Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ikan gabus adalah sejenis ikan predator yang hidup di air tawar. Nama ilmiahnya
adalah Channa striata. Ikan gabus memiliki kelebihan yakni tahan hidup di perairan yang
terbatas. Ikan ini sering dipasarkan dalam bentuk hidup. Ikan yang tergolong mahal ini
merupakan makanan favorit di pasar ikan, Maka dari itu di Indonesia khususnya sangat cocok
untuk membudidayakan ikan gabus ini karena banyak dimintai dan bisa diekspor keluar negeri
agar mendapatkan nilai jual yang lebih tinggi dan tentunya para pelaku disektor itu sendiri bisa
memperoleh keuntungan yang tinggi
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana sejarah dari ikan gabus ?
2. Apa itu ikan gabus ?
3. Bagaimana teknik budidaya ikan gabus ?
4. Bagaimana pemijahan ikan gabus ?
5. Bagaimana pendederan ikan gabus ?
6. Bagaimana pembesaran ikan gabus ?
7. Bagaimana ciri, sifat, dan lingkungan hidup ikan gabus ?
8. Apa saja jenis-jenis ikan gabus ?
9. Apa manfaat ikan gabus bagi kesehatan ?
C. Tujuan Makalah
1. Untuk mengetahui apa itu ikan gabus.
2. Untuk mengetahui pemijahan ikan gabus.
3. Untuk mengetahui pendederan ikan gabus.
4. Untuk mengetahui pembesaran ikan gabus.
D. Manfaat Makalah
1. Kita bisa mengetahui apa itu ikan gabus.
2. Kita bisa mengetahui pemijahan ikan gabus.
3. Kita bisa mengetahui pendederan ikan gabus.
4. Kita bisa mengetahui pembesaran ikan gabus.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Sejarah Ikan Gabus


Ikan gabus dalam Bahasa Makassar disebut juku balana. Bagi orang Balang, Jeneponto dan
keturunannya sepanjang tujuh turunan, ikan gabus merupakan ikan yang paling dihindari untuk
dikonsumsi. Larangan untuk mengonsumsi bukanlah larangan agama, atau larangan kesehatan
tetapi larangan budaya. Bila tetap nekad atau sekedar mencoba-coba memakannya, maka akan
mengalami luka bisul pada kepala. Karena itu, hingga sekarang keturunan orang Balang yang telah
banyak menyebar di seluruh Indonesia sangat pantang mengonsumsi ikan gabus.

Konon, pada zaman duhulu di Kampung Balang yang dikelilingi balang (sungai kecil: Bahasa
Makassar) hiduplah sebuah keluarga terpandang di kampung para cerdik cendekia dalam Kerajaan
Binamu itu. Kampung Balang ketika itu bila dianalogikansetingkat propinsi sekarang ini yang
dipimpin oleh seorang Gallarang Balang. Sedang Kerajaan Binamu adalah setingkat negara.
Kerajaan Binamu sejajar dengan Kerajaan Gowa karena dalam sejarah tidak ditemukan fakta
bahwa Kerajaan Binamu adalah bawahan Kerajaan Gowa. Bahkan pada saat Kerajaan Bone
dipimpin Aru Palakka menyerang markas Kerajaan Gowa, sebagian pasukannya terdiri dari
pasukan Kerajaan Binamu.

Pada suatu ketika, datanglah seorang tamu kehormatan dari kerabat Kerajaan Binamu berkunjung
ke kampung Balang. Keluarga yang dikunjungi ingin memberi suguhan khas orang Balang dengan
menghidangkan ikan balana (ikan gabus) kepada tamu kehormatannya.

