Anda di halaman 1dari 22

MANAJEMEN KAS DAN PORTOFOLIO

STRUKTUR MODAL

Disusun oleh

Aris Risnandar 158334031

PROGRAM MAGISTER MANAJEMEN

UNIVERSITAS NEGERI SILIWANGI TASIKMALAYA

TAHUN 2017

1
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatakan kepada Allah SWT, atas limpahan

rahmat dan karunianya penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah tentang

tentang Struktur Modal . Makalah ini disusun sebagai salah satu tugas mata

kuliah Manajemen Kas dan Portofolio. Semoga karya tulis sederhana ini menjadi

salah satu sumber yang dapat memberikan pemahaman bagi semua pihak yang

membutuhkan.

Tentu penulis menyadari bahwa penulisan ini jauh dari kesempurnaan,

dengan senang hati saran kritik dan masukan menjadi hal yang sangat penting

bagi penulis untuk menyempurnakan karya tulis dimasa yang akan datang.

Ucapan terimakasih juga penulis sampaikan kepada semua pihak yang

telah mensupport dalam penyususnan karya tulis ini, semoga sebiji jarrah pun

kebaikan menjadi amal yang senantiasa mengalir untuk kita semua.

Tasikmalaya, Maret 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...i

DAFTAR ISI. ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang,......1
1.2.Rumusan Masalah..1
1.3.Tujuan.1

BAB II LANDASAN TEORI

2.1.Pendekatan Teoritis atas Struktur Modal ..........2


2.2.Keputusan Struktur Modal dalam Praktik ................6

BAB II PEMBAHASAN

3.1.Faktor faktor yang memepngaruhi struktur modal.9


3.2.Analisis terhadap variabel-variabel yang berpengaruh terhadap struktur
modal.10
3.3.Pendekatan dalam Teori Stuktur Modal......13
3.4.Studi Kasus dalam Struktur Modal..15

BAB IV KESIMPULAN......17

DAFTAR PUSTAKA

ii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Struktur modal berkaitan dengan jumlah hutang dan modal sendiri yang
digunakan untuk membiayai aktiva perusahaan. Struktur modal yang efektif
mampu menciptakan perusahaan dengan keuangan yang kuat dan stabil.
Bersamaan dengan meningkatnya pengetahuan masyarakat di bidang pasar modal
dan tersedianya dana dari para calon investor yang berminat menginvestasikan
modalnya, struktur modal telah menjadi salah satu faktor pertimbangan yang
cukup penting. Hal ini terkait dengan resiko dan pendapatan yang akan diterima.
Dalam melihat struktur modal perusahaan, investor tidak dapat dipisahkan
dari informasi perusahaan berupa laporan keuangan yang dikeluarkan setiap
tahunnya. Para investor akan melakukan berbagai analisis terkait dengan
keputusan untuk menanamkan modalnya pada perusahaan melalui informasi yang
salah satunya berasal dari laporan keuangan perusahaan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apasaja pendekatan pendekatan secara teoritis yang termasuk dalam struktur
modal ?
2. Apasaja pendekatan secara konsep dalam penilaian struktur modal ?
3. Bagaimana keputusan struktur modal dalam praktik ?

1.3 Tujuan Perumusan Masalah


1. Mengetahui pendekatan teoritis apasaja yang termasuk dalam struktur modal.
2. Mengetahui pendekatan secara konsep dalam struktur modal.
3. Mengetahui bagaimana keputusan struktur modal dalam praktik.

iii1
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1. Pengertian Modal dan Struktur Modal

Modal adalah hak atau bagian yang dimiliki oleh pemilik perusahaan

dalam pos modal (modal saham), keuntungan atau laba yang ditahan atau

kelebihan aktiva yang dimiliki perusahaan terhadap seluruh utangnya

(Munawir,2001).

Modal pada dasarnya terbagi atas dua bagian yaitu modal Aktif (Debet) dan

modal Pasif (Kredit).

