakan lereng dan perbukitan dengan
lereng yang terjal, mempunyai kemiringan lereng > 40%, ketinggian tempat antara 50 325 m dpl.
Penyebarannya terdapat di Tambakaji dan Bringin, sebelah timur Tembalang, sebelah timur G. Gombel,
sebagian tebing Kali Garang, tebing Kali Kripik, dan tebing Kali Kreo.

2.4 Geologi

Kondisi geologi, Kota Semarang berdasarkan Peta Geologi Lembar Magelang - Semarang (RE.
Thaden, dkk; 1996), susunan stratigrafinya adalah sebagai berikut Aluvium (Qa), Batuan Gunungapi
Gajahmungkur (Qhg), Batuan Gunungapi Kaligesik (Qpk), Formasi Jongkong (Qpj), Formasi Damar (QTd),
Formasi Kaligetas (Qpkg), Formasi Kalibeng (Tmkl), Formasi Kerek (Tmk). Pada dataran rendah berupa
endapan aluvial sungai, endapan fasies dataran delta dan endapan fasies pasang-surut. Endapan tersebut
terdiri dari selang-seling antara lapisan pasir, pasir lanauan dan lempung lunak, dengan sisipan lensa-lensa
kerikil dan pasir vulkanik. Sedangkan daerah perbukitan sebagian besar memiliki struktur geologi berupa batuan
beku.
Struktur geologi yang ada di Kota Semarang terdiri atas tiga bagian yaitu struktur joint (kekar),
patahan (fault), dan lipatan. Daerah patahan tanah bersifat erosif dan mempunyai porositas tinggi, struktur
lapisan batuan yang diskontinyu (tak teratur), heterogen, sehingga mudah bergerak atau longsor. Pada daearah
sekitar aliran sungai Kaligarang adalah merupakan patahan Kaligarang yang membujur arah utara sampai
selatan disepanjang Kaligarang yang berbatasan dengan bukit Gombel. Patahan ini bermula dari Ondorante ke
arah utara hingga Bendan Duwur. Patahan ini merupakan patahan geser, yang memotong formasi Notopuro,
ditandai adanya zona sesar, tebing terjal di Ondorante, dan pelurusan Kaligarang serta beberapa mata air di

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-5


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Bendan Duwur. Daerah patahan lainnya adalah Meteseh, perumahan Bukit Kencana Jaya dengan arah patahan
melintas dari utara ke selatan, Sedangkan pada wilayah Kota Semarang yang berupa dataran rendah memiliki
jenis tanah berupa struktur pelapukan, endapan, dan lanau yang dalam. Adapun karakteristik persebaran
struktur geologi di Kota Semarang adalah
1) Bagian utara sebagian besar ditutupi oleh endapan permukaan yang merupakan alluvium hasil pembentukan
delta Kaligarang, terdiri dari lapisan pasir, lempung, kerikil;
2) Bagian selatan memiliki lapisan litologi breksi dan lava andesit, termasuk ke dalam endapan vulkanik;
3) Daerah perbukitan (Srondol Wetan, Banyumanik, dan sekitarnya terdiri dari lapisan batuan breksi vulkanik
dengan sisipan lava batu pasir tufa dan tanah berwarna merah dengan ketebalan 50-200 meter).
Sedangkan wilayah Kota Semarang yang berupa dataran rendah memiliki jenis tanah berupa struktur
pelapukan, endapan, dan lanau yang dalam. Jenis Tanah di Kota Semarang meliputi kelompok mediteran coklat
tua, latosol coklat tua kemerahan, asosiai alluvial kelabu, Alluvial Hidromorf, Grumosol Kelabu Tua, Latosol
Coklat dan Komplek Regosol Kelabu Tua dan Grumosol Kelabu Tua. Kurang lebih sebesar 25 % wilayah Kota
Semarang memiliki jenis tanah mediteranian coklat tua. Sedangkan kurang lebih 30 % lainnya memiliki jenis
tanah latosol coklat tua. Jenis tanah lain yang ada di wilayah Kota Semarang memiliki geologi jenis tanah
asosiasi kelabu dan aluvial coklat kelabu dengan luas keseluruhan kurang lebih 22 % dari seluruh luas Kota
Semarang. Sisanya alluvial hidromorf dan grumosol kelabu tua.
Tabel 2.2. Penyebaran Jenis Tanah di Kota Semarang
N % Tehadap
Jenis Tanah Lokasi Potensi
o Wilayah
Kec. Tugu Tanaman tahunan/
keras, tanaman
Kec. Semarang Selatan
1. Mediteran Coklat Tua 30 holtikultura
Kec. Gunungpati Tanaman palawija
Kec. Semarang Timur
Tanaman tahunan/
Kec. Mijen
keras
2. Latosol Coklat Tua Kemerahan 26
Tanaman holtikultura,
Kec. Gunungpati
tanaman padi
Asosiasi Aluvial Kelabu dan Kecamatan Genuk Tanaman tahunan
3. 22
Coklat Kekelabuhan Kecamatan Semarang Tengah tidak produktif
Kecamatan Tugu Tanaman tahunan,
Aluvial Hidromorf Grumosol Kec. Semarang Utara tanaman holtikultura
4. 22
Kelabu Tua Kec. Genuk Tanaman padi
Kec. Mijen
Sumber : Kota Semarang dalam Angka BPS, 2016

2.5 Hidrologi

Kondisi Hidrologi potensi air di Kota Semarang bersumber pada sungai - sungai yang mengalir di Kota
Semarang antara lain Kali Garang, Kali Pengkol, Kali Kreo, Kali Banjirkanal Timur, Kali Babon, Kali Sringin, Kali
Kripik, Kali Dungadem dan lain sebagainya. Kali Garang yan bermata air di gunung Ungaran, alur sungainya
memanjang ke arah Utara hingga mencapai Pegandan tepatnya di Tugu Soeharto, bertemu dengan aliran Kali
Kreo dan Kali Kripik. Kali Garang sebagai sungai utama pembentuk kota bawah yang mengalir membelah

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-6


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

lembah-lembah Gunung Ungaran mengikuti alur yang berbelok-belok dengan aliran yang cukup deras. Setelah
diadakan pengukuran debit Kali Garang mempunyai debit 53,0 % dari debit total dan kali Kreo 34,7 %
selanjutnya Kali Kripik 12,3 %. Oleh karena Kali Garang memberikan airnya yang cukup dominan bagi Kota
Semarang, maka langkahlangkah untuk menjaga kelestariannya juga terus dilakukan. Karena Kali Garang
digunakan untuk memenuhi kebutuhan air minum warga Kota Semarang.

2.6 Klimatologi

Secara Klimatologi, Kota Semarang seperti kondisi umum di Indonesia, mempunyai iklim tropik basah
yang dipengaruhi oleh angin monsun barat dan monsun timur. Dari bulan November hingga Mei, angin bertiup
dari arah Utara Barat Laut (NW) menciptakan musim hujan dengan membawa banyak uap air dan hujan. Sifat
periode ini adalah curah hujan sering dan berat, kelembaban relatif tinggi dan mendung. Lebih dari 80% dari
curah hujan tahunan turun di periode ini. Dari Juni hingga Oktober angin bertiup dari Selatan Tenggara (SE)
menciptakan musim kemarau, karena membawa sedikit uap air. Sifat periode ini adalah sedikit jumlah curah
hujan, kelembaban lebih rendah, dan jarang mendung.
Berdasarkan data yang ada, curah hujan di Kota Semarang mempunyai sebaran yang tidak merata
sepanjang tahun, dengan total curah hujan rata-rata 9.891 mm per tahun. Ini menunjukkan curah hujan khas
pola di Indonesia, khususnya di Jawa, yang mengikuti pola angin monsun SENW yang umum. Suhu minimum
rata-rata yang diukur di Stasiun Klimatologi Semarang berubah-ubah dari 21,1 C pada September ke 24,6 C
pada bulan Mei, dan suhu maksimum rata-rata berubah-ubah dari 29,9 C ke 32,9 C. Kelembaban relatif
bulanan rata-rata berubah-ubah dari minimum 61% pada bulan September ke maksimum 83% pada bulan
Januari. Kecepatan angin bulanan rata-rata di Stasiun Klimatologi Semarang berubah-ubah dari 215 km/hari
pada bulan Agustus sampai 286 km/hari pada bulan Januari. Lamanya sinar matahari, yang menunjukkan rasio
sebenarnya sampai lamanya sinar matahari maksimum hari, bervariasi dari 46% pada bulan Desember sampai
98% pada bulan Agustus.

2.7 Penduduk

3 Jumlah, komposisi dan Kepadatan Penduduk

Berdasarkan hasil registrasi penduduk tahun 2015, jumlah penduduk Kota Semarang
tercatat sebesar 1.595.267 jiwa. Dalam kurun waktu 5 tahun (2011 - 2015). kepadatan

penduduk cenderung naik seiring dengan kenaikan jumlah penduduk. Di sisi lain,
penyebaran penduduk di masing-masing kecamatan belum merata. Di wilayah Kota

Semarang, tercatat kecamatan Semarang Selatan sebagai wilayah terpadat, sedangkan


kecamatan Tugu merupakan wilayah yang kepadatannya paling rendah.

Tabel 3.12 Jumlah, dan Kepadatan Penduduk Kota Semarang Tahun 2015

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-7


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Jumlah Kepadatan
Luas Wilayah
No Kecamatan Rmh Penduduk
(Km2) Penduduk
Tangga (Jiwa/Km2)
1 Mijen 57,55 18.916 61.405 1.067
2 Gunungpati 54,11 22.760 78.641 1.453
3 Banyumanik 25,69 44.632 132.508 5.158
4 Gajah Mungkur 9,07 14.941 63.707 7.024
5 Smg. Selatan 5,93 22.542 79.620 13.431
6 Candisari 6,54 21.316 79.258 12.119
7 Tembalang 44,20 45.898 156.868 3.549
8 Pedurungan 20,72 46.101 180.282 8.701
9 Genuk 27,39 29.952 97.545 3.561
10 Gayamsari 6,18 19.790 74.178 12.009
11 Smg. Timur 7,70 21.709 77.331 10.043
12 Smg. Utara 10,97 32.865 127.752 11.646
13 Smg. Tengah 6,14 20.796 70.259 11.443
14 Smg. Barat 21,74 57.649 158.131 7.274
15 Tugu 31,78 9.038 31.954 1.005
16 Ngaliyan 37,99 42.422 125.828 3.312
Total 373,70 471.327 1.595.267 4.269
Sumber: Kota Semarang Dalam Angka, Tahun 2016

Jumlah rumah tangga yang ada di Kota Semarang tercatat ada sebanyak 471.327 rumah tangga,
dengan rumah tangga paling banyak ada di Kecamatan Semarang Barat sebesar 57.649 rumah

tangga, sedangkan rumah tangga paling sedikit ada di Kecamatan Tugu dengan jumlah 9.038 rumah
tangga. Jumlah peduduk tertinggi berada pada Kecamatan Pedurungan dengan jumlah 180.282 jiwa

dan jumlah penduduk paling sedikit berada pada Kecamatan Tugu dengan jumlah 31.954 jiwa.

3.1 Kebijakan dari Pemerintah Pusat

Kebijakan umum yang ditempuh Pemerintah Kota Semarang dalam kerangka pembangunan, terkait
dengan kebijakan sosial, ekonomi dan budaya, sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 12
Tahun 2011 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Semarang Tahun 2010
2015.
Strategi dan arah kebijakan pembangunan dalam mewujudkan tata ruang wilayah dan infrastruktur yang
berkelanjutan, meliputi :
1. Pencegahan dan pengendalian dampak kerusahakan lingkungan, dengan kebijakan pembangunan
diarahkan pada :
a. Pengendalian polusi dan pencemaran lingkungan;
b. Rehabilitasi dan konservasi lahan kritis;
c. Penyusunan pranata pengendalian dampak kerusakan lingkungan;
d. Pengendalian eksplorasi dan eksploitasi hasil tambang;

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-8


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

e. Penataan dan konservasi kawasan pantai.


f. Pengendalian reklamasi pantai
2. Pengembangan upaya mitigasi dan adaptasi dampak perubahan iklim, dengan kebijakan pembangunan
diarahkan pada :
a. Pengurangan kerentanan terhadap perubahan iklim;
b. Fasilitasi dan penguatan jejaring dan kelembagaan untuk antisipasi perubahan iklim;
3. Pengembangan manajemen pengelolaan sampah, dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Peningkatan pengelolaan sampah di TPA yang berkelanjutan;
b. Pemenuhan sarana prasarana persampahan;
c. Fasilitasi pengembangan kerjasama pengelolaan TPA bersama
d. antara daerah.
e. Pengurangan volume sampah yang masuk TPA Jatibarang.
f. Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sampah yang berkelanjutan dengan pemanfaatan
teknologi ramah lingkungan.
4. Pengendalian jumlah ruang terbuka hijau di publik area dan private area, dengan kebijakan pembangunan
diarahkan pada :
a. Penyusunan pranata kebijakan Ruang Tata Hijau (RTH) secara konsisten;
b. Perwujudan gerakan Green City dan one man one tree;
c. Peningkatan peran masyarakat dalam peningkatan kualitas Ruang Tata Hijau (RTH);
d. Pengembangan hutan dan taman kota.
5. Pengendalian tata ruang berdasar pada panduan rancang kota, dengan kebijakan pembangunan diarahkan
pada :
a. Penyusunan Rencana Tata Ruang Bangunan (RTBL);
b. Peningkatan kapasitas kelembagaan ketataruangan;
c. Dokumentasi dan inventarisasi pemanfaatan tata ruang yang ada.
6. Peningkatan sarana pusat pertumbuhan baru dilokasi strategis dan cepat berkembang, dengan kebijakan
pembangunan diarahkan pada penyusunan rencana pengembangan dan pengendalian wilayah strategis dan
cepat tumbuh.
7. Revitalisasi bangunan cagar budaya, dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Perencanaan kawasan bangunan bernilai budaya;
b. Perlindungan kawasan dan bangunan cagar budaya.
8. Pengembangan moda transportasi masal yang aman, nyaman serta tepat waktu dan terjangkau, dengan
kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Fasilitasi dan bantuan pengembangan kelayakan dan kenyamanan angkutan massal;
b. Penyempurnaan trayek angkutan massal;
c. Pengembangan dan optimalisasi terminal;

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-9


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

d. Fasilitasi, pengendalian dan peningkatan pelayanan angkutan orangmdan barang;


e. Penyediaan sarana prasarana perhubungan dan informasi fasilitas
f. transportasi yang terintegrasi.
g. Peningkatan koordinasi antar moda angkutan yang terintegrasi.
9. Pengembangan manajemen pola perpakiran, dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Peningkatan tertib perpakiran;
b. Pengembangan pranata kebijakan perpakiran.
10. Pengadaan rambu-rambu lalu lintas dan informasi fasilitas transportasi yang terintegrasi, dengan kebijakan
pembangunan diarahkan pada :
a. Pengadaan rambu-rambu lalu lintas yang informatif;
b. Pengendalian kelayakan angkutan;
c. Peningkatan pelayanan angkutan umum dan prasarana yang mendukung.
11. Peningkatan aksesbilitas dan pengurangan kemacetan lalu lintas, dengan kebijakan pembangunan
diarahkan pada :
a. Peningkatan dan pembangunan jalan;
b. Peningkatan dan pembangunan jembatan;
c.Pembangunan jalan lingkar luar tahap I (barat-selatan);
d. Pembangunan jalan radial;
e. Pembangunan fly over Kalibanteng.
12. Pembangunan Wajah Kota, dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Peningkatan estetika kota kawasan Simapala dan Petawangi;
b. Penandaan batas kota;
c.Pengembangan Jalur Bunga;
d. Pembangunan Urban Renewal;
e. Pembangunan dan revitalisasi taman kota.
13. Peremajaan perumahan tidak layak huni, dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Fasilitasi dan bantuan pemugaran rumah tidak layak huni bagi warga miskin;
b. Perbaikan lingkungan dan permukiman kumuh;
c. Pembangunan urban renewal;
d. Pemberdayaan kelembagaan komunitas perumahan;
e. Fasilitasi rumah murah.
14. Pembangunan tempat pemakaman umum (TPU), dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Pengembangan manajemen pengelola TPU milik pemerintah kota;
b. Fasilitasi TPU masyarakat;
c. Fasilitasi dan pembangunan TPU baru;

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-10


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

15. Peningkatan penanganan system jaringan drainase dan pengendalian banjir, dengan kebijakan
pembangunan diarahkan pada :
a. Penyelesaian paket A, B dan C Dam Jatibarang;
b. Normalisasi saluran drainase perkotaan;
c. Pengembangan sistem polder dan embung;
d. Fasilitasi dan pengembangan tanggul terpadu;
e. Peningkatan kapasitas kelembagaan pengelolaan system jaringan drainase.
16. Optimalisasi sumber-sumber air baku, dengan kebijakan pembangunan diarahkan pada :
a. Fasilitasi pengembangan sumber-sumber air baku yang baru;
b. Fasilitasi dan bantuan pemeliharaan sumber air milik masyarakat;
c. Fasilitasi pengembangan kerjasama pengelolaan air antar wilayah;
d. Penguatan kelembagaan masyarakat pengelola air.

