Anda di halaman 1dari 17

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

TAHUN PELAJARAN 2016/2017

Satuan Pendidikan : SMK Negeri 2 Pariaman

Mata Pelajaran : Pengantar Pariwisata

Kelas/Semester : X/1

Paket Keahlian : Usaha Perjalanan Wisata

Pertemuan ke : 1-3

Alokasi Waktu : 6JP (3x2x45 menit)

Kompetensi Inti
KI 3 : Memahami, menerapkan dan menganalisis pengetahuan factual,
konseptual, dan procedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait
penyebab phenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik
untuk memecahkan masalah
KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif dan mampu melaksanakan
tugas spesifik di bawah pengawasan langsung

A. Kompetensi Dasar
3.1 Mendeskripsikan pengertian, istilah dan sejarah pariwisata
4.1 Membandingkan sejarah wisata di berbagai wilayah terkait dengan
pengembangan kepariwisataan

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Pertemuan 1
3.1.1 Menafsirkan pengertian pengertian yang berhubungan dengan
pariwisata

4.1.1 Membedakan pengertian pengertian yang berhubungan dengan


pariwisata
1
Pertemuan 2 dan 3

3.1.2 Menceritakan perkembangan sejarah pariwisata di Sumatra Barat,


Indonesia dan Dunia

3.1.3 Memberikan contoh tokoh- tokoh perjalanan dunia

4.1.2 Menceritakan hubungan sejarah pariwisata dengan perkembangan


kepariwisataan saat ini, terutama di wilayah setempat.

4.1.3 Membandingkan perkembangan sejarah pariwisata di Sumatra Barat,


Indonesia dan Dunia

C. Tujuan Pembelajaran
Pertemuan 1
3.1.1 Setelah kegiatan belajar mengajar selesai peserta didik diharapkan dapat
Menafsirkan pengertian pengertian dan istilah istilah terkait hal-hal
yang berhubungan dengan pariwisata sesuai dengan UU Kepariwisataan
No. 10 tahun 2009 secara cermat dan teliti.
4.1.1 Setelah kegiatan belajar mengajar selesai peserta didik diharapkan dapat
Membedakan pengertian pengertian dan istilah istilah terkait hal-hal
yang berhubungan dengan pariwisata sesuai dengan UU Kepariwisataan
No. 10 tahun 2009 secara cermat dan teliti.
Pertemuan 2 dan 3

3.1.2 Setelah kegiatan belajar mengajar selesai peserta didik diharapkan dapat
Menceritakan perkembangan sejarah pariwisata di Sumatra Barat,
Indonesia dan Dunia sesuai dengan buku referensi yang ada secara teliti
3.1.3 Setelah kegiatan belajar mengajar selesai peserta didik diharapkan dapat
Memberikan contoh tokoh- tokoh perjalanan dunia sesuai dengan buku
referensi yang ada secara teliti
4.1.2 Setelah kegiatan belajar mengajar selesai peserta didik diharapkan dapat
Menceritakan hubungan sejarah pariwisata dengan perkembangan
kepariwisataan saat ini, terutama di wilayah setempat sesuai dengan
buku referensi yang ada secara kreatif dan bertanggungjawab.

2
4.1.3 Setelah kegiatan belajar mengajar selesai peserta didik diharapkan dapat
Membandingkan perkembangan sejarah pariwisata di Sumatra Barat,
Indonesia dan Dunia sesuai dengan buku referensi yang ada secara teliti
dan kreatif.

D. Materi Ajar
Pertemuan 1
1. Pengertian dan istilah-istilah pariwisata menurut UU Kepariwisataan No. 10
Tahun 2009 dan beberapa sumber lainnya.
a. Kepariwisataan
b. Pariwisata
c. Wisata
d. Wisatawan / Tourist
e. Travel/ Traveler

f. Excurtionist/ Pelancong
g. Tour characteristic
h. Daya Tarik Wisata
i. Destinasi wisata
j. Atraksi Wisata
Pertemuan 2 dan 3

2. Sejarah pariwisata Sumatra Barat, Indonesia dan Dunia


3. Tokoh tokoh sejarah Pariwisata Indonesia dan Dunia
4. Keterkaitan sejarah pariwisata dengan perkembangan kepariwisataan
daerah setempat, Indonesia, dan beberapa benua di dunia.

