Anda di halaman 1dari 100

KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3) SEKTOR

AGROINDUSTRI

LAPORAN

Disusun Oleh :

Kelompok 4

Kelas A

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT

UNIVERSITAS JEMBER

2016
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3) SEKTOR
AGROINDUSTRI HILIR HOME INDUSTRY PRODUKSI TAHU

LAPORAN

Diusulkan oleh :

Ketua :Nanda Iskandar U 142110101148

Sekretaris :Hallana Rizki A 142110101086

Anggota :

1. Sri Purwandari 142110101013


2. Nurul Fadilah 142110101025
3. Lailatul Qadriyah 142110101050
4. Eva Diana 142110101068
5. Mya Sakti Oktarini P 142110101118

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS JEMBER
2016
LEMBAR PENGESAHAN

1. Judul Laporan : Kesehatan Dan Keselamatan Kerja (K3) Sektor


Agroindustri Hilir Home Industry Produksi Tahu

2. Ketua
a. Nama Lengkap : Nanda Iskandar Ubaidillah
b. NIM : 142110101148
c. Fakultas : Kesehatan Masyarakat
d. Institusi : Universitas Jember

3. Anggota Kelompok: 6 (enam) orang


4. Dosen Pendamping dan Pembimbing
a. Nama Lengkap : Prehatin Trirahayu Ningrum, S.KM., M.Kes.
b. NIP : 198505152010122003

Jember, 30 Oktober 2016

Menyetujui,

Dosen Pembimbing Ketua

(Prehatin Trirahayu N,S.KM.,M.Kes.) (Nanda Iskandar Ubaidillah)

NIP. 198505152010122003 142110101148

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas limpahan rahmat, taufik, dan
hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan yang berjudul Kesehatan
Dan Keselamatan Kerja (K3) Sektor Agroindustri Hilir Home Industry
Produksi Tahu. Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata
kuliah Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) Sektor Agroindustri.

Penulis mengucapkan terimakasih terhadap seluruh pihak-pihak yang telah


mendukung dan membantu penyusunan laporan ini, khususnya kepada :

1. Ibu Prehatin Trirahayu Ningrum,S.KM.,M.Kes., selaku dosen Pembimbing. Ibu


Reny Indrayani,S.KM.,M.KKK., dan Bapak Kurnia Ardiyansyah Akbar.,
S.KM.,M.KKK., sebagai dosen mata kuliah Kesehatan dan Keselamatan Kerja
(K3) Sektor Agroindustri.
2. Segenap orang tua penulis yang selalu memberikan doa dan dukungan.
3. Dan rekan-rekan Fakultas Kesehatan Masyarakat angkatan 2014 atas segala
bantuan yang telah diberikan.

Penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan
dapat dijadikan sumber rujukan atau referensi bagi pembaca dalam menyusun
perencanaan, implementasi, dan evaluasi program kesehatan di masyarakat.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
sebab itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan dari para
pembaca sekalian.

Jember, 27 Oktober 2016

Penulis

2
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN....................................................................................i

KATA PENGANTAR.............................................................................................ii

DAFTAR ISI..........................................................................................................iii

DAFTAR TABEL.................................................................................................vii

DAFTAR GAMBAR...........................................................................................viii

BAB 1. PENDAHULUAN.....................................................................................1

1.1 Latar Belakang..........................................................................................1

1.2 Tujuan........................................................................................................3

1.2.1 Tujuan Umum....................................................................................3

1.2.2 Tujuan Khusus...................................................................................3

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA............................................................................4

2.1 Gambaran Profil Usaha.............................................................................4

2.1.1 Sejarah................................................................................................4

2.1.2 Lokasi Agroindustri Hilir Produksi Tahu...........................................6

2.1.3 Denah Ruang Produksi Tahu Milik Bapak H. Noval........................7

2.1.4 Struktur Organisasi............................................................................8

2.1.5 Agroindustri Hilir Produksi Tahu.......................................................9

2.1.6 Diagram Alur Proses Produksi Tahu................................................11

2.2 Lingkungan Kerja....................................................................................20

2.2.1 Keberadaan Hazard Fisika...............................................................22

2.2.2 Keberadaan Hazard Kimia...............................................................26

2.2.3 Keberadaan Hazard Biologi.............................................................28

2.2.4 Keberadaan Hazard Ergonomi.........................................................29

3
2.2.5 Keberadaan Hazard Mekanik...........................................................29

2.3 Keluhan Kesehatan dan Pengalaman Kecelakaan terkait Pekerjaan.......29

2.3.1 Keluhan Kesehatan..........................................................................29

2.3.2 Pengalaman Kecelakaan..................................................................31

2.3.3 Pengobatan.......................................................................................31

2.4 Potensi PAK dan KAK............................................................................31

2.4.1 Oleh Faktor Fisika............................................................................31

2.4.2 Oleh Faktor Kimia...........................................................................33

2.4.3 Oleh Faktor Biologi.........................................................................34

2.4.4 Oleh Faktor Ergonomi.....................................................................34

2.5 Pengendalian Hazard Di Tempat Kerja...................................................36

2.5.1 Hazard Fisika...................................................................................36

2.5.2 Hazard Kimia...................................................................................38

2.5.3 Hazard Biologi.................................................................................39

2.5.4 Hazard Ergonomi.............................................................................39

2.5.5 Hazard Mekanik...............................................................................40

2.6 Perlindungan Keselamatan dan Kesehatan Pekerja.................................40

2.6.1 Pengawasan...........................................................................................41

2.6.2 Promosi Kesehatan dan Pencegahan Masalah K3...........................42

2.6.3 Existing Control...............................................................................44

BAB 3. HASIL KEGIATAN................................................................................44

3.1 Karakteristik Responden.........................................................................44

3.1.1 Usia..................................................................................................44

3.1.2 Jenis Kelamin...................................................................................45

3.1.3 Pendidikan Terakhir.........................................................................45

4
3.1.4 Penghasilan......................................................................................46

3.1.5 Kepesertaan BPJS............................................................................47

3.2 Lingkungan Kerja....................................................................................47

3.2.1 Keberadaan Hazard Fisika...............................................................47

3.2.2 Keberadaan Hazard Kimia...............................................................48

3.2.3 Keberadaan Hazard Biologi.............................................................48

3.2.4 Keberadaan Hazard Ergonomi.........................................................49

3.2.5 Keberadaan Hazard Mekanik...........................................................49

3.3 Keluhan Kesehatan dan Pengalaman Kecelakaan Terkait Pekerjaan......50

3.3.1 Keluhan Kesehatan..........................................................................50

3.3.2 Pengalaman Kecelakaan..................................................................52

3.3.3 Pengobatan.......................................................................................53

3.4 Potensi PAK dan KAK............................................................................53

3.4.1 Pengetahuan.....................................................................................53

3.4.2 Tindakan...........................................................................................55

3.4.3 Perilaku............................................................................................56

3.5 Perlindungan Keselamatan dan Kesehatan Pekerja.................................58

3.5.1 Pengawasan......................................................................................59

3.5.2 Promosi dan Pencegahan Masalah K3.............................................59

3.5.3 Existing Control...............................................................................60

BAB 4. PEMECAHAN MASALAH...................................................................61

4.1 Gambaran Kegiatan.................................................................................61

4.1.1 Nama Program.................................................................................61

4.1.2 Tujuan..............................................................................................61

4.1.3 Uraian Kegiatan...............................................................................62

5
4.1.4 Rencana Anggaran...........................................................................65

4.1.5 Tata Letak Ruang.............................................................................65

4.2 Sasaran, Waktu, dan Tempat Pelaksanaan...............................................65

4.2.1 Sasaran.............................................................................................65

4.2.2 Waktu Pelaksanaan...........................................................................65

4.2.3 Tempat Pelaksanaan.........................................................................65

4.3 Metode Kegiatan.....................................................................................67

4.4 Hambatan yang Dihadapi dan Penyelesaian...........................................70

4.5 Indikator Keberhasilan dan Ketercapaian Tujuan...................................70

BAB 5. PENUTUP................................................................................................73

5.1 Kesimpulan..............................................................................................73

5.2 Saran........................................................................................................74

DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................74

LAMPIRAN LAMPIRAN...................................................................................75

6
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Distribusi responden berdasarkan usia...................................................44


Tabel 3.2 Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin....................................45
Tabel 3.3 Distribusi responden berdasarkan pendidikan terakhir..........................45
Tabel 3.4 Distribusi responden berdasarkan penghasilan......................................46
Tabel 3.5 Distribusi responden berdasarkan kepesertaan BPJS.............................47
Tabel 3.6 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard fisika.................47
Tabel 3.7 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard biologi...............48
Tabel 3.8 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard ergonomi...........49
Tabel 3.9 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard mekanik.............50
Tabel 3.10 Distribusi responden berdasarkan keluhan batuk.................................50
Tabel 3.11 Distribusi responden berdasarkan keluhan nyeri dada.........................51
Tabel 3.12 Distribusi responden berdasarkan keluhan kelelahan kerja.................51
Tabel 3.13 Distribusi responden berdasarkan keluhan kondisi ruangan................52
Tabel 3.14 Distribusi responden berdasarkan pengalaman kecelakaan.................52
Tabel 3.15 Distribusi responden berdasarkan pemilihan pengobatan....................53
Tabel 3.16 Distribusi responden berdasarkan pengetahuan pekerja......................54
Tabel 3.17 Distribusi responden berdasarkan tindakan pekerja.............................55
Tabel 3.18 Distribusi responden berdasarkan perilaku pekerja.............................57
Tabel 4.19 Rancangan Anggaran Biaya Kegiatan..................................................65
Tabel 4.20 Rundown Kegiatan...............................................................................66
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Lokasi Tempat Produksi Tahu milik Bapak H.Noval...........................6


Gambar 2.2 Denah ruang produksi tahu..................................................................7
Gambar 2.3 Struktur Organisasi Home Industry Pabrik Tahu milik H. Noval........8
Gambar 2.4 Alur Proses Pembuatan Tahu..............................................................11
Gambar 2.5 Pemilihan Kedelai..............................................................................12
Gambar 2.6 Pencucian kedelai...............................................................................12
Gambar 2.7 Perendaman Kedelai...........................................................................13
Gambar 2.8 Proses Penggilingan Kedelai..............................................................14
Gambar 2.9 Proses Pemasakan Sari Kedelai.........................................................15
Gambar 2.10 Prose Penyaringan............................................................................16
Gambar 2.11 Proses Pengendapan dan penambahan asam cuka...........................17
Gambar 2.12 Pencetakan dan Pengepresan............................................................18
Gambar 2.13 Pemotongan Tahu.............................................................................19
Gambar 4.14 Gambar Tata Letak Ruang Kegiatan................................................65
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Industri di Indonesia telah banyak berkembang, terutama industri
pangan. Industri pangan merupakan salah satu industri yang sangat vital
bagi kehidupan manusia dan perkembangan industri pangan sendiri sudah
berkembang dengan pesat. Jawa Timur merupakan penghasil kedelai utama
di Indonesia. Pada tahun 2007, Jawa Timur mampu menghasilkan lebih
kurang 42,5% produksi nasional kedelai (Gunawan, dkk., 2011). Di Jember
sendiri Luas Panen 9456 (Ha) Produktivitas 22,32 (Kw/Ha) Produksi (Ton)
21108.

Kedelai adalah salah satu produk pangan yang dimanfaatkan untuk


dapat diolah sebagai bahan pembuat tahu. Kedelai adalah bahan utama
pembuatan tahu sehingga disukai banyak orang khususnya anak-anak dan
remaja. Untuk menghasilkan produksi pangan dengan kualitas yang baik
terutama yang menggunakan bahan baku kedelai maka sangatlah penting
diperhatikan dalam proses pengolahannya.

Proses pengelolaan haruslah diperhatikan sistem keamanan di


dalamnya, baik itu keamanan untuk pekerja, mesin atau produk itu sendiri.
Bukan hanya industri kecil yang harus memperhatikan keamananan kerja
didalamnya, industri besar juga haruslah lebih memperhatikan keamanan
kerjanya dengan menerapkan prosedur keamanan kerja. Prosedur keamanan
kerja pada umumnya bertujuan untuk melindungi operator dari kecelakaan
dan melindungi mesin dari kerusakan,baik pada saat beroperasi maupun
pada saat kegiatan perbaikan dan pemeliharaan. Ada dua hal terbesar yang
menyebabkan kecelakaan kerja yaitu perilaku pekerja yang tidak aman dan
kondisi lingkungan yang tidak aman. Frekuensi terjadinya kecelakaan kerja
dan terjadinya cemaran pada produk sangatlah besar apabila tidak

1
memperhatikan dua hal penyebab tersebut. Kondisi Kesehatan dan
Keselamatan Kerja (K3) di pabrik pengolahan tahu di Jalan Melati
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember memerlukan adanya pembenahan.
Hal ini terlihat dari adanya penyediaan fasilitas kesehatan dan keselamatan
bagi tenaga kerja. Hampir setiap hari ada kecelakaan kerja ringan terjadi
pada pekerja karena salah satu sebabnya adalah kelalaian para pekerja dan
peralatan kerja di perusahaan yang masih belum aman.

Berdasarkan hal tersebut yang menjadi dasar pengambilan tema pada


kerja praktik yang akan dilaksanakan, karena tidak semua industri
memperhatikan prosedur keamanan kerja di dalamnya. Alat Pelindung Diri
(APD) adalah seperangkat alat yang digunakan oleh tenaga kerja untuk
melindungi seluruh atau sebagian tubuhnya terhadap kemungkinan
terjadinya potensi bahaya atau kecelakaan kerja melindungi tenaga kerja
apabila usaha rekayasa engineering dan administratif tidak dapat dilakukan
dengan baik. Dalam Undang-undang nomer 13 tahun 2003 pasal 86 tentang
ketenagakerjaan disebutkan bahwa setiap pekerja atau buruh mempunyai
hak untuk memperoleh perlindungan atas keselamatan dan kesehatan kerja,
moral dan kesusilaan, serta perlakuan yang sesuai dengan harkat dan
martabat manusiaserta nilai-nilai agama. Untuk melindungi keselamatan
pekerja atau buruh guna mewujudkan produktivitas kerja yang optimal
diselenggarakan upaya kesehatan dan keselamatan kerja.

Keselamatan pekerja merupakan faktor yang sangat dominan dalam


suatu industri, karena majunya suatu industri sangatlah dipengaruhi dengan
adanya suatu jaminan keselamatan para pekerjanya. Sehingga hal tersebut
merupakan kunci akan lancarnya suatu produktivitas dari suatu perusahaan.
Keselamatan kerja adalah keselamatan yang berkaitan dengan mesin,
pesawat, alat kerja, bahan, proses pengolahannya, landasan tempat kerja,
dan lingkungannya, serta cara-cara melakukan pekerjaan. Keselamatan kerja
bersasaran segala tempat kerja baik di darat, air, dan udara. Keselamatan

2
dan kesehatan kerja dalam perusahaan sebagai usaha untuk menciptakan
lingkungan kerja yang nyaman, sehat, dan sejahtera.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Tujuan dari pembuatan laporan ini adalah untuk mengidentifikasi dan
menganalisa jenis-jenis hazard yang ada di tempat kerja sehingga dapat
merencanakan program sebagai upaya pemecahan masalah sehingga
meningkatkan produktivitas pekerja.

1.2.2 Tujuan Khusus


1.2.2.1 Mengidentifikasi dan menganalisa hazard yang ditemukan di tempat kerja.

1.2.2.2 Mengidentifikasi keluhan dan pengalaman kecelakaan kerja di tempat


kerja.

1.2.2.3 Mengetahui dan mengukur potensi PAK dan KAK yang ada di tempat
kerja.

1.2.2.4 Mengetahui bentuk-bentuk perlindungan kesehatan dan keselamatan kerja


pada pekerja.

3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Gambaran Profil Usaha


2.1.1 Sejarah
Home Industry agroindustri hilir produksi tahu Bapak H.Noval adalah
usaha yang bergerak di bidang produksi pangan khususnya memproduksi
tahu. Pabrik tahu ini sudah berdiri sejak ayah dari Bapak H. Noval masih
hidup. Pada awalnya Industri ini telah mendapatkan izin dari pemerintah
dalam bidang kewirausahaan yang diatur dalam undang-undang sebagai
syarat pendirian industri dibidang pangan tetapi pada 10 tahun terakhir,
perizinan ini tidak diperpanjang berhubungan dengan birokrasi yang
dianggap rumit oleh Bapak H. Noval. Lokasi home industry agroindustri
hilir produksi tahu ini berada di Jalan melati Kecamatan Kaliwates
Kabupaten Jember tidak jauh dari pusat kota. Industri ini telah berdiri
selama 28 tahun sejak tahun 1988 dengan jumlah karyawan saat ini adalah
15 orang. Dalam pelaksanaan proses produksi tahu, pekerja ditempatkan
sesuai keahlian dan bagiannya masing-masing. Tahap-tahap produksi tahu
Bapak H.Noval adalah pemilihan kedelai, pencucian, perendaman,
penggilingan, pemasakan, penyaringan sari kedelai, pengendapan dan
penambahan asam cuka, pencetakan dan pengepresan, pemotongan, dan
penggorengan.

