Anda di halaman 1dari 47

Macam Beban Pada Instalasi Listrik Domestik

1. Beban Resistip (tahanan murni) : lampu pijar, seterika listrik , komor listrik, dan lain
sebagainya.
2. Beban Induktif : AC, Lemati Es, Penghisap debu, blender, kipas angin, mesin cuci,
dan lain sebagainya.
3. Beban Kapasitif (digunakan untuk memperbaiki faktor daya) : kapasitor dan
kondensator

Karakteristik Beban AC

Dalam sistem listrik arus bolak-balik, jenis beban dapat diklasifikasikan menjadi 3 macam,
yaitu :

1. Beban resistif (R)


2. Beban induktif (L)
3. Beban kapasitif (C)

1. Beban Resistif (R)

Beban resistif (R) yaitu beban yang terdiri dari komponen tahanan ohm saja (resistance),
seperti elemen pemanas (heating element) dan lampu pijar. Beban jenis ini hanya
mengkonsumsi beban aktif saja dan mempunyai faktor daya sama dengan satu. Tegangan dan
arus sefasa. Persamaan daya sebagai berikut :

P = VI

Dengan :

P = daya aktif yang diserap beban (watt)

V = tegangan yang mencatu beban (volt)

I = arus yang mengalir pada beban (A)

Gambar 1 Rangkaian Resistif Gelombang AC


Gambar 2 Grafik Arus dan Tegangan Pada Beban Resistif

2. Beban Induktif (L)

Beban induktif (L) yaitu beban yang terdiri dari kumparat kawat yang dililitkan pada suatu
inti, seperti coil, transformator, dan solenoida. Beban ini dapat mengakibatkan pergeseran
fasa (phase shift) pada arus sehingga bersifat lagging. Hal ini disebabkan oleh energi yang
tersimpan berupa medan magnetis akan mengakibatkan fasa arus bergeser menjadi tertinggal
terhadap tegangan. Beban jenis ini menyerap daya aktif dan daya reaktif. Persamaan daya
aktif untuk beban induktif adalah sebagai berikut :

P = VI cos

Dengan :

P = daya aktif yang diserap beban (watt)

V = tegangan yang mencatu beban (volt)

I = arus yang mengalir pada beban (A)

= sudut antara arus dan tegangan

Gambar 3 Rangkaian Induktif Gelombang AC

Gambar 4 Grafik Arus dan Tegangan Pada Beban Induktif

Untuk menghitung besarnya rektansi induktif (XL), dapat digunakan rumus :


Dengan :

XL = reaktansi induktif

F = frekuensi (Hz)

L = induktansi (Henry)

3. Beban Kapasitif (C)

Beban kapasitif (C) yaitu beban yang memiliki kemampuan kapasitansi atau kemampuan
untuk menyimpan energi yang berasal dari pengisian elektrik (electrical discharge) pada
suatu sirkuit. Komponen ini dapat menyebabkan arus leading terhadap tegangan. Beban jenis
ini menyerap daya aktif dan mengeluarkan daya reaktif. Persamaan daya aktif untuk beban
induktif adalah sebagai berikut :

P = VI cos

Dengan :

P = daya aktif yang diserap beban (watt)

V= tegangan yang mencatu beban (volt)

I = arus yang mengalir pada beban (A)

= sudut antara arus dan tegangan

Gambar 5 Rangkaian Kapasitif Gelombang AC


Gambar 6 Grafik Arus dan Tegangan Pada Beban Kapasitif

Untuk menghitung besarnya rektansi kapasitif (XC), dapat digunakan rumus :

Dengan :

XL = reaktansi kapasitif

f = frekuensi

C = kapasitansi (Farad)

Hubungan Utilitas Jaringan distribusi tegangan rendah

A. Sistem Informasi Utilitas


Sistem informasi berbasis komputer yang dirancang secara khusus untuk
mengumpulkan, menyimpan, dan memanipulasi data utilitas yang erat kaitanya
didalam bentuk pelayanan umum terhadap segala fasilitas infrastruktur yang
menyangkut hajat hiduporang banyak seperti pelayanan air minum, saluran
buangan, telepon, listrik dan pipa gas.
Karakteristik umum dari utilitas itu sendiri berbentuk suatu jaringan yang
terhubung kepada pelanggan. Adapun lokasi jaringan utilitas terletak diarea badan
jalan relatifnya berada ditepi jalan atau terletak dibadan jalan.
Dalam perencanaan dan pengaturan utilitas diperlukan juga peta yang
merupakan visualisasi dari data spasial. Ketelitian dan akurasi peta dalam
perencanaan dan pengaturan utilitas merupakan faktor yang harus diperhatikan. Ada
beberapa hal yang menjadi pertimbangan dalam perencanaan utilitas yaitu :

1. lokasi dari utilitas


2. elemen dari utilitasnya
3. kepadatan dari elemen-elemen utilitas dan unsur-unsur geografi
4. dampak jika terjadi kesalahan dalam penentuan dari elemen-elemen utilitas
B. Tahapan pekerjaan utilitas
Pekerjaan sistem utilitas dibedakan atas empat tahapan yaitu :

1. Perencanaan merupakan tahap awal dalam membuat suatu pekerjaan


sebelum pelaksanaanya di lapangan.
2. Desain dan Kontruksi merupakan proses kelanjutan dari yang telah di
rencanakan pada tahap perencanaan.
3. Pemeliharaan bertujuan menjaga alur distribusi listrik dari pembangkit hingga
ke konsumen dapat berjalan dengan baik serta melakukan perbaikan apabila
terjadi kerusakan terhadap elemen - elemen jaringan listrik
4. Administrasi dan Keuangan merupakan tahap terakhir yang bertujuan
mengorganisir seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan ketiga tahap
sebelumnya.

C. Sistem distribusi jaringan listrik


Sistem distribusi yang merupakan bagian dari sistem kelistrikan yang terdapat
diantara gardu induk sampai ke pelanggan.
Secara umum sistem distribusi listrik dibagi atas 3 jenis sistem yaitu :

1. sistem distribusi tegangan tinggi


2. sistem distribusi tegangan menengah
3. sistem distribusi tegangan rendah

D. Sistem distribusi tegangan rendah


Tegangan 220/380 volt yang dihasilkan oleh gardu distribusi ke pelanggan-
pelanggan melalui tiang pelanggan. Metoda pendistribusiannya bersifat hirarki yang
artinya bercabang.

E. Elemen - elemen sistem jaringan listrik

1. pembangkit merupakan elemen listrik yang paling utama karena pembangkit


menghasilkan tenga listrik yang digunakan sehari-hari
2. Gardu merupakan tempat sekumpulan perlengkapan yang di gunakan untuk
membangkitkan dan melayani aliran listrik.Gardu di bedakan menjadi 4 jenis
yaitu : Gardu pembangkit,Gardu induk,Gardu distribusi dan Gardu hubung .
3. Tiang merupakan elemen listrik yang menghubungkan jaringan antar kabel
pada saluran kabel udara.
4. Jointer merupakan elemen listrik yang berfungsi menghubungkan jaringan
antar kabel pada saluran kabel bawah tanah .
5. Trafo merupakan elemen listrik yang berfungsi untuk menaikan atau
menurunkan tegangan
6. Pemutus tenaga merupakan elemen listrik yang berfungsi untuk memutuskan
daya listrik pada suatu jaringan
7. Jaringan kabel saluran udara merupakan jaringan kabel yang di tempatkan di
atas permukaan bumi.
8. Jaringan kabel bawah tanah merupakan jaringan kabel yang di tempatkan di
bawah permukaan bumi
9. KWH meter merupakan elemen listrik yang berfungsi untuk mencatat berapa
pemakaian daya listrik pada suatu konsumen
10. Lampu umum di gunakan untuk keperluan publik atau umum.

PEDOMAN PEMILIHAN ARSITEKTUR PADA TEGANGAN RENDAH

*salah satu tempat yang biasa ditempatkannya tiang-tiang pelanggan yaitu dipinggir jalan
perdesaan, perumahan

*kenapa kita sebut tiang pelanggan karena tiang pelanggan salah satu tiang yang mempunyai
arus rendah (220/380 V)

*tegangan rendah sekitar 100 V - 1000 V dan terdapat pada tiang pelanggan itu sekitar 220-
380 V itu hasil dari pendistribusian mulai dari gardu induk sampai gardu pelanggan

*tegangan listrik kebanyakan jaringan yang tertanam dibawah tanah sedangkan tegangan
rendah kebanyakan diudara ataupun terlihat

*arus tegangan rendah bersifat hirarki artinya pohon atau bercabang. sebab itu tiang tegangan
rendah biasa berposisi disebuah perdesaan atqau perumahan

*tiang yaitu elemen listrik yang bersifat beton dan biasanya tegangan rendah hanya
membutuhkan satu beton/satu tiang besi tidak memerlukan gardu kotak

*beban maksimum pada tegangan rendah yaitu jika didesa 0,5 sambungan/tiang, kota 2,5
sambungan/tiang, toko 6 sambungan panel distribusi

*hantaran isolasi, ukuran isolasi pada penghantar kabel untuk saluran udara : 16 mm2, 25
mm2, 35 mm2, 50 mm2, 70 mm2

fungsi dan pemilihan switchgear tegangan rendah

A. Pengertian Switchgear

Switchgear yaitu peralatan yang berfungsi sebagai penghubung dan pemutus antara dua sisi
dengan tujuan tertentu.

