Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH KIMIA AN ORGANIK 2

“GOLONGAN IVB”

MAKALAH KIMIA AN ORGANIK 2 “GOLONGAN IVB” OLEH Kelompok II Anggota : 1. Shinta Suci Ningrum

OLEH

Kelompok II

Anggota :

  • 1. Shinta Suci Ningrum

  • 2. Ulfa Zuaimah Baroro

06101281320003

06101381320010

  • 3. Ratu Ayu Jesika

06101281520058

Dosen Pengasuh : Prof. Fakhili Gulo, M.Si

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA PALEMBANG

2017

| KATA PENGANTAR

1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga makalah mata kuliah Kimia An Organik 2 dengan materi yang berkenaan dengan Logam Transisi Golongan IV B dapat diselesaikan secara tepat waktu.

Penulis menyadari bahwa makalah ini memiliki banyak kekurangan, baik secara isi maupun bahasa yang digunakan di dalamnya. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini.

Palembang, 31 Mei 2017

Penulis

| KATA PENGANTAR

2

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

 

2

DAFTAR ISI ...........................................................................................................................................

3

BAB I

 

4

PENDAHULUAN

4

I.

Latar Belakang

4

II.

Rumusan

Masalah

4

III. Tujuan

5

BAB II

6

PEMBAHASAN

 

6

I.

TITANIUM

6

a.

Penemuan Titanium

6

b.

Pembuatan Titanium

7

c.

Sifat Fisik dan Sifat Kimia Titanium

8

d.

Reaksi Kimia dan Persenyawaan

9

e.

Kegunaan dan Kerugian Titanium

10

II. HAFNIUM

 

11

a.

Penemuan Hafnium ...................................................................................................................

11

b.

Pembuatan Hafnium

12

c.

Sifat Fisika dan Sifat Kimia Hafnium

12

d.

Reaksi dan Persenyawaan

13

e.

Kegunaan dan Kerugian Hafnium

13

III. ZIRKONIUM

 

14

a.

Penemuan dan Pembuatan Zirkonium

14

b.

Sifat Fisika dan Sifat Kimia Zirkonium

14

c.

Reaksi Kimia dan Persenyawaan Zirkonium

15

d.

Kegunaan dan Kerugian Zirkonium

16

BAB III

17

PENUTUP

 

17

I.

Kesimpulan

17

DAFTAR PUSTAKA

18

 

| DAFTAR ISI

3

   
  • I. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN

Golongan IVB adalah salah satu golongan transisi yang memiliki konfigurasi yang sub kulid d nya tidak terisi penuh atau terisi sebagian. Golongan IVB terdiri dari unsur Titanium, Zirkonium dan Hafnium. Beberapa sifat golongan ini dapat kita lihat dalam Sistem

Periodik Unsur. Konfigurasi elektron terluar unsur ini adalah (n-1) d2 ns2. Titanium mempunyai struktur elektron 3d 2 4s 2 . Energi untuk mengeluarkan empat elektron begitu besar, sehingga ion Ti 4+ tidak bisa ada dan senyawaan titanium(IV) adalah kovalen.

Bilangan oksidasi yang sering dijumpai adalah +2, +3 dan +4, namun untuk Zr dan Hf dijumpai bilangan oksidasi +1. Bilangan oksidasi +4 dikatakan lebih stabil dari lainnya karena bilangan oksidasi yang lebih rendah mengalami disproporsionasi. Seperti yang terjadi pada Titanium.

2 Ti+3 → Ti+2 + Ti+4 2Ti+2 → Ti0 + Ti+4

Logam-logam ini sangat keras, merupakan konduktor yang baik memunyai titik didih dan titik cair yang tinggi. Tidak reaktif pada suhu kamar tetapi jika dipanaskan dengan O 2 pada suhu di atas 600 C akan membentuk MO 2 , sedang dengan halogen akan membentuk MX 4 . Dalam larutan asam atau basa, logam ini tidaklah larut karena justru membentuk oksidanya sebagai pelindung. Meskipun begitu, Zr larut dalam Aquaregia sedang Ti dapat larut dalam HF yang kemudian membentuk H 2 TiF 6 dan H 2 . Hf mempunyai jari-jari atom yang sama dengan Zr dan oleh karena itu keduanya

memiliki sifat yang sama. Maka dari alasan inilah keduanya sukar dipisahkan.

II.

