Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA ANALITIK

ACARA I
TITRASI ASAM BASA

Penanggung Jawab:
Hisyam Ibrahim Raiz (A1F015075)

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2016
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Titrasi asam basa sering juga disebut sebagai reaksi netralisasi, yaitu reaksi
antara ion hidronium dengan ion hidroksida menghasilkan air. Titrasi asam basa
merupakan suatu metode untuk menentukan konsentrasi suatu larutan yang belum
diketahui konsentrasinya dengan menggunakan larutan lain yang telah
diketahui konsentrasinya. Larutan yang akan ditentukan konsentrasinya disebut
titrat dan pada umumnya dimasukkan dalam erlenmeyer, sedangkan larutan yang
telah diketahui konsentrasinya untuk menentukan konsentrasi zat pada
titrat disebut titran dan dimasukkan dalam buret 50 ml.
Titrasi merupakan salah satu cara untuk menentukan konsentrasi larutan suatu
zat dengan cara mereaksikan larutan tersebut dengan zat lain yang diketahui
konsentrasinya. Prinsip dasar titrasi asam basa didasarkan pada reaksi nertalisasi
asam basa. Titik ekivalen pada titrasi asam basa adalah pada saat dimana sejumlah
asam tepat di netralkan oleh sejumlah basa.
Selama titrasi berlangsung terjadi perubahan pH. pH pada titik equivalen
ditentukan oleh sejumlah garam yang dihasilkan dari netralisaasi asam basa.
Indikator yang digunakan pada titrasi asam basa adalah yang memiliki rentang pH
dimana titik equivalen berada. Pada umumnya titik equivalen tersebut sulit untuk
diamati, yang mudah dimatai adalah titik akhir yaang dapat terjadi sebelum atau
sesudah titik equivalen tercapai. Titrasi harus dihentikan pada saat titik akhir
titrasi tercapai, yang ditandai dengan perubahan warna indikator. Titik akhir titrasi
tidak selalu berimpit dengan titik equivalen. Dengan pemilihan indikator yang
tepat, kita dapat memperkecil kesalahan titrasi.

