Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Saat ini dalam pemenuhan kebutuhan ekonomi, banyak terjadi persaingan
usaha. Persaingan usaha yang kita ketahui ada dua macam, yaitu persaingan
sempurna dan persaingan usaha tidak sehat. Persaingan sempurna adalah struktur
pasar atau industri dimana terdapat banyak penjual dan pembeli, dan setiap
penjual ataupun pembeli tidak dapat mempengaruhi keadaan di pasar.[1]
Persaingan usaha tidak sehat adalah persaingan antarpelaku usaha dalam
menjalankan kegiatan produksi dan atau pemasaran barang atau jasa yang
dilakukan dengan cara tidak jujur atau melawan hukum atau menghambat
persaingan usaha.
Dalam persaingan usaha terdapat para pelaku persaingan usaha tersebut
yang dapat dikatakan sebagai subjek dan objek dalam persaingan usaha. Yang
dikatakan subjek dalam persaingan adalah para penjual atau para produsen yangd
alah hal ini memproduksi atau mengedarkan suatu barang. Sedangkan yang
dimaksud objek dalam persaingan usaha adalah konsumen dalam hal ni orang
menggunakan atau membeli suatu barang. Persaingan usaha akan tercipta apabila
terdapat penjual dan pembeli yang jumlahnya hampir berimbang.
Di era modern ini persaingan harus dipandang sebagai hal yang positif dan
sangat esensial dalam dunia usaha. Dengan persaingan, para pelaku usaha akan
berlomba-lomba untuk terus menerus memperbaiki produk dan melakukan inovasi
atas produk yang dihasilkan untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan. Dari
sisi konsumen, mereka akan mempunyai pilihan dalam membeli produk dengan
harga murah dan kualitas terbaik. Seiring dengan berjalannya usaha para pelaku
usaha mungkin lupa bagaimana bersaing dengan sehat sehingga muncullah
persaingan-persaingan yang tidak sehat dan pada akhirnya timbul praktek
monopoli.
Dengan adanya pratek monopoli pada suatu bidang tertentu, berarti
terbuka kesempatan untuk mengeruk keuntungan yang sebesar-besarnya bagi
kepentingan kelompok tersebut. Disini monopoli diartikan sebagai kekuasaan

1
menentukan harga, kualitas dan kuantitas produk yang ditawarkan kepada
masyarakat. Masyarakat tidak pernah diberi kesempatan untuk menentukan
pilihan, baik mengenai harga, mutu maupun jumlah. Kalau mau silakan dan kalau
tidak mau tidak ada pilihan lain. Itulah citra kurang baik yang ditimbulkan oleh
keserakahan pihak tertentu yang memonopoli suatu bidang. Persaingan sangat
dibutuhkan dalam peningkatan kualitas hidup manusia. Dunia yang kita kenal
sekarang ini adalah hasil dari persaingan manusia dalam berbagai aspek.
Persaingan yang dilakukan secara terus-menerus untuk saling mengungguli
membawa manusia berhasil menciptakan hal-hal baru dalam kehidupan yang
berangsur-angsur menuju arah yang semakin maju dari sebelumnya. Untuk
terciptanya keadilan dan kesejahteraan bagi semua pihak, persaingan yang harus
dilakukan adalah persaingan yang sehat. Kegiatan ekonomi dan bisnis pun tidak
luput dari sebuah persaingan, mengingat kegiatan ini dilakukan banyak pihak
untuk menunjang kelangsungan hidupnya. Oleh karena itu, hukum yang mengatur
persaingan usaha dalam kegiatan ekonomi dan bisnis sangat diperlukan semua
pihak supaya tidak ada pihak-pihak yang merasa dirugikan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apakah pengertian dari persaingan usaha?
2. Apa yang menjadi tujuan mendorong persaingan usaha ?
3. Apa sajakah dampak positif adanya persaingan usaha ?
4. Apakah pengertian dari praktek monopoli ?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari persaingan usaha.
2. Untuk mengetahui tujuan mendorong persaingan usaha.
3. Untuk mengetahui dampak positif adanya persaingan usaha.
4. Untuk mengetahui pengertian dari praktek monopoli.