Rumusan Masalah

  • 1. Bagaimana penemuan dan pembuatan dari unsur unsur golongan IVB?

  • 2. Bagaimana sifat kimia dan sifat fisika dari unsur-unsur golongan IVB?

  • 3. Bagaimana reaksi kimia dan persenyawaan dari unsur-unsur golongan IVB?

  • 4. Bagaimana kegunaan dan kerugian dari unsur-unsur golongan IVB?

| BAB I

4

III.

Tujuan

Adapun makalah ini dibuat dengan tujuan, agar mahasiswa mampu:

  • 1. Mengetahui penemuan dan pembuatan dari unsur unsur golongan IVB.

  • 2. Mengetahui sifat kimia dan sifat fisika dari unsur unsur golongan IVB.

  • 3. Memahami reaksi kimia dan persenyawaan dari unsur unsur golongan IVB.

  • 4. Mengetahui kegunaan dan kerugian dari unsur unsur golongan IVB.

| PENDAHULUAN

5

I.

TITANIUM

  • a. Penemuan Titanium

BAB II PEMBAHASAN

Titanium adalah sebuah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki symbol Ti dan nomor atom 22 yang ditemukan pada tahun 1791 tetapi tidak diproduksi secara komersial hingga tahun 1950-an. Titanium ditemukan di Inggris oleh William Gregor dalam 1791 dan dinamai oleh Martin Heinrich Klaproth untuk Titan dari mitologi Yunani. Titanium merupakan logam transisi yang ringan, kuat, tahan korosi termasuk tahan air laut dan chlorine dengan warna putih-metalik-keperakan. Titanium digunakan dalam alloy T (terutama dengan besi dan alumunium) dan senyawa terbanyaknya, titanium dioksida, digunakan dalam pigmen putih. Salah satu karakteristik titanium yang paling terkenal yaitu bersifat sama kuat dengan baja tetapi beratnya hanya 60% dari berat baja. Sifat titanium mirip dengan zirconium secara kimia maupun fisika. Titanium dihargai lebih mahal daripada emas karena sifat-sifat logamnya.

Unsur ini terdapat di banyak mineral dengan sumber utama adalah rutile danilmenit, yang tersebar luas di seluruh Bumi. Ada dua bentuk alotropi dan lima isotop alami dari unsur ini; Ti-46 sampai Ti-50 dengan Ti-48 yang paling banyak terdapat di alam

(73,8%).

Struktur Titanium

Titanium bersifat allotropy, yaitu memiliki dua struktur kristal yang berbeda pada temperatur yang berbeda. Pada temperatur ruang, titanium murni memiliki struktur kristal hexagonal closed packed (HCP). Struktur ini disebut fasa alpha, dan stabil sampai temperature 1620oF (882oC) sebelum struktur kristalnya berubah.Pada temperatur yang lebih tinggi, struktur kristal berubah menjadi body centered cubic (BCC). Struktur ini disebut fasa beta. Temperature transisi dari alpha menjadi beta disebut beta transus. Fasa alpha beta dari 1620 F sampai titik leleh (3130 F).

Pada paduan titanium, unsur yang ditambahkan cenderung mengubah jumlah fasa yang ada dan temperatur beta transus. Unsur-unsur yang menaikkan temperatur beta transus dengan menstabilkan fasa alpha disebut alpha stabilizer, yaitu aluminium, oksigen, nitrogen, dan karbon. Unsur-unsur yang menurunkan temperatur beta transus

| BAB II

6

disebut beta stabilizer. Beta stabilizer dibagi menjadi dua, yaitu unsur beta isomorphous (kelarutan tinggi dalam titanium, termasuk molybdenum, vanadium, niobium, tantalum) dan beta eutectoid (kelarutan terbatas, termasuk silicon, kobalt, besi, nikel, tembaga, kromium).