Struktur Modal adalah perimbangan atau perbandingan antara modal asing

dan modal sendiri. Modal asing diartikan dalam hal ini adalah hutang baik jangka

panjang maupun dalam jangka pendek. Sedangkan modal sendiri bisa terbagi atas

laba ditahan dan bisa juga dengan penyertaan kepemilikan perusahaan.

Struktur Modal merupakan masalah penting dalam pengambilan keputusan

mengenai pembelanjaan perusahaan. Untuk mengukur Struktur Modal tersebut

maka dapat digunakan beberapa Teori yang menjelaskan Struktur Modal dalam

suatu Perusahaan.

2
2.2. Teori Struktur Modal

2.2.1. Teori Pendekatan Tradisional

Pendekatan Tradisional berpendapat akan adanya struktur modal

yang optimal. Artinya Struktur Modal mempunyai pengaruh

terhadap Nilai Perusahaan, dimana Struktur Modal dapat berubah-

ubah agar bisa diperoleh nilai perusahaan yang optimal.

2.2.2. Teori Pendekatan Modigliani dan Miller

Dalam teori ini berpendapat bahwa Struktur Modal tidak

mempengaruhi Perusahaan. Dalam hal ini telah dimasukkan faktor

pajak. Sehingga nilai Perusahaan dengan hutang lebih tinggi

dibandingkan dengan nilai perusahan tanpa hutang, Kenaikan

tersebut dikarenakan adanya penghematan pajak.

2.2.3. Teori Trade-Off dalam Struktur Modal

Dalam kenyataan, ada hal-hal yang membuat perusahaan tidak bisa

menggunakan hutang sebanyak banyaknya. Suatu hal yang

terpenting adalah dengan semakin tingginya hutang, akan semakin

tinggi kemungkinan kebangkrutan. Biaya kebangkrutan tersebut

bisa cukup signifikan. Biaya tersebut terdiri dari 2 (dua) hal, yaitu :

3
a. Biaya Langsung

Yaitu, biaya yang dikeluarkan untuk membayar biaya

administrasi, atau biaya lainnya yang sejenis.

b. Biaya Tidak Langsung

Yaitu, biaya yang terjadi karena dalam kondisi kebangkrutan,

perusahaan lain atau pihak lain tidak mau berhubungan dengan

perusahaan secara normal. Misalnya Suplier tidak akan mau

memasok barang karena mengkwatirkan kemungkinan tidak

akan membayar.

Biaya lain dari peningkatan hutang adalah meningkatnya biaya

keagenan antara pemegang hutang dengan pemegang saham

akan meningkat, karena potensi kerugian yang dialami oleh

pemegang hutang akan meningkatkan pengawasan terhadap

perusahaan. Pengawasan bisa dilakukan dalam bentuk biaya

biaya monitoring (Persyaratan yang lebih ketat) dan bisa dalam

bentuk kenaikan tingkat bunga

2.2.4. Teori Pecking Order

Teori Trade-Off mempunyai implikasi bahwa manager akan

berfikir dalam kerangka trade-off antara penghematan pajak dan

biaya kebangkrutan dalam penentuan Struktur Modal. Dalam

kenyataan empiris nampaknya jarang manager keuangan yang

berfikir demikian.

4
Secara spesifik, perusahaan mempunyai urutan-urutan prefensi

dalam penggunaan dana. Skenario urutan dalam Teori Pecking

Order adalah sebagai berikut :

a. Perusahaan memilih pandangan internal. Dana internal tersebut

diperoleh dari laba (keuntungan) yang dihasilkan dari kegiatan

perusahaan.

b. Perusahaan menhitung target rasio pembayaran didasarkan

pada perkiraan kesempatan investasi.

c. Karena kebijakan deviden yang konstan, digabung dengan

fluktuasi keuntungan dan kesempatan investasi yang tidak bisa

diprediksi, akan menyebabkan aliran kas yang diterima oleh

perusahaan akan lebih besar dibandingkan dengan pengeluaran

investasi pada saat saat tertentu dan akan lebih kecil pada saat

yang lain.

d. Jika padangan eksternal diperlukan, perusahaan akan

mengeluarkan surat berharga yang paling aman terlebih dulu.