B. Komponen-komponen dalam switchgear


a. kompartemen bus bar

b. kompartemen penghubung dan pemutus

c. kompartemen kabel atau kabel kontrol

d. kompartemen lain pendukung operasional seperti PT, CT, dan Relay proteksi

C. Inti dari switchgear

a. switch atau disconnect switch

b. load break switch

c. pemutus

d. pemutus lebur

D. Kontruksi switchgear secara luas dapat berupa

a. gardu induk, gardu distribusi

b. switchboard, untuk tegangan rendah biasa menggunakan switchboard rangkaian daya

E. Contoh salah satu switchgear yaitu saklar dan kontaktor ( MCB & MCCB)

* MCB = Mini Circuit Breaker

* MCCB = Mini Case Circuit Breaker

Pembahasan dalam bab ini adalah tentang system distribusi tegangan rendah, dengan
menjelaskan tentang system secara umum, standard atau persyaratan yang harus dipenuhi,
pengenalan material serta menampilkan gambar standard konstruksi yang diperoleh dari standard
konstruksi PLN.

Jika dikaitkan antara gambar konstruksi yang disajikan dengan konstruksi yang ada di lapangan,
maka akan sangat membantu anda dalam pemahaman konstruksi, sehingga anda dapat menerapkan
dengan mudah jika kelak bekerja, khususnya dalam bidang perancangan, pelaksanaan dan
pengawasan pekarjaan distribusi tegangan rendah, baik saluran udara maupun saluran bawah tanah
(kabel tanah).
Setelah menyelesaikan bab ini, siswa dapat merancang, melaksanakan, dan mengawasi proyek
kelistrikan, khususnya jaringan distribusi tegangan rendah berdasarkan PUIL dan standard konstruksi
PLN.

1.2. Dasar-Dasar Perancangan

1.2.1. Sistem Distribusi Tegangan Rendah

1. Jaringan Tegangan Rendah (JTR)

a. Sistem Distribusi Tegangan Rendah merupakan bagian hilir dari suatu sistem tenaga listrik pada
tegangan distribusi dibawah 1 Kilo Volt langsung kepada para pelanggan tegangan rendah.

b. Radius operasi jaringan distribusi tegangan rendah dibatasi oleh :

Susut Tegangan yang disyaratkan.

Luas penghantar jaringan.

Distribusi pelanggan sepanjang jalur jaringan distribusi.

Sifat daerah pelayanan (desa, kota)

Kelas pelanggan ( pada beban rendah, pada beban tinggi)

c. Umumnya radius pelayanan berkisar 350 meter. Di Indonesia (PLN) susut tegangan diizinkan 5% -
10% dari tegangan operasi

d.. Gardu distribusi.

Jaringan distribusi tegangan rendah dimulai dari sumber yang disebut Gardu Distribusi mulai dari
panel hubung bagi TR keluar didistribusikan.

Untuk setiap sirkit keluar melalui pengaman arus disebut penyulang / feeder

2. Struktur Jaringan

Struktur jaringan adalah radial murni atau radial open loop ( bentuk tertutup namun operasi
radial).
Jarang sekali pelanggan dipasok dengan tingkat keandalan tinggi secara tertutup (loop) baik dari
satu sumber ataupun dari sumber berlainan.

3. Komponen Perlengkapan Utama

a. Bahan Penghantar memakai 2 jenis :

Kabel baik kabel tunggal, jamak atau berpilin (twisted).

b. Tiang penyangga memakai :

Tiang besi panjang 7 meter, 9 meter atau dibawah saluran udara.

Tiang beton, dengan panjang yang sama.

Tiang kayu (sudah jarang dipakai).

Pada daerah padat bangunan penghantar dengan konstruksi khusus.

1.2.2. Sistem Tegangan

a. Sistem tegangan yang dianut ada 3 macam :

Sistem 1 fasa ( fasa satu) : 110 Volt, 220 Volt, 250 Volt

b. Sistem tegangan dipilih mengikuti konsep teknis (Distribution System Engineering) yang dianut satu
sama lain dapat berbeda, misalnya :

Sistem Kontinental : 3 fasa 3 kawat

(Distribution Substation Concept) 3 fasa 4 kawat

Sistem Amerika : 2 fasa 3 netral (Multi Grounded)

Sistem Kanada : 1 kawat (Swer)

1.2.3. Tiang Penyangga Jaringan


1. Gaya-Gaya Mekanis Pada Tiang Penyangga / Penyangga

a. Tiang penyangga mengalami gaya-gaya mekanis terutama adalah gaya-gaya :

Beban penghantar yang dipikul.

Beban akibat tiupan angin pada penghantar dan pada tiang itu sendiri.

Regangan (tensile stress) penghantar logam akibat perubahan suhu lingkungan atau akibat adanya
sambungan pelanggan).

Beban akibat air hujan atau suhu didaerah dingin.

b. Beban-beban tersebut mempengaruhi kekuatan tiang penyangga. Kekuatan tiang didimensikan


dalam satuan Newton atau daN (0,98 kg)

c. Kekuatan tiang dihitung pada kondisi-kondisi yang minimum, sehingga didapatkan harga yang
realistis.

Contoh :

Kondisi tekanan angin maksimum.

Temperatur kerja maksimum penghantar (60 C)

Angka keamanan mekanis 0,5 (50%).

Sehingga tiang dengan fungsi sebagai penyangga diujung (akhir jaringan), di tengah, tiang sudut,
akan mengalami total gaya mekanis yang berbeda.

2. Tinggi Tiang di Atas Permukaan Tanah

Sebagai pegangan pelaksanaan lapangan bagian yang tertanam pada tiang adalah sepanjang 1/6
x panjang total.

Gaya gaya mekanis terbesar pada 10 cm dibawah ujung tiang pada 1/6 tiang dan didalam
tanah.

Sehingga pada bagianbagian tersebut perlu diperhatikan kemampuan menahan bebannya.

3. Pengaruh Kondisi Tanah

Kondisi tanah yang rawan/ lunak dapat menyebabkan robohnya tiang penyangga.
Pada dasarnya perlu diperhitungkan kekuatan tanah sehingga dapat diketahui jenis tanah lunak
atau tidak

Berdasarkan hitungan tersebut dapat ditentukan perlu tidaknya memakai pondasi.

Namun untuk tiang-tiang awal/ akhir, tetap diperlukan pondasi

4. Penggunaan Kawat Peregang Atau Tiang Penegang (Stake Pole)

Kawat penegang dapat mengurangi beban mekanis tiang , demikian juga pemakaian tiang
penopang.

Sehingga tiang dengan kekuatan mekanis yang kecil dapat dipergunakan untuk menahan beban
mekanis yang lebih besar.

Konstruksi ini umum dipakai pada tiang-tiang akhir penghantar kecil dan tiang-tiang sudut

5. Batasan Non Teknis Memilih Kekuatan Tiang

Masalah kekuatan mekanis penghantar besarnya beban pada titik


tumpu dapat menyebabkan penghantar retak/ putus pada titik tersebut.

Masalah lingkungan, terlalu panjangnya bentangan penghantar menyulitkan penarikan


penghantar baik dari sudut konstruksi ataupun operasional atau dari segi kemanan lingkungan dan
estika.

Pengaruh rute geografis jalur/ lintasan, tidak semua jalur jaringan pada lintasan yang lurus.

Sehingga jarak gawang/ span hantar tiang penyangga di standarisir 40 meter dengan titik
terendah jaringan pada lalu lintas berat dengan permukaan jalan minimum 6
meter pada temperatur menghantar 60 C.

6. Kekuatan Tiang Ujung

Kekuatan tarik pada tiang bertumpu pada jarak 10 cm dari ujung atas tiang , beban kerjanya
di standarisir 200 daN, 350 daN, 500 daN, 800 daN, 1200 daN

Berdasarkan hitungan-hitungan mekanis gaya-gaya yang terjadi pada tiang , maka batas
maksimum rentangan/ gantang/ span dengan berbagai ukuran penghantar adalah :

Tabel 1.1 Jarak antara tiang dan ukuran penghantar


Ukuran

Penghantar (mm2) 200 daN 350 daN 500 daN 800 daN

3 x 25 32 m 43 m 54 m 77 m

3 x 35 31 m 41 m 51 m 71 m

3 x 50 31 m 41 m 50 m 69 m

3 x 35 + 2 x 16 30 m 40 m 49 m 67 m

3 x 50 + 2 x 16 29 m 38 m 47 m 64 m

3 x 70 + 2 x 16 26 m 35 m 42 m 56 m

Catatan : -Jarak gawang rata-rata diambil maksimum 45 meter.

-Jarak minumum 6 meter dari atas permukaan jalan.

7. Kekuatan Tiang Sudut

Lintasan jaringan tidak selalu lurus , namun pada sejumlah titik terjadi pembelokan yang besar
sudutnya berbeda-beda.

Menghitung kekuatan tiang sudut dilaksanakan dengan rumus ilmu ukur sudut, dengan
memmperhatikan susdut antara dua tarikan pada tiang sudut tersebut.

Dalam kasus ini atau dicontohkan menghitung kekuatan tiang sudut dengan metoda polygon
dimana jumlah semua gaya sama dengan nol. Gaya Resultante adalah besarnya gaya rujukan
untuk memilih kekuatan tiang sudut.