E. Pendekatan, Model dan Metode Pembelajaran


Pendekatan Pembelajaran : Saintifik
Model Pembelajaran : Discovery Learning
Metode Pembelajaran : Diskusi, Presentasi, Observasi dan Ceramah

F. Media, Alat, Bahan dan Sumber belajar


1. Media : In focus / Laptop,
2. Alat : White board, Boardmarker
3. Sumber Belajar :
Ismayanti. 2009. Pengantar Pariwisata. Gramedia; Jakarta
Undang-Undang No.10 tahun 2009 Tentang Kepariwisataan
Wardhani, Ulfa Eko. 2009. BSE UPW jilid 1. BNSP. Jakarta
3
G. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke-1

No. Uraian Kegiatan Alokasi Waktu


1. Kegiatan Pembuka : 20 Menit
Apersepsi : Mengucapkan salam dan Berdoa
(religius)
Memastikan peserta didik sudah dalam
keadaan siap melaksanakan pembelajaran
yang berkaitan dengan :
Kelas bersih (Budaya hidup bersih)
Peserta didik berpakaian rapi dan bersih
Kebersihan laci meja peserta didik,
ruangan kelas dan lingkungan sekitar kelas
Peralatan pembelajaran tersedia
Mencek Kehadiran peserta didik
Perkenalan singkat guru dan peserta didik
Memberikan gambaran umum tentang mata
pelajaran yang akan dipelajari termasuk
segala peralatan belajar dan Sumber belajar
yang harus dipersiapkan peserta didik selama
PBM berlangsung
Menyampaikan tata tertib PBM
Menyampaikan tata cara penilaian
Memberikan Motivasi kepada siswa tentang
kemajuan dunia pariwisata.
Memberikan Apersepsi terkait dengan materi 50 Menit
istilah-istilah pariwisata dan menyampaikan
tujuan pembelajaran.
Kegiatan Inti :
Pemberian rangsangan (Stimulation);
Mengamati: Guru meminta peserta didik
untuk membaca dan mengamati isi UU
Kepariwsataan No. 10 tahun 2009 melalui
tayangan yang disiapkan. (Rajin membaca)
Pernyataan/Identifikasi masalah (Problem Statement);
Menanya: Secara tertulis peserta didik
4
bertanya kepada temannya mengenai
pemahaman UU Kepariwisataan tersebut.

Pengumpulan data (Data Collection);


Eksperimen/Eksplorasi. Peserta didik
melakukan telaah UU dan perbedaan isitlah-
istilah yang terdapat pada Undang Undang dan
teori para ahli tentang berbagai macam
terminologi kepariwisataan (teliti).
Pembuktian (Verification), dan
Mengkomunikasikan : Peserta didik
berdiskusi kelompok membahas hasil
perbandingan pariwisata suatu daerah. Peserta
didik membuat laporan
Menarik simpulan/generalisasi (Generalization).
Mengasosiasi : Peserta didik melaporkan
hasil telaah tersebut
Kegiatan Penutup :
Meminta peserta didik untuk menyimpulkan
materi pembelajaran hari ini. 20 Menit
Guru memberikan penguatan atas kesimpulan
yang disampaikan oleh peserta didik.
Guru memberikan refleksi pembelajran dengan
memberikan Tes tertulis 1
Guru memberikan tugas rumah Membuat
laporan materi pelajaran hari ini dengan
menyempurnakan materi dari berbagai sumber
yang lain untuk dikumpulkan di pertemuan
berikutnya (TM)
Peserta didik mencari di internet tentang
sejarah pariwisata Sumatra Barat, Indonesia
dan dunia membaca/mempelajari tentang
sejarah pariwisata di Sumatra Barat, Indonesia

