Anda di halaman 1dari 8

Project Manager

Manajer proyek merupakan pimpinan tertinggi dari suatu proyek, yang dituntut untuk
memahami dan menguasai rencana proyek secara keseluruhan dan mendetail baik dari segi
biaya, mutu dan waktu, khususnya terhadap paket-paket pekerjaan yang disubkontrakkan. Di
samping kepala proyek juga dituntut memiliki ketrampilan manajemen serta mampu untuk
menguasai sumber daya manusia yang dibebankan kepadanya secara efisien dan produktif.
Oleh karena itu, Kepala Proyek harus memiliki Human Relation yang luas, baik ke dalam
secara vertical dan horizontal, maupun kepada pihak luar yang terkait.
Tugas, wewenang dan tanggung jawab Kepala Proyek adalah :
a. Menguasai dan memahami rencana kerja secara menyeluruh.
b. Mengontrol Rencana Anggaran dan Biaya (RAB).
c. Menyeleksi dan mengkoordinir subkontraktor.
d. Dibantu oleh Site Manager dan Site Engineer bertanggung jawab terhadap
terselenggaranya laporan-laporan yang ditetapkan sehubungan dengan proses kontrol.
e. Bertanggung jawab untuk menjamin bahwa inspeksi dan kegiatan pengujian mutu
harus dilaksanakan sesuai rencana.
f. Memprakarsai, mengawasi dan memeriksa efektivitas pelaksanaan perbaikan dan
pencegahan.
g. Kepala proyek bertanggung jawab atas prosedur penanganan, penyimpanan,
pengemasan, pemeliharaan, dan pengiriman berjalan dengan baik, serta memeriksa
laporannya secara berkala.
h. Menyiapkan laporan progress mingguan dan bulanan (LPB) dan menyerahkan laporan
tersebut ke pengawas lapangan.

Construction Manager
Tugas Construction Manager adalah membantu Project Manager, yang antara lain meliputi
tetapi tidak terbatas pada :
a. Melakukan koordinasi dan bertanggungjawab atas seluruh pelaksanaan konstruksi di
lokasi proyek agar memenuhi sesuai jadual dan kualitas.
b. Mengontrol Tata Waktu pelaksanaan proyek agar sesuai dengan Tata Waktu yang
telah diajukan oleh kontraktor
c. Bertanggungjawab atas seluruh pekerja dan subkontraktor.
d. Mengkoordinir dan bertanggungjawab atas keselamatan dan kesehatan kerja selama
pekerjaan konstruksi.
e. Mengkoordinir laporan pekerjaan konstruksi.
f. Bertindak juga sebagai Site Manager untuk mengkoordinir hal non teknis baik
internal maupun eksternal (masyarakat) dalam wilayah kerja yang menjadi tanggung
jawabnya.
g. Membantu tugas proyek lainnya.

Site Engineer Manager


Site manager merupakan wakil dari pimpinan tertinggi suatu proyek yang dituntut untuk bisa
memahami dan menguasai rencana kerja proyek secara keseluruhan dan mendetail. Oleh
karena itu, site manager harus memiliki human relation yang luas, baik vertikal maupun
horisontal dengan pihak-pihak yang terkait di luar proyek dan perusahaan. Tugas Site
Engineer Manager yaitu :

a. Bertanggung jawab atas urusan teknis yang ada dilapangan.


b. Memberikan cara-cara penyelesaian atas usul-usul perubahan desain dari lapangan
berdasarkan persetujuan pihak pemberi perintah kerja, sedemikian rupa sehingga tidak
menghambat kemajuan palaksanaan di lapangan.
c. Melakukan pengawasan terhadap hasil kerja apakah sesuai dengan dokumen kontrak.

GSP (General Superindent)


General Superintendent adalah unit organisasi kontraktor pelaksana yang berada dilapangan.
General Superintendent merupakan wakil mutlak dari perusahaan.
Tugas General Superintendent yaitu :

a. Mengkoordinir seluruh pelaksanaan pekerjaan di lapangan.


b. Bertanggung jawab atas seluruh pelaksanaan proyek dari awal sampai selesai.
c. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan kontrak.
d. Memotivasi seluruh stafnya agar bekerja sesuai dengan ketentuan dan sesuai dengan
tugasnya masing- masing.