1.2.4. Pembumian Pada Jaringan Distribusi Jaringan Tegangan Rendah

1. Ketentuan-ketentuan tentang Pembumian :

a. Menurut PUIL, semua bagian konduktif terbuka pada suatu instalasi harus dibumikan.

b. Menurut PUIL, apabila jalur yang sama dipasang SUTM dan SUTR, maka pada setiap 3 tiang harus
dipasang penghantar pembumian yang dihubungkan dengan penghantar netral.
c. Menurut PUIL, nilai resistansi pembumian setiap 200 meter lintasan ( 5 gawang) tidak boleh melebihi
dari 10 Ohm.

d. Petunjuk praktis semua nilai resistansi pembumian maksimum sebesar 5 Ohm.

e. Berdasarkan kekuatan mekanis luas penampang minimum penghantar pembumian adalah sebesar 50
mm2 dan terbuat dari tembaga.

f. Sambungan penghantar bumi dengan elektroda bumi harus kuat secara mekanis/ elektris dan mudah
dibuka untuk dilakukan pengujian resistansipembumian. Klem pada elektroda pipa harus memakai
ukuran minimal 10 Ohm dan dilindungi dari kemungkinan korosi.

g. Penghantar bumi harus dilindungi secara mekanis kimiawi.

Catatan : - Biasanya dimasukkan dalam pipa inchi, setinggi 2,5 mm2.

-Terminal klem ditanam 20 cm dibawah permukaan tanah.

h. Elektroda batang dimasukkan tegak lurus ke dalam tanah. Panjangnya disesuaikan dengan kebutuhan
dengan memperhatikan resistansi tanah :

Untuk resistansi tanah P1 = 100 meter :

Panjang : 1m 2m 3m 5m

Nilai : 70. 40. 3 0. 20.

Untuk resistansi tanah P tidak sama dengan P, nilai pentanahan dikalikan P . P1

Catatan :

- Resistansi pembumian total dari suatu instalasi pembumian belum dapat ditentukan dari hasil
pengukuran tiap elektroda secara matematis.

- Untuk beberapa elektroda yang di paralel harus dihubung fisik/ paralel sebelum di test.

2. Pembumian pada PHB - TR (Rak TR)

Prosedur instalasi pembumia PHB TR / Rak TR di gardu distribusi harus memperhatikan jenis
sistem pembumian yang dianut (TT, TN, IT).

a. Bila rel netral dipakai sebagai rel proteksi (sistem TNC) rel proteksi harus dibumikan.

b. Bila rel netral terpisah dari rel proteksi, maka hanya rel proteksi yang harus dibumikan.
c. Bila saklar masuk dilengkapi dengan saklar arus sisa, maka rel netral tidak boleh dibumikan.

3. Penghantar Pembumian dan Elektroda bumi

a. Elektroda Bumi adalah penghantar yang ditanam dalam bumi dan membuat kontak langsung dengan
bumi.

b. Penghantar Bumi yang tidak berisolasi ditanam dalam bumi dianggap sebagai bagian elektroda bumi.

c. Umumnya elektroda bumi yang dipakai pada jaringan saluran udara tegangan rendah / menengah
memakai elektroda barang.

d. Sebelum dipasang harus diteliti dulu berapa resitance jenis tanah.

1.2.5. Jeringan Udara Tegangan Rendah (JTR)

1. Jenis Penghantar Udara

Penghantak tidak berisolasi A3C, BCC, A2C , ACSR

Pernghantar berisolasi (Jenis twisted cable yang umumnya dipakai NYM-T, NYMZ, NFYM, NFY,
NF2X, NFA2X, NFA2X, NFA2XSEY-T (TWISTED CABLE).

2. Persilangan Dengan Kabel Telekomunikasi

Kabel telekomunikasi harus di bawah penghantar udara tegangan rendah

a. TWISTED CABLE : Berjajar 1 meter, Mersilang 0,3 meter

b. TAK BERISOLASI : Berjajar/Berisolasi 1 meter

3. Jarak Antar Penghantar Telanjang

Jarak antara ini bergantung atas jarak titik tumpu jaringan (jarak gawang) :

Jarak Gawang Jarak Antara

6 S/D 10 meter 20 CM

10 S/D 40 meter 25 CM

Jarak lendutan (SAG) dengan permukaan tanah diukur dari titik terendah sekurang-kurangnya:
Penghantar Tak Berisolasi Penghantar Berisolasi

Jalan Umum 5 Meter 4 Meter

Halaman Rumah 5 Meter 3 Meter

4. Jarak Bebas

Jarak bebas (ruang bebas) penghantar tak berisolasi dengan benda lain (pohon, bangunan)

a. Pada dasarnya tidak boleh bersinggungan

b. Jarak yang dipersyaratkan 0,5 meter.

Catatan :

Pada konstruksi saluran udara baik tak berisolasi ataupun berisolasi (twisted cable). Umumnya
mengikuti ketentuan Pemerintah Daerah setempat atau ketentuan departemen yang memerlukan,
Contoh :

Sudut lintasan jalan raya maksimum 15

SAG : Jalan Umum 6 meter

Jalan Kecil 5 meter

Pekarangan 3 meter

Sungai 6 meter

Lihat standard konstruksi SUTR PT. PLN (Persero)

5. Penghantar Udara Tak Berisolasi Tegangan Rendah Diatas Atap Bangunan Instalasi penghantar adalah
sedemikian sehingga tidak menganggu perbaikan atap bangunan.

Jarak dengan bagian bangunan

Minimal ( 1,5 meter dari bagian bangunan termasuk antena, cerobong ).

Minimal 2,5 meter (dilura jangkauan tangan) dari balkon bordes, lorong, panggung yang dalam
keadaan biasa dikunjungi umum.

Ketentuan tersebut diatas tidak berlaku


Boleh berjarak 1,25 meter dengan sudut atap 45, diatas atap yang tidak umum dikunjungi orang.

Konstruksi sambungan rumah dengan atap 15.

1.2.6. Ketentuan Saluran Kabel Tegangan Rendah

1. Penanaman Kabel Tanah

Memperhatikan jenis dan macam isolasi dan isolasi pelindung kabel.

Contoh :

- Kabel tanpa pelindung pipa baja harus dilindungi secara mekanis.

- Kabel dengan pelindung netral jacket dapat ditanam langsung.

Memperhatikan kondisi kimiawi dan pengaruh gangguan mekanis, namun untuk


perlindungan mekanis dianggap cukup :

- Ditanam 0,8 meter dibawah jalan raya utama.

- Ditanam 0,6 meter dibawah jalan yang tidak dilalui kendaraan.

Catatan : Pemerintah Daerah kadang-kadang mengeluarkan peraturan sendiri misalnya di Jakarta.

2. Konstruksi susunan penanaman kabel tanah :

Ditanam diselimuti pasir dengan ketebalan 20 cm .

Dpasang pelindung mekanis :Beton, bata, atau batu pelindung.

Kabel tanah TR dipasang diatas kabel rumah TM dan dibawah kabel telekomunikasi/ lihat gambar.

3. Persilangan antar kabel tanah :

Harus dilakukan tindakan perlindungan, kecuali salah satu kabel telah dilindungi secara mekanis
oleh sekat beto atau bahan semacam dengan tebal dinding minimum 6 cm.

Tindakan Proteksi
Kabel bagian bawah dipasang pelindung mekanis misalnya bata, pipa belah dari beton, minimum 1
meter panjangnya.

Lebar tutup pelindung minimum 5 cm lebih lebar dari kabel yang dilindungi.

Hal yang sama untuk kabel tanah dibagian atas (lihat gambar).

4. Prsilangan dengan kabel telekomunikasi

Bagian atas kabel tanah harus dilindungi dengan pipa beton belah atau plat beton dari
bahan yang tidak mudah terbakar.

Untuk jarak kabel TR dengan kabel telkom

d 0,3 meter diatas kabel tanah perlu ditambah plat beton minimum ukuran 1 x 1 meter dengan
tebal 2 cm.

Jika kabel tanah TR sejajar dengan kabel telekomunikasi, harus diselubungi dengan pipa plat
atau pipa beton belah sekurang kurangnya mempunyai panjang , minimum 1 meter.

5. Persilangan dengan utilitas lain

Rel Kereta Api dan fasiltasnya. Tidak diperbolehkan mendekati rel kereta api pada jarak 2 meter
kecuali persilangan.

Contoh konstruksi persilangan pada standard konstruksi PLN Distribusi Jakarta :


Ditanam dengan pipa gas 2 meter dibawah rel kereta dengan kedua ujung pipa menjorok 2
meter dari sisi rel terluar.

Jika menyilang atau berdekatan dengan jarak lebih kecil dari 0,3 meter dengan kabel instalasi
listrik.

Perusahaan Kereta Api harus dilindungi dengan pipa yang tidak dapat terbakar atau PVC . Ujung
pipa dipanjangkan 0,5 dari sisi silang terujung.

6. Persilangan dengan jalan raya

Kabel harus dilindungi dengan pipa atau selubung baja dan tahan getaran mekanis/ api serta dari
bahan tahan api dan ditambah 0,5 meter pada kiri kanan batas bahu jalan.
Garis tengah pipa dipilih hingga kabel dapat dikeluarkan tanpa membongkar jalan (biasanya
pipa 4 meter atau diameter 10 cm) Contoh (lihat gambar), konstruksi perlintasan kabel pada
standard PLN Distribusi Jakarta.

7. Didaerah bangunan atau pekarangan

Kabel harus dilindungi dengan pipa atau pelindung mekanis.

Pipa diberi tambahan 0.5 meter dari sisi terluar bangunan.

Instalasi kabel pada dinding bangunan harus dilindungi dengan pelindung mekanis, jira
pelindung terbuat dari logam harus dibumikan.

8. Persilangan dan pendekatan dengan saluran air dan bangunan pengairan.

Kabel tanah harus ditanam paling sedikit 1 meter dibawah saluran air dan ditanam dalam lapisan
pasir.