Maka kepala keluarga beserta pembantunya tersebut beranjak ke sungai yang tidak jauh dari
rumahnya. Segala keperluan penangkap ikan disiapkan seperti jala (jaring) dan alat pancing.
Dengan semangat yang besar, beranjaklah kepala keluarga tersebut dengan harapan dapat
menangkap ikan balana (gabus) untuk dihidangkan kepada tamunya. Sang tamu pun menunggu
dengan girang karena akan disuguhi ikan balana yang terkenal lezat, gurih dan enak.
Sesampainya di tepi sungai, diperhatikan semua sisi sungai yang akan menjadi sasaran
penangkapan ikan balana (gabus). Sang kepala keluarga beserta pembantunya berusaha
menyisiri sungai berkali-kali, tetapi tidak satu pun ditemui ikanbalana. Padahal ikan tersebut pada
hari-hari sebelumnya sangat banyak ditemukan di sungai tersebut dan menjadi ikan favorit orang-
orang Balang.

Setelah berjam-jam mencari ikan gabus yang tiba-tiba menghilang bak ditelan sungai, maka
dengan kesal sang kepala keluarga tersebut mengangkat sumpah: Saya tidak akan makan ikan
gabus sampai tujuh turunan !!! Sejak itulah orang-orang Balang menganggap ikan gabus sebagai
ikan yang paling dihindari untuk dimakan karena mempermalukan sebuah keluarga.

Dengan lesu bercampur malu, sang kepala keluarga beserta pembantunya itu bergegas pulang.
Perasaan malu bercampur kesal tampak pada raut mukanya. Malu karena ikan yang
dibanggakannya akan disuguhkan kepada tamunya, ternyata tidak terkabul. Ikan gabus itu
mendadak hilang dari dalam sungai (balang) tersebut.

Meski menjadi pantangan, tidak sedikit orang-orang Balang sendiri menganggap sumpah tersebut
tidak lagi berlaku karena silsilah mulai dari sang kepala keluarga yang mengangkat sumpah
tersebut sudah melewati tujuh turunan. Jadi yang hidup sekarang ini diperkirakan generasi diatas
tujuh turunan, alias delapan hingga sepuluh turunan. Karena itu, beberapa keluarga mulai dan
sudah mencoba mencicipi ikan gabus sebagai lauk.

B. Ikan Gabus

Ikan gabus adalah sejenis ikan predator yang hidup di air tawar. Ikan gabus mempunyai
nama ilmiah Channa striata. Ikan gabus atau betutu adalah salah satu ikan asli yang hidup di
perairan tawar di Indonesia, seperti daerah aliran sungai di Sumatera, Kalimantan dan Jawa. Di
Sumatera Selatan nilai ekonominya terus meningkat karena ikan gabus selain dimanfaatkan dalam
bentuk ikan segar juga telah digunakan sebagai bahan pembuatan kerupuk, pempek dan olahan
lainnya.
Ikan gabus merupakan golongan ikan yang mempunyai alat pernafasan tambahan sehingga
dapat tumbuh di air tergenang yang minim oksigen dan tidak perlu dilakukan pergantian air, oleh
karena itu jenis ikan ini sangat mudah di budidayakan. Ikan gabus mengandung protein 70% ,
albumin 21% , asam amino, mikronutrien serta selenium dan iron yang sangat penting untuk
kesehatan sehingga dapat digunakan sebagai obat.
Albumin ikan gabus dan kandungan lainnya penting untuk pembentukan sel-sel baru dan
mengganti sel-sel yang rusak di tubuh. Beberapa kasus pasien kanker, gagal ginjal, stroke,
tuberkolusis, dan diabetes yang telah menjalani terapi nutrisi dengan albumin ikan
gabus memberikan kondisi memuaskan. Dalam sebuah situs web menjelaskan ada seorang yang
sakit kanker kandung kemih namanya Amir Hnama samarandi Bandung Jawa Barat. Amir yang
sejak 3 tahun lalu divonis menderita kanker kandung kemih mesti menjalani kemoterapi sebagai
salah satu pencegahan agar sel-sel tumor di tubuhnya tidak berkembang. Pada kasus kemoterapi,
efek samping yang ditimbulkan umumnya: rambut rontok dan mudah lemas. Amir H yang selalu
rutin mengonsumsi 6 kapsul per hari albumin ikan gabus memperlihatkan kondisi
menggembirakan.