Sejak berdiri home industry tahu milik Bapak H. Noval terus


mengalami peningkatan produksi meskipun sempat jatuh bangun pada awal
pendiriannya. Awalnya industri tahu ini dibangun masih dalam skala kecil
atau dapat disebut industri rumah tangga yang hanya memiliki lima
karyawan saja, pengelolaannya pun dikelola sendiri oleh Bapak H.Noval
selaku pemilik. Namun lama kelamaan seiring makin banyaknya konsumen,
industri tahu ini menjadi semakin besar dan memiliki banyak karyawan
yaitu lima belas orang. Bahan utama yang digunakan dalam pengelolaan

4
tahu ini adalah kedelai. Pada industri pabrik tahu Bapak H. Noval ini
mengutamakan kualitas dari tahu yang dihasilkan, yang membedakan
industri tahu Bapak H. Noval dengan industri tahu lain adalah dalam
pemberian asam cuka saat proses pembuatan tahu. Industri ini
memperhatikan dosis asam cuka yang tepat . Kunci yang digunakan dalam
pengembangan pabrik tahu dari awal dengan skala kecil hingga saat ini
dengan pengembangan skala besar adalah menjalin komunikasi yang baik
dengan para pekerja agar para pekerja nyaman dan betah bekerja. Dengan
komunikasi yang baik apabila terdapat keluhan, baik dari stasiun kerja dan
keluhan dari pekerja itu sendiri komunikasi harus tetap berjalan. Jam kerja
dari para pekerja sekitar 9 jam dimulai pada saat pagi hari pada pukul 05.00
13.00 WIB. Saat ini, dalam setiap produksinya, industri tahu Bapak
H.Noval menghasilkan sekitar 3 kwintal tahu setiap harinya dan dapat
memperoleh laba kotor sebesar Rp.3.000.000 per hari. Serta memiliki aset-
aset mesin yang lebih canggih seperti mesin boiler dan mesin penggilingan.

5
2.1.2 Lokasi Agroindustri Hilir Produksi Tahu

Gambar 2.1 Lokasi Tempat Produksi Tahu milik Bapak H.Noval

6
2.1.3 Denah Ruang Produksi Tahu Milik Bapak H. Noval
Gambar 2.2 Denah ruang produksi tahu

pencetak pencuci
an an Pengg
Mesin o-
pencetak
giling pencetak
pencuci renga
an anan n
Mesin
giling pencetak Pengg
an o- Rumah Pengusaha (Bapak
renga
n Noval)

Pendinginan Pengg MUSHOLLA


oreng

Pendinginan
an
Rumah Pengusaha (Bapak
Pengg
Noval)
oreng
an
MUSHOLLA

penggorengan
2.1.4 Struktur Organisasi

Administratif

Pengawasan
Pengusaha Pengelola
Produksi

Pemasaran
Gambar 2.3 Struktur Organisasi Home Industry Pabrik Tahu milik H. Noval

8
2.1.5 Agroindustri Hilir Produksi Tahu
2.1.5.1 Tahu
Kata tahu berasal dari China tao-hu atau tokwa. Kata tao atau teu
berarti kacang. Untuk membuat tahu menggunakan kaang kedelai,
sedangkan hu atau kwa artinya rusak atau hancur menjadi bubur, jadi
tahu adalah makanan yang dibuat pakan salah satu bahan olahan dari kedelai
yang dihancurkan menjadi bubur.

Tahu merupakan salah satu bahan makanan pokok yang termasuk


dalam empat sehat lima sempurna. Tahu juga merupakan makanan yang
mengandung banyak gizi dan mudah diproduksi. Untuk memproduksi tahu
bahan-bahan yang dibutuhkan hanya berupa kacang kedelai.

Tahu merupakan bahan makanan yang ukup digemari karena murah


dan bergizi. Tahu merupakan produk koagulasi protein kedelai. Oleh karena
itu, kualitas dan kuantitasnya sangat dipengaruhi oleh varietas yang
digunakan, proses pemeraman (heating proess), tipe bahan koagulasi, serta
tekanan dan suhu koagulasi. Tahu mengandung protein antara 6-9 persen
dengan kadar air 84-88 persen. Tahu dapat dibuat bermacam-macam produk
turunan, antara lain tahu goring, tahu isi, stik tahu,tahu burger, dan
sebagainya. Kualitas kedelai sebagai bahan baku tidak terlalu ditekankan,
yang terpenting tersedia secara kontinu. (Adisarwanto, 2002 dalam Giska).

2.1.5.2 Home Industry


Home berarti rumah, tempat tinggal, ataupun kampung halaman.
Sedangkan industry, dapa diartikan sebagai kerajinan, usaha produk barang
dan ataupun perusahaan. Singkatnya, Home Industri adalah rumah usaha
produk barang atau juga perusahaan kecil. Di katakan sebagai perusahaan
kecil karena jenis kegiatan ekonomi ini di pusatkan di rumah. Pengertian
usaha kecil secara jelas tercantum dalam UU No. 9 tahun 1995, yang
menyebutkan bahwa usaha kecil adalah usaha dengan kekayaan bersih
paling banyak Rp 200 juta (tidak termasuk tanah dan bangunan tempat
usaha) dengan hasil penjualan tahunan paling banyak Rp 1.000.000.000.

9
Kriteria lainnya dalam UU No 9 Tahun 1995 adalah : milik WNI,
berdiri sendiri, berafiliasi langsung atau tidak langsung dengan usaha
menengah atau besar dan berbentuk badan usaha perorangan, baik berbadan
hukum maupun tidak. Home Industri juga dapat berarti industry rumah
tangga, karena termasuk dalam kategori usaha kecil yang dikelola keluarga.

Sedangkan menurut Undang-undang No. 20 Tahun 2008 bahwa usaha


kecil adalah usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan
oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan merupakan anak
perusahaan atau bukan abang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau
menjadi bagian baik langsung maupun tidak langsung dari usaha menengah
atau usaha besar yang memenuhi krieria usaha kecil sebagaimana dimaksud
dalam undang-undang ini.

Usaha kecil yang dimaksud di sini meliputi usaha kecil informal dan
usaha kecil tradisional. Usaha kecil informal merupakan usaha yang belum
terdaftar, belum tercatat, dan belum berbadan hukum. Pengusaha kecil yang
termasuk dalam kelompok ini antara lain petani penggarap, pedagang kaki
lima, dan pemulung. Sedangkan yang dimaksud usaha kecil tradisional
adalah usaha yang menggunakan alat produksi sederhana yang telah
digunakan secara turun temurun, dan berkaitan dengan seni dan budaya.

10
2.1.6 Diagram Alur Proses Produksi Tahu
Pemilihan Kedelai

Pemilihan Kedelai
2. Pencucian Kedelai

2. Pencucian Kedelai
3. Proses Perendaman Kedelai

3. Proses Perendaman Kedelai


Proses Penggilingan Kedelai

Proses Penggilingan Kedelai


Proses Pemasakan.Sari Kedelai

Proses Pemasakan.Sari Kedelai

6. Proses Penyaringan Sari Kedelai

6. Proses Penyaringan Sari Kedelai

Pengendapan dan Penambahan Asam Cuka

Pengendapan dan Penambahan Asam Cuka


Pencetakan dan Pengepresan

Pencetakan dan Pengepresan

9. Pemotongan Tahu

9. Pemotongan Tahu

10. Penggorengan Tahu

Gambar 2.4 Alur Proses Pembuatan Tahu

11
i. Pemilihan Kedelai

Gambar 2.5 Pemilihan Kedelai

Bahan baku tahu kedelai yaitu kedelai kuning. Biasanya bahan


baku ini sering dianggap sepele sehingga produk tahu yang dihasilkan
kurang memuaskan. Kedelai kuning adalah kedelai yang kulit bijinya
berwarna kuning, putih, dan hijau. Apabila dipotong melintang
memperlihatkan warna kuning pada irisan keping bijinya. Kedelai kuning
inilah yang digunakan sebagai bahan baku tahu dan tempe.

ii. Pencucian Kedelai

12
Gambar 2.6 Pencucian kedelai

Proses pencucian merupakan proses lanjutan setelah perendaman.


Sebelum dilakukan proses pencucian, kedelai yang di dalam karung
dikeluarkan dari bak pencucian, dibuka, dan dimasukan ke dalam ember-
ember plastik untuk kemudian dicuci dengan air mengalir. Tujuan dari
tahapan pencucian ini adalah membersihkan biji-biji kedelai dari
kotoran-kotoran supaya tidak mengganggu proses penggilingan dan agar
kotoran-kotoran tidak tercampur ke dalam adonan tahu. Setelah selesai
proses pencucian, kedelai ditiriskan dalam saringan bambu berukuran
besar.

iii. Perendaman Kedelai

13
Gambar 2.7 Perendaman Kedelai

Pada tahapan perendaman ini, kedelai direndam dalam sebuah bak


perendam yang dibuat dari semen. Langkah pertama adalah memasukan
kedelai ke dalam karung plastik kemudian diikat dan direndam selama
kurang lebih 3 jam (untuk 1 karung berisi 15 kg biji kedelai). Jumlah air
yang dibutuhkan tergantung dari jumlah kedelai, intinya kedelai harus
terendam semua. Tujuan dari tahapan perendaman ini adalah untuk
mempermudah proses penggilingan sehingga dihasilkan bubur kedelai
yang kental. Selain itu, perendaman juga dapat membantu mengurangi
jumlah zat antigizi (Antitripsin) yang ada pada kedelai. Zat antigizi yang
ada dalam kedelai ini dapat mengurangi daya cerna protein pada produk
tahu sehingga perlu diturunkan kadarnya.

iv. Proses Penggilingan Kedelai

14
Gambar 2.8 Proses Penggilingan Kedelai

Tahu dilakukan dengan menggunakan mesin penggiling biji kedelai


dengan tenaga penggerak dari motor lisrik. Tujuan penggilingan yaitu
untuk memperoleh bubur kedelai yang kemudian dimasak sampai
mendidih. Saat proses penggilingan sebaiknya dialiri air untuk
didapatkan kekentalan bubur yang diinginkan

v. Proses Pemasakan Sari Kedelai

15
Gambar 2.9 Proses Pemasakan Sari Kedelai

Proses perebusan ini dilakukan di sebuah bak berbentuk bundar


yang dibuat dari semen yang di bagian bawahnya terdapat pemanas uap.
Uap panas berasal dari ketel uap yang ada di bagian belakang lokasi
proses pembuatan tahu yang dialirkan melalui pipa besi. Bahan bakar
yang digunakan sebagai sumber panas adalah kayu bakar yang diperoleh
dari sisa-sisa pembangunan rumah. Tujuan perebusan adalah untuk
mendenaturasi protein dari kedelai sehingga protein mudah terkoagulasi
saat penambahan asam. Titik akhir perebusan ditandai dengan timbulnya
gelembung-gelembung panas dan mengentalnya larutan/bubur kedelai.
Kapasitas bak perebusan adalah sekitar 7.5 kg kedelai.

16
vi. Penyaringan

Gambar 2.10 Prose Penyaringan

Setelah bubur kedelai direbus dan mengental, dilakukan proses


penyaringan dengan menggunakan kain saring. Tujuan dari proses
penyaringan ini adalah memisahkan antara ampas atau limbah padat dari
bubur kedelai dengan filtrat yang diinginkan. Pada proses penyaringan
ini bubur kedelai yang telah mendidih dan sedikit mengental, selanjutnya
dialirkan melalui kran yang ada di bagian bawah bak pemanas. Bubur
tersebut dialirkan melewati kain saring yang ada diatas bak penampung.

Setelah seluruh bubur yang ada di bak pemanas habis lalu dimulai
proses penyaringan. Saat penyaringan secara terus-menerus dilakukan
penambahan air dengan cara menuangkan pada bagian tepi saringan agar

17
tidak ada padatan yang tersisa di saringan. Penuangan air diakhiri ketika
filtrat yang dihasilkan sudah mencukupi. Kemudian saringan yang berisi
ampas diperas sampai benar-benar kering. Ampas hasil penyaringan
disebut ampas yang kering, ampas tersebut dipindahkan ke dalam karung.
Ampas tersebut dimanfaatkan untuk makanan ternak ataupun dijual
untuk bahan dasar pembuatan tempe gembus/bongkrek

vii. Pengendapan dan Penambahan Asam Cuka

Gambar 2.11 Proses Pengendapan dan penambahan asam cuka

Dari proses penyaringan diperoleh filtrat putih seperti susu yang


kemudian akan diproses lebih lanjut. Filtrat yang didapat kemudian
ditambahkan asam cuka dalam jumlah tertentu. Fungsi penambahan asam
cuka adalah mengendapkan dan menggumpalkan protein tahu sehingga
terjadi pemisahan antara whey dengan gumpalan tahu. Setelah

18
ditambahkan asam cuka terbentuk dua lapisan yaitu lapisan atas (whey)
dan lapisan bawah (filtrat/endapan tahu). Endapan tersebut terjadi karena
adanya koagulasi protein yang disebabkan adanya reaksi antara protein
dan asam yang ditambahkan. Endapan tersebut yang merupakan bahan
utama yang akan dicetak menjadi tahu. Lapisan atas (whey) yang berupa
limbah cair merupakan bahan dasar yang akan diolah menjadi Nata De
Soya.

viii. Pencetakan dan Pengepresan

Gambar 2.12 Pencetakan dan Pengepresan

Proses pencetakan dan pengepresan merupakan tahap akhir


pembuatan tahu. Cetakan yang digunakan adalah terbuat dari kayu
berukuran 70x70cm yang diberi lubang berukuran kecil di sekelilingnya.
Lubang tersebut bertujuan untuk memudahkan air keluar saat proses
pengepresan. Sebelum proses pencetakan yang harus dilakukan adalah
memasang kain saring tipis di permukaan cetakan. Setelah itu, endapan

19
yang telah dihasilkan pada tahap sebelumnya dipindahkan dengan
menggunakan alat semacam wajan secara pelan-pelan. Selanjutnya kain
saring ditutup rapat dan kemudian diletakkan kayu yang berukuran
hampir sama dengan cetakan di bagian atasnya. Setelah itu, bagian atas
cetakan diberi beban untuk membantu mempercepat proses pengepresan
tahu. Waktu untuk proses pengepresan ini tidak ditentukan secara tepat,
pemilik mitra hanya memperkirakan dan membuka kain saring pada
waktu tertentu. Pemilik mempunyai parameter bahwa tahu siap
dikeluarkan dari cetakan apabila tahu tersebut sudah cukup keras dan
tidak hancur bila digoyang.

ix. Pemotongan tahu

Gambar 2.13 Pemotongan Tahu

20
Setelah proses pencetakan selesai, tahu yang sudah jadi dikeluarkan
dari cetakan dengan cara membalik cetakan dan kemudian membuka kain
saring yang melapisi tahu. Setelah itu tahu dipindahkan ke dalam bak
yang berisi air agar tahu tidak hancur. Sebelum siap dipasarkan tahu
terlebih dahulu dipotong sesuai ukuran. Pemotongan dilakukan di dalam
air dan dilakukan secara cepat agar tahu tidak hancur.

x. Proses Penggorengan Tahu

21
Pada saat proses ini tahu yang sudah dicetak langsung dimasukan
kedalan wajan penggorengan yang sudah di siapkan diatas tungku dengan
menggunakan bahan yang digunakan adalah kayu bakar sebagai
penghasil panas untuk penggorengan, tahu dimasukan setelah minyak
goreng yang sudah benar-benar suhunya cukup dan digoreng selama 10
menit dan dibolak-balik agar tahu tersebut matang secara keseluruhan
dan setelah itu ditiriskan.

2.2 Lingkungan Kerja


Lingkungan kerja adalah kehidupan sosial, psikologi, dan fisik
dalam perusahaan yang berpengaruh terhadap pekerja dalam
melaksanakan tugasnya. Kehidupan manusia tidak terlepas dari berbagai
keadaan lingkungan sekitarnya, antara manusia dan lingkungan terdapat
hubungan yang sangat erat. Dalam hal ini, manusia akan selalu berusaha
untuk beradaptasi dengan berbagai keadaan lingkungan sekitarnya.
Demikian halnya ketika melakukan pekerjaan, karyawan sebagai manusia

22
tidak dapat dipisahkan dari berbagai keadaan disekitar tempat mereka
bekerja, yaitu lingkungan kerja. Selama melakukan pekerjaan, setiap
pegawai akan berinteraksi dengan berbagai kondisi yang terdapat dalam
lingkungan kerja. Lingkungan kerja adalah sesuatu yang ada disekitar para
pekerja dan yang mempengaruhi dirinya dalam menjalankan tugas-tugas
yang dibebankan (Nitisemito, 1992:25). Selanjutnya menurut Sedarmayati
(2001:1) lingkungan kerja merupakan kseluruhan alat perkakas dan bahan
yang dihadapi, lingkungan sekitarnya dimana seseorang bekerja, metode
kerjanya, serta pengaturan kerjanya baik sebagai perseorangan maupun
sebagai kelompok. Kondisi lingkungan kerja dikatakan baik atau sesuai
apabila manusia dapat melaksanakan kegiatan secara optimal, sehat, aman,
dan nyaman. Kesesuaian lingkungan kerja dapat dilihat akibatnya dalam
jangka waktu yang lama lebih jauh lagi lingkungan-lingkungan kerja yang
kurang baik dapat menuntut tenaga kerja dan waktu yang lebih banyak dan
tidak mendukung diperolehnya rancangan sistem kerja yang efisien
(Sedarmayanti, 2001:12).