Superintendent
Tugas Superintendent yaitu :
a. Bertanggung jawab kepada general superintendent.
b. Mengambil keputusan yang berkenaan dengan proyek atas persetujuan general
superintendent.
c. Membantu general superintendent dalam mengkoordinir pelaksanaan proyek dari
awal sampai selesai.
1. Pelaksana besi Tugas dan tanggung jawab :
a. Mengatur dan mengawasi pemasangan pembesian di lapangan mulai dari
tulangan pokok, tulangan torsi, tulangan geser pada kolom, plat lantai dan
dinding geser.
b. Mengatur serta mengawasi pengadaan pembesian dan pembengkokan
pembesian.
c. Membantu pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
d. Melaporkan hasil pekerjaan kepada bagian pelaksanaan struktur.
2. Pelaksana bekisting Tugas dan tanggung jawab :
a. Mengatur pembuatan bekisting.
b. Mengatur pelaksanaan pemasangan bekisting sebelum pengecoran
dilakukan.
c. Melakukan pemeriksaan bekisting sebelum dan sesudah di isi coran beton.
d. Melaporkan hasil pekerjaan kepada bagian pelaksanaan struktur.
3. Pelaksana cor/beton Tugas dan tanggung jawab :
a. Mengatur waktu pelaksanaan pengecoran.
b. Berkoordinasi dengan pelaksanaan pembesiaan dan pelaksana bekisting
sebelum pengecoran.
c. Melakukan pengecekkan bahan beton sebelum melakukan pengecoran.
d. Melaporkan hasil pekerjaan kepada bagian pelaksana struktur.
4. Surveyor Tugas dan tanggung jawab Surveyor adalah sebagai berikut :
a. Bertanggung jawab atas ketepatan pengukuran di lapangan yang dilakukan
sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.
b. Menggunakan dan merawat alat-alat ukur yang dipakai agar sesuai
kebutuhan di lapangan.
c. Melakukan metode plaksanaan survey yang sesuai dengan kondisi di
lapangan.
5. Pelaksana mekanikal Mekanikal bertanggung jawab penuh atas kelancaran
pelaksanaan proyek dalam hal pemenuhan keperluan alat-alat yang diperlukan,
serta melaksanakan perawatan atas segala alat yang digunakan dalam
penyelesaian proyek. Tugas dan tanggung jawab Mechanical adalah sebagai
berikut :
a. Mempersiapkan keperluan pelaksanaan alat.
b. Penyediaan alat bantu untuk kerja, seperti saran lampu, panel, air supply,
dll.
c. Membuat laporan harian dan pemakaian bahan bakar dan alatalat setiap
minggu.
d. Membuat order spare-part/alat yang diperlukan dengan disetujui site
manager/chief supervisor.
e. Mengatur pembagian kerja mekanik.
f. Memelihara/menjaga kebersihan semua alat yang ada dalam proyek.
6. Pelaksana elektrikal Pelaksana Elektrikal bertanggung jawa penuh atas listrik
yang ada diproyek jika tiba tiba ada gangguan yang tidak diinginkan.
7. Pelaksana mekanikal & elektrikal darurat Bertanggung jawab penuh atas
Mekanikal & Elektrikal jika terjadi kerusakan yang tidak diinginkan.

Site Administration Manager


Tugas dan tanggung jawab Administrasi Keuangan :
a. Mengendalikan biaya proyek agar tidak melebihi dari anggaran yang telah ada.
b. Menerima tagihan dari sub-kontraktor dan membuat tanda terima dalam bentuk
kwitansi.
c. Menangani pembukuan biaya proyek secara rinci dan benar.