Kebiasaan
Ikan gabus biasa didapati di danau, rawa, sungai, dan saluran-saluran air hingga ke sawah-sawah.
Ikan ini memangsa aneka ikan kecil-kecil, serangga, dan berbagai hewan air lain
termasuk berudu dan kodok.

Seringkali ikan gabus terbawa banjir ke parit-parit di sekitar rumah, atau memasuki kolam-kolam
pemeliharaan ikan dan menjadi hama yang memangsa ikan-ikan peliharaan di sana. Jika sawah,
kolam atau parit mengering, ikan ini akan berupaya pindah ke tempat lain, atau bila terpaksa, akan
mengubur diri di dalam lumpur hingga tempat itu kembali berair. Oleh sebab itu ikan ini acap kali
ditemui berjalan di daratan, khususnya di malam hari di musim kemarau, mencari tempat lain
yang masih berair. Fenomena ini adalah karena gabus memiliki kemampuan bernapas langsung
dari udara, dengan menggunakan semacam organ labirin (seperti pada ikan lele atau betok) namun
lebih primitif.

Pada musim kawin, ikan jantan dan betina bekerjasama menyiapkan sarang di antara tumbuhan
dekat tepi air. Anak-anak ikan berwarna jingga merah bergaris hitam, berenang dalam kelompok
yang bergerak bersama-sama kian kemari untuk mencari makanan. Kelompok muda ini dijagai
oleh induknya.

Penyebaran
Ikan gabus menyebar luas mulai dari Pakistan di barat, Nepal bagian selatan, kebanyakan wilayah
di India, Bangladesh, Sri Lanka, Tiongkok bagian selatan, dan sebagian besar wilayah di Asia
Tenggara termasuk Indonesia.

Keragaman Jenis
Gabus dan kerabatnya termasuk hewan Dunia Lama, yakni dari Asia (genus Channa) dan Afrika
(genus Parachanna). Seluruhnya kurang lebih terdapat 30 spesies dari kedua genus tersebut.

Di Indonesia terdapat beberapa spesies Channa; yang secara alami semuanya menyebar di sebelah
barat Garis Wallace. Namun kini gabus sudah diintroduksikan ke bagian timur pula.

Salah satu kerabat dekat gabus adalah ikan toman (Channa micropeltes), yang panjang tubuhnya
dapat melebihi 1 m dan beratnya lebih dari 5 kg.

Sifat, Ciri-ciri, dan Lingkungan Hidup Ikan Gabus


Asal usul Ikan Gabus, Ternyata ikan gabus adalah ikan asli Indonesia. Hidup di perairan sekitar
kita, di rawa, di waduk dan di sungai-sungai yang airnya tenang. Namun sayang, populasi ikan
gabus di alam sudah mulai berkurang, sehingga budiadaya ikan gabus ini sangat perlu
dikembangkan.
Ikan gabus dikenal dengan banyak nama. Ada yang menyebutnya sebagai aruan, haruan (Melayu
dan Banjar), kocolan (Betawi); bayong, bogo, licingan, kutuk (Jawa), bale salo (Bugis); dan lain-
lain.. Nama ilmiahnya adalah Channa striata (Bloch, 1793) dan ada yang menyebutnya
Ophiocephalus striatus.Klasifikasi Ilmiah
Ikan Gabus
Ikan gabus, Channa striata
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia

Filum: Chordata

Kelas: Actinopterygii

Ordo: Perciformes

Famili: Channidae

Genus: Channa

Spesies: C. striata

Nama binomial Channa striata


(Bloch, 1793)