B. Tujuan
Menentukan molaritas larutan HCL dengan larutan NaOH 0,1 M
II. TINJAUAN PUSTAKA

Titrasi merupakan suatu metoda untuk menentukan kadar suatu zat dengan
menggunakan zat lain yang sudah dikethaui konsentrasinya. Titrasi biasanya
dibedakan berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam proses titrasi, sebagai
contoh bila melibatkan reaksi asam basa maka disebut sebagai titrasi asam basa,
titrasi redox untuk titrasi yang melibatkan reaksi reduksi oksidasi, titrasi
kompleksometri untuk titrasi yang melibatan pembentukan reaksi kompleks dan
lain sebagainya. Zat yang akan ditentukan kadarnya disebut sebagai titrant dan
biasanya diletakan di dalam Erlenmeyer, sedangkan zat yang telah diketahui
konsentrasinya disebut sebagai titer dan biasanya diletakkan di dalam buret.
Baik titer maupun titrant biasanya berupa larutan. (Siti Marwati, 2012)
Titrasi biasanya dibedakan berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam
proses titrasi, sebagai contoh bila melibatkan reaksi asam basa maka disebut
sebagai titrasi asam basa atau aside alkalimetri, titrasi redox untuk titrasi yang
melibatkan reaksi reduksi oksidasi, titrasi kompleksometri untuk titrasi yang
melibatkan pembentukan reaksi kompleks dan lain sebagainya. (Tim Dosen Kimia
Dasar, 2014)
Titrasi asam basa disebut juga titrasi asidi alkalimetri. Kadar atau konsentrasi
asam basa larutan dapat ditentukan dengan metode volumetri dengan teknik titrasi
asam basa.Volumetri adalah teknik analisis kimia kuantitatif untuk menetapkan
kadar sampel dengan pengukuran volume larutan yang terlibat reaksi berdasarkan
kesetaraan kimia. Kesetaraan kimia ditetapkan melalui titik akhir titrasi yang
diketahui dari perubahan warna indicator dan kadar sampel untuk ditetapkan
melalui perhitungan berdasarkan persamaan reaksi. Reaksi penetralan asam
basa dapat digunakan untuk menentukan kadar larutan asam atau larutan basa.
Dalam hal ini sejumlah tertentu larutan asam ditetesi dengan larutan basa, atau
sebaliknya sampai mencapai titik ekuivalen (asam dan basa tepat habis bereaksi).
Jika molaritas salah satu larutan (asam atau basa) diketahui, maka molaritas
larutan yang satu lagi dapat ditentukan. (Maryani, 2012)
Titrasi asam basa melibatkan asam maupun basa sebagai titer ataupun titrant.
Titrasi asam basa berdasarkan reaksi penetralan.Kadar larutan asam ditentukan
dengan menggunakan larutan basa dan sebaliknya. Titrant ditambahkan titer
sedikit demi sedikit sampai mencapai keadaan ekuivalen. Titik ekuivalen adalah
titik pada proses titrasi ketika asam dan basa tepat habis bereaksi. Untuk
mengetahui titik ekuivalen digunakan digunakan indikator. Saat perubahan warna
terjadi, saat itu disebut titik akhir titrasi. Pada saat titik ekuivalent ini maka proses
titrasi dihentikan, kemudian kita mencatat volume titer yang diperlukan untuk
mencapai keadaan tersebut. Dengan menggunakan data volume titrant, volume
dan konsentrasi titer maka kita bisa menghitung kadar titrant. Suatu titrasi yang
ideal adalah jika titik akhir titrasi sama dengan titik ekivalen teoritis. Dalam
kenyataannya selalu ada perbedaan kecil. Beda ini disebut dengan kesalahan
titrasi yang dinyatakan dengan mililiter larutan baku. Oleh karena itu, pemilihan
indikator harus dilakukan sedemikian rupa agar kesalahan ini sekecil-kecilnya.
Dalam larutan, kadar bahan yang terlarut (solut) dinyatakan dengan konsentrasi.
Istilah ini berarti banyaknya massa yang terlarut dihitung sebagai berat (gram) tiap
satuan volume (mililiter) atau tiap satuan larutan, sehingga satuan kadar seperti ini
adalah gram/milliliter. (Syarif, 2011)
Pada saat titik ekuivalen maka mol-ekuivalen asam akan sama dengan mol-
ekuivalen basa, maka hal ini dapat ditulis sebagai berikut. (Sugiarto, dkk. 2010)
mol-ekuivalen asam = mol-ekuivalen basa
Mol-ekuivalen diperoleh dari hasil perkalian antara normalitas (N) dengan
volume, maka rumus diatas dapat ditulis sebagai berikut:
N asam x V asam = N asam x V basa
Normalitas diperoleh dari hasil perkalian antara molaritas (M) dengan jumlah
ion H+ pada asam atau jumlah ion OH- pada basa, sehingga rumus diatas menjadi:
(n x M asam) x V asam = (n x M basa) x V basa
Keterangan: N = Normalitas; V = Volume; M = Molaritas; n = Jumlah ion H+
(pada asam) atau OH- (pada basa).
Natrium hidroksida(NaOH) juga dikenal sebagai soda kaustik atau sodium
hidroksida merupakan jenis basa logam kaustik. Natrium hidroksidaterbentuk dari
oksida basa natrium oksidayang dilarutkan dalam air. Natrium hidroksida
membentuk larutan alkalin yang kuat ketika dilarutkan dalma air. NaOH bersifat
lembab cair dan secara spontan menyerap karbon dioksidadari udara bebas. NaOH
juga sangat larut dalam air dan akan melepaskan kalor ketika dilarutkan dalam air.
(Prasetya, 2012)
HCl adalah asam kuat, dan memisah sepenuhnya dalam air.
HCl dibentuk oleh ikatan kovalen antara ion hidrogen dan klorida.
HCl memiliki banyak kegunaan komersial, termasuk penggunaan
dalam produksi baja dan dalam produksi obat-obatan. Selain itu, HCl digunakan
oleh perut untuk mengaktifkan enzim yang memecah protein. Kimotripsin dan
pepsin adalah dua enzim ini, dan kehadiran HCl akan memungkinkan enzim ini
menjadi aktif dan mempercepat proses pencernaan. (Sumardjo, 2010)
Fenolftalein merupakan indikator sistetis (buatan) yang dapat dibuat
didalam laboratorium dengan menggunakan bahan fenol dan ftalat anhidrida
melalui reaksi kondensasi. Fenolftalein termasuk senyawa golongan ftalein yang
bersifat asam lemeh. Fenolftalein umumnya dipakai sebagai indikator dalam
menentukan titik akhir titrasi asam kuat dengan basa kuat. Fenolftalein
mempunyai trayek pH 8,3-10,0. (Mulyono, 2012)
III. METODE PRAKTIKUM

A. Alat dan Bahan


Alat:
1. Labu erlenmeyer
2. Buret 50 ml
3. Gelas ukur
4. Staltif dan klem
5. Neraca OHaus
Bahan:
1. Larutan HCL
2. Larutan NaOH
3. Indikator phenolftalein