2
BAB II
PEMBAHASAN

Karl Marx dipandang sebagai tokoh utama dan yang paling kontroversial
Karena menjelaskan sumber-sumber konflik serta pengaruhnya terhadap
peningkatan perubahan sosial secara revolusioner. Marx mengatakan bahwa
potensi-potensi konflik terutama terjadi dalam bidang pekonomian, dan ia pun
memperlihatkan bahwa perjuangan atau konflik juga terjadi dalam bidang
distribusi prestise/status dan kekuasaan politik. Segi-segi pemikiran filosofis Marx
berpusat pada usaha untuk membuka kedok sistem nilai masyarakat, pola
kepercayaan dan bentuk kesadaran sebagai ideologi yang mencerminkan dan
memperkuat kepentingan kelas yang berkuasa. Meskipun dalam pandangannya,
orientasi budaya tidak seluruhnya ditentukan oleh struktur kelas ekonomi,
orientasi tersebut sangat dipengaruhi dan dipaksa oleh struktur tersebut. Tekanan
Marx pada pentingnya kondisi materiil seperti terlihat dalam struktur masyarakat,
membatasi pengaruh budaya terhadap kesadaran individu para pelakunya.
Terdapat beberapa segi kenyataan sosial yang Marx tekankan, yang tidak dapat
diabaikan oleh teori apa pun yaitu antara lain adalah, pengakuan terhadap adanya
struktur kelas dalam masyarakat, kepentingan ekonomi yang saling bertentangan
diantara orang-orang dalam kelas berbeda, pengaruh yang besar dari posisi kelas
ekonomi terhadap gaya hidup seseorang serta bentuk kesadaran dan berbagai
pengaruh dari konflik kelas dalam menimbulkan perubahan struktur sosial,
merupakan sesuatu hal yang sangat penting.

2.1 Pengertian Persaingan Usaha


Persaingan berasal dari bahasa Inggris yaitu competition yang artinya
persaingan itu sendiri atau kegiatan bersaing, pertandingan, kompetisi. sedangkan
dalam kamus manajemen, persaingan adalah usaha-usaha dari 2 pihak/lebih
perusahaan yang masing-masing bergiat memperoleh pesanan dengan
menawarkan harga/syarat yang paling menguntungkan. Persaingan ini dapat
terdiri dari beberapa bentuk pemotongan harga, iklan/promosi, variasi dan

3
kualitas, kemasan, desain, dan segmentasi pasar. Dalam kamus manajemen
persaingan bisnis terdiri dari :
1) Persaingan sehat (healthy competition), persaingan antara perusahaan
perusahaan atau pelaku bisnis yang diyakini tidak akan menuruti atau
melakukan tindakan yang tidak layak dan cenderung mengedepankan
etika-etika bisnis.
2) Persaingan gorok leher (cut throat competition) persaingan ini
merupakan bentuk persaingan yang tidak sehat atau fair, dimana terjadi
perebutan pasar antara beberapa pihak yang melakukan usaha yang
mengarah pada menghalalkan segala cara untuk menjatuhkan lawan,
sehingga salah satu tersingkir dari pasar dan salah satunya menjual
barang dibawah harga yang berlaku di pasar.

2.2 Tujuan Mendorong Persaingan Usaha


Persaingan merupakan kondisi real yang dihadapi setiap orang di masa
sekarang. Kompetisi dan persaingan tersebut bila dihadapi secara positif atau
negatif, bergantung pada sikap dan mental persepsi kita dalam memaknai
persaingan tersebut. Hampir tiada hal yang tanpa kompetisi/persaingan, seperti
halnya kompetisi dalam berprestasi, dunia usaha bahkan dalam proses belajar.
Persaingan merupakan semacam upaya untuk mendukuki posisi yang lebih tinggi
di dalam dunia usaha. Bila jumlah pesaing cukup banyak dan seimbang,
persaingan akan tinggi sekali karena masing-masing perusahaan memiliki sumber
daya yang relatif sama. Bila jumlah pesaing sama tetapi terdapat perbedaan
sumber daya, maka terlihat sekali mana yang akan menjadi market leader, dan
perusahaan mana yang merupakan pengikut.