  • b. Pembuatan Titanium

Proses-proses yang diperlukan untuk mengekstrak titanium dari berbagai bijih merupakan proses yang sulit dan mahal. Logamnya tidak dapat dibuat dengan mereduksi bijih (rutil) oleh karbon (C), karena akan dihasilkan karbida yang sangat stabil. Logam Ti

murni pertama kali dibuat

pada tahun 1910 oleh Matius A. Hunter di Rensselaer

Polytechnic Institute dengan memanaskan TiCl4 dengan natrium pada suhu 700-800°C yang disebut dengan proses Hunter. Logam Titanium tidak digunakan di luar laboratorium sampai 1932 ketika William Justin Kroll membuktikan bahwa Ti dapat dihasilkan dengan mereduksi titanium tetraklorida (TiCl4) dengan kalsium. Delapan tahun kemudian proses ini disempurnakan dengan menggunakan Magnesium (Mg) yang kemudian dikenal sebagai proses Kroll. Meskipun penelitian tentang proses untuk menghasilkan logam Ti terus berlanjut agar proses produksi Ti menjadi lebih efisien dan proses lebih murah (misalnya, proses FFC Cambridge), proses Kroll masih tetap digunakan untuk produksi komersial walaupun mahal. Itulah yang menyebabkan tingginya harga Titanium di pasaran, karena prosesnya pembuatannya yang rumit dengan melibatkan logam mahal lainnya seperti magnesium.

Proses Kroll

Oksida (rutile atau ilmenite) pertama kali dikonversi menjadi klorida melalui karboklorinasi dengan mereaksikan rutile atau ilmenite tersebut pada suhu nyala merah dengan menggunakan karbon (C) dan klorin (Cl2) sehingga dihasilkan TiCl4 (titanium tetraklorida) yang kemudian berlanjut dengan proses distilasi fraksionasi untuk membebaskannya dari kotoran seperti FeCl3. Senyawa titanium tetraklorida, kemudian direduksi oleh lelehan magnesium bersuhu 800 °C dalam atmosfer argon. Ti yang dihasilkan masih berbentuk massa yang berbusa dimana kelebihan Mg dan MgCl2 kemudian dibuang melalui penguapan pada suhu 10000C. Busa tersebut kemudian dilelehkan dalam loncatan listrik dan dicetak menjadi batangan Ti murni ; harus digunakan atmosfer helium atau argon karena titanium mudah bereaksi dengan N2 dan O2 jika dipanaskan.

| PEMBAHASAN

7

Metode penemuan terbaru, proses FFC Cambridge dikembangkan untuk menggantikan proses Kroll bila memungkinkan. Metode ini menggunakan serbuk titanium dioksida (hasil pemurnian rutil) sebagai bahan baku untuk menghasilkan hasil akhir yang berupa bubuk atau spons. Jika campuran serbuk oksida digunakan, produk yang dihasilkan akan menghabiskan biaya yang lebih rendah daripada proses multi tahap peleburan konvensional. Proses FFC Cambridge dapat memproduksi titanium yang lebih langka dan mahal untuk industri penerbangan dan barang-barang mewah, dan dapat dilihat di banyak produk yang saat ini diproduksi dengan menggunakan bahan baku aluminium dan baja.

Titanium paduan biasanya dibuat dengan proses reduksi. Sebagai contoh, cuprotitanium (reduksi rutile dengan tambahan tembaga), ferrocarbon titanium (ilmenite direduksi dengan coke dalam tanur listrik), dan manganotitanium (Rutile dengan mangan atau mangan oksida) yang direduksi.

2FeTiO 3 + 7Cl 2 + 6C → 2TiCl 4 + 2FeCl 3 + 6CO (900°C)

2FeTiO 3 + 7Cl 2 + 6C → 2TiCl 4 + 2FeCl 3 + 6CO (900°C)

TiCl 4 + 2Mg → 2MgCl 2 + Ti (1100 °C) TiCl 4 + 2Mg → 2MgCl 2 + Ti (1100 ° C)

  • c. Sifat Fisik dan Sifat Kimia Titanium

Sifat Fisika Titanium

Titanium bersifat paramagnetik

(lemah tertarik dengan

magnet) dan

memiliki

konduktivitas listrik dan konduktivitas termal yang cukup rendah.

 

Sifat Fisik

Keterangan

 

Fasa

Padat

Massa jenis

4,506 g/cm 3 (suhu kamar)

Massa jenis air

4,11 g/cm 3 (pada titik lebur)

Titik lebur

  • 1941 K (1668 °C, 3034 °F)

Titik didih

  • 3560 K (3287 °C, 5949 °F)

Kalor peleburan

14,15 kJ/mol

Kalor penguapan

425 kJ/mol

Kapasitas kalor (25 °C)

25,060 J/mol K

Penampilan

Logam perak metalik

 
 

| PEMBAHASAN

8

 

Resistivitas listrik (20 °C)

0,420 μΩ - m

 

Konduktivitas termal (300 K)

21,9 W/(mK)

Ekspansi termal (25 °C)

8,6 μm (mK)