Perusahaan akan memulai dengan hutang, kemudian dengan

surat berharga campuran seperti obligasi konvertibel, dan

kemudian barangkali saham sebagai pilihan terakhir.

5
Teori Pecking Order ini bisa menjelaskan mengapa perusahaan

yang mempunyai tingkat keuntungan yang lebih tinggi justru

mempunyai tingkat hutang yang lebih kecil.

2.2.5. Teori Asimetri Informasi dan Signaling

Teori ini mengatakan bahwa dalam pihak pihak yang berkaitan

dengan perusahaan tidak mempunyai informasi yang sama

mengenai prospek dan resiko perusahaan. Pihak tertentu

mempunyai informasi yang lebih dari pihak lainnya.

Teori ini terdiri dari Teori :

a. Myers dan Majluf

Menurut Teori ini ada asimetri informasi antara manger dengan

pihak luar. Manager mempunyai informasi yang lebih lengkap

mengenai kondisi perusahaan dibandingan pihak luar.

b. Signaling

Mengembangkan model dimana struktur modal (penggunaan

hutang) merupakan signal yang disampaikan oleh manager ke

pasar. Jika manager mempunyai keyakinan bahwa prospek

perusahaan baik, dan karenanya ingin agar saham tersebut

meningkat, ia ingin megkomunikasikan hal tersebut kepada

investor. Manager bisa menggunakan hutang lebih banyak

sebagai signal yang lebih credible. Karena perusahaan yang

meningkatkan hutang bisa dipandang sebagai perusahaan yang

6
yakin dengan prospek perusahaan di masa mendatang. Investor

diharapkan akan menangkap signal tersebut, signal bahwa

perusahaan mempunyai prospek yang baik.

2.2.6. Teori Lainnya

2.2.6.1. Pendekatan Teori Keagenan (Agency Approach)

Menurut pendekatan ini, struktur modal disusun untuk

mengurangi konflik antar berbagai kelompok kepentingan.

Konflik antara pemegang saham dengan manager adalah

konsep free-cash flow. Ada kecenderungan manager ingin

menahan sumber daya sehingga mempunyai control atas

sumber daya tersebut. Hutang bisa dianggap sebagai cara

untuk mengurangi konflik leagenan free cash flow. Jika

perusahaan menggunakan hutang, maka manager akan

dipaksa untuk mengeluarkan kas dari perusahaan untuk

membayar bunga.

2.2.6.2.Pendekatan Interaksi Produk

Teori ini berangkat dari teori organisasi industri dan relatif

baru, dibandingkan dengan teori lainnya. Ada dua kategori

dalam pendekatan ini, yaitu Strategi dan Menjelaskan

hubungan antara Struktur Modal dengan karakteristik

produk atau input.

7
2.2.6.3.Konteks atas Pengendalian Perusahaan

Beberapa penemuan pendekatan ini adalah perusahaan yang

menjadi target (dalam pengambilalihan) akan meningkatkan

tingkat hutangnya, berhubungan dengan kemungkinan

sukses tender offer (penawaran terbuka pada proses

pengamalihan usaha).

8
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi Struktur Modal antara lain :

Struktur Aktiva (Tangibility)

Kebanyakan perusahaan industri yang sebagian besar modalnya tertanam

dalam aktiva tetap , akan mengutamakan pemenuhan modalnya dari modal yang

permanent yaitu modal sendiri, sedangkan hutang bersifat pelengkap. Perusahaan

yang semakin besar aktivanya terdiri dari aktiva lancer akan cenderung

mengutamakan pemenuhan kebutuhan dana dengan utang. Hal ini menunjukkan

adanya pengaruh struktur aktiva terhadap struktur modal suatu perusahaan.