B. Langkah Kerja

Larutan standar NaOH 0,1 M dibuat sebanyak 250 ml

Alat statif dan kelm dirangkai untuk memasang buret

Larutan NaOH dimasukkan kedalam buret volume 50 ml

Volume larutan HCl yang akan dititrasi sebanyak 25 ml diukur kemudian


dimasukkan kedalam labu erlenmeyer

Ditambahkan 3 tetes indikator phenolftalein kedalam labu Erlenmeyer. Diamati


apakah warna larutan setelah menambah phenolftalin

Kemudian titrasi dimulai, kran buret dibuka sehingga larutan NaOH keluar tetes
demi tetes
Penetesan larutan NaOH
Labu Erlenmeyer dihentikan agar
digoyangkan setelah menjadi
reaksi perubahan
berlangsung warna (merah
sempurna
muda) pada campuran larutan di labu Erlenmeyer (titik akhir titrasi)
Volume larutan NaOH pada titrasi tersebut dicatat

Percobaan diulangi hingga diperoleh data yang hampir sama

Larutan berwarna merah


IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Larutan HCl 5 ml
No. Perlakuan Hasil
1 5 ml HCl dimasukan ke dalam Larutan berwarna bening
Erlenmeyer + 3 tetes indikator pp
2 Dititrasi dengan larutan NaOH Terbentuk warna pink
3 Volume titrasi 50,4
Perhitungan:
Diketahui:
M 1 NaOH=0,1 M
V 1 NaOH =50,4 ml
V 2 HCl=50,4+5=55,4 ml
Ditanyakan: M 2 HCl ? Jawab:
5,04
M 1 . V 1=M 2 . V 2 0,1 .50,4=M 2 .55,4 M 2= M 2=0,091
55,4
Larutan HCl 10 ml
No. Perlakuan Hasil
1 10 ml HCl dimasukan ke dalam Larutan berwarna bening
Erlenmeyer + 3 tetes indikator pp
2 Dititrasi dengan larutan NaOH Terbentuk warna pink
3 Volume titrasi 138 ml
Perhitungan:
Diketahui:
M 1 NaOH=0,1 M
V 1 NaOH =138 ml
V 2 HCl=138+10=148 ml
Ditanyakan: M 2 HCl ? Jawab:
13,8
M 1 . V 1=M 2 . V 2 0,1 .138=M 2 . 148 M 2= M 2=0,093
148
Pembuatan larutan NaOH
gr 1000 gr 1000
M= 0,1 M = gr=2 gram
MR P 40 500
B. Pembahasan
Titrasi merupakan salah satu cara untuk menentukan konsentrasi larutan suatu
zat dengan cara mereaksikan larutan tersebut dengan zat lain yang diketahui
konsentrasinya. Prinsip dasar titrasi asam basa didasarkan pada reaksi nertalisasi
asam basa.
Titik ekivalen pada titrasi asam basa adalah pada saat dimana sejumlah asam
tepat di netralkan oleh sejumlah basa. Selama titrasi berlangsung terjadi
perubahan pH. pH pada titik equivalen ditentukan oleh sejumlah garam yang
dihasilkan dari netralisaasi asam basa. Indikator yang digunakan pada titrasi asam
basa adalah yang memiliki rentang pH dimana titik equivalen berada. Pada
umumnya titik equivalen tersebut sulit untuk diamati, yang mudah dimatai adalah
titik akhir yaang dapat terjadi sebelum atau sesudah titik equivalen tercapai.
Titrasi harus dihentikan pada saat titik akhir titrasi tercapai, yang ditandai dengan
perubahan warna indikator. Titik akhir titrasi tidak selalu berimpit dengan titik
equivalen. Dengan pemilihan indikator yang tepat, kita dapat memperkecil
kesalahan titrasi..
Perubahan larutan pada titik ekuivalen digunakan indikator, yaitu suatu
senyawa organik asam atau basa lemah yang mempunyai warna molekul (warna
asam) berbeda dengan warna ion (warna basa), dimana indikator ini
memperlihatkan perubahan warna pada pH tertentu. Secara umum, untuk titrasi
asam basa, indikator yang digunakan adalah indikator penolftalaen, yang
mempunyai trayek 8,3-10,5 dimana senyawa ini tidak bewarna pada larutan asam
dan bewarna merah jambu pada larutan basa (Marwati.2012).
Pada praktikum kali ini, praktikan melakukan titrasi asam basa dengan
menggunakan larutan HCl dan larutan NaOH dengan menggunakan indikator
phenolftalein. Percobaan diawali dengan membuat larutan standar NaOH 0,1 M
sebanyak 250 ml. Setelah larutan standar dibuat praktikan merangkai alat staltif
dan klem untuk dipasang buret. Setelah itu larutan NaOH dimasukkan kedalam
buret volume 50 ml. Setelah itu diukur volume larutan HCl yang akan dititrasi
sebanyak 5 ml dan 10 ml masukkan kedalam labu erlenmeyer dan ditambahkan 3
tetes indikator phenolftalein. Setelah penambahan indikator phenolftalein larutan
masih berwarna bening. Lalu mulai titrasi, dengan membuka kran buret sehingga
keluar larutan NaOH tetes demi tetes. Penetesan larutan NaOH dihentikan setelah
terjadi perubahan warna menjadi merah muda pada campuran larutan di labu
erlenmeyer. Dari percobaan yang dilakukan didapatkan data banyaknya larutan
NaOH yang digunakan agar terjadi perubahan warna menjadi merah muda yaitu
sebanyak 50,4 ml pada HCl 5 ml dan sebanyak 138 ml pada HCl 10 ml.
Pada perhitungan banyaknya volume NaOH yang terpakai didapatkan volume
NaOH terpakai. Kemudian setelah mendapatkan volume NaOH dihitung
Molaritas HCl yaitu sebagai berikut :
Larutan HCl 5 ml Larutan HCl 10 ml
Diketahui: Diketahui:
M 1 NaOH=0,1 M M 1 NaOH=0,1 M
V 1 NaOH =50,4 ml V 1 NaOH =138 ml
V 2 HCl=50,4+5=55,4 ml V 2 HCl=138+10=148 ml
Ditanyakan: M 2 HCl ? Jawab: Ditanyakan: M 2 HCl ? Jawab:
M 1 . V 1=M 2 . V 2 M 1 . V 1=M 2 . V 2

