Anda di halaman 1dari 6

Didusun Oleh:

ARIS MUNANDAR
XII IPS 4
32

SMA NEGERI 1 MOJOSARI


TAHUN AJARAN 2007/2008
Jl. Pemuda No. 55 Tlpn. (0321) 591457
Mojosari-Mojokerto
CINTA FITRI DI BULAN FITRI

Nggak usah gerak dulu.... sebuah suara dan tangan kokoh mengusap wajah Fitri
yang terkena darah. Fitri kaget. Ia mengangkat wajahnya, dan.. Oh, my Mod!!!

Udah dua jam lebih Fitri bolak-balik di atas ranjang serba pink-nya. Jam udah
menunjuk pukul tiga dini hari. Tapi aduh sampai saat itu juga Fitri nggak bisa
mejamin mata, sedetik pun!
Fitri udah berkali-kali menukar posisi tidurnya. Dari nungging sampai nyungsep di
bawah selimut. Tapi tetap aja Fitri ngerasa nggak enak.
Fitri pun bangun. Minum segelas susu hangat, katanya bisa bisa merilekskan tubuh
hingga mudah tidur. Tapi tetap nihil. Trus Fitri mencoba menghitung jumlah domba di
dalam gambar. Tetep nggak bisa tidur!

Lakukan Sesuatu, Dong


Aduh! Gue nyerah! Jatuh cinta itu nggak enak! kata Fitri loyo, keesokan harinya, di
depan Wike, sahabatnya.
Fit, lo harusnya bersyukur dong masih sempet ngerasain rasa itu. Banyak banget
orang yang bingung, pengen banget bisa ngerasain jatuh cinta. Tapi nggak punya
sasaran....
Iya. Tapi gue tertekan, Wik.... Bayangin, makan rasanya nggak enak.
Kurang asin kali masakan Mbok Jum?
Bukan! Gara-gara gue inget sama Damara!
Eh, iya....
Tidur rasanya nggak nyenyak sama sekali....
Ya ampun...
Padahal lo tahu? Kamar gue udah gue kasih wangi-wangian aromaterapi yang
katanya bisa menghipnotis orang biar terlelap...
Trus?.

Kagak ngaruh! Ternyata bukannya lelap, gue malah merasa kamar gue romantis
banget, dan gue
membayangkan andai ada Damara, gue pasti hepi banget... Fitri tergugu.
Udah deh, Fit. Ini bulan puasa. Lo bukannya dzikir, malah ngomongin Damara mulu.
Kagak berkah puasa lo....
Tapi gue udah nggak tahan. Gue terobsesi abis sama Damara....
Ya udah, lakukan sesuatu!
Maksud lo?
Nyatain perasaan lo yang sebenarnya sama dia!
What! Lo gokil, Wike. Damara udah punya cewek. Si Maiya!
So what gitu loh? Ini jaman kemerdekaan. Udah jamannya pizza dan spaghetti.
Cewek mana pun berhak katakan perasaannya pada cowok yang dia sukai!
Nggak mungkin!
Mungkin....
Nggak mungkin!
Mungkin banget!!!
Fitri terdiam seribu bahasa.
Ya, udah sekitar dua tahun ini Fitri naksir banget sama Dama alias Damara yang
gantengnya emang nggak jauh beda dengan artis Donny Damara. Bintang film jaman
om n tante kita masih remaja yang kece itu. Cuma, Damara kakak kelasnya, kulitnya
lebih putih dan lebih imut dong. Pertemuan keduanya, saat ada pemilihan ketua Rohis
di sekolahnya. Dan ternyata, Damara kandidat terkuat.

Dan satu lagi yang membuat Fitri merasa agak terlambat, kenapa baru kali ini ia
menyadari ada makhluk manis di sekolahannya. Anak IPA3 bernama Damara.
Maklum, selama ini Fitri terkenal paling cuek dan nggak pernah kepikiran dengan
makhluk bernama cowok. Tapi kali ini hatinya runtuh....
Telat, Fit. Dia kan udah punya cewek. Namanya Maiya. Baru aja jadian.... ujar
Kiko, sahabat Dama suatu ketika.
Baru jadian?
Iya. Tapi denger-denger Dama sih nggak hepi dengan ceweknya itu....
Kenapa?
Maiya terlalu borju, posesif, dan maksain kehendak. Nggak asyik deh pokoknya....
Wajar lagi, Ko. Cewek mana sih yang mau lepasin kalau udah dapet cowok sekeren
Dama?
Tapi cowok mana yang tahan kalau ceweknya maksa banget sikapnya? Nggak ada
yang tahan kan?
Buktinya Damara tahan. Udah dua bulan nggak putus juga kan?
Iya sih....

Prince Charming
Dan siang itu, entah, tiba-tiba Fitri ingin banget pergi ke Mushola untuk sholat
Dzuhur. Yah, bulan Ramadhan. Seminggu lagi Idul Fitri tiba. Sayang banget kalau
waktunya terlewat begitu saja untuk nggak beribadah.

