Anda di halaman 1dari 9

1.

Definisi
Inkontinensia Urine (IU) merupakan salah satu keluhan utama pada penderita
lanjut usia. Inkontinensia urine adalah pengeluaran urin tanpa disadari dalam jumlah dan
frekuensi yang cukup sehingga mengakibatkan masalah gangguan kesehatan dan sosial.
Variasi dari inkontinensia urin meliputi keluar hanya beberapa tetes urin saja, sampai
benar-benar banyak, bahkan terkadang juga disertai inkontinensia alvi (disertai
pengeluaran feses) (brunner, 2011).
Faktor yang berkonstribusi terhadap perkembangan inkontinensia adalah factor
fisiologis dan psikologis. Faktor psikologis dapat mencakup depresi dan apatis, yang
dapat meperberat kondisi sehingga sulit untuk mengatasi masalah kearah normal.
Beberapa kondisi psikiatrik dan kerusakan otak organic seperti demensia, dapat juga
menyebabkan inkontinensia. Faktor anatomis dan fisiologis dapat mencakup kerusakan
saraf spinal, yang menghancurkan mekanisme normal untuk berkemih dan rasa ingin
menghentikannya. Penglihatan yang kurang jelas, infeksi saluran perkemihan, dan
medikasi tertentu seperti diuretic juga berhubungan dengan inkontinensia. Selain itu,
wnaita yang melahirkan dan laki laki dengan protatism, cenderung mengalami
kerusakan kandung kemih yang dapat menyebabkan inkotinansia, akibat trauma atau
pembedahan.

2. Penyebab
Inkontinensia urin dapat disebabkan oleh berbagai masalah medis:
1. Untuk perempuan, penipisan dan pengeringan kulit dalam vagina atau saluran kencing,
terutama setelah menopause.
2. Untuk pria, kelenjar prostat membesar atau operasi prostat.
3. Pelemahan dan peregangan otot-otot panggul setelah melahirkan.
4. Obat-obatan tertentu.
5. Penumpukan tinja di perut (karena kesulitan buang air besar).
6. Kegemukan dan obesitas, yang meningkatkan tekanan pada kandung kemih dan otot yang
mengendalikan kandung kemih.
7. Penyakit tertentu.
3. Patofisiologi
Inkontinensia urine bisa disebabkan oleh karena komplikasi dari penyakit infeksi saluran
kemih, kehilangan kontrol spinkter atau terjadinya perubahan tekanan abdomen secara tiba-
tiba. Inkontinensia bisa bersifat permanen misalnya pada spinal cord trauma atau bersifat
temporer pada wanita hamil dengan struktur dasar panggul yang lemah dapat berakibat
terjadinya inkontinensia urine. Meskipun inkontinensia urine dapat terjadi pada pasien dari
berbagai usia, kehilangan kontrol urinari merupakan masalah bagi lanjut usia.
Proses berkemih normal merupakan proses dinamis yang memerlukan rangkaian
koordinasi proses fisiologik berurutan yang pada dasarnya dibagi menjadi 2 fase. Pada
keadaan normal selama fase pengisian tidak terjadi kebocoran urine, walaupun kandung
kemih penuh atau tekanan intra-abdomen meningkat seperti sewaktu batuk, meloncat-loncat
atau kencing dan peningkatan isi kandung kemih memperbesar keinginan ini. Pada keadaan
normal, dalam hal demikian pun tidak terjadi kebocoran di luar kesadaran. Pada fase
pengosongan, isi seluruh kandung kemih dikosongkan sama sekali. Orang dewasa dapat
mempercepat atau memperlambat miksi menurut kehendaknya secara sadar, tanpa
dipengaruhi kuatnya rasa ingin kencing. Cara kerja kandung kemih yaitu sewaktu fase
pengisian otot kandung kemih tetap kendor sehingga meskipun volume kandung kemih
meningkat, tekanan di dalam kandung kemih tetap rendah. Sebaliknya otot-otot yang
merupakan mekanisme penutupan selalu dalam keadaan tegang. Dengan demikian maka
uretra tetap tertutup. Sewaktu miksi, tekanan di dalam kandung kemih meningkat karena
kontraksi aktif otot-ototnya, sementara terjadi pengendoran mekanisme penutup di dalam
uretra. Uretra membuka dan urine memancar keluar. Ada semacam kerjasama antara otot-
otot kandung kemih dan uretra, baik semasa fase pengisian maupun sewaktu fase
pengeluaran. Pada kedua fase itu urine tidak boleh mengalir balik ke dalam ureter (refluks).