Growth Opportunity

Yaitu kesempatan perusahaan untuk melakukan investasi pada hal-hal

yang menguntungkan. Teori Agency menggambarkan hubungan yang negative

antara Growth Opprtunity dan leverage. Perusahaan dengan tingkat leverage yang

tinggi cenderung akan melewatkan kesempatan dalam berinvestasi pada

kesempatan investasi yang menguntungkan.

9
Ukuran Perusahaan (Firm Size)

Perusahaan besar cenderung akan melakukan diversifikasi usaha lebih

banyak dari pada perusahaan kecil. Oleh karena itu kemungkinan kegagalan

dalam menjalankan usaha atau kebangkrutan akan lebih kecil. Ukuran perusahaan

sering dijadikan indicator bagi kemungkinan terjadinya kebangkrutan bagi suatu

perusahaan, dimana perusahaan dalam ukuran lebih besar dipandang lebih mampu

menghadapi krisis dalam menjalankan usahanya.

Profitabiltas

Teori Pecking Order mengatakan bahwa perusahaan lebih menyukai

internal funding. Perusahaan dengan frofitalitas yang tinggi tentu memiliki dana

internal yang lebih banyak dari pada perusahaan dengan profitalitas rendah.

Perusahaan dengan tingkat pengembalian yang tinggi investasi menggunakan

utang yang relative kecil (Bringham & Houston, 2001).

Tingkat pengembalian yang tinggi memungkinkan untuk membiayai sebagian

besar kebutuhan pendanaan dengan dana yang dihasilkan secara internal. Hal ini

menunjukkan bahwa profitalitas berpengaruh terhadap struktur modal perusahaan.

Semakin tinggi keuntungan yang diperoleh berarti semakin rendah utang.

10
Risiko Bisnis

Risiko Bisnis akan mempersulit perusahaan dalam melaksanakan

pendanaan eksternal, sehingga secara teori akan berpengaruh negative terhadap

leverage perusahaan.

3.2 Analisis terhadap variabel-variabel yang berpengaruh terhadap struktur


modal :

1. Variabel yang dominan terhadap struktur modal dengan menggunakan


Analisa Faktor
2. Menentukan nilai perusahaan yang maksimum.

Menurut Maness (1988), ada beberapa faktor yang mempengaruhi penentuan


struktur modal yang optimal, yaitu :
1. Stabilitas Penjualan
Perusahaan dengan penjualan yang relatif stabil dapat lebih aman
memperoleh lebih banyak pinjaman dan menanggung beban tetap yang
lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan yang penjualannya tidak
stabil.
2. Operating Leverage
Perusahaan yang mengurangi leverage operasinya lebih mampu
untuk menaikkan penggunaan leverage keuangan ( hutang ).
3. Corporate Taxes
Karena bunga tax-deductable, ada sebuah keuntungan jika
menggunakan hutang. Marginal tax rate perusahaan yang lebih tinggi,

11
maka keuntungan menggunakan hutang akan lebih tinggi, semua yang
lainnya dianggap sama.
4. Kadar resiko dari aktiva
Tingkat atau kadar resiko dari setiap aktiva didalam perusahaan
adalah tidak sama. Makin panjang jangka waktu penggunaan suatu
aktiva didalam perusahaan, makin besar derajat resikonya. Dan
perkembangan dan kemajuan teknologi serta ilmu pengetahuan yang
tiada henti, dalam artian ekonomis dapat mempercepat tidak
digunakannya suatu aktiva, meskipun dalam artian teknis masih dapat
digunakan.
5. Lenders dan rating agencies
Jika perusahaan menggunakan hutang semakin berlebih, maka
pihak lenders akan mulai meminta tingkat bunga yang lebih tinggi dan
rating agencies akan mulai menurunkan rating pada tingkat hutang
perusahaan.
6. Internal cash flow
Tingkat internal cash flow yang lebih tinggi dan lebih stabil dapat
menjastifikasi sebuah tingkat leverage lebih stabil.
7. Pengendalian
Banyak perusahaan sekarang meningkatkan tingkat hutangnya dan
memulai dengan menerbitkan hutang baru hingga repurchase
outstanding commonstock. Tujuan dari peningkatan hutang tersebut
adalah untuk mendapatkan return yang lebih tinggi, sedangkan
pembelian kembali saham bertujuan untuk lebih meningkatkan tingkat
pengendalian.
8. Kondisi ekonomi
Kondisi ekonomi seperti sekarang ini dan juga kondisi pada pasar
keuangan dapat mempengaruhi keputusan struktur modal. Ketika
tingkat suku bunga tinggi, mungkin keputusan pendanaan lebih
mengarah pada short-term debt, dan akan dilakukan refinance dengan
long-term debt atau equity jika kondisi pasar memungkinkan.