2.3 Dampak Positif Adanya Persaingan Usaha


Kompetisi merupakan persaingan yang merujuk kepada kata sifat siap
bersaing dalam kondisi nyata dari setiap hal atau aktifitas yang dijalani. Ketika
kita bersikap kompetitif maka berarti kita memiliki sikap siap serta berani
bersaing dengan orang lain. Dalam arti yang positif dan optimis, kompetisi bisa
diarahkan pada kesiapan dan kemampuan untuk mencapai kemajuan dan

4
kesejahteraan kita sebagai umat manusia. Kompetisi seperti ini merupakan
motivasi diri sekaligus factor penggali dan pengembang potensi diri dalam
menghadapi bentukbentuk kompetisi, sehingga kompetisi tidak semata-mata
diarahkan untuk mendapatkan kemenangan dan mengalahkan lawan.
Dalam melakukan kegiatan usaha di Indonesia, pelaku usaha harus
berasaskan demokrasi ekonomi dalam menjalankan kegiatan usahanya dengan
memperhatikan keseimbangan antara kepentingan pelaku usaha dan kepentingan
umum. Tujuan yang terkandung di dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999,
adalah sebagai berikut :
1) Menjaga kepentingan umum dan meningkatkan efisiensi ekonomi
nasional sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan kesejahteraan
rakyat.
2) Mewujudkan iklim usaha yang kondusif melalui pengaturan persaingan
usaha yang sehat, sehingga menjamin adanya kepastian kesempatan
berusaha yang sama bagi pelaku usaha besar, pelaku usaha menengah,
dan pelaku usaha kecil.
3) Mencegah praktik monopoli dan atau persaingan usaha tidak sehat yang
ditimbulkan oleh pelaku usaha.
4) Terciptanya efektifitas dan efisiensi dalam kegiatan usaha.

2.4 Pengertian Monopoli


Kata monopoli secara etimologi berasal dari kata Yunani monosyang
berarti penjual. Jadi kata monopoli berarti suatu kondisi dimana hanya ada satu
penjual yang menawarkan suatu barang atau jasa tertentu.
Menurut UU Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat
Pasal 1 Ayat 1, monopoli adalah penguasaan atas produksi dan atau pemasaran
barang dan atau atas penggunaan jasa tertentu oleh satu pelaku usaha atau satu
kelompok pelaku usaha. Sedangkan Pasal 1 ayat 2 menyatakan bahwa praktek
monopoli adalah pemusatan kekuatan ekonomi oleh satu atau lebih pelaku usaha
yang mengakibatkan dikuasainya produksi dan atau pemasaran atas barang dan
atau jasa tertentu sehingga menimbulkan persaingan usaha tidak sehat dan dapat
merugikan kepentingan umum.