5
dan dunia tsb sebagai materi bahasan minggu
depan.
Bersyukur

Pertemuan 2-3
Pertemuan ke 2 & 3
Pembuka (20) Inti (60) Penutup (10)
Mengucapkan Pemberian rangsangan Menyimpulkan
Salam (religius) (Stimulation); pelajaran dalam
Memastikan peserta Mengamati: Dalam bentuk konfirmasi
didik sudah dalam kelompok, peserta didik melalui pertanyaan
keadaan siap diberikan beberapa lisan untuk masing
melaksanakan literature tentang masing materi oleh
pembelajaran yang sejarah pariwisata kelompok yang
berkaitan dengan : berbagai daerah dan sudah
Kelas dan
tokoh-tokoh perjalanan, melaksanakan
lingkungan
dan Peserta didik presentasi (berani)
bersih
diminta untuk Guru memberikan
Peserta didik
membacanya. penguatan tentang
berpakaian rapi
Pernyataan/Identifikasi hubungan sejarah
dan bersih
Peralatan masalah (Problem pariwisata dengan
pembelajaran Statement); perkembangan
tersedia Eksperimen dan kepariwisataan saat
Berdoa Eksplorasi ini di daerah
Mencek Kehadiran Peserta didik melakukan
setempat.
peserta didik praket membandingkan Pada akhir
Mencek tugas
sejarah pariwisata pertemuan ke 2,
peserta didik pada
daerah dan berskplorasi guru Memberikan
pertemuan
membandingkan tugas observasi di
sebelumnya,
perbedaan timbulnya media internet
tentang sejarah
pariwisata suatu daerah. tentang tokoh-tokoh
pariwisata Sumatra
perjalanan dunia
Barat dan Indonesia
Pengumpulan data (Data dan peserta didik
(sumber didapatkan
Collection);
diminta untuk
peserta didik
Mengaosiasi : Peserta
6
melalui media didik diminta membuat membacanya. (TM)
Mengumpulkan
lain/cetak/internet) kesimpulan dan
Memberikan portofolio presentasi
melaporkannya di depan
Di akhir pertemuan
motivasi kepada
kelas dalam bentuk
ke-3 tugas rumah
siswa dengan
presentasi, untuk
Peserta didik adalah
memberikan
disimak oleh peserta
membaca materi
pertanyaan tentang
didik lain sambil
berhubungan
sejarah pariwisata
mencatatnya dalam
dengan Jenis dan
di Indonesia.
catatan masing-masing
Mengkonfirmasi ciri produk serta
jawaban peserta objek wisata
Pembuktian (Verification) Bersyukur
didik merujuk
Mengkomunikasikan
kepada sumber
secara bergantian
yang benar
Memberikan kegiatan serupa

apersepsi dengan dilakukan oleh masing-

menginformasikan masing kelompok

tentang materi dan


Menarik simpulan/generalisasi
tujuan
(Generalization).
pembelajaran hari
Menanya : Peserta
ini.
didik tanya jawab
tentang sejarah
pariwisata
Pekerjaan di buat dalam
catatan kemudian
dikumpulkan untuk
dinilai oleh guru

H. Penilaian Pembelajaran, Instrumen dan Pedoman Penskoran


1. Peniliaian Pembelajaran : Test tertulis, Pengamatan observasi diskusi , Jurnal
dan Penugasan Portofolio

7
I. Peintegrasian Mulok ke dalam Mapel
KD Materi Mulok
3.2 Mendeskripsikan pengertian, Pengertian, istilah Mencari sejarah

istilah dan sejarah pariwisata dan sejarah perkembangan


4.2 Membandingkan sejarah wisata pariwisata. Pariwisata Sumatra
di berbagai wilayah terkait Barat
dengan pengembangan
kepariwisataan

Lampiran

Instrumen dan Pedoman Penskoran Tes Tertulis Pertemuan I

No Soal Dimensi Pedoman Penskoran Tota


l
1 Tulislah penafsiran dari istilah- Konseptua Enam (6) jawaban jelas 60
l dan lengkap = 51-60
istilah pariwisata berikut ini:
Lima (5) jawaban jelas dan
a. Pariwisata dan
8
Kepariwisataan lengkap = 41-50
b. Wisata
c. Wisatawan (tourist) dan Empat (4) jawaban jelas
dan lengkap = 31-40
Excursionis
d. Daya Tarik Wisata Tiga (3) jawaban jelas dan
e. Atraksi Wisata lengkap = 21-30
f. Destinasi Wsiata
Dua (2) jawaban jelas dan
lengkap = 11-20

Satu (1) jawaban jelas dan


lengkap = 1-10

2 Tulislah perbedaan perjalanan Konseptua Jawaban Sangat Jelas 11-20 20


l Jawaban Kurang Jelas 1-10
(travel) dengan Perjalanan
Wisata (tour) !