Fitri berdoa dengan khusyu banget. Tapi nggak sampai tidur. Dalam doanya yang
sederhana banget, Fitri minta pada Allah. Semoga akan ada Prince Charming dalam
hidupnya. Itu saja.
Abis semua temen-temen Fitri rata-rata udah punya gebetan. Malah ada yang punya
lebih dari satu. Sementara Fitri satu pun belum. He he... he....
Fitri mengusap wajahnya. Melipat mukena. Tiba-tiba saja ketika akan berdiri
meninggalkan mushola, Fitri tiba-tiba merasa ada sesuatu yang aneh keluar dari
hidungnya. Darah!
Waduh! Fitri mimisan!!
Fitri panik. Mana dia nggak bawa tissue lagi.
Sementara darah terus mengucur dari hidungnya dengan deras. Fitri buru-buru menuju
ke teras masjid, menyandarkan tubuhnya di tembok dan mendongakkan kepalanya
agar darah berhenti mengucur.
Nggak usah gerak dulu.... sebuah suara dan tangan kokoh mengusap wajah Fitri
yang terkena darah. Fitri kaget. Ia mengangkat wajahnya, dan.. Oh, my Mod!!!
Damara!!!!
Damara dengan tenang dan nggak sungkan membersihkan darah itu dengan tissue.
Hingga wajah Fitri kembali bersih.
Nggak lama kemudian Damara mengambil tangan kanan Fitri, dan memijit lembut
antara jempol dan jari telunjukknya.
Nggak sakit, kan? Katanya di sini ada titik yang bisa menghentikan darah dari
mimisan... ujar Damara tenang.
Ajaib. Tiba-tiba wajah Fitri terasa hangat. Pusingnya hilang seketika.

Kak... Dam???
Udah baikan?
U... udah, Kak....
Duduk di situ, yuk? Sambil nunggu badan kamu
baikan... Damara menunjuk sebuah bangku di dekat mushola sekolahan.
Dengan rasa nggak percaya, Fitri mengikuti langkah Damara.
Ia hanya bengong. Seperti terhipnotis.
Aku bingung. Ini bulan Ramadhan. Kenapa sih temen-temen susah banget sholat
Dzuhur berjamaah? Liat, sepi banget.... kata Damara, terlihat prihatin.
I iya, Kak....
Kamu Fitri, kan?
Fitri mengangguk. Damara dan Fitri bertatapan sejenak. Tiba-tiba bel tanda jam
istirahat usai berdentang.
Moga-moga nggak kena mimisan lagi, ya?
Fitri mengangguk. Masih dengan wajah culun, nggak percaya. Menatap Damara yang
berjalan tenang meninggalkannya.
Sekali lagi ajaib....
Betapa cepat Tuhan menjawab doanya. Baru aja minta sama Allah semoga ada Prince
Charming dateng, eh dateng beneran!
Aduh, harusnya doa elo jangan minta Prince Charming dateng! Tapi minta mobil
Ferrari atau Jaguar, Fit! kata Wike begitu mendengar kata-kata Fitri.
Wike memang suka asal. Jadi Fitri udah paham banget. Fit, bener juga ya? Katanya
di Bulan Ramadhan suka ada keajaiban-keajaiban. Nah, ternyata gue ngalamin! kata
Fitri.
Itu mah bukan keajaiban! Tapi kebetulan! kata Wike cuek.
Dan sejak kejadian itu Fitri merasa semakin yakin. Doa apa aja pasti dikabulkan
Tuhan.
Hingga malam Takbiran tiba, Fitri kembali memohon sama Allah, semoga esok di hari
lebaran, di hari Idul Fitri, ia akan bertemu dengan seseorang yang akan membuatnya
bahagia....

Doaku Terkabul
Kini Fitri terlihat cantik.
Dengan baju panjang serba putih dengan payet putih dan pasmina warna pink, Fitri
Sholat Ied di Masjid Istiqlal. Cantik banget.
Bersalam-salaman di antara gema takbir yang bersahut-sahutan....
Duh, syahdu banget....
Danuatmaja.... Mohon maaf lahir dan batin! Ini istri dan anakku.... tiba-tiba, saat
menuju parkiran mobil, papa Fitri nampak saling berpelukan dengan seseorang.
Ini Fitri? Anak kamu? Yang dulu masih kecil itu? Cantiknya luar biasa... kata pria
itu memuji Fitri.
Fitri, ini Om dan Tante Danu. Om Danu ini sahabat Papa waktu kuliah di Ohio!
Fitri menyalami Om Danu.
Aku juga punya anak seusia dia. Mana, dia, Ma? Ara! Om Danu memanggil
seorang cowok yang berjalan tenang dengan baju koko serba putih dan sejadah
terkalung di lehernya.
Slow motion, Fitri dan Damara saling menatap.
Kaget. Sama-sama kaget satu sama lain.
Fitri!
Kak Damara!
Wajah keduanya nampak seperti terbius. Fitri tak mampu berkata apa-apa. Kejutan
luar biasa di hari Fitri.