Pada lintasan dengan air laut kabel ditanam sedapat mungkin 2 meter dibawah dasar laut.

Pada lintasan dekat kabel listrik milik pengairan :

Berjarak 0,3 meter diatas atau dibawah kabel listrik.

Diberi perlindugan mekanis dengan tambahan 0,5 meter dari sisi kabel yang silang.

Jika jarak lebih kecil dari 0,3 m harus dimasukkan dalam pipa/ bahan anti terbakar

Pada bangunan pengairan dibawah tanah, jarak minimum adalah 0,3 meter dan harus dilindungi
dengan pipa belah, plat atau pipa dan ditambahka0,5 meter dari kedua tempat pendekatan.

Catatan :

. Kabel tanah yang dipakai adalah dari jenis kabel tanah dengan perisai dan dilindungi dengan pipa
belah.

- Kabel tanah tanpa perisai mekanis harus dimasukkan dalam pipa atau jalur kabel khusus.

Pada kedua ujung kabel masuk dan keluar jaur ait harus diberi patok / tanda, agar
dapat dilihat pengemudi kendaraan air.
9. Pendekatan kabel tanah dengan instalasi listrik diatas tanah

Kabel rumah tidak bole ditanam lebih dekat 0,3 meter dari instalasi listrik diatas tanah. Kurang dari
o,8 meter kabel tersebut harus dilindungi dengan pipa baja atau bahan kuta, tahan lama dan tahan
api ditambah minimum 0,5 meter dari kedua ujung tempat jaraknya kurang dari 0,8 meter.

Kabel tanah yang keluar dari tanah harus dilindungi dengan pipa baja. Galvanis atau bahan lain
yang cukup kuat sampai diluar jangkauan tangan.

Catatan :

Lihat gambar instalasi kabel naik (opstijk kabel)

10. Pendekatan Kabel Tanah denga Pipa Gas dan Minyak

Lintasan / jalur kabel tanah harus dihindari / dijauhkan dari lintasan pipa gas kota. Namun apabila
tidak terhindarkan harus berjarak minimum 0,5 meter dan dilindungi dengan pipa yang dilebihkan
0,5 meter pada tiap ujung lintasan.

Pada lintasan dengan pipa gas alam kabel tanah harus dikonstruksi khusus/ dibuatkan jembatan
lintasan atau melalui saluran udara. (lihat konstruksi SKTR , standard konstruksi PLN).

11. Perlengkapan Hubung Bagi Jaring Distribusi Tegangan Rendah Phb Tr

Pada jaringan distribusi kabel tegangan rendah, PHB-TR berfungsi sebagai titik pencabangan
jaringan dan sambungan pelayanan.
Instalasi PHB TR pasangan luar dan pasangan dalam harus memnuhi persyaratan
keamanan dan keselematan lingkungan dan persyaratan teknis baik elektris maupun
mekanis.
Instalasi PHB TR tersebut juga harus dilindungi dari kemungkinan kerusakan mekanis.
Pada setiap kotak PHB-TR harus mempunyai setidak-tidaknya

-Satu sakelar masuk sirkit masuk


-Satu proteksi arus pada sirkit keluar atau kombinasi proteksi dan sakelar (misalnya MCB/ MCCB).

Arus minimum sakelar masuk minimal sama besar dengan arus nominal penghantar masuk
atau arus maksimum beban penuh.
Jumlah maksimum pencabangan dari suatu PHB TR adalah sirkit keluar.
Besar arus yang mengalir pada rel harus diperhitungkan ssuai kemampuan rel menurut
temperatur ruang dan temperatur kerja tidak boleh melebihi 65 C.
Pemasangan rel telanjang adalah sedemikian rupa sehingga memenuhi persyaratan jarak 5
cm + 2/3 kilo volt sistem tegangan nominal.
Sakelar, pemisah, pengaman lebur dan pemutus.

a. Semua kutub saklar, pemisah, pemutus harus dapat dibuka secara serentak.
b. Untuk jaringan tegangan rendah dengan Pembumian Netral Pengaman (TNC) harus menggunakan 3
kutub, membuka kutub fasanya saja, kutub netral tidak boleh dibuka.

c. Untuk jaringan tegangan rendah dengan sistem penghantar pengaman harus menggunakan kutub jadi
netral juga diputus.

d. Untuk jaringan tegangan rendah dengan sistem penghantar pengaman (IT) juga harus menggunakan
4 kutub, termasuk overswitch ke generator cadangan.

e. Bagian bertegangan dari PHB tidak boleh sisi yang bergerak dan tidak dapat bergerak walau oleh
sebab gaya mekanis/ gaya berat.

f. Pemisah tidak boleh dibuka dalam keadaan berbeban.

g. Persyaratan konstruksi PHB

- PHB harus dipasang ditempat yang cukup tinggi, bebas banjir dankokoh, terlindung secara fisik/
mekanis.

- Badan PHB haus dibumikan secara sempurna melalui penghantar fleksibel.

- Mempunyai ruang ventilasi yang cukup.

-Pintu PHB harus terkunci.

12. Instrumen Ukur Indikator Dan Terminasi

Perlengkapan Hubung Bagi jaringan kabel tegangan rendah, harus dipasang paling sedikit
instrumen indikator berupa lampu indikator dengan warna yang sesuai.
Untuk panel PHB TR utama pada Gardu Distribusi harus dipasangan instrumen ukur
(Voltmeter, Amperemeter).
Instrumen indikator harus disambung pada sirkit masuk sebelum saklar masuk.
Sambungan sirkit pada PHB harus memakai sepatu kabel yang sesuai dengan jenis metalnya
dan ukuran penghantar serta harus dijepit/ dipress pada penghantar. KHA terminal sepatu
kabel harus minimum sama dengan kemampuan sakelar dari sirkit yang bersangkutan
rangkaian.
Pemegang kabel harus dapat memikul gaya berat, gaya tekan dan gaya tarik, sehingga gaya
tersebut tidak akan langsung dipikul oleh gawai listrik lain.

13. Pemakaian Jenis Kabel Tanah Tegangan Rendah

Tanda Pengenal Kabel Tegangan Rendah

230/400 (300) V, 300/500(400)V, 400/690 (600)V, 400/750 (690)V,


450/750 (690)V, 0,6/1 KV (1,2 KV)

Nilai didalam kurung adalah nilai tegangan kerja tertinggi


untuk perlengkapan yang diperbolehkan untuk kabel.

Penggunaan kabel tanah harus disesuaikan dengan jenis penggunaan utamanya. Untuk
kabel tanah jaringan distribusi tegangan rendah dipakai kabel dengan pelindung perisai
baja.

Contoh : NYFGBY
Pemakaian kabel tanah tanpa perisai baja diperbolehkan namun harus dilindungi secara mekanis.

Contoh : NYY didalan pelindung pipa metal.

Pemasangan/ perletakan kabel tanah harus mengikuti ketentuan yang berlaku (syarat
konstruksi yang berlaku).

Konstruksi tersebut mengatur jarak kabel satu sama lain dan faktor koreksi kita KHA yang terjadi. (Lihat
tabel PUIL -2000)
Radius lengkungan kabel tanah dapat mengikuti ketentuan pabrikan (sesuai dengan jenis isolasi yang
dipakai). Jika terdapat kesulitan diambil radius lengkung adalah 15 kai diameter.
14. Prosedur Penggelaran Dan Perletakan Instalasi Kabel Distribusi Tegangan Rendah

Sebelum kabel digelar jalur kabel perlu dibersihkan atau diamankan dari benda asing.
Proses penggelaran harus memperhatikan keamanan dan keselamatan lingkungan.
Jalur kabel dicermati dan dilakukan penyuntikan padan setiap 5 meter untuk mengetahui
kemungkinan adanya utilitas lain.
Kabel harus pada haspelnya yang bebas hambatan untuk berputar.
Penarikan kabel harus pada rel tarik kabel yang dipasang di tiap jarak 2 meter.
Kabel tidak boleh tergilas kendaraan dan harus dilindungi terhadap kemungkinan tersebut.
Petugas/ tukang penarik harus pada maksimum 5 meter datu orang, penarikan harus
dilakukan satu komando.
Rambu-rambu tanda peringatan harus dipasang dan dilihat dengan mudah oleh masyarakat
pengguna jalan.

1.2.7. Material Perlengkapan Konstruksi Jaringan Distribusi Tegangan Rendah

Catatan :

Contoh diambil dari buku standard konstruksi jaringan tegangan rendah di Distribusi Jakarta
Tangerang.

Komponen dan perlengkapan konstruksi jaringan kabel udara (Twisted Cable)

- Pole Bracket

- Strain Clamp

- Steelstrip Band

- Link

- Turn Buckle

- Suspension Clamp

- Kabel twisted

- Cable Joint/ Joint Sleeve

- Brach Connector
- Isolating Tip

- Plastic Strap

- Mechanical Protection

- Elektroda pentanahan

- Penghantar pentanahan

- Pipa Galvanis inchies, 3 inchies, 4 inchies

1. Pemakaian Dan Konstruksi Jaringan Kabel Twisted

Pada tiap tiang memakai pole bracket yang diikat dengan stainless steel band sebagai
penggantung strain clamp dan suspension clamp.

Untuk tiang sudut lebih besar dari 25 memakai dua strainclamp, dibawah sudut 25 memakai
satu strainclamp.

Ujung kabel twisted ditutup dan dilindungi dengan insulating tip dan dilindungi dengan pelindung
mekanis dari tabung PVC 2 inci.