5
Dalam Pasal 1 Ayat (2) Undang-Undang Anti Monopoli diatas disinggung
mengenai persaingan tidak sehat. Dimana persaingan usaha merupakan persaingan
antara penjual didalam merebut pembelian bangsa pasar.Disebutkan pula dalam
Undang-Undang Anti Monopoli Pasal 1 Ayat (6) bahwa persaingan usaha tidak
sehat adalah persaingan antar pelaku usaha dalam menjalankan kegiatan produksi
dan atau pemasaran barang dan atau jasa yang dilakukan dengan cara tidak jujur
atau melawan hukum atau menghambat persaingan usaha.
a. Jenis-jenis Monopoli Berdasarkan Penyebabnya
1. Monopoli sewajarnya/masyarakat, yaitu monopoli yang timbul akibat
tumbuhnya kepercayaan masyarakat akan produk tertentu.
2. Monopoli karena modal raksasa, yaitu monopoliyang timbul akibat
seseorang yang memilki modal yang sangat besar.
3. Monopoli alamiah, yaitu monopoli yang timbul karena alam yang
mendukung.
4. Monopoli akibat lindungan hukum, yaitu monopoli yang di lindungi oleh
UU.
Tujuan di Tetapkan UU Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Tidak
Sehat Untuk mengetahui dampak UU Antimonopoli terhadap dunia bisnis, maka
perlulah dilihat tujuan dari UU Antimonopoli. Berhasil tidaknya pelaksanaan UU
Antimonopoli tersebut dapat diukur, jika tujuan UU Antimonopoli tersebut dapat
dicapai. Dari kacamata pelaku usaha tujuan UU Antimonopoli yang ditetapkan di
dalam pasal 3 tersebut adalah menjadi harapan para pelaku usaha, yaitu:
1. Terwujudnya iklim usaha yang kondusif melalui pengaturan persaingan
usaha yang sehat sehingga menjamin adanya kepastian kesempatan
berusaha, bagi pelaku usaha besar, menengah dan pelaku usaha kecil
2. Mencegah praktek monopoli dan atau persaingan usaha yang tidak sehat;
3. Terciptanya efektifitas dan efisiensi dalam kegiatan usaha; dan yang
terakhir sebagai akibat dari tiga tujuan sebelumnya adalah
4. Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

6
Kegiatan yang dilarang bagian pertama monopoli pasal 17
1) pelaku usaha dilarang melakukan penguasaan atas produksi dan atau
pemasaran barang dan atau jasa yang dapat mengakibatkan terjadinya
praktek monopoli dan atau persaingan usaha tidak sehat.
2) pelaku usaha patut diduga atau dianggap melakukan penguasaan atas
produksi dan atau pemasaran barang dan atau jasa sebagaimana dimaksud
dalam ayat (1) apabila:
a) Barang dan atau jasa yang bersangkutan belum ada substitusinya;
b) Mengakibatkan pelaku usaha lain tidak dapat masuk ke dalam
persaingan usaha barang dan atau jasa yang sama; atau
c) Satu pelaku usaha atau satu kelompok pelaku usaha menguasai lebih
dari 50% (lima puluh persen) pangsa pasar satu jenis barang atau
jasa tertentu.
d)
Bagian kedua monopsoni pasal 18
(1) Pelaku usaha dilarang menguasai penerimaan pasokan atau menjadi pembeli
tunggal atas barang dan atau jasa dalam pasar bersangkutan yang dapat
mengakibatkan terjadinya praktek monopoli dan atau persaingan usaha tidak
sehat.
(2) Pelaku usaha patut diduga atau dianggap menguasai penerimaan pasokan
atau menjadi pembeli tunggal sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) apabila
satu pelaku usaha atau satu kelompok pelaku usaha menguasai lebih dari
50% (lima puluh persen) pangsa pasar satu jenis barang atau jasa tertentu.
Bagian ketiga penguasaan pasar pasal 19 pelaku usaha dilarang melakukan
satu atau beberapa kegiatan, baik sendiri maupun bersama pelaku usaha lain,
yang dapat mengakibatkan terjadinya praktek monopoli dan atau persaingan
usaha tidak sehat berupa:
a) Menolak dan atau menghalangi pelaku usaha tertentu untuk
melakukan kegiatan usaha yang sama pada pasar bersangkutan;
b) Atau mematikan usaha pesaingnya di pasar bersangkutan sehingga
dapat mengakibatkan terjadinya praktek monopoli dan atau
persaingan usaha tidak sehat.