3.2 Perikanan

3.3 Peternakan

3.4 Industri

3.5 Perekonomian

3.6 Kondisi daan Jenis Sumber daya Alam prioritas

Hutan

Hutan sebagai suatu ekosistem tidak hanya menyimpan sumberdaya alam berupa kayu, tetapi masih
banyak potensi non kayu yang dapat diambil manfaatnya oleh masyarakat melalui budidaya tanaman pertanian
pada lahan hutan. Sebagai fungsi ekosistem hutan sangat berperan dalam berbagai hal seperti penyedia
sumber air, penghasil oksigen, tempat hidup berjuta flora dan fauna, dan peran penyeimbang lingkungan, serta
mencegah timbulnya pemanasan global. Sebagai fungsi penyedia air bagi kehidupan hutan merupakan salah
satu kawasan yang sangat penting, hal ini dikarenakan hutan adalah tempat bertumbuhnya berjuta tanaman.
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, perngertian hutan adalah suatu
kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumberdaya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam
peresekutuan alam lingkungan, yang satu dengan yang lainnya tidak dapat dipisahkan. Dengan demikian, hutan
memiliki unsur-unsur yang meliputi: a) suatu kesatuan ekosistem; b) berupa hamparan lahan; c) berisi sumber
daya alam hayati beserta alam lingkungannya yang tidak dapat dipisahkan satu dengan lainnya; dan d) mampu
memberi manfaat secara lestari.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-11


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Keberadaan hutan sangat ditentukan pada tinggi rendahnya kesadaran manusia akan arti penting hutan
di dalam pemanfaatan dan pengelolaan hutan sehingga hutan jangan hanya dimanfaatkan sebagai salah satu
faktor produksi saja namun juga harus dijaga kelestariannya. Pembangunan kehutanan di Kota Semarang tidak
hanya bertujuan untuk meningkatkan produksi kayu hutan rakyat tetapi lebih diutamakan untuk pengurangan
lahan kritis. Hal ini dimaksudkan agar dapat dimanfaatkan sebagai wilayah serapan air dan ruang terbuka hijau
mengingat kondisi topografi Kota Semarang yang rawan terhadap erosi dan banjir. Selain itu akibat pemekaran
kota yang terjadi di Kota Semarang telah menyebabkan berkurangnya daerah resapan air terutama di kawasan
Semarang atas yang meningkatkan kerentanan kawasan di bawahnya terhadap banjir. Penghijauan tingkat kota
dan pembangunan hutan kota dilaksanakan secara bertahap dan berkesinambungan guna menjaga kondisi
lingkungan hidup. Di sisi lain untuk meningkatkan kepedulian dan peran serta masyarakat dalam perbaikan
lingkungan hidup, Pemerintah Kota Semarang bersama elemen masyarakat lainnya ikut serta dalam lomba
penghijauan baik di tingkat propinsi maupun tingkat nasional.
Kebijakan pada urusan kehutanan diarahkan pada terwujudnya sumberdaya alam/hutan yang dapat
berfungsi sebagai media pengatur tata air dan kelestarian lingkungan melalui (1) pengelolaan pemanfaatan
potensi sumberdaya alam/ hutan; (2) rehabilitasi sumberdaya alam/ hutan. Program pembangunan pada Urusan
kehutanan yang dilaksanakan adalah Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan
Berdasarkan sifat-sifat pembuatannya, hutan dapat dibedakan menjadi:
1. Hutan alam; dan
2. Hutan buatan (seperti : hutan rakyat, hutan kota, dan hutan tanaman industri).
Berdasarkan tujuan pengelolaannya, hutan dapat dibedakan menjadi :
1. Hutan produksi, yang dikelola untuk menghasilkan kayu ataupun hasil hutan bukan kayu;
2. Hutan lindung, yang dikelola untuk melindungi tanah dan tata air;
3. Hutan suaka alam, yang dikelola untuk melindungi kekayaan keanekaragaman hayati atau
keindahan alam;
4. Hutan konversi, yaitu hutan yang dicadangkan untuk penggunaan lain dan dapat dikonversi untuk
pengelolaan non-kehutanan.
Sedangkan jenis hutan berdasarkan sifat tanahnya dapat dibedakan menjadi hutan pantai, hutan mangrove, dan
hutan rawa.
Berdasarkan klasifikasi tersebut diatas, Kota Semarang memiliki beberapa jenis hutan yaitu hutan
buatan (berupa hutan kota dan hutan rakyat), hutan produksi, dan hutan mangrove.

Hutan Kota
Hutan kota adalah suatu hamparan lahan yang bertumbuhan pohon-pohon yang kompak dan rapat di
dalam wilayah perkotaan baik pada tanah negara maupun tanah hak, yang ditetapkan sebagai hutan kota oleh
pejabat yang berwenang, dengan luas dalam satu hamparan yang kompak minimal 0,25 ha. (Permenhut No.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-12


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

P.71/Menhut-II/2009). Kegiatan Pembuatan Hutan Kota di Kota Semarang diawali dengan Penetapan Hutan
Kota sebanyak 13 lokasi dengan luas total 124,15 Ha berdasarkan SK Walikota Semarang Nomor 522/410
Tahun 2012. Sampai saat ini, luasan hutan kota yang terealisasi baru kurang lebih lima puluh persen (50%) dari
luasan yang ditetapkan.

Tabel 2.3. Daftar Hutan Kota yang Ditetapkan

No. Kawasan Luas (ha) Pemilik


Tanah eks bengkok di Kelurahan Tlogosari Kulon
1. 0,25 Pemkot Semarang
Kecamatan Pedurungan
Tanah eks bengkok di Kelurahan Karangroto
2. 0,30 Pemkot Semarang
Kecamatan Genuk
Tanah eks bengkok di Kelurahan Purwosari
3. 26,00 Pemkot Semarang
Kecamatan Mijen
Hutan Gunung Talang di Kelurahan Bendan Duwur
4. 4,00 Pemkot Semarang
Kecamatan Gajah Mungkur
Tanah eks bengkok di Kelurahan Krobokan
5. 1,00 Pemkot Semarang
Kecamatan Semarang Barat
Hutan wisata UPTD Hutan Wisata Dinas Kebudayaan
6. dan Pariwisata Kota Semarang di Kelurahan Sukorejo 57,50 Pemkot Semarang
Kecamatan Gunung Pati
Tanah eks bengkok di Kelurahan Banjardowo
7. 0,30 Pemkot Semarang
Kecamatan Genuk
Lahan eks Pasar Rejomulyo di Kelurahan Rejomulyo
8. 2,50 Pemkot Semarang
Kecamatan Semarang Timur
Tanah Wakaf Bondho Masjid di Kompleks Masjid
9. Agung Jawa Tengah Kelurahan Sambirejo 1,30 Masjid Agung Semarang
Kecamatan Gayamsari
Lahan di Kompleks Kampus Unissula, Jl. Kaligawe Yayasan Badan Wakaf
10. 4.00
km 4 Kelurahan Terboyo Kulon Kecamatan Genuk Sultan Agung
Lahan Desa di Kelurahan Wonoplumbon Kecamatan
11. 0,50 Pemkot Semarang
Mijen
12. Lahan di Kelurahan Tegalsari Kecamatan Candisari 1,50 Pemkot Semarang
Kompleks Kampus Undip Kelurahan Tembalang
13. 25,00 Undip
Kecamatan Tembalang
JUMLAH 124,15
Sumber: Dinas Pertanian Kota Semarang, 2015

Selain hutan kota yang ditetapkan oleh Walikota, Kota Semarang juga mempunyai tambahan hutan
kota seluas 4 Ha yang berlokasi di Gajahmungkur, dan 1 Ha di TVRI Semarang Barat, akan tetapi kedua hutan

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-13


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

kota tersebut tidak mempunyai Surat Keputusan (SK) Penetapan, sehingga untuk pengelolaan tidak mempunyai
dasar hukum yang kuat. Keberadaan hutan kota tersebut memberikan manfaat antara lain memperbaiki dan
menjaga iklim mikro dan nilai estetika, menyediakan oksigen, meresapkan air, menciptakan keseimbangan dan
keserasioan lingkungan fisik di area perkotaan khususnya Kota Semarang, serta mendukung pelestarian
keanekaragaman hayati Indonesia.
Berikut ini adalah penjelasan tentang kondisi beberapa hutan kota yang ada di Kota Semarang
berdasakan Buku Potensi Kehutanan Kota Semarang yang diterbitkan oleh Dinas Pertanian Kota Semarang.
Hutan Kota Tlogosari
Hutan Kota Tlogosari memiliki bentuk mengelompok dengan luas area 0,25 Ha dan mempunyai kerapatan
pohon kurang dari 750 batang/Ha. Anggaran untuk pengelolaan hutan kota yang berada di Kecamatan
Pedurungan tersebut bersumber dari APBD II. Jenis tanaman yang berada di dalam Hutan Kota Tlogosari terdiri
dari Sawo Kecik (25 btg), Jambu Air (25 btg), Mangga (50 btg), dan Sengon (25 btg) atau keseluruhan berjumlah
125 batang. Masing-masing jenis tanaman tersebut berumur kurang lebih dua tahun.

Gambar 2.1. Kondisi Hutan Kota Tlogosari

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Tegalsari


Hutan Kota Tegalsari berada di Kecamatan Candisari, tepatnya pada koordinat 7 0.243' LS, 110 25.350' BT
dengan ketinggian tempat 36 m DPL dan kelerengan 14%. Hutan tersebut bertipe perlindungan pemukiman
berbentukmengelompok. Hutan Kota Tegalsarimemiliki area seluas + 1,5 Ha dengan jenis tanaman yang ada

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-14


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

terdiri dari Mahoni (600 btg), Mangga (600 btg), Matoa (600 btg), dan Trembesi (600 btg) atau keseluruhan
berjumlah 2400 batang. Masing-masing jenis tanaman tersebut berumur sekitar satu tahun. Anggaran
pengelolaan hutan kota Tegalsari bersumber dari dana BP DAS PJ.

Gambar 2.2. Kondisi Hutan Kota Tlogosari

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota UNDIP


Hutan Kota UNDIP berlokasi di Kelurahan Tembalang, Kecamatan Tembalang pada ketinggain 185 m dpl dan
mempunyai kelerengan 15%. Hutan ini bertipe perlindungan berbentuk mengelompok dengan area seluas + 17,2
ha dan jenis tanaman yang ada terdiri dari wuni, mangga, matoa, trembesi, tanjung, beringin, asam jawa, dan
sawo kecik dengan jumlah total kurang lebih 30624 batang. Masing-masing jenis tanaman tersebut berumur
sekitar satu tahun. Anggaran pengelolaan hutan kota Tegalsari bersumber dari dana BP DAS PJ.

Gambar 2.3. Kondisi Hutan Kota UNDIP

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-15


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Hutan Kota Krobokan


Hutan Kota Krobokan berlokasi di area yang relatif datar di Kecamatan Semarang Barat dengan area seluas 1
Ha merupakan hutan kota bertipe rekreasi dan berbentuk mengelompok. Jenis tanaman yang ada antara lain
Mahoni (250 btg), Angsana (24 btg), Jati (25 btg), dan Beringin (5 btg) dengan umur rata-rata sekitar tujuh tahun
dan kerapatan kurang dari 750 Ha/btg. Adapun dana pengelolaan hutan tersebut bersumber dari APBD II.

Gambar 2.4.Kondisi Hutan Kota Krobokan

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Tinjomoyo


Hutan Kota Tinjomoyo berlokasi di Kecamatan Candisari pada area yang bergelombang dengan kelerengan 5-
10%. Hutan ini merupakan wana wisata bertipe rekreasi berbentuk mengelompok dengan vegetasi didominasi
oleh tanaman Mahoni (1500 btg) dan MPTS atau Multi Purpose Tree Species (1200 btg), selain itu terdapat pula
beberapa jenis tanaman langka (800 btg). Umur tanaman sekitar tiga sampai delapan tahun dengan kerapatan
lebih dari 750 Ha/btg. Hutan Kota Tinjomoyo sering digunakan sebagai area Out Bond, perkemahan, dan wisata
lainnya. Adapun dana pengelolaan hutan kota tersebut bersumber dari APBD II.

Gambar 2.5. Kondisi Hutan Kota Tinjomoyo

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-16


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Gunung Talang


Hutan Kota Gunung Talang berlokasi di Kelurahan Bendan Duwur, Kecamatan Gajahmungkur dengan luas area
+ 4 Ha. Hutan tersebut wana wisata bertipe rekreasi, perlindungan berbentuk mengelompok dengan jenis
tanaman terdiri dari Sono (2200 btg) dan Tanaman keras (1500 btg) berumur antara tiga sampai enam tahun.
Anggaran pengelolaan Hutan Kota Gunung Talang bersumber dari dana BPDAS PJ.

Gambar 2.6. Kondisi Hutan Kota Gunung Talang

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Karangroto


Hutan Kota Karangroto terletak di Kelurahan Karangroto, Kecamatan Genuk tepatnya pada koordinat 6 59.963'
LS, 110 22.867' BT, dengan area yang relatif datar seluas + 0,3 Ha. Jenis tanaman yang terdapat di hutan kota

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-17


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

tersebut antara lain Jati (130 btg) dan Sengon (60 btg) dengan umur tanaman dua tahun. Anggaran pengelolaan
hutan tersebut bersumber dari dana BPDAS PJ.

Gambar 2.7. Kondisi Hutan Kota Karangroto

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Purwosari


Hutan Kota Purwosari terletak di Kelurahan Purwosari, Kecamatan Mijen, dengan area yang relatif bergelobang
(kelerengan 15%) seluas + 26 Ha pada ketinggian 308 dpl. Jenis tanaman yang terdapat di hutan kota tersebut
antara lain Mangga (430 btg), Durian (1430 btg), Mahoni (2720 btg), dan Kepel (1430 btg) dengan umur
tanaman dua tahun. Anggaran pengelolaan hutan tersebut bersumber dari dana BPDAS PJ.

Gambar 2.8. Kondisi Hutan Kota Purwosari

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Banjardowo

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-18


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Hutan Kota Banjardowo


berada di Kelurahan
Banjardowo Kecamatan
Genuk di area yang relatif
datar dengan ketinggian
tempat 5 m DPL dan
kelerengan 5%. Hutan Kota
Banjardowo memiliki
area seluas + 0,3 Ha
dengan jenis tanaman
yang ada terdiri dari Wuni (25 btg), Glodokan Pecut (45 btg), Matoa (25 btg), Ketapang (25 btg), dan Beringin (12
btg) atau keseluruhan berjumlah 132 batang. Masing-masing jenis tanaman tersebut berumur sekitar satu tahun.
Selain tanaman tersebut, hutan kota Banjardowo juga banyak ditumbuhi ilalang karena areanya sering terkena
banjir dan rob. Anggaran pengelolaan hutan kota Banjardowo bersumber dari dana BP DAS PJ.

Gambar 2.9. Kondisi Hutan Kota Banjardowo

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-19


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Sumber:Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Masjid Agung


Hutan Kota Masjid Agung berada di Kelurahan Sambirejo Kecamatan Gayamsari di area yang relatif datar
dengan ketinggian tempat 5 m DPL dan kelerengan 5%. Hutan kota ini memiliki area seluas + 1,3 Ha dengan
jenis tanaman yang ada terdiri dari Wuni (25 btg), Glodokan Pecut (45 btg), Matoa (21 btg), dan Ketapang (15
btg) dimana masing-masing jenis tanaman tersebut berumur sekitar satu tahun. Anggaran pengelolaan hutan
kota Masjid Agung bersumber dari dana BP DAS PJ.

Gambar 2.10. Kondisi Hutan Kota Masjid Agung

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Kota Wonoplumbon


Hutan Kota Wonoplumbon berlokasi di Kecamatan Mijen pada area bergelombang dengan ketinggain 305 m dpl
dan kelerengan 10%. Hutan ini bertipe perlindungan berbentuk mengelompok dengan area seluas +0,5 ha dan
jenis tanaman yang ada terdiri dari Sengon (850 btg) dan Sukun (200 btg). Masing-masing jenis tanaman
tersebut berumur sekitar dua tahun. Anggaran pengelolaan hutan kota Wonoplumbon bersumber dari dana
Swadaya.

Gambar 2.11. Kondisi Hutan Kota Wonoplumbon

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-20


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Hutan Kota UNISSULA


Hutan Kota UNISSULA berada di Kelurahan Terboyo Kulon, Kecamatan Genuk di area yang relatif datar dengan
ketinggian tempat 3 m DPL dan kelerengan 3%. Hutan kota ini memiliki area seluas + 0,3 Ha dengan jenis
tanaman yang ada terdiri dari Wuni (210 btg), Kemiri (237 btg), Matoa (300 btg), Ketapang (300 btg), Beringin
(45 btg), dan Tajung (158 btg) dimana masing-masing jenis tanaman tersebut berumur sekitar satu tahun.
Anggaran pengelolaan hutan kota UNISSULA bersumber dari dana BP DAS PJ.

Gambar 2.12. Kondisi Hutan Kota UNISSULA

Sumber: Dinas Pertanian, 2014

Hutan Rakyat
Hutan rakyat merupakan hutan yang dibangun dan dikelola oleh rakyat, pada umumnya berada di tanah
milik masyarakat, baik tanah milik maupun tanah adat. Berdasarkan data Dinas Pertanian tahun 2014 luas hutan
rakyat di Kota Semarang yaitu sebesar 9.535,29 Ha. Luasan tersebut terdiri dari hutan rakyat dengan kerapatan
rendah, sedang, dan tinggi yang terbagi di sembilan (9) kecamatan di Kota Semarang, yaitu Kecamatan
Banyumanik, Candisari, Genuk, Gunungpati, Mijen, Ngaliyan, Pedurungan, Tembalang, dan Tugu.
Hutan rakyat mempunyai kerapatan ideal diatas 750 batang per hektas, akan tetapi kondisi yang ada
umumnya kurang dari ideal. Hal ini merupakan salah satu kendala yang dihadapi dalam pengelolaan hutan
rakyat, karena masyarakat sebagai pemilik hutan dan mempunyai hak penuh atas pengelolaan lahan yang
mereka miliki, pada umumnya masih berpikir untuk mendapatkan keuntungan secara ekonomis yang sebesar-
besarnya dari lahan yang mereka miliki tanpa memperhatikan cara untuk menjaga agar hutan yang mereka miliki
tetap lestari dan memberikan manfaat yang berkelanjutan. Akibatnya, beberapa lahan yang sedianya merupakan
area hutan rakyat telah berubah fungsi dan peruntukan, misanya menjadi kawasan perumahan. Salah satu
upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Kota melalui Dinas Pertanian dalam melestarikan hutan rakyat adalah
dengan memberikan bantuan bibit tanaman untuk program pengkayaan hutan dengan tujuan untuk
meningkatkan produktivitas hutan rakyat dengan menambah kerapatannya.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-21


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Pada umumnya kawasan hutan rakyat yang ada di Kota Semarang memiliki konfigurasi vegetasi kelas
rendah dikarenakan topografi yang relatif datar di perkotaan dan intensitas curah hujan yang cukup tinggi (3000
mm/tahun). Hutan rakyat di Kota Semarang didominasi oleh tanaman Jati, Sengon, Mahoni, MPTS (tanaman
serbaguna), dan tanaman keras lainnya. Selain itu, sebagian hutan rakyat juga dimanfaatkan untuk pertanian
tumpang sari dan wanatani (campuran tanaman pangan dan tanaman kayu-kayuan).

Hutan Produksi
Selain hutan kota dan hutan rakyat, Kota Semarang juga memiliki hutan produksi seluas 2062,1 Ha. Lokasi
hutan produksi sebagian besar berada di Kecamatan Ngaliyan dan Mijen Hutan produksi tersebut merupakan
hutan negara yang dikelola oleh Perhutani. Hasil hutan produksi unggulan di Kota Semarang adalah Kayu Jati
dan Sengon.