12
9. Preferensi pihak manajemen
Preferensi manajemen terhadap resiko dan gaya manajemen
mempunyai peran dalam hubungannya dengan kombinasi debt-equity
perusahaan pada struktur modalnya
10. Debt covenant
Uang yang dipinjam dari sebuah bank dan juga penerbitan surat
hutang dan terwujud melalui serangkaian kesepakatan (debt covenant).
11. Agency cost
Agency cost adalah sebuah biaya yang diturunkan guna memonitor
kegiatan pihak manajemen untuk menjamin bahwa kegiatan mereka
selaras dengan persetujuan antara manajer, kreditur dan juga para
shareholders.
12. Profitabilitas
Perusahaan dengan profitabilitas yang tinggi, dan penggunaan
internal financing yang lebih besar dapat menurunkan penggunaan
hutang (rasio hutang).
13. Risiko Bisnis
Risiko Bisnis akan mempersulit perusahaan dalam melaksanakan
pendanaan eksternal, sehingga secara teori akan berpengaruh negative
terhadap leverage perusahaan. Pada kasus tertentu ternyata kondisinya
dapat dikelompokan pada 4 faktor yang dominan terhadap penentuan
struktur modal, yaitu:

Faktor 1: Stabilitas pendapatan dan kebutuhan modal, komponen


variabelnya: Stabilitas penjualan dan kebutuhan modal. Dengan variabel
yang dominan adalah kebutuhan modal.
Faktor 2: Struktur pasar industri yang terdiri variabel; struktur saingan,
tingkat bunga, tingkat pertumbuhan penjualan, dan kadar risiko dari
aktiva. Variabel dominannya adalah struktur saingan.

13
Faktor 3: Risiko usaha dan keuangan, yang terdiri variabel; sikap pemberi
pinjaman, susunan aktiva, dan sikap manejemen. Variabel dominannya
adalah sikap pemberi pinjaman.
Faktor 4: Situasi perekonomian yang hanya terdiri variabel keadaan pasar
modal, sehingga variabel dominannya adalah variabel keadaan pasar
modal.

Untuk penentuan nilai perusahaan, dengan menggunakan


pendekatan Tradisional sebagai alat manajemen keuangan diperoleh hasil
bahwa nilai perusahaan akan meningkat dengan rata-rata biaya modal
perusahaan melalui cara perusahaan modal pinjamannya. Dan struktur
modal diterapkan harus mempunyai ratio hutang maksimum sehingga
mencapai struktur modal optimum.

3.3 Pendekatan dalam Teori Struktur Modal

1. Pendekatan Laba Operasi Bersih (NOI Approach)


Dikemukakan oleh David Durand (1952). Pendekatan ini
menggunakan asumsi bahwa investor memiliki reaksi yang berbeda
terhadap penggunaan hutang perusahaan. Pendekatan ini melihat
bahwa biaya modal rata-rata tertimbang bersifat konstan berapapun
tingkat hutang yang digunakan perusahaan.
2. Pendekatan Traditional (Traditional Approach)
Diasumsikan terjadi perubahan struktur modal dan peningkatan
nilai total perusahaan melalui penggunaan financial leverage (hutang
dibagi modal sendiri).
3. Pendekatan Modigliani dan Miller (MM Approach)
MM berpendapat bahwa risiko total bagi seluruh pemegang saham
tidak berubah walaupun struktur modal perusahaan mengalami
perubahan. Hal ini didasarkan pada pendapat bahwa pembagian
struktur modal antara hutang dan modal sendiri selalu terdapat
perlindungan atas nilai investasi. Yaitu karena nilai investasi total