Sambungan kabel harus dilakukan pada tiang dengan dua strainclamp dan pada tiang awal.

Sambungan pencabangan harus dengan konektor yang diberi grass / pelindung air.

Plastic strap untuk mengikat kabel agar tidak terurai.

Semua komponen berwarna hitam kecuali tabung pelindung mekanis.

Lihat buku standard konstruksi TR PT. PLN (Persero)

2. Peralatan Konstruksi Jaringan Kabel Twisted

Peralatan Kerja utama yang dipakai pekerjaan konstruksi untuk satu tim adalah :

a. Trailer Rol Haspel

b. Ground Hoist

c. Kawat baja penarik kabel

d. Stringing blok, satu buah untuk satu tiang maksimum 10 tiang


e. Hydraulic Press

f. Dinamometer

g. Grid penarik ujung kawat penggantung (messenger)

h. Comcalong automatic

i. Tackle block

j. Grip penarik automatic

k.Tali

l. Aneka material

1.2.8. Komponen Dan Perlengkapan Saluran Udara Tanpa Isolasi

Komponen utama dan perlengkapan konstruksi saluran udara tanpa isolasi

a. Cross Arm/ Travers Type L, Type U

b.Isolator Pin dan schakle

c. Bracket Pole

d. Bending Wire/ Preformer

e. Unimog clamp

f. Penghantar pentanahan.

g. Elektroda pentanahan

h. Steelwire

i. U Steel Clamp

j. Pipa galvanis 3 inchi, inchi

k. Aneka teknik
1.2.9. Konstruksi Jaringan

Pada standard kosntruksi guna memudahkan perencanaan konstruksi, menghitung kebutuhan


material, alat komisioning, dan lain-lain dibuat bentuk-bentuk konstruksi untuk kondisi-kondisi
tertentu.

a. Konstruksi tiang awal dengan satu strain clamp/ dead end clamp.

b. Konstruksi tiang akhir, dengan satu strain clamp/ dead end clamp

c. Konstruksi tiang sudut 0 - 25

d. Konstruksi tiang tengah.

e. Konstruksi sudut 25 - 90

f. Konstruksi pembumian

g. Konstruksi tiang T dan +

h. Konstruksi tiang dengan kawat tarik Guy Wire.

1.3. Perancangan Jaringan Distribusi Tegangan Rendah

Ruang lingkup bahasan ini adalah jaringan sistem distribusi tegangan rendah mulai dari gardu
distribusi sampai dengan tiang / panel distribusi.

1.3.1. Hal-hal yang dipertimbangkan dalam merancang jaringan sitem distribusi tegangan rendah

Karakteristik daerah pelayanan.

Perkiraan beban maksimum.

Pemilihan jenis hanaran dan konstruksi jaringan.

Perhitungan susut tegangan.

Penyediaan pemakaian peta geografis.

Survai lapangan.
Pemilihan jenis tiang / panel distribusi dan titik lokasinya.

Pembuatan peta rencana.

Perhitungan kebutuhan material.

Rencana anggaran biaya.

1.3.2. Karakteristik daerah pelayanan.

a. Perlu diperhatikan karakteristik daerah pelayanan.

mogen dari satu jenis pemakai (perumahan, pertokoan, industri).

terogen campuran pemakai.

b. Perlu dipertimbangkan apakah direncanakan konstruksi saluran udara, saluran kabel atau kombinasi
keduanya.

c. Perlu diperhatikan klasifikasi pemakai dilihat dari tingkat sosialnya (daerah real estate, daerah
pemakai mewah, pemakai menengah, pemakai biasa).

d. Rencana pemerintah daerah tentang rencana tata ruang atau faktor para pengembang / developer..

1.3.3. Perkiraan beban tersambung

Data daya tersambung.

Rencana pemakaian listrik dari para developer/ pengembang / calon pelanggan.

Rata-rata pemakai / sambungan pelayanan per tiang, dihitung berdasarkan statistik pemakaian listrik
/ sambungan pelayanan per daerah.

contoh :

Listrik desa : 0,5 sambungan / tiang

Perkotaan : 2,5 sambungan / tiang


Pertokoan : 6 sambungan / panel distribusi

Rata-rata pemakaian daya

Listrik desa : 450 900 VA / sambungan

Perkotaan : 2200 3800 VA /sambungan.

Pertokoan : 2200 400 VA / sambungan.

Rata-rata pemakaian daya per luas rumah :

25 VA/m2, 20 VA/m2, 15 VA/m2, 10 VA/m2, 7,5 VA/m2.

1.3.4. Perhitungan beban puncak.

Perkiraan beban puncak memakai konsep pemakaian listrik pada suatu daerah tidaklah terjadi pada
saat yang bersamaan (coincidence factor)

Angka faktor kebersamaan berbeda-beda sesuai dengan jumlah pemakai / jumlah sambungan
pelayanan.

Faktor kebersamaan = fk

Tabel 1.2. Faktor kebersamaan untuk jenis daerah pelayanan

No Jenis Daerah Pelayanan Jumlah Sambungan fk

1 Derah perumahan Mewah 24 1

58 0,9

10 20 0,8

21 40 0,7

40 0,6
2 Derah hetrogen 24 1

(perumahan, bisnis) 58 0,9

10 20 0,8

21 40 0,6

40 0,4

3 Derah perumahan sedang / 24 1

Campuran rumah biasa 58 0,8

10 20 0,7 0,7

21 40 0,5

40 0,4

4 Derah perumahan biasa/ 24 1

sederhana 58 1

10 20 1

21 40 1

40 0,9

5 Derah pertokoan Rata-rata 0,9

6 Derah industri Rata-rata 0,8

Contoh :

a. Gardu distribusi dengan 4 penyulang, masing-masing penyulang total panjang jalur.

Jalur 1000 meter dengan rata-rata gawang 40 meter, melayani daerah perumahan sedang /
campuran.

Rata-rata sambungan per tiang 2,5 sambungan. total = (1000/40 + 1) X 2,5 2,5 sambungan.

Rata-rata daya tersambung total 65 x 1,3 kVA 84,5 kVA.

Rata-rata beban puncak 84,5 x 0,4 = 35 kVA

Untuk 4 penyulang total beban puncak (4 x 35) x 0,8 = 115,2 kVA


Jadi pada gardu cukup memakai transformer 150 kVA

b. Real estate luas 2,5 km2.

Daerah perumahan mewah.

Perkiraan kebutuhan daya listrik

Luas daerah pelayanan 2,5 km2

Luas sarana umum (taman, jalan raya) 40 % x 2,5 km2 = 1 km2

Luas daerah pemukiman 60 % x 2,5 km2 = 1,5 km2

Jumlah sambungan (per kaveling 500 m2) 1,5 km2/500 m2 = 3000 rumah.

Rata-rata daya tersambung 3500 VA total daya = 300 x 3500 VA = 1050 kVA

Rata-rata luas daerah pelayanan gardu 0,5 km2 jumlah gardu = 2,5 km/0,5 km = 5 gardu

Rata-rata daya tersambung per gardu 1050/5 250 kVA atau 3000/5 = 600 rumah / gardu

Perkiraan beban puncak per gardu 0,6 x 0,8 x 250 kVA 120 kVA.

1.3.5. Pemilihan jenis hantaran.

a. Jenis hantaran dapat di pilih antara.

Saluran udara, biasanya daerah pelayanan umum.

Saluran kabel tanah, biasanya daerah real estate, perumahan mewah atau daerah pertokoan atau
mall / block pertokoan.

b. Untuk saluran udara umumnya memakai :

Penghantar tak berisolasi /berisolasi ukuran 16 mm2, 25 mm2, 35 mm2, 50 mm2, 70 mm2.

Pada saat sekarang pemakaian penghantar pilin sangat banyak dipakai baik untuk perumahan
sedang / sederhana atau daerah pelayanan publik.

c. Untuk saluran kabel tanah memakai kabel dengan perisai baja, contoh : NYFGBY
1.3.6. Perhitungan susut tegangan

a. Umumnya untuk mempercepat perhitungan, biasanya dipakai metode moment listrik yang telah
dijelaskan pada teori listrik terapan.

b. Batas susut tegangan ditentukan oleh kebijaksanaan perusahaan.

contoh : pada titik alat meter pelanggansusut tegangan

a). + 5 % s/d 10 %.

b). 5 %.

c). 2,5 % - 6 %.

c. Penentuan batas susut tegangan dan besarnya susut energi menentukan besarnya luas penghantar
yang dipilih.

1.3.7. Survai lapangan.

a. Survai lapangan diperlukan untuk :

Menyesuaikan peta rencana dengan keadaan / situasi lapangan (kemungkinan perlu direvisi)

Menentukan titik lokasi penanaman tiang.

Mencatat kemungkinan terdapatnya calon pelanggan dengan daya besar.

Mengukur dan membuat peta baru jika perlu

Mengukur kontur permukaan tanah.

b. Survai untuk saluran kabel tanah harus ditelusuri dengan benar rencana jalur kabel, diukur dengan
teliti.

Hal yang sama pada rencana saluran kabel pada pusat-pusat pertokoan.

c. Pada pusat-pusat pertokoan yang cukup memakai kabel twisted, dapat dipakai saluran kabel twisted
dengan jarak pole bracket maksimum 5 meter dan jarak dari dinding tembok 10 cm.

