Anda di halaman 1dari 5

Kerangka Acuan

Program Kusta

A. Pendahuluan
Permasalahan penyakit kusta ini bila dikaji secara mendalam merupakan permasalahan
yang sangat kompleks dan merupakan permasalahan kemanusian yang seutuhnya. Masalah
yang dihadapi pada penderita bukan hanya dari medis saja tetapi juga adanya masalah
psikososial sebagai akibat penyakitnya. dalam keadaan ini warga masyrakat berupaya
menghindari penderita. Sebagai akibat dari masalah-masalah tersebut akan mempunyai efek
atau pengaruh terhadap kehidupan penderita, karena masalah tersebut dapat mengakibatkan
penderita kusta menjadi tuna social, tuna wisma, tuna karya dan ada kemungkinan mengarah
untuk melakukan kejahatan atau ganguan dilingkungan masyarakat. program pemberantasan
penyakit menular bertujuan untuk mencegang penyakit, menurunkan angka kesakitan dan
angka kematian serta mencegah akibat buruk lebih lanjut sehingga memungkinkan tidak lagi
mnjadi masalah kesehatan masyarakat. Penyakit kusta adalah suatu penyakit menular yang
masih merupakan masalah nasional kesehatan masyarakat, dimana berapa daerah di
Indonesia prevalens rate masih tinggi dan masalah yang ditimbulkan sangat kompleks.
Masalah yang dimaksut bukan saja dari segi medis tetapi meluas sampai masalah social
ekonomi, budaya, keamanan dan ketahanan social. Pada umumnya penyakit kusta terdapat
di Negara yang sedang berkembang, dan sebagian besar penderitanya adalah dari golongan
ekonomi lemah. Hal ini sebagai akibat ketebatasan kemampuan Negara tersebut dalam
memberikan pelayanan memadai dibidang kesehatan, pendidikan, kesejahteraan soasial
ekonomi pada masyarakat.
Indonesia hingga saat ini merupakan salah satu Negara dengan penyakit kusta yang
tinggi. pada tahun 2013, indonesia menempati urutan ketiga setelah india dan berazil. Tahun
3013, Indonesia memiliki jumlah kasus kusta baru sebanyak 16.856 kasus dan jumlah
kecacatan tingkat 2 diantara penderita baru sebanyak 9,86%( WHO,2013, penyakit kusta
merupakan salah satu dari delapan penyakit terabaikan yang masih ada di Indonesia, yaitu
filiariasis, kusta, prambusia, dengue, helminthiasis, schistosomiasis, rabies, dan taeniasis.
Indonesia sudah mengalami kemajuan yang pesat dalam pembangunan di segala bidang
termasuk kesehatan, namun kusta sebagai penyakit kuno masih ditemukan.

B. Latar belakang
Hingga kini, kusta sering kali terabaikan. Meskipun kusta tidak secara langsung
termasuk ke dalam pencapaian millennium development goals (MDGs), namun terkait erat
dengan lingkungan yaitu sanitasis. Penggunaan air bersih dan sanitasis akan sangat
membantu penurunanan angka kejadian penyakit NTD. Beban akibat penyakit kusta bukan
hanya karena masih tingginya jumlah kasus yang ditemukan tetapi juga kecacatan yang
diakibatkannya, Indonesia sudah mencapai eliminasi di tingkat nasional.
Dampak sosial terhadap penyakit kusta ini sedemikian besarnya, sehingga
menimbulkan keresahan yang sangat mendalam. Tidak hanya kepada penderi sendiri,
keluarga, masrakat dan Negara. Hal ini yang mendasari konsep perilaku penerimaan
penderita terhadap penyakit nya, dimana untuk kondisi ini penderita masih banyak
mengagap bahwa penderita kusta merupakan penyakit menular, tidak dapat diobati, penyakit
keturunan, kutukan tuhan, dan menyebabakan kecacatan. Akibat anggapan yang salah ini
penderi kusta merasa putus asa sehingga tidak tekun untuk berobat hal ini dapat dibuktikan
dengan kenyataan bahwa penyakit kusta mempunyai kedudukan yang khusus diantara
penyakit-penyakit yang lain. Hal ini dapat disebabkan oleh adanya lepropobiya (atau rasa
takut yang berlebihan terhadap kusta). Lepropobia ini timbul karna penderitat kusta yang
cacat sangat menakutakan
C. Tujuan umum dan tujuan khusus
Tujuan Umum
Terlaksananya program kusta sesuai dengan masalah yang ada , sehingga dapat
meningkatkan penemuan secara dini penderita kusta baru dan bisa mengobati pasien kusta
secara baik dan maksimal.
Tujuan Khusus :
a. Mengupayakan peningkatan keterampilan petugas dalam mendetaksi suspect kusta.
b. Meningkatkan kesadaran dan partisipasi masyarak dalam upaya deteksi dini kusta.
c. Mempertahankan keterampilan petugas kesehatan di unit pelayanan dalam tata laksana
pasien kusta. Terlaksananya pengembangan Desa Siaga melalui pertemuan pemantapan
tim Desa Siaga di Tingkat Kabupaten dan Pembinaan Forum Kesehatan Desa (FKD).
D. Tata nilai program
1. Disiplin tanpa diawasi
( bekerja sesuai dengan tata tertib yang berlaku).
2. Tanggung jawab tanpa diminta (melakukan pekerjaan sesuai tupoksi dengan penuh
tanggung jawab).
3. Bekerja tanpa diperintah,( melakukan tupoksi masing2 tanpa di perintah atasan).
4. Pelayanan baik itu amanah,( melayani masarakat dengan sepenuh hati tanpa
diskriminasi).