Kecepatan suara (pada wujud kawat) (suhu kamar)

5090 m/s

Sifat Kimia Titanium

 
 

Sifat Kimia

Keterangan

Nama, Lambang, Nomor atom

Titanium, Ti, 22

Deret kimia

Logam transisi

Golongan, Periode, Blok

4, 4, d

Massa atom

47.867(1) g/mol

Konfigurasi elektron

[Ar] 3 d2 4s2

Jumlah elektron tiap kulit

2, 8, 10, 2

Struktur kristal

Hexagonal

Bilangan oksidasi

4

elektronegativitas

1,54 (skala Pauling)

Energi ionisasi

Ke-1 : 658.8 kJ/mol Ke-2 : 1309.8 kJ/mol Ke-3 : 2652.5 kJ/mol

Jari-jari atom

  • 140 pm

Jari-jari atom (terhitung)

  • 176 pm

Jari-jari kovalen

  • 136 pm

  • d. Reaksi Kimia dan Persenyawaan Titanium Reaksi dengan Air Titanium akan bereaksi dengan air membentuk Titanium dioksida dan hydrogen. Ti (s) + 2H2O (g) → TiO2 (s) + 2H 2(g)

Reaksi dengan Udara Ketika Titanium dibakar di udara akan menghasilkan Titanium dioksida dengan nyala putih yang terang dan ketika dibakar dengan Nitrogen murni akan menghasilkan Titanium Nitrida.

| PEMBAHASAN

9

Ti (s) + O2 (g) → TiO 2(s) 2Ti (s) + N 2(g) →TiN (s)

Reaksi dengan Halogen Reaksi Titanium dengan Halogen menghasilkan Titanium Halida. Reaksi dengan Fluor berlangsung pada suhu 200°C.

Ti (s) + 2F 2(s) → TiF 4(s)

Ti (s) + 2Cl 2(g) → TiCl 4(s) Ti (s) + 2Br 2(l) → TiBr 4(s)

Ti (s) + 2I 2(s) → TiI 4(s)

Reaksi dengan Asam Logam Titanium tidak bereaksi dengan asam mineral pada temperatur normal tetapi dengan asam hidrofluorik yang panas membentuk kompleks anion (TiF 6 ) 3-

2Ti (s) + 2HF (aq) → 2(TiF 6 ) 3- (aq) + 3 H 2(g) + 6 H +

(aq)

Reaksi dengan Basa Titanium tidak bereaksi dengan alkali pada temperatur normal, tetapi pada keadaan panas

  • e. Kegunaan dan Kerugian Titanium

Kegunaan Titanium

Titanium dioksida banyak digunakan sebagai pigmen putih dalam lukisan outdoor karena memiliki sifat inert, daya pelapis mumpuni, serta tahan terhadap paparan sinar UV matahari. Titanium dioksida juga pernah digunakan sebagai pemutih dan agen opicifying pada enamel porselen sehingga tampak lebih cerah dan tahan asam. Sebuah lipstik umumnya mengandung 10% titanium. Paduan titaium dikenal memiliki karakteristik kuat meskipun berada pada suhu tinggi, ringan, tahan korosi, dan kemampuannya menahan suhu ekstrim. Karena sifat-sifat ini, paduan titanium terutama digunakan di pesawat terbang, pipa untuk pembangkit listrik, pelapis baja, kapal laut, pesawat ruang angkasa, serta rudal. Titanium dikenal memiliki kekuatan setara baja namun 45% lebih ringan. Dalam bidang medis, titanium digunakan untuk membuat pinggul dan lutut buatan, serta pen untuk memperbaiki tulang yang patah.

| PEMBAHASAN

10

Kerugian Titanium

Implan berbasis titanium menimbulkan korosi dan menghasilkan puing-puing logam sehingga berpotensi menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Titanium tetraklorida berpotensi menyebabkan iritasi kulit dan gangguan pada paru-paru jika terhirup Karsinogen (titanium dioksida). Menyebabkan batuk dan nyeri apabila terhirup (titanium karbida)

II.

HAFNIUM

  • a. Penemuan Hafnium

Penemu George de Hevesy lahir pada 1 Agustus 1885, di Budapest, Austria- Hongaria (kini Hongaria). Hevesy menempuh perguruan tinggi di Technische Hochschule di Berlin dan Universitas Freiburg. Ia memulai karya dalam kimia pada 1911 di Universitas Manchester di bawah Ernest Rutherford, yang mempengaruhinya bereksperimen dengan isotopic tracers. Pada 1912, Hevesy pindah ke Wina, Austria untuk berkolaborasi dengan Friedrich Paneth.