5,04 13,8
0,1 .50,4=M 2 .55,4 M 2= 0,1 .138=M 2 . 148 M 2=
55,4 148
M 2=0,091 M M 2=0,093 M
V. PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Titrasi merupakan suatu metoda untuk menentukan kadar suatu zat dengan
menggunakan zat lain yang sudah dikethaui konsentrasinya
2. Dari percobaan yang dilakukan didapatkan data banyaknya larutan NaOH
yang digunakan agar terjadi perubahan warna menjadi merah muda yaitu
sebanyak 50,4 ml pada HCl 5 ml dan 138 ml pada HCl 10 ml.
3. Molaritas larutan HCL adalah 0.091 M pada HCl 5 ml dan 0,093 M pada HCl
10 ml.

B. Saran
Praktikan diharap melakukan semua kegiatan praktikum dengan hati-hati dan
teliti agar mendapatkan hasil praktikum yang akurat dan menghindari kecelakaan.
Keperluan sarana dan prasarana yang menunjang seperti kelengkapan
laboratorium dan AC sangat dibutuhkan untuk menunjang kenyamanaan dalam
acara praktikum.
DAFTAR PUSTAKA

Marwati, Siti. 2012. Ekstraksi dan Preparasi Zat Warna Alami Sebagai
Indikator Titrasi Asam Basa. Jurnal mahasiswa Jurusan Pendidikan
Kimia FMIPA UNY. Yogyakarta. Vol. 2 No. 3

Maryani. 2012. Modul Menerapkan Dasar-Dasar Kerja di Laboratorium Resep


dan Kimia. Jakarta: Erlangga

Mulyono.2012. Membuat Reagen Kimia di Laboratorium.Bumi Aksara, Jakarta

Prasetya, Andhika. 2012. Pengaruh Konsentrasi NaOH Terhadap Kandungan


Gas CO2 dalam Proses Purifkasi Biogas Sistem Continue. Jurnal
Mahasiswa Mesin FT-UB. Malang. Vol. I No. 2.21.XI-445

Sugiarto, Bambang, dkk. 2010. Kimia Dasar untuk Pendidikan Sains. Surabaya:
UNESA University Press.

Sumardjo, Damin. 2010. Pengantar Kimia. Jakarta: EGC.

Syarif,.2011. Syarat-Syarat Titrasi. Bandung: Themegaller.

Tim Dosen Kimia Dasar, 2014. Penuntun Praktikum Kimia Dasar. Jurusan
Kimia FMIPA UNM. Makassar.
LAMPIRAN

A. ACC Log Book


B. Dokumentasi

Anda mungkin juga menyukai