3.7 Tanaman Pangan dan Holikultur

Hortikultura adalah segala hal yang berkaitan dengan buah, sayuran, bahan obat nabati, dan
florikultura, termasuk di dalamnya jamur, lumut, dan tanaman air yang berfungsi sebagai
sayuran, bahan obat nabati, dan/atau bahan estetika (UU no 13 /2010). Istilah hortikultura
digunakan pada jenis tanaman yang dibudidayakan. Tanaman hortikultura adalah tanaman
yang menghasilkan buah, sayuran, bahan obat nabati, florikultura, termasuk di dalamnya
jamur, lumut, dan tanaman air yang berfungsi sebagai sayuran, bahan obat nabati, dan/atau
bahan estetika. Penyelenggaraan hortikultura bertujuan untuk:
a. mengelola dan mengembangkan sumber daya hortikultura secara optimal, bertanggung
jawab, dan lestari;
b. memenuhi kebutuhan, keinginan, selera, estetika, dan budaya masyarakat terhadap produk
dan jasa hortikultura;
c. meningkatkan produksi, produktivitas, kualitas, nilai tambah, daya saing, dan pangsa pasar;
d. meningkatkan konsumsi produk dan pemanfaatan jasa hortikultura; e. menyediakan
lapangan kerja dan kesempatan usaha;
f. perlindungan kepada petani, pelaku usaha, dan konsumen hortikultura nasional; g.
meningkatkan sumber devisa negara; dan h. meningkatkan kesehatan, kesejahteraan, dan
kemakmuran rakyat.

Bidang kerja hortikultura meliputi pembenihan, pembibitan, kultur jaringan, produksi


tanaman, hama dan penyakit, panen, pengemasan dan distribusi. Hortikultura merupakan
salah satu metode budidaya pertanian modern. Hortikultura memiliki peranan yang cukup

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-22


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

penting dan strategis dalam pembangunan nasional dan regional meliputi: peningkatan
ketahanan pangan, produk domestik regional bruto (PDRB), kesempatan kerja, sumber
pendapatan, serta perekonomian regional dan nasional. Komoditas hortikultura yang
dibudidayakan di Jawa Tengah sangatlah banyak. Komoditas hortikultura ini terdiri dari
sayuran, buah, biofarmaka dan tanaman hias. Tanaman utama untuk komoditas sayuran
adalah bawang merah, kentang dan cabe merah, tanaman utama buah adalah mangga, durian,
pisang dan salak. Tanaman utama biofarmaka adalah jahe, kunyit dan kencur dan tanaman
utama tanaman hias adalah melati dan krisan Beberapa wilayah di Kota Semarang juga
memiliki potensi pengembangan holtikultura yang dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.5. Potensi Pengembangan Holtikultura


No Wilayah (Kecamatan) Potensi
1 Gunungpati Durian
mangga
rambutan
pisang
anggrek
2 Mijen durian
rambutan
anggrek
3 Ngaliyan pisang
4 Genuk mangga
pisang
5 Banyumanik rambutan
mangga
anggrek
kunyit
temulawak
6 Tembalang rambutan
mangga
anggrek
kunyit
temulawak
7 Candisari anggrek
Sumber : Buku Pertanian dalam Angka 2014

3.8 Perikanan

3.9 Peternakan

3.10 Kawasan Lindung Air Permukaan

3.1 Kondisi Daerah Aliran Sungai (DAS)

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-23


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Secara keseluruhan, jumlah sungai yang mengalir di Kota Semarang sebanyak 21 sungai
orde 1, yang langsung bermuara ke Laut Jawa. Enam sungai diantaranya termasuk sungai
prioritas nasional yang merupakan bagian dari Wilayah Sungai Jratunseluna, yaitu dari barat
ke timur: Kali Bringin, Kali Silandak, Banjir Kanal Barat, Banjir Kanal Timur, Kali Babon dan Kali
Dolog. Keenam sungai tersebut pengelolaannya menjadi tanggung jawab dari pemerintah
pusat, melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana. Lima belas sungai lainnya,
merupakan sungai kecil, yang difungsikan sebagai drainase kota, sehingga pengelolaannya
menjadi tanggung jawab pemerintah kota.

1) Kali Bringin

Kali Bringin dimulai dari utara Mijen dan mengalir ke utara ke laut jawa. Karakteristik
kemiringan lereng ke arah yang lebih rendah dari Sistem Kali Bringin mempunyai
tingkatan tanah alami menutup ke permukaan laut, yang menghalangi drainase pada
saat pasang naik.

Lebar Sungai di jembatan jalan raya nasional kira-kira 20 m dan sesudah itu berkurang
10 m pada mangunharjo ke arah muara jembatan. Dalam posisi ini, banjir jadi lebih
sering dibandingkan di tempat lain. Kedalaman banjir biasanya sekitar 0,5 m dan tetap
sama untuk sekitar 2 hari. Banjir terbaru pada bulan februari tahun 1999 menyebabkan
kerusakan pada sawah (30 ha), tambak (15 ha), dengan rumah dan kapal yang di isi
oleh mudflows. Kerugian materi diperkirakan mencapai Rp. 770 juta.

Disain sebelumnya oleh gracia ( 1991) dan JICA (1993) menunjukkan bahwa untuk debit
disain yang terpilih dan periode ulang banyaknya rumah yang menuntut transmigrasi
akan lebih dari 1.300 KK, disain yang diusulkan tidak diterapkan.

Setelah mempertimbangkan kritik yang dibuat oleh klien dan bank dunia mengenai
disain awal. konsultan ini mengusulkan pekerjaan pengendali banjir. tujuan
meminimalisir tanah yang didapat dan kebutuhan transmigrasi. Debit Disain yang
direkomendasikan adalah Q10 = 226 m3/s. untuk disain banjir periode 10 tahun lebih
rendah dari standar disain yang umum, desain telah terpilih setelah pertimbangan jenis
perlindungan area dan dengan tidak mengabaikan mengurangi lebar saluran dan
karena kebutuhan tanah yang didapat.

1) Kali Silandak

Kali Silandak dengan DAS seluas 8,5 km 2 berawal dari Gunung Pancang-pancing,
mengalir ke utara ke arah Bandara Ahmad Yani. Sebelum mencapai Bandara, tepatnya
50 meter di sebelah selatan jembatan kereta api Semarang-Jakarta, Kali Silandak
terbelah menjadi 2 (dua), yaitu :

1) Saluran Banjir Silandak (flood way) sepanjang kurang lebih 4 km, menelusuri
sebelah baratdaya Bandara A hmad Yani menuju Laut Jawa.

2) Saluran Pengelak (diversion channel) yang menghubungkan dengan Kali


Siangker (DAS 2 km2), yang mengalir di sebelah timur Bandara Ahmad Yani
menuju Laut Jawa.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-24


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Bagian hulu Kali Silandak, mulai dari Jalan Raya Semarang-Jakarta ke arah selatan,
berupa perbukitan yang pada awalnya dimanfaatkan untuk lahan pertanian dan
perkebunan. Pada dekade terakhir kawasan ini telah banyak berubah menjadi kawasan
permukiman dan kawasan industri.

Banjir Kanal Silandak dibangun pada tahun 1990 dan, pada saat yang sama bagian hilir
Kali Siangker juga dilebarkan dari outlet saluran pengelak untuk mengatasi banjir pada
saat itu. Debit banjir yang dipakai dengan kala ulang 50-tahunan sebesar 110,5 m 3/s,
91,5 m3/s berasal dari DAS Kali Silandak, 91,5 m 3/s dan 19,0 m3/s berasal dari DAS Kali
Siangker. Alokasi debit banjir adalah sebagai berikut:

Banjir Kanal Silandak 82,0 m3/s

Saluran pengelak dari Kali Silandak ke Kali Siangker 9,5 m3/s

Hilir Kali Siangker 28,5 m3/s

Total 110,5 m3/s

Kali Silandak mengalami sedimentasi sangat berat di bagian hilirnya. Untuk mengatasi
permasalahan sedimentasi, Departemen Pekerjaan Umum membangun 2 (dua) check
dam di bagian hulu pada tahun 1990. Namun demikian, berdasarkan kondisi di
lapangan, efektifitas check dam tersebut sangat terbatas, dan sedimentasi di sungai
tetap berlangsung, sehingga menurunkan kapasitas saluran.

Mulai tahun 2005, Banjir Kanal Silandak di tingkatkan kapasitasnya menjadi 146 m 3/s,
dengan melebarkan sungai dan membangun / meninggikan tanggul.

2) Banjir Kanal Timur

Banjir Kanal Timur (BKT) di bangun pada tahun 1896 sampai 1903, dimaksudkan
untuk mencegah terjadinya banjir di Semarang bagian Timur. Banjir Kanal Timur
dengan panjang 11 km, mempunyai DAS seluas 29,7 km, tersusun dari Kali Candi 5,8
km2, Kali Bajak 6,8 km2, dan Kali Kedung Mundu 17,1 km2.

Pada tahun 1920 dibangun saluran pengelak banjir untuk mengalihkan air banjir
kurang dari 200 m3/s yang akan mengalir dari kawasan hulu Kali Babon (yang disebut
Kali Penggaron) ke Banjir Kanal Timur.

Kapasitas Banjir Kanal Timur distudi dalam The Master Plan for Jratunseluna River
Basin Development Project pada tahun 1981 dan diperkirakan sebesar 333 m 3/s di
bagian hilir. Namun demikian, kapasitas saluran saat ini sudah mengalami penurunan
sehubungan dengan sedimentasi berat, yang berasal dari Kali Penggaron. Akibatnya,
Banjir Kanal Timur saat ini rentan terhadap terjadinya limpasan. Berdasarkan studi
Dolok Penggaron Drainage Design Project tahun 1991, banjir yang menyebabkan
saluran limpas diperkirakan kurang dari banjir dengan periode ulang 10-tahunan.

Kawasan dengan kepadatan penduduk tinggi tersebar di sepanjang Banjir Kanal Timur,
potensi kerugian banjir karena terjadinya saluran limpas sangat tinggi. Untuk
mengatasi hal tersebut, telah direncanakan dalam Dolok Penggaron Drainage Design
Project yang selesai pada tahun 2000 kegiatan sbb.:

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-25


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

1) Menutup saluran pengelak dean menyetop debit banjir yang berasal dari Kali
Penggaron, dan

2) Mengeruk sedimen di Banjir Kanal Timur sehingga kapasitasnya menjadi 333


m3/s sehingga mampu mengakomodasi debit banjir dengan kala ulang 25-
tahunan.

3) Kali Babon

Kali Babon dengan DAS seluas 77 km 2 berasal dari Gunung Ungaran mengalir ke arah
utara menuju Laut Jawa. Bangunan Sungai utama yang ada di Kali Babon adalah
Bendung Pucang Gading, yang terletak kurang lebih 13 km di hulu muara. Di hulu
bendung sungainya dinamakan Kali dimanfaatkan untuk fasilitas pengambilan air
irigasi dan fasilitas pengendalian banjir.

Sebagaimana disinggung sebelumnya, saluran pengelak dibangun pada tahun 1920


untuk mengalihkan banjir kurang dari 200 m 3/s dari Kali Penggaron ke Banjir Kanal
Timur. Saluran pengelak berada di hulu Bendung Pucang Gading. Banjir Kanal
Kebonbatur juga dibangun untuk mengalihkan sebagian air banjir dari Kali Dolok ke
Kali Penggaron (Kali Dolok berada di sebelah timur Kali Penggaron). Titik outlet Banjir
Kanal Kebon Batur terletak kurang lebih 1 km di hulu Bendung Pucang Gading.
Keberadaan Banjir Kanal Kebon Batur ini berfungsi mengumpulkan debit banjir dari Kali
Dolok dan Penggaron ke Banjir Kanal Timur. Dengan kata lain, debit banjir dari Kali
Dolok dan Penggaron diarahkan ke pusat Kota Semarang melalui saluran
pengelak/banjir kanal, sehingga meningkatkan potensi kerugian banjir.

Bagian hilir Kali Babon dari Pucang Gading merupakan dataran rendah dan merupakan
kawasan padat penduduk dan kawasan irigasi. Kerusakan banjir sering terjadi di
kawasan ini karena ketidak mampuan Kali Babon menampung debit banjir. Di lain
pihak, di hulu Pucang Gading adalah kawasan perbukitan dan kerusakan banjir serius
belum pernah terjadi.

Untuk mengatasi kerugian banjir di bagian hilir Kali Babon, dilakukan pekerjaan
perbaikan sungai sepanjang 13 km berawal dari muara sampai Bendung Pucang
Gading, di bawah Central Jawa River Improvement and Maintenance Project dan telah
selesai pada tahun 1991. Debit banjir rencana yang dipakai mempunyai periode ulang
5-tahunan, yaitu sebesar 320 m3/s.

Sebagai kelanjutan dari perbaikan sungai di atas, rencana pengendalian banjir Kali
Babon diprogramkan dalam Dolok Penggaron Drainage Design Project yang selesai
pada tahun 2000. Kegiatannya meliputi :

1) Keberadaan Kanal Banjir Kebon Batur yang menghubungkan Kali Dolok dan
Kali Penggaron akan ditutup

2) Keberadaan saluran pengelak yang menghubungkan Kali Penggaron dan Banjir


Kanal Timur juga ditutup untuk mengurangi banjir di Banjir Kanal Timur

3) Banjir Kanal Baru akan dibangun dari Bendung Pucang Gading di Kali
Penggaron ke Kali Dombo/Sayung yang berada di sebelah timur Kali Babon.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-26


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Debit bajir rencana yang dipakai mempunyai kala ulang 25-tahunan yaitu
sebesar 460 m3/s.

Kali Babon yang merupakan bagian hilir dari Kali Dolog dan Penggaron memiliki
kapasitas yang sangat kecil dan daerah genangannya dari Banjir Kanal Timur sampai ke
Kali Dolok. Untuk menanggulangi masalah ini dibangunlah Bendung Pucanggading di
Kali Penggaron pada tahun 1920-an. Kali Penggaron dihubungkan juga ke Banjir Kanal
Timur sehingga aliran banjir dari hulu dapat terbagi. Sedangkan Kali Dolog dan Kali
Penggaron di hubungkan dengan Banjir Kanal Kebon Batur yang dibangun pada tahun
1978. Dengan adanya Banjir Kanal Kebon Batur ini aliran banjir dapat dialirkan dari Kali
Dolog ke Kali Penggaron kemudian dapat mengalir ke Banjir Kanal Timur.

Mengingat lingkungan Banjir Kanal Timur pada saat ini sudah berkembang menjadi kawasan
perkotaan, maka keberadaan BKT menjadi sangat riskan jika terjadi banjir. Untuk mengalihkan
sebagian beban BKT, maka telah dikembangkan kanal banjir Dombo-Sayung yang
membentang di sepanjang perbatasan antara Kota Semarang dan Kabupaten Demak.

Di Kota Semarang terdapat 21 sungai orde 1 yang langsung bermuara ke Laut Jawa. Kedua
puluh satu sungai tersebut merupakan jaringan drainase primer di Kota Semarang sehingga
aliran air yang berada di saluran saluran langsung di hubungkan dengan sungai orde 1
terdekat supaya dapat langsung mengalir ke Laut Jawa. Pemerintah Kota Semarang telah
membagi daerah Semarang ke dalam 4 Sistem Drainase, yaitu Sistem Semarang Barat, Sistem
Semarang Tengah, Sistem Semarang Timur, dan Sistem Semarang Selatan. Ke-empat Sistem
Drainase tersebut kemudian dibagi kembali menjadi 21 Sub Sistem, yaitu:

1 Kali Plumbon 12 Kali Mangkang Kulon


2 Kali Mangkang Wetan 13 Kali Beringin
3 Kali Randu Garut 14 Kali Boom Karang Anyar
4 Kali Tapakali 15 Kali Tugurejo
5 Kali Jumbleng. 16 Kali Silandak/Tambakharjo
6 Kali Siangker 17 Kali Tawang/Ronggolawe/ Karangayu
7 Kali Banjir Kanal Barat. 18 Kali Semarang/Asin/Bulu
8 Kali Baru 19 Kali Banger
9 Kali Banjir Kanal Timur. 20 Kali Tenggang
10 Kali Sringin 21 Kali Babon/Dombo Sayung
11 Kali Dolok

Di Kota Semarang terdapat 26 sungai dengan total panjang keseluruhan adalah 153.132 km,
dengan sungai paling panjang adalah Sungai Plumbon dengan panjang 18.450 Km.
Kedalaman rata rata sungai sungai yang ada di Kota Semarang adalah 3-10 meter. Sungai
yang memiliki kedalam 10 m adalah Sungai Banjir Kanal Barat, Banjir Kanal Timur dan Babon.

Tabel 3.9 Inventarisasi Sungai Kota Semarang Tahun 2015


No Nama Sungai Panjang (Km) Lebar Kedalaman Debit Maks Debit Min
Permukiman (M) (M) (m3/ dtk) (m3/ dtk)
1 Plumbon 18.450 15-20 5 297 206
2 Bringin 2.963 41927 5 328 226
3 Tapak 3.050 6 4 - 51

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-27


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

No Nama Sungai Panjang (Km) Lebar Kedalaman Debit Maks Debit Min
Permukiman (M) (M) (m3/ dtk) (m3/ dtk)
4 Silandak 7.550 8 6 145 91
5 Banjir Kanal Barat 9.500 25-35 10 770 630
6 Banjir Kanal Timur 14.234 35 10 333 297
7 Babon 17.500 13 10 460 -
8 Mangkang Wetan 4.000 - - - 33,72
9 Randugarut 4.060 - - - 48,83
10 Karanganyar 3.110 - - - 55,39
11 Tugurejo 2.979 - - - 36,21
12 Jumbleng 2.850 - - - 30,12
13 Tambakharjo 2.000 - - - 50,74
14 Siangker 5.000 8 4 - 39,31
15 Tawang Sari 1.200 - - - 14,37
16 Karangayu 3.150 - - - 31,99
17 Ronggolawe 2.950 8 4 - 32,85
18 Bulu 5.090 6-8 3 - 13,53
19 Baru 750 20 5 - 24,29
20 Semarang 6.750 5-20 5 - 66,03
21 Banger 6.526 8-15 5 - 46,65
22 Kartini 2.200 - - - 17,93
23 Tenggang 12.170 10 5 - 182,33
24 Sringin 9.500 12 6 - 138,54
25 Tenggang II 2.550 - - - 28,76
26 Sambirejo 3.050 - - - 39,28
Sumber: Buku Status Lingkungan Hidup Daerah Kota Semarang Tahun 2015

Air Tanah
Air tanah mempunyai peran penting bagi kehidupan dan penghidupan masyarakat, karena berfungsi
sebagai salah satu kebutuhan pokok hidup sehari-hari. Oleh karena itu air tanah harus dikelola secara bijaksana,
menyeluruh, terpadu, berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Walaupun keberadaan air tanah di Indonesia
cukup melimpah. Akan tetapi tidak semua tempat memiliki air tanah yang melimpah karena sangat tergantung
pada kondisi tanah dan curah hujan. Sehingga, perlu kebijakan dalam pengelolaan dan pengambilan air tanah
yang diarahkan untuk mewujudkan kelestarian lingkungan.