3 Tuliskan masing-masing satu Konseptua Jawaban Sangat Jelas 11-20 20


l Jawaban Kurang Jelas 1-10
contoh perjalanan yang
termasuk tour dan excursion !

TOTAL SKOR 100

Kunci Jawaban

No Kunci Jawaban
1 a. Pariwisata (Tourism) adalah berbagai macam kegiatan wisata dan
didukung berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh
masyarakat, pengusaha, Pemerintah dan Pemerintah Daerah.
Kepariwisataan adalah keseluruhan kegiatan yang terkait dengan
pariwisata dan bersifat multidimensi serta multidisiplin yang muncul
sebagai wujud kebutuhan setiap orang dan negara serta interaksi antara
wisatawan dan masyarakat setempat, sesama wisatawan, Pemerintah,
Pemerintah Daerah, dan pengusaha.
b. Wisata (Touristic) kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang
atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk
tujuan rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan
daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara.
c. Wisatawan (tourist) adalah orang yang melakukan perjalanan wisata
sedangkan Excurtionist adalah orang yang melakukan perjalanan wisata
kurang dari 24 jam.
d. Daya Tarik Wisata (Tourist Attraction) adalah segala sesuatu yang
memiliki keunikan, keindahan, dan nilai yang berupa keanekaragaman
kekayaan alam, budaya, dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran
atau tujuan kunjungan wisatawan.
e. Atraksi wisata segala sesuatu yang menarik bagi wisatawan
f. Destinasi Pariwisata adalah kawasan geografis yang berada dalam satu
9
atau lebih wilayah administratif yang di dalamnya terdapat daya tarik
wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta
masyarakat yang saling terkait dan melengkapi terwujudnya
kepariwisataan.

2 Tour adalah perjalanan yang tujuannya hanya untuk berwisata saja


Travel adalah segala bentuk perjalanan yang dilakukan oleh manusia baik
mencari nafkah ataupun tidak mencari nafkah di daerah yang dikunjungi.

3 Contoh Tour adalah melaksanakan kegiatan wisata ke luar negeri atau ke


kota lain baik menginap maupun tidak menginap.
Sedangkan contoh excurtion, tour dilakukan dengan berangkat di pagi hari
dari daerah asal menuju daerah tujuan wisata dan kembali lagi di sore atau
malam hari ke daerah asalnya.

Instrumen dan Pedoman Penskoran Tes Tertulis Pertemuan 2

No Soal Dimensi Pedoman Penskoran Skor


1 Ceritakanlah secara Faktual Jawaban Sangat lengkap, rinci dan 75
jelas 61-75
singkat perkembangan
sejarah pariwisata di Jawaban lengkap, rinci dan jelas
46-60
Indonesia dan Dunia
Jawaban Kurang lengkap, rinci dan
jelas 31-45

Jawaban Tidak lengkap, rinci dan


jelas 16-30

Jawaban sangat tidak lengkap,


rinci dan jelas1-15

2 Berikanlah 5 contoh Konseptua 5 contoh = 25 25


l 6 contoh = 20
tokoh- tokoh
2 contoh = 15
perjalanan dunia 1 contoh = 10
1 contoh = 5
TOTAL SKOR 100

Kunci Jawaban

No Kunci Jawaban
1 Sejarah Pariwisata Di Indonesia
Kegiatan Pariwisata di Indonesia sudah dilakukan sejak jaman dulu atau lebih
10
tepatnya ketika masa kerajaan. Para pejabat kerajaan diketahui sangat gemar
berpetualang walaupun daerah yang bisa dikunjungi terbatas karena terbatasnya
sarana dan prasarana pada waktu itu. Sejarah pariwisata di Indonesia sendiri dibagi
menjadi tiga periode yaitu periode masa penjajahan Belanda, periode masa
pendudukan Jepang dan periode setelah Indonesia merdeka.

Periode Masa Penjajahan Belanda. Pariwisata jaman ini dimulai sekitar tahun 1910
setelah pemerintah Belanda mendirikan sejenis kantor travel yang bernama VTV
(Vereeneging Toesristen Verker). Seiring dengan bertambahnya volume perdagangan
antara benua Eropa dan Asia maka semakin ramai pula lalu lintas kunjungan untuk
masing-masing daerah yang memicu bermunculannya agen-agen di bidang pariwisata
dan juga sarana pendukungnya seperti hotel. Daerah yang paling besar terkena imbas
kegiatan pariwisata saat itu antara lain Jakarta, Medan, Bandung, Surabaya dan
Denpasar. Pada masa penjajahan Belanda ini kegiatan pariwisata hanya dilakukan
olah kaum kulit putih saja.

