Anda di halaman 1dari 35

PENGARUH INTEGRASI TERAPI RELAKSASI OTOT PROGRESIF DAN

NAFAS DALAM TERHADAP KUALITAS TIDUR LANSIA


DI BPSTW UNIT BUDI LUHUR BANTUL
YOGYAKARTA

SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan Stikes
Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DEN
EWAHYU LESTARI
S J 2212064/PSIK
IK E
S T
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
JENDERAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA
2016
N
A KA R TA
K A GYA
A I YO
T YAN
S
U A.
R P RAL
P E DE
EN
E SJ
T IK
S
N
A KA R TA
K A GYA
A I YO
T YAN
S
U A.
R P RAL
P E DE
EN
E SJ
T IK
S
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang senantiasa melimpahkan rahmat dan karunia-Nya
yang telah memberikan kesempatan kepada kita semua untuk dapat menyelesaikan usulan
penelitian yang berjudul Pengaruh Integrasi Terapi Relaksasi Otot Progresif dan Nafas Dalam
terhadap Kualitas Tidur Lansia di Balai Pelayanan Sosial Tresna Werdha Budi Luhur Bantul
Yogyakarta ini tepat waktu.
Usulan penelitian ini telah dapat diselesaikan, atas bimbingan, arahan, dan bantuan
berbagai pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu, dan pada kesempatan ini penulis
mengucapkan terimakasih kepada:

Yogyakarta. N
1. Bapak Kuswanto Hardjo, dr., M.Kes selaku Ketua STIKES Jenderal Achmad Yani

A KA R TA
K A GYA
2. Ibu Dewi Retno Pamungkas, S.Kep.,Ns.,MNg selaku Ketua Program Studi Ilmu

T YAN A I YO
Keperawatan di STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.

S
U A.
3. Ibu Dr.Sri Werdati, SKM,.M.Kes sebagai penguji skripsi yang telah memberikan saran dan

P RAL
kritik dalam penulisan dan penyusunan penelitian ini dengan baik.
R
E DE
4. Bapak Ns. Thomas Aquino Erjinyuare Amigo, M. Kep.,Sp. Kep. Kom sebagai dosen

P N
pembimbing I, yang telah membimbing memberikan segala waktu, motivasi dan arahannya
E
dalam penulisan danS J
penyusunan penelitian ini dengan baik.
E
IK Rukmi, M. Kep, Ns. Sp. Kep. M.B. sebagai dosen pembimbing II, yang
5. T
Ibu Dwi Kartika
S
telah membimbing memberikan segala waktu, dukungan dan semangat dalam penyusunan
dan penulisan penelitian ini dengan baik.
6. Kepada Bapak/Ibu kepala beserta staf di Balai Pelayanan Sosial Tresna Werdha Budi Luhur
Bantul, atas bantuan dan kerja samanya.
7. Lansia di Wilayah Kerja Balai Pelayanan Sosial Tresna Werdha Budi Luhur Bantul, yang
telah bersedia menjadi responden terimakasih atas bantuan dan kerja samanya.
Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan kebaikan kepada semuanya, sebagai imbalan
atas segala amal kebaikan dan bantuannya. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan
penelitian ini masih banyak kekurangan. Besar harapan penulis semoga karya tulis ilmiah ini
berguna bagi semua.

Yogyakarta, Juli 2016

Wahyu Lestari

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. ii
HALAMAN PERNYATAAN ................................................................................ iii
KATA PENGANTAR ............................................................................................. iv
DAFTAR ISI............................................................................................................ vi
DAFTAR SKEMA ................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................... ix
DAFTAR GRAFIK ...................................................................................................x

N
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... xi

A KA TA
INTISARI ............................................................................................................... xii
R
A GYA
ABSTRACT ........................................................................................................... xiii

K
BAB I PENDAHULUAN
T YAN A I YO
S
A. Latar Belakang ................................................................................................1

U A.
B. Rumusan Masalah ...........................................................................................4

R P RAL
C. Tujuan Penelitian ............................................................................................4
D. Manfaat Penelitian ..........................................................................................5

P E DE
E. Keaslian Penelitian..........................................................................................6

E N
SJ
BAB II LANDASAN TEORI

IK E
A. Tinjauan Pustaka .............................................................................................8
B. Lanjut Usia ......................................................................................................8
S T
C. Tidur..............................................................................................................11
D. Kualitas Tidur ...............................................................................................13
E. Gangguan Tidur ............................................................................................17
F. Terapi Relaksasi Otot Progresif ....................................................................18
G. Terapi Nafas Dalam ......................................................................................19
H. Kerangka Teori .............................................................................................21
I. Kerang Konsep Penelitian.............................................................................22
J. Hipotesis Penelitian ......................................................................................23
BAB III METODE PENELITIAN
A. Rencana Penelitian ........................................................................................24
B. Tempat dan Waktu Penelitian .......................................................................25
C. Populasi dan Sampel Penelitian ....................................................................24
D. Tehnik Pengambilan sampel .........................................................................26
E. Variabel Penelitian. ......................................................................................27
F. Definisi Operasional Variabel ......................................................................27
G. Instrumen penelitian ......................................................................................28
H. Validitas dan Reliabilitas ..............................................................................29
I. Pengumpulan Data .........................................................................................29
J. Metode Pengolahan dan Analisa Data...........................................................30
N
A KA R TA
K. Etika Penelitian .............................................................................................32
L. Pelaksanaan Penelitian ..................................................................................33
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
K A GYA
A. Hasil Penelitian

T YAN A I YO
1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian .......................................................36

S
2. Karakteristik Lansia ................................................................................37
U A.
3. Perbedaan Kualitas Tidur sebelum Terapi Antara Kelompok Intervensi

R P RAL
dan Kontrol .............................................................................................38

E DE
4. Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum dan Setelah Kelompok Intervensi ..38

P
5. Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum dan Setelah Kelompok Kontrol ......40
E N
6. Perbedaan Kualitas Tidur Setelah Terapi Antara Keompok Intervensi
SJ
dan Kontrol .............................................................................................41
E
B. Pembahasan
T IK
S
1. Kualitas Tidur Lansia Sebelum dan Setelah Pada Kelompok Intervensi41
2. Kualitas Tidur Lansia Sebelum dan Setelah Pada Kelompok Kontrol ...43
3. Perbedaan Kualitas Tidur Setelah Terapi Antara Kelompok Intervensi
dan Kontrol .............................................................................................44
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ...................................................................................................47
B. Saran .............................................................................................................47

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR SKEMA
Halaman
Skema 2.2. Kerangka Teori ............................................................................. 20
Skema 2.3. Kerangka Konsep .......................................................................... 21

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1. Definisi Operasional ...................................................................... 28
Tabel 3.1 Karakteristik Responden ................................................................ 37
Tabel 3.2 Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum Terapi Antara Kelompok
Intervensi dan Kontrol ..................................................................38
Tabel 3.3 Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum dan Setelah Intervensi ............40
Tabel 3.4 Perbedaan Kualitas Tidur Setelah Terapi Antara Kelompok
Kontrol dan Intervensi ...................................................................41

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 4.1. Distribusi Frekuensi Kualitas Tidur Kelompok Intervensi .......... 39
Grafik 4.2. Distribusi Frekuensi Kualitas Tidur Kelompok Kontrol .............. 40

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Rencana Jadwal Penelitian


Lampiran 2. Permohonan Menjadi Responden
Lampiran 3. Persetujuan Kesediaan Responden
Lampiran 4. Persetujuan Kesediaan Asisten Penelitian
Lampiran 5. Kuesioner Penelitian
Lampiran 6. Kelompok Penelitian
Lampiran 7. Jalan Penelitian
Lampiran 8. Standar Operasional Prosedur (SOP)
Lampiran 9. Surat Izin Studi Pendahuluan
N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
PENGARUH INTEGRASI TERAPI RELAKSASI OTOT PROGRESIF DAN NAFAS
DALAM TERHADAP KUALITAS TIDUR LANSIA DI BALAI PELAYANAN SOSIAL
TRESNA WERDHA UNIT BUDI LUHUR KASONGAN BANTUL YOGYAKARTA