Pengambilan air tanah yang tidak dikelola secara bijaksana menimbulkan dampak negatif terhadap
lingkungan. Dampak negatif tersebut dapat berupa penurunan muka tanah, amblesan tanah, intrusi air laut,
banjir, erosi dan sebagainya. Kondisi dan lingkungan air tanah yang rusak sangat sulit untuk direhabilitasi atau
dipulihkan. Walaupun secara teknis air tanah termasuk sumberdaya alam yang dapat diperbaharui, pemulihan
kerusakannya memerlukan waktu yang sangat lama, sedangkan air merupakan kebutuhan yang harus dipenuhi
setiap saat. Dengan sifatsifat dan karakter seperti ini, maka pengelolaan air tanah memerlukan pengaturan yang
bersifat khusus didasarkan pada kaidah-kaidah geologi dan karakteristik air tanah meliputi keterdapatan,
ketersediaan, penyebaran, dan kualitas air tanah serta lingkungan keberadaanya.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-28


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Pengambilan air tanah dalam di Kota Semarang sudah dalam kondisi yang memprihatinkan, cekungan
Semarang-Demak merupakan salah satu dari empat cekungan yang sudah tergolong rawan dan kritis untuk
pengambilan air bawah tanah pada kedalamam 40-150 meter. Pengambilan air tanah yang tidak terkontrol ini
menyebabkan penurunan muka air tanah yang cukup signifikan di Kota Semarang. Penurunan terutama terjadi
di wilayah Kecamatan Semarang Utara, Genuk dan kecamatan yang terletak di dekat pantai yang ditandai
dengan adanya penurunan permukaan tanah (land subsidence). Pengambilan dan penggunaan air tanah juga
terjadi di daerah yang belum terlayani oleh PDAM yang terletak di Semarang bagian selatan.

Berdasarkan hasil analisis kualitas sumur di kawasan industri untuk mengetahui kualitas air tanah di
beberapa wilayah di Kota Semarang (Tabel SD-16 Buku Data), dapat diketahui bahwa secara umum kualitas air
tanah masih cukup baik. Pengujian laboratorium terhadap beberapa parameter (yaitu: Temperatur, Residu
Terlarut, pH, NO3 sebagai N, Barium, Selenium, Kadnium, Khrom (VI), Tembaga, Besi, Timbal, Mangan, Seng,
Khlorida, Sianida, Fluorida, Nitrit sebagai N, Sulfat, danBelerang sebagai H2S) untuk kualitas air sumur di
kawasan industri menunjukkan hasil yang masih berada di bawah standar Baku Mutu Air Bersih berdasarkan
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor: 416/MENKES/PER/IX/1990.

Meskipun demikian, hasil tersebut belum mewakili kualitas air tanah di wilayah yang sudah mengalami
intrusi air laut, terutama di wilayah Semarang bagian Utara. Hal ini dikarenakan sampel air tanah (air sumur)
untuk pengujian sebagaian besar diambil dari wilayah Semarang bagian Selatan yang kontur tanahnya relatif
lebih tinggi dari muka air laut, yaitu daerah Ngaliyan, Banyumanik, Tembalang, Gajarmungkur, dan Candisari.

Potensi Cekungan Air Tanah Semarang


a. Wilayah Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Tinggi pada Akuifer Dalam
Sebaran di dataran pantai yang melewati Patebon, Pegandon, Sudipayung, Brangsong (wilayah
Kendal) dan menyempit ke arah timur dari Kaliwungu sampai pusat Kota Semarang, ke arah timur
meluas sekitar Bangetayu, Telogomulyo, serta daerah Demak.
Akuifer dangkal, kedalaman 5,0 sampai lebih dari 15 m bmt, MAT antara 0,5 15m bmt, K antara
0,22 -0,72 m/hari, T antara 2,89 - 7,16 m/hari, Qs antara 0,03 -0,07 l/detik/m, Q opt antara 0,07 -
0,15 l/detik dengan jarak minimum antarsumur 2,0 - 27 m. Kualitas air tanah dangkal umumnya
baik dan layak untuk airminum.
Akuifer dalam, kedalaman antara 40 - 80 m bmt pada akuifer endapan DeltaGarang dan 100 - 150
m bmt pada endapan Kuarter, MAT antara 1,0 - 56 m bmt,K antara 37,59 - 198,7 m/hari, T antara
37,44 - 388,8 m/hari, Qs antara 0,2 - 9,7l/detik/m, Q opt antara 20 - 74 l/detik, dengan jarak
minimum antar sumur 176 -235 m. Kualitas air tanah dalam umumnya baik dan layak untuk air
minum.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-29


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

b. Wilayah Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Sedang padaAkuifer Dalam
Meliputi sepanjang daerah yang melewati Jatirejo, Gondorio, NgemplakSimongan, Jatingaleh, dan
Kedungmundu.
Akuifer dangkal, dijumpai pada kedalaman 10 -15 m bmt, MAT antara 5,0 - 15 mbmt, K antara 0,57
- 1,13 m/hari, T antara 5,7 - 13,52 m/hari, Qs antara 0,05 -0,13 l/detik/m, Q opt antara 0,5 - 1,3
l/detik, dengan jarak minimum antar sumur4,0 - 14 m. Kualitas tanah dangkal baik untuk air
minum.
Akuifer dalam, kedalaman antara 100 - 150 m bmt, MAT antara 10 - 35 m bmt, Kantara 2,0 - 6,5
m/hari, T antara 22,46 - 194 m/hari, Qs antara 0,2 - 2,3l/detik/m, Q opt antara 4,0 - 9,0 l/detik,
dengan jarak minimum antar sumur 321 -428 m. Kualitas air tanah umumnya baik dan layak untuk
air minum.

c. Wilayah Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Akuifer Dalam
Menempati di sekitar daerah yang melewati Protowetan, Mijen, Ngaliyan,Gunungpati, dan
Banyumanik.
Akuifer dangkal, kedalaman antara 5,0 sampai lebih dari 20 m bmt, MAT antara5,0 - 15 m bmt, K
antara 0,57 - 1,13 m/hari, T antara 5,7 - 13,52 m/hari, Qsantara 0,03 - 0,09 l/detik/m, Q opt antara
0,2 - 0,5 l/detik, dengan jarak minimumantar sumur 5,0 - 8,0 m. Kualitas air tanah baik dan layak
untuk air minum.
Akuifer dalam, kedalaman antara 75 - 100 m bmt, MAT antara 10 - 40 m bmt, Kantara 1,46 - 4,14
m/hari, T antara 19,52 - 62,16 m/hari, Qs antara 0,2 - 0,6l/detik/m, Q opt antara 0,6 - 1,9 l/detik,
dengan jarak minimum antar sumur 50 -463 m. Kualitas air tanah umumnya baik dan layak untuk
air minum.

d. Wilayah Potensi Air Tanah Rendah pada Akuifer Dangkal dan Nihil pada AkuiferDalam
Sebarannya di sekitar Wonodri, Karangturi, Dempel, dan Prujakan.
Akuifer dangkal, kedalaman antara 5,0 sampai lebih dari 15 m bmt, MAT antara5,0 - 15 m bmt, K
antara 0,22 - 0,72 m/hari, T antara 2,89 - 7,16 m/hari, Qsantara 0,03 - 0,07 l/detik/m, Q opt antara
0,07 - 0,015 l/detik dengan jarakminimum antar sumur 5,0 - 20 m. Kualitas air tanah dangkal
umumnya baik danlayak untuk air minum.
Akuifer dalam, kedalaman antara 40 - 80 m bmt pada akuifer endapan DeltaGarang dan 100 - 150
m bmt pada endapan Kuarter, MAT antara 1,0 m amt 56m bmt, K antara 37,59 - 198,7 m/hari, T
antara 37,44 - 388,8 m/hari, Qssumurbor antara 0,2 - 9,7 l/detik/m, Q opt sumur antara 20 - 74

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-30


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

l/detik denganjarak minimum antar sumur 161 - 214 m. Kualitas air tanah pada akuifer dalamini
tidak layak untuk air minum karena berasa payau - asin.

e. Wilayah Potensi Air Tanah Nihil pada Akuifer Dangkal dan Tinggi pada AkuiferDalam
Sebarannya di dataran pantai Kota Kendal, Kaliwungu, hingga Tugu, sekitarPanggung, Kemijen;
sekitar Pedurungan, Sembungharjo, sampai sekitar Sayungdi wilayah Demak.
Akuifer dangkal, kedalaman akuifer beragam mulai dari 5,0 m bmt sampaimencapai lebih dari 15
m bmt, MAT antara 5,0 - 15 m bmt, K antara 0,22 - 0,72m/hari, T antara 2,89 - 7,16 m/hari, Qs
sumurbor antara 0,03 - 0,07 l/detik/m, Qopt antara 0,07 - 0,15 l/detik dengan jarak minimum antar
sumur 5,0 - 20 m.Kualitas air tanah tidak layak untuk air minum karena berasa payau - asin.
Akuifer dalam, kedalaman akuifer lebih dalam dari 80 m bmt pada endapanDelta Garang dan 100
- 150 m bmt pada endapan Kuarter, MAT antara 1,0 m bmt - 56 m bmt, K antara 37,59 - 198,7
m/hari, T antara 37,44 - 388,8 m/hari,Qs antara 0,2 - 9,7 l/detik/m, Q opt sumur antara 20 - 74
l/detik dengan jarakminimum antar sumur 134 - 268 m. Kualitas air tanah pada akuifer tidak
layakuntuk air minum karena payau - asin.

f. Wilayah Potensi Air Tanah Nihil pada Akuifer Dangkal dan Akuifer Dalam
Sebarannya di dataran pantai sebelah utara daerah Tambakharjo, sekitar muaraSungai Semarang
Wetan , dan pantai sebelah utara Trimulyo.
Akuifer dangkal, kedalaman antara 0,5 sampai lebih dari 15 m bmt, MAT antara5,0 m - 15 m bmt,
K antara 0,22 - 0,72 m/hari, T antara 2,89 - 7,16 m/hari, Qsantara 0,03 - 0,07 l/detik/m, Q opt
sumur antara 0,07 - 0,15 l/detik dengan jarakminimum antar sumur 7,0 - 15 m. Kualitas air tanah
dangkalnya tidak layak untukair minum karena berasa payau - asin.
Akuifer dalam, kedalaman antara 40 - 80 m bmt pada endapan Delta Garangdan 100 - 150 m bmt
pada endapan Kuarter, MAT antara 1,0 m bmt - 56 m bmt,K antara 37,59 - 198,7 m/hari, T antara
37,44 - 388,8 m/hari, Qs antara 0,2 - 9,7l/detik/m, Q opt antara 20 - 74 l/detik dengan jarak
minimum antar sumur 134 -248 m. Kualitas air tanah tidak layak untuk air minum karena berasa
payau -asin.

Dari data sumber air tanah dalam dari pegunungan PDAM Tirta Moedal Kota Semarang terlihat bahwa
kapasitas sumber air mengalami penurunan bahkan ada beberapa sumber air tanah dalam yang tidak digunakan
lagi.Kapasitas sumber air artetis pada tahun 2010 menurun dari 529,80 liter/detik menjadi 515,24 liter/detik
kemudian meningkat lagi kapasitasnya menjadi 524,79 liter/detik di tahun 2012. Fluktuasi dan penurunan dari
kapasitas mata air dan sumur air tanah dapat disebabkan karena fluktuasi muka air tanah dan kemampuan
daerah resapan dalam menangkap dan menyimpan air hujan.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-31


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Beberapa hal yang menyebabkan berkurangnya kapasitas atau tidak beroperasinya sumur air tanah dalam di
wilayah Kota Semarang selain turunnya muka air tanah adalah intrusi air laut sehingga kualitas air tidak layak
lagi digunakan sebagai sumber air bersih.
Laut, Pesisir dan Pantai
Secara geografis wilayah utara Kota Semarang merupakan wilayah pesisir karena berbatasan langsung
dengan Laut Jawa. Wilayah pesisir Kota Semarang meliputi 4 (empat) kecamatan dan 15 (lima belas) kelurahan
dengan potensinya masing-masing. Luas wilayah empat kecamatan sebesar 13.399,36 Ha atau 34,8% dari luas
Kota Semarang.

Tabel 2.7. Luas Kelurahan di Wilayah Pesisir Kota Semarang


No. Kecamatan Kelurahan Luas (Ha)
1. Semarang Utara Tanjung Mas 324,00
Bandarharjo 343,00
Panggung Lor 123,47
2. Semarang Barat Tawangsari 209,20
Tambakharjo 375,83
3. Genuk Terboyo Kulon 285,40
Terboyo Wetan 127,50
Trimulyo 295,90
4. Tugu Mangkang Kulon 399,82
Mangunharjo 347,12
Mangkang Wetan 347,82
Randugarut 475,49
Karanganyar 223,70
Tugurejo 796,84
Jrakah 153,43
Sumber: Buku Data dan Analisis Rencana Zonasi WP3K Kota Semarang, 2014

Berdasarkan data dalam Buku Rencana Zonasi Wilayah Pantai dan Pulau-Pulau Kecil (WP3K) Kota
Semarang Tahun 2014, penggunaan lahan di kawasan pesisir terdiri dari lahan pertambakan dan kolam sebesar
1.675,68 Ha (12,50%), lahan tegalan/ kebun seluas 980,32 Ha (7,31%), kategori lahan lain-lain berupa lahan
kering seluas 955,49 Ha (7,13%), dan yang paling dominan yaitu untuk pekarangan, bangunan dan perumahan,
serta kawasan industri/ ekonomi dan komersial. seluas 9.303,51 Ha (69,43%) termasuk Pelabuhan Tanjung
Emas (147 Ha), Bandara Udara Ahmad Yani (200 Ha), dan kawasan wisata bahari (55,12 Ha). Selain pembagian
tersebut, terdapat19,64 % dari wilayah pesisir atau area seluas 1.146,00 Ha yang dimiliki dan dikelola oleh pihak
swasta yang utamanya dimanfaatkan sebagai kawasan industri.

Menurut RI No.32 Tahun 1990 dan Undang-Undang No.24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, kawasan
pantai termasuk kawasan lindung dimana sepanjang pantai 100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat
harus dilindungi atau bebas dari kawasan budidaya (bangunan, lahan pertanian dll).

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-32


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

3.11 Kawasan Cagar Alam

3.2 Kondisi Flora dan Fauna


1. Fauna Kota Semarang

Fauna khas Kota Semarang: Burung Kuntul Perak

(Egretta intermedia) atau Intermediate Egret. Burung


kuntul perak bertubuh berukuran besar (69

cm).Ukurannya di antara Kuntul besar dan Kuntul


kecil.Ciri utamanya adalah paruh agak pendek dan

leher berbentuk S tanpa simpul, garis paruh tidak


melewati mata. Iris kuning, paruh kuning berujung

coklat, tungkai dan kaki hitam. Hidup sendiri atau


berkelompok kecil. Kelompok menyebar jika mencari makan, tapi mengumpul jika

terganggu atau saat terbang datang dan pergi. Makanannya adalah ikan, katak,
serangga air, belalang. Bersarang dalam koloni bersama burung air lain. Sarang dari

ranting-ranting yang disusun seperti panggung di atas pohon. Telurnya berwarna hijau
biru pucat, jumlah 3-4 butir.

2. Flora Kota Semarang

Flora khas Kota Semarang adalah Asem Jawa yang

memiliki nama latin Tamarindus indica Linn. Asam


jawa, asam atau asem adalah sejenis buah yang
masam rasanya, biasa digunakan sebagai bumbu
dalam banyak masakan Indonesia sebagai perasa

atau penambah rasa asam dalam makanan, misalnya


pada sayur asam atau kadang-kadang kuah pempek.

Asam jawa dijadikan maskot kota semarang karena


ada yang bilang bahwa nama kota semarang karena

orang semarang banyak yang suka makan masem


jawa namun jumlah asem jawa di semarang terbatas

jadi nama serang berasal dari baha saja Aseme arang arang yang berarti pohon asemnya

yang jarang jarang karena disukai penduduk Kota Semarang.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-33


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

Berikut ini adalah daftar flora dan fauna yang ada di Kota Semarang dimana untuk

binatang dibedakan menjadi hewan menyusui, burung dan ikan. Untuk tumbuhan/ flora
di Kota Semarang berupa mangrove dengan rincian sebagai berikut:

Tabel 3.43 Keadaan Flora Dan Fauna Yang Dilindungi Kota Semarang Tahun 2015
No Golongan No Nama Spesies Diketahui

1 Hewan Menyusui 1 Kera


2 Burung 1 Alcedo Coerulescend (Small Blue Kingfisher)
2 Amaurornis phoenicurus (White-breasted Waterhen)
3 Ardea purpurea (purple Heron)
4 Ardeola speciosa (Javan Pond-heron)
5 Artamus leucorhynchus (White-breasted Wood - Swallow)
6 Butorides striatus (Striated Heron)
7 Centropus nigrorufus (Sunda Coucal)
8 Charadrius alexandrinus (Kentish Plover)
9 Charadrius dubius (Little Ringed Plover)
10 Charadrius Javanicus (Javan Plover)
11 Egretta Garzetta (little Egret)
12 Gerygone Sulphurea (Golden bellied Gerygone)
13 Haliastur Indus (Brahminy Kite)
14 Hirundo rustica (Barn Swallow)
15 Ixobrychus cinnamomeus (Cinnamon Bittern)
16 Ixobrychus sinensis (Yellow Bittern)
17 Lanius schach (long-talled Bee-eater)
18 Merops philippinus (Blue-talled Bee-eater)
19 Porzana cinerea (White-browed Crake)
20 Spizaetus cirrhatus (Changeable Hawk-eagle)
21 Streptopedia Chinensis (Spotted Dove)
22 Tringa glareola (Wood Sandpiper)
23 Kuntul (Egretta Alaba)
3 Ikan 1 Trachypleus gigas
4 Tumbuhan Mangrove
1 Acanthus illcifolius (Jeruju)
2 Avicennia alba (Api-api)
3 Avicennia marina (Api-Api)
4 Brugulera gymnorrhiza (Lindur)
5 Calotropis gigantean
6 Canavalia maritima (Kacang Laut)
7 Casuarina equisetifolia
8 Ceriops decandra (bido-Bido)
9 Excoecaria agallocha (buta-Buta)
10 Hibiscus tiliaceus
11 Ipomoea pes-caprae
12 Lumnitzera racemosa (Teruntum)
13 Morinda citrifolla (Mengkudu)
14 Pluchea Indica (Beluntas)
15 Passiflora foetida (Kaceprek)
16 Pemphis acidula
17 Pandanus odoratissimus (Pandan)
18 Rhizophora mucronata (Bakau)
19 Rhizophora apiculata (Bakau)
20 Rhizophora Stylosa (Bakau)