Periode Masa Pendudukan Jepang. Pariwisata Indonesia masa ini bisa dikatakan
tengah terpuruk karena terjadinya perang dunia ke-2 dan pendudukan Jepang di
Indonesia. Orang-orang terutama dari kulit putih tidak antusias dan berkesempatan
melakukan perjalanan di Indonesia karena situasi yang kacau. Sarana dan prasarana
seperti jalan, jembatan, bangunan dll banyak yang rusak akibat perang dan obyek
wisata juga menjadi terbengkalai. Sementara itu bom Hiroshima dan Nagasaki juga
berimbas pada memburuknya perekonomian di Indonesia.
Periode Setelah Indonesia Merdeka. Pada masa ini pariwisata Indonesia dihidupkan
kembali dengan tujuan untuk meningkatkan perekonomian negara. Pemerintah
mendukung sepenuhnya kegiatan pariwisata dengan mendirikan organisasi-organisasi
yang bergerak di sektor kepariwisataan. Kegairahan untuk menerjuni dunia pariwisata
juga tidak terlepas dari perkembangan teknologi informasi yang membantu
persebaran informasi mengenai pariwisata di Indonesia. Pemanfaatan teknologi
informasi atau IT untuk pariwisata ditandai dengan semakin banyaknya hotel-hotel
bermunculan lengkap dengan fasilitas pendukung yang canggih seperti komputer,
internet dan telepon diiringi dengan pengelolaan maskapai penerbangan yang
profesional untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan antar pulau dan dari
luar negeri. Baru pada awal tahun 1970 industri pariwisata Indonesia berkembang
pesat ditandai dengan banyaknya kunjungan wisatawan asing dan terbukanya banyak
lowongan kerja hotel.

Sejarah Pariwisata Dunia

Sejarah perkembangan pariwisata dunia secara umum dibagi menjadi 3 (tiga)


tahapan, yaitu : Jaman Pra Sejarah atau Prehistory, Jaman Sejarah, dan Jaman
Setelah Sejarah atau Post History.

1. Sebelum Jaman Modern (Sebelum Tahun 1920) :

Adanya perjalanan pertama kali dilakukan oleh bangsabangsa primitif dari satu
tempat ke tempat lain dengan tujuan untuk kelangsungan hidup. Tahun 400
11
sebelum masehi mulai dianggap modern karena sudah mulai ada muhibah oleh
bangsa Sumeria dimana saat itu juga mulai ditemukan huruf, roda, dan fungsi
uang dalam perdangangan. Muhibah wisata pertama kali dilakukan oleh bangsa
Phoenesia dan Polynesia untuk tujuan perdagangan. Kemudian Muhibah wisata
untuk bersenangsenang pertama kali dilakukan oleh Bangsa Romawi pada abad I
sampai abad V yang umumnya tujuan mereka bukan untuk kegiatan rekreasi
seperti pengertian wisata dewasa ini, tetapi kegiatan mereka lebih ditujukan untuk
menambah pengetahuan cara hidup, sistem politik, dan ekonomi. Tahun 1760
1850 terjadinya revolusi industri sehingga mengakibatkan perubahan dalam
kehidupan masyarakat, antara lain :

a. Dalam struktur masyarakat dan ekonomi Eropa terjadi pertambahan penduduk,


urbanisasi, timbulnya usahausaha yangberkaitan dengan pariwisata di kota
kota industri, lapangan kerja meluas ke bidang industri, pergeseran
penanaman modaldari sektor pertanian ke usaha perantara seperti bank,
termasuk perdangan internasional. Halhal inilah yang menciptakan pasar
wisata.

b. Meningkatnya tehnologi transportasi/sarana angkutan.