7
Pasal 21 pelaku usaha dilarang melakukan kecurangan dalam menetapkan
biaya produksi dan biaya lainnya yang menjadi bagian dari komponen harga
barang dan atau jasa yang dapat mengakibatkan terjadinya persaingan usaha
tidak sehat.
Bagian keempat persekongkolan pasal 22 pelaku usaha dilarang
bersekongkol dengan pihak lain untuk mengatur dan atau menentukan
pemenang tender sehingga dapat mengakibatkan terjadinya persaingan
usaha tidak sehat.
Pasal 23 pelaku usaha dilarang bersekongkol dengan pihak lain untuk
mendapatkan informasi kegiatan usaha pesaingnya yang diklasifikasikan
sebagai rahasia perusahaan sehingga dapat mengakibatkan terjadinya
persaingan usaha tidak sehat.
Pasal 24 pelaku usaha dilarang bersekongkol dengan pihak lain untuk
menghambat produksi dan atau pemasaran barang dan atau jasa pelaku
usaha pesaingnya dengan maksud agar barang dan atau jasa yang
ditawarkan atau dipasok di pasar bersangkutan menjadi berkurang baik dari
jumlah, kualitas, maupun ketepatan waktu yang dipersyaratkan.
Perjanjian yang dilarang
1. Oligopoli
Adalah keadaan pasar dengan produsen dan pembeli barang hanya
berjumlah sedikit, sehingga mereka atau seorang dari mereka dapat
mempengaruhi harga pasar.
2. Penetapan harga
Dalam rangka penetralisasi pasar, pelaku usaha dilarang membuat
perjanjian, antara lain :
1) Perjanjian dengan pelaku usaha pesaingnya untuk menetapkan
harga atas barang dan atau jasa yang harus dibayar oleh
konsumen atau pelanggan pada pasar bersangkutan yang sama,
2) Perjanjian yang mengakibatkan pembeli yang harus membayar
dengan harga yang berbeda dari harga yang harus dibayar oleh
pembeli lain untuk barang dan atau jasa yang sama.

8
3) Pembagian wilayah
Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha
pesaingnya yang bertujuan untuk membagi wilayah pemasaran
atau alokasi pasar terhadap barang dan atau jasa.
4) Pemboikotan
Pelaku usaha dilarang untuk membuat perjanjian dengan pelaku
usaha pesaingnya yang dapat menghalangi pelaku usaha lain
untuk melakukan usaha yang sama, baik untuk tujuan pasar
dalam negeri maupun pasar luar negeri.
5) Kartel
Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha
pesaingnya yang bermaksud untuk mempengaruhi harga dengan
mengatur produksi dan atau pemasaran suatu barang dan atau
jasa.
6) Trust
Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha
lain untuk melakukan kerja sama dengan membentuk gabungan
perusahaan atau perseroan yang lebih besar, dengan tetap
menjaga dan mempertahankan kelangsungan hidup tiap-tiap
perusahaan atau perseroan anggotanya, yang bertujuan untuk
mengontrol produksi dan atau pemasaran atas barang dan atau
jasa.
7) Oligopsoni
Keadaan dimana dua atau lebih pelaku usaha menguasai
penerimaan pasokan atau menjadi pembeli tunggal atas barang
dan/atau jasa dalam suatu pasar komoditas.
8) Integrasi vertical
Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha
lain yang bertujuan untuk menguasai produksi sejumlah produk
yang termasuk dalam rangkaian produksi barang dan atau jasa
tertentu yang mana setiap rangkaian produksi merupakan hasil

9
pengelolaan atau proses lanjutan baik dalam satu rangkaian
langsung maupun tidak langsung.
9) Perjanjian tertutup
Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha
lain yang memuat persyaratan bahwa pihak yang menerima
barang dan atau jasa hanya akan memasok atau tidak memasok
kembali barang dan atau jasa tersebut kepada pihak tertentu dan
atau pada tempat tertentu.
10) Perjanjian dengan pihak luar negeri
Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pihak luar
negeri yang memuat ketentuan yang dapat mengakibatkan
terjadinya praktik monopoli dan atau persaingan usaha tidak
sehat.
Hal-hal yang Dikecualikan dalam Monopoli
1. Perjanjian-perjanjian tertentu yang berdampak tidak baik untuk
persaingan pasar, yang terdiri dari:
(a) Oligopoli
(b) Penetapan harga
(c) Pembagian wilayah
(d) Pemboikotan
(e) Kartel
(f) Trust
(g) Oligopsoni
(h) Integrasi vertikal
(i) Perjanjian tertutup
(j) Perjanjian dengan pihak luar negeri
2. Kegiatan-kegiatan tertentu yang berdampak tidak baik untuk
persaingan pasar, yang meliputi kegiatan-kegiatan sebagai
berikut :
(a) Monopoli
(b) Monopsoni