1.3.8. Pembuatan rancangan jaringan.


a. Rancangan jaringan dibuat pada peta dengan :

skala 1 : 1000 untuk saluran udara; skala 1 : 200 untuk saluran kabel tanah.

b. Pada peta tercantum :

tik-titik penanaman tiang dengan jarak gawang.

tik-titik pemasangan panel distribusi dan jenisnya.

kuran dan jenis penghantar.

nggi, kekuatan tiang, nomor tiang.

eta lintasan kabel tanah / power cable.

tik pembumian.

eta petunjuk lokasi gardu dan daerah pelayanan.

omor gardu.

anda mata angina dan nama jalan.

1.4. Penutup.

1. Dalam suatu system jaringan distribusi tegangan rendah, pada umumnya mengikuti julur jalanan
yang telah ada, sehingga tidak dapat dihindari sepenuhnya tentang adanya kontruksi untuk jalanan
lurus, tikungan dan ujung-ujung atau percabangan jaringan, maka:

a. Sebutkan jenis konstruksi JTR sebagaimana kondisi tersebut

b. Gambarkan konstruksi dari setiap konstruksi pada poin (1)

c. buat daftar kebutuhan materialnya.

2. Penentuan jenis konstruksi yang dipilih untuk setiap tiang, Sangat dipengaruhi oleh besarnya sudut
yang terbentuk dari jaringan, dimana dibutuhkan metode untuk memikul beban mekanik yang
timbul serta mempertahankan posisi tiang selalu tegak lurus sehingga lendutan yang terjadi tetap
memenuhi Standard.
3. untuk memudahkan dalam memahami, maka setiap mahasiswa dapat mengamati konstruksi di
lapangan dan dilakukan diskusi di kelas sehubungan dengan hasil pengamatan konstruksi JTR yang
terpasang, guna memperoleg informasi penerapan dari setiap konstruksi yang ada, dan selanjutnya
akan memberikan kemudahan dalam pembahasan pada sistem jeringan distribus tegangan
menengah.

JARINGAN DISTRIBUSI TEGANGAN RENDAH

4-1 Tiang Saluran Tegangan Rendah

4-1-1 Jenis Tiang

Pada umumnya tiang listrik yang sekarang digunakan pada SUTR terbuat dari beton bertulang dan
tiang besi. Tiang kayu sudah jarang digunakan karena daya tahannya (umumnya) relatif pendek
dan memerlukan pemeliharaan khusus. Sedang tiang besi jarang digunakan karena harganya relative
mahal dibanding tiang beton, disamping itu juga memerlukan biaya pemeliharaan rutin.

Dilihat dari fungsinya, tiang listrik dibedakan menjadi dua yaitu tiang pemikul dan tiang tarik. Tiang
pemikul berfungsi untuk memikul konduktor dan isolator, sedang tiang tarik fungsinya untuk
menarik konduktor. Sedang fungsi lainnya disesuaikan dengan kebutuhan sesuai dengan posisi
sudut tarikan konduktor nya. Bahan baku pembuatan tiang beton untuk tiang tegangan menengah
dan tegangan rendah adalah sama, hanya dimensinya yang berbeda.

4-1-2 Menentukan/memilih Panjang Tiang

Tiang beton untuk saluran tegangan menengah dan tegangan rendah dipilih berdasarkan spesifikasi
sebagai berikut:
Pada jaringan tegangan rendah yang menggunakan tiang bersama dengan jaringan tegangan
menengah maka jarak gawang (Span) harus di jaga agar tidak lebih dari 60 meter.

Di dalam menentukan panjang tiang beberapa faktor yang harus dipertimbangkan adalah;

1) jarak aman antara saluran tegangan menengah dan tegangan rendah,


2) Posisi trafo tiang, dan 3) tinggi rendahnya trafo dengan penyangga dua tiang. Gambar
menunjukkan jarak aman yang diperlukan untuk menentukan panjang tiang. Pada gambar tersebut
diperlihatkan bahwa panjang tiang minimum untuk tegangan menengah 11 meter (9,2 meter diatas
tanah) dan untuk tegangan rendah 9 meter ( 7,5 meter diatas tanah).

4-1-3 Jarak Aman Tiang Tegangan Rendah

Dari tabel 5-1 disebutkan bahwa tiang 9 meter type 200 daN dapat digunakan sampai jarak tiang 60
meter, sedang tiang 9 meter type 100 daN dapat digunakan terbatas sampai jarak tiang 40 meter,
bahkan lebih pendek dengan pengurangan beban kawat, karena batas ketahanan momen hampir nol
pada pada jarak(span) 40 meter, bila Batas minimum penggunaan tiang beton Pada jaring SUTR
TIC khusus.

tekanan angin pada konduktor dan tiang mendekati momen ketahanan sebesar 724 kgm. Hal ini
dapat di rinci sebagai berikut:

A: Momen pembengkok oleh tekanan angin pada konduktor = 522 kgm untuk jarak tiang 40 meter.

B: Momen pembengkok oleh tekanan angin pada tiang = 214 kgm

A + B = 736 kgm 724 kgm.

Ini berarti batas momen ketahanan tidak terlampaui untuk penurunan kawat. Tabel 5-2
menunjukkan batas minimum penggunaan tiang beton pada jaring SUTR TIC khusus.
4-1-4 Merencanakan dan mempersiapkan mendirikan tiang

Untuk menentukan jumlah (kebutuhan) dan jenis tiang pada suatu lokasi, diperlukan data survai
jaringan yang akan dipasang. Dari gambar situasi jaringan dapat ditentukan jenis dan perlengkapan
tiang untuk lokasi tersebut, yaitu jumlah tiang TR dan penunjangnya. Tiang beton untuk Tegangan
Rendah digunakan ukuran 9 meter, Gambar 4-5 dan gambar berikutnya menunjukkan konstruksi
tiang beton dengan perlengkapannya sesuai dengan kebutuhan di lokasi.

Telah diuraikan diatas, jarak antar tiang ditetapkan sebesar 40-60 meter, namun jarak tersebut
masih perlu disesuaikan dengan kondisi lokasi (masih bisa digeser). Dari gambar situasi jaringan
dapat ditentukan jenis dan perlengkapan yang diperlukan (Material Distribusi Utama) untuk
lokasi tersebut, yaitu jumlah tiang beton, konduktor, Kabel tanah dan Udara, serta isolator dan
perlengkapannya.

Setelah mengetahui jumlah tiang beton yang diperlukan, selanjut-nya mempersiapkan peralatan
minimal yang diperlukan (yang harus disediakan oleh pemborong) untuk pekerjaan mendirikan tiang
adalah sebagai berikut:

a. Tool kit lengkap g. Kantong kerja

b. Sabuk Pengaman h. Tas kerja

c. Derek-tangan i. Topi pengaman

d. Besi kaki tiga j. Tampar 16 mm

e. Bor tanah k. Linggis dan lain-lain.

f. Gerobak (untuk mengangkut tiang) l. Tangga

4-1-5 Mendirikan/menanam Tiang

Bagian tiang yang harus ditanam di bawah permukaan tanah adalah 1/6 dari panjang tiang. Jadi
kedalaman lubang tergantung panjang/tinggi tiang yang akan dipasang. Pada tanah yang lembek
bagian bawah tiang harus di pasang bantalan (beton blok) agar bagian tiang yang tertanam dalam
tanah tetap 1/6 panjang tiang. Dari gambar 4-1 tampak bahwa untuk panjang tiang 13 meter bagian
yang berada diatas tanah adalah 10,2 meter, untuk panjang tiang 11 meter bagian yang berada
diatas tanah adalah 9,2 meter, dan untuk panjang tiang 9 meter bagian yang berada diatas
tanah adalah 7,5 meter.

Pekerjaan mendirikan tiang beton diawali dengan menyiapkan gambar rencana penempatan tiang.
Dari gambar rencana dapat ditentukan jumlah tiang yang diperlukan dan ditentukan pula letak
dimana tiang akan didirikan (ditandai dengan patok). Selanjutnya untuk mendiri-kan tiang
dapat dilakukan langkahlangah sebagai berikut:

1) Mempersiapkan alat-alat kerja dan perlengkapan yang diperlukan untuk mendirikan tiang
tersebut,

2) Mendistribusikan tiang-tiang tersebut ke lokasi dimana letak tiang akan didirikan,


3) Menggali lubang pada setiap tempat yang akan didirikan tiang,

4) Jika galian sudah siap, maka kegiatan mendirikan tiang dapat dilakukan.

Mendirikan tiang beton tegangan rendah (9 meter) dapat dilakukan dengan dua cara; pertama
secara manual (konvensional), yaitu menggunakan derek-tangan dan dengan menggunakan
penyangga (tangga). Cara ini dilaksanakan terutama pada lokasi-lokasi penanaman tiang yang
sulit dijangkau dengan mobil derek. Pada tiang tegangan rendah (9 meter) hal ini sangat mungkin
terjadi. Mendirikan tiang dengan cara manual dilakukan sebagai berikut:

1) Sebelum tangga untuk penyangga tiang ditinggikan, terlebih dahulu tiang beton diangkat dengan
derek-tangan,

2) Mengikatkan rantai derek-tangan pada bagian tengah tiang. Derek-tangan ini digantungkan pada
besi kaki tiga yang disiapkan untuk pekerjaan ini.

3) Jika tiang beton sudah mulai dinailkkan, maka diikuti dengan tangga atau penopang yang lain
untuk mendorong ke atas.

4) Disamping itu untuk mengendalikan arah tiang beton pada saat diangkat, dipasang tali tampar
sebanyak 4(empat) atau 3(tiga) direntangkan ke arah berbeda, diikatkan pada posisi (15-20) % dari
ujung atas tiang, untuk mengendalikan arah tiang pada saat diangkat.