E. Kegiatan pokok dan rincian kegiatan


no Kegiatan pokok Rincian kegiatan
1. Pemeriksaan kontak serumah 1.untuk pasien baru, kunjungan rumah
dilakukan sesegera mungkin.
2.pemberian konseling sederhana dan
pemeriksaan fisik. sasarannya adalah
keluaraga yang tinggal serumah dengan pasien
dan tetangga sekitarnya.
3. saat melakukan kunjungan, petugas
diwajibkan membawa kartu pasien, alat
pemeriksaan, dan obat MDT.
2. Pemeriksaan anak sekolah SD 1.sebelum dilakukan pemeriksaan, terlebih
sederajat dahulu diberikan penyuluhan tentang kusta
kepada siswa atau guru.
2.pemeriksaan dilakukan pada seluruh siswa
kelas 1 s/d 6.
3.pemeriksaan dilakukan oleh program kusta
bekerja sama dengan lintas program atau
petugas kesehatan lainnya yg sudah di
sosialisasi kusta.
4.jumlah siswa yang diperiksa dan kasus baru
yang ditemukan dicatat.
3. Special action program for 1.merupakan kegiatan khusus untuk mencapai
elimination leprosy ( SAPEL). tujuan eliminasi kusta dan dilaksanakan pada
daerah yang mempunyai geografis yang sulit.
2.pada kegiata ini MDT diberikan sekaligus
1(satu) paket dibawah pengawasan petugas
kesehatan diwilayah tersebut/ kader /keluarga
terdekat.
3.programer kusta puskesmas melakukan
monitoring kewilayah tersebut 1 atau 2 bulan
sekali. Dan atau petugas wilayah/ kader/
keluarga melaporkan perkembangan pasien ke
programer kusta puskesmas tiap bulan.

F. Cara melaksanakan kegiatan


1. Ceramah dan diskusi
2. Pemeriksaan fisik,
3. Pembagian brosur dan leaflet,
4. Pemasangan bannerdi tempat-tempat strategis,
5. Monitoring dan evaluasi.
G. Sasaran
1. Masyarakat
2. Sekolah dasar
3. Lintas program
4. Lintas sektor

H. Sumber Dana
Pendanaan dalam kegiatan program kusta di biayai oleh dana Operasional Puskesmas.

I. Sekejul (Jadwal) pelaksanaan kegiatan


KEGIATAN JADWAL PELAKSANAAN RENCANA SERAPAN ANGGARAN
Jan Feb Mrt Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
Penyuluhan
pada
penderita
kusta dan
keluarga
penderita
Pemeriksaan
serumah
Sosialisasi
kusta untuk
petugas
kesehatan
Screening
kusta di
masyarakat
*Sosialisasi
kusta
kesekolah
dasar dan
sekolah
lanjutan.
*Screening
kusta di
sekolah

I. Evaluasi pelaksanaan program akan dilakukan sebagai berikut :


1. evaluasi dilakukan setiap 2(dua) minggu sekali oleh programer kusta puskesmas
terhadap pelaksanaan kegiatan dimana hal yang dievaluasi adalah ketepatan waktu,baik
pembukaan, pengisian materi maupun penutupan dan partisipasi peserta yang tercermin
dalam diskusi yang aktif.
KUSTA
No. Dokumen :

No. Revisi : 00

Tanggal Terbit : 16 juni 2016


SPO
Halaman : 1-2

PUSKESMAS MS. RANGKUTI, S.IP


NIP 19670803 199103 1
KELAPA 004

1. Pengertian kusta adalah penyakit kulit menular, menahun disebabkan oleh


kuman kusta (Mycobacterium leprae) yang menyerang kulit, saraf
tepi dan jaringan tubuh lainnya.
2. Tujuan Mempercepat masa adaptasi sehinggap pegawai baru dapat bekerja
lebih cepat dan lebih baik dan mendapatkan SDM yang dapat
melakukan pekerjaan secara tepat
3. Kebijakan SK Kepala Puskesmas Nomor : 445/..../XII /SK-KAPUS/PKM-
WB/ /2016
4. Referensi Buku P
5. Alat Dan - ATK
Bahan - Komputer/Laptop
- LCD
- Panduan UKM
1. Menyusun Jadwal agenda kegiatan dan materi orientasi pegawai
baru
6. Langkah- 2. Berkoordinasi dengan bagian Tata usaha tentang daftar karyawan
Langkah baru yang akan mengikuti orientasi
3. Berkoordinasi dengan bagian-bagian yang akan memberi materi
orientasi
4. Memberikan surat panggilan untuk pelaksanaan kegiatan
orientasi kepada karyawan baru
5. Menyampaikan materi orientasi kepada pegawai baru dalam
bentuk orientasi/materi umum
6. Menyerahkan pegawai baru kepada unit kerja terkait untuk
mengikuti orientasi unit kerja
7. Berkoordinasi dengan bagian tim monitoring dalam
pengawasaan dan evaluasi kegiatan orientasi melalui laporan
kasus yang melibatkan pegawai baru

Bagan Alir
7. Hal-hal 1. Pembimbing Materi
yang perlu 2. Penyampaian Informasi orientasi secara efektif
diperhatika 3. Hindari informasi yang terlalu banyak
n 4. Metode dan Media yang digunakan
8. Unit terkait
1. Tata Usaha
2. Semua Program

9. Dokumen 1. Panduan UKM


terkait
10. Rekaman historis perubahan

No Yang diubah Isi perubahan Tanggal mulai


diberlakukan