Ciri-ciri ikan gabus


Ikan darat yang cukup besar, dapat tumbuh hingga mencapai panjang 1 m. Berkepala besar agak
gepeng mirip kepala ular (sehingga dinamai snakehead), dengan sisik-sisik besar di atas kepala.
Tubuh bulat gilig memanjang, seperti peluru kendali. Sirippunggung memanjang dan sirip ekor
membulat di ujungnya.
Sisi atas tubuh --dari kepala hingga ke ekor-- berwarna gelap, hitam kecoklatan atau kehijauan.
Sisi bawah tubuh putih, mulai dagu ke belakang. Sisi samping bercoret-coret tebal (striata,
bercoret-coret) yang agak kabur. Warna ini seringkali menyerupai lingkungan sekitarnya. Mulut
besar, dengan gigi-gigi besar dan tajam.
Sifat ikan gabus
Pada musim kawin, ikan jantan dan betina bekerjasama menyiapkan sarang di antara tumbuhan
dekat tepi air. Anak-anak ikan berwarna jingga merah bergaris hitam, berenang dalam kelompok
yang bergerak bersama-sama kian kemari untuk mencari makanan. Kelompok muda ini dijagai
oleh induknya.
Lingkungan hidup ikan gabus
Ikan gabus biasa didapati di danau, rawa, sungai, dan saluran-saluran air hingga kesawah-sawah.
Ikan ini memangsa aneka ikan kecil-kecil, serangga, dan berbagai hewan air lain
termasuk berudu dan kodok.

Seringkali ikan gabus terbawa banjir ke parit-parit di sekitar rumah, atau memasukikolam-kolam
pemeliharaan ikan dan menjadi hama yang memangsa ikan-ikan peliharaan di sana. Jika sawah,
kolam atau parit mengering, ikan ini akan berupaya pindah ke tempat lain, atau bila terpaksa, akan
mengubur diri di dalam lumpur hingga tempat itu kembali berair. Oleh sebab itu ikan ini acap kali
ditemui berjalan di daratan, khususnya di malam hari di musim kemarau, mencari tempat lain
yang masih berair. Fenomena ini adalah karena gabus memiliki kemampuan bernapas langsung
dari udara, dengan menggunakan semacam organ labirin (seperti pada ikan lele ataubetok) namun
lebih primitif.

H. Manfaat Ikan Gabus Bagi Kesehatan


Ikan kutuk mengandung protein yang tinggi (albumin), sangat cepat menyembuhkan luka,
sariawan, pasca operasi, usus buntu, dll.

Sejak dahulu ikan KUTUK / GABUS dipercaya dapat mempercepat penyembuhan luka sehingga
dianjurkan untuk dikonsumsi pasien secara pasca operasi dan ibu-ibu sehabis melahirkan hal ini
dikarenakan ikan KUTUK / GABUS mengandung protein yang tinggi (Albumin), sehingga dapat
mempercepat proses penyembuhan luka.

Hampir semua pasien berkadar Albumin rendah yang diberi Sari Ikan Kutuk / Gabus ini, naik lebih
cepat dari pada pemberian albumin lewat infus. Bahkan pasien berkadar albumin rendah yang
diikuti komplikasi penyakit seperti Hepatitis, TBC/Infeksi Paru, Neprotic syndrom, Tonsilitis,
Typus, Diabetes, Patah Tulang, Gastritis, Gizi Buruk,, Sepsis, Stroke, ITP (Idiopatik Trombosit
Tupenia Purpura), HIV, Thalasemia Minor, Autis, Kondisi ini bisa lebih baik dengan pemberian
Gel Sari Ikan Kutuk / Gabus.

Albumin adalah salah satu jenis protein darah yang diproduksi di hati (hepar). Saat Hati normal
mampu memproduksi 11-15 gr Albumin/ hari. Bahkan ia merupakan jenis protein terbanyak di
dalam plasma yang mencapai kadar 60 persen.Sedangkan nilai normal dalam darah sekitar 3.5
sampai 5 g/dL.

Albumin merupakan jenis Protein terbanyak dalam plasma mencapai kadar 60%. Manfaatnya
untuk membantu jaringan sel baru. Dalam ilmu kedokteran, albumin ini digunakan untuk
mempercepat pemulihan jaringan sel tubuh yang terbelah / rusak. Albumin juga berperan mengikat
Obat-obatan serta Logam berat yang tidak mudah larut dalam darah.