10
(c) Penguasaan pasar
(d) Persekongkolan

3. Posisi dominan, yang meliputi :


(a) Pencegahan konsumen untuk memperoleh barang atau jasa
yang bersaing
(b) Pembatasan pasar dan pengembangan teknologi
(c) Menghambat pesaing untuk bisa masuk pasar
(d) Jabatan rangkap
(e) Pemilikan saham
(f) Merger, akuisisi, konsolidasi
Sanksi dalam Antimonopoli dan Persaingan Usaha
Pasal 36 UU Anti Monopoli, salah satu wewenang KPPU adalah
melakukan penelitian, penyelidikan dan menyimpulkan hasil
penyelidikan mengenai ada tidaknya praktik monopoli dan atau
persaingan usaha tidak sehat. Masih di pasal yang sama, KPPU
juga berwenang menjatuhkan sanksi administratif kepada pelaku
usaha yang melanggar UU Anti Monopoli. Apa saja yang
termasuk dalam sanksi administratif diatur dalam Pasal 47 Ayat
(2) UU Anti Monopoli. Meski KPPU hanya diberikan
kewenangan menjatuhkan sanksi administratif, UU Anti
Monopoli juga mengatur mengenai sanksi pidana. Pasal 48
menyebutkan mengenai pidana pokok. Sementara pidana
tambahan dijelaskan dalam Pasal 49.

Pasal 48
(1) Pelanggaran terhadap ketentuan Pasal 4, Pasal 9 sampai
dengan Pasal 14, Pasal 16 sampai dengan Pasal 19, Pasal 25,
Pasal 27, dan Pasal 28 diancam pidana denda serendah-
rendahnya Rp25.000.000.000 (dua puluh lima miliar rupiah) dan
setinggi-tingginya Rp100.000.000.000 (seratus miliar rupiah),
atau pidana kurungan pengganti denda selama-lamanya 6 (enam)

11
bulan.
(2) Pelanggaran terhadap ketentuan Pasal 5 sampai dengan
Pasal 8, Pasal 15, Pasal 20 sampai dengan Pasal 24, dan Pasal 26
Undang-Undang ini diancam pidana denda serendah-rendahnya
Rp5.000.000.000 ( lima miliar rupiah) dan setinggi-tingginya
Rp25.000.000.000 (dua puluh lima miliar rupialh), atau pidana
kurungan pengganti denda selama-lamanya 5 (lima) bulan.
(3) Pelanggaran terhadap ketentuan Pasal 41 Undang-undang
ini diancam pidana denda serendah-rendahnya Rp1.000.000.000
(satu miliar rupiah) dan setinggi-tingginya Rp5.000.000.000
(lima miliar rupiah), atau pidana kurungan pengganti denda
selama-lamanya 3 (tiga) bulan.
Pasal 49
Dengan menunjuk ketentuan Pasal 10 Kitab Undang-undang
Hukum Pidana, terhadap pidana sebagaimana diatur dalam Pasal
48 dapat dijatuhkan pidana tambahan berupa:
a. Pencabutan izin usaha; atau
b. Larangan kepada pelaku usaha yang telah terbukti
melakukan pelanggaran terhadap undang-undang ini untuk
menduduki jabatan direksi atau komisaris sekurang-
kurangnya 2 (dua) tahun dan selama-lamanya 5 (lima)
tahun; atau
c. Penghentian kegiatan atau tindakan tertentu yang
menyebabkan timbulnya kerugian pada pihak lain.
Efek Monopoli
Dari apa yang di bahas diatas kita lihat bahwa kerugian
masyarakat dari adanya monopoli bukan hanya timbul karena
perusahaan monopoli bisa menikmati keuntungan diatas
keuntungan yang wajar tetapi ada bentuk-bentuk kerugian lain.
Jadi meskipun seandainya keuntungan monopoli yang mula-
mula dinikmati oleh perusahaan tersebut dikenakan pajak
sampai habis dan tinggal keuntungan normal, bentuk pasar