Pada

1923,

bersama

dengan

Dirk

Coster,

Hevesy

menemukan

unsur

kimia

hafnium. Ia menjadi guru besar di Universitas Freiburg pada 1926 di mana ia menentukan kuantitas komparatif unsur kimia. Pada 1934, Hevesy mulai mencari isotop radioaktif fosfor melalui tubuh manusia untuk mempelajari proses kimia.

Setelah melarikan diri dari Nazi pada 1943, Hevesy dianugerahi Hadiah Nobel Kimia untuk karyanya dengan isotop radioaktif. Hevesy merupakan perintis dalam penelitian cermat dalam mata pelajaran biokimia dalam badan hidup dengan memperkenalkan isotop radioaktif atau pencari jejak isotop. Proses ini dikenal dengan metode pengusutan dan menyumbang bagi pengetahuan dunia tentang urutan kimia yang terjadi dalam siklus kehidupan. Hevesy meninggal pada 5 Juli 1966, di Freiburg im Breisgau, Jerman Barat, di usia 80.

Sejarah Hafnium

Penamaan Hafnium berasal dari “Hafnia” (nama Latin untuk Kopenhagen yang merupakan kota asal ditemukannya unsur tersebut). Unsur ini ditemukan oleh Dirk Coster dan George von Hevesey pada tahun 1932 di Kopenhagen, Denmark. Hafnium tidak terdapat di alam dalam bentuk unsur. Diperoleh dari alvite mineral ([(Hf, Th, Zr) SiO4.H2O]), thortveitite dan zirkon (ZrSiO4 yang biasanya mengandung antara 1 dan

| HAFNIUM

11

5% hafnium). Sesuai dengan teori Bohr, unsur baru ini diasosiasikan dengan zirkonium. Unsur ini berhasil ditemukan di zirkon dengan analisis spektroskopi sinar X di Norwegia. Kebanyakan mineral zirkonium mengandung 1- 5% hafnium. Hafnium pada awalnya dipisahkan dari zirkonium dengan cara rekristalisasi berulang-ulang amonium atau kalium fluorida oleh von Hevesey dan Jantzen. Logam hafnium pertama kali dipersiapkan oleh van Arkel dan Jan Hendrik de Boer dengan cara menyalurkan uap tetraiodida di atas filamen tungsten yang dipanaskan. Hampir semua logam hafnium sekarang ini diproduksi dengan cara mereduksi tetraklorida dengan magnesium atau dengan sodium (proses Kroll).

  • b. Pembuatan Hafnium

Hafnium alami merupakan campuran dari 6 isotop stabil yaitu : Hafnium 174 (0,2%), Hafnium 176 (5,2%), Hafnium 177 (18,6%), Hafnium 178 (27,1%), Hafnium 179 (13,7%), dan Hafnium180(35,2%). Logam Hafnium resistan terhadap kondisi alkali, namun Hafnium bereaksi dengan Halogen membentuk Hafnium Tetrahalides, misalnya HfCl4, Hf f4. Selain itu, pada temperature tinggi, Hafnium dapat bereaksi dengan Oksigen membentuk HfO2, dengan Nitrogen membentuk HfN yang mana mempunyai titik didih 3305oC, dengan Karbon membentuk HfC, dengan Melting Point mendekati 3890oC ,dan Boron, Silikon serta Sulfur.

  • c. Sifat Fisika dan Sifat Kimia Hafnium

Sifat fisika Hafnium

Titik didih

  • a. : 4876K (4603 ° C)

  • b. : 2506K (2233 ° C)

Titik lebur

c.

Kepadatan

: 13.31g/cm3

: 27.2 kJ·mol 1

| HAFNIUM

12

Sifat Kimia Hafnium

  • a. : Hafnium

Nama

  • b. : Hf

Lambang

  • c. : 72

Nomor

  • d. Massa atom standar

: 178.49 g / mol

Golongan

  • e. : 4

  • f. : Blok d

Blok

Periode

  • g. : 6

  • h. : Logam transisi

Jenis unsur

  • i. Konfigurasi electron

: [Xe] 4f 14 5d 2 6s 2

  • j. : Abu-abu baja

Warna

  • k. : Metalik

Klasifikasi

  • d. Reaksi dan Persenyawaan

Reaksi dengan Air Hafnium tidak bereaksi dengan air di bawah kondisi normal.