Albumin memiliki sejumlah fungsi. Fungsi pertama yakni mengatur tekanan osmotik di dalam
darah. Albumin menjaga keberadaan air dalam plasma darah sehingga bisa mempertahanan
volume darah. Bila jumlah albumin turun maka akan terjadi penimbunan cairan dalam jaringan
(edema) misalnya bengkak di kedua kaki. Atau bisa terjadi penimbunan cairan dalam rongga tubuh
misalnya di perut yang disebut ascites.

Fungsi yang kedua adalah sebagai sarana pengangkut/transportasi. Ia membawa bahan bahan
yang yang kurang larut dalam air melewati plasma darah dan cairan sel. Bahan-bahan itu seperti
asam lemak bebas, kalsium, zat besi dan beberapa obat. Albumin bermanfaat juga dalam
pembentukan jaringan tubuh yang baru.

Pembentukan jaringan tubuh yang baru dibutuhkan pada saat pertumbuhan (bayi, kanak-kanak,
remaja dan ibu hamil) dan mempercepat penyembuhan jaringan tubuh misalnya sesudah operasi,
luka bakar dan saat sakit.
Begitu banyaknya manfaat albumin sehingga dapat dibayangkan apabila mengalami kekurangan
maka banyak organ tubuh yang sakit.

KHASIAT & KEGUNAAN :

1. Meningkatkan kadar Albumin dan Daya Tahan Tubuh.


2. Mempercepat proses penyembuhan Pasca Operasi.
3. Mempercepat penyembuhan Luka Dalam / Luka Luar.
4. Membantu proses penyembuhan pada penyakit:
* Hepatitis, TBC/Infeksi Paru, Nephrotic Syndrome,Tonsilitis,
* Thypus, Diabetes, Patah Tulang, Gastritis, ITP, HIV,
* Sepsis, Stroke, Thalasemia Minor.
5. Menghilangkan Oedem (Pembengkakan).
6. Memperbaiki Gizi Buruk pada Bayi, Anak dan Ibu Hamil.
7. Membantu penyembuhan Autis.
8. Sebagai larutan pengganti pada keadaan defisiensi albumin
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Ikan gabus merupakan ikan konsumsi air tawar yang cocok untuk dikembangkan lebih
lanjut. Ikan yang dulunya predator ini merupakan salah satu ikan yang bernilai tinggi dan tidak
sulit untuk dikembangkan.

B. Saran
Ikan gabus ini sebaiknya dikembangkan dengan sungguh-sungguh dan diekspor ke luar
negeri agar memiliki nilai jual yan lebih tinggi daripada harga lokal.
DAFTAR PUSTAKA

Adawyah, R. Djuhanda, T., 1981. Dunia Ikan. Amico. Bandung. 191 hal
Astuti, 2008. Ikan Gabus dan Albumin. Http://Www.Fajarqimi.Com/Kaltim-Post. (Diakses, 20 Oktober 2010)
Saanin, H. 1976. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan Bagian 1. Bina Cipta. Bandung. 520 hal.
Suprayitno, Eddy, 2003. Potensi Serum Albumin dari Ikan Gabus. http://www.gatra.com/artikel.php. Diakses pada
tanggal 27 Oktober 2010.
Rizki, B., 2005. Pengaruh Metode Pengasapan Terhadap Mutu Abon Ikan Gabus (Channa striata) Asap selama
Penyimpanan. Skripsi Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Pekanbaru : Universitas Riau 64 (4) hal.
Sugito dan Hayati. 2006. Penambahan Daging Ikan Gabus dan Aplikasi Pembekuan pada pembuatan Pempek
Gluten. Jurnal Fakultas Pertanian. Universitas Sriwijaya, Sumatera Selatan.
http://www.fishyforum.com. 2010.

http://www.wikipedia.com. 2007.