Wahyu Lestari1, Thomas Aquino Erjinyuare Amigo2, Dwi Kartika Rukmi3

INTISARI

Latar Belakang : Data dari Kementrian Kesehatan Republik Indonesia jumlah penduduk lansia
di Indonesia pada tahun 2012 sebesar 7,59%. Usia Harapan Hidup di Indonesia pada tahun 2015-
2020 sebesar 71,7 tahun. Lansia sebagai dampak dari peningkatan UHH dalam aspek kehidupan
mengalami penurunan fungsi. Penurunan fungsi yang dialami oleh lansia yaitu penurunan sistem
organ dan sistem saraf, dimana sistem saraf merupakan salah satu penyebab yang dapat
memengaruhi kualitas tidur pada lansia. Peran perawat pada saat ini salah satunya dengan tehnik
relaksasi otot progresif. Teknik relaksasi otot progresif merupakan salah satu tehnik relaksasi

tidur. N
A KA R TA
yang bermanfaat untuk penderita gangguan tidur atau insomnia serta meningkatkan kualitas

A GYA
Tujuan Penelitian : Untuk mengetahui pengaruh integrasi terapi relaksasi otot progresif dan
K
T YAN A I YO
nafas dalam terhadap kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta.
Metode Penelitian : Penelitian ini menggunakan Quasy experiment dengan Pretest and posttest

S
control group design. Jumlah sampel dalam penelitian ini sebanyak 32 responden. Tehnik

U A.
pengambilan sampel yang digunakan yaitu Purposive sampling. Analisa statistik menggunakan
P RAL
Chi-square dan Mc Nemar. dengan tingkat tingak kepercayaan 95%.
R
E DE
Hasil Penelitian : Kualitas tidur pada kelompok intervensi sebelum dilakukan intervensi

P
sebanyak (62,5%) kategori buruk dan kelompok kontrol sebanyak (68,8%) kategori buruk.
N
Setelah diberikan intervensi pada kelompok intervensi sebanyak (75,0%) menjadi kategori baik
E
E SJ
dan kelompok control sebanyak (68,8%) kategori buruk. Terdapat pengaruh integrasi terapi
relaksasi otot progresif dan nafas dalam terhadap kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur
T IK
Bantul Yogyakarta p=0,013 (p-value < 0,05).
S
Kesimpulan : Ada pengaruh integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam terhadap
kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur Bantul Yogyakarta.

Kata kunci : Integrasi Terapi Relaksasi Otot Progresif dan Nafas Dalam, Kualitas Tidur,
Lansia.

1
Mahasiswa Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.
2
Dosen Keperawatan Universitas Respati Yogyakarta.
3
Dosen Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.
INFLUENCE OF INTEGRATED PROGRESSIVE MUSCLE RELAXATION AND DEEP
BREATHE TO THE SLEEP QUALITY OF ELDERLY IN TRESNA WERDHA SOCIAL
SERVICE CENTER UNIT BUDI LUHUR KASONGAN BANTUL YOGYAKARTA

Wahyu Lestari 4, Thomas Aquino Erjinyuare Amigo 5, Dwi Kartika Rukmi 6

ABSTRACT

Background: Data from Health Ministry of Indonesian Republic, the number of elderly
population in Indonesia year 2012 as much 7,59%. Life expectancy in Indonesia year 2015-2020
amounted to 71.7 years. Elderly as an effect from the enhancement of life expectation in aspect
of life had function decline. Function decline experienced by elderly such as the decrease in
organ system and nervous system, where the nervous system is one cause that can affect sleep
quality in elderly. The nurses role at the moment one of them with progressive muscle
relaxation techniques. Progressive muscle relaxation technique is one of the relaxation

N
A KA R TA
techniques that are useful for people with sleep disorders or insomnia and improve sleep quality.
Research Objective: To know the influence of integrated progressive muscle relaxation and
A GYA
deep breathe to the sleep quality of elderly in Tresna Werdha Social Service Center Unit Budi
K
Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta

T YAN A I YO
Research Method: This research used Quasi experimental with Pretest and posttest control

S
group design. The numbers of sample in this research as many 32 respondents. Sampling

U A.
technique used Purposive sampling. Statistical analysis used Chi-square and Mc Nemar with a
level of confidence 95%.
R P RAL
E DE
Research Result: Sleep quality in intervention group before did the intervention as much

P
(62,5%) in bad category and control group as much (68,8%) in bad category. After given the
N
intervention in intervention as much (75,0%) became good category and control group as much
E
E SJ
(68,8%) bad category. There was influence of integrated progressive muscle relaxation and deep
breathe to the sleep quality of elderly in Tresna Werdha Social Service Center Unit Budi Luhur
T IK
Kasongan Bantul Yogyakarta p=0,013 (p-value < 0,05).
S
Conclusion: There was influence of integrated progressive muscle relaxation and deep breathe
to the sleep quality of elderly in Tresna Werdha Social Service Center Unit Budi Luhur
Kasongan Bantul Yogyakarta.

Keywords: Integrated Progressive Muscle Relaxation And Deep Breathe, Sleep Quality,
Elderly.

4
Student of Nursing Department of Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.
5
Lecturer of Nursing Department of Universitas Respati Yogyakarta.
6
Lecturer of Nursing Department of Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Penuaan merupakan sebuah proses yang terjadi secara alami dan tidak dapat dihindari
oleh setiap orang (World Health Organization, 2012). Penuaan terjadi karena bertambahnya
usia/umur. Bertambahnya umur seseorang berdampak pada meningkatnya Usia Harapan Hidup
(UHH). Usia Harapan Hidup di Indonesia sebesar 70,7 tahun dan di perkirakan Usia Harapan
Hidup di Indonesia pada tahun 2015-2020 sebesar 71,7 tahun ( Kemenkes RI, 2014). Usia
Harapan Hidup provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) merupakan yang tertinggi di

N TA
Indonesia, yaitu mencapai 74 tahun (BPS Indonesia, 2012). Sementara Usia Harapan Hidup di
A KA R
A GYA
Bantul pada tahun 2013 sebesar 71,35 tahun dan mengalami kenaikan pada tahun 2014 sebesar

K
A I YO
71,62 tahun yang dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain faktor kesehatan (BPS Kabupaten

T YAN
Bantul, 2014).
S
U A.
Peningkatan UHH dari tahun ke tahun memberikan kontribusi terhadap peningkatan

R P RAL
jumlah lansia. Jumlah penduduk lansia di Indonesia pada tahun 2012 sebesar 7,59% dan di

P E DE
perkirakan akan mengalami peningkatan pada tahun 2020 yaitu 11,34%. Pada tahun 2012, di
E N
SJ
DIY jumlah lansia yang usianya > 65 tahun sebesar 5,05%. (Kemenkes RI, 2012). Berdasarkan