5) Selanjutnya tiang ditarik/didorong ke atas sambil dikendalikan dari arah tali tampar tersebut,
sampai bagian pangkal tiang mendekati dan masuk lubang.

6) Untuk tiang beton bertulang sebelum diuruk tanah, perhatikan arah lubang baut untuk penempat
an croos arm.

7) Jika arah lubang belum sesuai putarlah tiang dengan mengikatkan tali pada tiang, kemudian tiang
diputar sesuai dengan arah lubang tempat baut yang diinginkan.

Selanjutnya uruk dengan tanah pada sekitar tiang sampai padat. Untuk tanah yang lembek pada
pangkal tiang perlu dipasang pondasi atau diberi bantalan. Kedua, mendirikan tiang dengan
alat pengangkat lebih cepat dan praktis, tidak memerlukan banyak tenaga manusia.

4-2 Saluran Tegangan Rendah


Saluran Tegangan Rendah terdiri dari 3(tiga) macam, yaitu Saluran Udara Tegangan Rendah (SUTR),
Saluran Kabel Udara Tegangan rendah (SKUTR), dan Saluran Kabel Tanah Tegangan Rendah.

4-2-1 Saluran Udara Tegangan Rendah

Saluran Udara Tegangan Rendah (SUTR) dengan LVTC (Low Voltage Twistad Cable), saat ini sudah
dikembangkan, hal ini untuk mempertinggi keandalan, faktor keamanan dan lain-lain. Untuk kabel
LVTC ini pemasangannya,

1) di bawah SUTM (Underbuilt) dan

2) khusus LVTC (JTR murni). Spesifikasi kabel LVTC.


- Accesoreis twisted cable terdiri dari :

1. Suspension assembly

2. Large angle assembly

3. Dead end assembly

4. Insulated tap connector berbagai ukuran

5. Insulated Nontension joint

6. Insulated tension joint.

7. Guy set / stay set SUTR

Pemakaian guy set pada SUTR digunakan type ringan, pada stay set SUTR ini tidak mempergunakan
guy insulator.

Spesifikasi material guy set sesuai dengan gambar standar, sedang kawat baja galvanisnya sbb. :

1. Ultimate load : 17 kN

2. Penampang : 22 mm2

3. Material : baja

Dalam pemasangan Saluran Udara, konduktor harus ditarik tidak terlalu kencang dan juga tidak
boleh terlalu kendor, agar konduktor tidak menderita kerusakan mekanis maupun kelelahan akibat
tarikan dan ayunan, dilain pihak dicapai penghematan pemakaian konduktor. Dalam pemasangan
kabel udara setelah tiang berdiri, sambil menggelar kabel dari haspel terlebih dahulu dipasang
perlengkapan bantu (klem service), pengikat, pemegang dan sebagainya. Untuk kabel penghantar
berisolasi, bagian yang diikat pada pemegang di tiang adalah penghantar Nol, baik untuk dua kabel
(sistem satu fasa) maupun empat kabel (sistem tiga fasa). Penarikan kabel dimulai dari salah satu
tiang ujung, kemudian ditarik dengan alat penegang (hand tracker. Setelah tarikan dianggap cukup
kuat, maka pada setiap tiang kabel Nol diikat dengan pemegang yang telah disiapkan.

Sebagaimana diketahui bahwa harga konduktor berkisar 40% dari harga perkilometer jaringan.
Batasan-batasannya adalah sebagai berikut:

a) Tarikan AAAC yang diijinkan maksimum 30% dari tegangan putus (Ultimate tensile strength).

b) Tarikan Twisted cable yang diijinkan maksimum 35% dari tegangan putus dari kawat penggantung.

c) Andongan yang terjadi pada SUTR dengan jarak gawang 35-50 meter, tidak boleh lebih dari 1
meter.
Pada kontruksi jaringan tegangan rendah atau menengah harus diperhatikan lintasan yang akan
dilewati saluran kabel, misalnya pada saat kabel udara melintasi jalan umum, kabel udara yang
dipasang di bawah pekerjaan konstruksi, kabel udara melintasi sungai, dan lintasan- lintasan lain
yang perlu perhatian sehubungan dengan keamanan kabel dan keselamatan mereka yang berada di
sekitar kabel tersebut. Berikut ini adalah beberapa contoh bentuk saluran kabel udara yang
melewati lokasi tersebut, dan ukuran-ukuran jarak aman terhadap lingkungan yang tercantum dapat
digunakan sebagai acuan dalam melaksanakaan tugas pemasangan kabel.

4-2-2 Memasang Saluran Kabel Udara Tegangan Rendah

1) Pemakaian perkakas kerja dengan tepat.

Apabila kita dapat menggunakan perkakas kerja dengan tepat, maka di dalam melaksanakan
pekerjaan tersebut akan memperoleh manfaat sebagai berikut;

1) Efisiensi kerja meningkat,

2) Jumlah pemakaian/pengerahan tenaga kerja yang berkurang,

3) waktu pelaksanaan menjadi lebih pendek / pekerjaan cepat terselesaikan,

4) Kualitas pekerjaan lebih baik,

5) Pembiayaan menurun,

6) Menaikkan daya saing.


2) Efisiensi akibat penggunaan perkakas sederhana.

Perlu diketahui bahwa untuk melaksanakan pekerjaan besar dengan hanya memakai alat yang
sederhana sudah tak efisien lagi. Contoh:

a) Untuk melaksanakan koneksi kabel pada suatu gardu kontrol dimana jumlah kabel mencapai
ratusan jalur, maka pengupasan kabel dengan pisau akan memerlukan waktu sangat lama, karena itu
harus memakai tang pengupas kabel.

b) Untuk pemasangan label yang tertanam di dalam rumah dengan volume pekerjaan yang sangat
besar, maka penggalian saluran kabel dengan memakai alat konvensional seperti

cangkul, sekop atau linggis saja, hasilnya sangat tidak efisien. Untuk menanggulangi hal ini maka
penggalian harus memakai alat pengeruk yang berkapasitas besar (misalnya menggunakan Back
Hoe).

c) Pemasangan transformator tenaga dengan daya puluhan Mega Watt membutuhkan bantuan
mobil derek dan mobil trailer dengan daya angkat puluhan ton.

Perlu diketahui bahwa dalam melaksanakan proyek/pekerjaan di Indonesia, banyak alat kerja yang
cepat rusak, hal ini disebabkan karena pemakai, kurang tahu cara pemakaian atau pemakainya
yang serampangan, serta tata cara pemeliharaan yang kurang diperhatikan. Contoh:

a) Membuat lubang besar pada plat besi dengan memakai bor listrik dengan mata bor yang kecil
dengan menggoyang-goyangkan mata bornya, hal ini akan merusak mesin bor listrik tersebut.

B) Mengukur arus besar suatu beban listrik dengan memakai Ampere Meter yang mempunyai
kapasitas arus kecil akan merusak alat ini.

3) Kemampuan menggunakan perkakas kerja.

Mengingat harga peralatan relatif mahal, bahkan kadang-kadang harus dipesan dari luar negeri dan
memerlukan waktu yang cukup lama, apabila alat mengalami kerusakan dan tidak bisa dipakai,
akan mengganggu jalannya pekerjaan. Oleh karenanya kemampuan orang yang menggunakan alat
tersebut harus memadai benar-benar terlatih. Untuk pemakaian alat kerja khusus, dimana
diperlukan ketelitian dan rumit, misal : mencari lokasi gangguan kabel tanah dengan menggunakan
Jembatan Wheatstone, maka calon pemakai harus dilatih terlebih dahulu mengenai cara pemakaian
alat tersebut. Hal penting yang harus diperhatikan, alat kerja di lapangan harus dikelola dengan baik,
terutama pada proyek-proyek besar, dimana alat kerja harus dikelola oleh pengelola material
(Material Controller) dan pengatur alat kerja (Tool Kipp) mulai dari pemesanan, penerimaan

barang, pemakaian keluar masuk gudang dan pemeliharaan alat kerja tersebut.

Untuk menanggulangi hal tersebut diatas, tenaga kerja bidang teknik listrik harus mampu memakai
alat dengan baik, demikian juga dalam memeliharanya.

4) Pengelompokan dan penggunaan perkakas kerja.

Perkakas kerja dapat dikelompokkan menjadi 4(empat), yaitu Perkakas, Alat Ukur dan Tes, Alat
Pengaman, dan Alat Bantu. Untuk mempermudah pengelompokan/pemilahan alat kerja
suatu proyek, berikut ini diberikan nama dan gambar peralatan untuk berbagai pekerjaan. Suatu
proyek besar memerlukan alat kerja khusus yang tidak terdapat di lokasi. Oleh karena itu pengadaan
alat tersebut harus dijadwalkan dengan tepat waktu.

Tekniksi listrik yang memasang instalasi listrik dalam bangunan, dituntut keterampilan dalam
berbagai bidang pekerjaan di bangunan tersebut. Hal ini meliputi teknik menandai, memotong,
memahat dan menggergaji.

5) Berikut ini adalah gambar-gambar alat perkakas yang harus disiapkan oleh pelaksana sebelum
melaksanakan pekerjaan penanaman kabel tanah. Alat kerja yang tercantum disini cukup lengkap,
tetapi untuk pemakaian di proyek disesuaikan dengan kebutuhan.