Menurut Bambang (1991:122), lingkungan kerja merupakan salah


satu faktor yang mempengaruhi kinerja seorang pegawai. Seorang pegawai
yang bekerja di lingkungan kerja yang mendukung dia untuk bekerja
secara optimal akan menghasilkan kinerja yang baik, sebaliknya jika
seorang pegawai bekerja dalam lingkungan kerja yang tidak memadai dan
tidak mendukung untuk bekerja secara optimal akan membuat pegawai
yang bersangkutan menjadi malas, cepat lelah sehingga kinerja pegawai
tersebut akan rendah.

Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa lingkungan


kerja merupakan segala sesuatu yang ada disekitar pegawai pada saat
bekerja, baik berbentuk fisik atau non fisik, langsung atau tidak langsung,
yang dapat mempengaruhi dirinya dan pekerjaannya saat bekerja

2.2.1 Keberadaan Hazard Fisika


A) Kebisingan

23
A.1) Definisi Kebisingan

Kebisingan adalah bunyi yang tidak diinginkan dari usaha atau


kegiatan dalam tingkat dan waktu dan tertentu yang dapat menimbulkan
gangguan kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan (Kepmen LH No
48. tahun 1996). Menurut Sumamur (2009), bunyi atau suara didengar
sebagai rangsangan pada sel saraf pendengaran dalam telinga oleh
gelombang longitudinal yang ditimbulkan getaran dari sumber bunyi atau
suara dan gelombang tersebut merambat melalui media udara atau
penghantar lainnya, dan jika bunyi atau suara tersebut tidak dikehendaki
oleh karena mengganggu atau timbul diluar kemauan orang yang
bersangkutan, maka bunyi-bunyian atau suara demikian dinyatakan sebagai
kebisingan.

Kebisingan didefinisikan sebagai bunyi yang tidak dikehendaki.


Bising menyebabkan berbagai gangguan terhadap tenaga kerja, seperti
gangguan fisiologis, gangguan psikologis, gangguan komunikasi dan
ketulian, atau ada yang menggolongkan gangguannya berupa gangguan
pendengaran, misalnya gangguan terhadap pendengaran dan gangguan
pendengaran seperti komunikasi terganggu, ancaman bahaya keselamatan,
menurunnya performa kerja, kelelahan dan stres.

A.2) Jenis Jenis Kebisingan

Menurut Buchari (2007), kebisingan dibagi menjadi 4 jenis yaitu :

1. Kebisingan yang kontinyu dengan spektrum frekuensi yang luas,


misalnya mesin-mesin, dapur pijar, dan lain-lain.

2. Kebisingan yang kontinyu dengan spektrum frekuensi yang sempit,


misalnya gergaji serkuler, katup gas, dan lain-lain.

3. Kebisingan terputus-putus (intermitten/interuted noise) adalah kebisingan


dimana suara mengeras dan kemudian melemah secara perlahan-lahan,
misalnya lalu-lintas, suara kapal terbang di lapangan udara.

Berdasarkan pengaruhnya terhadap manusia, bising dibagi atas:

24
1) Bising yang mengganggu (irritating noise). Intensitas tidak terlalu keras,
misalnya mendengkur.

2) Bising yang menutupi (masking noise).Merupakan bunyi yang menutupi


pendengaran yang jelas. Secara tidak langsung bunyi ini akan
mempengaruhi kesehatan dan keselamatan pekerja, karena teriakan
isyarat atau tanda bahaya tenggelam dari bising dari sumber lain.

3) Bising yang merusak (damaging/injurious noise), adalah bunyi yang


melampaui NAB. Bunyi jenis ini akan merusak/menurunkan fungsi
pendengaran.

B) Getaran

B.1) Pengertian Getaran

Getaran adalah gerakan yang teratur dari benda atau media dengan
arah bolak-balik dari kedudukan keseimbangan (KEP-51/MEN/I999).
Getaran terjadi saat mesin atau alat dijalankan dengan motor, sehingga
pengaruhnya bersifat mekanis (Sugeng Budiono, 2003:35). Getaran ialah
gerakan ossilasi disekitar sebuah titik (J.M. Harrington, 1996:187).Vibrasi
adalah getaran, dapat disebabkan oleh getaran udara atau getaran mekanis,
misalnya mesin atau alat-alat mekanis lainnya (J.F. Gabriel, 1996:96).
Getaran merupakan efek suatu sumber yang memakai satuan ukuran hertz
(Depkes, 2003:21). Getaran (vibrasi) adalah suatu faktor fisik yang
menjalar ke tubuh manusia, mulai dari tangan sampai keseluruh tubuh ikut
bergetar (oscilation) akibat getaran peralatan mekanis yang dipergunakan
dalam tempat kerja (Emil Salim, 2002:253).

B.2) Jenis Jenis Getaran

Getaran seluruh tubuh (whole body vibration)


Getaran pada seluruh tubuh atau umum (whole body vibration)
yaitu terjadi getaran pada tubuh pekerja yang bekerja sambil duduk atau
sedang berdiri dimana landasannya yang menimbulkan getaran. Biasanya
frekuensi getaran ini adalah sebesar 5-20 Hz (Emil Salim, 2002:253).
Getaran lengan tangan (hand arm vibration)

25
Menurut Emil Salim (2002:253) yang dikutip Arief Budiono
menyebutkan getaran setempat yaitu getaran yang merambat melalui
tangan akibat pemakaian peralatan yang bergetar, frekuensinya biasanya
antara 20-500 Hz. Frekuensi yang paling berbahaya adalah pada 128 Hz,
karena tubuh manusia sangat peka pada frekuensi ini.

C) Radiasi

Radiasi adalah sinar energy yang dipancarkan dalam bentuk partikel


atau gelombang.

Menurut Akhadi ( 1997 ) radiasi dapat dibagi menjadi dua, yaitu :

Radiasi Pengion
Radiasi pengion adalah jenis radiasi yang dapat mengionisasi atom
atom atau materi yang dilaluinya. Karena terjadinya proses ionisasi ini
maka pada materi yang dilalui radiasi akan terbentuk pasangan ionisasi
postif dan ionisasi negatif. Secara garis besar radiasi pengion dibagi
menjadi dua, yaitu :

a. Radiasi Elektromagnetik

Radiasi elektromagnetik terdiri dari berbagai kumpulan jenis


radiasi elektromagnetik yang membentuk spektrum elektromagnetik.
Radiasi elektromagnetik dikelompokkan berdasarkan frekuensi atau
panjang gelombang. Contohnya adalah gelombang radio, gelombang
TV, gelombang radar, sinar infra merah, cahaya tampak, sinar X, dan
sinar gamma.

b. Radiasi Partikel
Radiasi partikel merupakan radiasi yang dipancarkan oleh inti
inti atom atau partikel radioaktif. Contohnya adalah positron, neutron,
dan inti inti ringan. Radiasi partikel umumnya dibuat oleh manusia,
seperti reaktor nuklir, akselator, dan iridiator.
Radiasi Bukan pengion
Radiasi bukan pengion adalah jenis radiasi yang tidak mampu
mengionisasi materi yang dilaluinya. Contoh radiasi bukan pengion

26
adalah radiasi cahaya baik yang dipancarkan oleh matahari atau
sumber sumber lain.

D) Pencahayaan

D.1) Definisi Pencahayaan


Pencahayaan didefinisikan sebagai jumlah cahaya yang jatuh pada
sebuah bidang permukaan. Tingkat pencahayaan pada suatu ruangan
didefinisikan sebagai tingkat pencahayaan rata rata pada bidang kerja,
dengan bidang kerja yang dimaksud adalah sebuah bidang horisontal
imajiner yang terletak setinggi 0,75 meter di atas lantai pada seluruh
ruangan (SNI Tata Cara Perancangan Sistem Pencahayaan Buatan pada
Bangunan Gedung, 2000). Pencahayaan memiliki satuan lux (lm/m),
dimana lm adalah lumens dan m adalah satuan dari luas permukaan.
Pencahayaan dapat mempengaruhi keadaan lingkungan sekitar.
Pencahayaan yang baik menyebabkan manusia dapat melihat objek objek
yang dikerjakannya dengan jelas.
Sumber pencahayaan menurut sumber cahaya, pencahayaan dapat
dibagi menjadi 2 macam yaitu :
a) Pencahayaan Alami
Pencahayaan alami adalah pencahayaan yang memiliki sumber
cahaya yang berasal dari alam, seperti matahari, bintang, dll. Matahari
adalah sumber pencahayaan alami yang paling utama, namun sumber
pencahayaan ini tergantung kepada waktu (siang hari atau malam hari),
musim, dan cuaca .

b) Pencahayaan Buatan
Pencahayaan buatan adalah pencahayaan yang berasal dari sumber
cahaya selain cahaya alami, contohnya lampu listrik, lampu minyak
tanah, lampu gas, dll.

E) Temperatur Ekstrim

E.1) Pengertian Temperatur

27
Suatu ukuran dingin atau panasnya keadaan atau suatu lainnya. Satuan
ukur dari suhu yang banyak digunakan di Indonesia adalah derajat Celcius
(Ir. Sarsinta :2008)
Suhu ekstrim merupakan hazard kesehatan di tempat kerja yang
disebabkan karena suhu sangat rendah atau suhu sangat tinggi. Keadaan ini
biasa disebabkan karena iklim yang ada, juga dapat ditimbulkan karena
dalam proses produksi memerlukan temperatur ekstrim.

2.2.2 Keberadaan Hazard Kimia


Resiko kesehatan timbul dari pajanan berbagai bahan kimia. Banyak
bahan kimia yang memiliki sifat beracun dapat memasuki aliran darah dan
menyebabkan kerusakan pada sistem tubuh dan organ lainnya. Bahaya
kimia adalah unsur kimia dan senyawanya dan campurannya, baik yang
bersifat alami maupun sintesis.untuk mengetahui bahaya kimia. Bahaya
kimia dikelompokkan berdasarkan sifat fisik racun, sifat kimia, dan tipe
bahan kimia.

Berdasarkan sifat fisik racun bahan kimia dikelompokkan menjadi 7 yaitu :

i. Gas adalah bentuk wujud zat yang tidak mempunyai bangun sendiri,
melainkan mengisi ruangan tertutup pada suhu dan tekanan normal.

ii. Uap adalah bentuk gas dari zat yang dalam keadaan biasa berbentuk
zat padat atau cair yang dapat dikembalikan kepada wujud semula.

iii. Debu adalah partikel zat padat yang disebabkan oleh kekuatan alami
atau mekanis seperti pengolahan, penghancuran, peledakan dll, baik
organic maupun non organic.

iv. Kabut titik cairan halus dalam udara yang terjadi karena kondensasi
bentuk uap atau dari pemecahan zat cair menjadi tingkat disperse
dengan cara splashing, foaming, dan lain-lain.

v. Fume adalah partikel zat padat yang terjadi karena adanya kondensasi
dari bentuk gas, biasanya sesudah penguapan benda padat yang

28
dipijarkan dan lain-lain, biasanya disertai dengan oksidasi kimiawi
sehingga terjadi zat-zat seperti : ZnO, PbO, dan lain sebagainya.

vi. Awan adalah partikel-partikel cair sebagai hasil kondenasi dari fase
gas.

vii. Asap dianggap partikel zat karbon yang ukurannya kurang dari 0,5
mikron , sebagai akibat dari pembakaran tidak sempurna dari bahan-
bahan yang mengandung karbon.

Berdasarkan tipenya bahan kimia dikelompokkan menjadi bahan


kimia mudah terbakar, bahan kimia reaktif terhadap air, reaktif terhadap
asam, bahan kimia korosif, bahan kimia iritan, bahan kimia beracun, bahan
kimia bertekanan dan karsinogen.

i) Bahan kimia mudah terbakar adalah bahan yang mudah bereaksi


dengan oksigen dan dapat menimbulkan kebakaran yang sangat besar.
Reaksi kebakaran yang amat cepat juga dapat menghasilkan suatu
ledakan.

ii) Bahan kima mudah meledak adalah reaksi bahan yang menghasilkan
jumlah dan tekanan yang besar serta suhu yang tinggi, sehingga
menghasilkan kerusakan yang ada di sekelilingnya.

iii) Bahan kimia reaktif terhadap air adalah bahan yang bila bereaksi
dengan air akan mengeluarkan panas dan gas yang mudah terbakar.

iv) Bahan kimia reaktif terhadap asam. Bahan ini menghasilkan panas dan
gas yang mudah terbakar atau gas-gas yang beracun dan korosif.

v) Bahan kimia korosif adalah bahan yang karena reaksi kimia mudah
merusak logam.

vi) Bahan kimia iritan adalah bahan yang karena reaksinya dapat
menimbulkan kerusakan atau peradangan atau sensitisasi bila kontak
dengan permukaan tubuh.

29
vii) Bahan kima beracun adalah bahan yang dalam jumlah kecil
menimbulkan keracunan pada manusia atau mahkluk hidup lainnya.

Bahan kimia karsinogen adalah bahan kimia yang bersifat


menyebabkan perubahan struktur genetic manusia, mutagen, dan teratogen

2.2.3 Keberadaan Hazard Biologi


Faktor biologi penyakit akibat kerja sangat beragam jenisnya. Seperti
pekerja di pertanian, perkebunan dan kehutanan termasuk di dalam
perkantoran yaitu indoor air quality, banyak menghadapi berbagai penyakit
yang disebabkan virus, bakteri atau hasil dari pertanian, misalnya tabakosis
pada pekerja yang mengerjakan tembakau, bagasosis pada pekerja - pekerja
yang menghirup debu-debu organic misalnya pada pekerja gandum
(aspergillus) dan di pabrik gula.

Hazard biologi yang paling sering ditemukan di tempat kerja dalam


bentuk virus, bakteri, jamur, parasit dan lain-lain. Sedangkan berdasarkan
transmisinya, dapat digolongkan menjadi 3 yaitu :

1> Bahaya kontak dengan individu terinfeksi. Adakah bahaya akibat dari
kontak langsung dengan individu yang terinfeksi, atau kontak dengan
sekresi atau ekskresi atau jaringan tubuh manusia yang terinfeksi.
Misalnya kontak dengan individu penderita TBC.

2> Bahaya akibat penularan dari binatang. Adalah bahaya yang terjadi
karena pekerja terinfeksi oleh sekresi atau melalui kontak dengan
sekresi atau jaringan binatang yang terinfeksi, atau melalui transmisi
vector invertebrate seperti nyamuk, kutu dan lain sebagainya.

3> Bahaya kerja biologi yang terjadi akibat polusi udara. Adalah bahaya
yang terjadi karena udara di lingkungan kerja mengandung
microorganisme.

30
2.2.4 Keberadaan Hazard Ergonomi
Restrukturisasi proses produksi barang dan jasa terbukti meningkatkan
produktivitas dan kualitas produk secara langsung berhubungan dengan
desain kondisi kerja, pengaturan cara kerja dapat memiliki dampak besar
pada seberapa baik pekerjaan dilakukan dan kesehatan mereka yang
melakukannya. Semuanya dari posisi mesin pengolahan sampai
penyimpanan alat-alat dapat menciptakan hambatan dan risiko. Sedangkan
sumber bahaya ergonomi dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu :

a> Ergonomi Fisik meliputi sikap, aktifitas mengangkat beban, gerakan


repetitive, penyakit muskolosteletal akibat kerja atau tata letak tempat
kerja.

b> Ergonomi Kognitif meliputi beban mental, pengambilan keputusan,


penampilan kerja, interaksi manusia dengan mesin, pelatihan yang
berhubungan dengan sistem perencanaan.

c> Ergonomi Organisasi meliputi komunikasi, menejemen sumber daya


pekerja, perencanaan tugas,perencanaan waktu kerja, kerja sama tim, dan
menejemen kualitas.

2.2.5 Keberadaan Hazard Mekanik


Merupakan bahaya yang disebabkan oleh mesin atau alat kerja
mekanik seperti tersayat, tertindih, terpeleset dan terjatuh.