14
perusahaan tergantung dari keuntungan dan risiko, sehingga nilai
perusahaan tidak berubah walaupun struktur modalnya berubah.
Asumsi yang digunakan adalah, pasar modal sempurna, nilai yang
diharapkan dari distribusi probabilitas semua investor sama,
perusahaan mempunyai risiko usaha (business risk) yang sama dan
tidak ada pajak.

Strategi efisiensi biaya bertujuan untuk meningkatkan


produktivitas perusahaan dan efektifitas kerja sumber daya perusahaan
yang ada. Untuk mengatasi keterbatasan modal kerja dan biaya
operasional perusahaan perlu mengadakan perencanaan penghematan
diberbagai bidang. Implikasi strategi efisiensi biaya adalah:
1. Meminimalkan Kenaikan Biaya Tetap dengan cara pertumbhan
pegawai negatif dan rasionalisasi pegawai
2. Mengurangi Biaya Tetap tunai dengan cara pengaturan struktur
modal melalui penggunaan fasilitas kredit jangka panjang untuk
memenuhi modal kerja dan penggunaan fasilitas kredit lunak
UKM sehingga beban bunga lebih rendah.
3. Efisiensi biaya variabel dilakukan ditingkat proses produksi
dengan cara pengaturan penggunaan lini mesin pemotongan
sesuai jumlah sapi . Biaya variabel juga dapat dihemat dengan
strategi kemitraan usaha baik ditingkat on farm (penyediaan
bahan baku), maupun pemasaran produk sehingga biaya
operasional ditanggung bersama.

Untuk menentukan struktur modal yang optimum, digunakan konsep cost


of capital. Dengan perhitungan cost of capital hutang obligasi, cost of capital
emisi saham baru, cost of capital saham biasa, cost of capital laba ditahan, dan
weighted average cost of capital. Dan struktur modal yang optimum tercapai
apabila biaya modal rata-rata tertimbang adalah rendah. Karena biaya modal ini

15
berhubungan dengan profitabilitas, maka pada saat struktur modal optimum
diperhitungkan pula tingkat profitabilitas dengan cara ROA dan ROE.

3.4 Studi kasus dalam Struktur Modal


Contoh :

1. PT BOOM semula hutang sebesar Rp 30.000.000 dengan bunga 5% dan


laba operasi bersih Rp 10.000.000,- Misalkan tingkat kapitalisasi modal
sendiri(tingkat kapitalisasi berarti tingkat keuntungan yang disyaratkan
untuk modal sendiri sebesar 11%. Kalau kita hitung penilaian perusahaan
sebagai berikut :
O Laba bersih operasi Rp 10.000.000
F Bunga 5% x Rp 30.000.000 Rp 1.500.000(-)
E Laba tersedia untuk Rp 8.500.000
pemegang saham
ke Tingkat kapitalisasi MS 0,11 (:)
S Nilai pasar Saham Rp 77.727.700
B Nilai pasar obligasi Rp 30.000.000(+)
V Nilai keseluruhan Per saham Rp107.277.000

Jadi tingkat kapitalisasi keseluruhan atau


ko = O = Rp 10.000.000 x 100% = 9,32 %
V Rp 107.277.000
Bila perusahaan mempunyai 850 lb saham, maka harga per lembar saham
= Rp 77.277.000 = Rp 90.910,-
850
2. Sekarang bila perusahaan ingin mengganti obligasi dengan saham.Nilai
obligasi pada soal.1 Rp30.000.000, sedang harga saham Rp 90.910/lb,
maka diperlukan maka diperlukan Rp 30.000.000 : Rp 90.910 = 330 lb.