Reaksi dengan Udara

Hf (s) + O 2 (g) → HfO 2 (s)

Reaksi dengan Halogen

Hf (s) +2F 2 (g) → HfF 4 (s)

  • e. Kegunaan dan Kerugian Hafnium

Kegunaan Hafnium

Digunakan dalam lampu diisi gas dan lampu pijar, batang kendali reaktor karena kemampuannya untuk menyerap neutron juga sebagai pemulung gas dalam tabung vakum. Digunakan sebagai elektroda dalam plasma cutting karena kemampuannya untuk melepaskan elektron ke udara. Hal ini juga digunakan dalam besi, titanium, niobium, tantalum, dan paduan logam lainnya.

| HAFNIUM

13

Kerugian Hafnium

Kehati-hatian perlu dijaga jika membentuk logam hafnium, karena Hafnium yang terbelah-belah kecil dapat terbakar secara spontan di udara dan sangat piroforik (bahan yang dapat terbakar ketika kontak dengan udara pada suhu < 54,44 0C). Jangan terekspos pada hafnium lebih dari 0,5 mg/jam (berdasarkan 8 jam berat rata-rata, selama 40 jam per minggu).

III.

ZIRKONIUM

  • a. Penemuan dan Pembuatan Zirkonium

Penemuan Zirkonium

Zirkonium ditemukan oleh Martin Heinrich Klaproth, seorang kimiawan asal Jerman ketika menganalisis komposisi mineral jargon (ZrSiO 4 ) pada tahun 1789. Nama zirkonium berasal dari bahasa Persia zargun yang berarti “seperti emas”. Zirkonium diisolasi oleh Jöns Jacob Berzelius, seorang kimiawan asal Swedia pada tahun 1824 dan akhirnya dalam bentuk murninya pada tahun 1914.

Pembuatan Zirkonium

Untuk memperoleh zirconium dalam bentuk murninya sangat sulit karena sifat kimianya sama dengan hafnum, sebuah unsur yang selalu ditemukan bersama zirconium, sekarang, sebagian besar zirkonium diperoleh dari mineral zircon (ZrSiO 4 ) and baddeleyite (ZrO 2 ) melalui proses yang dikenal dengan proses Kroll.

  • b. Sifat Fisika dan Sifat Kimia Zirkonium

Sifat Fisika Zirkonium

No Atom

40

Massa atom

91,224

2128

K (1855°C or

Titik leleh

 

3371°F)

4682

K (4409°C or

Titik didih

 

7968°F)

 

| ZIRKONIUM

14

Massa jenis

6.52 gram/cm3

Fasa saat suhu kamar

Padat

klasifikasi unsur

Logam

periode

5

golongan

IVB

keadaan oksidasi

+4

Sifat Kimia Zirkonium

Zirkonium adalah logam kuat, bisa ditempa, ulet, dan berwarna perak abu-abu.Sifat kimia dan fisika logam ini mirip dengan titanium. Zirkonium sangat tahan terhadap panas dan korosi. Zirkonium lebih ringan dari baja dan kekerasannya mirip dengan tembaga.Saat berada dalam bentuk bubuk, logam ini dapat secara spontan menyala di udara, terutama pada suhu tinggi. Zirkonium bubuk berwarna hitam dan dianggap berbahaya karena mudah terbakar. Zirkonium bukan merupakan unsur langka, tetapi karena mineralnya yang paling umum, zirkon, sangat tahan terhadap pelapukan, persebaran unsur ini menjadi terbatas. Zirkonium dua kali lebih melimpah dari tembaga dan seng dan 10 kali lebih melimpah dibandingkan timbal.

  • c. Reaksi Kimia dan Persenyawaan Zirkonium

Reaksi dengan Air Zirkonium tidak bereaksi dengan air pada keadaan di bawah normal.

Reaksi dengan Udara

Zr (s) + O 2 (g) ZrO 2 (s)

Reaksi dengan Halogen

Zirkonium bereaksi dengan Halogen membentuk Zirkonium (IV) Halida.