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-34


Kajian Penyusunan RPPLH KotaSemarang
Tahun 2017

No Golongan No Nama Spesies Diketahui

21 Sesbania grandiflora
22 Sesuvium portulacatrum (Gelang Laut)
23 Spinifex Littoreus
24 Terminalia catappa (Ketapang)
25 Wedelia biflora (Serunai Laut)
26 Xylocarpus moluccensis (Loleso)
Sumber: Buku Status Lingkungan Hidup Daerah Kota Semarang Tahun 2015

Untuk tumbuhan mangrove di Kota Semarang berada di Tugu, Semarang Barat, Semarang

Utara dan Genuk. Luas mangrove Kota Semarang tahun 2015 adalah seluas 96,43 Ha dimana
banyak ditemukan di Kecamatan Tugu seluas 48,24 Ha. Prosentase tutupan tumbuhan sekitar

8-15 % dengan kerapatan pohon antara 2000-3333 pohon/ Ha.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang I-35


Tabel 3.44 Luas Dan Kerapatan Tutupan Mangrove
No Lokasi Luas Lokasi (Ha) % Tutupan Kerapatan
(Pohon/ Ha)
1 Tugu 48,24 14,83 3.333
2 Semarang Barat 13,4 7,83 2.733
3 Semarang Utara 22,72 - 2.000
4 Genuk 12,07 15,31 2.500
Jumlah 96,43
Sumber: Buku Status Lingkungan Hidup Daerah Kota Semarang Tahun 2015

3.12 Indikasi daya Dukung dan Daya Tampung


wilayah ekoregion

3.13 Arahan RPPLH 2017-2037 Bagi Pembangunan


Nasional

3.14 Ekoregion Kota Semarang

Ekoregion di Kota Semarang didominasi oleh Ekoregion Bentang Antropogenik (wilayah


perkotaan). Ekoregion Bentang Antropogenik memiliki luasan sebesar 13670,921 Ha. Ekoregion bentang
antropogenik sebagian besar terletak di Kecamatan Banyumanik, Candisari, Gajah Mungkur, Gayamsari,
Genuk, Gunungpati, Ngaliyan, Pedurungan, Semarang Barat, Semarang Selatan, Semarang Tengah,
Semarang timur, Semarang Utara, Tembalang, Tugu. Bentuk lahan antropogenik dapat disebut sebagai
bentuk lahan yang terjadi akibat aktivitas manusia. Aktivitas tersebut dapat berupa aktivitas yang telah
disengaja dan direncanakan untuk membuat bentuk lahan yang baru dari bentuk lahan yang telah ada
maupun aktivitas oleh manusia yang secara tidak sengaja telah merubah bentuk lahan yang telah ada.
Ekoregion selanjutnya yang terdapat di Kota Semarang adalah Ekoregion Dataran Kaki
Gunungapi Material Piroklastik. Ekoregion ini memiliki cakupan wilayah di Kecamatan Banyumanik, Gajah
Mungkur, Gunungpati, Mijen, Ngaliyan, Tembalang. Dataran kaki Gunungapi merupakan satuan bentuk
lahan yang lebih datar dan terbentuk dari pengendapan material oleh proses fluvial. Proses sendimentasi
pada lembah sungai mulai aktif karena adanya penurunan kemiringan lereng yang memungkinkan
terjadinya pengendapan yang cukup besar. Kemiringan lerengnya bervariasi dari agak landai sampai
landai. Material permukaan didominasi oleh kerikil hingga pasir kasar. Ekoregion Dataran Kaki Gunungapi
Material Piroklastik dicirikan oleh lereng yang agak curam sampai agak landai dan didominasi oleh
pengendapan material gunungapi melalui lembah-lembah sungai: lumpur, endapan lava, dan material
piroklastik.
Ekoregion ketiga yang mendominasi di Kota Semarang adalah Ekoregion Kaki Gunungapi
Ungaran Material Piroklastik. Ekoregion ini memiliki cakupan wilayah di Kecamatan Banyumanik,
Gunungpati dan Mijen. Ekoregion Kaki Gunungapi dicirikan oleh lereng yang agak curam sampai agak
landai. Kaki gunungapi didominasi oleh pengendapan materi gunungapi misalnya yang melalui lembah-

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-1


lembah sungai. Materi yang diendapkan antara lain lumpur, endapan lava dan materi piroklastik. Materi
piroklastik merupakan bebatuan klastik yang terbentuk dari material vulkanik. Ketika material vulkanik
dikirim dan diolah kembali melalui proses mekanik, seperti dengan air atau angin, bebatuan tersebut
disebut vulkaniklastik. Piroklastik biasanya berhubungan dengan aktivitas vulkanik, seperti gaya letusan
gunung Krakatau. Piroklastik biasanya dibentuk dari abu vulkanik, lapilli dan bom vulkanik yang
dikeluarkan dari gunung berapi, bergabung dengan bebatuan di daerah tersebut yang hancur.
Dominasi ekoregion keempat yang terdapat di Kota Semarang adalah Ekoregion Fluvial
Dataran Fluvio Marine. Ekoregion Fluvial Dataran Fluvio Marine Kota Semarang memiliki luasan 3143,834
Ha. Persebaran Ekoregion Fluvial Dataran Fluvio Marine sebagian besar terletak di Kecamatan
Gayamsari, Genuk, Ngaliyan, Pedurungan, Semarang Timur, Semarang Utara, Tembalang, Tugu. Dataran
Fluvio Marine terbentuk dari Bentuk lahan asal proses marine dihasilkan oleh aktivitas gerakan air laut,
baik pada tebing curam, pantai berpasir, pantai berkarang maupun pantai berlumpur. Proses marine
mempunyai pengaruh yang sangat aktif pada daerah pesisir sepanjang pantai. Semakin dangkal laut
maka akan semakin mempermudah terjadinya bentang alam daerah pantai, dan semakin dalam laut maka
akan memperlambat prosesbentang alam di daerah pantai.
Ekoregion kelima yang cukup mendominasi di Kota Semarang adalah Ekoregion Marin
Rataaan Pasang Surut Pantai Utara Jawa dengan jenis material aluvium. Ekoregion Rataan Pasang Surut
Pantai Utara Jawa. Ekoregion ini terdapat di kecamatan Semarang Barat dan Tugu. Rataan pasang surut
merupakan bentuk lahan yang letaknya lebih rendah dari daerah sekitarnya, serta masih dipengaruhi oleh
pasangsurut air laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan
sedimen, material permukaan pasir, banyak dijumpai rumah binatang laut. Rataan gelombang pasang
surut pada pantai bertebing terjal ini merupakan suatu zona yang terkadang terendam air laut pada saat
pasang naik dan terkadang keringpada saat air alut surut.
Ekoregion keenam yang mendominasi di Kota Semarang adalah Ekoregion Perbukitan
Struktural Lipatan (Antiklinal) Kendeng Batugamping Napalan. Ekoregion ini memiliki cakupan wilayah di
Kecamatan Banyumanik, Pedurungan dan Tembalang. Ekoregion Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal)
merupakan suatu bentukan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian 75-300 m dengan dip pada kedua
sayap berlawanan arah. Lereng curam samapai sangat terjal dengan proses erosi dan longsoran. Jenis
batuan terutama batuan sedimen, jenis tanah bervariasi.
Selanjutnya Ekoregion ketujuh di Kota Semarang adalah Ekoregion Lerengkaki Perbukitan
Struktural Lipatan (Antiklinal) Jalur KuninganKendal dengan material Batulempungan Gampingan.
Perbukitan Struktural lipatan merupakan lereng kaki sekitar perbukitan yang tersusun oleh batuan
intrusive dan batuan sedimen yang sudah mengalami deformasi oleh tenaga tektonik, dengan membentuk
struktur lipatan. Tanah pada ekoregion ini umumnya didominasi oleh tanah latosol dan podsolik yang
memiliki tingkat kesuburan rendah hingga sedang.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-2


Wilayah ekoregion Kota Semarang terbagi atas 2 versi ekoregion. Pembagian 2 versi
terdapat perbedan penentuan dalam bentang alam perkotaan. Versi pertama adalah

versi wilayah ekoregion Kota Semarang dengan menampilkan bentang alam perkotaan
(antropogenik), dimana bentang alam antropogenik adalah bentang alam buatan

manusia, sehingga jika diidentifikasi semua wilayah Kota Semarang merupakan wilayah
perkotaan antropogenik dan bentang alam asli yang dibawahnya tidak teridentifikasi.

Adapun wilayah ekoregion Kota Semarang menurut versi pertama terdiri dari 7 wilayah
ekoregion sebagai berikut:

1. Wilayah perkotaan (Bentang Antropogenik),

2. Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa Material Aluvium

3. Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa Material Aluvium

4. Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal


Material Batulempung Gampingan

5. Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal) Kendeng Batugamping Napalan

6. Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik

7. Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik

Sedangkan wilayah ekoregion versi kedua yang didasarkan menurut bentang alaminya,
Kota Semarang dibagi menjadi 6 wilayah, sebagai berikut :

1. Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa Material Aluvium

2. Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa Material Aluvium

3. Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal


Material Batulempung Gampingan

4. Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal) Kendeng Batugamping Napalan

5. Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik

6. Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik

Berikut ini lokasi wilayah ekoregion yang tersebar di Kota Semarang sebagai berikut:

Tabel 4.1 Persebaran Wilayah Ekoregion Kota Semarang Versi Pertama

Lokasi Luas Total


NO KODE Geomorfologi Wilayah Ekoregion Luas (Ha)
Kecamatan (Ha)
1 A1-Kt Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Banyumanik 179,883 13670,921
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Candisari 661,195
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Gajah Mungkur 941,463

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-3


Lokasi Luas Total
NO KODE Geomorfologi Wilayah Ekoregion Luas (Ha)
Kecamatan (Ha)
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Gayamsari 514,095
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Genuk 844,928
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Gunungpati 62,802
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Ngaliyan 1782,952
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Pedurungan 1417,028
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Semarang Barat 2543,836
Semarang
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Selatan 614,551
Semarang
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Tengah 534,606
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Semarang Timur 557,339
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Semarang Utara 1432,995
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Tembalang 1021,964
Antropogenik (A) Wilayah Perkotaan (Bentang Antropogenik) Tugu 561,284
2 F3.Fm.JU Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa 3143,834
Fluvial (F) Material Aluvium Gayamsari 128,307
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Genuk 1963,005
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Ngaliyan 99,680
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Pedurungan 800,590
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Semarang Timur 0,479
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Semarang Utara 57,903
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Tembalang 57,169
Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Fluvial (F) Material Aluvium Tugu 36,701
3 M4-JU Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa 2329,211
Marin (M) Material Aluvium Semarang Barat 0,103
Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa
Marin (M) Material Aluvium Tugu 2329,108
4 S3L-KK Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan 1378,369
(Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal Material
Struktural (S) Batulempung Gampingan Mijen 387,112
Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan
(Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal Material
Struktural (S) Batulempung Gampingan Ngaliyan 991,257
5 S2L-Kg Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal) 1619,557
Struktural (S) Kendeng Batugamping Napalan Banyumanik 85,072
Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal)
Struktural (S) Kendeng Batugamping Napalan Pedurungan 0,177
Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal)
Struktural (S) Kendeng Batugamping Napalan Tembalang 1534,308
6 V7-Pk Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Banyumanik 2245,936 13493,112
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Gajah Mungkur 0,291
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Gunungpati 3603,704
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Mijen 4458,942
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Ngaliyan 1682,125
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Tembalang 1502,116
7 V6-Ug Volkanik (V) Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik Banyumanik 674,883 3778,835

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-4


Lokasi Luas Total
NO KODE Geomorfologi Wilayah Ekoregion Luas (Ha)
Kecamatan (Ha)
Volkanik (V) Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik Gunungpati 2315,963
Volkanik (V) Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik Mijen 787,990
Luas Total 39413,838 39413,838

Sumber : hasil pengukuran peta, 2016

Tabel 4.2 Persebaran Wilayah Ekoregion Kota Semarang Versi Kedua

Geomorfolog Luas Total


NO KODE Wilayah Ekoregion Lokasi Kecamatan Luas (Ha)
i (Ha)
1 F3.Fm.JU Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa 12082,198
Material Aluvium Candisari 48,367
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Gajah Mungkur 134,529
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Gayamsari 642,402
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Genuk 2807,932
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Gunungpati 4,623
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Ngaliyan 406,620
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Pedurungan 2217,618
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Semarang Barat 2002,635
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Semarang Selatan 573,693
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Semarang Tengah 534,607
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Semarang Timur 557,817
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Semarang Utara 1490,897
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Tembalang 385,682
Fluvial (F) Dataran Fluvio-marin Pesisir Utara Jawa
Material Aluvium Tugu 274,775
2 M4-JU Marin (M) Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa 2608,147
Material Aluvium Ngaliyan 1,811
Marin (M) Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa
Material Aluvium Semarang Barat 1,986
Marin (M) Rataan Pasang Surut Pantai Utara Jawa
Material Aluvium Tugu 2604,349

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-5


Geomorfolog Luas Total
NO KODE Wilayah Ekoregion Lokasi Kecamatan Luas (Ha)
i (Ha)
3 S2L-Kg Struktural (S) Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal) 2223,833
Kendeng Batugamping Napalan Banyumanik 85,072
Struktural (S) Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal)
Kendeng Batugamping Napalan Candisari 29,784
Struktural (S) Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal)
Kendeng Batugamping Napalan Pedurungan 0,177
Struktural (S) Perbukitan Struktural Lipatan (Antiklinal)
Kendeng Batugamping Napalan Tembalang 2108,800
4 S3L-KK Struktural (S) Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan 2540,877
(Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal Material
Batulempung Gampingan Mijen 387,399
Struktural (S) Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan
(Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal Material
Batulempung Gampingan Ngaliyan 2105,500
Struktural (S) Lerengkaki Perbukitan Struktural Lipatan
(Antiklinal) Jalur Kuningan-Kendal Material
Batulempung Gampingan Tugu 47,979
5 V6-Ug Volkanik (V) Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik Banyumanik 674,883 3778,835
Volkanik (V) Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik Gunungpati 2315,963
Volkanik (V) Kaki Gunungapi Ungaran Material Piroklastik Mijen 787,990
6 V7-Pk Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Banyumanik 2425,819 16179,948
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Candisari 583,044
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Gajah Mungkur 807,225
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Gunungpati 3661,882
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Mijen 4458,655
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Ngaliyan 2042,083
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Semarang Barat 539,308
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Semarang Selatan 40,857
Volkanik (V) Dataran Kaki Gunungapi Material Piroklastik Tembalang 1621,075
Luas Total (Ha) 39413,838 39413,838

Masing masing wilayah ekoregion versi kedua memiliki parameter dan karakteristik

wilayah masing masing. Adapun rincian setiap wilayah ekoregion akan dibahas pada
Tabel 4.3.

3.15 Penggunaan Lahan di Kota Semarang

Pola tata guna lahan terdiri dari Perumahan, Tegalan, Kebun campuran, Sawah, Tambak,
Hutan, Perusahaan, Jasa, Industri dan Penggunaan lainnya dengan sebaran Perumahan sebesar 33,70
%, Tegalan sebesar 15,77 %, Kebun campuran sebesar 13,47 %, Sawah sebesar 12,96 %. Penggunaan
lainnya yang meliputi jalan, sungai dan tanah kosong sebesar 8,25 %, Tambak sebesar 6,96 %, Hutan

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-6


sebesar 3,69 %, Perusahaan 2,42 %, Jasa sebesar 1,52 % dan Industri sebesar 1,26 %. Sebagaimana
diatur di dalam Perda Nomor 5 Tahun 2004 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota
Semarang Tahun 2000 - 2010, telah ditetapkan kawasan yang berfungsi lindung dan kawasan yang
berfungsi budidaya. Kawasan Lindung, meliputi kawasan yang melindungi kawasan di bawahnya,
kawasan lindung setempat dan kawasan rawan bencana. Kawasan yang melindungi kawasan di
bawahnya adalah kawasankawasan dengan kemiringan >40% yang tersebar di wilayah bagian Selatan.
Kawasan lindung setempat adalah kawasan sempadan pantai, sempadan sungai, sempadan waduk, dan
sempadan mata air. Kawasan lindung rawan bencana merupakan kawasan yang mempunyai kerentanan
bencana longsor dan gerakan tanah. Kegiatan budidaya dikembangkan dalam alokasi pengembangan
fungsi budidaya.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang II-7


BAB III KAJIAN TEORI DAN REGULASI

3.1. TINJAUAN TENTANG LINGKUNGAN HIDUP

3.1.1. Pengertian Lingkungan Hidup


Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup dalam Ketentuan Umum Pasal 1 angka 1 yang dimaksud lingkungan hidup adalah : Kesatuan
ruang dengan semua benda, daya, keadaan dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang
mempengaruhi alam itu sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta makhluk
hidup lain.
Lingkungan hidup pada prinsipnya merupakan suatu sistem yang saling berhubung satu
dengan yang lainnya sehingga pengertian lingkungan hidup hampir mencakup semua unsur ciptaan
Tuhan Yang Maha Kuasa di bumi ini. Itulah sebab lingkungan hidup termasuk manusia dan perilakunya
merupakan unsur lingkungan hidup yang sangat menentukan. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa
lingkungan saat ini oleh sebagian kalangan dianggap tidak bernilai, karena lingkungan hidup (alam) hanya
sebuah benda yang diperuntukan bagi manusia. Dengan kata lain, manusia merupakan penguasa
lingkungan hidup, sehingga lingkungan hidup hanya dipersepsikan sebagai obyek dan bukan sebagai
subyek (Supriadi, 2006:22).
LL.Bernard dalam bukunya yang berjudul Introduction to Social Psychology membagi
lingkungan atas empat macam (N.H.T Siahaan, 2004:13-14) yakni :
1) Lingkungan fisik atau anorganik yaitu lingkungan yang terdiri dari gaya kosmik dan fisiogeografis
seperti tanah, udara, laut, radiasi, gaya tarik, ombak dan sebagainya.
2) Lingkungan biologi atau organik yaitu segala sesuatu yang bersifat biotis berupa mikroorganisme,
parasit, hewan, tumbuhan-tumbuhan. Termasuk juga disini, lingkungan prenatal dan
proses-proses biologi seperti reproduksi, pertumbuhan dan sebagainya.
3) Lingkungan sosial. Ini dapat dibagi dalam tiga bagian :
a. Lingkungan fisiososial, yaitu yang meliputi kebudayaan materiil : peralatan, senjata, mesin,
gedung-gedung dan lain-lain.
b. Lingkungan biososial manusia dan bukan manusia, yaitu manusia dan interaksinya terhadap
sesamanya dan tumbuhan beserta hewan domestik dan semua bahan yang digunakan manusia
yang berasal dari sumber organik.
c. Lingkungan psikososial, yaitu yang berhubungan dengan tabiat batin manusia seperti sikap,
pandagan, keinginan, keyakinan. Hal ini terlihat melalui kebiasaan, agama, ideologi, bahasa, dan
lain-lain.
4) Lingkungan komposit, yaitu lingkungan yang diatur secara institusional, berupa lembaga-lembaga
masyarakat, baik yang terdapat didaerah kota atau desa.
3.1.2. Pencemaran Lingkungan