2.3 Keluhan Kesehatan dan Pengalaman Kecelakaan terkait Pekerjaan


2.3.1 Keluhan Kesehatan
Keluhan kesehatan adalah keadaan seseorang yang mengalami
gangguan kesehatan atau kejiwaan, baik karena penyakit akut, penyakit
kronis (meskipun selama sebulan terakhir tidak mempunyai keluhan),
kecelakaan, kriminal atau hal lain. Macam-macam keluhan Kesehatan :

a. Batuk

31
Batuk adalah bunyi yang timbul akibat terbukanya pita suara secara
tiba-tiba disertai keluarnya udara dengan cepat, bertujuan mengeluarkan
sesuatu yang merangsang saluran napas bagian tengah atau bawah; bisa
sekali-sekali atau beruntun sekali batuk; pendek atau panjang; kering,
berdahak atau berdarah; berlangsung beberapa hari, minggu, bulan atau
tahunan.

b. Pilek

Pilek adalah keadaan yang ditandai dengan adanya ingus,


tersumbatnya hidung, dan mungkin pula disertai dengan bersin-bersin,
ataupun gejala dan tanda lainnya.

c. Panas

Panas adalah keadaan yang ditandai dengan meningkatnya


temperatur badan lebih dari 37,5 derajat Celcius, atau pada perabaan
(khususnya dengan punggung tangan) terasa panas.

d. Asma/Napas Sesak/Cepat

Asma adalah penyakit yang pada waktu serangan muncul,


penderitanya sukar bernapas karena penyempitan saluran napas bawah,
sehingga napas berbunyi ngik-ngik pada waktu mengeluarkan napas;
masyarakat mengenalnya dengan istilah bengek atau mengi. Napas
sesak/cepat adalah napas terengah-engah sehingga harus memakai tenaga
ekstra (dinding dada dapat tertarik ke dalam) pada waktu menarik napas
atau napas yang berlangsung cepat (bayi > 50 kali/menit; 1 - 4 tahun > 40
kali/menit; 5 tahun ke atas > 30 kali/menit), biasanya disertai warna
kebiruan pada bibir dan kuku karena kekurangan oksigen.

e. Diare/buang-buang Air

Diare/buang-buang air adalah penyakit yang ditandai dengan buang


air besar berbentuk tinja encer atau cair, kadang-kadang bercampur darah
atau lendir, yang umumnya terjadi 3 kali atau lebih dalam 24 jam. Diare

32
dapat disertai dengan muntah-muntah, maupun penurunan kesadaran.
Istilah lainnya adalah mencret atau bocor.

f. Sakit Kepala Berulang

Sakit kepala berulang adalah rasa nyeri, cekot-cekot, cenut-cenut,


seperti diikat, dibor, atau ditusuk-tusuk, berat, tertekan, atau rasa tidak
enak lainnya pada sebagian atau seluruh kepala. Lamanya dari beberapa
jam sampai beberapa hari, yang terjadi berulang beberapa kali dalam 1
tahun (minimal 2 kali),dengan sifat-sifat nyeri yang hampir serupa. Sakit
kepala pada waktu demam tidak tergolong dalam sakit kepala berulang.

g. Sakit Gigi

Sakit gigi adalah rasa nyeri pada gigi atau gusi, kadang-kadang
disertai dengan pembengkakan, tapi tidak termasuk sariawan.

h. Lainnya

Keluhan lainnya adalah keluhan kesehatan karena penyakit lain


seperti campak, telinga berair/congek, sakit kuning/liver, kejang-kejang,
lumpuh, pikun, termasuk juga gangguan kesehatan akibat hal lainnya
seperti kecelakaan/musibah, bencana alam, tidak nafsu makan, sulit
buang air besar, sakit kepala karena demam, sakit kepala bukan berulang,
gangguan sendi, tuli, katarak, sakit maag, perut mules,masuk angin, tidak
bisa kencing, bisul, sakit mata, dan keluhan fisik karena menstruasi atau
hamil.

2.3.2 Pengalaman Kecelakaan


1) Definisi Pengalaman

Menurut Kamus Bahasa Indonesia (Depdiknas, 2005),


pengalaman dapat diartikan sebagai yang pernah dialami (dijalani,
dirasa, ditanggung, dsb).

33
2) Definisi Kecelakaan

Kecelakaan didefinisikan sebagai suatu kejadian yang tak terduga,


semula tidak dikehendaki yang mengacaukan proses yang telah diatur
dari suatu aktivitas dan dapat menimbulkan kerugian baik bagi manusia
dan atau harta benda, Sedangkan kecelakaan kerja adalah kejadian yang
tak terduga dan tidak diharapkan dan tidak terencana yang
mengakibatkan luka, sakit, kerugian baik pada manusia, barang maupun
lingkungan. Kerugian-kerugian yang disebabkan oleh kecelakaan dapat
berupa banyak hal yang mana telah dikelompokkan menjadi 5, yaitu :

a) Kerusakan d) Kelainan dan cacat

b) Kekacauan organisasi e) Kematian

c) Keluhan, kesakitan

34
Bagian mesin, alat kerja, tempat dan lingkungan kerja mungkin
rusak oleh kecelakaan, Akibat dari itu, terjadilah kekacauan organisasi
(biasanya pada proses produksi), Orang yang ditimpa kecelakaan
mengeluh dan menderita, sedangkan keluarga dan kawan-kawan sekerja
akan bersedih hati, kecelakaan tidak jarang berakibat luka-luka,
terjadinya kelainan tubuh dan cacat, bahkan tidak jarang kecelakaan
merenggut nyawa dan berakibat kematian. Menurut Per 03/Men/1994
mengenai program JAMSOSTEK, pengertian kecelakaan kerja adalah
kecelakaan berhubung dengan hubungan kerja , termasuk penyakit yang
timbul karena hubungan kerja demikian pula kecelakaan yang terjadi
dalam perjalanan berangkat dari rumah menuju tempat kerja dan pulang
ke rumah melalui jalan biasa atau wajar dilalui.( Bab I pasal 1 butir 7 ).
Menurut OSHA adalah kecelakaan yang tejadi pada saat pergi atau
pulang dari kerja, yang biasa disebut commuting, bukan termasuk
kecelakaan kerja.

3) Latar Belakang Terjadinya Kecelakaan Kerja


Pada dasarnya latar belakang terjadinya kecelakaan di pengaruhi
oleh 2 faktor, yaitu :
A. Unsafe Condition
Dimana kecelakaan terjadi karena kondisi kerja yang tidak aman,
sebagai akibat dari, beberapa poin dibawah ini :

Mesin, Peralatan, Bahan, dsb

Lingkungan Kerja

Proses Kerja

Sifat Pekerjaan

Cara Kerja

35
B. Unsafe Action

Dimana kecelakaan terjadi karena perbuatan / tindakan yang tidak


aman, sebagai akibat dari beberapa poin dibawah ini :

Kurangnya pengetahuan dan keterampilan

Karakteristik fisik

Karakteristik mental psikologis

4) Sikap dan tingkah laku yang tidak aman

5) Faktor-faktor penyebab kecelakaan kerja :

Faktor Teknis
Tempat Kerja
Kondisi Peralatan
Transportasi
Tools (Alat)
A) Faktor Non-Teknis
Ketidaktahuan
Kemampuan yang kurang
Ketrampilan yang kurang
Bermain-main

2.3.3 Pengobatan
Pengobatan adalah ilmu dan seni penyembuhan. Bidang keilmuan ini
mencakup berbagai praktetk perawatan kesehatan yang secara kontinu terus
berubah untuk mempertahankan dan memulihkan kesehatan dengan cara
pencegahan dan pengobatan penyakit.

Menurut Suchman, terdapat 5 macam reaksi dalam proses mencari pengobatan


yaitu sebagai berikut :

1. Shopping adalah proses mencari alternatif sumber pengobatan guna menemukan


seseorang yang dapat memberikan diagnosa dan pengobatan sesuai dengan
harapan si sakit.

2. Fragmentation adalah proses pengobatan oleh beberapa fasilitas kesehatan pada


lokasi yang sama. Contoh : berobat ke dokter sekaligus ke sinse atau dukun.
36
3. Procrastination adalah proses penundaan pencarian pengobatan meskipun gejala
penyakitnya sudah dirasakan

4. Self medication adalah pengobatan sendiri dengan menggunakan berbagai


ramuan atau obat-obatan yang dinilainya tepat baginya.

5. Discontinuity adalah penghentian proses pengobatan

2.4 Potensi PAK dan KAK


2.4.1 Oleh Faktor Fisika
Faktor di dalam tempat kerja yang bersifat fisika antara lain kebisingan,
penerangan, getaran, iklim kerja, gelombang mikro dan sinar ultra ungu. Faktor-
faktor ini mungkin bagian tertentu yang dihasilkan dari proses produksi atau produk
samping yang tidak diinginkan

a) Kebisingan

Kebisingan adalah semua suara yang tidak dikehendaki yang bersumber


dari alat-alat proses produksi dan atau alat-alat kerja yang pada tingkat tertentu
dapat menimbulkan gangguan pendengaran. Suara keras, berlebihan atau
berkepanjangan dapat merusak jaringan saraf sensitif ditelinga, menyebabkan
kehilangan pendengaran sementara atau permanen. Hal ini sering diabaikan
sebagai masalah kesehatan, tapi itu adalah salah satu bahaya fisik utama.
Batasan pajanan terhadap kebisingan ditetapkan nilai ambang batas sebesar 85
dB selama 8 jam sehari.

b) Penerangan

Penerangan di setiap tempat kerja harus memenuhi syarat untuk


melakukan pekerjaan. Penerangan yang sesuai sangat penting untuk peningkatan
kualitas dan produktivitas. Sebagai contoh, pekerjaan perakitan benda kecil
membutuhkan tingkat penerangan lebih tinggi, misalnya mengemas kotak. Studi
menunjukkan bahwa perbaikan penerangan, hasilnya terlihat langsung dalam
peningkatan produktivitas dan pengurangan kesalahan. Bila penerangan kurang

37
sesuai, para pekerja terpaksa membungkuk dan mencoba untuk memfokuskan
penglihatan mereka, sehingga tidak nyaman dan dapat menyebabkan masalah
pada punggung dan mata pada jangka panjang dan dapat memperlambat
pekerjaan mereka.

c) Getaran

Getaran adalah gerakan bolak-balik cepat (reciprocating), memantul ke


atas dan ke bawah atau ke belakang dan ke depan. Gerakan tersebut terjadi
secara teratur dari benda atau media dengan arah bolak balik dari kedudukannya.
Hal tersebut dapat berpengaruh negatif terhadap semua atau sebagian dari tubuh.
Misalnya, memegang peralatan yang bergetar serin mempengaruhi tangan dan
lengan pengguna, menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan sirkulasi di
tangan. Sebaliknya, mengemudi traktor di jalan bergelombang dengan kursi
yang dirancang kurang sesuai sehingga menimbulkan getaran keseluruh tubuh,
dapat mengakibatkan nyeri punggung bagian bawah. Getaran dapat dirasakan
melalui lantai dan dinding oleh orang-orang disekitarnya. Misalnya, mesin besar
di tempat kerja dapat menimbulkan getaran yang mempengaruhi pekerja yang
tidak memiliki kontak langsung dengan mesin tersebut dan menyebabkan nyeri
dan kram otot. Batasan getaran alat kerja yang kontak langsung maupun tidak
langsung pada lengan dan tangan tenaga kerja ditetapkan sebesar 4 m/detik2.

2.4.2 Oleh Faktor Kimia


Risiko kesehatan timbul dari pajanan berbagai bahan kimia. Banyak bahan
kimia yang memiliki sifat beracun dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan
kerusakan pada sistem tubuh dan organ lainnya. Bahan kimia berbahaya dapat
berbentuk padat, cairan, uap, gas, debu, asap atau kabut dan dapat masuk ke dalam
tubuh melalui tiga cara utama antara lain:

Inhalasi (menghirup): Dengan bernapas melalui mulut atau hidung, zat


Beracun dapat masuk ke dalam paru-paru. Seorang dewasa saat istirahat
menghirup sekitar lima liter udara permenit yang mengandung debu, asap, gas

38
atau uap. Beberapa zat, seperti fiber/serat, dapat langsung melukai paru-paru.
Lainnya diserap ke dalam aliran darah dan mengalir ke bagian lain dari tubuh.
Pencernaan (menelan): Bahan kimia dapat memasuki tubuh jika makan
makanan yang terkontaminasi, makan dengan tangan yang terkontaminasi atau
makan di lingkungan yang terkontaminasi. Zat di udara juga dapat tertelan saat
dihirup, karena bercampur dengan lendir dari mulut, hidung atau tenggorokan.
Zat beracun mengikuti rute yang sama sebagai makanan bergerak melalui usus
menuju perut.
Penyerapan ke dalam kulit atau kontak invasif: Beberapa di antaranya adalah
zat melewati kulit dan masuk ke pembuluh darah, biasanya melalui tangan dan
wajah. Kadan-kadang, zat-zat juga masuk melalui luka dan lecet atau suntikan
(misalnya kecelakaan medis). Untuk mengantisipasi dampak negatif yang
mungkin terjadi di lingkungan kerja akibat bahaya faktor kimia maka perlu
dilakukan pengendalian lingkungan kerja secara teknis sehingga kadar bahan-
bahan kimia di udara lingkungan kerja tidak melampaui nilai ambang batas
(NAB).

2.4.3 Oleh Faktor Biologi


Yaitu potensi bahaya yang berasal atau ditimbulkan oleh kuman-kuman
penyakit yang terdapat di udara yang berasal dari atau bersumber pada tenaga kerja
yang menderita penyakit-penyakit tertentu, misalnya : TBC, Hepatitis A/B, Aids,dll
maupun yang berasal dari bahan-bahan yang digunakan dalam proses produksi.
Dimana pun Anda bekerja dan apa pun bidang pekerjaan Anda, faktor biologi
merupakan salah satu bahaya yang kemungkinan ditemukan ditempat kerja.
Maksudnya faktor biologi eksternal yang mengancam kesehatan diri kita saat
bekerja. Namun demikian seringkali luput dari perhatian, sehingga bahaya dari
faktor ini tidak dikenal, dikontrol, diantisipasi dan cenderung diabaikan sampai
suatu ketika menjadi keadaan yang sulit diperbaiki.

2.4.4 Oleh Faktor Ergonomi


Hazard ergonomi adalah potensi bahaya yang terjadi karena tidak efisiennya
hubungan alat kerja dengan manusianya, biasanya berhubungan dengan perilaku
39
kerja manusia dengan alatnya. Faktor ergonomi lingkungan terdiri dari sikap kerja
yang tidak baik, tempat kerja yang tidak sesuia kaidah K3. Penyakit Akibat Kerja
oleh Faktor Ergonomi terdiri dari sikap yang tidak sesuai dengan kaidah K3 Prinsip
ergonomi adalah mencocokan pekerjaan untuk pekerja. Ini berarti mengatur
pekerjaan dan area kerja untuk disesuaikan dengan kebutuhan pekerja, bukan
mengharapkan pekerja untuk menyesuaikan diri. Desain ergonomis yang efektif
menyediakan workstation, peralatan dan perlengkapan yang nyaman dan efisien
bagi pekerja untuk digunakan. Hal ini juga menciptakan lingkungan kerja yang
sehat, karena mengatur proses kerja untuk mengendalikan atau menghilangkan
potensi bahaya. Tenaga kerja akan memperoleh keserasian antara tenaga kerja,
lingkungan, cara dan proses kerjanya. Cara bekerja harus diatur sedemikian
rupa sehingga tidak menimbulkan ketegangan otot, kelelahan yang berlebihan atau
gangguan kesehatan yang lain. Risiko potensi bahaya ergonomi akan meningkat :

1. Dengan tugas monoton, berulang atau kecepatan tinggi;


2. Dengan postur tidak netral atau canggung;
3. Bila terdapat pendukung yang kurang sesuai;
4. Bila kurang istirahat yang cukup.

Contoh bahaya ergonomic :

a. Repetitive Motions

Adalah melakukan gerakan yang sama berulang - ulang. Resiko yang


timbul bergantung dari berapa kali aktifitas tersebut dilakukan, kecepatan daam
pergerakan/ perpindahan dan banyaknya otot yang terlibat dalam kerja tersebut.
Gerakan yang berulang dapat menimbulkan ketegangan pada syaraf dan otot
yang berakumulatif.

b. Awkwards Postures

40
Awkwards Postures meliputi repetitive reaching, twisting bending,
kneeling, squatting, working overhead dengan tangan maupun lengan, dan
menahan benda dengan posisi yang tetap.

c. Vibration

Getaran ini terjadi ketika spesifik bagian dari tubuh atau seluruh tubuh
kontak dengan benda yang bergetar seperti menggunakan power handtool dan
pengoperasian forklift mengangkat beban.

d. Forcefull exertions

Force adalah jumlah usaha yang digunakan untuk melakukan pekerjaan


seperti mengangkat benda berat.

e. Duration

Durasi menunjukkan jumlah waktu yang digunakan dalam melakukan


suatu pekerjaan. Semakin lama durasinya dalam melakukan pekerjaan yang
sama akan semakin tinggi resiko yang diterima dan semakin lama waktu yang
diperlukan untuk pemulihan tugasnya.