12
monopoli mempunyai efek-efek negatif berupa efesiensi
produksi yang dibawah optimum dan eksploitasi konsumen dan
buruh. Tapi monopoli tidak selalu buruk bila kita lihat dari segi-
segi lain:
1. Sejarah menunjukan bahwa justru industri-industri yang
bersifat monopolistislah yang ternyata menunjukan suatu
dinamika untuk berkembang lebih besar.
2. Dalam kasus decreasing cost dimana luas pasar terbatas
dan factor economies of scale besar, tidaklah mungkin di
harapkan adanya suatu bentuk industry persaingan
sempurna yang efisien.
Kebijakan Pemerintah untuk Mengurangi Efek-Efek Negatif
dari Monopoli
1) Mencegah munculnya monopoli dengan undang-undang
2) Pemerintah mendirikan perusahaan tandingan yang
mampu menyaingi monopolis
3) Membuka impor untuk barang yang diproduksi oleh
monopolis
Contoh Kasus
Pengelolaan taksi Bandara di Indonesia pada saat ini dikeluhkan
oleh konsumen taksi. Hal ini dikarenakan mahalnya biaya taksi
dari bandara menuju tempat yang ingin dituju oleh konsumen.
Maka Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) sebagai
lembaga independen yang bertugas mengawasi persaingan usaha
di Indonesia, melakukan penelitian terhadap mahalnya ongkos
taksi yang harus dibayarkan oleh konsumen.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan
melakukan survey terhadap pelaku usaha taksi, koperasi taksi,
pengelola wilayah taksi dan konsumen taksi di Batam.
Penelitian ini dianalisis melalui pendekatan terhadap Undang-
undang nomor 5 Tahun 1999 dengan analisis ekonomi untuk
melihat pengaruh penetapan tarif taksi terhadap surplus

13
produsen dan surplus konsumen. Penelitian ini menghasilkan
suatu indikasi adanya praktek monopoli dan penguasaan pasar
oleh pelaku usaha di Bandara Hang Nadim. Kemudian adanya
pelanggaran yang dilakukan oleh pelaku usaha taksi yang
bertentang dengan peraturan yang berlaku di daerah Batam.
Pembahasan studi kasus diatas Bandar udara Hang Nadim
adalah Bandar Udara Internasional yang berada di Pulau Batam,
propinsi Kepulauan Riau. Dengan letak koordinatnya adalah 01
07' 07" LU 104 06' 50" BT. Dengan landas pacu sepanjang
4.025 meter dengan lebar 45 meter, arah navigasi (nomor run
way) 04 dan 22. Sehingga sudah bisa didarati oleh pesawat
berbadan lebar seperti boeing 747 dan sejenisnya.
Dibangun oleh Badan Pengembangan Otorita Batam dari tahun
1990 sampai dengan tahun 1995. Dan resmi menjadi Bandar
Udara Internasional pada tahun 2000. Sedangkan untuk
penerbangan ke luar negeri sementara ini melayani Penerbangan
Haji untuk kloter dari Batam sendiri maupun kloter dari daerah
lain. Serta melayani penerbangan transit internasional Batam-
Penang. Lokasi Bandar Udara berjarak kurang lebih 7 KM dari
pusat kota. Transportasi dilayani menggunakan taxi dan juga
angkutan umum lainnya. Dari Bandara Sukarno Hatta Jakarta
menuju Bandara Hang Nadim memerlukan waktu terbang 1 jam
20 menit menggunakan pesawat Boeing 737 dan sejenisnya.

