Anda di halaman 1dari 4

Sel Elektrokimia: Karakteristik dan Aplikasi

Muhammad Ridwan Harahap


Program Studi Kimia, Fakultas Sains dan Teknologi, UIN Ar-Raniry Banda Aceh
Kopelma Darussalam, Banda Aceh, telp: (0651) 7551857
e-mail: ridwankimia@ar-raniry.ac.id

Abstrak
Sel elektrokimia merupakan pemanfaatan arus listrik yang dihasilkan dari sebuah reaksi kimia
ataupun arus listrik yang menyebabkan terjadinya suatu reaksi kimia. Pemanfaatan sel elektrokimia
banyak digunakan untuk menghasilkan teknologi terbarukan. Sel elektrolisis dan sel Volta merupakan
hasil terapan dari sel elektrokimia yang menggunakan media elektroda dan larutan elektrolit. Sampai saat
ini, sel elektrokimia masih memiliki peranan penting di dalam kemajuan teknologi modern mulai industri
otomotif maupun rumah tangga.

Kata kunci: Sel elektrokimia, listrik, elektrolisis, Volta, elektroda.

Abstract
The electrochemical cell is the utilization of the electric current generated from a chemical
reaction or electrical current that causes a chemical reaction. The application of electrochemical cells used
to produce renewable technologies. Electrolysis cells and Volta applied cell is the result of an
electrochemical cell that uses media electrodes and an electrolyte solution. Recently, the electrochemical
cell has an important role in the advancement of modern technology from the automotive and also
households industry.

Keywords: electrochemical cell, electric, Electrolysis, Volta, electrodes.

1. Pendahuluan

Elektrokimia merupakan ilmu kimia yang mempelajari tentang perpindahan elektron


yang terjadi pada sebuah media pengantar listrik (elektroda). Elektroda terdiri dari elektroda
positif dan elektroda negatif. Hal ini disebabkan karena elektroda tersebut akan dialiri oleh arus
listrik sebagai sumber energi dalam pertukaran elektron. Konsep elektrokimia didasari oleh
reaksi reduksi-oksidasi (redoks) dan larutan elektrolit. Reaksi redoks merupakan gabungan dari
rekasi reduksi dan oksidasi yang berlangsung secara bersamaan. Pada reaksi reduksi terjadi
peristiwa penangkapan elektron sedangkan reaksi oksidasi merupakan peristiwa pelepasan
elektron yang terjadi pada media pengantar pada sel elektrokimia.
Proses elektrokimia membutuhkan media pengantar sebagai tempat terjadinya serah
terima elektron dalam suatu sistem reaksi yang dinamakan larutan. Larutan dapat dikategorikan
menjadi tiga bagian yaitu larutan elektrolit kuat, larutan elektrolit lemah dan larutan bukan
elektrolit . Larutan elektrolit kuat merupakan larutan yang mengandung ion-ion terlarut yang
dapat mengantarkan arus listrik sangat baik sehingga proses serah terima elektron berlangsung
cepat dan energi yang dihasilkan relatif besar. Sedangkan larutan elektrolit lemah merupakan
larutan yang mengandung ion-ion terlarut cenderung terionisasi sebagian sehingga dalam
proses serah terima elektron relatif lambat dan energi yang dihasilkan kecil. Namun demikian
proses elektrokimia tetap terjadi. Untuk larutan bukan elektrolit, proses serah terima elektron
tidak terjadi. Pada proses elektrokimia tidak terlepas dari logam yang dicelupkan pada larutan
disebut elektroda. Terdiri dari katoda dan anoda.
Sebagai contoh sebuah elektroda seng (Zn) yang sudah dimasukkan kedalam sebuah
larutan tembaga (Cu) maka akan mengalami reaksi reduksi dan reaksi oksidasi sebagai berikut:

Circuit, Vol.2, No.1, Juli 2016 | 177


Muhammad Ridwan Harahap ISSN: 2460-5476

Reaksi oksidasi :