2.5 Pengendalian Hazard Di Tempat Kerja


2.5.1 Hazard Fisika
Faktor fisik adalah faktor di dalam tempat kerja yang bersifat fisika antara lain
kebisingan, penerangan, getaran, iklim kerja, gelombang mikro dan sinar ultra ungu.
Faktor-faktor ini mungkin bagian tertentu yang dihasilkan dari proses produksi atau
produk samping yang tidak diinginkan.
1. Kebisingan adalah semua suara yang tidak dikehendaki yang bersumber dari alat-
alat proses produksi dan atau alat-alat kerja yang pada tingkat tertentu dapat
menimbulkan gangguan pendengaran.
Cara pengendalian kebisingan di tempata kerja adalah sebagai berikut :

41
a. Identifikasi sumber umum penyebab kebisingan, seperti mesin, system
ventilasi,dan alat-alat listrik. Tanyakan kepada pekerja apakah mereka
memiliki masalah yang terkait dengan kebisingan.
b. Melakukan inspeksi tempat kerja untuk pajanan kebisingan. Inspeksi mungkin
harus dilakukan pada waktu yang berbeda untuk memastikan bahwa semua
sumbersumber kebisingan teridentifikasi.
c. Terapkan 'rule of thumb' sederhana, jika sulit untuk melakukan percakapan,
tingkat kebisingan mungkin melebih batas aman.
d. Tentukan sumber kebisingan berdasarkan tata letak dan identifikasi para
pekerja yang mungkin terekspos kebisingan
e. Identifikasi kontrol kebisingan yang ada dan evaluasi efektivitas
pengendaliannya
f. Setelah tingkat kebisingan ditentukan, alat pelindung diri seperti penutup
telinga (earplug dan earmuff) harus disediakan dan dipakai oleh pekerja di
lokasi yang mempunyai tingkat kebisingan tidak dapat dikurangi.
g. Dalam kebanyakan kasus, merotasi pekerjaan juga dapat membantu
mengurangi tingkat paparan kebisingan.
2. Penerangan di setiap tempat kerja harus memenuhi syarat untuk melakukan
pekerjaan. Penerangan yang sesuai sangat penting untuk peningkatan kualitas dan
produktivitas.
Cara pengendalian penerangan di tempata kerja adalah sebagai berikut :
a. Pastikan setiap pekerja mendapatkan tingkat penerangan yang sesuai pada
pekerjaannya sehingga mereka tidak bekerja dengan posisi membungkuk atau
memicingkan mata;
b. Untuk meningkatkan visibilitas, mungkin perlu untuk mengubah posisi dan
arah lampu.
3. Getaran adalah gerakan bolak-balik cepat (reciprocating), memantul ke atas dan
ke bawah atau ke belakang dan ke depan. Gerakan tersebut terjadi secara teratur
dari benda atau media dengan arah bolak balik dari kedudukannya. Hal tersebut
dapat berpengaruh negatif terhadap semua atau sebagian dari tubuh.
42
Cara pengendalian getaran di tempata kerja adalah sebagai berikut :
a. Mengendalikan getaran pada sumbernya dengan mendesain ulang peralatan
untuk memasang penyerap getaran atau peredam kejut.
b. Bila getaran disebabkan oleh mesin besar, pasang penutup lantai yang bersifat
menyerap getaran di workstation dan gunakan alas kaki dan sarung tangan
yang menyerap kejutan , meskipun itu kurang efektif dibanding di atas.
c. Ganti peralatan yang lebih tua dengan model bebas getaran baru.
d. Batasi tingkat getaran yang dirasakan oleh pengguna dengan memasang
peredam getaran pada pegangan dan kursi kendaraan atau sistem remote
control.
e. Menyediakan alat pelindung diri yang sesuai pada pekerja yang
mengoperasikan mesin bergetar, misalnya sarung tangan yang bersifat
menyerap getaran (dan pelindung telinga untuk kebisingan yang
menyertainya.)
4. Iklim keja adalah suhu yang berada di atas atau di bawah batas normal, keadaan
inimemperlambat pekerjaan. Ini adalah respon alami dan fisiologis dan
merupakan salah satu alasan mengapa sangat penting untuk mempertahankan
tingkat kenyamanan suhu dan kelembaban ditempat kerja.
Cara pengendalian kebisingan di tempata kerja adalah sebagai berikut :
a. Pastikan bahwa posisi dinding dan pembagi ruangan tidak membatasi aliran
udara;
b. Sediakan ventilasi yang mengalirkan udara di tempat kerja, tanpa meniup
langsung pada mereka yang bekerja dekat itu;
c. Mengurangi beban kerja fisik mereka yang bekerja dalam kondisi panas dan
memastikan mereka memiliki air dan istirahat yang cukup.
5. Radiasi gelombang elektromagnetik yang berasal dari radiasi tidak mengion
antara lain a. gelombang mikro dan sinar ultra ungu (ultra violet).
Cara pengendalian radiasi di tempata kerja adalah sebagai berikut :
a. Sumber radiasi tertutup;

43
b. Berupaya menghindari atau berada pada jarak yang sejauh mungkin dari
sumbersumber radiasi tersebut;
c. Berupaya agar tidak terus menerus kontak dengan benda yang dapat
menghasilkan radiasi sinar tersebut;
d. Memakai alat pelindung diri;
e. Secara rutin dilakukan pemantauan

2.5.2 Hazard Kimia


Risiko kesehatan timbul dari pajanan berbagai bahan kimia. Banyak bahan kimia
yang memiliki sifat beracun dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan kerusakan
pada sistem tubuh dan organ lainnya. Bahan kimia berbahaya dapat berbentuk padat,
cairan, uap, gas, debu, asap atau kabut
Bahan-bahan kimia digunakan untuk berbagai keperluan di tempat kerja. Bahan-
bahan kimia tersebut dapat berupa suatu produk akhir atau bagian bentuk bahan baku
yang digunakan untuk membuat suatu produk. Juga dapat digunakan sebagai pelumas,
untuk pembersih, bahan bakar untuk energi proses atau produk samping.
Cara pengendalian radiasi di tempata kerja adalah sebagai berikut :
1. Bahan kimia harus selalu diberi label yang jelas
2. Bahan kimia harus selalu disimpan di tempat yang tepat.
3. Selalu periksa Material Safety Data Sheet (MSDS) sebelum menggunakannya
4. Selalu memakai pelindung saat menangani bahan kimia

2.5.3 Hazard Biologi


Hazard biologi adalah potensi bahaya di tempat kerja yang ditimbulkan dari
faktor organisme, seperti virus, parasit, jamur, bakteri dll, dan menimbulkan gangguan
pada kesehatan pada pekerja yang terpajan.
Cara pengendalian hazard biologi di tempata kerja adalah sebagai berikut :
1. Mengenal bahaya bioligi yang ada di tempat kerja
2. Menghidari kontak langsung dengan sumber penularan

44
3. Melakukan tindakan asepsis yang benar
4. Menjaga kebersihan diri
5. Menggunakan alat pelindung diri yang sesuai

2.5.4 Hazard Ergonomi


Hazard ergonomi adalah potensi bahaya yang disebabkan terjadi karena tidak
efisiennya hubungan alat kerja dengan manusianya,biasanya berhubungan dengan prilaku
kerja manusia dengan alatnya. Disini ini adalah yang menyebabkan juga munculnya
penyakit akibat kerja karena kesalahan-kesalahan dalam prilaku penggunaan alat
kerjanya
Cara pengendalian hazard ergonomi di tempata kerja adalah sebagai berikut :
a. Menyediakan posisi kerja atau duduk yang sesuai, meliputi sandaran, kursi
/bangku dan / atau tikar bantalan untuk berdiri.
b. Desain workstation sehingga alat-alat mudah dijangkau dan bahu pada posisi
netral, rileks dan lengan lurus ke depan ketika bekerja.
c. Jika memungkinkan, pertimbangkan rotasi pekerjaan dan memberikan
istirahat yang teratur dari pekerjaan intensif. Hal ini dapat mengurangi risiko
kram berulang dan tingkat kecelakaan dan kesalahan.

2.5.5 Hazard Mekanik


Hazard mekanik adalah hazard yang bersumber dari peralatan mekanik baik yang
digrakkan secara manual maupun dengan penggerak. Misalnya mesin gerindra, potong
press tempa dll.
Bagian bergerak pada mesin mengandung bahaya seperti gerakan mengebor,
memotong, menempa, menjepit, menekan dan bentuk gerakan lainnya.gerakan mekanis
ini menimbulkan cidera atau kerusakan seperti tersayat, terjepit, terpotong atau
terkelupas.
Cara pengendalian hazard ergonomi di tempata kerja adalah sebagai berikut :

45
a. Melalui latihan sebelum melakukan suatu jenis pekerjaan dengan alat alat
perkakas.
b. Mengenal dan mengetahui kegunakaan, tata cara pengerjaan dan untuk jenis
pekerjaan tertentu .
c. Mengenal dan memahami sumber bahaya , kemungkinan bahaya yang timbul
sehingga dapat mengeliminirnya.
Mempergunakan alat pelindung diri yang sesuai dengan bahaya sifat pekerjaannya.

2.6 Perlindungan Keselamatan dan Kesehatan Pekerja


Area dari keselamatan kerja dalam dunia rekayasa mencakup keterlibatan
manusia baik para pekerja, klien, maupun pemilik perusahaan. Menurut Goetsch
(2003), elemen yang bertanggung jawab atas keselamatan dan kesehatan di
lingkungan kerja yakni kontraktor, manajer, pengawas lapangan, pekerja dan
subkontraktor, serta safety professionals. Keselamatan kerja adalah keselamatan
dalam melakukan pekerjaan yang berkaitan dengan mesin, pesawat, peralatan /
perlengkapan kerja, bahan-bahan, proses, landasan, lingkungan kerja, produk dan
tata cara melakukan pekerjaan pada instalasi, pengangkutan, penyimpanan,
pengolahan, konstruksi, agrikultur, pertambangan, ruang terbatas, dan lain-lain.
Menurut Undang-undang Nomor 1 tahun 1970, setiap tenaga kerja berhak
mendapat perlindungan atas keselamatannya dalam melakukan pekerjaan untuk
kesejahteraan dan meningkatkan produksi serta produktivitas nasional. Menurut
International Labour Organization (ILO) dan World Health Organization (WHO)
tahun 1950, kesehatan kerja adalah promosi dan pemeliharaan fisik, mental dan
sosial tertinggi dari para pekerja di segala bidang dengan mencegah gangguan
kesehatan, mengontrol risiko, serta penyesuaian pekerjaan kepada setiap orang dan
setiap orang kepada pekerjaannya. Tujuan Kesehatan Kerja menurut ILO dan WHO
tahun 1995 adalah sebagai berikut :

Sebagai promosi dan pemeliharaan kesehatan fisik, mental, dan sosial dari
pekerja.
Pencegahan gangguan kesehatan yang disebabkan oleh kondisi kerja.
Perlindungan pekerja dari resiko faktor-faktor yang mengganggu kesehatan.
46
Penempatan dan pemeliharaan pekerja dalam lingkungan kerja yang sesuai
kemampuan fisik dan psikologisnya.
Penyesuaian setiap orang kepada pekerjaan

2.6.1 Pengawasan
Pengawasan ketenagakerjaan merupakan fungsi kemasyarakatan dari
administrasi ketenagakerjaan yang memastikan pelaksanaan peraturan
ketenagakerjaan di tempat kerja. Tujuan utamanya adalah meyakinkan para mitra
sosial mengenai perlunya meninjau aturan ketenagakerjaan di tempat kerja dan
kepentingan mereka dalam hal ini, melalui pencegahan, pendidikan dan apabila
penting, tindakan penegakkan hukum. Sejak penunjukkan pengawas
ketenagakerjaan pertama di Inggris pada 1833, pengawasan ketenagakerjaan pun
terbentuk di hampir semua negara di dunia, termasuk Indonesia. Selama lebih
175 tahun, para pengawas ketenagakerjaan telah menjalankan tugas mereka
meningkatkan kondisi kerja. Di dalam dunia kerja, pengawasan ketenagakerjaan
merupakan perangkat negara terpenting dalam melakukan intervensi untuk
merancang, mendorong dan berkontribusi pada pengembangan budaya pencegahan
yang mencakup semua aspek ketenagakerjaan seperti: hubungan industrial, upah,
kondisi kerja, keselamatan dan kesehatan kerja serta permasalahan yang terkait
dengan ketenagakerjaan dan jaminan sosial. Saat ini, badan pengawasan
ketenagakerjaan menjalankan tugas-tugas mereka dalam lingkungan yang
menantang, yang melibatkan perubahan penting dalam konteks ekonomi dan sosial
serta pengembangan industrial, pengorganisasian hubungan kerja, pengharapan
secara sosial dan politik, khususnya dalam teknologi dan jenis bahaya kerja.

Pengawasan keselamatan dan kesehatan kerja dalam pembangunan nasional,


tenaga kerja mempunyai peranan dan kedudukan yang penting sebagai pelaku dan
tujuan pembangunan, perlindungan tenaga kerja sebagai salah satu aspek penting
dalam pembangunan sektor ketenagakerjaan untuk menuju terwujudnya
kesejahteraan pekerja, visi dan misi k3 sebagai salah satu aspek perlindungan
pekerja di tempat kerja, merupakan program yang harus didukung aktif semua
unsur terkait, pada era globalisasi yang ditandai dengan persaingan yang ketat,
47
kebebasan, demokratisasi dan mutu produk yang prima memerlukan stabilitas
produksi yang didukung dengan penyelenggaraan k3 yang konsisten, secara
universal maksud dan tujuan utama dilaksanakannya pengawasan ketenagakerjaan
adalah untuk mewujudkan kesejahteraan dan keadilan, angka kecelakaan kerja yang
cenderung meningkat.

2.6.2 Promosi Kesehatan dan Pencegahan Masalah K3


Promosi kesehatan di tempat kerja merupakan komponen kegiatan pelayanan
pemeliharaan/ perlindungan kesehatan pekerja dari suatu pelayanan kesehatan
kerja. Sayang sekali, dalam beberapa hal promosi kesehatan di tempat kerja
dikembangkan sebagai kegiatan yang terpisah dari pelayanan kesehatan kerja. Hal
ini selain membuang sumber daya, juga tidak efektif dalam kemajuan program
promosi kesehatan di tempat kerja. Sehat berarti tidak hanya ketiadaan suatu
penyakit tapi optimalnya kondisi fisik, mental dan kesejahteraan sosial. Promosi
kesehatan kerja didefinisikan sebagai proses yang memungkinkan pekerja untuk
meningkatkan kontrol terhadap kesehatannya. Jika dilihat dalam konteks yang lebih
luas, promosi kesehatan di tempat kerja adalah rangkaian kesatuan kegiatan yang
mencakup manajemen dan pencegahan penyakit baik penyakit umum maupun
penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan serta peningkatan kesehatan pekerja
secara optimal. Jadi dapat disimpulkan bahwa promosi kesehatan di tempat kerja
(health promotion at the workplace) adalah program kegiatan yang direncanakan
dan ditujukan pada peningkatan kesehatan para pekerja beserta anggota keluarga
yang ditanggungnya dalam konteks tempat kerja. Promosi kesehatan di tempat
kerja diselenggarakan berdasarkan suatu kerangka konsep (framework), yang
dibangun melalui beberapa kunci seperti ; pendekatan (approach), strategi
(strategies), area prioritas (priority areas), faktor yang mempengaruhi (influence
factors), dan lain-lain.

Fokus program promosi kesehatan kerja di tempat kerja, bermanfaat selain


untuk meningkatkan derajat kesehatan dan kebugaran atau kapasitas kerja, juga
dapat mencegah penyakit degeneratif kronik seperti misalnya penyakit jantung

48
koroner, stroke, kanker, penyakit paru obstruksi kronik dan lain-lain. Bahkan
penyakit degeneratif kronik itu,kini telah menjadi penyebab kematian nomor satu
pekerja usia prima melebihi kematian yang disebabkan oleh kecelakaan kerja,
penyakit akibat kerja maupun penyakit menular (WHO, 1996). Oleh karena itu
pelayanan kesehatan kerja tidak cukup hanya melindungi kesehatan pekerja dari
pengaruh buruk yang ditimbulkan oleh pemajanan dengan hazard kesehatan yang
berasal dari lingkungan kerja dan pekerjaan. Akan tetapi kesehatan kerja masa kini
harus memprioritaskan program promosi kesehatan pekerja di tempat kerja yang
merupakan bagian dari pelayanan kesehatan kerja yang melaksanakan upaya
perbaikan derajat kesehatan fisik, mental dan sosial pekerja serta dalam rangka
pencegahan penyakit yang jelas tinggi prevalensinya diantara pekerja, selain
mendukung sumber daya manusia dalam mencapai kinerja, jenjang karir dan
produktivitas organisasi atau tempat kerja yang setinggi-tingginya.

2.6.3 Existing Control


Exsiting control atau pengendalian yang sudah di lakukan oleh suatu industri
dengan menggunakan pengendalian secara eliminasi, substitusi, engineering,
administrative, dan penggunaan alat pelindung diri (APD).

I. Eliminasi.
Hierarki teratas yaitu eliminasi/menghilangkan bahaya dilakukan pada saat
desain, tujuannya adalah untuk menghilangkan kemungkinan kesalahan manusia
dalam menjalankan suatu sistem karena adanya kekurangan pada desain.
Penghilangan bahaya merupakan metode yang paling efektif sehingga tidak
hanya mengandalkan prilaku pekerja dalam menghindari resiko, namun
demikian, penghapusan benar-benar terhadap bahaya tidak selalu praktis dan
ekonomis.

II. Substitusi

Metode pengendalian ini bertujuan untuk mengganti bahan, proses, operasi


ataupun peralatan dari yang berbahaya menjadi lebih tidak berbahaya. Dengan
pengendalian ini menurunkan bahaya dan resiko minimal melalui desain sistem
49
ataupun desain ulang. Beberapa contoh aplikasi substitusi misalnya: sistem
otomatisasi pada mesin untuk mengurangi interaksi mesin-mesin berbahaya
dengan operator, menggunakan bahan pembersih kimia yang kurang berbahaya,
mengurangi kecepatan, kekuatan serta arus listrik, mengganti bahan baku padat
yang menimbulkan debu menjadi bahan yang cair atau basah.