c. Munculnya agen perjalanan. Biro perjalanan pertama kali di dunia adalah


Thomas Cook & Son Ltd. Tahun 1840 (Inggris) & American Express Company
Tahun 1841 (Amerika Serikat)

d. Bangkitnya industri perhotelan. Perkembangan sistem transportasi juga


mendorong munculnya akomodasi (hotel) baik di stasiunstasiun kereta api
maupun di daerah tujuan wisata. Disamping akomodasi, banyak pula restoran
dan bar serta sejenisnya, seperti kedai kopi dan teh yang timbul akibat
urbanisasi

e. Munculnya literaturliteratur mengenai usaha kepariwisataan, antara lain :


Guide du Hotels to France oleh Michelui ( 1900) dan Guide to Hotels oleh
Automobile Association (1901).

f. Berkembangnya daerahdaerah wisata di negara Mesir, Italia, Yunani, dan


Amerika. Perjalanan tersebut diatur dan dikoordinasikan oleh Thomas Cook &
Son Ltd. pada sekitar permulaan abad ke 19, yaitu tahun 1861.

2. Pariwisata Di Dunia Modern

Yang dimaksud dengan dunia modern adalah sesudah tahun 1919. Dimana hal ini
ditandai dengan pemakaian angkutan mobil untuk kepentingan perjalanan pribadi
sesudah perang dunia I (1914 1918). Perang dunia I ini memberi pengalaman
kepada orang untuk mengenal negara lain sehingga membangkitkan minat
berwisata ke negara lain. Sehingga dengan adanya kesempatan berwisata ke
negara lain maka berkembang pula arti pariwisata internasional sebagai salah satu
alat untuk mencapai perdamaian dunia, dan berkembangnya penggunaan sarana
angkutan dari penggunaan mobil pribadi ke penggunaan pesawat terbang
berkecepatan suara.

Pada tahun 1914, perusahaan kereta api di Inggris mengalami keruntuhan dalam
12
keuangan sehingga diambillah kebijaksanaan sebagai berikut ini : Kereta api yang
bermesin uap diganti menjadi mesin diesel dan mesin bertenaga listrik serta
Pengurangan jalur kererta api yang kurang menguntungkan. Pada masa ini pula
timbul sarana angkutan bertehnologi tinggi, seperti mobil dan pesawat sebagai
sarana transportasi wisata yang lebih nyaman serta lebih cepat.

3. Perkembangan Sarana Angkutan Di Abad XX

Pada abad ini perkembangan pariwisata banyak dipengaruhi oleh perkembangan


sarana angkutan, yakni :

a. Motorisasi, Merupakan sarana angkutan yang berkekuatan motor tenaga listrik


sebagai pengganti mesin bertenaga uap. Akibat dari motorisasi ini adalah
galaknya wisata domestik, tumbuhnya penginapanpenginapan di sepanjang
jalan raya, munculnya pengusahapengusaha bus wisata (coach) tahun 1920,
dan munculnya undangundang lalu lintas di Inggris tahun 1924 1930

b. Pesawat udara, Sebelum perang dunia II pesawat udara dipakai hanya untuk
kepentingan komersial, seperti pengangkutan suratsurat pos, paket-paket,
dan lainlain. Tetapi sejak tahun 1963 mulai diperkenalkan paket perjalanan
wisata dengan menggunkan pesawat terbang, seperti pesawat supersonik dan
concorde dimana perjalanan dapat ditempuh dengan nyaman dan waktu yang
relatif singkat.

c. Timbulnya agen perjalanan, agen perjalanan umum, dan industri akomodasi.


Hal ini banyak disebabkan karena meningkatnya pendapatan per kapita
penduduk terutama di negaranegara maju, seperti Eropa, Amerika, Jepang,
dan negara lainnya; dan naiknya tingkat pendidikan masyarakat yang
mempengaruhi rasa ingin tahu terhadap negaranegara luar.

Analysis
Berdasarkan data diatas ,kepariwisataan di dunia sudah dimulai sejak jaman primitive
yaitu dilakukan oleh banga primitive dengan melakukan perjalanan dari satu tempat
ke tempat lain untuk kelangsungan hidup. Lalu pariwisata dilakukan oleh bangsa
Phoenesia dan Polynesia dengan tujuan untuk perdagangan. Setelah itu Bangsa
Romawi melakukan perjalanan dengan tujuan untuk pengetahuan cara hidup, sistem
politik, dan ekonomi. Dan mulai setelah perang dunia ke 1 pariwisata dilakukan untuk
rekreasi. Pada intinya kepariwisatan tidak hanya mempunyai tujuan untuk rekreasi
,tetapi ternyata mempunyai maksud dan tujuan tertentu.