Reaksi reduksi :
Pada proses ini zat yang mengalami oksidasi dinamakan reduktor, sedangkan zat yang
mengalami reduksi disebut oksidator.
Sel elektrokimia terdiri dari sel volta dan sel elektrolisis. Walaupun masing-masing sel
sama-sama akan mengalami proses kimia tetapi terdapat perbedaan yang sangat besar yang
akan dipaparkan sebagai berikut :
1. Sel Volta
Sel Volta merupakan sel elektrokimia yang menghasilkan energi listrik diperoleh dari
reaksi kimia yang berlangsung spontan. Beberapa literatur menyebutkan juga bahwa
sel volta sama dengan sel galvani. Diperoleh oleh gabungan ilmuan yang bernama
Alexander Volta dan Luigi Galvani pada tahun 1786. Bermula dari penemuan baterai
yang berasal dari caian garam.
Pada sel Volta anoda adalah kutub negatif dan katoda kutub positif. Anoda dan katoda
akan dicelupkan kedalam larutan elektrolit yang terhubung oleh jembatan garam.
Jembatan garam memiliki fungsi sebagai pemberi suasana netral (grounding) dari
kedua larutan yang menghasilkan listrik.
Dikarenakan listrik yang dihasilkan harus melalui reaksi kimia yang spontan maka
pemilihan dari larutan elektrolit harus mengikuti kaedah deret volta. Deret volta disusun
berdasarkan daya oksidasi dan reduksi dari masing-masing logam. Urutan deret
tersebut sebagai berikut :

Gambar 1. Proses sederhana sel Volta

Sel Volta dibedakan menjadi tiga jenis yaitu sel Volta primer merupakan sel Volta yang
tidak dapat diperbarui (sekali pakai) dan bersifat tidak dapat balik (irreversible)
contohnya baterai kering. Sel Volta sekunder merupakan sel Volta yang dapat
diperbarui (sekali pakai) dan bersifat dapat balik (reversible) ke keadaan semula
contohnya baterai aki. Sel Volta bahan bakar (full cell) adalah sel Volta yang tidak dapat
diperbarui tetapi tidak habis contohnya sel campuran bahan bakar pesawat luar
angkasa.

2. Sel Elektrolisis

178 |Circuit, Vol. 2, No.1, Juli 2016


ISSN: 2460-5476 Muhammad Ridwan Harahap

Sel elektrolisis merupakan sel elektrokimia yang menggunakan sumber energi listrik
untuk mengubah reaksi kimia yang terjadi. Pada sel elektrolisis katoda memiliki muatan
negatif sedangkan anoda memiliki muatan positif. Sesuai dengan prinsip kerja arus
listrik. Terdiri dari zat yang dapat mengalami proses ionisasi, elektrode dan sumber
listrik (baterai). Listrik dialirkan dari kutub negatif dari baterai ke katoda yang bermuatan
negatif. Larutan akan mengalami ionisasi menjadi kation dan anion. Kation di katoda
akan mengalami reduksi sedangkan di anoda akan mengalami oksidasi. Salah satu
aplikasi dari sel elektrolisis yaitu penyepuhan logam emas dengan menggunakan
larutan elektrolit yang mengandung unsur emas (Au). Hal ini dilakukan untuk melapisi
kembali perhiasan yang kadar emasnya sudah berkurang.

Gambar 2. Proses sederhana sel elektrolisis

2. Pembahasan

Beberapa aplikasi sel elektrokimia juga dapat ditemukan dari beberapa penelitian-
penelitian terbarukan. Xuheng Liu et all (2015) melakukan penelitian tentang studi ekstraksi
lithium (Li+) dari danau air garam dengan elektrolisis membran [1]. Pada penelitian logam
tersebut air garam diekstraksi menggunakan elektrolisis membran dengan parameter operasi
pada pertukaran kapasitas Li+ dan stabilitas elektroda. Berbagai parameter termasuk
konsentrasi awal lithium dari larutan elektrolit, jarak anoda-katoda, suhu elektrolit, kepadatan
permukaan substrat aktif dan waktu elektrolisis dioptimalkan. Di bawah kondisi optimal,
elektroda menunjukkan kapasitas pertukaran Li+ yang luar biasa pada 38,9 mg/g dan nilai pH
larutan elektrolit kurang dari 8. Ekstraksi lithium dari air garam dengan elektrolisis membran
memberikan hasil yang sangat bermanfaat. Logam lithium kedepannya digunakan untuk
menyimpan cadangan energi listrik.