III. Engineering control

Pemeliharaan peralatan kerja seperti (drum untuk memasak tahu,serta pipa-


pipa yang berhubungan,mesin giling, dll)

Seluruh peralatan listrik di maintenance untuk mencegah terjadi kebakaran.

IV. Administratif control

Membuat prosedur kerja aman untuk setiap kegiatan pekerjaan sesuai hasil
penelitian ini tentang managemen risiko.

Menempel prosedur kerja disetiap tempat proses agar dapat dilihat oleh para
pekerja.

Membuat prosedur kerja ketika merasakan sakit untuk berobat ke puskesmas.

V. Alat Pelindung Diri

Melengkapi pekerja dengan alat pelindung diri yang sesuai, seperti sarung
tangan anti api, sepatu boots, dan baju untuk bekerja atau baju pelindung.

50
BAB 3. HASIL KEGIATAN

3.1 Karakteristik Responden


Responden yang menjadi sampel penulis adalah 15 orang. Responden tersebut
adalah pekerja agroindustri hilir produksi tahu milik Bapak H. Noval.

3.1.1 Usia
Distribusi responden berdasarkan usia dari sampel 15 responden
pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V Kecamatan
Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.1 Distribusi responden berdasarkan usia

No Kategori Usia Jumlah Persentase (%)


1 0 - 5 tahun - -
2 5 - 11 tahun - -
3 12 - 16 tahun - -
4 17 - 25 tahun 5 33,3
5 26- 35 tahun 6 40
6 36- 45 tahun 1 6,7
7 46- 55 tahun 1 6,7
8 56 - 65 tahun 1 6,7
9 >65 tahun 1 6,6
Total 15 100%
Sumber : Data primer terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.1 dapat diketahui bahwa hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember pekerja yang berumur 17-25 tahun
berjumlah 5 responden dengan prosentase 33,3%, responden berumur 26-35
tahun berjumlah 6 responden dengan prosentase 40%, responden berumur
36 45 tahun berjumlah 1, begitu juga kategori umur 46-55 tahun, 56-65
tahun dan > 65 tahun masing- masing terdapat 1 responden dengan
prosentase 6,7%.

44
3.1.2 Jenis Kelamin
Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin dari sampel 15
responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.2 Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin

N Jenis Kelamin Jumlah Responden Persentase (%)


o
1. Laki-laki 12 80
2. Perempuan 3 20
Total 15 100
Sumber : Data primer terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.2 dapat diketahui dari hasil wawancara 15 responden


pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates
Kabupaten Jember terdiri dari 12 laki-laki dengan prosentase 80% dan 3
perempuan dengan prosentase 20%.

3.1.3 Pendidikan Terakhir


Distribusi responden berdasarkan pendidikan terakhir dari sampel 15
responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.3 Distribusi responden berdasarkan pendidikan terakhir

No Pendidikan Terakhir Jumlah (n) Persentase (%)


1 Tidak sekolah - -
2 Tidak tamat SD 1 6,7
3 Tamat SD 11 73,3
4 Tidak tamat SMP - -
5 Tamat SMP 3 20
6 Tidak tamat SMA - -
7 Tamat SMA - -
8 Tidak tamat PT - -
9 Tamat PT - -
Total 15 100
Sumber : Data primer terolah, 2016

45
Berdasarkan Tabel 3.3 dapat diketahui dari hasil wawancara 15
responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember pendidikan terakhir tidak tamat
SD berjumlah 1 orang dengan prosentase 6,7%, tamat SD sejumlah 11 orang
dengan prosentase 73,3%, dan tamat SMP sejumlah 3 orang dengan
prosentase 20%.

3.1.4 Penghasilan
Distribusi responden berdasarkan penghasilan dari sampel 15
responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.4 Distribusi responden berdasarkan penghasilan

No Penghasilan/hari Jumlah (n) Persentase (%)


1. Rp 30.000 6 40%
2. Rp 35.000 1 6,7%
3. Rp 40.000 1 6,7%
4. Rp 50.000 6 40%
5. Rp 60.000 1 6,7%
Total 15 100%
Sumber : Data primer terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.4 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember memiliki penghasilan sebesar Rp
30.000/hari berjumlah 6 responden dengan prosentase 40%, berpenghasilan
Rp 35.000/hari berjumlah 1 responden dengan prosentase 6,7%,
berpenghasilan Rp 40.000/hari berjumlah 1 responden dengan prosentase
6,7%, berpenghasilan Rp 50.000/hari berjumlah 6 responden dengan
prosentase 40%, dan berpenghasilan Rp 60.000/hari berjumlah 1 responden
dengan prosentase 6,7%.

46
3.1.5 Kepesertaan BPJS
Distribusi responden berdasarkan keikutsertaan BPJS dari sampel 15
responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.5 Distribusi responden berdasarkan kepesertaan BPJS

No Kepesertaan BPJS Jumlah (n) Persentase (%)


1 Ya 3 20
2 Tidak 12 80
Total 15 100
Sumber : Data primer terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.5 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember merupakan peserta BPJS sebanyak
3 responden dengan prosentase 20%. BPJS yang digunakan adalah BPJS
Kesehatan. Responden yang tidak mengikuti BPJS sebanyak 12 responden
dengan prosentase 80% dengan alasan ribet, tidak ada uang untuk
membayar, dll.

3.2 Lingkungan Kerja


3.2.1 Keberadaan Hazard Fisika
Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard fisika dari
sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.6 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard fisika

No Hazard Fisika Jumlah (n) Prosentase (%)


1. Kebisingan 1 5
2. Getaran 1 5
3. Radiasi - -
4. Panas 1 5
5. Tekanan udara 11 80
6. Pencahayaan 1 5
Total 15 100
Sumber : Data primer terolah, 2016

Berdasarkan tabel 3.6 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V

47
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember hazard fisika yang paling tinggi
prosentasenya ialah tekanan udara dengan prosentase 80%. Menurut hasil
observasi yang dilakukan oleh penulis, udara di dalam ruangan tempat
produksi tahu yang sempit, tidak terlalu tinggi, ventilasinya kurang sehingga
sirkulasi udara kurang berjalan dengan baik.

3.2.2 Keberadaan Hazard Kimia


Berdasarkan hasil observasi yang penulis lakukan pada saat
pengamatan, ditemukan hazard kimia pada agroindustri hilir produksi tahu
di Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember yaitu asam cuka
yang digunakan sebagai bahan agar mengendapkan dan menggumpalkan
protein pada sari kedelai yang digunakan sebagai bahan pembuat tahu.

3.2.3 Keberadaan Hazard Biologi


Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard biologi dari
sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.7 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard biologi

No Hazard Biologi Jumlah (n) Prosentase (%)


1. Vektor 15 100
2. Jamur -
3. Virus - -
4. Bakteri - -
5. Rodent
Total 15 100
Sumber : Data primer terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.7 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember hazard biologi yang paling tinggi
prosentasenya ialah keberadaan vektor nyamuk dengan prosentase 80%.
Menurut hasil observasi penulis selain keberadaan vektor nyamuk, terdapat
juga vektor lainnya di tempat produksi tahu tersebut yaitu lalat.

48
3.2.4 Keberadaan Hazard Ergonomi
Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard ergonomi dari
sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.8 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard ergonomi

Jumlah Persentase Total


No Hazard Ergonomi Persen
Iya tidak iya tidak Jum-lah
tase
Ergonomi fisik
10 5 66,7% 33,3% 15 100 %
Perancangan area
kerja 8 7 53,3 % 46,7 % 15 100 %
Perancangan
peralatan kerja
Ergonomi kognitif

Pengambilan
keputusan dalam - - - 100 %
- 15
industry dengan
persetujuan
pekerja atau tidak
Ergonomi organisasi
100 %
9 6 60 % 40 % 15
Komunikasi antar
pekerja 100 %
13 2 86,7 % 13,3 % 15
Kenyamanan jam
kerja
Adanya organisasi
yang membuat 100 %
nyaman 0 15 0% 100 % 15
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.8 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember hazard ergonomi yang paling
tinggi prosentasenya ialah ergonomic organisasi yaitu tidak adanya
organisasi yang membuat nyaman dengan prosentase 100%.

3.2.5 Keberadaan Hazard Mekanik


Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard mekanik
dari sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di

49
Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data
sebagai berikut :
Tabel 3.9 Distribusi responden berdasarkan keberadaan hazard mekanik

No Hazard Mekanik Jumlah (n) Prosentase (%)


1. Lantai licin 2 13,3%
2. Percikan minyak 2 13,3%
3. Kebakaran 10 66,7%
4. Tertimpa batu 1 6,7%
Total 15 100%
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan tabel 3.9 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember hazard mekanik yang paling tinggi
prosentasenya ialah kebakaran dengan prosentase 80%. Berdasarkan hasil
wawancara dengan pemilik usaha produksi tahu, kebakaran yang pernah
terjadi di tempat tersebut sebanyak 2 kali. Kebakaran tersebut dipicu oleh
arus pendek listrik / korsleting dan peletakan kayu di depan tungku yang
digunakan untuk proses perebusan dan penggorengan.

3.3 Keluhan Kesehatan dan Pengalaman Kecelakaan Terkait Pekerjaan


3.3.1 Keluhan Kesehatan
3.3.1.1 Batuk

Distribusi responden berdasarkan keluhan batuk pada pekerja dari


sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.10 Distribusi responden berdasarkan keluhan batuk

No Kondisi Pekerja Jumlah (n) Persentase (%)


1. Ya 5 33,3
2. Tidak 10 66,7
Total 15 100
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.10 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember sering mengalami batuk-batuk
setelah bekerja berjumlah 5 responden dengan prosentase 33,3% dan tidak

50
mengalami batuk-batuk setelah bekerja berjumlah 10 responden dengan
prosentase 66,7 %.

3.3.1.2 Nyeri Dada

Distribusi responden berdasarkan keluhan nyeri pada pekerja dari


sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.11 Distribusi responden berdasarkan keluhan nyeri dada

No Kondisi Pekerja Jumlah (n) Persentase (%)


1. Ya 1 6,7
2. Tidak 14 93,3
Total 15 100
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.11 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 1 responden mengalami nyeri dada
setelah bekerja dengan prosentase 6,7% sedangkan yang tidak mengalami
nyeri dada 14 responden dengan prosentase 93,3%.

3.3.1.3 Kelelahan Kerja

Distribusi responden berdasarkan keluhan akibat kelelahan kerja


pada pekerja dari sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi
tahu di Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh
data sebagai berikut :
Tabel 3.12 Distribusi responden berdasarkan keluhan kelelahan kerja

No Perasaan Pekerja Jumlah (n) Persentase (%)


1. Suka berpikir - -
2. Lelah bicara 3 20
3. Gugup - -
4. Kurang konsentrasi 8 53,3
5. Pelupa 1 6,7
6. Kurang percaya diri - -
7. Produktivitas menurun 6 40
Total 15 100
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

51
Berdasarkan Tabel 3.12 dapat diketahui dari hasil wawancara 15
responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember keluhan akibat kelahan kerja
terbanyak yaitu kurang konsentrasi pekerja dengan jumlah 8 responden dan
prosentase 53,3%.

3.3.1.4 Panas

Distribusi responden berdasarkan keluhan kondisi ruang yang panas


pada pekerja dari sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi
tahu di Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh
data sebagai berikut :
Tabel 3.13 Distribusi responden berdasarkan keluhan kondisi ruangan

No Kondisi ruangan Jumlah (n) Persentase (%)


1. Panas 15 100
2. Tidak Panas - -
Total 15 100
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.13 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 15 responden mengeluhkan
kondisi ruangan yang panas, dengan prosentase 100%. Berdasarkan hasil
observasi yang dilakukan penulis suhu ruangan tempat produksi tahu yaitu
o
39 C.

3.3.2 Pengalaman Kecelakaan


Distribusi responden berdasarkan keluhan akibat panas pada
pekerja dari sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi
tahu di Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember
diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.14 Distribusi responden berdasarkan pengalaman kecelakaan

No Pengalaman Jumlah (n) Persentase (%)


Kecelakaan
1. Ya 15 100
2. Tidak - -

52
Total 15 100
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.14 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 15 responden pernah mengalami
kecelakaan kerja dengan persentase 100%. Bentuk kecelakaan kerja yang
dialami berupa luka lecet sebanyak 13 responden dengan prosentase 86,7%
dan memar 13,3%.

3.3.3 Pengobatan
Distribusi responden berdasarkan pengobatan yang dilakukan dari
sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 3.15 Distribusi responden berdasarkan pemilihan pengobatan

No Pengobatan Jumlah (n) Persentase (%)


Kecelakaan Kerja
1. Ya 6 40
2. Tidak 9 60
Total 15 100
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan Tabel 3.15 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 15 responden yang pernah
mengalami kecelakaan kerja 6 responden melakukan pengobatan dengan
prosentase 40% sedangkan yang tidak melakukan pengobatan adalah 9
responden dengan prosentase 60%. Pengobatan yang dilakukan oleh pekerja
mayoritas berbentuk pengobatan sendiri yaitu 9 responden dengan
prosentase 60%, 1 responden melakukan pengobatan ke pelayanan
kesehatan dengan prosentase 6,7%, dan tidak melakukan pengobatan yaitu 5
responden dengan prosentase 33,3%.

53
3.4 Potensi PAK dan KAK
3.4.1 Pengetahuan
Distribusi pengetahuan responden mengenai hazard di tempat kerja
dari sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan
Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai
berikut :

Tabel 3.16 Distribusi responden berdasarkan pengetahuan pekerja

Setuju Tidak Setuju Total


No. Pernyataan
n % N % N %

Polusi udara dapat menyebabkan


1. 11 73,3% 4 26,7% 15 100%
gangguan/keluhan kesehatan

Ammonia dan asam cuka dapat


2. menyebabkan polusi udara di 4 26,7% 11 73,3% 15 100%
dalam pabrik

Penggunaan masker tidak dapat


3. mencegah terjadinya gangguan 8 53,3% 7 46,7% 15 100%
saluran pernafasan

Polusi udara disebabkan oleh


4. penggunaan kayu bakar sebagai 13 86,7% 2 13,3% 15 100%
proses pengasapan

Penggunaan ammonia dan asam


cuka didalam ruangan lebih
5. 8 53,3% 7 46,7% 15 100%
berbahaya daripada di luar
ruangan

APD wajib digunakan dalam


6. 7 46,7% 8 53,3% 15 100%
bekerja

Bahan kimia yang digunakan


dalam proses pengolahan tahu
7. 10 40% 12 48% 25 100%
dapat menimbulkan gangguan
kesehatan

Karyawan tidak perlu


8. melakukan pelatihan tentang 1 6,67% 14 93,3% 15 100%
pemakaian APD yang tepat

54
Setuju Tidak Setuju Total
No. Pernyataan
n % N % N %

Sebelum bekerja karyawan perlu


9. diberikan pengarahan tentang 13 86,7% 2 13,3% 15 100%
prosedur

Pemakaian APD mengganggu


10. 12 80% 3 20% 15 100%
pekerjaan

Perlu dilakukan pemeriksaan


11. 9 60% 6 40% 15 100%
kesehatan secara rutin

Tidak perlu menggunakan


12. pakaian khusus pada saat 12 80% 3 20% 15 100%
bekerja

Ketika makan setelah


13. melakukan pekerjaan perlu 4 26,7% 11 73,3% 15 100%
mengganti seluruh pakaian

Tidak perlu mencuci tangan


14. setelah kontak dengan bahan 2 13,3% 13 86,7% 15 100%
kimia

Segera membilas dengan air


15. mengalir jika terkena bahan 15 100% 0 0% 15 100%
kimia
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan tabel 3.16 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 15 responden pengetahuan
mengenai pencemaran lingkungan masih cukup rendah dan pengetahuan
mengenai APD sangat rendah.

3.4.2 Tindakan
Distribusi tindakan responden mengenai tindakan di tempat kerja dari
sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :

55
Tabel 3.17 Distribusi responden berdasarkan tindakan pekerja

Ya Tidak Total
No. Pernyataan
N % N % n %

Apakah anda menggunakan


1. 0 0% 15 100% 15 100%
masker ketika bekerja

Apakah anda merokok ketika


2. 8 53,3% 7 46,7% 15 100%
bekerja

Apakah anda bekerja tanpa


menggunakan baju lengan
3. 7 46,7% 8 53,3% 15 100%
panjang atau tanpa menggunakan
baju

Apakah anda membiarkan


jerigen yang berisi ammonia dan
4. 1 6,67% 14 93,3% 15 100%
asam cuka terbuka pada saat
bekerja

Apakah anda merasa terganggu


5. 10 66,7% 5 33,3% 15 100%
dengan uap

Apakah anda menggunakan APD


6. setiap melakukan pekerjaan di 0 0% 15 100% 15 100%
pabrik

Apakah saat menggunakan APD


7. anda memperhatikan petunjuk 0 0% 15 100% 15 100%
pemakaian yang tepat

Apakah anda melakukan


8. pemeriksaan kesehatan secara 0 0% 15 100% 15 100%
rutin

Apakah anda menggunakan


9. pakaian yang sama pada saat 4 26,7% 11 73,3% 15 100%
makan

Apakah anda membersihkan


10. seluruh pakaian yang ada setelah 11 73,3% 4 26,7% 15 100%
bekerja

Apakah anda bekerja


11. 6 40% 9 60% 15 100%
menggunakan masker

Apakah anda bekerja


12. 0 0% 15 100% 15 100%
menggunakan sarung tangan

13. Apakah anggota tubuh anda 0 0% 15 100% 15 100%


sering terkena langsung dengan

56
Ya Tidak Total
No. Pernyataan
N % N % n %

bahan kimia

Apakah anda menggunakan


14. 0 0% 15 100% 15 100%
pakaian khusus pada saat bekerja

Apakah anda membersihkan diri


15. 12 80% 3 20% 15 100%
dirumah setelah pulang bekerja
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan tabel 3.17 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 15 responden dalam tindakan
penggunaan APD sangat rendah.