T I KE
data dari Dinas Kesehatan Bantul (2015), dilaporkankan jumlah lansia di kabupaten Bantul pada
tahun Ssebesar 3,28%, sedangkan pada tahun 2015 jumlah lansia di Bantul mengalami
2013
kenaikan menjadi 13,4%. Kejadian peningkatan jumlah lansia yang semakin signifikan
berdampak pada peningkatan UHH.
Lansia sebagai dampak dari peningkatan UHH dalam aspek kehidupan mengalami
penurunan fungsi. Penurunan fungsi yang dialami oleh lansia yaitu penurunan sistem organ dan
sistem saraf, dimana sistem saraf merupakan salah satu penyebab yang dapat memengaruhi
kualitas tidur pada lansia (Potter & Perry, 2005). Perubahan tidur lansia terletak pada fase Non-
Rapid Eye Movement (NREM) 3 dan 4 yang disebabkan karena perubahan sistem neurologis
yang mengalami penurunan jumlah dan ukuran neuron pada sistem saraf pusat, akan
mengakibatkan fungsi dari neurotransmitter menurun sehingga distribusi norepinefrin yang
merupakan zat untuk merangsang tidur juga akan menurun sehingga, lansia akan mengalami
gangguan tidur (Perry & Potter, 2005;Stanley & Bare, 2006).
Gangguan tidur yang dialami lansia dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti faktor fisik,
psikososial, sosial dan lingkungan. Adanya perubahan pada aspek fisik, psikologis, sosial dan
lingkungan dapat mengakibatkan berkurangnya waktu tidur (Colten & Altevogt, 2006 dalam
Arifin, 2011)). Waktu tidur yang kurang dapat berdampak buruk terhadap kualitas hidup lansia
(Perry & Potter, 2006). Secara umum, individu yang mengalami kurangnya waktu tidur akan
merasakan lemas, letargi atau lelah kekurangan energi, gelisah, dan tidak perhatian. Secara fisik
juga akan terlihat adanya lingkaran hitam di sekitar mata, konjungtiva kemerahan, dan kelopak
mata bengkak (Mubarak, 2005). Dari beberapa masalah tersebut, masalah kualitas tidur pada
lansia harus segera di tangani (Perry & Potter, 2005).
Gangguan tidur yang terjadi pada lansia umumnya akan mempengaruhi kualitas tidurnya

N TA
karena terjadi penurunan jumlah kebutuhan tidur dan efisiensi tidur yang semakin berkurang.
A KA R
A GYA
Kualitas tidur yang kurang kelihatannya masalah yang biasa tetapi bisa menjadi dampak yang

K
A I YO
serius pada lansia, misalnya mengalami kantuk berlebihan di siang hari, gangguan perhatian dan

T YAN
S
daya ingat, perasaan depresi, sering terjatuh, dan bisa menurunkan kualitas hidupnya sehingga

U A.
keindahan masa tua tidak optimal (Black & Hawks, 2005 dalam Widyarani, 2010). Peran

R P RAL
perawat pada saat ini merupakan suatu peran yang luas dengan penekanan pada peningkatan

P E DE
kesehatan dan pencegahan penyakit yang memandang klien secara komprehensif sehingga
E N
SJ
perawat diharapkan dapat membantu lansia dalam menangani masalah kualitas tidur yang buruk.

T I KE
Salah satunya adalah perawat dapat memberikan tehnik atau terapi aktivitas untuk memberikan
S rileks bertujuan untuk meningkatkan kualitas tidur pada lansia (Doctherman &
suasana yang
Bulechek, 2012).
Terapi yang di berikan salah satunya terapi relaksasi otot progresif. Tehnik relaksasi otot
progresif merupakan salah satu terapi relaksasi yang bermanfaat untuk penderita gangguan tidur
atau insomnia serta meningkatkan kualitas tidur, karena penurunan kualitas tidur merupakan
salah satu masalah yang sering terjadi pada lansia akibat berbagai perubahan pada fungsi organ,
penyakit dan faktor lingkungan. Sehingga, hal ini sangat mendukung untuk mengatasi masalah
yang terjadi pada lansia dengan masalah gangguan tidur (Purwanto, 2013). Sebelumnya telah
dilakukan penelitian oleh Yuliana dkk tahun 2015 yang berjudul Pengaruh terapi relaksasi otot
progresif terhadap perubahan tingkat insomnia pada lansia di panti werdha Manado, dengan
hasil yang diperoleh menunjukkan adanya pengaruh terapi relaksasi otot progresif terhadap
perubahan tingkat insomnia pada lansia di Panti Werdha Manado.
Selain terapi relaksasi otot progresif sebagai bahan untuk meningkatkan kualitas tidur
pada lansia. Tujuan penelitian ini ingin mengkombinasikan terapi tersebut dengan terapi nafas
dalam. Terapi nafas dalam merupakan terapi relaksasi yang relative sederhana yang dapat
digunakan dalam pengaturan perawatan kesehatan dan tidak memerlukan pelatihan yang
ekstensif (Snyder & Landquist, 2010). Banyak terjadi lansia yang mengalami insomnia.
Insomnia dipengaruhi karena kualitas tidur yang memburuk. Seperti Sebelumnya telah dilakukan
penelitian oleh Astuti & Suandika tahun 2015 yang berjudul efektivitas pemberian terapi
relaksasi otot progresif dan nafas dalam terhadap penurunan insomnia pada lansia di Unit
Rehabilitasi Sosial Dewanata Cilacap dengan hasil yang diperoleh menunjukkan ada pengaruh
terapi relaksasi otot progresif dan nafas dlam terhadap penurunan insomnia di Unit Rehabilitasi

N TA
Sosial Dewanata Cilacap. Dari penelitian ini maka saya tertarik untuk melakukan penelitian yang
A KA R
A GYA
dapat meningkatkan kualitas tidur pada lansia dengan menggunakan terapi napas dalam.

K
A I YO
Dari hasil studi pendahuluan di BPSTW Budi Luhur Bantul Yogyakarta pada tanggal 30

T YAN
S
Januari 2016 didapatkan data jumlah lansia sebanyak 88 orang. Informasi yang didapatkan dari

U A.
wawancara terhadap lansia didapatkan sebanyak 10 orang lansia di BPSTW Budi Luhur Bantul

R P RAL
Yogyakarta mengalami sulit dalam memulai tidur, sering terbangun pada malam hari, sering

P E DE
terbangun awal, sulit memulai tidur kembali, dan frekuensi tidur yang memendek yaitu berkisar
E N
4 5 jam.dan belum ada mengenai kontribusi relaksasi otot progresif dan nafas dalam untuk
SJ
T I KE
mengatasi gangguan tidur pada lansia belum pernah dilakukan sebelumnya di BPSTW Bantul.
Dari Hasil S
Studi pendahuluan menggunakan lembar PSQI yang diambil secara acak setiap
wisma, didapatkan hasil 15 orang lansia mengalami kualitas tidur buruk, dan 17 orang lansia
mengalami kualitas tidur baik. Cara menangangi gangguan tidur lansia di BPSTW selama ini
menggunakan terapi farmakologi obat-obatan seperti CTM (Clorpheniramin Maelat).
Berdasarkan uraian tersebut, Maka peneliti tertarik untuk meneliti Pengaruh Integrasi Terapi
Relaksasi Otot Progresif dan Nafas Dalam terhadap Kualitas Tidur Lansia di BPSTW Werdha
Budi Luhur Bantul Yogyakarta.

B.Rumusan masalah
Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Bagaimana pengaruh integrasi terapi
relaksasi otot progresif dan nafas dalam terhadap kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur
Kasongan Bantul Yogyakarta ?
C.Tujuan penelitian
1. Tujuan umum
Diketahui pengaruh integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam terhadap
kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta.
2. Tujuan khusus
a. Diketahui perbedaan kualitas tidur pada lansia pada kelompok kontrol sebelum dan
setelah diberikan perlakuan integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam di
BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta.
b. Diketahui perbedaan kualitas tidur pada lansia pada kelompok intervensi sebelum dan

N TA
setelah diberikan perlakuan integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam di
A KA R
BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta.

K A GYA
A I YO
c. Diketahui perbedaan kualitas tidur lansia pada kelompok control dan intervensi sebelum

T YAN
S
diberikan perlakuan integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam dengan

U A.
yang tidak diberikan intervensi di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta.

R P RAL
d. Diketahui perbedaan kualitas tidur pada kelompok kontrol dan intervensi setelah

P E DE
diberikan perlakuan integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam di BPSTW
E N
SJ
Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta.