Zr (s)

+ 2F 2 (g) ZrF 4 (s)

Zr (s) + 2Cl 2 (g) ZrCl 4 (s)

| ZIRKONIUM

15

Zr (s) +2Br2 (g) ZrBr 4 (s)

Zr (s)

+ 2I 2 (g) ZrI 4 (s)

Reaksi dengan Asam Hanya terdapat sedikit kemungkinan logam Zirkonium bereaksi dengan asam. Zirkonium tidak dapat bercampur dengan asam hidrofluorik, HF, membentuk kompleks fluoro.

  • d. Kegunaan dan Kerugian Zirkonium

Kegunaan Zirkonium

Zirkonium digunakan dalam paduan seperti zircaloy yang digunakan dalam aplikasi nuklir karena tidak mudah menyerap neutron.Logam ini juga digunakan dalam catalytic converters dan batu bata tungku. Baddeleyite dan zirkonium tidak murni (zirkonia) digunakan dalam cawan lebur di laboratorium. Zirkon (ZrSiO4) digunakan oleh refraktori, pewarna keramik, dan pasir pengecoran. Zirkon juga dipasarkan sebagai batu permata yang digunakan dalam perhiasan. Logam ini juga memiliki banyak kegunaan lain, di antaranya digunakan pada blitz fotografi dan instrumen bedah, untuk membuat kaca televisi, untuk membersihkan sisa gas dari tabung vakum elektronik, dan sebagai agen pengeras di paduan logam, terutama baja. Industri kertas dan kemasan menemukan senyawa zirkonium menjadi pelapis permukaan yang baik karena kuat dan tahan air.

Kerugian Zirkonium

Zirkonium dan garamnya umumnya memiliki sifat racun rendah. Perkiraan asupan dari makanan adalah sekitar 50 mikrogram. Saat memasuki tubuh, sebagian besar zirkonium tidak diserap usus, dan bila diserap cenderung terakumulasi di tulang daripada di jaringan. Zirkonium 95 adalah salah satu radionuklida yang terlibat dalam pengujian senjata nuklir. Radionuklida ini berumur panjang dan akan terus meningkatkan risiko kanker selama puluhan tahun dan berabad-abad yang akan datan

| ZIRKONIUM

16

I. Kesimpulan

BAB III

PENUTUP

Unsur dalam golongan IV B termasuk dalam unsur transisi yaitu unsur blok d yang konfigurasi elektronnya diakhiri oleh sub kulit d. Unsur-unsur yang termasuk dalam golongan IV B yaitu Titanium (Ti), Zirkonium (Zr), Hafnium (Hf). Salah satu karakteristik Titanium yang paling terkenal adalah sifat yang sama kuatnya dengan baja namun hanya dengan 60% berat baja. Zirkonium banyak terdapat dalam alam mineral seperti zircon (Hyacianth) dan zirconia (baddeleyit). Baddeleyit sendiri merupakan oksida zirkonium yang tahan terhadap suhu luar biasa tinggi sehingga digunakan untuk pelapis tanur tinggi. Titanium murni merupakan logam putih yang sangat bercahaya. Titaniummerupakan satu- satunya logam yang terbakar dalam nitrogen dan udara. Titanium jugamemiliki resistansi terhadap asam sulfur dan asam hidroklorida yang larut, kebanyakanasam organik lainnya, gas klor dan solusi klorida. Titanium murni diberitakan dapatmenjadi radioaktif setelah dibombardir dengan deuterons. Radiasi yang dihasilkanadalah positrons dan sinar gama. Hafnium diperkirakan menyusun kurang lebih 0,00058 % dari lapisan bumi. Logam ini ditemukan dalam campuran senyawa Zirkonium yang mana tidak ditemukan dalam unsur bebas di alam. Mineral yang mengandung Zirkonium seperti Alvite [(Hf, Th, Zr) SO4 H2O], Thortveitite dan Zirkon (Zr SlO4) biasanya mengandung 1%-5% Hf. Antara logam Hafnium dan Zirkonium mempunyai sifat yang sama sehingga sulit dipisahkan.

| BAB III

17

DAFTAR PUSTAKA

Catherine,dkk. 2008. Inorganic Chemistry Third Edition, England. Preantice Hall

Cotton, dkk. 2000. Kimia Anorganik DasaR. Jakarta .U-I Press

E.Brady, James. Kimia Universitas Asas dan Struktur,jilid 2, Tangerang. Binapura Aksara

H.Petrucci, Ralph. 1897. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern. Edisi Keempat jilid 3. Bogor. Erlangga

Syukri. 1999. Kimia Dasar 3. Bandung. ITB

| DAFTAR PUSTAKA

18