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-1


Pengertian Pencemaran Lingkungan berdasarkan Undang-undang No. 32 Tahun 2009 Tentang
Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat,
energi, dan/ atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga mel ampaui
baku mutu lingkungan hidup yang telah ditetapkan.
Sedangkan Pengertian perusakan lingkungan sebagaimana dirumuskan dalam pasal 1 butir 16
UUPPLH adalah tindakan orang yang menimbulkan perubahan langsung atau tidak langsung terhadap
sifat-sifat fisik dan/atau hayati lingkungan sehingga melampaui kriteria baku kerusakan lingkungan hidup.
Apabila dilihat dari segi ilmiah, suatu lingkungan dapat disebut sudah tercemar bila memiliki beberapa
unsur. Unsur-unsur tersebut adalah:
1) Kalau suatu zat, organisme, atau unsur-unsur yang lain (seperti gas, cahaya, energi) telah
tercampur (terintroduksi) ke dalam sumber daya/lingkungan tertentu;
2) Karenanya menghalang/ mengganggu ke dalam sumber daya/ lingkungan tersebut (N.H.T
Siahaan, 2004:280).
Apabila disimpulkan maka Pencemaran adalah suatu keadaaan yang terjadi karena
perubahaan kondisi tata lingkungan (tanah, udara dan air) yang tidak menguntungkan (merusak dan
merugikan kehidupan manusia, binatang dan tumbuhan) yang disebabkan oleh kehadiran benda- benda
asing (seperti sampah kota, sampah industri, minyak bumi, sisa-sisa biosida dan sebagainya) sebagai
akibat perbuatan manusia, sehingga mengakibatkan lingkungan itu tidak berfungsi seperti semula (Y.Eko
Budi, 2003:9).
Menurut Muhamad Erwin dalam bukunya, selain pencemaran air, pencemaran udara, dan
pencemaran suara (kebisingan) seperti disebutkan di atas, di tambahkan satu jenis pencemaran
yaitu pencemaran tanah. Pencemaran tanah dapat terjadi melalui bermacam-macam akibat, ada yang
langsung dan ada yang tidak langsung. Pencemaran yang langsung dapat berupa tertuangnya zat-zat
kimia berupa pestisida atau insektisida yang melebihi dosis yang ditentukan. Sedangkan pencemaran
tidak langsung dapat terjadi akibat dikotori oleh minyak bumi. Sering tanah persawahan dan kolam-
kolam ikan tercemar oleh buangan minyak, bahkan sering pula suatu lahan yang berlebihan dibebani
dengan zat-zat kimia (pestisida, insektisida, herbisida), sewaktu dibongkar oleh bulldozer pada musim
kering, debu tanahnya yang bercampur zat-zat kimia itu ditiup angin, menerjang ke udara, dan mencemari
udara

3.2. TINJAUAN TENTANG HUKUM LINGKUNGAN

3.2.1. Pengertian Hukum Lingkungan


Hukum lingkungan adalah hukum yang berhubungan dengan lingkungan alam (natuurlijk
milieu) dalam arti yang seluas-luasnya (Koesnadi Hardjasoematri, 2009 : 38). Hukum Lingkungan
menurut St.Moenadjat Danusaputro adalah hukum yang mendasari penyelenggaran perlindugan dan tata
pengelolaan peningkatan ketahanan lingkungan hidup (N.H.T Siahaan, 2008:58). Drupsteen

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-2


mengemukakan, bahwa hukum lingkungan (Milieurecht) adalah hukum yang berhubungan dengan
lingkungan alam (natuurlijk milieu) dalam arti seluas-luasnya. Ruang lingkupnya berkaitan dengan dan
ditentukan oleh ruang lingkuppengelolaan lingkungan. Dengan demikian hukum lingkungan merupakan
instrumentarium yuridis bagi pengelolaan lingkungan (Koesnadi Harjasoemantri, 2009:14-15).
3.2.2. Aspek-aspek Hukum Lingkungan
Menurut Koesnadi Hardjasoemantri (2009:42-43), aspek-aspek lingkungan yaitu meliputi :
1) Hukum Tata Lingkungan
2) Hukum Perlindungan Lingkungan
3) Hukum Kesehatan Lingkungan
4) Hukum Pencemaran Lingkungan (dalam kaitannya dengan misal pencemaran oleh industri, dan
sebagainya)
5) Hukum Lingkungan Transnasional/Interasional (dalam kaitannya dengan hubungan antar negara)
6) Hukum Perselisihan Lingkungan (dalam kaitannya dengan masalah ganti kerugian, dan sebagainya).
3.2.3. Penegakan Hukum Lingkungan
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup memuat macam penegakan hukum lingkungan yaitu sanksi administrasi, penyelesaian sengketa di
Luar Pengadilan, Penyelesaian Sengketa di Pengadilan dan Penegakan Hukum Pidana. Diantara
penegakan hukum lingkungan tersebut, penegakan hukum administratisi dianggap sebagai upaya
penegakan hukum terpenting. Hal ini karena penegakan hukum administrasi lebih ditujukan kepada upaya
mencegah terjadinya pencemaran dan perusakan lingkungan.
Penegakan hukum lingkungan administrasi pada dasarnya berkaitan dengan hukum lingkungan
itu sendiri serta hukum administrasi karena penegakan hukum lingkungan berkaitan erat dengan
kemampuan aparatur dan kepatuhan warga masyarakat terhadap peraturan yang berlaku, yang
meliputi tiga bidang hukum yaitu administrasi, perdata dan pidana. Dengan demikian penegakan hukum
lingkungan merupakan upaya mencapai ketaatan dan persyaratan dalam ketentuan hukum yang berlaku
secra umum dan individual, melalui pengawasan dan penerapan sarana administratif, keperdataan dan
kepidanaan.
Sanksi administrasi meliputi paksaan pemerintah dan pencabutan izin, untuk sanksi perdata
Undang-Undang ini mengatur tentang penerapan asas tanggung jawab mutlak, dan menyatakan tetap
berlakunya acara perdata sebagai acuan dalam tata acara pengajuan dalam masalah lingkungan hidup,
sedangkan sanksi pidana mencakup tentang delik material dan delik formal, ketentuan tentang tanggung
jawab korporasi dan ketentuan tentang asas subsidaritas penerapan sanksi pidana.
Penggunaan hukum administrasi dalam penegakan hukum lingkungan mempunyai dua fungsi
yaitu bersifat preventif dan represif. Bersifat preventif berkaitan dengan izin yang diberikan oleh pejabat
yang berwenang terhadap pelaku kegiatan, dan dapat juga berupa pemberian penerangan dan nasihat.
Sedangkan bersifat represif berupa sanksi yang diberikan oleh pejabat yang berwenang terhadap pelaku
atau penanggung jawab kegiatan untuk mencegah terjadinya pelanggaran (Andi Hamzah, 2005:52).

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-3


3.3. TINJAUAN TENTANG PERLINDUNGAN LINGKUNGAN
HIDUP

3.3.1. Pengertian Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Pasal 1 angka 2 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup memuat pengertian Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
merupakan upaya sistematis dan terpadu yang dilakukan untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup dan
mencegah terjadinya pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang meliputi perencanaan,
pemanfaatan, pengendalian, pemeliharaan, pengawasan dan pembinaan dan penegakan hukum.
Lilin Budiati (2012:25) dalam bukunya Good Governance dalam Pengelolaan Lingkungan
Hidup menjelaskan mengenai: Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup sebagai usaha
pencegahan, penanggulangan, kerusakan dan pencemaran serta pemulihan kualitas lingkungan hidup,
yang mana telah menuntut dikembangkannya berbagai perangkat kebijaksanaan dan dan program serta
kegiatan yang didukung oleh sistem pendukung perlindungan dan pengelolaan lingkungan lainnya.
Pasal 2 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup, perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan berdasarkan asas:
1) Tanggung jawab negara;
a. Negara menjamin pemanfaatan sumber daya alam akan memberikan mafaat yang sebesar-
besarnya bagi kesejahteraan dan mutu hidup rakyat, baik generasi masa kini maupun
generasi masa depan.
b. Negara menjamin hak warga negara atas lingkungan hidup yang baik dan sehat.
c. Negara mencegah dilakukannya kegiatan pemanfaatan sumber daya alam yang menimbulkan
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup (Lihat juga AE Boyle, 2005:1).
2) Kelestarian dan keberlanjutan
Setiap orang memikul kewajiban dan tanggung jawab terhadap generasi mendatang dan
terhadap sesamanya dalam satu generasi dengan melakukan upaya pelestarian daya dukung
ekosistem dan memperbaiki kualitas lingkungan hidup.

3) Kelestarian dan keseimbangan


Pemanfaatan lingkungan hidup harus memperhatikan berbagai aspek seperti kepentingan
ekonomi,sosial, budaya, dan perlindungan sert pelestarian ekosistem.
4) Keterpaduan
Perlindungan dan pengelolaan lingkunga hidup dilakukan dengan memadukan berbagai unsur atau
menyinergikan berbagai komponen terkait.
5) Manfaat
Segala usaha dan/atau kegiatan pembangunan yang dilaksanakan disesuaikan dengan potensi
sumberdaya alam dan lingkungan hidup untk peningkatan kesejahteraan masyarakat dan harkat
manusia selaras dengan lingkungannya.
6) Kehati-hatian

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-4


Ketidakpastian mengenai dampak suatu usaha dan/atau kegiatan karena keterbatasan penguasaan
ilmu pengetahuan dan teknologi bukan merupakan alasan untuk menunda langkah- langkah
meminimalisasi atau menghindari ancaman terhadap pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan
hidup.
7) Keadilan
Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus mencerminkan keadilan secara proporsional
bagi setiap warga negara, baik lintas daerah, lintas generasi, maupun lintas gender.
8) Ekoregion
Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan karakteristik sumber daya
alam, ekosistem, kondisi geografis, budaya masyarakat setempat, dan kearifan lokal.
9) Keanekaragaman hayati
Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan upaya terpadu untuk
mempertahankan keberadaan, keragaman, dan keberlanjutan sumber daya alam hayati yang
terdiri atas sumber daya alam nabati dan sumber daya alam hewani yang bersama dengan unsur
nonhayati di sekitarnya secara keseluruhan membentuk ekosistem.
10) Pencemar membayar
Setiap penanggung jawab yang usaha dan/atau kegiatannya menimbulkan pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup wajib menanggung biaya pemulihan lingkungan.
11) Partisipatif
Setiap anggota masyarakat didorong untuk berperan aktif dalam proses pengambilan keputusan
dan pelaksanaan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, baik secara langsung maupun
tidak langsung.

12) Kearifan lokal


Dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan nalai-nilai luhur yang
berlaku dalam tata kehidupan masyarakat.
13) Tata kelola pemerintah yang baik
Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dijiwai oleh prinsip partisipasi, transparasi,
akuntabilitas, efisiensi, dan keadilan.
14) Otonomi daerah
Pemerintah dan pemerintah daerah mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan
di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dengan memperhatikan kekhususan dan
keragaman daerah dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Perlidungan dan pengelolaan ligkungan hidup di Indonesia pada umumnya mengandung
dua aspek, yaitu formal dan informal. Secara formal tanggung jawab Pemerintah menjadi dominan
dan sebagian besar bertumpu pada landasan hukum dan peraturan yang disiapkan untuk mengatur
mengenai perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Pada saat ini landasan hukum yang
digunakan sebagai dasar dalam hal perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup adalah Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, yang di
dalamnya dirumuskan mengenai Pengertian, Asas,Tujuan, dan Ruang Lingkup, Perencanaan,
Pemanfaatan, Pengendalian, Pemeliharaan, Pengelolaan Bahan Berbahaya Dan Beracun serta

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-5


Limbah Bahan Berbahaya Beracun, Sistem Informasi, Tugas Dan Wewenang Pemerintah dan
Pemerintah Daerah, Hak, Kewajiban, Dan Larangan,Peran Masyarakat, Pengawasan dan Sanksi
Administratif, Penyelesaian Sengketa Lingkungan, Penyidikan Dan Pembuktian, Ketentuan Pidana,
Ketentuan Peralihan Penutup.
Kendala-kendala yang sering terjadi dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
anatara lain (Lilin Budiati, 2012:27):
a. Keterbatasan Sumber Daya Manusia (SDM);
b. Eksploitasi Sumber Daya Alam (SDA);
c. Lemahnya implementasi peraturan perundang-undangan;
d. Lemahnya penegakan hukum lingkungan;
e. Kurangnya pemahaman masyarakat tentang lingkungan hidup;
f. Penerapan teknologi yang tidak ramah lingkungan.
3.3.2. Peran Para Pihak dalam Pelaksanaan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup
Pada dasarnya pihak-pihak yang berkepentingan dan memiliki kewajiban dalam pelaksanaan
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup ialah, pemerintah, masyarakat dan pelaku usaha.

a. Pemerintah
Pemerintah pusat merupakan pihak yang paling berperan dan yang paling bertanggung
jawab dalam pelaksanaan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Pemerintah pusat
bertanggung jawab untuk merancang, merumuskan dan mengimplementasikan kebijakan pembangunan
lingkungan yang berkelanjutan. Dalam hal ini, pemerintah pusat telah menetapkan suatu kebijakan
nasional tetang lingkungan hidup berupa aturan hukum nasional, yaitu dengan dikeluarkannya Undang-
Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Disamping itu
pemerintah pusat juga bertangung jawab sebagai pengawas seta penegakan hukum lingkungan.
Disamping pemerintah pusat, pemerintah daerah juga mempunyai peran penting dalam
perlindungan dan pengelolaan lingkungan. Dengan adanya desentralisasi perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup, maka dalam pelaksanaannya akan lebih efisien karena merantai pengawasan dan
pelaksanaan menjadi lebih pendek serta adanya rasa memiliki (sense of belonging) yang tinggi (Lilin
Budiati, 2012:8). Dalam lingkup pemerintahan daerah juga haus dibentuk suatu lembaga yang mengurusi
lingkungan hidup, baik berupa kantor atau badan agar dalam koordinasi kebijakan dengan pemerintah
pusat semakin mudah.
b. Masyarakat
Pasal 65 Undang-Undang Nomor 32 tahu 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup dijelaskan bahwa setiap orang berhak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat
sebagai bagian dari hak asasi manusia. Masyarakat Indonesia berhak mendapatkan pendidikan
lingkungan hidup, akses informasi, akses partisipasi, dan akses keadilan dalam memenuhi hak atas

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-6


lingkungan hidup yang baik dan sehat. Disamping itu masyarakat juga berhak mengajukan usul
dan/atau keberatan terhadap rencana usaha dan/atau kegiatan yang diperkirakan dapat menimbulkan
dampak terhadap lingkungan hidup. Anggota masyarakat, baik perorangan maupun kelompok dan
lembaga swadaya masyarakat seperti organisasi lingkungan hidup atau korban pencemaran dan
perusakan lingkungan hidup juga dapat melakukan pengaduan akibat dugaan pencemaran dan/atau
perusakan lingkungan hidup tersebut kepada kantor lingkungan hidup. Selain itu, sesuai Pasal 67
Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
dijelaskan bahwa setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta
mengendalikan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup.
c. Pelaku Usaha
Bagi setiap orang yang melakukan usaha atau kegiatan sesuai dengan Pasal 68 Undang-
Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup diwajibkan
untuk:
1) Memberikan informasi yang terkait dengan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
secara benar, akurat, terbuka, dan tepat waktu.
2) Menjaga keberlanjutan fungsi lingkungan hidup.
3) Mentaati ketentuan tentang baku mutu lingkungan hidup dan/atau kriteria baku kerusakan
lingkungan hidup.
Sesuai Pasal 22 Undang-Undnag Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
lingkungan hidup dijelaskan bahwa setiap usaha dan/atau kegiatan yang berdampak penting terhadap
lingkungan hidup wajib memiliki AMDAL (Analisis Mengenai Damak Lingkungan). Dokumen
AMDAL merupakan dasar keputusan kelayakan atau ketidaklayakan lingkungan hidup yang ditetapkan
berdasarkan penilaian Komisi Penilai AMDAL. Menteri, Gubernur, Bupati/Walikota sesuai dengan
kewenangannya.
Selain daripada itu, sesuai Pasal 34 Undang-Undang 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup dijelaskan bahwa Setiap usaha dan/atau kegiatan yang tidak termasuk
dalam kriteria wajib AMDAL wajib memiliki UKL (Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup) dan UPL
(Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup). Sedangkan untuk setiap usaha dan atau kegiatan yang tidak
wajib dilengkapi UKL dan UPL wajib membuat surat pernyataan kesanggupan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan hidup.
Disamping ini untuk setiap usaha dan/atau kegiatan yang wajib memiliki AMDAL atau UKL dan
UPL diwajibkan untuk memiliki izin lingkungan sesuai dengan Pasal 36 Undang-Undang Nomor 32 tahun
2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Izin lingkungan tersebut diterbitkan oleh
Menteri, Gubernur, Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangannya wajib menolak permohonan izin
lingkungan apabila permohonan izin tidak dilengkapi dengan AMDAL atau UKL dan UPL.
3.3.3. Instrumen Pencegahan dan/atau Kerusakan Lingkungan Hidup

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-7


Pasal 14 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup menjelaskan bahwa instrumen-instrumen pencegahan pencemaran dan kerusakan
lingkungan hidup yang pada dasarnya adalah juga sebagai instrumen pengelolaan lingkungan hidup
karena pengelolaan lingkungan hidup dimaksudkan untuk mencegah dan mengatasi masalah
pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup. Dalam Pasal 14 Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009
tentang Perlindungan dan Pengelolaan lingkungan hidup tertuliskan instrumen-instrumen pencegahan
dan/atau kerusakan lingkungan hidup terdiri atas:
a) KLHS (Kajian Lingkungan Hidup Strategis)
b) Tata ruang
c) Baku Mutu Lingkungan Hidup;
d) Kriteria Baku Kerusakan Lingkungan Hidup;
e) AMDAL;
f) UKL-UPL;
g) Perizinan;
h) Intrumen Ekonomi Lingkungan Hidup;
i) Peraturan perundang-undangan berasis lingkungan hidup;
j) Anggaran berbasis lingkungan hidup;
k) Analisis risiko lingkungan hidup;
l) Audit lingkungan hidup; dan
m) Instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan/atau perkembangan
pengetahuan.
3.3.4. Tujuan Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
Pasal 3 Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup, perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bertujuan:
a) Melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dari pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup;
b) Menjamin keselamatan, kesehatandan kehidupan manusia;
c) Menjamin kelangsungan kehidupan makhluk hidup dan kelestarian ekosistem;
d) Menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup
e) Menjamin terpenuhinya keadilan generasi masa kini dan generasi masa depan;
f) Menjamin pemenuhan dan perlindungan hak atas lingkungan hidup sebagai bagian dari hak
asasi manusia;
g) Mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana;
h) Mewujudkan pembangunan berkelanjutan; dan i) Mengantisipasi isu lingkungan gobal.
Pasal 4 Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup, perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup meliputi unsur-unsur sebagai berikut:
a) Perencanaan, dilaksanakan melalui tahap inventarisasi lingkungan hidup, penetapan wilayah
ekoregion dan penyusunan RPPLH.
b) Pemanfaatan, sumber daya alam dimanfaatkan berdasarkan RPPLH. Pemanfaatan ini harus
dilaksanakan berdasarkan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.
c) Pengendalian, dilaksanakan dalam rangka pelestarian fungsi lingkungan hidup. Kegiatan ini
meliputi pencegahan, penanggulangan dan pemulihan.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-8


d) Pemeliharaan, dilakukan melalui upaya konservasi sumber daya alam, pencadangan sumber
daya alam, dan pelestarian fungsi atmosfer.
e) Pengawasan dan pembinaan, menteri, gubernur, atau bupati/walikota mempunyai kewajiban
dalam pengawasan dan pembinaan terhadap ketaatan penanggung jawab dan/atau kegiatan
dibidang lingkungan hidup sesuai dengan kewenangannya dan dapat mendelegasikan
kewenangannya dalam melakukan pengawasan dan pembinaan kepada pejabat/instansi teknis
yang bertanggung jawab di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.
f) Penegakan hukum, bagi penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan yang melanggar izin
lingkungan dapat dikenakan sanksi berupa: teguran tertulis, pelaksanaan perintah, pembekuan
izin lingkungan dan pencabutan izin lingkungan.