2 Tokoh-tokoh perjalanan dunia


Marcopolo (1254-1324) yang telah mengadakan perjalanan dariEropa hingga
Tiongkok
Ibnu Battutah (1325) yang terkenal sebagai The First Traveller Of Moslem telah
melakukan perjalanan dari Tanger (Afrika) ke Mekkah
Christopher Colombus (1451-1506) melakukan pelayaran dari Spanyol ke Barat
dan menemukan Cuba dan Haiti (Amerika).
Vasco Da Gama (1498) yang menjelajahi 5 benua
Captain James Cook (1728 -1779) menjelajahi Selandia Baru dan Australia Timur

13
Nilai akhir KD 3.1= (Skor Perolehan/skor maksimal) *100

Jurnal Pencapaian Kompetensi Sikap

(catatan guru tentang sikap peserta didik baik positif atau negative yang
extreme di dalam maupun di luar proses pembelajaran)

No Nama .. *) .. *) .. *) Predikat Deskripsi


Dalam Rapor
SB PB SB PB SB PB

Format penilaian observasi diskusi / Tanya jawab

Ketepatan
Keaktifan dalam
No Nama Materi penggunaan bahasa
proses diskusi
1 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
2
3
4
5

Rubrik:
a. Materi
4 = Sangat lengkap

14
3 = Lengkap
2 = Kurang lengkap
1 = Tidak lengkap
b. Ketepatan penggunaan bahaa
4 = Sangat tepat
3 = tepat
2 = Kurang tepat
1 = Tidak tepat
c. Keaktifan dalam proses diskusi
4= Sangat aktif
3= Aktif
2= Kurang Aktif
1= Tidak aktif

Rekapitulasi nilai

Nilai Pengetahuan Nilai Keterampilan


No Nama A B C Tes Observasi Diskusi Rerata
Tuli
s
1
2
3
4
Dst

Penilaian Porto folio

Pokok Bahasan : Pengertian, Istilah dan Sejarah Pariwisata

Nama Pemilik Portofolio :

Nama Penilai :

Tanggal :

Berdasarkan Pengecekan penyajian dan kelengkapan portofolio teman saudara


tersebut, berilah scoring dari (0-49, sangat kurang), (50-65, kurang), (66-74,
cukup), (75-90, baik), atau (95-100, sangat baik) untuk setiap butir di bawah ini dan
kalikan dengan bobotnya untuk memperoleh nilai akhir portofolio.

Penilaian Portofolio Hasil Belajar

15
Portofolio Akhir Pokok Bahasan
Bobot Skor Nilai
Pengertian, Istilah dan Sejarah Pariwisata

Kata Pengantar 2

Pendahuluan 2

Catatan Hasil Belajar Siswa 5

Tugas Rangkuman Materi 3

Hasil kuis dan revisi 5

Hasil Ulangan Harian 5

Relfeksi Diri 2

Susunan (Kerapian dan Kelangkapan) 1

Total 25

Kesimpulan:

Nilai akhir portofolio berupa angka 0-100 (untuk mendapatkan angka tersebut maka
nilai total dibagi bobot total). Komentar untuk portofolio tuliskan di bawah ini.

J. Program Remedial dan Pengayaan


Remedial
a. Pemanfaatan tutor sebaya, yaitu Peserta didik dibantu oleh teman sekelas
yang telah mencapai ketuntasanbelajar. Pembelajaran remedial dapat
dilakukan sebelum semester berakhir atau batas akhir pemasukan nilai ke
dalam buku rapor.
b. Program remedial klasikal dilakukan apabila lebih dari 50% gagal
mencapai KKM.
c. Program remedial individu dilakukan apabila jumlah Peserta didik yang
gagal berjumlah kurang dari 50%.
Pengayaan
Pembelajaran pengayaan dilakukan melalui belajar kelompok, yaitu
sekelompok Peserta didik diberi tugas pengayaan untuk dikerjakan secara
berkelompok;

16
Pariaman, Juli 2016

Diketahui Oleh:

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

Dra. Arrahmi Riwayatul Ismi, M.Par., M.M


NIP. 19620225 198603 2003 NIP. 19870219 201001 2 006

17