Selanjutnya Yanpin Hau et all (2015) melakukan penelitian tentang penggunaan


Mikroba elektrolisis sel dengan elektroda spiral untuk pengolahan air limbah dan produksi gas
metana [2]. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan mikroba elektrolisis sel
(MEC) dirancang dengan permukaan elektroda spiral dan untuk mengevaluasi efektivitas untuk
pengolahan air limbah dan produksi gas metana (CH4). Model spiral dirancang dapat
menyediakan lebih dari 60 m2/m3 luas permukaan spesifik dari elektroda dan tahan pada
internal rendah. Dengan asetat sebagai substrat dan mengatur tingkat tegangan 0,7 menjadi1,3
V, rata-rata arus konstan dan produksi CH4 meningkat masing-masing berturut 46 menjadi 132
A / m3 dan 0,08 menjadi 0,17 m3/m3d. Dengan meningkatkan tegangan, efisiensi energi
menurun dari 157% menjadi 69%, sedangkan nilai COD meningkat 0,31 menjadi 0,69 kg
COD/m3d. Tegangan optimal dari MEC permukaan elektroda spiral sekitar 0,95 V. Proses
penjenuhan air limbah, MEC juga menunjukkan hasil yang baik dengan kepadatan rata-rata
saat 24 A/m3, laju produksi CH4 berkisar 0,03 m3/m3d, energi efisiensi 66%, dan nilai COD
berkisar 0,20 kg COD/m3d.

Circuit, Vol.2, No.1, Juli 2016 | 179


Muhammad Ridwan Harahap ISSN: 2460-5476

3. Kesimpulan

Sel elektrokimia merupakan pemanfaatan arus listrik yang dihasilkan dari sebuah reaksi
kimia ataupun arus listrik yang menyebabkan terjadinya suatu reaksi kimia. Banyak
pemanfaatan sel elektrokimia digunakan untuk menghasilkan teknologi terbarukan. Di dalam
proses pengembangannya, sel elektrokimia dapat menghasilkan reaksi kimia berlangsung
spontan atau pun tidak spontan berdasarkan tingkat oksidasi-reduksi suatu elektroda. Sel
elektrolisis dan sel Volta merupakan hasil terapan dari sel elektrokimia yang menggunakan
media elektroda dan larutan elektrolit. Elektroda akan mengalami reaksi kimia yang terjadi pada
katoda maupun anoda. Hasil dari interaksi-interaksi pada elektroda ini yang akan menjadi
media penghantar energi yang dihasilkan. Sampai saat ini, sel elektrokimia masih memiliki
peranan penting di dalam kemajuan teknologi modern sampai industri otomotif maupun rumah
tangga.

Referensi

[1] Liu, X.; Chen, X.; He, L.; Zhao, Z.; Study on Extraction of Lithium from Salt Lake Brine by Membrane
Electrolysis, Desalination 376, Elsevier, 2015.
[2] Hou, Y.; Zhang R.; Luo H.; Liu G.; Kim, Y.; Yu, S.; Zeng, J.; Microbial electrolysis cell with spiral
wound electrode for wastewater treatment and methane production, Process Biochemistry,
Elsevier, 2015.
[3] Chang, R., General Chemistry: The Essential Concepts, Third Edition, The McGraw-Hill Companies,
2003.
[4] Silberberg, M.S., Principles of General Chemistry, The McGraw-Hill Companies, 2007.

180 |Circuit, Vol. 2, No.1, Juli 2016