Sehingga sekarang obligasi dibelanjai dengan modal sendiri semuanya,


maka tingkat keuntungan yang disyaratkan menjadi lebih rendah yaitu
10%. Maka besarnya ko (tingkat kapitalisasi keseluruhan) dapat dihitung
sebagai berikut :
O Laba operasi Rp 10.000.000
F Bunga Rp 0 (-)
E Laba tersedia untuk Rp 10.000.000
pemegang saham

16
ke Tingkat kapitalisasi MS 0,10 (:)
S Nilai pasar saham Rp100.000.000
B Nilai pasar obligasi Rp 0 (+)
V Nilai keseluruhan persh Rp100.000.000
Jadi tingkat kapitalisasi keseluruhan atau
ko = O = Rp10.000.000 x 100% = 10%
V Rp100.000.000

Sehinga harga saham menjadi


= Rp 100.000.000 = Rp 84.750,-
(850 + 330)
Dengan demikian harga saham turun karena perubahan struktur modal.

3. Misalkan sekarang (dari contoh no.1) perusahaan menambah modal


asingnya dengan Rp 30.000.000 lagi, sehingga menjadi Rp 60.000.000,-
dan saham akan berkurang sebesar 330 lembar (Rp30.000.000 : Rp
90.910), shg saham tinggal 520 lb (850lb 330lb)
Dan tingkat kapitalisasi 14%, bunga obligasi yang harus dibayar
meningkat 6%. Sehingga besarnya ko(tingkat kapitalisi keseluruhan) dapat
dihitung sebagai berikut :

O Laba bersih operasi Rp 10.000.000


F Bunga 6% x Rp 60.000.000 Rp 3.600.000(-)
E Keuntungan untuk Rp 64.000.000
pemegang saham biasa
ke Tingkat kapitalisasi MS 0,14 (:)
S Nilai pasar saham Rp 45.714.000(+)
V Nilai Keseluruhan Rp105.714.000

Jadi tingkat kapitalisasi keseluruhan atau


ko = O = Rp 10.000.000 x 100% = 9,46%
V Rp 105.714.000
Harga per lb saham = Rp 45.714.000 =Rp 87.910,-
520
Kesimpulan :
Dari hasil perhitungan dengan pendekatan tradisional diatas bahwa
struktur modal yang optimal pada contoh no.1 yaitu Rp 107.277.000,-

17
memberikan biaya modal yang terendah 9,32% dan memberikan harga
saham yang tertinggi Rp 90.910,- dibandingkan soal no.1 dan no.3

BAB IV
KESIMPULAN

Dari uraian yang telah ditulis maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Bahwa Struktur Aktiva (Tangibility),Growth Opportunity, Ukuran


Perusahaan (Firm Size), Profitabiltas dan Risiko Bisnis baik secara
simultan maupun parsial mempunyai pengaruh pada Keputusan Struktur
Modal Suatu Perusahaan.
2. Dari faktor-faktor tersebut mempunyai pengaruh satu dengan yang
lainnya. Sehingga dengan demikian Para Investor, Kreditor maupun
Manajemen Perusahaan hendaknya memberikan perhatian yang lebih
kepada informasi atas faktor-faktor yang mempengaruhi tersebut.

18
DAFTAR PUSTAKA

Weston, J Fred and Thomas E. Copeland, 1986, Manajemen Keuangan,


Terjemahan, Edisi kedelapan, Jilid 2, Binarupa Aksara, Jakarta (terjemahan). Hlm.
68.

Eugene F. Brigam dan Joel F. Houston, 2006, Dasar-dasar Manajemen


Keuangan, Salemba Empat, Jakarta (terjemahan). Hlm.33

Eugene F. Brigam dan Joel F. Houston, Op. Cit.,6-7.

George Foster, 1996, Financial Statemen Analysis, Prentice Hall


Internasional. Hlm. 65.

19