IK E
S T D.Manfaat penelitian
1. Bagi BPSTW Budi Luhur Yogyakarta
Hasil penelitian yang dilakukan dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk
memperbaiki kualitas tidur lansia dengan terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam di
BPSTW Budi Luhur Bantul Yogyakarta.
2. Bagi Lansia
Hasil penelitian yang dilakukan diharapkan dapat dijadikan tehnik untuk mengatasi
gangguan tidur pada lansia melalui terapi non farmakologi menggunakan tehnik relaksasi
otot progresif dan nafas dalam khususnya di BPSTW Budi Luhur Bantul Yogyakarta.
3. Bagi peneliti
Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar perkembangan untuk melakukan
penelitian yang lebih besar.
4. Bagi Stikes Jendral Achmad Yani Yogyakarta
Hasil penelitian yang dilakukan dapat digunakan sebagai sumber referensi.

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
E.Keaslian penelitian
Keaslian penelitian ini dapat diketahui dari peneliti serupa dengan penelitian yang dilakukan
oleh penulis, diantaranya :
1. Erliana, E, Haroen, H, Susanti,R.D.(2008).Melakukan penelitian yang berjudul Pengaruh
terapi relaksasi otot progresif terhadap perubahan tingkat insomnia pada lansia di Panti
Werdha Manado. Desain penelitian yang digunakan adalah pra eksperimental dengan One
Group Pre Test Post Test Design. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan total
sampling dengan jumlah sampel 36 orang. Hasil penelitian menggunakan uji statistik
Wilcoxon didapatkan nilai p = 0,000 < = 0,05. Kesimpulan hasil penelitian menunjukkan
adanya pengaruh terapi relaksasi otot progresif terhadap perubahan tingkat insomnia pada
lansia di Panti Werdha Manado.
N
A KA R TA
A GYA
Persamaan antara penelitian sebelumnya adalah variabel yang digunakan yaitu tehnik

K
relaksasi otot progresif.

T YAN A I YO
S
Perbedaan dari penelitian ini adalah dimana penelitian sebelumnya menggunakan metode

U A.
penelitian pra eksperimental dengan rancangan One Group Pre Test Post Test Design

R P RAL
sedangkan pada penelitian ini menggunakan metode penelitian Quasi eksperiment dengan

P E DE
rancangan Pretest posttest control grup design. Selain itu tempat yang di gunakan pada
E N
SJ
penelitian sebelumnya bertempat di Panti Werdha Manado sedangkan penelitian ini di

T I KE
BPSTW Budi Luhur Bantul Yogyakarta.
2. MuhtarS& Haris, A. (2010).Melakukan penelitian berjudul relaksasi otot progresif dengan
pemenuhan kebutuhan tidur lansia. Desain penelitian adalah quasy eksperiment dengan
pendekatan One Group Pre Test Post Test Design. Sampel penelitian ini adalah lansia
sebanyak 19 orang yang di ambil secara Simple Random Sampling. Analisa data dilakukan
dengan Uji t dependent. Berdasarkan uji statistik diperoleh nilai p = 0,000 maka dapat
disimpulkan bahwa relaksasi otot progresif mempunyai pengaruh yang signifikan dalam
meningkatkan pemenuhan kebutuhan tidur lansia.
Persamaan antara penelitian sebelumnya adalah variabel yang digunakan yaitu tehnik
relaksasi otot progresif selain itu dari segi penelitian sama menggunakan metode penelitian
Quasi eksperiment.
Perbedaan dari penelitian ini adalah dimana penelitian sebelumnya menggunakan metode
rancangan pretest-posttest design sedangkan penelitian ini menggunakan pretest posttest
control grup design.
3. Astuti, D. & Suandika, M. (2015). Melakukan penelitian yang berjudul efektivitas pemberian
terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam terhadap penurunan insomnia pada lansia.
Desain penelitian adalah quasy-eksperimental dengan pendekatan two group comparation
pretest-posttest design. Sampel penelitian ini adalah lansia sebanyak 20 orang yang di ambil
secara quota sampling. Analisa data dilakukan dengan Uji Mann-withney. Berdasarkan uji
statistik di peroleh nilai p = 0,014 maka dapat disimpulkan bahwa relaksasi otot progresif
dan nafas dalam mempunyai pengaruh dalam penurunan insomnia pada lansia.

N TA
Persamaan antara penelitian sebelumnya adalah variabel yang digunakan yaitu tehnik
A KA R
A GYA
relaksasi otot progresif dan nafas dalam selain itu dari segi penelitian sama menggunakan

K
metode penelitian quasy eksperimental.

T YAN A I YO
S
Perbedanan dari penelitian ini adalah dimana penelitian sebelumnya menggunakan metode

U A.
rancangan two group comparation pretest-posttest design sedangkan penelitian ini

R P RAL
menggunakan pretest and posttest control group design, selain itu tempat yang digunakan

P E DE
pada penelitian sebelumnya bertempat di Unit Rehabilitasi Sosial Dewanata Cilacap
E N
SJ
sedangkan penelitian ini di BPSTW Unit Budi Luhur Bantul Yogyakarta.

IK E
S T
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil penelitian
1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Panti Sosial Tresna Werdha Unit Budi Luhur yang terletak di Kasongan Bantul
Yogyakarta merupakan salah satu panti sosial yang mempunyai tugas memberi bimbingan
dan pelayanan bagi lansia terlantar agar dapat hidup secara baik dan terawat dalam
kehidupan masyarakat baik berada di dalam panti maupun di luar panti dan merupakan
lembaga pelayanan sosial lansia berbasis panti yang dimiliki pemerintah. BPSTW Unit Budi

N TA
Luhur memiliki beberapa program pelayanan baik di dalam panti maupun di luar panti, di
A KA R
A GYA
antaranya program rutin (regular), pelayanan khusus, day care service, home care service,

K
A I YO
trauma service, dan tetirah (tinggal sementara). Responden pada penelitian ini adalah lansia

T YAN
S
yang tinggal di dalam panti yaitu yang mendapatkan program rutin dan program pelayanan

U A.
khusus. Program rutin (regular) adalah program yang ditujukan untuk lansia terlantar baik

R P RAL
secara sosial maupun ekonomi, yang terdiri dari 8 wisma biasa dan 1 wisma isolasi dengan

P E DE
total semua lansia sebanyak 88 orang. Di dalam panti ini terdapat 2 orang perawat dan 9
E N
SJ
orang sebagai penanggung jawab per wisma. Program pelayanan khusus adalah program

T I KE
yang ditujukan pada lansia yang mengalami permasalahan sosial tetapi tidak secara ekonomi,
S dari 2 wisma dengan jumlah lansia 13 orang.
yang terdiri
BPSTW Unit Budi Luhur memiliki visi dan misi dalam melaksanakan tugasnya. Visi
BPSTW Unit Budi Luhur adalah lansia yang sejahtera dan berguna. Misinya adalah (a)
meningkatkan kualitas pelayanan lansia yang meliputi kesehatan fisik, sosial, mental dan
spiritual, pengetahuan dan ketrampilan, jaminan sosial dan jaminan kehidupan, serta jaminan
perlindungan hukum, (b) meningkatkan profesionalisme pelayanan kesejahteraannlansia, (c)
meningkatkan program rutin (regular), pelayanan khusus, day care service, home care
service, trauma service, dan tetirah (tinggal sementara). Kegiatan yang dilaksanakan dip anti
yaitu: senam lansia, dendang ria, pengajian atau penyegaran rohani, ketrampilan, cek
kesehatan yang dilayani oleh tenaga kesehatan, seperti perawat, apoteker, dokter dan
psikiater.
2. Karakteristik Lansia
Penelitian ini mengetahui pengaruh integrasi terapi relaksasi otot progresif dan nafas
dalam terhadap kualitas tidur lansia di BPSTW Unit Budi Luhur Bantul Yogyakarta. Desain
Pretest and posttest control group design yaitu responden dibagi menjadi dua kelompok
perlakuan dan kontrol sebanyak 16 lansia pada masing-masing kelompok. Gambaran tentang
karakteristik subjek penelitian dijelaskan dalam bentuk distribusi frekuensi berdasarkan
variabel dalam penelitian ini.
Tabel 3.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik Berdasarkan Umur, Jenis Kelamin,
Pendidikan dan Lama tinggal di BPSTW Unit Budi Luhur Bantul Yogyakarta