3.4. TINJAUAN UMUM TENTANG LIMBAH DAN


PENGELOLAANNYA

3.4.1. Pengertian limbah


Berdasar pada Pasal 1 angka 20 Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, dijelaskan bahwa Limbah adalah sisa suatu usaha
dan/atau kegiatan. Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik industri
maupun domestik (rumah tangga, yang lebih dikenal sebagai sampah) atau juga dapat dihasilkan oleh
alam yang kehadirannya pada suatu saat dan tempat tertentu tidak dikehendaki lingkungan karena tidak
memiliki nilai ekonomis.
Menurut Sugiarto (1987:93) air limbah adalah kotoran yang berasal dari masyarakat dan
rumah tangga dan juga berasal dari industri, air tanah, air permukaan, serta buangan lainnya.
Pengelolaan limbah bertujuan untuk mencegah, menanggulangi pencemaran dan kerusakan
lingkungan, memulihkan kualitas lingkungan tercemar, dan meningkatkan kemampuan dan fungsi
kualitas lingkungan. Jika pengurangan air limbah dari sumbernya sudah dilakukan secara optimal,
maka air limbah yang terpaksa tetap dihasilkan selanjutnya harus diolah terlebih dahulu sebelum dibuang
ke lingkungan. Tujuan pengolahan air limbah ini adalah untuk mengurangi kandungan pencemar air
sehingga mencapai tingkat konsentrasi dan bentuk yang lebih sederhana dan aman jika terpaksa
dibuang ke badan air di lingkungan. (http://www.sanitasi.or.id/ppsp/wp-content/uploads/pdf/air-
limbah/4_dasar-dasar_teknik_dan_pengelolaan_air_limbah.pdf):
Tanpa bantuan tangan manusia dalam mengolah limbah yang mengandung pencemar, alam
sendiri memiliki kemampuan untuk memulihkan kondisinya sendiri atau yang disebut self purification.
Alam memiliki kandungan zat yang mampu mendegradasi pencemar dalam air limbah menjadi bahan
yang lebih aman dan mampu diterima alam itu sendiri, diantaranya adalah mikroorganisme. Waktu yang
diperlukan akan sangat tergantung dari tingkat pencemarannya yang otomatis berkorelasi dengan tingkat
kepadatan penduduk. Jika kepadatan penduduk meningkat maka pencemaran pun akan sangat mungkin

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-9


meningkat sehingga proses alam untuk membersihkan dirinya sendiri akan memakan waktu yang
sangat lama. Sehingga akhirnya akan terjadi penumpukan beban limbah sampai dimana kemampuan
alam untuk dapat melakukan pembersihan sendiri (self purification) jauh lebih rendah dibanding dengan
jumlah pencemar yang harus didegradasi.

3.4.2. Pengelompokan Limbah


(1) Limbah Cair
Limbah cair adalah segala jenis limbah yang berwujud cairan, berupa air beserta bahan-bahan
buangan yang tercampur (tersuspensi) maupun terlarut dalam air. Limbah cair diklasifikasikan menjadi
empat kelompok yaitu :
a. Limbah cair domestik (domestic wastewater) yaitu limbah cair hasil buangan dari rumah tangga,
bangunan perdagangan, perkantoran, dan sarana sejenis. Misalnya air deterjen sisa
cucian, air sabun, tinja.
b. Limbah cair industri (industrial wastewater), yaitu limbah cair hasil buangan industri. Misalnya
air sisa cucian daging, buah, sayur dari industri pengolahan makanan dan sisa pewarnaan
kain/bahan dari industri tekstil.
c. Rembesan dan luapan (infiltration and inflow), yaitu limbah cair yang berasal dari berbagai
sumber yang memasuki saluran pembuangan limbah cair melalui rembesan ke dalam tanah
atau melalui luapan permukaan.
d. Air hujan (strom water), yaitu limbah cair yang berasal dari aliran air hujan di atas permukaan
tanah.
(2) Limbah Padat
Merupakan limbah yang terbanyak di lingkungan. Biasanya limbah padat disebut sebagai sampah.
(3) Limbah Gas
Jenis limbah gas yang berda diudara terdiri dari bermacam-macam senyawa kimia.
(4) Limbah bahan berbahaya dan beracun (B3)
Suatu limbah digolongkan sebagai Limbah B3 bila mengandung bahan berbahaya beracun yang
sifat dan konsentrasinya baik langsung maupun tidak langsung dapat merusak atau mencemarkan
lingkungan hidup atau membahayakan kesehatan manusia. Bahan yang termasuk Limbah B3
antara lain adalah bahan baku yang berbahaya dan beracun yang tidak digunakan lahi karena rusak,
sisa kemasan tumpahan, sisa proses, dan oli bekas kapal yang memerlukan penanganan khusus.
3.4.3. Pengelolaan Limbah
(1) Pengendalian Pencemaran Air
Pasal 1 angka 11 Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air, menjelaskan mengenai pengertian pencemaran air yaitu masuk atau
dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam air oleh kegiatan manusia,
sehingga kualitas air turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai

Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-10


dengan peruntukannya. Angka 4 dari peraturan ini menjelaskan mengenai pengertian pengendalian
pencemaran air yaitu upaya pencegahan dan penanggulangan pencemaran air agar sesuai dengan baku
mutu air.
(2) Pengendalian PencemaranUdara
Pengertian pencemaran udara berdasarkan Pasal 1 angka 12 UUPLH tentang pencemaran
lingkungan yaitu pencemara yang disebabkan oleh aktivitas manusia seperti pencemaran yang berasal
dari pabrik, kendaraan bermotor, pembakaran sampah, sisa pertanian, dan peristiwa alam seperti
kebakaran hutan, letusan gunung api yang mengeluarkan debu, gas dan awan panas. Menurut
Peraturan Pemeintah Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran
udara, pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat, energi dan komponen lain ke dalam
udara ambien oleh kegiatan manusia, sehingga mutu udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya.
(3) Pengendalian Limbah B3
Pasal 7 ayat (1) Peraturan Pemerintah No.85 Tahun 1999 tentang Perubahan atas Peraturan
Pemerintah No.18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun,
menyebutkan bahwa jenis limbah B3 berdasarkan sumbernya yaitu:
a. Limbah B3 dari sumber tidak spesifik;
b. Limbah B3 dari sumber spesifik
c. Limbah B3 dari bahan kimia kadaluarsa, tumpahan, bekas kemasan, dan buangan produk
yang tidak memenuhi spesifikasi.
Menurut M. Hamdan (2000:3) mengatakan bahwa : Suatu lingkungan hidup dikatakan dalam
keadaan serasi bila selama manusia dengan berbagai komponen lingkungan lainnya berada dalam batas-
batas keseimbangan atau dapat pulih seketika dalam keadaan seimbang, tetapi apabila timbul
ketergantungan antara interaksi manusia dengan lingkungannya disebabkan batas-batas kemampuan
salah satu komponen lingkungan sudah terlampaui, sehingga akibatnya tidak dapat lagi
menjalankan fungsinya, maka lingkungan sudah menjadi tidak serasi atau tidak seimbang.
Pengelolaan limbah bertujuan untuk mencegah, menanggulangi pencemaran dan kerusakan
lingkungan, memulihkan kualitas lingkungan tercemar, dan meningkatkan kemampuan dan fungsi
kualitas lingkungan. Jika pengurangan air limbah dari sumbernya sudah dilakukan secara optimal,
maka air limbah yang terpaksa tetap dihasilkan selanjutnya harus diolah terlebih dahulu sebelum dibuang
ke lingkungan. Tujuan pengolahan air limbah ini adalah untuk mengurangi kandungan pencemar air
sehingga mencapai tingkat konsentrasi dan bentuk yang lebih sederhana dan aman jika terpaksa
dibuang ke badan air di lingkungan. (http://www.sanitasi.or.id/ppsp/wp-content/uploads/pdf/air-
limbah/4_dasar-dasar_teknik_dan_pengelolaan_air_limbah.pdf)

3.5. TINJAUAN UMUM TENTANG PENGAWASAN

3.5.1. Pengertian Pengawasan


Pengawasan sebagai salah satu fungsi hukum administratif tidak dapat terlepas dari faktor
manusia, hal ini disebabkan karena yang melakukan pemantauan, pemeriksaan dan evaluasi atau

Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-11


mengawasi dan yang diawasi adalah manusia. Ini berarti manusia yang merencanakan dan manusia pula
yang melaksanakan rencana tersebut. Oleh karena itu, manusia pulalah yang harus melakukan
pengawasan sehingga kegiatan itu dapat berjalan dengan yang diharapkan.
Pengawas adalah proses mengamati, membandingkan tugas pekerjaan yang dibebankan
kepada aparat pelaksana dengan standar yangtelah ditetapkan dalam suatu rencana yang sistematis
dengan tindakan kooperatif serta korektif guna menghindari penyimpangan demi tujuan tertentu
(Nurmayani,2009: 8).
Pengawasan lingkungan sebagai alat pengelolaan lingkungan dimaksudkan untuk memastikan
bahwa kegiatan pembangunan dan eksploitasi sumberdaya alam untuk yang berbeda diselaraskan
dengan kebutuhan untuk melestarikan lingkungan hidup.
Dikaitkan dengan otonomi daerah, pengawasan atas penyelenggaraan Pemerintah Daerah
adalah proses kegiatan yang ditujukan untuk menjamin agar Pemerintah daerah berjalan secara efisien
dan efektif sesuai dengan rencana dan ketentuan peraturan perundang-undangan. Sebagai tindak lanjut
dari Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Pengendalian dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
telah ditetapkan Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup (PPLH) dan Pejabat Pengawasan Lingkungan
Hidup Daerah (PPLHD) yang berwenang melakukan pengawasan penataan penanggungan jawab usaha
dan/atau kegiatan terhadap ketentuan yang telah ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan
pengendalian pencemaran dan atau kerusakan lingkungan Hidup.
Pengawasan lingkungan hidup yang selanjutnya disebut adalah serangkaian kegiatan yang
dilaksanakan oleh Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup dan/atau Pejabat Pengawas Lingkungan
Hidup Daerah untuk mengetahui, memastikan, dan menetapkan tingkat ketaatan penanggung jawab
usaha dan/atau kegiatan atas ketentuan yang ditetapkan dalam izin lingkungan dan peraturan
perundang- undangan di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Pengwasan lingkungan
hidup merupakan kegiatan yang dilaksanakan secara langsung atau tidak langsung oleh pegawai
negeri yang mendapat surat tugas untuk melakukan pengawasan lingkungan hidup atau Pejabat
Pengawas Lingkungan Hidup (PPLH) di pusat atau daerah. Kegiatan tersebut bertujuan untuk
memeriksa dan mengetahui tingkat ketaatan penanggung jawab kegiatan dan/atau usaha terhadap
ketentuan perundang-undangan yang berkaitan dengan masalah lingkungan hidup termasuk di dalamnya
pengawasan terhadap ketaatan yang diatur dalam perizinan maupun dalam dokumen Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan (AMDAL) atau Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL) (Harmat Hamid, 2007:21-22).
Pasal 71 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup mengatur mengenai pengawasan dan pembinaan terhadap lingkungan hidup yang
dilakukan oleh menteri, gubernur, atau bupati/walikota. Pengawas dan Pembinaan tersebut dilakukan agar
penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan mematuhi peraturan perundang-undangan dibidang
lingkungan hidup. Kewenangan dalam melakukan pengawasan dan pembinaan tersebut dapat
Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-12
didelegasikan kepada pejabat/instansi teknis yang bertanggung jawab dibidang perlindungan dan
pengelolaan lingkungan hidup. Dalam melaksanakan tugasnya pejabat pengawas lingkungn hidup
berwenang untuk (Pasal 74 ayat (1) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup) :
a) Melakukan pemantauan;
b) Meminta keterangan;
c) Membuat salinan dari dokumen dan/atau membuat catatan yang diperlukan;
d) Memasuki tempat tertentu;
e) Memotret;
f) Membuat rekaman audiovisual;
g) Mengambil sampel;
h) Memeriksa peralatan;
i) Memeriksa instalasi dan/atau alat transportasi; dan/atau
j) Menghentikan pelanggaran tertentu.
Kerugian lingkungan dan kesehatan akibat pencemaran dan pengrusakan lingkungan dapat
bersifat tidak terpulihkan (Irreversible). Oleh sebab itu, pengelolaan lingkungan semestinya lebih
didasarkan pada upaya pencegahan daripada pemulihan. Hukum lingkungan administrasi memiliki fungsi
preventif dan fungsi korektif terhadap kegiatan-kegiatan yang tidak memenuhi ketentuan atau
persyaratan- persyaratan pengelolaan lingkungan. Fungsi preventif terhadap timbulnya masalah-masalah
lingkungan yang bersumber dari kegiatan usaha diwujudkan dalam bentuk pengawasan yang dilakukan
oleh aparat yang berwenang di bidang pengawasan lingkungan (Takdir Rahmadi, 2013:208).
3.5.2. Bentuk-Bentuk Pengawasan
Paulus Efendi Lotulung (1993:xv-xviii) mengemukakan beberapa macam pengawasan dalam
hukum administrasi negara, yaitu bahwa ditinjau dari segi kedudukan dari badan/organ yang
melaksanakan kontrol itu terhadap badan/organ yang dikontrol dapatlah dibedakan kontrol ektern
dan intern:
1) Kontrol intern berarti bahwa pengawasan itu dilakukan oleh badan yang secara organistoris/
struktual masih termasuk dalam lingkungan pemerintahan sendiri
2) Kontrol ekstern adalah pengawasan yang dilakukan oleh badan/ lembaga yang secara
organisatoris/ struktural berada diluar pemerintah.
Ditinjau dari segi waktu dilaksanakannya pengawasan atau kontrol dibedakan dalam dua jenis,
yaitu kontrol a-priori dan kontrol a-posteriori.
1) Kontrol a-priori terjadi bila pengawasan itu dilaksanakan sebelum dikeluarkannya keputusan atau
ketetapan pemerintah
2) Kontrol a-posteriori terjadi bila pengawasan itu baru dilaksanakan sesudah dikeluarkannya
keputusan atau ketetapan pemerintah, selain itu kontrol dapat pula ditinjau dari segi objek yang
diawasi, yang terdiri dari kontrol dari segi hukum (rechtmatigheid) dan kontrol dari segi
kemanfaatan (doelmatigheid). Kontrol dari segi hukum dimaksudkan untuk menilai segi-segi atau
pertimbangan yang bersifat hukum saja (segi legalitas) yaitu, segi rechtmatigheid dari perbutan

Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-13


pemerintah, sedangkan kontrol dari segi kemanfaatan dimaksudkan untuk menilai benar tidaknya
perbuatan pemerintah itu dari segi atau pertimbangan kemanfaatan.
3.5.3. Tujuan dan Dasar Hukum Pengawasan
Pengawasan sangatlah penting dalam melaksanakan pekerjaan dan tugas pemerintahan,
begitupun dalam pelaksanaan pembangunan, usaha atau proses lainnya agar tidak menyalahi ketentuan-
ketentuan yang telah ditetapkan oleh pemerintah sebelumnya dan tidak merugikan pihak lain.
Sedangkan pengawasan itu sendiri diadakan dengan maksud untuk:
a. Mengetahui jalannya pekerjaan, apakah lancar atau tidak;
b. Memperbaiki kesalahan-kesalahan yang dibuat dan mengadakan pencegahan agar tidak
terulang kembali kesalahan-kesalahan yang sama atau timbulnya kesalahan yang baru;
c. Mengetahui apakah penggunaan budget yang telah ditetapkan dalam rencana terarah
kepada sasarannya dan sesuai dengan yang telah direncanakan;
d. Mengetahui pelaksanaan kerja sesuai dengan program (fase tingkat pelaksanaan) seperti
yang telah ditentukan dalam planning atau tidak;
e. Mengetahui hasil pekerjaan dibandingkan dengan yang telah ditetapkan dalam planning, yaitu
standar (Situmorang Vitor M dan Juhir, 1998:22).

