Anda di halaman 1dari 4

TAJUK:PENGGEMBALA YANG NAKAL

Selamat pagi Tuan Pengerusi Majlis, para hakim, guru-guru serta kawan-
kawan sekalian.

Saya ingin menyampaikan sebuah cerita yang bertajuk


PENGGEMBALA YANG NAKAL.

Di dalam sebuah kampung , tinggal seorang budak yang nakal. Namanya


ialah KUDIN.

Kudin bekerja sebagai penggembala di sebuah ladang biri-biri. Kerja


Kudin ialah membawa sekawan biri-biri untuk meragut rumput pada setiap
pagi.

Dia akan menunggu biri-biri itu meragut rumput sehingga petang.


Setelah petang, dia akan membawa biri-biri pulang ke kandangnya.

Pada suatu hari, Kudin membawa biri-biri itu meragut rumput di pinggir
sebuah hutan. Sementara menunggu biri-biri itu, Kudin berasa sungguh
bosan.

Tiba-tiba dia mendapat satu akal.

Tolong! Tolong! Serigala menyerang biri-biri!

Tolong! Tolong! Serigala menyerang biri-biri!

Jeritan Kudin itu didengari beberapa orang pekerja di kawasan itu.


Mereka bergegas ke tempat di mana biri-biri sedang meragut rumput.

Apabila sampai di sana mereka melihat Kudin sedang tertawa.

Kah! Kah! Kah! Kamu semua sudah tertipu. Mana ada serigala di kawasan
ini., kata Kudin sambi tertawa.

Dia berasa gembira kerana dapat mempermain-mainkan orang lain.

Cis, kamu mempermain-mainkan kami! kata salah seorang pekerja itu


dengan marahnya.
Budak ini memang nakal, kata seorang pekerja yang lain.

Tidak lama kemudian, seekor serigala tiba-tiba muncul dari arah hutan.

Serigala itu terus menyerang biri- biri.

Kudin berasa terkejut lalu dia menjerit minta tolong.


Tolong! Tolong! Serigala menyerang biri-biri!
Tolong! Tolong! Serigala menyerang biri-biri!

Namun begitu, jeritan Kudin tidak di endahkan oleh pekerja-pekerja


di situ. Mereka menyangka Kudin hanya bergurau.

Mereka tidak mahu ditipu oleh budak yang nakal itu lagi.

Disebabkan tiada orang datang menolongnya, beberapa ekor biri-biri


yang dijaga oleh Kudin telah dibaham oleh serigala.

Kudin menyesal kerana selalu mempermain-mainkan orang. Akibatnya dia


sendiri yang rugi.

Pengajaran daripada cerita ini adalah kita janganlah suka berbohong


kerana dengan berbohong hanya merugikan diri sendiri dan orang
tidak akan percaya dengan kita lagi.

Sekian terima kasih.


Tajuk: Penebang Kayu Dengan Anaknya.

Terima kasih dan salam sejahtera kepada tuan pengerusi majlis, para
guru yang dikasihi serta rakan-rakan sekalian. Tajuk cerita yang akan
saya sampaikan pada hari ini ialah Penebang Kayu Dengan Anaknya.

Di dalam sebuah kampung, tinggal seorang penebang kayu yang


miskin . Penebang kayu itu mempunyai seorang bapa yang telah tua lagi
uzur dan seorang anak. Pada suatu hari, penebang kayu itu bercadang
untuk menghantar bapanya ke dalam hutan dan membiarkannya tinggal
di situ.
Bagaimana nanti kalau jiran tetangga kita menanya tentang
ayah? tanya isteri penebang kayu.
Kamu beritahulah mereka yang dia tinggal di tokong untuk
menghabiskan sisa-sisa hidupnya, kata penebang kayu itu. Penebang
kayu dan isterinya tidak sedar bahawa percakapan mereka telah
didengari oleh anak mereka.
Keesokan harinya, penebang kayu pergi ke pecan untuk membeli
sebuah bakul yang besar. Sebaik sahaja waktu senja, penebang kayu itu
pun memasukkan bapanya ke dalam bakul tersebut.
Apa yang kamu cuba lakukan? tanya bapanya.
Ayah, kami tidak terdaya menjaga ayah kerana kami miskin dan
sentiasa sibuk.Kami ingin membawa ayah ke tempat yang selamat. Di
sana, ayah akan dijaga dengan baik, kata penebang kayu itu sambil
memikul bakul tersebut. Orang tua itu berasa sedih dan mengerti
maksud anaknya. Penebang kayu itu pun memikul ayahnya berjalan
kearah hutan.
Sebelum bayang penebang kayu itu hilang daripada pandangan,
anak penebang kayu itu menjerit, Ayah, jangan lupa bawa balik bakul
itu semula!
Mengapa? tanya penebang kayu itu kehairanan.
Ayah, kata anak penebang kayu itu dengan lembut, Apabila ayah
tua kelak, saya akan gunakan bakul itu untuk memikul ayah pula.
Kaki penebang kayu itu menggigil dan tidak boleh bergerak. Dia
tunduk sambil berfikir. Selepas beberapa ketika, dia pun berkata
kepada anaknya. Marilah kita pulang ke rumah.
Demikianlah kawan-kawan berakhirnya cerita saya pada kali ini.
Sekian, terima kasih.