Kelompok
Intervensi Kontrol
Karakteristik n % n %
Umur 60-74 tahun 13 81,3 9
N
A KA R TA
56,3

A GYA
75-90 tahun 3 18,8 7 43,8
Jenis kelamin Laki-laki
Perempuan
10
6 K
A I YO
62,5
37,5
7
9
43,8
56,3
Pendidikan
SD
S T YAN
Tidak sekolah 0
9
0,0
56,3
4
4
25,0
25,0

P RAL
SMP
U A. 4 25,0 7 43,8

Lama Tinggal R
E DE
SMA
5 tahun
3
15
18,8
93,8
1
11
6,3
68,8

P E
6-10 tahun
N
> 10 tahun
1
0
6,3
0,0
4
1
25,0
6,3
SJ
Sumber : Data primer, 2016

T IKE
SBerdasarkan Tabel 3.1 diketahui bahwa umur terbanyak dalam kategori lanjut usia
(ederly) yaitu 60-74 tahun baik kelompok intervensi 13 (81,3%) maupun kontrol 9 (56,3%).
Dikelompok intervensi lebih banyak laki-laki 10 (62,5%) sedangkan di kelompok kontrol
lebih banyak perempuan 9 (56,3%). Pendidikan terbanyak pada kelompok intervensi adalah
tamat SD 9 (56,3%) sedangkan di kelompok kontrol tamat SMP 7 (43,8%). Sebagian besar
responden tinggal di BPSTW Unit Budi Luhur Bantul 5 tahun baik kelompok intervensi
15 (93,8%) maupun kontro 11 (68,8%).
3. Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum Terapi Antara Kelompok Intervensi dan Kontrol
Perbedaan kualitas sebelum terapi relaksasi otot progresif dan nafas antara kelompok
intervensi dengan kontrol menggunakan uji Mc Nemar adalah sebagai berikut:
Tabel 2. Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum Terapi Antara Kelompok Intervensi dan
Kontrol
Kualitas Tidur
Baik Buruk Total p
Kelompok n % N % N %
Intervensi 6 37,5 10 62,5 16 100,0 1,000
Kontrol 5 31,2 11 68,8 16 100,0

Berdasarkan tabel 2. diketahui bahwa sebelum terapi relaksasi otot progresif dan
nafas sebagian besar lansia memiliki kualitas tidur yang buruk baik pada kelompok
intervensi 10 (62,5%) maupun kontrol 11 (68,8%). Nilai p=1,000 (p>0,05) artinya tidak ada
perbedaan kualitas tidur antara kelompok intervensi dengan kontrol.
4. Kualitas Tidur Sebelum dan Setelah pada Kelompok Intervensi
kualitas tidur pada kelompok intervensi diukur sebelum dan setelah terapi relaksasi otot
progresif dan nafas selama 5 hari yaitu sebagai berikut: N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
ESJ
T IK
S

Grafik 1. Distribusi Frekuensi Kualitas Tidur Kelompok Intervensi


Berdasarkan Grafik 1. diketahui bahwa sebelum mendapat terapi relaksasi otot
progresif dan nafas sebagian besar 10 (62,5%) memiliki kualitas tidur kategori buruk.
Setelah mendapat terapi selama dua hari sebagian besar 10 (62,5%) masih memiliki
kualitas tidur kategori buruk dan 6 (32,5%). Pada hari ketiga lansia yang memiliki kualitas
tidur kategori baik menjadi 7 (43,8%), pada hari keempat menjadi 9 (56,3%), dan pada hari
kelima menjadi 12 (75,0%).
Gambaran kualitas tidur pada kelompok kontrol diukur awal dan akhir penelitian yaitu
sebagai berikut:
N
A KA R TA
K A GYA
Grafik 2. Distribusi Frekuensi Kualitas Tidur Kelompok Kontrol
Berdasarkan Grafik 2. diketahui bahwa awal penelitian sebagian besar lansia 11

T YAN A I YO
(68,8%) memiliki kualitas tidur kategori buruk. Pengamatan pada hari terakhir diketahui
S
U A.
bahwa kualitas tidur lansia tetap kategori buruk 11 (68,8%).

R P RAL
4. Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum dan Setelah Kelompok Intervensi

P E DE
Hasil uji perbedaan kualitas tidur sebelum dan setalah mendapat terapi relaksasi otot

EN
progresif dan nafas menggunakan uji Chi Square sebagai berikut:
J
S4.3 Perbedaan Kualitas Tidur Sebelum dan Setelah Intervensi
E
Grafik
K
14
S TI
12

10

0
pre post 1 post 2 post 3 post 4 post 5

baik_intervensi buruk_intervensi baik_kontrol buruk_kontrol

Berdasarkan grafik 4.3 diketahui bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan
kualitas tidur lansia sebelum dengan setelah terapi relaksasi otot progresif dan nafas hingga
hari ke 4 yang ditunjukkan nilai p>0,05. Sedangkan pada hari kelima menunjukkan
terdapat perbedaan yang signifikan kualitas tidur sebelum dengan setalah terapi relaksasi
otot progresif dan nafas.
Berdasarkan tabel 3.3 diketahui bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan kualitas
tidur lansia akhir dengan akhir penelitian yang ditunjukkan nilai p>0,05.
6. Perbedaan Kualitas Tidur Setelah Terapi Antara Kelompok Intervensi dan Kontrol
Perbedaan kualitas setelah terapi relaksasi otot progresif dan nafas antara kelompok intervensi
dengan kontrol menggunakan uji Mc Nemar adalah sebagai berikut:
Tabel 5. Perbedaan Kualitas Tidur Setelah Terapi Antara Kelompok Intervensi dan Kontrol

Kualitas Tidur
Baik Buruk Total p
Kelompok
Intervensi
n
12
%
75,0
N
4
%
25,0
n
N%

A KA
16 100,0
R TA 0,039
Kontrol 5 31,3 11 68,8

K A GYA 16 100,0

T YAN A I YO
Berdasarkan tabel 5. diketahui bahwa setelah terapi relaksasi otot progresif dan nafas

S
U A.
pada kelompok intervensi lebih banyak lansia memiliki kualitas tidur yang baik 12 (75,0%)

R P RAL
sedangkan pada kelompok kontrol lebih banyak lansia memiliki kualitas tidur yang buruk 11

P E DE
(68,8%). Nilai p=0,039 (p<0,05) artinya ada perbedaan kualitas tidur lansia setelah terapi

E N
relaksasi otot progresif dan nafas dibandingkan kontrol.