Quality Control
Tugas Quality Control adalah orang yang bertugas mengontrol dan mengecek kelayakan
suatu barang atau produk sesuai penilaian standart dan berhak memutuskan yes or not dari
hasil penilaian tersebut. yaitu :
a. Memeriksa kualitas hasil pekerjaan yang telah selesai.
b. Memberikan saran kepada pelaksana agar hasil pekerjaan tersebut sesuai dengan
dokumen.
c. Memeriksa kualitas material yang akan digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.
POP (Pengendalian Operasional Proyek)
Pada proyek ini POP (Pengendalian Operasional Proyek) mempunyai tugas yaitu:
Bertugas membuat perencanaan operasional Quality Plan.
Melaksanakan pengawasan terhadap pendatang material.

S.H.E
Pekerjaan suatu konstruksi bangunan merupakan pekerjaan yang berbahaya. Secara khusus
pada pekerjaan konstruksi, maka dari itu pelaksanaan Keselamatan dah Kesehatan Kerja (K3)
harus dilakukan pada setiap bagiannya, perlindungan terhadap alat berat, pengamanan
terhadap kebakaran, pengamanan terhadap arus listrik, dan yag lain dimana memerlukan
pengamanan saat pelaksanaan konstruksi yang harus diperhatikan. Memastikan keselamatan
kerja memenuhi persyaratan S.H.E, yaitu :
a. Menerapkan dan mempromosikan program S.H.E
b. Melakukan inspeksi situs keamanan rutin dan tindak lanjut.
c. Membantu penyelidikan insiden.
d. Melakukan dan menyajikan temuan keselamatan bulanan.
e. Melakukan Diklat keamanan rutin, briefing, dll.
f. Melaksanakan penilaian risiko dan kontrol pada kegiatan situs.

pelaksanaan K-3 ditentukan oleh 3 unsur:


1. Adanya tempat kerja untuk keperluan suatu usaha.
2. Adanya tenaga kerja yang bekerja di sana.
3. Adanya bahaya kerja di tempat itu.

Engineering
Fokus pada perhitungan construction engineering, value engineering, pembuatan shop
drawing, time control dan pengawasan pelaksanaan engineering proyek.
1. Struktur engineer Tugas dan wewenangnya adalah mwngawasi pekerjaan struktur
yang sedang berjalan.
2. Mekanikal & elektrikal engineering Tugas dan wewenangnya adalah mwngawasi
pekerjaan ME yang sedang berjalan
3. Arsitek Engineering Tugas dan wewenangnya adalah mwngawasi pekerjaan Arsitek
yang sedang berjalan

Drafter
Tugas dan tanggung jawab draftman :
1. Bertanggung jawab atas record-record pekerjaan.
2. Melakukan pengarsipan serta penyimpanan gambar desain dan perencana.
3. Melaksanakan penyediaan gambar pelaksana lapangan

Quantity surveyor
Quantity Surveyor bertugas dalam pengawasan dan pengendalian keuangan proyek agar
dalam hal penggunaannya tidak menyimpang dari perencanaan dan bertugas dalam
pembuatan dokumen lelang, dokumen kontrak dan bills of Quantities dan mencatat progress
kemajuan konstruksi.

Peralatan
Tugas dan wewenangnya adalah :
a. Memonitor dan membuat laporan keluar masuk barang.
b. Membantu memonitor material/ alat yang diperlukan.
c. Belanja keperluan material/ alat yang diperlukan (bila perlu)
d. Order beton Readymix.

Gudang
Tugas dan tanggung jawab Bagian gudang :
1. Menyusun laporan mengenai investasi barang-barng dan alat-alat dalam proyek,serta
penyimpanannya.
2. Membuat laporan mengenai jenis dan jumlah barang yang masuk atau keluar gudang,
serta persediaan barang digudang.
3. Melakukan pengontrolan kondisi barang yang diterima.
Security
Tugas dan tanggung jawab Security adalah sebagai berikut :
a. Sebagai pembantu Manajer Proyek dalam hal keamanan proyek.
b. Mengkoordinir dan mengawasi segala kegiatan proyek yang berhubungan dengan
keselamatan dan keamanan kerja.
c. Ikut menjaga pengaruh kegiatan proyek terhadap keamanan lingkungan.
d. Melaporkan kegiatan keamanan proyek secara periodik.