4. Klasifikasi
Meskipun berbagai penyebab inkontinensia menghasilkan proses yang sederhana, tetapi
inkontinensia perlu dikategorisasikan, seperti yang telah ditetapkan oleh Perhimpunan
Kontinensia Internasional.
a. Inkontinensia stress
Terjadi akibat adanya tekanan di dalam obdomen ( peningkatan intra badomen secar
tiba tiba yang menambah tekanan yang emmang telah ada pada kandung kemih ). Oleh
Karen itu, bersin batuk, tertawa, latihan / olahraga, atau perubahan posisi dengan bangun dari
kursi atay berbalik dapat menyebabkan kehilangan sejumlah kecil urine tanpa disadari atau
kebocoran urine dari kandung kemih. Hal tersebut lebih sering terjadi pada wanita karena
kehilangan tonus otot dasar panggul yang dihubungkan dengan melahirkan anak, prolaps
pelvis seperti sistokel, uretra yang lebih pendek secra natomis, dan kelemahan sfingter. Pada
pria, prostatektomi adalah salah satu penyebabnya.
b. Inkontinensia mendesak ( urgensi )
Inkontinensia ini dihubungkan dengan keinginan yang kuat dan mendesak untuk
berkemih dengan kemampuan yang kecil untuk menunda berkemih. Berkemih dapat
dilakukan, tetapi orang biasanya berkemih sebelum sampai ke toilet. Mereka tidak merasakan
adanya tanda untuk berkemih. Pada inkontinensia urgensi, kandung kemih hampir penuh
sebelum kebutuhan utnuk berkemih dirasakan dan sebagai akibatnya, sejumlah kecil sampai
sedang urine keluar sebelum dapat mencapai toilet. Sensasi urgensi tersebut disertai dengan
frekuensi. Penyebabnya dihubungkan dengan ketidakstabilan otot trusor ( aktivitas yang
berlebihan ) oleh otot itu sendiri atau yang dihubungkan dengan kondisi seperti sistitis,
obstruksi aliran keluar, cedera spinal pada bagian suprasakral, dan stroke. Antara 40 70%
inkontinensia pada lansia adalah jenis inkontinensia urgensi.
c. Inkontinensia Overflow
Inkontinensia karena aliran yang berlebihan ( overflow ) adalah hilangnya urine yang
terjadi dengan distensi kandung kemih secara berlebihan yang terjadi pada 7 sampai 11%
pasien inkontinensia. Kapasitas berlebihan, yang menyebabkan tekanan kandung kemih lebih
besar daripada tekanan resistensi sfingter uretra. Karena otot detrusor tidak berkontraksi,
terjadi urine yang menetes dan penurunan pancaran urine saat berkemih.
Inkontinensia karena aliran yang berlebihan disebabkan oleh gangguan transmisi saraf
dan oleh adanya obstruksi pada saluran keluarnya urine seperti yang terjadi pada pembesaran
prostat atau impaksi fekal. Hal ini juga disebut hipnotik atau atonik kandung kemih. Residu
urine setelah berkemih lebih dari 150 sampai 200 ml.
Kondisi ini juga terjadi saat aktivitas kandung kemih tidak ada dan muncul karena
adanya beberapa obstruksi yang menahan urine untuk keluar. MIksi normal tidak mungkin
terjadi. Akhirnya, tekanan dari urine di dalam kandung kemih mengatasi obstruksi dan terjadi
episode inkontinensia. Hal ini biasanya terjadi pada prostatism dan konstipasi fekal.
d. Inkontinensia reflex
Akibat dari kondisi sistem saraf pusat yang terganggu, seperti demensia. Dalam hal ini,
pengosongan kandung kemih dipengaruhi reflex yang dirangsang oleh pengisian.
Kemampuan rasa ingin berkemih dan berhenti berkemih tidak ada.
e. Inkontinensia fungsional
Inkontinensia fungsional disebabkan oleh factor factor selain dari disfungsi system
urinaria. Struktur system urinaria utuh dan fungsinya normal, tetapi factor eksternal
mengganggu kontinensia. Demensia, gangguan psikologis lain, kelemahan fisik atau
imobilitas, dan hambatan lingkungan seperti jarak kamar mandi yang jauh adalah salah satu
factor factor ini. Hal ini terjadi saat terdapat factor yang membatasi individu untuk
kontinensia, bias berupa spinal, psikiatrik, atau musculoskeletal.
f. Inkontinensia Fekal
Meskipun biasanya bukan merupakan tanda penyakit mayor, inkontinensia dapat
menyebabkan gangguan yang serius pada kesejahteraan fisik dan psikologis lansia.
Inkontinensia fekal dapat terjadi secara bertahap ( seperti demensia ) atau tiba tiba ( seperti
cedera medulla spinalis ). Inkontinensia fekal biasanya akibat dari statis fekal dan impaksi
yang disertai penurunan aktivitas, diet yang tidak tepat, penyakit anal yang nyeri yang tidak
diobati, atau konstipasi kronis. Inkontinensia fekal juga dapat disebabkan oleh penggunaan
laksatifyang kronis, penurunan asupan cairan, deficit neurologis dan pembedahan pelvic,
prostat, atau rectum serta obat obatan seperti antihistamin, psikotropik, dan preparat besi.
Lansia yang mengalami inkontinensia fekal mungkin tidak menyadari kebutuhan untuk
defekasi. Jika ia tidak dapat pergi ke kamar mandi atau menggunakan commode atau pispot
sendiri, pasien dapat kehilangan sensitifitas rectum akibat harus menahan desakan defekasi
sementara menunggu bantuan. Perubahan musculoskeletal dapat juga emmepngaruhi
kemampuan lansia untuk mengambil posisi yang nyaman, yang mempengaruhi frekuensi dan
keefektifan defekasi.
g. Inkontinensia Urine
Inkontinensia urine bukan merupakan tanda tanda normal penuaan. Inkontinensia
urine selalu merupakan suatu gejala dari masalah yang mendasari. Jutaan lansia mengalami
beberapa kehilangan kendali volunteer. Masalah kontinensia urinarius dibagi menjadi akut
atau persisten dan dapat berkisar dari kehilangan control kandung kemih ringan sampai
inkontinensia total. Inkotinensia akut terjadi secara tiba tiba biasanya akibat dari penyakit
akut. Sering terjadi pada individu yang dirawat di rumah sakit, inkontinensia akut biasanya
hilang setelah penyakit sembuh. Inkontinensia akut juga dapat akibat dari obat, terapi, dan
factor lingkungan . Inkontinensia persisten diklasifikasikan menjadi inkontinensia urgensi,
inkontinensia stress, inkontinensia overflow, dan inkontinensia fungsional. Inkontinensia
urine dapat disebabkan oleh ketidakseimbangan endokrin, seperti hiperklasemia dan
hiperglikemia. Keterbatasan mobilitas atau penyakit yang menyebabkan retensi urine dapat
mencetuskan inkontinensia urine ata dapat akibat depresi pada lansia.