E SJ
T IK
S B. Pembahasan
1. Kualitas Tidur Lansia Sebelum dan Setelah Pada Kelompok Intervensi
Berdasarkan Grafik 1. diketahui bahwa sebelum mendapat terapi relaksasi otot progresif
dan nafas sebagian besar 10 (62,5%) memiliki kualitas tidur kategori buruk. Setelah mendapat
terapi selama dua hari sebagian besar 10 (62,5%) masih memiliki kualitas tidur kategori buruk
dan 6 (32,5%). Pada hari ketiga lansia yang memiliki kualitas tidur kategori baik menjadi 7
(43,8%), pada hari keempat menjadi 9 (56,3%), dan pada hari kelima menjadi 12 (75,0%).
Maka hal ini menunjukkan terdapat peningkatan pemenuhan kualitas tidur lansia yang
signifikan antara sebelum dilakukan relaksasi otot progresif dengan setelah dilakukan
relaksasi otot progresif sehingga relaksasi otot progresif berpengaruh dalam pemenuhan
kualitas tidur lansia.
Lanjut usia (lansia) merupakan tahap lanjut dari suatu proses kehidupan yang ditandai
dengan penurunan dan perubahan kemampuan tubuh, akal, dan fisik, psikomotor,untuk
beradaptasi dengan lingkungan. Setiap warga negara Indonesia pria atau wanita yang telah
mencapai usia 60 tahun ke atas, baik potensial maupun tidak potensial (Efendi, 2009).
Seseorang memasuki usia lanjut ketika berusia 60 atau 65 tahun. Lansia adalah fase
menurunnya kemampuan akal, fisik, kebutuhan biokimia tubuh, sehingga mempengahui
fungsi fisik dan kemampuan tubuh keseluruhan, salah satu perubahan fisiologis adalah
kebutuhan tidur (Maryam dkk, 2008). Peningkatan jumlah lansia akibat peningkatan usia
harapan hidup tentunya akan menimbulkan beberapa masalah di bidang kesehatan, salah
satunya adalah gangguan tidur. Proses degenerasi pada lansia mengakibatkan kuantitas tidur

N TA
lansia akan semakin berkurang sehingga tidak tercapai kualitas tidur yang adekuat (Nugroho,
A KA R
2008).

K A GYA
A I YO
Gangguan tidur yang diderita lansia tersebut dikarenakan dari berbagai faktor. Kondisi

T YAN
S
fisik dan psikologis responden seiring dengan proses penuaan berdampak pada terjadinya

U A.
insomnia pada lansia. Gangguan tidur yang terjadi pada lansia umumnya akan mempengaruhi

R P RAL
kualitas tidurnya karena terjadi penurunan jumlah kebutuhan tidur dan efisiensi tidur yang

P E DE
semakin berkurang. Kualitas tidur yang kurang kelihatannya masalah yang biasa tetapi bisa
E N
SJ
menjadi dampak yang serius pada lansia, misalnya mengalami kantuk berlebihan di siang

T I KE
hari, gangguan perhatian dan daya ingat, perasaan depresi, sering terjatuh, dan bisa
S kualitas hidupnya sehingga keindahan masa tua tidak optimal (Black & Hawks,
menurunkan
2005 dalam Widyarani, 2010).
Hasil penelitian ini sesuai dengan Erliana, E, Haroen, H, Susanti,R.D.(2008) hasil
menunjukkan adanya pengaruh terapi relaksasi otot progresif terhadap perubahan tingkat
insomnia pada lansia di Panti Werdha Manado.
Pada hasil penelitian ini adanya perubahan yang signifikan tersebut menunjukkan
bahwa terapi relaksasi otot progresif dan nafas memberikan dampak bagi lansia yang
mengalami gangguan tidur. Metode relaksasi terdiri dari beberapa macam diantaranya adalah
relaksasi otot progresif (progressive muscle relaxation), pernapasan diafragma, imagery
training, biofeedback, dan hipnosis (Miltenberger, 2004). Terapi non farmakologis yang
termurah sampai saat ini, tidak memerlukan imajinasi, ketekunan atau sugesti, tidak ada efek
samping, mudah untuk dilakukan adalah relaksasi otot progresif. Relaksasi otot progresif
merupakan salah satu terapi untuk mengurangi ketegangan otot dengan proses yang simpel
dan sistematis dalam menegangkan sekelompok otot kemudian merilekskannya kembali
(Marks, 2011). Relaksasi ini diperkenalkan oleh Edmund Jacobson pada tahun 1938 (Conrad
dan Roth, 2007). Selain untuk memfasilitasi tidur, relaksasi otot progresif juga bermanfaat
untuk ansietas, mengurangi kelelahan, kram otot serta nyeri leher dan punggung (Berstein,
Borkovec, dan Steven, 2005).
Terapi yang di berikan salah satunya terapi relaksasi otot progresif. Terapi relaksasi otot
progresif merupakan salah satu tehnik relaksasi yang bermanfaat untuk penderita gangguan
tidur atau insomnia serta meningkatkan kualitas tidur, karena penurunan kualitas tidur
merupakan salah satu masalah yang sering terjadi pada lansia akibat berbagai perubahan pada

N TA
fungsi organ, penyakit dan faktor lingkungan. Selain terapi relaksasi otot progresif sebagai
A KA R
A GYA
bahan untuk meningkatkan kualitas tidur pada lansia. Tujuan penelitian ini ingin

K
A I YO
mengkombinasikan terapi tersebut dengan terapi nafas dalam. Terapi nafas dalam merupakan

T YAN
S
terapi relaksasi yang relative sederhana yang dapat digunakan dalam pengaturan perawatan

U A.
kesehatan dan tidak memerlukan pelatihan yang ekstensif (Snyder& Landquist, 2010). Maka

R P RAL
dapat disimpulkan bahwa peningkatan pemenuhan kualitas tidur lansia yang signifikan antara

P E DE
sebelum dilakukan relaksasi otot progresif dengan setelah dilakukan relaksasi otot progresif
E N
SJ
sehingga relaksasi otot progresif berpengaruh dalam pemenuhan kualitas tidur lansia.

T I KE
2. Kualitas Tidur Lansia Sebelum dan Setelah Pada Kelompok Kontrol
S
Berdasarkan Grafik 2. diketahui bahwa awal penelitian sebagian besar lansia 11
(68,8%) memiliki kualitas tidur kategori buruk. Pengamatan pada hari terakhir diketahui
bahwa kualitas tidur lansia tetap kategori buruk 11 (68,8%). Hal ini menunjukkan bahwa
sebagian besar pada kelompok kontrol tidak terjadi perubahan kualitas tidur secara siknifikan,
dikarenakan tidak diberikan relaksasi otok progresif dan nafas sehingga tidak mempengaruhi
kualitas tidur lansia, dengan tidak terjadi peningkatan kualitas tidur sebelum pretest dan
sesudah posttest.
Penilaian terhadap kualitas tidur sesorang bersifat subjektif. Kualitas tidur dapat
diiterpretasikan menjadi dua kategori yaitu kualitas tidur yang baik dan buruk. Seseorang
yang mempunyai kualitas tidur yang baik akan merasakan segar pada saat setelah bangun
tidur, dan untuk orang yang mempunyai kualitas tidur yang buruk akan mengalami perasaan
tidak segar setelah bangun tidur ( Buysse et al.,1989 dalam Saputri, 2009 ).
Hasil penelitian tidak sesuai dengan Yuliana dkk (2015) yang berjudul Pengaruh terapi
relaksasi otot progresif terhadap perubahan tingkat insomnia pada lansia di panti werdha
Manado, dengan hasil yang diperoleh menunjukkan adanya pengaruh terapi relaksasi otot
progresif terhadap perubahan tingkat insomnia pada lansia di Panti Werdha Manado.