3.6. TINJAUAN UMUM TENTANG TEORI BERKERJANYA


HUKUM

3.6.1. Tinjauan tentang Teori Berkerjanya Hukum


Berbicara tentang hukum, pada prinsipnya membahas fungsi dan tujuan hukum di dalam
masyarakat. Kebijakan di bidang hukum akan berimplikasi kepada masalah politik yang sarat dengan
deskriminasi terhadap kelompok. Menurut Soerjono Soekanto (1993:5) untuk memahami fungsi hukum
itu tidak lepas dari aspek penegakan hukum, yaitu pelaksanaan suatu kebijakan atau komitmen yang
bersangkutan dengan faktor pokok,yaitu :
1) Faktor hukumnya sendiri yang merupakan dasar kebijakan;
2) Faktor penegak hukum, yaitu piha-pihak yang membentuk maupun menerapkan hukum;
3) Faktor atau saran atau fasilitas yang mendukung penegakan hukum;
4) Faktor masyarakat yaitu lingkungan dimana hukum berlaku atau diterapkan;
5) Faktor budaya yaitu sebagai hasil karya, cipta dan rasa yang didasarkan pada karsa manusia di
dalam pergaualan hidupnya.
Hukum senantiasa dibatasi oleh situasi atau lingkungan dimana ia berada, sehingga tidak
heran jika terjadi ketidak-cocokan antara apa yang seharusnya (das sollen) dengan apa yang senyatanya
(das sein). Dari hal tersebut munculah diskrepansi antara law in the book dan law in action.Oleh sebab itu
Chambis dan Seidman dalam mengamati keadaan yang demikian itu menyebutkan The myth ofthe
operation of the law to given the lie daily (Esmi Warassih,2005:83).
Berbagai pengertian hukum sebagai sistem hukum dikemukakan antara lain oleh Lawrence M
Friedman, bahwa hukum itu merupakan gabungan antara komponen struktur, substansi dan kultur (Esmi
Warassih,2005:30) :
Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-14
1) Komponen struktur yaitu kelembagaan yang diciptakan oleh sistem hukum itu dengan
berbagai macam fungsi dalam rangka mendukung bekerjanya sistem hukum tersebut. Komponen
ini dimungkinkan untuk melihat bagaimana sistem hukum itu memberikan pelayanan
terhadap penggarapan bahan-bahan hukum secara teratur seperti pengadilan negeri,
pengadilan administrasi yang mempunyai fungsi untuk mendukung bekerjanya sistem
hukum itu sendiri;
2) Komponen substansif yaitu suatu output dari sistem hukum, beberapa peraturan-peraturan,
keputusan-keputusan yang digunakan baik oleh pihak yang mengatur maupun yang diatur;
3) Komponen kultural yaitu terdiri dari nilai-nilai dan sikap-sikap yang mempengaruhi bekerjanya
hukum, atau oleh Lawrence M Friedman disebut sebagai kultur hukum.
Komponen-komponen tersebut merupakan peringkat sistem serta menentukan tempat
sistem hukum itu ditengah kultur bangsa secara keseluruhan. Sehingga dapat dikatakan bahwa
seseorang menggunakan atau tidak menggunakan hukum, dan patuh atau tidak terhadap hukum sangat
tergantung pada kultur hukumnya. Kita dapat mengatakan bahwa kultur hukum seseorang dari lapisan
bawah akan berbeda dengan mereka yang berada di lapisan atas. Demikian pula, kultur hukum seorang
pengusaha berbeda dengan orang-orang yang bekerja sebagai pegawai negeri dan seterusnya. Tidak ada
dua orang laki-laki maupun wanita yang memiliki sikap yang sama terhadap hukum. Dari hal tersebut
adanya korelasi yang sistematik antara berbagai faktor seperti umur, jenis kelamin, pekerjaan,
kebangsaan dan sebagainya (Esmi Warassih, 2005:82).
Pada dasarnya hukum mempunyai banyak fungsi dan usahanya untuk mencapai tujuan-tujuan
yang telah ditetapkan oleh karena itu sebagai hukum positif harus dipahami suatu sistem norma.
Pemahaman ini untuk menghindari terjadinya pertentangan antara norma hukum yang lebih tinggi
dengan norma hukum yang lebih rendah kedudukannya.

Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-15


3.7. KERANGKA PEMIKIRAN

Keterangan:
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan pengelolaan lingkungan
hidup merupakan payung hukum dalam mewujudkan kelestarian lingkungan hidup. Upaya pelaksanaan
Otonomi Daerah semakin memberikan perubahan hubungan antara Pemerintah dengan Pemerintah
Daerah termasuk dalam bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.
Sehingga setiap daerah dapat melaksanakan tugas pemerintahan daerah sesuai dengan tugas pokok dan
fungsi masing-masing. Termasuk Pemerintah Kabupaten Klaten juga mempunyai kewenangan untuk
melakukan urusan daerahnya sendiri. Wujud dari otonomi daerah di Kabupaten Klaten dalam bidang
lingkungan hidup yaitu dengan diundangkannya Peraturan Daerah Kabupaten Klaten Nomor 25 tahun
2008 tentang Oranisasi Dan Tata Kerja Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Klaten dan Peraturan
Bupati Klaten Nomor 56 Tahun 2008 tentang Rincian Tugas, Fungsi dan Tata Kerja Badan Lingkungan
Hidup Kabupaten Klaten. Peraturan inilah yang mengatur tentang kewenangan Badan Lingkungan Hidup
dalam pengelolaan lingkungan.
Penulisan hukum ini akan mengkaji pelaksanaan dari tugas pokok dan fungsi Badan Lingkungan
hidup Kabupaten Klaten dalam konteks pengelolaan limbah yang dilakukan oleh PT.SGM. Sehingga

Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-16


jelas akan diketahui peranan konkrit dari Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Klaten. Untuk
kemudian peranan tersebut akan ditinjau juga dari Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang
perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup sebagai payung hukumnya. Pelaksanaan tugas dan
wewenang oleh Badan Lingkungan Hidup terhadap hasil pengawasan pada suatu kegiatan ini tentunya
akan ada tindak lanjut terhadap permasalahan lingkungan yang telah ditimbulkan guna mewujudkan
lingkungan yang baik, sehat dan bebas dari pencemaran.

3.8. DASAR HUKUM

Sebagai referensi hukum pada kajian penyusunan RPPLH Kota Semarang ini adalah sebagai
berikut
1) Undang Undang RI Nomor 16 Tahun 1950 Tentang Pembentukan Daerah Kota Besar dalam
Lingkungan Propinsi Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat dan Daerah Istimewa Yogyakarta;
2) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
3) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup;
4) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah
beberapa kali, terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua
Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;
5) Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan;
6) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
sebagaimana diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 4 Tahun
2015 tentang Perubahan Keempat atas Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 54 Tahun
2010;
7) Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah (RPJPD) Kota Semarang Tahun 2005 2025;
8) Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 14 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kota Semarang Tahun 2011 2031;
9) Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 6 Tahun 2016 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah (RPJMD) Kota Semarang Tahun 2016 2021; dan
10) Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 14 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan
Perangkat Daerah Kota Semarang.
11) Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pengendalian Lingkungan
Hidup;
12) Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 16 Tahun 2016 tentang Anggaran Pendapatan dan
Belanja Daerah Kota Semarang Tahun Anggaran 2017;
13) Peraturan Walikota Semarang Nomor 129 Tahun 2016 Tentang Penjabaran Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun 2017.

Dinas Lingkungan Hidup Kota SemarangIV-17


BAB IV METODOLOGI & RENCANA KERJA

4 4.1 RENCANA PEKERJAAN

Untuk melaksanakan Kajian Penyusunan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan

Lingkungan Hidup (RPPLH) Kota Semarang, konsultan akan membagi tahapan pekerjaan menjadi
2 tahapan yaitu:
4.1.1 TAHAP PELAKSANAAN PEKERJAAN
Tahapan pelaksanaan yang diperlukan untuk penyusunan RPPLH Kota Semarang adalah :
a. Tahap Persiapan, Kompilasi Data dan Penetapan Metode dan Rencana Kerja
b. Pengumpulan Data Sekunder dan Pemahaman KAK
c. Laporan Pendahuluan (Penyusunan, Penyampaian, Paparan/Rapat, dan Revisi Laporan
Pendahuluan)
d. FGD
e. Kajian Pustaka dan Survey
f. Pemetaan Masalah, Analisis, dan Penyusunan laporan hasil analisis sementara sebagai bahan
penyusunan Laporan Antara
g. Laporan Antara (Penyusunan, Penyampaian, Paparan/Rapat, dan Revisi Laporan Antara)
h. Melengkapi data (melanjutkan survey) dan analisis.
i. Menyusun hasil analisis untuk menyusunan Konsep Laporan Akhir
j. Konsep Laporan Akhir (Penyusunan, Penyampaian, Paparan/Rapat, dan Revisi Konsep Laporan
Akhir)
k. Perbaikan/koreksi atas konsep laporan akhir sesuai hasil pembahasan dengan tim teknis
dan/atau pemberi tugas
l. Laporan Akhir (Menyusun dan menyerahkan Laporan Akhir dan Ringkasan Eksekutif)
4.1.2 TAHAP PENYUSUNAN PEKERJAAN
Tahapan Penyusunan RPPLH yang meliputi:
a. Inventarisasi Lingkungan Hidup dilaksanakan dalam rangka mengumpulkan data dan informasi
sumber daya alam yang bersumber dari: Status Lingkungan Hidup Daerah 5 tahun terakhir; Profil
Daerah; Daerah Dalam Angka 5 tahun terakhir; Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 3 tahun
terakhir atau hasil pemantauan kualitas lingkungan hidup 3 tahun terakhir; Peta Indikasi daya
Dukung dan Daya Tampung; dan data dan informasi kehutanan tingkat Provinsi dan Kota
Semarang.
b. Pengolahan data dan informasi hasil Inventarisasi Lingkungan Hidup dengan cara
mengelompokan data dan informasi hasil inventarisasi yang terdiri dari: a) potensi dan kondisi
lingkungan hidup (air, udara, lahan, hutan, keanekaragaman hayati, laut, pesisir dan pantai,
pertambangan, pertanian industri, transortasi, limbah B3, dan demografi); b) upaya pengelolaan
lingkungan hidup (rehabilitasi lingkungan, penataan lingkungan dan penanganan konflik

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-1


lingkungan); c) kejadian bencana, pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup. Pengolahan
data dan informasi menghasilkan Daftar Isu Strategis.
c. Analisis data untuk menyepakati isu pokok
Daftar Isu Strategis selanjutnya dibahas dalam forum musyawarah pemangku kepentingan untuk
menyepakati isu strategis. Isu strategis hasil musyawarah akan dianalisis untuk menetapkan isu
pokok dengan memperhatikan: a) keterakaitan dengan arahan RPPLH Nasional; dan b)
pengaruh terhadap daerah-daerah yang berbatasan. Analisis yang digunakan adalah DPSIR
(Driver, Pressure, State, Impact, dan Response).
d. Penentuan target perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup untuk kurun waktu 30 tahun.
e. Penyusunan muatan RPPLH untuk kurun waktu 30 tahun yang memuat arahan kebijakan,
strategi implementasi, dan indikasi program yang meliputi: a) Rencana Pemanfaatan dan/atau
Pencadangan Sumber Daya Alam; b) Rencana Pemeliharaan dan Perlindungan kualitas
dan/atau fungsi lingkungan hidup; c) Rencana Pengendalian, Pemantauan, Serta
Pendayagunaan Dan Pelestarian Sumber Daya Alam; d) Rencana Adaptasi dan Mitigasi
terhadap Perubahan Iklim.
4.1.3 TAHAP FAKTA DAN ANALISIS
Dokumen RPPLH yang meliputi:
a. Pendahuluan yang memuat: a) posisi dan peran RPPLH terhadap RPJD dan RPJMD, korelasi
dan relevansi RPPLH terhadap RPJD dan RPJMD, isu-isu starategis dan isu-isu pokok; b) tujuan
dan sasaran RPPLH yang memuat tujuan dan sasaran yang ingin dicapai dalam perlindungan
dan pengelolaan lingkungan hidup yang diinginkan selama kurun waktu 30 tahun mendatang; c)
kerangka hukum yang memuat penjelasan peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar
RPPLH dan peraturan yang harus disusun agar arahan kebijakan dan strategi implementasi
RPPLH yang telah ditetapkan dapat direalisasikan.
b. Kondisi dan Indikasi Daya Dukung dan Daya Tampung Wilayah yang memuat: a) Kondisi
Wilayah yang menyajikan hasil pengolahan data dan informasi lingkungan hidup tentang: potensi
dan kondisi lingkungan hidup (air, udara, lahan, hutan, keanekaragaman hayati, laut, pesisir dan
pantai, pertambangan, pertanian industri,
c. transortasi, limbah B3, dan demografi); upaya pengelolaan lingkungan hidup (rehabilitasi
lingkungan, penataan lingkungan dan penanganan konflik lingkungan); dan kejadian bencana,
pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup; b) kependudukan dan kegiatannya yang memuat
laju pertumbuhan penduduk, kepadatan penduduk
d. dan permukiman serta social budaya; b) Indikasi dan Daya Dukung dan Daya Tampung Wilayah
yang memuat penjelasan tentang indikasi dan daya dukung dan daya tampung wilayah sesuai
data dan peta indikasi dan daya dukung dan daya tamping.
e. Permasalah dan Target Lingkungan Hidup yang memuat: a) isu pokok yang akan diselesaikan
selama 30 tahun mendatang berdasarkan hasil analisis dengan memperhatikan pengaruh antara
elemen pendorong, tekanan, kondisi, dampak, dan respon.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-2


f. Arahan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang memuat: a) Rencana
Pemanfaatan dan/atau Pencadangan Sumber Daya Alam; b) Rencana Pemeliharaan dan
Perlindungan kualitas dan/atau fungsi lingkungan hidup; c) Rencana Pengendalian, Pemantauan,
Serta Pendayagunaan Dan Pelestarian Sumber Daya Alam; d) Rencana Adaptasi dan Mitigasi
terhadap Perubahan Iklim.
4.1.4 TAHAP KELUARAN
Keluaran yang dihasilkan dalam kegiatan ini terdiri atas:
a. Laporan Pendahuluan yang memuat: a) latar belakang, maksud dan tujuan, ruang lingkup
pelaksanaan kegiatan, b) gambaran umum perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup di
Kota Semarang; c) Kajian teori dan regulasi; dan d) metode penelitian dan rencana serta jadwal
kerja. Laporan pendahuluan akan diserahkan selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah
penyerahan Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK), sebanyak 10 eksemplar dan soft file dalam
bentuk 5 (lima) keping CD.
b. Laporan Hasil FGD
FGD dilakukan sebagai proses untuk menjaring masukan berkaitan dengan potensi, masalah
dan kendala terkait perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup Kota Semarang. Dari diskusi
ini diharapkan dapat dirumuskan issue strategis perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
Kota Semarang. Diskusi ini melibatkan unsur dari Pemerintah Daerah (SKPD), Universitas, LSM,
dan Tokoh-tokoh masyarakat, dan unsur lainnya yang dibutuhkan. FGD dilaksanakan 1 (satu)
kali, dengan jumlah peserta 30 orang dan diselenggarakan dengan biaya sepenuhnya oleh
penyedia jasa konsultansi. Laporan Hasil FGD diserahkan selambat lambatnya 7 (tujuh) hari
kalender sejak dilaksanakan FGD sebanyak 10 (sepuluh) buah
c. Laporan Antara yang memuat: a) Pendahuluan; b) Kondisi dan Indikasi Daya Dukung dan Daya
Tampung Wilayah; dan c) Permasalah dan Target Lingkungan Hidup beserta analisis sementara
yang diperoleh berdasarkan data dan informasi yang telah diperoleh.Laporan Antara akan
diserahkan selambat-lambatnya 90 (sembilan puluh) hari setelah penyerahan Surat Perintah
Mulai Kerja (SPMK), sebanyak 10 eksemplar dan soft file dalam bentuk 5 (lima) keping CD.
d. Konsep/Draft Laporan akhir yang memuat: a) Pendahuluan; b) Kondisi dan Indikasi Daya Dukung
dan Daya Tampung Wilayah; dan c) Permasalah dan Target Lingkungan Hidup; d) Arahan
Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Konsep/Draft Laporan akhir akan
diserahkan selambat-lambatnya 120 (seratus dua puluh) hari setelah penyerahan Surat Perintah
Mulai Kerja (SPMK), sebanyak 10 eksemplar dan soft file dalam bentuk 5 (lima) keping CD.
e. Laporan Akhir dan Ringkasan Eksekutif. Laporan Akhir dan Ringkasan Eksekutif yang akan
diserahkan selambat-lambatnya 150 (seratus lima puluh) hari setelah penyerahan Surat Perintah
Mulai Kerja (SPMK), sebanyak 10 eksemplar dan soft file dalam bentuk 10 (sepuluh) kepingCD
serta 1 (satu) buah flash disk 8 gigabyte.

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-3


5 4.2. TENAGA AHLI

1. Team Leader S2
Magister Ilmu Lingkungan/Teknik Lingkungan Sarjana (S-2) Ilmu Lingkungan/ Teknik
Lingkungan lulusan Universitas Negeri/ Swasta yang telah terakreditasi,pengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan di bidang pengelolaan lingkungan hidup selama 5 (lima) tahun
2. Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota
Sarjana (S-2) Teknik Planologi lulusan Universitas/perguruan tinggi atau Swasta atau yang
telah terakreditasi, pengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang pengelolaan lingkungan
hidup atau pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 3 (tiga) tahun.
3. Tenaga Bidang Hukum
Sarjana (S-2) Hukum lulusan Universitas / perguruan tinggi negeri atau Swasta yang telah
terakreditasi, pengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang studi di bidang pengelolaan
lingkungan hidup atau pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 3 (tiga) tahun.
4. Tenaga Bidang Ekonomi
Pembangunan Sarjana (S-1) Ekonomi lulusan Universitas / perguruan tinggi negeri atau
Swasta yang telah terakreditasi, pengalaman melaksanakan pekerjaan pengelolaan
lingkungan hidup atau pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun.
5. Tenaga Bidang Ilmu Sosial dan Budaya
Sarjana (S-1) Sosial/ Budaya lulusan Universitas/ Perguruan Tinggi Negeri atau Swasta
yang telah terakreditasi, pengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang pengelolaan
lingkungan hidup atau pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun.
6. Tenaga Pendukung
Surveyor SMU/SMK/Sederajat
Operator Komputer CAD/GIS SMU/SMK/Sederajat
Administrasi Teknis SMU/SMK/Sederajat

6 4.3 JADWAL PELAKSANAAN

Tabel V.1
Jadwal Kegiatan
Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV
Tahapan Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

TAHAPAN KEGIATAN

PORAN PENDAHULUAN
mahaman Terhadap KAK
nyusunan Laporan Pendahuluan
mbahasan Laporan Pendahuluan
visi Laporan Pendahuluan

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-4


PORAN ANTARA
nyusunan Draft Laporan Antara
mbahasan Laporan Antara
visi Laporan Antara
PORAN AKHIR
nyusunan Laporan Akhir
maparan Laporan Akhir
nyempurnaan Laporan Akhir
NYERAHAN LAPORAN
Sumber: Analisis Tim Konsultan, 2017

Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang IV-5