5. Manifestasi Klinis
a. Melaporkan merasa desakan berkemih, disertai ketidakmampuan mencapai kamar mandi
karena telah mulai berkemih.
b. Desakan, frekuensi, dan nokturia.
c. Inkontinensia stress dicirikan dengan keluarnya sejumlah kecil urine ketika tertawa,
bersin, melompat, batuk atau membungkuk.
d. Inkontinensia overflow, dicirikan dengan volume dan aliran urine buruk atau lambat dan
merasa menunda atau mengejan.
e. Inkontinensia fungsional, dicirikan dengan volume dan aliran urine yang adekuat.
f. Hiegiene buruk atau tanda tanda infeksi.
g. Kandung kemih terletak di atas sifisis pubis.

6. Pengobatan
Pengobatan tergantung pada sumber masalah dan jenis inkontinensia.
1. Jika disebabkan oleh masalah medis, inkontinensia akan hilang setelah penyakitnya
diterapi.
2. Senam kegel dapat membantu beberapa jenis inkontinensia dengan memperkuat otot-otot
panggul.
3. Teknik relaksasi untuk memperpanjang interval kencing yang normal (frekuensi kencing
yang umum adalah 6-7 kali per hari) dapat membantu mengatasi inkontinensia stres dan
mendesak.
4. Pengobatan dan operasi adalah pilihan terapi bagi inkontinensia yang disebabkan
penyakit.

Definisi senam kegel


Senam Kegel adalah senam yang bertujuan untuk memperkuat otot-otot dasar
panggul terutama otot pubococcygeal sehingga seorang wanita dapat memperkuat otot-
otot saluran kemih (berguna saat proses persalinan agar tidak terjadi ngompol) dan
otot-otot vagina (memuaskan suaminya saat berhubungan seksual). Nama senam ini
diambil dari penemunya Arnold Kegel, seorang dokter spesialis kebidanan dan penyakit
kandungan di Los Angeles sekitar tahun 1950-an. Dokter Kegel seringkali melihat
pasiennya yang sedang dalam proses persalinan sering tidak dapat menahan keluarnya air
seni (ngompol). Timbullah inisiatifnya untuk menemukan exerciseagar pasiennya tidak
mengalami hal tersebut.