3. Perbedaan Kualitas Tidur Setelah Terapi Antara Kelompok Intervensi dan Kontrol
Berdasarkan tabel 5. diketahui bahwa setelah terapi relaksasi otot progresif dan nafas
pada kelompok intervensi lebih banyak lansia memiliki kualitas tidur yang baik 12 (75,0%)

N TA
sedangkan pada kelompok kontrol lebih banyak lansia memiliki kualitas tidur yang buruk 11
A KA R
A GYA
(68,8%). Nilai p=0,013 (p<0,05) artinya ada perbedaan kualitas tidur lansia setelah terapi

K
A I YO
relaksasi otot progresif dan nafas dibandingkan kontrol. Menurut Friedman (dalam Benson,

T YAN
S
2005) lansia merupakan kelompok rawan karena kepekaan dan kerentanannya yang tinggi

U A.
terhadap gangguan kesehatan sebagai akibat menurunnya fungsi dan kekuatan fisik dan fungsi

R P RAL
kognitif, sumber-sumber finansial yang tidak memadai, dan isolasi sosial. Relaksasi Otot

P E DE
Progresif didasari pada mekanisme kerja relaksasi otot Progresif dalam mempengaruhi
E N
SJ
kebutuhan tidur dimana terjadi respon relaksasi (Trophotropic) yang menstimulasi semua

T I KE
fungsi dimana kerjanya berlawanan dengan system saraf simpatis sehingga tercapai keadaan
S tenang. Perasaan rileks ini akan diteruskan ke hipotalamus untuk menghasilkan
relaks dan
Corticotropin Releasing Factor (CRF) yang nantinya akan menstimulasi kelenjar pituitary
untuk meningkatkan produksi beberapa hormone, seperti -Endorphin, Enkefalin dan
Serotonin (Ramdhani, 2008).
Secara Fisiologis, terpenuhinya kebutuhan tidur ini merupakan akibat dari penurunan
aktifitas RAS (Reticular Activating System) dan noreepineprine sebagai akibat penurunan
aktivitas sistem batang otak. Respon relaksasi terjadi karena teransangnya aktifitas sistem
saraf otonom parasimpatis nuclei rafe sehingga menyebabkan perubahan yang dapat
mengontrol aktivitas sistem saraf otonom berupa pengurangan fungsi oksigen, frekuensi
nafas, denyut nadi, ketegangan otot, tekanan darah, serta gelombang alfa dalam otak sehingga
mudah untuk tertidur (Guyton dan Hall, 2006). Selain terapi relaksasi otot progresif sebagai
bahan untuk meningkatkan kualitas tidur pada lansia. Tujuan penelitian ini ingin
mengkombinasikan terapi tersebut dengan terapi nafas dalam. Terapi nafas dalam merupakan
terapi relaksasi yang relative sederhana yang dapat digunakan dalam pengaturan perawatan
kesehatan dan tidak memerlukan pelatihan yang ekstensif (Snyder& Landquist, 2010)
Hasil penelitian ini sesuai Astuti, D. & Suandika, M. (2015) hasil penelitian
menunjukkan bahwa relaksasi otot progresif dan nafas dalam mempunyai pengaruh dalam
penurunan insomnia pada lansia. Hal tersebut di atas sesuai dengan teori yang dikemukakan
oleh Edmund Jacobson (dalam Erliana.,dkk, 2008) bahwa latihan relaksasi otot progresif yang
dilaksanakan 20-30 menit, satu kali sehari secara teratur selama satu minggu cukup efektif
dalam menurunkan insomnia. Penelitian Jacobson ini dilanjutkan oleh para pengikutnya
diantaranya Benson (dalam Miltenberger, 2004). Dalam penelitian Austaryani & widodo

N TA
(2010) mengemukakan relaksasi otot progresif dari otot dapat menurunkan denyut nadi dan
A KA R
A GYA
tekanan darah, juga mengurangi keringat dan frekuensi pernafasan. Relaksasi otot yang

K
A I YO
dalam, jika dikuasai dengan baik mempunyai efek seperti obat antiansietas. Menurut Diahwati

T YAN
normal S
(2007), perubahan-perubahan yang terjadi pada lansia tersebut merupakan suatu hal yang

U A.
R P RAL
Hasil penelitian ini juga didukung oleh pendapat Conrad dan Roth (2007) yang

P E DE
menjelaskan bahwa pemberian relaksasi otot progresif mempengaruhi pemenuhan kebutuhan
E N
SJ
tidur lansia yang didasarkan pada cara kerja system saraf simpatis dan para simpatis yang

T I KE
bekerja saling timbal balik mempengaruhi organ-organ yang ada di dalam tubuh sehingga
mampu Smengurangi ketegangan. Relaksasi yang diberikan kepada lansia mampu
meningkatkan relaksasi otot-otot besar sehingga dapat meningkatkan kenyamanan,
terpenuhinya kebutuhan tidur secara kuantitas dan kualitas (Haris, 2010).
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

1. Tidak terdapat perbedaan kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul

Yogyakarta sebelum terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam yaitu kategori buruk baik

kelompok intervensi 10 (62,5%) maupun kontrol 11 (68,8%) p=0,710.

N
2. Ada perbedaan kualitas tidur pada lansia di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul

A KA R TA
A GYA
Yogyakarta sebelum 10 (62,5%) kategori buruk dan setelah diberikan intervensi integrasi

K
A I YO
terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam menjadi kategori baik 12 (75,0%) p=0,031.
T YAN
S
U A.
3. Tidak terdapat perbedaan kualitas tidur pada lansia di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul

R P RAL
Yogyakarta kelompok kontrol awal penelitian 11 (68,8%) kategori buruk dan pada akhir

P E DE
penelitian tetap 11 (68,8%) kategori buruk p=1,000.
EN
4. Terdapat perbedaan S
J
kualitas tidur lansia di BPSTW Budi Luhur Kasongan Bantul Yogyakarta
I K E
ST relaksasi otot progresif dan nafas dalam yait u kategori baik 12 (75,0%) pada
setelah terapi

kelompok intervensi sedangkan kategori buruk 11 (68,8%) pada kelompok kontrol p=0,013.

B. Saran

1. Bagi BPSTW Budi Luhur Yogyakarta


Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk memperbaiki
kualitas tidur lansia dengan terapi relaksasi otot progresif dan nafas dalam di BPSTW Budi
Luhur Bantul Yogyakarta.
2. Bagi Lansia
Hasil penelitian ini diharapkan bisa dilakukan sendiri oleh lansia untuk mengatasi kualitas
tidurnya.
3. Bagi Stikes Jendral Achmad Yani Yogyakarta
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai sumber referensi.
4. Bagi peneliti selanjutnya
Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan data pendukung sebagai pembahasan
selanjutnya yang berhubungan dengan kualitas tidur lansia dengan terapi relaksasi otot
progresif dan nafas dalam.

N
A KA R TA
K A GYA
T YAN A I YO
S
U A.
R P RAL
P E DE
E N
E SJ
T IK
S
DAFTAR PUSTAKA

Amir,N.( 2007 ). Gangguan Tidur pada Lansia Diagnosa dan Penatalaksanaan Cermin Dunia
Kedokteran. No.157.

Arikunto. (2010). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : PT. Rineka Cipta.
, (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik Edisi IV. Jakarta: Rineka Cipta.

, (2013). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : Rineka Cipta.

Astuti, D. & Suandika, M. ( 2015 ). Efektifitas Pemberian Terapi Relaksasi Otot Progresif dan
Nafas Dalam Terhadap Penururnan Insomnia pada Lansia di Unit Rehabilitasi Sosial
Dewanata Cilacap. Semarang : Jurusan Keperawatan FK Undip.

N TA
Azizah, lilik maarifatul.2011.Keperawatan Lanjut Usia.Yogyakarta: Graha ilmu.
A KA R
K A GYA
Budayani, S.S. ( 2015 ). Hubungan tingkat kecemasan dengan kualitas tidur penderita asma di

Surakarta.
T YAN A I YO
RSUD Kabupaten Karanganyar. Skripsi : S 1 Keperawatan Stikes Kusuma Husada

S
U A.
R
Republik Indonesia.P RAL
Badan Pusat Statistik, Republik Indonesia. (2013). Indikator Kesejahteraan rakyat. Jakarta:BPS

Badan
P E DE
Pusat Statistik Kabupaten Bantul.
E N
Yogyakarta:Badan Pusat Statistik
(2015). Statistik Kecamatan Kasihan.