3.4.3 Perilaku
Distribusi perilaku responden mengenai hazard di tempat kerja dari
sampel 15 responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati
V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember diperoleh data sebagai berikut :

Tabel 3.18 Distribusi responden berdasarkan perilaku pekerja

Ya Tidak Total
No. Pernyataan
n % N % n %

Apakah anda menggunakan


1. 0 0% 15 100% 15 100%
masker ketika bekerja

Apakah anda merokok ketika


2. 8 53,3% 7 46,7% 15 100%
bekerja

Apakah anda bekerja tanpa


menggunakan baju lengan
3. 7 46,7% 8 53,3% 15 100%
panjang atau tanpa menggunakan
baju

Apakah anda membiarkan


jerigen yang berisi ammonia dan
4. 1 6,67% 14 93,3% 15 100%
asam cuka terbuka pada saat
bekerja

5. Apakah anda menggunakan APD 0 0% 15 100% 15 100%

57
Ya Tidak Total
No. Pernyataan
n % N % n %

setiap melakukan pekerjaan di


pabrik

Apakah saat menggunakan APD


6. anda memperhatikan petunjuk 0 0% 15 100% 15 100%
pemakaian yang tepat

Apakah anda melakukan


7. pemeriksaan kesehatan secara 0 0% 15 100% 15 100%
rutin

Apakah anda menggunakan


8. pakaian yang sama pada saat 4 26,7% 11 73,3% 15 100%
makan

Apakah anda membersihkan


9. seluruh pakaian yang ada setelah 11 73,3% 4 26,7% 15 100%
bekerja

Apakah anda bekerja


10. 6 40% 9 60% 15 100%
menggunakan masker

Apakah anda bekerja


11. 0 0% 15 100% 15 100%
menggunakan sarung tangan

Apakah anggota tubuh anda


12. sering terkena langsung dengan 0 0% 15 100% 15 100%
bahan kimia

Apakah anda menggunakan


13. 0 0% 15 100% 15 100%
pakaian khusus pada saat bekerja

Apakah anda membersihkan diri


14. 12 80% 3 20% 15 100%
dirumah setelah pulang bekerja
Sumber : Data Primer Terolah, 2016

Berdasarkan tabel 3.18 dapat diketahui dari hasil wawancara 15


responden pekerja agroindustri hilir produksi tahu di Jalan Melati V
Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember 15 responden perilaku pekerja
masih buruk dalam menerapkan personal hygiene yang berkaitan dengan
sanitasi di tempat kerja.

58
3.5 Perlindungan Keselamatan dan Kesehatan Pekerja

1. Sebagai promosi dan pemeliharaan kesehatan fisik, mental, dan sosial


dari pekerja.

2. Pencegahan gangguan kesehatan yang disebabkan oleh kondisi kerja.


Upaya pencegahan gangguan kesehatan pada pekerja home industry
agroindustri hilir produksi tahu milik Bapak H.Noval dinilai masih
sangat kurang.

3. Perlindungan pekerja dari resiko faktor-faktor yang mengganggu


kesehatan. Pada home industry agroindustri hilir produksi tahu milik
Bapak H.Noval penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) masih sangat
terbatas. Para pekerja juga mengabaikan kesehatan dan keselamatan
kerjanya ditunjukkan dengan perilaku, pengetahuan, dan tindakan untuk
mengurangi resiko kecelakaan kerjanya sangat rendah.

4. Penempatan dan pemeliharaan pekerja dalam lingkungan kerja yang


sesuai kemampuan fisik dan psikologisnya. Pada home industry
agroindustri hilir produksi tahu milik Bapak H. Noval penempatan dan
pemeliharaan pekerja terlihat dari pembagian kerja. Pekerja perempuan
ditempatkan pada proses penggorengan. Sedangkan pekerja laki-laki
menangani pada proses-proses lainnya.

5. Penyesuaian pekerjaan terhadap setiap pekerja didalam tempat produksi


tahu milik Bapak H. Noval disesuaikan dengan tahap-tahap yang
diperlukan untuk menghasilkan produk tahu yang berkualitas, karena
pada proses pengelolaan tahu dibutuhkan konsentrasi yang tinggi untuk
mnghasilkan produk tahu yang berkualitas.

3.5.1 Pengawasan
Fungsi-fungsi utama yang dipercayakan kepada pengawas
ketenagakerjaan menurut Konvensi-konvensi ILO :

59
a) Menjamin penegakan ketentuan hukum terkait dengan kondisi-kondisi
kerja dan perlindungan pekerja di pabrik tahu ketika melakukan
pekerjaan, seperti ketentuan terkait dengan jam kerja pada pabrik tahu
dimulai pada saat pagi hari mulai 05.00-14.00, upah rata-rata dari pekerja
pabrik tahu Rp. 50.000 per pekerja tiap harinya, keselamatan, kesehatan
dan kesejahteraan : pada pekerja tahu aspek kesehatan dan kesejahteraan
masih kurang oleh karena itu harus ada upaya yang dapat menciptakan
dan meningkatkan kesehatan atau cek kesehatan rutin untuk pekerja ,
hubungan kerja dengan anak-anak dan kaum muda : hubungan antara
pengusaha dan bawahannya cukup baik sehingga timbul adanya
komunikasi yang baik antara pekerja dan atasan.

b) Untuk menyediakan informasi dan saran teknis kepada pengusaha dan


pekerja mengenai cara yang paling efektif untuk mematuhi ketentuan-
ketentuan hukum : karena perizinan yang ada belum saja diperbarui ini
adalah penghambat bagi pematuhan hukum yang berlaku di pabrik tahu.

c) Untuk memberitahukan otoritas yang kompeten mengenai pelanggaran


atau penyalahgunaan yang khususnya tidak dilindungi oleh ketentuan
yang ada.

3.5.2 Promosi dan Pencegahan Masalah K3


Promosi kesehatan di tempat kerja (health promotion at the
workplace) adalah program kegiatan yang direncanakan dan ditujukan pada
peningkatan kesehatan para pekerja beserta anggota keluarga yang
ditanggungnya dalam konteks tempat kerja. Jika pada pekerja produksi tahu
ini dalam program promosi kesehatan dalam upaya meningkatkan kesehatan
bagi pekerjanya masih belum terlaksana karena masih mementingkan
kepentingan pribadi.

Kesehatan kerja masa kini harus memprioritaskan program promosi


kesehatan pekerja di tempat kerja yang merupakan bagian dari pelayanan
kesehatan kerja yang melaksanakan upaya perbaikan derajat kesehatan fisik,

60
mental dan sosial pekerja serta dalam rangka pencegahan penyakit yang
jelas tinggi prevalensinya diantara pekerja, selain mendukung sumber daya
manusia dalam mencapai kinerja, jenjang karir dan produktivitas organisasi
atau tempat kerja yang setinggi-tingginya.

Promosi kesehatan pada home industry produksi tahu di Kaliwates


memang harus ditingkatkan guna menciptakan perbaikan derajat kesehatan
baik fisik, mental dari pekerja pada tempat kerja itu sendiri dan sosial dari
pekerja tersebut.

3.5.3 Existing Control


Existing control atau pengendalian yang sudah di lakukan oleh suatu
industri dengan menggunakan pengendalian secara eliminasi, substitusi,
engineering, administrative, dan penggunaan alat pelindung diri (APD).

Pada pabrik tahu ini masih belum secara keseluruhan menerapkan


existing control ini. Misalnya pada ruangan yang bertekanan yang tinggi
seperti pengovenan stasiun kerja masih belum di terapkan. Juga pada
pekerja yang menggoreng tahu masih belum menggunakan APD sebagai
sarana proteksi dari bahaya yang ada di tempat kerja. Alat dalam
mempresure tahu atau pencetak tahu masih dapat atau rentan terhadap
bahaya yang dapat mengakibatkan para pekerja terkena bahaya. Hal ini
perlu adanya pengamanan dan pengendalian menggunakan pengaplikasian
pengendalian secara eliminasi, substitusi, engineering, administrative, dan
penggunaan alat pelindung diri (APD).

61
BAB 4. PEMECAHAN MASALAH

4.1 Gambaran Kegiatan


Pabrik tempat produksi tahu merupakan salah satu tempat kerja yang berpotensi
terhadap terjadinya kecelakan kerja dikarenakan potensi bahaya kerja fisik, kimia,
maupun biologi serta berpotensi terjadinya kelelahan kerja pabrik industri tahu H.
Moh novaln yang terletak di daerah Jln melati 5 kecamatan kaliwates merupakan
home industri berskala menengah dengan jumlah pekerja 15 orang dimana pekerja
didominasi oleh pekerja wanita. Hampir semua pekerja pabrik industri berpendidikan
terakhir SD-SMA sehingga tidak mengetahui tentang kesehatan keselamatan kerja
dan tidak mengiuti BPJS Ketenagakerjaan. Selama beroperasi pabrik pekerja tahu
belum pernah mendapat sosialisasi atau penyuluhan mengenai kesehatan keselamatan
kerja K3. Dalam menyikapi hal tersebut, kelompok kami memiliki satu program yang
terdiri dari dua kegiatan yaitu:

4.1.1 Nama Program


AKSI SIGAP ( Siap Gerakan Antisipasi Api)

4.1.2 Tujuan
a. Tujuan Umum
Meningkatkan kesadaran dan pengetahuan pekerja industri tahu milik Bapak H. M.
Noval mengenai upaya perlindungan diri terhadap bahaya lingkungan kerja
b. Tujuan Khusus

1. Meningkatkan pengetahuan pekerja mengenai keberadaan potensi bahaya


kebakaran di tempat kerja

2. Meningkatkan pengetahuan pekerja mengenai potensi bahaya kebakaran

3. Meningkatkan kesadaran pekerja mengenai bahaya kebakaran di tempat kerja

62
4.1.3 Uraian Kegiatan

I. Penyuluhan tentang Kebakaran dan Simulasi AKSI SIGAP (Siap Gerakan


Antisipasi Api)

Kegiatan ini berupa sosialisasi mengenai kesehatan dan keselamatan kerja


dalam bentuk penyuluhan dan simulasi. Acara dilakukan di pabrik tempat produksi
tahu di Jln melati No 5 Kecamatan Kaliwates yang diikuti oleh seluruh pekerja
pabrik tahu dan pemilik tahu dengan seluruh panitia dari kelompok Kegiatan
dimulai pukul 13.00 WIB, diawali dengan kegiatan pembukaan dan doa,
dilanjutkan sambutan oleh ketua kelompok. Setelah sambutan akan dilanjutkan
dengan pelaksanaan pre-test yang akan di bagikan kepada pekerja. Kegiatan
selanjutnya berupa penyuluhan kesehatan dan keselamatan kerja mengenai
kebakaran. Pada penyuluhan ini, pekerja akan diberikan materi tentang
pengenalan sumber-sumber kebakaran yang bisa ditimbulkan di tempat kerja dan
dampak jika ditimbulkan ketika adanya kebakaran. Setelah dilakukan penyuluhan
dilanjutkan dengan kegiatan diskusi dipimpin oleh seorang moderator yang berasal
dari salah satu Mahasiswa FKM Kelompok 4 dan diikuti oleh 14 pekerja pabrik
industri tahu yang terdiri dari 10 pekerja laki-laki dan 4 pekerja perempuan.
Materi yang disampaikan pada diskusi meliputi pengertian kebakaran yang bisa
terjadi ditempat kerja dan sumber-sumber potensi bahaya kebakaran dan dampak
nya ketika kebakaran daapat terjadi di tempat pabrik tahu yang bisa terjadi
ditempat kerja agar kejadian yang pernah terjadi dahulu ditempat kerja.

Alokasi waktu untuk diskusi (tanya jawab) yaitu 10 menit. Diskusi ini lebih
mengarah kepada sharing antara pekerja dan mahasiswa sehingga diharapkan akan
terjadi komunikasi dua arah antara kedua belah pihak. Pada sesi ini panitia akan
menanggapi pernyataan-pernyataan yang telah disampaikan oleh para pekerja.
Satu per satu pernyataan tersebut diberikan penjelasan dengan bahasa yang
sederhana dan mudah dipahami oleh pekerja. Penjelasan tersebut harus mengarah

63
pada konsep kesehatan dan keselamatan kerja sehingga hal-hal yang akan dibahas
tidak meluas. Setiap pekerja diperbolehkan untuk melakukan feedback pada
mahasiswa apabila mereka merasa kurang memahami mengenai penjelasan yang
disampaikan. Setelah dilakukan penyuluhan dan juga diskusi dengan para pekerja,
acara dilanjutkan dengan kegiatan simulasi yaitu suatu metode pelatihan mengenai
kesehatan keselamatan kerja tentang kebakaran di tempat kerja, memperagakan
cara-cara yang dilakukan ketika terjadi kebakaran ditempat kerja.

Setelah simulasi atau metode pelatihan selesai, panitia memberikan post-test


kepada. Pemberian kuesioner post-test dilakukan untuk mengukur pengetahuan
pekerja mengenai materi yang telah di sampaikan. Selain itu, post-test di berikan
sebagai bahan evaluasi selama penyampaian materi dan kegiatan berlangsung.
Acara di tutup dengan doa dan pemberian gimmick berupa karung goni dan
kentongan yang disesuaikan dengan kebutuhan pekerja pabrik tahu milik Bapak H.
M, Noval Dengan demikian, setelah dilaksanakan kegiatan penyuluhan, diskusi,
dan juga simulasi, maka pekerja diharapkan dapat melakukan pekerjaannya
dengan sehat dan selamat yang didukung pula dengan lingkungan kerja yang
kondusif sehingga diharapkan produktivitas kerja seluruh pekerja tahu milik
Bapak H. M. Noval Kabupaten Jember semakin meningkat dan untuk pekerja akan
mengingkatkan semangat kerja.

64
II. Pengadaan Poster Gambaran Kebakaran dan AKSI SIGAP Untuk
Pekerja Tahu

Poster ini berisikan pesan-pesan bagi pekerja untuk mengetahui


potensi kebakaran. Isi poster adalah seorang pekerja tahu yang
menggunakan mengetahui lebih tentang kebakaran lengkap dan di
desain dengan sangat menarik, hal ini bertujuan untuk menarik
perhatian pekerja dalam membaca poster. Poster dibuat dengan ukuran
A3 dengan panjang 29,7 x lebar 42,0 cm. Ukuran A3 di pilih
dikarenakan memiliki ukuran yang cukup besar sehingga mudah
terbaca. Poster di letakkan pada figura yang digantung di dinding
tempat kerja. Harapannya, pesan dalam poster tersampaikan kepada
pekerja pabrik tahu milik Bapak H. M. Noval. Selain itu poster ini juga
bertujuan untuk pengenalan materi kebakaran dan aksiyang yang di
sesuaikan dengan kebutuhan pekerja pada Pabrik tahu Milik H.Moh
Noval S dan sebagai pengingat pekerja untuk tetap bahaya kebakaran
demi keselamatan pekerja tersebut.

65
4.1.4 Rencana Anggaran
Tabel 4.19 Rancangan Anggaran Biaya Kegiatan

MASUKAN
NO Tahapan Pelaksanaan dan Rincian Satuan Biaya Keterangan
Volume Jumlah
Komponen Biaya Ukur satuan
1 2 3 4 5 6 7
A Honorarium 0
B Belanja bahan 200.500
a Fotocopy 700 lembar 140 98.000
b Penjilidan laporan 1 bendel 3.500 3.500
c Print warna 38 Lembar 1.000 38.000
d Kertas BC 4 buah 2.500 10.000
e Banner 2 1 meter 18.000 36.000
f Goni 3 buah 5.000 15.000
C Konsumsi 91.000

a Makanan ringan 4 1 OH 14.500 58.000

b Minuman ringan 22 1 OH 1.500 33.000

D Perjalanan Dinas 0
TOTAL BIAYA 291.500
Sumber : Penulis

65
4.1.5 Tata Letak Ruang

Gambar 4.14 Gambar Tata Letak Ruang Kegiatan

4.2 Sasaran, Waktu, dan Tempat Pelaksanaan


4.2.1 Sasaran
Sasaran primer : Pekerja pabrik Industri Tahu milik Bapak H. M Noval S.

Sasaran sekunder: Pemilik pabrik tahu


Sasaran tersier : Pengusaha Pabrik tahu Milik H.Moh Noval S di Kabupaten
Jember

4.2.2 Waktu Pelaksanaan


Waktu pelaksanaan kegiatan SIGAP yaitu Jumat, 18 November 2016.