4-3 Memasang Instalasi Pembumian

4-3-1 Definisi-Definisi Sistem Pembumian

Sesuai dengan PUIL 2000 (Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000) terdapat beberapa definisi yang
perlu diperhatikan, yaitu :

- Bumi (Earth) adalah massa konduktif bumi yang potensial listriknya di setiap titik manapun
menurut konvensi, sama dengan nol.

- Elektrode Bumi (Earth Electrode) adalah bagian konduktif atau kelompok bagian konduktif yang
membuat kontak langsung dan memberikan hubungan listrik dengan bumi.

- Gangguan Bumi (Earth Fault) merupakan :

1). Kegagalan isolasi antara penghantar dan bumi atau kerangka.

Gangguan yang disebabkan oleh penghantar yang terhubung ke bumi atau karena resistansi isolasi
ke bumi menjadi lebih kecil dari pada nilai tertentu.

- Isolasi (Insulation) adalah :

1). (Sebagai bahan) merupakan segala jenis bahan yang dipakai untuk menyekat sesuatu.

2). (Pada kabel) merupakan bahan yang dipakai untuk menyekat penghantar dari penghantar lain
dan dari selubungnya, jika ada,

- Elektrode Batang adalah elektrode dari pipa logam, baja profil atau batang logam lainnya yang
dipancangkan ke bumi.

- Pembumian (Earthing) adalah penghubung suatu titik sirkit listrik atau suatu penghantar yang
bukan bagian dari sirkit listrik dengan bumi menurut cara tertentu.

- Penghantar pembumian (Earthing Conductor) adalah :

1). Penghantar berimpedasi rendah yang dihubungkan ke bumi.

2). Penghantar proteksi yang menghubungkan terminal pembumian utama atau batang ke elektrode
bumi.
- Rel pembumian adalah batang penghantar tempat menghubungkan beberapa penghantar
pembumian.

4-3-2 Jenis Tanah

Jenis tanah menurut PUIL 2000 dibagai atas :

1). Tanah rawa,

2). Tanah liat dan tanah ladang,

3). Pasir basah,

4). Krikil basah,

5). Pasir dan kerikil kering,

6). Tanah berbatu.

4-3-3 Tahanan Jenis Tanah

Masing-masing jenis tanah mempunyai nilai tahanan jenis tanah yang berbeda-beda dan bergantung
dari jenis tanahnya, dapat dilihat dalam tabel dibawah ini, merupakan nilai tipikal.

4-3-4 Tahanan pembumian

Tahanan pembumian dari elektrode bumi, tergantung pada jenis tanah dan keadaan tanah serta
ukuran dan susunan elektrode.

4-3-5 Perencanaan pemasangan peralatan

4-3-5-1 Tujuan Pembumian Peralatan

Pembumian peralatan adalah pembumian bagian dari peralatan yang pada kerja normal, tidak dilalui
arus.

Tujuan pembumian peralatan adalah :

a). Untuk membatasi tegangan antara bagian-bagian peralatan yang tidak dilalui arus dan antara
bagian-bagian ini dengan bumi sampai pada suatu harga yang aman (tidak membahayakan) untuk
semua kondisi operasi normal.

b). Untuk memperoleh impedansi yang kecil/rendah dari jalan balik arus hubung singkat ke tanah.

Kecelakaan pada personil, timbul pada saat hubung singkat ke tanah terjadi. Jadi bila arus hubung
singkat ke tanah itu dipaksanakan mengalir melalui impedansi tanah yang tinggi, akan menimbulkan
perbedaan potensial yang besar dan berbahaya. Juga impedansi yang besar pada sambungan-
sambungan pada rangkaian pembumian dapat menimbulkan

busur listrik dan pemanasan yang besarnya cukup menyalakan material yang mudah terbakar.
4-3-5-2 Pemasangan dan Susunan Elektrode Bumi

Untuk memilih macam elektrode bumi yang akan dipakai, harus diperhatikan terlebih dahulu kondisi
setempat, sifat tanah dan tahanan pembumian yang diijinkan. Permukaan elektrode bumi
harus berhubungan baik dengan tanah sekitarnya. Batu dan kerikil yang langsung mengenai
elektrode bumi, akan memperbesar tahanan pembumian. Elektrode batang, dimasukkan tegak lurus
ke dalam tanah dan panjang disesuaikan dengan tahanan pembumian yang diperlukan.

Tahanan pembumian sebagian besar tergantung pada panjangnya dan sedikit bergantung pada
ukuran penampangnya. Jika beberapa elektrode diperlukan untuk memperoleh tahanan pembumian
yang rendah, maka jarak antara elektrode tersebut minimum harus dua kali panjangnya.
Jika elektrode tersebut tidak bekerja efektif pada seluruh panjangnya, maka jarak minimum antara
elektrode, harus dua kali panjang efektifnya. Penghantar bumi harus dipasang sambungan yang
dapat dilepas untuk keperluan pengujian tahanan pembumian, pada tempat yang mudah dicapai
dan sedapat mungkin memanfaatkan sambungan yang karena susunan instalasinya memang harus
ada. Sambungan penghantar bumi elektrode bumi, harus kuat secara mekanis dan menjamin
hubungan listrik dengan baik, misalnya dengan menggunakan las, klem atau baut kunci yang tidak
mudah lepas. Klem pada elektrode pipa, harus menggunakan baut dengan diameter minimal 10
mm.

4-3-5-3 Alat Ukur dan Pemeliharaan Tahanan Pembumian

a) Alat Ukur Tahanan Pembumian

Untuk mengukur nilai tahanan pembumian dengan cara :

1). Memakai model empat terminal (Motode Wenner) dengan generator putar tangan (DC).

2). Pengukuran tahanan pembumian dengan menyambungkan terminal C1 ke E yang akan diukur,
terminal P2 ke P dan terminal C2 ke R. Jarak E P R di buat berjarak sama pada satu garis lurus.
Meter akan memberikan pembacaan langsung dalam tahanan dan tahanan pembumian dihitung
dengan rumus :

(Rho) = 2 . . a . R (ohm-m) dimana :

(Rho) = resistivitas tanah (ohm-m)

a = jarak antara electrode (meter)

R = tahanan (ohm)

(Phi ) = 3,14

3). Memakai Earth Tester (analog) berdasarkan harga potensial.

E (elektrode tanah) yang akan diukur dan elektrode bantu P serta elektrode bantu R diletakkan pada
satu garis lurus dengan elektrode E. Volt meter aka menunjuk pada potensial E P. Menurut
hukum Ohm, beda potensial akan berbanding langsung dengan tahanan pembumian.
Terlihat bahwa tahanan membesar dengan kedudukan P semakin jauh dari E, dan kenaikan tersebut
dengan cepat berkurang dan bahkan pada jarak tertentu dari E, kenaikan dapat diabaikan karena
sangat kecil.

Persyaratan yang harus diperhatikan adalah :

a). Elektrode R harus cukup jauh dari elektrode E, sehingga daerah tahanan tidak saling menutup
(over lap).

b). Elektrode P harus ditempatkan di luar dua daerah tahanan, dalam hal ini ditempatkan pada
daerah datar dari kurva.

c). Elektrode P harus terletak diantara elektrode-elektrode R dan E, pada garis penghubungnya.

4-3-5-4 Pemeliharaan Tahanan Pembumian

Pemeliharaan pembumian (pentanahan) dilaksanakan minimal sekali dalam setahun diadakan


pengukuran nilai pembumian pada musim kemarau. Diambilnya pengukuran pada musim kemarau,
karena pada kondisi tersebut nilai tahanan pembumian akan menunjukkan nilai sebenarnya. Jika
nilai tahanan pembumian, pada pengukuran di musim kemarau sudah kecil, maka dimusim
penghujan akan semakin kecil. Untuk mengetahui nilai tahanan total pembumian, dipakai rumus :

1/Rp = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3 + ........................... + 1/Rn (Ohm)


Ada 10 jenis konstruksi jaringan distribusi tegangan rendah, yang masing-masing sesuai dengan
kondisi/rute jaringan di lapangan. Masing-masing konstruksi tersebut adalah :

1. Konstruksi TR-1.

Konstruksi TR-1 merupakan konstruksi saluran kabel udarategangan rendah (SKUTR) yang
menggunakan suspension small angle assembly (penggantung untuk tiang sangga/tumpu).

2. Konstruksi TR-2.

Konstruksi TR-2 merupakan konstruksi pemasangan SKUTR dengan sudut kurang dari 45, dengan
menggunakan large angle assembly (penggantung untuk tiang belokan/sudut). TR-2 ini termasuk
tiang sudut, yang merupakan tiang yang dipasang pada saluran listrik, dimana pada tiang tersebut
arah penghantar membelok dan arah gaya tarikan kawat horizontal.
3. Konstruksi TR-3.
Konstruksi TR-3 merupakan konstruksi pemasangan SKUTR untuk tiang akhir atau tiang awal dengan
treck schoor. Pengait kabel digunakan fixed dead-end clamp complete plastic strip (peralatan untuk
penarik pada tiang awal/akhir lengkap dengan plastic strap).
4. Konstruksi TR-4.
Konstruksi TR-4 merupakan konstruksi pemasangan SKUTR sebagai tiang penyangga pada
persimpangan (silang). Kedua saluran dikaitkan pada suspension small angle assambly.

5. Konstruksi TR-5.
Konstruksi tiang TR-5 merupakan konstruksi pemasangan SKUTR pada tiang penegang. Kabel
dikaitkan pada fixed dead-end assambly. Tiang penegang/tiang tarik adalah tiang yang dipasang
pada saluran listrik yang lurus dimana gaya tarik kawat pekerja terhadap tiang dari dua arah yang
berlawanan.