E SJ
Berstein.,A.Douglas.,Borkevec.,D.Thomas.,Stevens.,Hazzket.(2005).The Journal: New
T IK
Direction In Progressive Relaxation Trainning A Guidebook for helping. Praeger
S
Publiser.USA

Benson,H.M.D (2006). Dasar-dasar Respon Relaksasi : bagaimana menggabungkan respon


relaksasi dengan keyakinan pribadi anda(terjemahan). Bandung : Mizan.

Colten R. Harvey., Altevogt M. Bruce. (2006). Sleep Disorders and Sleep Deprivation : An
Unmet Health Problem, Washington DC:The National academic press.

Conrad, A. & Roth, W.T (2007). Muscle Relaxation For Anxiety Disorder : it work but how?.
The Journal of Anxiety Disorder, 243-264.

Dahlan, M.S. (2006). Besar Sampel dalam Penelitian Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta : PT .
Arkans.

. (2011). Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan. Edisi lima. Jakarta : Salemba
Medika.
Departemen Kesehatan RI. (2009). Pedoman Gizi Usia Lanjut Untuk Tenaga Kesehatan. Jakarta:
Departemen Kesehatan.

Dharma, K.K.(2011). Metodologi Penelitian Keperawatan. Jakarta : CV. Trans Info Media.

Dochterman, J.M. & Bulechek, G.N. (2012). Nursing Intervensions Clasification (NIC) fourth
edition. USA : Mosby.

Dinas Kesehatan. (2013). Profil Kesehatan Kabupaten Bantul. Departemen Kesehatan


Kabupaten Bantul.

. (2015). Profil Kesehatan Kabupaten Bantul. Departemen Kesehatan


Kabupaten Bantul.

Diahwati, Diana. (2006). Manfaat Tidur. Bandung : Pionir jaga.

N TA
Efendi, Ferry., Makhfudli. (2009). Keperawatan Kesehatan Komunitas. Jakarta: Salemba
A KA R
Medika.

K A GYA
medicine,24,27-38.
T YAN A I YO
Garcia,A.D. (2008).Pengaruh Gangguan Tidur Kronis pada Orang Tua.Klinik di Greiatric

S
U A.
. (2008). Gangguan Pengaruh Gangguan Kronis pada Tidur pada Orang Tua.Klinik
P RAL
di Geritric Medicine,24,39-50.
R
P E DE
Guyton & Hall.(2010).Fisiologi Kedokteran.Edisi 9.Jakarta : EGG,pp:1050-2

E N
SJ
Hastono.Sutanto.P (2007). Analisa Data Kesehatan. Depok : Fakultas Kesehatan Masyarakat

KE
Universitas Indonesia.
T I
S Haris. (2010).
Herdiansyah, Metode Penelitian Kualitatif untuk Ilmu-ilmu sosial. Jakarta :
Salemba Humadika.

Kementrian Kesehatan. (2012). Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta : Kementrian Kesehatan.

. (2014). Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta : Kementrian Kesehatan.

Khasanah, N. ( 2012 ). Kualitas Tidur Lansia Balai Rehabilitasi Sosial Mandiri Semarang.
Jurnal Nursing Studies, Volume 1, nomer 1 : 2012 : Halaman 189 196.

Khasanah, K. dan Hidayati, W. (2012). Kualitas Tidur Lansia Balai Rehabilitasi Sosial
MANDIRI Semarang. Jurnal Nursing Studies. I, 189 196.

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. (2013). Profil Kesehatan Indonesia.


Jakarta:Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.

. (2014). Profil Kesehatan Indonesia.


Jakarta:Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Lindquist, M.S.R. (2010). Complementary Alternative Theraphies in Nursing. New York: United
States of amerika.

Martin, J.L. & Ancoli-Israel,s.( 2008 ). Gangguan Tidur pada Perawatan Jangka Panjang.Klinik
di Geriatric Medicine,24,39-50.

Maryam, R. Siti,dkk. (2008). Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya, Jakarta : Salemba
Medika.

Miltenberg.R.G. (2004). Behavior Modification : Principles and Procedurs.


Wadsworth/Thomsom Learning : new York.

Mubarak, W.I. ( 2007 ). Buku Ajar Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta : EGC.

Mubarak, W.L., Chayatin, N. ( 2008 ).Konsep Dasar Aktivitas, Istirahat, dan Tidur: Kebutuhan
Dasar Manusia : Teori dan Aplikasi dalam Praktek, Jakarta : EGC.pp.246-264.
N
A KA R TA
K A GYA
Modjod, D. (2007). Insomnia Experience, Management Strategies, and Outcomes in ESRD
Patient Undergoing Hemodialysis. Thesis.[ serial online] [disitasi pada tanggal 26

A I YO
Januari 2011]. Diakses dari URL: http://mulinet8.li.mahidol.ac.th/e-thesis/4536817.pdf.

T YAN
S
National Safety Council. (2004). Manajemen Stres. Jakarta : EGC.

U A.
P RAL
Notoatmodjo, Soekidjo. (2012). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: PT.Rineka Cipta.
R
Nursalam. (2008).
P E DE
Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, edisi 2.

EN
Jakarta : Salemba Medika.

Nugroho, W. (2012).E S J
Keperawatan Gerontik dan Geriatrik. Jakarta : EGC
K
TI Metodelogi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.
S. (2010).
Purwanto, B. (2013). Herbal dan Keperawatan Komplementer. Yogyakarta: Nuha Medika.

Potter, P.A., & Perry, A.G., Stockert, P.A. & Hall,A. (2011). Basic Nursing.7th
edition.Elsevier:Mosby.

Potter, P.A., & Perry, A.G. (2005). Fundamentals of nursing : concepts, process, and
practice.Jakarta : EGC.

. (2006). Fundamentals of nursing : concepts, process, and


practice.Jakarta : EGC.

Ramadhani, Neila.,Aulia Putra, Adhyos.(2008).Pengembangan Multimedia Relaksasi.Diambil


tanggal 27 November 2011 dari neila.staff.Ugm.ac.id

Risnasari, norma ( 2005 ). Pengaruh tehnik relaksasi benson terhadap pemenuhan Usia Budi
Agung Kupang. Kupang : STIKES Kupang.
Suyatmo., Prabandari, Y.S. & Machira, C.R. ( 2009 ). Pengaruh Relaksasi Otot Progresif Dalam
Menurunkan Skor Kecemasan T-TMAS Mahasiswa Menjelang Ujian Akhir Program
Diakademi Keperawatan Notokusumo Yogyakarta. Berita Kedokteran Masyarakat,
Volume 25, No. 3, hal 142 149.

Saputri,D.( 2009 ). Hubungan Antara Sleep Higiene dengan Kualitas pada Lanjut Usia di Dusun
Sendowo, Kelurahan Sinduadi, Mlati, Sleman, Yogyakarta.Skripsi.Yogyakarta:Fakultas
Kedokteran UGM.

Shelly, E . ( 2009 ). Healh Psychology, hal 196-202. Jakarta : Buku Kedokteran EGC.

Stanley, M (2007). Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Edisi ke-2 (Nety Juniarti & Sari
Kurnianingsih, Penerjemah). Jakarta: EGC.

Sugiyono. ( 2013 ). Stastitika untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta.

Sugiyono. (2012). Stastika untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta.


N
A KA R TA
K A GYA
Utama, E.D.(2014). Hubungan senam lansia berdasarkan skor PSQI di Panti Sosial Tresna

UMY.
T YAN A I YO
Werdha Budi Luhur Bantul Yogyakarta. Skripsi.Yogyakarta:Fakultas kedokteran

S
U A.
Widyarani, L. ( 2010 ). Hubungan Antara Nyeri Muskuloskeletal dengan Kualitas Tidur pada

R P RAL
Lanjut Usia di Desa Panggungharjo Kecamatan Sewon Kabupaten Bantul Yogyakarta.

P E DE
Skripsi. Yogyakarta: Fakultas Kedokteran UGM.

E N
E SJ
T IK
S