4.2.3 Tempat Pelaksanaan


Waktu pelaksanaan kegiatan SIGAP bertempat di Mushola dan Pabrik
Tahu Milik Bapak H. Noval di Jalan Melati V Kecamatan Kaliwates
Kabupaten Jember.

Rundown Kegiatan

65
Penyuluhan Kebakaran & Simulasi Aksi Sigap
Tabel 4.20 Rundown Kegiatan

Tanggal Waktu Kegiatan Tempat Penanggung Teknis Keterangan


Jawab
Jumat, 08.00- Pembukaan Di Mushola MC : Mya MC : Mengatur Dihadiri Oleh
18 08.25 dan Doa jalanya acara seluruh pekerja dan
Sie KSK :
Novemb pemilik pabrik tahu
Nurul F KSK :
er 2016
Menyiapkan
Sie Acara :
absensi Peserta
Eva
ACARA:
Sie Humas:
Ila Koordinator
Kegiatan dan
Time Keeper
HUMAS:
Mengundang
Pemilik dan
Perkerja
08.25- Sambutan Di Mushola MC : Mya Konsumsi : Dihadiri Oleh
08.35 Memberikan seluruh pekerja dan
1. Ketua Sie
konsumsi untuk pemilik pabrik tahu
Panitia Konsumsi :
sambutan
Sri
2. Pemilik Purwandari
Pabrik
Tahu

08.35- Pre Test Di Mushola MC : Mya KSK : Dihadiri Oleh


09.00 Membagikan seluruh pekerja dan
Sie KSK :
Lembar Pre test pemilik pabrik tahu
Nurul F
kepada Pekerja
SELURUH
Seluruh Panita :
PANITIA
Menjadi
Pendamping
09.00- Penyuluhan Di Mushola Pemateri : Konsumsi: Dihadiri Oleh
09.30 tentang Nanda dan Membagikan seluruh pekerja dan
Kebakaran Hallana snack pemilik pabrik tahu
Sie
Konsumsi:
Sri
Purwandari
09.30- Tanya Di Mushola MC : Mya Dihadiri Oleh
09.45 Jawab seluruh pekerja dan
Pemateri :
pemilik pabrik tahu
Nanda dan
Hallana

09.45-

66
Tanggal Waktu Kegiatan Tempat Penanggung Teknis Keterangan
Jawab
13.00 ISTIRAHAT
13.00- Pelatihan Di Pabrik Seluruh Seluruh Panita : Dihadiri Oleh
13.20 AKSI Pengolahan Panita Mempraktekan seluruh pekerja dan
SIGAP Tahu pemilik pabrik tahu
13.20- Post Test Dimushola MC : Mya Konsumsi : Dihadiri Oleh
13.45 Memberikan seluruh pekerja dan
Sie
mamiri pemilik pabrik tahu
Konsumsi :
Sri
Purwandari
Sie KSK :
Nurul F
13.45- Penutupan Dimushola Acara : Eva Acara : Dihadiri Oleh
14.00 dan Memberikan seluruh pekerja dan
Ketua Panitia
Pemberian peralatan untuk pemilik pabrik tahu
: Nanda
Cinderamat AKSI SIGAP
Iskandar
a
Ketua Panitia:
Memberikan
Kepada Pemilik
Pabrik tahu
Sumber : Penulis

4.3 Metode Kegiatan


1. Tahap Persiapan
Tahap persiapan sebelum dilaksanakan kegiatan:

1. Melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing


2. Konsultasi kepada dosen pembimbing mengenai instrumen
pengambilan data dan program intervensi
3. Melakukan revisi instrumen dan gambaran kegiatan intervensi
4. Melakukan penyesuian waktu dan tempat terhadap objek sasaran
Menyesuaikan waktu dan tempat yang tepat untuk melakukan
intervesi supaya tepat sasaran
5. Melakukan koordinasi dengan pemilik pabrik industri tahu milik H.
M, Noval S.

67
a. Melakukan koordinasi kepada pemilik pabrik tahu untuk
persetujuan untuk mengadakan kegiatan intervensi

b. Mentoring
Setelah dilakukan perekrutan tim kerja, diadakan mentoring kepada
anggota kelompok agar lebih memahami konsep dari kegiatan
intervensi. Didalam kegiatan mentoring juga diberikan
pengetahuan dan pemahaman dalam memberikan edukasi kepada
pekerja yang sesuai dengan jenis pekerjaan dan lingkungan kerja
c. Pembagian tugas Pemateri, KSK, PDD, Perlengkapan dan
Konsumsi
d. Menyiapkan properti penunjang kegiatan intervensi
Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam kegiatan
intervensi seperti alat dan bahan penunjang kegiatan penyuluhan
dan simulasi, media promosi K3 (poster)
2. Tahap Pelaksanaan
a. Pembukaan program dan kegiatan AKSI SIGAP (Siap Gerakan
Antisipasi Api)
Kegiatan ini diawali dan dibuka dengan sambutan ketua kelompok
b. Pembagian pre-test kepada pekerja Pabrik tahu Milik H.Moh Noval S
Pre-test diberikan kepada pekerja untuk mengukur pengetahuan
pekerja mengenai kesehatan keselamatan kerja yang meliputi bahaya
kebakaran ditempat kerja.
c. Penyuluhan, Simulasi, dan Diskusi Kesehataan Keselamatan Kerja
kepada pekerja Pabrik tahu Milik H.Moh Noval S.
Penyuluhan ini berisi tetang penyampaian materi mengenai
kesehatan keselamatan kerja, penyakit akibat kerja, kecelakaan kerja,
faktor penyebab terjadinya kecelakaan kerja di Pabrik tahu Milik
H.Moh Noval S, posisi kerja yang baik dan benar, sumber-sumber
yang berpotensi menimbulkan bahaya pada setiap proses produksi

68
tempe, pengenalan alat pelindung diri yang disesuaikan dengan
kebutuhan pekerja pada Pabrik tahu Milik H.Moh Noval S, ergonomi
kerja dan semua hal tentang K3 pada Pabrik tahu Milik H.Moh Noval
S. Setelah pemberiaan materi, dilakukan simulasi mengenai cara untuk
menanggulangi masalah kebakaran, Kemudian, untuk materi dan
simulasi yang belum jelas ditanyakan oleh pekerja melalui
pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan pekerja.

d. Pemberian post-test kepada pekerja Pabrik tahu Milik H.Moh Noval S


Post-test diberikan kepada pekerja untuk mengukur pengetahuan
pekerja mengenai kesehatan keselamatan kerja yang meliputi bahaya
kebakaran yang bisa ditemukan pada lingkungan kerja.

e. Penutup progam dan kegiatan AKSI SIGAP ( Siap Gerakan


Antisipasi Api)
Penutupan kegiatan berupa ucapan terimakasih dan pemberian
cinderamata, lalu diakhiri dengan doa dan foto bersama pemilik,
anggota kelompok, dan pekerja Pabrik tahu Milik H.Moh Noval S.
3. Tahap Evaluasi
Tahap evaluasi dibagi menjadi 3 tahap yaitu tahap awal, tahap
proses dan tahap akhir

a. Evaluasi Tahap Awal


Dilihat dari pre-test yang diberikan sebelum kegiatan
penyuluhan kegiatan AKSI SIGAP (Siap Gerakan Antisipasi Api)
b. Evaluasi Proses
Dapat dilihat dari monitoring yang dilakukan 2 hari setelah
dilakukan intervensi selama berjalannya program sebagai bahan
evaluasi.
Pekerja pabrik tahu milik H. M Noval S. diharapkan dapat
memahami dan menerapkan dengan baik tentang materi yang
diterima dan simulasi yang dilakukan.

69
c. Evaluasi Hasil
1. Dapat dilihat dari hasil post-test yang diberikan pada saat
penutupan kegiatan AKSI SIGAP (Siap Gerakan Antisipasi Api)
2. Meningkatnya pengetahuan dan kesadaran pekerja mengenai
pentingnya mengetahui tentang kebakaran
3. Meningkatnya kemampuan pekerja untuk menciptakan kondisi dan
lingkungan kerja yang aman.
4. Terciptanya pekerja pabrik tahu yang bekerja dengan
mengutamakan kesehatan dan keselamatan dalam bekerja
5. Membuat rencana laporan hasil kegiatan
4.4 Hambatan yang Dihadapi dan Penyelesaian
Hambatan yang dirasakan adalah tempat pelaksanaan yang tidak
memungkinkan dikarenakan sempit dan sehingga memungkinkan kegiatan
tidak kondusif dan mengakibatkan konsentrasi pekerja terganggu, selain itu
hambatan yang ada adalah tingkat pendidikan pekerja pabrik tahu milik
H.M Noval yang sebagian lulusan SD-SMA yang memungkinkan informasi
yang disampaik sulit untuk dimengerti. Khususnya dalam hal penggunaan
bahasa bahasa istilah dalam Kesehatan Keselamatan Kerja. Selain itu
hambatan lainnya adalah waktu pekerja yang singkat dalam bekerja
sehingga sosialisasi tidak dapat dilakukan terlalu lama. Menggunakan
bahasa yang mudah di mengerti dan mudah di ingat serta dalam pemeragaan
mengenai materi yang di sampaikan di lakukan dengaan jelas dan secara
bertahap. Materi sosialisasi atau penyuluhan di lakukan secara jelas, singkat
namun efektif langsung pada poin-poin khususnya yang berkaitan dengan
proses pembuatan tahu.Dalam kegiatan simulasi pun mengalami kendala
yaitu turunnya hujan sangat mengganggu kegiatan karena kita sudah
mempersiapkan untuk simulasi untuk menangangi kebakaran dengan
menyalakan api di area pabrik namun bisa teratasi karena berpindah tempat.

4.5 Indikator Keberhasilan dan Ketercapaian Tujuan


Evaluasi Program Kesehatan di Masyarakat

70
Dalam prakteknya di masyarakat, evaluasi dilakukan dalam bentuk 2
macam yaitu :

1. Evaluasi proses

a. Mengacu atau menjawab tujuan khusus dari setiap kegiatan pada satu
program tertentu, dengan berdasarkan kriteria evaluasi (target capaian)
yang telah ditentukan pada rencana kegiatan.

b. Komponen yang dievaluasi yaitu :

1. Efektivitas tiap kegiatan

2. Adequasi performance tiap kegiatan

3. Progres tiap kegiatan

2. Evaluasi akhir

a. Mengacu atau menjawab tujuan umum akumulasi dari hasil


evaluasi proses dari masing masing kegiatan pada satu program

Tujuan Umum Hasil yang dicapai


Program Program
b. Komponen yang dievaluasi yaitu efektivitas program

c. Dalam praktek bagi mahasiswa, misalnya studi lapangan Kesehatan


dan Keselamatan Kerja (K3) Sektor Agroindustri oleh mahasiswa
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Jember.

Evaluasi proses dari kegiatan I (Penyuluhan kesehatan tentang


SIGAP = Siap Gerakan Antisipasi Api)

Efektivitas kegiatan

1. Indikator : pencapaian tingkat pemahaman tentang Siap Gerakan


Antisipasi Api dengan target sebesar 80%

71
2. Hasil yang dicapai : 70% (post test dan rekapitulasi terlampir)

3. Efektivitas kegiatan : (70% / 80%) X 100% = 87 %

Interpretasi : kegiatan ke-1 belum efektif yaitu target tingkat pemahaman


tentang gerakan antisipasi api belum tercapai. Hal ini karena nilai
efektivitas kegiatan tersebut sebesar 87% dimana pencapaian tingkat
pemahaman (70%) lebih kecil daripada indicator sebesar 80% yang telah
ditentukan.

Adecuancy of performance kegiatan

1. Indikator : kehadiran peserta (target) sebesar 15 orang

2. Peserta yang hadir : 12 orang

3. Adecuancy of performance kegiatan : (12/15) x 100% = 80%

Interpretasi : Adecuency of performance kegiatan ke-1 kurang baik,


karena kehadiran peserta hanya sebesar 80% dari peserta yang
ditargetkan.

Progress Kegiatan

1. Proses jalannya kegiatan penyuluhan

Proses penyuluhan berlangsung dengan baik meskipun pekerja


yang datang tidak sesuai dengan target. Pekerja yang hadir hanya
sebanyak 12 orang dari 15 pekerja yang ditargetkan. Penyuluhan
dipimpin oleh moderator dan difasilitasi oleh pemateri yang berasal
dari anggota kelompok 4. Pertama ketua kelompok membuka acara
kemudian dilanjutkan pengisian pre test. Setelah pengisian pre test
pekerja diberikan materi mengenai gerakan antisipasi api. Kemudian
acara berikutnya adalah sesi diskusi dengan pekerja mengenai gerakan
antisipasi api. Setelah sesi diskusi dilanjutkan dengan pengisian post
test dan acara penyuluhan ditutup oleh MC dan dilanjutkan acara
simulasi Siap Gerakan Antisipasi Api oleh para pekerja yang

72
diarahkan kelompok 4. Sebelum simulasi dimulai sempat turun hujan,
akan tetapi masih tetap bisa dilanjutkan dengan baik oleh pekerja dan
kelompok 4. Simulasi dilaksanakan di tempat produksi tahu Pak
Noval.

2. Respon/ atensi peserta, dll.

Antusias peserta sangat baik dalam acara penyuluhan dan


simulasi Siap Gerakan Antisipasi Api. Pekerja aktif dalam diskusi
serta mereka mampu mengikuti simulasi dengan baik dan antusias
meskipun sempat hujan sesaat sebelum melakukan simulasi.

73
BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Bahaya yang terjadi di lingkungan pabrik tahu yang terletak di Jalan
Melati V Kecamatan Kaliwates Kabupaten Jember, adalah bahaya fisik,
biologi, ergonomi dan mekanik. Bahaya fisik tertinggi yang terdapat pada
pabrik tahu adalah tekanan udara yang tinggi dengan prosentase 80%
dengan responden sebanyak 9 pekerja, untuk hazard biologi bahaya
tertinggi yaitu keberadaan vektor nyamuk yang terjadi pada pekerja dengan
prosentase 80% dan hasil observasi penulis dengan keberadaan vektor lalat
di tempat kerja. Gigitan vektor nyamuk tersebut mengakibatkan gatal-gatal
pada pekerja. Sedangkan untuk keberadaan hazard ergonomi tertinggi
adalah tidak adanya organisasi kerja yang membuat nyaman dengan
prosentase 100% . Dan untuk bahaya mekanik tertinggi yang pernah terjadi
di pabrik tahu tersebut adalah alat kerja yang dapat mengakibatkan
kebakaran dengan prosentase 100% dan dibuktikan oleh frekuensi kejadian
kebakaran sebanyak 2 kali pada tempat kerja.

Keluhan kesehatan yang dirasakan oleh pekerja yang diakibatkan


karena adanya bahaya di lingkungan kerja yang terdapat di pabrik tahu
adalah batuk dengan prosentase 66,7%, nyeri dada dengan prosentase,
92,7%, dan keadaan ruangan yang panas dengan prosentase 100%.
Kelelahan akibat kerja yang dialami pekerja mengakibatkan beberapa
keluhan yang dialami oleh pekerja, keluhan yang tertinggi adalah kurangnya
konsentrasi pekerja dengan prosentase 53,3%.

73
5.2 Saran
Bagi pemerintah : -Karena semakin tingginya angka kecelakaan kerja di
tempat kerja maka perlu diadakan pengawasan terkait
K3 di industri informal

-Sebaiknya diadakan sosialisasi tekait K3 dan pelatihan


K3 di tempat kerja untuk mengingkatkan pengetahuan
pekerja terkait K3 sehingga dapat menurunkan angka
kecelakaan kerja di tempat kerja.

Bagi perusahaan : -Sebaiknya pemilik perusahaan melakukan pengawasan


terhadap pekerja pabrik tahu selama proses produksi
hingga proses distribusi dengan kesehatan dan
keselamatan kerja

Bagi pekerja : -Sebaiknya pekerja menggunakan APD untuk


meminimalisir dampak apabila terjadi kecelakaan kerja

-Sebaiknya pekerja memperbaiki higiene perseorangan,


mengurangi perilaku merokok di tempat kerja

74
DAFTAR PUSTAKA

Aulia, GR. 2012. Analisis Nilai Tambah dan Strategi Pemasaran Usaha Industri
Tahu di Kota Medan. [Tidak di Publikasikan]
http://balitbang.pemkomedan.go.id/tinymcpuk/gambar/file/Giska
%20Rizky%20Aulia.pdf [30 Oktober 2016]

Dewi, Anita. 2012. Dasar-Dasar Keselamatan Kerja. Jember : Jember University


Press

Internasional Labour Organization. 2013. Keselamatan dan Kesehatan Kerja.


Jakarta: International Labour Office

Susana, Siti. 2012. Peranan Home Industri dalam Meningkatkan Kesejahteraan


Masyarakat menurut Perspektif Ekonomi Islam. [Tidak di publikasikan]
http://repository.uin-suska.ac.id/2182/1/2012_201281EI.pdf [30 Oktober
2016]

74
LAMPIRAN LAMPIRAN
Media Penyuluhan Kebakaran dan AKSI SIGAP

76
Lampiran

Materi

77
Pre-test

Post-test

78
Media Aksi SIGAP (Siap Gerakan Anisipasi Api)

Ranting/kayu

Karung Goni

Timba

79