Manfaat dan tujuan senam kegel


Dalam perkembangan selanjutnya, senam ini selain dilakukan oleh wanita juga
dilakukan oleh para pria. Pada pria kerja otot ini lebih mudah diamati dari luar dibanding
wanita. Hal ini dapat dilihat dengan gerakan penis naik-turun dalam keadaan ereksi.
Pria yang terlatih akan mendapatkan orgasme yang lebih intens, dapat mencegah
ejakulasi dini dan memperpendek waktu untuk siap melakukan hubungan seks ulang.
Pada wanita kerja otot pubococcygeal dapat dirasakan berupa denyutan pada dinding
vagina. Bila otot ini terlatih dan kuat , kontraksi otot vagina dapat dengan sengaja
dilakukan saat berhubungan intim tanpa menunggu orgasme terlebih dahulu. Wanita
dengan otot pubococcygeal terlatih lebih mudah mengalami perangsangan seksual (tidak
frigid), lebih cepat basah untuk mengalami orgasme yang sering dan memuaskan
bahkan dapat mencapai orgasme hanya dengan rangsangan pada G spot-nya. Senam
kegel juga dapat digunakan untuk mencegah konstipasi pada kehamilan. Dengan
melakukan senam kegel sirkulasi darah disekitar dubur dapat meningkat sehingga dapat
mencegah wasir. Senam kegel diketahui bisa membantu perempuan yang mengalami
inkontinensia urin (beser). Tujuan dsenam kegel adalah melatih kandung kemih untuk
mengembalikan pola normal perkemihan dengan menghambat atau menstimulasi
pegeluaran air kemih

Langkah-langkah Senam Kegel


a. Latihan I
1. Instruksikan klien untuk berkonsentrasi pada otot panggul.
2. Minta klien berupaya untuk menghentikan aliran urine selama berkemih dan
kemudian memulainya kembali. Apabila klien masih terpasang kateter, latihan dapat
dilakukan dengan memberi klem pada selang urine bag sehingga urine tertahan pada
kandung kemih, didiamkan beberapa lama, lalu dilepas jika kandung kemih sudah
terasa penuh.
3. Praktekan setiap kali berkemih.
Rasional: membantu klien untuk merasakan otot-otot anterior pada dasar panggul dan
mengajarkan teknik pengontrolan.
b. Latihan II
1. Minta klien mengambil posisi duduk atau berdiri.
2. Instruksikan klien untuk mengencangkan otot-otot di sekitar anus.
Rasional: membantu klien merasakan otot-otot posterior pada dasar panggul.
c. Latihan III
1. Minta klien mengencangkan otot di bagian posterior dan kemudian kontraksikan otot
anterior secara perlahan sampai hitungan ke empat
2. Kemudian minta klien merelaksasikan otot-otot secara keseluruhan.
3. Ulangi latihan 4x/jam saat terbangun dari tidur selama 3 bulan.
Rasional: Meningkatkan pengontrolan otot panggul dan membantu relaksasi sfingter
selama berkemih
Factor pendukung senam kegel
Tindakan berikut dapat membantu klien yang menderita inkontinensia untuk
memperoleh kembali kontrol berkemihnya dan merupakan bagian dari perawatan
rehabilitatif serta restorasi.
1. Mempelajari latihan untuk menguatkan dasar panggul.
2. Memulai jadwal berkemih pada bangun tidur, setiap 2 jam sepanjang siang dan sore hari,
sebelum tidur, dan setiap 4 jam pada malam hari.
3. Menggunakan metode untuk mengawali berkemih (misalnya air mengalir dan menepuk
paha bagian dalam)
4. Menggunakan metode untuk relaks guna membantu pengosongan kandung kemih secara
total (misalnya membaca dan menarik nafas dalam).
5. Jangan pernah mengabaikan keinginan untuk berkemih (hanya jika masalah klien
melibatkan pengeluaran urine yang jarang sehingga dapat mengakibatkan retensi).
6. Mengonsumsi cairan sekitar 30 menit sebelum jadwal waktu berkemih.
7. Hindari teh, kopi, alkohol, dan minuman berkafein lainnya.
8. Minum obat-obatan diuretic yang sudah diprogramkan atau cairan yang dapat
meningkatkan dieresis (seperti teh atau kopi) dini pada pagi hari.
9. Semakin memanjangkan atau memendekkan periode antar berkemih.
10. Menawarkan pakaian dalam pelindung untuk menampung urine dan mengurangi rasa
malu klien (bukan popok).
11. Mengikuti program pengontrolan berat tubuh apabila masalahnya adalah obesitas.
12. Memberikan umpan balik positif saat tercapai pengontrolan berkemih.
Pedoman ini dapat membantu klien untuk mendapatkan pola berkemih rutin dan
mengontrol factor-faktor yang mungkin meningkatkan jumlah episode inkontinensia.
DAFTAR PUSTAKA

1. Kusyati, Eni. 2006. Keterampilan dan Prosedur Laboratorium. Jakarta : EGC


2. Potter & Perry. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan Konsep, Proses, dan Praktik;.
Volume 2. Jakarta : EGC
3. Stockslager, Jaime L. 2007 . Buku Saku Gerontik edisi: 2 . Jakarta : EGC.
4. Stanley M, Patricia GB. 2006 . Buku Ajar Keperawatan Gerontik . Jakarta : EGC.
5. Watson, Roger. 2003. Perawatan pada Lansia. Jakarta : EGC

Anda mungkin juga menyukai