Kesimpulan studi kasus


Permasalahan monopoli taksi bandara di Bandara Hasanuddin
Makassar bertentangan dengan UU No. 5/1999 tentang larangan
praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat. Dibutuhkan
strategi advokasi yang baik untuk mengubah perlaku pengusaha
dan pembuat kebijakan untuk menghapuskan praktek monopoli
ini. Dari strategi advokasi disimpulkan perlu dilakukan hal-hal
berikut :

14
Melakukan advokasi ke Pemprov. Sulsel dan PT.
Angkasa Pura I dalam bentukpertimbangan dan saran
serta dengar pendapat.
Melakukan advokasi ke Kopsidara dalam bentuk dengar
pendapat, dan surat himbauan.
Melakukan advokasi ke Lembaga Perlindungan
Konsumen dalam bentuk dengar pendapat, penyampaian
kajian taksi bandara, dan survey

15
BAB III
PENUTUP

1.1 Kesimpulan
Persaingan usaha tidak sehat adalah persaingan antar pelaku usaha dalam
menjalankan kegiatan produksi dan atau pemasaran barang atau jasa yang
dilakukan dengan cara tidak jujur atau melawan hukum atau menghambat
persaingan usaha. Serta juga akan menimbulkan kesenjangan diantara tingkatan
usaha masyarakat (kecil, menengah, besar) serta membuat praktek korupsi, kolusi
dan nepotime terjadi. Dengan penegakkan hukum yang jelas maka akan
meningkat kan pertumbuhan ekonomi dan meminimalkan angka kemiskinan.
Sedangkan monopoli adalah penguasaan atas produksi atau pemasaran barang
atau atas penggunaan jasa tertentu oleh suatu pelaku usaha atau suatu kelompok
usaha.
Undang-undang anti monopoli no 5 tahun 1999 memberi arti kepada
monopolis sebagai suatu penguasaan atas produksi dan atau pemasaran barang
dan atau atas penggunaan jasa tertentu oleh satu pelaku usaha atau kelompok
pelaku usaha. Sementara yang dimaksud dengan praktek monopoli adalah suatu
pemusatan kekuatan ekonomi oleh salah satu atau lebih pelaku yang
mengakibatkan dikuasainya produksi dan atau pemasaran atas barang dan atau
jasa tertentu sehingga menimbulkan suatu persaingan usaha secara tidak sehat dan
dapat merugikan kepentingan umum sesuai dalam Pasal 1 ayat (2) UU Anti
Monopoli yang menyatakan bahwa praktek monopoli adalah pemusatan kekuatan
ekonomi oleh satu atau lebih pelaku usaha yang mengakibatkan dikuasainya
produksi dan atau pemasaran atas barang dan atau jasa tertentu sehingga
menimbulkan persaingan usaha tidak sehat dan dapat merugikan kepentingan
umum.

3.2 Saran
Seharusnya para pesaing usaha harus bersaing secara jujur karena dengan
jujur maka akan membuka peluang-peluang usaha masyarakat (kecil, menengah,
besar) akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan meminimalkan angka

16
kemiskinan serta angka pengangguran. Serta dengan persaingan yang sehat, para
pelaku usaha akan terus menerus melakukan inovasi atas produk yang dihasilkan
untuk memberikan yang terbaik bagi pelanggan.
Menyadari bahwa kami sebagai penulis dan penyusun makalah ini masih
jauh dari kata sempurna, kami penulis akan lebih fokus dan detail dan tentunya
dapat di pertanggung jawabkan.Dan mohon maaf apabila ada salah kata maupun
penulisan dalam makalah ini.

17
DAFTAR PUSTAKA

Pip Jones. Pengantar Teori-Teori Sosial Cet II. Jakarta :Yayasan Pustaka Obor
Indonesia. 2010

http://renchop.blogspot.co.id/2015/06/anti-monopoli-persaingan-tidak-sehat.html

http://thedreamers-informatika.blogspot.co.id/2013/05/makalah-persaingan-usaha-
tidak-sehat.html

http://nurinanajwati10391027.blogspot.co.id/2011/06/makalah.html

http://tugasmakalahhukum.blogspot.co.id/2013/06/hpu-makalah-eksistensi-
persaingan-usaha.html

http://hanifhanifku.blogspot.co.id/2016/09/persaingan-usaha-dan-monopoli.html

18

Anda mungkin juga menyukai